Anda di halaman 1dari 5

INFEKSI LUKA OPERASI

Rumkitalmar No. Dokumen No. Revisi Halaman


Ewa Pangalila SPO /445/VI/2015 01 1/5

DitetapkanOleh:
Kepala Rumkitalmar Ewa Pangalila,

Tanggal terbit
SPO 17-06-2015

dr.AriyoSaksoBintoro,Sp.U
LetkolLaut (K) NRP. 10447/P
Infeksi Luka Operasi (ILO) nosokomial adalah infeksi yang
terjadi pada operasi bersih atau operasi bersih tercemar, atau
PENGERTIAN
pada infeksi luka operasi dapat dikultur kuman yang berasal
dari rumah sakit.
Untuk mengetahui angka kejadian infeksi nosokomial dan
TUJUAN
merupakan data dasar untuk mengidentifikasi masalah.
1. Keputusan Kepala Rumkitalmar Ewa Pangalila Nomor :
KEBIJAKAN Kep/ 151/VI/2015, tentang Kebijakan Panduan Surveilans
Infeksi
2. Panduan Surveilans di Rumkitalmar Ewa Pangalila
PROSEDUR Pencegahan Infeksi Luka Operasi
Tindakan pencegahan dikelompokkan dalam :
1. Kala sebelum masuk rumah sakit :
a. Semua pemeriksaan dan pengobatan untuk persiapan
operasi hendaknya dilakukan sebelum rawat inap agar
waktu prabedah menjadi pendek ( 1 hari ) (kategori II)
b. Perbaikan keadaan yang memperbesar kemungkinan
terjadinya ILO antara lain :
1) Diabetes melitus
2) Malnutrisi
3) Obesitas
4) Infeksi
5) Pemakaian kortikosteroid (Kategori II)
2. Kala Pra Operasi
a. Perawatan pra operasi satu hari
untuk operasi berencana. Apabila keadaan yang
memperbesar terjadinya ILO tidak dapat dilakukan di
luar rumah sakit (misal : malnutrisi berat yang
memerlukan oral atau parenteral hiperalimentasi) maka
pasien dapat dirawat lebih awal (Kategori II)
INFEKSI LUKA OPERASI

Rumkitalmar No. Dokumen No. Revisi Halaman


Ewa Pangalila SPO /445/VI/2015 01 2/5

PROSEDUR b. Mandi dengan antiseptik dilakukan malam sebelum


operasi (Kategori III)
c. Pencukuran rambut daerah operasi hanya bilamana
perlu, misalnya daerah operasi rambut yang tebal.
d. Daerah operasi harus dicuci dengan pemakaian
antiseptik kulit dengan teknik dari sentral ke arah luar.
e. Antiseptik kulit yang dipakai dianjurkan khlorheksidin,
larutan yodium atau iodofor (kategori I).
f. Di kamar operasi pasien ditutup dengan duk steril
sehingga hanya daerah operasi yang terbuka (kategori I)
g. Antibiotika profilaksis diberikan secara :
Sistemik harus memenuhi syarat :
1) Tepat dosis
2) Tepat indikasi (hanya untuk operasi
bersih terkontaminasi, pemakaian implant dan
protesis, atau operasi dengan risiko tinggi seperti
bedah vaskuler, atau bedah jantung)
3) Tepat cara pemberian (harus diberikan
secara IV dua jam sebelum operasi dilakukan, dan
dilanjutkan tidak lebih dari 48 jam)
4) Tepat jenis (sesuai dengan
mikroorganisme yang sering menjadi penyebab ILO
(Kategori I)
Oral : hanya digunakan untuk operasi kolorektal, dan
diberikan tidak lebih dari 24 jam (Kategori I)
Catatan :
AnKOMITEikroba yang diberikan pada luka operasi kotor
dimasukkan dalam kelompok terapeutik.
h. Persiapan KOMITE Pembedahan
1) Setiap orang yang masuk kamar operasi :
2) Memakai tutup kepala yang menutupi semua rambut
3) Memakai sandal khusus kamar operasi atau
memakai pembungkus (kategori I)
4) Anggota KOMITE bedah sebelum setiap operasi
harus mencuci tangan dengan antiseptik selama 5
menit atau lebih, dengan posisi jari-jari lebih tinggi
dari siku (Kategori I)
INFEKSI LUKA OPERASI

Rumkitalmar No. Dokumen No. Revisi Halaman


Ewa Pangalila SPO /445/VI/2015 01 3/5

PROSEDUR 5) Antiseptik yang dianjurkan untuk cuci tangan


khlorheksidin, iodofor, atau heksaklorofen (kategori II)
6) Setelah cuci tangan, keringkan dengan handuk steril
(Kategori I)
7) Setiap anggota KOMITE harus memakai jubah steril
(Kategori I)
8) Setiap anggota KOMITE harus memakai sarung
tangan steril, apabila sarung tersebut kotor, harus
diganti yang baru.Pemakaian sarung tangan
memakai metode tertutup (Kategori I)
9) Untuk operasi tulang atau pemasangan implant harus
memakai dua lapis sarung tangan steril (kategori II)
i. Intra Operasi
1) Teknik Operasi. Harus dilakukan dengan
sempurna untuk menghindari kerusakan jaringan
lunak yang berlebihan, menghilangkan rrongga,
mengurangi perdarahan dan menghindari
tertinggalnya benda asing yang tidak diperlukan
(Kategori I)
2) Lama Operasi. Operasi dilakukan
secepat-cepatnya dalam batas yang aman.
3) Gunakan peralatan seperti sarung
tangan, kain penutup duk, kain kasa dan antiseptik
untuk disinfeksi hanya untuk satu kali pemasangan.
4) Kateter yang sudah terpasang harus
difiksasi secara baik untuk mencegah tarikan pada
uretra.
j. Sistem Aliran Tertutup
1) Irigasi hanya dikerjakan apabila
diperkirakan ada sumbatan aliran misalnya karena
bekuan darah pada operasi prostat atau kandung
kencing. Untuk mencegah hal ini digunakan irigasi
kontinu secaratertutup. Untuk menghilangkan
sumbatan akibat bekuan darah dan sebab lain dapat
digunakan irigasi selang seling. Irigasi dengan
antibiotik sebagai tindakan rutin pencegahan infeksi
tidak dianjurkan.
INFEKSI LUKA OPERASI

Rumkitalmar No. Dokumen No. Revisi Halaman


Ewa Pangalila SPO /445/VI/2015 01 4/5

PROSEDUR 2) Sumbangan kateter harus didisinfeksi


sebelum dilepas
3) Gunakan semprit besar steril untuk
irigasi dan setelah irigasi selesai semprit dibuang
secara antiseptik.
4) Jika kateter sering tersumbat dan harus
sering diirigasi (jika kateter itu sendiri menimbulkan
sumbatan), maka kateter harus diganti.
k. Penggambilan Bahan Urin
1) Bahan pemeriksaan urin segar dalam jumlah
kecil dapat diambil dan bagian distal kateter, atau jika
lebih baik dari tempat pengambilan bahan yang
tersedia, dan sebelum urin diaspirasi dengan jarum
dan sempu yang steril tempat pengambilan bahan
harus didisinfeksi.
2) Bila diperlukan bahan dalam jumlah besar maka
urin harus diambil dari kantong penampung secara
aseptik.

Kelancaran Aliran Urin


1) Aliran urin harus lancar sampai ke
kantong penampung. Penghentian aliran secara
sementara hanya dengan maksud mengumpulkan
bahan pemeriksaan untuk pemeriksaan yang
direncanakan.
2) Untuk menjaga kelancaran aliran
perhatikan :
a) Pipa panjang tertekuk (Kinking)
b) Kantong penampung harus dikosongkan
secara teratur ke wadah penampung urin yang
terpisah bagi tiap-tiap pasien. Saluran urin dari
kantong penampung tidak boleh menyentuh
wadah penampung.
c) Kateter yang kurang lancar/tersumbat
harus diirigasi teknik No. 5 bila perlu diganti
dengan yang baru.
d) Kantong penampung harus selalu
terletak lebih mudah dari kandung kemih.
INFEKSI LUKA OPERASI

Rumkitalmar
No. Dokumen No. Revisi Halaman
Ewa Pangalila
SPO /445/VI/2015 01 5/5

m. Perawatan Meatus
Dianjurkan membersihkan dan perawatan meatus (selama
kateter dipasang) dengan tujuan larutan povidone lodine,
walaupun tidak mencegah kejadian infeksi saluran kemih.

n. Penggantian Kateter
Kateter urin menetap tidak harus diganti menurut waktu
tertentu / secara rutin.
PROSEDUR

o. Ruang Perawatan
Untuk mencegah terjadinya infeksi silang antara pasien
yang memakai kateter menetap maka pasien yang terinfeksi
harus dipisahkan dengan tidak terinfeksi.

p. Pemantauan Bakteriologik
Pemantauan bakteriologik secara rutin pada pasien yang
memakai kateter tidak dianjurkan
UNIT KERJA - Rawat Jalan - Penunjang Medik
- Rawat Inap - Penunjang Pelayanan
- KOMITE PPI

Anda mungkin juga menyukai