Anda di halaman 1dari 36

BAB 1

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Pendidikan berjalan bersama jamannya, berjalan bersama kehidupan masyarakat yang


terus berkembang pula. Pendidikan dalam perjalanannya tak bisa mengelak dari problem-
problem yang terus bermunculan menghadangnya. Problem-problem itu berbeda dalam
kadarnya, dan pada gilirannya problem-problem itu berbeda dalam penanganannya, ada yang
bisa cepat diatasi, ada pula yang butuh waktu lama serta ada yang meminta pertolongan pada
pihak lain, pihak filsafat pendidikan. Permintaan tolong pada filsafat pendidikan itu sebuah
kewajaran karena problem yang dihadapi pada dasarnya bukan lahan atau kapling pendidikan
melainkan lahan garapan filasafat pendidikan.

Filasafat pendidikan suatu ilmu yang membahas bidang pendidikan secara filosofis.
Filsafat pendidikan pun merupakan suatu jawaban filosofis terhadap pertanyaan yang
filosofis dalam dunia pendidikan.Hakikat pendidikan, isi, tujuan dan kebijakan dalam dunia
pendidkan menjadi lingkup kajian filsfat pendidikan. Untuk itu filsafat pendidikan memiliki
peranan dan fungsi yang strategis dalam dunia pendidikan. Sedang metode-metode untuk
mengkajinya perlu mempertimbangkan relevansinya. Metode studinya terdapat metode
rasionalistik, metode empirik, metode intuisi, metode reflektif, metode historis, dan metode
analisis sintetis serta hermeneutika. Sementara pendekatan yang digunakan filsafat
pendidikan dengan berkiblat pada ajaran filsafat dan pendidikan. Aspek ontologi,
epistemologi dan aksiologi menjadi teropong aspek dalam mengkaji bidang pendidikan
sehingga bisa melihat tentang hakekat, proses dan nilai guna pendidikan.

Selain mengkaji pendidikan secara ontologi, epistemologi dan aksiologi, tulisan ini
juga mengusung aliran-aliran atau mazhab-mazhab filsafat pendidikan; yakni idealisme,
realisme, materialisme, pragmatisme, progresivisme, esensialisme, perenialisme,
eksistensialisme, rekontruksionisme, dan konstruktivisme. Aliran-aliran tersebut memiliki
karakteristik sendiri-sendiri dalam memandang dunia pendidikan, dunia yang dibutuhkan
manusia yang dapat mengantarkan pencerahan hidup dan kehidupannya.

1
B.Tujuan Penulisan

Critical Book Report ini bertujuan :

1. Mengulas isi sebuah buku.


2. Mencari dan mengetahui informasi yang ada dalam buku.
3. Melatih diri untuk berpikir kritis dalam mencari informasi yang diberikan oleh setiap
bab dari sebuah buku.
4. Membandingkan isi buku pada keadaan nyata dan lingkungan sekitar.

C. Manfaat Pembahasan

Adapun manfaat Critikal Book ini adalah:

1. Untuk memenuhi tugas mata kuliah filsafat ilmu


2. Untuk menambah pengetahuan tentang filsafat pendidikan dan filsafat ilmu
3. Melatih mahasiswa dalam berpikir kritis untuk mencari informasi yang ada di buku.
4. Menambah wawasan dan melatih mahasiswa dalam pengetahuan, cara mengerjakan
critical book.

BAB II

2
ISI BUKU

1. Buku Utama Critical Book

Judul Buku : Filsafat Pendidikan


Pengarang : Drs. Anas Salahuddin, M.Pd.
Penerbit : CV Pustaka Setia
Tahun Terbit : 2011
Jumlah Halaman Buku : 238 Halaman

Jumlah Per Bab/ Pembahasan :


Bab I. Pengertian dan Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan
Bab II. Seluk Beluk dan Latar Belakang Munculnya Filsafat Pendidikan
Bab III. Filsafat Pendidikan Positivism dan Empirisisme
Bab IV. Filsafat Pendidikan Tentang Manusia Dan Alam Semesta
Bab V. Ontologi, Epistemologi, Dan Aksiologi Pendidikan
Bab VI. Filosofi Tentang Hakikat Pendidikan
Bab VII. Epistemologi Sistem Pengembangan Kepemimpinan Dalam Pendidikan
Bab VII. Filsafat Pendidikan Tentang Tanggung Jawab Pendidikan
Bab IV. Filsafat Pendidikan Tentang Penelitian Tindakan Kelas
B. Buku Kedua ( Pembanding ) Critical Book

3
Judul Buku : Filsafat Ilmu
No. ISBN : 978-979-416-899-884-5
Pengarang : Jujun S. Suriasumantri
Penerbit : Pustaka Sinar Harapan, Anggota Ikapi, Jakarta
Cetakan : Kedua Puluh, Juli 2007
Ukuran Buku : 21 cm x 18 cm
Desainer Sampul : Natasa T
Bahasa Teks : Bahasa Indonesia
Jumlah Halaman : 384 Halaman

Jumlah Per Bab / Pembahasan:

Bab 1 Ke Arah Pemikiran Filsafat


Bab 2 Dasar- dasar Pengetahuan
Bab 3 Ontologi: Hakikat Apa yang Dikaji
Bab 4 Epistimologi : Cara Mendapatkan Pengetahuan Yang Benar
Bab 5 Sarana Berfikir Ilmiah
Bab 6 Aksiologi: Nilai Kegunaan Ilmu
Bab 7 Ilmu dan Kebudayaan
Bab 8 Ilmu dan Bahasa
Bab 9 Penelitian dan Penulisan Ilmiah
Bab 10 Penutup
A. BUKU PERTAMA : FILSAFAT PENDIDIKAN
BAB 1 : Pengertian Dan Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan
4
Kata filsafat berasal dari bahasa inggris dan bahasa yunani.Dalam bahasa inggris,
yaitu philosophy, sedangkan dalam bahasa yunani philein atau philos dan sophi. Ada pula
yang mengatakan bahwa filsafat berasal dari bahasa arab, yaitu falsafah yang artinya al-
hikmah. Philos artinya cinta, sedangkan Sophia, artinya kebijaksanaan.Dengan demikian,
filsafat dapat diartikan cinta kebijaksanaan atau al-hikmah.Orang yang mencintai atau
mencari kebijaksanaan atau kebenaran disebut dengan filsuf.
Menurut Plato dan Aristoteles kebenaran adalah apabila pernyataan yang dianggap
benar itu bersifat koheren atau konsisten dengan pernyataan sebelumnya. Dengan demikian
kebenaran berfungsi sebagai tolak ukur antara suatu peristiwa yang terjadi sebelum dan
sesudahnya, jika cocok dianggap benar dan jika tidak cocok tidak diterima sebagai
kebenaran. Kebenaran yang demikian agakya cenderung mengandung pengertian yang relatif
sebab tergantung dari faktor ruang dan waktu. Dari kutipan diatas dapat dipahami bahwa
pengertian filsafat dari segi ketatabahasaan adalan cinta teradap pengetahuan atau
kebijaksanaan atau kebenaran.
Beberapa definisi filsafat dapat dikemukakan sebagai berikut :
1. Filsafat adalah proses pencarian kebenaran dengan cara menelusuri hakikat dan sumber
kebenaran secara sistematis, logis, kritis, rasional, dan spekulatif.
2. Filsafat adalah pencarian kebenaran dengan cara berfikir sistematis yang dilakukan secara
teratur mengikuti system yang berlaku sehingga tahapan-tahapanya mudah diikuti.
3. Pengertian formal dari filsafat adalah suatu proses kritik atau pemikiran terhadap
kepercayaan dan sikap yang dijunjung tinggi.
4. Filsafat adalah seni kritik dengan tidak membatasi diri pada destruksi pemikiran tentang
kebenaran. Franz Magnis Suseno menegaskan bahwa kritis dalam filsafat adalah kritis
dalam arti bahwa filsafat tidak pernah puas diri, tidak pernah menganggap sesuatu
dianggap sudah selesai.
5. Filsafat adalah pengetahuan metodis, sistematis, dan koheren tentang seluruh kenyataan
(realitas). Filsafat merupakan refleksi rasional atas keseluruhan realitas untuk mencapai
hakikat (kebenaran) dan memperoleh hikmat (kebijaksanaan).
6. Filsafat adalah pencarian kebenaran tanpa mengenal batas dengan menggunakan rasio
secara sistematis dan radikal yang diawali keraguan atas segala sesuatu.
7. Objek materi filsafat adalah segala sesuatu yang adadan yang mungkin ada, sedangkan
objek formal filsafat adalah pencarian terhadap yang ada dan yang mungkin ada yang
dipiokirkan secara kontemplatif pada problematika yang tidak dapat dijangkau oleh
pendekatan empiris dan observatif yang biasa berada dalam sains.
Kajian utama filsafat berkaitan dengan masalah ilmu pengetahuan dengan
memikirkan hakikat pengetahuan dan hakikat keberadaan segala sesuatu.Kajiannya

5
mengarahkan diri pada dasar dasar pengetahuan dalam bentuk penalaran, logika, sumber
pengetahuan, dan criteria kebenaran.Hakikat filsafat memfokuskan pada batas batas
penjelajahan ilmu yang dilengkapi perspektif epistemologis tentang system berfikir dan
struktur pengetahuan ilmiah.
Manfaat filsafat dalam kehidupan :
1. Dasar dalam bertindak
2. Dasar dalam mengambil keputusan
3. Mengurangi salah paham dan konflik
4. Bersiap siaga menghadapi situasi dunia yang selalu berubah
5. Mendalami konsep yang sudah bakudengan melihat substansinya
6. Merumuskan teori atau kerangka pemikiran
7. Membangun paham paham yang mengideologis
8. Membangun sikap saling menghargai pendapat satu sama lain dan tidak truth claim.
9. Mengembangkan pemahaman berbagai persoalan

a. Pengertian Pendidikan
W.J.S. Poerwadarminta, menjelaskan arti pendidikan sebagai berikut.
1. Pendidikan sebagai kata benda, berarti proses perubahan sikap dan tingkah laku
seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui
upaya pengajaran dan latihan. Pendidikan, yaitu pendewasaaan diri melalui
pengajaran dan latihan.
2. Dalam dictionary of education, makna education adalah kumpulan semua proses
yang memungkinkan seseorang mengembangkan kemampuan, sikap, dan bentuk
tingkah laku yang bernilai positif di dalam masyarakat tempat ia hidup.
3. Pendidikan adalah usaha yang dilakukan dengan sengaja dan sistematis untuk
memotivasi, membina, membantu, dan membimbing seseorang untuk
mengembangkan segala potensinya sehingga mencapai kualitas diri yang lebih
baik.
4. Pendidikan adalah usaha pendewasaan manusia seutuhnya (lahir dan batin), baik
oleh orang lain maupun oleh dirinya sendiri, dalam arti tuntutan agar anak didik
memiliki kemerdekaan berfikir, merasa, berbicara, dan bertindak serta percaya diri
dengan penuh rasa tanggung jawab dalam setiap tindakan dan perilaku kehidupan
sehari hari.
5. Pendidikan merupakan usaha pengembangan kualitas diri manusia dalam segala
aspeknya. Pendidikan sebagai aktivitasyang disengaja untuk mencapai tujuan
tertentu dan melibatkan berbagai factor yang saling berkaitan antara satu dan
lainnya sehingga membentuk satu sistem yang saling mempengaruhi.

6
6. Pendidikan juga diistilahkan dengan tadib, yang mengandung pengertian sebagai
proses pengenalan dan pengakuan secara berangsur-angsur yang ditanamkan
dalam diri manusia pada tempat yang tepat dari segala sesuatu didalam tatanan
penciptaan, kemudian membimbing dan mengarahkannya pada pengakuan dan
pengenalan kekuasaan dan keagungan Tuhan di dalam tatanan wujud dan
keberadaanNya.
7. Pendidikan adalah aktivitas bimbingan yang disengaja untuk mencapai
kepribadian yang luhur, baik yang berkaitan dengan dimensi jasmani, rohani, akal,
maupun moral.
8. Pendidikan adalah proses bimbingan secara sadar seorang pendidik sehingga
aspek jasmani, rohani, dan akal anak didik tumbuh dan berkembang menuju
terbentuknya pribadi, keluarga, dan masyarakat yang berbudi.
9. Pendidikan merupakan suatu system yang keseluruhan komponennya mendukung
terwujudnya tujuan pendidikan yang diidealkan.
10. Pendidikan artinya mendidik dengan tujuan memberikan ilmu pengetahuan
kepada anak didik agar terbebas dari kebodohan.
11. Pendidikan adalah pengembangan kedewasaan berpikir melalui proses transmisi
ilmu pengetahuan.
12. Pendidikan adalah penguatan keyakinan terhadap kebenaran yang diyakini dengan
pemahaman ilmiah.
13. Pendidikan dalam arti mengajarkan segala sesuatu yang bermanfaat bagi
kehidupan manusia, baik terhadap aktivitas jasmaninya, pikiran-pikirannya,
maupun terhadap ketajaman dan kelembutan hati nuraninya.

b. Pengertian Filsafat Pendidikan


Ada beberapa pengertian filsafat pendidikan, di antaranya sebagai berikut.
1. Filsafat pendidikan adalah pengetahuan yang menyelidiki substansi pelaksanaan
pendidikan yang berkaitan dengan tujuan, latar belakang, cara, hasil, dan hakikat
ilmu pendidikan yang berhubungan dengan analisis kritis terhadap struktur dan
keguanaannya.
2. Filsafat pendidikan adalah pengetahuan yang memikirkan hakikat pendidikan
secara komprehensif dan kontemplatif tentang sumber, seluk beluk pendidikan,
fungsi, dan tujuan pendidikan.
3. Filsafat pendidikan adalah pengetahuan yang mengkaji proses pendidikan dan
teori teori pendidikan.
4. Filsafat pendidikan mengkaji hakikat guru dan anak didik dalam proses
pembelajaran di kelas dan diluar kelas

7
5. Filsafat pendidikan mengkaji berbagai teori kependidikan, metode, dan
pendekatan dalam pendidikan.
6. Filsafat pendidikan mengkaji strategi pembelajaran alternative
7. Filsafat pendidikan mengkaji hakikat tentang kurikulum pendidikan
8. Filsafat pendidikan mengkaji hakikat evaluasi pendidikan dan evaluasi
pembelajaran
9. Filsafat pendidikan mengkaji hakikat alat alat dan media pendidikan.

Metode yang dipergunakan oleh filsafat pendidikan adalah sebagai berikut.


1. Ontologi pendidikan, yaitu substansi pendidikan dalam semua perspektif,
sebagaimana melihat pendidikan dari tujuan esensialnya sebagai pencapaian
maksimal dari pendidikan.
2. Epistemologi pendidikan, yaitu menyelidiki sumber ajaran atau prinsip yang
terdapat dalam pendidikan serta dasar atau asas yang digunakan untuk pendidikan
yang dimaksudkan.
3. Aksiologi pendidikan, yaitu penyelidikan mengenai kegunaan fundamental dalam
pendidikan, baik secara jasmani maupun rohani, dampak pendidikan secara
fungsional terhadap kehidupan manusia, terhadap akal dan hati semua anak didik ;
aspek aspek yang menyangkut fungsi nilai, estetika, dan tujuan pragmatis
pendidikan terkaji secara mendalam, radikal, logis, dan sistematis.
4. Filsafat pendidikan, yaitu merumuskan segala sesuatu yang berkaitan dengan
hakikat pendidikan dan pelaksananaanya. Pelaksanaan pendidikan dilakukan
dengan merujuk pada tujuan pendidikan yang telah dirumuskan sebelumnya.
c. Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan

Ruang lingkup filsafat pendidikan adalah sebagai berikut :

1. Pendidik
2. Murid
3. Materi pendidikan
4. Perbuatan mendidik
5. Metode pendidikan
6. Evaluasi pendidikan
7. Tujuan pendidikan
8. Alat-alat pendidikan
9. Lingkungan pendidikan

BAB 2 : Seluk Beluk Dan Latar Belakang Munculnya Filsafat Pendidikan

a. Dorongan Sejarah Filsafat Yunani Terhdap Filsafat Pendidikan

8
Sejarah perkembangan filsafat pada umumnya dimulai dari mitologi yang
berkembang di masyarak yunani kuno. Sebelum filsafat berdiri dengan jati dirinya yang asli
sebagai filsafat, mitos merupakan filsafat itu sendiri yang menurut penciptanya sama sekali
bukan mitos, melainkan cara berpikir empiris, logis, dan realistis. Yunani memiliki
kesusastraan yang sangat tinggi mulai personifikasi dan legenda, dongeng-dongeng dan teka-
teki kehidupan. Karya puitis Homerus yang berjudul IIIias dan Odeysea menduduki tempat
yang istimewa dalam kesusastraan yunani dan dapat disebut sebagai kesusastraan tertua di
dunia.

Perkembangan filsafat semakin memuncak setelah pemikiran trio filsuf diterima oleh
pemikir barat atau timur. Perkembangan filsafat dapat diperiodesasikan dalam beerapa
zaman, yaitu:

1. Zaman Purba
2. Zaman Yunani Kuno
3. Zaman Patristik dan Pertengahan
4. Zaman Modern
5. Zaman Baru, dan
6. Zaman Pasca Modernisme.

b. Perkembangan Metodologi Filsafat Pendidikan

Pada dasarnya, metodologi filsafat ada tiga, yaitu:

1. Metode deduksi, yaitu metode berpikir yang menarik kesimpulan dari prinsip-
prinsip umum kemudian menerapkan pada sesuatu yang bersifat khusus.
2. Metode induksi, yaitu metode berpikir dengan menarik kesimpulan dari prinsip
khusus, kemudian menerapkannya pada sesuatu yang berdifat umum.
3. Metode dialetika, yaitu metode berpikir yang menarik kesimpulan melelui tiga
tahap, yaitu tesis, antithesis, dan sisntesis. Tiga metode tersebut dapat dibagi dua
pendekatan, yaitu: (a) pendidikan logika, dan (b) pendekatan dialetika.

Ada juga yang mengatakan metode filsafat adalah:


1. Ontologi, yaitu metode yang memikirkan hakikat segala sesuatu atau teori hakikat.
2. Epistimologi, yaitu metode yang memikirkan seluk beluk dan asal muasal ilmu
pengetahuan atau teori pengetahuan, dan
3. Aksiologi, yaitu metode yang memikirkan fungsi dantujuan ilmu pengetahuan dan
teori nilai.

Metode lainnya yang diterapkan oleh filsuf, antara lain sebagai berikut :

9
1. Plato (427 347 SM) membahas filsafat dengan metode dialktika, yaitu metode
dialogis;
2. Aristoteles (384 322 SM) menjadi terkenal karena metode silogisme atau
logikannya;
3. Metode Thomistik yang dikembangkan Thomas Aquinas secara terperinci
mengetengahkan persoalan yang harus dijawab dalam bentuk sebuah pertanyaan.
4. Rene Descrates (1596 1650) seorang ahli matematika Prancis yang merasa
prihatin atas kurangnya metode pada filsafat, berusaha menyusun metodenya
sendiri yang disebut dengan metode ragu ragu, sebuah metode yang
dipergunakan untuk menghapus keseluruhan bangunan ilmu pengetahuan.
5. Metode Cartesian memiliki kelemahan yang bersifat historis;
6. Metode klasik yang bersifat reflektif yang memandang kehidupan dan dunia, serta
interaksi keduannya hanya refleksi yang lebih mengutamakan fungsionalitas
kesadaran;
7. Edmand Husserl (1895 1939) merumuskan metode fenomenologis yang mampu
menemaptkan filsafat dalam ajaran ilmu ilmu lain.

Dari berbagai metode tersebut diatas, dapat diterapkan dalam pemikiran pendidikan,
misalnya metode dialektika, fenomenologis, dan klasik reflektif. Pada umumnya, metodologi
filsafat pendidikan dapat dipahami menjadi dua maksud, yaitu sebagai berikut :

1. Cara kerja filsafat pendidikan dalam memikirkan objek materiil dan objek formal
dengan tiga pendekatan utama yangtelah diuraikan sebelumnya, yaitu ontology,
epistomologi, dan aksiologi.
2. Cara kerja filsuf alam menggunakan filsafat pendidikan sebagai metode berfikir
sistematis, logis, kontemplatif, dan radikal.

Adapun pendekatan pendekatan yang dapat digunakan dalam filsafat pendidkan


adalah sebagai berikut :

1. Pendekatan naturalistik, yaitu pendekatan filosofis dalam memahami segala


sesuatu dengan bertitik tolak dari pandangan utama bahwa sumber dari segala
yang ada dan yang mungkin ada adalah keadaan alam jagad raya ini.
2. Pendekatan supranatunal, yaitu pendekatan yang berangkat dari pandangan bahwa
setiap yang mengalami perubahan,bukan keberadaan yang sesungguhnya.
3. Pendekatan relativistik, yang menyatakan bahwa semua pikiran, pemahaman,
filsafati manusia mengandung kebenaran yang nisbi, termasuk pandangan bahwa
Dzat Yang Ada yang mengadakan yang mungkin ada.

10
Selain pendekatan tersebut ada juga pendekatan yang dugunakan oleh para filsuf yaitu
intuitif (intuition), maksudnya adalah pemahaman, pengenalan, penglihatan, atau penagkapan
terhadap suatu kebenaran secara langsung tanpa melalui inferensi (penyimpulan).

Secara global intuisi (intutif) dapat diklasifikasikan menjadi dua bentuk, yaitu :

1. Intuisi indrawi; dan


2. Intusi intelektual.

c. Manusia dan Ilmu Pengetahuan

Beberapa aliran filsafat pendidikan;


1. Filsafat pendidikan progresivisme. yang didukung oleh filsafat pragmatisme.
2. Filsafat pendidikan esensialisme. yang didukung oleh idealisme dan realisme; dan
3. Filsafat pendidikan perenialisme yang didukung oleh idealisme.

Pendidikan adalah upaya mengembangkan potensi manusiawi peserta didik, baik


potensi didik, potensi cipta, rasa maupun karsanya agar potensi tersebut menjadi nyata dan
berfungsi dalam perjalanan hidupnya. Dasar manusia adalah cita-cita kemanusian universal.

Pendidikan bagi manusia merupakan kebutuhan dasar dan hak asasi yang paling
fundamental. Secara filosofis, manusia tanpa pendidikan adalah mati karena sesunggunhnya
sejak bayi, secara ilmiah dan fitrahnya, manusia belajar untuk beradaptasi dengan
lingkungannya. Adaptasi yang terus berkembang progresif sehingga terdapat berbagai
rekayasa dan modifikasi.

Manusia dan ilmu pengetahuan tidak dapat dipisahkan. Oleh karena itu, ilmu
pengetahuan dan ilmu pendidikan merupakan metode yang integral. Pengembangan
pendidikan harus sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan. Sementara itu,
pengembangan dari keduanya ditujukan pada usaha dan upaya untuk meningkatkan
kecerdasan manusia secara intelektual, emosional, dan spiritual.

BAB 3 : Filsafat Pendidikan Positivisme Dan Empirisisme

a. Filsafat pendidikan positivisme

Pemikiran manusia terus berkembang, kepercayaan terhadap mitos mulai berkurang.


Manusia mulai bertambah ilmu pengetahuannya dan cara berpikirnya pun lebih rasional.
Perkembangan itu pun dilanjutkan oleh lahirnya positivism yang diperkenalkan oleh August
Comte (1830-1842) yang tertuang dalam karyanya August Comte adalah cours de

11
philosophic positive. Positivisme yang dikembangkan oleh August Comte berpandangan
bahwa pengetahuan tidak boleh lebih dari fakta-fakta. Dengan demikian, ilmu pengetahuan
empiris menjadi contoh istimewa dalam bidang pengetahuan. Oleh karena itu, positivisme
menolak pemahaman metafisika dan mitos-mitos irasional.

Kaum positivis percaya bahwa manusia adalah bagian dari alam dan metode empiris
yang dapat digunakan untuk menemukan hukum-hukumnya sudah tersebar luas lingkungan
intelektual ketika Comte hidup. Akan tetapi, kebanyakan kelompok positivis adalah dari
kalangan orang-orang progresif yang bertekad mencampakan tradisi-tradisi irasional dan
memperbaharui masyarakat menurut huku alam sehungga menjadi lebih rasional.

b. Filsafat Pendidikan Empirisme

Penganut empirisme berpandangan bahwa pengalaman merupakan sumber


pengetahuan bagi manusia. Tanpa pengalaman, rasio tidak memiliki kemampuan untuk
memberikan gambaran tertentu. Andaikan menggambarkan sedemikian rupa, tanpa
pengalaman, hanyalah hayalan belaka.

Pada dasarnya pengetahuan memilikitiga criteria, yaitu :

1. Adanya suatu system gagasan dalam pikiran


2. Persesuaian antara gagasan dan benda-benda yang sebenarnya, dan
3. Adanya keyakinan tentng persesuaian.

Gagasan muncul dari adanya realitas, sedangkan realitas yang dapat dijumpai manusia
ada dua macam, yaitu:

1. Realitas yang disepakati, yaitu sesuatu yang dianggap nyata karena kita
mengatakan sebagai kenyataan
2. Realitas yang didasarkan pada pengalaman, yaitu pengalaman manusia sendiri.

Filsafat pendidikan yang berbasis empirisme telah menciptakan suatu aliran


empirisme pendidikan yang berpandangan bahwa dasar-dasar pendidikan harus digali dari
pengalaman manusia sehingga segala hal yang diberikan kepada manusia sesuai dengan
perjalanan kehidupannya yang nyata. Pendidikan bukan pelajaran idealisme yang mengjarkan
sesuatu yang semu tanpa bukti yang pasti. Pengalaman manusia memiliki kebenaran yang
pasti dan dapat dirasionalisasi sesuai dengan daya ingat pemilik pengalamannya masing-
masing. Dengan pendidikan yang berbasis pada pengalaman, antara subjek dan objek

12
pendidikan akan terjadi saling member imformasi karena pendidikan tidak akan dinamis
apabila tidak ada dua unsur penting yaitu member dan menerima.

BAB 4 : Filsafat Pendidikan Tentang Manusia Dan Alam Semesta

a. Filsafat Pendidikan Tentang Manusia

Dalam perspektif filsafat pendidikan, manusia adalah sumber pengetahuan karena dari
manusialah pendidikan dilahirkan pertama kali, bahkan orang sufi mengatakan Barang siapa
yang ingin mengetahui sang pencipta, pelajarilah jiwa manusia (man arrofa rabbahu arrofa
nafsahu) manusia memiliki salah satu sifat yang paling esensial, yaitu berpikir, dan lahirnya
filsafat pendidikan tentang manusia bersal dari pemikiran manusia tentang jati dirinya yang
unik dan misterius.

Manusia menggunakan rasionya untuk hal-hal berikut:

1. Menemukan kebenaran dalam pendidikan


2. Merasionalisasikan segala sesuatu yang ada dan yang mungkin ada dengan cara
berpikir yang mendalam, logis, dan rasional untuk mengembangkan pola
pendidikan yang utama bagi peningkatan akhlak manusia kepada Allah SWT. Dan
sesame manusia.
3. Menjadikan semua objek pengetahuan sebagai objek materia yang cara kerjanya
radikal dan mendalam untuk mengembangkan kurikulum pembelajaran.
4. Kebenaran yang bersifat observatif dan empiris sebagai langkah awal menuju
pencarian kebenaran yang hakiki. Dengan demikian pendidikan dikembangkan
dengan para digma bermasa depan.

Dalam perspektif filsafat pendidikan, mempelajari jati diri manusia sangat penting
karena alasan berikut:

1. Semua manusia tercipta dalam keadaan tidak memiliki pengetahuan, manusia


bagian dari alam.
2. Manusia terlahir dalam keadaan fitrah, diciptakan dengan fitrah-Nya
3. Manusia diwajibkan mencari ilmu, sumber ilmu berasal dari Allah SWT. Pencipta
manusia.
4. Belajar dan mengamati jiwa manusia merupakan metode mengesankan Tuhan
5. Manusia berasal dari tuhan. Oleh karena itu, manusia diciptakan sebagai
pelajaran bagi manusia sendiri tanpa mengenal batas dan keyakinan.

Adapun fungsi filsafat pendidikan tentang manusia adalah :

13
1. Meningkatkan pola hidup manusia di muka bumi
2. Meningkatkan budaya masyarakat dalam merekayasa dan mengekploitasi alam
3. Meningkatkan kemandirian manusia dalam bertahan hidup
4. Memelihara kelangsungan reproduksi
5. Mewaspadai gejala alam yang akan menimbulkan petaka bagi manusia
6. Memelihara dirinya dari berbagai ancaman penyakit
7. Beradaptasi dengan kondisi alam yang berubah-ubah
8. Meningkatkan harkat dan martabat manusia dari segi pendidikan kealaman
9. Fungsi ekonomi, politik, agama, dan social budaya, dan
10. Sarana pengabdian pada tuhan.

Tujuan filsafat pendidikan tentang manusia mengarahkan pembentukan tingkah laku


manusia yang rasional, adaptif dengan alam, selektif dengan perubahan, berjiwa reformis,
modernis, kritis, dan progresif. Manusia diarahkan pada pembentukan pola kehidupan yang
mandiri dengan moralitas yang tinggi dan universal, yaitu kebaikan yang tidak mengenal
batas, ruang, dan waktu.

b. Filsafat Pendidikan Tentang Alam

Lahirnya filsafat pendidikan tentang alam berhubungan erat dengan ilmu pengetahuan
alam yang dilandasi oleh hal-hal berikut:

1. Sebelum manusia dilahirkan, Allah SWT. Telah menciptakan alam semesta


dengan segala isinya.
2. Manusia adalah bagian dari alam
3. Manusia diberi akal untuk mengekploitasi alam
4. Manusia memiliki nafsu untuk mengetahui semua yang dilihat dan dirasakan
5. Manusia tidak merasa puas dengan apa yang telah diperoleh
6. Manusia memilki fleksibelitas dengan kehidupan alam
7. Manusia berusaha menaklukan alam dengan mempelajari berbagai gejala alamiah
8. Ilmu pengetahuan manusia semakin bertambah karena perubahan alam
9. Perubahan pada alam merangsang manusia untuk terus melanjutkan kehidupan
dari generasi ke generasi berikutnya
10. Komunikasi manusia dengan alam merupakan bagian dari ibadah kepada Allah
karena Allah memerintahkan manusia agar memelihara alam dengan baik dan
benar
11. Allah hanya mewariskan alam ini kepada manusia karena manusia adalah mahluk
yang berpikir.

Hasil penelitian tentang gejala alam lebih bersifat eksak dan diuji validitasnya oleh
para peneliti lainya sehingga kebenarannya mendekati sempurna. Ilmu pengetahuan modern
menjadi semakin dinamis dan memberikan pencerahan pada dunia ilmu lainya. Filsafat

14
pendidikan menjadikan seluruh hasil penelitian sebagai langkah awal menuju pemahaman
mendalam mengenai kedudukan alam bagi umat manusia sekarang dan yang akan dating.
Manusia belajar pada alam dan mempelajari gejala alam agar ilmu pengetahuan dan
kecerdasan umat manusia terus meningkat.

c. Filsafat Pendidikan Tentang Kehidupan

Bagaimana asal kehidupan? Bagaimana dimulainya kehidupan ? pertanyaan tersebut


memerlukan jawaban ilmiah, stiap jawaban yang ditujuakan pada pertanyaan tersebut
melahirkan beberapa teori yang cukup popular, antara lain sebagai berikut:

1. Teori generatio spontanea, yaitu suatu teori yang mengatakan bahwa mahluk
hidup ada dengan sendirinya dan muncu secara spontan. Teori ini ditemukan oleh
aristoteles.
2. Teori cosmozoa, yaitu teori yang menyatakan bahwa mahluk hidup yang terdapat
di bumi berasal dari planet lain, yang mungkin berbentuk spora yang aktif jatuh ke
bumi lalu berkembang biak.
3. Omme vivum ex ovo, yaitu teori bahwa kehidupan bukan ketidaksengajaan, tetapi
ada yang berada karena disengaja keberadaanya. Teori ini ditemukan oleh frasisco
Redi (1626-1597 M)
4. Ommo ovo ex vivo, yaitu teori yang mnyatakan bahea telur berasal dari mahluk
hidup. Jadi bukan lumpur yang bertelur, tetapi didalam lumpur terdapat mahluk
hidup yang kemudian bertelur. Teori ini ditemukan oleh Lazzaro spallanzani
(1729-1799 M)
5. Omne vivum ex vivo, atau teori biologenesis, yaitu teori yang menyatakan suatu
konsep dasar bahwa yang hidup selalu berasal dari yang hidup. Teori ini
ditemukakan oleh Louis Pasteur (1822-1799 M).

Kehidupan berwujud melalui suatu evolusi artinya perubahan pada sifat-sifat


terwariskan suatu populasi organisme dari satu generasi ke generasi berikutnya. Perubahan
ini disebabkan oleh kombinasi 3 proses utama, yaitu:

1. Variasi
2. Reproduksi
3. Seleksi

Ciri-ciri proses evolusi adalah sebagai berikut:

15
1. Evolusi adalah perubahan dalam satu populasi, bukan perubahan individu.
2. Perubahan yang terjadi hanya frekuensi gen-gen tertentu, sedangkan sebagain
besar sifat gen tidak berubahan.
3. Evolusi memerlukan penyimpangan genetik sebagai bahan mentahnya. Dengan
kata lain, harus ada perubahan genetik dalam evolusi.
4. Dalam evolusi, perubahan diarahkan oleh lingkungan, harus ada factor pengarah
sehingga evolusi adalah perubahan yang selektif.

Beberapa teori evolusi dan menjawab mengapa dalam kehidupan di alam semesta ini
terjadi evolusi adlah sebagai berikut :

1. Teori Lamarck
Jean Bapticst Lamarck merupakan fenomena evolusi dalam perkembangan ilmu
biologi. Dalam bukunya, Lamarck menjelaskan teorinya dengan intisari sebagai
berikut:
1. Mahluk hidup sederhana adalah nenek moyang dari mahluk hidup yang
sempurna dengan tingkat kompleksitas yang tinggi.
2. Mahluk hidup senantiasa beradaptasi dan menyesuaikan diri dengan
lingkungan sekitarnya dengan menggunakan organ tubuhnya.
3. Organ tubuh yang sering dipakai atau digunakan akan berkembang ke taraf
yang lebih baik, sedangkan organ yang jarang ataupun yang tidak pernah
digunakan akan menghilang.
4. Perubahan organ tubuh akan diwariskan dan diturunkan ke generasi
berikutnya atau keturunannya.
2. Teori Darwin
Hasil ekspedisi Darwin memulai debutnya untuk mengembangkan teori tentang
keajaiban alam sekitarnya. Darwin menghabiskan dua pertiga dari waktunya untuk
menjelajahi daratan. Sebelum Darwin, teori evolusi sudah banyak bermunculan
seperti teori evolusi organic, teori cuvier, teori Charles lyell, teori buffon, teori
Lamarck, dan teori Weismann, dalam teori evolusi Darwin terdapat hal-hal yang
pokok, yaitu sebagai berikut:
1. Variasi pada tumbuhan dan hewan merupakan suatu variasi karakteristik yang
muncul pada penampakan fonotife organisme tersebut.
2. Rasio pertambahan terjadi secara geometrik, yaitu jumlah setiap spesies
relative tetap. Hal ini karena banyak individu yang tersingkir oleh predator,
perubahan iklim, dan proses persaingan.
3. Strungle for existence (perjuangan untuk bertahan) merupakan suatu usaha
organisme untuk bertahan hidup. Individu dengan variasi yang tidak sesuai
dengan kondisi yang umum di alam akan tersingkir.

16
4. Terjadi seleksi alam, yaitu eleminasi variasi yang tidak sesuai dengan
lingkungan. Akibatnya hanya individu yang memiliki variasi sesuai dengan
lingkungan yang akan tetap hidup.
5. The survival of the fittes (bertahan hidup bagi yang paling bugar) merupakan
kelestarian yang diperoleh dari organisme yang memiliki kualitas paling
sesuai dengan lingkungan.

BAB 5 : Ontologi, Epistimologi, Dan Aksiologi Pendidikan

a. Ontologi Pedidikan

Filsafat pendidikan merupakan bidang filsafat terapan, bernula dari bidang tradisional
filsafat, seperti ontologi, etika, epistemologi, dan berbagai pendekatan lainnya. Sebagai
contoh, filsafat pendidikan mencakup hal-hal berikut:

1. Mempelajari definisi mengasuh dan mendidik


2. Mendalami dan mempelajari pengaplikasian nilai-nilai dan norma-norma lalu
diterapkan melalui sistem pendidikan dan praktik pendidikan itu sendiri.
3. Mempelajari batas-batas dan legitimasi pendidikan sebagai disiplin akademis
4. Mempelajari hubungan antara teori dan praktik pendidikan pada umumnya.

Filsafat pendidikan dijabarkan dari filsafat, artinya filsafat pendidikan tidak boleh
bertentangan dengan filsafat. Secara ontologis, filsafat pendidikan berusaha mengkaji secara
mendalam hakikat pendidikan terhadap manusia dan semua unsur yang berhubungan
perubahan manusia kearah yang lebih memanusiakan manusia.

Pendekatan ontologi atau metafisik menekankan pada hakikat keberadaan, dalam hal
ini keberadaan manusia itu sendiri. Tilaar menjelaskan berbagai pendekatan mengenai
hakikat pendidikan dapat digolongkan atas dua kelompok besar, yaitu:

1. Pendekatan reduksionisme
2. Pendekatan holistik integrate

b. Epistimologi Pendidikan

Epistemologi adalah kata lain dari filsafat ilmu, atau dalam bahasa latinnya episteme
yakni knowledge, yaitu pengetahuan, dan logos, yang berarti theory. Jadi, epistemologi
berarti teori pengetahuan atau teori tentang metode, cara, dan dasar dari ilmu pengetahuan.

17
Epistemologi adalah analisis filosofis terhadap sumber-sumber pengetahuan. Epistemologi
membicarakan sumber pengetahuan dan sistematikanya.
Secara epistemologis, landasan pendidikan mengacu pada fitrah manusia sebagai
dasar pengembangan dan inovasi pendidikan yang lebih berkarakter. Sebagai objek sekaligus
subjek pendidikan, manusia menempati akses pertama dari utama. Dalam kaitan ini,
pendidikan menilai manusia didasarkan atas prinsip-prinsip pemikiran bahwa:
1. Manusia adalah ciptaan Allah yang paling mulia
2. Manusia dalam hidupnya diamanatkan untuk menjadi hamba Allah dan sekaligus
khalifah guna memakmurkan kehidupan dibumi
3. Manusia memiliki kemampuan untuk berkomunikasi, belajar, dan
mengembangkan diri.
4. Manusia adalah makhluk yang memiliki dimensi jasmani, rohani, dan r
5. Manusia tumbuh dan berkembang dipengaruhi oleh potensi bawaan dan
lingkungannya
6. Manusia bersifat fleksibel dan memiliki kemampuan untuk mengubah dan
mengembangkan diri.

c. Aksiologi Pendidikan
Aksiologi pendidikan berkaitan dengan masalah ilmu dan pengetahuan, maksudnya
adalah memikirkan segala hakikat pengetahuan atau hakikat keberadaan segala sesuatu yang
bersifat fisikal dan metafisikal, baik yang umum maupun yang khusus. Aksiologi pendidikan
juga berkaitan dengan aliran-aliran pendidikan yang terus berkembang. Di antara aliran-aliran
pendidikan tersebut adalah sebagai berikut:
1. Positivisme
Positivisme dibagun oleh agust comte (1798-1857 M) Menurut positivisme
pendidikan bertujuan agar masyarakat menyadari bahwa kebenaran harus disadari
oleh sesuatu yang empiris, realistis dan indrawi serta didukung dengan eksperimen
agar terbukti kebenaranya.
2. Renaisans
Adalah zaman kebangkitan kembali yang merupakan awal mula kebangkitan masa
moderen, atau masa peralihan dari zaman pertengahan menuju zaman moderen. Usaha
besar dapat ditandai oleh Descrates (1596-1650) untuk memberikan bangunan baru
pada filsafat, akibat rusaknya pemikikan dimasa peralihan tersebut.
3. Humanisme
Humanisme terlahir akibat kekuasaan gereja yang telah menafikan apasaja yang telak
ditemukan oleh manusia. ada empat aliran yang mengklaim sebagai bagian
humanisme : 1) Liberalisme Barat; (2) Marksisme; (3)Eksidtentialisme; (4)Agama
4. Naturalisme

18
Naturalisme memenadang alam sebagai keseluruhan realitas.
5. Materialism
Dalam arti sempit mengatakan teori yang menjelaskan semua bentuk dapat
diterangkan menurut hukum yang mengatur materi dan gerak.
6. Pragmatisme
Suatu aliran yang mengajarkan bahwa yang benar adalah segala sesuatu yang dapat
terbkti benar dengan adanya pembuktian yang konkrit berupa hal-hal yang bermanfaat
secara praktis.

BAB 6 : Filosofi Tentang Hakikat Pendidikan


a. Hakikat pendidikan Masyarakat
Adanya individu dan kelompok yang berbeda yang diharapkan akan mendorong
terjadinya perubahan masyarakat dan kebudayaanya secara progresif. Pada tingkat dan skala
mikro, pendidikan merupakan gejala sosial yang mengandalkan interaksi sosial sebagai
sesama (subjek) yang masing-masing bernilai setara. Tidak ada perbedaan yang hakiki dalam
menilai orang perorang karena interaksi antarpribadi (interpersonal) merupakan perluasan
dari interaksi internal dari seseorang dengan dirinya sebagai orang lain.
Beberapa aliran filsafat pendidikan:
1. Filsafat pendidikan Progresivisme, yang didukung oleh filsafat pragmatisme
Progresivisme berpendapat tidak ada teori realita yang umum. Pengalaman menurut
progresivisme bersifat dinamis dan temporal. Menurut progresivisme, nilai
berkembang terus karena adanya pengalaman-pengalaman baru antara individu dan
nilai yang telah disimpan dalam kebudayaan.
2. Filsafat pendidikan esensialisme, yang didukung oleh idialisme dan realisme, dan
Esensialisme berpandangan bahwa pendidikan didalam kehidupan masyarakat
diarahkan pada tujuan yang substantif dan sejati. Pengembangan pemahaman ilmu
pengetahuan dilaksanakan untuk memperkuat keyakinan bahwa dengan pendidikan,
kebahagiaan yang sesunggunya dapat diraih.
3. Filsafat pendidikan perenialisme, yang didukung oleh isialisme.
Perenialisme merupakan suatu aliran yang berpandangan bahwa sesungguhnya
kebutuhan masyarakat yang paling bersih, asli, dan tidak tertandingi adalah kebutuhan
rohani. Oleh karena itu, pendidikan seharusnya dikembangkan dengan sistem yang
komprehensif dan integral untuk mencapai kebutuhan batiniah manusia.

Perkembangan kependidikan dewasa ini telah membuka arah baru pendidikan


kemasyarakatan yang berbasis pada karakter manusia dan masyarakat itu sendiri. Akan tetapi,
sepanjang sejarah paham mengenai pendidikan dimasyarakat tidak terlepas dari beberapa

19
pemetaan aliran paradigman pendidikan dari Giroux dan Aronowitz yang terbagi pada tiga
aliran yaitu :
1. Paham Konservatif
Bagi kaum konservatif, ketidaksejajaran masyarakat merupakan suatu
keharusan hukum alam, suatu hal yang mustahil dihindari, serta seakan-akan sudah
menjadi ketentuan sejarah atau bahkan takdir tuhan.
2. Paham Liberalistik
Liberalistik berangkat dari keyakinan bahwa memang ada masalah dalam
masyarakat, tetapi bagi mereka, pendidikan tidak ada kaitanya dengan persoalan
politik, dan ekonomi masyarakat.
3. Paham Radikalistik
Dalam perspektif kritis-radikalistik, urusan pendidikan adalah melakukan
refleksi kritis, dari the diminanti ideoligy kearah transformasi sosial. Tugas utama
pendidikan adalah menciptakan ruang agar muncul sikap kritis terhadap sistem dan
struktur ketidakadilan, serta melakukan dekonstruksi dan advokasi menuju sistem
sosial yang lebih adil.
Paradigma sangat berpengaruh dalam menentukan arah dan wujud penyelenggaraan
sistem pendidikan. Oleh karena itu, dalam upaya pendidikan, langkah dalam merumuskan
dan menegaskan kembali kerangka paradigma pendidikan tidak boleh berhenti dalam upaya
mengembakan pendidikan. Akhlak yang dibentuk oleh pendidikan dapat berupa tindakan
yang berhubungan dengan tiga unsur penting, yaitu:

1. Kognitif sebagai pengetahuan dasar manusia melalui potensi intelektualitasnya,


2. Afektif, yaitu pengembangan potensi akal manusia melalui upaya menganalisis
berbagai kejadian sebagai bagian dari pengembangan ilmu pengetahuan,
3. Psikomotorik, yaitu pelaksanaan pemahaman rasional kedalam bentuk perbuatan yang
konkert.

b. Hakikat Pengembangan Kurikulum Pendidikan

Istilah kurikulum berasal dari bahasa latin, yaitu curriculum yang artinya running
course atau race course, especially a chariot race course. Dalam bahasa prancis, yaitu courier,
artinya berlari (a run). Istilah kurikulum kemudian berkembang dengan berbagai arti.
Beberapa pakar pendidikan mendefinisikan kurikulum sebagai berikut:

1. Saylor dan Alexander merumuskan kurikulum sebagai the total effort of the school
situations, artinya kurikulum merupakan keseluruhan usaha yang dilakukan oleh

20
lembaga pendidikan atau sekolah untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan
sebelumnya.
2. Smith mengartikan kurikulum sebagai a sequence of potential experiences of
disciplining children and youth in group ways of thinking and acting. Dengan definisi
ini, kurikulum dipandang sebagai seperangkat usaha dan upaya pendidikan yang
bertujuan agar anak didik memiliki kemampuan menyesuaikan diri untuk menjadi
bagian dari masyarakat.
3. Kurikulum diartikan pula dengan the curriculum of a school is all the experiences the
pupils have under the guidance of the school, yaitu semua pengalaman anak didik
disekolah yang berada dalam bimbingan sekolah itu sendiri.
4. Kurikulum merupakan seperangkat rencana dan pengaturan pendidikan atau
pengajaran dan hasil pendidikan atau pengajaran yang harus dicapai oleh anak didik,
kegiatan belajar mengajar, pemberdayaan sumber daya pendidikan dalam
pengembangan kurikulum sendiri.

Setiap kurikulum memiliki beberapa prinsip berikut:

1. Kurikulum senantiasa bertautan dengan nilai pendidikan yang dianut misalnya


berkaitan dengan norma yang terdapat dalam agama islam
2. Bersifat holistik, integral, dan universal, artinya memiliki kesatupaduan dengan
berbagai tujuan, yang berhubungan dengan aspek ekonomi, sosial, kebudayaan,
politik, dan ideologi suatu negara
3. Equilinirium atau keseimbangan, artinya mengarahkan pendidikan anak didik kearah
pendidikan jasmaniah dan rohaniah, duniawi dan ukhrawi, materiil dan spiritual
4. Marketable, yaitu mudah dan laku dipasaran, sesuai dengan kebutuhan masyarakat
5. Pengembangan bakat dan minat yang sepadan dengan kebutuhan anak didik
6. Mudah diterapkan dalam kehidupan

c. Hakikat Tujuan Pendidikan Berbasis Fitrah Manusia

Fitrah artinya bersih tanpa dosa dan noda, baik dalam akal maupun nafsunya. Manusia
yang masih fitrah adalah manusia yang masih bersih dari dosa. Menurut Imannudin
Abdurrahiem, manusia yang fitrah adalah manusia yang cenderung ketuhanan dan pada
kebaikan. Fitrah sebagai seorang manusia adalah menerima segala hal di muka bumi,
termasuk juga yang namanya pendidikan yang pada hakikatnya semua manusia mempunyai
kesempatan untuk mendapatkan pendidikan (education).

Secara filosofis konsep fitrah manusia adalah sebagai berikut :

21
1. Manusia telah ditetapkan oleh Allah SWT. lahir dalam keadaan fitrah, terbebas dari
segala bentuk dosa.
2. Kebutuhan fitrah manusia tidak akan dapat diubah oleh siapa pun.
3. Perubahan yang dipaksakan terhadap kebutuhan fitrah manusia tidak akan langgeng.
4. Ilmu pengetahuan merupakan salah satu kebutuhan fitrah manusia karena dengan ilmu
pengetahuan, secara sadar atau tidak, manusia memiliki kemampuan yang lebih baik
dalam mempertahankan kehidupannya.
5. Sesuai dengan kesuciannya dalam struktur manusia, Allah SWT telah memberi
seperangkat kemampuan dasar yang memilih kecenderungan berkembang.

Komponen-komponen tersebut bersifat dinamis dan responsif terhadap pengaruh


lingkungan sekitar, termasuk pengaruh pendidikan. Komponen-komponen yang dimaksud
menurut H.M.Arifin yakni:

1. Bakat, yaitu suatu kemampuan pembawaan yang potensial dan mengacu pada
kemampuan akademis, profesional dalam berbagai bidang kehidupan. Bakat ini
berpangkal pada kemampuan kognisi, konasi dan emosi.
2. Instink atau gharizah, yaitu suatu kemampauan berbuat atau beraktivitas tanpa melalui
proses belajar. Kemampuan insting ini pun merupakan pembawaan sejak lahir. Dalam
psikologi pendidikan, kemampuan ini termasuk kapabilitas.
3. Drive atau dorongan nafsu, yang mendorong pada perbuatan baik atau buruk, yang
menguntungkan atau merugikan.
4. Karakter atau watak, yaitu karakter yang berkaitan dengan tingkah laku moral sosial
serta etis seseorang. Karakter sangat erat kaitannya dengan personalitas seseorang.
5. Intuisi merupakan kemampuan psikologis manusia untuk menerima ilham Tuhan.
Intuisi menggerakan hati nurani manusia yang membimbingnya kearah perbuatan
dalam situasi khusus diluar kesadaran akal pikirannya, tetapi mengandung makna
yang bersifat konstruktif bagi kehidupannya.

Konsep fitrah manusia dalam filsafat pendidikan meliputi lima hal mendasar yaitu:

1. Manusia pada asalnya merupakan mahluk Allah yng bersih dari dosa dan kotoran
nafsu duniawi.
2. Allah memberikan roh fitrah kepada manusia dalam bentuk keinginan dan
kecendrungan mencari kebenaran.
3. Fitrah, artinya cenderung pada kebenaran dan pasrah pada kehendak Allah.
4. Kehendak fitrah manusia yang mendasar atas mencari ilmu pengetahuan.
5. Pengaruh lingkungan keluarga, lingkungan sekolah dan lingkungan msyarakat dapat
mengotori nilai-nilai fitrah manusia.

22
Dalam pengembangan pendidikan yang dikaitan dengan anak didik, perlu
diperhatikan aspek-aspek yang penting dikembangkan dari peserta didik, yaitu :

1. Aspek pedagogi, yaitu seluruh manusia memerlukan pendidikan


2. Aspek sosiologis, yaitu manfaat pendidikan bagi manusia dalam pergaulannya dengan
sesama manusia
3. Aspek filosofis, yaitu pengembangan cara berpikir anak didik yang diperkaya oleh
kematangan dan teknik berpikir yang radikal, logis, kritis, dan sistematis juga
kontemplatif
4. Aspek kultural, yaitu pengembangan pendidikan yang terapkan kepada peserta didik
guna membangkitkan kreativitasnya daya cipta dan karyannya dalam ilmu
pengetahuan yang bermanfaat bagi kehidupan di masyarakat.
5. Aspek religiusitas, yaitu pengembangan pendidikan yang menguatkan keberagamaan,
keyakinan atau keimanan peserta didik
6. Aspek pertumbuhan anak, yaitu pengembangan pendidikan yang berkaitan dengan
pertumbuhan anak yang berdasarkan pada biologis anak, psikologis dan didaktisnya.
d. Hakikat Pengembangan Metode Pendidikan

Pengembangan metode pendidikan berhubungan dengan alat-alat pendidikan yang


sangat penting digunakan dalam pendidikan, di antaranya adalah sebagai berikut:

1. Pendidikan merupakan alat pendidikn karena tanpa pendidik, pendidikan tidak akan
berjalan dengan baik.
2. Lembaga pendidikan, yang memberikan tempat untuk pelaksanaan pendidikan formal
atau informal.
3. Sarana dan prasarana pendidikan, yang membantu kelancaraan pelaksanaan
pendidikan, terutama dalam proses belajar dan mengajar.
4. Perpustakaan, yaitu buku-buku yang memberikan informasi ilmu pengetahuan kepada
pra pendidik dan anak didik.
5. Kecakapan atau kopetensi pendidik sehingga memberikan pengajaran yang
profesional dan sesuai dengan kapabilitasnya
6. Metodologi pendidikan dan pendekatan sistem pengajaran yang digunakan, misalnya
menggunakan metode ceramah, diskusi, tanya jawab, penugasan atau pengajaran
dengan pola rekreatif.
7. Manajemen pendidikan yang mengolah pelaksanan pendidikan merupakan alat yang
sangat penting dalam pendidikan, seperti pengaturan jadwal mata pelajaran,
penempatan pendidik dalam mata pelajaran tertentu, pengaturan lama mengajar,
pemenuhan gaji atau honor pendidik, penentuan rapat-rapat pendidik, dan sebagainya.

23
8. Administrasi dan supervisi pendidikan yang mengawasi dan melakukan pembinaan
para tenaga kependidikan dan ketatausahaan.
9. Strategi pembelajaran yang disesuaikandengan tujuan belajar siswa dalam lembaga
pendidikan tertentu karena setiap lembaga pendidikan memiliki visi dan misi serta
maksud dan tujuanberbeda-beda.
10. Evaluasi pendidikan dan evaluasi belajar.

Dalam menggunakan alat-alat pendidikan yang termasuk di dalamnya metode


pendidikan, pendidik harus senantiasa berdasarkan pada prinsip-prinsip berikut:

1. Memudahkan dan menyedikitkan beban.


2. Berangsur-angsur demi terbentuknya pemahaman anak didik.
3. Menggembirakan dan tidak menimbulkan rasa takut.
4. Menyamankan persepsi tentang kebenaran
5. Mengembangkan perbedaan pendapat sebagai rahmat Tuhan.
6. Penelitian yang meyakinkan.

Metode pendidikan harus dikembangkan agar tujuan pendidikan mudah dicapai.


Pengembangan pendidikan secara teoritis dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut:

1. Metode pendidikan demokratis, yaitu pendidikan yang dilakukan dengan cara


memeberikan kemerdekaan kepada anak didik serta untuk menentukan pilihan minat
dan bakatnya serta mengembangkan pikiran dan pendapatnya sepanjang memberikan
dampak positif bagi perkambangan dan kemajuan intelektualitasnya.
2. Pendidik dengan hati nurani, yaitu menerapkan pendekatan simpatik dan empati
terhadap perkembangan intelektualitas anak didik dan pengalaman pribadi yang di
ungkapkan anak didik kepada pendidiknya.
3. Pendidikan dengan pendekatan rasional, yaitu mendidik anak dengan ukuran rasio.
Kebenaran baru dapat diterima jika disampaikan secara logis dan sistemtis serta
didasarkan pada data yang akurat.
4. Pendidikan dengan pendekatan empiris, yaitu pengembangan metode pendidikan
islam didasarkan pada pengalaman para pendidik.
5. Pendidikan dengan pendekatan naturalitik, yaitu pengembangan metode pendidikan
islam yang didasarkan pada perkembangan alamiah anak didik.

BAB 7 : Epistimologi Sistem Pengembangan Kepemiminan Dalam Pendidikan

a. Pengertian Sistem Pendidikan

Sistem pendidikan merupakan himpunan unsur pendidikan yang saling berhubungan


untuk mencapai yang disepakati dalam visi dan misi kependidikan. salah satu sifat pokok

24
sitem pendidikan adalah orientasi objektifnya dan perilaku yang memiliki tujuan pendidikan,
yaitu menciptakan nilai dengan memfungsikan dengan sumber daya secara kombinatif dalam
memberdayakan masyarakat. Sistem pendidikan dapat diartikan sebagai himpunan berbagai
komponen dan sub komponen yang saling berhubungan dan integral. komponen pendidikan
memiliki hubungan timbal balik dan hubungan fungsional yang menyeluruh.

b. Sistem Kepemimpinan Pendidikan

Pemimpin yang di dalam bahasa inggrisnya leader adlah orang yang membawahi para
pekerja dalam suatu organisasi. Pemimpin memiliki orang-orang yang di pimpin. Pemimpin
di artikan pula sebagai orang yang mempunyai wewenang dalam pengambilan keputusan
suatu organisasi. Pemimpin juga dapat diartikan sebagai orang yang mampu mempengaruhi
orang lain untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu yang menjadi harapan dan tujuan sang
pemimpin.

Pemimpin adalah subjek atau pelau dari unsure-unsur yang terdapat dalam
kepemimpinan, yaitu adanya kekuasaan, pengaruh, kekuatan, dan pemegang tanggung jawab
utama bagi seluruh kegiatan yang dilakukan oleh bawahannya. Meskipun tidak semua
pemimpin memiliki jiwa kepemimpinan yang sama, secara timbal balik dan fungsional,
kedua konsep tersebut tidak dapat dipisahkan.

Dari pengertian diatas, terdapat unsur-unsur penting dari makna pemimpin,yaitu


sebagai berikut:

1. Unsure kekuasaan, yaitu menguasai organisasi dan mengendalikan struktur


organisasi;
2. Unsure instruksional, yaitu berwenang memberikan perintah, tugas, dan segala hal
yang harus dilaksanakan oleh bawahannya;
3. Unsure responsibility, yang bertanggung jawab penuh terhadap seluruh kinerja
organisasi;
4. Unsure pendelegasian, yaitu memiliki hak dan wewenang memindahkan tugasnya
kepada bawahannya;
5. unsure supervis, yaitu berkewajiban membina dan mengarahkan anak buahnya;
6. Unsure strategi, yaitu sebagai konseptor yang menyiasati berbagai upaya
mengembangkan organisasi;
7. Unsur budaya, yaitu yang membentuk model dan pola perilaku dalam
berorganisasi;

25
8. Unsure kharismatika, yaitu yang memiliki kewibawaan yang sifatnya dibentuk
secara formal structural maupun secara cultural.
c. Sistem Pendidikan Karakter

Dengan pendidikan karakter diharapkan individu menjadi berperilaku sopan sehingga


mampu menghadapi konflik yang berbasis pada ras, suku, dan keagamaan. Kesimpulan:
Sistem pendidikan sangat berhubungan dengan sistem sosial. Dengan pendidikan maka
karakter seorang individu akan terbentuk, bekal budi pekerti yang tertanam juga akan
menjadikan individu berperilaku baik dan sopan. Dengan pendidikan pula tiap individu
mampu melakukan fungsi sosialnya dalam masyarakat. Tiap pribadi merupakan bagian dari
sistem sosial dimana dia harus mampu menyesuaikan dengan segala kondisi dan
konsekuensinya. Semakin baik tingkat pendidikan suatu masyarakat maka sistem sosialnya
juga semakin baik. Sistem sosial akan tertata tanpa harus melewati konflik yang
berkepanjangan

BAB 8 : Filsafat Pendidikan Tentang Tanggung Jawab Pendidikan

a. Tanggung jawab Keluarga Dalam Pendidikan

Pada hakikatnya, tanggung jawab pendidikan merupakan tanggung jawab yang


besar dan penting karena pada tatanan operasionalnya, pendidikan merupakan
pemberian bimbingan, pertolongan, dan bantuan dari orang dewasa atau orang yang
bertanggung jawab atas pendidikan kepada anak yang belum dewasa. Pendidikan merupakan
bagian dari proses pendewasaan rohaniah dan jasmaniah.

Kewajiban mendidik diarahkan pada ruang lingkup objek pendidikan yang jelas,
yaitu:

1. pendidikan dalam keluarga;


2. pendidikan di sekolah;
3. pendidikan di lingkungan masyarakat.

Pokok-pokok pendidikan yang baik dalam keluarga harus membantu anak-


anak memahami posisi dan perannya masing-masing, membantu anak- anak
mengenal dan memahami norma-norma kehidupan yang layak diaplikasikan.

Peranan orangtua sebagai pendidikan adalah:

26
1. korektor, yaitu bagi perbuatan yang baik dan yang buruk agar anak memiliki
kemampuan memililih yang terbaik bagi kehidupannya;
2. inspirator, yaitu yang memberikan ide-ide positif bagi pengembangan kreativitas
anak;
3. informator, yaitu memberikan ragam informasi dan kemajuan ilmu
pengetahuan kepada anak agar ilmu pengetahuan anak didik semakin luas dan
mendalam;
4. organisator, yaitu memiliki kemampuan mengelola kegiatan pembelajaran anak
dengan baik dan benar;
5. motivator, yaitu mendorong anak semakin aktif dan kreatif dalam belajar;
6. inisiator, yaitu memiliki pencetus gagasan bagi pengembangan dan kemajuan
pendidikan anak;
7. fasilitator, yaitu menyediakan fasilitas pendidikan dan pembelajaran bagi
kegiatan belajar anak;
8. pembimbing, yaitu membimbing dan membina anak ke arah kehidupan yang
bermoral, rasional, dan berkepribadian luhur sesuai dengan nilai nilai ajaran Islam
dan semua norma yang berlaku di masyarakat.

b. Tanggung Jawab Pendidik dan Pemerintah dalam Pendidikan

Pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualisifikasi sebagai guru, dosen,


konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator, dan
menyelenggarakan pendidikan. Dalam Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional Bab XI
tentang pendidikan dan Tenaga Kependidikan pada Pasal 39 dikatakan sebagai berikut:

1. Tenaga kependidikan bertugas melaksanakan administrasi, pengelolaan,


pengembangan, pengawasan, dan pelayanan teknis untuk menunjang proses
pendidikan pada satuan pendidikan.
2. Pendidik merupakan tenaga professional yang bertugas merencanakan dan
melaksanakan proses pembelajaran, menilai hasil pembelajaran, melakukan
pembimbingan dan pelatihan, serta melakukan penelitian dan pengabdian kepada
masyarakat, terutama bagi pendidik pada perguruan tinggi.

BAB 9 : Filsafat Pendidikan tentang Penelitian Tindakan Kelas

27
a. Pengertian Penelitian Tindakan Kelas

Penelitian tindakan kelas berhubungan dengan praktik dan proses pembelajaran para
pendidik, guru maupun dosen. Penilaian tindakan kelas merupakan bentuk penelitian reflektif
dengan melakukan tindakan-tindakan tertentu untuk memperbaiki atau meningkatkan praktik-
praktik pembelajaran di kelas secara lebih profesional. Penelitian tindakan kelas berupaya
meningkatkan dan mengembangkan profesionalisme guru dalam menunaikan tuganya.
Penelitian tindakan kelas dikenal dengan istilah dasroom action researc, yang disingkat,
CAR, PTK, atau CAR.

Classroom Action Research (CAR) adalah action research yang dilaksanakan oleh
guru di dalam kelas. Action research pada hakikatnya merupakan rangkaian riset-tindakan
yang dilakukan secara siklik, dalam rangka memecahkan masalah, sampai masalah tersebut
terpecahkan. Ada beberapa jenis action research, dua di antaranya adalah :

1. Individual action research


2. Collaborative action research (CAR).

Perbedaan antara penelitian formal dengan classroom action research

Penelitian Formal Classroom action research


Dilakukan oleh orang lain. Dilakukan oleh guru atau dosen.
Sampel hams representatif. Kerepresentifan sampel tidak
dierhatikan.
Instrumen harus valid dan reliable. Instrumen yang valis dan
reliable tidak diperhatikan.
Menuntut penggunaan analisis Tidak selalu menggunakan
statistik. hipotesis.
Mempersyaratkan hipotesis. Tidak selalu menggunakan
hipotesis.
Mengembangkan teori. Memperbaiki praktik
pembelajaran secara langsung.

PTK mampu menawarkan cara dan prosedur baru untuk memperbaiki dan
meningkatkan profesionalisme guru dalam proses belajar mengajar di kelas. Kelas yang di
maksud tidak hanya ruang tertutup bisa saja ketika anak sedang mengikuti karya wisata,

28
kegiatan di laboratorium, atau diamana saja ketika siswa mengerjakan tugas yang di berikan
oleh guru. Semua komponen dalam sebuah kelas dapat dikaji melalui penelitian tindakan
kelas ini. Komponen tersebut, diantaranya siswa, guru, materi pelajaran, peralatan, hasil
pembelajaran, lingkungan, dan pengelolaan pembelajaran, dan sebagainya.

b. Karakteristik Penelitian Tindakan Kelas

Karakteristik penelitian tindakan kelas adalah sebagai berikut :

1. Masalah penelitian berangkat dari masalah pembelajaran yang dipandang pendidik


sebagai masalah yang menghambat tercapainya tujuan pembelajaran.
2. Problem pembelajaran dapat berupa metode belajar mengajar yang kurang efektif,
siswa yang kurang konsentrasi, buku bacaan yang kurang menarik, dan sebagainya.
3. Para pendidik harus memiliki kemampuan meneliti masalah-masalah yang terjadi
dalam proses pembelajaran sehingga pendidik akan mencari solusinya.
4. Tindakan-tindakan tertentu yang dilakukan pendidik bertujuan memperbaiki proses
belajar mengajar di kelas.

Manfaat Penelitian Tindakan Kelas (PTK) adalah :

1. Membuat guru peka dan tanggap terhadap pembelajaran di kelasnya.


2. Guru menjadi reflektif dan kritis terhadap apa yang dilakukan siswanya.
3. Meningkatkakn kinerja guru.
4. Dengan tahapan-tahapan PTK, guru mampu memperbaiki proses pembelajarannya
melalui suatu kajian yang dalam terhadap apa yang terjadi di kelas (aktual maupun
faktual).
5. PTK tidak mengganggu tugas pokok karena terintegrasi antara tugas pokok dalam
proses pembelajaran dan kerja penelitia
6. PTK membuat guru lebih kreatif dan inovatif, selalu memerhatikan kelemahan dan
berupaya mencari solusi.

Secara filosofis, penelitian tindakan kelas merupakan bagian dari epistemologi


pendidikan karena penelitian tindakan kelas merupakan usaha para pendidik untuk
memperbaiki pendidikan, terutama menjawab permasalahan yang terjadi dalam proses
pembelajaran.

29
BAB III

PEMBAHASAN

Kelemahan dan kelebihan buku pertama dan kedua adalah sebagai berikut:

Buku Utama Drs. Anas Salahuddin, M.Pd.

30
Kelemahan:

Setiap buku memiliki keunggulan dan kelemahan masing-masing. Begitu juga dengan
buku filsafat ilmu karya Drs. Anas yang memiliki keungulan dan kekurangan. Di dalam buku
filsafat pendidikan karya Drs. Anas tidak membahas pengaruh psikologi terhadap filsafat
pendidikan. Didalam buku ini juga lebih banyak membahas filsafat pendidikan dari segi
keagamaan, teori-teori belajar juga belum terdapat dalam ulasan buku ini, sehingga pembaca
memerlukan referensi lain dalam mengembangkan filsafat pendidikan.

Kelebihan:

Di dalam buku ini dibahas secara lengkap tentang filsafat yang berhubungan dengan
pendididkan dan nila moral dan tanggungjawab pemerintah, keluarga dan pendidik. Secara
penjabaran buku ini menjelasakan secara terperinci poin-poin dan keteranganya dalam kajian
teori, serta memberikan contoh dalam pengaplkasian dalam kehidupan sehari-hari dalam
pemecahan masalah pendidikan.

Menurut saya bahasa yang digunakan di dalam buku ini juga termasuk bahasa yang
mudah di mengerti dan dipahami oleh pembaca sehingga pembaca bisa dapat memahami
maksud dari tujuan buku ini. Penulisan di dalam buku ini tidak dilengkapai gambar- gambar
untuk mempermudah pembaca dalam mengartikan isi buku tersebut.

Buku Pembanding Filsafat Ilmu Karangan Jujun S. Suriasumantri

Kelemahan:

Menurut saya buku filsafat ilmu ini sangat banyak membahas tentang materi filsafat
ilmu dan pengetahuan sehingga pembaca sulit untuk mengerti inti- inti pokok dalam buku ini,
dan penulisan buku sangat sukar dan sulit untuk dipahami karena terdapat kata- kata baku
yang menurut saya sulit untuk dimengerti pembaca.

Kelebihan:

Penulis tidak hanya membahas tentang filsafat ilmu saja tetapi ada juga membahas
mengenai sarana berfikir ilmiah yang menurut saya sangat bagus untuk dipelajari karena
mengajarkan kita bagaimana cara berfikir ilmiah baik dari bahasa dan lain sebagainya. Buku
ini sangat banyak memuat teori teori dari pendapat para ahli dan menurut saya sangat
bangus karena pembaca dapat menilai teori siapa yang mudah dan sukar untuk dimengerti

31
dalam buku ini dan bisa dijadikan sebagai panduan dari pendapat- pendapat para ahli
tersebut. Dimana buku karangan Jujun S. Suriasumantri ini menjelaskan filsafat ilmu itu
secara mendalam baik dari Ontologi, Epistimologi serta Aksiologinya.

Perbandingan:

Beda kedua buku ini terlihat pada halaman buku keduanya, dimana buku karangan
Jujun S. Suriasumantri lebih banyak yaitu sebanyak 384 halaman. Bahasa yang digunakan
dalam membahas dan menyajikan materi dan cakupan materi yang dibahas lebih mendalam
dan jelas dengan ditambah pendapat para ahli yang bisa menambah wawasan ilmu
pengetahuan dan dilengkapi dengan penjelasan yang konkrit yang menurut saya mudah untuk
dipahami. Dalam kedua buku ini terdapat perbedaan dimana buku filsafat ilmu hanya terdapat
6 bab saja yang berkaitan dengan filsafat pendidikan yaitu bab 1, 2, 5, 6, 7 dan bab 9 yang
membahas mengenai filsafat, ontologi, epistemologi, aksiologi. Buku karangan Drs. Anas
Salahuddin, M.Pd ini dikemas secara sederhana baik dari segi bahasa, tulisan maupun materi
yang disajikan sehingga semua kalangan mulai dari anak-anak, remaja, hingga dewasa baik
pelajar, mahasiswa, pendidik maupun masyarakat awam dapat menerima topik bahasan
karena mudah dipahami serta dimuat dengan menggunakan contoh-contoh yang sering di
jumpai dalam kehidupan sehari-hari. Sehingga buku ini dapat dijadikan landasan bagi semua
kalangan dalam menjawab permasalahan-permasalahan dalam kehidupan.

BAB IV

PENUTUP

A. Kesimpulan
Setiap buku memiliki kekurangan dan kelebihan disetiap isinya, tidak ada buku yang
sempurna. Buku yang memiliki kekurangan bukan berarti buku yang kurang bagus atau tidak
bagus untuk dibaca, begitu juga dengan buku yang memiliki kelebihan juga bukan berarti
buku yang bagus untuk dibaca. Tidak ada di dalam satu buku yang ingin kita cari tercangkup

32
semua apa yang kita inginkan, bisa saja pada buku A materi yang kita cari lebih banyak
dibandingkan pada buku B akan tetapi kedua buku ini sama pentingnya untuk materi yang
akan dibahas.
Pada buku filsafat pendidikan karya Drs. Anas Salahuddin, M.Pd memiliki
kekurangan dan kelebihan disetiap pembahasan babnya. Kelebihan pada buku ini yaitu
dimana buku ini membahas secara detail apa itu filsafat pendidikan, apa bagian-bagian dari
filsafat pedidikan dan segala sesuatu yang berhubungan dengan filsafat pendidikan di bahas
pada buku ini. Buku ini juga menggunakan bahasa yang baik dan mudah dimengerti bagi
setiap sapa saja yang ingin membaca buku filsafat pendidikan ini. Sedangkan kekurangan
pada buku ini yaitu dimana dalam penjelasnnya kurang diberikan contoh implementasi
filsafatnya pada dunia pendidikan dan teory belajar pada filsafat yang dibahas terlalu umum,
Sedangkan buku filsafat ilmu karya Jujun S. Suriasumantri juga memiliki kekurangan
dan kelebihan disetiap pokok bahasannya. Kelebihan buku ini terletak pada isi buku yang
menjelaskan secara detail atau lengkap mengenai sarana berfikir ilmiah yang menurut saya
sangat bagus untuk dipelajari karena mengajarkan kita bagaimana cara berfikir ilmiah baik
dari bahasa dan lain sebagainya. Sedangkan kekurangan pada buku ini yaitu di dalam buku
ini banya membahas tentang materi filsafat ilmu dan pengetahuan sehingga pembaca sulit
untuk mengerti inti- inti pokok dalam buku ini, dan penulisan buku sangat sukar dan sulit
untuk dipahami karena terdapat kata- kata baku yang menurut saya sulit untuk dimengerti
pembaca.

B. Saran
Sebagai salah satu sumber belajar, pengkritik menyarankan agar buku ini dimiliki
oleh setiap mahasiswa dan dijadikan pegangan dalam belajar filsafat Ilmu Pendidikan baik
buku filsafat pendidikan karangan Drs. Anas Salahuddin, M.Pd dan buku Filsafat Ilmu
karangan Jujun S. Suriasumantri karena kedua buku ini sama- sama bagusnya. Dalam
Critical Book Report ini pengkritik sempat mengalami kesulitan dalam menyusun dan
menentukan topik dari setiap bab oleh sebab itu pengkritik mengharapkan ada penjelasan dan

33
masukan dari teman dan terlebih-lebih dosen pengampu mata kuliah Filsafat Ilmu
Pendidikan.

DAFTAR PUSTAKA

Ali , H. 1990. Filsafat Pendidikan. Yogyakarta: Kota Kembang.

Ali Mudhofir. 1996. Pengantar Filsafat dalam Tim Dosen Filsafat Ilmu, Filsafat Ilmu.
Yogyakarta : Liberty bekerja sama dengan YP Fak.Filsafat UGM.
Abbas Humami. 1982. Eoistemologi Bagian I Teori Pengetahuan. Diktat. Yogyakarta :
Fakultas Filsafat UGM
Gazalba, Sidi. 1973. Sistematika Filsafat . Jakarta : Bulan Bintang
Hartono Kasmadi. 1990. Filsafat Ilmu. Semarang: IKIP Semarang Press.
Koento Wibisono. 1983. Arti Perkembangan Menurut Filsafat PositivismeAuguste Comte.
Yogyakarta : Gadja ada University Press.
Lasiyo dan Yuwono. 1985. Pengantar Ilmu Filsafat. Yogyakarta : Liberty
Sadulloh Uyoh. 2008. Pengantar Filsafat Pendidikan. Bandung : Alfabeta
Surajiyo. 2010. Filsafat Ilmu. Jakarta : Bumi Aksara

34
Suriasumantri, Jujun S. Ilmu dalam Perspektif. Cetakan kedua , Jakarta: Gramedia, 1981.
The Liang Gie. 1987. Pengantar Filsafat Ilmu. Edisi Kedua Ceatakan Kelima (diperbaruhi).
Yogyakarta : Liberty.
Titus, Harold H. 1959. Living Issues in Philosophy. New York : American Book Company
Power, Edward. 1982. Philosophy of Education. New Jersey : Printice-Hall Inc. Englewood
Chiffs.
Pratt. C. 1984. I Learn From Children. New York: E.P. Dutton

35
36