Anda di halaman 1dari 13

PENGENALAN ALAT LABORATORIUM BIOLOGI MOLEKULER

PRATIKUM BIOLOGI MOLEKULER

Oleh :

Nama :Yeni Setiyawan

NIM : 512014047

PROGRAM STUDY AGROTEKNOLOGI


FAKULTAS PERTANIAN DAN BISNIS
UNIVERSITAS KRISTEN SATYA WACANA
SALATIGA
2016
I. TUJUAN
1. Mahasiswa dapat mengetahui alat-alat apa saja yang terdapat pada laboratorium
biologi molekuler.
2. Mahasiswa dapat mengetahui cara kerja alat alat laboratorium biologi molekuler
beserta fungsinya.
II. PEMBAHASAN

No Nama alat
.
1. Micropipette

Penjelasan cara kerja :


Pengoperasian Mikropipet
Ada beberapa tahapan untuk mengoperasikan mikropipet secara benar yang antara lain :
1. Set volume
2. Pasang tip disposable
3. Tekan penyedot sampai pembatas pertama
4. Masukkan tip ke sampel
5. Ambil sampel
6. Tahan
7. Tarik tip
8. Keluarkan sampel
9. Tarik pipet
10.Lepaskan tekanan penyedot
11. Lepaskan tip
- kelebihan dan kekurangan :
Pipet otomatis ini mempunyai akuraritas dan presisi yang lebih baik daripada pipet
gelas. Di samping itu setiap pipet dapat diset berapapun volumenya selama dalam range
volume pipet. Meskipun produk mikropipet telah dirancang akurat dan presisi oleh
pabriknya, alat tersebut tetap harus dikalabrasi jika digunakan untuk laboratorium yang
terakreditasi.
2. Micropipettetip
Penjelasan cara kerja :
Tip merupakan pelengkap (pasangan) mikropipet yang diletakkan pada ujung pipet. P20
dan P200 menggunakan tip yang sama (yellow tip), sedangkan P1000 menggunakan tip
yang lebih besar dan lebih panjang (blue tip). Ada juga yang disebut filter tip, yaitu tip
yang dilengkapi filter dengan tujuan untuk mencegah kontaminasi. Tip jenis ini
seringkali digunakan untuk pekerjaan yang berhubungan dengan RNA, seperti
ekstraksi/ isolasi RNA, in situ hybridization, dan lain-lain.

3. Rak micropipette

Penjelasan cara kerja :


Cara meletakkan mikropipet di rak :

Mikropipet yang telah digunakan di letakkan di rak dengan cara bagian tengah dan
bawah disesuaikan dengan wadah rak.
Kelebihan : menjaga micropipet agar tidak rusak

4. Microtube eppendorf
Penjelasan cara kerja :
Eppendorf Fungsi : Sebagai wadah tempat menyimpan larutan/campuran yang akan di
gunakan dalam Vortex
Cara pakai : masukkan larutan/campuran kedalam Eppendorf lalu tutup dan letakkan
dalam vortex, aktifkan vortex dan selesai.

5. Waterbath

Penjelasan cara kerja :


Cara Kerja Alat :
1. Pada saat saklar diposisi on maka arus listrik dari sumber akan member suplay
listrik ke heater. Heater yang diberi arus listrik memberikan panas pada alat,
suhu semain tinggi , dan berhenti naik sampai suhu yang diinginkan.

Fungsi Alat :
a. Pemanasan pada suhu rendah 30-100c
b. Menguapkan zat/larutan dengan suhu tidak terlalu tinggi
c. Menginkubasi kultur mikrologi

6. Sentrifuge
Penjelasan cara kerja :
Cara kerja :
1) Centrifuge harus diletakkan dalam posisi yang datar air.
2) Bersihkan dinding bagian dalam dengan larutan antiseptic setiap minggu atau bila
tumpahan atau ada tabung yang pecah.
3) Gunakan tabung dengan ukuran dan type yang sesuai untuk tiap centrifuge.
4) Beban harus dibuat seimbang sebelum centrifuge dijalankan.
5) Pastikan bahwa penutup telah menutup dengan baik dan kencang sebelum centrifuge
dijalankan.
6) Periksa bantalan pada wadah tabung. Bila bantalan tidak ada maka tabung mudah
pecah waktu dicenrifuge karena adanya gaya setrifugal yang kuat menekan tabung kaca
ke dasar wadah.
7. Vortex

Penjelasan cara kerja :


Cara kerja :
1.Tabung reaksi diletakkan pada lubang tempat tabung.
2.Menekan tombol power hingga tempat meletakkan tabung bergerak. Dengan adanya
tegangan yang diberikan, maka tabung reaksi yang berisi larutan akan tercampur rata.

8. Hotplate

Penjelasan cara kerja :


Hot plate stirrer dan Stirrer bar (magnetic stirrer) berfungsi untuk menghomogenkan
suatu larutan dengan pengadukan. Pelat (plate) yang terdapat dalam alat ini dapat
dipanaskan sehingga mampu mempercepat proses homogenisasi.
Cara kerja :
a. Letakkan beaker glass diatas plate besi
b. Hidupkan hot plate atur suhu dan waktunya.
c. Setelah mendidih turunkan suhu kembali nol.
Tunggu beaker glass agak dingin lalu angkat.

9. Otoklaf/autoclave

Penjelasan cara kerja :


Cara menggunakan autoclave:
a. Sebelum melakukan sterilisasi cek dahulu banyaknya air dalam autoklaf. Jika air
kurang dari batas yang ditentukan, maka dapat ditambah air sampai batas tersebut.
Gunakan air hasil destilasi, untuk menghindari terbentuknya kerak dan karat.
b. Masukkan peralatan dan bahan. Jika mensterilisasi botol beretutup ulir, maka
tutup harus dikendorkan.
c. Tutup autoklaf dengan rapat lalu kencangkan baut pengaman agar tidak ada uap
yang keluar dari bibir autoklaf. Klep pengaman jangan dikencangkan terlebih
dahulu.
d. Nyalakan autoklaf, diatur timer dengan waktu minimal 15 menit pada suhu
121oC.
e. Tunggu samapai air mendidih sehingga uapnya memenuhi kompartemen autoklaf
dan terdesak keluar dari klep pengaman. Kemudian klep pengaman ditutup
(dikencangkan) dan tunggu sampai selesai. Penghitungan waktu 15 dimulai sejak
tekanan mencapai 2 atm.
f. Jika alarm tanda selesai berbunyi, maka tunggu tekanan dalam kompartemen
turun hingga sama dengan tekanan udara di lingkungan (jarum pada preisure
gauge menunjuk ke angka nol). Kemudian klep-klep pengaman dibuka dan
keluarkan isi autoklaf dengan hati-hati.

10. Spektrofotometer

Penjelasan cara kerja :

Fungsi : Sebagai Menugkur transmitans atau absorbans suatu cotoh yang dinyatakan
dalam fungsi panjang gelombang. Dengan cara memisahkan cahaya menurut panjang
gelombangnya masing-masing dan merekam hasil dari spektrum elektromagnetik.
Prinsip kerja : mengukur konsentrasi suatu larutan berdasarkan absorbansi serapan
warna dengan panjang gelombang tertentu.

Cara Kerja : Lettakkan Cuvet pada tempatnya sesuai dengan posisi yang benar,
masukkan larutan kurang lebih dari cuvet, lalu nyalakan Spektrofotometer dan atur
kekuatan cahaya yang ingin di tembbakkan, nanti cahaya yang ditembakkan oleh Alat
ini akan menembus larutan dan nanti akan diketahui nilai Absorbennya sehingga dapat
diketahui larutan tersebut pekat atau tidak.
Kelebihan : spektrofotometer dibandingkan fotometer adalah panjang gelombang dari
sinar putih lebih dapat terseleksi dan ini diperoleh dengan alat pengurai seperti prisma,
grating ataupun celah optis. Pada fotometer filter, sinar dengan panjang gelombang
yang diinginkan diperoleh dengan berbagai filter dari berbagai warna yang mempunyai
spesifikasi melewatkan trayek panjang gelombang tertentu.

11. Shaker

Penjelasan cara kerja :


Cara kerja :
1.Sambung kabel ke stop kontak
2.Letakkan laboratory glassware pada shaker platform
3.Atur waktu shaker menggunakan tombol (range 1999 menit)
4.Atur kecepatan shaker menggunakan tombol (range 50250 rpm)
5.Tekan tombol start
6.Setelah setting waktu telah habis, shaker berhenti secara automatis dan timer
memberikan signal suara
7.Tekan tombol off
8.Cabut kabel dari stop kontak

12. Microwave
Penjelasan cara kerja :
Dalam penggunaan oven, setelah pintu oven dibuka, alat yang ingin dikeringkan
dimasukkan kedalam oven dan pintu ditutup kembali. Setelah itu, tombol POWER
ditekan, kipas dinyalakan dan kecepatan kipas juga diatur. Kemudian set suhu dengan
menekan tombol SET. Layar SV akan menunjukkan suhu yang diinginkan. Tunggu
hingga layar PV menunjukkan suhu yang hampir sama dengan layar SV. Lalu oven
dimatikan dengan menekan tombol POWER. Alat dikeluarkan dari dalam oven.
13. Elektroforesis

Penjelasan cara kerja :


Cara kerja :
1. Bila gel sudah beku, lepaskan comb secara hati-hati.
2. Letakkan gel di dalam elektroforesis tank yang sudah berisi larutan. Perhatikan cara
meletakkannya. Elektroforesis tank dapat disii dengan 3 casting gel.
3. Tambahkan larutan secukupnya sampai gel-gel terbenam seluruhnya.
4. Untuk mewarnai DNA buah, tambahkan 100l perwarna DNA (crystal violet dalam
20%
gliserol) pada DNA yang disimpan dari minggu yang lalu di tabung mikrosentrifus
5. Gunakan mikropipet untuk menghisap 20L sampel DNA buah dan secara hati-hati
masukkan ke dalam well/sumur tertentu. Pada saat memasukkannya, pastikan ujung
dari
tip sudah sedikit masuk pada lubang well gel elektroforesis. Catat posisi dan urutan
sampel
grup Anda pada halaman hasil praktikum ini.
6. Untuk mewarnai DNA manusia, campur 10l DNA dari sel epitelial dengan 10l
perwarna
DNA di atas parafilm dan langsung masukan semuanya (20l) ke sumur gel. Kemudian,
dengan parafilm baru lagi, campur 10l DNA dari sel darah dengan 10l perwarna
DNA di
atas parafilm dan langsung masukan semuanya (20l) ke sumur gel. Catat posisi dan
urutan
sampel grup Anda pada halaman hasil praktikum ini.
7. Nyalakan mesin elektroforesis selama 30 menit dengan tegangan 90V. Sampel-
sampelnya
akan mulai bergerak ke katode, (DNA bermuatan negatif)
8. Matikan mesin elektroforesis secara sempurna.
9. Dengan sangat hati-hati keluarkan gel dan letakan pada tray yang disediakan.
Gambarkan
pada halaman hasil praktikum ini hasil yang diperoleh.
10. Pindahkan ke alat UV reader supaya hasilnya lebih jelas lagi. Foto hasilnya

14. Denature gradient gel electrophoresis (DGGE)

Penjelasan cara kerja :


Prinsip kerja DGGE adalah untuk memisahkan suatu fragmen DNA yang memiliki
ukuran yang sama berdasarkan perbedaan konten GC ketika mengalami denaturasi.
DGGE membutuhkan suatu denaturan bahan kimia seperti urea dan formamide. Ketika
suatu fragmen double stranded DNA bermigrasi di dalam gel dan mencapai daerah yang
mengandung denturan, rantai DNA mulai mengalami denaturasi, pada titik ini migrasi
dari fragment DNA tersebut terhenti. Perbedaan sequence GC diantara fragmen yang
memiliki ukuran sama tersebut menyebabkan perbedaan karakteristik dari masing
masing fragmen ketika terjadi denaturasi sehingga menyebabkan fragmen DNA yang
memiliki ukuran yang sama dapat terpisah (Madigan, 2008). Selanjutnya hasil
elektroforesis ini akan dipotong dan kemudian dilakukan sekuensing terhadap tiap-tiap
pita yang ada pada gel elektroforesis. Kemudian akan dilakukan analisis dengan
menggunakan software Bioinformatika terhadap hasil sekuensing tersebut.
15. Polymerase Chain Reactions(PCR)

Penjelasan cara kerja :

Polymerase Chain Reaction (PCR) adalah metode untuk amplifikasi (perbanyakan)


primer oligonukleotida diarahkan secara enzimatik urutan DNA spesifik. Teknik ini
mampu memperbanyak sebuah urutan 105-106-kali lipat dari jumlah nanogram DNA
template dalam latar belakang besar pada sequence yang tidak relevan (misalnya dari
total DNA genomik). Sebuah prasyarat untuk memperbanyak urutan menggunakan PCR
adalah memiliki pengetahuan, urutan segmen unik yang mengapit DNA yang akan
diamplifikasi, sehingga oligonucleotides tertentu dapat diperoleh. Hal ini tidak perlu
tahu apa-apa tentang urutan intervening antara primer. Produk PCR diamplifikasi dari
template DNA menggunakan DNA polimerase stabil-panas dari Thermus aquaticus (Taq
DNA polimerase) dan menggunakan pengatur siklus termal otomatis (Perkin-
Elmer/Cetus) untuk menempatkan reaksi sampai 30 atau lebih siklus denaturasi, anil
primer, dan polimerisasi.
Kegunaan :
Polymerase Chain Reaction (PCR) dapat digunakan untuk:
a. amplifikasi urutan nukleotida.
b. menentukan kondisi urutan nukleotida suatu DNA yang mengalami mutasi.
c. bidang kedokteran forensik.
melacak asal-usul sesorang dengan membandingkan finger print.
16. UV Transilluminator dan kacamata lab
Penjelasan cara kerja :
Cara kerja :
UV transiluminator untuk visualisasi pewarnaan DNA didalam gel agarosa. UV
Transilluminators digunakan untuk men-visual-kan DNA setelah di loading atau
running dalam DNA elektroforesis.
Kaca mata lab untuk melindungi mata dari cipratan larutan yang dapat membahayakan
mata.

III. DAFTAR PUSTAKA

Anonim1. 2013. Pengertian oven dan cara kerjanya.


http://azisjunior.blogspot.co.id/2013/08/ pengertian-oven-dan-cara-penggunaan.html.
Diakses pada 19/06/2016 pukul 16.37.

Anonim2. 2007. Cara kerja eletroforesis. http://openwetware.org/images/d/d7/


07_praktikum_elektroforesis.pdf. Diakses pada 19/06/2016 pukul 16.48.

Choudhary, M.I., 2008. Keselamatan dan keamanan laboratorium kimia. Yudsitira.


Jakarta.
Halman. 2005. Manfaat teknik kultur jaringan pada tanaman. Universitas Gadjah
Mada Press. Jakarta.

Rahmi. 2014. Prinsip waterbath dalam laboratorium.


http://amyrahmiamalia.blogspot.co.id /2014/01/waterbath-alat-laboratorium.html.
Diakses pada 19/06/2016 pukul 16.57.

Yulita. 2012. Pengenalan alat laboratorium bioteknologi. Fakultas Pertanian.


Universitas Hasanuddin.

Yuwono Triwibowo. 2008. Bioteknologi pertanian. Universitas Gadjah Mada Press.


Jakarta.

Anda mungkin juga menyukai