Anda di halaman 1dari 3

PEMOTONGAN (MOUNTING)

Pemotongan (mounting) adalah proses pemotongan blok preparat dengan


menggunakan mikrotom. Pada praktikum kemarin digunakan pemotongan dengan ketebalan
5 mikromter

Sebelum melakukan pemotongan lakukan persiapan :

1. Persiapan pisau mikrotom


2. Persiapan Kaca Objek
3. Persiapan Waterbath atau wadah berisi air hangat dengan temperatur 37-400C
4. Persiapan sengkelit atau kuas

Teknik pemotongan parafin yang mengandung preparat adalah sebagai berikut

1. Rekatkan blok parafin yang mengandung preparat pada tempat duduknya di


mikrotom. Tempat duduk blok parafin beserta blok parafinnya kemudian diletakkan
pada pemegangnya (holder) pada mikrotom dan dikunci dengan kuat.
2. Letak pisau mikrotom pada tempatnya dan atur sudut kemiringannya yang
dibutuhkan. Biasanya sudut kemiringan berkisar 20-30 derajat.
3. Atur ketebalan potongan yang diinginkan, biasanya dipakai ketebalan antara 5-7
mikrometer
4. gerakkan blok preparat ke arah pisau sedekat mungkin dan potonglah blok
preparat secara teratur dan ritmis. Buang pita-pita parafin yang awal tanpa
jaringan hingga kita mendapatkan potongan yang mengandung preparat
jaringan
5. Pita parafin yang mengandung jaringan lalu diambil dengan pinset, secara hati-
hati
6. Hasil potongan dimsukkan ke dalam air dingin agar jaringan dapat dengan
mudah dipisahkan.
7. Setelah jaringan dapat dipisahkan masukkan jaringan ke air hangat agar
jaringan dapat memuai.
8. Setelah jaringan memuai ambil menggunakan objek glass yang telah di beri
label
9. Setelah air kering dan pita parafin telah melekat dengan kuat, simpan kaca objek
berisi jaringan berparafin
10. Periksa keadaan jaringan di bawah mikroskop (robek, lipat) dan simpan Jaringan
di dalam inkubator sampai saatnya untuk diwarnai.

PEWARNAAN (STAINING)

Pewarnaan adalah proses pemberian warna pada jaringan yang telah dipotong
sehingga unsur jaringan menjadi kontras dan dapat dikenali / diamati dengan
mikroskop. Proses timbulnya warna karena terjadinya ikatan antara molekul tertentu yang
terdapat pada daerah dan struktur jaringan yang tertentu.

Pewarnaan memiliki 2 cara yaitu pewarnaan khusus (perwarnan untuk melihat biologis sel
seperti, pewarnaan karbohodrat, pewarnaan lemak dan pewarnaan imunohistokimia) dan
pewarnaan umum (pewarnaan untuk melihat struktur, bentuk dan ukuran sel)

Pewarnaan yang digunakan dalam praktikum kemarin adalah pewarnaan yang


dapat digunakan untuk mewarnai inti dan sitoplasma yaitu pewarnaan hematoksilin-
eosin (HE). Pada pewarnaan HE digunakan 2 macam zat warna yaitu hematoksilin (basa)
yang berfungsi untuk mewarnai inti sel (asam) dan memberikan warna biru (basofilik)
serta eosin (asam) yang merupakan counterstaining hematoksilin, digunakan untuk
mewarnai sitoplasma sel (basa) dan memberikan warna merah muda

Tahapan yang dilakukan

Deparafinisasi = pengeluaran parafin dari jadingan dan objek glass

Rehidrasi = pemasukan kembali air ke dalam jaringan agar zat pewarna yang
digunakan dapat masuk ke dalam jaringan

Pemberian zat warna = dilakukan pewarnaan HE untukmewarnai inti sel dan


sitoplasma

Dehidrasi = pengeluaran kembali air dari dalam jaringan

Clearing
Mounting = tahap pemberian coverslip untuk menutupi preparat (dibantu
perekat/entelan)

Prosedur pewarnaan adalah sebagai berikut

Deparafinisasi = dilakukan dengan merendam jaringan dalam larutn xylol III,


II, I masing masing 3-5 menit, disesuaikan dengan sifat dan ukuran jaringan.
Namun yang kami lakukan pada praktikum kemarin adalah 3 menit
Rehidrasi = dilakukan dengan merendam jaringan dalam alkohol Abs III, II, I
kemudian alkohol 95%, 90%, 80%, 70% masing masing 3-5 menit,
disesuaikan dengan sifat dan ukuran jaringan. Namun yang kami lakukan pada
praktikum kemarin adalah 3 menit
Kemudian jaringan dicuci dengan akuades selama 10 menit guna
menyempurnakan rehidrasi dan membersihkn jaringan
Warnai dengan Eosin selama 2 menit
Rendam dengan air keran selama 10 menit
Kemudian warnai dengan eosin selama 2 menit
Warnai dengan Methylen Blue hingga jaringan bewarna biru muda
Kemudian lakukan dehidrasi dengan alkohol 70%, 80%, 90%, 95%, Abs 1,
Abs 2, dan Abs 3.masing masing dilakukan dengan mengocok jaringan di
dalam masing masing jaringan 3-5 kocokan.
Lakukan clearing dengan xylol I, II, III lakikan selama 1 menit pada setiap
larutan.
Lalu, tutup dengan cover glass yang diberi etelan sebagai perekat,.