Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN DESAIN INSTALASI

STARTING MOTOR INDUKSI ROTOR LILIT (SLIP RING) TERCO

UNTUK MEMENUHI TUGAS MATAKULIAH

Desain Instalasi II

Yang dibina oleh Bapak Drs. Abdul Manaf M.MT

Kelompok 5

D4 SKL 2B

Oleh:

Ramadhan Arifananda (1541150047)

Nur Rizky Akbar Eza (1541150051)

Nurafida Kusumawardani (1541150078)

Ollga Eka Ditama (1541150094)

POLITEKNIK NEGERI MALANG

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO

PROGRAM STUDY SISTEM KELISTRIKAN

DESEMBER 2016
1. Tujuan

1.1 Mahasiswa dapat menjelaskan tujuan dan cara kerja starting motor induksi rotor
lilit (slip-ring).
1.2 Mahasiswa dapat mengidentifikasi terminal motor induksi rotor lilit (slip-ring).
1.3 Mahasiswa dapat menggambar dan membaca gambar diagram sirkit daya dan
sirkit motor starter motor rotor lilit (slip-ring).
1.4 Mahasiswa dapat memasang starter motor slip-ring dengan pengontrol otomatis.
1.5 Mahasiswa dapat mengoperasikan dan menjelaskan cara kerja starter motor slip-
ring.

2. Pengenalan
2.1 Motor rotor lilit atau motor cincin geser (slip-ring), seperti namanya rotor motor
dililit dengan lilitan kawat berisolasi yang serupa dengan lilitan strator. Lilitan
rotor dihubungkan bintang (Y) dan ujung lilitan dihubungkan dengan resistansi
luar melalui cincin-slip yang terpasang pada poros rotor. Pengontrol dengan
variasi resistansi dalam sirkit rotor adalah untuk mengatur kecepatan dan
percepatan motor.
2.2 Resistansi luar dimasukkan dalam sirkit rotor ketika motor di-start. Penambahan
resistansi pada sirkit rotor selama periode start menghasilkan torsi start tinggi.
Jika motor melakukan percepatan, resistansi luar beragsur-angsur dikurangi.
Dengan caraini torsi motor dikendalikan sehingga selama periode start tersedia
nilai torsi maksimum. Cincin slip di short-kan ketika motor mencapai kecepatan
penuh.
2.3 Starter motor slip-ring terdiri dari kontaktor utama (main contactor) yang
menghubungkan sirkit primer (belitan stertor) dengan line dan atau atau lebih
kontaktor percepatan bertahap (step contactor) untuk memindahkan resistansi
keluar dari sirkit rotor secara berangsur-angsur.
2.4 Motor slip-ring menggunakan starting rotor starter pada sisi rotornya. Starting
rotor starter hanya digunakan untuk motor slip ring saja karena memiliki terminal
out untuk lilitan rotornya (sekunder). Resistor sekunder (Rotor Starter) terdiri dari
kumpulan resistor yang dihubungkan ke sirkit rotor melalui slip ring motor dan
diatur secara bertahap pengurangan tahanannya selama proses starting
berlangsung. Jika proses starting sudah selesai maka rotor starter harus terhubung
singkat (R starter = 0).

Fungsi rotor starter ini pada kondisi staring adalah sebagai berikut :
a. Memperkecil arus starting
b. Memperbesar torsi starting
2.5 Karakteristik Motor Slip Ring
Resistansi luar dimasukkan dalam sirkit rotor ketika motor di-start, penambahan
resistansi pada sirkit rotor selama periode start menghasilkan torsi start tinggi.
Jika motor melakukan percepatan, resitansi luar berangsur-angsur dikurangi.
Dengan cara ini torsi motor dikendalikan sehingga selama periode start tersedia
torsi maksimum. Cincin slip-ring dihubung-pendekkan ketika motor mencapai
kecepatan penuh.

Contoh karakteristik motor slipring dengan tiga tahap


Konstruksi Motor Slip Ring:

Gambar 2. Konstruksi Motor 3 Fasa Slip-ring

Nameplate Motor Slip ring

Gambar 3. Nameplate Motor Slipring Terco

3. Diskiripsi Kerja
Diskripsi kerja dari starting motor induksi slip ring adalah seperti berikut
3.1 Langkah pertama yang harus kita lalukan adalah mengaktifan MCB 1 fasa dan 3
fasa. Kemudian tekan tombol atau pushbutton Start (S2) lalu dilepas, sehingga
kontak utama KM1(L1 L2 L3) pada jalur 3 menutup dan kontak bantu NO (13 -
14) pada kolom 22 menutupsehingga menyebabkan motor bekerja,motor bekerja
dalam keadaan arus nominal dan torsinya rendah.
3.2 Kontak bantu NO (83 - 84) KM1 pada kolom 25 menutup menyebabkan coil (A1
- A2) pada KA1 aktif. Karena KA1 adalah timer on delay, maka beberapa saat
kemudian kontak KA1(6768) pada jalur 26 menutup mengakibatkan coil A1
A2 pada KM1 1 aktif.
3.3 Ketika coil pada KM1 1 aktif maka kontak utama KM1 1 (L1 L2 L3) pada jalur
7 akan menutup menyebabkan motor akan bekerja dengan keadaan arus lebih
rendah dan torsi lebih tinggi. Dan kontak bantu NO (13 14 ) pada KM1 1 juga
akan menutup sehingga mengakibatkan KA2 Timer on delay aktif.
3.4 Beberapa saat kemudian kontak KA2 (67 68 ) pada jalur 26 menutup
menyebabkan KM12 aktif dan lampu indikator H1 menyala. Coil KM12 (A1
A2 ) aktif, menyebabkan kontak utama pada jalur 5 menutup. Motor bekerja
dengan keadaan arus minimal, dan torsi maksimal. Dan kontak bantu pada KM1 2
pada jalur 27 (13 14 )juga akan menutup sehingga ketika kontak bantu KA2
membuka maka coil KM1 2 tetap aktif.
3.5 Kontak KM1 2 (21 - 22) pada jalur 25 terbuka, sehingga KM1 1 dan KA 2
berhenti bekerja. Kontak KA2 (67 - 68) pada jalur 25 akan terbuka dan kontak
utama KM1 1 pada kolom 7 juga terbuka. Dan kontak KM1 2 (13 14) pada jalur
14 menutup, berfungsi sebagai pengunci sehingga lampu H1 tetap menyala. Pada
saat tersebut motor dalam kondisi aktif.
3.6 Ketika terjadi beban lebih, maka kontak F2 95-96 pada kolom 21 akan terbuka
dan kontak F2 97-98 kolom 28 akan menutup. Menyebabkan lampu indikator H2
menyala.
3.7 Ketika pushbuttom S1 ditekan maka semua rangkaian akan mati atau off.

4. Langkah kerja

4.1 Pelajari dan baca diagram sirkit daya dan sirkit kendali starting motor induksi
rotor lilit (slip-ring).
4.2 Siapkan peralatan (komponen - komponen) yang akan digunakan dan pasang
komponen - komponen tersebut pada papan-rakit (trainer). Komponen
-komponen yang dibutuhkan adalah:

Nama
No Jumlah
Kompone Simbol Gambar Komponen
. Komponen
n
Kontaktor
3-pole,
1 3 (KM1,
KM11 dan
KM12)

Block
kontak
2 1
bantu 2
NO, 2 NC

Thermal
3 1 Overload
Relay (F2)

Kontaktor
4 1 bantu
(KA1)

Timer on-
5 2
delay
Push-
button
station
O/I,
6 1 tombol
stop [O]-
S1 dan
tombol
start [I]-S2

Motor
induksi
slipring 3-
7 1
fase
(LD2102A
)

Pemutus
daya
8 1 magnetik
GV2-L
(Q1)

MCB 1-
9 1
pole (F1)

Kabel
10 Penghubu
ng
4.3 Kerjakan pengawatan sesuai dengan diagram sirkit. Pilih kabel penghubung yang
panjangnya sesuai untuk menghasilkan susunan yang rapi dan pastikan kabel
dalam kondisi baik.
4.4 Selesai memasang dan mengawati komponen, mintalah kepada pengajar untuk
memeriksa hasil rakitan anda.
4.5 Apabila pemasangannya sudah benar, hubungkan sirkit kontrol dengan sumber
tegangan 1 fasa 220 volt / 50 Hz. Operasikan dan amati fungsi kerjanya dan catat
dalam tabel.

Langka
Tindakan KM1 KM11 KM12 H1 H2
h
Kondisi Normal (belum
1. dioperasikan)
Tekan S1 dan S2 bersama dan
2. lepas.
Tekan S1 dan lepas. Tunggu
3. kerja timer pada KA1
Setelah waktu setting timer KA1
4. habis (3-7 detik)
Setelah waktu setting timer
5. KM11 habis (1-3 detik)
Selesai periode starting, trip
6. secara manual TOR
Setel kembali TOR dengan
7. menekan tombol reset.

4.6 Untuk mencoba sirkit daya gunakan power pack atau transformator penurun
tegangan (step down) 3-fase 380 V menjadi 220 volt (line-to-line) 50 Hz.
4.7 Selesai praktek simpan kembali semua komponen di tempat semula.
5. Diagram Sirkit Daya Motor Slip Ring
6. Diagram Sirkit Kendali Motor Slip Ring

Anda mungkin juga menyukai