Anda di halaman 1dari 10

STUDI PRESEDEN ARSITEKTUR

~ ARSITEK FRANK LLOYD WRIGHT ~


Frank Lloyd Wright adalah arsitek yang sangat
menguasai pendekatan kontekstual terhadap alam.
Beliau lahir pada tanggal 8 Juni 1867 di Richland
Centre dan wafat pada tanggal 1969. Dalam
perencanaan bangunannya, Wright selalu mencoba
memanipulasi skala bangunan dan perletakan
bangunan agar memperkuat hubungannya dengan
lingkungannya. Bagi Wright, arsitektur organik harus
selalu berhubungan dengan tapaknya (site), program
ruang sesuai kebutuhan klien, iklim di mana
bangunan berada, penggunaan material alam yang
logis dan struktural atau estetik. Cita rasa arsitektur Frank Lloyd Wright dimulai dengan
menyusun balok yaitu Frorbel Bloks merupakan permainan dari permainan dan metode
pendidikan untuk anak-anak. Permainan ini kelak akhirnya memberikan inspirasi pada intuisi
spasial Frank Lloyd Wright untuk karya-karyanya. Permainan ini mengajak anak-anak untuk
memahami ruang dalam skala kecil dengan menyusun balok-balok dalam berbagai bentuk,
dan dalam hal ini mengasah kepekaan mereka atas konsekuensi ruang akibat penyusunan dan
penataan balok.

o Konsep Desain Bangunan Frank Lloyd Wright


Baik pada eksterior maupun interior design-nya, Frank L.Wright banyak bermain
dengan unsur bidang dan garis dengan jenis arsitektur Hangat terlihat dari desain
yang menyeluruh dari bentuk rumah, interior hingga perabot yang paling kecil seperti
meja kursi, bentuk lampu dan sebagainya.
Kekuatan utama arsitektur Frank L.Wright adalah Craftmanship atau
Pertukangan yang jenius, serta detail hingga ke bagian terkecil (perabot).
Pada desain denah bangunan, Frank L.Wright menggunakan prinsip Arsitektur
Organis dengan bagian-bagian yang tumbuh dan menjalar dari sebuah rumah,
dimana setiap bagian diibaratkan seperti organ tubuh yang saling membutuhkan satu
sama lain.
Fungsi harus dibarengi dengan Estetika, dimana estetika ini menjadi jiwa dari sebuah
ruang arsitektur.
Mengutamakan prinsip Keselarasan sehingga membuat bangunan Frank L.Wright
terlihat konsisten dari bentuk terbesar hingga ke bentuk terkecilnya. Seperti
Penggunaan bentuk geometri yang selaras membuahkan bangunan dengan detail
ornamentasi yang selaras dengan konsep keseluruhannya.

Dibawah ini merupakan karya-karya dari Arsitek Frank Lloyd Wright :

1. Falling Water

(Denah Falling Water)


Sumber : google gambar

Bentuk-bentuk
Geometri

(Perspektif Falling Water)


Sumber : google gambar
Salah satu karya Frank Lloyd Wright adalah The Falling Water yang menunjukkan
harmoni antara bangunan dengan alam. Bentuk rumah ini tidak seperti rumah pada
umumnya yang cenderung terikat oleh ruang dan menghasilkan bentuk yang biasa-biasa
saja. Falling Water membuktikan bahwa keterikatan fungsi bangunan tidak
menjadikanbentuk bangunan menjadi kaku, namun dapat menghasilkan bentuk yang luwes
dan ekspresif.
Bangunan menyatu
dengan alam

(Perspektif Falling Water)


Sumber : google gambar

Merujuk pada konsep arsitektur organik yang terinspirasi atau dekat dengan alam,
bangunan ini didirikan langsung di atas air terjun yang curam pada sebuah pedesaan. Frank
Lloyd Wright menggunakan air dinamis dalam bentuk air terjun yang membuat bangunan
tersebut seolah melayang dengan dominasi material alam.

Material batu alam yang di


aplikasikan pada dinding
bangunan

(Interior Falling Water)


Sumber : google gambar

Batuan alam digunakan pada interior bangunan seperti lantai dan dinding, sedangkan
kayu digunakan untuk perabot seperti kursi dan meja. Falling Water mengikuti bagaimana
kondisi alam, dimana struktur bangunan dirancang disesuaikan dengan keadaan tapak.
Bukaan-bukaan besar seperti jendela pada ruangannya dirancang untuk merasakan keindahan
alam dan juga dapat dijadikan sebagai masuknya penghawaan dan pencahayaan alami.

2. Johnson Wax Headquarters


Dibangun T0ahun 1944-195

Lokasi : Racine, wosconsin

(Perspektif Johnson Wax Headquartesrs)


Sumber : google gambar

Johnson Wax Headquarters adalah markas dunia dan administrasi pembangunan SC


Johnson & Son di Racine, Wisconsin . Arsitek Frank Lloyd Wright merancang bangunan
ini untuk presiden perusahaan, Herbert F. "Hib" Johnson, gedung itu dibangun dari tahun
1936 sampai 1939. Juga dikenal sebagai Gedung Administrasi Johnson Wax, dan dekat
dengan Wax Menara penelitian (dibangun 1944-1950) yang ditunjuk sebagai National
Historic Landmark pada tahun 1976 sebagai Gedung Administrasi dan Menara penelitian,
SC Johnson and Son.
Material konstruksi pada bangunan ini yaitu batu bata untuk interior dan eksterior.
antara batu bata yang meraup terdapat pula gaya tradisional untuk menonjolkan
horizontalitas bangunan yang hangat. Rona kemerahan dari batu bata yang digunakan
dalam slab lantai beton juga dipoles, batu putih dan putih berjenis pohon kolom
menciptakan kontras belum mencolok halus. Semua perabotan, diproduksi oleh Steelcase ,
dirancang untuk bangunan oleh Wright dan cermin banyak fitur desain yang unik
bangunan.
(Interior Johnson Wax Headquartesrs)
Sumber : google gambar
Pada bagian interior bangunan ini memiliki ruang yaitu Ruang kerja, untuk konstruksi
kolom yang digunakian adalah kolom berjenis pohon yang 9 inci (23 cm) di diameter di
bagian bawah dan 18 kaki (550 cm) dengan diameter di atas, pada platform bulat lebar
yang Wright disebut, "pad lily." "kelopak," bagian dari kolom yang memenuhi pad lily,
retak (menabrak 60 ton bahan ke tanah, dan penuh air utama 30 kaki di bawah tanah).
Setelah demonstrasi ini, Wright diberi izin bangunan nya.

3. Robbie House

(Denah Robbie House)


Sumber : google gambar

The Robie House, merupakan ekspresi Wright terbaik dari struktur batu Prairie,
menjadi landmark nasional. Rumah ini selesai dirancang pada tahun 1910, disebut
"rumah abad ini" oleh majalah Rumah dan Home pada tahun 1958, sekarang dimiliki
oleh University of Chicago.

(Perspektif Robbie House) (Interior Robbie House)


Sumber : google gambar Sumber : google gambar

Balok baja yang mendukung atap kantilever depan atas teras yang terlihat di langit-
langit dilipat dan turun sepanjang tepi kamar utama di dalamnya. Tidak ada dinding yang
nyata di ruang tamu, posting hanya plester-dihadapi antara jendela dan pintu yang terus
menerus di sekitar seluruh ruangan. Papan kayu langsing yang membungkuk untuk
mengikuti garis langit-langit saat mereka menyeberangi ruangan spasi untuk menyelaraskan
dengan tiang pintu.

4. Museum Gunggenheim

(Denah Gunggenheim)
Sumber : google gambar

The Solomon R. Guggenheim Museum yang berlokasi di Upper East Side


Manhattan, New York, adalah rumah bagi sejumlah besar koleksi karya seni impresionis,
post-impresionis, dan kontemporer. Museum tersebut didirikan oleh Yayasan Solomon R.
Guggenheim pada 1939. Nama 'Guggenheim' sendiri diadopsi pasca meninggalnya sang
pendiri pada 1952.

(Perspektif Gunggenheim)
Sumber : google gambar

Desain bangunan Museum Guggenheim yang tidak konvensional, berbentuk


silindris dengan bagian puncak lebih lebar daripada dasarnya, memberinya tabal sebagai
"temple of spirit". Interior gedung sendiri memberi ruang pamer unik bagi benda-benda
koleksi museum berupa galeri yang berbentuk jalur spiral, berputar menurun, memanjang
dari atap gedung hingga mencapai lantai dasar.

(Interior Gunggenheim)
Sumber : google gambar

5. Hanna House

( Denah Hanna House)


Sumber : google gambar

Bangunan ini terletak di Stanford University kampus di Stanford, California ,


Amerika Serikat. Arsitek Frank Lloyd Wright 's kerja pertama di wilayah San
Francisco dan bekerja pertamanya dengan non struktur -rectangular.
( Fasad Hanna House)
Sumber : google gambar

Hanna House merupakan karya pertama Frank L.wright yang terbaik dari desain
heksagonal yang inovatif. Berpola setelah sarang lebah dari lebah, rumah menggabungkan
angka enam sisi dengan sudut 120 derajat seperti pada gambar denah diatas, dalam banyak
teras nya ubin, dan bahkan dalam perabotan. Menurut Wright sistem modul Polygonal
dapat memberikan keterbukaan dengan kebebasan bergerak.

DAFTAR PUSTAKA

Jurnal Perspektif Arsitektur, Pendekatan Kontekstual dalam Arsitektur Frank Lloyd


Wright.pdf

(diakses pada Tgl 7 Maret 2017)

https://id.wikipedia.org/wiki/Frank_Lloyd_Wright

(diakses pada Tgl 7 Maret 2017)

http://anarchitek31.blogspot.co.id/2014/11/frank-lloyd-wright.html

(diakses pada Tgl 7 Maret 2017)

https://raterfucker.wordpress.com/2014/03/01/arsitek-frank-lloyd-wright-dan-karyanya/

(diakses pada Tgl 7 Maret 2017)


KESIMPULAN

Berdasarkan hasil analisis Studi Preseden Arsitektur diatas, dapat ditarik kesimpulan

bahwa Arsitek Frank Lloyd Wright merupakan Arsitek yang sangat menguasai pendekatan

terhadap alam. Dengan mencoba memanipulasi skala bangunan dan perletakan bangunan

sehingga dapat memperkuat hubungannya dengan lingkungannya. Ilmu pertukangan yang

jenius atau Craftmanship juga merupakan kekuatan utama dari Seorang Arsitek Organik

seperti Frank Lloyd Wright. Karna bagi seorang Arsitek Organik seperti beliau merancang

adalah hal yang akan selalu berhubungan dengan tapak (site), program ruang yang sesuai

dengan kebutuhan klien, iklim dimana bangunan berada, penggunaan material alam

yang logis serta struktural atau estetik.


~STUDI PRESEDEN ARSITEKTUR~
ANALISA KARYA ARSITEK FRANK LLOYD WRIGHT

Disusun oleh :

Nurhayati Kamaruddin
F 221 14 003

Fakultas Teknik Jurusan Arsitektur

UNIVERSITAS TADULAKO