Anda di halaman 1dari 19

BAB I

PENDAHULUAN

SISTEM LISTRIK PERKAPALAN

Didalam Pembuatan sebuah kapal maka perencanaan listrik di kapal merupakan


langkah awal bagi seorang disainer/perancang listrik di kapal. Sebelum merencanakan instalasi
listrik di kapal maka seorang disainer harus mengetahui :
1. Spesifikasi kapal
2. General Arrangement secara keseluruhan
3. Kontruksi kapal secara detail

Secara umum alur perencanaan di kapal, khususnya perencanaan dan pekerjaan listrik
di kapal dapat dilihat pada gambar 1.

Diawali dari seorang owner (pemilik/pemesan kapal) yang ingin memesan/membuat


sebuah kapal di sebuah galangan (produsen kapal) maka spesikasi teknis dari kapal yang dibuat
akan diajukan ke galangan sebagai bahasa/komunikasi teknis pembuatan kapal.

Pihak galangan yang memproduksi kapal menerima permintaan dari owner untuk
pembuatan sebuah kapal akan membuat spesifikasi teknis dengan pertimbangan-pertimbangan
sebagai berikut :

1. Bentuk dan Ukuran kapal


2. Rules and Regulation
3. Pertimbangan permintaan Owner
4. Cost and Performance
Spesifikasi Teknis (Building Specification) yang dibuat oleh sebuah galangan adalah sbb:

1. Contruction
2. Machinnery
3. Electrical/Electronic
Electrical Power
Electrical Lighting
Internal Communication & Alarm
Monitor Computer
Nautical, Radio
Dsb
Merk, Type, Produsen/Pabrik pembuat dari semua kebutuhan yang ada di Building
Specification biasanya juga akan disertakan untuk mempermudah proses pembuatan kapal
secara keseluruhan.

Pihak galangan akan membuat TENDER ke seluruh produsen yang bisa memenuhi
semua kebutuhan kapal yang akan dibuat. Sehingga diharapkan dari produsen akan membuat
penawaran/proposal teknik/Bosur yang nantinya bisa dipergunakan sebagai pertimbangan
untuk EVALUASI TEKNIS.

Evaluasi Teknis diperlukan untuk klarifikasi ketidakjelasan secara teknis semua


kebutuhan pembuatan kapal, sehingga akan bisa dipergunakan untuk menentukan peralatan-
peralatan yang akan digunakan sesuai dengan kesepakatan antara pihak Owner dan Galangan
(FINAL SPECIFICATION)

Berdasarkan Final Specification, Pihak Owner dan Galangan akan membuat suatu
kesepakatan dan negosiasi harga, apabila kedua belah pihak telah tercapai kesepatan maka
KONTRAK pembuatan kapal akan ditandangani..

Berdasarkan Kontrak antara pihak Owner dan Galangan maka start pembuatan kapal
akan dimulai dan perhitungan waktu dan biaya sudah mulai diperhitungkan sesuai dengan
kesepakatan kontrak. Pihak galangan sudah mulai melakukan Order untuk semua kebutuhan
pembuatan kapal dan detail disain dari semua perencanaan kapal mulai dibuat dan
dilaksanakan.

PERENCANAAN INSTALASI LISTRIK DI KAPAL

ONE LINE DIAGRAM

One Line Diagram adalah gambar suatu rangkaian yang menunjukkan lokasi atau
penempatan peralatan listrik yang digunakan pada sebuah kapal. One Line Diagram
menunjukkan penjelasan tentang pembagian beban dari Main Switch Board ataupun
Distributor Board ke beban-beban listrik .

Data yang dibutuhkan untuk membuat One Line Diagram :

Specification
General Arrangement
Gambar rencana umum yang menunjukkan bagian-bagian kapal, dimensi kapal,
kapasitas muat kapal, bobot mati kapal dan sebagainya.
Elementary One Line Diagram
Gambar rencana secara global atau keseluruhan sistem pembangkitan dan
pendistribusian tenaga listrik di sebuah kapal.
Arrangement of Electrical Equipment
Gambar susunan atau tata letak peralatan listrik di kapal.
Simbol Standart
Makers Diagram
Petunjuk spesifikasi teknis dari suatu peralatan yang dibuat suatu perusahaan.

Macam-macam One Line Diagram


1. Power System
Khusus distribusi daya dari generator, yaitu MSB, Feeder Panel, dan Panel
Distribution Box.

2. Lighting System
Untuk sistem penerangan utama atau penerangan emergency

3. Control, Monitoring, dan Alarm System


Sistem peralatan, pengontrolan peralatan yang dipakai dan memonitornya, serta sinyal
atau alarm system yang akan berfungsi apabila terdeteksi suatu trouble (gangguan).

4. Communication System
Komunikasi internal dan eksternal kapal.

WIRING DIAGRAM

Gambar yang menunjukkan arah penarikan kabel dari suatu peralatan listrik
keperalatan lainnya, melalui Main/Sub Cable Way dan Penetratrion. Berdasarkan wiring
diagram akan dapat diapakai sebagai dasar penentuan Main/Sub Cable Way dan Penetratrion.
Sebelum pembuatan Wiring diagram maka harus diketahui terlebih dahulu
perencanaan instalasi pipa, instalasi AC serta gambar konstruksi frame-frame pada deck
lengkap dengan ukurannya. Hal ini dilakukan pada saat perencanaan main cable way tidak
akan terbentur dengan pipa-pipa atau ducting, fram-fram yang sudah dipasang terlebih dahulu.
Sehingga dapat menghindari penempatan kabel-kabel yang kurang baik disamping itu akan
lebih mudah perbaikannya jika terjadi gangguan-gangguan.

Data yang dibutuhkan untuk membuat Wiring Diagram :

Lay Out
Gambargambar mengenai ruangan-ruangan pada kapal yang melatar belakangi
penempatan peralatan listrik
Arrangement of Electrical Equipment
One Line Diagram
Simbol Standart

ARRANGEMENT MAIN/SUB CABLE WAY

Gambar yang menunjukkan perencanaan dan penyusunan tata letak dari pondasi kabel
utama atau pencabangan kabel (Main/Sub Cable Way) di dalam kapal.

Data yang dibutuhkan untuk membuat Wiring Diagram :

Lay Out
Wiring Diagram
One Line Diagram
Arrangement Pipa dan Ducting
Gambar rencana susunan dan tata letak pipa-pipa dan saluran udara
Konstruksi kapal

INSTALASI MAIN/SUB CABLE WAY

Gambar yang menjelaskan pemasangan pondasi Main/Sub Cable Way di dalam kapal,
dengan kata lain merupakan detail dari gambar Arrangement Main/Sub Cable Way.

Data yang dibutuhkan untuk membuat Wiring Diagram :

Lay Out
Konstruksi kapal
Arrangement Main/Sub Cable Way
Arrangement Pipa dan Ducting
Standart Main/Sub Cable Way
Aturan-aturan yang harus diperhatikan dalam menyusun atau menginstalasi Main/Sub
Cable Way
Instalasi Ceiling/Lining
Gambar atau data pemesangan peralatan di dalam suatu permukaan atap (ceiling) dan
dinding (Lining)
Typical Practice
Petunjuk cara-cara pemasangan peralatan listrik yang memenuhi syarat dan lazim
digunakan

INSTALASI ELECTRICAL EQUIPMENT SEAT

Gambar yang menjelaskan rencana susunan tata letak/pondasi peralatan listrik (selain
kabel).

FABRIKASI MAIN/SUB CABLE WAY

Merupakan pekerjaan pembuatan pondasi jalur kabel utama atau cabang yang meliputi
Jenis material, ukuran atau dimensi, jumlah yang dibuat dan jumlah total. Fabrication Drawing
sebagai gambar pendukung pelaksana yang merupakan pelengkap penunjang instalasi di
lapangan yang dikerjakan oleh bengkel fabrikasi.

Data yang dibutuhkan untuk membuat Fabrikasi Main/Sub Cable Way :


Instalasi Main Cable Way
Standart Main Cable Way
Makers Drawing
FABRIKASI SEAT
Merupakan pekerjaan pembuatan pondasi peralatan listrik selain kabel yang meliputi
Jenis material, ukuran atau dimensi, jumlah yang dibuat dan jumlah total.

Data yang dibutuhkan untuk membuat Fabrikasi Main/Sub Cable Way :


Instalasi Electrical Equipment Seat
Standart Seat
Makers Drawing

FABRIKASI PENETRATION

Merupakan pekerjaan pembuatan berbagai macam penetrasi. Penetration merupakan


penembusan dinding atau deck kapal yang digunakan sebagai jalur kabel.

Dalam penggunaannya Penetrasi dibagi menjadi 5 (lima) antara lain :


Coaming Penetration for Deck
Coaming Penetration for Auxiliary
Coaming Penetration for Cable Penetration
Pipa Coaming for Cable Penetration
Spigot for Cable Penetration

Spigot adalah plat tipis sebagai pengaman tembusan atau penetrasi


Coaming atau pipa Coaming merupakan tipe dari penetrasi

ARRANGEMENT NAVIGATION LIGHT

Gambar yang menunjukkan tata letak lampu-lampu navigasi. Lampu navigasi


merupakan persyaratan yang sangat penting dalam pelayaran sehingga perlu adanya
penyusunan yang tepat. Tipe kapal tertentu dengan tipe kapal yang lainnya memiliki lampu
navigasi yang sama dalam peletakannya dan memiliki sifat atau tanda-tanda atau sinyal yang
sama.

CUTTING LIST OF CABLE

Cutting List of Cable merupakan daftar/list pemotongan kabel yang akan digunakan di
dalam ruangan atau deck.
Data yang digunakan untuk menghitung panjang kabel adalah :

One Line Diagram


Wiring Diagram

Perhitungan panjang kabel yang digunakan harus diberi allowance/tambahan sebesar


20% dari panjang sebenarnya.

PALLET CONTROL LIST

Pallet Control List adalah daftar peralatan listrik yang dipakai untuk dicek atau
diperiksa.
Daftar yang diperlukan untuk membuat Pallet Control List adalah
Fabrikasi dan Instalasi
Arrangement

CONNECTION DIAGRAM

Merupakan gambar yang memberi petunjuk cara menghubungkan kabel dari satu alat
ke alat lainnya.
TEST PROCEDURE

Test Prosedur adalah urutan pengetesan peralatan listrik di kapal dan instalasi listrik di
kapal
BAB II
SISTEM DISRIBUSI LISTRIK DI KAPAL

Sistem Distribusi Listrik di kapal didistribusikan dari Main Switchboard ke Distribusi


panel-panel listrik dan daya listrik terkecil
Tenaga listrik disalurkan ke Pusat Pembangkit Tenaga listrik (PPTL) atau Main Switch Board
yang akan disalurkan ke pembagi tenaga listrjk (bus bar atau rel distribusi), peralatan-peralatan
pemakai daya listrik atau beban.

Jumlah beban di kapal tergantung kondisi pelayaran.(At in port, Cargo Handling dsb)

Kondisi Low Voltage dengan tegangan 220 Volt. digunakan transformator penurun tegangan
dengan rating 380/220 Volt, sedangkan beban tegangan' 24 Volt DC digunakan penyearah daya
dengan rating 380/220 ke 220 V/30/24 Volt DC (Step. down transfonner) yang dikoordinasi
pada Emergency Switch Board (ESB).

Tegangan 380 Volt untuk sumber tenaga bagi motor listrik sebagai penggerak pompa dan
peralatan dominan dari beban instalasi listrik di kapal, juga untuk sumber fasilitas penerangan
peralatan komunikasi.

Bila direncanakan menerima catu daya dari darat dipasang dengan sistem saling mengunci
secara elektrik (interlock).

ELEMENTARY ONE LINE DIAGRAM (ELECTRIC POWER SYSTEM)

1. Main Switch Board (MSB)


Daya listrik dari Generator disalurkan lee MSB melalui kabel yang sesuai, _ selanjutnya
dihubungkan ke Feeder Panel No.1 dan FeederPanel No.2
2. Feeder-feeder Panel
Untuk pembagian distribusi daya listrik yang akan dihublmgkan ke Panel
Distribution Box-Panel Distribution Box yang akan Inensuplai beban-beban listrik yang ada
di kapal.

Ada dua Feeder Panel:


Feeder Panel No.1: yang akan memberi suplai daya listrik ke :
a. Local G.S.P. (Group Starter Panel) & AC 380 V Load
Beban yang menggunakan motor listrik untuk bekerjanya atau yang lainnya dan beban-
beban lain yang memerlukan suplai tegangan arus bolak-balik 380 V.

b. Shore Connection (SC) Box.


Merupakan Suplai hubung darat.
Saklar dari suplai darat pada MSB interlock dengan Circuit Breaker Generator sehingga
tidak bisa ditutup (ON) bila generator masih terhubung.

c. Emergency Switch Board (ESB)


diturunkan tegangannya oleh Transformator Step Down phsa 220/24 V dan disearahkan
dengan rectifier, dan masuk ke 24 VDC Bus. Tegangan 24 VDC dari Bus ESB
dipergunakan untuk keperluan :
Pengisian Baterai (Battery Charging)
Mensuplai beban DC 24 V (Peralatan Navigasi, Lampu-Iampu navigasi dan Emergency
lighting)
Mensuplai lampu-Iampu Baterai di setiap deck

d. Low Voltage Feeder Panel.


Memberikan suplai daya listriknya ke beban-beban AC 220 V

Feeder Panel No.2: yang akan lnelnberi suplai daya listrik ke :


Local G.S.P. (Group Starter Panel) & AC 380 V Load yang lain
BAB II
POWER BALANCE (Load Balance Calculation)

Tujuan perhitungan keseimbangan daya adalah menentukan kapasitas Main Generator/


Alternator dan Emergency Generator (bila ada) yang dibutuhkan di kapal.
Perhitungan Keseimbangan daya harus diketahui/ditentukan untuk pembuktian bahwa instalasi
generator akan diberikan ukuran yang memadai, dengan kata lain bahwa kapasitas generator
yang akan ditentukan dapat memenuhi beban total kebutuhan listrik di kapal atau terjadi
keseimbangan daya antara kapasitas generator dengan beban total kebutuhan listrik di kapal.

Prosedur pehitungan :

1. Membaca spesifikasi kapal terutama dalam penggunaan daya listrik sesuai dengan fungsi
dan kondisi kapal

2. Mempersiapkan dan mendata seluruh peralatan (equipments) yang membutuhkan tenaga


listrik pada kondisi pengoperasian kapal. Beberapa data yang harus dipersiapkan antara
lain :
a. Menentukan macam-macam pompa yang diperlukan berikut kapasitas dari
penggerak pompa
b. Menentukan macam-macam alat-alat angkat berikut kapasitas dari penggerak dari
alat angkat.
c. Menentukan kebutuhan daya untuk penerangan pada setiap ruangan kapal.
d. Menentukan peralatan komunikasi dan dayanya.
e. Memperkirakan kebutuhan supply cadangan dan keperluan berupa stop kontak
f. Dan sebagainya.

dan untuk memenuhi estimasi konsumsi daya listrik di kapal maka data-data yang
diperlukan adalah :
1. Seluruh perlengkapan yang dioperasikan secara koninyu (terus menerus)
2. Seluruh perlengkapan yang dioperasikan secara intermitten
3. Beban terhubung dari seluruh perlengkapan cadangan.

Semua data peralatan/equipment, harus dilengkapi dengan data yang meliputi Kw, Voltage,
jumlah dan pada kondisi apa beroperasi.

3. Perhitungan total beban yang dinyatakan dalam ELECTRICAL POWER


CONSUMPTION TABLE. Penggunaan daya llistrik disesuaikan dengan pengoperasian
kapal (fungsi dan kondisi kapal) untuk masing-masing peralatan listrik dari bagian Hull,
Machinerry dan Electrical, misalnya meliputi :
a. Pengoperasian kapal saat sea going (berlayar),
b. Leaving Port/Manouvering,
c. Loading-unloading, at in port atau
d. Emegency Service,
e. sesuai dengan spesifikasi kapal item 1.

4. Masukkan daya peralatan listrik (Kapasitas output dan input) sesuai dengan bagiannya
(Hull, Machinerry dsb) pada kolom sesuai item 3.

5. Perhitungkan penggunaan peralatan tersebut pada beban kontinyu (Continuous Load) dan
Bebab sesaat/tidak kontinyu (intrmitten) dengan memperhitungkan load factornya
(demand factor).

6. Penentuan load factor pada masing-masing peralatan sesuai dengan data power factornya
atau sesuai dengan pengalaman yaitu : 30% - 100% dengan mempertimbangkan jenis
peralatan listrik dan sistem pengoperasiannya, antara lain : 100% untuk heater dan lampu
pijar, 80-95% untuk motor-motor listrik dengan mempertimbangkan system pengoperasian
kapal atau 40-50% untuk motor-motor listrik yang bekerja bergantian dengan motor
lainnya.

7. Kalikan load factor yang telah ditentukan sesuai item 5 dengan total daya input peralatan
listrik tersebut dimana peralatan tersebut beroperasi (lihat tabel item 3).
8. Jumlahkan seluruh beban di masing-masing kondisi pengoperasian kapal.

9. Perhitungan Total Daya :


Daya masuk total dari seluruh perlengkapaan pemakai daya yang terhubung tetap
(kontinyu) ditambahkan pemakai daya yang hanya bekerja intermitten (sesaat) dikalikan
factor kebersamaan waktu, atau perhitungan tersebut dapat dirumuskan sbb :
PT = PL (continyue) + K. PL (Intermitten)
Dimana : PT = Daya total beban (KW)
PL = Daya beban (Kw)
K = Common Simultaniety Factor/Diversity Factor

Diversity factor/Faktor kebersamaan waktu adalah sebesar :


1 (satu) untuk continous load dengan asumsi peralatan sebesar beban tersebut
diigunakan secara terus menerus.
0.5 (setengah) untuk intermitten load dengan asumsi bahwa total beban dari
peralatan-peralatan tersebut (beban intermitten) setengah dari total bebannya
digunakan secara bersamaan.

10. Total beban item 9 dipakai sebagai pertimbangan untuk memilih Generator atau
Emergency Generator.

11. Generator/alternator dan Emergency Generator dipilih dari brosur dengan kapasitas daya
lebih besar 15% - 20% dari total daya pada item 10.

Diversity Factor : Faktor yang menentukan beban-beban pada Intermitten yang dioperasikan
secara bersama-sama
KONDISI KEAMANAN SISTEM KELISTRIKAN KAPAL
Dalam kondisi pelayaran di laut maka kapal harus mempunyai tingkat keselamatan
yang tinggi sehingga selama kapal berlayar di lautan lepas akan aman, nyaman sampai di
tempat tujuan. Aturan-aturan keselamatan selama kapal berlayar telah diatur didalam Aturan-
aturan klas dan Regulasi (Rules and Regulation).
Tingkat keselamatan selama kapal berlayar apabila ditinjau dari sistem kelistrikan
kapal maka ada beberapa hal yang harus terpenuhi sesuai dengan aturan klas dan regulasi :
1. Generator cadangan
2. Emergency Generator
3. Baterai

Penentuan Generator :
Penentukan dari generator merupakan penentuan yang sulit karena tidak ada formula
yang pasti untuk menentukan kapasitas Generator atau Emergency Generator. Sehingga
didalam menentukan kapasitas Generator yang Optimal maka ada beberapa pertimbangan-
pertimbangan yang perlu diperhatikan :
1. Total beban Listrik di kapal (dari semua kondisi pelayaran kapal).
Terutama dipertimbangkan untuk beban yang paling besar (agar supaya beban
listrik terbesar di kapal dapat disupali secara penuh oleh Generator) dan beban
yang paling kecil (agar supaya penggunaan generator pada saat beban terkecil akan
mempunyai efisiensi yang tinggi)
2. Minimal ada satu generator cadangan
3. Load Factor Generator 85 %
Hal ini dimaksudkan agar penggunaan Generator di kapal Optimal, sehingga
Generator akan dapat dipergunakan selama selang waktu yang lama/life time
meningkat

Penentuan Emergency Generator :


Emergency Generator dipergunakan apabila kondisi Generator Utama dan Generator
Cadangan mengalami kerusakan/shut down, sehingga beban yang harus disuplai adalah beban-
beban kondisi emergency (tidak semua beban di kapal) yang besarnya ditentukan oleh
rules/regulasi yang dipergunakan oleh kapal. Sehingga didalam menetukan besarnya kapasitas
Emergency Generator harus mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut :
1. Perhitungan Total beban pada kondisi Emergency
2. Arus Starting Terbesar
Dari semua beban tersebut (1 dan 2) dipilih yang paling besar untuk menetukan acuan besarnya
kapasitas emergency generator yang dipergunakan oleh kapal.

Penentuan Kapasitas Baterai :

1. Perhitungan Total beban pada kondisi Emergency (Apabila Generator Utama,


Cadangan dan Emergency Shut Down)
2. Perhitungan Total Waktu yang dibutuhkan dan disyaratkan oleh Klas selama selang
waktu tertentu untuk mensuplai semua kebutuhan Beban pada kondisi Emergency

ELECTICAL POWER CONSUMPTION TABLE

Anda mungkin juga menyukai