Anda di halaman 1dari 23

GEO INDUSTRI

Analisis Perkembangan Industri Indonesia

Oleh :

Kelompok

1. NOVFIRMAN 18494/2010
2. YOPPIE ELIMBRA O. 18487/2010
3. ULUL AZMI 18481/2010
4. JANUARMAN 18478/2010

JURUSAN GEOGRAFI

FAKULTAS ILMU SOSIAL

UNIVERSITAS NEGERI PADANG

2013

i
KATA PENGANTAR

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah


memberikan rahmat dan karuniaNya kepada penulis sehingga penulis dapat
meyelesaikan makalah ini dengan baik. Makalah ini berjudul Perkembangan
Industri Indonesia.
Terima kasih penulis ucapkan kepada dosen pembimbing mata kuliah dan
rekan-rekan serta seluruh pihak yang telah membantu penulis dalam pembuatan
makalah ini baik itu berupa dorongan moral maupun spiritual.
Penulis sangat menyadari bahwa dalam penulisan makalah ini mungkin jauh
dari kesempurnaan, sebagaimana kata pepetah mengatakan bahwa tak ada gading
yang tak retak yang maksudnya adalah tak ada sesuatu yang tidak memiliki
kekurangan. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran-saran dan kritikan yang
bersifat membangun sehingga dapat menjadi masukan bagi penulis pada masa
yang akan datang. Atas saran dan kritikannya penulis mengucapkan terima kasih.

Padang, April 2013

Penulis

i
DAFTAR ISI

Kata Pengantar .................................................................................................. i


Daftar isi .............................................................................................................. ii
BAB I : PENDAHULUAN ................................................................................. 1
1.1 Latar Balakang ..................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah ............................................................................... 2
1.3 Tujuan Penulisan .................................................................................. 2
1.4 Manfaat Penulisan ................................................................................ 2

BAB II : PEMBAHASAN .................................................................................. 3


2.1. Perkembangan Industri Indonesia ..................................................... 3
2.2. Aglomerasi dan Cluster perkembangan Industri Indonesia ............ 6
2.3. Perkembangan Jumlah Tenaga Kerja Indonesia .............................. 8
BAB III : PENUTUP .......................................................................................... 11
5.1. Kesimpulan ........................................................................................... 11
Daftar Pustaka ..................................................................................................... 12
Lampiran ............................................................................................................ 12

ii
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Setelah Indonesia merdeka, beberapa usaha dilakukan dalam


mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi di Indonesia. Beberapa pusat
penelitian yang telah adapun, sejak pemerintahan kolonial masih ada dan terus
dikembangkan, antara lain : Sekolah Tinggi Teknik (THS) di Bandung, Sekolah
pertanian (LHS) di Bogor, Sekolah Tinggi Hukum (RHS) di Jakarta, dan lain-lain.
Sekolah-sekolah tersebut dibentuk guna tujuan merumuskan, mengganti,
mengarahkan, dan mengendalikan kegiatan riset dan pengembangan IPTEK di
Indonesia. Hal itu guna menunjang industri di Indonesia.
Industri adalah kegiatan ekonomi yang mengolah bahan mentah, bahan
baku, barang setengah jadi atau barang jadi menjadi barang yang bermutu tinggi
dalam penggunaannya, termasuk kegiatan rancang bangun dan perekayasaan
industri. Dengan demikian, industri merupakan bagian dari proses produksi.
Bahan-bahan industri diambil secara langsung maupun tidak langsung, kemudian
diolah, sehingga menghasilkan barang yang bernilai lebih bagi masyarakat.
Kegiatan proses produksi dalam industri itu disebut dengan perindustrian.
Sebagai negara agraris, peranan industri dalam perekonomian Indonesia
dengan sejarah perkembangannya tidaklah begitu amat berarti. Di zaman dahulu,
kalaupun beberapa penduduk menggunakan industri kerajinan sebagai salah satu
mata pencaharian. Peranannya hanya sekedar untuk tambahan penghasilan atau
pekerjaan sambilan. Biasanya malah lebih berupa kerajinan yang bertendensi
artistik daripada kewiraswastaan; atau lebih berupa aspek kerja budaya daripada
komersial.
Jadi, hal itu sangat berbeda dari saat ini atau masa sekarang. Pertanian justru
tidak mendapat respek yang mendalam, namun maufakturinglah yang
diunggulkan. Padahal, kebutuhan akan bahan pangan terus meningkat. Maka
1
seharusnyalah kita tidak mengesampingkan peran pertanian di Indonesia. Apalagi
lahan di Indonesiapun terpampang luas di seluruh Nusantara.

1.2 Rumusan Masalah


1.2.1. Bagaimana Perkembangan Industri di Indonesia?
1.2.2. Bagaimana Aglomerasi dan Cluster perkembangan Industri
Indonesia?
1.2.3. Bagaimana perkembangan jumlah tenaga kerja di Indonesia.

1.3. Tujuan Penulisan


1.2.1. Menganalisis Perkembangan Industri di Indonesia.
1.2.2. Mengetahui bentuk Aglomerasi dan Cluster perkembangan Industri
Indonesia.
1.2.3. Mengetahui perkembangan jumlah tenaga kerja di Indonesia.

1.4. Manfaat penulisan


1.3.1. Mengetahui bahan materi perkuliahan.
1.3.2. Bahan referensi informasi perkuliahan.
1.3.3. Tugas mata kuliah.
1.3.4. Bahan untuk menambah wawasan berkenaan tentang Geo Indutri.

2
BAB II
PEMBAHASAN

2.1. Pengaruh Industri Terhadap Lingkungan.


Selama 20 tahun terakhir Pembangunan ekonomi Indonesia mengarah
kepada industrialisasi. Tidak kurang terdapat 30.000 industri yang beroperasi di
Indonesia dari tahun ke tahun menunjukkan peningkatan. Peningkatan jumlah ini
menimbulkan dampak ikutan dari industrialisasi ini yaitu terjadinya peningkatan
pencemaran yang dihasilkan dari proses produksi industri. Pencemaran air, udara,
tanah dan pembuangan limbah bahan berbahaya dan beracun (B3) merupakan
persoalan yang harus dihadapi oleh komunitas-komunitas yang tinggal di sekitar
kawasan industri.
Gejala umum pencemaran lingkungan akibat limbah industri (jangka
pendek) :
1. Air sungai atau air sumur sekitar lokasi industri pencemar, yang
semula berwarna jernih, berubah menjadi keruh berbuih dan terbau
busuk, sehingga tidak layak dipergunakan lagi oleh warga
masyarakat sekitar untuk mandi, mencuci, apalagi untuk bahan baku
air minum.
2. Ditinjau dari segi kesehatan. kesehatan warga masyarakat sekitar
dapat timbul penyakit dari yang ringan seperti gatal-gatal pada kulit
sampai yang berat berupa cacat genetic pada anak cucu dan generasi
berikut.
3. Terjadinya penurunan kualitas air permukaan di sekitar daerah-
daerah industri.
4. Kelangkaan air tawar semakin terasa, khususnya di musim kemarau,
sedangkan di musim penghujan cenderung terjadi banjir yang
melanda banyak daerah yang berakibat merugikan akibat kondisi
ekosistemnya yang telah rusak.

3
5. Temperatur udara maksimal dan minimal sering berubah-ubah,
bahkan temperatur tertinggi di beberapa kola seperti Jakarta sudah
mencapai 37 derajat celcius.
6. Terjadi peningkatan konsentrasi pencemaran udara seperti CO, NO2r
S02, dan debu.
Gejala umum pencemaran lingkungan akibat limbah industri (jangka
panjang) :
Penyakit akibat pencemaran ada yang baru muncul sekian tahun kemudian
setelah cukup lama bahan pencemar terkontaminasi dalam bahan makanan
menurut daur ulang ekologik, seperti yang terjadi pada kasus penyakit minaimata
sekitar 1956 di Jepang. terdapat lebih dari 100 orang meninggal atau cacat karena
mengkonsumsi ikan yang berasal dari Teluk Minamata. Teluk ini tercemar
merkuri yang berasal dari sebuah pabrik plastik. Bila merkuri masuk ke dalam
tubuh manusia melalui saluran pencernaan, dapat menyebabkan kerusakan akut
pada ginjal sedangkan pada anak-anak dapat menyebabkan Pink Disease/
acrodynia, alergi kulit dan kawasaki disease/mucocutaneous lymph node
syndrome.
Contoh Kasus Pencemaran Lingkungan oleh Industri :
1. Di Kalimantan Selatan, Pembuangan limbah industri ke aliran Sungai
oleh PT Galuh Cempaka.
2. Kalimantan Tengah; Tiga sungai besar di Kalimantan Tengah masih
tercemar air raksa (merkurium) akibat penambangan emas di sepanjang
daerah aliran sungai (DAS) Barito, Kahayan, dan Kapuas. Pencemaran
itu melebihi baku mutu yang dipersyaratkan.
3. perusahaan tambang yang menerapkan pembuangan limbah tailingnya
ke laut (Sub Marine Tailing Disposal). Pertama, adalah Newmont
Minahasa Raya (NMR) sejak 1996 di Kabupaten Minahasa, Sulawesi
Utara, dan kemudian menyusul PT Newmont Nusa Tenggara (NNT) di
Sumbawa-Nusa Tenggara Barat sejak 1999. Setiap harinya 2.000 metrik
ton tailing berbentuk pasta dibuang ke Perairan Buyat di Minahasa dan
4
120.000 metrik ton di Teluk Senunu, Sumbawa. Pada akhirnya dari
proses ini terjadi berbagai dampak yang berujung kepada turunnya
kualitas lingkungan hidup dan kualitas hidup manusia.
4. Papua; PT. Freeport beroperasi dari tahun 1967 telah menimbulkan
dampak Hancurnya Gunung Grasberg, Tercemarnya Sungai Aigwa,
Meluapnya air danau Wanagon, Tailing mengkontaminasi : 35.820
hektar daratan dan 84.158 hektar Laut Arafura
5. Di Jawa, Pembuangan limbah pabrik-pabrik di Sungai Cikijing selama
puluhan tahun (Jawa Barat), pembuangan limbah oleh beberapa pabrik
ke Kali Surabaya, dan sederetan kasus pencemaran industri yang telah
nyata-nyata menimbulkan korban.
6. Berdasarkan hasil studi empiris yang pernah dilakukan oleh Magrath
dan Arens pada tahun 1987 (Prasetiantono, di dalam Sudjana dan
Burhan (ed.), 1996: 95), diperkirakan bahwa akibat erosi tanah yang
terjadi di Jawa nilai kerugian yang ditimbulkannya telah mencapai 0,5
% dari GDP, dan lebih besar lagi jika diperhitungkan kerusakan
lingkungan di Kalimantan akibat kebakaran hutan, polusi di Jawa, dan
terkurasnya kandungan sumber daya tanah di Jawa.
Mengapa Kasus-Kasus tersebut Bisa Terjadi
1. Lemahnya pemahaman aparat penegak hukum seperti kepolisian dan
pengadilan mengenai peraturan perundangan lingkungan hidup.
2. Lemahnya penegakkan hukum di Indonesia mengenai pencemaran
lingkungan
3. tindakan tegas dari pemerintah untuk melarang pembuangan limbah tailing
ke laut Indonesia. Patut diketahui bahwa metode pembuangan limbah
tailing dengan model ini sudah dilarang dinegara-negara lain di dunia.
Bahkan Kanada, negara yang pertamakali menggunakan metode ini,
kapok dan tidak lagi menggunakan metode STD mengingat masa
recoverynya sangat lama yankni 150 tahun. Entah kenapa Indonesia malah

5
memberikan ijin bagi praktek pembuangan limbah tailing dengan metode
STD ini.
4. Negara menutup akses rakyat atas informasi yang terkait dengan industri
dan termasuk limbah industri.
5. Tidak dilibatkannya masyarakat secara maksimal dalam pengelolaan
lingkungan sehingga seolah-olah urusan lingkungan hanya menjadi urusan
pemerintah dan perusahaan tidak menjadi urusan publik sebagai pihak
yang banyak menggunakan jasa lingkungan.
Upaya-upaya yang Perlu Kita Lakukan untuk Selamatkan Lingkungan Hidup
1. Wajib bagi kita semua untuk mengetahui pengetahuan tentang hubungan
antara jenis lingkunganHal ini sangat penting agar dapat menanggulangi
permasalahan lingkungan secara terpadu dan tuntas.
2. Para aparat penegak hukum perlu diberi pengetahuan sebesar-besarnya
tentang permasalahan pencemaran lingkungan ini.
3. Membuat dan melaksanakan dengan baik peranturan UU tentang
Lingkungan Hidup.
4. Jagalah Lingkungan Mulai dari diri sendiri, Hal yang kecil, dan sekarang
juga

2.2. Orientasi Industri


Industri yang cenderung ditempatkan di lokasi bahan baku
Pertimbangan yang digunakan untuk menempatkan industri yang berorientasi
pada bahan baku, di antaranya adalah:
Industri yang mengolah bahan baku yang cepat rusak atau busuk,
misalnya: industri daging, industri ikan, industri bunga, dan industri
susu.
Industri yang mengolah bahan baku dalam jumlah besar atau barang
curahan (bulk goods) dan biaya angkutannya cukup mahal,
misalnya: industri kayu dan industri pengolahan minyak bumi.

6
Industri kelompok ini memiliki perbandingan kehilangan berat
(weight loss) mencapai 75% atau lebih.
Memiliki ketersedian bahan mentah yang cukup besar.
Biaya pengangkutan bahan mentah lebih mahal daripada biaya
pengangkutan barang jadi.
Volume produksi lebih kecil dari bahan mentah karena adanya
penyusutan.
Industri yang cenderung ditempatkan di daerah pemasaran
Pertimbangan yang digunakan untuk menempatkan industri yang berorientasi
pada daerah pemasaran, di antaranya adalah:
1) Jika dalam pembuatan barang industri, perbandingan kehilangan
(susut) berat mencapai nol persen, biaya angkut untuk barang jadi lebih
mahal dari pada biaya angkut untuk barang mentah. Misalnya: industri
roti karena setelah diolah beratnya tidak berbeda dengan bahan
mentahnya.
2) Jika bahan mentah/baku mudah diperoleh. Misalnya: industri air
mineral, karena air bersih dianggap mudah diperoleh.
3) Jika barang yang dihasilkan memerlukan ongkos tinggi karena
ukurannya relatif lebih besar. Misalnya: industri peti dan industri
mebel.
4) Jika barang yang dihasilkan selalu mengalami perubahan yang cepat
karena kaitannya dengan model dan mode yang sedang berkembang.
Misalnya industri konveksi.
5) Jika biaya angkut barang jadi lebih mahal dari pada biaya angkut
bahan mentah/baku.
6) Jika produksi yang dihasilkan mudah rusak dan tidak tahan lama.
7) Jika barang yang dihasilkan memerlukan pemasaran yang luas.
8) Jika bahan baku yang digunakan tahan lama.

7
Industri yang cenderung ditempatkan di pusat-pusat konsentrasi penduduk
Industri yang cenderung ditempatkan di pusat-pusat konsentrasi penduduk, yaitu
industri yang memerlukan tenaga kerja yang banyak. Industri ini bersifat padat
karya, misalnya: industri elektronika dan garmen. Industri ini biasanya berlokasi
di tempat pemusatan tenaga kerja, terutama tenaga kerja yang murah dan terampil.
Adapun industri yang memerlukan tenaga kerja dengan keahlian yang khusus
dalam jumlah yang banyak di antaranya industri kain batik dan industri kain
bordir.
Industri yang cenderung ditempatkan di lokasi sumber tenaga/energi
Industri yang cenderung ditempatkan di lokasi sumber tenaga/energi adalah
industri yang banyak memerlukan sumber tenaga (listrik, minyak bumi, batubara,
gas, dan air). Misalnya: industri peleburan baja/besi, industri pembangkit listrik
tenaga air (PLTA), dan industri pembangkit listrik tenaga uap (PLTU).
Industri yang cenderung ditempatkan dengan orientasi pada biaya
pengangkutan adalah industri yang memerlukan sarana atau jaringan transportasi
yang mudah dan baik, sehingga tidak mengganggu jalur pemasaran. Industri ini
biasanya industri yang memerlukan bahan mentah, pengolahan, dan pemasaran
pada satu tempat yang sama. Misalnya: industri air kemasan atau air karbonasi.
Industri yang berorientasi pada modal adalah industri yang biasanya
memiliki produksi yang besar dan sangat vital secara ekonomis, dan memiliki
pasar yang luas serta strategis untuk menarik modal asing. Misalnya: industri
farmasi dan alat-alat kesehatan.
Industri yang berorientasi pada teknologi adalah industri yang
membutuhkan tenaga kerja dengan keahlian khusus dan terdidik, serta telah
menerapkan teknologi adaptif. Misalnya: industri pertanian, industri perikanan,
industri pariwisata, dan industri perhotelan.
Industri yang berorientasi pada peraturan dan perundang-undangan adalah
industri yang memerlukan kemudahan dalam perizinan dan sistem perpajakan.
Industri yang berorientasi pada lingkungan adalah industri yang tidak
merusak lingkungan, dengan cara menggunakan teknologi atau proses industri
8
yang ramah lingkungan. Cirinya hemat bahan baku dan sumber energi, serta tidak
mencemari lingkungan, tetapi memiliki nilai ekonomis yang tinggi.

2.3. Perkembangan Industri Di Indonesia.


Perkembangan industri melibatkan berbagai penemuan ilmu pengetahuan
dan teknologi. Di Indonesia, kegiatan pembangunan ditunjang oleh tumbuhnya
berbagai jenis industri dengan berbagai jenis kegiatan
a) Aneka Industri
Bidang ini mempunyai peranan yang cukup besar dalam
pembangunan industri secara keseluruhan, yakni dapat menjadi penghubung
antara industri hulu dan industri hilir. Industri hulu adalah industri yang
memproduksi bahan baku dan bahan penolong untuk keperluan industri
lainnya. Contohnya : industri besi, baja, pemintalan, dan lain-lain.
Sedangkan industri hilir adalah industri yang memakai bahan dasar dari
hasil industri hulu untuk memproduksi baran yang siap dipakai konsumen.
Di Indonesia, aneka industri memanfaatkan teknologi yang lebih
sederhana dan memperluas kesempatan kerja, sehingga disini dapat
menyerap tenaga kerja. Jadi, dengan aneka industri, pembangunan Indonesia
dapat maju bahkan berghasil memproduksi barang ekspor.
b) Industri Logam Dasar
Perkembangan industri ini berkembang pesat. Kenyataan ini
menyebabkan industri dasar mempunyai peran yang cukup besar dalam
proses industrialisasi.
c) Industri Non Manufakturing
Industri-industri yang bergerak di bidang ini ialah industri pariwisata,
industri pertambangan dan penggalian, serta pertanian, kehutanan, dan lain-
lain. Dalam hal ini, berarti industri-industri seperti itu juga akan mampu
memberikan kontribusi bagi devisa negara. Karena hasilnya pun dapat
dijadikan sebagai komoditi ekspor. Oleh karenanya, industri ini menjadi
sangat penting, bahkan memiliki peranan yang sangat berarti bagi
9
perekonomian negara. Namun, banyak negara juga tidak memiliki potensi
ini. Di Indonesia pertambangan dan pertanian menjadi sub terpenting
mengingat mayoritas penduduk bermata pencaharian sebagai petani (negara
agraris). Itulah yang menyebabkan industri di Indonesia semakin beragam.
Sekarang ini, banyak negara-negara di dunia terus berupaya untuk
menumbuhkan ekonominya. Langkah yang diambil yaitu dalam masalah industri.
Industri memang menjadi faktor fenomenal untuk menunjang perdagangan.
Mereka saling bersaing untuk mendapatkan tempat di pasar global. Karena di
dalam pasar global itu sendiri terjadi perdagangan bebas dari dan tentang suatu
negara. Salah satu hal yang mendukung ialah sektor industrialisasi.
Globalisasi dirasa lebih menguntungkan negara-negara maju. Karena di
negara-negara majulah berbaai bidang termasuk industri mengalami kemajuan,
berbeda dengan di negara berkembang. Mungkin dari segi kualitas dan kuantitas
hasil produksinya saja jauh lebih baik dari negara maju. Menurut Robert Hutton,
ia mengatakan industri adalah bagian terpenting bagi perekonomian di Eropa.
Jepang misalnya, produksi otomotif dan elektroniknya mampu menembus pasaran
dunia, begitu juga Korea dan Cina. Mereka berkembang menjadi negara industri.
Dalam perkembangan selanjutnya, negara-negara berkembang mulai
mengikutsertakan diri dalam aspek tersebut. Tidak hanya ekonomi yang dibangun
dari sektor non industri, tapi mereka telah jauh melangkah mengupayakan
terciptanya industri yang fleksibel. Dalam arti mampu meningkatkan daya saing di
pasaran. Sehingga negara berkembang pun tidak dengan mudah mengikuti arus
global saja. Namun, mereka mampu berkompetisi dengan baik.
Lalu bagaimana bangsa kita dalam merespon hal tersebut. Apakah bangsa
Indonesia juga telah mempersiapkan dengan matang segala sesuatu yang
berkenaan dengan perekonomian bangsa? Bila kita melihat di masa Orde Baru
terjadi krisis ekonomi berkepanjangan, bahkan rentetannya sampai pada krisis
multidimesional. Sehingga krisis ini mampu menjadikan ekonomi bangsa tidak
stabil. Sebenarnya itu adalah masalah yang perlu dibahas dan dicari solusinya.

10
Saat ini adalah masa-masa sulit bagi bangsa kita untuk melepaskan dari
keterpurukan ekonomi. Globalisasi semakin membuka kebebasan negara asing
dalam memperluas jangkauan ekonominya di Indonesia, sehingga bila bangsa kita
tidak tanggap dan merespon positif, maka justru akan memperparah situasi
ekonomi dan industri dalam negeri.
Sejauh ini pengembangan sektor industri makin marak, itu sebenarnya
tuntutan globalisasi itu sendiri. Di Indonesia, kota-kota industri mulai berkembang
dan menghasilkan barang-barang produksi yang bermutu. Namun, ada banyak
industri pula di Indonesia yang sebagian sahamnya adalah ahasil investasi asing,
bahkan ada juga perusahaan dan industri yang secara mutlak berdiri dan
beroperasi di Indonesia. Mereka (investor), hanya akan menuai keuntungan dari
modal yang ditanamkan. Sehingga, disini dijelaskan bahwa yang menjalankan dan
pengelolaan industri itu ditangani pihak pribumi, mengapa bisa demikian? Karena
bila melihat dari sudut pandang terhadap keuangan negara atau swasta dalam
negeri lemah, yaitu dalam arti kekurangan biaya pengembangan untuk industri
(defisit).
Sebagai contoh saja, industri otomotif sepertai Astra, Indomobil, New
Armada. Pada dasarnya perusahaan-perusahaan itu hanya merakit dan kemudian
menjualnya ke masyarakat. Berarti hal itu dapat dikatakan bukan hasil karya anak
negeri, melainkan modal asing yang ada di Indonesia.
Untuk itulah, seharusnya bangsa ini lebih dalam untuk meningkatkan
sumber daya manusianya. Dengan demikian dapat disimpulkan ilmu pengetahuan
dan teknologi ialah sarana dalam mengembangkan SDM termasuk
menumbuhkembangkan industrialisasi dan menjalankan perekonomian bangsa
dengan baik.
Pemerintah Indonesia mentargetkan pertumbuhan industri Indonesia di
tahun 2012 sebesar 7.1 % dengan menggunakan asumsi pertumbuhan industri
Indonesia di tahun 2011 sebesar 6.5 % dan menurut Badan Pusat Statistik bahwa
pertumbuhan ini sejalan dengan peningkatan impor, terutama impor produk bahan

11
baku dan barang penolong karena industri Indonesia sebagian besar masih
menggunakan bahan baku dan penolong impor.
Dan juga harus di sadari bahwa pertumbuhan industri Indonesia juga adanya
campur tangan atau penanaman modal asing yang mau menginvestasikan modal
nya dalam negara ini. Penopang pertumbuhan investasi di dalam negeri
diantaranya dari sektor Industri logam, mesin dan elektronik naik sebesar 761.8
%.
Dukungan dan moral bangsa Indonesia sangat mendukung atas
perkembangan industri - industri Indonesia agar di tahun 2013 target dari
pemerintahan tercapai dengan dukungan investasi dari penanam modal asing yang
percaya terhadap sektor Industri Indonesia

2.2 Aglomerasi dan Cluster perkembangan Industri Indonesia

Agomerasi adalah gabungan, kumpulan dua atau lebih pusat kegiatan,


tempat pengelompokan berbagai macam kegiatan dalam satu lokasi atau kawasan
tertentu, dapat berupa kawasan industri, permukiman, perdagangan, dan lain-lain
(yang dapat saja tumbuh melewati batas administrasi kawasan masing-masing,
sehingga membentuk wilayah baru yang tidak terencana secara sempurna )
Terdapat beberapa teori yang berusaha mengupas tentang masalah aglomerasi.
Istilah aglomerasi muncul pada dasarnya berawal dari ide Marshall tentang
penghematan aglomerasi (agglomeration economies) atau dalam istilah Marshall
disebut sebagai industri yang terlokalisir (localized industries). Agglomeration
economies atau localized industries menurut Marshall muncul ketika sebuah
industri memilih lokasi untuk kegiatan produksinya yang memungkinkan dapat
berlangsung dalam jangka panjang sehingga masyarakat akan banyak memperoleh
keuntungan apabila mengikuti tindakan mendirikan usaha disekitar lokasi
tersebut.
Konsep aglomerasi menurut Montgomery tidak jauh beda dengan konsep
yang dikemukakan oleh Marshall, dia mendefinisikan penghematan aglomerasi

12
sebagai penghematan akibat adanya lokasi yang berdekatan (economies of
proximity) yang diasosiasikan dengan pengelompokan perusahaan, tenaga kerja,
dan konsumen secara spasial untuk meminimisasi biaya-biaya seperti biaya
transportasi, informasi dan komunikasi. Sementara markusen menyatakan bahwa
aglomerasi merupakan suatu lokasi yang tidah mudah berubah akibat adanya
penghematan eksternal (pengurangan biaya yang terjadi akibat aktivitas di luar
lingkup perusahaan/ pabrik yaitu dengan beraglomerasi secara spasial) yang
terbuka bagi semua perusahaan yang letaknya berdekatan dengan perusahaan lain
dan penyedia jasa-jasa; dan bukan akibat kalkulasi perusahaan atau para pekerja
secara individual. Dengan beraglomerasi secara spasial maka penghematan biaya
terjadi berkat adanya perusahaan-perusahaan dalam industri yang sama bersaing
satu sama lain dalam memperoleh pasar atau konsumen. Penghematan juga terjadi
karena adanya tenaga terampil dan perusahaan.
Suatu aglomerasi tidak lebih dari sekumpulan kluster. Aglomerasi berbeda
dengan kluster, terutama dilihat dari sisi skala, keanekaragaman, dan spesialisasi.
Aglomerasi dapat dilihat melalui teori klasik, pada teori ini aglomerasi dianggap
sebagai proses yang menghasilkan kota . kendati demikian, setiap aglomerasi
tidak selalu memunculkan suatu kota. Perbedaan antara aglomerasi dan kota
terletak terutama pada perbedaan antara kesederhanaan (simplicity) dan
kompleksitas. Teori klasik mengenai aglomerasi berargumen bahwa aglomerasi
muncul karena pelaku ekonomi berupaya mendapatkan penghematan aglomerasi
(agglomeration economies), baik karena penghematan lokasi maupun
penghematan urbanisasi dengan mengambil lokasi yang saling berdekatan.
Penghematan lokasi terjadi apabila biaya produksi perusahaan pada suatu industri
menurun ketika produksi total dari industri tersebut meningkat. Atau dengan
berlokasi di dekat perusahaan lain dalam industri yang sama, suatu perusahaan
dapat menikmati beberapa manfaat. Sedangkan penghematan urbanisasi
(urbanization economies) terjadi bila biaya produksi suatu perusahaan menurun
ketika produksi seluruh perusahaan dalam wilayah perkotaan yang sama
meningkat.
13
2.3. Perkembangan Jumlah Tenaga Kerja Indonesia

Subsektor 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010

1 Makanan dan Minuman 732,945 636,625 784,129 748,155 721,457 714,824 715,648
2 Tembakau 258,678 272,343 316,991 334,194 346,042 331,590 327,865
3 Tekstil 545,507 567,042 572,710 558,766 484,732 498,005 525,470
4 Pakaian jadi 444,904 451,975 583,634 523,118 495,518 464,777 481,470
5 Kulit dan barang dari kulit 222,932 208,723 237,626 210,854 219,792 219,071 225,481
Kayu, barang dari kayu,
6 347,962 312,193 299,278 279,622 241,226
dan anyaman 214,991 219,641
Kertas dan barang dari
7 117,871 119,469 126,430 134,305 126,883
kertas 120,001 126,379
Penerbitan, percetakan, dan
8 50,735 49,371 65,561 58,519 59,065
reproduksi 60,980 44,915
Batu bara, minyak dan gas
9 bumi, dan bahan bakar dari 4,162 5,203 5,853 9,018 6,727
nuklir 6,711 6,964
Kimia dan barang-barang
10 204,234 208,621 208,406 213,095 199,990
dari bahan kimia 211,667 216,433
Karet dan barang-barang
11 339,546 334,345 348,405 343,155 360,181
dari plastik 339,297 363,490
12 Barang galian selain logam 165,352 165,056 190,630 177,304 176,459 175,127 171,313
13 Logam dasar 59,044 56,411 65,069 64,233 64,099 60,632 64,643
Barang-barang dari logam
14 126,523 123,349 111,388 129,577 147,330
dan peralatannya 126,921 142,885
Mesin dan
15 77,268 78,847 106,321 83,714 87,192
perlengkapannya 71,276 74,751
Peralatan kantor, akuntansi,
16 2,619 3,698 1,477 3,427 3,009
dan pengolahan data 2,892 2,908
Mesin listrik lainnya dan
17 77,233 81,251 79,996 82,764 77,094
perlengkapannya 80,529 80,611
Radio, televisi, dan
18 133,082 139,715 141,672 147,283 117,274
peralatan komunikasi 130,173 134,414
Peralatan kedokteran, alat
19 ukur, navigasi, optik, dan 13,784 17,521 20,275 23,412 25,071
jam 19,938 20,805
20 Kendaraan bermotor 72,585 72,382 86,066 79,216 86,928 85,362 92,999
21 Alat angkutan lainnya 61,969 58,923 72,474 85,925 91,136 81,761 97,376
Furniture dan industri
22 263,008 260,766 325,362 326,785 313,656
pengolahan lainnya 322,741 362,437
23 Daur ulang 3,036 2,743 5,950 8,496 7,071 5,908 2,247
Jumlah 4,324,979 4,226,572 4,755,703 4,624,937 4,457,932 4,345,174 4,501,145
Sumber : BPS Online
Berdasarkan tabel diatas jumlah tenaga kej indonesia terus berkembang dari
tahun ketahun

14
Indonesia sebagai Negara yang besar tentunya memiliki angkatan kerja yang
sangat besar. Lalu,struktur pasar tenaga kerja di Indonesia pun berubah relatif
cepat. Mari kita bahas bersama mengenai keadaan pasar kerja Indonesia dan
karakteristik pekerja Indonesia. Secara umum pasar kerja Indonesia ditandai oleh
lapangan kerja yang dualistik yaitu lapangan kerja formal dan informal; tingkat
pengangguran yang tinggi dan kualitas tenaga kerja yang rendah.

Dalam table 1, Anda bisa melihat karakteristik dasar tenaga kerja Indonesia sejak
tahun 1997 hingga 2010.

Table 1. Karakteristik Dasar Ketenagakerjaan Indonesia (1997 2010)


Populasi & Angkatan Kerja 1997 2001 2004 2007 2010
Pendudukan 15 Thn (jutaan) 135,07 144,03 153,92 164,12 172,07
Angkatan Kerja (jutaan) 89,60 98,81 103,97 109,94 116,53
Tingkat Partisipasi Angkatan 66,3% 68,6% 67,6% 67% 67,7%
Kerja (TPAK)
Bekerja (jutaan) 85,41 90,81 93,72 99,93 108,21
Tingkat Partisipasi Kerja (TPK) 95,3% 91,9% 90,1% 90,9% 92,9%
Pengangguran Terbuka (jutaan) 4,19 8,00 10,25 10,01 8,32
Tingkat Pengangguran Terbuka 4.70% 8.10% 9.90% 9.10% 7.10%
(TPT)
Setengah Pengangguran (Jutaan)
(0* Jam/Minggu) 1,69 2,48 2,27 2,35 2,49
( 1 - 14 Jam/Minggu) 5,95 4,28 4,24 5,22 5,78
(15 - 24 Jam/Minggu) 11,34 10,05 9,80 9,98 12,48
(24 - 34 Jam/Minggu) 14,65 13,40 13,91 14,17 15,01

Angkatan kerja Indonesia selama 1997 - 2010 tumbuh sebesar 26,13%


dengan rata-rata pertumbuhan 2,01% /tahun. Tingkat partisipasi angkatan kerja
juga mengalami sedikit kenaikan, dari 66,3% tahun 1997 menjadi 67,7% tahun
2010. Kenaikan jumlah angkatan kerja dan tingkat partisipasi angkatan kerja ini

15
disebabkan oleh pertumbuhan penduduk. Sedang pertumbuhan penduduk yang
bekerja selama periode tersebut mencapai sekitar 23,2% dengan rata-rata
pertumbuhan sebesar 1,78% /tahunnya.
Tingkat partisipasi kerja tahun 1996, setahun sebelum krisis ekonomi
mencapai 94,9%, sedang tingkat pengangguran mencapai 5,1%. Saat krisis
ekonomi berlangsung, tingkat partisipasi kerja terus mengalami penurunan hingga
mencapai 88,8%, sebaliknya tingkat penggangguran terbuka meningkat mencapai
11,2% tahun 2005. Untuk lebih jelasnya, kita bisa melihat table dibawah ini.

Table 2. Trend Pengangguran 2000 2010 (juta)

Secara perlahan tingkat partisipasi kerja kemudian kembali meningkat


hingga mencapai 92,86% seiring menurunnya tingkat pengangguran terbuka yang
mencapai 7,1% pada tahun 2010.
Pengertian tingkat partisipasi kerja sebesar 92,86% disini menunjukkan
bahwa setiap 100 orang yang aktif di pasar kerja, 93 di antaranya bekerja,
sementara 7 sisanya merupakan pencari kerja alias (menganggur). Situasi ini
menyebabkan pengangguran selalu ditemukan dalam pasar kerja.

16
BAB III
PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Sejarah kata Industri berawal dari masa - masa terdahulu. Pada jaman
terdahulu mata pencaharian manusia masih berpindah - pindah hidupnya mulai
dari berburu, nelayan, dan memetik hasil - hasil bumi. Pada akhirnya manusia
mulai hidup menetap ( tidak lagi berpindah - pindah ) dengan melakukan berbagai
macam aktifitas seperti membangun rumah, berkebun, beternak, bertani. Tahun -
demi tahun bahwa manusia menyadari arti pentingnya suatu alat penunjang untuk
membantu meringankan perkerjaan mereka dalam hal bertani, membangun rumah
dan lain - lain. Mulai abad ke 18 M dan 19 M mulailah berkembang pertumbuhan
indsutri -industri.
Pemerintah Indonesia mentargetkan pertumbuhan industri Indonesia di
tahun 2012 sebesar 7.1 % dengan menggunakan asumsi pertumbuhan industri
Indonesia di tahun 2011 sebesar 6.5 % dan menurut Badan Pusat Statistik bahwa
pertumbuhan ini sejalan dengan peningkatan impor, terutama impor produk bahan
baku dan barang penolong karena industri Indonesia sebagian besar masih
menggunakan bahan baku dan penolong impor.
Dan juga harus di sadari bahwa pertumbuhan industri Indonesia juga adanya
campur tangan atau penanaman modal asing yang mau menginvestasikan modal
nya dalam negara ini. Penopang pertumbuhan investasi di dalam negeri
diantaranya dari sektor Industri logam, mesin dan elektronik naik sebesar 761.8
%.

17
DAFTAR PUSTAKA

http://sundriesofworld.blogspot.com/2012/01/perkembangan-industri-di-
indonesia.html

http://www.bps.go.id/tab_sub/view.php?tabel=1&daftar=1&id_subyek=09&notab
=11

http://slametteguh.blogspot.com/2009/02/aglomerasi.html

http://www.gajimu.com/main/tips-karir/kiat-pekerja/karakteristik-tenaga-kerja-
indonesia

google.com

wikipedia

bps online

kementerian perindustrian.com

18
LAMPIRAN

19
1