Anda di halaman 1dari 9

Hubungan antara Pembukaan UUD 1945 dengan

pasal-pasal UUD 1945, Pancasila dan Proklamasi 17


Agustus 1945

Hubungan antara Pembukaan UUD 1945 dengan Pancasila

Pancasila sebagai dasar Negara Republik Indonesia mempunyai implikasi bahwa


Pancasila terikat oleh suatu kekuatan secara hukum, terikat oleh struktur kekuasaan
secara formal yang meliputi suasana kebatinan atau cita-cita hukum yang menguasai
dasar Negara (Suhadi, 1998). Cita-cita hukum tersebut terangkum didalam empat
pokok pikiran yang terkandung dalam Undang Undang Dasar 1945 yang sama
hakikatnya dengan Pancasila, yaitu :

1. Negara Persatuan Melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah


darah Indonesia
2. Keadilan sosial Negara hendak mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh
rakyat Indonesia
3. Kedaulaatan Rakyat Negara yang berkedaulatan rakyat berdasarkan atas
kerakyatan /perwakilan.
4. Ketuhanan dan kemanusiaan Negara berdasarkan atas ketuhanan yang
menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradap.

Pembukaan UUD 1945 adalah sumber motivasi dan aspirasi perjuangan dan
tekad bangsa Indonesia yang merupakan sumber cita-cita luhur dan cita cita mahal,
sehingga pembukaan UUD 1945 merupakan tertib hukum yang tertinggi dan
memberikan kemutlakan bagi tertib hukum Indonesia.
Pembukaan UUD 1945 bersama dengan UUD 1945 dalam berita Republik Indonesia
tahun 11 No 7, ditetapkan oleh PPKI tanggal 18 Agustus 1945. Pada hakekatnya
semua aspek penyelenggaraan pemerintah Negara yang berdasarkan Pancasila
terdapat dalam alenia IV pembukaan UUD 1945.
Dengan demikian Pancasila secara yuridis formal ditetapkan sebagai
dasar filsafat Negara Republik Indonesia bersamaan dengan ditetapkan
Pembukaan UUD 1945 dan UUD 1945. Maka Pancasila dan Pembukaan
UUD 1945 mempunyai hubungan timbal balik sebagai berikut :

a. Hubungan Secara Formal, bahwa rumusan Pancasila sebagai dasar negara


Indonesia adalah seperti yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945:
bahwa Pembukaan UUD 1945 berkedudukan dan berfungsi selain sebagai
Mukadimah UUD 1945 juga sebagai suatu yang bereksistensi sendiri
karena Pembukaan UUD 1945 yang intinya Pancasila tidak tergantung
pada batang tubuh UUD 1945, bahkan sebagai sumbernya: bahwa
Pancasila sebagai inti Pembukaan UUD 1945 dengan demikian
mempunyai kedudukan yang kuat, tetap, tidak dapat diubah dan terlekat
pada kelangsungan hidup Negara RI.
b. Hubungan Secara Material, yaitu proses perumusan Pancasila: sidang
BPUPKI membahas dasar filsafat Pancasila, baru kemudian membahas
Pembukaan UUD 1945; sidang berikutnya tersusun Piagam Jakarta
sebagai wujud bentuk pertama Pembukaan UUD 1945.

Merujuk kepada sejarah tentang urut-urutan penyusunan antara Pancasila dengan


Pembukaan UUD 1945, penulis melihat bahwa para pendiri Negara menganggap
penting perumusan dasar Negara untuk dibahas karena memang suatu Negara yang
akan dibentuk harus memiliki dulu dasar ideologi Negara. Pada saat itu sudah ada
ideologi komunis dan liberal. Dan bangsa Indonesia menginginkan dasar Negara
sesuai pandangan hidup bangsa Indonesia sendiri. Dasar Negara tersebut
mendapatkan suatu legalitasnya dalam Piagam Jakarta yang kemudian menjadi
Pembukaan UUD 1945. Dengan masuknya rumusan Pancasila dalam Pembukaan
UUD, maka Pancasila menjadi inti dari Pembukaan UUD 1945 dan kedudukan
Pembukaan UUD 1945 menjadi kuat, apalagi dari Penjelasan UUD 1945 dikatakan
kalau Pembukaan itu memiliki empat pokok pikiran dan ternyata keempat pokok
pikiran dalam Pembukaan UUD 1945 itu tiada lain adalah Pancasila.

Hubungan Pembukaan UUD 1945 dengan UUD 1945


Penjelasan UUD 1945 yang merupakan bagian dari keseluruhan UUD 1945
menyatakan Pembukaan UUD 1945 mengandung empat pokok pikiran, yaitu:
(1) bahwa Negara Indonesia adalah negara yang melindungi dan meliputi segenap
bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia, serta mencakupi segala paham
golongan dan paham perseorangan
(2) bahwa Negara Indonesia hendak mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh
warganya
(3) bahwa Negara Indonesia menganut paham kedaulatan rakyat. Negara dibentuk
dan diselenggarakan berdasarkan kedaulatan rakyat
(4) bahwa Negara Indonesia adalah negara yang ber-Ketuhanan Yang Maha Esa
menurut dasar kemanusiaan yang adil dan beradab.

Dari Penjelasan UUD 1945, penulis melihat ada hubungan antara Pembukaan UUD
1945 dengan UUD 1945 sebagai berikut: Pembukaan UUD 1945 mengandung empat
pokok pikiran dan UUD menciptakan pokok-pokok pikiran itu dalam pasal-pasalnya.
Ini berarti pasal-pasal yang terdapat dalam UUD merupakan penjabaran dari keempat
pokok pikiran dalam pembukaan UUD45 tersebut. Dengan demikian, Pembukaan
UUD 1945 sebagai satu kesatuan dengan pasal-pasalnya.
Pembukaan UUD 1945 sebagai satu kesatuan dengan pasal-pasalnya, semakin jelas
didasarkan pada:
1. Proses penyusunan Pembukaan UUD 1945 yang merupakan satu kesatuan dengan
pembahasan masalah lain dalam Undang-Undang Dasar oleh BPUPKI, yaitu masalah
bentuk negara, daerah negara, badan perwakilan rakyat, dan badan penasehat.
2. Pasal II Aturan Tambahan UUD 1945 yang berbunyi: Dengan ditetapkannya
perubahan Undang-Undang Dasar ini, Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945 terdiri atas Pembukaan dan pasal-pasal.
Pokok-pokok pikiran Pembukaan UUD 1945 yang dimuat dalam Penjelasan UUD
1945 seiring dengan dinamika ketatanegaraan sekarang ini telah mengalami
perubahan. Perubahan UUD 1945 sebagai agenda utama era reformasi mulai
dilakukan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) pada tahun 1999 telah
menghilangkan penjelasan ini. Pada Sidang Tahunan MPR 1999, seluruh fraksi di
MPR membuat kesepakatan tentang arah perubahan UUD 1945, yaitu:
1. sepakat untuk tidak mengubah Pembukaan UUD 1945
2. sepakat untuk mempertahankan bentuk Negara Kesatuan Republik Indonesia
3. sepakat untuk mempertahankan sistem presidensiil (dalam pengertian sekaligus
menyempurnakan agar betul-betul memenuhi ciri-ciri umum sistem presidensiil)
4. sepakat untuk memindahkan hal-hal normatif yang ada dalam Penjelasan UUD
1945 ke dalam pasal-pasal UUD 1945
5. sepakat untuk menempuh cara adendum dalam melakukan amandemen terhadap
UUD 1945.
Lima kesepakatan tersebut dilampirkan dalam Ketetapan MPR No. IX/MPR/1999
tentang Penugasan Badan Pekerja Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik
Indonesia untuk Melanjutkan Perubahan Undang-Undang Dasar Negara Republik
Indonesia Tahun 1945.

Hubungan Pembukaan UUD 1945 dengan Proklamasi


Proklamasi
Kami bangsa Indonesia dengan ini menjatakan kemerdekaan Indonesia
.Hal-hal jang mengenai pemindahan kekoeasaan d.l.l., diselenggarakandengan tjara
saksama dan dalam tempoh jang sesingkat-singkatnja.

Djakarta hari 17 boelan 8 tahoen 05


Atas nama bangsa IndonesiaSoekarno-Hatta

Latar Belakang Proklamasi

Latar belakang terjadinya proklamasi saat Jepang diserang oleh tentara sekutu
pada tanggal 6 Agustus 1945. Pemimpin Jepang menyadari akan
kekalahannya bahwa negaranya telah mendekati kekalahan. Oleh sebab itu
tanggal 7 Agustus 1945, Panglima dari jepang yaitu Jendral Tarauchi
memberikan pernyataan bahwa Jepang akan memberikan kemerdekaan bagi
bangsa Indonesia pada tanggal 24 Agustus 1945. Dan pada tanggal 9 Agustus,
Ir. Soekarno, Drs Moh. Hatta dan DR. Radjiman Wedyodiningrat diminta
datang ke \saigon untuk mendapatkan petunjuk-petunjuk mengenai
penyelenggaraan kemerdekaan tersebut. Pada tanggal 15 Agustus 1945 Jepang
menyerah tanpa syarat pada tentara sekutu, hilanglah janji kemerdekaan
dari Jendral Terauchi behubung dengan kekalahan Jepang tersebut. Maka,
pada pukul 10.00 WIB pagi hari Jumat tanggal 17 Agustus 1945 di Jalan
Pegangsaan nomor 56, Jakarta. Proklamasi kemerdekaan RI diumumkan
kepada dunia, INDONESIA MERDEKA dan Indonesia siap
mempertahankan kemerdekaannya. Sampailah perjuangan bangsa
mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan menuju
masyarakat adil, makmur dan sejahtera.

Arti Proklamasi
Proklamasi yaitu pernyataan bangsa Indonesia kepada diri sendiri maupun
kepada dunia luar bahwasanya Indonesia telah merdeka. Hal ini dapat dilihat
pada :

1 Bagian pertama (alinea pertama) Proklamasi Kemerdekaan (Kami bangsa


Indonesia dengan ini menyatakan kemerdekaan Indonesia) mendapat penegasan
dan penjelasan pada alinea pertama sampai dengan alinea ketiga Pembukaan
UUD 1945.
2 Bagian kedua (alinea kedua) Proklamasi Kemerdekaan (Hal-hal yang
mengenai pemindahan kekuasaan dan lain-lain diselenggarakan dengan cara
seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya) yang merupakan amanat
tindakan yang segera harus dilaksanakan yaitu pembentukan negara Republik
Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan termuat dalam Pembukaan UUD 1945
alinea keempat.

Pembukaan UUD 1945

"Bahwa sesungguhnya kemerdekaan itu ialah hak segala bangsa dan oleh
sebab itu, maka penjajahan diatas dunia harus dihapuskan karena tidak
sesuai dengan perikemanusiaan dan perikeadilan."

"Dan perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia telah sampailah


kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentosa mengantarkan rakyat
Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan negara Indonesia, yang
merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur."

"Atas berkat rahmat Allah Yang Maha Kuasa dan dengan didorongkan
oleh keinginan luhur, supaya berkehidupan kebangsaan yang bebas, maka
rakyat Indonesia menyatakan dengan ini kemerdekaannya."
"Kemudian daripada itu untuk membentuk suatu pemerintah negara
Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah
darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum,
mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia
yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial,
maka disusunlah kemerdekaan kebangsaan Indonesia itu dalam suatu
Undang-Undang Dasar negara Indonesia, yang terbentuk dalam suatu
susunan negara Republik Indonesia yang berkedaulatan rakyat dengan
berdasar kepada :
Ketuhanan Yang Maha Esa,
Kemanusiaan yang adil dan beradab,
Persatuan Indonesia, dan kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat
kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan,serta dengan
mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia."

Latar Belakang Pembukaan UUD 1945

Pembukaan UUD45 memberikan pedoman-pedoman tertentu antara lain :


untuk mengisi kemerdekaan nasional kita
untuk melaksanakan kenegaraan kita
untuk mengetahui tujuan dalam memperkembangkan kebangsaan kita
untuk setia kepada suara batin yang hidup dalam kalbu rakyat kita.

Makna yang terkandung dalam Pembukaan UUD 1945


1. Makna Alinea Pertama:
Keteguhan bangsa Indonesia dalam membela kemerdekaan melawan
penjajah dalam segala bentuk.
Pernyataan subjektif bangsa Indonesia untuk menentang dan menghapus
penjajahan diatas dunia.
Pernyataan objektif bangsa Indonesia bahwa penjajasan tidak sesuai dengan
perikemanusiaan dan perikeadilan.
Pemerintah Indonesia mendukung kemerdekaan bagi setiap bangsa Indonesia
untuk berdiri sendiri.

2. Makna Alinea Kedua:


Kemerdekaan yang dicapai oleh bangsa Indonesia merupakan hasil
perjuangan pergerakan melawan penjajah.
Adanya momentum yang harus dimanfaatkan untuk menyatakan
kemerdekaan.
Bahwa kemerdekaan bukanlah akhir perjuangan, tetap iharus diisi dengan
mewujudkan negara Indonesia yang merdeka,bersatu , berdaulat,adil dan
makmur.

3. Makna Alinea ketiga:


Motivasi spiritual yang luhur bahwa kemerdekaan kitaadalah berkat rahmat
Alllah Yang Maha Kuasa.
Keinginan yang didambakan oleh segenap bangsaIndonesia terhadap suatu
kehidupan yang berkesinambungan antara kehidupan material dan spiritual,
dan kehidupan dunia maupun akhirat
Pengukuhan pernyataan Proklamasi Kemerdekan

4. Makna Alinea Keempat:


Adanya fungsi dan sekaligus tujuan Negara Indonesia,yaitu:
1. Melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah
Indonesia
2. Memajukan kesejahteraan umum
3. Mencerdaskan kehidupan bangsa, ikut melaksanakan ketertiban dubia
yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan social
Kemerdekaan bangsa Indonesia yang disusun dalam suatu Undang-Undang
Dasar 1945.
Susunan/bentuk Negara Republik Indonesia.
Sistem pemerintahan Negara, yaitu berdasarkan kedaulatan rakyat
(demokrasi)
Dasar Negara Pancasila

Hubungan Proklamasi dengan Pembukaan UUD 1945


Jadi kesimpulan yang kita dapat ambil dalam hubungan proklamasi dengan
pembukaan UUD 1945 yaitu :
1. Dalam proklamasi dan pembukaan UUD 1945 menjelaskan bahwa rakyat
Indonesia mengumumkan kepada dunia bahwa rakyat Indonesia ingin
terbebas dari penjajahan.
2. Dalam proklamasi dan pembukaan UUD 1945 menjelaskan bahwa rakyat
Indonesia ingin mencapai cita-cita nasional yaitu menuju masyarakat yang
adil, makmur, dan sejahtera.

Anda mungkin juga menyukai