Anda di halaman 1dari 9

DIALOG

Prolog:
Pagi yang cerah, secerah matahari yang tersenyum di balik awan yang memancarkan
terik sinarnya pagi itu. Pukul 08.30, seorang bapak tua jangkung sedang menemani anaknya
ke Apotek Putra Indonesia dengan tujuan untuk menanyakan obat apa yang digunakan untuk
menyembuhkan penyakit anaknya. Bapak jangkung itu dalam kesehariannya bekerja sebagai
buruh Pabrik Rokok, dan tiap harinya di bantu oleh anaknya lekas ia pulang sekolah.
Ketika sedang di Apotek
AA : Selamat pagi pak, sembari tersenyum. Mari bapak dan adik silahkan duduk dulu.
Bapak : Terimakasih mba.
AA : Ada yang bisa saya bantu pak ?
Bapak : Ooh iya mba. Begini mba, anak saya ini sudah beberapa hari ini sakit-sakitan karena
perih di belakang tulang dada. Sudah beberapa hari ini juga dia tidak masuk sekolah, saya
juga menyuruh dia untuk jangan membantu saya dulu bekerja di pabrik.
AA : Ooh begitu ya pak. Baik, sebelum saya menjelaskan tentang gejala yang anak bapak
rasakan dan obat apa yang bisa menyembuhkan gejala tersebut, saya mau tanya sama adik
dulu nih... Nama adik siapa ?
Adik : Joko mba dengan wajah malu-malu.
AA : Umur adik sekarang berapa ?
Adik : E.. ee.. eee... sambil terbata-bata dengan wajah di tekuk dan malu-malu.
Bapak : Maaf mba anak saya ini memang pemalu. Umurnya sekarang 11 tahun mba,
namanya Joko Saputro.
AA : Baik bapak. Selain gejala yang tadi, apakah ada gejala lain yang dirasakan oleh anak
bapak, atau mungkin adik nih bisa cerita sedikit ? Adik gak usah malu yaa, biar cepet
sembuh. Adik mau sembuh kan ?
Adik : Mau mba, (sambil mengangguk).
AA : Yang adik rasakan apa saja selain perih di belakang tulang dada ?
Adik : Lidah saya terasa pahit mba, saya juga sering sendawaan.
AA : Ooh jadi begitu ya dik. Nah adik... kalau sakit itu jangan malu-malu untuk ngomong
lagi yaa, supaya adik cepat sembuh.
Adik : Hanya menganggukkan kepala.
AA : Ooh iya bapak, sejak kapan anak bapak mulai merasakan gejalanya ?
Bapak : Empat hari yang lalu mba, saya sampai izinkan ke sekolah supaya tidak masuk dulu.
AA : Ooh begitu ya bapak. Mohon tunggu sebentar ya bapak, adik, saya ambilkan
obatnya dulu.
Bapak & Adik : Iya mba (serempak menjawab).
AA : Terimakasih bapak, adik sudah mau menunggu, sambil tersenyum.
Bapak : Iya tidak apa-apa mba.
AA : Jadi begini pak, sambil memperlihatkan obatnya (Antasida). Obat ini ada yang
bentuk tablet dan suspensi (cairan kental). Obat ini untuk mengobati penyakit pada saluran
pencernaan yang diakibatkan oleh asam lambung. Juga mengobati mual, nyeri lambung dan
rasa terbakar/ perih di belakang tulang dada yang anak bapak rasakan. Jadi obat ini bisa
diberikan kepada anak bapak. Obat ini bekerja selama 2 sampai 4 jam setelah minum obat.
Jika bapak membeli yang bentuk tablet, pada saat minumnya di kunyah dulu supaya
absorbsinya mudah di lambung. Tapi kalau bapak membeli yang bentuk cairan kental harus di
kocok terlebih dahulu. Obat ini baiknya di minum sebelum makan yaa dek.
Adik : Menganggukkan kepala.
Bapak : Lhoo mba, kok di minumnya sebelum makan ?
AA : Jadi begini bapak, obat ini (sambil memegang obatnya) diminum sebelum makan
karena untuk menetralkan asam lambung, juga daya larutnya tinggi.
Bapak : Ooh jadi begitu ya. Aduuh mba, saya bingung mba mesti pilih obat yang tablet ini
atau yang ini (sambil menunjuk pada obat yang berbentuk suspensi).
Adik : Ojok tablet pak, melihat ke arah bapaknya, (dengan wajah panik).
AA : Nah jadi begini ya bapak, adik. Kalau memang kesulitan menelan dalam bentuk
tablet, saya sarankan yang bentuk suspensi saja, supaya adik juga bisa meminumnya dengan
baik. Sebelum meminum obatnya harus di kocok terlebih dahulu.
Bapak : Ooh begitu ya mba. Baiklah mba, total harganya berapa mba ?
AA : Sebentar ya pak.
Bapak : Baik mba.
Beberapa menit kemudian....
AA : Terimakasih sudah menunggu pak. Jadi harga obatnya Rp. 3000, obat ini di minum
3 x sehari 1 sendok takar. Ooh iya bapak, nanti di sarankan kepada anaknya supaya tidak
minum minuman yang bersoda dan tidak minum minuman yang bersari buah dulu, karena
minuman tersebut yang membuat gejala anak bapak timbul seperti perih di belakang tulang
dada ataupun nyeri. Saya juga menyarankan buat anak bapak untuk mengkonsumsi makanan
yang mengandung fosfat seperti, telur, keju dan susu. Supaya ketika mencernanya bagus dan
tidak terjadi gejala yang anak bapak alami. Satu lagi ya bapak sarankan pada anak bapak, jika
hendak tidur sebaiknya menaikkan/ ditinggikan bagian kepala. Kalau sedang membaca atau
belajar, atau sedang membantu bapak bekerja di pabrik, sebaiknya jangan membungkukkan
badan ke depan. Jadi begitu yaa bapak supaya meringankan gejala yang di alami anak bapak.
Mungkin itu saja informasi yang saya sampaikan kepada bapak.
Bapak : Baik mba, terimakasih atas informasinya.
AA : Iya bapak, samasama. Terimakasih juga sudah mau berkunjung ke Apotek kami.
Jika gejala atau penyakit anak bapak bertambah parah, silahkan langsung hubungi dokter
supaya tidak berkelanjutan ya pak. Dan jika ada lagi yang mau di tanyakan, silahkan datang
ke Apoek kami, saya siap membantu bapak.
Bapak : Iya mba.
AA : Adik cepat sembuh yaa, ingat minum obat yang teratur.
Adik : Iya mba.
Bapak : Baik mba, terimakasih. Selamat pagi.
AA : Selamat pagi juga pak.
SKENARIO SIMULASI APOTEK
(DISPEPSIA)

Di suatu sore hari yang cerah di Apotek Putra Indonesia Malang saat Apotek tersebut
sepi pembeli, masuklah seorang mahasiswa kedalam Apotek itu. Mengetahui kedatangannya,
senyum Asisten Apoteker di Apotek itu seakan menyambut kedatangan mereka.

PASIEN : Selamat sore mbak..


AA : iya mbak, ada yang bisa saya bantu?
PASIEN : gini mbak, saya mau beli obat. Tapi saya bingung mau beli obat apa.
AA : oh, iya mbak. Gini aja, mending kita duduk dulu sebentar mbak, biar lebih enak
ngomongnya. (kemudian mereka berdua menuju ke tempat duduk yang ada di apotek itu).
Silakan mbak, maaf sebelumnya. nama mbak siapa dan umur berapa yah?
PASIEN : iya mbak, nama saya Rina Waty umur 21 tahun. Gini mbak, saya ini mempunyai maag yang
berat sepertinya.
AA : kok bisa loh mbak menyimpulkan seperti itu?
PASIEN : iya mbak, lha wong saya punya maag itu dari satu bulan yang lalu sepertinya.
AA : kok lama sekali sih mbak? Sudah di periksakan ke dokter?
PASIEN : belum sihh, masalahnya maag saya ini kambuh-kambuhan itu loh mbak.
AA : terus, bagaimana dengan pola makan mbak selama ini? Teratur nggak?
PASIEN : saya selama sebulan terakhir ini, pola makan saya tidak teratur. Lha gimana bisa teratur kalo
perut saya ini sering merasa kenyang meskipun belum makan. Jadi saya kebiasaan ngemil.
Jadi kalo makan nasi itu kdang 2x sehari, malah sering sehari sekali loh mbak.
AA : ehmm,, gitu yahh. Perut mbak sering merasa kembung, rasa penuh, dan sering bersendawa
kadang sampai mual atau muntah juga, tidak?
PASIEN : lahhh.. iya itu juga sering terjadi loh mbak, beberapa hari sekali kadang juga ya gak menentu
sih.
AA : mbak juga sering ngonsumsi kaffein seperti kopi-kopian atau juga kurang tidur yah? (sambil
senyum)
PASIEN : hehehee.. iya mbak. Hampir tiap hari saya minum kopi trus begadang juga. Kan saya ini
mahasiswa semester akhir mbak, jadi saya saat ini sedang mempersiapkan skripsi saya.
AA : ohh,, jadi gitu ceritanya. Kalo dilihat dari keluhan tersebut, mbak ini kena dispepsia.
PASIEN : (memotong pembicaraan AA) apa itu mbak? Saya kira saya ini hanya terkena maag saja.
AA : jadi gini, dispepsia itu merupakan suatu kumpulan gejala klinis yang terdiri dari rasa tidak
enak atau sakit perut dibagian atas atau ulu hati yang menetap atau mengalami kekambuhan.
Juga beberapa gejala yang sama seperti apa yang mbak keluhkan tadi itu.
PASIEN : wahhh, jadi emang gak sama kayak penyakit maag yah?
AA : tidak mbak, meskipun beberapa keluhan-keluhannya hampir sama satu sama lain. Kan saya
sudah bilang kalau dispepsia itu merupakan kumpulan gejala-gejala klinis itu.
PASIEN : jadi gitu ya mbak. Trus, obat apa dong mbak yang bisa saya konsumsi? Mbak, kalo bisa
jangan antasid yang biasanya saya konsumsi ya mbak. Soalnya, setelah saya pakai itu dalam
beberapa minggu ini saya kena diare loh. Dan juga, keluhan-keluhan saya tadi itu belum bisa
teratasi mbak.
AA : ehmm,, kalau antasid emang bisa diberikan untuk menetralisir Asam lambung tapi pemakaian
obat seperti ini hanya untuk waktu singkat, karena pada pemakaian terus menerus & waktu
lama bisa menyebabkan diare memang.
PASIEN : jadinya saya harus mengkonsumsi apa ini mbak, enaknya?
AA : mendingan mbak coba dulu golongan antagonis reseptor H2. Ranitidin aja dulu yah.
PASIEN : golongan apa itu mbak maksudnya?
AA : antagonis reseptor H2 ini berfungsi dalam penghambatan reseptor H2 yang akan menghambat
eksresi asam lambung.
PASIEN : ya sudah mbak, saya mau nyoba itu dulu. Tapi mbak, ada yang generik gak? Budget saya
takut nggak cukup ini. Hehehehe, maklum mbak, anak kost kalau bulan tua gini kan gitu..
AA : hehehehe,, mbak ini, saya juga dulu kan anak kost juga. Sama kayak mbak ini.. tenang ajah
mbak, ada kok.
PASIEN : oh, syukurlah kalau begitu. Mbak, kalau masalah pantangannya gimana? Maksud saya kayak
makanan, minuman dan yang lainnya itu loh.
AA : kalau pantangan makanan dan minumannya itu semuanya hampir mirip sama penderita maag.
Mbak tau kan kalau tidak boleh banyak minum kopi? (sambil senyum pada pasien tsb)
PASIEN : hehehehe, tahu sih mbak. Iya deh, mulai saat ini saya akan mencoba dan berusaha menjauhi
larangan-larangan itu.
AA : gitu dong.. Sebentar ya mbak. Saya ambilkan dulu obatnya tadi.
Beberapa menit kemudian, asisten apoteker tersebut membawakan obat pada pasien
yang telah berkonsultasi tadi.
AA : ini mbak obatnya. Ini diminum 2 x sehari yah. Sesudah makan. Terus, obat ini disimpan di
tempat kering dan terlindung dari cahaya loh mbak.
PASIEN : ohh, iya mbak.
AA : harganya Cuma Rp. 3.000 kok.
PASIEN : iya dah mbak, sama insto-nya satu ya mbak. Punya saya dikost udah habis soalnya.
AA : iya saya ambilkan dulu ya.
PASIEN : iya mbak.
Beberapa menit kemudian, asisten apoteker tersebut membawakan obat pada pasien
yang telah berkonsultasi tadi.
PASIEN : ini insto-nya. Jadi totalnya Rp. 12.000
AA : iya ini uangya pas ya mbak. (sambil mengambil uang dalam dompetnya dan menyerahkan ke
AA tsb)
PASIEN : ya udah mbak, saya pulang dulu ya mbak.. terima kasih banyak atas semua informasinya tadi.
AA : iya mbak sama sama. Oh iya mbak, jangan lupa kalau masih ada keluhan keluhan seperi
itu tadi, segera konsultasikan dengan dokter aja ya mbak.
IBU : iya mbak.. makasih.. (sambil meninggalkan Apotek Putra Indonesia)

PENJELASAN MENGENAI SWAMEDIKASI


Menurut Prof. Dr. Zulies Ikawati, Apt saat ini swamedikasi menjadi alternatif yang diambil
masyarakat untuk meningkatkan keterjangkauan pengobatan. Menurut WHO, swamedikasi
adalah suatu solusi mudah, murah dan cepat untuk mengatasi keluhan yang bersifat ringan
seperti demam, nyeri, pusing, batuk, influenza, sakit maag, cacingan, diare, penyakit kulit dan
lain sebagainya. Obat yang diperbolehkan dalam proses swamedikasi juga hanya terbatas
pada obat bebas, obat bebas terbatas, obat wajib apotek (ada beberapa obat keras), vitamin
dan suplemen selain dalam daftar tersebut disarankan masyarakat tidak membeli atau bahkan
menggunakannya karena diperlukan pengetahuan dan keahlian khusus seperti Apoteker dan
dokter.

Swamedikasi akan meringankan beban pelayanan kesehatan karena keterbatasan sumber


daya. Tetapi, pada pelaksanaannya swamedikasi justru dapat menjadi sumber terjadinya
kesalahan pengobatan (medication error) karena keterbatasan pengetahuan masyarakat akan
obat dan cara penggunaannya. Masyarakat cenderung hanya tahu merk dagang obat tanpa
mengetahui persis efek terapinya.

Apa peran Apoteker ?


Pelaksanaan Pharmaceutical care di komunitas berperan aktif dalam memberikan pelayanan
kesehatan dengan memantau pengobatan penyakit ringan dan menyarankan pasien ke dokter
apabila pasien memerlukan penanganan lebih lanjut. Disinilah peran profesi Apoteker yaitu
memberikan informasi terkait pengobatan kepada pasien. Informasi yang perlu disampaikan
adalah :

1. Khasiat Obat : Apoteker menerangkan dengan jelas khasiat obat disesuaikan dengan
indikasi atau gangguan kesehatan yang dialami.

2. Kontraindikasi : pasien perlu diberitahu obat yang diberikan kontrainikasi dengan


apa saja, dan tidak menggunakannya jika memiliki kontraindikasi tersebut.

3. Efek samping dan cara mengatasinya : pasien perlu diberi tahu efek samping yang
paling sering terjadi, serta apa yang harus dilakukan jika efek samping tersebut terasa
parah.

4. Cara pemakaian : cara pemakaian harus disampaikan dengan jelas dan meminta
pasien mengulangnya untuk menghindari salah pemakaian seperi ditelan, dihirup,
dioleskan, dimasukan dalam dubur, atau dengan cara lain.

5. Waktu pemakaian : diinformasikan dengan jelas kepada pasien, sebelum, sesaat atau
pada saat makan dan berikan informasi waktu yang paling tepat untuk meminum obat
yang diberikan.

6. Lama penggunaan : informasi yang diberikan adalah berapa lama obat dapat
diminum. Dihabiskan atau tidak.

7. Pantangan : mungkin hal ini sama seperti pada penjelasan kontraindikasi hanya saja
informasi ini lebih terkait pada apa saja yang tidak boleh diminum/dimakan pada saat
pasien sudah meminum obat.

8. Hal-hal yang perlu dilakukan jika lupa meminum obat dan cara penyimpanannya

Cara pemilihan obat untuk swamedikasi menurut Prof. Dr. Zulies Ikawati, Apt

1. Sesuaikan dengan gejala dan keluhan penyakit

2. Memperhatikan kondisi khusus misalnya hamil, menyusui, bayi, lanjut usia, diabetes,
hipertensi dan penyakit kronis lainnya

3. Pertimbangkan pengalaman alergi pada obat tertentu

4. Memperhatikan nama obat, zat berkhasiat, kegunaan, cara pemakaian, efek samping,
dan interaksi obat yang dapat dibaca pada etiket atau brosur.
DIALOG SWAMEDIKASI
Di apotek, Jaya Farma
Pak Anjar : Siang bu, saya mau beli obat buat anak perempuan saya,
umurnya 8 bulan. Sepertinya diare.
Apoteker : Siang bapak, saya Nina apoteker di apotek ini.
Keluhannya bagaimana?
Pak Anjar : BABnya cair, berlemak, tanpa lendir dan darah, kadang
muntah. Badannya agak demam, tetapi tidak batuk atau
pilek.
Apoteker : Sudah berapa lama pak putrinya BAB cair?
Pak Anjar : Baru kemarin sih bu, sebelumnya dia itu saya kasih susu
instan. Biasanya pakai ASI bu, tapi akhir-akhir ini ASI dari
ibunya sedikit jadi kami tambah saja dengan minum susu
instan.
Apoteker : Oh begitu ya pak. Jadi begini pak, anak bapak memang
betul terkena diare. Diare pada bayi bapak ini termasuk
diare akut. Selain BAB cair dan agak demam apakah ada
gejala lain yang timbul pak?
Pak Anjar : Anak saya itu rewel sekali bu. Kulit nya juga agak keriput,
matanya cekung juga bu.
Apoteker : Iya jadi begini pak, dilihat dari gejala yang timbul pada
anak bapak, dia terkena diare akut dan dehidrasi ringan.
Diare ini disebabkan karena alergi pada susu formula/instan
yang bapak tambahkan yang memang sebelumnya anak
bapak hanya mengkonsumsi ASI.
Pak Anjar : Jadi anak saya baiknya dikasih obat apa ya bu?
Apoteker : Karena anak bapak masih bayi berumur 8 bulan, saya
tidak menyarankan untuk diberikan obat. Bapak cukup
memberi oralit saja. Caranya dengan melarutkan 1 sendok
makan garam dan 8 sendok makan gula dalam 1 liter air.
Diminum 1 gelas kecil (200cc) setiap setelah BAB.
Pak Anjar : Oh gitu ya bu.
Apoteker : Dari informasi yang telah saya berikan, apakah ada yang
hal ingin bapak tanyakan kembali?
Pak Anjar : Jadi bu, susu formulanya tidak usah diberikan lagi?
Apoteker : Susu formula masih boleh diberikan pak, hanya harus
dibuat lebih encer sampai dua kali lipat. Selain itu hindari
makanan padat dan diganti dengan bubur, roti ataupun
pisang.
Pak Anjar : Iya baiklah bu saya mengerti. Terima kasih bu apoteker
atas informasi yang diberikan.
Apoteker : Sama-sama bapak. Semoga putri bapak lekas sembuh