Anda di halaman 1dari 11

MODEL DESKRIPTIF DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN

Dihadapkan pada situasi yang hasilnya tidak pasti, pengambil keputusan


menggunakan suatu mekanisme psikologis untuk membantu mereka mengambil
keputusan. Mekanisme psikologis yang terpenting adalah mengenai cara seseorang
menggunakan informasi yang rumit, kompleks, acak, dan tidak dikenali menjadi
suatu rumusan yang memungkinkan mereka mengambil keputusan.

A. Model Deskriptif dalam Pengambilan Keputusan


Menurut Plous (1993) terdapat beberapa model deskriptif dalam
pengambilan keputusan, yaitu
1. Model Kepuasan (Satisficing)
Seseorang yang membuat suatu keputusan biasanya lebih
mengutamakan kepuasan dibandingkan sesuatu yang optimal. Dalam teori
utilitas harapan, pembuat keputusan diasumsikan memiliki informasi yang
lengkap mengenai peluang dan konsekuensi yang melekat pada setiap
alternatif tindakan. Untuk mendapatkan kepuasan tersebut adalah dengan
memilih satu cara yang dianggap memuaskan, sesuatu yang dibutuhkan
meskipun pilihan tersebut mungkin tidak ideal atau optimal.
Kenyataannya,informasi mengenai alternatif tidak sepenuhnya tersedia dan
mengandung ketidakpastian. Dengan demikian, walaupun utilitas harapan
tidak berguna sebagai model normatif dari pembuatan keputusan (model
mengenai seberapa rasional perilaku seseorang), utilitas harapan tidak
berguna sebagai model deskriptif (model mengenai bagaimana sebenarnya
membuat keputusan).
2. Teori Prospek
Teori ini dikembangkan oleh Kahneman dan Tversky (1974) dan
memiliki perbedaan dengan teori ekspektasi kegunaan dalam jumlah
tanggapan penting. Teori prospek memprediksi bahwa suatu keputusan
tergantung pada bagaimana suatu masalah disusun. Jika suatu nilai referensi
didefinisikan sebagai suatu pengeluaran yang terlihat sebagai sebuah
keuntungan, maka hasil nilai fungsi akan menjadi cekung dan pembuat
keputusan akan menolak mengambil risiko. Sebaliknya, jika nilai referensi
didefinisikan sebagai pengeluaran yang terlihat sebagai kerugian, maka nilai
fungsi menjadi cembung dan pembuat keputusan akan mengambil keputusan
untuk mengambil risiko.
3. Dampak Kepastian (The Certainty Effect)
Ketika seseorang telah yakin, akan nilai referensi yang mereka
dapatkan dari teori prospek, maka pembuat keputusan akan berusaha untuk
menghilangkan atau menghindari risiko secara keseluruhan dibandingkan
dengan mengurangi risiko tersebut.
4. Pseudocertainty
Untuk model pengambilan keputusan ini, pengambil keputusan
membuat suatu kebijakan dimana kebijakan tersebut tidak terlihat jelas atau
tidak terlihat langsung dampaknya.
5. Theory Regret (Teori Penyesalan)
Basis dari teori penyesalan adalah bentuk counterfactual reasoning,
dimana teori ini didapat berdasarkan ketika seseorang membandingkan
kausalitas dari keputusan mereka dengan apa yang akan terjadim jika mereka
membuat pilihan yang berbeda. Teori ini berasai dari dua asumsi: pertama,
bahwa banyak pengalaman orang-orang yang merasakan sensasi penyesalan
dan kegembiraan dan kedua, bahwa dalam membuat keputusan dibawah
ketidakpastian, maka mereka mencoba untuk mengantisipasi dan
mengindahkan sensansi-sensasi diatas. Teori ini memiliki risiko prediksi,
yang sama dengan teori kemungkinan, hanya saja teori ini penyesalan
memprediksi pilihan dengan menambahkan variabel baru, penyesalan ke
fungsi kegunaan normal.

6. Pilihan Beragam Sifat


Di beberapa situasi, hasil tidak dapat diukur dengan satuan ukuran
tertentu. Sebagaian besar hasil penelitian, pilihan beragam sifat lebih fokus
pada bagaimana dibandingkan seberapa baik seseorang membuat
keputusan. Orang-orang menggunakan sejumlah strategi keputusan yang
berbeda untuk membuat pilihan beragam sifat dan strategi-strategi ini sangat
tergantung pada jenis masalah. Ketika pembuat keputusan dihadapkan pada
pilihan sederhana antara dua alternatif, mereka sering menggunakan sesuatu
yang dikenal sebagai strategi pengganti. Strategi lainnya adalah model
linier, pada strategi ini setiap dimensi ditimbang berdasarkan kepentingan
dan pertimbangan nilai disimpulkan pada bentuk indeksi keseluruhan bentuk.
Strategi pengganti lain dikenal dengan model tambahan berbeda.
Model ini mirip dengan model linier, kecuali pada model linier, setiap
alternatif dievaluasi pada semua dimensi kemudian dibandingkan dengan
alternatif lain. Dimana pada model tambahan berbeda, setiap dimensi
dievaluasi satu persatu di tiap alternatif dan perbedaan di antara alternatif
ditimbang dan dijumlahkan bersama.
7. Strategi Non-Kompensasi
Ketika seseorang bertemu dengan pilihan yang rumit diantara sejumlah
alternatif, maka mereka biasa menggunakan strategi tanpa pengganti.
Pembuat keputusan menggunakan aturan konjungtif, yaitu mengeliminasi
berbagai alternatif yang berada di luar batas sebelum definisi. Di sisi lain,
seorang pembuat keputusan memakai aturan disjungtif dimana setiap
alternatif dievaluasi pada syarat-syarat sifat terbaik.
Strategi ketiga dari strategi tanpa pengganti adalah lexicographic.
Pembuat keputusan menggunakan strategi ini dimulai dari mengidentifikasi
dimensi yang paling penting untuk diperbandingkandan dipilih sebuah
alternatif yang paling diperlukan. Strategi keempat adalah strategi eliminasi
oleh aspek-aspek. Berdasarkan strategi ini, setiap aspek perbandingan
diseleksi dengan proporsi kemungkinan ke kepentingan. Berbagai alternatif
dibandingkan dengan tanggapan dari aspek yang terseleksi, alternatif inferior
lalu dieliminasi, aspek lain yang diperbandingkan diseleksi, alternatif
tambahan dieliminasi dan sampai pada hanya satu alternatif.
8. Dimensi Paling Penting
Hipotesis dari dimensi paling penting adalah memberi pilihan di antara
dua alternatif yang sama. Orang-orang akan memilih alternatif yang superior
pada dimensi yang paling penting. Jadi konsep ini mengatakan bahwa hal ini
merupakan hipotesis dimensi yang paling penting.
Pembuat keputusan dapat ditelaah dari segi normative ataupun dari
segi deskriptif. Pendekatan normative menitikberatkan pada apa yang
seharusnya dilakukan oleh pembuat keputusan agar keputusannya juga dapat
dikaji dari dua sudut pandang, yaitu: keputusan yang dibuat dalam suasana
tanpa risiko (riskless choice) dan keputusan yang dibuat dalam suasana yang
mengandung risiko (risky choice).
Pada akhir-akhir ini pendekatan normative terhadap pengambilan
keputusan sering kali digugat (Hastjarjo,1991). Beberapa peneliti
menemukan bahwa orang acap bertindak melanggar prinsip-prinsip dominan
dan invarian. Mereka lalu mengajukan sebuah teori yang dinamai teori
prospek (prospect theory) yang pada dasarnya merupakan deskriptif
mengenai pengambilan keputusan dalam situasi yang mengandung risiko.

B. Pembingkaian Informasi (Framing)


Pembingkaian informasi (framing) adalah efek pada penilaian yang kita
buat karena cara penyampaian informasi. Informasi yang sama bila disampaikan
dengan cara yang berbeda akan menimbulkan penilaian yang berbeda
(Hastjarjo,1991). Secara umum, jika informaasi yang bersifat positif yang
disampaikan pertama kali lalu disusul dengan informasi yang bersifat negatif,
maka seseorang akan member penilaian yang positif, begitupula sebaliknya.
Dalam penelitian mengenai pembuatan keputusan, biasanya subjek diberi
sejumlah masalah hipotesis. Setiap masalah, mencakup: 1) sjumlah alternatif-
alternatif (options) atau tindakan-tindakan (acts) yang harus dipilih, 2) hasil-hasil
(outcomes) dari alternatif tersebut atau konsekuensi-konsekuensi dari tindakan-
tindakan tersebut, dan 3) probabilitas atau kontijensi yang menghubungkan hasil-
hasil dengan tindakan-tindakan tadi. Respons seseorang terhadap masalah-
masalah hipotesis tersebut diharapkan dapat mengungkap sikap-sikap dasar
orang tersebut terhadap nilai dan risiko.

C. Fungsi Nilai dan Pembobotan

Kahneman dan Tversky (1979) mencoba memberikan penjelasan atas


kecenderungan subjek dalam menghadapi masalh-masalah di atas. Penjelasa-
penjelasan tersebut merupakan ciri-ciri teori prospek.

1. Hasil hasil (outcomes) diekspresikan dalam bentuk deviasi positif (gains) atau
deviasi negatif (losses) dari satu titik referensi netral yang dianggap bernilai
nol.
2. Mengikuti jejak Bernoulli, Kahneman dan Tversky (1979) menandaskan
bahwa dalam mengevaluasi suatu prospek orang tidak menggunakan hasil-
hasil objektif prospek tersebut, akan tetapi orang mengembangkan penilaian
subjektif terhadap hasil-hasil dari prospek tadi. Khususnya, fungsi nilai (value
function) memiliki bentuk S, bersifat cekung di atas titik referensi dan bersifat
cembung dibawah titik referensi.
3. Dalam teori-teori pengambilan keputusan yang normatif, misalnya expected
utility theory, maka nilai dari satu hasil dibobot (weighted) berdasarkan
probabilitasnya. Akan tetapi, dalam teori prospek, nilai satu hasil dikalikan
dengan bobot keputusan (decision weight, (p)). Bobot keputusan merupakan
satu fungsi monotonik dari probabilitas namun ia bukan merupakan
probabilitas. Fungsi pembobotan (weighting function) memiliki ciri-ciri

sebagai berikut: (a) kejadian-kejadian yang mustahil dibuang (0) = 0 dan

(1) = 1, dan (b) untuk probabilitas-probabilitas rendah (p) = p,

namun (p) + (1-p) < 1. Jadi, probabilitas-probabilitas rendah

cenderung dilebih tinggikan (overweighted), sedangkan probabilitas-


probabilitas sedang dan tinggi cenderung dilebihrendahkan (underweighted).
D. Akuntansi Mental (Mental Accounting)

Framing juga dapat diterapkan pada pilihan terhadap alternatif-alternatif


yang mempunyai banyak atribut. Dalam mengevaluasi satu pilihan yang mempunyai
banyak atribut, maka orang biasanya mengembangkan satu perhitungan mental
dengan cara memerinci keuntungan dan kerugian dari alternatif tersebut jika
dibandingkan dengan satu referensi.
E. Penelitian Teori Prospek

Pengaruh perbedaan formulasi satu masalah terhadap perbedaan tingkah laku


memilih (framing effects) yang merupakan ciri khas Teori Prospek telah banyak
diteliti. Levin, Champman, dan Johnson (1988) dalam Hastjarjo (1991), misalnya
meminta baik pasien di satu rumah sakit maupun para dokternya untuk memilih
antara terapi pembedahan dan radiasi dalam mengobati kanker paru-paru. Kelompok
pertama diberi informasi mengenai efektivitas terapi tersebut dalam bentuk survival
statistics, yang menunjukkan presentase pasien yang mampu bertahan hidup sesudah
mendapatkan terapi. Kelompok kedua diberi informasi yang sama hanya dalam
bentuk mortality statistics, yang menyajikan presentase pasien-pasien yang telah
meninggal. Pilihan subjek terhadap kedua masalah tersebut sangatlah berbeda.
Misalnyua, jika efektivitas terapi radiasi disajikan dalam bentuk survival frame,
maka hanya 18% dari subjek yang memilihnya. Sebaliknya, jika efektivitas terapi
radiasi disajikan dalam bentuk mortality frame, maka 44% dari subjek
memilihnya.

Levin, Chapman, dan Johnson (1988) dalam Hastjarjo (1991) melakukan dua
eksperimen yang meminta subjek untuk berjudi secara hipotesis (Eksperimen 1) dan
berjudi dengan uang betulan (Eksperimen 2). Untuk kondisi perolehan, besarnya uang
yang dapat dimenangkan berkisar dari Rp100 sampai Rp200 dengan peluang berkisar
dari 5% sampai dengan 20%. Sedangkan untuk kondisi kekalahan, subjek dapat kalah
sekitar Rp100 sampai Rp200 dengan peluang kalah sebesar 80% sampai dengan 95%.
Subjek mengekspresikan lebih besar kemauan untuk bermain judi jika judi
dirumuskan dalam presentase peluang untuk menang daripada jika dirumuskan dalam
presentase kalah.

Christensen (1989) dalam Hastjarjo (1991) mengadakan empat penelitian


terhadap tingkah laku memilih, yang terdiri dari satu penelitian lapangan, satu
simulasi berbelanja, dan dua penelitian yang menggunakan kuesioner. Berdasar
bentuk kurva fungsi nilai dalam Teori Prospek, hipotesis yang diajukan adalah
semakin tinggi rekening/pengeluaran seseorang semakin berminat orang itu untuk
membeli barang-barang ekstra, oleh karena pengeluaran-pengeluaran untuk barang-
barang tambahan tersebut hanya dinilai sebagai pengeluaran yang relative kecil jika
ditambahkan ke dalam pengeluaran yang lebih banyak (pengeluaran pokok). Keempat
macam penelitian yang dilakukan mendukung hipotesis penelitian.

Secara ringkas, satu implikasi teori prospek yang sangat penting ialah bahwa
dengan memanipulasi formulasi suatu masalah (framing) atau dengan mengubah titik
laku tertentu, yakni apakah ia akan cenderung mengambil atau menghindari resiko.

F. Bagaimana di Akuntansi?

Banyak penelitian akuntansi pada tahun 1960-an secara implisit


mengamsumsikan bahwa investor gagal untuk menyesuaikan secara penuh pengaruh
dari pemilihan metoda akuntansi terhadap alokasi sumber daya. Pasar tak ubahnya
sebuah fair game dari investor yang tidak canggih. Penelitian yang dilakukan oleh
Gonedes dan Dopuch (1974) menjadi tonggak dari perubahan pandangan ini. Pada
decade tahun 1980-an sampai 1990-an, banyak studi yang melaporkan terjadinya
inefisiensi pasar, hal ini ditandai dengan adanya fenomena post announcement drift
yaitu suatu reaksi berkepanjangan atas suatu peristiwa di pasar, padahal esensi
terpenting dari pasar efesien adalah kecepatan informasi dan informasi akan lenyap
begitu menerima informasi baru lagi. Fenomena ini dapat dijelaskan oleh Teori
Prospek, yang intinya adanya prospek (peluang masa depan) sebagai reaksi atas
peristiwa masa kini

Teori prospek merupakan teori yang bersifat deskriptif dibandingkan normatif


dalam pengambilan keputusan yang mengandung unsur ketidakpastian. Investor akan
sangat menyukai suatu pola laba tertentu, yang merupakan bentuk dari fungsi nilai
teori prospek yang menyebabkan manajemen akan melakukan suatu kreasi terhadap
laba yang dilaporkan.

Kecenderungan investor kea rah perilaku menjual saham lebih dini aham
winner (saham berkinerja superrior) dan menahan lebih lama saham loser (saham
yang merugi) merupakan suatu bentuk bias psikologis para investor di pasar modal
(Pangeran, 2007). Kerugian atas kekayaan para investor terjadi karena saham winner
yang mereka jual cenderung terus berkinerja baik, sementara saham loser yang
meraka tahan ternya terus berkinerja buruk. Bias psikologis ini terjadi secara
sistematis dan berulang-ulang di pasar modal. Fenomena ini dikenal dengan
disposisionerror.

Fenomena disposition error merugikan tingkat kekayaan investor. Mengapa


fenomena ini terjadi? Esensi penjelasannya dapat dilakukan dengan teori prospek.
Penjelasan teori prospek lebih memberi tekanan pada askep kognitif investor. Lebih
lanjut, menurut Pangeran (2007) penjelasan teori prospek tentang fenomena
disposition error terus mengalami tentangan dari temuan emperis. Temuan emperis
mengindikasikan fakta yang berlawanan dengan prediksi teori prospek. Teori lain
yang bias menjadi alternative adalah teori penyesalan. Teori prospek tidak
membedakan antara opsi yang dipilih dan yang tidak dipilih. Teori prospek tidak
membandingkan perbedaan antara kinerja portofolio seorang dan kinerja portofolio
pasar.

Seperti yang telah dipaparkan sebelumnya, esensi dari teori penyesalan adalah
individu akan mengalami sensasi-sensasi yang disebut penyesalan. Ia akan merasa
menyesal atas suatu hasil buruk akibat pilihan yang salah. Perasaan menyesal itu
berasal dari dua sumber, yaitu perasaan menyesal akibat bertindak dan akibat tidak
bertindak. Dalam konteks investasi, investor akan sangat menyesal jika kerugian
dikaitkan dengan keputusan yang salah (Pangeran, 2007). Antisipasi atas perasaan
menyesal sebelumnya mendorong seorang investor bersikap pasif selama dibawah
kondisi ketidakpastian.

Keputusan untuk menjual lebih dini saham winner sering disebabkan oleh
sikap yang terburu-buru, khawatir akan lepasnya keuntungan yang sudah di tangan.
Selain itu, keputusan untuk menahan lebih lama saham loser juga disebabkan oleh
adanya harapan harga naik serta keengganan untuk mengakui kesalahan investasi
yang dilakukan. Berdasarkan pada penjelasan teori penyesalan, investor memiliki
emosi penyesalan yang intens atas hasil negative sebagai akibat bertindak dalam
keputusan investasi. Investor yang takut akan munculnya penyesalan atas hasil
negatif akibat dari tindakan serupa cenderung menahan lebih lama saham loser
walaupun harga saham terus menurun. Di pihak lain, investor akan memiliki perasaan
penyesalan yang intens atas hasil buruk positif sebagai akibat tak bertindak dalam
keputusan investasi.

Anda mungkin juga menyukai