Anda di halaman 1dari 14

TATALAKSANA GIGI DAN MULUT

NO. REVISI

NO.64 HALAMAN
DOKUMEN 1-4
UPTD
PUSKESMAS

Ditetapkan
Tanggal Kepala UPTD Puskesmas
Terbit
PROSEDUR
TETAP
1 JANUARI 2014
NIP. .
Tujuan : Sebagai pedoman kerja bagi petugas dalam melaksanakan pelayanan
pemeriksaan dan perwatan kesehatan Gigi dan Mulut di Puskesmas.
Sasaran : Petugas (Dokter Gigi/Perawat Gigi) dalam melaksanakan pemeriksaan dan
perwatan kesehatan Gigi dan Mulut Penderita.
Prosedur : 1. URAIAN UMUM
1) Persiapan Ruangan dan Alat
Meja, kursi dan dental unit
Alat-alat Gigi
Bahan-bahan / obat-obatan untuk gigi
Kompresor
Bor gigi.
2) Persiapan Petugas
Perlindungan diri.
3) Pemeriksaan Pasien
Anamnesa
Pemeriksaan Gigi ( oral )
Pemeriksaan ekstra oral.
4) Persiapan Tindakan
Catat rencana tinclakan
Konseling
Sterilisasi instrument
5) Melakukan Tindakan
Konservatif
Pencabutan.
6) Pemeliharaan Ruangan dan Alat
7) Pencatatan dan pelaporan
Kartu rawat jalan
Register rawat jalan
Sensus harian penyakit.
2. LANGKAH-LANGKAH KEGIATAN
1) Petugas menyiapkan Ruangan dan Alat, membersihkan meja, kursi dan
dental unit, menyiapkan alat-alat gigi, bahan-bahan/obatrobatan untuk gigi,
menghidupkan kompresor, memeriksa apakah bor dapat berfungsi dengan
balk.
2) Petugas memakai alat perlindungan diri seperlunya.misalnya Lab Jas,
masker dan sarong tangan.
3) Petugas melakukan pemeriksaan pasien, meliputi:
Anamnesa tentang keluhan utama , keluhan tambahan , berapa lama,
lokasinya dimana , apakah mengganggu tidur , tanyakan juga riwayat
penyakit yang lain (Jantung,Kencingmanic, Tekanan darah tinggi,
kehamilan pada wanita, alergi, asthma,tbc ).
Pemeriksaan Gigi ( oral )
Gigi ( karies, warna, posisi, bentuk )

1
Lidah ( warna, kelainan yang ada, bentuk, ukuran
Mukosa pipi ( ulkus, lesi, radang )
Langit-langit keras ( apakah ada kista, tumor, celah langit-langit )
Dasar mulut ( apakah bengkak, kista, penyumbatan kelenjar ludah
Pemeriksaan ekstra oral ( pipi, bibir, kelenjar limfe )
4) Petugas menentukan Diagnosa dan melakukan persipan tindakan bust
rencana tindakan, konseling kepada pasien tentang rencana tindakan
dan hal-hal yang penting diketahui oleh pasien ) Berta melaksanakan
Sterilisasi instrumen.
5) melakukan Tindakan sesuai dengan diagnosa dan jenis tindakan yang
diperlukan
A. Konservatif
a. Penambalan Tetap
fritasi pulpa dan karies media
Pembuangan jaringan karies Preparasi cavitas
Sterilisasi cavitas
Zinc phosphat cement
Tambalan tetap ( amalgam, art, luxilut, silikat, fuji, dll )
Instruksi
1) Hiperaemi pulpa
Pembuangan jaringan
karies
Preparasi cavitas
Sterilisasi cavitas.
Eugenol kapas
Fletcer
Pasien diintruksikan kembali 1(satu) minggu lagi. Sesudah
pasien kembali tambalan sementara dibongkar diganti dengan
- Zinc phosphat cement
- Tambalan tetap
- nstruksi
2) Hp. Profunda
Pembuangan jaringan
karies
Preparasi cavitas
Sterilisasi cavitas
Perlindungan pulpa
dengan Dycal atau calxyl
Zinc phosphat cement.
Pasien diinstruksikan untuk kembali 3 7 hari lagi. Sesudah
pasien kembali tambalan sementara dibongkar diganti dengan
- Zinc phosphat cement.
- Tambalan tetap.
- Instruksi.
b) Penambalan Sementara
1) Pulpitis
Pembuangan jaringan karies.
Sterilisasi cavitas.
Pemberian obat gigi untuk menghilangkan rasa sakit dan obat untuk
mematikan saraf gigi ( devitalisasi pulpa ).Tambalan sementara
dengan Fletcer atau cavil.
Pemberian analgetik peroral. Pasien disuruh kembali 3 (tiga, )
hari lagi. Setelah pasien kembali dilakukan :
2
- Bongkar tambalan sementara.
- Pembukaan atap pulpa.
- Sterilisasi cavitas
Pemberian obat untuk sterisasi pulpa ( salah satu, TKF, CHKM,
chresophene atau rockle, ditaruh di kapas dan diletakkan di ruang
pulpa ).

Fletcer atau cavit.


Pasien disuruh kembali antara 4 7 hari lag!. Ketika pasien kembali
obatnya diganti. Penggantian obat dilakukan minimal 2 kali. Kalau gigi
masih sakit bila diperkusi penggantian obat dilakukan lagi berulang-
ulang sampai pasien tidak merasa sakit lagi ketika gigi diperkusi maka
gigi dianggap sudah steril. Selanjut di lakukan
- Bongkar tambalan sementara.
- Sterilisasi cavitas.
Pemberian obat mumifikasi ( putrex atau iodoform pasta ).
Zinc phosphat cement.
Pasien diinstruksikan kembali 1 minggu lagi. Sesudah pasien kembali
dilakukan :
- Pembuangan sebagian sebagian dari Zinc phosphat cement.
- Preparasi cavitas.
- Tambalan tetap ( amalgam atau silikat ) tergantung keperluan,
fungfs dan estetik.
Instruksi.
2) Gangren pulpa :
Pembuangan jaringan karies.
Pembukaan atap pulpa.
Sterilisasi cavitas.
Pemberian obat untukjaringan pulpa (TKF, CHKM, chresophene atau,
cockle ).
Fletcer atau cavit.
Pasien disuruh kembali antara 4-7 hari lagi. Prosedur ini dilakukan
minimal 2 kali sehari dengan mengganti obat dalam pulpa. Kalau masih
ada bau ganggren atau rasa sakit kalau gigi diperkusi, penggantian obat
dilakukan lagi berulang-ulang sampai tidak ada rasa sakit lagi ketika gigi
diperkusi. Sesudah pulpa steril proses selanjutnya sama dengan
perawatan pulpitis di atas.
3) GP dengan PD ( Gangren pulpa dengan Periodontitis )
Pembuangan jaringan karies
Pembukaan atap pulpa.
Sterilisasi cavitas.
Tutupdengan kapas (longgar).
Pemberian antibiotik dan analgesik per oral
Intruksikan pasien kembali 3 hari lagi.
Sesudah pasien kembali dan gigi tidak sakit ketika diperkusi,
perawatan selanjutnya sama dengan perawatan gang_ ren pulpa.
Catatan : Prosedur ini dilaksanakan kalau gigi masih
memungkinkan, untuk dilakukan penambalan tetap.

3
B. Pencabutan
a) Pencabutan gigi tetap
Oleskan betadin pada gigi yang akan dicabut.
Penyuntikan dengan obat anestesi ( liclocain atau pehacain )
Setelah terasa parasthesi lakukan pemisahan gigi dari gusi dengan
bein.
Pencabutan gigi
Pemberian tampon
Pemberian antibiotik, analgetik, anti imflamasi kalau perlu per oral.
b) Pencabutan gigi susu
Topikal anestesi
Pencabutan
Pemberian tampon
Instruksi.
c) Abses
Abses pada akar gigi ( lokal )
Bersihkan daerah sekitar gigi
Oleskan betadin
Berikan antibiotik, analgetik dan anti imflamasi per oral. Instruksikan
kepada pasien agar kembali setelah obat habis. Kalau pasien sudah
sembuh lakukan pencabutan gigi.
Abses sub mukosa ( dengan gigi gangren)
- Buka atap pulpa.
- Bersihkan cavitas.
- Tutup dengan kapas (longgar).
- Berikan antibiotik, analgetik dan anti imflamasi per oral.
Instruksikan pasien kembali setelah obat habis, kalau masih
bengkak tambah obat lagi untuk dilanjutkan, kalau sudah
sembuh dapat dilakukan pencabutan gigi.
Abses sub cutan ( dengan glgi gangren )
- Oleskan betadin.
- Pemberian topikal anestesi.
- Insisi abses.
- Drainage.
- Bersihkan.
- Kalau ekstra oral dan tersedia rubberdam, beri rubberdam untuk
drainage.
- Berikan antibiotik, analgetik dan anti imflamasi per oral.
- Bila gigi dengan pulpa tertutup lakukan pembukaan atap pulpa bila
memungkinkan
C. Perawatan Jaringan Periodontal
d) Calculus
Kumur-kumur.
Pengambilan karang gigi supra dan sub ginggival.
Dibersihkan.
Oleskan betadin.
Instruksi.
b) Periodontitis
Oleskan betadin pada gusi.
Lakukan Curetage.
Bersihkan dengan menyemprotkan betadin.
Kumur-kumur.
Berikan antibiotik, analgetik dan anti imflamasi per oral. Instruksi.
4
PEMAKAIAN DENTAL UNIT
NO.65 NO. REVISI
DOKUMEN
HALAMAN
1
UPTD PUSKESMAS

Ditetapkan
Tanggal Kepala UPTD Puskesmas
Terbit
PROSEDUR
TETAP
1 JANUARI 2014

NIP. .
Pengertian : Dental unit adalah pemeriksaan dan tindakan pemeriksaan dan
pengobatan penyakit gigi
Bagian : Poli Gigi
Petugas : Dokter Gigi, Perawat Gigi Puskesmas Banjar Kota
Intruksi Kerja : Intruksi kerja :
1. Nyalakan Dental Unit Berta kompressornya ( bila diperlukan )
2. Persilahkan Pasien duduk dikursi pemeriksaan pada posisi yang
dibutuhkan dengan menekan tombol pengatur kursi
3. Atur posisi kursi pemeriksaan pada posisi yang dibutuhkan dengan
menekan tombol pengatur kursi
4. Nyalakan lampu Dental Unit dan atur posisinya sehingga dapat
menerangi mulct dan wajah pasien
5. Lakukan Pemeriksaan dan tindakan ( bila diperlukan )
6. Setelah selesai pemeriksaan matikan lampu dan atur posisi kursi
pemeriksaan pada posisi semula
7. Matikan compressor
8. Bersihkan alat pemeriksaan gigi yang telah digunakan dengan cars
sterilisasi
9. Simpan kembali alat pemriksaan yang telah di steril pada lemari
Instrumen

TATALAKSANA PEMERIKSAAN PASIEN DI POLI KLINIK GIGI

5
NO.66 NO. REVISI
DOKUMEN
HALAMAN
1
UPTD PUSKESMAS

Ditetapkan
Tanggal Kepala UPTD Puskesmas
Terbit
PROSEDUR
TETAP
1 JANUARI 2014

NIP. .
Pengertian : Politik gigi adalah untuk pelayanan bagi pasien yang menderita penyakit
gigi dan mulut
Tujuan : Memberikan pelayanan kepada pasien yang menderita kelainan gigi dan
mulut
Kebijakan : Setiap hari kerja jam 08.00 - 12.00 dan untuk hari jumat jam 08.00 - jam
11.00
Petugas : - Dr Gigi
- Perawat Gigi
Pelayanan : - Dental unit
- Alat Peraga
Prosedur : 1. Pasien dipanggil sesuai dg nomor urut pendaftaran
2. Melakukan anamnesa
3. Pemeriksaan fisik
4. Persiapan alat untuk pemeriksaan gigi oleh petugas
5. Mempersilahkan pasien untuk duduk dikursi pemeriksaan
6. Melakukan pemeriksaan gigi
7. Petugas menentukan diagnosa
8. Petugas melakukan infoemkonsen
9. Petugas melakukantindakan sesuai diagnosa
10. Petugas mencatat data umum pasien di buku register
11. Memberikan konseling perawatan gigi dan pemberian obat bila
diperlukan
12. Pemberitahuan untuk kembali melakukan perawatan
13. Melakuakn pendokumentasian
Unit Terkait : 1. Buku setatus pasien
2. Buku registrasi
3. resep

TATALAKSANA PENAMBALAN GIGI SEDERHANA

6
NO.67 NO. REVISI
DOKUMEN
HALAMAN
1
UPTD PUSKESMAS

Ditetapkan
Tanggal Kepala UPTD Puskesmas
Terbit
PROSEDUR
TETAP
1 JANUARI 2014

NIP. .
Pengertian : Penambalan gigi sederhana mencakup fisur yang dalam
Tujuan : Prefentif terhadap gigi agar tidak terjadi kanes gigi
Kebijakan : Kares super fisial
Petugas : - Dr Gigi
- Perawat Gigi
Pelayanan : - Kaca mulut
- Sonde
- Set penambalan
Prosedur : 1. Petugas menyiapkan alat dan bahan
2. 1 nfrm konsen
3. Teknis penambalan :
- Pasien buka mulut
- Pembersihan kapitas gigi yang akan ditambal
- Pembuatan ritensi kapitas
- Pemberian bahan tambalan dengan fuji 1 X
Unit Terkait : - Buku status pasien
- Blanko rujukan
- Blnko penolakan
- Format Inform konsen
- Buku register
Referensi : Buku pedoman puskesmas

TATALAKSANA PENAMBALAN AMALGAM

7
NO.68 NO. REVISI
DOKUMEN
HALAMAN
1
UPTD PUSKESMAS

Ditetapkan
Tanggal Kepala UPTD Puskesmas
Terbit
PROSEDUR
TETAP
1 JANUARI 2014

NIP. .
Pengertian : Penambalan dengan bahan amalgam
Tujuan : Menutup karies untuk mencegah meluasnya kerusakan gigi
Kebijakan : Karies gigi geraham
Petugas : - Dr Gigi
- Perawat gigi
Pelayanan : - Set penambalan
- Bubuk amalgam + air raksa
Prosedur : 1. Inforkonsen
2. Gigi dibuat kapita
3. Sterilisasi dengan eugenol
4. Aplikasi semen base + amalgam
Unit Terkait : - Buku status pasien
- Blanko rujukan
- Binko penolakan
- Format inform konsen
- Buku register
Referensi : Buku pedoman puskesmas

TATALAKSANA PENAMBALAN DENGAN GLAS IONOMER

8
NO.69 NO. REVISI
DOKUMEN
HALAMAN
1
UPTD PUSKESMAS

Ditetapkan
Tanggal Kepala UPTD Puskesmas
Terbit
PROSEDUR
TETAP
1 JANUARI 2014

NIP. .
Pengertian : Penambalan yang tidak memerlukan preparat yang khusus
Tujuan : 1.Penambalan yang tidak memerlukan preparat yang khusus untuk estetis
2.Mencegah karies yang lebih lugs
Kebijakan : Gigi depan dan gigi belakang
Petugas : - Dr Gigi
- Perawat gigi
Pelayanan : - Set penambalan
- Glas ionomer set
Prosedur : 1. Gigi dibersihkan dan dikeringkan
2. Bemberian Etching biarkan setengah menit
3. Disemprot dg air dikeringkan
4. Aplikasi glas ionomer dg spate lplastik
Unit Terkait : - Buku status pasien
- Blnko penolakan
- Format inform konsen
- Buku register

TATALAKSANA SKELING

9
NO.70 NO. REVISI
DOKUMEN
HALAMAN
1
UPTD PUSKESMAS

Ditetapkan
Tanggal Kepala UPTD Puskesmas
Terbit
PROSEDUR
TETAP
1 JANUARI 2014

NIP. .
Pengertian : Membersihkan krang gigi
Tujuan : - Mencegah terjadinya radang gusi
- Untuk mencegah penyakit Periodental
Kebijakan : Pasien dg oral gygiene yang kurang atau buruk
Petugas : - Dr Gigi
- Perawat gigi
Pelayanan : - Diagnostikset
- Scaler atau skeling set
Prosedur : 1. Pengambilan karang gigi dengan sceler
2. Pasein disuruh berkumur-kumur sampal bersih
3. Dioles dengan kapas yang telah diberikan popidon iodin
Unit Terkait : - Buku status pasien
- Blnko penolakan
- Format inform konsen
- Buku register

TATALAKSANA ESKTRAKSI DENGAN ANASTESI LOKAL

10
NO.71 NO. REVISI
DOKUMEN
HALAMAN
1
UPTD PUSKESMAS

Ditetapkan
Tanggal Kepala UPTD Puskesmas
Terbit
PROSEDUR
TETAP
1 JANUARI 2014

NIP. .
Pengertian : Suatu tindakan mengeluarkan atau ekstrasi gigi dari soketnya tanpa rasa
sakit, sehingga higienis dan aman
Tujuan : Untuk menghilangkan gigi yang sudah tidakbisa dirawat/gigi berlebihan
atau untuk kepentingan perawatan lain
Kebijakan : Pada ekstraksi dilakukan pada gigi infeksi, non infeksi dan gigi dengan
kelainan pertumbuhan
Petugas : - Dr Gigi
Pelayanan : - Jarum suntik disposibel
- Tang ekstraksi
- Obat anastesi
- Anti septik
Prosedur : 1. Daerah operasi di beri anti septik
2. Dilakukan penyuntikan dengan teknik anastesilokal
3. Dilakukan pengecekan reaksiobat terhadap anstesi lokal
4. Pencabutan
5. Perikasa kelengkapan gigi dan periksa soket
6. Tanponade
7. Intruksi pasta ekstraksi
8. Pemberian obat antibiotik, analgetik dan roboransia
Unit Terkait : - Buku status pasien Blnko penolakan
- Rujukan
- Resep
- Format inform konsen
- Buku register

11
TATALAKSANA PEMERIKSAAN GIGI ANAK SEKOLAH

NO. DOKUMEN NO. REVISI HALAMAN

72 1
UPTD
PUSKESMAS .................................
......................................
................................
JAWA-BARAT
Ditetapkan
Tanggal Terbit Kepala UPTD Puskesmas .........................
PROSEDUR
1 Januari 2014
TETAP .................................................................
NIP. .........................................................
Kegiatan pemeriksaan gigi dan mulut yang dilaksanakan pada anak usia
Pengertian sekolah(TK,SD,MI, SMP, MTs)
Untuk mengetahui status kesehatan gigi mulut dan menemukan secara dini
Tujuan kelainan-kelainan gigi dan mulut pada anak sekolah
Setahun dua kali pada saat penjaringan dan pemeriksaan berkala anak
Kebijakan sekolah
1. Ruang Kelas
2. Buku Absaensi
Peralatan 3. UKGS Kit
4. Media penyuluhan gigi
5. Buku Pencatatan
1. Murid dipanggil sesuai absensi
PROSEDUR 2. Anamnesa dan pemeriksaan gigi & mulut
3. Menentukan Diagnosa
- Bila tidak ada keluhan dilakukan penyuluhan
- Bila ada keluhan, dilakukan tindakan sederhana
- Rujukan, bila tidak bisa ditangani
4. Pencatatan

DOKUMEN TERKAIT 1. Buku Pedoman UKGS

12
TATALAKSANA PELAKSANAAN SIKAT GIGI MASAL DI SEKOLAH

NO. DOKUMEN NO. REVISI HALAMAN

73 1
UPTD
PUSKESMAS ...........................
......................................
................................
JAWA-BARAT
Ditetapkan
Tanggal Terbit Kepala UPTD Puskesmas .......................
PROSEDUR
1 Januari 2014
TETAP .................................................................
NIP. .........................................................
Kegiatan menyikat gigi yang dilaksanakan bersama-sama secara
Pengertian masal di halaman sekolah
Untuk mengajarkan dan memperagakan cara menyikat gigi yang
Tujuan baik dan benar
Kebijakan Setahun sekali

1. Halamaan sekolah
2. Sikat gigi
3. Pasta gigi/ odol
Peralatan 4. Gelas dan air
5. Disclosing agen/ Zat warna
6. Model gigi dan sikat
7. Cermin
1. Semua murid mendapat penyuluhan tentang cara menyikat gigi
PROSEDUR dengan baik & benar
2. Semua murid di oles Disclosing agen/zat warna
3. Semua murid berkaca untuk mengetahui kotoran gigi/ plak merah
yang menempel)
4. Melaksanakan sikat gigi dengan cara yang benar secara masal
5. Berkumur untuk menghilangkan kotoran
6. berkaca lagi untuk mengetahui sisa kotoran yang masih
menempel
7. Apabila masih ada kotoran, sikat gigi di dan g samapai gigi & mulut
bersih

13
DOKUMEN TERKAIT 1. Pedoman sikat gigi masal

14