Anda di halaman 1dari 84

KESEHATAN DAN KESEL KSANAAN

JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA


LAB IF

1
DAFTAR ISI

I. 1. Latar Belakang......................................................................................................................4
I. 2. Pengertian K3.......................................................................................................................4
I. 3. Dasar Hukum Penerapan K3................................................................................................5
I. 4. Tujuan Pokok k3...................................................................................................................6
I. 5. Ruang Lingkup Program K3.................................................................................................6
I. 6. Unsur Dasar Kegiatan K3.....................................................................................................6
I. 7. Faktor keberhasilan Kerja.....................................................................................................7
I. 8. Kerugian Akibat Kecelakaan Kerja......................................................................................7
I. 9. Sistem Management Keselamatan Kesehatan Kerja (K3)....................................................7
I. 10. Struktur Organisasi K3.......................................................................................................11
I. 11. Identifikasi Bahaya.............................................................................................................12
I. 12. Pengendalian Resiko K3.....................................................................................................15
I. 13. Kecelakaan Kerja................................................................................................................17
I. 14. Penyakit Akibat Kerja (PAK).............................................................................................22
I. 15. Kebakaran...........................................................................................................................23
I. 16. Alat Pelindung Diri.............................................................................................................28
I. 17. Izin Kerja............................................................................................................................29
I. 18. Penerapan 5R......................................................................................................................30
I. 19. Kewajiban Pengurus Terhadap Penerapan K3....................................................................32
I. 20. Pengertian, Dasar Hukum dan Ruang Lingkup Kesehatan Kerja.......................................32
I. 21. Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan..............................................................................34
A. Bantuan Hidup Dasar dan Resusitasi Jantung...................................................................35
B. Cedera.................................................................................................................................42
C. Keracunan...........................................................................................................................46
D. Luka Bakar.........................................................................................................................50
E. Pendarahan dan Syok.........................................................................................................54
I. 22. Lampiran 1..........................................................................................................................61
I. 23. Lampiran 2..........................................................................................................................62

2
3
I. 1. Latar Belakang
Dalam Undang-Undang Dasar 1945 menyatakan bahwa setiap warga negara berhak atas
pekerjaan dan penghidupan yang layak bagi kemanusiaan (pasal 27 ayat 2). Pekerjaan yang layak
bagi kemanusiaan adalah pekerjaan yang bersifat manusiawi sesuai dengan harkat dan martabat
manusia, sehingga pekerja berada dalam kondisi selamat dan sehat, terhindar dari kecelakaan dan
penyakit akibat kerja. Berdasarkan ketentuan tersebut, telah diterbitkan Undang-undang No. 13
tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan, antara lain mengatur tentang perlindungan tenaga kerja
yaitu bahwa setiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatan, kesehatan,
kesusilaan, pemeliharaan moral kerja serta perlakuan yang sesuai dengan harkat dan martabat
manusia dan nilai agama.
Selanjutnya, UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja, sebagai pengganti
undang-undang keselamatan yang diterbitkan di zaman Hindia Belanda pada tahun 1910 yang
dikenal dengan singkatan VR yaitu Veilegheids Reglement. Undang-undang No. 1 tahun 1970
lebih bersifat preventif dibanding dengan VR yang bersifat represif dan sudah idak sesuai lagi
dengan kondisi lingkungan kerja di Indonesia sekarang.
Seiring berkembangnya zaman, perlindungan kerja tidaklagi berkutat pada sektor
industri/pabrik saja. Situasi dan kondisi ketenagakerjaan didorong dengan semakin
berkembangnya IPTEK menjadikan ruang lingkup keselamatan kerja yang perlu diatur semakin
luas. Ruang lingkup keselamatan kerja yang diatur dalam UU No. 1 tahun 1970 mencakup
keselamatan kerja di semua tempat kerja baik di darat, di dalam tanah, di permukaan air, di
dalam air, maupun di udara di wilayah negara Republik Indonesia. Karena itu sumber bahaya
yang dapat menimbulkan kecelakaan dan penyakit akibat kerja yang berada di tempat kerja harus
dikendalikan melalui penerapan syarat keselamatan dan kesehatan kerja.

I. 2. Pengertian K3
Dalam penerapan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) atau yang juga dikenal dengan
istilah Occupational Safety and Health (OSH) yang digabung dengan lingkungan (environment)
sehingga menjadi OHSE, terdapat beberapa pengertian dasar seperti:
1. Keselamatan (safety) merupakan suatu kondisi bebas dari cedera atau bahaya atau perasaan
takut akan terjadi kecelakaan, cedera maupun resiko bahaya.

4
2. Kesehatan (health) merupakan suatu kondisi sehat secara fisik maupun mental ataupun social.
Kesehatan kerja biasa nya menyangkut berbagai ancaman terhadap kesehatan pekerja yang
bekerja pada tempat atau lingkungan kerja dimana perusahaan berada.
3. Lingkungan (environment) adalah suatu keadaan sekeliling tempat kerja atau organisasi atau
perusahaan bersangkutan beroperasi.
4. Kecelakaan kerja (occupational accident) dan Penyakit akibat kerja (occupational disease)
dan atau penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan (walk related disease) menelan korban
berupa jiwa, kerugian, materi, baik bagi pekerja maupun pengusaha atau perusahaan dan
kemungkinan akan merusak lingkungan.
5. K3 merupakan perlindungan agar tenaga kerja orang lain atau pun perusahaan di tempat kerja
selamat dan sehat serta agar setiap sumber produksi dapat digunakan secara aman dan efesien.
Tempat kerja ialah tiap ruangan atau lapangan tertutup atau terbuka, bergerak atau tetap,
dimana tenaga kerja bekerja atau sering di masuki tenaga kerja untuk keperluan suatu usaha.
Tetapi karena lingkup kerja K3 dalam hal ini adalah di Politeknik Negeri Batam (Polibatam),
maka pengertian tempat kerja ialah tiap ruangan atau lapangan tertutup atau terbuka, bergerak
atau tetap, dimana para mahasiswa bekerja/melakukan praktek atau sering dimasuki mahasiswa
untuk keperluan pembelajaran mata kuliah yg dijalani.Yang dimaksud tempat kerja ialah semua
ruangan, lapangan, halaman dan sekelilingnya yang merupakan bagian-bagian atau yang
berhubungan dengan tempat kerja tersebut.
Pengertian K3 secara etimologis adalah memberikan upaya perlindungan yang ditujukan
agar tenaga kerja dan orang lain di tempat kerja selalu dalam keadaan selamat dan sehat dan agar
setiap sumber produksi perlu dipakai dan digunakan secara aman dan efisien. Sedangkan secara
filosofis, pengertian K3 adalah suatu konsep berfikir dan upaya nyata untuk menjamin
kelestarian tenaga kerja dan setiap insan pada umumnya beserta hasil karya dan budaya dalam
upaya mencapai adil, makmur dan sejahtera. Secara keilmuan K3 memiliki pengertian bahwa K3
adalah suatu cabang ilmu pengetahuan dan penerapan yang mempelajari tentang cara
penanggulangan kecelakaan di tempat kerja.

I. 3. Dasar Hukum Penerapan K3


Penerapan K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) memiliki beberapa dasar hukum
pelaksanaan. Di antaranya ialah Undang-Undang No 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja,
Permenaker No 5 Tahun 1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan

5
Kerja dan Permenaker No 4 Tahun 1987 tentangPanitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan
Kerja (P2K3). Rangkuman dasar-dasar hukum tersebut antara lain:
U No 1 Tahun 1970 Tentang Keselamatan Kerja:
1. Tempat dimana dilakukan pekerjaan bagi suatu usaha.

2. Adanya tenaga kerja yang bekerja di sana.

3. Adanya bahaya kerja di tempat itu.


Permenaker No 5 Tahun 1996 Tentang Sistem Manajemen K3:
Setiap perusahaan yang memperkerjakan seratus tenaga kerja atau lebih dan atau yang
mengandung potensi bahaya yang ditimbulkan oleh karakteristik proses atau bahan produksi
yang dapat mengakibatkan kecelakaan kerja seperti peledakan, kebakaran, pencemaran
lingkungan dan penyakit akibat kerja (PAK) .
Permenaker No 4 Tahun 1987 Tentang Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja
(P2K3):
1. Tempat kerja dimana pengusaha atau pengurus memperkerjakan 100 orang atau lebih.

2. Tempat kerja dimana pengusaha memperkerjakan kurang dari seratus orang tetapi
menggunakan bahan, proses dan instalasi yang memiliki resiko besar akan terjadinya
peledakan, kebakaran, keracunan dan pencemaran radioaktif.

I. 4. Tujuan Pokok k3
Tujuan dari dilaksanakannya K3 yaitu
1. Tenaga kerja berhak mendapatkan perlindungan atas keselamatan dalam pekerjaannya
2. Orang lain yang berada di tempat kerja perlu menjamin keselamatannya
3. Sumber-sumber produksi dapat dipakai secara aman dan efisien

I. 5. Ruang Lingkup Program K3


Ruang lingkup program K3 sangat mengarahkan baik pekerja maupun perusahaan untuk
menciptakan lingkungan kerja yang sehat, aman, sejahtera dan produktif melalui upaya
peningkatan keselamatan tenaga kerja yang diserasikan dengan kondisi lingkungan secara umum
agar bisa meminimalisir kecelakaan yang mungkin terjadi.

6
I. 6. Unsur Dasar Kegiatan K3
1. Unsur kegiatan kerja dari suatu sistem operasional yang berinteraksi dengan lingkungan
dan akan berpengaruh langsung bagi keselamatan dan kesehatan kerja.
2. Unsur-unsur yang berpotensi memiliki dampak terhadap setiap perubahan lingkungan
keselamatan dan kesehatan baik yang menguntungkan maupun yang merugikan baik secara
keseluruhan maupun sebagian.

I. 7. Faktor keberhasilan Kerja


Secara umum faktor keberhasilan kerja dari seseorang dipengaruhi oleh:
1. Faktor Internal dari individu pekerja itu sendiri seperti sikap, karakteristik fisik, minat,
jenis kelamin, motivasi dan pendidikan.
2. Faktor fisik biasanya meliputi mesin atau peralatan/material metode dan lingkungan kerja.
3. Faktor yang terkait dengan sosial dan keorganisasian diantaranya karakteristik perusahaan
training, pengawasan, pengupahan dan lingkungan sosial

I. 8. Kerugian Akibat Kecelakaan Kerja


Berbagai kerugian yang terjadi akibat kecelakaan kerja diantaranya:
1. Kehilangan jam kerja produktif, yang mengakibatkan sistem operasional atau produksi
terhenti, penalti , hilang waktu dan kesempatan.
2. Kerusakan lingkungaa.
3. Kerugian terjadi dalam rangkaian pasca kecelakaan kerja.
4. Company image, menurunnya nama baik perusahaan.
5. Kerugian bagi diri sendiri baik cedera ringan, cedera berat, cacat, sampai kematian.

I. 9. Sistem Management Keselamatan Kesehatan Kerja (K3)


OHSAS 1800 diterbitkan oleh sekumpulan organisasi dunia seperti :
1. Japanese Standart Assosiation
2. British Standart Institution
3. South African Bureau of Standart
4. National Standart Authority of Ireland
5. Bureaus Veritas Quality International
6. Det Norske Veritas
7. Lyoyds Register Quality Assurance

7
8. SFS Certification
9. SGS Yarsley International Certification Services
10. National Quality Insurance
11. Association Espanola de Normalization y Certification
12. International Safety Management Organization Ltd.
13. SIRIM QAS Sdn Bdn
14. International Certification Serfices
15. The High Pressure Gas Safety Institute of Japan
16. The Engineering Employers Federation
17. Singapore Productifity Standarts Board
18. Instituto Maxicano de Normalization y Certification
Karena saat ini OHSAS 18000 sudah dikenal memiliki struktur hampir sama dengan ISO
14001 : 1996, maka akan lebih mudah untuk diintegrasikan dengan ISO 14000dan ISO 9000 dan
sistem audit nya pun hampir sama pula.
PERMENAKER 05/MEN/1996 merupakan salah satu jenis yang sama yang telah di
kembangkan di indonesia dengan nama Sistem ManajemenK-3, walaupun ada sedikitperbedaan
dengan OHSAS 18000 dimana PERMENAKER 05.MEN/1996 membagi jumlah/jenis elemen
untuk jenis perusahaan tergantung pada besar kecil nya perusahaan itu sendiri, sehingga dalam
penerpannya terbagi menjadi :
1. Perusahaan kecil dengan tingkat resiko rendah harus menetapkan sebanyak 64 kriteria
2. Perusahaan sedang dengan tingkat resiko menengah harus menerapkan sejumlah 122 kriteria
3. Perusahaan besar dengan tingkat resiko tinggi harus menerapkan 166 kriteria
Sedangkan OHSAS 18000 emnsyaratkan pemberlakuan untuk semua jenis organisasi
dengan tidak melihat besar kecilnya jenis perusahaan.Ukuran keberhasilan penerapan
PERMENAKER 05/MEN/1996 dengan kompensasi berikut:
1. Tingkat pencapaian penerapan 0 59% dan pelanggaran peraturan perundang-undangan
( nonconformance) dikenai tindakan hukum
2. Pencapaian penerapan 60 80% diberikan sertifikat dan bendera perak
3. Pencapaian penerapan 85% - 100% di berikan sertifikat dan bendera emas

8
Dengan demikian penerapan Sistem Manajemen K-3 dan lingkungan perlu dilakukan
secara berkesinambungan, maka tahap demi tahap dalam proses penerapannya perlu disesuaikan
dengan siklus Plan-Do-Check-Action (PDCA) dengan siklus sperti gambar berikut:

Gambar 1.Siklus Manajemen K3


A. Tujuan penerapan SMK 3
1. Mengendalikan Resiko kecelakaan kerja
2. Membantu pimpinan perusahaan dalam menerapkan standar standar K-3
3. Yang merupakan tuntutan masyarakat nasional dan internasional
4. Menjamin kosistensi dan efektifitas perusahaan dalam pengendalian sumber bahaya
5. Mengurangi dan mencegah kecelakan dan penyakit akibat kerja
6. Memacu peningkatan daya saing barang dan jasa yang dihasilkan
7. Memaksimalkan efesiensi perubahan
8. Meningkatkan produktifitas perusahaan

B. Dasar Hukum
1. Undang undang No.1 tahun 1970 tentang kesehatan dan keselamatan kerja
2. Peraturan Menteri No. Per. 05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja
3. Peraturan Perundangan lainnya yang berkaitan dengan Peraturan menteri tersebut
C. Aspek Dasar

9
Aspek dasar dari SMK-3 adalah semua unsuratau elemen dalam kegiatan organisasi yang
dapat berinteraksi dengan lingkungan dan berpengaruh langsung terhadap keselamatan dan
kesehatan kerja tenaga kerja, sehingga berdampak pada setiap perubahan terhadap lingkungan,
keselamatan dan kesehatan kerja.Dalam proses evaluasinya perlu dipertimbangkan; dampak
terhadap tenaga kerja, faktor hukum, kerugian kerugian secara ekonomi, frekuensi kejadian,
kemampuan personil dan lain sebagainya.
D. Element Dasar Sistem Management K-3 berbasis ISO
1. Pembagunan dan pemeliharaan komitmen
2. Strategi pendokumentasian
3. Peninjauan ulang rancangan (design) dan kontrak
4. Pengendalian dokumen
5. Pembelian
6. Keamanan bekerja berdasarkan SMK3
7. Standar Pemantauan
8. Pemantauan dan Perbaikan kekurangan
9. Pengelolaan material dan pemindahan nya
10. Pengumpulan dan penggunaan data ( Sistem Informasi K3 )
11. Pemeriksaan system manajemen / Audit SMK-3
12. Pengembangan keterampilan dan kemampuan
E. Langkah-langkah penerapan
Ada dua tahap dasar dalam proses penerpan yakni:
a. Tahap Persiapan, merupakan tahap awal yang berupa kegiatan:
Komitmen Manajemen puncak
Menentukan ruang lingkup
Menerapkan cara penerapannya
Mebentuk kelompok kerja
Menetapkan sumber daya yag di perlukan
b. Tahap Pengembangan dan penerapan, tahap ini berisikan langkah yang harus dilakukan
organisai dengan melibatkan seluruh elemen organisasi, baik pada saat penyuluhan, kegiatan
audit maupun dalam pemeliharaan dan perbaikannya.

10
Penerapan Sistem Manajemen K-3 berbasis ISO berikut dengan gambar:
komitmen
K3

Keterlibatan Kebijakan
pekerja K3

Peninjauan Perumusan kebijakan


ulang K3

Pelaksanaan kebijakan
k3

Gambar 2 Penerapan Sistem K3

I. 10. Struktur Organisasi K3


Struktur organisasi adalah suatu bagian yang menunjukkan hubungan antara fungsi dan
tugas dari tiap tiap bagian dalam suatu organisasi. Struktur organisasi K3 dapat dikategorikan
sebagai berikut :
1. Departemen berdiri sendiri dan berada langsung dibawah General Manager
2. Departemen berada dibawah pengewasan departemen produksi
3. Departemen berada dibawah pengawasan departemen Maintenance
4. Berdiri secara independent, dan langsung berada dibawah pengawasan direktur.
Bagianbagian yang terlibat langsung dalam manajemen K3 antara lain:

Kepala Laboratorium

11
Merupakan tingkat tertinggi dari masing-masing divisi yang mengelola dan
mengambil keputusan yang tepat untuk meningkatkan produktivitas divisinya,
khususnya dalam hal penanganan keselamatan dan kesehatan kerja di permesinan
Dosen Laboratorium
Sebagai mengarahkan, membagi, mengawasi dan memberi penilaian setiap pekerjaan
yang dibebankan kepada tiap pelaksana.

Teknisi
Merupakan pekerja level terakhir yang bertugas menjalankan kegiatan untuk
menjalankan program Keselamatan dan Kesehatan Kerja di Laboratorium Tersebut .

I. 11. Identifikasi Bahaya


A. Hazard
Sebuah Bahaya didefinisikan sebagai situasi dengan potensi menyebabkan kerugian kepada
manusiakesehatan atau keselamatan.
Secara umum terdapat 5 (lima) faktor bahaya K3 di tempat kerja, antara lain : faktor bahaya
biologi(s), faktor bahaya kimia, faktor bahaya fisik/mekanik, faktor bahaya biomekanik serta
faktor bahaya sosial-psikologis.
Setelah bahaya telah diidentifikasi, operator fasilitas akan dapat mengambil tindakan untuk
benar-benar mengatur mereka. Sangat penting untuk menguasai teknik dalam mengidentifikasi
bahaya, atau teknik, yang memberikan memadai kedalaman analisis. Identifikasi bahaya harus
memberikan kesadaran yang cukup, pengetahuan dan pemahaman tentang bahaya untuk dapat
mencegah dan mengurangi hasil yang tidak diinginkan. identifikasi bahaya memberikan dasar
untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, mendefinisikan dan membenarkan pilihan dari tindakan
pengendalian untuk mengurangi risiko.
a. Lengkap dan acara jenis bahaya harus dipertimbangkan dan output dari bahaya proses
identifikasi sepenuhnya didokumentasikan.
b. bahaya yang teridentifikasi tidak boleh diabaikan atau dengan potongan hanya karena
tindakan kontrol, atau akan, di tempat.

12
c. Proses identifikasi bahaya harus mempertimbangkan semua modus pengoperasian fasilitas
tersebut, dan semua kegiatan yang diharapkan terjadi. Hal ini juga harus mempertimbangkan
masalah-masalah manusia dan sistem serta sebagai isu rekayasa.
d. Proses identifikasi bahaya harus mengakui bahwa kombinasi kegagalan dapat terjadi,
walaupun mungkin tampak sangat tidak mungkin. Hal ini penting untuk sistematis, juga
diperlukan untuk berpikir lateral.
e. Proses identifikasi bahaya harus terus menerus dan dinamis. Seharusnya tidak hanya
dilakukan selama perkembangan kasus keselamatan, tetapi juga dalam berbagai keadaan yang
ditetapkan, seperti ketika ada modifikasi fasilitas, sesudah kejadian kecelakaan besar atau
terjadinya berbahaya, jika kekurangan ukuran kontrol diidentifikasi, dan pada interval
ditetapkan.
B. ALARP
Istilah ini mengacu pada mengurangi risiko ke tingkat yang
serendahPracticable.Praktis.Dalam prakteknya, ini berarti bahwa operator harus menunjukkan
melaluidan didukung argumen beralasan bahwa tidak ada pilihan praktis lainnyayang cukup
dapat diadopsi untuk mengurangi risiko lebih lanjut.
C. Kontrol Ukur
Kontrol adalah setiap sistem, prosedur, proses, perangkat atau cara lainmenghilangkan,
mencegah, mengurangi atau mengurangi risiko peristiwa kecelakaan besaryang timbul pada atau
di dekat fasilitas.Tindakan Control berarti dimana risikokesehatan dan keselamatan dari
peristiwa dihilangkan atau diminimalkan.Kontrol dapat mengambil banyakbentuk, termasuk
peralatan fisik, sistem kontrol proses, manajemen,proses, atau pemeliharaan prosedur operasi,
rencana tanggap darurat,dan kunci personil dan tindakan mereka.
D. Formal Keselamatan Penilaian
Suatu penilaiankeselamatan formal adalahpenilaian atau serangkaian penilaian yang
mengidentifikasi semua bahaya memilikipotensi menimbulkan peristiwa kecelakaan besar,
adalah rinci dan sistematispenilaian risiko yang terkait dengan masing-masing bahaya,
termasukkemungkinan dan konsekuensi dari setiap peristiwa besar kecelakaan potensial;
danmengidentifikasi langkah-langkah lain kontrol dan teknis yang diperlukan untuk
mengurangirisiko ke tingkat yang serendah praktis.
E. Standar Kinerja

13
Standar Kinerja berarti standar, didirikan oleh operator, darikinerja yang diperlukan dari
suatu sistem, item peralatan, orang atau prosedur yangdigunakan sebagai dasar untuk mengelola
risiko sebuah peristiwa besar kecelakaan.
F. Penilaian Risiko
Penilaian risiko adalah proses estimasi kemungkinan kejadian darikonsekuensi tertentu
(kejadian yang tidak diinginkan) dari keparahan diberikan.
G. Tenaga Kerja
Anggota dari angkatan kerja termasuk anggota angkatan kerja yang:
a. diidentifikasi sebelum kasus keselamatan dikembangkan, dan
b. bekerja, atau mungkin bekerja, pada fasilitas yang relevan.
H. Tujuan dan Hasil Identifikasi Bahaya
Hasil dari proses identifikasi bahaya adalah untuk:
1. mengidentifikasi semua bahaya untuk kesehatan dan keselamatan orang pada atau dekat
fasilitas;
2. mengidentifikasi peristiwa yang terkait dan hasil dan peringkat mereka berdasarkan risiko;
3. menunjukkan hubungan yang jelas antara bahaya, penyebab dan peristiwa potensial;
4. mengidentifikasi bahaya dapat menyebabkan peristiwa kecelakaan besar;
5. menyediakan operator dan tenaga kerja dengan pengetahuan yang cukup kesadaran, dan
6. pemahaman tentang bahaya untuk dapat mencegah dan menangani kecelakaan dan bahaya
7. memberikan catatan sistematis dari semua bahaya yang teridentifikasi yang dapat
mempengaruhi kesehatan dan keselamatan orang pada atau dekat fasilitas, dan khususnya
mereka yang dapat mengakibatkan kecelakaan besar acara, bersama dengan asumsi, dan
8. memberikan dasar untuk mengidentifikasi, mengevaluasi, mendefinisikan dan membenarkan
seleksi (dan penolakan) langkah-langkah kontrol untuk menghilangkan atau mengurangi
resiko
I. Poin Sukses Proses Identifikasi Bahaya
Faktor-faktor berikut mengarah ke identifikasi bahaya yang sukses:
1. Proses identifikasi bahaya harus sesuai dan relevan dengan fasilitas;
2. bahaya harus mengambil pandangan segar dari setiap pengetahuan yang ada, dan harus tidak
secara otomatis menganggap bahwa tidak ada pengetahuan baru yang diperlukan;

14
3. anggota yang tepat dari tenaga kerja secara aktif terlibat dan teratur dan berkelanjutan
konsultasi terjadi;
4. Asumsi dan ketidakpastian secara eksplisit diidentifikasi dan dicatat untuk analisis
selanjutnya;
5. Semua metode, hasil, asumsi dan data sepenuhnya didokumentasikan
Identifikasi didokumentasikan dari bahaya secara teratur dipelihara (update misalnya dari
alert dan insiden) dan digunakan sebagai dokumen hidup Hasil dari identifikasi bahaya harus
digunakan untuk rencana pengelolaan kesehatan dan keselamatan dan harus diberikan kepada
orang yang membutuhkan dalam rangka untuk bekerja dengan aman. Pengetahuan tentang
bahaya dan implikasinya diperlukan untuk langkah berikutnya dari pengembangan kasus proses
keselamatan, termasuk penilaian risiko dan evaluasi tindakan pengendalian.
J. Ruang Lingkup Identifikasi Bahaya
Dalam menentukan lingkup dari proses identifikasi bahaya, operator harus
mempertimbangkan mana untuk mengatur batas-batas untuk belajar masing-masing. Hal ini
penting untuk mendefinisikan dan merekam setiap asumsi yang relevan dengan fasilitas atau
kegiatan dan kemudian memastikan bahwa proses identifikasi bahaya beroperasi dalam koridor
yang ditetapkan.

I. 12. Pengendalian Resiko K3


Pengertian (definisi) resiko K3 (risk) ialah potensi kerugian yang bisa diakibatkan apabila
berkontak dengan suatu bahaya ataupun terhadap kegagalan suatu fungsi.
Penilaian Resiko merupakan hasil kali antara nilai frekuensi dengan nilai keparahan suatu
resiko. Untuk menentukan kagori suatu resiko apakah itu rendah, sedang, tinggi ataupun
ekstrim dapat menggunakan metode matriks resiko seperti pada tabel matriks resiko di bawah :
Contoh matriks resiko:

15
Gambar 3. Matriks Resiko
Tabel 1. Contoh pemberian nilai parameter resiko kerja

Kategori
Contoh Parameter I Contoh Parameter II
Keseringan

Sangat Terjadi 1X dalam masa lebih Probabilitas 1 dari 1.000.000 jam


Jarang dari 1 tahun kerja orang lebih

Probabilitas 1 dari 1.000.000 jam


Jarang Bisa terjadi 1X dalam setahun
kerja orang

Probabilitas 1 dari 100.000 jam kerja


Sedang Bisa terjadi 1X dalam sebulan
orang

Bisa terjadi 1X dalam Probabilitas 1 dari 1000 jam kerja


Sering
seminggu orang

Probabilitas 1 dari 100 jam kerja


Sangat Sering Terjadi hampir setiap hari
orang

Tabel di bawah merupakan representasi kategori resiko yang dihasilkan dari penilaian
matriks resiko:
Tabel 2. Kategori resiko kerja

Rendah Perlu Aturan/Prosedur/Rambu

Sedang Perlu Tindakan Langsung

16
Tinggi Perlu Perencanaan Pengendalian

Ekstrim Perlu Perhatian Manajemen Atas


Dari representas`i di atas, maka dapat kita tentukan langkah pengendalian resiko yang
paling tepat berdasarkan5 (lima) hirarki pengendalian resiko/bahaya K3 .Resiko/bahaya yang
sudah diidentifikasi dan dilakukan penilaian memerlukan langkah pengendalian untuk
menurunkan tingkat resiko/bahaya-nya menuju ke titik yang aman.Pengendalian
Resiko/Bahaya dengan cara eliminasi memiliki tingkat keefektifan, kehandalan dan proteksi
tertinggi di antara pengendalian lainnya. Dan pada urutan hierarki setelahnya, tingkat
keefektifan, kehandalan dan proteksi menurun seperti diilustrasikan pada gambar di bawah:

Gambar 4. Ilustrasi hierarki pengendalian resiko K3


Pengendalian resiko merupakan suatu hierarki (dilakukan berurutan sampai dengan tingkat
resiko/bahaya berkurang menuju titik yang aman). Hierarki pengendalian tersebut antara lain
ialah eliminasi, substitusi, perancangan, administrasi dan alat pelindung diri (APD) yang
terdapat pada tabel di bawah:
Tabel 3. Contoh Hierarki Pengendalian Resiko K3

Hierarki Pengendalian Resiko K3

Eliminasi Eliminasi Sumber Bahaya Tempat Kerja/Pekerjaan


Aman
Substitusi Substitusi Alat/Mesin/Bahan Mengurangi Bahaya

17
Hierarki Pengendalian Resiko K3

Perancanga Modifikasi/Perancangan Alat/Mesin/Tempat


n Kerja yang Lebih Aman

Administras Prosedur, Aturan, Pelatihan, Durasi Kerja,


i Tanda Bahaya, Rambu, Poster, Label Tenaga Kerja Aman
Mengurangi Paparan
APD Alat Perlindungan Diri Tenaga Kerja

I. 13. Kecelakaan Kerja


Dalam standar OHSAS 18001:2007 dijabarkan beberapa definisi (pengertian) mengenai
Insiden, Kecelakaan Kerja dan juga Nearmiss (hampir celaka).
Pengertian (Definisi) Insiden ialah kejadian yang berkaitan dengan pekerjaan dimana
cedera, penyakit akibat kerja (PAK) ataupun kefatalan (kematian) dapatterjadi. Termasuk
insiden ialah keadaan darurat.
Pengertian (Definisi) Kecelakaan Kerja ialah insiden yang menimbulkan cedera, penyakit
akibat kerja (PAK) ataupun kefatalan (kematian).
Pengertian (Definisi) Nearmiss ialah insiden yang tidak menimbulkan cedera, penyakit
akibat kerja (PAK) ataupun kefatalan (kematian).
Pengertian (Definisi) Keadaan Darurat ialah keadaan sulit yang tidak diduga (terduga) yang
memerlukan penanganan segera supaya tidak terjadi kecelakaan/kefatalan.
Teori Domino Effect
Menurut teori domino effect kecelakaan kerja H.W Heinrich, kecelakaan terjadi melalui
hubungan mata-rantai sebab-akibat dari beberapa faktor penyebab kecelakaan kerja yang saling
berhubungan sehingga menimbulkan kecelakaan kerja (cedera ataupun penyakit akibat
kerja/PAK) serta beberapa kerugianlainnya.
Terdapat faktor-faktor penyebab kecelakaan kerja antara lain : penyebab langsung
kecelakaan kerja, penyebab tidak langsung kecelakaan kerja dan penyebab dasar kecelakaan
kerja.Termasuk dalam faktor penyebab langsung kecelakaan kerja ialah kondisi tidak
aman/berbahaya (unsafe condition) dan tindakan tidak aman/berbahaya (unsafe action).
Kondisi tidak aman, beberapa contohnya antara lain : tidak dipasang (terpasangnya) pengaman
(safeguard) pada bagian mesin yang berputar, tajam ataupun panas, terdapat instalasi kabel

18
listrik yang kurang standar (isolasi terkelupas, tidak rapi), alat kerja/mesin/kendaraan yang
kurang layak pakai, tidak terdapat label pada kemasan bahan (material) berbahaya, dsj.
Termasuk dalam tindakan tidak aman antara lain : kecerobohan, meninggalkan prosedur kerja,
tidak menggunakan alat pelindung diri (APD), bekerja tanpa perintah, mengabaikan instruksi
kerja, tidak mematuhi rambu-rambu di tempat kerja, tidak melaporkan adanya kerusakan
alat/mesin ataupun APD, tidak mengurus izin kerja berbahaya sebelum memulai pekerjaan
dengan resiko/bahaya tinggi.
Termasuk dalam faktor penyebab tidak langsung kecelakaan kerja ialah faktor pekerjaan
dan faktor pribadi. Termasuk dalam faktor pekerjaan antara lain : pekerjaan tidak sesuai
dengan tenaga kerja, pekerjaan tidak sesuai sesuai dengan kondisi sebenarnya, pekerjaan
beresiko tinggi namun belum ada upayapengendalian di dalamnya, beban kerja yang tidak
sesuai, dsj. Termasuk dalam faktor pribadi antara lain : mental/kepribadian tenaga kerja tidak
sesuai dengan pekerjaan, konflik, stress, keahlian yang tidak sesuai, dsj.
Termasuk dalam faktor penyebab dasar kecelakaan kerja ialah lemahnya manajemen dan
pengendaliannya, kurangnya sarana dan prasarana, kurangnya sumber daya, kurangnya
komitmen, dsb.
Menurut teori efek domino H.W Heinrich juga bahwa kontribusi terbesar penyebab kasus
kecelakaan kerja adalah berasal dari faktor kelalaian manusia yaitu sebesar 88%. Sedangkan
10% lainnya adalah dari faktor ketidaklayakan properti/aset/barang dan 2% faktor lain-lain.

19
Gambar 5. ilustrasi dari teori domino effect kecelakaan kerja H.W. Heinrich
Teori Gunung Es Kecelakaan Kerja
Kerugian kecelakaan kerja diilustrasikan sebagaimana gunung es di permukaan laut dimana
es yang terlihat di permukaan laut lebih kecil dari pada ukuran es sesungguhnya secara
keseluruhan. Begitu pula kerugian pada kecelakaan kerjakerugian yang "tampak/terlihat" lebih
kecil daripada kerugian keseluruhan.
Dalam hal ini kerugian yang "tampak" ialah terkait dengan biaya langsung untuk
penanganan/perawatan/pengobatan korban kecelakaan kerja tanpa memperhatikan kerugian-
kerugian lainnya yang bisa jadi berlipat-lipat jumlahnya daripada biaya langsung untuk korban
kecelakaan kerja. Kerugian kecelakaan kerja yang sesungguhnya ialah jumlah kerugian untuk
korban kecelakaan kerja ditambahkan dengan kerugian-kerugian lainnya (material/non-
material) yang diakibatkan oleh kecelakaan kerja tersebut. Kerugian-kerugian (biaya-biaya)
tersebut antara lain:
1. Biaya Langsung Kerugian Kecelakaan Kerja:
2. Biaya Pengobatan & Perawatan Korban Kecelakaan Kerja.
3. Biaya Kompensasi (yang tidak diasuransikan).
4. Biaya Tidak Langsung :
5. Kerusakan Bangunan
6. Kerusakan Alat dan Mesin
7. Kerusakan Produk dan Bahan/Material
8. Gangguan dan Terhentinya Produksi
9. Biaya Administratif
10. Pengeluaran Sarana/Prasarana Darurat
11. Sewa Mesin Sementara
12. Waktu untuk Investigasi
13. Pembayaran Gaji untuk Waktu Hilang
14. Biaya Perekrutan dan Pelatihan
15. Biaya Lembur (Investigasi)
16. Biaya Ekstra Pengawas(an)
17. Waktu untuk Administrasi
18. Penurunan Kemampuan Tenaga Kerja yang Kembali karena Cedera

20
19. Kerugian Bisnis dan Nama Baik

Gambar 6. Perbandingan jumlah biaya akibat kecelakaan kerja


Terjadinya kecelakaan kerja merupakan suatu bentuk kerugian baik bagi korban kecelakaan
kerja maupun Perusahaan/Organisasi. Upaya pencegahan kecelakaan kerja diperlukan untuk
menghindari kerugian-kerugian yang timbul serta untuk meningkatkan kinerja keselamatan
kerja di tempat kerja.

Gambar 7. Teori gunung es kecelakaan kerja

Berdasarkan teori domino effect penyebab kecelakaan kerja (H.W. Heinrich), maka dapat
dirancang berbagai upaya untuk mencegah kecelakaan kerja di tempat kerja, antara lain:

21
1. Pemantauan dan Pengendalian Kondisi Tidak Aman di tempat kerja.
2. Pemantauan dan Pengendalian Tindakan Tidak Aman di tempat kerja.
3. Upaya Pencegahan Kecelakaan Kerja melalui Pembinaan dan Pengawasan:
4. Pelatihan dan Pendidikan K3 terhadap tenaga kerja.
5. Konseling dan Konsultasi mengenai penerapan K3 bersama tenaga kerja.
6. Pengembangan Sumber Daya ataupun Teknologi yang berkaitan dengan peningkatan
penerapan K3 di tempat kerja.
7. Upaya Pencegahan Kecelakaan Kerja melalui Sistem Manajemen :
8. Prosedur dan Aturan K3 di tempat kerja.
9. Penyediaan Sarana dan Prasarana K3 dan pendukungnya di tempat kerja.
10. Penghargaan dan Sanksi terhadap penerapan K3 di tempat kerja kepada tenaga kerja.

I. 14. Penyakit Akibat Kerja (PAK)


Pengertian (definisi) Penyakit Akibat Kerja (PAK) ialah gangguan kesehatan baik jasmani
maupun rohani yang ditimbulkan ataupun diperparah oleh aktivitas kerja ataupun kondisi lain
yang berhubungan dengan pekerjaan.
Beberapa contoh PAK antara lain: silicosis (karena paparan debu silica), asbestosis (karena
paparan debu asbes), low back pain(karena pengangkutan manual), white finger
syndrom (karena getaran mekanis pada alat kerja).
Beberapa faktor penyebab PAK antara lain: Biologi(Bakteri, Virus Jamur, Binatang,
Tanaman); Kimia (Bahan Beracun dan Berbahaya/Radioaktif), Fisik (Tekanan, Suhu,
Kebisingan, Cahaya), Biomekanik(Postur, Gerakan Berulang, Pengangkutan
Manual), Psikologi (Stress).
Beberapa upaya pencegahan PAK adalah:
1. Pemeriksaan Kesehatan Berkala.
2. Pemeriksaan Kesehatan Khusus.
3. Pelayanan Kesehatan.
4. Penyedian Sarana dan Prasarana serta perbaikan tempat kerja yang lebih aman, sehat dan
ergonomis.

22
I. 15. Kebakaran
Pengertian api ialah suatu reaksi kimia (oksidasi) cepat yang terbentuk dari 3 (tiga)
unsur yaitu panas, oksigen dan bahan mudah terbakar yang menghasilkan panas dan
cahaya.Ilustrasi 3 (tiga) unsur api dapat dilihat sebagaimana pada gambar segitiga api berikut.

Gambar 8. Unsur api


Sedangkan pengertian kebakaran ialah nyala api baik kecil maupun besar pada tempat, situasi
dan waktu yang tidak dikehendaki yang bersifat merugikan dan pada umumnya sulit untuk
dikendalikan.
Tahap-tahap kebakaran
Kebakaran juga termasuk dalam salah satu kategori kondisi/situasi darurat di lingkungan
Perusahaan baik dari luar maupun dalam lokasi tempat kerja.Kejadian kebakaran pada
umumnya menimbulkan banyak kerugian baik itu korban jiwa maupun kerugian harta benda.
Hal tersebut dikarenakan pada umumnya kebakaran sulit untuk dikendalikan (dipadamkan).
Untuk menghindari kerugian yang dimaksud, maka perlu kita kenali sifat-sifat terjadinya
(tahap-tahap)kebakaran tersebut.Tahap-tahap kebakaran tersebut antara lain:
1. Tahap Kebakaran Muncul
Reaksi 3 (tiga) unsur api (panas, oksigen dan bahan mudah terbakar).
Dapat padam dengan sendirinya apabila api tidak dapat mencapai tahap kebakaran
selanjutnya.
Menentukan tindakan pemadaman atau untuk menyelamatkan diri.
2. Tahap Kebakaran Tumbuh
Api membakar bahan mudah terbakar sehingga panas meningkat.

23
Dapat terjadi flashover (ikut menyalanya bahan mudah terbakar lain di sekitar api karena
panas tinggi).
Berpotensi menimbulkan korban terjebak, terluka ataupun kematian bagi petugas
pemadam.
3. Tahap Kebakaran Puncak
Semua bahan mudah terbakar menyala secara keseluruhan.
Nyala api paling panas dan yang paling berbahaya bagi siapa saja yang terperangkap di
dalamnya.
4. Tahap Kebakaran Reda (Padam)
Tahap kebakaran yang memakan waktu paling lama di antara tahap-tahap kebakaran
lainnya.
Penurunan kadar O2 (oksigen) atau bahan mudah terbakar secara signifikan yang
menyebabkan padamnya api (kebakaran).
Terdapatnya bahan mudah terbakar yang belum menyala berpotensi menimbulkan nyala
api baru secara.
Berpotensi menimbulkan backdraft (ledakan yang terjadi akibat masuknya pasokan
oksigen secara tiba-tiba dari kebakaran ruang tertutup yang dibuka mendadak saat
kebakaran berlangsung).

24
Gambar 9. Tahap-tahap kebakaran dari muncul api sampai kebakaran reda (padam)
Metode Pemadaman Api/Kebakaran
Untuk dapat memadamkan api (kebakaran) terdapat beberapa metode/cara berdasarkan
teori terbentuknya api (segitiga api) yaitu diantaranya ialah dengan metode pendinginan,
isolasi, dilusi, pemisahan bahan mudah terbakar dan pemutusan rantai reaksi api.Metode
prinsip pemadaman api/kebakaran:
1. Pendinginan
Menghilangkan unsur panas.
Menggunakan media bahan dasar air.
2. Isolasi
Menutup permukaan benda yang terbakar untuk menghalangi unsur O2 menyalakan api.
Menggunakan media serbuk ataupun busa.
3. Dilusi
Meniupkan gas inert untuk menghalangi unsur O2 menyalakan api.
Menggunakan media gas CO2.
4. Pemisahan Bahan Mudah Terbakar
Memisahkan bahan mudah terbakar dari unsur api.
Memindahkan bahan-bahan mudah terbakar jauh dari jangkauan api.
5. Pemutusan Rantai Reaksi
Memutus rantai reaksi api dengan menggunakan bahan tertentu untuk mengikat radikal
bebas pemicu rantai reaksi api.
Menggunakan bahan dasar Halon (Penggunaan Halon sekarang dilarang karena
menimbulkan efek rumah kaca).
Klasifikasi Kebakaran
Kebakaran diklasifikan (dikelompokkan) berdasarkan sumber penyebab api yang
muncul dalam kejadian kebakaran. Klasifikasi (kelas) kebakaran secara umum merujuk pada
klasifikasiInternasional yaitu klasifikasi (kelas) kebakaran menurutNFPA (National Fire
Protection Association) Amerika.

25
Sumber terakhir sampai dengan artikel ini disusun, NFPA membagi klasifikasi (kelas)
kebakaran menjadi 6 (enam) kelas yaitu : Kebakaran Kelas A, Kebakaran Kelas B, Kebakaran
Kelas C, Kebakaran Kelas D, Kebakaran Kelas E dan Kebakaran Kelas K.
Klasifikasi (kelas) kebakaran berguna untuk menentukan media pemadam efektif untuk
memadamkan api/kebakaran menurut sumber api/kebakaran tersebut, serta berguna untuk
menentukan tingkat keamanan jenis suatu media pemadam sebagai media pemadam suatu
kelas kebakaran berdasarkan sumber api/kebakarannya.Klasifikasi (kelas) kebakaran
berdasarkan NFPA dapat dilihat pada table 4.
Tabel 4. Kelas kebakaran berdasarkan NFPA

Kelas Kebakaran Pemadam

Kertas, Kain, Plastik,


Kayu
Padat Non Logam Air, Uap Air, Pasir, Busa, CO2, Serbuk
Kimia Kering, Cairan Kimia

Metana, Amoniak,
Solar
Gas/Uap/Cairan
CO2, Serbuk Kimia Kering, Busa

Arus Pendek

Listrik CO2, Serbuk Kimia Kering, Uap Air

Aluminium, Tembaga,
Besi, Baja
Serbuk Kimia sodium Klorida, Grafit
Logam

26
Kelas Kebakaran Pemadam

Bahan-Bahan
<Belum Diketahui Secara Spesifik>
Radioaktif

Radioaktif

Lemak dan Minyak


Masakan
Cairan Kimia, CO2
Bahan Masakan

Alat Pemadam Api Ringan (APAR)


Pengertian APAR (Alat Pemadam Api Ringan) ialah alat yang ringan serta mudah
dilayani untuk satu orang gunamemadamkan api/kebakaran pada mula terjadi kebakaran
(definisi berdasarkan Permenakertrans RI No 4/MEN/1980 tentang Syarat-syarat Pemasangan
dan Pemeliharaan Alat Pemadam Api Ringan).Tata carapenggunaan APAR:
Tarik/Lepas Pin pengunci tuas APAR / Tabung Pemadam.
Arahkan selang ke titik pusat api.
Tekan tuas untuk mengeluarkan isi APAR / Tabung Pemadam.
Sapukan secara merata sampai api padam.

27
Gambar 10. Bagian-bagian APAR
Hal yang perlu diketahui dalam penggunaan APAR ialah untuk selalu memperhatikan
arah angin (usahakan badan/muka menghadap searah dengan arah angin) supaya media
pemadam benar-benar efektif menuju ke pusat api dan jilatan api tidak mengenai tubuh petugas
pemadam serta memperhatikan sumber kebakaran dan gunakan jenis APAR yang sesuai
dengan klasifikasi sumber kebakaran .

I. 16. Alat Pelindung Diri


Alat pelindung diri adalah seperangkat alat yang digunakan oleh tenaga kerja untuk
melindungi seluruh/sebagian tubuhnya terhadap kemungkinan adanya potensi bahaya/kecelakaan
kerja.Alat pelindung diri dipakai sebagai upaya terakhir dalam usaha melindungi tenaga kerja
apabila usaha rekayasa (engineering) dan administratif tidak dapat dilakukan dengan baik.
Namun pemakaian alat pelindung diri bukanlah pengganti dari kedua usaha tersebut, tetapi
sebagai usaha akhir.
Dasar hukum untuk penggunaan alat pelindung diri pada sebuah industri yaitu
1. Undang-undang no.1 tahun 1970.
a. Pasal 3 ayat (1) butir f: dengan peraturan perundangan ditetapkan syarat-syarat untuk
memberikan alat pelindung diri
b. Pasal 9 ayat (1) butir c: pengurus diwajibkan menunjukkan dan menjelaskan pada tiap
tenaga kerja baru tentang alat pelindung diri.
c. Pasal 12 butir b: dengan peraturan perundangan diatur kewajiban dan atau hak tenaga kerja
untuk memakai alat pelindung diri.
d. Pasal 14 butir c: pengurus diwajibkan menyediakan alat pelindung diri secara cuma-Cuma
2. Permenakertrans No. Per.01/MEN/1981
Pasal 4 ayat (3) menyebutkan kewajiban pengurus menyediakan alat pelindung diri dan wajib
bagi tenaga kerja untuk menggunakannya untuk pencegahan penyakit akibat kerja.
3. Permenakertrans No.Per.03/MEN/1982
Pasal 2 butir i menyebutkan memberikan nasehat mengenai perencanaan dan pembuatan
tempat kerja, pemilihan alat pelindung diri yang diperlukan dan gizi serta penyelenggaraan
makanan ditempat kerja.
4. Permenakertrans No.Per.03/MEN/1986

28
Pasal 2 ayat (2) menyebutkan tenaga kerja yang mengelola pestisida harus memakai alat-alat
pelindung diri yg berupa pakaian kerja, sepatu lars tinggi, sarung tangan, kacamata pelindung
atau pelindung muka dan pelindung pernafasan.
Metode penentuan APD dapat dilakukan melalui pengamatan operasi, proses, dan jenis
peralatan yang dipakai; telaah data-data kecelakaan dan penyakit; belajar dari pengalaman
industri sejenis lainnya bila ada perubahan proses, prosedur, maupun peralatan; serta peraturan
perundangan.

Gambar 11. Macam-macam APD

I. 17. Izin Kerja


Izin kerja diperlukan khusus untuk pekerjaan non-rutin yang mengandung
bahaya/resiko K3 tinggi. Tujuan dari izin kerja ialah untuk memantau seluruh potensi
bahaya dari area/situasi/aktivitas operasional di tempat kerja serta untuk memastikan segala
area/situasi/aktivitas pekerjaan berbahaya/beresiko tinggisudah terdapat pengendalian sehingga
aman untuk dilangsungkan perkerjaan bersangkutan.
Pengurusan izin kerja dilaksanakan oleh tenaga kerja bersangkutan (ataupun kontraktor,
pemasok, tamu, dsj) dengan petugas/pengawas K3 serta Kepala/Manajer Area
bersangkutan.Pekerjaan yang termasuk diatur dalam izin kerja antara lain :
1. Izin Kerja Pekerjaan Panas (Las, Gerinda, dsb).
2. Izin Kerja bekerja di ketinggian ekstrim (Pekerjaan Konstruksi/Perbaikan di atas 2m).
3. Izin Kerja Pekerjaan Listrik Tegangan Tinggi (Arus Besar).

29
4. Izin Kerja bekerja di ruang terbatas (terkurung).
5. Izin Kerja Pekerjaan Tangki dan Perpipaan.
6. Izin Kerja Pekerjaan dengan Alat Berat (Crane, Excavator, Backhoe, Shovel, dsj).
7. Izin Kerja Pekerjaan Galian.

I. 18. Penerapan 5R
Pengertian 5R (ialah suatu cara (metode) untuk mengatur/mengelola tempat
kerja menjadi tempat kerja yang lebih baik secara berkelanjutan.Penerapan 5R bertujuan untuk
meningkatkan efisiensi dan kualitas di tempat kerja.

Gambar 12. Ilustrasi 5R


Adapun manfaat penerapan budaya 5R (5S) di tempat kerja antara lain:
1. Meningkatkan produktivitas karena pengaturan tempat kerja yang lebih efisien.
2. Meningkatkan kenyamanan karena tempat kerja selalu bersih dan menjadi luas/lapang.
3. Mengurangi bahaya di tempat kerja karena kualitas tempat kerja yang bagus/baik.
4. Menambah penghematan karena menghilangkan berbagai pemborosan di tempat kerja.
Budaya 5R saat ini sudah banyak diterapkan pada banyak perusahaan (organisasi),
terbukti melalui penerapkan budaya 5R (5S) tersebut banyak perusahaan-perusahaan yang
tumbuh berkembang menjadi perusahaan maju dan berdaya saing tinggi. Budaya 5R (5S)
merupakan investasi awal bagi sebuah perusahaan untuk menuju kesuksesan berkelanjutan.
Terdapat 5 (lima) langkah dalam penerapan 5R (5S) di tempat kerja yaitu: Ringkas, Rapi
Resik, Rawat dan Rajin.Penjelasan umum penerapan 5R (5S) tersebut antara lain:

30
Gambar 13. Ilustrasi 5R
1. Ringkas
Memilah barang yang diperlukan & yang tidak diperlukan.
Memilah barang yang sudah rusak dan barang yang masih dapat digunakan.
Memilah barang yang harus dibuang atau tidak.
Memilah barang yang sering digunakan atau jarang penggunaannya.
2. Rapi
Menata/mengurutkan peralatan/barang berdasarkan alur proses kerja.
Menata/mengurutkan peralatan/barang berdasarkan keseringan penggunaannya,
keseragaman, fungsi dan batas waktu penggunaannya.
Pengaturan (pengendalian) visual supaya peralatan/barang mudah ditemukan, teratur dan
selalu pada tempatnya.
3. Resik
Membersihkan tempat kerja dari semua kotoran, debu dan sampah.
Menyediakan sarana dan prasarana kebersihan di tempat kerja.
Meminimalisir sumber-sumber kotoran dan sampah.
Memperbarui/memperbaiki tempat kerja yang sudah usang/rusak.
4. Rawat
Mempertahankan 3 kondisi di atas dari waktu ke waktu.
5. Rajin
Mendisiplinkan diri untuk melakukan 4 hal di atas.

31
I. 19. Kewajiban Pengurus Terhadap Penerapan K3
Kewajiban Pengusaha (Pengurus) Terhadap Penerapan K3 (Keselamatan dan Kesehatan
Kerja) di tempat kerja tertuang dalam Undang-Undang No 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan
Kerja pasal 14 dimana terdapat 3 (tiga) kewajiban pengusaha (pengurus) terhadap penerapan
K3 antara lain:
1. Menulis dan memasang semua syarat keselamatan kerja yang diwajibkan pada tempat-
tempat yang mudah dilihat dan terbaca menurut petunjuk pegawai pengawas atau Ahli K3 di
tempat kerja yang dipimpinnya.
2. Memasang semua gambar keselamatan kerja yang diwajibkan dan semua bahan pembinaan
lainnya pada tempat-tempat yang mudah dilihat dan terbaca menurut petunjuk pegawai
pengawas atau Ahli K3 di tempat kerja yang dipimpinnya.
3. Menyediakan (APD) Alat Pelindung Diri yang diwajibkan pada tenaga kerja yang dipimpin
maupun orang lain yang memasuki tempat kerja disertai petunjuk-petunjuk yang diperlukan
menurut pegawai pengawas atau Ahli K3 di tempat kerja yang dipimpinnya.
4. Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) di tempat kerja merupakan tanggung-jawab
bersama-sama. Dengan saling menunaikan kewajiban di tempat kerja, maka diharapkan
penerapan K3 di tempat kerja dapat berjalan dengan baik. Perusahaan dan tenaga kerja
sama-sama memiliki kewajiban terhadap penerapan K3 di tempat kerja.

I. 20. Pengertian, Dasar Hukum dan Ruang Lingkup Kesehatan Kerja


Pengertian Kesehatan Kerja menurut joint ILO/WHO Committee 1995 ialah
penyelenggaraan dan pemeliharaan derajat setinggi-tingginya dari kesehatan fisik, mental dan
sosial tenaga kerja di semua pekerjaan, pencegahan gangguan kesehatan tenaga kerja yang
disebabkan kondisi kerjanya, perlindungan tenaga kerja terhadap resiko faktor-faktor yang
mengganggu kesehatan, penempatan dan pemeliharaan tenaga kerja di lingkungan kerja sesuai
kemampuan fisik dan psikologisnya, dan sebagai kesimpulan ialah penyesuaian pekerjaan
kepada manusia dan manusia kepada pekerjaannya.
Dasar Hukum Kesehatan Kerja
1. Undang-Undang No 1 Tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja pasal 3 (tiga) dan pasal 8
(delapan).
2. Peraturan Menteri Perburuhan no 7 Tahun 1964 tentang Syarat-Syarat Kesehatan, Kebersihan
serta Penerangan di Tempat Kerja.

32
3. Permenaker No 2 Tahun 1980 tentang Pemeriksaan Kesehatan Tenaga Kerja dalam
Penyelenggaraan Keselamatan Kerja.
4. Permenaker No 1 Tahun 1981 tentang Kewajiban Melapor Penyakit Akibat Kerja.
5. Permenaker No 3 Tahun 1983 tentang Pelayanan Kesehatan Kerja.
6. Permenaker No 1 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan Pemeliharaan Kesehatan Bagi Tenaga
Kerja dengan Manfaat Lebih Baik dari Paket Jaminan Pemeliharaan Kesehatan Dasar
Jamsostek.
7. Keputusan Menteri Tenaga Kerja No 333 Tahun 1989 tentang Diagnosa dan Pelaporan
Penyakit Akibat Kerja.
8. Surat Edaran Menteri Tenaga Kerja No 1 Tahun 1979 tentang Pengadaan Kantin dan Ruang
Makan.
9. Surat Edaran Dirjen Binawas tentang Perusahan Catering Yang Mengelola Makanan Bagi
Tenaga Kerja.

Ruang Lingkup Kesehatan Kerja


1. Penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Kerja.
Sarana dan Prasarana.
Tenaga (dokter pemeriksa kesehatan tenaga kerja, dokter Perusahaan dan paramedis
Perusahaan).
Organisasi (pimpinan Unit Pelayanan Kesehatan Kerja, pengesahan
penyelenggaraan Pelayanan Kesehatan Kerja).
2. Pelaksanaan Pemeriksaan Kesehatan Tenaga Kerja.
Awal (Sebelum Tenaga Kerja diterima untuk melakukan pekerjaan).
Berkala (sekali dalam setahun atau lebih).
Khusus (secara khusus terhadap tenaga kerja tertentu berdasarkan tingkat resiko
yang diterima).
Purna Bakti (dilakukan tiga bulan sebelum memasuki masa pensiun).
3. Pelaksanan P3K (petugas, kotak P3K dan Isi Kotak P3K). Pertolongan P3K
4. Pelaksanaan Gizi Kerja.
Kantin (50-200 tenga kerja wajib menyediakan ruang makan, lebih dari 200 tenaga
kerja wajib menyediakan kantin Perusahaan).
Katering pengelola makanan bagi Tenaga Kerja.
Pemeriksaan gizi dan makanan bagi Tenaga Kerja.
Pengelola dan Petugas Katering.

33
5. Pelaksanaan Pemeriksaan Syarat-Syarat Ergonomi.
- Prinsip Ergonomi:
Antropometri dan sikap tubuh dalam bekerja.
Efisiensi Kerja.
Organisasi Kerja dan Desain Tempat Kerja
Faktor Manusia dalam Ergonomi.
- Beban Kerja :
Mengangkat dan Mengangkut.
Kelelahan.
Pengendalian Lingkungan Kerja.
6. Pelaksanaan Pelaporan (Pelayanan Kesehatan Kerja, Pemeriksaan Kesehatan Tenaga
Kerja dan Penyakit Akibat Kerja)

I. 21. Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan


Pertolongan pertama adalah langkah pertama yang diberikan kepada korban kecelakaan.
Ada tiga tujuan penting dalam memberikan pertolongan pertama:
1. Menghentikan bahaya yang mengancam nyawa.
2. Menjaga agar korban selamat dari bahaya lebih lanjut.

3. Mendapat pertolongan medis yang tepat.


Peristiwa kecelakaan dapat menakutkan. Orang yang terluka mungkin menangis atau
menjerit. Pemandangan berdarah dapat menakutkan Anda. Halpaling penting yang dapat Anda
lakukan yaitu bersikap tetap tenang. Pusatkan perhatian pada pekerjaan untuk menjaga agar
orang itu selamat. Bertindaklah dengan penuh percaya diri, dengan menggunakan keterampilan
pertolongan pertama yang Anda ketahui. Berikut adalah empat langkah penting untuk
menolong korban kecelakaan. Laksanakan keempat langkah itu sesuai urutan yang diberikan.
1. Tanganilah segera kasus yang mengancam jiwa korban. Kasus yang paling serius adalah
pernafasan berhenti, jantung tidak berdenyut, pendarahan hebat, tercekik dan keracunan
melalui mulut.
2. Mintalah seseorang untuk menelepon atau mencari pertolongan. Berikan penjelasan lengkap
pada petugas medis mengenai lokasi dan tingkat cedera.
3. Berikan perawatan kepada setiap korban kecelakaan yang terkena syok.

34
4. Periksalah luka-luka lain yang diderita korban yang mungkin membutuhkan pertolongan
pertama.
Bantuan hidup dasar harus segera dilaksanakan oleh penolong apabila dalam penilaian
dini penderita ditemukan salah satu dari masalah antara lain: tersumbatnya jalan nafas, tidak
menemukan adanya nafas serta tidak ditemukan adanya tanda-tanda nadi. Seperti diketahui
bahwa tujuan dari salah satunya ialah menyelamatkan jiwa penderita sehingga dapat selamat
dari kematian.
A. Bantuan Hidup Dasar dan Resusitasi Jantung.

Dalam memberikan bantuan hidup dasar dikenal 3 (tiga) tahap utama yaitu: penguasaan
jalan nafas, bantuan pernafasan dan bantuan sirkulasi darah yang lebih dikenal juga dengan
istilah pijatan jantung luar dan penghentian perdarahan besar
1. Membebaskan Jalan Nafas.

Pada penderita dimana tidak ditemukan adanya pernafasan, maka harus dipastikan penolong
memeriksa jalan nafas apakah terdapat benda asing ataupun terdapat lidah penderita yang
menghalangi jalan nafas.

o Teknik angkat dagu tekan dahi.

Teknik ini dilakukan pada penderita yang tidak mengalami cedera kepala, leher maupun
tulang belakang.

Teknik Angkat Dagu Tekan Dahi

35
o Teknik jaw thrus maneuver (mendorong rahang bawah).

Teknik ini digunakan pada penderita yang mengalami cedera kepala, leher maupun tulang
belakang.

Teknik Jaw Thrust Maneuver

2. Membersihkan Jalan Nafas.


o Teknik sapuan jari.

Teknik ini hanya digunakan pada penderita yang tidak respon / tidak sadar untuk
membersihkan benda asing yang masuk ke jalan nafas penderita. Jari telunjuk ditekuk
seperti kait untuk mengambil benda asing yang menghalangi jalan nafas.

Teknik Sapuan Jari

o Posisi pemulihan.

36
Bila penderita dapat bernafas dengan baik dan tidak ditemukan adanya cedera leher
maupun tulang belakang. Posisi penderita dimiringkan menyerupai posisi tidur miring.
Dengan posisi ini diharapkan mencegah terjadinya penyumbatan jalan nafas dan apabila
terdapat cairan pada jalur nafas maka cairan tersebut dapat mengalir keluar melalui mulut
sehingga tidak masuk ke jalan nafas.

3. Sumbatan Jalan Nafas.

Sumbatan jalan nafas umumnya terjadi pada saluran nafas bagian bawah yaitu bagian bawah
laring (tenggorokan) sampai lanjutannya. Umumnya sumbatan jalan nafas pada penderita
respon/sadar ialah karena makanan dan benda asing lainnya, sedangkan pada penderita tidak
respon / tidak sadar ialah lidah yang menekuk ke belakang. Untuk mengatasinya umumnya
menggunakan teknik heimlich maneuver (hentakan perut-dada).

o Heimlich maneuver pada penderita respon / sadar.

Penolong berdiri di belakang penderita. Tangan penolong dirangkulkan tepat di antara


pusar dan iga penderita. Hentakkan rangkulan tangan ke arah belakang dan atas dan
minta penderita untuk memuntahkannya. Lakukan berulang-ulang sampai berhasil atau
penderita menjadi tidak respon / tidak sadar.

Heimlich Maneuver Pada Penderita Respon

o Heimlich maneuver penderita tidak respon / tidak sadar.

37
Baringkan penderita dengan posisi telentang. Penolong berjongkok di atas paha
penderita. Posisikan kedua tumit tangan di antara pusat dan iga kemudian lakukan
hentakan perut ke arah atas sebanyak 5 (lima) kali. Periksa mulut penderita bilamana
terdapat benda asing yang keluar dari mulut penderita. Lakukan 2-5 kali sampai jalan
nafas terbuka.

Heimlich Maneuver Pada Penderita Tidak Respon

o Heimlich maneuver pada penderita kegemukan atau wanita hamil yang respon /
sadar.

Penolong berdiri di belakang penderita. Posisikan kedua tangan merangkul dada


penderita melalui bawah ketiak. Posisikan rangkulan tangan tepat di pertengahan tulang
dada dan lakukan hentakan dada sambil meminta penderita memuntahkan benda asing
yang menyumbat. Lakukan berulangkali sampai berhasil atau penderita menjadi tidak
respon / tidak sadar.

38
Heimlich Maneuver Pada Penderita Hamil/Gemuk

o Heimlich maneuver pada penderita kegemukan atau wanita hamil yang tidak
respon / tidak sadar.

Langkahnya sama dengan heimlich maneuver pada penderita tidak respon / tidak sadar di
atas namum posisi penolong berada di samping penderita dan posisi tumit tangan pada
pertengahan tulang dada.

Terdapat beberapa teknik yang dikenal untuk memberikan bantuan pernafasan pada
penderita yang ditemukan tidak terdeteksi adanya nafas namun nadi masih berdetak dan jalan
nafas tidak mengalami gangguan antara lain :
1. Menggunakan mulut penolong :
o Mulut ke masker RJP (Resusitasi Jantung Paru).
o Mulut ke APD (Alat Pelindung Diri).
o Mulut ke mulut ataupun hidung.
2. Menggunakan alat bantu nafas : menggunakan kantung masker berkatub.
Di udara bebas kandungan oksigen iala`h sebesar kurang lebih 21%. Dari kandungan
oksigen sebanyak 21% tersebut, sebanyak 5% digunakan manusia dalam proses pernafasan.
Sehingga terdapat sekitar 16% kandungan oksigen dari udara pernafasan yang manusia
keluarkan. Sisa oksigen sebanyak 16% inilah yang digunakan untuk memberi bantuan nafas

39
kepada penderita yang terdeteksi tidak terdapat nafas. Pada manusia dewasa frekuensi
pemberian nafas buatan ialah sebanyak 10-12 kali bantuan nafas per menit dengan durasi tiap
bantuan nafas ialah 1,5-2 detik tiap hembusan bantuan nafas.
Memberikan bantuan nafas kepada penderita bagi penolong bukan tanpa resiko. Terdapat
resiko yang mungkin dialami penolong antara lain : penyebaran penyakit, kontaminasi bahan
kimia dan muntahan penderita. Langkah-langkah dalam memberikan bantuan nafas kepada
penderita terdeteksi tidak terdapat nafas antara lain :
1. Pastikan jalan nafas terbuka pada penderita.
2. Jika penolong menggunakan APD ataupun alat bantu pastikan alat tersebut tidak bocor
(tertutup rapat).
3. Pastikan juga bantuan nafas yang dihembuskan tidak bocor melalui hidung penderita
dengan cara mencapit lubang hidung penderita.
4. Berikan 2 (dua) kali bantuan nafas awal (1,5-2 detik pada manusia dewasa).
Tiupan/hembusan merata dan cukup (dada penderita bergerak naik).
5. Periksa nadi penderita selama 5-10 detik dan pastikan nadi penderita masih terdeteksi.
6. Lanjutkan pemberian nafas buatan sesuai dengan frekuensi pemberian bantuan nafas
(dewasa : 10-12 kali bantuan nafas per menit).
7. Apabila bantuan nafas berhasil dengan baik akan ditandai dengan bergerak naik turunnya
dada penderita.
Tindakan paling penting dalam bantuan sirkulasi ialah pijatan jantung luar. Hal tersebut
dimaksudkan untuk memberikan efek pompa jantung yang dinilai cukup untuk membantu
sirkulasi darah penderita pada saat kondisi penderita mati klinis. Kedalaman penekanan pijatan
jantung luar pada manusia dewasa ialah 4-5 cm ke dalam rongga dada.
Resusitasi Jantung Paru (RJP) merupakan gabungan dari tindakan A, B dan C di atas.
Resusitasi Jantung Paru dilaksanakan dengan memastikan bahwa penderita tidak ada respon /
tidak sadar, tidak terdapat pernafasan dan tidak terdapat denyut nadi. Pada manusia dewasa
resusitasi jantung paru dikenal 2 (dua) rasio, yaitu rasio 15 kali kompresi dada berbanding 2
kali tiupan bantuan nafas (15:2) apabila dilaksanakan oleh satu penolong, serta rasio 5:1 per
siklus apabila dilaksanakan oleh 2 (dua) orang penolong.
Teknik kompresi dada pada manusia dewasa:
1. Posisikan penderita berbaring telentang pada bidang yang keras (misal : lantai).

40
2. Posisikan penolong berada di samping penderita.
3. Temukan pertemuan lengkung tulang iga kanan dan kiri (ulu hati).
4. Tentukan titik pijatan (kira-kira 2 ruas jari ke arah dada atas dari titik pertemuan lengkung
tulang iga kanan dan kiri).
5. Posisikan salah satu tumit tangan di titik pijat, tumit tangan lainnya diletakkan di atasnya
untuk menopang.
6. Posisikan bahu penolong tegak lurus dengan tumit tangan.
7. Lakukan pijatan jantung luar.
Resusitasi jantung paru dengan satu orang penolong:
1. Tiupkan bantuan nafas awal 2 (dua) kali.
2. Jika penderita bernafas dan nadi berdenyut maka posisikan penderita pada posisi
pemulihan.
3. Apabila masih belum terdapat nafas dan nadi, maka lakukan pijatan jantung sebanyak
15 kali dengan kecepatan pijatan 80-100 kali per menit.
4. Berikan bantuan nafas lagi sebanyak 2 (dua) kali.
5. Lakukan terus 15 kali pijatan jantung dan 2 kali bantuan nafas sampai 4 siklus.
6. Periksa kembali nadi dan nafas penderita, apabila terdapat nadi namun belum terdapat
nafas maka teruskan bantuan nafas 10-12 kali per menit.

Resusitasi jantung paru 2 (dua) orang penolong:

1. Posisi penolong saling berseberangan.


2. Lakukan bantuan nafas awal sebanyak 2 (dua) kali.
3. Lakukan pijatan jantung luar sebanyak 5 (lima) kali dengan kecepatan pijatan 80-100 kali
per menit.
4. Berikan nafas bantuan sebanyak 1 (satu) kali.
5. Lakukan 5 pijatan jantung dan 1 nafas bantuan sampai 12 siklus
6. Periksa kembali nadi dan nafas penderita, apabila terdapat nadi namun belum terdapat nafas
maka teruskan bantuan nafas 10-12 kali per menit.
Dalam melaksanakan resusitasi jantung paru pun bukan tanpa resiko bagi penderita,
resiko-resiko yang mungkin dialami penderita antara lain : patah tulang dada/iga, kebocoran

41
paru-paru, perdarahan dalam pada dada/paru-paru, memar paru dan robekan pada hati/limpa.
Maka bagi penolong perlu berhati-hati.

Gambar 12. Diagram Resusitasi Jantung Paru (RJP)

42
B. Cedera

Perawatan (P3K) Luka Terbuka


1. Pastikan daerah luka terlihat
2. Lepas pakaian penderita yang menutupi daerah luka secara hati-hati. Cara yang paling
mudah ialah dengan memotong pakaian penderita di daerah luka.
3. Bersihkan daerah luka
4. Angkat kotoran yang besar jika ada. Apabila diperlukan dapat menggunakan
penutup/kasa steril untuk menyikat permukaan luka yang terdapat kotoran. Perlu diingat
agar tidak terlalu banyak menghabiskan waktu untuk membersihkan luka dikarenakan
pengendalian perdarahan ialah prioritas utama.
5. Kendalikan perdarahan
6. Berikan penutup luka dan balut
7. Baringkankan penderita apabila luka dan kehilangan darah yang dialami cukup banyak
8. Tenangkan penderita
9. Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat untuk penanganan infeksi dan komplikasi lainnya
Cedera Kepala
Ialah semua benturan ataupun ruda paksa pada daerah kepala yang dapat mengakibatkan
terganggunya fungsi otak baik berat maupun ringan. Secara umum penyebabnya ialah benturan
benda tumpul di kepala.Tanda-tanda Cedera Kepala:
1. Perubahan respon (dari tampak bingung hingga tidak respon/tidak sadar).
2. Gangguan pernafasan/pola pernafasan tidak teratur.
3. Sakit kepala/pusing yang muncul mendadak setelah benturan.
4. Mual.
5. Muntah. Biasanya dikenal dengan istilah muntah proyektil atau muntah yang langsung
terjadi tanpa awalan dimana umumnya muntah didahului dengan perasaan tidak enak di
pencernaan.
6. Gangguan penglihatan ataupun pengelihatan ganda.
7. Pupil (manik mata) tidak simetris.
8. Kejang.
9. Perubahan tanda vital (nadi dan pernafasan).
10. Nyeri di sekitar benturan (cedera).

43
11. Luka terbuka ataupun luka tertutup di daerah kepala.
12. Pada kasus patah tulang tengkorak kemungkinan ditemui keluarnya cairan otak dari
hidung ataupun telinga yang dikenal dengan istilah cairan serebrospinal.
13. Cairan Serebrospinal Pada Telinga
14. Memar pada daun telinga belakang atau dikenal dengan istilah battle sign.
15. Memar pada sekeliling mata atau dikenal dengan istilah racoon's eyes.
16. Kehilangan rasa dan gangguan fungsi motorik.
17. Postur abnormal karena gangguan persyarafan.
18. Postur Abormal
Penanganan (P3K) Cedera Kepala
1. Lakukan penilaian dini (respon, nadi dan nafas).
2. Baringkan dan istirahatkan penderita.
3. Imobilisasi kepala dan leher penderita. Jika ada benda yang menancap di kepala jangan
dicoba untuk dicabut, namun berikan balutan di daerah luka. Juga jangan mencoba
menghalangi aliran keluarnya cairan otak dari hidung atau telinga, namun berikan
penutup kasa steril secara longga. Apabila disertai cedera berat pada wajah, maka
perhatikan jalan nafas penderita dan pastikan jalan nafas penderita terbuka (bebas).
4. Upayakan pengendalian perdarahan jika ada namun jangan gunakan penekanan pada
daerah luka apabila pada daerah luka menunjukkan adanya patahan tulang tengkorak
penderita.
5. Berikan oksigen bila ada.
6. Tutup dan balut luka.
7. Periksa tanda-tanda vital secara berkala (nafas dan nadi).
8. Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
Cedera Spinal
Cedera spinal ialah semua cedera yang berhubungan dengan tulang belakang mulai dari
tulang leher sampai dengan tulang ekor termasuk pernafasan di dalamnya.Penyebab cedera ini
umumnya disebabkan oleh benturan benda tumpul pada daerah tulang belakang, jatuh dari
ketinggian, kecelakaan, dsj.Di dalam susunan tulang belakang sendiri terdapat bumbung syaraf
yang merupakan syaraf utama dari otak menuju seluruh tubuh dan sebaliknya.

44
Cedera spinal dapat berupa patah tulang dengan ataupun tanpa pergeseran posisi tulang,
dislokasi, terkilir otot, kerusakan jaringan ikat juga terjadinya kompresi tulang. Kerusakan
rongga tulang belakang bisa jadi disertai kerusakan bumbung syaraf. Penanganan yang baik
meliputi pemeriksaan fungsi motorik dan fungsi sensorik penderita baik sebelum maupun
sesudah mobilisasi penderita.Tanda-tanda Cedera Spinal:
1. Perubahan bentuk pada kepala, leher ataupun daerah tulang belakang. Namun hal ini
terkadang sulit dideteksi secara kasat mata.
2. Kelumpuhan pada alat/anggota gerak.
3. Gangguan persyarafan pada alat gerak yang dapat berupa kehilangan fungsi, lemah, mati
rasa, kesemutan ataupun rasa bebal terutama di bagian bawah daerah cedera.
4. Terdapat bagian/daerah tulang punggung yang lebih sensitif ataupun nyeri.
5. Rasa nyeri pada saat bergerak maupun dalam keadaan diam.
6. Hilangnya kemampuan mengendalikan buang air kecil ataupun buang air besar.
7. Sulit bernafas dengan ataupun tanpa pergerakan dada.
8. Priapismus (ereksi kemaluan pria secara menetap).
9. Postur abnormal (lihat tanda cedera kepala di atas)
Penanganan (P3K) Cedera Spinal
1. Analisa mekanisme terjadinya cedera.
2. Lakukan stabilisasi satu garis lurus dari kepala sampai dengan leher kemudian pasangkan
bidai leher bila ada (jika dirasa penderita sakit saat digerakkan, maka jangan lakukan).
3. Lakukan penilaian dini (respon, nafas dan nadi).
4. Berikan oksigen bila ada.
5. Periksa fungsi motorik dan sensorik terutama pada keempat alat gerak.
6. Usahakan penderita diimobilisasi dengan papan spinal ataupun alas keras lain sejenis.
7. Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
Cedera Dada
Cedera pada dada umumnya terjadi karena tumbukan dengan benda tumpul ataupun
tusukan. Cedera ini dapat mempengaruhi sistem pernafasan dan atau jantung.
Umumnya terdapat 2 (dua) jenis pembagian cedera dada, yaitu
a. Cedera dada tertutup

45
Kulit pada daerah dada tidak ikut terbuka dan umumnya disebabkan oleh tumbukan
benda tumpul. Contoh: patah tulang dada tertutup.
b. Cedera dada tertutup
Kulit dan dinding dada terbuka serta memungkinkan adanya kontak antara udara luar
dengan udara di dalam rongga dada sehingga udara luar mengikuti irama nafas atau yang
lebih dikenal dengan istilahSucking Chest Wound dimana penolong akan mendengar
suara seperti menghisap dari luka.
Gejala Umum Cedera Dada
1. Sesak nafas/sukar bernafas.
2. Nyeri pada saat bernafas.
3. Nyeri pada daerah cedera.
4. Gejala lain sesuai dengan jenis cedera dada di atas.
5. Penanganan (P3K) Cedera Dada Tertutup
6. Laksanakan penilaian dini (respon, nafas dan nadi) dan buka jalan nafas.
7. Berikan oksigen bila ada.
8. Hentikan perdarahan luar bila ada.
9. Biarkan penderita berada pada posisi yang membuatnya senyaman mungkin.
10. Pantau terus pernafasan penderita.
11. Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
Penanganan (P3K) Cedera Dada Terbuka
1. Laksanakan penilaian dini (respon, nafas dan nadi), jaga jalan nafas tetap terbuka.
2. Jangan mencabut jika ada benda yang menancap.
3. Segera tutup luka terbuka dengan penutup kedap bila ada(sangat direkomendasikan).
Penutup kedap sebaiknya lebih lebar 5 cm dari luka dan apabila penderita bertambah
parah, maka buka satu sisi perekat penutup kedap sehingga hanya 3 (tiga) sisi saja yang
menempel pada luka.
4. Jangan lepas apabila ada benda yang menancap.
5. Berikan oksigen bila ada.
6. Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.

46
C. Keracunan

Setiap hari manusia berhubungan dengan bahan yang dapat menjadi racun karena semua
zat dalam jumlah tertentu dapat menjadi racun.Pengertian racun sendiri ialah suatu zat yang
apabila masuk ke dalam tubuh dalam jumlah tertentu dapat menimbulkan reaksi tubuh yang
tidak diingikan bahkan kematian. Reaksi kimia yang terjadi dapat merusak jaringan tubuh
ataupun mengganggu fungsi tubuh. Hal tersebut berbeda dengan penggunaan obat dikarenakan
reaksi penggunaan obat umumnya sudah diketahui dan diinginkan, namun adakalanya juga
reaksi obat menimbulkan hal yang tidak diinginkan seperti gatal, sesak nafas, lemas, mual, dan
sebagainya.
Beberapa contoh zat racun antara lain : insektisida (pembasmi serangga), sianida (sering
ditemui pada singkong beracun), logam berat (timah hitam pada asap kendaraan bermotor),
bisa binatang (bisa ular, kalajengking, dsj) ataupun bahan kimia yang bersifat korosif (dapat
menyebabkan luka bakar pada bagian tubuh dalam jika masuk ke dalam tubuh).
Macam-macam Terjadinya Keracunan:
1. Sengaja Bunuh Diri.

Penderita sengaja menelan, menghirup ataupun menyuntikkan suatu ibat dalam junlah
melebihi dosis pengobatan atau benda lain yang sebenarnya tidak ditujukan untuk
dikonsumsi dengan cara-cara tersebut di atas. Sering menyebabkan kematian jika tidak
segera mendapat pertolongan. Contoh: minum racun serangga, obat tidur berlebihan.

2. Keracunan Tidak Disengaja.

Terjadi akibat terpapar bahan beracun secara tidak sengaja, contoh:

o Mengkonsunsi bahan makanan/minuman yang tercemar oleh kuman ataupun zat


kimia tertentu.
o Salah minum yang biasanya dialami oleh anak-anak atau orang lanjut usia yang
sudah pikun (misal obat kutu anjing disangka susu).
o Makan singkong yang memiliki kadar sianida tinggi.
o Udara yang tercemar gas beracun.
3. Penyalahgunaan Obat.

47
Yaitu obat yang dikonsumsi selain untuk pengobatan.

Jalur Masuk Racun


1. Keracunan melalui mulut/alat pencernaan.

Umumnya terkait dengan bahan-bahan yang terdapat di rumah tangga.

o Obat-obatan misalnya obat tidur/penenang yang dikonsumsi dalam jumlah


banyak atau diminum dengan bahan lain sehingga menimbulkan keracunan.
o Makanan yang mengandung racun (misal: singkong beracun), makanan
kadaluarsa serta makanan yang tidak dipersiapkan dengan baik/tercemar.
o Obat nyamuk, minyak tanah.
o Makanan/minuman yang mengandung alkohol (minuman keras).
2. Keracunan melalui pernafasan.

Umumnya berupa gas, uap dan bahan semprotan.

o Menghirup gas/udara beracun, misal: gas mobil dalam keadaan mobil tertutup,
uap minyak tanah, dsj.
o Kebocoran gas industri, misal: amonia, klorin, dsj.
3. Keracunan melalui kulit/kontak (absorbsi).

Racun yang terserap ada kalanya dapat merusak kulit. Racun yang masuk dari kulit
secara perlahan terserap aliran darah.

o Umumnya zat kimia pertanian seperti insektisida, pestisida maupun zat kimia
yang bersifat korosif.
o Tanaman.
o Tersentuh binatang yang mengandung racun pada kulitnya ataupun bagian
tubuhnya yang lain (umumnya pada binatang yang hidup di air).
4. Keracunan melalui suntikan ataupun gigitan.

Zat racun menembus kulit langsung ke dalam tubuh melalui sistem peredaran darah.

48
o Obat suntik, misal: penyalahgunaan obat dan narkotika.
o Gigitan/sengatan binatang yang mengandung bisa racun, misal: kalajengking,
ubur-ubur, dsj.
Gejala Umum Keracunan
1. Penurunan respon, gangguan status mental (gelisah, takut)
2. Gangguan pernafasan
3. Nyeri kepala, pusing ataupun gangguan pengelihatan.
4. Mual ataupun muntah.
5. Lemas, lumpuh ataupun kesemutan.
6. Pucat ataupun kulit kebiruan.
7. Kejang.
8. Syok.
9. Gangguan irama detak jantung ataupun pernafasan.
Gejala Khusus Keracunan
1. Keracunan melalui mulut/alat pencernaan.
o Mual ataupun muntah.
o Nyeri perut.
o Diare.
o Nafas ataupun mulut yang berbau.
o Suara parau, nyeri di saluran cerna (mulut dan kerongkongan).
o Luka bakar atau sisa racun di daerah mulut.
o Produksi air liur yang berlebih ataupun mulut menjadi berbusa.
2. Keracunan melalui pernafasan.
o Gangguan pernafasan ataupun pernafasan.
o Kulit kebiruan.
o Nafas berbau.
o Batuk ataupun suara parau.
3. Keracunan melalui kulit.
o Daerah kontak berwarna kemerahan, nyeri, melepuh dan meluas.

49
o Syok anafilaktik (gejala alergi yang mengancam nyawa yang dapat
menyebabkan penderita tidak sadarkan diri, melebarnya pembuluh darah,
naiknya denyut nadi, menurunnya tekanan darah, menyempitnya saluran nafas,
ruam pada kulit, mual dan anggota gerak yang hangat.
4. Keracunan melalui suntikan ataupun gigitan.
o Luka di daerah suntikan ataupun gigitan berupa luka tusuk atau bekas gigitan.
o Nyeri pada daerah sekitar suntikan ataupun gigitan dan kemerahan.

Pada kasus gigitan ular:

o Demam.
o Mual dan muntah.
o Pingsan.
o Lemah.
o Nadi cepat dan lemah.
o Kejang.
o Gangguan pernafasan.
Penanganan/Pertolongan Pertama (P3K) Pada Kasus Keracunan Umum
1. Amankan tempat kejadian.
2. Pengamanan penolong dan penderita apabila diketahui zat racun berupa gas.
3. Keluarkan penderita dari daerah yang berbahaya.
4. Lakukan penilaian dini (respon, nafas dan nadi) dan lakukan resusitasi jantung paru
(RJP) bila perlu.
5. Periksa jalan nafas apabila respon penderita menurun ataupun jika penderita muntah.
6. Berikan oksigen bila ada.
7. Amankan pembungkus, sisa muntahan dan sejenisnya untuk identifikasi jenis racun.
8. Periksa tanda vital secara berkala (nafas dan nadi) dan rujuk ke fasilitas kesehatan
terdekat.
Penanganan/Pertolongan Pertama (P3K) Pada Kasus Keracunan Khusus
1. Keracunan melalui mulut/alat pencernaan.

50
o Turunkan kadar kekuatan racun dengan pengenceran dengan cara memberi
minum susu ataupun air sebanyak-banyaknya maupun memberi anti racun
umum yaitu norit ataupun putih telur.
o Lakukan rangsangan-rangsangan muntah untuk mengeluarkan racun dari dalam
lambung dimana cara ini hanya efektif 2 (dua) jam pertama saat kejadian.
Namun jangan lakukan rangsangan muntah pada keracunan yang menelan
asam/basa kuat, menelan minyak, penderita kejang ataupun ada riwayat kejang
dan penderita yang tidak sadar atau mengalami gangguan kesadaran.
2. Keracunan melalui kulit.
o Buka baju penderita yang terkena.
o Siram bagian yang terkena racun dengan air sekurang-kurangnya selama 20
menit (bila racun berupa serbuk maka sikat dahulu sebelum menyiram dengan
air dan jangan lakukan penyiraman jika diketahui racun bereaksi kuat dengan
air). Posisikan penolong agak jauh dari bagian tubuh penderita yang terkena
racun untuk menghindari kontaminasi.
3. Gigitan ular.
o Amankan diri penolong dan tempat kejadian.
o Tenangkan penderita.
o Lakukan penilaian dini (respon, nafas dan nadi).
o Rawat luka serta pasang bidai bila diperlukan.
o Pasang (ikat) pembalut elastis pada daerah gigitan.
o Jika tidak berbahaya bawa ular yang menggigit untuk identifikasi jenis racun.
o Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
D. Luka Bakar

Luka bakar ialah semua cedera yang terjadi akibat paparan terhadap suhu yang
tinggi.Penyebab luka bakar umumnya dikelompokkan berdasarkan sumber panasnya yaitu
thermal (suhu > 60C), Kimia (asam kuat), Listrik dan Radiasi.
Derajat Luka Bakar
1. Luka Bakar Derajat I (Satu) / Permukaan.

51
Luka bakar hanya meliputi lapisan kulit paling atas saja. Ditandai dengan kulit
kemerahan, nyeri dan terkadang bengkak pada daerah yang terkena. Contoh: luka bakar
karena sengatan matahari.

2. Luka Bakar Derajat II (Dua).

Luka bakar meliputi lapisan kulit paling luar sehingga lapisan kulit di bawahnya
terganggu. Luka bakar ini termasuk luka bakar yang paling sakit. Ditandai dengan
gelembung pada kulit yang menggelembung berisi cairan, bengkak, kulit kemmerahan
ataupun putih, lembab dan rusak. Contoh : luka bakar terkena minyak panas.

3. Luka Bakar Derajat III (Tiga).

Lapisan yang terkena tidak terbatas. Luka bakar juga bisa sampai ke tulang dan organ
tubuh dalam. Ditandai dengan kulit tampak kering, pucat atau putih dan gosong atau
hitam diikuti dengan mati rasa karena kerusakan syaraf sehingga rasa nyeri hanya
timbul di daerah sekitar luka saja.

4. Luka Bakar Derajat III (Tiga)

Luka bakar derajat yang lebih tinggi selalu dikelilingi oleh luka bakar derajat lebih
rendah di sekitarnya.

Tingkat Keparahan Luka Bakar


1. Luka Bakar Ringan.
o Tidak mengenai wajah, tangan, kaki, sendi, kemaluan atau saluran nafas.
o Luka bakar derajat III (tiga) kurang dari 2% luas permukaan tubuh.
o Luka bakar derajat II (dua) kurang dari 15% luas permukaan tubuh.
o Luka bakar derajat I (satu) kurang dari 50% luas permukaan tubuh.
o Luka bakar derajat II (dua) kurang dari 10% luas permukaan tubuh (bayi/anak).
2. Luka Bakar Sedang.
o Tidak mengenai wajah, tangan, kaki, sendi, kemaluan atau saluran nafas.
o Luka bakar derajat III (tiga) 2% - 10% luas permukaan tubuh.

52
o Luka bakar derajat II (dua) 15% - 30% luas permukaan tubuh.
o Luka bakar derajat I (satu) lebih dari 50% luas permukaan tubuh.
o Luka bakar derajat II (dua) 10% - 20% luas permukaan tubuh (bayi/anak).
3. Luka Bakar Berat
o Mengenai wajah, tangan, kaki, sendi, kemaluan atau saluran pernafasan.
o Luka bakar derajat III (tiga) lebih dari 10% luas permukaan tubuh.
o Luka bakar derajat II (dua) lebih dari 30% luas permukaan tubuh.
o Luka bakar yang disertai nyeri, bengkak dan perubahan bentuk alat gerak.
o Luka bakar meliputi satu bagian tubuh seperti lengan, tungkai atau dada.
o Luka bakar derajat III (tiga) atau derajat II (dua) lebih besar 20% luas
permukaan tubuh (bayi/anak).

Untuk menilai prosentase luas luka bakar, maka dapat menggunakan hukum 9 (sembilan) pada
gambar di bawah.

53
Gambar 15. Hukum 9 (Sembilan) Pada Luka Bakar

Penanganan (P3K) Luka Bakar


1. Hentikan proses luka bakar, alirkan air dingin pada bagian yang terkena. Bila proses
luka bakar dikarenakan bahan kimia, maka alirkan air dingin terus-menerus selama 20
menit.

54
2. Lepaskan pakaiaan ataupun perhiasan penderita. Gunting pakaian apabila pakaian
penderita lengket pada luka bakar.
3. Lakukan penilaian dini (respon, nafas dan nadi).
4. Berikan oksigen bila ada.
5. Tentukan derajat dan tingkat keparahn luka bakar penderita.
6. Tutup luka bakar menggunakan penutup (kassa) steril. Jangan pecahkan gelembung
serta jangan gunakan salep, antiseptik maupun es pada luka bakar. Jika luka bakar
mengenai mata, maka pastikan kedua mata ditutup. Jika luka bakar mengenai jari-
jemari, maka balut masing-masing jari secara terpisah.
7. Jaga suhu tubuh penderita dan rawat cedera lain bila ada.
8. Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
Penanganan (P3K) Luka Bakar Khusus
1. Luka Bakar Kimia
o Aliri daerah luka bakar dengan air yang banyak secara terus-menerus selama 20
menit dan jangan menyiram luka bakar dengan dengan air apabila diketahui
bahan kimia tersebut bereaksi kuat apabila berkontak dengan air.
o Bila terkena mata, maka aliri terus luka bakar dengan air yang banyak lebih dari
20 menit dan selama perjalanan menuju fasilitas kesehatan terdekat apabila
diperlukan.
o Posisikan tubuh agak jauh dari tubuh penderita yang terkontaminasi bahan kimia
untuk keselamatan penolong.
o Apabila diketahui bahan kimia berupa serbuk padat, maka sapu daerah luka
bakar dengan sikat halus, kemudian aliri air pada daerah luka bakar selama 20
menit.
o Amankan bekas pakaiaan penderita yang terkontaminasi.
o Tutup luka bakar dengan kasa steril.
o Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
2. Luka Bakar Listrik.
o Matikan sumber listrik dan pindahkan penderita secara hati-hati dari sumber
listrik yang mengalir (gunakan papan dan galah supaya tidak ikut teraliri listrik
apabila aliran listrik masih ada).

55
o Lakukan penilaian dini (respon, nadi dan nafas).
o Cari luka bakar di daerah yang teraliri listrik dan tutup dengan kasa steril.
o Persiapkan resisutasi jantung paru (RJP) apabila ada resiko henti nafas atau
henti jantung pada penderita.
o Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
3. Luka Bakar Inhalasi (terhirup uap panas / bahan kimia).
o Pindahkan penderita ke tempat sejuk dan aman.
o Berikan oksigen, jika perlu oksigen yang dilembabkan.
o Jaga jalan nafas dan pernafasan.
o Lakukan nafas buatan bila perlu.
o Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
E. Pendarahan dan Syok

Perdarahan terjadi akibat dari rusaknya dinding pembuluh darah yang dapat disebabkan oleh
ruda paksa (trauma) ataupun penyakit. Perdarahan dengan skala besar dapat menyebabkan
syok. Perdarahan sendiri dibagi menjadi 2 (dua) macam yaitu perdarahan luar dan perdarahan
dalam dimana berbeda penanganan terhadap keduanya.

Perdarahan Luar (Terbuka)

Perdarahan luar terjadi akibat rusaknya pembuluh darah disertai dengan kerusakan kulit yang
memungkinkan darah keluar dari tubuh.

Pada perdarahan jenis ini penolong wajib berhati-hati dikarenakan darah yang keluar bisa saja
menjadi penularan suatu penyakit.

Berdasarkan pembuluh darah yang mengalami kerusakan, perdarahan luar dibedakan menjadi 3
(tiga) macam, antara lain:

1. Perdarahan Arteri

56
Ditandai dengan darah yang berasal dari pembuluh nadi keluar menyembur sesuai
dengan denyut pada nadi dan darah berwarna merah terang karena darah kaya akan
oksigen. Apabila tekanan sistolik berkurang, maka semburan juga ikut berkurang.
Umumnya perdarahan arteri lebih sulit dikendalikan, oleh sebab itu pemantauan dan
pengendalian dilaksanakan sepanjang perjalanan menuju fasilitas kesehatan terdekat.

Perdarahan Arteri

2. Perdarahan Balik (Vena)

Ditandai dengan darah yang keluar dari pembuluh balik (vena) yang berwarna agak
gelap. Walau terlihat banyak & luas, namun umumnya lebih mudah dikendalikan.
Bahaya yang mungkin terjadi ialah masuknya kotoran tersedot oleh pembuluh darah
vena.

Perdarahan Balik (Vena)

3. Perdarahan Rambut (Kapiler)

Berasal dari pembuluh rambut (kapiler), dimana darah merembes keluar perlahan.
Darah yang keluar bervariasi antara merah terang ataupun merah gelap. Umumnya
membeku sendiri perlahan.

57
Perdarahan Rambut (Kapiler)

Derajat Berat Perdarahan

Kehilangan darah sebanyak 1000 cc pada manusia dewasa merupakan hal yang serius,
sedangkan pada anak kehilangan 500 cc darah juga merupakan hal yang serius. Pada bayi,
kehilangan 150 cc darah dapat mengancam nyawa.

Hal yang perlu diketahui dalam menolong penderita perdarahan antara lain:

1. Gunakan alat pelindung diri untuk mencegah penularan penyakit melalui kontak dengan
darah.
2. Hindari menyentuh mulut, hidung, mata dan makanan sewaktu menolong penderita
karena dapat menjadikan media penularan penyakit melalui kontak darah.
Penanggulangan Perdarahan Luar

Perawatan (pengendalian) perdarahan luar umumnya dapat dilakukan dengan 4 (empat) cara
sebagai berikut

1. Tekanan Langsung.

Menekan bagian yang berdarah tepat di atas luka (jangan buang waktu untuk mencari
penutup luka). Umumnya perdarahan akan berhenti 5 - 15 menit kemudian. Selanjutnya
berikan penutup luka yang tebal di daerah perdarahan.

58
Teknik Penekanan Langsung

2. Elevasi yang dilakukan bersamaan dengan tekanan langsung.

Tindakan ini hanya dilakukan pada perdarahan di daerah anggota gerak saja yaitu
dengan meninggikan daerah luka lebih tinggi dari jantung disertai dengan teknik
penekanan langsung di atas. Hal ini berguna untuk memperlambat perdarahan. Teknik
ini tidak disarankan untuk penderita yang mengalami cedera tulang (rangka) pada
anggota gerak.

Teknik Elevasi

3. Titik tekan.

Apabila kedua upaya di atas belum berhasil, maka dilakukan cara ke tiga yaitu dengan
menekan pembuluh nadi di atas daerah yang mengalami perdarahan. Terdapat 2 (dua)
titik tekan yaitu nadi brakialis (pembuluh nadi di lengan atas) dan nadi femoralis
(pembuluh nadi di lipat paha).

4. Cara lain :
o Immobilisasi dengan atau tanpa pembidaian.
o Kompres dingin.

59
o Torniket.

Torniket ialah suatu alat yang menutup seluruh aliran darah pada alat gerak.
Torniket dilakukan apabila cara-cara di atas belum dapat menghentikan
perdarahan. Kerugian teknik torniket ialah kematian jaringan bagian yang
dipasang torniket, sehingga bagian tersebut mati dan harus diamputasi. Torniket
umumnya digunakan pada luka amputasi ataupun robekan dengan tepi yang
tidak rata. Pada kasus amputasi dengan tepi yang rata umumnya
penanggulangan perdarahan hanya menggunakan pembalut tekan. Torniket
merupakan upaya terkahir untuk menghentikan perdarahan.

Torniket dilakukan dengan cara pemasangan pembalut yang diikatkan sangat


kencang di atas daerah luka untuk menghentikan perdarahan. Umumnya torniket
dipasang tidak lebih dari 5 cm di atas bagian yang mengalami perdarahan.
Apabila perdarahan ada pada bagian sendi, maka torniket dipasang tepat di atas
sendi. Umumnya digunakan tongkat kecil ataupun pena dan sejenisnya yang
dipasang di atas simpul dan diputar untuk mengencangkan ikatan torniket
sehingga perdarahan terhenti kemudian diikat supaya tidak berputar kembali.
Torniket yang sudah terpasang dan menghentikan perdarahan tidak
diperbolehkan untuk dikendorkan.

Perdarahan Dalam

Penyebab umum perdarahan dalam ialah benturan keras dengan benda tumpul, terjatuh,
ledakan dan sejenisnya. Kehilangan darah pada perdarahan dalam tidak terlihat dikarenakan
jaringan kulit yang masih utuh. Ada kalanya kita dapat melihat darah yang terkumpul di bawah
kulit seperti pada kasus memar.

Perdarahan dalam juga bersifat variatif dari yang paling ringan sampai dengan mengancam
nyawa. Kerusakan alat dalam tubuh dan pembuluh darah besar dapat mengakibatkan
kehilangan darah dalam waktu singkat. Kehilangan darah tidak terlihat, karenanya penderita
dapat meninggal tanpa mengalami luka luar yang berat.

60
Dikarenakan kasus perdarahan dalam dimana kehilangan darah tidak terlihat, maka kecurigaan
adanya perdarahan dalam seharusnya dinilai dari pemeriksaan fisik lengkap termasuk
wawancara dan menganalisa kronologis kejadiannya. Lebih baik menganggap seseorang
mengalami perdarahan dalam daripada ridak dikarenakan penanganan perdarahan dalam tidak
akan memperburuk keadaan penderita yang ternyata tidak mengalaminya.

Tanda-tanda Perdarahan Dalam


1. Cedera ataupun memar disertai nyeri dan pembengkakan.
2. Muntah darah, batuk darah, berak darah, kencing disertai darah, keluar darah atau
cairan dari hidung atau telinga baik berupa darah segar maupun darah hitam seperti
kopi.
Penanganan Perdarahan Dalam
1. Baringkan penderita.
2. Jangan memberikan makanan ataupun minuman pada penderita.
3. Berikan oksigen bila ada.
4. Rawat sebagai syok (baca penjelasan di bawah).
Syok

Syok terjadi bilamana sistem peredaran darah gagal mengirimkan darah yang mengandung
oksigen dan bahan nutrisi ke organ vital tubuh. Penyebab syok sendiri dapat terdiri dari 3 (tiga)
komponen diantaranya ialah adanya gangguan pada organ jantung, kehilangan darah dalam
jumlah besar dan pelebaran pembuluh darah akibat penyakit, trauma maupun alergi.

Tanda-tanda Syok
1. Nadi cepat dan lemah.
2. Nafas cepat dan dangkal.
3. Kulit pucat, dingin dan lembab.
4. Wajah, bibir, lidah dan telinga terlihat pucat.
5. Pandangan mata terkesan hampa serta pupil melebar.
6. Perubahan mental (gelisah/marah)

Akibat dari hal di atas, maka penderita akan mengalami ataupun merasakan hal sebagai berikut

61
1. Mual yang kemungkinan disertai muntah.
2. Haus.
3. Lemah.
4. Pusing ataupun vertigo.
5. Tidak nyaman dan takut.
Penanganan Syok
1. Pindah penderita ke tempat teduh dan aman.
2. Baringkan penderita sambil posisi tungkai kaki ditinggikan 20 - 30 cm dari tubuh.
3. Longgarkan pakaian penderita.
4. Cegah penderita kehilangan panas tubuh dengan memberikan selimut yang menutupi
semua bagian tubuh penderita.
5. Tenangkan penderita.
6. Pastikan pernafasan dan jalan nafas baik.
7. Jangan beri penderita makanan ataupun minuman.
8. Rawat cedera serta kendalikan perdarahan lainnya apabila ada.
9. Berikan oksigen bila ada.
10. Periksa tanda vital berkala.
11. Rujuk ke fasilitas kesehatan terdekat.
Syok Akibat Sengatan Listrik

Apabila seseorang yang berada di rumah berhubungan dengan listrik yang hidup, matikan
alirannya dengan menarik saklar utama, atau ambillah bagian kabel yang tidak terkelupas atau
basah dan tariklah dari stop kontak. Jika Anda tidak tahu di mana letak saklar utama dan tidak
dapat menarik stop kontak itu, Anda harus menyingkirkan kabel dari korban. Untuk melakukan
hal ini, carilah sprei kering, handuk kering, atau kain kering lainnya. Bungkuslah kabel
dengannya, dan tariklah kabel dari tubuh korban. Atau singkirkanlah dengan sebuah papan
kayu, tongkat kayu, atau bahkan sendok yang terbuat dari kayu.

Apabila Anda tidak dapat menyingkirkan kabel itu, gunakan kain atau papan untuk
memindahkan korban. Janganlah menyentuh korban sampai dia dan kabel itu terpisah! Berhati-
hatilah jika ada air di lantai. Air itu dapat membawa arus yang mematikan dari kabel yang
terletak di dalamnya. Jika terdapat air, matikan saklar utama atau teleponlah polisi atau dinas

62
pemadam kebakaran. Setelah penyelamatan, periksalah pernapasan dan denyut jantung korban.
Bersiap-siaplah untuk memberikan bantuan pernapasan atau CPR. Jika seseorang berhubungan
dengan kabel listrik yang hidup di tempat terbuka, janganlah mencoba menyelamatkannya
seorang diri. Teleponlah PLN, polisi, atau dinas pemadam kebakaran.

63
I. 22. Lampiran 1
Pengelola Laboratorium Jurusan Teknik Informatika
Politeknik Negeri Batam
Tata Tertib Penggunaan Laboratorium

Politeknik Negeri Batam menyediakan fasilitas Laboratorium untuk menunjang proses


pembelajaran, penelitian dan pengabdian masyarakat serta keperluan lain yang sesuai.
Pelanggaran terhadap aturan penggunaan Lab dapat dikenakan sanksi sesuai aturan yang berlaku.

1. Hanya Mahasiswa, Dosen, Staf serta pihak Luar yang diizikan jurusan yang dapat
memanfaatkan fasilitas Lab
2. Peruntukan Utama Lab adalah Praktikum pada sesi perkuliahan, penggunaan di luar
waktu tersebut diperbolehkan dengan meminta izin kepada Dosen / TU Jurusan.
3. Pada saat menggunakan lab, pengguna diharuskan:
a. Menjaga Kesopanan dan etika, tidak berisik, tidak bergurau berlebihan dsb.
b. Menjaga kebersihan dan kerapihan ruangan lab, meninggalkan lab dalam keadaan
bersih dan rapi
c. Tidak membawa makanan dan minuman di dalam ruangan Lab
d. Melepaskan sepatu saat masuk ke dalam ruangan Lab
e. Tidak mencoba memperbaiki sendiri kerusakan pada perangkat lab, baik komputer
maupun perangkat lainnya
f. Tidak memindahkan dan/atau merubah konfigurasi Peletakan perangkat maupun
konfigurasi software tanpa seijin Dosen atau Laboran
g. Memperlakukan peralatan lab dengan baik, tidak merusak baik secara sengaja
maupun karena kecerobohan, termasuk tidak merusak segel dan label inventaris yang
ada pada perangkat.
4. Khusus untuk perangkat yang digunakan diluar ruangan (Kamera DSLR, Peralatan
Praktikum Geomatika, Laptop, dsb) maka pengguna diwajibkan:
a. Mencatat Data diri dan nomor kontak pada borang yang disediakan saat akan
menggunakan dan saat pengembalian
b. Bertanggung jawab penuh atas barang yang dipinjam dan siap mengganti ketika
terjadi kerusakan atau kehilangan
c. Peralatan yang dipinjam harus dikembalikan pada hari yang sama dengan hari
peminjamannya. Kecuali penggunaan bersama Dosen atau Laboran.
d. Khusus peralatan yang membutuhkan keterampilan khusus dalam penggunaan nya
(seperti peralatan geomatika) harus di dampingi laboran atau dosen.

64
I. 23. Lampiran 2

UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA

NOMOR 1 TAHUN 1970

TENTANG

KESELAMATAN KERJA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang :

a. bahwa setiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas keselamatannya dalam
melakukan pekerjaan untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan produksi serta produktivitas
Nasional;

b. bahwa setiap orang lainnya yang berada di tempat kerja perlu terjamin pula keselamatannya;

c. bahwa setiap sumber produksi perlu dipakai dan dipergunakan secara aman dan effisien;

d. bahwa berhubung dengan itu perlu diadakan segala daya-upaya untuk membina norma-norma
perlindungan kerja;

e. bahwa pembinaan norma-norma itu perlu diwujudkan dalam Undang-undang yang memuat
ketentuan-ketentuan umum tentang keselamatan kerja yang sesuai dengan perkembangan
masyarakat, industrialisasi, teknik dan teknologi;

Mengingat :

1. Pasal-pasal 5, 20 dan 27 Undang-Undang Dasar 1945;

65
2. Pasal-pasal 9 dan 10 Undang-undang No. 14 Tahun 1969 tentang Ketentuan-ketentuan
Pokok mengenai Tenaga Kerja (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1969 No. 55,
Tambahan Lembaran Negara No. 2912);

Dengan persetujuan Dewan Perwakilan Rakyat Gotong-Royong.

MEMUTUSKAN :

1. Mencabut : Veiligheidsreglement Tahun 1910 (Stbl. No. 406),

2. Menetapkan : UNDANG-UNDANG TENTANG KESELAMATAN KERJA.

BAB I.

TENTANG ISTILAH-ISTILAH

Pasal 1

Dalam Undang-undang ini yang dimaksudkan dengan :

(1) tempat kerja ialah tiap ruangan atau lapangan, tertutup atau terbuka, bergerak atau tetap,
dimana tenaga kerja bekerja, atau yang sering dimasuki tenaga kerja untuk keperluan suatu usaha
dan di mana terdapat sumber atau sumber-sumber bahaya sebagaimana diperinci dalam pasal 2;
termasuk tempat kerja ialah semua ruangan, lapangan, halaman dan sekelilingnya yang
merupakan bagian-bagian atau yang berhubungan dengan tempat kerja tersebut;

(2) pengurus ialah orang yang mempunyai tugas memimpin langsung sesuatu tempat kerja
atau bagiannya yang berdiri sendiri;

(3) pengusaha ialah :

a. orang atau badan hukum yang menjalankan sesuatu usaha milik sendiri dan untuk keperluan
itu mempergunakan tempat kerja;

66
b. orang atau badan hukum yang secara berdiri sendiri menjalankan sesuatu usaha bukan
miliknya dan untuk keperluan itu mempergunakan tempat kerja;

c. orang atau badan hukum, yang di Indonesia mewakili orang atau badan hukum termaksud
pada (a) dan (b), jikalau yang diwakili berkedudukan di luar Indonesia.

(4) direktur ialah pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kerja untuk melaksanakan
Undang-undang ini;

(5) pegawai pengawas ialah pegawai teknis berkeahlian khusus dari Departemen Tenaga
Kerja;

(6) ahli keselamatan kerja ialah tenaga teknis berkeahlian khusus dari luar Departemen
Tenaga Kerja yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kerja untuk mengawasi ditaatinya Undang-
undang ini.

BAB II.

RUANG LINGKUP

Pasal 2.

(1) Yang diatur oleh Undang-undang ini ialah keselamatan kerja dalam segala tempat kerja,
baik di darat, di dalam tanah, di permukaan air, di dalam air maupun di udara, yang berada di
dalam wilayah kekuasaan hukum Republik Indonesia.

(2) Ketentuan-ketentuan dalam ayat (1) tersebut berlaku dalam tempat kerja di mana :

a. dibuat, dicoba, dipakai atau dipergunakan mesin, pesawat, alat, mekanik. perkakas, peralatan
atau instalasi yang berbahaya atau dapat menimbulkan kecelakaan, kebakaran atau peledakan;

b. dibuat, diolah, dipakai, dipergunakan, diperdagangkan, diangkut atau disimpan bahan


atau barang yang : dapat meledak, mudah terbakar, menggigit, beracun, menimbulkan infeksi,
bersuh tinggi;

67
c. dikerjakan pembangunan, perbaikan, perawatan, pembersihan atau pembongkaran rumah,
gedung atau bangunan lainnya, termasuk bangunan pengairan, saluran atau terowongan di bawah
tanah dan sebagainya atau dimana dilakukan pekerjaan persiapan;

d. dilakukan usaha : pertanian, perkebunan, pembukaan hutan, pengerjaan hutan, pengolahan


kayu atau hasil hutan lainnya, peternakan, perikanan dan lapangan kesehatan;

e. dilakukan usaha pertambangan dan pengolahan : emas, perak, logam atau bijih logam lainnya,
batu-batuan, gas, minyak atau mineral lainnya, baik di permukaan atau di dalam bumi, maupun
di dasar perairan;

f. dilakukan pengangkutan barang, binatang atau manusia, baik di daratan, melalui terowongan,
di permukaan air, dalam air maupun di udara;

g. dikerjakan bongkar-muat barang muatan di kapal, perahu, dermaga, dok, stasiun atau gudang;

h. dilakukan penyelaman, pengambilan benda dan pekerjaan lain di dalam air;

i. dilakukan pekerjaan dalam ketinggian di atas permukaan tanah atau perairan;

j. dilakukan pekerjaan di bawah tekanan udara atau suhu yang tinggi atau rendah;

k. dilakukan pekerjaan yang mengandung bahaya tertimbun tanah, kejatuhan, terkena


pelantingan benda, terjatuh atau terperosok, hanyut atau terpelanting;

l. dilakukan pekerjaan dalam tangki, sumur atau lobang;

m. terdapat atau menyebar suhu, kelembaban, debu, kotoran, api, asap, uap, gas, hembusan
angin, cuaca, sinar atau radiasi, suara atau getaran;

n. dilakukan pembuangan atau pemusnahan sampah atau limbah;

o. dilakukan pemancaran, penyiaran atau penerimaan radio, radar, televisi atau telepon;

68
p. dilakukan pendidikan, pembinaan, percobaan, penyelidikan atau riset (penelitian) yang
menggunakan alat teknis;

q. dibangkitkan, dirubah, dikumpulkan, disimpan, dibagi-bagikan atau disalurkan listrik, gas,


minyak atau air;

r. diputar film, dipertunjukkan sandiwara atau diselenggarakan rekreasi lainnya yang memakai
peralatan, instalasi listrik atau

(3) Dengan peraturan perundangan dapat ditunjuk sebagai tempat kerja, ruangan-ruangan atau
lapangan-lapangan lainnya yang dapat membahayakan keselamatan atau kesehatan yang bekerja
dan atau yang berada di ruangan atau lapangan itu dan dapat dirubah perincian tersebut dalam
ayat (2).

BAB III.

SYARAT-SYARAT KESELAMATAN KERJA.

Pasal 3.

(1) Dengan peraturan perundangan ditetapkan syarat-syarat keselamatan kerja untuk :

a. mencegah dan mengurangi kecelakaan;

b. mencegah, mengurangi dan memadamkan kebakaran;

c. mencegah dan mengurangi bahaya peledakan;

d. memberi kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu kebakaran atau kejadian-
kejadian lain yang berbahaya;

e. memberi pertolongan pada kecelakaan;

f. memberi alat-alat perlindungan diri pada para pekerja;

69
g. mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebarluasnya suhu, kelembaban, debu, kotoran,
asap, uap, gas, hembusan angin, cuaca, sinar atau radiasi, suara dan getaran;

h. mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik physik maupun psychis,
peracunan, infeksi dan penularan;

i. memperoleh penerangan yang cukup dan sesuai;

j. menyelenggarakan suhu dan lembab udara yang baik;

k. menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup;

l. memelihara kebersihan, kesehatan dan ketertiban;

m. memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan, cara dan proses kerjanya;

n. mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang, binatang, tanaman atau barang;

o. mengamankan dan memelihara segala jenis bangunan;

p. mengamankan dan memperlancar pekerjaan bongkar-muat, perlakuan dan penyimpanan


barang;

q. mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya;

r. menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerjaan yang bahaya kecelakaannya


menjadi bertambah tinggi.

(2) Dengan peraturan perundangan dapat dirubah perincian seperti tersebut dalam ayat (1)
sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan, teknik dan teknologi serta pendapatan-
pendapatan baru di kemudian hari.

Pasal 4.

(1) Dengan peraturan perundangan ditetapkan syarat-syarat keselamatan kerja dalam


perencanaan, pembuatan, pengangkutan, peredaran, perdagangan, pemasangan, pemakaian,

70
penggunaan, pemeliharaan dan penyimpanan bahan, barang, produk teknik dan aparat produksi
yang mengandung dan dapat menimbulkan bahaya kecelakaan.

(2) Syarat-syarat tersebut memuat prinsip-prinsip teknik ilmiah menjadi suatu kumpulan
ketentuan yang disusun secara teratur,jelas dan praktis yang mencakup bidang konstruksi, bahan,
pengolahan dan pembuatan, perlengkapan alat-alat perlindungan, pengujian dan pengesyahan,
pengepakan atau pembungkusan, pemberian tanda-tanda pengenal atas bahan, barang, produk
teknis dan aparat produksi guna menjamin keselamatan barang-barang itu sendiri, keselamatan
tenaga kerja yang melakukannya dan keselamatan umum.

(3) Dengan peraturan perundangan dapat dirubah perincian seperti tersebut dalam ayat (1) dan
(2) : dengan peraturan perundangan ditetapkan siapa yang berkewajiban memenuhi dan mentaati
syarat-syarat keselamatan tersebut.

BAB IV.

PENGAWASAN

Pasal 5.

a. Direktur melakukan pelaksanaan umum terhadap Undang-undang ini, sedangkan para pegawai
pengawas dan ahli keselamatan kerja ditugaskan menjalankan pengawasan langsung terhadap
ditaatinya Undang-undang ini dan membantu pelaksanaannya.

b.Wewenang dan kewajiban direktur, pegawai pengawas dan ahli keselamatan kerja dalam
melaksanakan Undang-undang ini diatur dengan peraturan perundangan.

Pasal 6.

(1) Barangsiapa tidak dapat menerima keputusan direktur dapat mengajukan permohonan
banding kepada Panitia Banding.

(2) Tata-cara permohonan banding, susunan Panitia Banding, tugas Panitia Banding dan lain-
lainnya ditetapkan oleh Menteri Tenaga Kerja.

71
(3) Keputusan Panitia Banding tidak dapat dibanding lagi.

Pasal 7.

Untuk pengawasan berdasarkan Undang-undang ini pengusaha harus membayar retribusi


menurut ketentuan-ketentuan yang akan diatur dengan peraturan perundangan.

Pasal 8.

(1) Pengurus diwajibkan memeriksakan kesehatan badan, kondisi mental dan kemampuan fisik
dari tenaga kerja yang akan diterimanya maupun akan dipindahkan sesuai dengan sifat-sifat
pekerjaan yang diberikan padanya.

(2) Pengurus diwajibkan memeriksakan semua tenaga kerja yang berada di bawah
pimpinannya, secara berkala pada dokter yang ditunjuk oleh pengusaha dan dibenarkan oleh
direktur.

(3) Norma-norma mengenai pengujian keselamatan ditetapkan dengan peraturan perundangan.

BAB V.

PEMBINAAN.

Pasal 9.

(1) Pengurus diwajibkan menunjukkan dan menjelaskan pada tiap tenaga kerja baru tentang :

a. Kondisi-kondisi dan bahaya-bahaya serta yang dapat timbul dalam tempat kerjanya;

72
b. Semua pengamanan dan alat-alat perlindungan yang diharuskan dalam tempat kerjanya;

c. Alat-alat perlindungan diri bagi tenaga kerja yang bersangkutan;

d. Cara-cara dan sikap yang aman dalam melaksanakan pekerjaannya.

(2) Pengurus hanya dapat mempekerjakan tenaga kerja yang bersangkutan setelah ia yakin
bahwa tenaga kerja tersebut telah memahami syaratsyarat tersebut di atas.

(3) Pengurus diwajibkan menyelenggarakan pembinaan bagi semua tenaga kerja yang berada di
bawah pimpinannya, dalam pencegahan kecelakaan dan pemberantasan kebakaran serta
peningkatan keselamatan dan kesehatan kerja, pula dalam pemberian pertolongan pertama pada
kecelakaan.

(4) Pengurus diwajibkan memenuhi dan mentaati semua syarat-syarat dan ketentuan-ketentuan
yang berlaku bagi usaha dan tempat kerja yang dijalankannya.

BAB VI.

PANITIA PEMBINA KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

Pasal 10.

(1) Menteri Tenaga Kerja berwenang membentuk Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan
Kerja guna memperkembangkan kerja-sama, saling pengertian dan partisipasi efektif dari
pengusaha atau pengurus dan tenaga kerja dalam tempat-tempat kerja untuk melaksanakan tugas
dan kewajiban bersama di bidang keselamatan dan kesehatan kerja, dalam rangka melancarkan
usaha berproduksi.

(2) Susunan Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja, tugas dan lain-lainnya
ditetapkan oleh Menteri Tenaga Kerja.

BAB VII.

KECELAKAAN.

73
Pasal 11.

(1) Pengurus diwajibkan melaporkan tiap kecelakaan yang terjadi dalam tempat kerja yang
dipimpinnya, pada pejabat yang ditunjuk oleh Menteri Tenaga Kerja.

(2) Tata-cara pelaporan dan pemeriksaan kecelakaan oleh pegawai termaksud dalam ayat (1)
diatur dengan peraturan perundangan.

BAB VIII.

KEWAJIBAN DAN HAK TENAGA KERJA.

Pasal 12.

Dengan peraturan perundangan diatur kewajiban dan atau hak tenaga kerja untuk :

a. Memberikan keterangan yang benar bila diminta oleh pegawai pengawas dan atau ahli
keselamatan kerja;

b. Memakai alat-alat perlindungan diri yang diwajibkan;

c. Memenuhi dan mentaati semua syarat-syarat keselamatan dan kesehatan kerja yang
diwajibkan;

d. Meminta pada pengurus agar dilaksanakan semua syarat keselamatan dan kesehatan kerja
yang diwajibkan;

e. Menyatakan keberatan kerja pada pekerjaan di mana syarat keselamatan dan kesehatan kerja
serta alat-alat perlindungan diri yang diwajibkan diragukan olehnya kecuali dalam hal-hal khusus
ditentukan lain oleh pegawai pengawas dalam batas-batas yang masih dapat
dipertanggungjawabkan.

BAB IX.

KEWAJIBAN BILA MEMASUKI TEMPAT KERJA.

74
Pasal 13.

Barangsiapa akan memasuki sesuatu tempat kerja, diwajibkan mentaati semua petunjuk
keselamatan kerja dan memakai alat-alat perlindungan diri yang diwajibkan.

BAB X.

KEWAJIBAN PENGURUS.

Pasal 14.

Pengurus diwajibkan :

a. Secara tertulis menempatkan dalam tempat kerja yang dipimpinnya, semua syarat keselamatan
kerja yang diwajibkan, sehelai Undang - undang ini dan semua peraturan pelaksanaannya yang
berlaku bagi tempat kerja yang bersangkutan, pada tempat-tempat yang mudah dilihat dan
terbaca dan menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli keselamatan kerja;

b. Memasang dalam tempat kerja yang dipimpinnya, semua gambar keselamatan kerja yang
diwajibkan dan semua bahan pembinaan lainnya, pada tempat-tempat yang mudah dilihat dan
terbaca menurut petunjuk pegawai pengawas atau ahli Keselamatan Kerja;

c. Menyediakan secara cuma-cuma, semua alat perlindungan diri yang diwajibkan pada tenaga
kerja yang berada di bawah pimpinannya dan menyediakan bagi setiap orang lain yang
memasuki tempat kerja tersebut, disertai dengan petunjuk-petunjuk yang diperlukan menurut
petunjuk pegawai pengawas atau ahli keselamatan kerja.

BAB XI.

KETENTUAN-KETENTUAN PENUTUP.

Pasal 15.

(1) Pelaksanaan ketentuan tersebut pada pasal-pasal di atas diatur lebih lanjut dengan peraturan
perundangan.

75
(2) Peraturan perundangan tersebut pada ayat (1) dapat memberikan ancaman pidana atas
pelanggaran peraturannya dengan hukuman kurungan selama-lamanya 3 (tiga) bulan atau denda
setinggi-tingginya Rp. 100.000,- (seratus ribu rupiah).

(3) Tindak pidana tersebut adalah pelanggaran.

Pasal 16.

Pengusaha yang mempergunakan tempat-tempat kerja yang sudah ada pada waktu Undang-
undang ini mulai berlaku wajib mengusahakan di didalam satu tahun sesudah Undang-undang ini
mulai berlaku, untuk memenuhi ketentuan-ketentuan menurut atau berdasarkan Undang-undang
ini.

Pasal 17.

Selama peraturan perundangan untuk melaksanakan ketentuan dalam Undang-undang ini belum
dikeluarkan, maka peraturan dalam bidang keselamatan kerja yang ada pada waktu Undang-
undang ini mulai berlaku, tetapi berlaku sepanjang tidak bertentangan dengan Undang-undang
ini.

Pasal 18.

Undang-undang ini disebut UNDANG-UNDANG KESELAMATAN KERJA dan mulai


berlaku pada hari diundangkan.

Agar supaya setiap orang dapat mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Undang-undang


ini dengan penempatan dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.

Disahkan di Jakarta

Pada tanggal 12 Januari 1970.

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,

SOEHARTO.

Jenderal T.N.I.

76
Diundangkan di Jakarta pada tanggal 12 Januari 1970.

SEKRETARIS NEGARA REPUBLIK INDONESIA,

ALAMSJAH

Mayor Jenderal T.N.I.

PENJELASAN

ATAS

UNDANG-UNDANG NOMOR 1 TAHUN 1970

TENTANG

KESELAMATAN KERJA.

PENJELASAN UMUM

Veiligheidsreglement yang ada sekarang dan berlaku mulai 1910 (Stbl. No. 406) dan semenjak
itu di sana-sini mengalami perobahan mengenai soal-soal yang tidak begitu berarti, ternyata
dalam banyak hal sudah terbelakang dan perlu diperbaharui sesuai dengan perkembangan
peraturan perlindungan tenaga kerja lainnya dan perkembangan serta kemajuan teknik, teknologi
dan industrialisasi di Negara kita dewasa ini dan untuk selanjutnya. Mesin-mesin, alat-alat,
pesawat-pesawat baru dan sebagainya yang serba pesik banyak dipakai sekarang ini, bahan-
bahan tehnis baru banyak diolah dan dipergunakan, sedangkan mekanisasi dan elektrifikasi
diperluas di mana-mana.

Dengan majunya industrialisasi, mekanisasi, elektrifikasi dan modernisasi, maka dalam


kebanyakan hal berlangsung pulalah peningkatan intensitet kerja operasionil dan tempo kerja
para pekerja. Hal-hal ini memerlukan pengerahan tenaga secara intensief pula dari para pekerja.
Kelelahan, kurang perhatian akan hal-hal lain, kehilangan keseimbangan dan lain-lain
merupakan akibat dari padanya dan menjadi sebab terjadinya kecelakaan.

77
Bahan-bahan yang mengandung racun, mesin-mesin, alat-alat, pesawatpesawat dan sebagainya
yang serba pelik serta cara-cara kerja yang buruk, kekurangan ketrampilan dan latihan kerja,
tidak adanya pengetahuan tentang sumber bahaya yang baru, senantiasa merupakan sumber-
sumber bahaya dan penyakit-penyakit akibat kerja. Maka dapatlah difahami perlu adanya
pengetahuan keselamatan kerja dan kesehatan kerja yang maju dan tepat.

Selanjutnya dengan peraturan yang maju akan dicapai keamanan yang baik dan realistis yang
merupakan faktor sangat penting dalam memberikan rasa tentram, kegiatan dan kegairahan
bekerja pada tenaga-kerja yang bersangkutan dan hal ini dapat mempertinggi mutu pekerjaan,
meningkatkan produksi dan produktivitas kerja.

Pengawasan berdasarkan Veiligheidsreglement seluruhnya bersifat repressief.

Dalam Undang-undang ini diadakan perobahan prinsipiil dengan merobahnya menjadi lebih
diarahkan pada sifat preventief.

Dalam praktek dan pengalaman dirasakan perlu adanya pengaturan yang baik sebelum
perusahaan-perusahaan, pabrik-pabrik atau bengkel-bengkel didirikan, karena amatlah sukar
untuk merobah atau merombak kembali apa yang telah dibangun dan terpasang di dalamnya
guna memenuhi syarat-syarat keselamatan kerja yang bersangkutan.

Peraturan baru ini dibandingkan dengan yang lama, banyak mendapatkan perobahan-perobahan
yang penting, baik dalam isi, maupun bentuk dan sistimatikanya. Pembaruan dan perluasannya
adalah mengenai :

1. Perluasan ruang lingkup.

2. Perobahan pengawasan repressief menjadi preventief.

3. Perumusan teknis yang lebih tegas.

4. Penyesuaian tata-usaha sebagaimana diperlukan bagi pelaksanaan pengawasan.

5. Tambahan pengaturan pembinaan Keselamatan Kerja bagi management dan Tenaga Kerja.

78
6. Tambahan pengaturan mendirikan Panitya Pembina Keselamatan Kerja dan Kesehatan
Kerja.

7. Tambahan pengaturan pemungutan retribusi tahunan.

PENJELASAN PASAL DEMI PASAL.

Pasal 1.

Ayat (1).

Dengan perumusan ini ruang lingkup bagi berlakunya Undang undang ini jelas ditentukan oleh
tiga unsur:

1 Tempat dimana dilakukan pekerjaan bagi sesuatu usaha,

2 Adanya tenaga kerja yang bekerja disana,

3 Adanya bahaya kerja ditempat itu.

Tidak selalu tenaga kerja harus sehari-hari bekerja dalam sesuatu tempat kerja. Sering pula
mereka untuk waktu-waktu tertentu harus memasuki ruangan-ruangan untuk mengontrol,
menyetel, menjalankan instalasi-instalasi, setelah mana mereka keluar dan bekerja selanjutnya di
lain tempat. Instalasi-instalasi itu dapat merupakan sumber-sumber bahaya dan dengan demikian
haruslah memenuhi syarat-syarat keselamatan kerja yang berlaku baginya, agar setiap orang
termasuk tenaga kerja yang memasukinya dan atau untuk mengerjakan sesuatu disana, walaupun
untuk jangka waktu pendek, terjamin keselamatannya. Instalasi-instalasi demikian itu misalnya
rumah-rumah, transformator, instalasi pompa air yang setelah dihidupkan berjalan otomatis,
ruangan-ruangan instalasi radio, listrik tegangan tinggi dan sebagainya.

Sumber berbahaya adakalanya mempunyai daerah pengaruh yang meluas. Dengan ketentuan
dalam ayat ini praktis daerah pengaruh ini tercakup dan dapatlah diambil tindakan-tindakan
penyelamatan yang diperlukan. Hal ini sekaligus menjamin kepentingan umum.

79
Misalnya suatu pabrik dimana diolah bahan-bahan kimia yang berbahaya dan dipakai serta
dibuang banyak air yang mengandung zat-zat yang berbahaya. Bila air buangan demikian itu
dialirkan atau dibuang begitu saja ke dalam sungai maka air sungai itu menjadi berbahaya, akan
dapat mengganggu kesehatan manusia, ternak ikan dan pertumbuhan tanam-tanaman.

Karena itu untuk air bungan itu harus diadakan penampungannya tersendiri atau dikerjakan
pengolahan terdahulu, dimana zat-zat kimia di dalamnya dihilangkan atau dinetraliseer, sehingga
airnya itu tidak berbahaya lagi dan dapat dialirkan kedalam sungai.

Dalam pelaksanaan Undang-undang ini dipakai pengertian tentang tenaga kerja sebagaimana
dimuat dalam Undang-undang tentang ketentuan-ketentuan Pokok Mengenai Tenaga Kerja,
maka dipandang tidak perlu di muat definisi itu dalam Undang-undang ini.

Usaha-usaha yang dimaksud dalam Undang-undang ini tidak harus selalu mempunyai motif
ekonomi atau motif keuntungan, tapi dapat merupakan usaha-usaha sosial seperti perbengkelan
di Sekolah-sekolah teknik, usaha rekreasi-rekreasi dan di rumah-rumah sakit, di mana
dipergunakan instalasi-instalasi listrik dan atau mekanik yang berbahaya.

Ayat (2) Cukup jelas.

Ayat (3) Cukup jelas.

Ayat (4) Cukup jelas.

Ayat (5) Cukup jelas.

Ayat (6).

Guna pelaksanaan Undang-undang ini diperlukan pengawasan dan untuk ini diperlukan staf-staf
tenaga-tenaga pengawas yang kuantitatief cukup besar serta bermutu.

Tidak saja diperlukan keahlian dan penguasaan teoritis bidang-bidang spesialisasi yang beraneka
ragam, tapi mereka harus pula mempunyai banyak pengalaman di bidangnya.

Staf demikian itu tidak didapatkan dan sukar dihasilkan di Departemen Tenaga Kerja saja.

80
Karena itu dengan ketentuan dalam ayat ini Menteri Tenaga Kerja dapat menunjuk tenaga-tenaga
ahli dimaksud yang berada di Instansi-instansi Pemerintah dan atau Swasta untuk dapat
memformeer Personalia operasionil yang tepat.

Maka dengan demikian Menteri Tenaga Kerja dapat mendesentralisir pelaksanaan pengawasan
atas ditaatinya Undang-undang ini secara meluas, sedangkan POLICY NASIONALNYA tetap
menjadi TANGGUNG-JAWABNYA dan berada di tangannya, sehingga terjamin pelaksanaannya
secara SERAGAM dan SERASI bagi seluruh Indonesia.

Pasal 2.

Ayat (1).

Materi yang diatur dalam Undang-undang ini mengikuti perkembangan masyarakat dan
kemajuan teknik, teknologi serta senantiasa akan dapat sesuai dengan perkembangan proses
industrialisasi Negara kita dalam rangka Pembangunan Nasional Selanjutnya akan dikeluarkan
peraturan-peraturan organiknya, terbagi baik atas dasar pembidangan teknis maupun atas dasar
pembidangan industri secara sektoral. Setelah Undang-undang ini, diadakanlah Peraturan-
peraturan perundangan Keselamatan Kerja bidang Listrik, Uap, Radiasi dan sebagainya, pula
peraturan perundangan Keselamatan Kerja sektoral, baik di darat, di laut maupun di udara.

Ayat (2).

Dalam ayat ini diperinci sumber-sumber bahaya yang dikenal dewasa ini yang bertalian dengan:

1. Keadaan mesin-mesin, pesawat-pesawat, alat-alat kerja serta peralatan lainnya, bahan-


bahan dan sebagainya.

2. Lingkungan,

3. Sifat pekerjaan.

4. Cara kerja.

5. Proses produksi.

81
Ayat (3).

Dengan ketentuan dalam ayat ini dimungkinkan diadakan perubahan-perobahan atas perincian
yang dimaksud sesuai dengan pendapatan-pendapatan baru kelak kemudian hari, sehingga
Undang-undang ini, dalam pelaksanaannya tetap berkembang.

Pasal 3.

Ayat (1).

Dalam ayat ini dicantumkan arah dan sasaran-sasaran secara konkrit yang harus dipenuhi oleh
syarat-syarat keselamatan kerja yang akan dikeluarkan.

Ayat (2). Cukup jelas.

Pasal 4.

Ayat (1).

Syarat-syarat keselamatan kerja yang menyangkut perencanaan dan pembuatan diberikan


pertama-tama pada perusahaan pembuata atau produsen dari barang-barang tersebut, sehingga
kelak dalam pengangkutan dan sebagainya itu barang-barang itu sendiri tidak berbahaya bagi
tenaga kerja yang bersangkutan dan bagi umum, kemudian pada perusahaan-perusahaan yang
memperlakukannya selanjutnya yakni yang mengangkutnya, yang mengedarkannya,
memperdagangkannya, memasangnya, memakainya atau mempergunakannya, memeliharanya
dan menyimpannya. Syarat-syarat tersebut di atas berlaku pula bagi barang-barang yang
didatangkan dari luar negeri.

Ayat (2). Dalam ayat ini ditetapkan secara konkrit ketentuan-ketentuan

yang harus dipenuhi oleh syarat-syarat yang dimaksud.

Ayat (3). Cukup jelas.

Pasal 5 Cukup jelas.

82
Pasal 6. Cukup jelas. Panitia Banding ialah Panitia Teknis, yang anggota-anggotanya terdiri dari
ahli-ahli dalam bidang yang diperlukan.

Pasal 7. Cukup jelas.

Pasal 8. Cukup jelas.

Pasal 9. Cukup jelas.

Pasal 10.

Ayat (1).

Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja bertugas memberi pertimbangan dan dapat
membantu pelaksanaan usaha pencegahan kecelakaan dalam,perusahaan yang bersangkutan serta
dapat memberikan penjelasan dan penerangan efektif pada para pekerja yang bersangkutan.

Ayat (2).

Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja merupakan suatu Badan yang terdiri dari
unsur-unsur penerima kerja, pemberi kerja

dan pemerintah (tripartite).

Pasal 11. Cukup jelas.

Pasal 12. Cukup jelas.

Pasal 13.

Yang dimaksud dengan barang siapa ialah setiap orang baik yang bersangkutan maupun tidak
bersangkutan dengan pekerjaan di tempat kerja itu.

Pasal 14. Cukup jelas.

Pasal 15. Cukup jelas.

83
Pasal 16. Cukup jelas.

Pasal 17.

Peraturan-peraturan Keselamatan Kerja yang ditetapkan berdasarkan veiligheidsreglement 1910


dianggap ditetapkan berdasarkan Undang-undang ini sepanjang tidak bertentangan dengannya.

Pasal 18. Cukup jelas.

84