Anda di halaman 1dari 70

MANUAL No.

002 / BM / 2010
Konstruksi dan Bangunan

PEMERIKSAAN PERALATAN PRODUKSI


CAMPURAN BETON SEMEN
(Batching Plant)

KEMENTERIAN PEKERJAAN UMUM


DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA
Prakata

Manual Pemeriksaan Peralatan Produksi Campuran Beton Semen (Batching Plant)


ini mencakup pengenalan, pemeriksaan kelaikan, dan pengoperasian peralatan
produksi campuran beton semen. Pengenalan peralatan mencakup fungsi, jenis, dan
sistem pencampuran. Pemeriksaan peralatan mencakup tahapan pemeriksaan
kondisi teknis, kondisi saat peralatan dihidupkan, dan kelaikan produksi.
Pengoperasian meliputi perawatan serta pemeliharaan peralatan.
Acuan yang digunakan pada Manual ini adalah Pedoman Perencanaan Perkerasan
Jalan Beton Semen (PdT-14-2003), Pedoman Perencanaan Perkerasan Jalan Beton
Semen (PdT-05-2004-B), Construction Planning, Equipment, and Methods Sixth
Edition 2003, dan Spesifikasi Umum Jalan dan Jembatan edisi Desember 2006.
Dengan adanya Manual ini diharapkan agar para pelaksana pemeriksaan peralatan
produksi campuran beton semen mempunyai suatu acuan berupa manual
pemeriksaan peralatan produksi campuran beton semen yang akan dijadikan dasar
pekerjaan produksi pencampuran beton semen.

Jakarta, Oktober 2010


Direktur Jenderal Bina Marga

Djoko Murjanto

i
Daftar Isi

Prakata ............................................................................................................... i
Daftar Isi.............................................................................................................. ii
Daftar Gambar..................................................................................................... iv
Daftar Tabel......................................................................................................... v
Pendahuluan....................................................................................................... vi

1. Ruang Lingkup .............................................................................................. 1


2. Acuan Normatif ............................................................................................. 1
3. Istilah dan Definisi ......................................................................................... 1
3.1. Additive .................................................................................................. 1
3.2. Admixture ............................................................................................... 1
3.3. Fixed Blade ............................................................................................ 1
3.4. Free Fall Mixer ....................................................................................... 1
3.5. Hopper ................................................................................................... 1
3.6. Pan Mixer ............................................................................................... 1
3.7. Pre-cast Concrete .................................................................................. 2
3.8. Power Mixer ........................................................................................... 2
3.9. Retarder ................................................................................................. 2
3.10. Slump ................................................................................................. 2
3.11. Tremie ................................................................................................. 2
4. Pengenalan Fungsi dan Macam Macam Jenis/Tipe Peralatan Produksi
Campuran Beton Semen atau Batching Plant ............................................... 2
4.1. Batching Plant ........................................................................................ 2
4.2. Freefall Mixer ......................................................................................... 2
4.2.1. Alat Pencampur Angkat atau Tilting Mixer ............................... 3
4.2.2. Alat Pencampur Reversibel atau Reversible Mixer ................. 3
4.3. Power Mixer ........................................................................................... 4
4.3.1. Pan Mixer ................................................................................ 4
4.3.2. Pencampur Tabung Datar atau Trough Mixer .......................... 5
4.4. Beton Ready Mixer atau Ready Mixed Concrete ................................... 6
5. Sistem Pemasok atau Penempatan Beton Semen ....................................... 7
5.1. Dengan Mangkok atau Bucket ............................................................... 7
5.2. Buggies dan Kereta Dorong atau Wheel Barrows .................................. 8
5.3. Corong atau Chutes ............................................................................... 9
5.4. Pipa atau Drop Pipes ............................................................................. 9
5.5. Ban Berjalan atau Belt Conveyor ........................................................... 9
5.6. Pompa Beton atau Concrete Pump ........................................................ 9
6. Komponen Komponen Utama .................................................................... 11
6.1. Penyiapan dan Penimbangan Material .................................................. 11
6.1.1. Semen (Cement) ..................................................................... 11
6.1.2. Air ........................................................................................... 13
6.1.3. Agregrat .................................................................................. 13
6.1.4. Bahan/Material Tambahan atau Additive ................................. 15

ii
6.1.5. Penimbangan Material ............................................................ 15
6.2. Pencampuran (Mixing) ........................................................................... 18
6.2.1. Free Fall Mixer ........................................................................ 18
6.2.2. Power Mixer ............................................................................ 21
6.2.3. Pengangkutan (Transporting) .................................................. 22
6.2.4. Pengecoran atau Placing ........................................................ 23
7. Pemeriksaan Kelaikan Operasi ..................................................................... 23
7.1. Tahapan Pemeriksaan ........................................................................... 23
7.2. Bagan Alir Pemeriksaan ......................................................................... 24
7.3. Formulir Pemeriksaan ............................................................................ 25
7.4. Pengisian Formulir ................................................................................. 25
8. Pengoperasian Peralatan Produksi Campuran Beton Semen ....................... 27
8.1. Pengoperasian Tipe Free Fall Mixer....................................................... 27
8.1.1. Persiapan Bahan/Material ....................................................... 27
8.1.2. Persiapan Peralatan ................................................................ 27
8.1.3. Pelaksanaan Produksi ............................................................ 28
8.2. Pengoperasian Tipe Power Mixer .......................................................... 28
8.2.1. Persiapan Bahan/Material ....................................................... 28
8.2.2. Persiapan Peralatan ................................................................ 28
8.2.3. Pelaksanaan Produksi ............................................................ 29
8.3. Truck Mixer ............................................................................................ 29
9. Perawatan Peralatan Produksi Campuran Beton Semen .............................. 29
9.1. Perawatan/Pemeliharaan Penyimpanan Bahan/Material ....................... 29
9.1.1. Agregrat .................................................................................. 29
9.1.2. Semen ..................................................................................... 31
9.2. Perawatan/Pemeliharaan Komponen Pencampur ................................. 31
9.2.1. Peralatan Pengukuran/Penimbangan ...................................... 31
9.2.2. Peralatan/Komponen Pencampur (Mixer) ............................... 32
10. Mengatasi Gangguan .................................................................................... 33
10.1. Penimbangan Agregrat Tidak Benar ................................................... 33
10.2. Penimbangan Semen Tidak Benar ..................................................... 33
10.3. Pengisian Silo Semen Tidak Benar ..................................................... 33
10.4. Pencampuran Semen Terjadi Segregrasi ............................................ 33
10.5. Putaran Lengan Pencampur Tidak Lancar .......................................... 33
10.6. Campuran Dalam Truck Mixer Cepat Kering/Mengering ..................... 33

Lampiran A..................................................................................................... 35
Lampiran B.................................................................................................... 47
Bibliografi ....................................................................................................... 59

iii
Daftar Gambar

Gambar 1. Alat Pencampur Angkat ............................................................... 3


Gambar 2. Alat Pencampur Reversible ......................................................... 4
Gambar 3. Alat Pencampur Reversible ......................................................... 4
Gambar 4. Pan Mixer (Plementary Mixer) ..................................................... 5
Gambar 5. Pan Mixer dengan Pedal Spiral ................................................... 6
Gambar 6. Power Mixer Poros Ganda ........................................................... 6
Gambar 7. Silo Tempat Penyimpanan Semen ............................................... 6
Gambar 8. Contoh Truck Mixer ..................................................................... 6
Gambar 9. Truck Mixer dengan Bentuk Sudu Spiral atau Sudu Keong ......... 7
Gambar 10. Pemakaian Mangkok atau Bucket pada Pengisian Kolom suatu
Bangunan Konstruksi
.....................................................................................................

.....................................................................................................
8
Gambar 11. Buggies dan Kereta Dorong ........................................................ 8
Gambar 12. Corong Penuangan Beton Semen dari Atas Truck Mixer ............. 8
Gambar 13. Penuangan dengan Memakai Berjalan atau Belt Conveyor ......... 9
Gambar 14. Pompa Beton Semen dengan Pipa yang Terpisah ...................... 9
Gambar 15. Pompa Beton Semen di Atas Truck dengan Kombinasi Boom .... 9
Gambar 16. Pipa pipa Pembagi Campuran Beton Semen ........................... 10
Gambar 17. Truck Pompa Beton Semen dengan Boom yang Terpasang
di Atas Truck ................................................................................ 10
Gambar 18. Boom yang Terpasang pada Tower Crane ................................... 11
Gambar 19. Truk Tangki Semen Curah ........................................................... 12
Gambar 20. Pengeluaran Semen Curah dari Dalam Truk Tangki Semen ........ 12
Gambar 21. Pompa Bertekanan Tinggi pada Pengisian Silo Semen ............... 12
Gambar 22. Silo Semen .................................................................................. 12
Gambar 23. Pengatur pengaliran semen pada pengisian silo semen ............. 12
Gambar 24. Stock File Agregat ....................................................................... 13
Gambar 25. Bin Agregat dengan Conveyor Penghantar Agregat .................... 14
Gambar 26. Pengaturan Bukaan pada Bin Agregat ......................................... 14
Gambar 27. Silinder - Silinder Pengatur Pintu Bukaan pada Bin Agregat ........ 14
Gambar 28. Bin Agregat dengan Motor Penggerak ......................................... 14
Gambar 29. Motor Penggerak pada Bin Agregat ............................................. 15
Gambar 30. Panel Kontrol Operasi ................................................................. 15
Gambar 31. Layar Monitor Pengendali Produksi ............................................. 16
Gambar 32. Penimbangan Semen dengan Ulir Penyalur ................................ 16
Gambar 33.a Conveyor pengantar agregat ....................................................... 17
Gambar 33.b Conveyor pengantar agregat ....................................................... 17
Gambar 33.c Pengaliran agregat ketimbangan/pencampuran .......................... 17
Gambar 34. Kontrol indikator persedian air pada truk mixer ............................ 18
Gambar 35. Corong pengisian ........................................................................ 18
Gambar 36. Sudu (fixed blades) keong (ulir) ................................................... 19

iv
Gambar 37. Sudu (fixed blades) keong (ulir) ................................................... 19
Gambar 38. Roll penyangga drum .................................................................. 19
Gambar 39. Mekanisme motor pemutar drum hidrolik ..................................... 20
Gambar 40. Tangki persediaan air .................................................................. 20
Gambar 41. Tangki persediaan air .................................................................. 20
Gambar 42. Mekanisme rol penyangga drum ................................................. 21
Gambar 43. Paddle tips ................................................................................... 21
Gambar 44. Lengan pugmill ............................................................................ 22
Gambar 45. Agitator Truck .............................................................................. 22
Gambar 46. Truk pengangkut beton semen .................................................... 23
Gambar 47. Bagan Alir Pemeriksaan .............................................................. 25

Daftar Tabel

Tabel 1. Perawatan Bin Agregat..................................................................... 30


Tabel 2. Perawatan Belt Conveyor ................................................................ 30
Tabel 3. Perawatan Silo Semen .................................................................... 31
Tabel 4. Perawatan Pencampur (Mixer)......................................................... 32
Tabel 5. Mengatasi Gangguan (Trouble Shooting)......................................... 33

v
Pendahuluan

Manual Pemeriksaan Peralatan Produksi Campuran Beton Semen (Batching Plant)


ini merupakan acuan teknis bagi para pemilik/pengelola, pengguna dan operator
peralatan tersebut guna mengetahui kelaikannya sebelum peralatan tersebut
dioperasikan.
Manual ini diharapkan dapat mengatasi masalah yang berkaitan dengan peralatan
yang digunakan untuk memproduksi campuran beton semen agar dapat diperoleh
suatu komponen konstruksi beton semen yang memenuhi persyaratan mutu.
Untuk memudahkan dalam pemahaman terhadap manual ini, maka penyusunan
manual ini terdiri dari 3 (tiga) bagian pembahasan, yaitu:
Bagian 1. Pengenalan fungsi dan macam-macam jenis/tipe peralatan produksi
campuran beton semen atau batching plant.
Bagian 2. Pemeriksaan kelaikan peralatan produksi campuran beton semen.

vi
Bagian 3. Pengoperasian serta perawatan atau pemeliharaan peralatan produksi
campuran beton semen.
Untuk memahami pembahasan tentang pemeriksaan dan pengoperasian peralatan
produksi campuran beton maka terlebih dahulu dijelaskan komponen-komponen dari
Batching Plant tersebut. Mengenai pengenalan fungsi dan macam-macam jenis/tipe
peralatan campuran beton semen (batching plant) akan dibahas dari bab 4 - 6.
Dalam pembahasan ini diuraikan mengenai fungsi serta macam-macam jenis/tipe
peralatan produksi dari yang sederhana sampai pada peralatan yang serba otomatis
dengan kapasitas produksi yang cukup besar. Selain itu juga diuraikan macam-
macam cara atau teknik pencampuran beton semen yang ada.

Di bab 7 akan dibahas mengenai pemeriksaan kelaikan peralatan produksi


campuran beton semen, yang di dalamnya diuraikan secara terperinci tata cara
pemeriksaan kondisi teknis peralatan produksi campuran beton semen yang
dilaksanakan secara bertahap, yaitu pemeriksaan tahap I yang dilaksanakan
terhadap semua komponen dan bagian-bagian peralatan produksi campuran beton
semen dalam keadaan mesin atau tenaga penggeraknya tidak dihidupkan.
Selanjutnya pada pemeriksaan tahap II dilakukan pemeriksaan kondisi semua
komponen dan bagian-bagian peralatan produksi campuran beton semen dengan
kondisi mesin dihidupkan sehingga dapat diketahui apakah komponen dan bagian-
bagian tadi dapat difungsikan atau tidak, atau dengan perkataan lain laik
dioperasikan atau tidak. Sedangkan pemeriksaan tahap III adalah pemeriksaan
kelaikan peralatan produksi campuran beton semen untuk bisa memproduksi
campuran beton semen sesuai spesifikasi mutu beton semen yang dipersyaratkan.

vii
Mengenai pengoperasian serta perawatan atau pemeliharaan peralatan produksi
campuran beton semen akan dibahas di bab 8 10. Dalam pembahasan ketiga ini
diuraikan tahapan pengoperasian serta perawatan yang meliputi tahapan-tahapan
pemeriksaan kesiapan peralatan produksi campuran beton semen, dilengkapi
dengan cara mengatasi gangguan (trouble shooting) yang meliputi masalah
gangguan, penyebab dan cara mengatasi gangguan.

viii
Pemeriksaan Peralatan Produksi Campuran Beton Semen
(Batching Plant)

1. Ruang Lingkup
Manual ini menjelaskan hal-hal yang berkaitan dengan fungsi dan jenis/tipe peralatan
produksi campuran beton semen serta beberapa hal yang terkait dengan
persyaratan teknis yang harus dimiliki dan pemeriksaan kelaikan operasi serta
pengoperasian peralatan produksi campuran beton semen (Batching Plant).

2. Acuan Normatif
1. Pedoman Perencanaan Perkerasan Jalan Beton Semen, PdT-14-2003.
2. Pedoman Perencanaan Perkerasan Jalan Beton Semen, PdT-05-2004-B.
3. Robert L. Peurifoy. PE ; Clifford J. Schexmayder, PE, PHd. Mc Graw Hill,
Construction Planning, Equipment, and Methods, Sixth Edition, 2003.
4. Spesifikasi Umum Jalan dan Jembatan edisi Desember 2006.

3. Istilah dan Definisi


3.1.
additive
bahan tambah mineral yang dimaksudkan untuk memperbaiki kinerja beton,
biasanya dapat menggantikan sebagian bahan semen, seperti pozzolan, fly ash,
slag dan silica fume.
3.2.
admixture
bahan tambahan kimiawi berupa bubukan atau cairan yang ditambahkan ke dalam
campuran selama pencampuran berlangsung. fungsinya untuk mengubah sifat beton
agar lebih cocok untuk kondisi atau pekerjaan tertentu.
3.3.
fixed blade
adalah pelat-pelat melengkung yang dipasang dibagian dalam drum pencampur
beton yang membentuk ulir keong.
3.4.
free fall mixer
proses pencampuran bahan-bahan/material beton semen yang terjadi akibat jatuh
sendiri sewaktu diputar.
3.5.
hopper
alat pengangkat bahan atau material untuk campuran beton semen.
3.6.
pan mixer
alat pencampur bahan-bahan atau material beton semen yang berbentuk panic.

1 dari 60
3.7.
pre-cast concrete
beton yang dibuat atau dicetak terlebih dulu sebelum dipasang.
3.8.
power mixer
proses pencampuran beton semen yang menggunakan tenaga penggerak dari
pemutar (pengaduk)
3.9.
retarder
bahan tambah yang berfungsi menghambat waktu pengikatan beton.
3.10.
slump
angka penurunan tinggi kerucut beton
3.11.
tremie
pipa penyaluran campuran beton semen pada lokasi pengecoran yang jauh dari
sumber penyediaan betonnya.

4. Pengenalan Fungsi dan Macam-Macam Jenis/Tipe Peralatan


Produksi Campuran Beton Semen atau Batching Plant

4.1. Batching Plant


Batching Plant adalah seperangkat peralatan untuk memproduksi campuran beton
semen atau cement concrete.
Material bahan campuran terdiri dari semen, agregat, air dan bahan tambahan lain
seperti additive atau retarder.

Dari segi teknik atau cara pencampurannya maka alat pencampur beton semen
atau mixer ada dua (2) cara, yaitu freefall mixer dan power mixer
.

Pada freefall mixer, maka material yang akan diaduk diangkat ke atas oleh sudu-
sudu keong dalam drum yang berputar kemudian teraduk-aduk pada saat berjatuhan
artinya material di dalam drum pencampur akan teraduk sendiri akibat sudu-sudu di
dalam drum yang berputar. Pada power mixer, maka material yang berada di dalam
mixer akan diaduk oleh pedal-pedal di dalam mixer yang diputar mesin.

Dari segi pemanfaatannya, maka tata cara pencampuran beton semen ini ada dua
(2) cara, yaitu Transit mixed atau pencampuran selama pengangkutan dan Central
mixed atau biasa disebut Ready mixed, yaitu pencampuran dilakukan di satu tempat
(terpusat). Pada umumya saat ini pelaksanaan pekerjaan beton semen
menggunakan tata cara pencampuran di pusat batching plant dan mengangkut hasil
campuran beton semennya (ready mixed) ke lokasi pekerjaan menggunakan truck
mixer.

4.2. Freefall Mixer


Silinder atau drum sebuah alat pencampur bebas atau free fall mixer dapat diisi dan
dikeluarkan isinya dengan mengubah arah putarannya atau mengeluarkan isinya
dengan cara dijungkirkan (tipping up). Kecepatan putaran drum harus benar-benar

2 dari 60
mengikuti spesifikasi dari pabriknya. Kecepatan putaran ini tidak boleh terlalu tinggi
agar jatuhnya material campuran tidak dipengaruhi oleh gaya centrifugal. Alat
pencampur bebas ini cocok untuk membuat beton semen yang tidak terlalu kaku,
rata-rata untuk beton semen dengan slump 2 in ( 5 cm).

4.2.1. Alat Pencampur Angkat atau Tilting Mixer.


Pada umumnya diletakan di atas trailer sehingga bisa dipindah-pindah (lihat gambar
1), mempunyai kapasitas mencampur yang kecil sampai kapasitas sedang 250 liter
s/d 1.000 liter atau 7 m3 /hari. Pada alat pencampur ini yang berkapasitas kecil
mempunyai 2 (dua) poros putar, yaitu poros untuk memutar drumnya melalui roda
gigi di sekeliling drum (diputar oleh motor bensin atau diesel) dan satu poros lagi
untuk menjungkirkan atau menegakkan drum. Pengisian material dilakukan secara
manual dengan perbandingan sesuai persyaratan campuran betonnya.

Untuk pencampuran tipe ini yang berkapasitas agak besar biasanya cara pengisian
materialnya melalui sebuah bucket atau skip loader atau hopper yang ditarik dari
bawah ke atas memakai tenaga motor bensin atau motor diesel.

Gambar 1. Alat Pencampur Angkat

4.2.2 Alat Pencampur Reversibel atau Reversible Mixer


Alat pencampur tipe reversibel ini berputar dengan poros horizontal, mempunyai dua
bukaan, satu untuk pengisian dan bukaan yang lainnya untuk pembuangan. Pada
waktu mengaduk, drum berputar pada satu arah putaran sedangkan pada waktu
mengeluarkan hasil adukan drum diputar pada arah putaran yang berlawanan.

Pada umunya alat pencampur ini dilengkapi skip loader atau hopper sebagai alat
pengisi serta tangki air berikut meteran airnya. Bahkan untuk yang berkapasitas
cukup besar s/d 10 m3 juga dilengkapi timbangan agregat. Biasa dipakai di central
atau pusat pencampuran (central mixing plant). Lihat gambar 2 dan gambar 3.

3 dari 60
Gambar 2. Alat Pencampur Reversible

Gambar 3. Alat Pencampur Reversible

4.3. Power Mixer


Power Mixer atau Alat Pencampur Bermesin mengaduk bahan-bahan material
campurannya di dalam drum pencampur yang dipasangi lengan-lengan atau pedal
yang diputar mesin. Untuk mencegah melekatnya beton semen ke dinding ataupun
dasar atau alas drum, maka beberapa pedal akan membersihkan beton semennya
dari dinding atau alas drum.

Alat Pencampur Bermesin ini terdiri dari 2 (dua) macam drum pencampur, yaitu drum
pencampur berbentuk panci yang disebut Pan Mixer dengan lengan-lengan berputar
mendatar pada poros vertikal dan drum pencampur berbentuk drum terbuka.

Alat pencampur bermesin ini lebih banyak dipakai pada produksi beton semen jadi
atau Ready Mixed concrete karena kapasitas produksinya bisa lebih tinggi
dibandingkan dengan Freefall Mixer.

4.3.1. Pan Mixer


Dengan drum berbentuk panci (pan), lengan dengan pedal pengaduk berputar
mendatar pada poros vertikal (lihat Gambar 4).

4 dari 60
Ada beberapa macam pan mixer yaitu a) pan mixer dengan panci (pan) dan lengan
berputar masing-masing berlawanan arah, b) panci (pan) diam, lengan-lengan
berputar bersama-sama dengan arah putar yang sama, c) panci (pan) diam tapi
lengan-lengan berputar berlain arah. Ketiga macam pan mixer diatas disebut Turbo
Mixer.

Pada Planetary Mixer maka poros vertikal berputar pada lokasi eksentris pada panci
(pan) yang diam, sehingga terjadi gerakan ganda dari lengan dan pedalnya. Pada
Counter Flow Mixer, maka poros vertikal tetap diam pada lokasi eksentris dalam
panci (pan) yang berputar. Panci (pan) dan lengan-lengan berputar masing-masing
berlawanan arah. Pada Even Flow Mixer sama seperti pada counter flow mixer,
hanya putarannya pada arah yang sama. Gambar 4 memperlihatkan Planetary mixer
dengan putaran berlawanan.

Kapasitas pencampuran pada Pan Mixer ini umumnya cukup besar, mulai dari 2,5 m 3
s/d 3,5 m3 dengan produksi perharinya rata-rata bisa mencapai 35 m3 s/d 200 m3

Gambar 4. Pan Mixer (Planetary


Mixer)

4.3.2. Pencampur Tabung Datar atau Trough Mixer


Alat pencampur ini berbentuk hampir menyerupai setengah tabung mendatar dengan
bukaan di bagian atas sebagai tempat pengisian dan di bagian bawah terdapat pintu
untuk pengeluaran.

Ada 2 (dua) macam alat pencampur tabung datar ini, yaitu a) pencampur poros
tunggal, dan b) pencampur poros ganda. Pada pencampur poros tunggal maka
material yang sudah dituangkan ke dalam tabung akan diaduk-aduk oleh pedal-pedal
pada lengan-lengan yang dipasang pada poros yang diputar mesin. Ada juga
pedalnya yang berbentuk spiral seperti terlihat pada gambar 5.

Gambar 6 memperlihatkan pencampur poros ganda dengan kedua porosnya


berputar berlawanan arah, sepanjang kedua poros dipasangi lengan-lengan saling
bersilangan dan pada ujung lengan dipasang pedal.
Pada kedua macam pencampur baik poros tunggal maupun poros ganda, maka
bagian dinding sebelah dalam dilapisi dengan pelat aus, yang dapat diganti baru
apabila sudah tipis karena aus.

5 dari 60
Gambar 5. Power Mixer dengan Pedal Gambar 6. Power Mixer Poros Ganda
Spiral

4.4. Beton Ready Mixed atau Ready Mixed Concrete


Beton ready mixed pada umumya dibuat dipusat pencampuran atau central plant
yang dilengkapi truk pengangkut beton yang akan membawa campuran beton semen
ke lokasi pekerjaan.

Alat pencampur beton yang dipakai bisa alat pencampur tipe panci (pan mixer) atau
alat pencampur tabung datar. Sedangkan truck pengangkutnya biasanya dari model
truck mixer jenis pengeluaran putaran terbalik atau counter rotation. Rata-rata truck
mixer yang dipakai mempunyai kapasitas sekitar 5 m3 sampai 8 m3 tergantung kondisi
jalan yang akan dilalui. Contoh truck mixer dan bentuk komponen bagian dalamnya
seperti terlihat pada gambar 8 dan gambar 9.

Truck mixer ini pada umumnya tidak dimiliki oleh kontraktor pelaksana pekerjaan
konstruksi di lapangan, melainkan menjadi satu kelengkapan armada peralatan
produksi beton semen atau batching plant.
Truck mixer mampu membentuk campuran beton yang homogen selama 100
putaran dari drumnya dengan kecepatan putaran berkisar antara 8 sampai 12 rpm.

Sistem pencampuran adalah pencampuran freefall dengan tipe putaran balik. Apabila
dipakai Truck mixer untuk pengangkutan campuran beton semen maka perlu
diperhatikan kondisi lapangan serta jarak tempuhnya, terutama pada kondisi cuaca
panas.

Putaran drum serta jarak tempat yang jauh dapat mengakibatkan campuran beton
semen mengeras. Untuk mencegahnya maka AC1 304(1) menyarankan untuk
menyimpan sebagian air selama dalam perjalanan dan baru ditambahkan setelah
tiba di tempat tujuan dan drum diputar sebanyak 30 putaran.

Untuk mengatasi kondisi di atas maka pada umumnya pada Truck Mixer selalu
dilengkapi tangki air berikut meteran pengukurannya.

6 dari 60
Gambar 7. Silo Tempat Penyimpanan Gambar 8. Contoh Truck Mixer
Semen

Gambar 9. Truck Mixer dengan Bentuk Sudu Spriral atau Sudu Keong

5. Sistem Pemasok atau Penempatan Beton Semen


Setibanya campuran beton semen di lokasi pekerjaan atau lokasi proyek, maka
campuran beton semen tadi harus segera dialirkan ke lokasi akhir penempatannya,
misalnya lantai, tiang atau kolom pada bangunan gedung, cetakan atau mold pada
pembuatan gelagar jembatan, atau permukaan jalan pada pekerjaan bangunan
permukaan perkerasan jalan rigid pavement.

Penempatan atau pemasokan campuran beton semen ini dapat dilaksanakan


dengan berbagai cara tergantung pada kondisi yang ada di lapangan, antara lain dari
pergerakan yang ada apakah mendatar atau tegak (vertikal), jarak jauh atau dekat.

Berbagai cara pemasokan campuran beton semen yang dikenal, antara lain sebagai
berikut:
1. Dengan mangkok atau buckets
2. Buggies dan kereta dorong atau wheel barrows
3. Corong atau chutes
4. Pipa atau drop pipes
5. Ban berjalan atau belt conveyors
6. Pompa beton atau concrete pumps

2.1. Dengan Mangkok atau Bucket

Dalam keadaan normal, bentuk mangkok atau bucket dengan pintu pembuangan di
bawah dimungkinkan untuk dipakai pada penempatan beton semen yang
mempunyai slump rendah. Yang perlu diperhatikan adalah jarak ketinggian

7 dari 60
penumpahan untuk menghindari segregasi. Kapasitas bucket bisa bervariasi mulai
dari yang kecil sampai yang besar, tergantung kebutuhan di lapangan.

Gambar 10. Pemakaian Mangkok atau Bucket pada Pengisian Kolom Suatu
Bangunan Konstruksi

5.2. Buggies dan Kereta Dorong atau Wheel Barrows

Machine

Gambar 11. Buggies dan Kereta Dorong

Kereta dorong merupakan salah satu alat sederhana yang dipakai pada pemasokan
atau penuangan campuran beton semen ke atas permukaan. Dilaksanakan secara
manual dengan pengisian ke dalam kereta dorong tersebut dapat dilaksanakan dari
alat pencampur beton semen sederhana juga, antara lain reversible atau tilting mixer
yang biasa juga disebut beton molen atau concrete mixer.

5.3. Corong atau Chutes

8 dari 60
Gambar 12. Corong Penuangan Beton Semen dari Atas Truck Mixer
Gambar 12 menunjukan penuangan (penumpahan) beton semen dari Truck Mixer
langsung ke atas permukaan memakai corong atau chutes.

Untuk cara penumpahan dengan memakai corong atau chutes ini, maka yang perlu
diperhatikan adalah posisi corong harus cukup kemiringannya untuk memungkinkan
campuran beton mengalir kontinyu tanpa terjadi segregasi.

5.4. Pipa atau Drop Pipes

Pada pemasokan atau penuangan dengan pipa ini atau pada drop pipes, biasanya
dilaksanakan pada pengisian beton semen ke dalam lapisan dinding atau wall, atau
pada pengisian kolom, untuk menghindari segregasi yang mungkin bisa terjadi akibat
campuran beton semen yang jatuh bebas melalui tulangan penguat atau
reinforcement.

Dalam kondisi seperti di atas dengan posisi penempatan yang agak jauh, maka
biasanya dipakai pipa Tremie.
Umumnya pada pemakaian tremie, maka ujung pipa tremie harus selalu berada di
dalam campuran beton semen yang sudah dikeluarkan. Pada pengecoran lantai
jembatan biasanya memakai sistem pipa tremie.

5.5 Ban Berjalan atau Belt Conveyor

Gambar 13. Penuangan dengan Memakai Ban Berjalan atau Belt Conveyor

5.6. Pompa Beton atau Concrete Pump

9 dari 60
Gambar 14. Pompa Beton Semen dengan Pipa
Pengaliran beton semen dengan tenaga pompa bukan
Gambar 15.lagi merupakan
Pompa hal yang
Beton Semen diatas Truk dengan
baru. Biasanyayang Terpisah
campuran beton semen dipompakan melalui pipa-pipa kaku
Kombinasi Boom(rigid
lines) atau pipa-pipa lentur (flexible lines).

Dalam pelaksanaan pemasokan campuran beton semen dengan sistem pompa


maka yang perlu dijaga adalah kontinuitas suplai dari campuran beton semennya.
Pemompaan campuran beton semen yang efektif antara 300 feet sampai 1.000 feet
atau sekitar 100 meter sampai 300 meter jauhnya, serta sekitar 100 ft sampai 300 ft
tinggi atau sekitar 30 meter sampai 100 meter tinggi.

Gambar 16. Pipa-pipa pembagi campuran beton semen

Pada umumnya kita mengenal 2 (dua) tipe pompa beton semen, yaitu :
1. Pompa piston
2. Pompa angin tekanan tinggi (Pneumatic)
Pada pompa piston, umumnya memakai 2 (dua) piston, yang saling bergantian
melaksanakan pemompaannya, yaitu piston yang satu menghisap campuran beton
semen sementara piston yang satunya lagi bekerja memompa. Dari konstruksinya
kita mengenal 2 (dua) macam konfigurasi pompa campuran beton semen yaitu:
1. Pompa dengan sistem pipa terpisah (lihat gambar 14)
4.
2. Pompa dengan kombinasi boom (belalai) (lihat gambar 15)

10 dari 60
Gambar 17. Truck Pompa Beton Semen dengan Boom yang Terpasang diatas Truck.

Gambar 18 a dan 18 b. Boom yang Terpasang pada Tower Crane

11 dari 60
Gambar 18. Boom Yang Terpasang pada Tower Crane
Pada pengecoran campuran beton semen bangunan konstruksi bertingkat, maka
sering dipakai boom tambahan yang dipasang pada lengan tower crane (lihat
gambar 18a dan 18b)

6. Komponen-Komponen Utama
Dalam bab ini akan diuraikan perihal komponen-komponen utama dari batching plant
yang berkaitan dengan proses pembuatan campuran beton semen serta tata cara
pemasokan atau pengecorannya.
Kegiatan-kegiatan dalam proses tersebut secara garis besarnya meliputi :
Penyimpanan dan penimbangan material (batching the materials)
Pencampuran (mixing)
Pengangkutan (transporting)
Pengecoran (placing)

6.1. Penyiapan dan Penimbangan Material

6.1.1. Semen (Cement)


Sebagai bahan atau material utama dalam campuran beton semen, pada umumnya
semen dipasok dalam kondisi curah atau bulk memakai alat transport truk tangki
semen dalam kapasitas yang cukup besar (lihat Gambar 19).

Untuk produksi campuran beton semen yang tidak terlalu besar maka pasokan
semen dilakukan dalam sak semen, masing-masing berat 40 kg tiap sak atau
kantong.

Dari truk tangki semen, semen dalam kondisi curah tadi dialirkan atau dipompakan
ke dalam silo semen dengan tekanan udara yang cukup tinggi dan selanjutnya
semen yang akan dipakai pada campuran beton semen diambil dari silo tersebut
(lihat Gambar 20).

12 dari 60
Gambar 19. Truk Tangki Semen Curah

Gambar 21. Pompa Bertekanan Tinggi pada


Gambar 20. Pengeluaran Semen Curah dari Pengisian Silo Semen
Dalam Truk Tangki Semen

Gambar 22. Silo Semen Gambar 23. Pengatur Pengaliran Semen pada
Pengisian Silo Semen

13 dari 60
Pada penggunaan semen untuk produksi campuran beton semen yang tidak terlalu
besar, maka semen yang diperlukan disiapkan dalam sak atau kantong-kantong
semen masing-masing beratnya 40 kg. Semen tersebut disimpan di dalam gudang
dalam keadaan masih dalam kantong asli dari pabrik serta ditumpuk tidak terlalu
tinggi untuk mencegah kondisi semen jadi batu. Penumpukan kantong semen harus
memakai alas kayu (semen tidak bersentuhan dengan lantai).

6.1.2. Air
Air yang akan dicampur dengan semen sehingga timbul proses hidrasi harus bersih
dari bahan-bahan lain seperti bahan-bahan organik atau minyak yang akan
mempengaruhi ikatan semen dengan agregat. Bahan-bahan alkali dan asam akan
menimbulkan reaksi kimiawi dengan semen yang mengakibatkan bubur semen
berkurang kekuatanya sehingga akan merusak konstruksi beton semen setelah jadi.

Air yang boleh dipakai pada pembuatan campuran beton semen harus bebas dari
bahan-bahan organik, alkalis, asam serta minyak sesuai yang dipersyaratkan dalam
spesifikasi teknis Direktorat Jenderal Bina Marga
Pada umumnya air minum dapat dipakai dalam pencampuran beton semen. Air yang
diperlukan untuk pencampuran beton semen disimpan di dalam tangki air yang
bersih yang dilengkapi pengukur isi tangki.7221204

6.1.3. Agregrat
Agregat yang merupakan juga komponen bahan atau material dalam campuran
harus bersih dan memenuhi persyaratan spesifikasi, disimpan didalam bin. Tiap-tiap
bin diisi agregat dari fraksi atau ukuran yang berbeda. (Lihat Gambar 25-26-27-28)

Gambar 24. Stock Pile Agregat

14 dari 60
Gambar 25. Bin Agregat dengan Conveyor Penghantar Ageragat

Gambar 26. Pengaturan Bukaan pada Bin Agregat

Gambar 26. Pengaturan Bukaan pada Bin Agregat

Gambar 27. Silinder-Silinder Pengatur Pintu Bukaan pada Bin Agregat

Gambar 28. Bin Agregat dengan Motor Penggerak

15 dari 60
Gambar 29. Motor Penggerak pada Bin Agrerat

6.1.4. Bahan /Material Tambahan atau Additive

Bahan-bahan lain apabila diperlukan dalam suatu formula campuran beton semen
biasanya ditempatkan dalam tempat penyimpanan tersendiri.

6.1.5. Penimbangan Material

Setiap jenis material atau bahan campuran beton semen harus ditimbang terlebih
dahulu untuk memperoleh persentase yang sesuai dengan spesifikasi yang
dipersyaratkan dalam campuran beton semen yang akan diproduksi. Seperti
diketahui bahwa beton semen mempunyai karaktristik kekuatan yang berbeda-beda
berdasarkan persentase dari masing-masing bahan yang berbeda dalam tiap
campuran.

Gambar 30. Panel Kontrol Operasi

16 dari 60
Gambar 31 Layar Monitor Pengendali Produksi

Ada 3 (tiga) cara pengendalian penimbangan material pada batching plant, yaitu :
Secara manual
Semi otomatik
Otomatik

Pada cara manual, maka penimbangan material dilaksanakan oleh operator melalui
tombol-tombol dari masing-masing jenis bahan. Operator mengawasi alat indikator
timbangan atau skala timbangan (scale indicator). Penimbangan bisa digerakan atau
diaktifkan dengan tangan, atau tenaga angin bertenaga tinggi (pneumatic), atau
hidrolis, atau tenaga listrik.

Gambar 32. Penimbangan Semen dengan Ulir Penyalur

Pada cara semi otomatik, maka dengan menekan satu atau beberapa tombol
penimbangan masing-masing bahan bekerja sampai tercapai berat yang telah
ditentukan.

17 dari 60
Pada cara otomatik, maka penimbangan material segera bekerja secara otomatik
begitu tombol ditekan dan berhenti secara otomatik apabila berat masing-masing
material sudah tercapai. Pada penimbangan cara otomatik ini keuntungannya
adalah:
Alat pengeluaran tidak bisa bekerja lagi sebelum jarum timbangan
kembali ke angka 0 (nol) atau kosong.

Alat pengeluaran tidak bisa bekerja bila pintu pembuangan masih


terbuka atau sebaliknya.

Pintu pengeluaran tidak bisa dibuka apabila penimbangan belum


sesuai dengan yang seharusnya.

Gambar 33 (b). Conveyor Pengangkat Agregat

Gambar 33 (a). Conveyor Pengantar


Agregat

Gambar 33 (c). Pengaliran Agregat Ketimbangan/Pencampuran

18 dari 60
Gambar 34. Kontrol Indikator Persedian Air pada Truk Mixer

6.2. Pencampuran (Mixing)

6.2.1. Free Fall Mixer


Komponen (bagian-bagian) penting dalam kegiatan ini adalah:
Tabung atau silinder atau drum yang di bagian dalamnya terpasang
sudu-sudu atau blades yang membentuk ulir atau spiral.
Hopper untuk menuangkan material yang akan dicampur
Roda gigi pemutar
Motor listrik atau mesin (engine) diesel atau bensin sebagai sumber
tenaga pemutar.
Konstruksi/trailer berikut roda (bila dipakai).

Apabila jenis free fall mixer yang berfungsi sebagai transporter atau pada truck
mixer, maka sumber tenaga yag dipakai adalah mesin dari unit trucknya, serta
komponen hidrolik sebagai pemutar dan dilengkapi komponen tangki persedian air.

Gambar 35 Corong Pengisian

19 dari 60
Gambar 36. Sudu (fixed blades) Keong (ulir)

Gambar 37. Sudu (fixed blades) keong (ulir)

Gambar 38. Roll Penyangga Drum

20 dari 60
Gambar 39. Mekanisme Motor Pemutar Drum Hidrolik

Gambar 40. Tangki Persediaan Air

Gambar 41. Tangki Persediaan Air

21 dari 60
Gambar 42. Mekanisme Rol Penyangga Drum

6.2.2. Power Mixer


Pada pencampuran sistem power mixer ada 2 (dua) macam tipe alat
pencampurannya, yaitu pan mixer dan pugmill.

Pada tipe Pan Mixer maka bagian-bagian utamanya adalah:


Panci atau pan
Rotor dengan lengan-lengan serta sendok atau paddle tips-nya.
Mesin atau motor pemutar
Pintu pengeluaran
(lihat gambar 4)

Pada tipe Pugmill (lihat gambar 43 dan 44) maka bagian penting yang diperhatikan
adalah:
Poros pugmill (single atau twin shaft), dengan lengan-lengan serta
sendok atau paddle tipsnya, berikut pintu pengeluaran
Rumah serta dinding bagian dalam pugmill.
Roda gigi pemutar serta mesin atau motor pemutarnya.

Gambar 43. Paddle tips

22 dari 60
Gambar 44. Lengan Pugmill

6.2.3. Pengangkutan (Transporting)


Sarana pengangkutan campuran beton semen ada beberapa macam tergantung
kepada jarak serta volume campuran beton semen yang harus diangkut.

Untuk pengangkutan dengan volume kecil serta jarak angkutan dekat biasanya
dipakai kereta dorong saja atau wheel barrow.

Sedangkan untuk pengangkutan campuran beton semen jarak cukup jauh serta
dengan volume yang cukup besar dipakai truck atau biasa disebut agitator truck
seperti terlihat pada gambar 45 di bawah ini.

Gambar 45 Agitator Truck

23 dari 60
Gambar 46 Truk pengangkut beton semen

Bagian-bagian utama dari kereta dorong cukup sederhana, yaitu piringan embernya,
rangka serta roda atau ban sedangkan bagian utama pada truk pengangkut atau
agitator truck adalah :
Drum dengan sudu keong didalamnya.
Mesin atau motor pemutar drum
Tuas-tuas kontrol drum
Bantalan dudukan drum
Truk pengangkutannya sendiri
Komponen tangki air.

6.2.4. Pengecoran atau Placing


Yang perlu diperhatikan pada komponen-komponen yang dipakai/diperlukan pada
proses pengeceron atau penuangan campuran beton semen adalah sistem
pengecoran yang dilaksanakan seperti diuraikan dalam butir 5. Sistem Pemasok
atau Penempatan Beton Semen. Dari uraian dalam butir 5 tersebut dapat diketahui
bagian-bagian komponen penting yang harus diperhatikan.

7. Pemeriksaan Kelaikan Operasi


7.1. Tahapan Pemeriksaan
Pelaksanaan teknis pemeriksaan kondisi kelaikan operasi peralatan produksi
campuran beton semen atau batching plant dilakukan secara bertahap melalui 2
(dua) langkah tahapan sebagai berikut :
Pemeriksaan tahap I
Pada pemeriksaan tahap I ini, pemeriksaan dilaksanakan terhadap kondisi teknis
semua bagian atau komponen peralatan, dimana peralatannya dalam keadaan tidak
dihidupkan. Kondisi teknis dimaksud antara lain misalnya dinding silo, sobek atau
berlubang, aus, patah, pecah, ada bagian yang tidak lengkap atau sama sekali tidak
ada, serta kerusakan-kerusakan lain sejenisnya.
Apabila pada pemeriksaan tahap I masih terdapat kerusakan pada bagian atau
komponennya, maka kerusakan tersebut harus segera diatasi sampai baik agar
pemeriksaan bisa dilanjutkan ke pemeriksaan tahap II.
Pemeriksaan tahap II

24 dari 60
Pemeriksaan tahap II dilaksanakan dalam keadaan peralatan dihidupkan, artinya
semua bagian atau komponen yang bergerak atau bisa digerakkan apabila mesin
penggerak dihidupkan dapat diperiksa atau diuji pergerakannya termasuk mesin
penggeraknya sendiri. Komponen-komponen yang bergerak atau hidup tersebut
diperiksa apakah pergerakannya baik dan lancar (normal), atau tidak lancar (tidak
normal), atau mungkin sama sekali tidak bisa dihidupkan atau tidak bisa digerakkan.
Pemeriksaan tahap II ini dilaksanakan apabila pada pemeriksaan tahap I peralatan
produksi campuran beton semen atau batching plant tersebut telah dinyatakan
kondisinya baik dan boleh dilanjutkan untuk pemeriksaan tahap II.
Apabila pada pemeriksaan tahap II terdapat bagian atau
komponen yang tidak bisa dihidupkan atau digerakkan, atau hidupnya atau
gerakkannya tidak lancar karena ada sesuatu yang tidak baik atau rusak, maka
bagian atau komponen yang bersangkutan harus segera diperbaiki sampai bagian
atau komponen yang bersangkutan bisa dihidupkan / digerakkan dan difungsikan
sebagaimana mestinya. Contohnya pugmill yang tidak dapat berputar atau hopper
yang tidak dapat diangkat naik dan kerusakan lain sejenisnya.
Pemeriksaan tahap berikutnya adalah pemeriksaan mutu hasil produksi dari
peralatan produksi campuran beton semen yang sudah diperiksa tahap I dan tahap II
dan sudah dinyatakan lain operasi.

7.2. Bagan Alir Pemeriksaan


Bagan alir pemeriksaan kelaikan operasi peralatan produksi beton semen dapat
digambarkan sebagai berikut dibawah ini.
Pemeriksaan tahap I dan pemeriksaan tahap II dilaksanakan oleh Tim Pemeriksa
yang dibentuk dengan Surat Keputusan dari Kepala Balai Besar/Kepala Balai
Pelaksanaan Jalan Nasional.
Apabila hasil pemeriksaan tahap I dan tahap II hasilnya baik, maka ketua Tim
mengusulkan kepada Kepala Balai Besar/epala Balai Pelaksanaan Jalan Nasional
untuk diterbitkan sertifikat kelaikan operasinya.
Didalam gambar bagan alir masih digambarkan langkah kegiatan seterusnya, yaitu
Pemeriksaan Tahap III.
Pemeriksaan Tahap III ni dimaksudkan adalah pemeriksaan mutu produksi campuran
beton semen pada saat peralatan tersebut dipakai dalam pelaksanaan kontrak
pekerjaan. Pemeriksaan dilaksanakan berdasarkan ketentuan-ketentuan yang
tercantum dalam dokumen kontrak, termasuk persyaratan mutu yang harus dipenuhi,
antara lain pemeriksaan slump dan kekerasan atau compression test.

25 dari 60
BAIK PEMERIKSAA BAIK PERALATAN
PEMERIKSAA HAS HAS
N LAIK
N IL IL
TAHAP II OPERASI
TAHAP I

TIDAK TIDAK PEMERIKSAAN


BAIK BAIK TAHAP III

- DIPERBAIKI - DIPERBAIKI
- DIGANTI HASI
TIDAK L
- DIGANTI - DIATUR / BAIK
DISETEL
BAIK

PERALATAN
Selama Periode LAIK PRODUKSI
Pelaksanaan

Gambar 47. Bagan Alir Pemeriksaan

7.3. Formulir Pemeriksaan


Pada pelaksanaan kalibrasi dan pemeriksaan kelaikan operasi peralatan produksi
beton semen dipergunakan formulir-formulir sebagai berikut:
Formulir Pemeriksaan Tahap I. Pemeriksaan Teknis Komponen
Peralatan produksi campuran beton semen atau batching plant
Kondisi Tidak Dihidupkan.
Formulir Pemeriksaan Tahap II. Pemeriksaan Teknis Komponen
Peralatan produksi campuran beton semen atau batching plant
Kondisi Dihidupkan.
Pada pemeriksaan tahap III mengikuti tatacara sesuai persyaratan dalam kontrak
pelaksanaan pekerjaan.

7.4. Pengisian Formulir


Pengisian Kondisi (Komponen Alat)
Penggolongan tanda-tanda kerusakan berdasarkan fungsi dan kerja komponen
Batching Plant

26 dari 60
Kondisi Tidak
No. Komponen
Rusak Baik ada

1 Yang bekerja saat - Keropos, bocor, sobek, Tidak terdapat Cukup


mesin dihidupkan patah, melengkung, tidak tanda-tanda jelas
kokoh menyangga beban dan yang
menyatakan
sejenisnya.
rusak
- Jika gerakan tidak normal,
oleng, goyang, tersendat-
sendat dan tidak lancar.
- Tidak dapat diatur sesuai
dengan kebutuhan.
- Terdapat suara-suara yang
aneh/tidak normal.
- Aus
- Tidak lengkap.
2 Konstruksi - Keropos, bocor, sobek,
pendukung patah, tidak kokoh
menyangga beban dan
sejenisnya.
- Komponen-komponen tidak
lengkap.
3 Alat-alat bantu / - Penunjukkan skala meter
alat-alat ukur tidak tepat sesuai aktualnya.
misalnya :
- Skala meter tidak dapat
- Pressure meter
terbaca.
- Skala meter
- Jarum penunjuk tidak
- Speedometer berfungsi.
- Jarum penunjuk tidak dapat
disetel untuk menjadi normal.
- Komponen-komponen tidak
lengkap.
4 Kelistrikan - Tegangan, arus , frekuensi
(tidak stabill/tidak memenuhi)
- Pengkabelan putus, sobek
pelindungnya, terjadi
hubungan singkat.

27 dari 60
8. Pengoperasian Peralatan Produksi Campuran Beton Semen
8.1. Pengoperasian Tipe Free Fall Mixer
8.1.1. Persiapan Bahan/Material
Periksa apakah jumlah agregat cukup tersedia untuk produksi beton
semen sesuai jadwal.

Periksa apakah kondisi agregat sudah memenuhi persyaratan


mutunya.

Periksa apakah tiap fraksi agregat ditempatkan di tempat yang benar.

Periksa apakah semen sudah cukup tersedia untuk kebutuhan


produksi beton semen sesuai jadwal.

Periksa apakah semen yang tersedia telah memenuhi persyaratan


mutu yang diizinkan.

Periksa apakah persedian semen sudah disimpan di tempat yang


benar.

Periksa apakah sudah cukup tersedia air untuk kebutuhan produksi


beton semen sesuai jadwal.

Periksa apakah air yang disiapkan telah ditampung di tempat


penampungan air yang benar.

Apabila dipakai bahan additive, maka perlu diperiksa apakah


jumlahnya cukup, jenis dan mutunya/spesifikasinya sudah sesuai
dengan persyaratan dan telah disimpan di tempat penyimpanan yang
benar.

8.1.2. Persiapan Peralatan


Setiap komponen/bagian dari peralatan produksi campuran beton semen tipe Free
Fall Mixer harus diperiksa terlebih dahulu untuk memastikan bahwa peralatan
produksi campuran beton semen yang akan dipakai laik operasi dan sekaligus laik
produksi.

Meskipun peralatan dimaksud telah memperoleh sertifikat laik operasi, namun setiap
kali mau dipakai memproduksi campuran beton semen yang baru, peralatan tersebut
tetap harus diperiksa untuk memastikan bahwa peralatan bisa dioperasikan dengan
baik.

Langkah-langkah pemeriksaan peralatan dapat dilaksanakan sebagai berikut:


Periksa semua komponen/bagian-bagian dari peralatan/drum
pencampuranya apakah tidak ada kerusakan.
Periksa Skip Loader/mangkok pengisinya baik serta kabel penariknya
baik.
Periksa konstruksi dudukan drum pencampurnya masih baik atau ada
kerusakan.
Periksa apakah drum pencampur dapat diputar dengan lancar pada
kedua arah putaran atau tidak.
Periksa pakah mangkok pengisi atau Skip Loader dapat dinaik
turunkan dengan lancar atau tidak.

28 dari 60
8.1.3. Pelaksanaan Produksi
Hidupkan komponen drum pencampur.
Tuangkan material/bahan campuran beton semen sesuai persentase
masing-masing, yaitu agregat dan semen ke atas mangkok atau Skip
Loader, dan selanjutnya dituangkan ke dalam drum yang berputar.
Tuangkan air sesuai persentase dalam campuran ke dalam drum
pencampur.
Lama waktu pencampuran kurang lebih memakan waktu sekitar 1
(satu) sampai 3 (tiga) menit.
Pengeluaran hasil campuran dilaksanakan dengan cara mengubah
arah putaran drum pencampur.

8.2. Pengoperasian Tipe Power Mixer

8.2.1. Persiapan Bahan/Material


Periksa apakah jumlah agregat cukup tersedia untuk produksi beton
semen sesuai jadwal.

Periksa apakah kondisi/mutu agregat sudah sesuai persyaratan yang


harus di penuhi.
Periksa apakah tiap fraksi/ukuran butiran agregat telah berada di
tempat yang benar.
Periksa apakah jumlah semen cukup tersedia untuk produksi beton
semen sesuai jadwal.
Periksa apakah semen yang disiapkan telah memenuhi persyaratan
mutu.
Periksa apakah persediaan air yang diperlukan pada pencampuran
beton semen, baik dari segi mutu (spesifikasi), jumlahnya maupun
tempat penampungannya.
Apabila diperlukan bahan additive, periksa tempat penyimpanan serta
mutunya apakah telah memenuhi persyaratan sesuai spesifikasi.

8.2.2. Persiapan Peralatan


Semua bagian/komponen dari peralatan produksi campuran beton semen harus
diperiksa sebelum dioperasikan untuk memastikan bahwa peralatan produksi
campuran beton semen yang bersangkutan benar-benar siap untuk dioperasikan
dalam rangka produksi campuran beton semen sesuai spesifikasi campuran beton
semen sesuai spesifikasi/mutu yang dipersyaratkan.

Walaupun peralatan dimaksud telah memiliki sertifikat laik operasi, tetap harus
diperiksa lagi sebelum dipakai produksi, agar proses produksi beton semen dapat
berjalan dengan baik dan lancar.

Langkah-langkah pemeriksaan komponen atau bagian-bagian penting dari peralatan


produksi campuran beton semen dari tipe Power Mixer, adalah sebagai berikut:
Periksa Bin penampung agregat, apakah ada atap perlindungannya
atau tidak, apakah lubang serta pintu pengeluaran agregat dalam
kondisi baik atau rusak.
Periksa Belt Conveyor pembawa agregat dari Bin ke pencampur
masih dalam kondisi baik, jalannya stabil serta kecepatannya bisa
diataur sesuai putaran elektro motor pemutarnya.

29 dari 60
Periksa pengaturan bukaan pintu serta Conveyor sebagai pengatur
otomatis penimbang agregat.
Periksa pengatur aliran semen dari Silo semen ke penimbang.
Periksa penampung air serta pengatur airnya.
Periksa pedal-pedal lengan pengaduk serta putaran lengan pengaduk.
Periksa motor pemutar.
Periksa pintu bukaan pengeluaran pada pan-nya.
Periksa komponen/alat-alat timbangnya.

8.2.3. Pelaksanaan Produksi


Hidupkan komponen pencampur (Mixer atau Pugmill).
Timbang bahan agregat, kemudian tuangkan ke dalam pencampur.
Timbang bahan semen, kemudian tuangkan ke dalam pencampur.
Tuangkan additive ke dalam pencampur.
Tuangkan air sedikit demi sedikit ke dalam pencampur.
Lama waktu pencampuran anatar 1 (satu) menit sampai 3 (tiga) menit.

Pintu di bagian atas pencampur dibuka untuk mengeluarkan hasil campuran beton
semen. Melalui corong (Chute) beton semen dituangkan ke dalam alat pengangkut
(Agitator Truck) untuk selanjutnya dibawa ke lokasi pengecoran di lapangan.
Pada peralatan produksi beton semen yang memakai sistem otomatis, maka
penimbangan bahan/material-nya dilaksanakan secara otomatis untuk tiap batch
campuran beton semen.

8.3. Truck Mixer


Apabila proses pencampuran terjadi sekaligus pada waktupengangkutan makan
bahan-bahan/material yang sudah ditimbang langsung dituangkan ke dalam truck
mixer, kecuali air. Air dituangkan ke dalam campuran sedikit demi sedikit sepanjang
perjalanan truck mixer.

Jadi pada pelaksanaan produksi beton semen seperti di atas kegiatan persiapannya
sama dengan pada tipe Power Mixer ditambah kegiatan menyiapakan peralatan
Truck Mixer sebagai pencampur sistem Free Fall sekaligus sebagai Peralatan
pengangkut.

9. Perawatan Peralatan Produksi Campuran Beton Semen

9.1. Perawatan/Pemeliharaan Penyimpanan Bahan/Material

9.1.1. Agregat
Bagian-bagian/komponen peralatan yang berkaitan dengan penyimpanan
agregat adalah bin tempat penampungan agregat serta Conveyor yang
berfungsi sebagai pengantar agregat ke dalam mixer, dan conveyor yang
berfungsi sebagai penimbang otomatis agregat dalam campuran beton
semen. Pada peralatan produksi campuran beton semen yang bekerja secara
manual, maka mangkok atau skip loader beserta kabel-kabel penariknya
perlu mendapat perawatan/pemeliharaan baik harian maupun secara berkala.

30 dari 60
Tabel 1. Perawatan Bin Agregat

Bagian Tindakan perawatan Jadwal Perawatan


Bin Agregat 1. Mengosongkan semua Bin Setiap minggu 1 kali, atau
dari agregat yang masih setiap 40 jam operasi
tersimpan

2. Membersihkan bagian dalam


bin dari kotoran-kotoran
agregat dan bin

Bukaan dan pintu 1. Membersihkan pintu dari 1. Setiap 1 kali seminggu


pengeluaran agregat debu dan kotoran yang atau setiap 40 jam
menempel pada dinding dan operasi
pintu

2. Pemberian gemuk pada 2. sda-


mekanisme pintu

3. Kalibrasi pintu pengeluaran 3. Setiap bulan 1 kali


atau setiap 200 jam
operasi

Tabel 2. Perawatan Belt Conveyor


Bagian Tindakan perawatan Jadwal Perawatan

Conveyor 1. Bersihkan rol penyangga - Setiap minggu 1 kali,


penimbang belt, beri gemuk atau setiap 40 jam
operasi
2. Bersihkan rol pemutar, rantai
serta sproketnya, beri gemuk

3. Bersihkan motor penggerak,


beri gemuk pada bantalan
(Bearing)

4. Kalibrasi putaran motor 4. Setiap 200 Jam operasi


pemutar

5. Setel pemasangan belt agar


kekencangan belt tidak
berubah

Conveyor pengantar 1. Bersihkan rol penyangga 1. Setiap minggu 1 kali


belt, beri gemuk atau setiap 40 Jam
operasi

2. Bersihkan rol pemutar, rantai

31 dari 60
serta sproketnya, beri gemuk 2. sda
(grease)

3. Bersihkan motor penggera,


beri gemuk pada bantalan 3. sda
(bearing)

4. Setel kekencangan
pemasangan belt 4. sda -

Skip Loader Agregat 1. Bersihkan dan di beri Setiap minggu 1 kali atau
pelumasan pada rantai setiap 40 jam operasi

2. Periksa rantai penarik, ganti


apabila ada yang putus

9.1.2. Semen
Bagian-bagian/komponen peralatan yang berkaitan dengan stok/penyimpanan
semen sebagai bahan utama campuran beton semen yang utama antara lain adalah
bak silo berikut ulir pengantar ke timbangan, serta peralatan pompa pengisi/pompa
penyalur semen ke dalam silo.

Tabel 3. Perawatan Silo Semen


Bagian Tindakan perawatan Jadwal Perawatan

Silo berikut ulir Bersihkan bagian dalam silo Setiap minggu 1 kali, atau
pengantar semen ke penampung semen berikut setiap 40 jam operasi
dalam timbangan ulir pengantar semen,
mencegah penyumbatan silo
semen akibat semen yang
nempel dan mengeras
Air compressor berikut 1. Ganti minyak pelumas 1. sesuai jadwal
pompa penghisap dan (service) kecil dan service pelumasan dari pabrik
penekan semen ke besar air campuran
dalam silo penampung
2. Bersihkan pipa-pipa 2. Setiap minggu 1 kali
penyalur semen berikut atau setiap 40 jam
katup-katup distribusi operasi
semen

9.2. Perawatan/Pemeliharaan Komponen Pencampur

9.2.1. Peralatan Pengukuran/Penimbangan


Pada peralatan produksi campuran beton dengan tipe pengendalian opersinya
dilaksanakan secara otomatis, maka bagian-bagian atau mekanisme otomatisnya
pada umumnya sudah diprogram sebelumnya. Untuk penimbangan agregat
dikendalikan melalui besaran bukaan pintu serta kecepatan putaran motor pemutar
belt conveyor dari masing-masing bin. Demikian juga dari penimbangan semen serta
lama waktu pencampuran.

32 dari 60
Perawatan serta pemeliharaan komponen-komponen pengukur/penimbangnya
dilaksanakan dengan kalibrasi komponen sesuai jadwal dari pabriknya. Sedangkan
pada tipe pengendali manual, perawatan dan pemeliharaan dilaksanakan dengan
kalibrasi alat-alat pengukur atau timbangannya produsen alat ukur yang
bersangkutan.

9.2.2. Peralatan/Komponen Pencampur (Mixer)

Tabel 4. Perawatan Pencampur (Mixer)


Bagian Tindakan perawatan Jadwal Perawatan

Lengan-lengan 1. Bersihkan dari bekas- 1. Setiap minggu 1 kali


pengaduk bekas campuran beton atau setiap 40 jam
operasi
2. Ganti pedal tipis apabila
sudah aus 2. Sesuai buku manual
operasi dari pabrik
3. Beri pelumasan pada
bantalan dudukan 3. Sesuai jadwal dari
porosnya pabrik

Roda gigi pemutar 1. Beri pelumasan pada 1. Sesuai keperluan dan


roda gigi pemutar, serta sesuai jadwal dari
bantalan poros roda gigi, pabrik pembuat
rantai pemutar

Pintu serta corong Bersihkan pintu serta corong Setiap saat setelah
pengeluaran pengeluaran atau operasi
pembuangan dari bekas-
bekas atau sisa-sisa beton
semen agar tidak menjadi
batu

CATATAN

Jadwal waktu perawatan atau pemeliharaan komponen secara rutin, serta


penggantian komponen akibat aus, serta penggunaan jenis-jenis bahan pelumas
dalam rangka perawatan atau pemeliharaan peralatan produksi campuran beton
semen, harus mengikuti petunjuk atau manual dari pabriknya yang bersangkutan.
Kecuali perbaikan atau penggantian komponen akibat kerusakan.

33 dari 60
10. Mengatasi Gangguan

10.1. Penimbangan Agregat Tidak Benar

10.2. Penimbangan Semen Tidak Benar

10.3. Pengisian Silo Semen Tidak Benar

10.4. Pencampuran Semen Terjadi Segregasi

10.5. Putaran Lengan Pencampur Tidak Lancar

10.6. Campuran dalam Drum Truck Mixer Cepat Kering/Mengering

Tabel 5. Mengatasi Gangguan (Trouble Shooting)


No Deskripsi Kemungkinan penyebab Cara/usaha mengatasi
gangguan
10.1. Penimbangan 1. Pengeluaran agregat 1.a. Agregat basah
agregat tidak tidak lancar karena diganti agregat
akurat karena kering
b. Perbaiki pintu
a. Agregat basah c. Perbaiki/ganti motor
pemutar
b. Pintu rusak 2. Timbangan rusak
c. Putaran motor
penggerak belt tidak
lancar

2. Timbangan rusak
10.2. Penimbangan 1. Pengaliran semen 1.a. Perbaki motor
semen tidak benar dalam tabung ulir tidak pemutar ulir
lancar : b. Pipa diganti baru
2. Ganti baru timbangan
a. Putaran ulir kalibrasi
tidak lancar

b. Pipa ulir
tersumbat

2. Timbangan Rusak
10.3. Pengirim silo 1. Tekanan compressor 1. Perbaiki compressor
semen tidak benar kurang kuat
2. Periksa pipa-pipa,
2. Ada pipa pengisap atau perbaiki kebocoran
penyalur yang bocor

10.4. Pencampuran 1. Jarak ujung pedal


semen terjadi dengan dinding sudah
segregasi jauh karena aus

2. Campuran
kebanyakan air

34 dari 60
10.5. Putaran lengan 1. Roda gigi pemutar aus 1.Ganti roda gigi baru
pencampuran
tidak lancar 2. Bantalan poros pemutar 2.Perbaiki/ganti
rusak bantalan

3. Motor pemutar rusak 3.Perbaiki/ganti motor


pemutar

10.6. Campuran dalam 1. Putaran mixer terlalu 1. Periksa pompa


drum mixer cepat cepat atau terlalu pelan dan motor hidrolik
kering/mengeras
2. Udara terlalu panas 2. Pemberian air
yang cukup

35 dari 60
LAMPIRAN A
(INFORMATIF)
FORMULIR PEMERIKSAAN TAHAP I
PEMERIKSAAN TEKNIS
KOMPONEN PERALATAN CAMPURAN BETON SEMEN
( BATCHING PLANT )
KONDISI TIDAK DIHIDUPKAN

Pemilik :
Lokasi :
Merk / type :
Tahun pembuatan :
Kapasitas :
Jenis : Tipe
Tgl. Pemeriksaan :

Komponen : A. Persediaan Material


Kondisi *)
Bagian- bagian yang
No. Rusak Tidak
diperiksa Baik
Keterangan
Lkp. Tdk. ada
Lkp
A. AGREGAT
1 Bin
2 Pintu pengeluaran
3 Roll Pemutar
4 Motor Pemutar
5 Rantai/V-Bell pemutar
Roll Penyangga Belt
6
Conveyor
Belt Conveyor pemasok ke
7
timbangan
Konstruksi penyangga
8
conveyor pemasok
9 Roll Conveyor pemasok
10 Motor pemutar
11 Dinding pemisah
12 Sekop pengangkat

B SEMEN
1 Silo
2 Pipa penyalur pengisian
3 Silinder pengisian
4 Kompresor pengisian
Pipa penyalur
5
penimbangan
6 Motor penggerak penyalur
7 Indikator volume silo

C AIR
1 Tangki air
2 Kran penyalur pengisian

36 dari 60
3 Pipa penyalur
4 Pipa pengisian
5 Indikator/memter volume isi

D ADDITIVE
1 Penyimpanan /Bin

Catatan pemeriksa Batching Plant :




.
...............................
.
.........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Kondisi
Komponen
Rusak Tidak
Baik Keterangan
A. Persedian Tdk. ada
Lkp.
Lkp
Material

Pejabat
Nama Jabatan Tanggal Tanda Tangan
Berwenang
Ketua tim
Menyetujui Pemilik

37 dari 60
Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

Komponen : B. Penimbangan
Kondisi *)

Bagian- bagian yang


No.
diperiksa
Rusak Tidak Keterangan
Baik Lkp. Tdk. ada
Lkp
A. AGREGAT
1 Skala Penimbangan
Pengatur Otomatis
2
Timbangan
3 Pintu pintu Bukaan

B SEMEN

38 dari 60
1 Skala Timbangan
2 Pintu Bukaan
Pengatur Otomatis
3
Timbangan

C AIR
1 Skala Timbangan
2 Pintu / Kran Bukaan
Pengatur Otomatis
3
Timbangan

D ADDITIVE
1 Skala Timbangan

Catatan pemeriksa Batching Plant :

.
...............................
.
.........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Komponen B Kondisi

Penimbangan Rusak Tidak


Baik Keterangan
Tdk. ada
Lkp.
Lkp

Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

Menyetujui Pemilik

39 dari 60
Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

Komponen : C. Pencampuran/Mixer

Kondisi *)

Bagian- bagian yang


No.
diperiksa
Rusak Tidak Keterangan
Baik Lkp. Tdk. ada
Lkp
A. PAN MIXER
1 Pan
2 Lengan Pengaduk/Paddle
3 Paddle Tips
4 Poros Pengaduk
5 Motor Pemutar
6 Pintu Pengeluaran
7 Silinder Pembuka Pintu

40 dari 60
8 Pipa/Selang
9 Kompresor
10 Corong Penyalur
11 Roda Gigi/Gear Pemutar

B PUGMILL
1 Poros Pengaduk
2 Lengan-lengan Pengaduk
Piringan Pengaduk/Paddle
3
Tip
4 Silinder/Bucket /Pugmill
5 Roda Gigi Pemutar
6 Motor Pemutar
7 Rantai/V-Belt
8 Pintu Pembuangan
Silinder (Tuas) Pintu
9
Pembuangan

C FREE FALL MIXER


1 Silinder atau Drum
2 Sudu-sudu Keong
3 Motor Pemutar Hidrolik
4 Poros/Bantalan Atas
5 Mekanisme Pemutar Drum
6 Roll Penyangga Drum
7 Tangki Air
8 Tangki Hidrolik
9 Pompa Hidrolik
10 Corong pengisian
11 Corong Pengeluaran
12 Truck Unit

D REVERSIBLE MIXER
1 Drum
2 Skip Loader/Hopper
3 Sling Pengangkat
4 Roda
5 Mesin Pemutar

41 dari 60
6 Roda Gigi
7 Konstruksi Mixer

E PENCAMPUR ANGKAT
1 Drum
2 Roda Gigi Pemutar
3 Roda Pemutar
4 Mesin Pemutar
5 Dudukan Kereta
6 Roda

Catatan pemeriksa Batching Plant :




.
...............................
.
........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Kondisi
Komponen C
Rusak Tidak
Pencampuran Baik Keterangan
Tdk. ada
Lkp.
Lkp

Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

Menyetujui Pemilik

Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang

42 dari 60
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

Komponen : D. Transport / Mixer

Kondisi *)
Bagian- bagian yang
No. Rusak Tidak
diperiksa Baik
Keterangan
Lkp. Tdk. ada
Lkp
A. TRUCK MIXER
1 Truck Mixer
2 Drum
3 Sudu-sudu keong
4 Tangki Air
5 Motor Pemutar Hidrolik
6 Roll Penyangga
7 Poros Putar Atas
8 Mekanisme Pemutar
9 Angki Hidrolik
10 Pompa Hidrolik

43 dari 60
11 Corong Pengeluaran
12 Corong pengisian

Catatan pemeriksa Batching Plant :




.
...............................
.
........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :

1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Kondisi
Komponen D
Rusak Tidak
Baik Keterangan
Transport / Tdk. ada
Lkp.
Lkp

Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

Menyetujui Pemilik

Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

44 dari 60
45 dari 60
LAMPIRAN A
(INFORMATIF)
REKAPITULASI PEMERIKSAAN TAHAP I
PEMERIKSAAN TEKNIS
KOMPONEN PERALATAN CAMPURAN BETON SEMEN
( BATCHING PLANT )
KONDISI TIDAK DIHIDUPKAN

Pemilik :
Lokasi :
Merk / type :
Tahun pembuatan :
Kapasitas :
Jenis : Tipe
Tgl. Pemeriksaan :

Kondisi *)
Bagian- bagian yang
No. Rusak Tidak
diperiksa Baik
Keterangan
Lkp. Tdk. ada
Lkp
A Persediaan Material
1 Agregat
2 Semen
3 Air
4 Additive

B Penimbangan
5 Agregat
6 Semen Air
7 Air
8 Additive

C Pencampuran/Mixer
9 Pan Mixer
10 Pugmill
11 Free Fall Mixer
12 Reversible Mixer
13 Pencampur Angkat

D Transport/Mixer
14 Truck Mixer

46 dari 60
Catatan pemeriksa Batching Plant :


.
...............................
.
........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Kondisi

Rusak Tidak
Batching Baik Keterangan
Tdk. ada
Lkp.
Lkp

Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

Menyetujui Pemilik

Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

47 dari 60
LAMPIRAN B
(Informatif)
Formulir pemeriksaan tahap II
PEMERIKSAAN TAHAP II
PEMERIKSAAN TEKNIS
KOMPONEN PERALATAN PRODUKSI CAMPURAN BETON SEMEN
(BATCHING PLANT)
KONDISI DIHIDUPKAN
Pemilik :
Lokasi :
Merk / type :
Tahun pembuatan :
Kapasitas :
Jenis :
Tgl. Pemeriksaan :
Komponen : A. Persedian Material
Kondisi *)
Hidup
Bagian bagian
No. Keterangan
yang diperiksa Baik / Rusak / Tidak
tdk hidup
lancar lancar
A. AGREGAT

1 Pintu Pengeluaran

2 Belt Conveyor Collector

3 Roll Pemutar

4 Motor Pemutar

5 Rantai / V-Belt Pemutar

6 Roll Penyangga

7 Belt Conveyor Pemasok

Roll Pemutar Conveyor


8
Pemasok
9 Motor Pemutar
Rantai / V-Belt Pemutar
10
Conveyor Pemasok
Roll Penyangga
11
Conveyor Pemasok
B SEMEN

Ulir Silinder Ke
1
Penimbangan

48 dari 60
Motor Pemutar Ulir
2
Pengeluaran
Kompressor Untuk
3
Pengisian Silo
4 Indikator Volume Silo

C AIR
1 Kran Penyalur Pengisian
2 Kran Pengeluaran Air
Indikator Volume Tangki
3
Air
4 Motor Penggerak

D ADDITIVE
1 Pengatur Pengeluaran

Catatan pemeriksa Batching Plant :

.
.........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Kondisi
Komponen
Rusak Tidak
A. Persediaan Baik Keterangan
Tdk. ada
Material Lkp.
Lkp

Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

49 dari 60
Menyetujui Pemilik

Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

50 dari 60
Komponen : B. Penimbangan
Kondisi *)
Hidup
Bagian bagian
No. Keterangan
yang diperiksa Baik / Rusak / Tidak
tdk hidup
lancar lancar
A. AGREGAT

1 Skala Penimbangan

Pengatur Otomatis
2
Timbangan
3 Pintu Pintu Bukaan

Silinder-silinder
4
Pembuka Pintu

B SEMEN

1 Skala Timbangan

2 Pintu Bukaan / Kran

Pengatur Otomatis
3
Timbangan

C AIR

1 Skala Penimbangan

Pintu / Kran
2
Pengeluaran
Pengatur Otomatis
3
Timbangan

D ADDITIVE

1 Skala Penimbangan

51 dari 60
Catatan pemeriksa Batching Plant :



.
.........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Kondisi

Komponen Rusak Tidak


Baik Keterangan
B. Penimbangan Tdk. ada
Lkp.
Lkp

Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

Menyetujui Pemilik

Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

52 dari 60
Komponen : C. Pencampuran / Mixer
Kondisi *)
Hidup
Bagian bagian
No. Keterangan
yang diperiksa Baik / Rusak / Tidak
tdk hidup
lancar lancar
A. PAN MIXER

Lengan Pengaduk +
1
Tips
2 Poros Pengaduk

3 Motor Pemutar

4 Pintu Pengeluaran

5 Silinder Pembuka Pintu

6 Pipa / Selang Udara

7 Kompresor

8 Roda Gigi Pemutar

B PUGMILL

1 Poros pengaduk

Lengan dan Tips


2 pengad
uk
3 Roda Gigi Pemutar

4 Motor Pemutar

5 Rantai/V-Belt pemutar

6 Pintu Pembuangan

Silinder Udara Pintu


7
Pembuangan

C FREE FALL MIXER


1 Silinder atau Drum
2 Motor Pemutar Hidrolik
3 Poros Bantalan Atas
Mekanisme / Tuas
4
Pemutar Drum
5 Pompa Hidrolik
6 Truck Unit

53 dari 60
D REVERSIBLE MIXER

1 Drum
2 Skip Loader/Hopper
3 Motor Penggerak
4 Roda Gigi

Sling Pengangkut
5
Hopper
6 Roda Pemutar

Catatan pemeriksa Batching Plant :

.
.........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Kondisi
Komponen
Rusak Tidak
C. Pencampuran Baik Keterangan
Tdk. ada
/ Mixer Lkp.
Lkp

Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

54 dari 60
Menyetujui Pemilik

Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

Komponen : D. Transport / Mixer


No. Kondisi *) Keterangan

55 dari 60
Hidup
Bagian bagian Rusak / Tidak
Baik /
yang diperiksa tdk hidup
lancar lancar
A. TRUCK MIXER

1 Truck Mixer

Catatan pemeriksa Batching Plant :

.
.........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II

*)
Kesimpulan Batching Plant Kondisi Tidak Dihidupkan

Kondisi
Komponen
Rusak Tidak
D. Trasport / Baik Keterangan
Tdk. ada
Mixer Lkp.
Lkp

56 dari 60
Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

Menyetujui Pemilik

Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

57 dari 60
LAMPIRAN B
(Informatif)
REKAPITULASI PEMERIKSAAN TAHAP II
PEMERIKSAAN TEKNIS
KOMPONEN PERALATAN PRODUKSI CAMPURAN BETON SEMEN
(BATCHING PLANT)
KONDISI DIHIDUPKAN
Pemilik :
Lokasi :
Merk / type :
Tahun pembuatan :
Kapasitas :
Jenis :
Tgl. Pemeriksaan :
Kondisi *)
Hidup
Bagian bagian
No. Keterangan
yang diperiksa Baik / Rusak / Tidak
tdk hidup
lancar lancar
A Persediaan Material

1 Agregat

2 Semen

3 Air

4 Additive

B Penimbangan

5 Agregat

6 Semen Air

7 Air

8 Additive

C Pencampuran/Mixer

9 Pan Mixer

10 Pugmill

58 dari 60
11 Free Fall Mixer

12 Reversible Mixer

13 Pencampur Angkat

D TRANSPORT / MIXER

1 Truck Mixer

Catatan pemeriksa Batching Plant :





.
.........

Kesimpulan dan saran pemeriksa :


1 Harus diperbaiki
2 Siap Pemeriksaan Tahap
II
3 Siap Pemeriksaan Tahap
III

*)
Kesimpulan Batching Plant kondisi dihidupkan
Kondisi Keterangan
Rusak
Baik / / Tidak
Batching
Plant lancar tdk Hidup
lancer

Pejabat Tanda
Nama Jabatan Tanggal
Berwenang Tangan

Ketua tim

Menyetujui Pemilik
Keterangan pengisian :
*) = beri tanda sesuai dengan kondisi aktual lapangan
Baik = baik
Lkp. = lengkap
Tdk.lkp = tidak lengkap karena hilang / tidak terpasang
Tidak ada = komponen tidak ada dalam sistem tersebut
Kolom keterangan = di isi sesuai dengan keadaan aktual lapangan

59 dari 60
BIBLIOGRAFI

1. Roestaman, Balai Jembatan dan Bangunan Pelengkap Jalan; Karakteristik


dan Produksi Beton Segar
2. Roestaman, Balai Jembatan dan Bangunan Pelengkap Jalan; Karakteristik
dan Pengujian Beton Keras
3. Roestaman, Balai Jembatan dan Bangunan Pelengkap Jalan; Rancangan
Campuran Beton Normal
4. Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah; Manual Konstruksi dan
Bangunan; Pelaksanaan Perkerasan Jalan Beton Semen; No. Pd T 05
2004 B
5. Departemen Permukiman dan Prasarana Wilayah; Pedoman Konstruksi dan
Bangunan Perencanaan Perkerasan Jalan Beton Semen; No. Pd T 14 -
2003

60 dari 60
Pengusul/Penyusun:
Subdit Penyiapan Standar dan Pedoman Dit. Bina Teknik
Ditjen Bina Marga Departemen Pekerjaan Umum

Tim Pembahas Manual Pemeriksaan Peralatan Produksi Campuran Beton


Semen (Batching Plant):

No. Nama Instansi

1 Ir. Supriatno Narasumber

2 Ir. Poltak Togatorop Narasumber

3 Ir. Rustaman, MSc. Puslitbang Jalan dan Jembatan

4 Ir. Tom Satrio Utomo Narasumber

5 Ir. Herry Vaza, M.Eng.Sc. Subdit Teknik Jembatan, Dit. Bina Teknik

6 Ir. Ganda Suraperwata, M.Eng.Sc. BBPJN VI Makassar

7 Ir. Ervan Effendi, MT. BBPJN VII Banjarmasin

8 Ir. Suprapto, M.Si. BBPJN IV Jakarta

9 Ir. I Ketut Darmawahana, MMT. BBPJN V Surabaya

10 Ir. Nandang Syamsudin, MT. Puslitbang Jalan dan Jembatan

11 Ir. Togu M. Simorangkir, MM. BBPJN III Palembang

12 Ir. Hulman Sinurat, MT. BBPJN II Padang

13 Ir. Lewis Roberto Manurung BBPJN I Medan

14 Ir. Agus Nugroho, MM. Subdit PSP, Dit. Bina Teknik

15 Sofyan Mulyana, BE. Subdit PSP, Dit. Bina Teknik

61 dari 60