Anda di halaman 1dari 68

1

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN

JAKARTA

PERAWATAN WESEL PT.KAI RESORT SINTEL 1.4 SERPONG

DAERAH OPERASIONAL 1 JAKARTA

LAPORAN KERJA MAGANG

DISUSUN OLEH :

RABINDRA TAHIR PRATAMA

2012-11-021

PROGRAM PENDIDIKAN SARJANA STRATA SATU

TEKNIK ELEKTRO

JAKARTA, 2016
2

PENGESAHAN

Laporan Kerja Magang dengan judul

PERAWATAN WESEL PT.KAI RESORT SINTEL 1.4 SERPONG DAERAH

OPERASIONAL 1 JAKARTA

Disusun Oleh :

RABINDRA TAHIR PRATAMA (NIM : 2012-11-021)

Diajukan untuk memenuhi persyaratan Pendidikan Sarjana Strata Satu Teknik Elektro

SEKOLAH TINGGI TEKNIK PLN

Jakarta, 22 November 2016

Mengetahui, Disetujui,

( Nurmiati Pasra ST. MT. ) ( Erlina, ST. MT)

Ketua Jurusan Teknik Elektro Pembimbing Magang


3

PENGESAHAN

Laporan Kerja Magang dengan judul

PERAWATAN WESEL PT.KAI RESORT SINTEL 1.4 SERPONG DAERAH

OPERASIONAL 1 JAKARTA

Disusun Oleh :

RABINDRA TAHIR PRATAMA (NIM : 2012-11-021)

Jakarta, 22 November 2016

Mengetahui, Disetujui,

( Nurmiati Pasra ST. MT. ) (Hery Wibowo S)

Ketua Jurusan Teknik Elektro Pembimbing Lapangan Magang

(Hery Wibowo S)

Supervisor Magang
4

UCAPAN TERIMA KASIH

Dengan ini saya menyampaikan banyak terima kasih kepada :

HERY WIBOWO S

Selaku Kepala Resort 1.4 Sintel stasiun Serpong yang dengan kesabarannya

telah memberikan petunjuk, saran-saran serta bimbingannya sehingga Laporan

Kerja Magang ini dapat diselesaikan tepat waktu.

Terima kasih yang sama, saya sampaikan kepada

IBU ERLINA ST., MT.

selaku pembimbing magang yang dengan kesabarannya telah memberikan

petunjuk, serta saran-saran bimbingannya laporan ini selesai tepat pada

waktunya.

Tangerang,22 November

2016

RABINDRA TAHIR PRATAMA


NIM : 2012-11-021
5

DAFTAR ISI

PENGESAHAN PEMBIMBING MAGANG AKADEMIS.............................................


PENGESAHAN PEMBIMBING MAGANG LAPANGAN............................................
UCAPAN TERIMA KASIH.........................................................................................
DAFTAR ISI..............................................................................................................
DAFTAR GAMBAR...................................................................................................
DAFTAR TABEL......................................................................................................viii
DAFTAR LAMPIRAN................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN............................................................................................
1.1. Latar Belakang Kerja Magang.....................................................................
1.2. Tujuan Kerja Magang...................................................................................
1.3. Rumusan Masalah.......................................................................................
1.4. Batasan Masalah.........................................................................................
1.5. Sistematika Tulisan......................................................................................
BAB II PROFIL PERUSAHAAN...............................................................................
2.1 Sejarah Perusahan......................................................................................
2.2 Visi, Misi dan Budaya Perusahaan..............................................................
2.3 Struktur Organisasi Perusahaan.................................................................
2.4 Tugas dan Fungsi Bagian Sinyal dan Telekomunikasi................................
2.4.1Senior Manager..........................................................................................
2.4.2 Junior Manager.........................................................................................
2.4.3 UPT Resort................................................................................................
2.4.3.1 Kepala Resort..................................................................................
2.4.3.2 Kaur Preventif dan Pegawai Pelaksana.........................................
2.4.3.3 Kaur Perbaikan dan Pegawai Pelaksana.......................................
2.5 Wilayah Kerja dan Batas Wilayah...............................................................
BAB III LANDASAN TEORI...................................................................................
6

3.1 Wesel.........................................................................................................
3.1.1. Komponen Wesel...................................................................................
3.1.1.1 Lidah.................................................................................................
3.1.1.2 Jarum dan Sayap............................................................................
3.1.1.3 Rel Lantak.......................................................................................
3.1.1.4 Rel Paksa........................................................................................
3.1.1.5 Penggerak Wesel...........................................................................
3.1.1.5.1 Penggerak Wesel Manual........................................................
3.1.1.5.2 Penggerak Wesel Jarak Jauh..................................................
3.1.1.5.3 Penggerak Wesel Elektrik........................................................
3.1.2. Jenis Wesel............................................................................................
3.1.2.1 Wesel Biasa.....................................................................................
3.1.2.2 Wesel Inggris...................................................................................
3.1.2.3 Wesel Dalam Lengkung..................................................................
3.1.2.4 Wesel Tiga Jalan.............................................................................
3.2 Perawatan Wesel.......................................................................................
3.2.1. Perawatan Wesel Biasa (Non Teknis)...................................................
3.2.2. Perawatan Wesel Teknis........................................................................
3.2.2.1 Proses Perawatan Wesel Teknis......................................................
3.3 Jenis-Jenis Gangguan...............................................................................
3.4 Identifikasi Permasalahan.........................................................................
BAB IV LAPORAN KEGIATAN................................................................................
4.1 Rincian Kegiatan.......................................................................................
4.2 Uraian Kegiatan Magang...........................................................................
4.3 Perawatan Wesel.......................................................................................
4.3.1 Hasil Pengukuran Stasiun Serpong.................................................
4.3.2 Hasil Pengukuran Stasiun Cisauk....................................................
4.3.3 Hasil Pengukuran Stasiun Cicayur...................................................
4.3.4 Hasil Pengukuran Stasiun Parung Panjang.....................................
BAB V PENUTUP...................................................................................................
5.1 Simpulan....................................................................................................
5.2. Saran.........................................................................................................
7

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Perubahan Logo Kereta Api Indonesia dari tahun ke tahun........5

Gambar 2.2 Bagan Struktur Divisi SINTEL PT. KAI.........................................6

Gambar 2.3 Bagan Struktur Divisi SINTEL UPT RESORT SINTEL 1.4 Serpong....8

Gambar 3.1 Wesel Keluar..............................................................................10

Gambar 3.2 Wesel Masuk..............................................................................10

Gambar 3.3 Komponen Wesel.......................................................................12

Gambar 3.4 Jarum dan Sayap.......................................................................14

Gambar 3.5 Jenis Jenis Jarum...............................................................14

Gambar 3.6 Rel Lantak .................................................................................15

Gambar 3.7 Rel Paksa...................................................................................16

Gambar 3.8 Balok Gelincir dan Batang Penarik Lidah Wesel.......................16

Gambar 3.9 Wesel Manual......................................................................17

Gambar 3.10 Wesel Operasi Jarak Jauh.......................................................18

Gambar 3.11 Tuas untuk Pengoperasian Wesel Setempat.......................19

Gambar 3.12 Wesel Motor Listrik...................................................................20

Gambar 3.13 Macam Wesel Biasa.........................................................21

Gambar 3.14 Macam Wesel Inggris ..............................................................22

Gambar 3.15 Macam Wesel Dalam Lengkung..............................................22

Gambar 3.16 Macam Wesel Tiga Jalan.........................................................23


8

Gambar 3.17 Kontak Finger Motor Wesel Tidak Menutup Sempurna....25

Gambar 4.1 Pemeliharaan Motor Wesel........................................................43

Gambar 4.2 Lintas Jalur Pemeliharaan Axle Counter....................................45

Gambar 4.3 Pemeliharaan Pintu Perlintasan Kereta Api...............................46

Gambar 4.4 Perbaikan Sinyal Langsir............................................................48

Gambar 4.5 Lebar Lidah Renggang Stasiun Serpong...................................49

Gambar 4.6 Lebar Lidah Rapat Stasiun Serpong..........................................49

Gambar 4.7 Lebar Lidah Renggang Stasiun Cisauk......................................50

Gambar 4.8 Lebar Lidah Rapat Stasiun Cisauk.............................................51

Gambar 4.9 Lebar Lidah Renggang Stasiun Cicayur....................................52

Gambar 4.10 Lebar Lidah Rapat Stasiun Cicayur.........................................52

Gambar 4.11 Lebar Lidah Renggang Stasiun Parung Panjang.....................53

Gambar 4.12 Lebar Lidah Rapat Stasiun Parung Panjang............................54


9

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -1................................29

Tabel 3.2 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -2................................30

Tabel 3.3 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -3................................31

Tabel 3.4 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -4................................32

Tabel 3.5 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -5................................33

Tabel 3.6 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -6................................34

Tabel 3.7 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -7................................35

Tabel 3.8 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -8................................36

Tabel 3.9 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -9................................37

Tabel 3.10 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -10............................38

Tabel 3.11 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -11.............................39

Tabel 3.12 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -12............................40

Tabel 3.13 Laporan Harian Kerja Magang minggu ke -13 & 14....................41
10

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN A : Nilai Pembimbing Lapangan.................................................A1

LAMPIRAN B : Absensi Magang....................................................................B1


11

BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Kerja Magang

PT. Kereta Api Indonesia (Persero) merupakan salah satu adan Usaha
Milik Negera (BUMN) yang bergerak dalam bidang transportasi untuk umum
dalam negeri yang meliputi angutan penumpang, angkutan barang, dan
angkutan non barang yang cukup efektif dan ekonomis.
Sebagai perusahaan transportasi darat terbesar di Indonesia, PT.Kereta
Api Indonesia (Persero) PT. KAI memiliki prasarana dan sarana terbesar
dibandingkan perusahaan transportasi lainnya di Indonesia.
Kondisi prasarana dan sarana perkeretaapian tersebut memerlukan
perawatan agar dapat mendukung berjalannya kereta api, sehingga sarana dan
prasarana yang ada dapat bertahan lama dan beroperasi dengan baik untuk
mempertahankan keberlangsungan perusahaan dalam melayani atau
pelanggan. Salah satu tugas pokok dalam perawatan adalah untuk menjaga
kehandalan peralatan prasarana sinyal telekomunikasi (SINTEL).
Sinyal telekomunikasi atau dikenal juga dengan sebutan SINTEL adalah
suatu bagian yang membidangi sarana dan prasarana pada pengoperasian
kereta khususnya pengaturan jalur kereta dengan Wesel. SINTEL merupakan
bagian yang penting dalam menjalankan sistem kereta oleh karena itu
dibutuhkan perawatan yang berkesinambungan agar sarana dan prasarana
perkeretaapian tidak terganggu.
Kereta Rel Listrik membutuhkan wesel sebagai penggerak dan pemberi
arah laju kereta yang harus selalu diperhatikan kondisinya secara berkala.
12

Ketika terjadi gangguan maka sistem proteksi kesalahan pada wesel harus
dapat mengirimkan sinyal yang menjadi tanda bahwa terdapat gangguan pada
wesel agar bisa ditanggulangi secara cepet sehingga tidak menimbulkan
kerusakan pada wesel maupun pada kereta yang dapat mengganggu dan
membahayakan perjalanan kereta api.

1.2. Tujuan Kerja Magang


Pelaksanaan praktek kerja magang ini memiliki beberapa tujuan sebagai
berikut :
1. Mengenal secara garis besar tentang organisasi serta kegiatan kerja
UPT Resort SINTEL 1.4 Serpong.
2. Memahami secara langsung kerja wesel.
3. Memahami cara perawatan dan pengoprasian wesel.
4. Untuk memenuhi salah satu persyaratan dalam menyelesaikan
pendidikan program Sarjana Strata Satu Teknik Elektro STT-PLN
Jakarta.

1.3. Rumusan Masalah


Dalam penulisan laporan kerja magang ini, penulis merumuskan masalah
yang akan dibahas,yaitu :
1. Kegiatan apa saja yang dilakukan oleh penulis selama praktek kerja
magang.
2. Proses serta uraian pelaksanaan pekerjaan yang dilakukan pada saat
pelaksanaan kerja magang.

1.4. Batasan Masalah


Agar sesuai dan terarah mengenai pembahasan laporan kerja maka
penulis merumuskan batasan masalah hanya pada pembahasan tentang
kegiatan yang dilakukan selama kerja magang dari setiap permasalahan yang
muncul di wilayah Resort 1.4 Serpong.

1.5. Sistematika Tulisan


13

Penulisan laporan magang ini dibagi lima bab dengan sistematika sebagai
berikut. Bab I berisi pendahuluan, dalam bab ini akan dikemukakan latar
belakang masalah, tujuan kerja magang, perumusan masalah, batasan
masalah, dan sistematika penulisan. Bab II berisi profil perusahaan, dalam bab
ini akan dikemukakan profil PT. KAI (Persero) dan UPT Resort SINTEL 1.4
Sepong. Bab III berisi pembahasan, dalam bab ini akan dikemukakan
pembahasan teori pengoprasian dan perawatan wesel. Bab IV berisi laporan
kegiatan kerja magang , dalam bab ini akan dikemukakan kegiatan kerja
magang mahasiswa selama melakukan kerja magang di PT. KAI (Persero) unit
SINTEL 1.4 Serpong. Bab V berisi penutup, dalam bab ini dikemukakan
simpulan dan saran yang berkaitan dengan penelitian.
14

BAB II
PROFIL PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Perusahan


PT. Kereta Api Indonesia (Persero) mengalami berbagai perubahan dan
perbaikan baik dalam status perusahaan maupun kegiatan operasional selama
67 tahun keberadaannya di Indonesia. Kehadiran kereta api ditandai dengan
pembangunan jalan kereta api dari Kemijen menuju Desa Tanggung di
Semarang sepanjang 26 km yang dipimpin oleh Ir. J.P de Bordes, pada 17 Juni
1864. Pada saat itu perusahaan kereta api masih bernama Naamlooze Venoot
s chap Nederlandsch Indische Spoorweg Maatschappij (NV. NISM).
Pembangunan rel kereta api terus dilakukan hingga panjangnya mencapai
5.910 km pada tahun 1950. Pembangunan tidak hanya dilakukan di Pulau
Jawa, namun juga di Sumatera. Pengerjaan rel kereta api di Jawa dan
Sumatera bahkan melibatkan para pekerja paksa Romusha.
Hingga akhirnya setelah kemerdekaan Indonesia diproklamirkan pada 17
Agustus 1945, karyawan kereta api yang tergabung dalam Angkatan Muda
Kereta Api (AMKA) mengambil alih perusahaan kereta api dari tangan Jepang.
Peristiwa tersebut terjadi pada 28 September 1945, yang kemudian dijadikan
sebagai hari lahir Kereta Api Indonesia. Pada tanggal ini dibentuk pula
Djawatan Kereta Api Republik Indonesia (DKARI). Sejak saat itulah perusahaan
perkeretaapian Indonesia mengalami berbagai perubahan status perusahaan.
Pada kurun waktu tahun 1971-1991 perusahaan kereta api Indonesia
bernama PJKA(Perusahaan Jawatan Kereta Api). Kemudian pada tahun 1991-
1998 status perusahaan berubah kembali menjadi Perumka (Perusahaan
Umum Kereta Api). Hingga akhirnya pada tahun 2010 sampai sekarang status
perusahaan kereta api berubah menjadi PT. Kereta Api Indonesia (Persero)
15

atau yang biasa disebut dengan PT KAI.Hingga tahun 2012, jumlah karyawan
PT KAI berjumlah 27.030 orang.

Gambar 2.1. Perubahan Logo Kereta Api Indonesia dari tahun ke tahun

2.2 Visi, Misi dan Budaya Perusahaan


Adapun visi serta misi perusahaan adalah sebagai berikut:
Visi :
Menjadi penyedia jasa perkeretaapian terbaik yang fokus pada pelayanan
pelanggan dan memenuhi harapan stakeholders
Misi :
Menyelenggarakan bisnis perkeretaapian dan bisnis usaha penunjangnya
melalui praktik bisnis dan model organisasi terbaik untuk memberikan nilai
tambah yang tinggi bagi stakeholders dan kelestarian lingkungan berdasarkan
empat pilar utama yaitu : Keselamatan, Ketepatan waktu, Pelayanan dan
Kenyamanan

2.3 Struktur Organisasi Perusahaan


Sturuktur organisasi PT. KAI di pimpin oleh seorang Presiden Perusahaan
atau biasa disebut Direktur Utama. Tugas dan fungsi Direktur utama dibantu
oleh beberapa direktur lainnya seperti Direktur Keungan, Direktur Teknik,
Direktur Operasi, Direktur Sumber Daya Manusia dan Umum, dan Direktur
Pengembangan Usaha.
Wilayah kerja Bagian Direktur Operasi terdiri dari 9 wilayah
16

Daerah Operasi mempunyai 2 divisi yang menangani bagian yang


berbeda, yaitu divisi Prasarana dan Sarana. Pada Divisi Prasarana terbagi lagi
menjadi beberapa unit, yaitu Unit Jalan dan Jembatan, Unit Sinyal dan
Telekomunikasi, dan Unit Listrik Aliran Atas. Divisi Sarana menangani kegiatan
pada stasiun, ticketing, fasilitas dan pelayanan penumpang.
Pada lapaoran ini, penulis mengambil lokasi magang di Unit Sinyal dan
Telekomunikasi yang bertempat di DAOP 1 Area Serpong. Sehingga struktur
organisasi bagian Sinyal dan telekomunikasi PT. KAI dapat dilihat pada bagan
di bawah ini :

Gambar 2.2 Bagan Struktur Divisi SINTEL PT. KAI

2.4 Tugas dan Fungsi Bagian Sinyal dan Telekomunikasi


Seksi Sinyal dan telekomunikasi daerah operasi 1 jakarta adalah satuan
organisasi di lingkungan PT Kereta Api Indonesia (Persero) yang berada di
bawah organisasi Daerah Operasi 1 Jakarta dan berkedudukan di jakarta. Seksi
Sinyal Telekomunikasi dan Listrik pimpin oleh seorang Senior Manger yang
bertanggung jawab kepada Executive Vice President (EVP). Bagan struktur
17

organisasi seksi listrik aliran atas Daerah Operasi 1 Jakarta sebagaimana


tercantum pada Gambar 2.2.

2.4.1 Senior Manager


Senior Manager SINTEL DAOP mempunyai tugas pokok dan tanggung
jawab memastikan optimalisasi pemeliharaan dan Kehandalan Peralatan
sinyal, Telekomunikasi dan Listrik di wilayah Daerah Operasi 1 Jakarta.

2.4.2 Junior Manager


Junior managaer SINTEL yang berada di bawah senior manager SINTEL
terdiri dari :
a Junior Manager Perencanaan Teknis
b Junior Manager Spesifikasi dan Standarisasi
c Junior Manager Perencanaan Kegiatan dan Pembiayaan
d Junior Manager Pengerndalian Kegiatan dan Pembiayaan
e Junior Manager Informasi dan Evaluasi

2.4.3 UPT Resort


UPT Resort Sintelis yang berada dibawah Senior Manager Sinyal dan
Telekomunikasi DAOP 1 terdiri dari :
a UPT Resort Sintel 1.1 Merak
b UPT Resort Sintel 1.2 Serang
c UPT Resort Sintel 1.3 Rangkasbitung
d UPT Resort Sintel 1.4 Serpong
e UPT Resort Sintel 1.5 Tanah Abang
f UPT Resort Sintel 1.6 Duri
g UPT Resort Sintel 1.7 Manggarai
h UPT Resort Sintel 1.8 Tanjungpriok
i UPT Resort Sintel 1.9 Jatinegara
j UPT Resort Sintel 1.10 Bekasi
k UPT Resort Sintel 1.11 Cikarang
l UPT Resort Sintel 1.12 Karawang
18

m UPT Resort Sintel 1.13 Cikampek


n UPT Resort Sintel 1.14 Pasarminggu
o UPT Resort Sintel 1.15 Depok
p UPT Resort Sintel 1.16 Citayam
q UPT Resort Sintel 1.17 Bogor
r UPT Resort Sintel 1.18 Cibadak

2.4.3.1 Kepala Resort


UPT Resor SINTEL, dipimpin oleh seorang Kepala Resor SINTEL,
setingkat Senior Supervisor mempunyai tugas pokok dan tanggung jawab
melaksanakan kegiatan perawatan dan menjamin kelayakan instalasi/peralatan
sinyal, telekomunikasi dan listrik untuk fasilitas operasi kereta api dalam
wilayah kerjanya.

2.4.3.2 Kaur Preventif dan Pegawai Pelaksana


Seorang kaur preventive punya tugas pokok dan tanggung jawab
mengkoordinasikan pelaksanaan kegiatan perawatan khusus diluar perawatan
berkala/periodic TABLO, dan peralatan tertentu termasuk penanganan
gangguan dan kegiatan perbaikan yang diperlukan untuk menjamin keandalan
dan kelayakan peralatan khusus, suku cadang dan alat kerja serta laporan
SDM, memimpin perawatan yang besifat perbaikan.

2.4.3.3 Kaur Perbaikan dan Pegawai Pelaksana


19

Seorang kaur perbaikan punya tugas pokok dan tanggung jawab


mengkondisikan pelaksanaan kegiatan penanganan gangguan peralatan,
mengelola data aset, dokumentasi teknis dan manual pemeliharaan, membuat
laporan kondisi dan kinerja peralatan, suku cadang dan alat kerja serta laporan
SDM, memimpin perawatan yang bersifat periodic/ preventif.

KEPALA RESOR
SINTEL 1.4
SERPONG

KAUR KAUR
PREVENTIF PERBAIKAN
SINTELIS 1.4 SINTELIS 1.4
SERPONG SERPONG

STAFF STAFF STAFF

Gambar 2.3 Bagan Struktur Divisi SINTEL UPT RESORT SINTEL 1.4 Serpong
2.5 Wilayah Kerja dan Batas Wilayah
Berdasarkan SK Direksi PT. KERETA API INDONESIA (PERSERO) No
Kep. U/K0.104/IX/ 2 / KA-2016 menyatakan bahwa UPT Resor SINTEL 1.4
Serpong mempunyai batas wilayah dari Km 25+600 sampai dengan Km
44+500 antara Pondokranji - Cilejit pada lintas Kotaintan Merak.
20

BAB III
LANDASAN TEORI

3.1 Wesel
Asal kata Wesel yaitu dari bahasa Belanda wissel yang mempunyai
pengertian merupakan konstruksi rel kereta api yang bercabang/bersimpangan
dan tempat memindahkan jurusan jalan kereta api. Wesel terdiri dari sepasang
rel yang ujungnya diruncingkan sehingga dapat melancarkan perpindahan
kereta api dari jalur yang satu ke jalur lainnya dengan menggeser bagian rel
yang runcing. Wesel sendiri memiliki fungsi sebagai penggabung rel yang
banyak menjadi satu tujuan (biasa disebut wesel keluar).
21

Gambar 3.1. Wesel Keluar


ataupun sebaliknya yaitu dari rel yang hanya satu jalur menjadi bercabang
banyak (biasa di sebut wesel masuk).

Gambar 3.2. Wesel Masuk

Ada beberapa alasan kenapa kereta api harus berpindah jurusan jalan
(spur). :

1. Karena kereta api menuju arah yang berbeda dengan jurusan jalan lurus
dimana kereta tersebut bergerak (berbeda arah dengan jurusan jalan
lurus sehingga harus pindah jurusan jalan sesuai tujuan).
2. Karena ada kereta api pada jurusan jalan lurus sehingga kereta api yang
baru datang harus di tampung pada jurusan jalan lurus yang lain.
3. Untuk melakukan kegiatan langsir (langsir adalah semboyan yang
diberikan oleh petugas langsir kepada masinis langsiran berupa isyarat
22

maju, mundur, berhenti, perlahan-lahan, atau melewati perlintasan


sebidang.).
4. Menghindari tabrakan, karena ada kereta yang bersilang.

Wesel yang banyaka digunakan sekarang, hanya memiliki dua bagian


yang dapat digerakkan. Kedua bagian yang dapat di gerakkan tersebut diikat
menjadi satu dan posisinya bergeser bersama pada saat di gerakkan. Kedua
bagian tersebut adalah lidah wesel kiri dan lidah wesel kanan yang di pasang di
tengah rel utama dan berfungsi merubah arah roda.

3.1.1. Komponen Wesel


Komponen wesel merupakan susunan peralatan yang mendukung agar
wesel dapat berfungsi seperti dengan seharusnya. komponen-komponen yang
mendukung tersebut adalah sebagai berikut :

1 Lidah
2 Jarum beserta sayap
3 Rel lantak
4 Rel paksa
5 Penggerak wesel

Gambar 3.3. Komponen Wesel

Perpotongan antara sumbu-sumbu jalan rel (lurus dan belok) disebut Titik Pusat
Wesel.
23

3.1.1.1. Lidah
Wesel mempunyai komponen yang dapat bergerak yang disebut dengan
lidah. Lidah mempunyai bagian pangkal disebut Akar Lidah. Terdapat dua jenis
lidah, yaitu :

Lidah berputar. Pada jenis ini lidah mempunyai engsel di akar


lidahnya.
Lidah berpegas. Pada jenis ini akar lidah dijepit sehingga dapat
melentur.
Lidah berputar dibuat dari rel tudung, termasuk konstruksi lama tetapi
sekarang sudah tidak dibuat lagi. Konstruksi baru sekarang memakai lidah
berpegas. Kalau pada konstruksi lama lidahnya berputar terhadap sebuah
pusat berupa sebuah baut pada akar lidahnya, lidah berpegas dijepit kuat-kuat
pada akarnya.
Supaya tidak terlalu kaku, kaki rel lidah berpegas di muka akar
dihilangkan. Rel lidah bergeser di atas plat-plat geser. Jadi, jelas bahwa rel
lidah itu hanya dijepit pada akarnya dan tidak ditambat pada pelat gesernya dan
mudah bergerak ke arah horizontal. Untuk menghindari bergeraknya rel itu jika
diinjak kereta api, dipasang besi-besi penahan diantara rel lidah dan rel lantak.
Besi-besi penahan itu juga menjaga agar rel lidah dalam keadaan terbuka tidak
merapat pada rel lantak, sehingga masih tetap ada alur cukup lebar untuk
berjalannya roda kereta api.
Rel lidah baru menahan tekanan roda jika lebarnya sudah 20 sampai 30
mm. Bagian pertama dari ujungnya belum kuat menahan beban (karena belum
cukup lebar) dan hanya bertugas sebagai pengantar. Bentuknya dibuat
sedemikian rupa, sehingga di mana saja terdapat pembulatan sesuai dengan
bentuk roda. Selanjutnya, untuk menjaga agat tidak ada renggang antara ujung
lidah dan rel lantak dalam keadaan lidah tetutup, yang dapat menyebabkan
keluarnya roda dari rel, ujung lidah diberi alat penjamin berupa sebuah cakar.
Kedua rel lidah pada ujungnya dihubungkan sesamanya dengan
sebatang besi. Pada batang penghubung itu, dengan perantara sebuah baut di
tengah-tengah batangnya, digabungkan dengan batang wesel, yang
menghubungkan kedua rel lidah dengan pembalik weselnya.
24

Baik pada lidah berputar maupun lidah berpegas, ujung lidah dapat
digeser untuk menempel dan menekan pada rel lantak sehingga dapat
mengarahkan jalannya kereta api, yaitu dari rel lurus ke rel lurus atau dari rel
lurus ke rel bengkok atau dari rel bengkok ke rel lurus. Ujung lidah membentuk
sudut yang kecil terhadap rel lantak, disebut Sudut.

3.1.1.2. Jarum dan Sayap


Untuk memberikan kemungkinan roda kereta api berjalan melalui
perpotongan rel-dalam wesel dipasang jarum beserta sayapnya. Jarum disini
terbuat dari besi tuang dan dicetak sesuai bentuk jarum yang dibutuhkan. Akan
tetapi, bisa juga dibuat dari rel biasa yang dilas agar didapat biaya yang lebih
murah. Rel sayap terletak disebelah jarum, yang berfungsi untuk membantu
jarum mendukung roda dan mengarahkan roda pada posisi yang tepat
sehingga kereta api tetap aman bergerak pada arah yang benar. Konstruksi
selengkapnya ialah satu buah jarum dan dua buah sayap.

Gambar 3.4. Jarum dan Sayap

Sudut lancip jarum () yang besarnya sama dengan sudut yang dibentuk
oleh jalur kerea api lurus dan jalur kerea api belok disebut Sudut Simpang Arah.
Sambungan antara jarum dengan kedua rel dalam atau sisi belakang jarum
disebut Akhir Wesel.

Agar roda dapat lewat maka rel di depan ujung jarum harus terputus.
Kemungkinan turunnya roda ke arah bawah pada saat roda berada di atas
25

terputusnya rel tersebut di cegah oleh sayap. Dengan adanya sayap ini maka
roda saat berada di atas celah tempat terputusnya rel disangga oleh, baru
apabila lebar jarum sudah 30 mm roda akan disangga oleh jarum.

Kemungkinan tertabraknya ujung jarum oleh roda kereta api diatasi


dengan:

Ujung jarum dibuat lebih rendah 8 mm dibandingkan dengan


permukaan rel.
Menetapkan jarak antara rel paksa dengan jarum.

Jarum mempunyai beberapa jenis diantaranya adalah sebagai berikut:

a.

b.

c.

Gambar 3.5. Jenis-jenis jarum


Keterangan gambar:

a. Jarum kaku dibaut (bolted rigid frogs). Terbuat dari potongan-potongan


rel yang dibaut.

b. Jarum rel pegas (spring rail frogs).

c. Jarum baja mangan dengan rel (rail bound manganese steel frogs).
Dipakai untuk lintas dengan frekuensi beban yang berat atau lintas yang
frekuensi keretanya tinggi.

3.1.1.3. Rel lantak


Rel lantak adalah rel induk yang tetap, yang berfungsi sabagai sandaran
lidah. Agar wesel dapat mengarahkan kereta api pada jalan rel yang
dikehendaki maka lidah harus menempel dan menekan rel lantak. Kira-kira 100
26

cm di depan ujung lidah, rel-rel lantak disambung dengan penyambung sebagai


Awal Wesel. Apabila lidah wesel yang satu menyambung maka yang lain
memperlihatkan suatu lubang sebagai tempat lewatnya roda.

Gambar 3.6. Rel Lantak


3.1.1.4. Rel paksa
Rel paksa dipasang berhadapan/berseberangan dengan jarum (dan
sayapnya). Pada saat roda berada di ujung jarum, di atas terputusnya rel,
kemungkinan keluarnya roda ke arah mendatar dicegah dengan rel paksa.
Dengan demikian nama rel paksa lebih mengarah pada kemampuan rel
dimaksud untuk memaksa roda kereta api tidak ke arah mendatar. Karena
kegunaan rel paksa yang seperti tersebut di atas maka letak rel paksa ialah
berhadapan dengan ujung jarum tempat terputusnya rel berada. Selain itu
fungsi rel paksa ini untuk melindungi rel jarum.

Gambar 3.7. Rel Paksa


27

3.1.1.5. Penggerak wesel


Gerakan menggeser lidah dilakukan dengan menggunakan batang
penarik. Kedua lidah bergerak di atas Plat Gelincir atau Balok Gelincir yang
dipasang secara kuat di atas bantalan-bantalan wesel.

Gambar 3.8. Balok Gelincir dan batang penarik lidah wesel

Membalik / menggeser / memindahkan posisi wesel pada umumnya dapat


dilakukan dengan beberapa cara, yaitu manual, jarak jauh dan elektrik.

3.1.1.5.1. Penggerak Wesel Manual

Menggunakan tenaga manusia dan dioperasikan setempat. Wesel


yang dioperasikan secara manual, pada batang pembalik diberi pemberat
sekitar 45kg. Maksud pemberat adalah untuk menekan batang pemindah
wesel, agar lidah wesel menempel pada rel utama dan tidak tergantung kearah
mana wesel diposisikan. Sehingga pada saat kereta api melewatinya, lidah
wesel tersebut tidak dapat bergerak.

Selain itu sinyal penunjuk wesel (berbentuk seperti bendera


berwarna putih) yang terdapat pada ujung atas tiang pemindah wesel, berfungsi
untuk membantu sang masinis agar dapat melihat dan mengetahui ke arah
28

mana kereta api akan berbelok. Sehingga dapat mengatur kecepatan dan
proses pengeremannya.

Gambar 3.9. Wesel Manual


Keuntungan:
Posisi lidah wesel dapat langsung dilihat secara kasat mata dari
dekat.
Kerugian:
Lebih memakan waktu, karena harus ada orang yang datang untuk
memindahkannya

3.1.1.5.2. Penggerak Wesel Jarak Jauh

Gambar 3.10. Wesel operasi jarak jauh


29

Dengan menggunakan kawat dan dioperasikan dari jarak jauh. Model


seperti ini tentunya akan lebih menghemat waktu dibandingkan dengan cara
manual. Karena dapat dikendalikan secara terpusat dari dalam rumah sinyal
ataupun stasiun. Beberapa stasiun di pulau Jawa masih banyak yang
menggunakan model kawat sampai sekarang, walaupun kelak suatu saat akan
habis tergantikan oleh sistem elektrifikasi.

Sinyal penunjuk wesel (seperti bendera berbentuk belah ketupat warna


putih dan lingkaran warna hijau, menempel saling berlawanan) yang berada
persis disamping lidah wesel juga berfungsi bagi masinis untuk mengetahui
kemana arah kereta. Jika dari arah datangnya kereta api masinis yang dari
kejauhan melihat posisinya berwarna putih, maka dapat dipastikan KA akan
memasuki jalur kereta api lurus. Sedangkan jika dari posisi yang sama namun
masinis melihat ebleknya berwarna hijau, maka KA pasti akan memasuki jalur
kereta api belok (kiri ataupun kanan) dan masinis harus mengurangi
kecepatannya.

Gambar 3.11. Tuas untuk pengoperasian wesel setempat

Tuas merupakan alat yang digunakan untuk memindahkan wesel yang


ada di sekitar emplasemen stasiun atau wesel yang lokasinya agak jauh dari
stasiun dengan melalui perantaranya yaitu kawat. Tidak hanya itu, tuas ini juga
berperan penting dalam menggerakkan sinyal mekanik yang menunjukkan
aman atau tidaknya rel yang akan dilintasi kereta api. Pemindahan posisi tuas
30

ini juga harus sejalan antara wesel dengan sinyal masuk / keluar stasiun.
Sehingga kereta api yang lewat akan berjalan sesuai dengan aturan yang ada.

Keuntungan:

Pemindahan wesel dapat dilakukan dari satu tempat yaitu


stasiun.
Kerugian:

Rawan disabotase, bisa karena iseng atau karena mengandung


komponen logam yang berharga jual tinggi.

3.1.1.5.3. Penggerak Wesel Elektrik

Gambar 3.12. Wesel Motor Listrik

Menggunakan motor listrik dan dioperasikan dari jarak jauh dengan


memanfaatkan hubungan arus listrik. Alat ini dapat dikendalikan dari stasiun
melalui meja pelayanan kereta api setempat atau dikendalikan secara terpusat
31

melalui meja pelayanan kereta api terpusat. Ciri khas dari alat pemindah wesel
model elektrik adalah, terdapat kotak (biasanya berwarna kuning) yang berada
pada bagian samping lidah wesel dan ada setang wesel semacam batang pipa
besi yang berfungsi sebagai penghubung antara alat tersebut dengan lidah
wesel. Dengan menggunakan sistem elektrik ini tentunya akan lebih
menghemat tenaga dan waktu dalam membalik arah wesel.

Pada mekanisme pembalikan wesel baik dengan menggunakan kawat


atau motor listrik, sebagai pengganti pemberat perlu ada pengaman sehingga
wesel tetap dalam posisi sempurna walaupun kawat penarik tersebut putus.

Jika suatu saat terjadi hal-hal yang tidak diharapkan dalam rangka proses
pembalikan wesel model elektrik yang mengakibatkan pergerakan wesel
menjadi berjalan tidak sempurna, misalnya karena motor listrik terendam banjir
atau yang lainnya (biasanya sering disebut dengan istilah Gangguan Wesel).
Maka petugas resor setempat harus siap turun tangan langsung ke lokasi
dimana wesel yang bermasalah tersebut berada. Hal ini tentunya akan banyak
menyita waktu, karena motor listrik yang terdapat dalam kotak pemindah wesel
harus diputar secara manual dengan menggunakan engkol. Tidak sampai disitu
saja, engkol yang sudah dimasukkan ke dalam celah kotak wesel harus diputar
sebanyak 30 kali putaran atau lebih.

3.1.2. Jenis Wesel


Wesel penggerak kereta terdaat beberapa jenis, adapun jenisnya adalah
sebagai berikut :

Wesel biasa
Wesel Inggris
Wesel dalam lengkung
Wesel tiga jalan
32

3.1.2.1. Wesel Biasa

Wesel biasa terdiri atas sepur lurus dan jalur kereta api belok yang
membentuk sudut terhadap jalur kereta api lurus. Menurut arah belok jalur
kereta api, terdapat tiga jenis wesel biasa, yaitu :

1. Wesel Biasa Kiri


2. Wesel Biasa Kanan
3. Wesel Simetris

Gambar 3.13. Macam Wesel Biasa

3.1.2.2. Wesel Inggris


Wesel persilangan ganda atau yang biasa kita disebut dengan Wesel
Inggris, memungkinkan pada dua jalur kereta api yang berpotongan untuk
melakukan perpindahan jalur ke semua kemungkinan arah. Foto dibawah
memperlihatkan Wesel Inggris. Wesel jenis ini memerlukan biaya pemeliharaan
yang cukup tinggi.

Gambar 3.14. Macam Wesel Inggris

Gambar diatas memperlihatkan alternatif penyusunan wesel sederhana


yang sedemikian rupa dengan fungsi yang sama seperti pada wesel inggris,
tetapi menghindari penggunaan wesel inggris. Mungkin bisa disebut Semi
33

Wesel Inggris. Dari posisi gambar diambil tampaknya rel yang terbentuk saat
itu hanya dapat dilewati kereta dari rel yang sebelah kiri, kemudian masuk
Semi Wesel Inggris dan langsung berbelok ke kanan (atau sebaliknya).
Sehingga lokomotif di didepannya harus menunggu.

3.1.2.3. Wesel Dalam Lengkung


Wesel dalam lengkung pada dasarnya ialah seperti wesel biasa, tetapi
jalur kereta api-nya berbentuk lengkung (disebut sebagai jalur kereta api
lengkung), sehingga dapat membentuk sebuah wesel dalam lengkung atau jalur
kereta api lengkung dan jalur kereta api belok yang membentuk sudut terhadap
jalur kereta api lengkung. Berdasarkan pada arah belok jalur kereta api,
terdapat dua jenis wesel dalam lengkung, yaitu :

1. Wesel searah lengkung


2. Wesel berlawanan arah lengkung

Gambar 3.15. Macam Wesel Dalam Lengkung

3.1.2.4. Wesel Tiga Jalan


Wesel Tiga Jalan terdiri atas tiga jalur kereta api. Berdasarkan arah dan
letak jalurnya terdapat empat jenis wesel tiga jalan, yaitu :

Wesel tiga jalan searah


Wesel tiga jalan berlawanan arah
Wesel tiga jalan searah tergeser
Wesel tiga jalan berlawanan arah tergeser
34

Gambar 3.16. Macam Wesel Tiga Jalan

3.2 Perawatan Wesel


Wesel jika hanya di gunakan tanpa dirawat, maka semakin lama akan
semakin rusak, oleh karena iu wesel harus dilakukan perawatan secara
berkala.

3.2.1. Perawatan Wesel Biasa (Non Teknis)


Adalah perawatan harian yang dilakukan oleh para pegawai stasiun
terhadap peralatan pengaman (dalam hal ini motor wesel) yang berada di
daerahnya. Perawatan ini meliputi :

a. Membersihkan area di sekitar motor wesel dari sampah-


sampah atau barang-barang lainnya yang dapat menyebabkan
gangguan pada pergerakan lidah wesel.
b. Membersihkan Plat Landas dari debu dan kotoran lainnya yang
telah bercampur dengan pelumas, dan setelah bersih
dilanjutkan dengan pelumasan lagi.
c. Meyakinkan bahwa drainase di sekitar area wesel berada
dalam kondisi yang baik.
d. Para pegawai SINTEL harus mensosialisasikan jenis perawatan
ini dan melakukan pengawasan terhadap pelaksanaannya.
35

3.2.2. Perawatan Wesel Teknis


Adalah perawatan yang harus dilakukan oleh para pegawai SINTEL
terhadap kondisi fisik dan fungsi dari motor wesel yang dilakukan sesuai
dengan jadwal perawatan yang telah ditetapkan.

3.2.2.1. Proses Perawatan Wesel Teknis


Seperti dikemukakan di atas perawatan teknis dilaksanakan berdasarkan
jadwal yang telah ditetapkan. Jadwal perawatan yang sangat perlu untuk di
standarkan adalah jenis perawatan 2 mingguan (rutin) dan perawatan tahunan.

1. Perawatan 2 Mingguan

a. Perawatan 2 mingguan adalah perawatan rutin yang dilaksanakan


oleh para pegawai SINTEL dengan pengawasan langsung dari
kepala distrik dan kepala resort terkait.

b. Hal-hal yang harus dilakukan serta checklist yang harus diisi selama
proses perawatan dapat dilihat dalam lampiran.

2. Perawatan Tahunan

a. Perawatan tahunan adalah jenis perawatan besar yang dilaksanakan


oleh para pegawai SINTEL dengan pengawasan langsung dari
Kepala Seksi SINTEL terkait.

b. Jenis pengecekan dan Metoda yang harus dilakukan selama proses


perawatan dapat dilihat dalam lampiran.

3.3 Jenis-Jenis Gangguan


a. Gangguan yang dapat terjadi pada motor wesel NSE 120 terbagi dalam
2 jenis yaitu gangguan yang bersifat Non Teknis dan gangguan yang
bersifat Teknis.
b. Gangguan non teknis adalah gangguan yang bersifat Un-Controllable
dilihat dari sisi teknis persinyalan. Gangguan ini dapat berupa antara
lain:
c. Patahnya rel di area track circuit wesel.
d. Putusnya kabel track circuit wesel
36

e. Terganjalnya pergerakan lidah wesel oleh batu/sampah.


f. Berubahnya lebar sepur akibat goncangan KA.
g. Tergenangnya track circuit wesel karena buruknya sistem drainase.
h. dll

Gambar 3.17. Kontak finger motor wesel tidak menutp sempurna

Dilihat dari penyebab gangguan diatas, dapat dikatakan bahwa


gangguan tersebut bukan disebabkan oleh kelainan pada motor wesel, namun
karena kekurangtahuan pihak lain, maka jenis-jenis gangguan non teknis ini
akan terekspos sebagai Gangguan Sistem Persinyalan.
a. Gangguan teknis adalah gangguan yang bersifat controllable dan dapat
diantisipasi sebelumnya dilihat dari sisi teknis persinyalan. Jenis
gangguan inilah yang wajib menjadi perhatian dan harus segera
ditanggulangi secepatnya oleh para pegawai SINTEL.

3.4 Identifikasi Permasalahan


Proses perawatan 2 mingguan dilakukan sesuai dengan standar
perawatan yang terdapat dalam maintenance manual yang ada, hal ini dilatar
belakangi:
a. Pegawai perawatan terlibat langsung dalam proses installasi motor
wesel.
b. Alat kerja untuk pelaksanaan perawatan tersedia dengan baik.
c. Suku cadang masih tersedia dengan cukup.
37

Gangguan yang terjadi umumnya akibat adanya gangguan pada stang


deteksi, namun hal tersebut dapat diatasi dengan dilakukannya penyetelan
terhadap stang deteksi tersebut.

BAB IV
LAPORAN KEGIATAN

4.1 Rincian Kegiatan

Ada pula rincian kegiatan selama melaksanakan kerja magang adalah


sebagai berikut :
38

Jadwal Kegiatan

Mengetahui semua unsur yang terdapat dalam tempat


Minggu ke - 1 magang ( Resort SINTEL 1.4 Serpong ), mulai dari struktur
organisasi, ruang lingkup kerja, dan juga kewajibannya

Berperan dalam kegiatan tindak lanjut dari temuan yang


mengganggu dari jalur kereta dan peralatannya, serta
Minggu ke - 2 mengganti perangkat atau perbaikan alat yang sudah tidak
layak digunakan karena kerusakan atau hal lainnya. yang
menjadi tanggung jawab dari Resort SINTEL 1.4 Serpong

Perawatan pintu perlintasan kereta api, pusat pengendali


Minggu ke - 3
kereta api,dan perawatan ruang genset.

Mengikuti kegiatan yang ada di tempat magang dan


berperan aktif membantu segala kegiatannya, lebih fokus
Minggu ke - 4 ke gardu listrik yang mensuplai listrik untuk kelancaran
perjalanan kereta api dari segi K3 untuk menjaga
kebersihan dan perawatan alat yang ada.
Berperan dalam kegiatan tindak lanjut dari temuan yang
mengganggu dari jalur kereta dan pensinyalan, serta
Minggu ke - 5
mengganti perangkat atau perbaikan alat yang sudah tidak
layak digunakan karena kerusakan atau hal lainnya.

Berperan dalam kegiatan tindak lanjut dari temuan yang


mengganggu dari jalur kereta dan pensinyalan, serta
Minggu ke - 6
mengganti perangkat atau perbaikan alat yang sudah tidak
layak digunakan karena kerusakan atau hal lainnya.

Berperan dalam kegiatan tindak lanjut dari temuan yang


mengganggu dari jalur kereta dan pensinyalan, serta
Minggu ke - 7
mengganti perangkat atau perbaikan alat yang sudah tidak
layak digunakan karena kerusakan atau hal lainnya.

Perawatan wesel untuk sistem jalur kereta api sebagai


Minggu ke - 8
kebutuhan pengumpulan data laporan kerja magang.

Mengikuti kegiatan yang ada di tempat magang dan


Minggu ke - 9 berperan aktif membantu segala kegiatannya, lebih fokus
ke pengecekan yang terdapat pada lintas jalur rel kereta

Perawatan wesel untuk sistem jalur kereta api sebagai


Minggu ke - 10
kebutuhan pengumpulan data laporan kerja magang.
39

Menyusun daftar kehadiran magang, laporan kegiatan


harian magang, laporan mingguan konsultasi antar
Minggu ke - 11 pembimbing, RKPM dan laporan magang. Perawatan
wesel untuk sistem jalur kereta api sebagai kebutuhan
pengumpulan data laporan kerja magang.
Menyusun daftar kehadiran magang, laporan kegiatan
harian magang, laporan mingguan konsultasi antar
Minggu ke - 12 pembimbing, RKPM dan laporan magang. Perawatan
wesel untuk sistem jalur kereta api sebagai kebutuhan
pengumpulan data laporan kerja magang.
Penyelesaian laporan magang dan konsultasi dengan
Minggu ke - 13
pembimbing lapangan kerja magang.
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan laporan magang dan konsultasi dengan
Penyelesaian
Minggu ke - 14 Dihadapi Masalah
pembimbing lapangan kerja magang.
Senin, Pengenalan tentang
22/8/2016 pensinyalan, telekomunikasi - -
dan listrik beserta struktur
organisasi unit SINTEL
Serpong.

Selasa, Pengenalan alat dan


23/8/2016 perlengkapan kerja yang - -
digunakan dalam perawatan
atau perbaikan.

Pengenalan ruang lingkup


Rabu, kerja yang menjadi tanggung - -
24/8/2016 jawab dari unit SINTEL
Serpong.

Kamis, Pengenalan bagian-bagian


25/8/2016 yang ada dalam sinyal - -
telekomunikasi dan listrik,
seperti:
Wesel
Axle Counter
Genset
LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG
PLC
Nama Mahasiswa/I : Rabindra Tahir Pratama
Track Circuit
NIM Perlintasan
Pintu : 201211021
Rambu
Nama rambu
Divisi kereta
/ Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Pensinyalan
Rincian RPKM Minggu ke - 1 : Agustus
Dll
40
41

LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG


Nama Mahasiswa/I : Rabindra Tahir Pratama
NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 2 : Agustus
Permasalahan yang Solusi /
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Pemecahan
Senin, Melakukan pemeriksaan
29/8/2016 dan pemeliharaan wesel di
area stasiun Parung
Panjang, pemeriksaan - -
meliputi
a. Pengukuran lebar sepur
(lidah wesel)
b. membersihkan sampah
sekitar wesel
c. cek ganjelan wesel
d. pengukuran kuncian
luar dan dalam
e. gerak stang wesel
g. kondisi pelat landas
h. dll

Selasa, Pemeliharaan pintu Panel sudah rusak Merapihkan instalasi


30/8/2016 perlintasan kereta api area dan tidak di pakai panel yang sudah
stasiun parung panjang serta instalasinya rusak dan
berantakan menggantinya
dengan yang baru

Rabu, Pemeliharaan sinyal langsir 1. LED sinyal langsir 1. LED sinyal langsir
31/8/2016 di stasiun Parung Panjang rusak diganti dengan
2. Tiang penopang yang baru
sinyal terlalu 2. Sinyal langsir
tinggi dipindahkan ke
tempat yang lebih
Kamis, 1. Checklist dan K3 rendah dari
1/9/2016 equipment room serta sebelumnya
ruang genset stasiun
Parung Panjang

2. Pengukuran tegangan - -
baterai dan pemeliharaan
genset di ruang genset
stasiun Parung Panjang
42

LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG

Nama Mahasiswa/I : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 3 : September
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, Lintas jalur dan pemeliharaan
5/9/2016 axle counter di daerah stasiun - -
Parung Panjang

Selasa, Pemeliharaan pusat


6/9/2016 pengendali kereta api stasiun - -
Parung Panjang.

Rabu, Pemeliharaan sinyal dan Ada ranting pohon Menebang ranting


7/9/2016 rambu-rambu kereta area yang melintang pohon yang melintang
stasiun Cicayur. menutupi jarak
pandang sinyal.

Kamis, Pemeilharaan pintu Pintu perlintasan Penggantian pintu


8/9/2016 perlintasan kereta api area rusak tertabrak truk perlintasan baru
stasiun Parung Panjang.
43

LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG


Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama
NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke 4 : September
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah

Senin, Melakukan pemeriksaan Wesel tidak berpindah Menyetel ulang motor


12/9/2016 wesel di area stasiun dengan sempurna penggerak wesel
Cicayur, pemeriksaan
meliputi
a. Pengukuran lebar sepur
(lidah wesel)
b. membersihkan sampah
sekitar wesel
c. cek ganjelan wesel
d. pengukuran kuncian luar
dan dalam
e. gerak stang wesel
f. kelengkapan baut dan
mur
g. kondisi pelat landas
h. dll

Selasa, Pemeliharaan pintu


13/9/2016 perlintasan kereta api area - -
stasiun Cicayur

Lintas jalur dan pemeliharaan


Rabu, axle counter di area stasiun - -
14/9/2016 Cicayur

Pemeliharaan pusat
Kamis, pengendali kereta api stasiun - -
15/9/2016 Cicayur
44

LAPORAN
KEGIATAN
PELAKSANAAN
HARIAN KERJA
MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 2012110021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 5 : September
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah

Senin, 1. Checklist dan K3 - -


19/9/2016 equipment room serta
ruang genset stasiun
Cicayur

2. Pengukuran tegangan
baterai dan pemeliharaan
genset di ruang genset
stasiun Cicayur

Selasa, Pemeliharaan pusat - -


20/9/2016 pengendali kereta api area
stasiun Cisauk

Rabu, Lintas jalur dan pemeliharaan


21/9/2016 axle counter di area stasiun - -
Cisauk

Kamis, Pemeliharaan pintu


22/9/2016 perlintasan kereta api area
stasiun Cisauk - -
45

LAPORAN
KEGIATAN
PELAKSANAAN
HARIAN KERJA
MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke 6 : September - Oktober
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, Melakukan pemeriksaan
26/9/2016 wesel di area stasiun - -
Cisauk, pemeriksaan
meliputi
a. Pengukuran lebar sepur
(lidah wesel)
b. membersihkan sampah
sekitar wesel
c. cek ganjelan wesel
d. pengukuran kuncian luar
dan dalam
e. gerak stang wesel
f. kelengkapan baut dan
mur
g. kondisi pelat landas
h. dll

Selasa,
27/9/2016 1. Checklist dan K3 - -
equipment room serta
ruang genset stasiun
Cisauk

2. Pengukuran tegangan
baterai dan pemeliharaan
genset di ruang genset
stasiun Cisauk
Rabu,
28/9.2016 Maintenance ruang genset
stasiun Cisauk - -

Kamis,
29/9/2016 Tindak lanjut maintenance
ruang genset stasiun Cisauk - -
46

LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke 7 : Oktober
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, Melakukan pemeriksaan
3/10/2016 wesel di area stasiun - -
Serpong, pemeriksaan
meliputi
a. Pengukuran lebar sepur
(lidah wesel)
b. membersihkan sampah
sekitar wesel
c. cek ganjelan wesel
d. pengukuran kuncian luar
dan dalam
e. gerak stang wesel
f. kelengkapan baut dan
mur
g. kondisi pelat landas
h. dll

Selasa, Tindak lanjut pemeliharaan - -


4/10/2016 dan pemeriksaan wesel area
stasiun Serpong

Rabu, Pemeliharaan pusat


5/10/2016 pengendali kereta api stasiun - -
Serpong

Kamis, Tindak lanjut pemeliharaan


6/10/2016 pusat pengendali kereta api
- -
stasiun serpong
47

LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 8 : Oktober
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, Lintas jalur dan pemeliharaan Cuaca tidak baik Lintas jalur di
10/10/201 axle counter di area stasiun lanjutkan esok hari
6 Serpong

Tindak lanjut lintas jalur dan - -


Selasa,
pemeliharaan axle counter di
11/10/201 area stasiun Serpong
6 .

Rabu Pemeliharaan dan


12/10/201 pemeriksaan rambu dan - -
6 sinyal kereta area stasiun
Serpong

Kamis
1. Checklist dan K3
13/10/201
equipment room serta - -
6
ruang genset stasiun
Serpong

2. Pengukuran tegangan
baterai dan pemeliharaan
genset di ruang genset
stasiun Serpong
48

LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 9 : Oktober
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, Melakukan pemeriksaan
17/10/201 dan pemeliharaan wesel di - -
6 area stasiun Parung
Panjang, pemeriksaan
meliputi
a. Pengukuran lebar sepur
(lidah wesel)
b. membersihkan sampah
sekitar wesel
c. cek ganjelan wesel
d. pengukuran kuncian luar
dan dalam
e. gerak stang wesel
f. kelengkapan baut dan
mur
g. kondisi pelat landas
h. dll
Selasa,
18/10/201 Perbaikan sinyal di tower Reciever sinyal tidak Maintenance
6 stasiun Parung Panjang berfungsi dengan baik receiver dan reset
sistem pensinyalan
Rabu, Tindak lanjut perbaikan sinyal
19/10/201 - -
di tower stasiun Parung
6
Panjang

Kamis, Pemeliharaan pintu - -


20/10/201 perlintasan kereta api area
6 stasiun parung panjang
49

LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 10 : Oktober
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, Pemeliharaan dan LED Sinyal elektrik Diganti dengan yang
24/10/201 maintenance sinyal area rusak baru
6 stasiun Serpong

Selasa, Pemeliharaan pusat - -


25/10/201 pengendali kereta api
6 stasiun Parung Panjang.

Rabu, Pemeliharaan radio - -


26/10/201 telekomunikasi di stasiun
6 Parung Panjang

Kamis, Tindak lanjut pemeliharaan - -


27/10/201 radio telekomunikasi di
6 stasiun Parung Panjang
LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 11 : November
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, . Melakukan pemeriksaan
31/10/2016 wesel di area stasiun
Cicayur, pemeriksaan - -
meliputi
a. Pengukuran lebar
sepur (lidah wesel)
b. membersihkan sampah
sekitar wesel
c. cek ganjelan wesel
d. pengukuran kuncian
luar dan dalam
e. gerak stang wesel
f. kelengkapan baut dan
mur
g. kondisi pelat landas
h. dll

Selasa, Lintas jalur dan - -


1/11/2016 pemeliharaan axle counter di
area stasiun Cicayur

Rabu, Pemeliharaan pintu


2/11/2016 perlintasan kereta api area - -
stasiun Cicayur

Kamis,
3/11/2016 Pemeliharaan pusat
pengendali kereta api - -
stasiun Cicayur
51

LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 12 : November
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, 1. Checklist dan K3
7/11/2016 equipment room serta - -
ruang genset stasiun
Cicayur

2. Pengukuran tegangan
baterai dan
pemeliharaan genset di
ruang genset stasiun
Cicayur

Selasa, Lintas jalur dan - -


8/11/2016 pemeliharaan axle counter di
area stasiun Cisauk

Rabu, Pemeliharaan pusat - -


9/11/2016 pengendali kereta api area
stasiun Cisauk

Kamis, Pemeliharaan pintu - -


10/11/2016 perlintasan kereta api area
stasiun Cisauk
LAPORAN KEGIATAN PELAKSANAAN HARIAN KERJA MAGANG

Nama Mahasiswa/i : Rabindra Tahir Pratama


NIM : 201211021
Nama Divisi / Bidang / Seksi / Sub : SINTEL 1.4 Serpong
Rincian RPKM Minggu ke - 13 & 14 : November
Permasalahan yang Solusi / Pemecahan
Hari / Tgl Kegiatan yang dilaksanakan
dihadapi Masalah
Senin, Mulai menyusun RKPM,
14/11/2016 daftar hadir kerja magang - -
dan meminta tanda tangan
beserta cap perusahaan.

Selasa, *Menyusun laporan kegiatan - -


15/11/2016 harian kerja magang selama
3 bulan.

Rabu, Menyusun laporan kegiatan - -


16/11/2016 harian kerja magang selama
3 bulan dan tanda tangan
beserta cap perusahan.
Kamis,
17/11/2016 Hasil pengumpulan data - -
dijadikan laporan kerja
magang.

Senin,
21/11/2016 Proses pengerjaan laporan - -
kerja magang.

Selasa, Konsultasi dengan


22/11/2016 pembimbing lapangan - -
magang dan meminta saran
untuk laporan kerja magang.
53

4.2 Uraian Kegiatan Magang

1. Pemeliharaan Wesel
1) Persiapan
1) Menyiapkan peralatan kerja
2) Menyiapkan material
3) Menyiapkan dokumen kelengkapan kerja seperti SOP dan
Check List
4) Kelengkapan K3
5) Koordinasi dengan area stasiun

2) Pelaksanaan Pekerjaan

Pelaksanaan pekerjaan dilakukan setelah peralatan


lengkap oleh Kepala Resort dan Kaur dan peralatan dinyatakan
aman.

3) Peralatan Kerja
Perkakas kerja

a) Kunci pas
b) Palu
c) Tang
d) Obeng
e) Pelat ganjalan 1mm 5mm
f) Pahat
g) Kuas
h) Sikat Baja
i) Engkol
j) Tang Press
k) Garuk batu
l) HT
m) Kunci ingriss
n) Form Data pemeliharaan wesel

1) Material Kerja
a) Kertas Gosok
b) Kain Lap
c) Solar
d) WD-45 (Semprot anti karat)
2) Peralatan K3
a) Helm
b) Sarung Tangan
c) Pakaian Kerja

Gambar 4.1. Pemeliharaan motor Wesel

2. Lintas jalur perawatan axle counter


1) Persiapan
1) Menyiapkan peralatan kerja
2) Menyiapkan material
3) Menyiapkan dokumen kelengkapan kerja seperti SOP dan
Check List
4) Kelengkapan K3
5) Koordinasi dengan area stasiun

2) Pelaksanaan Pekerjaan

Pelaksanaan pekerjaan dilakukan setelah peralatan


lengkap oleh Kepala Resort dan Kaur dan peralatan dinyatakan
aman.

3) Peralatan Kerja
Perkakas kerja
55

a) Kunci pas
b) AZS Test Set (WDE Diagnostic Unit),
c) HT
d) Kunci inggris
e) Tang
f) Obeng
g) Alat Tulis
h) Multimeter digital
i) Form Data pemeliharaan axle counter

Material Kerja

a) Kertas Gosok
b) Kain Lap
c) WD-45 (Semprot anti karat)
Peralatan K3
a) Helm
b) Sarung Tangan
c) Pakaian Kerja
Gambar 4.2. Lintas Jalur Pemeliharaan Axle Counter

3. Pemeliharaan pintu perlintasan kereta api


1) Persiapan
a) Menyiapkan peralatan kerja
b) Menyiapkan material
c) Menyiapkan dokumen kelengkapan kerja seperti SOP dan
Check List
d) Kelengkapan K3
e) Koordinasi dengan area stasiun

2) Pelaksanaan Pekerjaan

Pelaksanaan pekerjaan dilakukan setelah peralatan lengkap


oleh Kepala Resort dan Kaur dan peralatan dinyatakan aman.

3) Peralatan Kerja

Perkakas kerja

a) Kunci pas
b) HT
c) Kunci inggris
d) Tang
e) Obeng
f) Form Data pemeliharaan Pintu perlintasan Kereta Api
Material Kerja

a) Kertas Gosok
b) Kain Lap
c) WD-45 (Semprot anti karat)
d) Detergen
Peralatan K3
a) Helm
b) Sarung Tangan
c) Pakaian Kerja
57

Gambar 4.3. Pemeliharaaan Pintu Perlintasan Kereta Api

4. Penggantian sinyal langsir


1) Persiapan
a) Menyiapkan peralatan kerja
b) Menyiapkan material
c) Menyiapkan dokumen kelengkapan kerja dan Check List
d) Kelengkapan K3
e) Koordinasi dengan area stasiun
2) Pelaksanaan Pekerjaan

Pelaksanaan pekerjaan dilakukan setelah peralatan lengkap oleh


Kepala Resort dan Kaur dan peralatan dinyatakan aman.

3) Peralatan Kerja

Perkakas kerja

a) Kunci pas
b) Palu
c) Kawat
d) HT
e) Cat
f) Kuas
g) Kunci inggris
h) Tang
i) Obeng
Material Kerja

a) Kertas Gosok
b) Kain Lap
c) WD-45 (Semprot anti karat)
d) Detergen
Peralatan K3
a) Helm
b) Sarung Tangan
c) Pakaian Kerja
59

Gambar 4.4. Perbaikan Sinyal Langsir

4.3 Perawatan Wesel


Pada kerja magang, dilakukan pemeliharaan yang meliputi pengamatan

dan pemeriksaan kondisi peralatan wesel per nomor wesel. Pemeliharaan

dilakukan pada lintas Serpong Parung Panjang dengan pengecekan pada

lebar Antara lidah dengan sepur, yang dilakukan dengan mistar gulung.

Lebarnya lidah berpengaruh pada kelancaran perjalanan kereta, karena ketika

lebar lidahnya terlalu kecil maka roda kereta tidak bisa masuk, sehingga

menjadi salah satu penyebab dari anjloknya kereta.


4.3.1. Hasil Pengukuran wesel stasiun

Serpong

lidah kanan lidah kiri

Serpong
Gambar 4.5. Lebar Lidah Renggang Stasiun Serpong
61

Serpong

lidah kanan lidah kiri

Gambar 4.6 Lebar Lidah Rapat Stasiun Serpong

Evaluasi Pengukuran Wesel Stasiun Serpong

Dari gambar 4.1 lebar lidah renggang stasiun serpong didapatkan hasil

yang memenuhi standard lebar lidah renggang wesel dan sepur dengan jarak

standard 120 mm (dengan toleransi +10 dan -5). Dari gambar 4.2 lebar lidah

rapat stasiun Serpong didapatkan hasil yang memenuhi standard lebar lidah

rapat wesel dan sepur dengan jarak standard 3 mm nyeplos. Dengan ini

dinyatakan bahwa lebar wesel normal dan siap dioperasikan.

4.3.2. Hasil Pengukuran wesel stasiun Cisauk


Cisauk

lidah kanan lidah kiri

Gambar 4.7 Lebar Lidah Renggang Stasiun Cisauk

Cisauk

kanan kiri

Gambar 4.8 Lebar Lidah Rapat Stasiun Cisauk

Evaluasi Pengukuran Wesel Stasiun Cisauk

Dari gambar 4.3 lebar lidah renggang stasiun Cisauk terdapat hasil yang

tidak memenuhi standard lebar lidah renggang wesel dan sepur dengan jarak
63

standard 120 mm (dengan toleransi +10 dan -5), wesel nomor 21 tidak sesuai

dengan kriteria. ketidak sesuaian ini harus segera ditangani agar perjalanan

kereta tidak terganggu. Perbaikan yang dilakukan dengan menyetel dan

mengatur batang penggerak dari wesel tersebut.


Dari gambar 4.4 lebar lidah rapat stasiun Cisauk didapatkan hasil yang

memenuhi standard lebar lidah rapat wesel dan sepur dengan jarak standard 3

mm nyeplos. Dengan ini dinyatakan bahwa lebar rapat dari wesel Cisauk tidak

ada masalah dan siap untuk digunakan..

4.3.3 Hasil Pengukuran wesel stasiun Cicayur

Cicayur

kanan kiri

Gambar 4.9 Lebar Lidah Renggang Stasiun Cicayur


Cicayur

kanan kiri

Gambar 4.6 Lebar Lidah Rapat Stasiun Cicayur

Evaluasi Pengukuran Wesel Stasiun Cicayur

Dari gambar 4.5 lebar lidah renggang stasiun Cicayur didapatkan hasil

yang memenuhi standard lebar lidah renggang wesel dan sepur dengan jarak

standard 120 mm (dengan toleransi +10 dan -5). Dari gambar 4.6 lebar lidah

rapat stasiun Cicayur didapatkan hasil yang memenuhi standard lebar lidah

rapat wesel dan sepur dengan jarak standard 3 mm nyeplos. Dengan ini

dinyatakan bahwa lebar wesel normal dan siap dioperasikan.

4.3.4 Hasil Pengukuran wesel stasiun Parung Panjang


65

Parung Panjang

kanan kiri

Gambar 4.7 Lebar Lidah Renggang Stasiun Parung Panjang

Parung Panjang

Series 1 Series 2

Gambar 4.8 Lebar Lidah Rapat Stasiun Parung Panjang

Evaluasi Pengukuran Wesel Stasiun Parung Panjang


Dari gambar 4.7 lebar lidah renggang stasiun Parung Panjang

didapatkan hasil yang memenuhi standard lebar lidah renggang wesel dan

sepur dengan jarak standard 120 mm (dengan toleransi +10 dan -5). Dari

gambar 4.8 lebar lidah rapat stasiun Parung Panjang didapatkan hasil yang

memenuhi standard lebar lidah rapat wesel dan sepur dengan jarak standard 3

mm nyeplos. Dengan ini dinyatakan bahwa lebar wesel normal dan siap

dioperasikan.

BAB V
PENUTUP

5.1 Simpulan
Berdasarkan Laporan Kerja Magang telah dibuat setelah melaksanakan
kegiatan magang selama 3 bulan di PT KAI (Persero) Resort 1.4 SINTEL,
dilakukan beberapa kegiatan yang diikuti oleh penulis. Dari kegiatan yang
telah diikuti penulis selama kerja magang dapat diberikan kesimpulan sebagai
berikut :
1. Pemeliharaan wesel dilakukan secara berkala di PT KAI (Persero)
Resort 1.4 SINTEL, untuk mencegah terjadinya kerusakan pada
peralatan atau komponen wesel.
2. Faktor yang menyebabkan diharuskannya pelaksanaan pemeliharaan
wesel yakni karena pada umumnya wesel berada jauh dari pantauan,
sehingga tidak akan terlepas dari faktor-faktor alam maupun kejahilan
tangan manusai yang bisa menyebabkan gangguan bahkan kerusakan
pada lalu lintas kereta api.
67

3. Penggantian peralatan pada area stasiun adalah salah satu tindakan


untuk mencegah terjadinya gangguan yang akan timbul apabila
peralatan yang lama tidak diganti. Seperti penggantian sinyal langsir,
penggantian wesel, penggantian baterai, dll.

5.2. Saran
Adapun beberapa saran yang dapat disampaikan adalah sebagai berikut :

1. PT. KAI (Persero) Resort 1.4 Serpong diharapkan mampu membimbing


mahasiswa yang melakukan kerja magang agar lebih memahami dunia
kerja serta mendapatkan wawasan dan pengetahuan yang lebih baik
untuk kedepannya.
2. Petugas lapangan yang mengerjakan kegiatan pemeliharaan, inspeksi,
treatmennt trafo, dll agar memperhatikan K2 dan melengkapi diri dengan
perlengkapan K3 sebelum bekerja.
3. Pada setiap kegiatan yang dilakukan agar memperhatikan SOP supaya
pekerjaan yang dilakukan mendapat hasil yang lebih baik
4. Kegiatan preventif atau pencegahan gangguan dengan pemeliharaan
rutin lebih ditingkatkan berdasarkan laporan temuan anggota di
lapangan.
5. Melakukan yang terbaik dari diri sendiri sebagai bentuk pengabdian
kepada masyarakat agar dapat menjalankan transportasi kereta yang
baik.
68

DAFTAR PUSTAKA

1. Direktorat Teknik Sinyal Telekomunikasi dan Kelistrikan. Standar dan


Tata Cara Perawatan Sintelis. (2011). Bandung. PT. Kereta Api Indonesia
(Persero)
2. Direktorat Teknik. Pedoman Dasar Perencanaan Persinyalan Elektrik.
Bandung. PT. Kereta Api (Persero)
3. Direktorat Teknik Sinyal Telekomunikasi dan Kelistrikan. Buku Pedoman
Perawatan Sintelis., ( 2011). Jakarta. PT. Kereta Api Indonesia (Persero)
4. STE-Buku-M-01. 2011. PT Kereta Api Indonesia (Persero).
www.kereta-api.co.id