Anda di halaman 1dari 11

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

MATEMATIKA SMP KELAS VIII SEMESTER 1


MERUJUK KURIKULUM 2013

Sistem Persamaan Linear Dua Variabel


dengan Model : Problem Based Learning (PBL)

Oleh:

Tria Winda Liana

2014-A

14030174011

UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

JURUSAN MATEMATIKA

2016
RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

Satuan Pendidikan : SMP


Mata Pelajaran : Matematika
Kelas/Semester : VIII/Dua
Materi Pokok : Sistem Persamaan Linear Dua
Variabel (Metode Gabungan)
Alokasi Waktu : 1 pertemuan (2 40 menit)

A. Kompetensi Inti
KI 1 : Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya
KI 2 : Menunjukkan perilaku jujur, disiplin, tanggung jawab, peduli
(toleran, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi
secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam
jangkauan pergaulan dan keberadaannya
KI 3 : Memahami dan menerapkan pengetahuan (faktual, konseptual,
dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu
pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan
kejadian tampak mata
KI 4 : Mengolah, menyaji dan menalar dalam ranah konkret
(menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan
membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung,
menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di
sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori
B. Kompetensi Dasar

3.5 Menjelaskan sistem persamaan linear dua variabel dan


penyelesaiannya yang dihubungkan dengan masalah kontekstual

4.5 Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan sistem persamaan


linear dua variabel
C. Indikator Pencapaian Kompetensi

3.5.1 Menyajikan model matematika dari permasalahan nyata


dalam kehidupan sehari-hari yang berkaitan dengan sistem
persamaan linear dua variabel

3.5.2 Menentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear dua


variabel dengan metode grafik

3.5.3 Menentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear dua


variabel dengan metode eliminasi

3.5.4 Menentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear dua


variabel dengan metode substitusi

3.5.5 Menentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear


dua variabel dengan metode gabungan (metode eliminasi dan
metode substitusi)

4.5.1 Menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan dengan sistem


persamaan linear dua variabel dengan metode grafik.

4.5.2 Menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan dengan sistem


persamaan linear dua variabel dengan metode eliminasi

4.5.3 Menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan dengan sistem


persamaan linear dua variabel dengan metode substitusi

4.5.4 Menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan dengan


sistem persamaan linear dua variabel dengan metode
gabungan (metode eliminasi dan metode substitusi)

D. Tujuan Pembelajaran

1. Melalui permasalahan dalam LKS (Lembar Kerja Siswa), siswa dapat


menyajikan model matematika dari permasalahan nyata dalam kehidupan
sehari-hari yang berkaitan dengan sistem persamaan linear dua variabel
dengan tepat.
2. Melalui permasalahan dalam LKS (Lembar Kerja Siswa), siswa dapat
menentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear dua variabel
dengan metode gabungan (metode eliminasi dan metode substitusi) dengan
benar.
3. Melalui permasalahan dalam LKS (Lembar Kerja Siswa), siswa dapat
menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan dengan sistem
persamaan linear dua variabel dengan metode gabungan (metode eliminasi
dan metode substitusi) dengan benar.
E. Materi Pembelajaran
Penyelesaian Sistem Persamaan Linear Dua Variabel dengan Metode
Gabungan
Metode Eliminasi
Metode Substitusi

F. Metode Pembelajaran

Metode Pembelajaran : Problem Based Learning

G. Media dan Bahan Pembelajaran

1) Media

Matematika Buku Guru Kurikulum 2013 Edisi Revisi 2014 (hal 232-239)

Matematika Buku Siswa Kurikulum 2013 Edisi Revisi 2014 (hal 21-26)

2) Bahan

Lembar Kerja Siswa (LKS)

H. Sumber Belajar

Kemdikbud. (2014). Matematika Buku Guru Kurikulum 2013 Edisi Revisi


2014. Jakarta: Kemdikbud.

Kemdikbud. (2014). Matematika Buku Siswa Kurikulum 2013 Edisi Revisi


2014. Jakarta: Kemdikbud.
I. Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

1) Kegiatan Pendahuluan (10 menit)

1. Guru membuka pelajaran dengan salam pembuka dan meminta


ketua kelas untuk memimpin doa.
2. Guru menyiapkan siswa secara psikis dan fisik untuk mengikuti
proses pembelajaran.
3. Guru memeriksa kehadiran siswa.
4. Guru mengingatkan kembali pembelajaran sebelumnya yaitu tentang
berbagai metode menentukan himpunan penyelesaian suatu sistem
persamaan linear dua variabel (SPLDV). Metode-metode tersebut
antara lain: metode grafik, metode eliminasi, dan metode substitusi
yang telah dipelajari siswa sebelumnya. Apersepsi ini dilakukan
dengan proses tanya jawab.
a. Bagaimana cara menentukan himpunan penyelesaian sistem
persamaan linear dua variabel dengan metode grafik?
b. Bagaimana cara menentukan himpunan penyelesaian sistem
persamaan linear dua variabel dengan metode eliminasi?
c. Bagaimana cara menentukan himpunan penyelesaian sistem
persamaan linear dua variabel dengan metode substitusi?
5. Guru memotivasi siswa dengan memberi masalah kontekstual yang
berkaitan dengan sistem persamaan linear dua variabel melalui slide
ppt (terlampir). (Fase 1: Memberikan orientasi tentang
permasalahannya kepada siswa)
Permasalahan :
Ria membeli sepotong kaos dan sepotong celana dengan harga Rp
140.000,00. Keesokan harinya di toko yang sama, Yuda membeli
empat potong celana dan tiga potong kaos, sehingga ia membayar
sebesar Rp 510.000,00. Kebetulan saat Ria dan Yuda membeli kaos
dan celana diberi diskon 10% per-item. Ria dan Yuda ingin
mengetahui harga sepotong kaos dan sepotong celana jika masing-
masing item diberi diskon 10% karena toko tersebut tidak
memberikan nota harga. Berapa harga sepotong kaos dan sepotong
celana jika masing-masing item diberi diskon 10%?
6. Guru mengkomunikasikan tujuan pembelajaran hari ini yang akan
dicapai kepada siswa yakni menyajikan model matematika,
menentukan himpunan penyelesaian sistem persamaan linear dua
variabel dengan menggunakan metode gabungan (eliminasi dan
substitusi) dan menyelesaikan masalah kontekstual yang berkaitan
dengan sistem persamaan linear dua variabel dengan metode
gabungan (eliminasi dan substitusi).
7. Guru menyampaikan penilaian yang akan dilakukan selama proses
pembelajaran berlangsung.
2) Kegiatan Inti (60 menit)

8. Siswa bersama kelompoknya yang terdiri dari 4-5 orang bekerja


secara kelompok untuk menyelesaikan permasalahan terkait dengan
himpunan penyelesaian sistem persamaan linear dua variabel dengan
menggunakan metode gabungan (eliminasi dan substitusi) sesuai
instruksi guru. (Fase 2 : Mengorganisasikan siswa untuk meneliti)
9. Siswa pada setiap kelompok mengambil LKS (terlampir) yang
diberikan oleh guru sebagai petunjuk untuk menyelesaikan masalah
yang diberikan. (Fase 2 : Mengorganisasikan siswa untuk
meneliti)
10. Siswa memperhatikan penjelasan guru mengenai petunjuk
pengerjaan LKS dan siswa saling bekerjasama dalam mengerjakan
LKS. (Fase 2 : Mengorganisasikan siswa untuk meneliti)
11. Siswa mencari informasi dari berbagai sumber yang akan digunakan
dalam menyelesaikan permasalahan pada LKS (Fase 3 : Membantu
investigasi mandiri dan kelompok)
12. Siswa berdiskusi dan mengerjakan LKS dalam waktu 30 menit.
(Fase 3 : Membantu investigasi mandiri dan kelompok)
13. Selama kegiatan kelompok sedang berlangsung, siswa diperbolehkan
bertanya kepada guru apabila mengalami kesulitan dalam
mengerjakan LKS. (Fase 3 : Membantu investigasi mandiri dan
kelompok)
14. Siswa mengumpulkan hasil diskusi pada LKS kepada guru. (Fase 4 :
Mengembangkan dan mempresentasikan artefak dan exhibit)
15. Perwakilan satu kelompok mempresentasikan hasil diskusi
kelompoknya. (Fase 4 : Mengembangkan dan mempresentasikan
artefak dan exhibit)
16. Kelompok lain diberikan kesempatan oleh guru untuk menanggapi
presentasi dari kelompok penyaji. (Fase 4 : Mengembangkan dan
mempresentasikan artefak dan exhibit)
17. Siswa menyimpulkan hasil diskusi mengenai penyelesaian sistem
persamaan linear dua variabel dengan menggunakan metode
gabungan (eliminasi dan substitusi). (Fase 5 : Menganalisis dan
mengevaluasi proses mengatasi masalah)
18. Guru memberikan tugas kepada siswa terkait penyelesaian sistem
persamaan linear dua variabel dengan menggunakan metode
gabungan (eliminasi dan substitusi). (Fase 5 : Menganalisis dan
mengevaluasi proses mengatasi masalah)
19. Siswa mengerjakan tugas (terlampir) secara individu di tempat
duduk semula. (Fase 5 : Menganalisis dan mengevaluasi proses
mengatasi masalah)
20. Siswa mengumpulkan tugas yang telah dikerjakan kepada guru.
(Fase 5 : Menganalisis dan mengevaluasi proses mengatasi
masalah)
3) Kegiatan Penutup (10 menit)
21. Guru memberikan apresiasi terhadap kinerja seluruh kelompok.
22. Guru mengajak siswa untuk berefleksi mengenai materi
pembelajaran hari ini melalui tanya jawab.
23. Guru menanyakan kesan siswa terhadap proses pembelajaran hari
ini.
24. Guru menyampaikan materi yang akan dipelajari minggu depan dan
meminta siswa mempelajarinya.
25. Guru menutup pelajaran dengan salam penutup dan meminta ketua
kelas untuk memimpin doa.

J. Penilaian

1. Pengetahuan
a. Teknik Penilaian: Masalah pada LKS
b. Bentuk Instrumen: Uraian
c. Kisi-kisi:
No. Indikator Butir Instrumen
1. Menyajikan model matematika dari
permasalahan nyata sistem persamaan 1
linear dua variabel.

Menentukan himpunan penyelesaian


sistem persamaan linear dua variabel
2
dengan metode gabungan (eliminasi dan
substitusi).

Menyelesaikan masalah kontekstual yang


berkaitan dengan sistem persamaan linear
1
dua variabel dengan metode gabungan
(eliminasi dan substitusi).

Instrumen : lihat Lampiran 2


2. Pengetahuan
a. Teknik Penilaian: Tugas
b. Bentuk Instrumen: Uraian
c. Kisi-kisi:

No. Indikator Butir Instrumen

1. Menyajikan model matematika dari


permasalahan nyata sistem persamaan 2
linear dua variabel.

Menentukan himpunan penyelesaian


sistem persamaan linear dua variabel
4
dengan metode gabungan (eliminasi dan
substitusi).

Menyelesaikan masalah kontekstual yang


berkaitan dengan sistem persamaan linear
2
dua variabel dengan metode gabungan
(eliminasi dan substitusi).

Instrumen : lihat Lampiran 4


Lampiran 1
Lampiran 3

Jawaban Lembar Kerja Siswa (LKS)

No. Jawaban Skor


1. Misalkan:

adalah banyaknya kaos yang dibeli

adalah banyaknya celana yang dibeli


20

Dengan menggunakan metode gabungan (eliminasi dan


substitusi), maka

35

Dengan substitusi ke
30
didapat

Jadi harga kaos setelah didiskon adalah

sehingga

dan harga celana setelah didiskon adalah 15

sehingga

Total Skor 100


Lampiran 4

Tugas Individu

1. Di sebuah toko, Ali membayar Rp 2.700,00 untuk pembelian 3 penghapus


dan 4 rautan, sedangkan Budi membayar Rp 3.600,00 untuk 6 penghapus
dan 2 rautan. Jika Chandra membeli 1 penghapus dan 1 rautan, Berapakah
yang harus dibayar oleh Chandra?
Jawab:
........................................................................................................................
........................................................................................................................
...............................................................................................................
2. Pak Budi dan Pak Ahmad pergi ke toko bangunan bersama-sama. Pak
Budi membeli 1 kg cat kayu dan 2 kg cat tembok dengan harga seluruhnya
Rp 70.000,00. Sedangkan Pak Ahmad membeli 2 kg cat kayu dan 2 kg cat
tembok dengan harga seluruhnya Rp 80.000,00. Sementara itu Pak Ali
menginginkan membeli 3 kg cat kayu dan 5 kg cat tembok. Berapa rupiah
Pak Ali harus membayar?
Jawab:
........................................................................................................................
........................................................................................................................
...............................................................................................................