Anda di halaman 1dari 5

ASPEK PASAR DAN ASPEK PEMASARAN

1. ASPEK PASAR

a. Pasar yang akan di tuju

Hasil menunjukkan bahwa peternakan ayam petelur memiliki pangsa pasar


yang cukup luas, bukan hanya dalam daerah kabupaten tetapi juga sampai ke Kabupaten
lain. Pasar yang akan di tuju adalah pasar konsumen yaitu pasar dimana untuk barang
yang dibeli oleh individu atau rumah tangga untuk konsumsi sendiri. Pasar industri
yaitu konsumen yang membelinya untuk diolah lebih lanjut dan dibisniskan, dan
resesller yaitu konsumen membeli dari tempat kami kemudian di jual kembali dalam
rangka mendapatkan keuntungan.

Hasil produksi berupa telur akan di pasarkan ke seluruh pasar tradisional yang
dekat dengan usaha peternakan, pedagang daging, warung, rumah makan, restoran,
perusahaan roti, warga sekitar serta hotel-hotel yang ada di dalam/luar kabupaten/kota.
Selain itu konsumen dapat membeli langsung ke peternakan. Trasnportasi pemasaran
menggunakan mobil untuk pemasaran yang jaraknya jauh dari peternakan.

b. Segmentasi pasar
Pasar terdiri dari banyak sekali pembeli yang berbeda dalam beberapa hal,
misalnya keinginan, kemampuan keuangan, lokasi, sikap pembelian dan pratik-praktik
pembeliannya. Dari perbedaan-perbedaan ini usaha saya melakukan segmentasi pasar
konsumen yaitu, antara lain:
Segmentasi geografis, yaitu kabupaten/kota, kecamatan.
Segmentasi demografis, yaitu terdiri dari umur, jenis kelamin, pendapatan, daur
hidup keluarga, pekerjaan.
Segmentasi berdasarkan psikologis, yaitu terdiri dari gaya hidup.
Segmentasi berdasarkan perilaku, yaitiu terdiri dari tanggap terhadap suatu
produk, kegunaan, sikap dan pengetahuan.
Agar segmentasi pasar dapat berguna bagi usaha budidaya ayam petelur, kami
memperhatikan karakteristik seperti: dapat diukur, yaitu maksudnya besar pasar dan
daya beli di segmen ini dapat diukur walaupun ada beberapa komponen yang sulit di
ukur. Dapat terjangkau, yaitu sejauhmana segmen ini dapat secara efektif dicapai dan
dilayani oleh produsen, walaupun ada kelompok pasar potensial yang sulit di jangkau.
Besar segmen, yaitu berapa besar segmen yang harus dijangkau agar penjualan produk
dapat menguntutungkan secara signifikan.
c. Menentukan posisi pasar
Posisi kami di pasar ialah sebagai follower. Walaupun sebagai follower usaha ini
sudah kami identifikasi keunggulan kompetitif yang bisa membuat usaha saya mampu
bersaing dengan pengusaha yang lain. Keunggulan kompetitif yang kami pilih untuk
membedakan usaha kami dengan yang lain ialah dimana telur yang kami jual ini sedikit
lebih murah dari orang lain dan memberikan diskon kepada pelanggan. Telur yang
dihasilkan ayam ras petelur yang memiliki bibit unggul serta dengan
makanan ayam yang bervitamin dan penuh protein ayam, sehingga dapat menjaga
kesehatan ayam dan menghasilkan telur dengan proses secara alami serta memiliki
kualitas yang tinggi mengandung kandungan protein yang tinggi. Disamping itu telur
mengandung kandungan energi yang sangat dibutuhkan oleh tubuh, selain memiliki
kandungan protein dan energi juga memiliki nilai ekonomis yang tinggi, serta dapat
dikonsumsi konsumen dalam berbagai bentuk dan memiliki daya tahan lama serta dapat
dengan mudah dalam menditribusikan. Telur yang dihasilkan merupakan telur yang
lebih bersih dan berkualitas tinggi.
d. Menganalisis persaingan
Di Kabupaten kami belum ada yang membuat usaha budidaya ayam petelur.
Padahal permintaan selalu saja meningkat. Masyarakat di kabupaten ini biasanya
membeli telur dari kabupaten yang lain dimana pesaing mengantarkan langsung ke
pasar yang akan di tuju apabila ada pemesanan sebelumnya. Jadi pesaing kami berasal
dari daerah kabupaten yang berbeda. Ini merupakan peluang besar untuk membuat
usaha ini lebih baik lagi dari pesaing. kami telah mengidentifikasi pesaing dengan
bertanya langsung kepada pelanggannya bahwa pesaing tidak pernah melakukan
promosi dan memberikan diskon kepada pelanggan yang telah menjadi pelanggan
lamanya. Telur yang dijual pesaing biasanya tidak bersih. Bahkan pesaing suka
menekan harga dikarenakan dia yang langsung mengantarkan ke tempat pelanggan dan
hanya dia satu-satunya pembudidaya ayam petelur di kabupaten tersebut.

ANALISA SWOT :
Faktor-faktor yang digunakan untuk mengindentifikasi, kekuatan dan kelemahan
serta peluang dan ancaman perusahaan, yaitu:
Strengths ( Kelebihan) :
Jenis ayam ras ini lebih mudah di pelihara nya dibandingkan dengan ayam lainnya.
Hasil yang di dapat cukup menguntungkan .
Biaya pemeliharan dan makanan cukup murah.
Bibit ayam cukup mudah ditemukan.
Terdapat SDM yang handal, terampil, berpengalaman dan ulet dalam usaha
budidaya unggas.

Weaknesses (kelemahan) :
Peternakan yang kotor bisa mengakibatkan penyakit.
Ayam yang mati dapat berpengaruh pada ayam lainnya.
Harus lebih maksimal dalam kebersihannya.
Untuk usaha ini memerlukan lahan yang cukup luas.

Oportunity ( peluang) :
Usaha ini cukup menguntungkan karena banyak peminatnya.
Permintaan telur dari tahun ke tahun makin banyak permintaanya.
Adanya lahan yang luas dapat di gunakan untuk perternakan.
Infrastruktur jalan yang baik.
Kondisi ekonomi masyarakat yang semakin baik
Belum ada pesaing ditempat budidaya

Threats (ancaman) :
Cuaca yang tidak menentu sehingga ada resiko ketidakpastian produksi
Keamanan lingkungan
Flu burung

2. ASPEK PEMASARAN
a. Bauran pemasaran
Produk
Produk dari usaha ini adalah produksi telur ayam dari ayam ras. Bobot tubuh
ayam ini cukup berat. Meskipun itu, beratnya masih berada diantara berat ayam petelur
ringan dan ayam broiler. Oleh karena itu ayam ini disebut tipe ayam petelur medium.
Tubuh ayam ini tidak kurus, tetapi juga tidak terlihat gemuk. Telurnya cukup banyak
dan juga dapat menghasilkan daging yang banyak. Ayam ini disebut juga dengan ayam
tipe dwiguna. Karena warnanya yang cokelat, maka ayam ini disebut dengan ayam
petelur cokelat yang umumnya mempunyai warna bulu yang cokelat juga. Dipasaran
orang mengatakan telur cokelat lebih disukai daripada telur putih dan tetapi dari segi
gizi dan rasa relatif sama. Telur cokelat lebih berat daripada telur putih dan produksinya
telur cokelat lebih sedikit daripada telur putih.
Selain telur, saya juga menjual daging ayam petelur ras jika tidak bisa bertelur
lagi. Sehingga akan mendapat keuntungan lagi. Ini akan lebih laku dijual sebagai ayam
pedaging dengan rasa yang enak.
Hasil kotoran dan limbah dari ayam petelur merupakan hasil sampingan yang
dapat diolah menjadi pupuk kandang, kompos atau sumber energi (biogas) dan di jual
ke masyarakat yang bertani karena di lokasi peternakan ini mayoritas petani.
Nama merek usaha petelur ayam ini ialah telur ayam kininduma .dengan
menghasilkan telur yang bersih dan berkualitas tinggi.

Price
Harga jual untuk telur sesuai dengan yang ada dipasaran pada umumnya dengan
satuan kilogram dan per kerak telur. Namun kami akan selalu mengurangi sedikit harga
dari harga pembelian dipasaran pada umumnya. Misalnya harga dipasaran harga telur
perkilogram Rp. 13.000 maka kami akan membuat harga Rp. 12.500. dengan cara
seperti ini, maka banyak konsumen yang beralih ke harga yang lebih murah dan usaha
kita akan bisa menguasai pasar. Sehingga ini menjadi suatu peluang untuk mendapatkan
konsumen yang lebih banyak. kami juga akan melakukan pemotongan harga bagi
pelanggan yang sering membeli produk ini secara kontinyu.
Harga jual untuk ayam afkir (tidak bia lagi bertelur) dijual Rp.40.000/ekor. Dan
untuk harga pupuk kandang yang sudah diolah sebesar Rp. 20.000/goni.

Promotion
kami akan melakukan promosi untuk bisnis usaha ayam petelur ini melalui
promosi penjualan atau sales promotion dengan cara memberikan harga khusus dan
potongan harga, dan memberikan cendramata bagi konsumen yang loyal di setiap hari
besar nasional, misalnya saat idul fitri dan saat natal & tahun baru. Sehingga
untuk pemasaran dipromosikan juga melalui pemasaran dari mulut ke mulut dan juga
dengan membuat brosur untuk promosi kepada masyarakat.

Place
Tempat usaha ini berlokasi di kabupaten Pakpak Bharat Provinsi Sumatera
Utara. Tempat lokasi usaha dekat dengan masyarakat, dekat dengan lokasi pasar, dan
tidak ada pesaing di tempat usaha. Bagi masyarakat sekitar bisa membeli langsung ke
tempat lokasi usaha dan untuk konsumen yang jauh dari lokasi usaha bisa melakukan
pemesanan baik dari dalam/luar kabupaten/kota kemudian pihak pengusaha yang
langsung mengantarkan ke tempat tujuan baik dalam skala besar maupun kecil.

b. Wilayah Pemasaran
Wilayah pemasaran untuk produksi telur ayam ini meliputi tiga Kabupaten/Kota
yaitu:
Sidikalang
Sebagai Lokasi Usaha Bisnis Ayam Petelur daerah sidikalang juga dijadikan
sebagai wilayah pemasaran, karena kebutuhan akan telur ayam untuk daerah ini masih
besar dan usaha ayam Petelur di daerah sidikalng masih kurang. Sehingga untuk
menanggulangi kekurangan telur, biasanya diambil dari daerah Berastagi. Sehingga
dengan adanya usaha baru yang saya buat ini maka masyarakat sidikalang akan
membeli telur dari kabuapten pakpak bharat dan tidak perlu jauh-jauh lagi pergi ke
berastagi. Hal ini lebih efektif dan efisisen.

Subulussalam
Subulusssalam dijadikan Sebagai daerah pemasaran karena lokasi daerah produksi
ini berbatasan dengan daerah pakpak bharat dan pada daerah ini bisnis ayam petelur
juga masih kurang.
Aceh singkil
pemasaran hasil produksi telur ayam untuk daerah ini sangat cocok. Sektor
peternakan ayam Petelur untuk daerah ini sangat kurang sehingga untuk mencukupi
kebutuhan masyarakat usaha kami memasarkan langsung ke sana.