Anda di halaman 1dari 19

ANALISIS KEPEMIMPINAN PRESIDEN RI

DESKRIPSI UMUM PRESIDEN RI

1. Dr. Ir. H. Soekarno


Ir. Soekarno (ER, EYD: Sukarno) (lahir di Blitar, Jawa Timur, 6 Juni
1901 meninggal di Jakarta, 21 Juni 1970 pada umur 69 tahun) adalah Presiden Indonesia
pertama yang menjabat pada periode 1945 - 1966. Ia memainkan peranan penting untuk
memerdekakan bangsa Indonesia dari penjajahan Belanda. Ia adalah penggali Pancasila. Ia
adalah Proklamator Kemerdekaan Indonesia (bersama dengan Mohammad Hatta) yang
terjadi pada tanggal 17 Agustus 1945.

Soekarno diantara Pemimpin Dunia


Presiden Soekarno sendiri, saat pidato pembukaan menjelang pembacaan teks proklamasi
kemerdekaan, mengatakan bahwa meski sebenarnya kita bekerjasama dengan Jepang
sebenarnya kita percaya dan yakin serta mengandalkan kekuatan sendiri.
Ia aktif dalam usaha persiapan kemerdekaan Indonesia, diantaranya adalah merumuskan
Pancasila, UUD 1945 dan dasar dasar pemerintahan Indonesia termasuk merumuskan naskah
proklamasi Kemerdekaan. Ia sempat dibujuk untuk menyingkir ke Rengasdengklok Peristiwa
Rengasdengklok.
Presiden Soekarno juga banyak memberikan gagasan-gagasan di dunia Internasional.
Keprihatinannya terhadap nasib bangsa Asia-Afrika, masih belum merdeka, belum
mempunyai hak untuk menentukan nasibnya sendiri, menyebabkan presiden Soekarno, pada
tahun 1955, mengambil inisiatif untuk mengadakan Konferensi Asia-Afrika di Bandung yang
menghasilkan Dasa Sila. Bandung dikenal sebagai Ibu Kota Asia-Afrika. Ketimpangan dan
konflik akibat "bom waktu" yang ditinggalkan negara-negara barat yang dicap masih
mementingkan imperialisme dan kolonialisme, ketimpangan dan kekhawatiran akan
munculnya perang nuklir yang merubah peradaban, ketidakadilan badan-badan dunia
internasional dalam pemecahan konflik juga menjadi perhatiannya. Bersama Presiden Josip
Broz Tito (Yugoslavia), Gamal Abdel Nasser (Mesir), Mohammad Ali Jinnah (Pakistan), U
Nu, (Birma) dan Jawaharlal Nehru (India) ia mengadakan Konferensi Asia Afrika yang
membuahkan Gerakan Non Blok. Berkat jasanya itu, banyak negara-negara Asia Afrika yang
memperoleh kemerdekaannya.
2. Jendral TNI H.M. Soeharto
Jendral Besar TNI Purn. Haji Moehammad Soeharto, (ER, EYD: Suharto) (lahir di
Kemusuk, Argomulyo, Yogyakarta, 8 Juni 1921 meninggal di Jakarta, 27 Januari 2008 pada
umur 86 tahun) adalah Presiden Indonesia yang kedua (1967-1998), menggantikan Soekarno.
Sebelum menjadi presiden, Soeharto adalah pemimpin militer pada masa pendudukan
Jepang dan Belanda, dengan pangkat terakhir Mayor Jenderal. Setelah Gerakan 30
September, Soeharto menyatakan bahwa PKI adalah pihak yang bertanggung jawab dan
memimpin operasi untuk menumpasnya. Operasi ini menewaskan lebih dari 500.000 jiwa.
Soeharto kemudian mengambil alih kekuasaan dari Soekarno, dan resmi menjadi
presiden pada tahun 1968. Ia dipilih kembali oleh MPR pada tahun 1973, 1978, 1983, 1988,
1993, dan 1998. Pada tahun 1998, masa jabatannya berakhir setelah mengundurkan diri pada
tanggal 21 Mei tahun tersebut, menyusul terjadinya Kerusuhan Mei 1998 dan pendudukan
gedung DPR/MPR oleh ribuan mahasiswa. Ia merupakan orang Indonesia terlama dalam
jabatannya sebagai presiden. Soeharto digantikan oleh B.J. Habibie.
Peninggalan Soeharto masih diperdebatkan sampai saat ini. Dalam masa kekuasaannya,
yang disebut Orde Baru, Soeharto membangun negara yang stabil dan mencapai kemajuan
ekonomi dan infrastruktur. Suharto juga membatasi kebebasan warganegara Indonesia
keturunan Tionghoa, menduduki Timor Timur, dan dianggap sebagai rezim paling korupsi
sepanjang masa dengan jumlah US$15 milyar sampai US$35 milyar. Usaha untuk mengadili
Soeharto gagal karena kesehatannya yang memburuk. Setelah menderita sakit
berkepanjangan, ia meninggal karena kegagalan organ multifungsi di Jakarta pada tanggal 27
Januari 2008.
Pada 1 Oktober 1961, jabatan rangkap sebagai Panglima Korps Tentara I Caduad
(Cadangan Umum AD) yang telah diembannya ketika berusia 40 tahun bertambah dengan
jabatan barunya sebagai Panglima Kohanudad (Komando Pertahanan AD). Pada tahun 1961
tersebut, ia juga mendapatkan tugas sebagai Atase Militer Republik Indonesia di Beograd,
Paris (Perancis), dan Bonn (Jerman). Di usia 41 tahun, pangkatnya dinaikkan menjadi mayor
jenderal (1 Januari 1962) dan menjadi Panglima Komando Mandala Pembebasan Irian Barat
dan merangkap sebagai Deputi Wilayah Indonesia Timur di Makassar. Sekembalinya dari
Indonesia Timur, Soeharto yang telah naik pangkat menjadi mayor jenderal, ditarik ke markas
besar ABRI oleh Jenderal A.H. Nasution. Di pertengahan tahun 1962, Soeharto diangkat
sebagai Panglima Komando Cadangan Strategis Angkatan Darat (Kostrad) hingga 1965.
C. Analisis SWOT Gaya Kepemimpinan dan Model Komunikasi Presiden Soeharto
C.1. Kepemimpinan Presiden Soeharto
a. Gaya Kepemimpinan
Diawali dengan Surat Perintah Sebelas Maret (Supersemar) pada tahun 1966 kepada
Letnan Jenderal Soeharto, maka Era Orde Lama berakhir diganti dengan pemerintahan Era
Orde Baru. Berdasarkan teori psikologi kepemimpinan, sifat kepemimpinan yang ada pada
diri Soeharto muncul karena dinamika dan interaksi sosial. Artinya, jiwa kepemimpinan
Soeharto tidak diwariskan secara turun temurun dari keluarganya.
Tahun tahun pemerintahan Soeharto diwarnai dengan praktik otoritarian dimana
tentara memiliki peran dominan di dalamnya. Kebijakan dwifungsi ABRI memberikan
kesempatan kepada militer untuk berperan dalam bidang politik di samping perannya sebagai
alat pertahanan negara. Demokrasi telah ditindas selama hampir lebih dari 30 tahun dengan
mengatasnamakan kepentingan keamanan dalam negeri dengan cara pembatasan jumlah
partai politik, penerapan sensor dan penahanan lawan-lawan politik. Sejumlah besar kursi
pada dua lembaga perwakilan rakyat di Indonesia diberikan kepada militer, dan semua tentara
serta pegawai negeri hanya dapat memberikan suara kepada satu partai penguasa Golkar.
Bila melihat dari penjelasan singkat di atas maka jelas sekali terlihat bahwa mantan
Presiden Soeharto memiliki gaya kepemimpinan yang otoriter, dominan, dan sentralistis.
Sebenarnya gaya kepemimpinan otoriter yang dimiliki oleh Soeharto merupakan suatu gaya
kepemimpinan yang tepat pada masa awal terpilihnya Soeharto sebagai Presiden Republik
Indonesia. Hal ini dikarenakan pada masa itu tingkat pergolakan dan situasi yang selalu tidak
menentu dan juga tingkat pendidikan di Indonesia masih sangat rendah. Namun, dirasa pada
awal tahun 1980-an dirasa cara memimpin Soeharto yang bersifat otoriter ini kurang tepat,
karena keadaan yang terjadi di Indonesia sudah banyak berubah. Masyarakat semakin cerdas
dan semakin paham tentang hakikat negara demokratis. Dengan sendirinya model
kepemimpinan Soeharto tertolak oleh kultur atau masyarakat.
b. Orientasi
b.1. Orientasi pada tugas
Potret Presiden Soeharto cenderung menunjukkan dirinya sebagai pemimpin yang lebih
sering memberikan perhatian sangat umum terhadap lingkup daerah pembangunan nasional.
Dalam setiap periode kekuasaannya, ia digambarkan jarang memberi perhatian khusus pada
lingkup pembangunan lokal saja atau regional saja. Dilihat dari isi pesan-pesan politiknya,
pembangunan yang paling sering dibicarakan oleh Presiden Soeharto adalah pembangunan
dalam lingkup nasional. Pembangunan lokal Daerah Tingkat II Kabupaten / Kotamadya dan
pembangunan regional Daerah Tingkat I Provinsi relatif jarang dibicarakan oleh pemimpin
Orde Baru itu.
Surat kabar juga menggambarkan Presiden Soeharto sebagai pemimpin yang
memberikan perhatian pada pembangunan daerah pedesaan dan perkotaan tanpa
membedakan diantara keduanya. Presiden Soeharto jarang membicarakan pembangunan yang
orientasinya hanya daerah perkotaan atau hanya daerah perdesaan. Dalam media massa ia
lebih sering ditampilkan sebagai pemimpin yang membicarakan tentang pembangunan secara
keseluruhan, baik daerah perkotaan maupun daerah perdesaan. Selain itu, ia juga
digambarkan sebagai pemimpin yang memberi perhatian umum terhadap pelaksanaan
pembangunan wilayah. Ia jarang digambarkan sebagai pemimpin yang memberi perhatian
khusus pada pembangunan wilayah Barat saja atau wilayah Timur saja.
Berdasarkan analisis programprogram selama masa kepemimpinannya, Presiden
Soeharto cenderung direpresentasikan sebagai seorang pemimpin yang lebih mementingkan
pembangunan ekonomi dibanding pembangunan sektor sektor lainnya. Baik pada periode
awal, periode pengamalan dan pematangan, maupun pada periode puncak dan akhir
kepemimpinannya, topik pembangunan yang paling sering dibicarakan oleh Presiden
Soeharto adalah ekonomi.
b.2. Orientasi pada hubungan
Dilihat dari orientasinya pada pemeliharaan hubungan, Presiden Soeharto cenderung
ditampilkan sebagai seorang pemimpin yang otoriter, atau dalam istilah Likert (1961) disebut
exploitative authoritative, kurang demokratis. Hasil analisis menunjukkan, dari periode
ke periode berita yang beredar menunjukkan isi pesan Presiden Soeharto berfungsi
menghibur, memberikan dorongan dan bimbingan serta mengundang kritik konstruktif
sebagaimana umumnya pemimpin yang demokratis jumlahnya relatif kecil.
Kecuali pada periode awal kekuasaannya, Presiden Soeharto dalam berita surat kabar
juga cenderung ditampilkan sebagai pemimpin yang mengutamakan hubungan dengan
lembaga pemerintah yang dipimpinnya dibanding dengan lembaga lembaga politik lainnya.
Beliau lebih sering menyampaikan pesan-pesan politik kepada para pejabat pemerintah,
seperti menteri, gubernur, bupati, walikota, dan pegawai negeri, dibanding kepada ketua dan
anggota DPR / MPR, ketua MA, Hakim Agung, pimpinan dan anggota ABRI, ketua dan
anggota Parpol, serta pimpinan dan wartawan media massa. Proporsi berita yang
menunjukkan Presiden Soeharto menyampaikan pesan pesan kepada masyarakat (termasuk
para tokoh dan kalangan perguruan tinggi), dan kepada mereka yang duduk di lembaga
eksekutif lebih besar dibanding proporsi berita yang menunjukkan ia menyampaikan pesan-
pesan kepada pihak lainnya.
c. Kepribadian
Menurut penulis Presiden Soeharto adalah seorang pemimpin yang sederhana, tidak
suka menonjolkan diri di hadapan orang lain. Ketika berbicara dengan orang lain atau
menyampaikan pesan-pesan kepada bawahan atau orang-orang yang dipimpinnya dalam
berbagai organisasi, ia tidak suka menunjukkan keberhasilan atau jasa-jasa yang dimilikinya.
Apabila ia berusaha menonjolkan diri sendiri, cara yang digunakan Presiden Soeharto
biasanya adalah mengemukakan pengalaman atau jasa-jasa yang pernah diberikannya kepada
bangsa dan negara pada masa lalu. Dalam menyampaikan pesan-pesan kepada bawahan dan
orang-orang yang dipimpinnya, Presiden Soeharto berusaha menunjukkan jasanya yang besar
dalam membela bangsa dan negara Indonesia, berani melawan musuh-musuh negara baik
pada masa perjuangan kemerdekaan maupun pada masa pemberontakan G30S/PKI, dan
keberhasilannya dalam penyelenggaraan pembangunan nasional.

C.2. Model Komunikasi Presiden Soeharto


a. Pola Komunikasi
Menurut Edward T. Hall (1976) bahasa yang digunakan seseorang terbagi menjadi dua
yaitu bahasa konteks tinggi dan bahasa konteks rendah. Bahasa konteks tinggi adalah bahasa
yang penuh isyarat. Bahasa jenis ini sulit dipahami maknanya tanpa memahami konteks yang
ada disekitarnya khususnya konteks budaya. Sedangkan bahasa konteks rendah tidak sulit
dipahami sebab disampaikan secara lugas, to the point, dan apa adanya. Berdasarkan
pembagian ini, bahasa yang digunakan Soeharto dalam berkomunikasi adalah bahasa konteks
tinggi.
Presiden Soeharto juga cenderung ditampilkan sebagai seorang pemimpin yang lebih
reaktif dibanding proaktif. Ia lebih sering memberikan tanggapan atau respon terhadap
pernyataan orang lain dibanding menunjukkan gagasan/pemikirannya sendiri. Pesan-pesan
verbal sebagaimana tercakup dalam ucapan atau pernyataan yang disampaikan Presiden
Soeharto kepada berbagai pihak lebih banyak berisi tanggapan dirinya terhadap pertanyaan,
opini, sikap, dan perilaku para pejabat dan masyarakat yang dipimpinnya.
Presiden Soeharto digambarkan sebagai pemimpin yang memiliki fleksibelitas dalam
melaksanakan tugas dan fungsi kepemimpinannya. Isi pesan pesan politiknya dari periode
ke periode mengalami pasang surut. Pada periode awal kepemimpinannya, yakni selama
masa jabatan pertama 1968 1973, dominasi gagasan gagasan sendiri lebih menonjol
dalam pesan-pesan politik Presiden Soeharto. Namun, pada periode pengamalan dan
pematangan kepemimpinan, yakni selama masa jabatan kedua sampai kelima 1973 1993,
dominasi gagasan-gagasan sendiri semakin menurun, dan kecenderungan ini diimbangi
dengan meningkatnya tanggapan atau respon yang ia berikan terhadap gagasan, ucapan, dan
tindakan-tindakan orang lain. Sedangkan pada periode puncak dan akhir kepemimpinannya,
yakni selama masa jabatan keenam dan ketujuh 1993 1998, isi pesan-pesan politik Presiden
Soeharto semakin didominasi oleh tanggapan atau respon yang ia berikan terhadap gagasan,
ucapan, dan tindakan-tindakan orang lain.
b. Cara mempengaruhi orang lain
Presiden Soeharto digambarkan sebagai seorang pemimpin yang otoriter, yang
menerapkan gaya kepemimpinan coercive, yang selalu menginginkan agar perintah dan
instruksinya dipatuhi orang lain dengan segera. Dalam berita surat kabar Presiden Soeharto
cenderung ditampilkan lebih mementingkan keselamatan dan kelangsungan pembangunan
nasional. Demikian pentingnya hal itu sehingga bagian besar perintah dan instruksi yang
disampaikan Presiden Soeharto kepada orang lain berisi permintaan agar keselamatan dan
kelangsungan pembangunan nasional selalu diprioritaskan.
Selain itu, alasan yang juga sering dijadikan landasan argumentasi Presiden Soeharto
ketika meminta orang lain untuk mematuhi pesan-pesannya adalah perlunya memelihara
persatuan dan kesatuan bangsa, upaya mempertahankan stabilitas politik, upaya menciptakan
masyarakat adil dan makmur, upaya membangun kehidupan demokrasi, dan upaya lainnya.
Ketika ia meminta orang lain agar mau mematuhi pesan-pesannya, Presiden Soeharto
biasanya memilih kata-kata atau kalimat tertentu. Ia lebih sering menggunakan kata-kata atau
kalimat netral dibanding membujuk (persuasive) atau memerintah (instructive atau coercive).
Kesan yang dapat ditimbulkan dari cara menyampaikan perintah atau instruksi yang demikian
adalah bahwa pada akhirnya perintah atau instruksi Presiden Soeharto diserahkan kepada
masing-masing orang untuk menentukan sikap; apakah mematuhi atau tidak mematuhi pesan-
pesan itu.
Meskipun demikian, penjelasan yang disampaikan Presiden Soeharto umumnya hanya
berupa penjelasan tentang arti kata / istilah, ungkapan, dan kalimat-kalimat yang
diucapkannya. Ia jarang sekali memberikan penjelasan yang bersifat mendorong penggunaan
logika agar orang lain secara sadar dan sukarela mau menerima pesan-pesan yang
disampaikannya. Kepada orang-orang yang menjadi sasaran pesan-pesannya, ia jarang
memberikan contoh-contoh penerapan pesan, menjelaskan manfaat apabila pesan itu diikuti,
atau menjelaskan akibat apabila pesan itu tidak diikuti. Tujuan komunikasi yang dilakukan
Presiden Soeharto tampaknya hanya agar orang lain menjadi mengetahui, tetapi tidak sampai
pada taraf memahami, mencoba, dan memutuskan untuk melakukan tindakan-tindakan
tertentu.

C.3. Analisis SWOT


Analisis SWOT adalah metode perencanaan strategis yang digunakan untuk
mengevaluasi kekuatan (strengths), kelemahan (weaknesses), peluang (opportunities), dan
ancaman (threats) dalam suatu proyek atau program. Keempat faktor itulah yang membentuk
akronim SWOT (strengths, weaknesses, opportunities, dan threats). Proses ini melibatkan
penentuan tujuan yang dan identifikasi faktor internal dan eksternal yang mendukung dan
yang tidak dalam mencapai tujuan tersebut. Analisis SWOT dapat diterapkan dengan cara
menganalisis dan memilah berbagai hal yang mempengaruhi keempat faktornya, kemudian
menerapkannya dalam gambar matriks SWOT, dimana aplikasinya adalah bagaimana
kekuatan (strengths) mampu mengambil keuntungan (advantage) dari peluang
(opportunities) yang ada, bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang mencegah
keuntungan (advantage) dari peluang (opportunities) yang ada, selanjutnya bagaimana
kekuatan (strengths) mampu menghadapi ancaman (threats) yang ada, dan terakhir adalah
bagaimana cara mengatasi kelemahan (weaknesses) yang mampu membuat ancaman (threats)
menjadi nyata atau menciptakan sebuah ancaman baru.
Metode SWOT adalah metode yanag akan penulis gunakan untuk menganalisa gaya
kepemimpinan dan model komunikasi Soeharto pada masa kepemimpinannya. Dalam analisis
ini akan digunakan empat kriteria penilaian yaitu kekuatan (strengths), kelemahan
(weaknesses), peluang (opportunities), dan ancaman (threats). Untuk lebih jelasnya berikut
akan dijabarkan masing masing kriteria.
1. Kekuatan (stength)
Dalam teori behaviorisme dikatakan bahwa lingkungan memengaruhi kepribadian dan
tingkah laku seseorang. Teori ini nampaknya teori yang tepat untuk menggambarkan sifat dan
kepribadian Soeharto. Sebagai seseorang yang hidup dan besar di lingkungan militer,
Soeharto memiliki sikap cekatan dan sistematis. Sikap tersebut sangat jelas terlihat pada gaya
kepemimpin melalui pelaksanaan berbagai kebijakan. Salah satu contohnya adalah Repelita
yang merupakan rancangan pembangunan dalam jangka lima tahun. Repelita merupakan
kebijakan bersifat sistematis dan berkelanjutan yang sangat menggambarkan sikap Soeharto.
Sikap cekatan dan sistematis ini merupakan kekuatan utama Soeharto pada masa
kepemimpinannya yang membuat pembangunan nasional di berbagai bidang bisa terlaksana
dengan baik.
Selain sikap cekatan dan sistematis, presiden Soeharto memiliki sifat pemberani. Hal
ini merupakan modal penting bagi seorang pemimpin ketika menghadapi suatu permasalahan.
Sifat pemberani Soeharto sangat terlihat jelas dari peristiwa penggabungan Timor Timur
dimana Soeharto berani mengambil kebijakan untuk membantu Timor Timur meskipun harus
berhadapan dengan Portugis.
Selain pada sikap dan kepribadiannya, gaya kepemimpinan Soeharto juga dapat
menjadi kekuatan. Seperti dijelaskan sebelumnya bahwa gaya kepemimpinan Soeharto
cenderung otoriter, dominan, dan sentralistis. Banyak orang yang menganggap gaya
kepemimpinan seperti ini adalah gaya kepemimpinan yang salah karena tidak memperdulikan
aspirasi dari masyarakat. Namun menurut penulis, gaya kepemimpinan seperti ini tidak
selamanya salah tergantung pada situasi dan kondisi di suatu negara. Gaya kepemimpinan
otoriter yang dimiliki oleh Soeharto merupakan suatu gaya kepemimpinan yang tepat pada
masa awal terpilihnya Soeharto sebagai Presiden Republik Indonesia. Hal ini dikarenakan
pada masa itu tingkat pergolakan dan situasi yang selalu tidak menentu dan juga tingkat
pendidikan di Indonesia masih sangat rendah. Selain itu dengan gaya kepemimpinan yang
seperti ini juga akan membuat masyarakat patuh terhadap kebijakan pemerintah, sehingga
semua kebijakan dapat terlaksana dengan baik.
Dilihat dari cara kemampuan berkomunikasinya, Soeharto memiliki kemampuan
berdiplomasi yang mumpuni. Hal ini terlihat dari cara Soeharto berdiplomasi di sidang
internasional dalam rangka penggabungan Timor Timor menjadi salah satu provinsi di
Indonesia. Memang di satu sisi, dalam komunikasi sehari hari beliau selalu menggunakan
bahasa konteks tinggi yang sulit dipahami. Namun di sisi lain Soeharto memiliki kemampuan
diplomasi yang luar biasa.
Kekuatan selanjutnya yang dimiliki Soeharto adalah beliau memiliki jiwa semangat
yang tinggi. Dalam melaksanakan program programnya Soeharto memiliki jiwa semangat
yang tinggi untuk menjamin program programnya dapat berjalan dengan baik. Meskipun
harus dilakukan dengan berbagai cara. Bahkan untuk mensukseskan program kesehatan untuk
anak anak, presiden Soeharto langsung terjun ke lapangan. Jiwa semangat ini sangat jarang
sekali dimiliki oleh seorang pemimpin. Selain itu, Soeharto juga orang yang visioner. Beliau
adalah orang yang selalu melihat ke depan yang terwujud dalam berbagai kebijakannya.
Salah satu kebijakan yang paling nyata adalah dengan penetapan Repelita yang merupakna
acuan dalam melaksanakan program program. Dalam Repelita, tertera rencana rencana
pembangunan yang akan dilakukan baik untuk jangka waktu yang pendek atau jangka waktu
yang panjang. Contoh lainya adalah pelaksanaan program transmigrasi dan membuka
peluang investasi asing. Dengan dilakukannya program transmigrasi akan membuka lapangan
pekerjaan, program transmigrasi juga ditujukan untuk membuka dan mengembangkan daerah
produksi baru di luar Jawa dan Bali, terutama membuka daerah pertanian yang baru.

2. Kelemahan (weaknesses)
Selain memiliki kekuatan, gaya kepemimpinan dan model komunikasi yang digunakan
Soeharto juga mempunyai kekurangan. Gaya kepemimpinan Soeharto yang terkesan otoriter,
dominan dan sentralistik memang awalnya tepat karena pada masa awal kepemimpinannya
tingkat pergolakan dan situasi yang selalu tidak menentu dan juga tingkat pendidikan di
Indonesia masih sangat rendah. Namun seiring dengan berkembangnya pemikiran masyarakat
dan masyarakat semakin tahu apa itu demokrasi, maka gaya kepemimpinan yang otoriter
tidak lagi menjadi kekuatan malah justru kelemahan yang berujung pada lengsernya
Soeharto.
Dilihat dari model komunikasinya, Soeharto menggunakan bahasa konteks tinggi.
bahasa seperti ini penuh dengan isyarat yang terkadang sulit untuk dipahami tanpa
memahami konteks yang ada disekitarnya khususnya konteks budaya. Presiden Soeharto
dalam berkomunikasi dengan bawahannya sering kali tidak secara gamblang menyampaikan
apa yang dimaksudkan. Indikasi dari penggunaan bahasa konteks tinggi Soeharto adalah
keengganannya untuk menemui orang yang tidak disenanginya. Ketika menerima menteri di
ruang kerjanya, Soeharto mempunyai cara tersendiri untuk mengusir sang tamu jika ia
sudah bosan dengan tamunya yaitu dengan melihat jam tangan atau mempersilahkan tamunya
untuk minum. Penggunaan bahasa konteks tinffi ini tentunya akan menimbulkan penafsiran
yang berbeda karena setiap orang mempunyai persepsi yang berbeda beda tentang suatu
hal. Selain itu, Soeharto sering kali dalam menyampaikan pesannya, presiden menggunakan
orang ketiga. Penggunaan orang ketiga dalam menyampaikan pesan jelas merupakan
kekeliruan yang diterapkan Soeharto dalam berkomunikasi. Karena sering kali pesan yang
disampaikan oleh orang ketiga tidak sama dengan apa yang dimaksudkan oleh Soeharto.
Selain bahasa yang digunakan Soeharto adalah bahasa konteks tinggi, Soehrto juga
sering kali tidak transparan. Hal ini jelas akan menimbulkan reaksi dari berbagai pihak
terutama masyarakat yang membutuhkan transparansi dari pemerintah. Selaian itu presiden
juga terkesan tidak mau menerima kritik dari masyarakat. ketika ada pihak pihak tertentu
yang mencoba mengkritik pemerintah, dengan cepat pemerintah mengamankan orang yang
bersangkutan. Kemudian beberapa kebijakan Soeharto pun dinilai masih belum maksimal.
Dalam memuluskan kebijakan kebijakannya, pemerintah pada masa kepemimpinan
Soeharto masih memiliki ketergantungan hutang dengan negara lain.
Jiwa semangat Soeharto selain memiliki keunggulan, juga dapat membawa dampak
yang kurang baik. Soeharto terkesan ambisius dalam mewujudkan program programnya.
Hal ini sangat terlihat dari cara beliau menggunakan cara cara yang sebenarnya tidak tepat.
Misalnya saja ketika Soeharto ingin mewujudkan swasembada pangan. Untuk mewujudkan
impiannya, presiden memerintahkan kepada para petani untuk menanam padi dengan jenis
yang sama. Kemudian presiden juga memerintahkan untuk menggunakan pupuk kimia dan
melarang penggunaan pupuk kandang. Meskipun dengan cara demikina swasembada pangan
dapat terwujud, namun di sisi lain banyak dampak yang harus ditanggung oleh petani
diantaranya tanah di sawah mereka tidak lagi subur karena efek dari penggunaan pupuk
kimia.

3. Peluang (opportunities)
Keberhasilan yang dilakukan Soeharto melalui berbagai pembangunan tentunya
berdampak positif bagi kehidupan masyarakat. Salah satu kebijakan yang dapat dirasakan
manfaatkannya adalah program swasembada pangan. Selain mendapatkan perhatian dari
dalam negeri, ternyata keberhasilan Indonesia dalam keberhasilan swasembada pangan juga
mendapatkan perhatian dari FAO dengan memberikan penghargaan medali emas.
Keberhasilan yang dicapai ini tidak lain salah satunya karena dedikasi Soeharto.
Terwujudnya berbagai program, jelas akan memberikan peluang bagi Indonesia untuk
menjadi negara yang diperhitungkan kemampuannya di negara lain. Melalui program
swasembada pangan, Indonesia bahkan mampu menyumbangkan 1.000.000 ton beras ke
peduduk negara negara di Afrika.
Kemudian jika kita melihat gaya kepemimpina Soeharto yang otoriter, jelas akan
memberikan peluang untuk terwujudnya negara yang aman. Karena masyarakat yang berani
bertindak kriminal akan ditindak dengan tegas oleh pemerintah. Salah satu contohnya adanya
Petrus (penembak misterius) yang memburu para preman yang berbuat kerusuhan di berbagai
daerah di Indonesia.

4. Ancaman (threats)
Penerapan gaya kepemimpinan yang otoriter pada saat tertentu memang dapat
membawa perubahan yang positif bagi masyarakat. Namun pada saat yang berbeda dapat
menimbulkan reaksi dari berbagai kalangan. Gaya kepemimpinan otoriter yang dilakukan
oleh Soeharto dapat menimbulkan ancaman. Ancaman tersebut dapat muncul dari masyarakat
yang akan berakibat pada hilangnya kepercayaan masyarakat kepada pemerintah. Apabila
sudah demikian, maka akan menimbulkan berbagai bentuk penolakan, misalnya peristiwa 5
Mei 1998. Demo besar besaran yang memakan korban ini tidak lain adalah bentuk
penolakan masyarakat kepada presiden. Masyarakat tidak mau lagi di bawah kekuasaan
Soeharto, sehingga masyarakat menginginkan agar Soeharto turun dari tahtanya. Selain
mendapat ancaman dari dalam negeri, penerapan gaya kepemimpinan yang otoriter juga akan
mendapat ancama dari dunia internasional. Masyarakat internasional akan menganggap
bahwa pemimpin Indonesia tidak manusiawi dengan merampas hak hak individu.
Berkaitan dengan bahasa konteks tinggi yang digunakan Soeharto, jelas akan
menimbulkan ancaman. Karena setiap orang memiliki persepsi yang berbeda, dikhawatirkan
apa yang dipersepsikan oleh orang lain berbeda dengan apa yang dipersepsikan oleh
Soeharto. Karena terjadinya kesalahan penafsiran ini berpotensi pada kesalahan pengambilan
tindakan oleh bawahan. Salah satu contohnya adalah kasus penyerbuan massa PDI Soerjadi
yang didukung oleh aparat keamanan terhadap kantor Dewan Pimpinan Pusat Partai
Demokrasi (PDI) pada 27 Juli 1996 di Jalan Diponegoro yang menimbulkan banyak korban
terutama di kubu Megawati. Menurut hasil investigasi Komnas HAM, 5 orang tewas, 149
menderita luka luka dan 23 hilang dalam insiden berdarah itu.
Setelah beberapa tahun berlalu, peristiwa 27 Juli 1996 masih diselimuti banyak misteri.
Tuntutan keluarga korban, LSM dan Komnas HAM kepada pemerintah untuk mengadili para
dalangnya. Pertanyaan paling krusial adalah siapa sesungguhnya yang merintahkan
penyerangan? Banyak pihak, termasuk petinggi keamanan, menuding bahwa Panglima
Kodan Jaya (ketika itu) Mayor Jenderal TNI Sutiyoso yang harus bertanggung jawab.
Menurut sutiyoso peristiwa 27 Juli 1996 dimulai ketika Presiden Soeharto memanggil
sejumlah pejabat teras ABRI, termasuk dirinya untuk mengatasi situasi. Presiden pada saat itu
memerintahkan agar ABRI menghentikan semua kegiatan, termasuk orasi, di depan kantor
PDI di Jalan Diponegoro. Presiden tidak pernah memerintahkan penyerbuan. Namun istilah
menghentikan semua kegiatan, termasuk orasi, dipersepsikan dengan melakukan
penyerangan ke kantor PDI.
Jika di amati dari beberapa kebijakan Soeharto juga memiliki ancaman dari pihak luar.
Misalnya saja kebijakan pembukaan investasi modal asing untuk membangun pabrik atau
perusahaan di Indonesia. Di satu sisi memang dapat menciptakan lapangan pekerjaan
sehingga dapat mengurangi pengangguran, namun di sisi lain akan terjadi eksploitasi sumber
daya alam dan sumber daya manusia yang berlebihan.

3. Prof.Dr.Ing. B. J. Habibie
Presiden RI ke-3 adalah Prof.Dr.Ing. B. J. Habibie. Memerintah sejak 21 Mei 1998-20
Oktober 1999. Lahir di Pare-Pare, Sulawesi Selatan tanggal 25 Juni 1936. Menyelesaikan
SMA dan Perguruan Tinggi di Bandung. Sekolahnya di ITB tidak dilanjutkan setelah
memperoleh beasiswa di Technische Hochehule, Achen, Jerman dan lulus cum laude untuk
jurusan kontruksi pesawat terbang sebagai Dipl.Ing. pada tahun 1960. Pada tahun 1965, ia
meraih gelar Doctor Ing. dengan predikat summa cumlaude. Ia pernah pernah menjadi wakil
presiden dan Direktur Teknologi di Hamburg, Jerman. Keberhasilan pendidikan tersebut
menjadikan ia dipanggil Presiden Soeharto pulang ke Indonesia pada tahun 1974. Selanjutnya
ia menduduki berbagai macam jabatan penting, diantaranya penasihat Presiden RI,
memimpin Divisi Advanced Technologi Pertamina (BPPT), merintis Industri Pesawat
Terbang di Bandung, dll.
Prof.Dr.Ing. B. J. Habibie meletakkan jabatan presiden pada tanggal 20 Oktober 1999
setelah pidato pertanggung jawabannya tidak diterima oleh Sidang Umum MPR 1999
(Sugeng:2003).

4. K.H. Abdurrahman Wahid


Presiden RI ke-4 adalah K.H. Abdurrahman Wahid. Lahir di Jombang 14 Agustus 1940.
Abdurrahman Wahid yang pernah mengenyam pendidikan hingga lulus di Universitas Al-
Azhar, Mesir dan juga pendiri Forum Demokrasi ini menjadi presiden setelah melalui proses
pemilihan presiden pada tanggal 20 Oktober 1999. Sebelumnya dikenal sebagai ketua PB
NU (Pengurus Besar Nahdlatul Ulama) Indonesia. Kabinet yang dipimpin dinamakan
Kabinet Persatuan Indonesia. Dalam perjalanan pengabdiannya, cabinet ini sering menerima
kritikan tajam dari masyarakat dan bahkan terjadi pencopotan-pencopotan ataupun
pengunduran diri beberapa menteri karena beda misi dengan presiden. Meskipun dikenal
dengan presiden yang embingungkan rakyat karena perkataannnya, namun beliau pun diakui
banyak membuat langkah-langkah yang berani. Di masa pemerintahannya. wilayah Indonesia
berubah menjadi 32 provinsi, dan persentasi kekayaan daerah pusat, lebih baik dibandingkan
pemerintahan sebelumnya. Beliau berhenti sebagai presiden setelah MPR menolak
pertanggungjawaban dalam Sidang Istimewa yang tidak dihadirinya (Sugeng:2003).

5. Megawati Soekarnoputri
Presiden ke-5 RI adalah Dyah Permata Setyawati Soekarnoputri lahir di Yogyakarta 23
Januari 1946. Megawati dilantik menjadi presiden pada tanggal 23 Juli 2001, menggantikan
Abdurrahman Wahid yang menolak memberikan pertanggungjawaban di depan Sidang
Istimewa MPR.
Megawati pernah menempuh pendidikan di Fakultas Pertanian Universitas Pejajaran
(1965-1967) dan Fakultas Psikologi Universitas Indonesia (1970-1972) beberapa tahun dan
tidak dilanjutkan. Kenaikan Megawati menjadi presiden didukung oleh sebagian besar fraksi
DPR/MPR, meskipun sebelumnya sempat terjadi perbedaan pandangan mengenai boleh
tidaknya wanita menjadi presiden di Indonesia. Megawati dikenal sebagai seorang nasionalis
sejati yang konsisten dengan sikap dan tindakan yang tetap mempertahankan keutuhan NKRI
yang hamper tercerai berai. Megawati diangkat menjadi Presiden RI melalui Tap MPR No.
III/MPR/2001, menggantikan Abdurrahman Wahid terhitung sejak diambil sumpahnya
sampai selesainya jabatan Presiden RI 1999/2004 (Sugeng:2003).

6. Susilo Bambang Yudhoyono


Jend. TNI (Purn.) Dr. H. Susilo Bambang Yudhoyono (lahir di Tremas, Arjosari,
Pacitan, Jawa Timur, Indonesia, 9 September 1949; umur 60 tahun) adalah Presiden
Indonesia ke-6 yang menjabat sejak 20 Oktober 2004. Ia, bersama Wakil Presiden
Muhammad Jusuf Kalla, terpilih dalam Pemilu Presiden 2004. Ia berhasil melanjutkan
pemerintahannya untuk periode kedua dengan kembali memenangkan Pemilu Presiden 2009,
kali ini bersama Wakil Presiden Boediono. Sehingga, sejak era reformasi dimulai, Susilo
Bambang Yudhoyono merupakan Presiden Indonesia pertama yang menyelesaikan masa
kepresidenan selama 5 tahun dan berhasil terpilih kembali untuk periode kedua

Ketika dilantik sebagai presiden, ekspor hingga Oktober 2004 mencapai US $ 58.5 miliar
atau naik 15.08 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2003. Impor
hingga Oktober 2004 mencapai US $ 37.8 miliar atau naik tajam 40.7 persen bila
dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2003, yaitu US $ 26.87 miliar.

Kebijakan soal Aceh ditunjukan presiden dengan memperpanjang status darurat sipil. Pada
hari ke-26 memerintah, presiden mengunjungi Aceh. Kunjungan selama empat jam tersebut
dijaga ketat. Presiden mengajak GAM untuk mengakhiri separatisme yang
diimplementasikan pada 28 Januari 2005. Hal ini diwujudkan dengan mengadakan
perundingan dengan GAM di Helsinki, Filandia melalui Crisis Management Initiative
pimpinan Martti Ahtisaari. Perundingan ini berhasil membuahkan kesepakatan perdamaian
antara RI dan GAM.

Pelunasan utang terhadap IMF pada bulan Oktober 2006. Pelunasan utang tersebut
dilaksanakan dalam dua tahap, yaitu pertama pada Juni 2006 dengan nominal US $ 3,7 miliar.
Tahap kedua pada bulan Oktober 2006 sebanyak US $ 3,2. Pelunasan utang yang lebih cepat
merupakan komitmen untuk melepaskan negara dan ketergantungan terhadap IMF.

Pada masa pemerintahannya, SBY menaikan harga BBM sebanyak 3 kali. Kebijakan ini
ditempuh sebagai akibat melambungnya harga minyak di pasaran dunia sehingga menekan
APBN. Namun kemudian seiring dengan penurunan harga minyak di pasaran dunia,
pemerintah pun mengambil kebijakan untuk menurunkan harga BBM. Dalam satu bulan
pemerintah menurunkan harga minyak sebanyak 2 kali, yaitu pada tanggal 1 dan 15
Desember 2008. Pada 15 Januari 2009, BBM pun kembali diturunkan untuk yang ketiga
kalinya.

Kebijakan menaikan harga BBM dilakukan guna mengurangi subsidi BBM. Pemerintah
menilai subsidi BBM dinilai belum dapat dinikmati oleh rakyat kecil dan hanya
menguntungkan kelas menengah ke atas. Pemerintah pun mengalihkan subsidi dalam bentuk
Program Dana Kompensasi Sosial. Bentuk dan program ini antara lain pemberian Bantuan
Langsung Tunai ( BLT ), penyediaan beras murah, dan pelayanan kesehatan bagi rakyat
miskin.

Pemerintah mengalokasikan dana 20 persen sebagai anggaran pendidikan untuk memenuhi


kewajiban 20 persen alokasi dari APBN sebagaimana yang telah diputuskan oleh Mahkamah
Konstitusi. Dewan Perwakilan Rakyat memberikan respon positif atas keputusan tersebut.

Gaya kepemimpinan yang ia jalankan sekarang, menurut Presiden merupakan gaya


kepemimpinan yang sesuai dengan era demokrasi. Presiden bahkan menegaskan, kalau
dirinya cenderung untuk mengalah, cenderung memilih melakukan berkompromi dan
membuat konsensus, karena ia tidak ingin kepemimpinan yang dijalankan menjadi otoriter.

Penjelasan SBY itu merupakan jawaban atas pertanyaan banyak pihak yang menilai Presiden
sering ragu-ragu. Banyak pihak-yang diakui Presiden sendiri-sering akhirnya merasa gemas,
karena banyak keputusan yang lamban untuk diambil.

Dengan penjelasan itu, maka kita tidak usah lagi terlalu berharap bahwa akan ada yang
berubah dari Presiden. Dalam tiga tahun pemerintahannya ke depan kita harus menerima
kenyataan bahwa segala kebijakan akan diambil dengan pertimbangan yang sangat hati-hati
dan kelirulah kita jika berharap akan ada keputusan yang diambil secara cepat.

Presiden juga menguraikan bahwa dalam keyakinannya, tidak ada kewenangan yang boleh
didelegasikan. Oleh karena itu dirinya ikut turut campur tangan langsung atas setiap
kebijakan yang akan dikeluarkan kementerian. Ia ingin tahu secara detil landasan dari
kebijakan yang hendak diambil.

Dengan gaya kepemimpinan seperti itu tidak usah heran apabila kebijakan yang bersifat
teknis pun sekarang ini begitu lamban dilakukan kementerian. Kalau Presiden ingin tahu
secara detil dan bahkan terlibat secara langsung, wajar apabila proses pengambilan keputusan
menjadi lebih panjang.

Dalam manajemen modern yang mengutamakan kecepatan, memang gaya kepemimpinan ini
bisa jadi sangat tidak cocok. Apalagi jika pendelegasian kewenangan tidak dipahami sebagai
sesuatu yang penting dilakukan. Namun itulah gaya kepemimpinan SBY, yang mau tidak mau
kita terima karena kita sudah memberikan kepercayaan kepada dirinya.

Memang kita menjadi agak rancu ketika Presiden menyampaikan pentingnya pemimpin
untuk membangun tim. Kerja tim hanya bisa berjalan dengan baik apabila ada kepercayaan
satu dengan yang lain. Pendelegasian wewenang kepada menteri untuk menangani persoalan
teknis merupakan cerminan dari kepercayaan dan kemauan untuk membangun kerja tim.

Sehebat apa pun orang itu, tidaklah mungkin ia bisa mengerjakan semuanya. Selain
keterbatasan secara fisik, kita tidak mungkin menghindar dari perjalanan waktu. Kita harus
menerima kenyataan bahwa satu hari itu hanya 24 jam dan mustahil dalam keterbatasan
waktu kita lalu ingin menangani semua persoalan.

Oleh karena itulah tantangan seorang pemimpin adalah bagaimana memberdayakan seluruh
kekuatan di dalam tim. Kita harus membangun sebuah sistem dan nilai yang memungkinkan
orang yang bekerja bersama kita bekerja berdasarkan aturan yang kita tetapkan itu.

Pemimpin pada akhirnya adalah sosok orang yang mampu meyakinkan orang lain untuk
melakukan hal yang belum tentu ia sukai. Namun dengan kemampuan untuk menjelaskan
tujuan yang akan dicapai apabila kita melakukan itu, orang akan bisa dipengaruhi untuk mau
melaksanakan apa yang diinginkan seorang pemimpin.

Pada akhirnya kepemimpinan tidak cukup hanya memuaskan sang pemimpin saja.
Kepemimpinan harus bisa menghasilkan. Kepemimpinan harus mencapai tujuan besar yang
hasilnya bisa dirasakan oleh semu pihak. Kepemimpinan pada sebuah negara harus bisa
memuaskan seluruh rakyat.

Presiden SBY menyadari bahwa masyarakat sangat mendambakan hasil yang bisa segera
dirasakan. Namun sebuah kebijakan tidak bisa segera dirasakan hasilnya. Yang bisa segera
dirasakan hasilnya adalah adalah kemajuan dari langkah kebijakan yang dikeluarkan.

Untuk itulah kepemimpinan pada sebuah pemerintahan dan juga perusahaan tidak bisa hanya
bertumpu pada orientasi jangka panjang. Kepentingan jangka pendek harus juga menjadi
perhatian. Bahkan harus ada yang cepet dirasakan agar masyarakat tidak kemudian menjadi
frustasi.

I. SBY DALAM TIPE MILITERISTIK

Pertama saya mengaitkan bahwa SBY bergaya pemimpin yang bertipe militeristik.
Hal ini disebabkan karena yang mempengaruhi corak kepemimpinan seseorang bisa berupa
pendidikan dan pengalaman. Dari segi pendidikan dan pengalaman inilah yang
mengindikasikan bahwa SBY memiliki gaya militeristik karena SBY merupakan lulusan
AKABRI terbaik dan mengabdi sebagai perwira TNI selama 27 tahun, serta meraih pangkat
Jendral TNI tahun 2000. Meskipun cukup lama di dunia militer, SBY juga berkembang dalam
pendidikan sipil seperti memperoleh Master in Management dari Webster University,
Amerika Serikat tahun 1991. Lanjutan studinya berlangsung di Institut Pertanian Bogor, dan
di2004 meraih Doktor Ekonomi Pertanian. Pada 2005, beliau memperoleh anugerah dua
Doctor Honoris Causa, masing-masing dari almamaternya Webster University untuk ilmu
hukum, dan dari Thammasat University di Thailand ilmu politik. Serta SBY dikenal aktif
dalam berbagai organisasi masyarakat sipil. Beliau pernah menjabat sebagai Co-Chairman of
the Governing Board of the Partnership for the Governance Reform, suatu upaya bersama
Indonesia dan organisasi-organisasi internasional untuk meningkatkan tata kepemerintahan di
Indonesia.

Meskipun SBY telah lama menyesuaikan diri dengan kepemimpinan sipil yang egaliter dan
demokratis tetapi budaya militer sebagai dasar pembentukan karakter kepemimpinan SBY
tidak bisa hilang begitu saja. Hal ini dapat kita lihat dari beberapa contoh kasus gaya
kepemimpinan militeristik SBY yang masih melekat, seperti beberapa kali memarahi
menterinya didepan umum, memarahi para bupati dan walikota seluruh Indonesia yang tidur
takalok ketika SBY sedang berpidato. Selain itu gaya militeristik SBY tergambar dari
tindakan-tindakannya SBY dalam pelaksanaan administrai negara yang formalitas dan kaku.
Ini merupakan salah satu karakteristik dari gaya kepemimpinan militeriktik yaitu segala
sesuatu bersifat formal. Terlihat dari pelaksanaan pemerintahan SBY yang berjalan dengan
prinsip bahwa segala sesuatunya sesuai dengan peraturan artinya setiap pikiran baru harus
bersabar untuk menunggu sampai peraturannya berubah dulu, terobosan menjadi barang
langka.

II. SBY DALAM TIPE KARISMATIK


Karisma adalah hal yang wajib dimiliki oleh seorang pemimpin. Semua pemimpin
sebenarnya dengan gampang bisa mempunyai karisma, tergantung caranya memimpin. Buat
saya, Pak SBY adalah orang yang berkarisma. Kharismanya bukan hanya tebar pesona atau
main yoyo tapi benar-benar diperhitungkan matang.
Terus terang belum ada pemimpin yang berkarisma seperti pak SBY pada saat ini.
Dibandingkan dengan calon-calon presiden yang akan datang, Karisma Pak SBY masih di
atas mereka. Pak SBY jelas memiliki kharisma yang berkarakter. Karakter seorang pemimpin
masa depan yang mampu memimpin rakyatnya dengan baik
Karisma beliau bukan hanya tebar pesona seperti apa yang pernah disampaikan lawan
politiknya. Karisma yang ada dalam diri beliau adalah karisma yang telah menyatu karena
memiliki kepribadian yang unggul. Unggul dalam segala bidang. Baik bidang ideologi,
politik, ekonomi, budaya, sosial, ataupun pendidikan.

III. SBY DALAM TIPE DEMOKRATIS

Menurut saya, kepemimpinan SBY juga masuk dalam tipe demokratik mungkin
disebabkan karena tuntutan reformasi, situasi dan kondisi saat ini yang semakin liberal.
Dimana tipe pemimpin dengan gaya ini dalam mengambil keputusan selalu mengajak
beberapa perwakilan bawahan, namun keputusan tetap berada di tangannya. Selain itu
pemimpin yang demokratis berusaha mendengar berbagai pendapat, menghimpun dan
menganalisa pendapat-pendapat tersebut untuk kemudian mengambil keputusan yang tepat.
Tidak jarang hal ini menimbulkan persepsi bahwa SBY seorang yang lambat dalam
mengambil keputusan dan tidak jarang mengurangi tingkat determinasi dalam mengambil
keputusan. Pemimpin ini kadang tidak kokoh ketika melaksanakan keputusan karena ia
kadang goyah memperoleh begitu banyak masukan dalam proses implementasi kebijakan.

Secara teoritis pemimpin tipe ini bisa menerima kritik, kritik dibalas pula dengan kontra
kritik. Bukan menjadi rahasia lagi bila seringkali kita melihat dan mendengar bagaimana
SBY melakukan kontra kritik terhadap orang-orang yang mengkritiknya. SBY percaya bahwa
kebenaran hanya bisa diperoleh dari wacana publik yang melibatkan sebanyak mungkin
elemen masyarakat. Selain itu tipe pemimpin ini dalam mengambil keputusan berorientasi
pada orang, apresiasi tinggi pada staf dan sumbangan pemikiran dari manapun.

Kesimpulannya adalah bahwa setiap pemimpin tentu mengharapkan sesuatu yang


terbaik untuk masyarakat, bangsa dan negaranya. Begitupun dengan SBY yang mempunyai
tipe kepemimpinan yang lebih dari satu dan tidak hanya seperti yang sudah saya jelaskan
diatas tetapi lebih dari itu, seperti tipe sopportif, partisifatif, instrumental dan yang lainnya,
kesemuanya itu disesuaikan dengan situsi, dan perkembangan zaman yang ada. Intinya setiap
pemimpin selalu mengharapkan agar wilayah yang dipimpinnya tersebut dapat tercipta
suasana yang aman, tentram dan damai sesuai dengan tujuan bersama.