Anda di halaman 1dari 169

PT.

PRIMA
ALUMGA
Komplek Balikpapan Baru
Ruko Sentra Eropa Blok AA 1B No. 1 Balikpapan 76100
Telp : 0542 876938/876943 Fax : 0542 876942
Kalimantan Timur - Indonesia

ANALISIS DAMPAK LINGKUNGAN HIDUP


(ANDAL)
KEGIATAN PERKEBUNAN KELAPA SAWIT DAN
PABRIK MINYAK SAWIT
KAPASITAS 45 TON TBS/JAM

SURAT KEPUTUSAN BUPATI MESUJI


TENTANG
IZIN LOKASI PERKEBUNAN KELAPA SAWIT
NOMOR : B/11/I.02/HK/MSJ/2010 Luas 10.252,43Ha

LOKASI :

KAMPUNG SUNGAI CAMBAI DAN SUNGAI SIDANG


KECAMATAN MESUJI TIMUR DAN RAWAJITU UTARA
KABUPATEN MESUJI - PROVINSI LAMPUNG

KABUPATAEN MESUJI, 2013


KATA PENGANTAR

PT. PRIMA ALUMGA akan melakukan pembangunan perkebunan kelapa sawit


dengan izin lokasi melalui Keputusan Bupati Mesuji Nomor : B/11/I.02/HK/MSJ/2010
seluas 10.252,43 ha yang terletak di Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji
Timur dan Kampung Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara Kabupaten Mesuji.

Dari rencana kegiatan usaha ini berpotensi menimbulkan dampak terhadap


komponen-komponen lingkungan terhadap komponen geo-fisik-kimia, biologi, sosial
ekonomi budaya dan kesehatan masyarakat.

Penyusunan dokumen Analisis Dampak Lingkungan (ANDAL) Pembangunan


Perkebunan Kelapa sawit dan Pabrik Minyak Sawit PT. PRIMA ALUMGA
didasarkan pada : Undang-undang No. 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan Hidup, Peraturan Pemerintah No. 27 Tahun 2012 tentang
Izin Lingkungan, Peraturan Menteri Negara Lingkungan Hidup No. 05 Tahun 2012
tentang Jenis Usaha dan/atau Kegiatan yang Wajib Dilengkapi dengan Analisis
Mengenai Dampak Lingkungan Hidup.

Sistematika penyusunan ANDAL pembangunan perkebunan kelapa sawit dan


pabrik minyak sawit PT. PRIMA ALUMGA didasarkan atas Peraturan Menteri
Negara Lingkungan Hidup RI Nomor 08 Tahun 2006 tentang Pedoman Penyusunan
Mengenai Analisis Dampak Lingkungan Hidup.

Terimakasih yang sebesar-besarnya disampaikan kepada semua pihak yang telah


membantu dalam penyusunan hingga disahkan Analisis Dampak Lingkungan Hidup
(ANDAL) ini.

Mesuji, Maret 2013

PT. PRIMA ALUMGA

PK. Venugopal
Direktur
3

DAFTAR ISI
Hal.
KATA PENGANTAR ................................................................................................ ii
DAFTAR ISI ............................................................................................................. iii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. x
DAFTAR GAMBAR PETA ........................................................................................ xi
I. PENDAHULUAN ............................................................................................... I-1
1.1. Latar Belakang ........................................................................................ I-1
1.2. Tujuan Kegiatan......................................................................................... I-2
1.3. Peraturan................................................................................................... I-2

II. RENCANA USAHA DAN/ATAU KEGIATAN .................................................... II-1


2.1. PEMRAKARSA ........................................................................................ II-1
2.2. TIM AHLI PENYUSUN DOKUMEN AMDAL ............................................. II-1
2.3. LINGKUP RENCANA USAHA DAN/ATAU KEGIATAN YANG AKAN
DITELAAH .............................................................................................. II-1
2.3.1. Status dan Lingkup Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Akan
Ditelaah........................................................................................... II-3

2.3.2. Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Penyebab Dampak.................. II-9

2.3.3. Alternatif-alternatif yang Akan Dikaji Dalam AMDAL........................ II-53

2.3.4. Kegiatan-Kegiatan yang Ada Di Sekitar Rencana Lokasi Kegiatan

Serta Dampak-Dampaknya Terhadap Lingkungan Hidup .................... II-53

III. RONA LINGKUNGAN HIDUP ........................................................................ III-1


3.1. KOMPONEN GEOFISIK KIMIA ............................................................... III-1
3.1.1. Iklim Wilayah .................................................................................. III-1
3.1.2. Kualitas Udara dan Kebisingan ..................................................... III-2
3.1.3. Topografi dan Kelerangan ............................................................. III-3
3.1.4. Geologi .......................................................................................... III-3
3.1.5. Tanah ............................................................................................ III-7
3.1.6. Hidrologi ........................................................................................ III-11
3.2. KOMPONEN BIOLOGI ............................................................................ III-15
3.2.1. Biota Darat ..................................................................................... III-15
3.2.2. Biota Perairan ................................................................................ III-17
3.3. KOMPONEN SOSIAL, EKONOMI DAN BUDAYA .................................... III-19

ANDAL PT.PRIMA ALUMGA


IV. RUANG LINGKUP STUDI ............................................................................... IV-1
4.1. PELINGKUPAN........................................................................................ IV-1
A. Identifikasi Dampak Potensial ............................................................. IV-1
B. Evaluasi Dampak Potensial ................................................................ IV-9
C. Klasifikasi dan Prioritas Dampak Penting ............................................ IV-24
4.2. HASIL PROSES PELINGKUPAN............................................................. IV-25
a. Dampak Penting Hipotetik .................................................................. IV-25
b. Lingkup Wilayah Studi ....................................................................... IV-28
c. Batas Waktu Kajian ............................................................................ IV-29

V. PRAKIRAAN BESARAN DAMPAK PENTING ............................................... V-1


5.1. PRAKIRAAN BESARAN DAMPAK PENTING ....................................... V-1
A. Komponen Fisik Kimia ......................................................................... V-3
B. Biologi.................................................................................................. V-10
C. Sosial, Ekonomi dan Budaya ............................................................... V-12
D. Kesehatan Masyarakat ....................................................................... V-18
5.2. PRAKIRAAN SIFAT PENTING DAMPAK ................................................ V-21
VI. EVALUASI DAMPAK PENTING ...................................................................... VI-1
6.1. TELAAHAN TERHADAP DAMPAK PENTING ........................................ VI-1
6.2. PEMILIHAN ALTERNATIF TERBAIK ...................................................... VI-9
6.3. TELAAHAN SEBAGAI DASAR PENGELOLAAN ................................... VI-9
6.4. REKOMENDASI PENILAIAN KELAYAKAN LINGKUNGAN .................... VI-12

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN-LAMPIRAN
vi

DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1.1 Peraturan Perundang-Undangan Yang Terkait Dengan Rencana
Kegiatan Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak Sawit ................ I-5
Tabel 2.1. Jadwal Kegiatan Pembangunan dan Operasional Perkebunan
Kelapa Sawit PT. PRIMA ALUMGA ......................................................... II-2
Tabel 2.2. Letak dan Batas Areal Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak
Sawit PT. PRIMA ALUMGA .................................................................... II-6
Tabel 2.3. Rencana Alat Berat dan Kendaraan Operasional Yang Akan Digunakan II-7
Tabel 2.4. Rencana Luas Areal Tanam per Tahun .................................................. II-11
Tabel 2.5. Komposisi Tenaga Kerja yang Akan Digunakan Dalam
Pembukaan Lahan/Penyiapan Areal Tanam .......................................... II-12
Tabel 2.6. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Fasilitas Penunjang ............... II-13
Tabel 2.7. Rencana Bangunan Emplacement Kebun PT. PRIMA ALUMGA ............ II-13
Tabel 2.8. Rencana Alat, Jumlah Kebutuhan Bahan Bakar dan Jumlah Kebutuhan
Minyak Pelumas ...................................................................................... II-16
Tabel 2.9. Tipe dan Ukuran saluran air .................................................................... II-19
Tabel 2.10 Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Penyiapan Lahan pada
Lokasi Pembibitan ................................................................................... II-22
Tabel 2.11. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Persemaian .......................... II-22
Tabel 2.12. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Pembibitan ............................. II-23
Tabel 2.13. Jumlah Penyediaan Bibit Tanaman Kelapa Sawit PT. PRIMA ALUMGA
Setiap Tahun .......................................................................................... II-24
Tabel 2.14. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Penanaman ............................ II-24
Tabel 2.15. Jenis dan Dosis Intektisida, Fungisida dan Herbisida yang Digunakan
Untuk Pengendalian Hama Penyakit pada TBM ...................................... II-26
Tabel 2.16. Dosis Pemupukan TBM Kelapa Sawit Menurut Umur Tanaman .............. II-26
Tabel 2.17. Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Pembersihan
Lahan....................................................................................................... II-33
Tabel 2.18. Spesifikasi Teknis Kolam Limbah dan Lama Waktu Tinggal .................... II-35
Tabel 2.19. Kematangan Buah Berdasarkan Jumlah Brondolan Yang Jatuh .............. II-37
Tabel 2.20. Potensi Produksi TBS Per Tahun Berdasarkan Umur Tanaman .............. II-37
Tabel 2.21. Rencana Kebutuhan Pekerja Panen Per Tahun....................................... II-38
Tabel 2.22. Potensi Produksi CPO dan PKO Pabrik Minyak Sawit
PT. PRIMA ALUMGA ............................................................................. II-47
Tabel 2.23. Kualitas Air Limbah PMS dari 28 PMS Milik PTP ..................................... II-48
Tabel 2.24. Kualitas Air Limbah PMS Sebelum dan Sesudah IPAL dengan
WPH 75 hari ............................................................................................ II-48
Tabel 2.25. Prediksi Kualitas Air Limbah PMS dengan WPH 75 Hari ...................... II-49
vii

Tabel 2.26. Prediksi Beban Pencemaran Kualitas Air Limbah PMS Dengan
WPH 75 hari ............................................................................................ II-49
Tabel 2.27. Kadar Hara Air limbah Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit ........................ II-52
Tabel 2.28. Dosis Pupuk pada Tanaman Menghasilkan (TM) ................................... II-55
Tabel 2.29. Jenis dan Dosis Insektisida, Fungisida dan Herbisida Yang Digunakan
Untuk Pengendalian Hama Penyakit pada TM ....................................... II-56
Tabel 2.30. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Pemeliharaan
Tanaman Menghasilkan ....................................................................... II-57
Tabel 2.31. Rencana Pelaksanaan Peremajaan Tanaman ........................................ II-57
Tabel 3.1. Data dan Karakteristik Iklim di Wilayah Studi ........................................... III-1
Tabel 3.2. Hasil Analisis Kualitas Udara di Sekitar Lokasi Studi ............................... III-2
Tabel 3.3. Luas Areal Perkebunan Kelapa Sawit PT. PRIMA ALUMGA Berdasarkan
Kelas Lereng ........................................................................................... III-3
Tabel 3.4. Formasi Geologi Yang Terdapat di areal PT. PRIMA ALUMGA ............. III-3
Tabel 3.5. Jenis Tanah yang Terdapat di Areal Studi .............................................. III-7
Tabel 3.6. Hasil Analisis Tanah di Areal Studi ......................................................... III-7
Tabel 3.7. Status Kesuburan Tanah pada Areal Studi .............................................. III-8
Tabel 3.8. Hasil Prediksi Laju Erosi Tanah di Areal Studi ........................................ III-9
Tabel 3.9. Debit Sesaat Aliran Permukaan Sungai di Areal PT. PRIMA ALUMGA ... III-11
Tabel 3.10. Hasil Analisis Kualitas Air Sungai Di Wilayah Studi ................................ III-13
Tabel 3.11. Jenis Jenis Vegetasi Yang Ada di Sekitar Areal Studi .............................. III-16
Tabel 3.12. Jenis-jenis Satwa Liar di Sekitar Wilayah Studi ..................................... III-16
Tabel 3.13. Jenis-Jenis Ikan yang Ditemukan di Perairan Studi.................................. III-17
Tabel 3.14. Hasil Analisisi Plankton ......................................................................... III-17
Tabel 3.15. Hasil Analisa Benthos di Wilayah Perairan Studi .................................... III-19
Tabel 3.16. Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin di Kampung Studi .......... III-20
Tabel 3.17. Jumlah Penduduk Berdasarkan Kelompok Umur pada Tingkat
Kecamatan ............................................................................................. III-20
Tabel 3.18. Bentuk Tatanan Sosial Masyarakat di Kampung Studi ........................... III-21
Tabel 3.19. Potret Proses Sosial pada Kampung Studi ............................................. III-22
Tabel 3.20. Hubungan Sosial Masyarakat pada Kampung Studi ............................... III-22
Tabel 3.21. Bentuk Proses Sosial di Kampung Studi ................................................ III-23
Tabel 3.22. Potret Pola Hidup Bersih dan Sehat Masyarakat Kampung Studi ........... III-24
Tabel 3.23. Jenis Penyakit Yang Sering Diderita oleh Masyarakat Sekitar Areal
Kerja PT. PRIMA ALUMGA...................................................................... III-25
Tabel 3.24. Banyaknya Sarana Kesehatan Di Wilayah Studi...................................... III-25
Tabel 4.1. Matrik identifikasi dampak potensial ....................................................... IV-8
viii

Tabel 4.2. Matrik Evaluasi Dampak Potensial .......................................................... IV-22


Tabel 4.3. Batas Waktu Kajian Perubahan .............................................................. IV-29
Tabel 5.1. Skala Kualitas Lingkungan ..................................................................... V-1
Tabel 5.2. Besaran Dampak Lingkugan .................................................................. V-1
Tabel 5.3. Matriks Prakiraan Besaran Dampak ...................................................... V-20
Tabel 5.4. Matriks Sifat Penting Dampak ................................................................ V-22
Tabel 6.1. Matriks Evaluasi Dampak ....................................................................... VI-5
x

DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 2.1. Desain Cerobong dan Ruang Genset.............................................. II-13

Gambar 2.2a. Diagram Proses Pengolahan Air Bersih .......................................... II-13

Gambar 2.2b. Design Tempat Penampungan Sementara Limbah B3.................... II-15

Gambar 2.3. Lay Out Area Penyimpanan BBM.................................................... II-16

Gambar 2.4. Struktur Organisasi ......................................................................... II-27

Gambar 2.5. Lay Out PKS ................................................................................... II-30

Gambar 2.6. Desain Instalasi Pegolahan Air Limbah (IPAL) ................................ II-32

Gambar 2.7. Diagram Alir Proses Pengolahan KS............................................... II-39

Gambar 2.8. Material Balance ............................................................................. II-40

Gambar 2.9. Fraksional Hasil Pengolahan Tandan Buah Segar .......................... II-41

Gambar 2.10. Diagram Skematis Land Application................................................ II-47

Gambar 2.11. Desain Land Application System Flat Bad....................................... II-48

Gambar 2.12. Desain Land Application System Piping .......................................... II-49

Gambar 4.1. Diagram Alir Dampak Penting Hipotetik Yang Akan Ditelaah .......... IV-22

DAFTAR GAMBAR PETA


Halaman

Gambar Peta 2.1. Peta Lokasi ........................................................................... II-4

Gambar Peta 2.2. Peta Penataan Blok Kebun / Afdeling .................................... II-16

Gambar Peta 2.3. Peta Kegiatan Lain Di Sekitar Areal ...................................... II-53

Gambar Peta 3.1. Peta Topografi ....................................................................... III-4

Gambar Peta 3.2. Peta Kelas Lerang ............................................................... III-5

Gambar Peta 3.3. Peta Geologi .......................................................................... III-6

Gambar Peta 3.4. Peta Jenis Tanah ................................................................. III-10

Gambar Peta 3.5. Peta Hidrologi ........................................................................ II-12

Gambar Peta 4.1. Peta Batas Wilayah Studi....................................................... III-30


BAB I
PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Areal perkebunan kelapa sawit PT. PRIMA ALUMGA diperoleh melalui pelepasan hak
guna usaha dari PT. SAC Nusantara atas Sertifikat HGU Nomor 24 tanggal 15
Desember 1995 seluas 3.881,92 ha dan Sertifikat HGU Nomor 35 tanggal 29 Juli 1996
seluas 6.370,51 ha. Kedua areal HGU PT. SAC Nusantara tersebut telah memiliki
dokumen lingkungan hidup yakni dokumen Penyajian Informasi Lingkungan (PIL) yang
disahkan pada tanggal 8 November 1993.
Terbentuknya Kabupaten Mesuji berdasarkan Undang-Undang Nomor 49 Tahun 2008
tentang Pembentukan Kabupaten Mesuji di Provinsi Lampung dan diringi dengan
terbitnya Keputusan Bupati Mesuji Nomor: B/11/I.02/HK/MSJ/2010 tanggal 15 Pebruari
2010 tentang Pemberian Izin Lokasi Perkebunan Kepada PT. PRIMA ALUMGA untuk
perkebunan kelapa sawit yang terletak di Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji
Timur dan Kampung Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara Kabaputen Mesuji
dengan luas 10.252,43 ha, serta dengan adanya surat dari Bupati Mesuji Nomor:
800/466/III.06/MSJ/2010 tanggal 12 April 2010 tentang Penertiban Dokumen
Lingkungan.
Atas arahan dan dukungan dari Pemerintah Provinsi Lampung dan Pemerintah
Kabupaten Mesuji, PT. PRIMA ALUMGA berupaya turut berpartisipasi aktif dalam
pembangunan wilayah pada umunya dan khusunya pada sektor perkebunan kelapa
sawit.
Kabupaten Mesuji sangat potensial untuk terus dikembangkan menjadi salah satu
kawasan industri perkebunan di Provinsi Lampung karena letaknya strategis sebagai
pintu gerbang Lampung yang berbatasan langsung dengan 3 (tiga) kabupaten/kota,
penduduknya sebagian besar bekerja di bidang pertanian dan perkebunan. Peranan
sektor pertanian dan perkebunan dalam perekonomian Kabupaten Mesuji diprakirakan
akan terus berkembang dan dominan perannya dalam pembangunan daerah.
Optimisme ini didukung oleh data luas lahan perkebunan di Kabupaten Mesuji pada
tahun 2010 yaitu areal perkebunan kelapa sawit berada diurutan kedua (luas
17.164,75 ha) setelah luas areal perkebunan karet (seluas 18.172,00 ha), selanjutnya
diikuti oleh komodi kelapa dalam, kopi dan karet.
Berdasarkan hal tersebut Pemerintah Daerah Kabupaten Mesuji menyambut baik
maksud PT. PRIMA ALUMGA (PA) untuk mengembangkan usaha di bidang
perkebunan dengan membangun perkebunan kelapa sawit yang akan dilengkapi
dengan pabrik minyak sawit. Kehadiran PT. PRIMA ALUMGA sebagai salah satu
investor pada usaha perkebunan kelapa sawit diharapkan dapat memanfaatkan
sebagian lahan yang tersedia tersebut menjadi areal yang produktif, yang tentunya
akan menghidupkan sektor kegiatan hilir dan hulu yang terkait. Namun beroperasinya
kegiatan perkebunan kelapa sawit PT. PRIMA ALUMGA yang memerlukan areal cukup
luas serta menyerap tenaga kerja yang banyak, dapat dipastikan berpotensi
menimbulkan gangguan terhadap kelestarian ekologi serta berpotensi menimbulkan
permasalahan ketenagakerjaan, konflik sosial-budaya, dan lain-lain. Di samping itu
tentu saja dampak positif yang ditimbulkannya seperti pendapatan masyarakat,
pembukaan lapangan kerja dan sebagainya.

I-1
ANDAL Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak Sawit
PT. PRIMA ALUMGA

Selaras dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan


Pengelolaan Lingkungan Hidup dijelaskan bahwa setiap usaha dan/atau kegiatan
yang berdampak penting terhadap lingkungan hidup wajib memiliki Amdal. Penerapan
tentang pasal tersebut diatur dalam Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor
27 Tahun 2012 tentang Izin Lingkungan. Adapun jenis rencana usaha dan/atau
kegiatan yang wajib dilengkapi dengan analisis mengenai dampak lingkungan hidup
(AMDAL) tertuang dalam Peraturan Menteri Lingkungan Hidup No. 05 Tahun 2012
salah satu jenis usaha dan/atau kegiatan pada sektor pertanian yang wajib AMDAL
adalah budidaya tanaman perkebunan tahunan dengan atau tanpa unit pengolahannya
dengan luas lebih besar/sama dengan 3.000 ha.
Sehubungan dengan itu dalam rangka melaksanakan pembangunan perkebunan yang
berwawasan lingkungan, pihak perusahaan membuat studi AMDAL sebagai kajian
untuk mengidentifikasi dampak yang timbul, mengevaluasi dampak penting, dan
merumuskan rencana pengelolaan lingkungan dan rencana pemantauannya. Sebagai
langkah awal dalam penyusunan studi AMDAL perlu disusun Analisis Dampak
Lingkungan (ANDAL).

1.2. Tujuan Kegiatan

Tujuan perkebunan kelapa sawit dan pabrik minyak sawit PT. PRIMA ALUMGA,
adalah sebagai berikut :
a. Meningkatkan pendapatan perusahaan dari keuntungan usaha perkebunan
kelapa sawit pengembangan usaha dalam skala besar pada masa mendatang.
b. Mendukung dan menumbuhkembangkan produktivitas lahan perkebunan dan
pabrik minyak sawit di Kabupaten Mesuji.
c. Mengisi permintaan akan kebutuhan minyak nabati sesuai dengan
meningkatnya pertumbuhan penduduk, baik nasional maupun internasional.
d. Menampung tenaga kerja dari masyarakat sekitar daerah pengembangan yang
berdampak meningkatkan taraf hidup masyarakat dalam jangka panjang.
e. Memanfaatkan lahan kurang produktif yang luas di Kabupaten Mesuji menjadi
lahan yang berpotensi dan produktif.
f. Meningkatkan devisa negara dari ekspor Crude Palm Oil (CPO) dan Palm
Kernel Oil (PKO) mengingat kebutuhan minyak sawit dunia maupun dosmetik
belum terpenuhi setiap tahunnya.
g. Meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari sektor pajak seperti Pajak
Bumi dan Bangunan dan lainnya.
h. Meningkatkan taraf hidup masyarakat di sekitar perkebunan kelapa sawit dan
pabrik minyak sawit khususnya dan Kabupaten Mesuji pada umumnya.
i. Sebagai lokomotif penggerak usaha perkebunan kelapa sawit bagi masyarakat
khususnya di wilayah Kabupaten Mesuji melalui transfer teknologi budidaya,
pengetahuan bibit unggul, pemasaran hasil kebun kelapa sawit sehingga
mengurangi sistem perladangan berpindah.

1.3. Peraturan
Peraturan perundangan yang menjadi dasar hukum dalam penyusunan AMDAL
Rencana Kegiatan Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak Sawit PT. PRIMA
ALUMGA Kabupaten Mesuji - Provinsi Lampung adalah:
No Peraturan Alasan Penggunaan
Undang-Undang No. 5 Undang-undang ini digunakan sebagai dasar
1. Tahun 1960 tentang dalam hal yang berkaitan dengan keagrariaan.
Pokok-Pokok Agraria.
Undang-Undang Republik Pembangunan industri berlandaskan demokrasi
Indonesia No. 5 Tahun ekonomi, kepercayaan pada kemampuan dan
2.
1984 tentang kekuatan diri sendiri, serta manfaat pelestarian
Perindustrian. lingkungan hidup.
Undang-Undang Republik Konservasi sumber daya alam hayati dan
Indonesia No 5 Tahun ekosistemnya berasaskan pelestarian
1990 tentang Konservasi kemampuan dan pemanfaatan sumber daya
Sumber Daya Alam Hayati alam hayati dalam ekosistemnya secara serasi
3.
dan Ekosistemnya. dan seimbang.
Konservasi sumber daya alam hayati dan
ekosistemnya merupakan tanggung jawab dan
kewajiban pemerintah serta masyarakat.
Undang-Undang Republik Jaminan sosial tenaga kerja adalah suatu
Indonesia No. 3 Tahun perlindungan bagi tenaga kerja dalam bentuk
1992 tentang Jaminan santunan dalam bentuk uang sebagai pengganti
Sosial Tenaga kerja sebagian dan penggantian penghasilan yang
4.
hilang atau berkurang dan pelayanan sebagai
akibat peristiwa atau keadaan yang dialami oleh
tenaga kerja berupa kecelakaan kerja, akit, hamil,
bersalin, hari tua, dan meninggal dunia.
Undang-Undang Republik Sistem budidaya tanaman adalahsystem
Indonesia No. 12 Tahun pengembangan dan pemanfaatan sumberdaya
1992 tentang Sistem nabati melalui upaya manusia yangdengan
5. Budidaya Tanaman. modal, teknologi, dan sumberdayalainnya
menghasilkan barang guna memenuhi kebutuhan
manusia secara baik.
Undang-Undang Republik Penyelenggaraan kehutanan bertujuan untuk
Indonesia No. 41 Tahun sebesar-besar untuk kemakmuran rakyat yang
1999 tentang Kehutanan. berkeadilan dan berkelanjutan, dengan menjamin
keberadaan hutan dengan luasanyang cukup dan
proporsional.
6.
Mengoptimalkan aneka fungsi hutan yang
meliputi fungsi konservasi, fungsi lindung, dan
fungsi produksi untuk manfaat lingkungan, sosial,
budaya, serta ekonomi yang seimbang dan
lestari.
Undang-Undang Republik Pengendalian daya rusak air adalah upaya untuk
Indonesia No. 7 Tahun mencegah, menanggulangi, dan memulihkan
2004 tentang Sumberdaya kerusakan kualitas lingkungan yang disebabkan
Air. oleh daya rusak air.
7. Sumber daya air dikelola secara menyeluruh,
terpadu, dan berwawasan lingkungan hidup
dengan tujuan mewujudkan kemanfaatan sumber
daya air yang berkelanjutan untuk sebesar-besar
kemakmuran rakyat.
Undang-Undang Republik Setiap pelaku usaha perkebunan wajib
8. Indonesia Nomor 18 memelihara kelestarian fungsi lingkungan dan
Tahun 2004 tentang mencegah kerusakannya. Mencegah kerusakan
No Peraturan Alasan Penggunaan
Perkebunan. fungsi lingkungan hidup sebagaimana dimaksud
pada ayat (1), sebelum memperoleh izin usaha
perkebunan perusahaan perkebunan wajib:
membuat analisis mengenai dampak lingkungan
hidup atau upaya pengelolaan lingkungan hidup
dan upaya pemantauan lingkungan.
Undang-Undang Undang-undang ini digunakan sebagai pedoman
9. Nomor 31 Tahun 2004 dalam menentukan dampak perkebunan kelapa
tentang Perikanan. sawit terhadap perikanan.
Undang-Undang Republik Urusan wajib yang menjadi kewenangan
Indonesia No. 32 Tahun pemerintah daerah provinsi merupakan urusan
2004 tentang dalam skala provinsi meliputi : perencanaan dan
Pemerintahan Daerah. pengendalian pembangunan; perencanaan,
pemanfaatan dan pengawasan
tataruang; penyelengaraan ketertiban umum dan
ketentraman masyarakat; penyediaan sarana dan
prasarna umum; penanganan bidang kesehatan;
penyelenggaraan pendidikan dan alokasi
10. sumberdaya manusia potensial; penanggulangan
masalah sosiallintas kabupaten/kota; pelayanan
bidang ketenaga kerjaan lintas kabupaten/kota;
fasilitas pengembangan koperasi
usaha kecil dan menengah termasuk lintas
kabupaten/kota; pengendalian lingkungan
hidup; pelayanan pertanahan termasuk lintas
kabupaten/kota; pelayanan kependudukan dan
catatan sipil.
Undang-Undang Republik Diadikan rujukan dalam pembahasan
Indonesia No. 24 Tahun pengelolaan lingkungan hidup terkait maslah
11. 2007 tentang bencanan banjir, longsor, dan lain-lain
Penanggulangan
Bencana.
Undang-Undang Republik Tujuan penyelenggaraan penanaman modal,
Indonesia No. 25 Tahun antara lain untuk: meningkatkan pertumbuhan
2007 tentang Penanaman ekonomi nasional, menciptakan lapangan kerja,
Modal. meningkatkan pembangunan ekonomi
berkelanjutan, meningkatkan kemampuan daya
saing dunia usaha nasional, meningkatkan
12. kapasitas dan kemampuan teknologi nasional,
mendorong pengembangan akonomi kerakyatan,
mengolah ekonomi potensial menjadi kekuatan
ekonomi riil dengan menggunakan dana yang
berasal, baik dari dalam negeri maupun dari luar
negeri dan, meningkatkan kesejahteraan
masyarakat.
Undang-Undang Republik Penyelenggaraan penataan ruang bertujuan
Indonesia No. 26 Tahun untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang
2007 tentang Penataan aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan
13. Ruang. berlandaskan Wawasan Nusantara dan
Ketahanan Nasional dengan:
terwujudnya kehormonisan antara lingkungan
No Peraturan Alasan Penggunaan
alam dan lingkungan buatan, terwujudnya
keterpaduan dalam penggunaan sumber daya
alam dan sumber daya buatan dengan
memperhatikan sumber daya manusia, dan
terwujudnya perlindungan fungsi ruang dan
pencegahan dampak negatif terhadaplingkungan
akibat pemanfaatan ruang.
Undang-Undang Republik Urusan wajib yang menjadi kewenangan
Indonesia Nomor 12 pemerintah daerah provinsi merupakan urusan
Tahun 2008 tentang dalam skala provinsi meliputi: perencanaan dan
Perubahan Kedua Atas pengendalian pembangunan; perencanaan,
Undang- Undang Nomor pemanfaatan dan pengawasan tataruang;
32 Tahun 2004 tentang penyelengaraan ketertiban umum dan
Pemerintahan Daerah. ketentraman masyarakat; penyediaan sarana dan
prasarna umum; penanganan bidang kesehatan;
14. penyelenggaraan pendidikan dan alokasi
sumberdaya manusia potensial; penanggulangan
masalah sosial lintas kabupaten/kota; pelayanan
bidang ketenaga kerjaan lintas kabupaten/kota;
fasilitas pengembangan koperasi, usaha kecil,
dan menengah termasuk lintas kabupaten/kota;
pengendalian lingkungan hidup; pelayanan
pertanahan termasuk lintas kabupaten/kota;
pelayanan kependudukan dan catatan sipil.
Undang-Undang Republik Undang-undang ini digunakan sebagai pedoman
Indonesia Nomor 18 dalam pengelolaan sampah.
15.
Tahun 2008 tentang
Pengelolaan Sampah.
Undang-Undang Nomor Undang-undang ini digunakan sebagai dasar
16. 49 Tahun 2008 tentang yang berkaitan dengan pembentukan Kabupaten
Pembentukan Kabupaten Mesuji di Provinsi Lampung.
Undang-Undang Republik Undang-undang ini digunakan sebagai pedoman
Indonesia Nomor 19 dalam pengelolaan bahan organik yang persisten
Tahun 2009 Tentang
Pengesahan Stockholm
17. Convention On Persistent
Organic Pollutants
(Konvensi Stockholm
tentang Bahan Pencemar
Organik Yang Persisten).
Undang-Undang Republik Undang-undang ini digunakan sebagai pedoman
Indonesia Nomor 22 dalam penentuan kondisi lalu lintas di sekitar
18.
Tahun 2009 tentang Lalu proyek.
Lintas dan Angkutan Jalan
Undang-Undang Republik Undang-undang ini digunakan setiap rencana
Indonesia No. 32 tahun usaha dan/atau kegiatan yang kemungkinan
2009 tentang dapat menimbulkan dampak besar dan penting
19. terhadap lingkungan hidup, wajib memiliki
Perlindungan dan
Pengelolaan Lingkungan analisis dampak lingkungan hidup.
Hidup.
20. Undang-Undang Republik Undang-undang ini digunakan sebagai dasar dan
No Peraturan Alasan Penggunaan
Indonesia No. 36 Tahun acuan bagi perusahaan ini dalam pengelolaan
2009 tentang Kesehatan. kesehatan dari dampak kegiatan perkebunan
kelapa sawit.
Undang-Undang Republik Undang-undang ini digunakan sebagai pedoman
Indonesia No. 41 Tahun dalam pembebasan lahan pangan.
2009 tentang
21.
Perlindungan Lahan
Pertanian Pangan
Berkelanjutan.

B. Peraturan Pemerintah
No Peraturan Alasan Penggunaan
Peraturan Pemerintah Tujuan perlindungan hutan adalah untuk menjaga
Republik Indonesia No. 28 kelestarian hutan agar dapat memenuhi
Tahun 1985 tentang fungsinya.
Perlindungan Hutan. Untuk mencapai tujuan dilakukan segala usaha,
kegiatan, tindakan untuk mencegah dan
1. membatasi kerusakan-kerusakan hutan yang
disebabkan oleh perbuatan manusia, ternak,
kebakaran, daya-daya alam, hama dan penyakit,
serta untuk mempertahankan dan menjaga hak-
hak negara atas hutan dan hasil hutan.
Peraturan Pemerintah Sungai adalah tempat-tempat dan wadah-wadah
Republik Indonesia No 35 air termasuk sumber daya alam non hayati yang
Tahun 1991 tentang terkandung di dalamnya serta jaringan pengaliran
Sungai. air mulai dari mata air sampai muara dengan
dibatasi kanan dan kirinya serta sepanjang
pengalirannya oleh garis sempadan.
Pengelolaan sungai bertujuan untuk mewujudkan
2. kemanfaatan sungai yang menyeluruh, terpadu,
berkelanjutan dan berwawasan lingkungan untuk
sebesar-besar kemakmuran rakyat.
Sungai mempunyai fungsi serba guna bagi
manusia dan makhluk lainnya. Sungai harus
dilindungi dan dijaga kelestariannya, ditingkatkan
fungsi dan kemanfaatannya dan dikendalikan
daya rusak air terhadap lingkungannya.
Peraturan Pemerintah Peraturan ini diperlukan untuk memperhatikan
Republik Indonesia No. 44 aspek-aspek yang berkenaan dengan kegiatan
3. perbenihan dalam rencana kegiatan perkebunan.
Tahun 1995 tentang
Pembenihan.
Peraturan Pemerintah Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
Republik Indonesia pengawetan tumbuhan dan satwa.
Nomor 7 Tahun 1999
4.
tentang Pengawetan
Jenis Tumbuhan Dan
Satwa.
Peraturan Pemerintah Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
5. Republik Indonesia pengelolaan limbah B3.
Nomor 18 Tahun 1999
No Peraturan Alasan Penggunaan
Tentang Pengelolaan
Limbah Bahan Berbahaya
dan Beracun.
Peraturan Pemerintah Pengendalian pencemaran udara meliputi
Republik Indonesia No 41 pengendalian dari usaha dan/atau kegiatan
Tahun 1999 tentang sumber bergerak, sumber bergerak spesifik,
6. Pengendalian sumber tidak bergerak spesifik yang dilakukan
Pencemaran Udara. dengan upaya pengendalian sumber emisi
dan/atau sumber gangguan yang bertujuan untuk
mencegah turunnya mutu udara.
Peraturan Pemerintah No. Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
85 Tahun 1999 Tentang : pengelolaan limbah B3.
Perubahan Atas
Peraturan Pemerintah No.
7. 18 Tahun 1999 tentang
Pengelolaan Limbah
Bahan Berbahaya dan
Beracun.
Peraturan Pemerintah Pengendalian kerusakan tanah adalah upaya
Republik Indonesia No. pencegahan dan penanggulangan kerusakan
150 Tahun 2000 tentang tanah serta pemulihan kondisi tanah. Peraturan
8.
Pengendalian Kerusakan Pemerintah ini bertujuan untuk mengendalikan
Tanah untuk Produksi kerusakan tanah untuk produksi biomassa.
Biomassa.
Peraturan Pemerintah Dampak lingkungan hidup yang berkaitan dengan
Republik Indonesia No. 4 kebakaran hutan dan atau lahan adalah pengaruh
Tahun 2001 tentang perubahan pada lingkungan hidup yang berupa
Pengendalian Kerusakan kerusakan dan atau pencemaran lingkungan
dan atau Pencemaran hidup yang berkaitan dengan kebakaran hutan
9. Lingkungan Hidup yang dan atau lahan.
Berkaitan dengan Kriteria baku kerusakan lingkungan hidup yang
Kebakaran Hutan dan berkaitan dengan kebakaran hutan dan atau
Lahan. lahan adalah ukuran batas perubahan sifat fisik
dan atau hayati lingkungan hidup yang dapat
ditenggang.
Peraturan Pemerintah Pengelolaan kualitas air adalah upaya
Republik Indonesia No. 82 pemeliharaan air sehingga tercapai kualitas air
Tahun 2001 tentang yang diinginkan sesuai peruntukannya untuk
Pengelolaan Kualitas Air menjamin agar kualitas air tetap dalam kondisi
dan Pengendalian alamiahnya.
10. Pencemaran Air. Pengendalian pencemaran air adalah upaya
pencegahan dan penanggulangan pencemaran
air serta pemulihan kualitas air untuk menjamin
kualitas air agar sesuai dengan baku mutu air.
Air limbah adalah sisa dari suatu hasil usaha dan
atau kegiatan yang berwujud cair.
Peraturan Pemerintah Penatagunaan tanah berasaskan keterpaduan,
Republik Indonesia berdayaguna dan berhasilguna, serasi, selaras,
11. Nomor. 16 Tahun 2004 seimbang, berkelanjutan, keterbukaan,
tentang Penatagunaan persamaan, keadilan dan perlindungan hukum.
Tanah. Penatagunaan tanah bertujuan mengatur
No Peraturan Alasan Penggunaan
penguasaan, penggunaan dan pemanfaatan
tanah bagi berbagai kebutuhan kegiatan
pembangunan yang sesuai dengan Rencana Tata
Ruang Wilayah.
Penatagunaan tanah sebagaimana dimaksud
pada ayat (1) diselenggarakan berdasarkan
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten/Kota.
Peraturan Pemerintah Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
Republik Indonesia pembagian urusan atara Pemerintah,
Nomor 38 Tahun 2007 Pemerintahan Daerah Provinsi, dan
tentang Pembagian Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota.
Urusan Pemerintahan
12.
Antara Pemerintah,
Pemerintahan Daerah
Provinsi, dan
Pemerintahan Daerah
Kabupaten/Kota.
Peraturan Pemerintah Peraturan ini diperlukan untuk melakukan kajian
Republik Indonesia No. 26 bahwa rencana kegiatan sudah sesuai dengan
13. Tahun 2008 tentang tata ruang yang ada.
Penataan Ruang Lingkup
Nasional.
Peraturan Pemerintah Analisis Mengenai Dampak Lingkungan
Republik Indonesia No. 27 merupakan bagian studi kelayakan rencana
14. Tahun 2012 tentang Izin usaha atau kegiatan dan hasil analisisnya
Lingkungan. digunakan sebagai bahan perencanaan
pembangunan setiap usaha dan atau kegiatan.

C. Keputusan/Instruksi Presiden
No Peraturan Alasan Penggunaan
Keputusan Presiden Peraturan ini diperlukan sebagai dasar untuk
Republik Indonesia No. 22 mengelola dampak lingkungan di kawasan
1. Tahun 1990 tentang rencana kegiatan perkebunan.
Pengendalian Dampak
Lingkungan.
Keputusan Presiden Perlindungan terhadap sepadan sungai dilakukan
Republik Indonesia No. 32 untuk melindungi sungai dari kegiatan manusia
Tahun 1990 tentang yang dapat mengganggu dan merusak kualitas air
Pengelolaan Kawasan sungai, kondisi fisik pinggir dan dasar sungai
Lindung. serta mengamankan aliran sungai. Sekurang-
kurangnya 100 meter dari kiri kanan sungai besar
dan 50 meter di kiri kanan anak sungai yang
2.
berada di luar permukiman. Untuk sungai di
kawasan permukiman berupa sempadan sungai
yang diperkirakan cukup untuk dibangun jalan
inspeksi antara 10 15 meter.
Perlindungan terhadap kawasan sekitar mata air
dilakukan untuk melindungi mata air dari kegiatan
budidaya yang dapat merusak kulitas air dan
No Peraturan Alasan Penggunaan
kondisi fisik kawasan sekitarnya.
Kriteria kawasan sekitar mata air adalah
sekurang-kurangnya dengan jari-jari 200 meter di
sekitar mata air.

D. Peraturan Menteri
No
Peraturan Alasan Penggunaan
Peraturan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai syarat-syarat
Kesehatan No. dan pengawasan kualitas air dalam pengelolaan
416/Menkes/PER/IX/19 lingkungan hidup akibat adanya rencana kegiatan
1. 90 tentang Syarat- syarat
dan Pengawasan Kualitas
Air.
Keputusan Menteri Petani adalah seluruh petani peserta
Kehutanan dan pengembangan perkebunan pola Perusahaan Inti
Perkebunan Rakyat (PIR) atau petani yang ikut dalam
Nomor.627/Kpts- II/1998 kemitraan usaha dengan perusahaan mitra.
tentang Ketentuan Perusahaan adalah seluruh Badan Usaha yang
2.
Penetapan Pembelian melakukan kemitraan dengan petani. Petani
Tandan Buah Segar menjual seluruh TBS kepada perusahaan dan
(TBS) Kelapa Sawit perusahaan membeli seluruh TBS untuk diolah
Produksi Petani. dan dipasarkan sesuai dengan perjanjian
kerjasama.
Peraturan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai syarat-syarat
Kesehatan No. dan pengawasan kualitas air dalam pengelolaan
907/Menkes/SK/VII/2002 lingkungan hidup akibat adanya rencana
3. tentang Syarat- syarat kegiatan.
dan Pengawasan Kualitas
Air.
Peraturan Menteri negara Dokumen AMDAL meliputi: Kerangka Acuan
Lingkungan Hidup No. 8 Analisis Dampak Lingkungan, Analisis Dampak
4. Tahun 2006 tentang Lingkungan, Rencana Pengelolaan Lingkungan,
Pedoman Penyusunan Rencana Pemantauan Lingkungan, Ringkasan
AMDAL. Eksekutif.
Peraturan Menteri Izin Usaha Perkebunan adalah (IUP) adalah izin
Pertanian No. 26 Tahun tertulis dari pejabat berwenang dan wajib dimiliki
2007 tentang Pedoman oleh perusahaan yang melakukan usaha
Perizinan Usaha budidaya perkebunan dan terintegrasi dengan
Perkebunan. usaha industri pengolahan hasil perkebunan.
Jenis usaha perkebunan terdiri atas usaha
budidaya tanaman perkebunan dan usaha
industri pengolahan hasil perkebunan.
5. Usaha budidaya tanaman perkebunan yang
luasnya 25 (dua puluh lima) hektar atau lebih
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 dan
memiliki unit pengolahan hasil perkebunan yang
kapasitas olahnya sama atau melebihi kapasitas
paling rendah sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 8 ayat (1), wajib memiliki Izin Usaha
Perkebunan (IUP).
Usaha budidaya tanaman perkebunan yang
No Peraturan Alasan Penggunaan
luasnya 25 (dua puluh lima) hektar atau lebih
sampai dengan luasan sebagaimana tercantum
dalam Lampiran 2 Peraturan ini dan tidak
memilliki unit pengolahan hasil perkebunan
sampai dengan kapasitas paling rendah
sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (1),
wajib memiliki Izin Usaha Perkebunan untuk
Pengolahan (IUP-B).
Usaha industri pengolahan hasil perkebunan
dengan kapasitas olah sama atau melebihi
kapasitas paling rendah sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 7 ayat (1), wajib memiliki Izin Usaha
Perkebunan untuk Pengolahan (IUP-P).
Perusahaan perkebunan yang memiliki IUP atau
IUP-B, wajib membangun kebun untuk
masyarakat sekitar paling rendah seluas 20 %
(dua puluh persen) dari total luas areal kebun
yang diusahakan oleh perusahaan.
Peraturan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
Kehutanan Nomor : P. 48 mengatasi konflik antara manusia dengan satwa
/Menhut-II/2008 tentang liar.
6. Pedoman
Penanggulangan Konflik
Antara Manusia dan
Satwa Liar.
Peraturan Menteri Negara Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
Lingkungan Hidup Nomor pengelolaan limbah B3.
18 Tahun 2009 tentang
7. Tata Cara Perizinan
Pengelolaan Limbah
Bahan Berbahaya dan
Beracun.
Peraturan Menteri Negara Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
Lingkungan Hidup Nomor perizinan dan pengawasan terhadap pengelolaan
30 Tahun 2009 tentang limbah B3.
Tata Laksana Perizinan
dan Pengawasan
Pengelolaan Limbah
8. Bahan Berbahaya dan
Beracun Serta
Pengawasan Pemulihan
Akibat Pencemaran
Limbah Bahan Berbahaya
dan Beracun oleh
Pemerintah Daerah.
Peraturan Menteri Negara Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
LH Nomor 1 Tahun 2010 melaksanakan pengendalian pencemaran air.
9. tentang Tata Laksana
Pengendalian
Pencemaran Air.
E. Keputusan Menteri
No Peraturan Alasan Penggunaan
Keputusan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai standar mutu
Negara Kependudukan lingkungan untuk udara ambien di lingkungan
dan Lingkungan Hidup pemukiman dan perkebunan.
No. 02/MENKLH/ 1988
tentang Pedoman
1.
Penetapan Baku Mutu
Lingkungan untuk Udara
Ambien di Lingkungan
Pemukiman dan
Perkebunan.
Keputusan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai dasar untuk
Kehutanan dan mengetahui jenis satwa yang perlu dilindungi.
2. Perkebunan No.
301/Kpts-II/1991 tentang
Satwa yang Dilindungi.
Keputusan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai baku mutu
Negara Lingkungan Hidup lingkungan.
No. 12/ MENLH/ X/95
3. tentang Pedoman
Penetapan Baku Mutu
Lingkungan.
Keputusan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai standar mutu
Negara Lingkungan Hidup lingkungan untuk emisi sumber tidak bergerak.
4. No. 13/MENLH/ III/1995
tentang Baku Mutu Emisi
Sumber Tidak Bergerak.
Keputusan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai dasar dalam
Kehutanan No. usaha pencegahan dan pemadaman kebakaran
260/KPTS-II/1995 tentang hutan di sekitar kawasan rencana kegiatan.
5. Petunjuk Usaha
Pencegahan dan
Pemadaman Kebakaran
Hutan.
Keputusan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai dasar hukum
Kehutanan dan pelaksanaan studi AMDAL.
Perkebunan No 602/Kpts-
II/1998 Jo No. 622/Kpts-
6. II/1999 tentang AMDAL,
UKL dan UPL
Pembangunan Kehutanan
dan Perkebunan.
Keputusan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai dasar dalam
Pertanain No. KB.310/452 pedoman pengelolahan limbah industri kelapa
Tahun 1995 tentang sawit.
7.
Standarisasi
Pengolahan Limbah
Pabrik Kelapa Sawit.
Keputusan Menteri Jenis usaha dan/atau kegiatan yang wajib
8. Negara Lingkungan Hidup dilengkapi dengan AMDAL (Ketetapan Pertama)
No 48 Tahun 2001 Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu (UPHHK)
No Peraturan Alasan Penggunaan
tentang Jenis Rencana merupakan salah satu jenis kegiatan
Usaha dan/ atau Kegiatan pembangunan kehutanan dn perkebunan yang
yang Wajib Dilengkapi wajib AMDAL
dengan Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan
Hidup.
Keputusan Menteri Peraturan ini terkait dengan Land Application
Lingkungan Hidup Nomor Pedoman Teknis Pengkajian Pemanfaatan Air
28 Tahun 2003 Pedoman Limbah Dari Industri Minyak Sawit Pada Tanah Di
Teknis Pengkajian Perkebunan Kelapa Sawit
10. Pemanfaatan Air Limbah
Dari Industri Minyak Sawit
Pada Tanah Di
Perkebunan Kelapa Sawit
Keputusan Menteri Peraturan ini terkait dengan Tentang Pedoman
Negara Lingkungan Hidup Syarat dan Tata Cara Perijinan Pemanfaatan Air
Nomor 29 Tahun 2003 Limbah Industri Minyak Sawit Pada Tanah Di
Tentang Pedoman Syarat Perkebunana Kelapa Sawit
dan Tata Cara Perijinan
11.
Pemanfaatan Air Limbah
Industri Minyak Sawit
Pada Tanah Di
Perkebunana Kelapa
Sawit
Keputusan Menteri Peraturan ini diperlukan sebagai dasar dalam
Pertanian Nomor proses pengurusan perijinan usaha perkebunan.
26/KPTS/HK.350/5/2007,
9.
tentang Pedoman
Perijinan Usaha
Perkebunan.

F. Keputusan Direktur Jenderal


No Peraturan Alasan Penggunaan
Keputusan Direktur Peraturan ini diperlukan sebagai dasar teknis
Jenderal Perkebunan pembukaan lahan tanpa pembakaran bagi
No. 38/KB.110/SK/ usaha perkebunan.
DJ.BUN/05/95 tentang
1.
Petunjuk Teknis
Pembukaan Lahan
Tanpa Pembakaran
untuk Perkebunan.

G. K e p u t u s a n K e p al a B a p ed a l
No Peraturan Alasan Penggunaan
Keputusan Kepala Badan Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dasar
Pengendalian Dampak dalam penentuan dampak penting berdasarkan 7
Lingkungan No. Kep-056 (tujuh) kriteria dampak penting.
1. Tahun 1994 tentang
Pedoman Ukuran Dampak
Penting.
No Peraturan Alasan Penggunaan
Keputusan Kepala Badan Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman teknis
Pengendalian Dampak kajian aspek sosial dalam penyusunan AMDAL.
Lingkungan No. Kep-
2. 299/11/1996 tentang
Pedoman Teknis Kajian
Aspek Sosial dalam
Penyusunan AMDAL.
Keputusan Kepala Badan Peraturan ini diperlukan sebagai pedoman dalam
Pengendalian Dampak kajian aspek kesehatan masyarakat dalam
Lingkungan No. Kep- penyusunan AMDAL.
124/12/1997 tentang
3. Panduan Kajian Aspek
Kesehatan Masyarakat
dalam Penyusunan
AMDAL.
Keputusan Kepala Badan Peraturan ini digunakan untuk menjamin adanya
Pengendalian Dampak informasi suatu rencana kegiatan terhadap
Lingkungan No 8 Tahun masyarakat di sekitar lokasi kegiatan.
4. 2000 tentang Keterlibatan
Masyarakat dan
Keterbukaan Informasi
dalam Proses AMDAL.

H. Perda, Surat Keputusan serta Instruksi Gubernur


No Peraturan Alasan Penggunaan
Keputusan Gubernur Peraturan ini diperlukan sebagai dasar dalam
Kepala Daerah Tingkat I pengelolaan dan pemantauan air sungai di
Lampung Nomor sekitar dan dalam arael kegiatan perkebunan
1. G/625/B.VII/HK/1995 PT. PA.
tentang Peruntukan Air
Sungai di Provinsi
Lampung.
Keputusan Gubernur Peraturan ini diperlukan sebagai dasar dalam
Lampung Nomor 24 pengambilan dan pengujian kualitas air
Tahun 2004 tentang permukaan.
2. Metode Pengambilan
dan Metode Pengujian
Kualitas Air Permukaan.
Peraturan Gubernur Peraturan ini diperlukan sebagai dasar
Lampung Nomor 7 menentukan baku mutu lingkungan
Tahun 2010 tentang
3. Baku Mutu Air Limbah
Bagi Usaha dan/atau
Kegiatan di Provinsi
Lampung
Perda Provinsi Lampung Perda ini diperlukan sebagai acuan dalam
Nomor 11 tahun 2012 pengelolaan kualitas air dan pengendalian
4. tentang pengelolaan kualitas air.
kualitas air dan
pengendalian kualitas air
BAB - II
RENCANA USAHA DAN/AT
/ATAU KEGIATAN

2.1. PEMRAKARSA

I. Identitas Pemrakarsa
Nama Perusahaan : PT. PRIMA ALUMGA
Alamat :
Pusat : Komplek Balikpapan Baru Blok AA 1B No. 1
Ruko Sentra Eropa Balikpapan, Kota Balikpapan,
Kalimantan Timur
Kantor Perwakilan : Jl. Lintas Timur Ruko No. 3 RT. 001 RW. 004
Kampung Dwi Warga Tunggal Jaya,
Kec. Banjar Agung, Tulang Bawang Lampung
Direktur Utama : PK. VENUGOPAL
Jabatan : Direktur Utama

2.2. TIM AHLI PENYUSUN DOKUMEN AMDAL


Tim Ahli Tidak Tetap Penyusun Dokumen AMDAL Perkebunan Kelapa Sawit dan
Pabrik Minyak Sawit yang dugaskan oleh PT. PRIMA ALUMGA adalah sebagai berikut:

Jabatan Dalam Tim Nama Lengkap Keahlian


Ketua Tim Andi Nurhayati, ST. - S1 Teknik Pertambangan
- Sertifikat AMDAL Penyusun
- Sertifikat Kompetensi Ketua

Ketua Sub Tim Fisik Ir. Darul Aksa, M.P. - S2 Ilmu Tanah
Kimia - Sertifikat AMDAL A, B, C
- Sertifikat Kompetensi Anggota
Anggota Parasian Marpaung, SP. - S1 Pertanian
- Sertifikat AMDAL A
Ketua Sub Tim Biologi Stevy Franky, S. Hut. - S1 Kehutanan
- Sertifikat Kompetensi Anggota
Anggota Ir. Hj.Hastaniah, M.P. - S2 Kehutanan
- Sertifikat AMDAL A
Ketua Sub Tim Mukmin Saleh, S. Sos. - S1 Ilmu Sosial
Sosekbudkesmas - Sertifikat AMDAL A dan B
- Sertifikat Kompetensi Anggota
Anggota
Dra. Marisi Napitupulu, M.Si. - S2 Kesehatan Masyarakat
Sumber : Tim Studi AMDAL PT. Prima Alumga, 2013
ANDAL Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak Sawit
PT. PRIMA ALUMGA

2.3. LINGKUP RENCANA USAHA DAN/ATAU KEGIATAN YANG


AKAN DITELAAH

Di dalam pembangunan perkebunan dan pabrik minyak sawit yang akan dilakukan
oleh PT. PRIMA ALUMGA akan meliputi berbagai rencana usaha atau tahapan
kegiatan. Rencana usaha dan atau tahapan yang akan dilakukan ini ditinjau dari aspek
lingkungan akan menimbulkan beberapa dampak baik dampak positif maupun dampak
negatif.
Rencana dan kegiatan pembangunan perkebunan dan pabrik minyak sawit yang
diprakirakan menimbulkan dampak komponen lingkungan hidup, baik dampak negatif
maupun dampak positif, terkait erat dengan jadwal kegiatan yang akan berlangsung di
perkebunan kelapa sawit seperti pada tabel 2.1 berikut ini :

Tabel. 2.1. Jadwal Kegiatan Pembangunan Perkebunan Kelapa Sawit PT. PRIMA
ALUMGA
Tahun Ke
No Uraian
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10-29 30

1. TAHAP PRA KONSTRUKSI


a. Pengurusan Perijinan
b. Sosialisasi/Konsultasi Public
c. Pembebasan Lahan
2. TAHAP KONSTRUKSI
a. Mobilisasi Alat Berat, Material dan
Tenaga Kerja
b. Pembukaan Lahan
c. Pembangunan Fasilitas Perusahaan
dan Umum
d. Pembuatan Drainase
e. Konservasi Tanah dan Air
f. Penataan Afdeling dan Blok Kebun
g. Pengadaan Bibit dan Penanaman
h. Penanaman
i. Pemeliharaan Tanaman Belum
Menghasilkan (TBM)
j. Pengadaan Tenaga Kerja
k. Pemberdayaan Masyarakat (CSR)
l. Pembangunan Pabrik Minyak Sawit dan
Fasilitas Penunjang

II - 2
3. TAHAP OPERASI
a.
Pemanenan (TBS)
b.
Pengangkutan (TBS)
c.
Pengolahan TBS
d.
Pengolahan Limbah
e.
Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan
4. TAHAP PASCA OPERASI
a. Perpanjangan HGU Perkebunan
b. Peremajaan Tanaman (Replanting)

2.3.1. Status dan Lingkup Rencana Usaha dan/atau Kegiatan yang Akan Ditelaah
a. Status Studi AMDAL
Pembangunan perkebunan kelapa sawit PT. PRIMA ALUMGA di Kampung Sungai
Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara,
Kabupaten Mesuji, didasarkan ataas izin lokasi Nomor : B/11/I.02/HK/MSJ/2010
seluas 10.252,43 ha.
Studi AMDAL ini dilakukan secara terintegrasi dengan kegiatan lainnya seperti studi
kelayakan (kelayakan teknis, ekonomis dan sosial) sehingga diharapkan dengan studi
yang terintegrasi ini akan memperdalam dan mempertajam kajian dalam studi AMDAL
perkebunan dan pabrik minyak sawit PT. PRIMA ALUMGA.
Perlu diketahui bahwa PT. PRIMA ALUMGA adalah badan usaha perseroan yang
merupakan perusahaan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).

b. Kesesuaian Lokasi Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Dengan Rencana Tata


Ruang Setempat
Berdasarkan UU 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan mengacu pada
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Mesuji No. 6 tahun 2012 tentang Rencana
Tata Ruang Wilayah Kabupaten Mesuji Tahun 2011 - 2031, lokasi yang dicadangkan
untuk areal perkebunan kelapa sawit PT. PRIMA ALUMGA adalah termasuk ke dalam
Kawasan Budidaya Non Kehutanan / KBNK artinya lahan perkebunan tersebut sesuai
dengan peruntukannya (Gambar Peta 2.1. Peta RTRWP).
Dengan demikian secara tata ruang lokasi yang dicadangkan untuk areal perkebunan
kelapa sawit oleh PT. PRIMA ALUMGA adalah sesuai peruntukannya.
Peta 2.1. PETA RTRWP
c. Keadaan Umum Areal
Luas, Letak dan Batas Areal
Areal untuk pembangunan perkebunan kelapa sawit dan pabrik minyak sawit PT.
PRIMA ALUMGA secara rinci diuraikan pada Tabel 2. 2 dan pada Peta Lokasi
pada Gambar Peta 2.2.

Tabel 2.2. Letak dan Batas Areal Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik
Minyak Sawit PT. PRIMA ALUMGA

No Keadaan Wilayah Keterangan


1 Luas Areal Dicadangkan 10.252,43 Ha
2 Administrasi
Kampung Sungai Cambai dan Sungai Sidang
Kecamatan Mesuji Timur dan Rawa Jitu Utara
Kabupaten Mesuji
Provinsi Lampung
3 DAS/Sub.DAS Sungai Buaya, Sungai Sidang dan Sungai Mesuji
4 Batas-Batas Areal
Utara Kampung Sungai Cambai, Wonosari dan Dwi
Karya Mustika
Timur Perkebunan
Selatan Kabupaten Tulang Bawang
Barat Perkebunan
PETA 2.2. PETA LOKASI
d. Rencana Pola Kemitraan
Model pembangunan perkebunan kelapa sawit yang akan dilaksanakan oleh PT.
PRIMA ALUMGA adalah dengan pola kemitraan inti plasma yang melibatkan
masyarakat setempat, dimana PT. PRIMA ALUMGA akan berperan sebagai inti
dan masyarakat sebagai plasma.
Pola kemitraan kerja ini disesuaikan dengan karakteristik sosial budaya masyarakat
setempat. Secara detail akan disusun bersama dalam tim yang terdiri dari Dinas
Perkebunan Kabupaten Mesuji, pihak Kecamatan dan pihak perusahaan dan
nantinya akan dituangkan dalam Dokumen Kesepakatan yang disahkan oleh
Notaris.

2.3.2. Rencana Usaha dan/atau Kegiatan Penyebab Dampak


Rencana usaha dan/atau kegiatan pembangunan dan oprasional perkebunan kelapa
sawit dan pabrik minyak sawit yang diprakirakan menimbulkan dampak terhadap
komponen lingkungan hidup, baik dampak negatif maupun dampak positif,
dikelompokkan dalam empat tahap kegiatan yaitu Tahap Pra Konstruksi, Tahap
Konstruksi, Tahap Operasi dan Tahap Pasca Operasi.

1. TAHAP PRA KONSTRUKSI

a. Perijinan
Untuk pembangunan dan operasional usaha perkebunan kelapa sawit dan
pabrik minyak sawit PT. PRIMA ALUMGA, aspek perizinan (legalitas) sangat
penting dalam rangka kelangsungan dan kelancaran usaha, oleh karena itu
menjadi kewajiban PT. PRIMA ALUMGA untuk melengkapinya dan akan
dilakukan secara bertahap sesuai perkembangan dari tahapan kegiatan
perkebunan kelapa sawit ini.
Dalam proses penyusunan dokumen AMDAL, izin yang dijadikan dasar adalah
Izin Lokasi Perkebunan Kelapa Sawit dari Bupati Mesuji Nomor :
B/11/I.02/HK/MSJ/2010 seluas 10.252,43 ha.

b. Sosialisasi/Konsultasi Publik
Konsultasi Publik kepada masyarakat kampung sekitar telah dilakukan pada
hari Sabtu tanggal 15 Desember 2012 bertempat di Hotel Grande Bandar
Lampung Provinsi Lampung, yang dihadiri oleh perwakilan dari masyarakat
sekitar, dalam rangka untuk memberikan penjelasan secara langsung dan
transparan tentang latar belakang dilakukan dari rencana usaha dan/atau
kegiatan, jenis-jenis dan tahap kegiatan, rencana teknis kegiatan, tujuan dan
manfaat kegiatan, potensi-potensi dampak lingkungan hidup (positif dan
negatif), serta bagaimana pengelolaan dan pemantauan dampaknya dalam
rangka untuk meminimalkan dampak negatif dan mengoptimalkan dampak
positif.

c. Pembebasan Lahan
Luas areal yang dicadangkan untuk perkebunan kelapa sawit PT. PRIMA
ALUMGA adalah 10.252,43 ha. Bilamana dalam areal tersebut terdapat areal
perladangan yang biasa dikelola dan/atau milik secara legal maupun adat oleh
masyarakat sekitar, maka PT. PRIMA ALUMGA secara aktif akan melakukan
pendekatan dan berkomunikasi (musayawarah untuk mufakat) dengan
masyarakat sekitar dalam menetapkan/kesepakatan model penyelesaian
permasalahan lahan. Model penyelesaian yang lazim ditempuh antara lain
adalah dengan pembebasan lahan dan tanam tumbuh atau dengan melibatkan
sebagai kebun plasma. Ini penting dilakukan untuk menghindari terjadinya
keresahan sosial dan menghindari potensi konflik di tengah masyarakat.
Dalam pelaksanaanya nanti, atas permasalahan pembebasan lahan dan tanam
tumbuh, pihak PT. PRIMA ALUMGA akan berkoordinasi dengan pemerintah
daerah dan tokoh masyarakat (adat) mulai dari tingkat kabupaten, kecamatan
sampai kampung memperhatikan kearifan lokal masyarakat setempat.

2. TAHAP KONSTRUKSI
a. Mobilisasi Alat Berat, Material dan Tenaga Kerja
Didalam menunjang kegiatan perkebunan kelapa sawit dan pabrik minyak sawit
PT. PRIMA ALUMGA diperlukan alat-alat berat, material dan tenaga kerja.
Rencana penggunaan alat berat dan kendaraan operasional disajikan pada
Tabel 2.3.

Tabel 2.3. Rencana Alat Berat dan Kendaraan Operasional Yang Akan
Digunakan
No. Jenis Alat Type Jumlah (Unit)
1. Dozer 200 HP 3
2. Grader 130 HP 2
3. Excavator 118 HP 1
4. Loader 170 HP 1
5. Compactor 223 HP 1
6. Chainsaw - 14
7. Trailer - 2
8. Wheel Tractor - 4
9. Mitsubitshi Estrada 4
10. Sepeda Motor Honda 10
11. Dump Track - 10
12. Truck Stone - 6
13. Mini Bus - 2
14. Kendaraan PMK - 1
15. Truck - 8
Jumlah 69
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

Kegiatan pengangkutan alat berat direncanakan akan menggunakan jalan lintas


kabupaten atau transportasi akan melalui jalan kabupaten (kecamatan/desa).
Agar menjadi telaahan serta dikaji lebih konfrensif, mengingat dampak
kerusakan jalan akibat mobilisasi peralatan dan material menjadi tanggung
jawab pemrakarsa.

b. Pembukaan Lahan
Penyiapan lahan tanam dilakukan secara bertahap menyesuaikan jadwal
penanaman kelapa sawit. Penyiapan areal penanaman kelapa sawit meliputi
pekerjaan pembersihan lahan (land clearing) dari vegetasi penutup, pembuatan
terasiring dan penanaman tanaman penutup tanah (Land Cover Crop).
Kegiatan-kegiatan tersebut direncanakan akan dilaksanakan selama 3 tahun
dengan luas areal efektif 7.537 ha (inti) dan 1.884 ha (plasma). Rencana luas
areal tanam yang akan dipersiapkan untuk penanaman kelapa sawit per
tahunnya disajikan pada Tabel 2.4. berikut.

Tabel 2.4. Rencana Luas Areal Tanam per Tahun

No. Tahun Tanam Luas (Ha)


A. Inti
2013-2014 2512.4
1. 2014-2015 2512.4
2. 2015-2016 2512.4
Total Inti 7.537
B. Plasma
2013-2014 628.1
1. 2014-2015 628.1
2. 2015-2016 628.1
Total Plasma 1.884
Total luas efektif 9.422
Sumber : PT. Prima Alumga, 2012

Pelaksanan pembersihan lahan (Land Clearing) mengacu Keputusan Direktorat


Jenderal Perkebunan Nomor : 38/KB.110/SKI/DJ.BUN/05.95 tentang Petunjuk
Teknis Pembukaan Lahan Tanpa Pembakaran.
Tahapan dalam kegiatan pembersihan lahan yang akan dilakukan adalah
sebagai berikut :
Pekerjaan
Mengimas
Kegiatan menebas dan menebang pohon yang berdiameter < 10 cm.
Pekerjaan ini dilaksanakan secara manual dan dibuat sedemikian rupa
sehingga imasan tandas ke permukaan tanah.
Pekerjaan Menebang dan
Menumbang
Kegiatan menebang dan menumbangkan pohon yang memiliki diameter >
10 cm yang dilaksanakan secara manual dengan menggunakan kapak dan
atau gergaji rantai (chainsaw) yang akan dibantu tractor dan bulldozer untuk
menumbangkan pohon. Penumbangan dimulai dari pinggir ke tengah
berbentuk spiral dan pohon ditumbang ke arah luar agar tidak menghalangi
jalannya tractor dan bulldozer, sedangkan memotong batang meliputi
pekerjaan memotong batang-batang yang sudah tumbang, memotong
tunggul dan membongkarnya.
Pekerjaan
Merumpuk
Kegiatan memotong batang pohon yang telah ditumbang menjadi 2 4 m
panjangnya. Setelah pekerjaan cincang batang selesai maka batang dan
ranting bekas tumpukan dikumpulkan (dirumpuk) dalam bentuk barisan
arah utara selatan dengan menggunakan alat berat berupa excavator
atau bulldozer. Barisan rumpukan diatur sedemikian rupa, sehingga barisan
rumpukan batang berada dalam barisan/gawangan mati pada saat
dilakukan penanaman kelapa sawit. Diantara barisan rumpukan tersebut
terdapat dua baris tanaman, sehingga tidak mengganggu aktivitas
penanaman maupun perawatan.
Setelah kegiatan penyiapan areal tanaman selesai, selanjutnya dilakukan
penanaman Land Cover Crop (LCC) dan penentuan titik tanam. Kegiatan
penanaman LCC dilaksanakan pada 3 4 bulan sebelum penanaman kelapa
sawit. Penanaman LCC tersebut bertujuan untuk menekan pertumbuhan gulma,
mengurangi erosi tanah, menjaga kelembaban dan penambahan bahan
organik.
Rencana jenis LCC yang akan ditanam yaitu Calopogonium caeruleum (CC),
Peuraria phaseolodies (PP), Peuraria javanica (PJ), Calopogonium muconoides
(CM), Centrocema pubescens (CP) dan Mucuna cochinchinnensis (MC).
Penentuan titik tanam dilakukan dengan cara pemancangan. Jarak antar
pancang merupakan jarak tanam yang menentukan jumlah populasi tanaman
per hektar. Dalam hal ini rencana jarak tanam 9 m x 9 m x 9 m (segitiga sama
sisi/pancang mata lima), sehingga jumlah populasi tanaman 138 pohon/ha.
Kemudian dilanjutkan pembuatan lubang tanam pada titik pancang tersebut.
Lubang tanam yang dibuat berukuran 60 cm x 60 cm dengan kedalaman 60 cm
dan pada lubang tanam tersebut diberikan pupuk TSP sebanyak 0,5 kg/lubang.
Dalam kegiatan ini diperlukan tenaga kerja manual yang cukup banyak, seperti disajikan
pada Tabel 2.5. berikut.

Tabel 2.5. Komposisi Tenaga Kerja yang Akan Digunakan Dalam


Pembukaan Lahan/Penyiapan Areal Tanam
No. Jenis Tenaga Kerja Jumlah (HOK/Ha)
1. Mandor 4
2. Survey 6
3. Babat imas (manusia) 20
4. Tebang pohon (chainsaw) 16
5. Mencincang / merumpuk 18
6. Pembersihan tempat tanam 8
7. Membuat terasiring 24
8. Menanam kacangan (tugal) 10
9. Pemeliharaan LCC 20
10. Memupuk LCC 8
11. Mengukur 6
12. Membuat pancang 8
13. Memancang 4
14. Melubang 8
15. Memupuk lubang tanam Lain-lain 4
Jumlah 164
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

c. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan Umum


Sarana prasarana penunjang yang akan dibangun seperti jalan, parit/drainase,
emplasemen, sarana air bersih, serta sarana dan prasarana pendukung
lainnya.
Pembuatan Jaringan Jalan Kebun
Jaringan jalan kebun ada 3 macam yakni jalan utama (main road), jalan
pengumpul/koleksi (collection road) dan jalan panen (harvesting road).

II -
1010
Jalan Utama (Main Road)
Jalan utama ini dirancang untuk dapat dilalui kendaraan baik pada musim
kering maupun musim hujan. Kebutuhan jalan utama adalah 10 meter / ha
dengan lebar badan jalan 7 m dengan shoulder selebar 1 m di kiri dan
kanan badan jalan. Badan jalan diperkeras dengan laterit dan bekas galian
di kiri dan kanan jalan selebar 1 m selanjutnya akan berfungsi sebagai
saluran drainase.
Jalan koleksi (collection road)
Jalan ini direncanakan sepanjang 25 meter / ha dengan lebar badan jalan 5
m dengan shoulder selebar 1 m di kiri dan kanan badan jalan. Badan jalan
diperkeras dengan laterit dan bekas galian di kiri dan kanan jalan selebar 1
m selanjutnya akan berfungsi sebagai saluran drainase.
Jalan panen (harvesting road)
Merupakan jalan bagi tenaga kerja dalam mengangkut buah dari pohon ke
TPH dan juga sebagai jalan bagi tenaga kerja dalam pelaksanaan
pekerjaan penanaman dan perawatan tanaman. Panjang jalan panen
adalah 55 meter/ha dengan lebar 1 2 meter searah baris tanaman (utara
selatan) dengan satu pada setiap gawangan.
Rencana kebutuhan tenaga kerja pada tahap pembersihan lahan rencana
badan jalan kebun diuraikan secara rinci pada Tabel 2.6. berikut.

Tabel 2.6. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Fasilitas Penunjang


No. Jenis Tenaga Kerja Jumlah (HOK/ha)
1. Mandor 4
2. Survei 6
3. Babat imas (manusia) 18
4. Tebang pohon (chain saw) 18
5. Mencincang / merumpuk 18
6. Pembersihan bakal jalan 12
7. Lain-lain 3
Jumlah 79
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

Pembangunan Emplacement Kebun


Bangunan perkantoran, perumahan dan sarana penunjang
Pembangunan sarana perkantoran, perumahan dan saran penunjang
lainnya, direncanakan seperti pada Tabel 2.7.

Tabel 2.7. Rencana Bangunan Emplacement Kebun PT. PRIMA ALUMGA


Tahun No. Jenis Bangunan Luas (Ha)
1. Kantor estate I (utama) 0.06
2. Gudang material 0.004
3. Gudang pupuk 0.002
2013
4. Poliklinik 0.007
5. Pos Keamanan 0.001
6. Bengkel kendaraan 0.007
Tahun No. Jenis Bangunan Luas (Ha)
7. Guest house 0.02
8. Mess Administratur 0.004
9. Mess Manager Kantor 0.003
10. Mess Asisten Kepala 0.005
11. Mess Ka. Tata Usaha 0.005
12. Mess Ka. Keuangan 0.003
13. Mess Ka. Fasilitas & Penyimpanan 0.005
14. Mess Ka. Sipil & Perawatan 0.005
15. Mess Assisten Afdeling 0.08
16. Mess Mandor 0.030
17. Mess Karyawan Tetap 0.020
18. Barak Sementara 0.14
19. Ruang Genset 0.005
1. Kantor Estate 0.04
2. Garasi 0.006
3. Balai Karyawan 0.0012
4. Sarana Olahraga 0.0060
2014 5. Mess Asisten Kepala 0.005
6. Mess Assisten Afdeling 0.010
7. Mess Mandor 0.030
8. Mess Karyawan Tetap 0.030
9. Barak Sementara 0.25
1. Kantor Estate 0.03
2. Garasi 0.008
3. Balai Karyawan 0.010
4. Sarana Olahraga 0.0055
2015 5. Mess Asisten Kepala 0.005
6. Mess Assisten Afdeling 0.010
7. Mess Mandor 0.030
8. Mess Karyawan Tetap 0.030
9. Barak Sementara 0.18
Jumlah 0,0927
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

Sarana Listrik
Untuk menunjang operasional perkebunan kelapa sawit dan pabrik minyak
sawit PT. PRIMA ALUMGA, suplai listrik akan digunakan mesin genset.
Mesin genset akan ditempatkan pada bangunan berukuran 6 m x 12 m.
Rencana kapasitas genset 250 kVA sebanyak 3 unit, masing-masing 1 unit
untuk melayani 1 afdeling.
10, 00

m
PIPA DIAMETER 8

2,50

GENSET

PENYANGGA

0, 00

Gambar 2.1. Desain Cerobong dan Ruang Genset

Sarana Air Bersih


Kebutuhan air bersih utuk domestik (perumahan karyawan dan lain-lain)
3
diperkirakan sebanyak 40 m /hari. Sedangkan kebutuhan air untuk
3
keperluan pabrik diperkirakan sebanyak 1,5 m per ton TBS yang diolah,
sehingga dengan kapasitas 45 ton TBS/jam, maka kebutuhan air untuk
3
pabrik mencapai 67,5 m /jam.
Kebutuhan air tersebut, rencana akan disuplai dari sungai Sidang. Apabila
terjadi musim kemarau yang menyebabkan air sungai tidak mampu
memenuhi kebutuhan air untuk domestik maka akan dibuat sumur bor pada
emplacement yang selanjutnya akan dipompa ke instalasi pengolahan air
(water treatment) dan akan didistribusikan untuk keperluan domestik dan
perkekbunan.

Kapur/tawas

Air Baku Pengadukan Bak Pengendap

Air bersih Filtrasi

Gambar 2.2a. Diagram Proses Pengolahan Air Bersih

Untuk mengatur tingkat keasaman air dilakukan dengan cara pemberian


kapur dan/atau tawas, selanjutnya untuk membantu percepatan proses
reaksi dilakukan pengadukan kemudian pada bak pengendap air didiamkan
agar gumpalan kotoran dapat mengendap. Pada bak filtrasi/penyaring
digunakan media pasir, kerikil, arang dan ijuk. Proses filtrasi ini bertujuan
mendapatkan kualitas air yang lebih jernih selanjutnya ditampung pada bak
penampung air bersih yang akan didistribusikan melalui pipa-pipa penyalur.
Untuk memenuhi kebutuhan air minum, akan bekerjasama dengan depot
pengisian air minum yang akan menyuplai untuk kegiatan operasional
karyawan.

Sarana Bahan bakar Minyak dan Pelumas


Jenis bahan bakar yang banyak digunakan adalah solar. Rencana
kebutuhan bahan bakar minyak dan pelumas untuk PT. PRIMA ALUMGA
disajikan pada Tabel 2.8. berikut.

Tabel 2.8. Rencana Alat, Jumlah Kebutuhan Bahan Bakar dan Jumlah
Kebutuhan Minyak Pelumas
Kebutuhan Bahan Kebutuhan Minyak
Jumlah Bakar Minyak Pelumas
No Jenis Alat Tipe
(Unit) Liter/ Liter/* Liter/ Liter/ Liter/* Liter/
jam hari Bulan** jam hari Bulan**
A. Alat-alat berat
1. Dozer 200 HP 3 26,70 560,7 43734,6 0,55 11,55 900,9
2. Grader 130 HP 2 15,80 221,2 11502,4 0,37 5,18 269,36
3. Excavator 118 HP 1 26,70 186,9 4859,4 0,55 3,85 100,1
4. Loader 170 HP 1 21,10 147,7 3840,2 0,32 2,24 58,24
5. Compactor 223 HP 1 9,18 64,26 1670,76 0,29 2,03 52,78
6. Chainsaw - 14 2 140 36400 26,9 6994
7. Trailer - 2 10,00 140 7280 0,3 4,2 218,4
8. Wheel Tractor - 4 6,00 168 17472 0,24 6,72 698,88
B. Kendaraan Kebun
Mitsubitshi
1. - 4 6,00 126 9828 0,1 2,1 163,8
Estrada
2. Sepeda Motor - 10 3,00 168 34944 0,05 2,8 582,4
3. Dump Truck 284 HP 10 14,50 1015 263900 0,24 16,8 4368
4. Truck Stone - 6 6,00 252 39312 0,24 10,08 1572,48
5. Minibus - 2 6,00 84 4368 0,22 3,08 160,16
C. Alat / Kendaraan PMK
1. Kendaraan PMK - 1 6 42 1092 0,23 1,61 41,86
2. Truck - 8 6 252 39312 0,24 10,08 1572,48
164,9 3567,7 519515,
TOTAL 3,94 109,22 17753,84
8 6 4
Sumber : *PT.Prima Alumga, *2011
*
Keterangan : = 7 jam per hari = 26 hari kerja per bulan

Dalam operasional perkebunan kelapa sawit ini pelumas digunakan untuk


pemeliharaan peralatan mesin operasional. Untuk penanganan tumpahan
atau ceceran oli, maka PT. PRIMA ALUMGA akan mengikuti Standar
Operational Procedur (SOP) sesuai dengan Keputusan Kepala Bapedal
nomor 255/Bapedal/09/1996. Mengingat oli bekas masih memiliki nilai jual,
maka setelah oli bekas tersebut dikumpulkan, kemudian diangkut ke
perusahaan pengumpul oli bekas yang izinnya dikeluarkan oleh
Kementerian Lingkungan Hidup atas rekomendasi Pemerintah Kabupaten
Mesuji. Jika dilakukan penyimpanan sementara limbah B3, maka harus
sesuai dengan Keputusan Kepala Bapedal No. Kep-01/Bapedal/09/1995
tentang tata cara dan persyaratan teknis penyimpanan dan pengumpulan
limbah bahan berbahaya dan beracun, dan Permen LH No. 30 tahun 2009
tentang Tata Laksana Perizinan dan Pengawasan Pengelolaan Limbah
Bahan Berbahaya dan Beracun serta pengawasan pemulihan akibat
pencemaran limbah B3 oleh Pemerintah Daerah.
Limbah B3 yang dihasilkan dari kegiatan ini antara lain Oli Bekas, accu
bekas, kemasan bekas dari oli dan pestisida. Penyimpanan limbah B3
dilakukan sebelum limbah B3 tersebut diolah/diserahkan pada pihak ketiga
dengan segera. Kegiatan penyimpanan limbah B3 dimaksudkan untuk
mencegah terlepasnya limbah B3 ke lingkungan sehingga potensi bahaya
terhadap manusia dan lingkungan dapat dihindarkan. Untuk meningkatkan
pengamanannya, maka sebelum dilakukan penyimpanan limbah B3 harus
terlebih dahulu dikemas. Mengingat keragaman karakteristik limbah B3,
maka dalam pengemasannya perlu pula diatur tata cara yang tepat
sehingga dapat disimpan dengan aman. Design Tempat Penampungan
Sementara Limbah B3/Oli Bekas Gambar 2.2b. berikut.

TAMP AK DEP AN TAMP AK SAMPI NG


Ven tilasi kawat Atap sen g
h armo nika
Atap sen g 1" x 1"

7m

pintu Din d ing p


3,5 m
1,2 m x 2 m asangan batu
Din d ing p 1,5 m bata lan tai co r
asangan batu
bata

8m
1,2 m 2,5 m
0,5 m DENAH
8,3 m

bak p en amp
ung ceceran
o li 0,5 m
1,5 m F
G
Keterangan : E
A Drum bekas oli tidak layak pakai (kos ong) tan g g ul p
enahan 4m 6m
B Drum bekas oli layak pakai (kos ong) ceceran o li
0,2 m x 0, 2 m D
C Kem as an kaleng ex. Bahan Kim ia H
D Kem as an plas tik ex. Bahan Kim ia C
E Batteray bekas pintu 6m
F Cardtridge, Majun bekas ,Hyd hos e , s arung tangan bekas dll. 1,2 m x 2 m
G Drum penam pung oli bekas
H APAR ( Powder 2 kg ) A B

p allet
kayu 0,25 m x 0,025m x 4 m

Gambar 2.2b. Design Tempat Penampungan Sementara Limbah B3

Mengingat oli bekas masih memiliki nilai jual, maka setelah oli bekas tersebut
dikumpulkan, kemudian diangkut ke perusahaan pengumpul oli bekas yang
telah memeliki izin dari Kementerian Lingkungan Hidup.
Gambar 2.3. Lay Out Area Penyimpanan BBM

d. Pembuatan Drainase
Saluran air (drainase) dimaksudkan untuk mengendalikan tata air dalam areal
perkebunan. Metode pengendalian tata air yang umum digunakan yaitu irigasi
dan drainase. Irigasi merupakan usaha untuk menambah air ke dalam areal
perkebunan, sedangkan drainase kebalikannya.
Untuk mencegah timbulnnya kerancuan dalam tatanama sistem drainase,
berikut dijelaskan tipe dan ukuran saluran.
a) Drainase lapangan (field drains; secara salah kaprah disebut parit
tersier)
Berfungsi menyekap air yang ada dan/atau mengalirkannya
di permukaan tanah
Dalam keadaan tertentu berfungsi menurunkan permukaan air tanah
Merupakan parit buatan
b) Drainase pengumpul (collection drains; secara salah kaprah disebut parit
sekunder)
Berfungsi mengumpulkan air dari suatu areal tertentu
dan mengalirkannya ke pembuangan
Merupakan buatan manusia dan dapat berbentuk saluran (parit),
kolam, waduk dan lainnya
Dapat juga berupa teras bersambung dan benteng, dimana bentuk
pengumpulannya berdiri sendiri dan pembuangannya melalui
peresapan tanah
c) Drainase pembuangan (outlet drains; secara salah kaprah disebut parit
primer)
Berfungsi mengeluarkan air dari suatu areal tertentu
Umumnya memanfaatkan kondisi alam yang ada, seperti
sungai, jurang, dan lainnya
Jika tidak dapat memanfaatkan kondisi alam, juga dapat berupa saluran
buatan (kanal), sistem pompa, dan lain-lain
Dimensi saluran drainase yang direncanakan akan dibuat seperti diuraikan
pada Tabel 2.9
Tabel 2.9. Tipe dan Ukuran saluran air
Lebar Atas Lebar Bawah Kedalaman
Tipe drainase (m) (m) (m)
Lapangan 1,0 0,3 0 1,10
Pengumpul 2,0 2,5 0,5 1,25 1,75
Pembuangan 3,0 3,5 1,0 2,0 2,5
Sumber : Pahan, 2006

e. Konservasi Tanah dan Air


Model kegiatan konservasi tanah dan air yang akan dilakukan adalah :
Konservasi Tanah Secara Biologi
Pengawetan tanah secara biologi yang umum dilakukan adalah dengan
menanam tanaman penutup tanah (TPT : legume cover crop = LCC),
segera setelah pembukaan lahan dan sebelum penanaman kelapa sawit.
Tujuan dari penanaman LCC ini untuk menekan pertumbuhan gulma,
mengurangi erosi tanah, menjaga kelembaban, dan penambah bahan
organik. Tanaman penutup tanah di tanam pada areal yang sudah di land
clearing diantara jalur penimbunan (perumpukan) kayu.
Jenis tanaman penutup tanah yang ditanam adalah Pueraria javanica (PJ),
Centrocema pubescens (CP) dan Calopogonium muconoides (CM).
Perbandingan jumlah benih antara ketiga jenis kacangan tersebut di atas
adalah 1 : 4 : 5, dan jumlah totalnya berkisar antara 12 16 Kg.

f. Penataan Blok Kebun


Kegiatan penataan blok kebun dilakukan untuk mempermudah pelaksanaan
kegiatan perkebunan serta untuk megefektifkan pengelolaannya. Penataan
blok kebun ini disesuaikan dengan kondisi topografi dan efisiensi pengelolaan
areal. Luas afdeling yang yang direncanakan untuk lahan datar hingga landai
adalah berkisar 500 ha, dalam afdeling ini ditata blok-blok dengan luas 25 ha
(500 x
500 m). Sedangkan luas blok untuk lahan dengan topografi bergelombang atau
berbukit adalah 16 ha (400 x 400 m). Pembagian blok kebun ini penting
dilakukan sebagai satuan luas administrasi dan semua pekerjaan akan
diperhitungkan dalam satuan blok demi blok.
Peta 2.3. PETA BLOK DESAIN/ AFDELING
g. Pengadaan Bibit
Varietas yang digunakan adalah Varietas Tenera yang didatangkan dari PT.
London Sumantara dan Pusat Penelitian Kelapa Sawit (PPKS) Medan. Lokasi
pembibitan dilakukan pada areal yang datar dan dekat sumber air dengan Luas
10 ha. Tahap pembibitan adalah kegiatan pembersihan lahan, pembuatan
saluran drainase, pembuatan jalan pengawasan, pembuatan naungan dan
pembuatan bedengan.
Kebutuhan tenaga kerja untuk kegiatan penyiapan lahan pada tahap
pembibitan diuraikan pada Tabel 2.10. berikut.

Tabel 2.10. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Penyiapan Lahan


pada Lokasi Pembibitan
No. Jenis Tenaga Kerja Jumlah (HOK/ha)
1. Mandor 2
2. Survey 2
3. Babat imas (manusia) 8
4. Tebang pohon (chainsaw) 6
5. Mencincang/merumpuk 8
6. Pembersihan tempat bibit 6
7. Membuat parit 6
8. Membuat terasiring 6
9. Membuat bedeng dan naungan 8
10. Membuat jalan pengawasan 8
Jumlah 60
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

Kegiatan pembibitan akan dilakukan dengan dua tahap, yaitu :


Tahap Persemaian (Pre Nursery)
Kecambah yang ditanam adalah kecambah yang telah sempurna
diferensiasi plumula dan ratikulanya yang dicirikan dengan dimana pucuk
dan akar dapat dibedakan dengan jelas. Penanaman kecambah dilakukan
dalam lubang yang dibuat dengan jari, tepat di tengah polybag. Setelah itu,
kecambah ditutup dengan tanah setebal 1 1,5 cm.
Bibit yang telah ditanam dilakukan perawatan selama 2 3 bulan dengan
pekerjaan penyiraman, penyiangan gulma dalam polybag, pemupukan,
seleksi semai. Jenis dan jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan pada tahap
persemaian diuraikan pada Tabel 2.11. berikut.

Tabel 2.11. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Persemaian


No. Jenis Tenaga Kerja Jumlah (HOK/ha)
1. Mandor 4
2. Mengumpulkan top soil 16
3. Mengisi polybag 40
4. Menyusun polybag 6
5. Menanam 20
6. Menyeleksi 5
7. Penyiangan polybag 4
8. Menyiram 6
No. Jenis Tenaga Kerja Jumlah (HOK/ha)
9. Pengendalian Hama Termadu 3
10. Konsolidasi 3
11. Pemupukan 18
12. Penjagaan 4
13. Lain-lain 5
Sumber : PT. Prima Alumga,2011

Tahap Pembibitan (Main Nursery)


Pembibitan merupakan kelanjutan dari persemaian yaitu tempat
membesarkan bibit yang telah diseleksi dan dipindahkan dalam polybag.
Pemeliharaan pembibitan yang baik akan meningkatkan vigor bibit yang
nantinya akan berdampak pada peningkatan produksi pada tahun pertama
menghasilkan. Pemeliharaan pembibitan dilakukan 9-12 bulan dengan
pekerjaan : alih-tanam (transplanting) pada umur 3 4 bulan, penyiraman,
pemupukan, pengendalian gulma, hama dan penyakit serta seleksi bibit.
Dalam tahap pembibitan ini tenaga kerja manual yang diperlukan cukup
banyak. Tenaga kerja yang diperlukan pada kegiatan pembibitan tersebut
diuraikan pada Tabel 2.12. berikut.

Tabel 2.12. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Pembibitan


No. Jenis Tenaga Kerja Jumlah (HOK/ha)
1. Mandor 8
2. Mengumpulkan top soil 22
3. Mengayak top soil 18
4. Mengisi polybag 80
5. Membuat pancang 8
6. Memancang 8
7. Angkut bibit 16
8. Menyusun polybag 32
9. Menanam 80
10. Menyeleksi 20
11. Penyiangan polybag 20
12. Mengganti polybag robek 12
13. Pengendalian HPT 8
14. Konsolidasi 8
15. Pemeriksaan bibit 8
16. Pemupukan 8
17. Kutip ulat 8
18. Penambahan tanah di polybag 8
19. Pemeliharaan drainase 8
20. Penjagaan 24
21. Lain-lain 12
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

Rencana jumlah penyediaan bibit tanaman kelapa sawit setiap


tahun ditampilkan pada Tabel 2.13. sebagai berikut:

II -
2020
Tabel 2.13. Jumlah Penyediaan Bibit Tanaman Kelapa Sawit PT.
PRIMA ALUMGA Setiap Tahun

Luas Kebutuhan Bibit Tanam Kebutuhan


Tahun Tanaman Tanaman Sisipan Jumlah Kecambah
Tanam Ha (Batang) (Batang) (Batang)

Inti
2013 2512.4 346.711 8.668 355.379 455.058
2014 2512.4 346.711 8.668 355.379 455.058
2015 2512.4 346.711 8.668 355.379 455.058
Jumlah
7.537 1.040.134 26.003 1.066.137 1.365.175
Inti
Plasma
2013 628.1 86.678 2.167 88.845 113.765
2014 628.1 86.678 2.167 88.845 113.765
2015 628.1 86.678 2.167 88.845 113.765
Jumlah
1.884 173.356 4.334 177.689 227.529
Plasma
Sumber : PT. Prima Alumga, 2012

h. Penanaman
Dalam penanaman, digunakan jarak tanam 9 m x 9 m x 9 m (segitiga sama
sisi/pancang mata lima), sehingga jumlah populasi tanaman 138 pohon/ha.
Pada kegiatan penanaman ini akan diprakirakan banyak tenaga kerja yang
akan terserap. Prakiraan jumlah tenaga kerja tersebut digambarkan pada Tabel
2.14. berikut.

Tabel 2.14. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Penanaman


Jumlah Jumlah Setara *)
No. Jenis Tenaga Kerja
(HOK/Ha) (HOK)
1. Mandor 1 444 2.000
2. Memancang 4 1.776 8.000
3. Lubang Tanam 6 2.664 12.000
4. Ecer Bibit (Suply) 2 888 4.000
5. Penanaman 3 1.332 6.000
Jumlah 16 7.104 32.000
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011
Ketrangan : *) Luas Tanam Per Tahun 444 Ha 2.000 Ha

Penggunaan tenaga kerja diformulasikan dalam Hari Orang Kerja Per Hektar
(HOK/Ha) dengan maksud untuk efektif pengelolaan tenaga kerja penanaman.
Misalnya untuk Tenaga Kerja Mandor dengan Jumlah setara 444 2.000 HOK
(nilai tsb adalah luas areal efektif minimum dan maksimum) dapat dikelola pada
jumlah hari kerjanya dan/atau jumlah tenaga kerjanya, tergantung pada kondisi
lapangan saat itu. Bilamana dalam pelaksanaan penanaman kelapa sawit
jumlah tenaga kerja diperbanyak maka korelasinya ada pada jumlah hari kerja
yang berkurang atau sebaliknya.
i. Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan (TBM)
Penyiangan
Untuk mendapatkan pertumbuhan tanaman penutup tanah yang baik serta
dapat mempertahankan fungsinya maka perlu dilakukan perawatan secara
rutin dengan jalan penyiangan. Penyiangan pada dasarnya dilaksanakan
secara manual (selektif) yaitu dengan cara membongkar gulma sampai ke
akar-akarnya. Biasanya gulma ini tergolong anak kayu dan pakis. Kemudian
bentuk kegiatan penyiangan yang lain dilakukan secara kimia.
Pengendalian Gulma
Dalam pemeliharaan tanaman belum menghasilkan diprakirakan belum
banyak tumbuh jenis-jenis gulma yang dapat mengganggu pertumbuhan
tanaman kelapa sawit karena keberadaan tanaman penutup tanah (LCC)
yang menekan pertumbuhan gulma. Karena prakiraan gulma belum banyak,
maka metode pengendalian yang direncanakan adalah cara mekanis. Ini
dilakukan sebagai langkah antisipasi agar persebaran gulma tidak meluas.
Adapun jenis gulma yang biasa ditemukan pada areal tanaman kelapa sawit
(TM) adalah jenis Chromolaena adorata, Nephrolepsis bisserata, Paspalum
conjugation, Melastoma malabatricum, Anggrung, Cyperus rotundus,
Calopogonium spp, Micania micrantha, Ageratum conyzoides, Inchaemum
timorensis, Solanum Nigrum, Phylanthus niruri dan Passiflora futida
(ANDAL PT. Kresna Duta Agroindo, 2006)
Pengendalian Hama dan Penyakit
Hama yang umum ditemukan menyerang tanaman kelapa sawit muda
adalah tikus dan landak. Untuk mengatasi hal ini, antisipasi yang dapat
dilakukan dengan mengidentifikasi jalur atau kawasan-kawasan tertentu
dalam areal yang berpotensi tinggi terserang hama tikus dan landak.
Selanjutnya pada kawasan tersebut masing-masing tanaman dilindungi
dengan dinding seng setinggi 30 cm.
Jenis penyakit sering menyerang tanaman kelapa sawit muda adalah
Marasmius. Cara pengendaliannya dilakukan dengan cara sanitasi kebun.
Penyakit lain yang umumnya menyerang tanaman muda adalah penyakit
tajuk (crown disease), penyakit ini disebabkan faktor genetis, maka
penggunaan bibit harus dihindarkan dari pohon induk yang mempunyai sifat
ini. Dalam hal penggunaan pestisida, hanya dilakukan apabila populasi
serangan melebihi ambang batas ekonomi, atau dengan kata lain dalam
rangka mengendalikan hama dan penyakit dilakukan melalui konsep
Pengendalian Hama Terpadu (PHT). Adapun langkah-langkah yang harus
ditempuh melalui konsep PHT, yakni melaksanakan teknologi budidaya
secara baik dan benar, penggunaan tanaman resisten.
Tabel 2.15. Jenis dan Dosis Intektisida, Fungisida dan Herbisida yang
Digunakan Untuk Pengendalian Hama Penyakit pada TBM
No Jenis Pestisida Dosis (Ha/Tahun)
A INSEKTISIDA
1. Metamidofos 200 600 g
2. Permetrin 20 liter
3. Monokrotofos 600 g
B FUNGISIDA
1. Dithane M-45 70 liter
C HERBISIDA
1. Round Up 5 6 liter
2. Dowpon M 25 kg
Sumber : Pusat Penelitian Kelapa Sawit Marihat, SUMUT,
2000.

Garuk Piringan (Circle Weeding)


Piring tanaman dibuat pada saat menjelang pemupukan pertama. Minimum
jari - jari piringan yang dibuka.
Perawatan piringan tanaman dalam radius 1,0 meter dan diperkirakan 2,0
meter sesuai dengan perkembangan umur tanaman, dilakukan dengan cara
menggaruk rumput-umput yang tumbuh dengan menggunakan alat khusus.
Rotasi pemeliharaan piringan pada tanaman belum menghasilkan adalah
berkisar 4-6 kali dalam setahun.
Pemupukan
Pemupukan tanaman kelapa sawit di lapangan untuk memperoleh
pertumbuhan tanaman maksimum. Adapun dosis pemupukan tanaman
kelapa sawit menurut umur, untuk areal rencana proyek disajikan dalam
Tabel 2.16. berikut ini.

Tabel 2.16. Dosis Pemupukan TBM Kelapa Sawit Menurut Umur Tanaman
DOSIS PEMUPUKAN
UMUR
(bulan) UREA (N) TSP MOP KLESERITE BORAX
Kg/hektar Kg/hektar Kg/hektar Kg/hektar Kg/hektar
0 102 68 68 48 -
1 102 102 136 68 6
2 102 102 136 68 8
3-4 102 136 136 102 -
5 204 136 272 136 -
6-12 306 204 306 204 -
16-25 204 136 272 204 -
Sumber : PT. Prima Alumga ,2011

Pemberian pupuk N pada umur 1 bulan dilakukan dengan cara menabur


pupuk mulai dari pangkal batang sampai sejauh 30-40 cm. Pemberian
pupuk TSP, MOP dan tanah mineral (kieserite) serta Borax pada umur
selanjutnya dilakukan dengan menaburkan pupuk secara merata di
permukaan tanah sampai sejauh lebar tajuk tanaman. Sedangkan
pemberian pupuk Urea, ZA dan NPK dilakukan degan membuat lobang di
sekeliling batang, kemudian setelah diberi pupuk lobang tersebut ditutup
supaya pupuknya tidak menguap.
Kastrasi
Kastrasi adalah tindakan kultur teknis untuk membuang semua bunga pada
waktu tanaman berumur 12 30 bulan, atau jika sekitar 35 % tanaman
telah berbunga. Manfaat dari pekerjaan ini adalah menghindarkan sumber
penyakit dari tandan atau bunga busuk yang tidak dipanen karena belum
memenuhi kriteria. Merangsang pertumbuhan vegetatif dan waktu panen
dapat disesuaikan dengan rencana.
Penyerbukan
Hadirnya serangga Elaedobius cameranicus dalam teknik budidaya kelapa
sawit telah menghilangkan pekerjaan penyerbukan buatan yang biasanya
dilakukan setelah kastrasi. Penggunaan serangga ini sudah terbukti
berperan aktif sebagai pelaksana penyerbukan alamiah dengan hasil
sangat nyata terhadap peningkatan produksi.
Berdasarkan pengalaman pada perkebunan-perkebunan besar di Sumatera
terhadap pemakain serangga untuk penyerbukan ini, tidak memberikan
dampak negatif pada lingkungan.
Persiapan Panen
Panen umumnya dapat dimulai setelah tanaman kelapa sawit berumur 30
bulan. Agar panen dapat berjalan lancar diperlukan beberapa persiapan
untuk panen, antara lain : pembuatan atau pembukaan jalan panen untuk
mempermudah pengangkutan buah, pembersihan piringan pohon,
pembuatan tempat pengumpulan hasil panen, pemangkasan (tunas)
pendahuluan untuk mempermudah pemotongan tandan, pembuatan titik
pikul pada areal terdapat parit/drainase.

j. Pengadaan Tenaga Kerja


Pada tahap awal pembangunan perkebunan kelapa sawit akan ditrekrut tenaga
kerja dari berbagai tingkat pendidikan. Tenaga kerja akan diprioritaskan yang
tersedia di masyarakat setempat (tenaga kerja lokal) yang disesuaikan dengan
kesempatan kerja yang ada.
Agar kegiatan perkebunan dan pabrik minyak sawit berjalan efektif dan efesien,
maka akan dibentuk organisasi dengan segala tugas dan tanggung jawabnya.
Berdasarkan rencana pengembangan struktur organisasi, maka secara garis
besar tugas masing-masing struktur pokok organisasi, adalah sebagai berikut:

Deskripsi Jabatan

Direksi
Bertugas dan bertanggung jawab dalam menentukan serta arahan seluruh
kebijakan dalam kegiatan perkebunan dan pabrik minyak sawit.
Direktur
Bertugas memimpin perseroan dalam melaksanakan kegiatan
pembangunan perkebunan dan pabrik minyak sawit, menentukan
kebijaksanaan dan mengambil keputusan dalam sidang dewan direksi dalam
rangka memimpin perseroan guna menjamin kelangsungan seluruh kegiatan
dan fungsi perkebunan, memberikan pengarahan umum kepada anggota
direksi, mengkoordinasikan kegiatan operasional direksi. Dalam
melaksanakan tugasnya direktur bertanggung jawab kepada pemegang
saham dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).
Bagian Kebun
Manager Kebun
Bertugas melaksanakan kebijakan direksi baik yang menyangkut
operasional, keuangan dan administrasi, mengkoordinir kegiatan
manajemen yang terdapat pada struktur organisasi secara struktural dan
fungsional.
Kepala Tata Usaha (KTU)
Bertugas untuk melaksanakan pekerjaan yang meliputi bidang-bidang
administrasi, keuangan personalia serta bidang umum seperti
keamanan, pergudangan, kendaraan dan lain-lain yang ada di bidang
perkebunan. Kepala Bagian Tata Usaha ini dibantu oleh Staf Bagian
Umum, Keuangan dan Administrasi.
Kabag Pengembangan Masyarakat /Corporate Social Responsibility
Untuk membantu manager lingkungan di bidang pengembangan
masyarakat dan melakukan koordinasi eksternal baik dengan
masyarakat maupun instansi terkait yang berkaitan dengan masyarakat
sekitar.
Humas
Mengurus segala urusan yang berhubungan dengan pihak-pihak di luar
perusahaan seperti instansi pemerintah, masyarakat dan tamu-tamu
yang datang dibantu dengan satu orang staf.
Kabag. Lingkung
Bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan pengelolaan dan
pemantauan lingkungan, pelaksanaan pelaporan kepada instansi terkait,
pelaksanaan pemantauan lingkungan secara berkala terhadap kegiatan
unit kebun dibantu dengan satu orang staf.
Ass Kepala
Bertugas untuk menyusun rencana kegiatan perkebunan, mulai dari
penataan areal sampai pengangkutan produksi dan menentukan kualitas
serta kuantitas dari tandan buah segar (TBS) yang akan dipanen.
Ass Lapangan
Bertugas bersama-sama dengan Ass. Kepala untuk menentukan kualitas
tandan buah segar terutama TBS yang akan diolah di pabrik.
Kerani
Bertugas membantu manager kebun dalam mencatat setiap
perkembangan kemajuan pekerjaan dari lapangan dari setiap blok kebun
serta membuat laporan rutin bulanan.
Mandor
Para mandor ini adalah petugas yang langsung bertugas di kebun untuk
membantu ass. Lapangan. Biasanya dibedakan menurut jenis
pekerjaannya, misalnya mandor tanaman, mandor pupuk dan mandor
pemeliharaan.
Staf Umum dan Administrasi
Bertugas membantu kelancaran tugas Asisten Kepala dalam masalah
administrasi kebun dan hal-hal yang sifatnya umum.
Staf Keuangan
Mengurus mengenai keuangan di lapangan seperti pembayaran gaji
buruh, pembayaran gaji staf, pembayaran bahan material yang
pengadaannya di lapangan, rekapitulasi hasil-hasil pembayaran dan
mengirimkannya ke kantor pusat.
Bagian Pabrik
Manajer Pabrik
Bertugas untuk merumuskan program atau rencana pengolahan pabrik
minyak sawit berdasarkan kualitas dan kuantitasnya sesuai dengan
sasaran dan target produksi yang telah ditetapkan.
Ass. Kepala
Bertugas untuk menyusun rencana kegiatan operasional pabrik, mulai
dari masuknya TBS ke dalam Pabrik, pengolahan sampai menghasilkan
CPO.
Ass. Pabrik
Bertugas untuk membantu Manajer Pabrik dan Askep Pabrik dalam
mengkoordinir pekerjaan yang berhubungan dengan pabrik yang
mencakup kualitas san kuantitas hasil olahan. Untuk bidang pengolahan
Ass. Kepala Pabrik dibantu oleh Ass. Pengolahan, sedangkan untuk
perbaikan mesin-mesin dan peralatan pabrik dibantu oleh Ass. Teknik.
KTU Pabrik
Bertugas untuk melaksanakan pekerjaan yang meliputi bidang-bidang
administrasi, keuangan personalia serta bidang umum seperti
keamanan, pergudangan, kendaraan dan lain-lain di lingkungan pabrik.
Kabag. Lingkung
Bertanggung jawab terhadap seluruh kegiatan pengelolaan dan
pemantauan lingkungan, pelaksanaan pelaporan kepada instansi terkait,
pelaksanaan pemantauan lingkungan secara berkala terhadap kegiatan
unit Pabrik dibantu dengan dua orang staf.
Mandor
Para mandor ini adalah petugas yang langsung bertugas di lingkungan
pabrik untuk membantu Asisten Pabrik terutama mengawasi kegiatan
karyawan pabrik.
Mekanik
Bertugas dalam memelihara / memperbaiki semua kendaraan / alat berat
dan mesin-mesin di dalam pabrik yang digunakan untuk operasional di
dalam menunjang kelancaran kegiatan pengolahan minyak sawit.
Staf Umum dan Administrasi
Bertugas membantu kelancaran tugas KTU Pabrik dalam masalah
administrasi pabrik dan hal-hal yang sifatnya umum.
Staf Keuangan
Mengurus mengenai keuangan di pabrik seperti pembayaran gaji buruh,
pembayaran gaji staf, pembayaran bahan material, rekapitulasi hasil-
hasil pembayaran dan mengirimkannya ke kantor pusat.
Adapun Gambar Struktur Organisasi perkebunan dan pabrik minyak sawit
PT. PRIMA ALUMGA dapat dilihat pada Gambar 2.4. berikut.
Gambar 2.4. Struktur Organisasi
k. Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (Program CSR)
Untuk kelestarian fungsi sosial, maka akan dilaksanakan program CSR sebagi
bentuk tanggung jawab sosial perusahan terhadap masyarakat sekitar.
Secara garis besar kegiatan yang akan dikembangkan ditujukan untuk
meningkatkan kemampuan masyarakat dalam mengembangkan ekonomi
berbasis kerakyatan.
Mengenai bentuk, waktu serta biaya CSR disesuaikan dengan kebutuhan
masyarakat dan disesuaikan (in line) dengan program Pemerintah Daerah
Kabupaten Mesuji.
Sebelum dilaksanakan, akan dilakukan identifikasi permasalahan, sebagai
bahan acuan pelaksanaan nantinya.
Identifikasi sambil berjalan, secara garis besar program CSR yang
direncanakan adalah sbb :
Pembentukan dan pelatihan Kelompok
Tani
Penyuluhan, pendidikan dan pelatihan ketrampilan petani plasma dalam
proses produksi (pembangunan kebun kelapa sawit).
Managemen koperasi untuk pemasaran hasil-hasil pertanian dan lain-
lain.
Peningkatan sarana dan prasaran pendidikan, ekonomi, kesehatan,
agama, infrastruktur serta bidang sosial budaya.

l. Pembangunan Pabrik Minyak Sawit dan Fasilitas Penunjangnya


Pembangunan pabrik minyak sawit direncanakan pada tahun ke-4.
Berdasarkan perkiraan potensi produksi, kapasitas pabrik dihitung dengan
asumsi 2 shift per hari kerja (16 jam kerja/hari) dan jumlah 24 hari kerja/bulan
serta kapasitas produksi maksimum yang disesuaikan dengan produksi
bulanan diperhitungkan sebesar 8 %, maka untuk mengolah seluruh produksi
TBS dibutuhkan pabrik dengan kapasitas minimal (luas efektif tanaman = 9.422
ha x 25 ton TBS/ha x 8 %) : (24 hari x 16 jam) = 45 ton TBS/jam.
Kapasitas Produksi Pabrik Kelapa Sawit disesuaikan dengan kemampuan dari
PT. Prima Alumga, apabila nantinya terjadi penambahan kapasitas produksi
maka PT. Prima Alumga wajib akan melaksanakan seluruh perubahan
perizinan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
Lokasi pabrik direncanakan akan dibangun dengan memperhatikan
ketersediaan sumber air, topografi dan jarak angkut. (Rencana lokasi pabrik
digambarkan pada Peta Penataan Areal Kerja). Luas areal pabrik dicadangkan
30 ha termasuk buffer zone.
Tahapan pekerjaan pembangunan pabrik minyak sawit tersebut adalah sebagai
berikut :
Pembersihan Lahan
Sebelum pelaksanaan pekerjaan sipil untuk pembangunan pabrik minyak
sawit dimulai, terlebih dahulu pada areal lokasi rencana bangunan pabrik
minyak sawit dilakukan pembersihan dari vegetasi penutup tanah yang ada.
Kegiatan pembersihan lahan secara semi mekanis tanpa pembakaran (zero
burning). Vegetasi hasil dari pembersihan lahan tersebut akan dikumpulkan
serta dirapikan bersama hasil tebangan pepohonan pada tempat yang telah
ditentukan dan diharapkan dapat menjadi sumber bahan organisk dengan
adanya proses dekomposisi.
Pekerjaan pembersihan lahan pada pembangunan pabrik minyak sawit ini
akan menggunakan tenaga kerja manual yang cukup banyak. Jenis dan
jumlah tenaga kerja yang diperlukan disajikan pada Tabel 2.17. berikut.
Tabel 2.17. Rencana Penggunaan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan
Pembersihan Lahan
No. Jenis Tenaga Kerja Jumlah (HOK/ha)
1. Mandor 30
2. Survey 2
3. Babat-imas (manusia) 20
4. Tebang pohon (chain saw) 15
5. Mencincang/merumpuk 18
6. Pembersihan 10
Jumlah 95
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

Pematangan Lahan
Kegiatan pematangan lahan ini meliputi pekerjaan tanah, yaitu pada kondisi
tanah yang agak rendah dari kondisi sekitarnya perlu dilakukan pengurukan.
Untuk keperluan pengurukan akan dilakukan pemotongan bukit (cut) yang
masih terletak di dalam lokasi dan selanjutnya tanah tersebut akan dilakukan
pengangkutan dengan dimuat ke dalam dump truck dan ditimbun (fill)
direncana lokasi berdirinya pabrik. Kemudian tanah uruk yang telah ditimbun
tersebut diratakan dengan menggunakan motor grader.

Pembangunan Konstruksi Fisik Pabrik dan fasilitas Pendukungnya


Konstruksi bangunan pabrik untuk peletakan mesin produksi akan dicor
dengan konstruksi beton. Pada power plant (genset) dan boiler akan
dilengkapi dengan cerobong asap/stock boiler.
Pekerjaan sipil untuk pembangunan pabrik ini terdiri dari pembangunan
pondasi bangunan pabrik, bangunan pabrik, fasilitas utama pabrik untuk
produksi (jembatan timbang, penerimaan TBS dan penimbangan, stasiun
rebusan, stasiun penebahan, stasiun pemurnian minyak, stasiun
pengempasan, stasiun pengutipan inti, power house (genset), storage tank,
fat pit, boiler, tower), bangunan bengkel/gudang, bangunan kantor pabrik,
jalan dan drainase. Penempatan mesin disesuaikan dengan urutan proses
untuk memudahkan pengawasan dan perawatan. Lay out pabrik minyak
sawit PT. PRIMA ALUMGA disajikan pada Gambar 2.5. berikut.
Gambar 2.5. Lay Out PKS

II -
3030
Pembangunan Sarana Pengolah Limbah
Limbah yang dihasilkan dari pabrik minyak sawit adalah limbah padat, gas
dan cair. Penelaahan terhadap pengolahan limbah dilakukan untuk
mempelajari sejauh mana terjadinya penurunan beberapa parameter kualitas
air baik secara fisik dan kimia maupun biologis serta limbah padat yang
diolah. Selain itu salah satu manfaat dari proses ini adalah terjadi
pengurangan pencemaran limbah fisik (organik) dan pemanfaatan limbah
sebagai pupuk organik yang luasan persyaratan teknis untuk LA minimal
adalah 50 % dari luasan efektif kebun sawit..
Limbah berupa cair yang akan dihasilkan adalah limbah yang berasal dari
proses perebusan. Sarana pengolahan limbah yang akan dibangun untuk
limbah cair tersebut adalah berupa Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).
Pembangunan IPAL dimaksudkan untuk mengolah air limbah hasil proses
pabrik minyak sawit agar polutan air limbah dapat dikurangi sampai dengan
di bawah baku mutu air limbah yang ditetapkan. Rencana lokasi
pembangunan IPAL berdekatan dengan pabrik pengolahan minyak sawit
dengan jarak sekitar 300 m dengan spesifikasi kolam yang disajikan pada
Tabel 2.18. berikut.

Tabel 2.18. Spesifikasi Teknis Kolam Limbah dan Lama Waktu


Tinggal
Dimensi Kolam Waktu
No. Kolam 3
Tinggal
P (m) L (m) D (m) Q (m ) (hari)
1. Kolam Pengasaman-1 30 20 3 1800
5
2. Kolam Pengasaman-2 30 20 3 1800
3. Kolam Anaerobik-1 60 35 6 12.600
75
4. Kolam Anaerobik-2 60 35 6 12.600
5. Kolam Anaerobik Sekunder-1 60 35 6 12.600
35
6. Kolam Anaerobik Sekunder-2 60 25 6 12.600
7. Kolam Aerobik-1 60 25 4 6.000
20
8. Kolam Aerobik-2 60 25 4 6.000
9. Kolam Stabilisasi-1 60 25 4 6.000
5
10. Kolam Stabilisasi-2 60 25 4 6.000
11. Kolam Pengujian 60 25 4 6.000
10
12. Kolam Penampungan Lumpur 50 50 4 10.000
Sumber : PT. Prima Alumga,2011

Desain Instalasi Pegolahan Air Limbah (IPAL) yang akan dibuat oleh PT.
PRIMA ALUMGA disajikan pada Gambar 2.6. berikut.
Gambar 2.6. Desain Instalasi Pegolahan Air Limbah (IPAL)
3. T AHAP OPERASI
a. Pemanenan Tandan Buah Segar (TBS)
Pemanenan dilakukan dengan sistem giring. Pada sistem ini pemanenan diberi
ancak tertentu dari lahan yang akan dipanen dan si pemanen mengerjakan
beberapa gawang dan bila selesai dikerjakan pemanen pindah ke ancak
berikutnya yang telah ditetapkan. Siklus panen adalah 7 10 hari. Dalam
keadaan normal ancak panen dikerjakan dengan 5/7, artinya dipanen selama 5
hari dalam siklus 7 hari. Keuntungan dari cara ini adalah buah cepat dipanen
dan diangkut keluar, sehingga cepat sampai ke pabrik.
Pelaksanaan panen pada tahap awal (pohon setinggi 2 5 m) dilakukan
dengan menggunakan dodos dan apabila tinggi tanaman sudah tidak lagi
memungkinkannya (> 5 m) alat panen yang digunakan adalah kapak dan galah
bambu dilengkapi pisau enggrek pada ujungnya.
Kriteria untuk dapat mulai dipanen antara lain jumlah kerapatan panen lebih
dari 60 % dan mutu tandan sudah baik (berat tandan rata-rata di atas 3 kg).
Penentuan matang panen yang umum diterapkan adalah 2 brondolan/kg berat
tandan lepas secara alami. Derajat kematangan buah berdasarkan banyaknya
brondolan yang jatuh disajikan pada Tabel 2.19. berikut.

Tabel 2.19. Kematangan Buah Berdasarkan Jumlah Brondolan Yang Jatuh


Tingkat
Fraksi Jumlah Brondolan Warna Buah
Kematangan
00 Tidak ada Hitam Sangat Mentah
0 112,5 buah luar brondolan Hitam Mentah
1 12,525 buah luar brondolan Kemerahan Kurang Matang
2 25-50 buah luar brondolan Merah Matang
3 5075 buah luar brondolan Kekuningan Matang
4 75100 buah luar brondolan Merah Lewat Matang
Buah dalam brondolan dan
5 Kekuningan Lewat Matang
Terdapat buah busuk
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

Potensi produktifas TBS berdasarkan umur tanaman kelapa sawit per tahunnya
disajikan pada Tabel 2.20. berikut.

Tabel 2.20. Potensi Produksi TBS Per Tahun Berdasarkan Umur Tanaman
Luas Tanam Produksi TBS Total Produksi
Umur (th) Tahun
(Ha) (Ton/Ha) TBS (Ton)
1 2013 3.140 - -
2 2014 3.140 - -
3 2015 3.141 - -
4 2016 9.422 - -
5 2017 9.422 6.60 20.724
6 2018 9.422 12.0 37.680
7 2019 9.422 14.5 45.545
8 2020 9.422 17.0 160.174
9 2021 9.422 22.0 207.284
10 2022 9.422 24.5 230.839
11 2023 9.422 26.0 244.972
12 2024 9.422 26.0 244.972
13 2025 9.422 26.0 244.972
Luas Tanam Produksi TBS Total Produksi
Umur (th) Tahun
(Ha) (Ton/Ha) TBS (Ton)
14 2026 9.422 26.0 244.972
15 2027 9.422 25.0 235.550
16 2028 9.422 24.5 230.839
17 2029 9.422 23.5 221.417
18 2030 9.422 22.0 207.284
19 2031 9.422 21.0 197.862
20 2032 9.422 20.0 188.440
21 2033 9.422 19.0 179.018
22 2034 9.422 18.0 169.596
23 2035 9.422 17.0 160.174
24 2036 9.422 16.0 150.752
25 2037 9.422 15.0 141.330
Sumber : PT. Prima Alumga, 2012

Rencana tenaga kerja yang dibutuhkan untuk kegiatan pemanenan


kelapa sawit PT. PRIMA ALUMGA digambarkan pada Tabel 2.21. berikut.

Tabel 2.21. Rencana Kebutuhan Pekerja Panen Per Tahun


Luas Tanaman TENAGA KERJA
Umur (th) Tahun
(Ha) (HOK/Ha) (JUMLAH HOK)
1 2013 3.140 - -
2 2014 3.140 - -
3 2015 3.141 - -
4 2016 9.422 - -
5 2017 9.422 0,5 1.250
6 2018 9.422 0,5 2.360
7 2019 9.422 0,5 2.360
8 2020 9.422 0,5 2.360
9 2021 9.422 0,5 2.360
10 2022 9.422 0,5 2.360
11 2023 9.422 0,5 2.360
12 2024 9.422 0,5 2.360
13 2025 9.422 0,5 2.360
14 2026 9.422 0,5 2.360
15 2027 9.422 0,5 2.360
16 2028 9.422 0,5 2.360
17 2029 9.422 0,5 2.360
18 2030 9.422 0,5 2.360
19 2031 9.422 0,5 2.360
20 2032 9.422 0,5 2.360
21 2033 9.422 0,5 2.360
22 2034 9.422 0,5 2.360
23 2035 9.422 0,5 2.360
24 2036 9.422 0,5 2.360
25 2037 9.422 0,5 2.360
26 2038 9.422 0,5 2.360
27 2039 9.422 0,5 2.360
28 2040 9.422 0,5 2.360
Luas Tanaman TENAGA KERJA
Umur (th) Tahun
(Ha) (HOK/Ha) (JUMLAH HOK)
29 2041 9.422 0,5 2.360
Sumber : PT. Prima Alumga,
2012

Semua karyawan yang bekerja di PT. Prima Alumga akan masuk dalam
Jamsostek sedangkan untuk status tenaga harian lepas dan borongan
tidak termasuk dalam Jamsostek, hanya digolongkan sebagai Jaminan
Kesehatan dan Kematian.
b. Pengangkutan Tandan Buah Segar (TBS)
Rencana produksi TBS berkisar antara 20.742 244.972 Ton TBS/Tahun atau
66 785 Ton TBS/Hari (asumsi 1 tahun = 312 hari kerja efektif),
maka
perhitungan jumlah trip dalam pengangkutan TBS menuju pabrik minyak sawit
adalah :
Kapasitas truck = 8 ton
Target per hari = 66 - 785 ton TBS/hari
Jumlah trip = 8 - 98 trip/hari
Jumlah lintasan truck perhari = 16 - 196 kali
c. Pengolahan Tandan Buah Segar (TBS)
Tahapan proses pengolahan TBS di pabrik minyak sawit sebagai berikut :
Penerimaan Tandan Buah Segar (TBS)
Tandan Buah Segar (TBS) yang masuk ke pabrik ditimbang terlebih dahulu
di jembatan timbang (Weighting Bridge) untuk mengetahui berat TBS yang
diterima oleh pabrik. Setelah ditimbang, TBS dipindahkan ke loading ramp
sebagai tempat penimbunan sementara sebelum tandan buah dimasukkan
ke dalam lori rebusan. Untuk mengetahui mutu TBS yang akan diolah
dilakukan sortasi di loading ramp. Setelah dilakukan sortasi maka dilakukan
pengisian buah ke dalam lori. Lori diisi penuh dengan buah yang akan
diolah dan setelah lori terisi penuh selanjutnya buah dimasukkan ke dalam
sterilizer dengan menggunakan capstand. Kemudian pintu sterilizer ditutup
rapat-rapat dan dikunci, sehingga kemungkinan terbuka saat proses
perebusan tidak terjadi.
Perebusan (Sterilizer)
Pola perebusan yang umum digunakan ada dua yaitu doubel peak (dua
puncak) atau triple peak (tiga puncak). Jumlah puncak dalam pola
perebusan ditunjukkan dari jumlah pembukaan atau penutupan dari uap
masuk atau uap keluar selama perebusan berlangsung yang diatur secara
manual atau secara otomatis. Buah yang telah masak dikeluarkan dari
dalam sterilizer dengan membuka pintu rebusan secara perlahan-lahan
agar packing door lebih aman, kemudian lori ditarik dengan tali bersamaan
dengan pemasukan buah yang akan direbus.
Proses perebusan ini menggunakan uap air yang bertekanan antara 2,2
2
sampai 3,0 kg/cm yang dimaksudkan agar buah mudah lepas dari
tandannya dan memudahkan pemisahan cangkang dan inti dengan
keluarnya air dari biji. Selain itu, melalui proses ini dapat mematikan enzim-
enzim yang dapat menurunkan kualitas minyak.
Proses ini berlangsung selama 90 menit dengan menggunakan uap air
yang berkekuatan antara 280 hingga 290 kg/ton TBS. Dengan proses ini
dapat dihasilkan kondensat yang mengandung 0,5 % minyak ikutan pada
temperatur tinggi. Kondesat ini kemudian dimasukkan ke dalam Fat Pit.
Tandan buah yang sudah direbus dimasukkan ke dalam Threser dengan
menggunakan Hoisting Crane.
Perontokan Buah dari Tandan (Threser)
Buah yang telah direbus pada sterilizer diangkat melalui trippler lalu dituang
ke dalam thresher melalui hopper yang berfungsi untuk menampung buah
rebus. Kemudian autofeeder akan mengatur meluncurnya buah segar agar
tidak masuk sekaligus. Penebahan buah dilakukan dengan membanting
buah dalam drum berputar. Buah yang lepas akan masuk melalui kisi-kisi
dan ditampung oleh fruit elevator untuk didistribusikan kesetiap unit
digester oleh distributing conveyor atau empty bunch hopper.
Buah yang masih melekat pada tandannya akan dipisahkan dengan
menggunakan prinsip bantingan sehingga buah tersebut terlepas kemudian
ditampung dan dibawa oleh distributing conveyor ke digester.
Pelumatan Buah
Buah yang masuk ke dalam digester diaduk sedemikian rupa sehingga
sebagian besar daging buah terlepas dari biji. Proses pengadukan dan
pelumatan buah agar dapat berlangsung dengan baik maka isi digester
selalu dipertahankan penuh.
Pengempaan Buah
Massa yang keluar dari digester diperas dalam screw pada tekanan 30-50
o
bar dengan menggunakan air pengencer screw press bersuhu 90-95 C
sebanyak 15-20 % TBS. Untuk menurunkan viscositas minyak, maka akan
ditambahkan air pada oil gutter. Dari oil gutter kemudian dialirkan melalui
stasiun kalrifikasi. Sedangkan ampas kempa dipecahkan dengan
menggunakan cake breaker conveyer untuk mempermudah pemisahan biji
dari serat.
Pemecahan Ampas Kempa (Cake Breaker Conveyer)
Ampas press yang masih bercampur biji berbentuk gumpalan-gumpalan,
dipecah dan dibawa untuk dipisah antara ampas dan biji. Alat ini terdiri dari
pedal-pedal yang diikat pada poros yang berputar. Kemiringan pedal diatur
sehingga pemecahan gumpalan-gumpalan terjadi dengan sempurna.
Kemudian ampas kempa dikumpulkan disekitar pabrik dan selanjutnya akan
digunakan sebagai pupuk disebar disekitar areal perkebunan kelapa sawit.
Proses ini dilakukan bersamaan dengan mendorong pelan menuju
depericarper dan penguapan air dapat berlangsung dengan lancar.
Pemisahan Ampas dan Biji (Depericarper)
Depericarper adalah alat untuk memisahkan ampas dan biji, serta
membersihkan biji dan sisa-sisa serabut yang masih melekat pada biji. Alat
ini terdiri dari kolom pemisah (seprating coloum) dan drum pemoles
(polishing drum). Ampas dan biji dari konveyer pemecah ampas kempa
(cake break conveyer) masuk ke dalam kolom isapan blower. Sistem
pemisahan terjadi oleh isapan blower. Ampas kering (berat jenis kecil)
masuk dalam siklon ampas ke dalam conveyer bahan bakar, sedangkan biji
yang berat jenisnya lebih besar jatuh kebawah dan diantar oleh conveyer ke
dalam drum pemoles.
Pengolahan Minyak dari Daging Buah
Brondolan buah (buah lepas) yang dibawa oleh fruit conveyer dimasukkan
ke dalam digester atau peralatan pengaduk. Dalam proses pengadukkan
(digester) ini digunakan uap air yang temperaturnya selalu dijaga agar stabil
o o
antara 80 90 C.
Setelah massa buah dari proses pengadukkan selesai kemudian
dimasukkan ke dalam alat pengepressan (screw press) agar minyak keluar
dari biji dan fibre. Untuk proses pengepresan ini perlu tambahan panas
sekitar 10-15 % terhadap kapasitas pengeppressan. Dari Pengeppressan
tersebut akan diperoleh minyak kasar dan ampas serta biji.
Sebelum minyak kasar tersebut ditampung pada Crude Oil Tanks, harus
dilakukan pemisahan kandungan pasirnya pada sand trap yang kemudian
dilakukan penyaringan (vibrating screen). Sedangkan ampas dan biji yang
masih mengandung minyak (oil sludge) dikirim ke pemisahan ampas dan
biji (depericarper).
Dalam proses penyaringan minyak kasar tersebut perlu ditambahkan air
panas untuk melancarkan penyaringan minyak tersebut. Minyak kasar
(crude oil) kemudian dipompakan ke dalam decenter guna memisahkan
solid dan liquid. Pada fase cair yang berupa minyak, air dan massa jenis
ringan ditampung pada countinuous setting tank, minyak dialirkan ke
oil tank dan pada fase berat (sludge) yang terdiri dari air dan padatan
terlarut ditampung ke dalam sludge tank yang kemudian dialirkan ke sludge
seperator untuk memisahkan minyaknya.
Proses Pemurnian Minyak
Minyak dari oil tank kemudian dialirkan ke dalam oil purifier untuk
memisahkan kotoran/solid dan mengandung kadar air. Selanjutnya dialirkan
ke vacuum dryer untuk memisahkan air sampai pada batas standar.
Kemudian melalui sarvo balance, maka minyak sawit dipompakan ke tangki
timbun (oil storage tank).
Proses Pengolahan Inti Sawit
Ampas kempa yang terdiri dari biji dan serabut dimasukkan ke dalam
depericaper melalui cake brake conveyor yang dipanaskan dengan uap air
agar sebagian kandungan air dapat diperkecil, sehingga press cake terurai
dan memudahkan proses pemisahan. Pada depericaper terjadi proses
pemisahan fibre dan biji. Pemisahan terjadi akibat perbedaan berat dan
gaya isap blower. Biji tertampung pada nut silo yang dialiri dengan udara
o o
panas antara 60 80 C selama 18 24 jam agar kadar air turun dari
sekitar 21 % menjadi 4 %.
Sebelum biji masuk ke dalam nut cracker terlebih dahulu diproses di dalam
nut grading drum untuk dapat dipisahkan ukuran besar kecilnya biji yang
disesuaikan dengan fraksi yang telah ditentukan. Nut kemudian dialirkan ke
nut craker sebagai alat pemecah. Masa biji pecah dimasukkan dalam dry
seperator (proses pemisahandebu dan cangkang halus) untuk memisahkan
cangkang halus, biji utuh dengan cangkang/inti.
Masa cangkang bercampur inti dialirkan masuk ke dalam hydro cyclone
untuk memisahkan antara inti dengan cangkang. Inti dialirkan masuk ke
dalam kernel drier untuk proses pengeringan sampai kadar airnya mencapai
o o o
7 % dengan tingkat pengeringan 50 C, 60 C dan 70 C dalam waktu 14
16 jam. Selanjutnya guna memisahkan kotoran, maka dialirkan
melalui
winnowing kernel (kernel storage), sebelum diangkut dengan truk ke pabrik
pemrosesan berikutnya.
Pengolahan Sludge
Sludge dari sludge tank sebelum dimasukkan ke sludge separator
dipompakan ke sand cyclone dimana pasir halus akan terpisah oleh adanya
gaya centrifugal. Pasir halus yang berhasil dipisahkan akan di blow down
secara berkala. Sand cyclone berfungsi dengan baik jika perbedaan
tekanan flow dan out flow sludge menunjukkan 2 bar. Untuk
memisahkan/mengambil minyak yang masih terkandung pada sludge,
selanjutnya sludge diproses pada sludge separator. Cairan sludge yang
telah melalui pre cleaner, dimasukkan ke dalam sludge separator, untuk
dikutip minyaknya. Dengan gaya centrifugal minyak yang berat jenisnya
lebih berat dari air, terdorong ke bagian dinding bowl dan keluar melalui
nozzle.
Pemisahan Lumpur
Endapan-endapan dari clarifier tank, oil tank dan sluge tank yang
dikeringkan setiap pagi sebelum mengolah, ditampung di dalam tangki ini.
Tangki ini dilengkapi dengan sistem pemanas uap injeksi untuk tujuan
pemanasan. Minyak yang terapung dibagian atas dialirkan ke clarifier tank
sedangkan lumpur pekat dibuang ke bak penampung sludge yaitu fat pit.
Fat pit dipergunakan untuk menampung cairan-cairan yang masih
mangandung minyak yang berasal dari air conensat dan stasiun klarifikasi.
Diagram Alir Proses Pengolahan Kelapa Sawit ditampilkan pada Gambar
2.7. sedangkan Material Balance Pengolahan Kelapa Sawit disajikan pada
Gambar 2.8. berikut.
Gambar 2.7. Diagram Alir Proses Pengolahan KS
Gambar 2.8. Material Balance

II -
4040
Untuk mendapatkan minyak CPO yang berkualitas baik, maka mutu tandan
yang diolah harus berdasarkan kriteria kematangan yang optimal yaitu
kondisi buah tingkat fraksi 2 dan 3. Pada kondisi 2 dan 3, kandungan
minyak dalam TBS relatif tinggi dengan kadar garam asam lemak bebas
(FFA) yang rendah. Pada tandan buah yang masih mentah (fraksi 0 dan 1)
kandungan minyak CPO sangat rendah, sedang bila TBS terlalu matang
(fraksi 4 dan5) maka kualitas minyak menjadi rendah karena kadar asam
lemak bebasnya tinggi. Untuk mendapatkan jumlah dan kualitas minyak
CPO yang baik, maka dibutuhkan koordinasi yang baik antara pemanenan,
pengawas lapangan, bagian fraksi dan staf pabrik. Tandan buah segar yang
telah dipanen harus segera ditangani dan diusahakan secepatnya diproses
dalam pabrik. Fraksional hasil pengolahan tandan buah segar disajikan
pada Gambar 2.9. berikut.
Tandan Buah Segar Penguapan 0,4%
(100 %) Blowdown 11,1%

Brondolan 67%

Tandan Kosong 21,5%


Biji dan Ampas
CPO Kasar 43,5% 23,5%

Unsur N Ampas
Biji 10,4%
1,5% CPO 22,5% 12,9%

Unsur P Serat
0,5% Solid 4,1% Kernel 5% 11,5%

Unsur K 7,3%
Air 16,9% Cangkang
5,4%
Air 1,4%
Unsur Mg
0,9%

Gambar 2.9. Fraksional Hasil Pengolahan Tandan Buah Segar

Jumlah dan kualitas minyak sawit yang diperoleh sangat dipengaruhi oleh
kondisi buah (TBS) yang diolah dalam pabrik. Berdasarkan kapasitas olah
maksimal pabrik adalah 45 ton TBS/jam, maka kapasitas tersebut akan
dipenuhi secara bertahap sesuai dengan perkembangan produksi (seperti
terlihat pada Tabel 2.22).
Potensi produksi minyak sawit (CPO) dan inti sawit (PKO) yang akan
dihasilkan oleh pabrik minyak sawit PT. PRIMA ALUMGA berdasarkan
produksi TBS per tahunnya disajikan pada Tabel 2.23. berikut.
Tabel 2.22. Potensi Produksi CPO dan PKO Pabrik Minyak Sawit PT. PRIMA
ALUMGA
Total
Luas Produksi Total Produksi Produksi
Umur
Tahun Tanam CPO Produksi PKO
(th) PKO
(HA) (Ton/Ha) CPO (Ton) (Ton/Ha) (Ton)
1 2013 3.140 - - - -
2 2014 3.140 - - - -
3 2015 3.141 - - - -
4 2016 9.422 - - - -
5 2017 9.422 2.38 7.473 0.67 2.104
6 2018 9.422 3.42 10.742 0.92 2.889
7 2019 9.422 4.41 41.551 1.13 3.549
8 2020 9.422 5.64 53.140 1.40 13.191
9 2021 9.422 6.36 59.924 1.60 15.075
10 2022 9.422 6.48 61.055 1.62 15.264
11 2023 9.422 6.48 61.055 1.62 15.264
12 2024 9.422 6.48 61.055 1.62 15.264
13 2025 9.422 6.48 61.055 1.62 15.264
14 2026 9.422 6.36 59.924 1.59 14.981
15 2027 9.422 6.36 59.924 1.59 14.981
16 2028 9.422 6.12 57.663 1.53 14.416
17 2029 9.422 5.76 54.271 1.44 13.568
18 2030 9.422 5.52 52.009 1.38 13.002
19 2031 9.422 5.40 50.879 1.35 12.720
20 2032 9.422 5.04 47.487 1.26 11.872
21 2033 9.422 4.92 46.356 1.23 11.589
22 2034 9.422 4.68 44.095 1.17 11.024
23 2035 9.422 4.40 41.457 1.07 10.082
24 2036 9.422 4.20 39.572 1.05 9.893
25 2037 9.422 4.08 38.442 1.02 9.610
Sumber : PT. Prima Alumga, 2012

d. Pengolahan Limbah
Macam limbah yang dihasilkan dari pabrik minyak sawit adalah sebagai berikut:
Limbah Padat
Limbah padat yang akan dihasilkan adalah tandan buah kosong yang
jumlahnya sekitar 23,0 %. Dengan kapasitas pabrik 45 ton TBS/Jam maka
potensi limbah tandan buah kosong yang akan dihasilkan adalah 20,3
ton/hari. Limbah padat tersebut dapat dimanfaatkan sebagai pupuk organik,
dengan mengaplikasikannya pada areal land application.
Dengan memanfatkan pupuk organik dari tandan kosong, kebutuhan
pemupukan dengan pupuk sintetis dapat berkurang 20 25 % dan potensi
limbah padat dapat diminamilisir.
Limbah gas
Limbah berupa gas merupakan limbah yang berasal dari pembakaran solar
dari generator set dan pembakaran janjang kosong dan cangkang di
incenerator serta boiler (ketel uap) pabrik KPS. Limbah debu dari abu
pembakaran janjang kosong dan cangkang sebelum dibuang bebas ke
udara dikendalikan dengan pemasangan dust collector untuk menangkap
debu ikatan dalam sisa gas pembakaran, kemudian dialirkan melalui
cerobong asap setinggi 12 m dari permukaan tanah. Debu dari dust
collector secara reguler ditampung dan dibuang ke lapangan untuk
penimbunan daerah rendah sekitar kebun.
Limbah Cair
Berdasarkan Kepmen LH nomor 28 tahun 2003 tentang Pedoman Teknis
Pengkajian Pemanfaatan Air Limbah dari Industri Minyak Sawit pada Tanah
di Perkebunan Kelapa Sawit bahwa debit air limbah yang dihasilkan dari
proses pengolahan kelapa sawit pada umumnya berkisar antara 0,6 - 0,8
3
m limbah/Ton TBS yang diproduksi, sehingga untuk pabrik minyak sawit
dengan kapasitas 45 ton TBS/jam dengan asumsi debit limbah maksimum
3
yang dihasilkan adalah 0,8 m /ton/TBS dan pabrik beroperasi 16 jam/hari,
3 3
maka limbah yang dihasilkan sebesar 576 m /hari = 179,712 m /tahun
(asumsi jumlah hari kerja 312 hari).
Berdasarkan hasil penelitian Bank Dunia (1990) diketahui kulitas air limbah
yang dihasilkan seperti pada Tabel 2.23. berikut.

Tabel 2.23. Kualitas Air Limbah PMS dari 28 PMS Milik PTP
Parameter Air Limbah
No. Satuan BM *)
Lingkungan Kisaran Rata-rata
1 BOD Mg/I 8.200-35.000 21.280 100
2 COD Mg/I 15.103-65.100 34.720 350
3 TSS Mg/I 1.330-50.700 31.170 250
4 Nitrogen Total Mg/I 12-126 41 50
5 Minyak dan Lemak Mg/I 290-14.720 3.075 25
6 pH Mg/I 3,3-4,6 4,0 6-9
Keterangan : *) Peraturan Gubernur Lampung Nomor 7 tahun 2010 tentang Baku Mutu
Air
Limbah bagi usaha dan/atau kegiatan di Provinsi Lampung.
Perda Prov. Lampung No. 11 Tahun 2012
Sumber : Bank Dunia (1990)

Dari hasil penelitian The Research of The Planters Association (RISPA)


tahun 1990, pengolahan limbah cair secara biologis dengan lamanya Waktu
Penahanan Hidrologis (WPH) selama 75 hari mampu menurunkan limbah
rata-rata 90 % seperti disajikan pada Tabel 2.24. berikut.

Tabel 2.24. Kualitas Air Limbah PMS Sebelum dan Sesudah IPAL
dengan WPH 75 hari
Air Limbah
Parameter Pengurangan Baku
No. Satuan Sebelum Sesudah
Lingkungan (%) Mutu *)
IPAL IPAL
1 BOD mg/I 30.000 120 99,60 100
2 COD mg/I 75.090 1.460 98,06 350
3 TSS mg/I 57.030 1.015 98,22 250
4 Nitrogen Total mg/I 50 3 94,00 50
5 Minyak & Lemak mg/I 40.450 30 99,71 25
6 pH mg/I 4,6 8,1 - 6-9
Keterangan : *) Peraturan Gubernur Lampung Nomor 7 tahun 2010 tentang Baku Mutu Air
Limbah bagi usaha dan/atau kegiatan di Provinsi
Lampung. Perda Prov. Lampung No. 11 Tahun 2012
Sumber : Bank Dunia (1990)
Berdasarkan penurunan kadar air limbah tersebut dapat dihitung rata-rata
kualitas air limbah dan beban pencemarannya yang akan keluar dari pabrik
minyak sawit PT. PRIMA ALUMGA dengan pendekatan limbah segar dari
28 pabrik minyak sawit milik PTP tersebut di atas. Prediksi kualitas air
limbah setelah melalui pengolahan limbah dengan WPH 75 hari disajikan
pada Tabel 2.25. berikut.

Tabel 2.25. Prediksi Kualitas Air Limbah PMS dengan WPH 75 Hari
Air Limbah
Parameter Baku
No. Satuan Sebelum Sesudah
Lingkungan Mutu *)
IPAL IPAL
1 BOD mg/I 21.280 85,12 100
2 COD mg/I 34.720 673,57 350
3 TSS mg/I 21.170 376,83 250
4 Nitrogen Total mg/I 41 2,46 50
5 Minyak & Lemak mg/I 3.075 8,92 25
6 pH mg/I 4,0 8,1 6-9
Keterangan : *) Peraturan Gubernur Lampung Nomor 7 tahun 2010 tentang Baku Mutu Air
Limbah bagi usaha dan/atau kegiatan di Provinsi
Lampung. Perda Prov. Lampung No. 11 Tahun 2012

Tabel 2.26. Prediksi Beban Pencemaran Kualitas Air Limbah PMS Dengan
WPH 75 hari
N Parameter BPA BPM*) BPAi BPMi
Satuan
o Lingkungan (kg/ton CPO) (kg/ton CPO) (kg/hari) (kg/hari)
1 BOD mg/I 0,213 0,250 45.965 54.000
2 COD mg/I 1,684 0,880 363.727 190.080
3 TSS mg/I 0,942 0,630 203.486 136.080
4 Nitrogen Total mg/I 0,006 0,125 1.328 27.000
5 Minyak & Lemak mg/I 0,022 0,063 4.815 13.608
Ket : *) BPA tidak boleh lebih besar dari BPM dan BPAi tidak lebih besar dari BPMi
Sumber : Tim Studi AMDAL PT. Prima Alumga,
2011

Dengan karakteristik limbah dan beban pencemaran tersebut seperti di


atas, maka pengolahan air limbah yang efektif jika WPH lebih dari 75 hari
sehingga kadar COD dan TSS dapat diturunkan sampai di bawah baku
mutu. Untuk maksud ini PT. PRIMA ALUMGA merencanakan penanganan
air limbah tersebut dengan sistem pengolahan limbah dalam Instalasi
Pengolahan Air Limbah (IPAL) yang bekerja secara biologis (sistem
anaerobik dan aerobik) dengan lama waktu penahanan hidrologis (WPH)
sekitar 150 hari (5 bulan). Dari Peningkatan WPH ini diharapkan terjadi
penurunan kualitas air limbah dan beban pencemaran hingga di bawah
baku mutu lingkungan.
Secara rinci kerja unit Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) adalah
sebagai berikut :
Kolam Pembiakan
Bakteri
Kolam ini merupakan kolam untuk mengembangbiakan bakteri anaerob
yang akan digunakan untuk proses pengolahan limbah pada kolam
o
anaerob. Kondisi kolam pembiakan ini dengan temperatur 20-38 C, dan
3
dengan pH 6,5 8. Kolam ini memiliki volume 1.200 m .
Kolam Pengasaman
Dari cooling tower air limbah dialirkan ke kolam pengasaman yang
terdiri dari 2 kolam yang masing-masing berukuran panjang 30 m, lebar
3
20 m dan tinggi 3 m dengan kapasitas masing-masing kolam 1.800 m .
Air limbah yang masuk ke kolam pengasaman inimempunyai pH 4 5.
Sedangkan untuk kehidupan bakteri anaerob dari kolam pembiakan dan
sirkulasi air limbah dari kolam aerasi yang pH-nya lebih tinggi. Bakteri
yang berperan dalam oksidasi biokumia tersebut dikenal sebagai bakteri
penghasil asam akibat reaksinya dalam mengubah komponen organik
majemuk menjadi asam yang mudah menguap (volatile fatty acid).
Waktu reaksi untuk kolam pengasaman adalah 5 hari. Dari Proses ini
pH limbah meningkat menjadi 6 7.
Kolam Anaerob
Kolam anaerob ada 4 buah (2 kolam primer dan 2 kolam sukender)
yang masing-masing berukuran panjang 60 m, lebar 35 m dan tinggi 6
3
m dengan kapasitas masing-masing kolam 12.600 m . Pada tahap
pertama berlangsung pada 2 buah kolam anaerob sekunder. Di dalam
kolam ini terjadi proses pemecahan bahan organik limbah cair tersebut
oleh mikroba yang berasal dari kolam pembiakan menjadi senyawa
asam-asam organik yang lebih sederhana, yang selanjutnya menjadi
metan, karbondioksida dan gas hidrogen. Proses bahan organik
mengikuti persamaan reaksi seperti berikut :
Bahan organik CH 4 +CO 2 +H 2 0 + Energi
Dalam penggunaannya bakteri metan bercampur dengan bahan organik
sehingga massa seluruhnya disebut lumpur. Proses perombakan dalam
kolam ini memerlukan waktu retensi selama 75 hari pada kolam
anaerob primer dan 35 hari pada kolam anaerob sekunder dengan
efisiensi perombakan 90 98%. Dari proses ini BOD turun menjadi
2.000 3.500 mg/l.
Kolam Anaerob
Setelah dari kolam anaerob, selanjutnya limbah dialirkan ke kolam
anaerob yang terdiri dari 2 buah kolam yang masing-masing berkurang
panjang 60 m, lebar 25 m dan tinggi 4 m, dengan kapasitas masing-
3
masing kolam 6.000 m .
Untuk menurunkan kadar BOD pada kolam aerob perlu ditambahkan
peralatan aerasi yaitu surface aerator. Dengan bantuan alat ini BOD
dengan kadar 2.000 3.500 mg/l disemprotkan ke udara, sehingga
aktivitas makroorganisme aerob meningkat dengan cepat sehingga
kadar BOD turun sampai 100 mg/l. Waktu yang diperlukan dalam
proses ini adalah 20 hari.
Kolam Stabilisasi
Dari kolam aerob air limbah tersebut dialirkan ke kolam stabilisasi untuk
memastikan bahwa air limbah yang sudah diolah telah memenuhi
standar baku mutu yang ditetapkan. Lebar kolam 25 m, panjang 60 m
3
dan dalam 4 m serta kapasitas kolam ini sebesar 6.000 m . massa
retensi dalam kolam ini diperlukan selama 5 hari.
Kolam Pengujian/peringatan dini
Dari kolam stabilisasi air limbah tersebut dialirkan ke kolam pengujian
untuk memastikan bahwa air limbah sudah memenuhi standar baku
mutu yang ditetapkan. Lebar kolam 25 m, panjang 60 m dan dalam 4
3
m serta mempunyai kapasitas 6.000 m . Massa retensi dalam kolam ini
diperlukan selama 10 hari. Untuk indikator di dalam kolam ini dapat
dipeliharakan Ikan Mas karena sifatnya dapat beradaptasi dengan
kondisi air tercemar sekalipun serta dapat menyerap bahan-bahan
polutan secara maksimal. Karena kemampuan tersebut, diharapkan
dapat dijadikan bahan pemantauan dikemudian hari.
Kolam Penampung lumpur
Kolam ini berfungsi untuk menampung lumpur dari kolam anaerob.
Kolam ini berukuran panjang 50 m, lebar 50 m dan dalam 4 m.
3
Kapasitas kolam 10.000 m . lumpur yang telah terkumpul dimanfaatkan
sebagai pupuk.
Aplikasi Lahan (Land Application)
Aplikasi lahan (Land Application) merupakan salah satu solusi dalam
pengelolaan air limbah pabrik pengolahan kelapa sawit dengan cara
mengalirkan limbah yang sudah diolah ke perkebunan sawit. Air limbah
yang akan dialirkan ke lahan berasal dari air limbah yang sudah diolah
dalam IPAL dari kolam anaerobik sekunder dengan nilai BOD sekitar
3.500 5.000 mg/l.
Sebelum diterapkan Land Application terlebih dahulu perlu dikaji aspek
pencemaran yang akan terjadi, daya dukung lahan yang ada di areal
perkebunan, pengaruhnya terhadap tanah terutama mikrobiologi/biologi
tanah, pencemaran air tanah, air permukaan serta perijinannya
(Keputusan Menteri LH No. 28 dan 29 tahun 2003 dan Undang-Undang
No. 32 tahun 2009).
Penelitian dan pengkajian ini dimaksudkan untuk memperoleh ijin
tertulis dari Pemerintah Daerah Kabupaten Mesuji agar bisa
menerapkan Land Application (sesuai dengan Kep. Men. LH No. 28
tahun 2003 tentang Pedoman Teknis Pengkajian Pemanfaatan Limbah
Cair Industri Minyak Sawit pada Tanah di Perkebunan Sawit dan Kep.
Men. LH No. 29 tahun 2003 tentang Persyaratan Minimal Yang Wajib
Diketahui Dalam Hal Pemanfaatan Limbah Industri Sawit).
Sebelum limbah diaplikasikan ke lahan untuk pupuk tanaman, terlebih
dahulu dipelajari seberapa besarnya kesetaraan kandungan unsurnya
terhadap pupuk tanaman. Kandungan air limbah yang keluar dari
Anaerobic Pond dan Aerobic Pond cukup banyak mengandung unsur
yang dapat dimanfaatkan oleh tanaman, seperti N, P2O5,MgO, CaO,
dan S yang diperlukan oleh tanaman. Dari penelitian Pamin, Siahaan
dan Tobing (1996) dengan WPH 105 hari dapat disajikan pada Tabel
2.27.
Tabel 2.27. Kadar Hara Air limbah Pabrik Pengolahan Kelapa Sawit
KADAR HARA SESUAI PUPUK (mg/I)
BAHAN
N P K Mg
An-aerobik 324 450 62 85 875 - 1250 160 215
Aerobik 55 80 5 15 420 - 670 25 55
Sumber : Pamin, Siahaan, dan Tobing (1996)

Diagram Skematis Land Application disajikan pada Gambar 2.10


Desain Land Application System Flat Bad pada Gambar 2.11 dan
Desain Land Application System Piping pada Gambar 2.12.

1 Km NETRALISASI TANK

POMPA COOLING TOWER

Sludge From Mill Sludge From Pit

AN-AEROBIC AN-AEROBIC Seeding


Seeding Pond POND POND Pond

AN-AEROBIC AN-AEROBIC
POND POND

LAND APLICATION

Gambar 2.10. Diagram Skematis Land Application


Jembatan Panen
Saluran Utama 40 x 50 cm

Over Flow

Jalan Panen

Kelapa Sawit

Gambar 2.11. Desain Land Application System Flat Bad


JALA
N

Gawangan
Kebun

PIPA 5

SAMBUNGAN T
DARI PIPA 5 KE PIPA 3
SOCKET
PIPA 2
KRAN PIPA 3

Kelapa Sawit

SAMBUNGAN T TURUNAN
DARI PIPA 3 KE PIPA

SOCKE
T

KRAN

Kelapa
Sawit

SOCKET
PIPA 2
KRAN

KNOP

Gambar 2.12. Desain Land Application System Piping


e. Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan (TM)
Pemeliharaan tanaman menghasilkan pada prakteknya dapat dibagi atas
kelompok umur tanaman yaitu tanaman muda 1-5 tahun, tanaman remaja 6-12
tahun dan tanaman tua 13-30 tahun.
Tingkat intensitas pemeliharaan pada tiga kelompok tersebut adalah sama,
kecuali dalam dosis pemupukan. Pada tanaman tua, dosis pemupukan mulai
dikurangi bahkan dihentikan dua tahun menjelang penanaman ulang
(replanting). Pekerjaan pemeliharaan tanaman menghasilkan (TM) yang perlu
dilakukan antara lain mencakup :
1) Pemeliharaan Gawangan
Perawatan gawangan meliputi pengendalian gulma, tunggul anak kayu dan
sembung rambat. Cara pelaksanaannya pada dasarnya sama dengan
perawatan tanaman belum menghasilkan.
2) Pemeliharaan Piringan
Pemeliharaan piringan pada tanaman menghasilkan dapat dilakukan
dengan cara kimiawi menggunakan larutan herbisida dengan atomizzer
spryer. Rotasi pekerjaan ini relatif lebih lama karena efek dari herbisida
tersebut sehingga rotasinya 3-4 kali dalam setahun.
Alternatif pengendalian gulma, selain menggunakan Herbisida Glyphosate
juga dapat di gunakan cara pengendalian hayati dengan menggunakan
Lalat Argentina (Cecidochares Connexa). Cara pengendalian gulma ini
selain efisien juga ramah lingkungan.
3) Pemupukan
Dosis pemupukan pada tanaman menghasilkan hendaknya didasarkan
pada hasil analisis kesatuan contoh daun (KCD). Secara umum
berdasarkan hasil penelitian menunjukan bahwa kisaran dosis pupuk untuk
meningkatkan produksi kelapa sawit sampai tingkat optimal disajikan pada
Tabel 2.28. berikut.

Tabel 2.28. Dosis Pupuk pada Tanaman Menghasilkan (TM).


Umur Urea SP36 KCl Kieseriet Borate
No. (Tahun) Kg/tanaman
1. 4-9 3.00 1.50 2.50 1.00 0.10
2. 10-17 3.25 1.50 3.00 1.50 -
3. 18-25 3.00 1.00 3.00 1.50 -
Sumber : Pusat Penelitian Kelapa Sawit Marihat, Sumatera Utara, 2000.

4) Pengendalian Hama, Penyakit dan Gulma


Hama ulat api dan ulat kantong untuk serangan tahap awal dapat
dikendalikan dengan cara dikutip. Penggunaan pestisida akan dibatasi,
untuk menjaga musnahnya parasit atau musuh ulat alami tersebut akibat
penggunaan pestisida secara tidak bijaksana. Dalam pengelolaan kebun
akan lebih ditekankan kepada perawatan lingkungan sekitar tanaman
(sanitasi kebun). Sejumlah penyakit yang umumnya menyerang kelapa
sawit saat tanaman menghasilkan adalah jamur Ganoderma sp dan jamur
Marasmius sp.
Untuk jenis gulma Chromolaena odorata, salah satu alternatife
pengendalian secara hayati dengan Lalat Argentina (Cecidochares
connexa). Adapun dosis pemakaian bahan-bahan kimia untuk

II -
5050
pemberantasan hama penyakit, alang-alang dan gulma adalah seperti yang
disajikan pada Tabel 2.29.berikut.

Tabel 2.29. Jenis dan Dosis Insektisida, Fungisida dan Herbisida Yang
Digunakan Untuk Pengendalian Hama Penyakit pada TM

No Jenis Pestisida Dosis (Ha/Tahun)


A INSEKTISIDA
1. Metamidofos 200 600 g
2. Permetrin 20 liter
3. Monokrotofos 600 g
B FUNGISIDA
1. Dithane M-45 70 liter
C HERBISIDA
1. Round Up 5 6 liter
2. Dowpon M 25 kg
Sumber : PPKS Marihat, Sumatera Utara, 2000.

5) Penunasan
Penunasan dilakukan dengan putaran 9 bulan sekali dengan sistem songgo
dua yang berarti dua pelepah di bawah buah tertua ditinggalkan dan merata
keliling pohon. Tunasan harus merapat ke batang dan berbentuk tapak
kuda. Pada waktu menunas, pakis, tanaman lain yang tumbuh di bidang
dan buah busuk dibuang. Pelepah hasil pemotongan dibagi dua dan
diletakan di gawangan yang tidak digunakan sebagai jalan panen.
6) Pemeliharaan Jalan Pikul
Pemeliharaan jalan pikul dilakukan secara manual ataupun kimiawi, secara
manual dilakukan dengan cara babat pandas. Tetapi umumnya
pemeliharaan jalan pikul dilakukan secara kimiawi dengan jumlah yang
terbatas sejalan dengan waktu pemeliharaan piringan.
7) Pemeliharaan Saluran Drainase
Saluran drainase di kiri kanan jalan dipelihara secara rutin dengan cara
membersihkan dan membuang lumpur serta tumbuhan/gulma yang tumbuh
di saluran. Pada areal-areal blok tanaman yang sering tergenang pada saat
hujan maka harus dibuat saluran drainase sehingga genangan yang timbul
dapat segera mengering.
8) Pemeliharaan Jalan Panen
Selambat-lambatnya enam bulan sebelum panen dimulai, jalan panen, titik
panen, tempat pengumpulan hasil (TPH) harus sudah dibuat. TPH dibuat
dengan ukuran 4 m x 7 m dan harus selalu bersih dari gulma.
Pada kegiatan pemeliharaan tanaman menghasilkan (TM) akan
memerlukan banyak tenaga kerja manual, adapun kebutuhan tenaga kerja
yang dibutuhkan pada kegiatan pemeliharaan tanaman menghasilkan pada
tahun ke 4 sampai dengan tahun ke 9, pada tahun ke 10 sampai
dengan tahun ke 17, dan pada tahun > 17. Kebutuhan tenaga kerja untuk
kegiatan pemeliharaan tanaman menghasilkan untuk setiap hektarnya
disajikan pada Tabel 2.30. berikut.
Tabel 2.30. Kebutuhan Tenaga Kerja Untuk Kegiatan Pemeliharaan
Tanaman Menghasilkan
Jumlah Tenaga Kerja (HOK/ha)
Jenis Tenaga Kerja
No. Tahun 10 s/d
Yang Dibutuhkan Tahun 4 s/d 9 Tahun > 17
17
1. Mandor 4 3 2
2. Pemeliharaan jalan 4 4 4
3. Pemeliharaan drainase 3 3 3
4. Pemeliharaan piringan 14 16 14
5. Memupuk 8 8 8
6. Kontrol alang-alang 2 2 2
7. Kontrol PHT 4 4 4
8. Konservasi tanah 2 2 2
9. Penuasan 6 8 8
10. Lain-lain 2 2 2
Jumlah 49 52 49
Sumber : PT. Prima Alumga, 2011

4. TAHAP P ASCA OPERASI

a. Perpanjangan HGU Perkebunan


Sejalan dengan berakhirnya izin hak guna usaha perkebunan (25 tahun), maka PT.
PRIMA ALUMGA akan mengajukan kembali izin perpanjangan usaha budidaya
perkebunan dengan tetap berprinsip pada terlaksananya Sustainable Management
sehingga tercipta kepastian usaha.

b. Peremajaan Tanaman (Replanting)


Kegiatan peremajaan tanaman akan dilakukan pada saat tanaman sekitar 25 tahun
setelah panen pertama. Hal ini didasarkan asumsi bahwa tanaman kelapa sawit
memiliki umur ekonomis sekitar 25 tahun. Dengan demikian peremajaan tanaman
direncanakan dimulai pada tahun 2040 hingga 2042.
Peremajaan tanaman dilakukan secara bertahap sesuai dengan urutan penanaman
awal. Adapun rencana peremajaan tenaman secara terinci dapat dilihat pada Tabel.
2.31.

Tabel 2.31. Rencana Pelaksanaan Peremajaan Tanaman


Tahun Pelaksanaan
Peremajaan Luas Lahan
Keterangan
Tanaman (Ha)
2040 3.141 Ditanam pada bekas tanam tahun 2013
2041 3.141 Ditanam pada bekas tanam tahun 2014
2042 3.141 Ditanam pada bekas tanam tahun 2015
Sumber : PT. Prima Alumga,2012
2.3.3. Alternatif-alternatif yang Akan Dikaji Dalam AMDAL
Di dalam pembangunan perkebunan kelapa sawit dan pabrik minyak sawit yang akan
dilakukan oleh PT. PRIMA ALUMGA, ada beberapa alternatif yang akan dikaji dalam
studi AMDAL khususnya lokasi pembangunan pabrik minyak sawit.
Untuk lokasi pembangunan pabrik ada dua tempat yang akan dijadikan alternatif
pembangunan pabrik minyak sawit.
Alernatif pertama, adalah di sebelah timur Sungai Sidang. Lokasi ini akan dijadikan
alernatif dengan pertimbangan untuk ketersediaan suplay air ke pabrik dan
eplacement. Dari sisi lingkungan ketersediaan dan kontinyuitas suplay air secara sosial
akan memberikan kenyamanan dan ketentraman bagi tenaga kerja yang ada dilokasi
pabrik, karena lokasi pabrik relatif dekat dengan sungai.
Alternatif kedua, yang akan dijadikan lokasi pabrik adalah berada di tengah-tengah
lokasi perkebunan. Tempat ini dijadikan alternatif dengan pertimbangan untuk efisiensi
di dalam pengangkutan TBS, karena ada di tengah lokasi perkebunan maka
asumsinya jarak pengangkutan dari semua lokasi akan relatif dekat dari sisi lingkungan
jarak tempuh yang pendek akan berimplikasi terhadap minimnya kadar partikel debu
dan gas emisi di udara akibat dari lalu lalangnya transport angkutan TBS.
Dari aspek lingkungan, kedua alternatif itu perlu dikaji lebih mendalam lagi mengingat
ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan seperti pemukiman penduduk,
memotong jembatan, sungai dan lain-lain.

2.3.4. Kegiatan-Kegiatan yang Ada Di Sekitar Rencana Lokasi Kegiatan Serta


Dampak-Dampaknya Terhadap Lingkungan Hidup
Di sekitar areal perkebunan kelapa sawit PT. PRIMA ALUMGA terdapat beberapa
kegiatan lain seperti di sebelah utara kampung Sungai Cambai, kota terpadu mandiri
dan Konservasi HTI; sebelah timur kampung Sungai Sidang, Panggung Rejo,
Kecamatan Rawa Jitu Utara, Kawasan Minopolitan; sebelah selatan Kabupaten Tulang
Bawang; sebelah Barat Kecamatan Mesuji Timur.
Pengelolaan kegiatan-kegiatan lain seperti disebutkan di atas, secara langsung atau
tidak langsung ada keterkaitan dan akan turut berpangaruh, sehingga akan terjadi
akumulasi dampak yang pada ahirnya berpotensi menimbulkan perubahan yang
mendasar terhadap komponen lingkungan hidup. Adanya keterkaitan dampak dari
kegiatan-kegiatan lain tersebut yang paling nyata dapat dilihat adalah terjadinya
perubahan jenis flora dan fauna, perubahan kondisi tanah serta kualitas air badan
sungai.
Dengan demikian keterkaitan dampak-dampak tersebut perlu lebih dicermati
pengaruhnya terhadap komponen fisik kimia, biologi, sosial ekonomi budaya dan
kesehatan lingkungan masyarakat.
Terjadinya perubahan fungsi lahan, dimana sebelum ada kegiatan kondisi areal terdiri
dari vegetasi semak belukar dan hutan sekunder kemudian menjadi lahan budidaya
kelapa sawit, diasumsikan bahwa akan berimplikasi terhadap masalah
ketenagakerjaan, ketersediaan dan kualitas air, erosi, kesuburan tanah, kualitas udara,
kebisingan, dan lain-lain. Implikasi-implikasi ini, semua akan bermuara kepada suatu
pokok masalah yaitu kepada kehidupan sosial masyarakat sekitar sehingga perlu
dilakukan kajian secara konprehensif.
Peta Kegiatan Lain di sekitar areal PT. PRIMA ALUMGA ditampilkan pada Gambar
Peta 2.4.
Peta 2.4. Peta kegiatan lain
BAB III
RONA LINGKUNGAN HIDUP

3.1. KOMPONEN GEO FISIK KIMIA


3.1.1. Iklim Wilayah
1) Curah Hujan
Data iklim yang diperlukan dalam penyusunan dokumen ANDAL adalah curah hujan,
hari hujan, temperatur udara, kelembaban. Untuk mengetahui tipe iklim di areal studi,
maka dilakukan analisis (perhitungan) data iklim menurut Schmidt dan Ferguson
merupakan daerah iklim bertipe A.fa. Adapun kondisi iklim di sekitar areal studi di
gambarkan pada Tabel 3.1. berikut.

Tabel 3.1. Data dan Karakteristik Iklim di Wilayah Studi


Tahun
No. Uraian
2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010
1 Curah hujan tahunan (mm) 3264 2366 2548 2573 2336 2198 2604 2423 1941 1940
a. CH Minimum 58 57 9 31 83 72 73 24 18 38
(bulan) Jan Feb Feb Des Jan Feb Feb Mar Des Des
b. CH Maksimum 565 426 574 471 397 342 470 345 450 478
(bulan) Jan Feb Feb Des Jan Feb Feb Mar Des Des
2 Hari hujan (hari) 175 154 161 134 178 141 147 168 157 180
a. HH Minimum 6 7 3 4 6 3 6 5 3 4
(bulan) Sep Sep Ags Jun Jun Jul Ags Ags Sep Jul
b. HH Maksimum 22 24 23 23 20 20 17 24 23 23
(bulan) Feb Mar Jan Mar Jan Mar Mar Apr Des Des
0
3 Temperatur ( C)
a. Suhu rata-rata 26,4 26,6 26,7 26,5 26,8 27,4 26,1 27,3 27,6 26,3
b. Minimum rata-rata 20,3 21,8 21,1 21,6 22,1 22,1 21,4 20,6 22,9 22,9
c. Maksimum rata-rata 33,1 32,7 33,2 33,3 31,3 34,7 32,8 33,7 32,4 34,5
4 Kelembaban (%) 82 81 77 84 85 86 84 83 75 79
a. Minimum rata-rata 81 79 70 79 84 78 81 78 57 51
b. Maksimum rata-rata 83 84 86 88 89 87 89 84 93 98
5 Kecepatan Angin (km/jam) 2,31 2,67 2,82 2,11 2,78 2,14 2,51 3,04 2,87 2,74
a. Minimum rata-rata 1,53 1,82 1,27 0,78 0,26 0,98 1,23 2,07 2,26 1,33
b. Maksimum rata-rata 5,35 4,03 4,70 3,41 3,75 2,57 3,61 4,29 4,18 4,14
Sumber : BMG Bandar Lampung, 2011

2) Suhu Udara
0
Suhu udara rata-rata tahunan berkisar antara 26,1-27,6 C, dengan suhu minimum
0
rata-rata berkisar antara 20,3-22,9 C, dan suhu maksimum rata-rata berkisar antara
0
32,4-35,1 C.
ANDAL Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak Sawit
PT. PRIMA ALUMGA

3) Kelembaban Udara
Kelembaban relatif rata-rata tahunan berkisar antara 75,0 86,0 % dengan
kelembaban minimum berkisar antara 51,0 84,0 %, dan kelembaban maksimum
berkisar antara 81,0-98,0%.
4) Kecepatan Angin dan Arah Angin
Kecepatan angin tergolong rendah, rata-rata berkisar antara 2,11 3,04 km/jam,
dengan kecepatan angin minimum berkisar antara 0,26-2,26 km/jam dan kecepatan
angin maksimum berkisar antara 2,57-429 km/jam, sedangkan arah angin dominan
adalah Utara Selatan.

3.1.2. Kualitas Udara dan Kebisingan


Pengukuran kualitas udara meliputi gas-gas polutan, debu dan kebisingan. Lokasi
kegiatan pada saat ini sebagian besar masih berupa perkebunan dan belukar. Lokasi
pengambilan contoh kualitas udara dilakukan di dalam lokasi kegaitan dan pemukiman
penduduk. Hasil analisa kualitas udara disajikan pada Tabel. 3.2.
Dari tabel 3.2. menunjukkan bahwa kualitas udara yang meliputi kandungan gas CO,
NO 2 , SO 2 , NH 3 , dan debu, kondisinya masih relatif baik, hal ini tercermin dari berbagai
parameter yang diukur masih berada di bawah ambang batas baku mutu lingkungan
yang diperkenankan.
Seperti halnya kualitas udara, hasil pengukuran tingkat kebisingan di lokasi kegiatan
baik diluar maupun di dalam lokasi kegiatan berkisar antara 49,4 53,2 dB dan masih
berada di bawah ambang batas yang diperkenankan.

Tabel 3.2. Hasil Analisis Kualitas Udara di Sekitar Lokasi Studi


Baku
No. Parameter Satuan Lokasi 1 Lokasi 2
Mutu
o
1. Suhu C - 32 31
2. Kelembaban % - 79 86
3. Kecepatan Angin rata-rata m/s - 1,1 0,9
O
4. Arah Angin Dari - 240 80
5. Kebisingan sesaat dB(A) 55** 53,2 49,4
3
6. Sulfur Dioksida, SO 2 mg/Nm 0.9 0,0442 0,0413
3
7. Nitrogen Dioksida, NO 2 mg/Nm 0.4 0,0359 0,0315
3
8. Karbon Monoksida, CO mg/Nm 30 1,6524 1,2358
3
9. Debu, TSP mg/Nm 0.23 0,1615 0,1389
3
10. Timbal, Pb g/Nm 2 0,0021 0,0010
3
11. Amoniak, NH 3 mg/Nm 1,39* 0,0011 0,0007
Sumber : Data Primer, 2013
Keterangan : Baku Mutu Berdasarkan PP. 41 Tahun 1999
*Baku Mutu Berdasarkan Kep.Men.LH.No.Kep 50 Men. LH/11/1996
**Baku Mutu Berdasarkan Kep.Men.LH.No.Kep 48 Men. LH/11/1996

Lokasi 1 : Kampung Sungai Cambai, Kec. Masuji Timur, Kab. Masuji, Prov. Lampung
Tanggal : 2 Desember 2013 Pukul : 10:10 11:10 Koordinat : S 04 03 37,5
E 105 32 20,7
Lokasi 2 : Lokasi Kegiatan dan Jalan Kebun
Tanggal : 2 Desember 2013 Pukul : 13:18 14:18 Koordinat : S 04 06 18,2
E 10531 33,3

III - 2
3.1.3. Topografi dan Kelerengan
Kelas kelerengan lahan ditentukan dengan cara melakukan pengukuran peta kontour
dan luasnya diukur menggunakan alat planimeter. Hasil pengukuran tersebut disajikan
dalam bentuk tabel seperti terlihat pada Tabel 3.3.

Tabel. 3.3. Luas Areal Perkebunan Kelapa Sawit PT. PRIMA ALUMGA Berdasarkan
Kelas Lerang
Luas
Kelas Lereng
Luas (Ha) Presentase (%)
Datar 0 8 % 10.252,43 100,00
Jumlah 10.252,43 100,00
Sumber : Peta Rupa Bumi Indonesia Skala 1 :
50.000

Berdasarkan analisis peta kelerengan diketahui bahwa seluruh areal memiliki topografi
datar (100,00 %).

3.1.5. Geologi
Informasi jenis batuan yang terdapat di areal studi diperoleh dari analisis Peta Geologi
Regional, P3G tahun 1995 (Skala 1 : 250.000) yang diterbitkan Direktorat Geologi dan
Pertambangan Bandung. Formasi batuan/geologi di areal studi disajikan pada Tabel
3.4.

Tabel 3.4. Formasi Geologi Yang Terdapat di areal PT. PRIMA ALUMGA
Luas
Formasi batuan
Ha %
Formasi Kasai 238,48 2,33
Aluvium 4.576,60 44,64
Formasi Muareanim 5.437,35 53,03
Jumlah 10.252,43 100,00
Sumber: Peta Geologi Regional, Skala 1: 250.000

Berdasarkan Tabel 3.4. di atas sebagian besar areal studi terdiri dari Formasi
Muareanim (53,03%) dan sisanya adalah Aluvium (44,64%) dan Formasi Kasai (2,33
%).
Secara umum lithologi daerah studi yang dijumpai adalah batupasir kuarsa dan batu
lempung. Batupasir umumnya berupa batupasir kuarsa, struktur batuan berlapis,
laminasi dan cross bedding, ukuran butri halus kasar. Batu lempung yang ada
berwarna abu-abu gelap, dijumpai tidak begitu dominan di batupasir.
Gambar 3.1. Peta Topografi
Gambar 3.2. Peta Kelas Lerang
Gambar 3.3. Peta Geologi
3.1.6. Tanah
a. Jenis Tanah
Berdasarkan hasil analisis Peta Jenis Tanah diketahui bahwa di areal perkebunan PT.
PRIMA ALUMGA didominasi oleh tanah kompleks Kambisol Distrik, Podsolik Kromik,
Oksisol Haplik dan sebagian kecil terdiri dari kompleks Podsolik Kandik, Kambisol
Distrik dan Podsolik Kromik, seperti diuraikan pada Tabel 3.5. berikut.

Tabel. 3.5. Jenis Tanah yang Terdapat di Areal Studi


Perentase
NO. Jenis Tanah Luas (Ha)
(%)
1. Asosiasi Endoaquepts, Dystrudepts 76,15 0,74
2. Asosiasi Hapludox, Kandiudults 2.742,45 26,75
3. Asosiasi Hedraquents, Sulfaquents 7.433,83 72,51
Total 10.252,43 100,00
Sumber : Peta Sumberdaya Tanah Eksplorasi dari Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat,
2000.

b. Sifat Tanah dan Kesuburan Tanah


Hasil analisis kimia contoh tanah yang dari studi di sajikan pada Tabel 3.6.

Tabel 3.6. Hasil Analisis Tanah di Areal Studi


Hasil Analisis
No. Parameter Kimia Metode Satuan I II
0 30 30 - 60 0 30 30 - 60
1 pH H 2 O (1 : 2.5) Electrode - 4,8 4,6 4,4 4,4
2 pH KCI 1N (1 : 2.5) Electrode - 3,7 3,6 3,5 3,3
3 Kation Basa (NH 4 -Oac) pH 7
++
Ca ASS meq/100gr 0,330 0,290 0,150 0,090
++
Mg ASS meq/100gr 0,120 0,150 0,110 0,120
+
Na ASS meq/100gr 0,040 0,013 0,023 0,027
+
K ASS meq/100gr 0,180 0,040 0,040 0,050
4 KTK Hitung meq/100gr 6,17 3,63 2,45 3,53
+++
5 AI Titrasi meq/100gr 1,81 1,91 1,96 2,50
+
6 H Titrasi meq/100gr 0,36 0,26 0,21 0,28
7 N. Total Kjeldahl % 0,670 0,493 0,323 0,287
Walkley &
8 C. Organik % 3,14 1,94 0,34 0,22
Black
9 P. Tersedia (Bray 1) Specronic ppm 41,25 37,50 9,00 3,00
10 K. Tersedia (Bray 1) ASS ppm 0,19 0,08 0,06 0,05
11 Kejenuhan Basa Hitung % 10,68 13,58 13,18 8,13
Sumber : Data Primer, 2013
Sifat Kimia Tanah
Dari data hasil analisis contoh tanah (Tabel 3.9.) dapat diuraikan sebagai berikut
:
1) Reaksi tanah (pH)
Tanah di areal studi bersifat agak akalis, dengan nilai pH (H 2 O) tanah berkisar 4,4 -4,8.
2) Carbon Organik
Secara umum tanah-tanah yang terdapat pada lokasi studi belum mengalami
pencucian karbon organik dari lapisan atas ke bagian tanah lapisan bawah. Hal ini
terlihat pada nilai Kandungan C-organik pada lapisan tanah atas yaitu 0,34 3,14 %
sedangkan lapisan tanah bawah 0,22 1,94 % yang tergolong rendah.
3) Total Nitrogen
Kandungan total nitrogen tanah memiliki pola yang sama dengan kandungan carbon
organik yakni termasuk rendah hingga sedang. Hal ini merupakan indikasi bahwa
karbon organic yang terdapat pada tanah permukaan masih merupakan sumber utama
nitrogen dalam tanah. Adapaun kadar nitrogen lapisan tanah atas berkisar antara
0,323 - 0,670 % dan lapisan tanah bawah berkisar antara 0,284 0,493 %.
4) Kandungan P tersedia dan K tersedia
Kandungan P tersedia tanah di areal studi dipengaruhi oleh tingkat kemasaman dan
kadar Aluminium tanah sehingga kadar P tergolong sangat rendah hingga rendah,
dengan kadar P tersedia pada tanah lapisan atas adalah 9,00 41,25 ppm dan lapisan
bawah adalah 3,00 37,50 ppm.
Kandungan K tersedia tergolong sangat tinggi, pada lapisan atas berkisar antara 0,06
0,19 ppm dan lapisan bawah berkisar antara 0,05 0,08 ppm.
5) Kapasitas Tukar Kation
Kapasitas tukar kation tanah tergolong rendah, dengan nilai pada lapisan tanah atas
adalah 2,45 6,17 me/100 gram, dan pada tanah lapisan bawah adalah 3,53 3,63
me/100 gram.( Sangat Rendan hingga Rendah)
6) Kejenuhan Basa
Kejenuhan Basa tanah pada lapisan tanah atas 10,68 13,18 % sedangkan pada
tanah lapisan bawah adalah 8,13 13,58 %.
Kesuburan Tanah
Tingkat kesuburan tanah ditetapkan berdasarkan rating Kapasitas Tukar Kation (KTK),
Kejenuhan Basa (KB), P tersedia, K tersedia dan karbon organic.

Tabel 3.7. Status Kesuburan Tanah pada Areal Studi


Kedalaman C-
Lokasi Contoh KTK KB P O K O Status
2 5 2 (cm) organik
0 30 R ST SR ST R R
PA I
30 60 R ST SR ST R R
0 30 R ST SR ST R R
PA II
30 60 R ST R ST R R
Status Kesuburan Tanah RENDAH

Sumber : Hasil Analisis Tim Amdal PT. Prima Alumga, 2013


Keterangan : ST = sangat tinggi, T = tinggi, S = sedang, R = rendah, SR = sangat rendah
Berdasarkan hasil penetapan status kesuburan tanah terhadap contoh tanah dari areal
studi, diketahui bahwa Status Kesuburan Tanah di areal studi tergolong status
kesuburan Rendah. Untuk meningkatkan fungsi tanah sebagi tempat tumbuh, maka
diperlukan penambahan unsur hara dalam bentuk pemupukan agar produktifitas
tanaman kelapa sawit dapat maksimal.

d. Erosi
Hasil prediksi potensi erosi di beberapa tempat di areal studi menunjukkan bahwa laju
erosi tergolong Rendah ditinjau dari Tingkat Bahaya Erosi (TBE). Laju erosi aktual
dilokasi studi berkisar antara 1,98 - 3,16 ton/ha/tahun.

Tabel 3.8. Hasil Prediksi Laju Erosi Tanah di Areal Studi.


Aktual
Lokasi R K LS C P (ton/ha/th) TBE
PA I 1063 0,366 0,1458 0,1 0,35 1,98 Rendah
PA II 1063 0,510 0,1458 0,1 0,40 3,16 Rendah
Sumber Data : Hasil Perhitungan Tim Studi,
2013

Menurut TBE, erosi aktual tergolong rendah, hal ini ditentukan terutama oleh faktor
lereng (datar hingga landai) dan penutupan vegetasi (lahan masih dominan tumbuh
semak belukar). Faktor lainnya adalah erodibilitas tanah (K), erosivitas hujan (R).
Bila diprediksi besarnya erosi akumulatif selama jangkauan waktu kegiatan
perkebunan (25 tahun), dengan asumsi tidak terjadi perubahan tata guna lahan atau
penutupan lahan dari keadaan saat ini, maka di areal dengan kemiringan 0 8 % akan
terjadi erosi akumulatif 4,26 ton/ha, penutupan semak terjadi erosi akumulatif 6,78
ton/ha. Melihat potensi erosi akumulatif, maka perlu tindakan konservasi tanah dalam
areal kebun sawit.
Gambar 3.4. Peta Jenis Tanah
3.1.7. Hidrologi
a. Morfometri DAS/Sub DAS
keadaan hidrologi di daerah studi tidak mengalami perubahan yang berarti dari
keadaan sebelum studi. Sungai-sungai utama yang terdapat di darah studi adalah
Sungai Sidang, Sungai Buaya dan Sungai Mesuji. Pola aliran sungai-sungai tersebut
adalah dendritik. Karena daerah studi merupakan daerah cekungan dan daratan datar
serta seungai-sungainya tidak ada yang terjal, sehingga kerusakan erosi dan
sedimentasi sungai, dan bahaya kekeringan tidak terjadi. Sebaliknya pada daerah-
daerah cekungan seperti di darah hulu Sungai Sidang merupakan daerah limpasan
banjir.
Debit sungai yang diukur merupakan debit sesaat dan hasilnya disajikan pada Tabel
3.9.

Tabel 3.9. Debit Sesaat Aliran Permukaan Sungai di Areal PT. PRIMA
ALUMGA
Debit Aliran
Lebar Sungai Kedalaman Sungai Arus Sungai Permukaan
Nama Sungai
(meter) (meter) (m/detik) 3
(m /det)
Sungai Sidang 16 2,5 0,53 21,20
Sungai Buaya 15 3 0,45 20,25
Sungai Mesuji 12 2,5 0,42 12,60
Sumber : Data Primer dan Hasil Analisis Tim AMDAL, 2013
Gambar 3.5. Peta Hidrologi
b. Kualitas Air
Analisis parameter kualitas air dilakukan terhadap air Sungai Sidang, Buaya dan
Mesuji yang ada di daerah studi, dengan hasil disajikan pada Tabel 3.10.

Tabel 3.10. Hasil Analisis Kualitas Air Sungai Di Wilayah Studi


Baku Hasil Uji
No. Parameter Satuan
Mutu 1 2 3
0
1 Suhu C Deviasi 3 28,10 27,60 27,90
2 Residu Tersuspensi mg/L 50 75 7 23
3 pH - 6-9 5,94 6,17 6,16
4 DO mg/L 6 3,05 8,13 6,87
5 BOD 5 mg/L 3 8 0 1
6 COD ppm 10 20 3 3
7 Phosphat Total (PO 4 -P) mg/L 0,2 2,14 0,50 0,92
8 Nitrat (NO 3 ) mg/L 10 2,2 1,7 1,4
9 Nitrit (NO 2 ) mg/L 0,06 0,10 0,002 0,002
10 Ammonia bebas mg/L 0,5 1,81 0,26 0,53
11 Arsen mg/L 0,05 < 0,005 < 0,005 < 0,005
12 Besi Terlarut mg/L 0,3 1,14 0,97 1,26
13 Fluorida (F) mg/L 0,5 < 0,01 0,13 < 0,01
14 Kadmium Terlarut (Cd) mg/L 0,01 0,3325 0,3825 0,3505
-
15 Klorida (C1 ) mg/L - 17,5 2,05 2,7
16 Klorin Bebas (C1 2 ) mg/L 0,03 0,06 0,06 0,03
17 Mangan Terlarut (Mn) mg/L 0,1 1,0 1,2 1,5
18 Seng (Zn) mg/L 0,05 0,01 0,04 0,03
19 Sianida (Cn) mg/L 0,02 0,027 0,001 0,012
20 Sulfat (SO 4) mg/L 400 2 <1 2
21 Sulfida sebagai H 2 S mg/L 0,002 0,195 0,020 0,055
22 Tembaga Terlarut mg/L 0,02 0,13 0,01 0,13
Sumber : Data Primer, 2013
Baku Mutu : PP No. 82/2001 (Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air Kelas
II)
0 0 0 0
Ket : 1. Sungai Buaya : (S : 40 4 55 E : 1050 29 85) 2. Sungai Sidang : (S : 4 5 42 E : 105 39 12)
3. Sungai Mesuji : (S : 4 3 27 E : 105 34 63)

1) Sifat Fisik
Suhu Air. Suhu perairan sangat mempengaruhi proses fisik, kimia dan biologi
perairan. Semakin tinggi suhu perairan maka jumlah oksigen terlarut (DO) semakin
rendah dan akan menyebabkan meningkatnya kelarutan senyawa-senyawa kimia yang
bersifat toksik yang selanjutnya akan berpengaruh terhadap biota perairan. Hasil
pengukuran suhu air sungai berkisar 27,60 - 28,10C. Secara kualitas lingkungan
suhu air sungai tergolong kualitas Baik (Skala 4).
Padatan Tersuspensi (TSS). Keberadaan padatan tersuspensi (atau sering disebut
seston) memegang peranan penting dalam proses-proses geokimiawi di dalam
perairan dan berfungsi sebagai fase pembawa bagi perpindahan unsur-unsur kimia
dalam perairan, dari lapisan permukaan sampai ke endapan dasar perairan. Secara
fisik, partikel tersuspensi yang melayang-layang di dalam perairan dapat mengurangi
penetrasi cahaya matahari melalui proses penyerapan (absorption), pemendaran
(scanning) dan pemantulan (refleksi). Padatan tersuspensi akan mengurangi penetrasi
sinar/cahaya ke dalam air sehingga mempengaruhi regenerasi oksigen secara
fotosintesis. Konsentrasi TSS air sungai ada pada kisaran 7 75 mg/l (di bawah Baku
Mutu PP No. 82 Tahun 2001; Pengelolaan Kualitas Air dan pengendalian Pencemaran
Air, Klas II).
Pengaruh TSS dan TDS sangat besar terhadap kehidupan biota perairan . Hasil
pengendapan dan pembusukan padatan tersuspensi akan mempengaruhi nilai guna
perairan, merusak lingkungan hidup jasad dasar (benthos) dan dapat menghambat
kerja organ pernapasan dan pencernaan ikan.

2) Sifat Kimia
Derajat Kemasaman (pH). Nilai kemasaman (pH) dapat memberikan gambaran
tentang keseimbangan asam basa dalam air, dimana hal ini sangat erat kaitannya
dengan fungsinya sebagi pelarut dalam reaksi-reaksi kimia. Nilai pH antara lain
dipengaruhi oleh proses fotosintesis, biologis dan berbagai jenis kation dan anion di
dalam air.
Derajat keasaman air (pH) pada sungai di wilayah studi ada pada kisaran 5,94 6,17
(berada pada dibawah Baku Mutu PP No. 82 Tahun 2001; Pengelolaan Kualitas Air
dan pengendalian Pencemaran Air, Klas II).
Nilai pH pada sungai sesuai untuk kehidupan biota perairan terutama ikan. Nilai derajat
kemasaman (pH) yang layak untuk kehidupan biota perairan adalah berkisar 6,2 9,0
(Swingle, 1968).

Oksigen Terlarut (DO), Biochemical Oxygen Demand (BOD) dan Chemical


Oxygen Demand (COD). Oksigen merupakan salah satu komponen utama
pernapasan dan proses metabolisme ikan dan organisme perairan lainnya. Keperluan
biota terhadap oksigen bervariasi, tergantung kepada jenis, stadia dan aktivitasnya.
Kehidupan makhluk hidup di dalam air tergantung dari kemampuan air untuk
mempertahankan konsentrasi oksigen minimal yamg dibutuhkan untuk kehidupannya.
Salahsatunya, Ikan merupakan makhluk hidup di perairan yang memerlukan oksigen
tertinggi, kemudian invertebrata, dan yang terkecil kebutuhan oksigennya adalah
bakteri. Oksigen terlarut dapat berasal dari proses fotosintesis tanaman air, dimana
jumlahnya tidak tetap tergantung dari jumlah tanamannya, dan dari atmosfer (udara)
yang masuk ke dalam air dengan kecepatan terbatas.

Oksigen Terlarut (DO). Kadar DO sungai di wilayah studi bekisar antara 3,05 8,13
mg/l (di bawah Baku Mutu PP No. 82 Tahun 2001; Pengelolaan Kualitas Air dan
pengendalian Pencemaran Air, Klas II). Penyebab utama berkurangnya oksigen
terlarut didalam air adalah adanya bahan-bahan buangan yang mengkonsumsi
oksigen. Bahan-bahan buangan yang memerlukan oksigen terutama terdiri dari bahan
organik dan kemungkinan bahan anorganik. Polutan semacam ini berasal dari
berbagai sumber seperti kotoran hewan dan manusia, tanaman mati atau sampah
organik dan bahan buangan lainnya. Untuk mengetahui lebih lanjut adanya polutan di
lokasi tersebut dapat dilakukan dengan uji BOD dan COD.

Biochemical Oxygen Demand (BOD). Nilai BOD menunjukkan jumlah oksigen


terlarut yang dibutuhkan oleh organisme hidup untuk memecah atau mengoksidasi
bahan-bahan buangan di dalam air . Jadi nilai BOD 5 tidak menunjukkan jumlah bahan
organik yang sebenarnya tetapi hanya mengukur secara relatif jumlah oksigen yang
dibutuhkan untuk mengoksidasi bahan bahan buangan tersebut. Kandungan BOD 5
untuk air sungai di areal studi bekisar antara 0 8 mg/l (di bawah Baku Mutu PP No.
82 Tahun 2001; Pengelolaan Kualitas Air dan pengendalian Pencemaran Air, Klas II).
Chemical Oxygen Demand (COD). COD menggambarkan jumlah oksigen yang
dibutuhkan untuk mengoksidasi atau mereduksi senyawa organik menjadi anoganik
dan nilainya rata-rata 9,2 mg/l. Nilai COD akan meningkat sebanding dengan
meningkatnya kandungan bahan organik diperairan.
Jika terjadi penurunan DO, maka dampak lanjutan yang potensial terjadi adalah
berkurangnya biota perairan. Hal ini disebabkan karena ada kemungkinan makhluk
hidup dalam sungai mejadi mati atau melakukan migrasi ke aliran sungai lainnya (ke
hulu atau hilir) yang konsentrasi oksigen masih cukup baik. Selain itu, jika konsentrasi
DO rendah, mikroorganisme aerobik tidak dapat hidup dan berkembang biak,
sebaliknya mikroorganisme anaerobik menjadi aktif memecah bahan-bahan tersebut
secara anaerobik karena tidak adanya oksigen.
Nilai COD sungai wilayah studi yakni untuk sungai berkisar antara 3 20 mg/l (di
bawah Baku Mutu PP No. 82 Tahun 2001; Pengelolaan Kualitas Air dan pengendalian
Pencemaran Air, Klas II).
Nitrit (NO 2 -N), Nitrat (NO 3 -N) dan Amonia (NH 3 -N). Nitrit (NO 2 ) bersama-
sama dengan Nitrat merupakan senyawa nitrogen yang dijumpai dalam jumlah
sedikit di dalam perairan. Nitrit adalah senyawa kurang stabil yang merupakan
senyawa nitrogen hasil perombakan bahan organik yang mengandung protein dan
bersifat toksik bagi organisme perairan. Kandungan Nitrit berkisar antara 0,002 0,10.
Nitrat (NO 3 ), merupakan senyawa nitrogen hasil perombakan bahan organik oleh
mikroorganisme. Senyawa Nitrat merupakan indikator kesuburan perairan karena
keberadaannya di perairan sangat diharapkan karena akan berkaitan dengan
produktivitas perairan. Berdasarkan hasil analisis laboratorium, kandungan Nitrat air
sungai di wilayah studi adalah 1,4 2,2 mg/l.
Kandungan Posfat (PO 4 -P). Posfat merupakan salah satu senyawa yang berfungsi
untuk menyuburkan perairan. Sungai di areal studi, kadar Posfat berkisar antara 0,50
2,14 mg/l (di bawah Baku Mutu PP No. 82 Tahun 2001; Pengelolaan Kualitas Air dan
pengendalian Pencemaran Air, Klas II).
Kandungan H2 S. Kondisi perairan sungai di wilayah studi berkisar antara 0,020
0,195 mg/l (di bawah Baku Mutu PP No. 82 Tahun 2001; Pengelolaan Kualitas Air dan
pengendalian Pencemaran Air, Klas II).
Kandungan Fe, Zn, F, Keberadaan Besi, Seng dan Flourida masih tergolong sangat
rendah (di bawah Baku Mutu PP No. 82 Tahun 2001; Pengelolaan Kualitas Air dan
pengendalian Pencemaran Air, Klas II), yakni kadar Besi 0,97 1,26 mg/l, kadar Seng
0,01 0,04 mg/l dan Flourida dengan kadar <0,01 - 0,13 mg/l.

3.2. Komponen Biologi


3.2.1. Biota Darat
a. Vegetasi/Flora Darat

berdasarkan hasil pengamatan di lapangan, vegetasi di wilayah studi dikelompokkan


dalam tipe vegetasi kebun campuran yang merupakan vegetasi budidaya dan vegetasi
non budidaya serta semak belukar. Selain itu juga terdapat vegetasi peneduh dan
tanaman hias. Hasil identifikasi vegetasi pada lokasi areal studi disajikan pada tabel
3.11.
Tabel 3.11. Jenis Jenis Vegetasi Yang Ada di Sekitar Areal Studi
No. Jenis Nama Latin
1 Akasia Accacia auriculiformis
2 Alang-alang Imperata cylindrica
3 Bambu Bambosa sp
4 Cabe Capsicum annum
5 Jagung Zea mays
6 Jati Tectona grandis
7 Kapuk Ceiba petandra
8 Kelapa Cocos nucifera
9 Kirinyuh Chloromolaena sp
10 Lamtoro Leucaena glauca
11 Mangga Mangifera indica
12 Nangka Athrocarpus integra
13 Pepaya Carica papaya
14 Pisang Musa paradisiaca
15 Putri malu Mimosa pudica
16 Rambutan Nephelium luppacuem
17 Rumput teki Cyprus rotundus
18 Terong Salanum melongena
19 Waru Hibiscus sp
Sumber : Data Primer, 2013

Pada komunitas kebun campuran vegetasi yang paling dominan adalah tanaman
budidaya yaitu tanaman pangan, palawija dan buah dan ini sebagian besar merupakan
tanaman masyarakat. Tanaman budidaya yang teridentifikasi kalapa (Cococs nucifera)
dan pisang (Musa paradisiaca) dan sebagian tanaman sayuran seperti terong
(Solanum melongena) maupun cabai (Capsicum annum).
Vegetasi tanaman non budidaya khususnya semak belukar yang paling dominan
teridentifikasi adalah alang-alang (Imperata cylindrica), kirinyuh (Chloromolaena
odorata), dan lainnya. Sedangkan tanaman pekarangan yang berada di pemukiman
penduduk umumnya adalah buah-buahan diantaranya nangka (Arthrocarpus integra),
rambutan (Nephelium leppacum) dan mangga (Mangifera indica).

b. Satwa/Fauna Darat
Satwa yang teridentifikasi di lokasi studi baik melalui wawancara dengan masyarakat
sekitar terdiri atas jenis mamalia, aves, reptilia, dan amphibia. Jumlah jenis dan
keberadaan satwa sedikit sekali, keadaan ini antara lain disebabkan perubahan habitat
disekitar tapak proyek yang telah menjadi habitat binaan dan sebagian besar vegetasi
yang ada adalah semak berlukar.

Tabel 3.12. Jenis-jenis Satwa Liar di Sekitar Wilayah Studi


No. Jenis Satwa Nama Latin Status
I. Mamalia
1. Kelelawar Cyropterus sp Tidak dilindungi
2 Tikus Ratus-ratus argentiver Tidak dilindungi
3 Bajing Tupaia pista Tidak dilindungi
4 Kalong Pteropus vampyrus Tidak dilindungi
II. Amphibia
No. Jenis Satwa Nama Latin Status
1 Kodok Bufo sp Tidak dilindungi
2 Katak Hyla sp Tidak dilindungi
III. Reptilia
1 Biawak Varanus salvator Tidak dilindungi
2 Kadal Mabuya multifasciata Tidak dilindungi
3 Bunglon Calotus jubatus Tidak dilindungi
4 Ular hijau Elape sp Tidak dilindungi
IV. Aves
1 Burung Perkutut Geopelia striata Tidak dilindungi
2 Burung Tekukur Streropelia chinensis Tidak dilindungi
3 Burung Kutilang Picnonotus aurigaster Tidak dilindungi
4 Burung Platuk Picus sp Tidak dilindungi
Sumber : Data Primer, 2013 dan Hasil Wawancara.

3.2.2. Biota Perairan


a. Ikan
Berdasarkan pengamatan lapangan dan informasi dari masyarakat di kampung studi,
diperoleh data jenis ikan yang ada di Sungai sungai di wilayah studi, dimana memiliki
nilai ekonomi dan/atau dapat di konsumsi seperti disajikan pada Tabel 3.18.

Tabel 3.13. Jenis-Jenis Ikan yang Ditemukan di Perairan Studi


No Nama Lokal Nama Ilmiah
1 Jelawat Leptobarbus hoeveni Blkr
2 Lais Kryptopterus sp
3 Gabus Channa striata
4 Seluang Rasbora sp
5 Puyau Osteichilus sp
Sumber : Data Primer, 2013 dan Hasil Wawancara

Jenis ikan yang terdapat di sungai-sungai wilayah studi relatif tidak banyak, diduga
karena faktor dimensi sungai yang relatif kecil.

b. Plankton
Plankton adalah organisma yang hidup mengapung terbawa arus air. Kehidupan
plankton dipengaruhi oleh kualitas perairan. Kualitas perairan ditentukan oleh aktivitas
yang berada di daratan atau sekitar perairan itu sendiri, termasuk adanya material
yang masuk ke perairan. Kualitas air yang kurang baik akan berimplikasi langsung
terhadap keanekaragaman jenis plankton. Hasil analisa plankton disajikan pada Tabel
3.14.

Tabel 3.14. Hasil Analisisi Plankton


Individu/ml
No Plankton
S. Mesuji S. Sidang S. Buaya
A. Phytoplankton
1 Chlorophyceae
Chlamydomonas sp 441 882 504
Microspora sp - 63 -
Individu/ml
No Plankton
S. Mesuji S. Sidang S. Buaya
2 Cyanophyceae
Oscillatoria sp 567 1197 630
3 Crysophyceae
Cyclotella comta - 63
Surirella robusta 63 - -
Synedra tabulate - 126 -
Tabellaria floculos - - 63
4 Dinophyceae
Peridinium sp 63 - -
B Zooplankton
1 Sacodina
Arcella vulgaris 189 - 126
2 Euglenaceae
Phacus sp 441 630 441
Euglena sp 189 567 -
3 Euglenophyceae
Trachelomonas sp 189 504 315
4 Nematoda
Trypila - 189 -
5 Rotifer
Phylodina sp - 63 -
Jumlah Ind. Plankton/Liter 2331 4221 2142
Jumlah Taksa 9 9 7
Indeks Keanekaragaman (H) 1.98 1.86 1.68
Indeks Keseragaman (E) 0.90 0.85 0.86
Indeks Dominan (D) 0.16 0.18 0.21
Sumber : Data Primer,
2013
0 0 0 0
Ket : 1. Sungai Mesuji : (S : 4 3 27 E : 105 34 63) 2. Sungai Sidang : (S : 4 5 42 E : 105 39
12) 0 0
3. Sungai Buaya : (S : 4 4 55 E : 105 29 85)

Berdasarkan Tabel 3.14. di atas maka dapat dilihat bahwa di sungai Buaya berjumlah
7 taksa, sungai Sidang berjumlah 9 taksa dan sungai Mesuji 9 taksa, dengan indeks
keanekaragaman (H-Maks) terdapat di sungai Buaya sebesar 1.68, sungai Sidang
sebesar 1.86 dan Sungai Mesuji 1,98.

c. Benthos
Benthos adalah organisme yang hidup di dasar perairan. Oleh karena itu, kehidupanya
sangat dipengaruhi oleh kualitas air dan kecepatan arus di perairan tempat hidupnya.
Hasil analisa benthos disajikan pada Tabel 3.15.
Tabel 3.15. Hasil Analisa Benthos di Wilayah Perairan Studi
2
(Jumlah individu/m )
No Benthos
S. Mesuji S. Sidang S. Buaya
A. Crustacea
1. Crab sp 3 2 5
B. Oligochaeta
1. Lumbricus sp 9 6 11
2
Jumlah Ind. Benthos/m 12 9 16
Jumlah Taksa 2 2 2

Indeks Keanekaragaman (H ) 0.56 0.64 0.64
Indeks Keseragaman (E )
0.811 0.92 0.89
Indeks Dominan (D )
0.625 0.56 0.57
Sumber : Data Primer, 2013
0 0 0 0
Ket : 1. Sungai Mesuji : (S : 4 3 27 E : 105 34 63) 2. Sungai Sidang : (S : 4 5 42 E : 105 39
12) 0 0
3. Sungai Buaya : (S : 4 4 55 E : 105 29 85)

Dari analisa benthos terhadap sampel tanah yang diambil dari dasar Sungai Buaya,
Sidang dan Mesuji, menunjukkan sangat sedikit benthos yang teridentifikasi. Hal ini
memungkinkan terjadi karena dari sifat benthos yang dapat berpindah-pindah terbawa
oleh arus perairan, juga bisa karena faktor keberadaan batuan pada dasar sungai yang
tidak sesuai untuk kehidupannya.

3.3. KOMPONEN SOSIAL, EKONOMI, DAN BUDAYA


3.3.1. Kependudukan dan Sosial
Berdasarkan ijin lokasi Nomor : B/11/I.02/HK/MSJ/2010, areal perkebunan kelapa
sawit PT. PRIMA ALUMGA mencakup wilayah administratif dari Kampung Sungai
Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara.
Berdasarkan Keputusan Kepala Bapedal No. 299 tahun 1996 tentang Teknis Kajian
Aspek Sosial Dalam Penyusunan AMDAL, antara lain diatur tentang sistematika kajian
aspek sosial budaya dan kesehatan masyarakat yaitu Sosial Kependudukan
(Demografi), Sosial Ekonomi, Sosial Budaya (Nilai Budaya, Proses Sosial, Persepsi)
dan Kesehatan masyarakat.
Dengan pertimbangan tersebut di atas, maka dalam penyajian data komponen
sosekbudkesmas akan mencakup 2 kampung studi yaitu Kampung Sungai Cambai
Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara.

1. Kependudukan / Demografi
a. Struktur Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin
Jumlah maupun pertumbuhan penduduk di suatu daerah merupakan faktor penting
dan menjadi patokan dalam memprediksi beberapa hal termasuk diantaranya adalah
ketersediaan tenaga kerja dalam kaitannya dengan percepatan pembangunan yang
dilaksanakan dan jumlah pekerja dalam kaitannya dengan tingkat kesejahteraan.
Pertumbuhan penduduk menunjukkan tingkat rata-rata pertumbuhan penduduk
pertahun dalam jangka waktu tertentu. Sedangkan kepadatan penduduk adalah
banyaknya penduduk per kilometer persegi.
Gambaran jumlah penduduk di kampung studi di uraikan pada Table 3.16. berikut.
Tabel 3.16. Jumlah Penduduk Berdasarkan Jenis Kelamin di Kampung Studi
Luas Wil. Penduduk (jiwa) Jumlah
Kecamatan/Kampung 2
(Km ) LK PR (jiwa)
Kec. Mesuji Timur 970,23 50.408 49.570 99.978
Kec. Rawa Jitu Utara 205,76 5.747 5.584 11.331
Sumber : Kabupaten Mesuji Dalam Angka,
2012

b. Struktur Penduduk Berdasarkan Umur


Memperhatikan komposisi penduduk berdasarkan kelompok umur pada Tabel 2.22 di
bawah, diperoleh gambaran bahwa kelompok umur warga kampung sekitar areal
terlihat cukup beragam.
Berdasarkan klasifikasi kelompok umur tidak produktif (0 14 tahun dan > 60 tahun)
dan umur produktif (15 60 tahun), maka diketahui penduduk sekitar areal studi
didominasi oleh kelompok umur produktif yaitu 15.121 jiwa. Kemudian diikuti oleh
kelompok tidak produktif umur 0 14 Tahun yaitu 7.852 jiwa dan kelompok tidak
produktif umur di atas 60 Tahun yaitu 632 jiwa.

Tabel 3.17. Jumlah Penduduk Berdasarkan Kelompok Umur pada Tingkat


Kecamatan.
Kecamatan Rawajitu Utara 2010 Kecamatan Mesuji Timur 2010
Umur
(th) Laki- Laki-
Perempuan Total Perempuan Total
Laki Laki
04 914 1.009 1.923 7.473 8.427 19.900
09 925 846 1.771 8.321 7.772 16.093
10 14 647 622 1.269 5.678 5.576 11.254
15 19 608 676 1.284 5.105 5.472 10.577
20 24 478 531 1.009 3.753 4.563 8.317
25 29 549 491 1.040 4.920 4.632 9.552
30 34 326 291 6.17 2.886 2.785 5.671
35 39 414 370 784 3.875 3.327 7.202
40 44 288 257 545 2.889 2.121 5.010
45 49 164 147 311 1.318 1.353 2.853
50 54 200 159 359 2.060 1.420 3.481
55 59 78 62 140 694 664 1.358
60 64 72 57 129 676 576 1.252
65 69 32 25 57 285 272 557
70 74 29 23 52 279 225 504
75 + 23 18 41 196 202 398
Jumlah 5.747 5.584 11.331 50.408 49.570 99.978
Sumber : Kabupaten Masuji Dalam Angka,
2012

2. Sosial Ekonomi
a. Pendapatan masyarakat
Penduduk di kampung studi sebagian besar memiliki mata pencaharian dalam bidang
petanian, swasta dan sisanya adalah Pegawai Negeri Sipil, Wiraswasta/Pedagang dan
lain-lain.
b. Pola Nafkah Ganda
Untuk melihat sampai mana komposisi masing-masing usia penduduk di lakukan
analisis terhadap kondisi usia penduduk dengan ratio angka beban tanggungan
(Dependecy Ratio) yang di peroleh melalui perbandingan antar penduduk usia tidak
produktif yaitu penuduk usia 0 14 tahun dan penduduk usia > 60 tahun dengan
penduduk usia 15 60 tahun.
c. Sumberdaya Alam
Pola kepemilikan sumber daya alam (property right) yang berlaku di kampung studi
adalah kepemilikan individu/swasta (private right). Berdasarkan informasi dari pihak
terkait (pemerintah kampung) pada umumnya masyarakat memiliki lahan pertanian
dengan rata-rata berkisar antara 1 5 Ha/KK.
Terhadap lahan yang bersifat komunal atau turun menurun dari orang tua mereka
masih dapat ditemui. Lahan yang bersifat komunal tersebut pada umumnya mereka
memberikan tanda-tanda tertentu seperti pohon-pohon keras, pohon buah, batu sungai
kecil, atau tanda alam lainnya. Kepemilikan tersebut tidak hanya diketahui oleh para
orang tua, tetapi juga oleh anak cucu mereka. Adapun tanah yang mereka miliki pada
umumnya di gunakan untuk pekarangan serta melakukan budidaya tanaman baik
musiman maupun tahunan.

3. Pranata Sosial
a. Tatanan Sosial
Bentuk tatanan sosial dari suatu komunitas dapat ditelaah melalui unsur-unsur yang
meliputi (1) Teknologi dan Pengetahuan, (2) Pola penduduk dan (3) Sistem ekonomi.
Bentuk tatanan sosial masyarakat didasarkan unsur-unsur inti kebudayaan disajikan
pada Tabel 3.18.

Tabel 3.18. Bentuk Tatanan Sosial Masyarakat di Kampung Studi


No Unsur-unsur Kebudayaan Komunitas
1 Teknologi dan Pengetahuan
- Peralatan Usaha Cangkul, Parang, Sabit, dll
Rotasi tanaman, Pemupukan, Mengolah Tanah,
- Pelestarian SDA
dll
2 Pola Penduduk
- Pemukiman Menetap pada suatu kawasan/kampung
- Kekerabatan Geneologis dan Teritorial
- Pelapisan Sosial Tampak nyata
3 Sistem Ekonomi
- Usaha Utama Bertani
- Usaha Tambahan Buruh perkebunan sawit
- Penguasaan Lahan Keluarga 1-2 Ha. / KK / Tahun
- Sumber Penguasaan Pembukaan Hutan / Penggarapan
- Tenaga Kerja Tenaga Kerja Keluarga
- Input / Hasil Rendah s/d Sedang
- Pemanfaatan Hasil Sebagian Besar untuk Konsumsi
- Bentuk Kebudayaan Masyarakat Agraris
Sumber : Proposal PT. Prima Alumga, 2011

b. Proses Sosial
Kehidupan sehari-hari masyarakat kampung studi tidak terlepas dari pranata sosial
yaitu suatu tatanan atau aturan yang dipegang teguh oleh masyarakat untuk menjaga
keutuhan dan kerukunan masyarakat. Sistem Pranata Sosial terdiri dari aspek-aspek
(1) Sistem norma, (2) Pola kebiasaan, (3) Alat dan Teknologi, dan (4) Kelembagaan
pendukung. Pada kampung studi nampak pergeseran pranata sosial. Potret dan gejala
perubahan Pranta Sosial pada kampung studi disajikan pada Tabel 3.19.

Tabel 3.19. Potret Proses Sosial pada Kampung Studi


No Pranata Sosial KeteranganKomunitas
1. Sistem Norma - Tidak membuka areal yang disakralkan dan di sekitar
sumber air
- Persengketaan yang terjadi diselesaikan dengan
musyawarah adat
- Muncul klaim-klaim individual (kepentingan ekonomi) dan
tingkat kepatuhan pada aturan-aturan adat mulai luntur
2. Pola Kebiasaan - Bertani (mengolah sumber daya alam)
- Kebutuhan ekonomi mengeksploitasi sumber
daya alam
3. Peralatan dan IPTEK - Sederhana; Parang, Tombak, Cangkul
- Mulai ditinggalkan chainsaw dan sepedamotor
4. Kelembagaan - Lembaga Adat dan kampung, organisasi sosial
Pendukung kemasyarakatan, dll
Sumber : Proposal PT. Prima Alumga,
2011

Kelembagaan Sosial memlilki ciri-ciri : (1) Batas yuridis (hukum), yang menjabarkan
wilayah kekuasaan dan batas-batas otoritas, (2) Property right, yang menjabarkan hak-
hak anggota, dan (3) Peraturan representatif yang mengatur kewajiban dan tanggung
jawab para anggota lembaga sosial. Keberadaan bentuk kelembagaan social yang
terdapat pada kampung studi disajikan pada Tabel 3.20.

Tabel 3.20. Hubungan Sosial Masyarakat pada Kampung Studi


No Kelembagaan Sosial Keterangan
1. Keluarga inti & Kekerabatan Keterkaitan pertahanan dan keamanan
Hubungan Perkawinan
2. Penguasaan Tanah Melalui penggarapan dan perwarisan orang tua
3. Keagamaan Kelompok Pengajian
4. Ekonomi Arisan, Simpan Pinjam dan Koperasi
5. Lembaga Masyarakat (BPK, Wadah komunitas keg. Kampung dan ekonomi serta
PKK, Koperasi Usaha Bersama pelayanan kesehatan masyarakat
dan Posyandu)
Sumber : Proposal PT. Prima Alumga, 2011

Proses sosial ada 2 (dua) kelompok, yaitu : proses asosiatif (kerjasama, akomodasi
dan asimulasi) dan dissosisatif (persaingan, pertentangan, dan konflik), beberapa
bentuk proses sosial yang pernah terjadi baik antara anggota masyarakat maupun
dengan perusahaan yang telah ada disajikan pada Tabel 3.21.
Tabel 3.21. Bentuk Proses Sosial di Kampung Studi

No Proses Pranata Sosial Keterangan

1. Asosiatif 1. Kerjasama : gotong royong memperbaiki jalan


Kampung, fasilitas sosial, dan lain-lain .
2. Akomodasi :
- masyarakat saling membantu dalam usaha
pembersihan kebun.
- Kesepakatan Penentuan batas lahan masyarakat
2. Dissosiatif 1. Persaingan dalam memperoleh kesempatan kerja
tetap
2. pertentangan / potensi konflik : Keterlambatan
dalam pembayaran upah
Sumber : Proposal PT. Prima Alumga, 2011

Proses sosial yang terjadi di Kampung lokasi studi berlangsung dengan baik. Interaksi
sosial ini terjadi juga pada antar umat beragama. Pada kehidupan sehari-hari terjadi
kerjasama dalam hal gotong royong yang diadakan di kampung. Keberadaan
pendatang yang bekerja pada perusahaan dapat berbaur dan diterima dengan positif.

Selain penduduk yang banyak bekerja diperusahaan, mereka juga dapat mendapat
peluang usaha yang cukup besar dengan terjualnya hasil produksi pertanian yang
berasal dari kampung tersebut. Selain pendatang, perubahan juga didorong dengan
banyaknya anak-anak mereka yng sekolah atau bekerja di luar kampung.
Lembaga sosial masyarakat di wilayah studi pada umumnya dibedakan atas lembaga
formal dan lembaga non-formal. Lembaga formal yang ada adalah Badan Perwakilan
Kampung (BPK), PKK dan Koperasi Unit Bersama (KUB), Posyandu. Lembaga ini
aktivitasnya terbatas pada aspek yang berhubungan dengan pelaksanaan kebijakan
yang diinstruksikan dari kecamatan. Lembaga non-formal yang ada terdiri dari
lembaga agama dan lembaga adat. Lembaga ini pada aktivitas tertentu dapat
merupakan satu kesatuan aktivitas dan pandangan. Misalnya kelompok pengurusan
kematian dan perkawinan.
Keberadaan lembaga non-formal dan formal dapat berdampingan secara harmonis
dalam kehidupan sehari-hari. Dalam hal kesehatan, norma yang ditetapkan oleh
lembaga non-formal memiliki efektivitas yang dalam mengarahkan dan mengendalikan
kegiatan pada tingkat kampung tersebut. Tokoh masyarakat yang menjadi panutan
dan didengarkan petuahnya adalah kepala kampung, tokoh agama dan tokoh adat.
Disamping data-data di atas juga akan ditelaah data berupa warisan budaya, pelapisan
sosial, serta kekuasaan dan kewengan formal dan informal, mekanisme pengambilan
keputusan, kelompok individu yang dominan dan pergeseran nilai kepemimpinan.

c. Sikap dan Persepsi Masyarakat


Untuk menimbulkan sikap dan persepsi masyarakat agar baik terhadap rencana usaha
Perkebunan Kelapa Sawit PT. PRIMA ALUMGA, maka diharapkan ada pembangunan
secara sosial pada kelompok masyarakat sekitar. Biasanya harapan-harapan yang
lazim ditipkan adalah adalah:
1. Kegiatan perkebunan dimaksud akan dapat menciptakan lapangan kerja dan
meningkatkan pendapatan masyarakat di sekitar.
2. Kehadiran perusahaan perkebunan diharapkan dapat membantu pembangunan
kampung melalui kegiatan pembinaan masyarakat (program CSR).
3. Permasalahan pembebasan lahan hendaknya diselesaikan dengan masyarakat
terkait secara mufakat dan tidak ada pihak yang dirugikan.
4. Masyarakat kampung dan sekitarnya diperbolehkan memanfaatkan
jalan perusahaan.

4. Kesehatan Masyarakat
a. Sanitasi Lingkungan
Pemanfaatan atau tataguna lahan suatu kawasan sangat menentukan kondisi sanitasi
lingkungan. Berdasarkan pengamatan lapangan, pemanfaatan atau tataguna
lahan
masyarakat di sekitar lokasi rencana pembangunan perkebunan kelapa sawit terbagi
atas : Kawasan pemukiman, Lahan pertanian kering (tegalan), Ladang dan Lahan
basah (rawa).
Perubahan pemanfaatn lahan dari kegiatan perkebunan kelapa sawit seperti
pembukaan lahan, penanaman kelapa sawit, dan lainya, diprakirakan akan sangat
berpengaruh pada perubahan kondisi lingkungan masyarakat tersebut sehingga akan
berimplikasi langsung atau tidak langsung terhadap sanitasi lingkungan seperti potensi
munculnya vektor jenis penyakit tertentu.

b. Air Bersih
Ketersediaan air bersih dalam hal ini adalah kuantitas dan kualitas air bersih untuk
memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Dengan asumsi bahwa untuk kebutuhan
sehari-hari setiap manusia dewasa sekitar 60 liter, jika setiap rumah tangga rata-rata
beranggotakan 4 jiwa /KK maka akan dibutuhkan air bersih sekitar 250 Liter/KK/hari.
Informasi dari masyarakat diketahui bahwa kebutuhan air bersih pada kampung studi
disuplai dari sumur, air sungai dan air hujan.
Secara ringkas sumber air dan pemanfaatannya dapat dilihat dari Tabel
3.23.

Tabel 3.23. Potret Pola Hidup Bersih dan Sehat Masyarakat Kampung Studi
No. Parameter Keterangan
1. Pemanfaatan - Air sumur, air hujan dan air sungai (diolah) : untuk air
Air Bersih minum dan memasak
- Air sungai : untuk aktifitas MCK
- Kondis air sungai menjadi lebih keruh pada saat
hujan.
- Secara kualitas lingkungan, air sungai yang
dimanfaatkan untuk MCK kurang baik

2. Kebiasaan - Sebagian besar warga laki-laki memiliki kebiasaan


masyarakat merokok
- Secara turun temurun, masyarakat terbiasa
memanfaatkan air sungai untuk MCK, meski sudah
banyak juga yang telah menggunakan sumur dan
fasilitas MCK tidak di sungai

Sumber : Proposal PT. Prima Alumga, 2011

c. Jenis Penyakit Yang Sering Diderita Masyarakat


Dari data sekunder, diperoleh gambaran bahwa kondisi penyakit yang sering
dikeluhkan oleh masyarakat sekitar areal PT. PRIMA ALUMGA seperti pada tabel
berikut.
Tabel 3.24. Jenis Penyakit Yang Sering Diderita oleh Masyarakat Sekitar Areal Kerja
PT. PRIMA ALUMGA
No. Jenis Penyakit
1. ISPA
2. Sistem Otot dan Jaringan
3. Sistem jaringan
4. Diare
5. Penyakit Kulit
6. Kecelakaan dan Ruda Paksa
7. Malaria Klinis
8. Hypertensi
9. Penyakit Mata
10. Disentri
Sumber : Statistik Kab. Mesuji dalam angka,
2012

Dari gambaran data ini, dimana posisi jenis penyakit yang paling sering dikeluhkan
adalah ISPA (kelompok infeksi), kemudian diikuti oleh (N0. 2 - 5) Sistem Otot Jaringan,
Diare, Penyakit Kulit, Kecelakaan/Ruda Paksa (bukan kelompok infeksi) sehingga
menurut Fandeli (1995) kondisi ini dikelompokkan dalam Derajat Kesehatan
Lingkungan yang Baik.

d. Fasilitas Kesehatan
Kondisi fasilitas kesehatan dapat menggambarkan tingkat kualitas pelayanan
kesehatan disuatu wilayah. Untuk itu, dalam upaya untuk merumuskan peningkatan
pengelolaan pelayanan kesehatan kedepannya, maka perlu diketahui keberadaan
kondisi fasilitas yang ada saat ini. Fasilitas kesehatan dipemukiman sekitar areal kerja
PT. PRIMA ALUMGA. disajikan pada Tabel 3.25.

Tabel 3.25. Banyaknya Sarana Kesehatan Di Wilayah Studi


Prakterk Prakterk
Kecamatan/Kampung RS Puskesmas Pos Yandu
Doketer Bidan
Kec. Mesuji Timur - 2 2 13 17
Kec. Rawa Jitu Utara - 1 3 5 12
Sumber : Kabupaten Mesuji Dalam Angka, 2012
BAB - IV
RUANG LINGKUP STUDI

4.1. PELINGKUPAN

4.1.1. Proses Pelingkupan


Pelingkupan merupakan suatu proses awal untuk menentukan lingkup permasalahan
dan mengidentifikasi dampak penting hipotesis yang terkait dengan rencana kegiatan.
Pelingkupan umumnya dilakukan melalui tiga tahap yaitu : identifikasi dampak
potensial, evaluasi dampak potensial dan klasifikasi serta prioritas
Proses pelingkupan diawali dengan melakukan identifikasi dampak potensial dengan
maksud untuk mengidentifikasikan segenap dampak lingkungan hidup yang secara
potensial akan timbul sebagai akibat dari kegiatan perkebunan kelapa sawit dan pabrik
minyak sawit PT. PRIMA ALUMGA. Cara penentuan dampak penting hipotesis adalah
dengan pengamatan di lapangan dan diskusi dengan masyarakat
(konsultasi/sosialisasi)
Proses pelingkupan selanjutnya adalah melakukan evaluasi dampak potensial dengan
tujuan untuk menghilangkan/meniadakan dampak potensial yang dianggap tidak
relevan atau tidak penting, sehingga diperoleh daftar dampak besar dan penting
hipotesis yang dipandang perlu dan relevan untuk ditelaah secara mendalam dalam
studi ANDAL. Metode yang digunakan untuk melakukan evaluasi dampak potensial ini
adalah interaksi kelompok dalam Tim Studi ANDAL/Konsultan yang dengan
mempertimbangkan hasil konsultasi dan diskusi dengan pakar, instansi yang
bertanggung jawab serta masyarakat yang berkepentingan.
Sebagai langkah akhir dari proses pelingkupan (scoping) adalah penentuan klasifikasi
dan prioritas terhadap dampak penting hipotetik yang bertujuan untuk
mengelompokan/mengorganisir dampak besar dan penting yang telah dirumuskan
dari tahap sebelumnya.
Secara rinci proses pelingkupan (scoping) yang dilakukan terdiri
dari :

A. Identifikasi Dampak Potensial


Pada tahapan ini tujuan dari identifikasi dampak potensial adalah untuk
mengidentifikasi atau menginventarisasi segenap dampak lingkungan hidup baik itu
dampak positif maupun negatif, dampak primer maupun lanjutan (sekunder, tersier,
dst) tanpa memperhatikan besar/kecilnya dampak, atau penting tidaknya dampak yang
secara potensial sudah dan akan timbul sebagai akibat dari kegiatan perkebunan
kelapa sawit dan pabrik minyak sawit PT. PRIMA ALUMGA.

Identifikasi dampak potensial ini dilakukan untuk melihat hubungan sebab akibat
(causative effect) antara lingkup rencana usaha atau kegiatan seperti yang diuraikan
pada bagian 2.1. dengan lingkup rona lingkungan hidup awal yang sudah dan akan
terkena dampak. Metode yang digunakan dalam identifikasi dampak potensial ini
adalah dengan menggunakan matriks interaksi sederhana, studi literatur atau telaahan
pustaka dan hasil pengamatan/peninjauan lapangan.
ANDAL Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak Sawit
PT. PRIMA ALUMGA

1. TAHAP PRA KO NSTRUKSI

a. Pengurusan Perijinan
Keputusan Bupati Mesuji Nomor : B/11/I.02/HK/MSJ/2010 kepada PT. PRIMA
ALUMGA tentang Izin Lokasi Untuk Keperluan Perkebunan Kelapa Sawit dan
Pabrik Minyak Sawit.
Perijinan lainnya yang diperlukan untuk persyaratan pembangunan
perkebunan kelapa sawit dan pabrik minyak sawit akan dilengkapi oleh PT.
PRIMA ALUMGA pada instansi terkait baik di tingkat Pemerintahan
Kabupaten, Propinsi maupun pemerintah Pusat sesuai dengan ketentuan dan
prosedur yang ada.
Kegiatan pengurusan ijin ini diprakirakan akan menimbulkan dampak penting
hipotetik khususnya pada komponen sosial ekonomi berupa persepsi positif
masyarakat.

b. Sosialisasi/Konsultasi Publik
Sosialisasi rencana pembangunan perkebunan dan pabrik minyak sawit
merupakan kegiatan yang memberikan penjelasan kepada masyarakat tentang
dampak positif dan negatif dari perkebunan PT. PRIMA ALUMGA dan dalam
pelaksanaannya dilakukan secara terbuka antara pemrakarsa dengan pihak-
pihak terkait terutama masyarakat dan aparat kampung serta melibatkan
instansi teknis lainnya.
Dampak potensial yang diprakirakan terjadi adalah perubahan persepsi dan
sikap positif masyarakat terhadap rencana pembangunan perkebunan kelapa
sawit.

c. Pembebasan Lahan
Dampak potensial dari kegiatan ini yang diperkirakan akan timbul yaitu
hilangnya kesempatan kerja dan kesempatan berusaha tani bagi masyakarat
yang lahan usaha taninya terkena aktivitas perkebunan. Sebagai dampak
lanjutan yaitu berkurangnya lahan masyarakat dan hak ulayat, hingga dapat
menyebabkan terjadinya konflik sosial berupa demo-demo/unjuk rasa apabila
penanganannya tidak dilaksanakan secara serius dan transparan sehingga
dapat menimbulkan persepsi negatif masyarakat terhadap rencana proyek
pembangunan perkebunan kelapa sawit dan pabrik minyak sawit.

2. TAHAP KONSTRUKSI
a. Mobilisasi Alat Berat, Material dan Tenaga Kerja
Pada tahap awal pembangunan fisik proyek, akan dilakukan mobilisasi alat-
alat berat yang nantinya akan digunakan untuk kegiatan proyek seperti
pembuatan jalan, pembukaan lahan dan sebagainya. Selain itu juga dilakukan
pengangkutan material baik material keperluan bangunan, pertanian dan
sebagainya yang volumenya akan terus meningkat sesuai kebutuhan dan
perkembangan pembangunan kebun.
Dampak potensial yang diperkirakan timbul dari kegiatan mobilisasi peralatan
(alat-alat berat) dan pengangkutan material perkebunan berupa terbukanya
kesempatan kerja dan berusaha, meningkatnya debu dan kebisingan diareal
pemukiman.
Adapun dampak lanjutan dari kegiatan tersebut adalah Peningkatan
pendapatan masyarakat, kesempatan berusaha dan juga gangguan terhadap
kesehatan masyarakat.

IV - 2
b. Pembukaan Lahan (Land Clearing)
Dampak potensial yang diperkirakan timbul dari kegiatan ini adalah hilangnya
keaneka ragaman jenis f lora (vegetasi) penutup lahan, penurunan
kualitas udara berupa gas dan debu, meningkatnya kebisingan, perubahan
iklim mikro. Pada sempadan sungai besar sepanjang 100 m dan 50 m untuk
sungai kecil kiri-kanan sungai dipertahankan keberadaannya.
Dampak lanjutan berupa hilangnya jenis f lora dilindungi, hilangnya habitat
satwa, peningkatan laju erosi, berkurangnya jenis biota perairan, menurunnya
kesehatan masyarakat dan penurunan kualitas air sungai.
c. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan Umum
Pada kegiatan ini meliputi pembangunan bangunan kantor, perumahan, sarana
air bersih serta sarana dan prasarana pendukung lainnya. Pada tahap awal
pembangunan sarana dan prasarana dilakukan pembersihan lahan dari
vegetasi. Dampak potensial yang diperkirakan timbul dari kegiatan ini adalah
berupa hilangnya keaneka ragaman jenis flora (vegetasi) penutup lahan.
Dampak lanjutan yang diprakirakan akan muncul adalah : Terjadinya laju erosi
tanah, menurunnya kualitas air sungai, gangguan terhadap biota perairan dan
meningkatnya pendapatan masyarakat.
Dalam aktivitasnya pembangunan sarana dan parasaran penunjang seperti
bangunan maka diperlukan bahan bangunan yang berdampak lanjutan pada
peluang berusaha bagi masyarakat yang memiliki unit usaha.
d. Pembuatan Drainase
Dampak potensial pembuatan drainase yang diperkirakan timbul dari kegiatan
ini adalah berupa hilangnya keaneka ragaman jenis flora (vegetasi) penutup
lahan, peningkatan erosi tanah yang dapat menimbulkan dampak lanjutan
berupa penurunan kualitas air sungai dan punahnya habitat satwa.
Dalam aktivitas ini digunakan alat-alat berat, maka dampak potensial yang
diperkirakan terjadi adalah perubahan kualitas udara (peningkatan gas dan
kandungan debu) dan peningkatan intensitas kebisingan.
Dalam kegiatan pembuatan saluran drainase digunakan banyak tenaga kerja
sehingga kegiatan ini akan berdampak terhadap meningkatnya kesempatan
kerja dan sebagai dampak lanjutannya yaitu meningkatnya pendapat
masyarakat.
e. Konservasi Tanah dan Air
Adanya bangunan konservasi berupa pembuatan teras, tanggul pada lahan
yang mempunyai kemiringan antara 5 - 10 dan >10, serta penanaman
tanaman penutup tanah (cover crop) menimbulkan dampak potensial berupa
penutupan tanah oleh vegetasi yang ditanam berupa tanaman LCC,
mengurangi laju erosi tanah berdampak lanjut meningkatnya kualitas air sungai.
Dalam aktivitas ini khusus penanaman tanaman penutup tanah diperlukan
bahan dan tenaga kerja, maka dampak potensial yang diperkirakan terjadi
terbukanya peluang kerja bagi masyarakat yang belum bekerja yang
berdampak lanjut pada pendapatan masyarakat.
f. Penataan Blok Kebun
Pendesainan dan pembuatan petak kebun bertujuan untuk memberikan acuan
bagi kegiatan-kegiatan seperti perencanaan, pelaksanaan maupun
pemantauan dan pengawasan kegiatan perkebunan agar sesuai dengan
rencana standar teknis dan efisiensi kegiatan serta azas kelestarian
lingkungan. Areal kerja ditata menjadi beberapa bagian sesuai rencana kerja
serta penetuan areal-areal yang menjadi lahan yang tidak boleh dibuka seperti
sempadan sungai, sumber air, daerah dengan keleranganyang tinggi, rencana
kawasan perkantoran dan pemukiman, areal pembibitan dan sebagainya
beserta luasan masing-masing areal tersebut.
Dampak potensial yang diprakirakan terjadi adalah; terbukanya kesempatan
kerja, peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat dan dampak lanjutan
berupa; persepsi dan sikap positif masyarakat terhadap perkebunan didasarkan
rencana penataan areal kerja telah memperhatikan kondisi lingkungan sekitar.
g. Pengadaan Bibit
Sebelum dilakukan aktivitas pembibitan dimulai, maka pada tahap awal
dilakukan pembersihan lahan dari vegetasi penutup lahan di lokasi rencana
pembibitan. Dampak potensial yang diperkirakan timbul dari kegiatan ini adalah
berupa hilangnya keaneka ragaman jenis f lora (vegetasi), dampak lanjut
terhadap peningkatan erosi, terganggunya habitat dan migrasi satwa,
terganggunya biota perairan, penurunan kualitas air sungai.
Dalam aktivitasnya pembibitan diperlukan tenaga kerja, maka dampak potensial
yang diperkirakan terjadi terbukanya peluang kerja bagi masyarakat yang
belum bekerja yang berdampak lanjut pada peningkatan pendapatan
masyarakat.
Dalam aktivitas ini digunakan alat-alat berat, maka dampak potensial yang
diperkirakan terjadi adalah perubahan kualitas udara (peningkatan gas) dan
peningkatan intensitas kebisingan.
Penggunaan bahan kimia dalam pemeliharaan bibit untuk mengendalikan
hama dan penyakit bibit kelapa sawit berdampak langsung pada
pencemaran terhadap air sungi dan berdampak lajut terhadap kesehatan
masyarakat.
h. Penanaman
Kegiatan penanaman didahului beberapa kegiatan yaitu; pemancangan,
pembuatan lubang tanam, pengangkutan bibit, kemudian penanaman itu
sendiri. Untuk memancang diperlukan 4 HOK/ha, Untuk membuat lubang
tanam diperlukan 6 HOK/ha, suplay atau ecer bibit diperlukan 2 HOK/ha dan
untuk penanaman bibit diperlukan 3 HOK/ha. Untuk penanaman 24 ha/hari
diperlukan bibit sebanyak 3.400 pokok yang berarti akan dilakukan
pengangkutan sebanyak 68 trip/hari dengan truk yang kapasitas angkutnya 50
pokok/trip.
Dampak potensial yang diprakirakan terjadi berupa :
Penutupan lahan berupa bertambahnya populasi keanekaragaman flora
(populasi tanaman kelapa sawit), berkurangnya erosi tanah serta
perubahan iklim mikro
Adanya aktivitas pengangkutan bibit menggunakan kendaraan angkut yang
aktivitasnya akan menimbulkan dampak penurunan kualitas udara ambient
(kandungan gas dan debu).
Dalam aktivitas ini diperlukan tenaga kerja, maka dampak potensial yang
diperkirakan terjadi terbukanya peluang kerja bagi masyarakat yang belum
bekerja yang berdampak lanjut pada pendapatan karyawan/masyarakat.

i. Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan (TBM)


Pemeliharaan dilakukan pada tanaman kelapa sawit dan pemeliharaan pada
bangunan konservasi/saluran drainase. Kegiatan ini diperkirakan akan
menimbulkan dampak potensial berupa terpeliharanya populasi tanaman
kelapa sawit, terkendalinya laju erosi.
Dalam aktivitas ini diperlukan tenaga kerja, maka dampak potensial yang
diperkirakan terjadi terbukanya peluang kerja bagi masyarakat yang belum
bekerja yang berdampak lanjut pada pendapatan karyawan/masyarakat.
Penggunaan bahan kimia beracun dalam pemeliharaan tanaman kelapa sawit
untuk mengendalikan hama dan penyakit bibit kelapa sawit berdampak
langsung pada gangguan penurunan kualitas air dan gangguan kesehatan
masyarakat.
Penggunaan bahan kimia beracun dalam pemeliharaan tanaman kelapa sawit
untuk mengendalikan hama dan penyakit kelapa sawit berdampak langsung
pada gangguan penurunan kualitas air dan gangguan kesehatan masyarakat
dan berdampak lanjut terhadap berkembangnya hama dan penyakit yang
resisten terhadap bahan kimia yang digunakan.
j. Pengadaan Tenaga Kerja
Dampak potensial yang ditimbulkan dari kegiatan ini berupa terbukanya
kesempatan kerja, akan terjadi mobilitas pendududuk, yang berdampak lanjut
pada peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat, persepsi dan sikap positif
masyarakat. Namun jika perekrutan tenaga kerja tersebut tidak transparan
maka akan muncul dampak negatif berupa konflik sosial berupa demo-demo
terhadap proses perekrutan tenaga tersebut.
k. Pemberdayaan Masyarakat (Coorporate Social Responsibility = CSR)
Untuk menunjang berlangsung sistem pengelolaan perkebunan yang
berkelanjutan, khusus kelestarian fungsi sosial, maka PT. PRIMA ALUMGA
akan menyelenggarakan pembinaan masyarakat kampung secara umum dan
pemberdayaan petani plasma yang ditujukan untuk meningkatkan
kesejahteraan Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai
Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara, Kabupaten Mesuji. Dampak potensial
yang diprakirakan terjadi, bertambahnya fasilitas umum dan f asilitas sosial
lainnya, berdampak lanjut pada peningkatan kesehatan masyarakat,
meningkatnya pendapatan masyarakat melalui pembinaan usaha kecil, sebagai
dampak lanjutan berupa persepsi dan sikap positif masyarakat.
l. Pembangunan Pabrik Minyak Kelapa Sawit dan Fasilitas Penunjang
Kegiatan pembangunan pabrik meliputi kegiatan penyiapan lahan, pematangan
lahan, pembuatan konstruksi bangunan sipil, perakitan unit-unit mesin
pengolahan, pembangunan jaringan mekanikal dan elektrikal dan
pembangunan jaringan plumbing. Pembangunan Pabrik Minyak Sawit akan
membutuhkan areal seluas 30 ha serta sisanya bangunan perkantoran,
jaringan jalan dan areal penghijauan. Kegiatan pembangunan pabrik diduga
akan berpengaruh terhadap parameter erosi dan sedimentasi. Disamping itu
dengan digunakannya alat-alat berat dalam pembuatan pabrik maka dampak
potensial lainnya adalah gangguan terhadap kualitas udara dan kebisingan.
Sama halnya dengan kegiatan pembangunan pabrik, maka kegiatan yang
dilakukan untuk melengkapi sarana dan prasarana pabrik, dampak potensial
yang diperkirakan dari kegiatan ini adalah adanya erosi dan sedimentasi serta
gangguan terhadap kualitas udara dan kebisingan. Disamping itu dari kegiatan
ini diperkirakan dapat menyerap tenaga kerja dan peningkatan aktivitas
perekonomian.
3. TAHAP OPERASI

a. Pemanenan
Dalam aktivitas ini diperlukan tenaga kerja untuk kegiatan panen Tanaman
Buah Segar (TBS) sebesar 0,5 HOK/ha atau tenaga kerja yang dibutuhkan
untuk panen seluas 100 ha sebanyak 50 orang, dengan demikian dampak
potensial yang diperkirakan terjadi adalah terbukanya peluang kerja bagi
masyarakat yang berdampak lanjut pada peningkatan pendapatan
karyawan/masyarakat.
Karena kegiatan ini menggunakan kendaraan atau alat angkut yang besar dan
dengan intensitas kegiatan yang tinggi maka diprakirakan akan menimbulkan
dampak terhadap penurunan kualitas udara dan peningkatan kebisingan.
b. Pengangkutan Tandan Buah Segar (TBS)
Bila produksi rata-rata TBS 20.742 244.972 Ton TBS/Tahun untuk luas efektif
9.422 ha, armada angkutan (truk) yang dioperasikan kapasitas angkutnya 8
ton/truk maka ada 8 - 98 trip atau 16 169 kali lintasan angkutan TBS per hari.
Adanya aktivitas pengangkutan hasil panen sebanyak 8 - 98 trip atau 16 196
kali lintasan, kendaraan akan menimbulkan dampak perubahan kualitas udara
ambient (peningkatan kandungan gas dan debu).
Karena kegiatan ini menggunakan kendaraan dan jumlah tenaga kerja maka
diprakirakan akan menimbulkan dampak terhadap tingkat pendapatan
dan kesempatan kerja dan berusaha.

c. Pengolahan TBS
Pada tahap pengolahan TBS atau beroperasinya pabrik minyak sawit, asap dan
debu dihasilkan dari pembakaran sawit kering dan kulit biji dari boiler.
Kebisingan ditimbulkan oleh proses produksi seperti sterilizer, boiler dan
generator. Namun demikian pabrik minyak sawit akan dilengkapi dengan dust
collector sehingga masalah kualitas udara dan kebisingan dapat diminimalkan
dampaknya.
Kegiatan pengolahan tandan buah segar (TBS) kelapa sawit pada tahap
operasional diperkirakan akan menimbulkan dampak terhadap kualitas air
akibat terbawanya bahan polutan dari sisa-sisa pengolahan TBS.
Kegiatan pengolahan TBS akan dilakukan di pabrik yang terletak di dalam
areal kebun dengan dilengkapi IPAL dan Limbah yang telah diolah (berada di
bawah ambang baku mutu lingkungan) selanjutnya akan dialirkan ke Sungai
terdekat dengan lokasi pabrik. Hal ini akan berpotensi menimbulkan perubahan
sikap dan persepsi masyarakat (negative) serta meningkatnya emisi gas di
udara dan meningkatnya kebisingan dan juga akan meningkatnya kebauan
dari aktifitas pengolahan TBS.
d. Pengolahan Limbah
Kegiatan penanganan limbah cair hasil olahan dari IPAL, selanjutnya akan
diproses dalam aplikasi lahan (LA), untuk kemudian dialirkan ke kebun untuk
digunakan sebagai pupuk organik. Dengan adanya aplikasi lahan ini
diprakirakan dampak terhadap kualitas air dapat diminimalisir dan tidak ada
pengaliran limbah ke sungai. Hal ini akan berpotensi menimbulkan perubahan
sikap dan persepsi masyarakat (negative) dan juga akan meningkatnya
kebauan akibat dari aktifitas pengolahan limbah, menurunannya kualitas air
akibat dari aktifitas pengolahan limbah dan juga akan berpengaruh terhadap
kondisi kesuburan tanah.
e. Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan (TM)
Pemeliharaan yang dilakukan selain terhadap tanaman kelapa sawit dan
pemeliharaan pada bangunan konservasi/saluran drainase. Kegiatan ini
diperkirakan akan menimbulkan dampak potensial berupa terpeliharanya
keaneka ragaman jenis flora (populasi tanaman kelapa sawit).
Dalam aktivitas ini diperlukan tenaga kerja, maka dampak potensial yang
diperkirakan terjadi yaitu terbukanya kesempatan kerja bagi masyarakat yang
belum bekerja yang berdampak lanjut pada peningkatan pendapatan
karyawan/masyarakat.
Penggunaan bahan kimia beracun dalam pemeliharaan tanaman kelapa sawit
untuk mengendalikan hama dan penyakit bibit kelapa sawit berdampak
langsung pada penurunan kaulitas air sungai, hal tersebut dapat menimbulkan
dampak lanjutan berupa penurunan kesehatan masyarakat.

4. TAHAP PASCA OPERASI

a. Perpanjangan HGU Perkebunan


Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah :
Sikap dan persepsi positif masyarakat (sebagai dampak langsung dari
keberadaan operasional perkebunan), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak
penting hipotetik dikarenakan keberadaan perkebunan telah dirasakan dan
dimanfaatkan disekitar lokasi perkebunan untuk meningkatkan kesejahtaraan
diprakirakan akan menyebabkan terjadinya sikap persepsi positif masyarakat
terhadap keberadaan perusahaan di daerah mereka.

b. Peremajaan Tanaman (Replainting)


Batang kelapa sawit yang telah ditumbang dapat dimanfaatkan sebagai bahan
baku kayu olahan setalah melalui proses dan densifikasikan (dipadatkan).
Menurut Jamal Balfas dari Balitbang Dephut dalam Kompas Edisi 12 April 2006,
3
dalam 1 ha kelapa sawit dapat menghasilkan 220 m bahan baku kayu kelapa
sawit. Dalam pemanfaatan batang sawit, PT. PRIMA ALUMGA dapat
bekerjasama dengan koperasi atau masyarakat setempat dalam pengelolaan,
sehingga akan dapat meningkatkan pendapatan masyarakat dan perubahan
persepsi dan sikap masyarakat di sekitar lokasi perkebunan.
Tabel 4.1. Matrik identifikasi Dampak Potensial
B. Evaluasi Dampak Potensial
Evaluasi dampak potensial merupakan tahapan lanjutan dari identifikasi dampak
potensial dalam proses pelingkupan (scoping). Evaluasi dampak potensial
dilakukan dengan tujuan untuk menghilangkan/meniadakan dampak potensial yang
dianggap tidak relevan atau tidak penting, sehingga diperoleh daftar dampak
penting hipotetik yang dipandang perlu dan relevan untuk ditelaah secara
mendalam dalam studi ANDAL.
Metode yang digunakan untuk melakukan evaluasi dampak potensial ini adalah
interaksi kelompok dalam Tim Studi ANDAL dengan mempertimbangkan hasil
konsultasi dan diskusi dengan pakar, instansi yang bertanggung jawab serta
masyarakat yang berkepentingan serta dengan memperhatikan Keputusan Kepala
Badan Pengendalian Dampak Lingkungan Nomor : Kep-056 Tahun 1994 Tentang
Pedoman Umum Mengenai Ukuran Dampak Penting.
Adapun dampak-dampak besar dan penting hipotesis sebagai hasil dari evaluasi
dampak potensial adalah :

1. TAHAP PRA KO NSTRUKSI


a. Pengurusan Perijinan
Pada kegiatan ini dampak penting hipotetik yang diprakirakan muncul adalah:
Persepsi positif masyarakat merupakan dampak lanjutan dari tidakan
pemenuhan kewajiban yang dilakukan oleh PT. PRIMA ALUMGA, dalam
pengurusan ijin, dampak ini juga tidak dikaji lebih lanjut karena persepsi positif
tersebut sudah dibuktikan oleh masyarakat Kampung Sungai Cambai
Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara,
dengan memberikan ijin persetujuan rencana pembangunan kebun dilakukan di
lokasi tersebut.
b. Sosialisasi/Konsultasi Publik
Pada kegiatan ini dampak penting hipotetik yang diprakirakan muncul adalah:
Persepsi dan sikap positif masyarakat tetapi dampak tersebut merupakan
dampak potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi), hal ini didasarkan
pada hasil sosialisasi masyarakat yang secara umum dan tegas mendukung
rencana keberadaan perusahaan.
c. Pembebasan Lahan
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Hilangnya kesempatan kerja bagi masyakarat yang mengelola lahan usaha
taninya karena terkena aktivitas perkebunan, karena umumnya
masyarakat
sekitar perkebunan memiliki mata pencaharian sebagai petani dan
mengandalkan usaha taninya sebagai sumber penghasilan.
Berkurangnya pendapatan masyarakat sebagai dampak lanjutan dari hilangnya
kesempatan kerja, hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa sumber
pendapatan petani berasal dari pemanfaatan lahan yang mereka usahakan.
Konflik sosial berupa demo-demo/unjuk rasa akan terjadi apabila penanganan
pembebasan lahan tidak dilaksanakan secara serius dan transparan serta tidak
aspiratif.
Persepsi negatif masyarakat akan muncul jika dalam pelaksanaan
pembebasan lahan dilakukan tidak benar dan tidak bisa diterima oleh
masyarakat hingga muncul konflik.
2. TAHAP KONSTRUKSI
a. Mobilisasi Alat Berat, Material dan Tenaga Kerja
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Terbukanya kesempatan kerja,dalam kegiatan pengangkutan material berupa
kebutuhan bahan pertanian, bahan bangunan dan lainnya dalam jumlah yang
besar dan akan terus dilakukan sepanjang pembangunan kebun dan
membutuhkan banyak tenaga kerja.
Meningkatnya pendapatan masyarakat, merupakan dampak hipotetik penting
kerena semakin terbukanya peluang kerja dan semakin banyak masyrakat
kampung yang bekerja maka diperkirakan pendapatan masyarakat akan
semakin meningkat dan ini marupakan kajian yang sangat penting untuk
mengetahui manfaat langsung dari berdirinya perusahaan perkebunan di
Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai Sidang
Kecamatan Rawa Jitu Utara.
Dampak penting hipotetik yang tidak dikaji lebih lanjut
adalah :
Terbukanya peluang berusaha, hal tersebut tidak termasuk dalam dampak
penting hipotetik karena peluang berusaha tidak akan serta merta
dimanfaatkan masyarakat dalam kondisi awal masuknya proyek karena
masyarakat membutuhkan berbagai faktor penunjang lainnya sebelum
melakukan suatu usaha/bisnis.
Peningkatan debu dan kebisingan, hal tersebut tidak termasuk dalam dampak
penting hipotetik karena volume gas dan debu yang dihasilkan alat untuk
mobilisasi diperkirakan sangat kecil dan tidak dilakukan dalam intensitas yang
terlalu sering atau padat.
Penurunan kesehatan masyarakat, merupakan dampak hipotetik yanh juga
dianggap tidak penting pada bagian ini karena faktor pencemaran lingkungan
yang ditimbulkan dari kegiatan ini tidak terlalu besar.

b. Pembukaan Lahan
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa
:
Hilangnya keanekaragaman jenis f lora (vegetasi) yang menutupi lahan yang
diusahakan, hal tersebut merupakan dampak hipotetik penting untuk dikaji
karena akan menimbulkan dampak lanjutan seperti musnahnya flora yang
dilindungi, musnahnya habitat satwa dan terjadinya peningkatan erosi tanah
dan penurunan kualitas kesuburan tanah.
Peningkatan kebisingan, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan adanya aktifitas alat-alat berat yang diprakirakan dapat
menyebabkan terjadinya peningkatkan kebisingan di lingkungan kerja yang
melebihi baku mutu lingkungan yang telah ditetapkan.
Peningkatan erosi tanah (sebagai dampak lanjutan dari peningkatan debit aliran
permukaan), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik karena
lahan tersebut diprakirakan dapat meningkatkan terjadinya erosi tanah sampai
ke tingkat yang berat hingga sangat berat.
Penurunan kualitas air sungai (khususnya parameter pH, TSS, Fe, Mn, BOD,
COD dan DO sebagai dampak lanjutan dari peningkatan erosi tanah), hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan
adanya peningkatan erosi tanah yang membawa sedimen apabila masuk ke
badan perairan akan menyebabkan terjadinya perubahan kualitas air
permukaan khususnya parameter pH, TSS, BOD, COD, DO,Fe dan Mn yang
melampaui baku mutu lingkungan.
Terjadinya migrasi satwa/fauna darat (sebagai dampak lanjutan dari hilangnya
vegetasi/flora darat penutup tanah), karena walaupun dilokasi studi tidak
ditemukannya adanya jenis satwa/fauna darat dari jenis yang langka dan
dilindungi serta bernilai ekonomis penting namun beberapa jenis satwa yang
terdaftar hidup dilokasi rencana royek berdasarkan observasi mengalami
migrasi ketempat lain.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Perubahan kualitas udara ambien berupa peningkatan kandungan gas SO 2 ,
NO 2 , dan CO karena pada umumnya gas buang yang dihasilkan oleh
penggunaan BBM oleh alat-alat berat tersebut jika dibandingkan dengan luas
wilayah yang terkena dampak umumnya masih berada dibawah baku mutu
lingkungan. Berdasarkan analogi pada kegiatan sama dimana penggunaan
bahan bakar sebanyak 176 l/hari dari seluruh unit alat berat yang beroperasi
3
dalam 1 hari maka diperoleh kandungan gas SO 2 13.85 g/m ,CO 25.16 (g/m3
dan NO 2 8,02 (g/m3 yang berarti masih berada dibawah baku mutu lingkungan.
Terjadinya migrasi satwa/fauna darat (sebagai dampak lanjutan dari hilangnya
vegetasi/flora darat penutup tanah), karena dilokasi studi tidak ditemukannya
adanya jenis satwa/fauna darat dari jenis yang langka dan dilindungi serta
bernilai ekonomis penting.
Penurunan kesuburan tanah, tidak merupakan dampak hipotetik penting karena
kesuburan tanah tidak menjadi masalah pada tahap pembukaan lahan, selama
pembangunan kebun kelapa sawit akan dilakukan peningkatan kesuburan
tanah melalui pemupukan.
Iklim mikro, Perubahan iklim mikro (sebagai dampak lanjutan dari hilangnya
vegetasi penutup tanah), tidak merupakan dampak penting untuk dikaji lebih
lanjut karena perubahan iklim mikro (khususnya suhu/temperatur udara) yang
o
terjadi relatif cukup kecil (berkisar antara 1 - 2 C saja).
Hilangnya keragaman jenis flora yang dilindungi, tidak merupakan dampak
penting karena berdasarkan hasil survai vegetasi diketahui tidak ada jenis
tumbuhan yang memilki nilai ekonomis tinggi dan merupakan tumbuhan langka.
c. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan Umum
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa
:
Peningkatan erosi tanah (sebagai dampak lanjutan dari peningkatan debit aliran
permukaan), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik
dikarenakan dengan pembangunan bangunan sarana dan prasarana
penunjang akan merubah bentang alam dan merusak vegetasi maka
diprakirakan dapat meningkatkan terjadinya erosi tanah sampai ke tingkat yang
berat hingga sangat berat.
Penurunan kualitas air sungai (khususnya parameter pH, TSS, Fe, Mn, BOD,
COD dan DO sebagai dampak lanjutan dari peningkatan erosi tanah), hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan
adanya peningkatan erosi tanah yang membawa material tanah apabila masuk
ke badan perairan diprakirakan akan menyebabkan terjadinya perubahan
kualitas air permukaan khususnya parameter pH, TSS, BOD, COD, DO,Fe dan
Mn yang melampaui baku mutu lingkungan.
Kuantitas air sungai, hal terseut dianggap penting karena setalah lahan dibuka
pada dasarnya akan terjadi pengurangan kandungaan air tanah yang
berdampak lanjut pada menurunnya debit air sungai dan hal ini akan
mengakibatkan kekurangan air untuk kebutuhan konsumsi ataupun keperluan
sehari hari lainnya dari karyawan yang jumlahnya cukup banyak.
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya penggunaan tenaga kerja pada kegiatan
pembangunan sarana dan prasarana di perusahaan akan dapat membuka
kesempatan kerja khususnya bagi tenaga kerja lokal di sekitar lokasi kebun
yang pada akhirnya dapat mengurangi tingkat pengangguran di kampung
disekitar lokasi perkebunan.
Peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya peluang kerja), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya pekerja pembangunan sarana dan
prasarana di kebun maka pekerja akan dapat meningkatkan pendapatan.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Hilangnya vegetasi penutup tanah, karena mayoritas jenis vegetasi/flora darat
yang terdapat di lokasi studi adalah jenis semak belukar dan tidak ada dari jenis
yang langka dan dilindungi serta bernilai ekonomis penting disamping itu
dampak tersebut telah muncul saat pembukaan lahan.
Terganggunya kehidupan biota perairan (sebagai dampak lanjutan dari
penurunan kualitas air permukaan) karena badan perairan disekitar lokasi studi
tidak ditemukannya jenis biota perairan yang langka, dilindungi dan bernilai
ekonomis penting serta tidak ada masyarakat disekitar lokasi studi yang
melakukan usaha budidaya ikan di dalam karamba.
d. Pembuatan Drainase
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya penggunaan tenaga kerja untuk
pelaksanaan Pembangunan saluran drainase di perusahaan maka
sudah
barang tentu akan menimbulkan dampak terhadap kesempatan kerja yang
berlanjut dengan peningkatan pendapatan.
Peningkatan erosi tanah, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik Pembangunan saluran drainase tentunya didahului dengan
pembersihan vegetasi dan pengupasan tanah yang dapat meningkatkan erosi.
Penurunan kualitas air sungai (khususnya parameter pH, TSS, Fe, Mn, BOD,
COD dan DO sebagai dampak lanjutan dari peningkatan erosi tanah), hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik karena dengan adanya
peningkatan erosi tanah yang membawa material tanah yang apabila masuk ke
badan perairan diprakirakan akan menyebabkan terjadinya perubahan kualitas
air permukaan khususnya parameter pH, TSS, BOD, COD, DO,Fe dan Mn yang
melampaui baku mutu lingkungan.
Peningkatan kebisingan, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik karena dengan adanya aktifitas alat-alat berat dalam pembangunan
saluran drainase diprakirakan dapat menyebabkan terjadinya peningkatkan
kebisingan di lingkungan kerja yang melebihi baku mutu lingkungan yang telah
ditetapkan.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Perubahan kualitas udara ambien berupa peningkatan kandungan gas SO 2 ,
NO 2 , dan CO karena pada umumnya gas buang yang dihasilkan oleh
penggunaan BBM oleh alat-alat berat tersebut jika dibandingkan dengan luas
wilayah yang terkena dampak umumnya masih berada dibawah baku mutu
lingkungan. Berdasarkan analogi pada kegiatan sama dimana penggunaan
bahan bakar sebanyak 624 l/hari atau 0,49 ton diperoleh kandungan gas SO 2
3 3 3
191,25 g/m CO 347,08 g/m dan NO 2 110,63 g/m yang berarti
masih berada dibawah baku mutu lingkungan.
Hilangnya vegetasi penutup tanah, karena mayoritas jenis vegetasi/flora darat
yang terdapat di lokasi studi adalah jenis semak belukar dan tidak ada dari jenis
yang langka dan dilindungi serta bernilai ekonomis penting
Terjadinya migrasi satwa/f auna darat (sebagai dampak lanjutan dari hilangnya
vegetasi/flora darat penutup tanah), karena dilokasi studi tidak ditemukannya
adanya jenis satwa/fauna darat dari jenis yang langka dan dilindungi serta
bernilai ekonomis penting.
e. Konservasi Tanah dan Air
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa
:
Peningkatan keanekaragam jenis f lora (berupa vegetasi dari LCC yang
ditanam), Dampak penutupan lahan sebagai hasil kegiatan penanaman
tanaman penutup tanah perlu dikaji lebih jauh karena pertumbuhan dan
perkembangan tanaman tersebut baru akan berhasil dengan baik jika dikelola
dengan sungguh-sungguh.dan peran dari tumbuhan penutup tanah ini sangat
besar bagi kelangsungan hidup tanaman kelapa sawit yang ditanam.
Penurunan erosi tanah (sebagai dampak langsung akibat tindakan konservasi
pada tanah terbuka), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik karena pada lahan yang berpotensi erosi tinggi akan dilakukan
tindakan konservasi seperti pembuatan teras dan tanggul sehingga erosi tanah
menjadi ke tingkat bahaya ringan hingga sangat ringan.
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya penggunaan tenaga kerja untuk
pelaksanaan penanaman tanaman penutup tanah dan pembuatan teras maka
sudah barang tentu diprakirakan akan dapat membuka peluang kerja
khususnya bagi tenaga kerja lokal di sekitar lokasi kebun yang pada akhirnya
dapat mengurangi tingkat pengangguran di kampung disekitar lokasi
perkebunan.
Peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya peluang kerja), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik karena dengan adanya pekerja maka diprakirakan akan dapat
meningkatkan pendapatan karyawan.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Penurunan kualitas air sungai tidak merupakan dampak penting karena setelah
upaya konservasi tanah dan air dilakukan maka yang terjadi justru peningkatan
kualitas air sungai.
f. Penataan Afdeling dan Blok Kebun
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Terbukanya kesempatan kerja pada kegiatan pembutan petak kebun
merupakan hal yang perlu dikaji lebih lanjut karena kegiatan ini akan
berdampak terhadap penyerapan tenaga kerja yang ada di Kampung Sungai
Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu
Utara, yang cukup tersedia.
Peningkatan pendapatan masyarakat perlu dikaji lebih lanjut karena kegiatan
ini akan berdampak terhadap perekonomian masyarakat yang selama ini
berdasarkan observasi dilapangan diketahui bahwa pendapatan masyarakat
selama ini relatif kecil.
Dampak penting hipotetik yang tidak dikaji lebih lanjut
adalah :
Persepsi dan sikap positif masyarakat, karena dampak tersebut merupakan
dampak potensial yang telah diketahui sejak dilakukannya sosialisasi rencana
kegiatan pembukaan kebun bahwa masyarakat sangat mendukung kegiatan
pembangunan perkebunan dan pabrik oleh PT. PRIMA ALUMGA.
g. Pengadaan Bibit
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Peningkatan kebisingan, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan adanya aktifitas alat-alat berat yang diprakirakan dapat
menyebabkan terjadinya peningkatkan kebisingan di lingkungan kerja yang
melebihi baku mutu lingkungan yang telah ditetapkan.
Peningkatan erosi tanah (sebagai dampak lanjutan dari peningkatan debit aliran
permukaan), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik karen
limpasan air siraman dan pemupukan masuk kebadan air/sungai dapat
meningkatkan terjadinya erosi tanah sampai ke tingkat yang berat hingga
sangat berat.
Penurunan kualitas air sungai (khususnya parameter pH, TSS, Fe, Mn, BOD,
COD dan DO sebagai dampak lanjutan dari peningkatan erosi tanah), hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan
adanya peningkatan erosi tanah yang membawa material tanah yang apabila
masuk ke badan perairan diprakirakan akan menyebabkan terjadinya
perubahan kualitas air permukaan khususnya parameter pH, TSS, BOD, COD,
DO, Fe dan Mn yang melampaui baku mutu lingkungan.
Gangguan kesehatan masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari penurunan
kualitas air permukaan), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan air merupakan sumber air minum dan MCK, bagi
masyarakat kampung dilokasi proyek bila terjadi penuruan kualitas air
diprakirakan dapat menyebabkan terjadinya penurunan kesehatan.
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya penggunaan tenaga kerja untuk
pelaksanaan pembibitan di perusahaan maka sudah barang tentu akan
menimbulkan dampak terhadap kesempatan kerja yang berlanjut dengan
peningkatan pendapatan.
Peningkatan pendapatan masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya peluang usaha), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan terbukanya peluang usaha berdampak semakin
meningkatnya unit usaha ekonomi masyarakat sehingga roda perekonomian
lokal berkembang dengan pesat.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Perubahan kualitas udara ambien berupa peningkatan kandungan gas SO 2 ,
NO 2 , dan CO karena pada umumnya gas buang yang dihasilkan oleh
penggunaan BBM oleh alat-alat berat tersebut jika dibandingkan dengan luas
wilayah yang terkena dampak umumnya masih berada dibawah baku mutu
lingkungan. Berdasarkan analogi pada kegiatan sama dimana penggunaan
bahan bakar untuk 1 unit sebanyak 88 l/hari atau 0,069 ton dan bila alat berat
3
beroperasi seluas 8 ha/hari maka diperoleh kandungan gas SO 2 13,79 g/m
3 3
CO 24,98 g/m dan NO 2 7,96 g/m yang berarti masih berada dibawah baku
mutu lingkungan.
Terjadinya migrasi satwa/f auna darat (sebagai dampak lanjutan dari hilangnya
vegetasi/flora darat penutup tanah), karena dilokasi studi tidak ditemukannya
adanya jenis satwa/fauna darat dari jenis yang langka dan dilindungi serta
bernilai ekonomis tinggi.
Terganggunya kehidupan biota perairan (sebagai dampak lanjutan dari
penurunan kualitas air permukaan) karena badan perairan disekitar lokasi studi
tidak ditemukannya jenis biota perairan yang langka, dilindungi dan bernilai
ekonomis penting serta tidak ada masyarakat disekitar lokasi studi yang
melakukan usaha budidaya ikan di dalam karamba.
Kuantitas air sungai, Hal tersebut tidak menjadi dampak penting karena
setalah dihitung dan dibandingkan antara kebutuhan air untuk pembibitan dan
air yang tersedia berdasarkan debit dan luasaan penampang sungai ternyata
dapat diketahui bahwa ketersediaan air tidak menjadi masah yang serius
sepanjang tahun.
h. Penanaman
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Bertambahnya populasi f lora (tanaman kelapa sawit) sebagai dampak langsung
akibat penanaman, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik
dikarenakan lahan terbuka telah dapat di hijaukan kembali dengan ditanami
kelapa sawit.
Penurunan kualitas udara ambien berupa peningkatan debu, hal ini dijadikan
dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan adanya
aktifitas truk dalam aktivitas pengangkutan bibit 29 trip/hari diprakirakan dapat
menyebabkan terjadinya peningkatkan kandungan debu di udara ambient yang
melebihi baku mutu lingkungan yang telah ditetapkan.
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik karena dengan adanya penggunaan tenaga kerja untuk pelaksanaan
penanaman tanaman kelapa sawit maka sudah barang tentu diprakirakan akan
dapat membuka peluang kerja khususnya bagi tenaga kerja lokal di sekitar
lokasi kebun yang pada akhirnya dapat mengurangi tingkat pengangguran di
kampung disekitar lokasi perkebunan.
Peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya peluang kerja), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya pekerja maka diprakirakan akan dapat
meningkatkan pendapatan karyawan.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Peningkatan erosi tanah, hal tersebut tidak dijadikan dampak hipotetik penting
karena, meskipun pada kegiatan penanaman dilakukan penggalian lubang
tanam dan pembongkaran tanah namun erosi yang akan terjadi diperkirakan
tidak terlalu besar karena dengan segera hidupnya tanaman maka erosi yang
terjadi dapat berkurang dengan adanya penutupan oleh kanopi tanaman kelapa
sawit tersebut.
Perubahan iklim mikro, hal tersebut tidak dijadikan dampak hipotetik penting
karena justru perubahan iklim mikro yang terjadi menuju perubahan yang lebih
baik dengan adanya populasi tanaman kelapa sawit yang ditanam.
Kesehatan dan keselamatan kerja (K3), hal tersebut tidak dijadikan dampak
hipotetik penting karena dalam kegiatan ini tidak banyak dilakukan
menggunakan alat berat atau mesin karena hampir semua pekerjaan dilakukan
secara manual.
i. Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan (TBM)
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa
:
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik karena dengan adanya penggunaan tenaga kerja untuk pelaksanaan
penanaman tanaman kelapa sawit maka sudah barang tentu diprakirakan akan
dapat membuka peluang kerja khususnya bagi tenaga kerja lokal di sekitar
lokasi kebun yang pada akhirnya dapat mengurangi tingkat pengangguran di
kampung disekitar lokasi perkebunan.
Peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya peluang kerja), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya pekerja maka diprakirakan akan dapat
meningkatkan pendapatan karyawan.
Bertambahnya jumlah vegetasi/flora sebagai dampak erpeliharanya populasi
tanaman kelapa sawit hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan populasi kelapa sawit tetap terjamin sesuai yang
direncanakan 136 pohon/ha.
Penurunan erosi tanah (sebagai dampak langsung akibat pemeliharaan
terhadap bangunan konservasi), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak
penting hipotetik dikarenakan pemeliharaan juga dilakukan pada bangunan
konservasi seperti teras dan tanggul tetap terjaga sehingga mengurangi laju
erosi tanah.
Peningkatan kualitas air sungai (khususnya parameter pH, TSS, Fe, Mn, BOD,
COD dan DO sebagai dampak lanjutan dari penurunan erosi tanah), hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan
adanya erosi tanah dan aliran air yang membawa sisa-sisa pupuk yang tidak
sempat diserap oleh tanaman. Apabila masuk ke badan perairan diprakirakan
akan menyebabkan terjadinya perubahan kualitas air permukaan khususnya
parameter pH, TSS, BOD, COD, DO,Fe dan Mn yang akan dibawah baku mutu
lingkungan.
Penurunan kualitas air sungai (khususnya parameter biota perairan yaitu
bloomin fitoplankton sebagai dampak lanjutan dari run off/air larian), hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan
adanya aliran air yang membawa sisa-sisa pupuk (unsur N dan P) dan pestisida
yang tidak sempat diserap oleh tanaman. Apabila masuk ke badan perairan
diprakirakan akan menyebabkan terjadinya perubahan kualitas air permukaan
khususnya parameter biota perairan (bloomin fitoplankton) yang akan di bawah
baku mutu lingkungan.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Gangguan kesehatan masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari peningkatan
debu), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik karena
dengan adanya pengangkutan bibit ke lokasi tanam yang menggunakan alat-
alat angkut (truk) menyebabkan terjadinya peningkatan debu diprakirakan
dapat menyebabkan terjadinya penurunan kesehatan dan gangguan fisiologis.
j. Pengadaan Tenaga Kerja
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Terbukanya kesempatan kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan
dampak
penting hipotetik dikarenakan dengan adanya penggunaan tenaga kerja
dengan proyeksi kebutuhan tenaga yang terus bertambah sesuai volume
kegiatan maka sudah barang tentu diprakirakan akan dapat membuka
kesempatan kerja khususnya bagi tenaga kerja lokal di sekitar lokasi kebun
yang pada akhirnya dapat mengurangi tingkat pengangguran kampung sekitar
lokasi pabrik dan perkebunan.
Peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya kesempatan kerja), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak
penting hipotetik dikarenakan dengan adanya karyawan/pekerja yang bekerja di
perusahaan maka diprakirakan akan dapat meningkatkan pendapatan
karyawan/pekerja kebun yang umumnya tingkat pengupahannya mengacu
pada UMSP Sektor Perkebunan
Persepsi dan sikap positif masyarakat, hal ini dijadikan dasar penentuan
dampak penting hipotetik dikarenakan dengan adanya penggunaan tenaga
kerja di perusahaan maka diprakirakan akan menimbulkan sikap dan persepsi
positif masyarakat untuk dapat berpartisipasi atau ikut bekerja di perusahaan
yang beroperasi di sekitar daerah mereka.
Timbulnya konflik sosial, berupa demo-demo/unjuk rasa, hal ini dijadikan dasar
penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan apabila dalam pelaksanaan
kegiatan penerimaan tenaga kerja yang tidak transaparan dan tidak
mengakomodasi tenaga kerja lokal/penduduk setempat maka bisa berakibat
timbulnya konflik sosial/demo-demo oleh masyarakat yang pada akhirnya dapat
menghambat rencana kegiatan pembangunan perkebunan.
Terjadinya mobilitas penduduk, hal tersebut merupakan dampak penting karena
dengan terbukanya peluang kerja yang cukup besar dan dengan berbagai jenis
keahlian diperkirakan akan berdampak terhadap perpindahan penduduk secara
besar-besaran baik dari luar kampung maupun dari luar daerah, tentunya hal ini
akan berdampak lanjutan terhadap kondisi sosial masyarakat Kampung Sungai
Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu
Utara.
k. Pemberdayaan Masyarakat (Corporate Social Responsibility = CSR)
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Peningkatan pendapatan masyarakat, sebagai dampak lanjut dari pola
pemanfaatan lahan, hal ini didasarkan pada pola tanaman tahunan (budidaya
kelapa sawit) akan meningkatkan pendapatan petani.
Peningkatan/perbaikan fasilitas sosial, pendidikan dan kesehatan, hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan
adanya kegiatan pengembangan masyarakat (CSR) dari perusahaan untuk
peningkatan atau perbaikan sarana/infrastruktur fasilitas umum disekitar lokasi
perkebunan diprakirakan akan menyebabkan terjadinya perbaikan
sarana/fasilitas umum tersebut.
Persepsi dan sikap positif masyarakat, hal ini dijadikan dasar penentuan
dampak penting hipotetik dikarenakan dengan adanya kerjasama pola
kemitraan ini diprakirakan akan menimbulkan sikap dan persepsi positif
masyarakat untuk dapat berpartisipasi atau ikut menikmati hasil pembangunan
perkebunan di kampung mereka.
Peningkatan kesehatan masyarakat, dijadikan dampak hipotetik penting karena
diantara kegiatan pemberdayaan masyarakat juga dilakukan pembangunan
fasilitas kesehatan dan bantuan peningkatan jumlah dan kualitas kesehatan
seperti tempat MCK dan sebagainya.
Peningkatan Sumberdaya kesehatan, hal ini dijadikan dasar penentuan
dampak penting hipotetik dikarenakan dengan adanya kegiatan pengembangan
masyarakat (CSR) dari perusahaan untuk peningkatan atau perbaikan
sarana/infrastruktur fasilitas umum disekitar lokasi perkebunan diprakirakan
akan menyebabkan terjadinya perbaikan sarana/fasilitas umum tersebut.
l. Pembangunan Pabrik Minyak Kelapa Sawit dan Sarana Penunjang Dampak
penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa : Perubahan
kualitas udara ambien berupa peningkatan kandungan gas SO 2 ,
NO 2 , dan CO karena pada umumnya gas buang yang dihasilkan oleh
penggunaan BBM oleh alat-alat berat tersebut jika dibandingkan dengan luas
wilayah yang terkena dampak umumnya masih berada dibawah baku mutu
lingkungan. Berdasarkan analogi pada kegiatan sama dimana penggunaan
bahan bakar sebanyak 176 l/hari dari seluruh unit alat berat yang beroperasi
3 3
dalam 1 hari maka diperoleh kandungan gas SO 2 13.85 g/m CO 25.16 g/m
3
dan NO 2 8,02 g/m yang berarti masih berada dibawah baku mutu lingkungan.
Peningkatan erosi tanah (sebagai dampak lanjutan dari peningkatan debit aliran
permukaan), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik
dikarenakan dengan pembangunan bangunan sarana dan prasarana
penunjang akan merubah bentang alam dan merusak vegetasi maka
diprakirakan dapat meningkatkan terjadinya erosi tanah sampai ke tingkat yang
berat hingga sangat berat.
Penurunan kualitas air sungai (khususnya parameter pH, TSS, Fe, Mn, BOD,
COD dan DO sebagai dampak lanjutan dari peningkatan erosi tanah), hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan
adanya peningkatan erosi tanah yang membawa material tanah apabila masuk
ke badan perairan diprakirakan akan menyebabkan terjadinya perubahan
kualitas air permukaan khususnya parameter pH, TSS, BOD, COD, DO,Fe dan
Mn yang melampaui baku mutu lingkungan.
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya penggunaan tenaga kerja pada kegiatan
pembangunan sarana dan prasarana di perusahaan akan dapat membuka
kesempatan kerja khususnya bagi tenaga kerja lokal di sekitar lokasi kebun
yang pada akhirnya dapat mengurangi tingkat pengangguran di kampung
disekitar lokasi perkebunan.
Peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya peluang kerja), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya pekerja pembangunan sarana dan
prasarana di kebun maka pekerja akan dapat meningkatkan pendapatan.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Hilangnya vegetasi penutup tanah, karena mayoritas jenis vegetasi/flora darat
yang terdapat di lokasi studi adalah jenis semak belukar dan tidak ada dari jenis
yang langka dan dilindungi serta bernilai ekonomis penting disamping itu
dampak tersebut telah muncul saat pembukaan lahan.
Terganggunya kehidupan biota perairan (sebagai dampak lanjutan dari
penurunan kualitas air permukaan) karena badan perairan disekitar lokasi studi
tidak ditemukannya jenis biota perairan yang langka, dilindungi dan bernilai
ekonomis penting serta tidak ada masyarakat disekitar lokasi studi yang
melakukan usaha budidaya ikan di dalam karamba.

3. TAHAP OPERAS I
a. Pemanenan
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya penggunaan tenaga kerja yang banyak
untuk pelaksanaan pemanenan TBS maka sudah barang tentu diprakirakan
akan dapat membuka peluang kerja khususnya bagi tenaga kerja lokal di
sekitar lokasi kebun yang pada akhirnya dapat mengurangi tingkat
pengangguran di kampung disekitar lokasi perkebunan.
Peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya peluang kerja), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya pekerja maka diprakirakan akan dapat
meningkatkan pendapatan.
b. Pengangkutan Tandan Buah Segar (TBS)
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Peningkatan pendapatan karyawan/masyarakat (sebagai dampak lanjutan dari
terbukanya peluang kerja), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik dikarenakan dengan adanya pekerja maka diprakirakan akan dapat
meningkatkan pendapatan.
Dampak penting potensial yang tidak dikaji lebih lanjut (di eliminasi) dan bukan
merupakan dampak penting hipotetik adalah :
Perubahan kualitas udara ambien berupa peningkatan kandungan gas SO 2 ,
NO X , dan CO serta debu karena pada umumnya gas buang yang dihasilkan
oleh penggunaan BBM akibat pergerakan alat-alat angkut tersebut jika
dibandingkan dengan luas wilayah yang terkena dampak umumnya masih
berada dibawah baku mutu lingkungan.
c. Pengolahan TBS
Penurunan Kualitas Udara dan Peningkatan Kebisingan, pada tahap
operasional asap dan debu dihasilkan dari pembakaran sawit kering dan kulit
biji dari boiler. Kebisingan ditimbulkan oleh proses produksi seperti sterilizer,
boiler dan generator. Namun demikian PMS akan dilengkapi dengan dust
collector sehingga masalah kualitas udara dan kebisingan dapat teratasi.
Penurunan kualitas udara yang terjadi selama tahap operasi diperkirakan masih
berada di bawah Baku Mutu Lingkungan berdasarkan SK Menteri Negara
Lingkungan Hidup No.Kep 13/MENLH/3/1995, tentang baku mutu emisi
sumber tidak bergerak.
Penurunan Kulaitas Air Sungai, kegiatan pengolahan tandan buah segar (TBS)
kelapa sawit pada tahap operasional diperkirakan akan menimbulkan dampak
terhadap kualitas air akibat terbawanya bahan polutan dari sisa-sisa
pengolahan TBS. Penurunan kualitas air sungai (khususnya parameter biota
perairan yaitu bloomin fitoplankton sebagai dampak lanjutan dari run off/air
larian), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan
dengan adanya aliran air yang membawa sisa-sisa pupuk (unsur N dan P) dan
pestisida yang tidak sempat diserap oleh tanaman. Apabila masuk ke badan
perairan diprakirakan akan menyebabkan terjadinya perubahan kualitas air
permukaan khususnya parameter biota perairan (bloomin fitoplankton) yang
akan di bawah baku mutu lingkungan.
Peningkatan Kebauan, kegiatan pengolahan tandan buah segar (TBS) kelapa
sawit pada tahap operasional diperkirakan akan menimbulkan dampak
terhadap tingkat kebauan di sekitar lokasi kegiatan.
d. Pengolahan Limbah
Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa :
Membaiknya kualitas air sebagai dampak langsung dari pengolahan air limbah
apalagi dengan diterapkan sistem aplikasi lahan.
Peningkatan Kebauan, kegiatan pengolahan tandan buah segar (TBS) kelapa
sawit pada tahap operasional diperkirakan akan menimbulkan dampak
terhadap tingkat kebauan di sekitar lokasi kegiatan
Kualitas limbah cair pabrik minyak sawit setelah diolah di Instalasi Pengolahan
Air Limbah dengan waktu penahanan hidrologis (WPH) selama 150 hari,
diharapkan menunjukkan peningkatan kualitas sampai di bawah Baku Mutu
berdasarkan Peraturan Gubernur Lampung No. 07 Tahun 2010.

e. Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan (TM)


Dampak penting hipotetik yang timbul dari kegiatan ini adalah berupa
:
Bertambahnya populasi vegetasi, terpeliharanya populasi tanaman kelapa sawit
(sebagai dampak langsung), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik karena populasi kelapa sawit tetap terjamin sesuai yang direncanakan
136 pohon/ha.
Terbukanya peluang kerja, hal ini dijadikan dasar penentuan dampak penting
hipotetik karena dengan adanya penggunaan tenaga kerja untuk pelaksanaan
penanaman tanaman kelapa sawit maka sudah barang tentu diprakirakan akan
dapat membuka peluang kerja khususnya bagi tenaga kerja lokal di sekitar
lokasi kebun yang pada akhirnya dapat mengurangi tingkat pengangguran di
kampung disekitar lokasi perkebunan.
Penurunan erosi tanah (sebagai dampak langsung akibat pemeliharaan
terhadap bangunan konservasi), hal ini dijadikan dasar penentuan dampak
penting hipotetik karena selain dilakukan pemeliharaan bangunan konservasi di
lokasi berupa teras dan tanggul, penutupan tanaman yang dewasa dan rapat
akan mengurangi erosi.
Peningkatan kualitas air sungai (khususnya parameter pH, TSS, Fe, Mn, BOD,
COD dan DO sebagai dampak lanjutan dari penurunan erosi tanah), hal ini
dijadikan dasar penentuan dampak penting hipotetik dikarenakan dengan
adanya penurunan erosi tanah yang membawa material tanah yang apabila
masuk ke badan perairan diprakirakan akan menyebabkan terjadinya
perubahan kualitas air permukaan khususnya parameter pH, TSS, BOD, COD,
DO, Fe dan Mn yang akan dibawah baku mutu lingkungan.
Berdasarkan uraian yang disajikan pada pembahasan Identifikasi Dampak yang
dilanjutkan dengan Evaluasi Dampak berdasarkan tahapan kegiatan mulai dari
Tahap Pra Konstruksi, Konstruksi, Operasi dan Pasca Operasi selanjutnya di
bawah ini disajikan Matrik Interaksi Dampak Potensial Rencana Kegiatan
Dengan Komponen Lingkungan Tabel 4.2. dan Diagram Alir Proses
Pelingkupan Gambar 4.1.
4. TAHAP PASCA OPERASI
a. Perpanjangan HGU Perkebunan
Persepsi positif masyarakat merupakan dampak lanjutan dari perpanjangan HGU
perkebunan, dampak ini juga tidak dikaji lebih lanjut karena persepsi positif
tersebut sudah dibuktikan oleh masyarakat Kampung Sungai Cambai Kecamatan
Mesuji Timur dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara dengan
memberikan ijin persetujuan rencana pembangunan kebun di wilayahnya.
b. Peremajaan Tanaman (Replainting)
Kegiatan peremajaan tanaman dapat menimbulkan dampak pada komponen
lingkungan berupa kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan peningkatan
pendapatan.
Tabel 4.2. Matrik Evaluasi Dampak Potensial
Gambar 4.1.Diagram Alir Pelingkupan
C. Klasifikasi dan Prioritas Dampak Penting
Sebagai langkah akhir dari proses pelingkupan (scoping) adalah penentuan
klasifikasi dan prioritas dampak penting hipotetik yang bertujuan untuk
mengelompokan/mengorganisir dampak besar dan penting yang telah dirumuskan
dari tahap sebelumnya. Dari hasil pemusatan dampak penting hipotetik pada
rencana kegiatan pembangunan perkebunan kelapa sawit diperoleh klasifikasi dan
prioritas dampak penting hipotetik yang dirumuskan melalui 2 (dua) tahapan yaitu :
Pengelompokan dampak penting berdasarkan keterkaitannya, yaitu:
a. Kelompok dampak primer atau langsung terhadap komponen fisik-kimia saja,
adalah :
1) Kesuburan tanah
2) Kualitas air permukaan
b. Kelompok dampak terhadap komponen fisik-kimia yang menimbulkan
dampak lanjutan terhadap komponen fisik-kimia lainnya, adalah :
1) Laju erosi tanah dapat menyebabkan dampak lanjutan terhadap
kesuburan tanah.
2) Laju erosi tanah yang dapat menyebabkan dampak lanjutan terhadap
kualitas air permukaan.
c. Kelompok dampak primer atau langsung terhadap komponen biologi,
adalah:
1) Vegetasi
2) Satwa Liar
3) Biota Perairan
d. Kelompok dampak primer atau langsung terhadap komponen fisik-kimia
yang menimbulkan dampak lanjutan terhadap komponen sosial, adalah:
1) Perubahan kualitas udara berupa debu yang dapat menyebabkan
dampak lanjutan terhadap kesehatan kerja
2) Peningkatan kebisingan yang dapat menyebabkan dampak lanjutan
terhadap kesehatan kerja.
3) Penurunan kualitas air permukaan yang dapat menyebabkan dampak
lanjutan terhadap kesehatan masyarakat.
e. Kelompok dampak primer atau langsung terhadap komponen sosial saja,
adalah :
1) Keselamatan kerja
2) Kesehatan kerja
3) Persepsi dan sikap positif masyarakat.
4) Timbulnya konflik sosial
5) Kecelakaan Lalu Lintas Sungai dan jalan
f. Kelompok dampak komponen sosial yang saling berinteraksi dengan
komponen sosial lainnya, adalah :
1) Terbukanya peluang kerja yang dapat menimbulkan dampak lanjutan
terhadap peningkatan pendapatan karyawan serta persepsi dan sikap
positif masyarakat.
2) Peningkatan pendapatan karyawan yang dapat menyebabkan dampak
lanjutan berupa terbukanya peluang usaha.
3) Terbukanya peluang usaha yang dapat menimbulkan dampak lanjutan
terhadap peningkatan pendapatan masyarakat.
4) Perubahan pola bertani yang dapat menimbulkan dampak lanjutan
berupa peningkatan pendapatan masyarakat.
5) Peningkatan/perbaikan fasilitas sosial, pendidikan dan kesehatan yang
dapat menyebabkan dampak lanjutan terhadap sikap dan persepsi
positif masyarakat.
Pengelompokan dampak penting berdasarkan kepentingannya, yaitu :
a. Kelompok komponen lingkungan Fisik dan Kimia
1) Debu.
2) Kebisingan.
3) Erosi tanah
4) Kesuburan tanah.
5) Kualitas air permukaan.
b. Kelompok komponen lingkungan Biologi
1) Vegetasi
2) Satwa Liar
3) Biota Perairan
c. Kelompok komponen Sosial ekonomi dan budaya
1) Peluang kerja.
2) Pendapatan karyawan.
3) Peluang berusaha.
4) Pendapatan masyarakat
5) Konflik Sosial/Demo-Demo.
6) Persepsi dan Sikap Positif.
7) Peningkatan/Perbaikan Fasilitas Sosial, Pendidikan dan Kesehatan.
8) Kecelakaan Lalu Lintas Sungai dan Darat
d. Kelompok Komponen Kesehatan Kesehatan Masyarakat
1) Kesehatan Masyarakat
2) Peningkatan Sumberdaya Kesehatan

2.3.2. Hasil Proses Pelingkupan

a. Dampak penting hipotetik


Berdasarkan hasil pelingkupan (scoping), bahwa dampak penting hipotetik yang
menjadi klasifikasi dan prioritas yang akan dibahas lebih lanjut dalam dokumen
ANDAL adalah :

1) Debu
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya peningkatan debu pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan jaringan jalan kebun dan
saluran drainase, kegiatan penanaman (aktivitas transfer bibit ke lokasi
penanaman), pada tahap operasi disebabkan oleh kegiatan pengangkutan hasil
panen dan pengolahan TBS.
2) Kebisingan
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya peningkatan debu pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan jaringan jalan kebun dan
saluran drainase, pembangunan sarana dan prasarana penunjang, pembibitan,
pembukaan lahan,operasional pabrik/pengolahan TBS.
3) Erosi Tanah
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya peningkatan erosi tanah pada
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan jaringan jalan kebun dan
saluran darainase, pembangunan sarana dan prasarana penunjang, pembibitan,
pembukaan lahan (land clearing).
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya penurunan erosi tanah pada
konstruksi disebabkan oleh kegiatan bangunan konservasi dan penanaman
tanaman penutup tanah, pemeliharaan tanaman belum menghasilkan (TBM),
sedangkan tahap operasi disebabkan oleh kegiatan pemeliharaan tanaman
menghasilkan (TM).
4) Kesuburan Tanah
Dampak penting hipotetik terhadap penurunan kesuburan tanah pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembukaan lahan (land clearing).
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya peningkatan kesuburan tanah pada
konstruksi disebabkan oleh kegiatan, bangunan konservasi dan penanaman
tanaman penutup tanah, pemeliharaan tanaman belum menghasilkan (TBM),
sedangkan tahap operasi disebabkan oleh kegiatan pemeliharaan tanaman
menghasilkan (TM)
5) Kualitas Air Sungai
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya penurunan kualitas air permukaan
(khususnya parameter pH, TSS, BOD, COD, DO, Fe dan Mn) pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan jaringan jalan kebun dan
saluran drainase, pembangunan sarana dan prasarana penunjang, pembibitan,
pembukaan lahan (land clearing) dan pengelolaan limbah.
6) Vegetasi
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya perubahan vegetasi pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembukaan dan penyiapan lahan tanam.
7) Satwa Liar
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya perubahan satwa liar pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembukaan dan penyiapan lahan tanam.
8) Biota Perairan
Dampak penting hipotetik berupa terjadinya gangguan biota perairan yang
merupakan dampak lanjutan dari erosi yang disebabkan oleh kegiatan
pembangunan jairngan jalan kebun dan saluran drainase, pembangunan
saranan dan prasarana penunjang, pembibitan, pembukaan lahan
(land clearing).
9) Peluang Kerja
Dampak penting hipotetik terhadap terbukanya peluang kerja pada tahap pra
konstruksi disebabkan oleh kegiatan penggunaan tenaga kerja, pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan sarana dan prasarana
penunjang, pembibitan, bangunan konservasi dan penanaman tanaman
penutup tanah, penanaman, pemeliharaan tanaman belum menghasilkan
(TBM), pada tahap operasi disebabkan oleh kegiatan pemeliharaan tanaman
menghasilkan (TM) dan pemanenan
Dampak penting hipotetik terhadap hilangnya peluang kerja pada tahap pra
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembebasan lahan.
10) Pendapatan Karyawan/Pekerja
Dampak penting hipotetik terhadap peningkatan pendapatan karyawan/pekerja
pada tahap pra konstruksi disebabkan oleh kegiatan penggunaan tenaga kerja,
pada tahap konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan sarana dan
prasarana penunjang, pembibitan, bangunan konservasi dan penanaman
tanaman penutup tanah penanaman, pemeliharaan tanaman belum
menghasilkan (TBM), pada tahap operasi disebabkan oleh kegiatan
pemeliharaan tanaman menghasilkan (TM) dan pemanenan.
11) Peluang Usaha
Dampak penting hipotetik terhadap terbukanya peluang usaha pada tahap pra
konstruksi disebabkan oleh kegiatan penggunaan tenaga kerja, pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan sarana dan prasarana
penunjang, pembibitan, bangunan konservasi dan penanaman tanaman
penutup tanah, penanaman, pemeliharaan tanaman belum menghasilkan
(TBM), pada tahap operasi disebabkan oleh kegiatan pemeliharan tanaman
menghasilkan (TM) dan pemanenan.
12) Pendapatan Masyarakat
Dampak penting hipotetik terhadap peningkatan pendapatan masyarakat pada
tahap pra konstruksi disebabkan oleh kegiatan penggunaan tenaga kerja, pada
tahap konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan sarana dan
prasarana penunjang, pembibitan, bangunan konservasi dan penanaman
tanaman penutup tanah, penanaman, pemeliharaan tanaman belum
menghasilkan (TBM), pada tahap operasi disebabkan oleh kegiatan
pemeliharaan tanaman menghasilkan (TM) dan pemanenan
Dampak penting hipotetik terhadap hilangnya peluang kerja pada tahap pra
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembebasan lahan.
13) Konflik Sosial
Dampak penting hipotetik terhadap konflik sosial berupa demo-demo atau unjuk
rasa pada tahap pra konstruksi disebabkan oleh kegiatan penggunaan tenaga
kerja, pada tahap konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan sarana
dan prasarana penunjang, pembibitan, bangunan konservasi dan penanaman
tanaman penutup tanah, penanaman, pemeliharaan tanaman belum
menghasilkan (TBM), pembinaan masyarakat sekitar dengan pola kemitraan,
pada tahap operasi disebabkan oleh kegiatan pemeliharaan tanaman
menghasilkan (TM), pemanenan dan pemberdayaan masyarakat (CSR).
Dampak penting hipotetik terhadap konflik sosial berupa demo-demo atau unjuk
rasa pada tahap pra konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembebasan lahan.
14) Persepsi dan Sikap Positif
Dampak penting hipotetik terhadap persepsi dan sikap positif pada tahap pra
konstruksi disebabkan oleh kegiatan penggunaan tenaga kerja, pada tahap
konstruksi disebabkan oleh kegiatan pembangunan sarana dan prasarana
penunjang, pembibitan, bangunan konservasi dan penanaman tanaman
penutup tanah, penanaman, pemeliharaan tanaman belum menghasilkan
(TBM), pembinaan masyarakat sekitar dengan pola kemitraan, pada tahap
operasi disebabkan oleh kegiatan pemeliharaan tanaman menghasilkan (TM),
pemanenan dan pemberdayaan masyarakat (comdev) serta perpanjangan
HGU perkebunan.
15) Keselamatan dan kesehatan kerja (K3)
Dampak penting hipotetik terhadap keselamatan kerja pada tahap konstruksi
disebabkan oleh kegiatan pembangunan jaringan jalan kebun dan saluran
drainase, pembukaan lahan (land clearing), penanaman, pada tahap operasi
disebabkan oleh kegiatan pengangkutan hasil panen.
16) Peningkatan/Perbaikan Fasilitas Sosial, Pendidikan dan Kesehatan
Dampak penting hipotetik terhadap peningkatan/perbaikan fasilitas Sosial,
Pendidikan dan Kesehatan pada tahap operasi disebabkan oleh kegiatan
pengembangan masyarakat (community development).
17) Kecelakaan Lalu Lintas Sungai dan Darat
Dampak penting hipotetik berupa kemacetan dan kecelakaan lalu lintas sungai
dan darat pada tahap konstruksi adalah akibat kegiatan mobilisasi peralatan.
18) Kesehatan Masyarakat
Dampak penting hipotetik berupa kesehatan masyarakat pada tahap konstruksi
adalah akibat kegiatan pembangunan jaringan jalan kebun dan saluran
drainase, pembangunan sarana dan prasarana penunjang, pembibitan serta
pembukaan lahan (land clearing) serta pengolahan limbah.

b. Lingkup Wilayah Studi


Penetapan lingkup wilayah studi dimaksudkan untuk membatasi luas wilayah studi
ANDAL sesuai hasil pelingkupan dampak penting dan dengan memperhatikan
keterbatasan sumber daya, waktu dan tenaga serta saran pendapat dan tanggapan
dari masyarakat yang berkepentingan.
1) Lingkup Wilayah Studi
Lingkup wilayah studi ditetapkan berdasarkan pertimbangan batas-batas ruang
:
Batas Proyek
Batas proyek adalah ruang dimana suatu rencana usaha dan atau kegiatan
akan melakukan kegiatan pra konstruksi, konstruksi dan pasca konstruksi. Dari
ruang rencana usaha dan atau kegiatan inilah bersumber dampak terhadap
lingkungan hidup di sekitarnya, termasuk dalam hal ini alternatif lokasi rencana
usaha dan atau kegiatan.
Luas proyek kegiatan pembangunan perkebunan kelapa sawit dan pabrik
minyak sawit adalah seluas 10.252,43 ha serta kegiatan terkait disekitarnya.
Batas Ekologis
Batas ekologis adalah ruang persebaran dampak dari suatu rencana usaha dan
atau kegiatan menurut media transportasi limbah (air dan udara) dan atau
menurut timbulnya kerusakan sumber daya alam, dimana proses-proses alami
yang berlangsung di dalam ruang tersebut diperkirakan akan mengalami
perubahan mendasar. Termasuk dalam ruang ini adalah ruang di sekitar
rencana usaha dan atau kegiatan yang secara ekologis memberi dampak
terhadap aktivitas usaha dan atau kegiatan.
Batas ekologis didasarkan pada batas DAS/Sub Das Sungai Buaya Sungai
Mesuji dan Sungai Sidang. Dan batas udara, persebaran asap dari cerobong
pabrik diprediksi sejauh pemukiman terdekat.
Batas Sosial
Yang dimaksud dengan batas sosial adalah ruang di sekitar rencana usaha dan
atau kegiatan yang merupakan tempat berlangsungnya berbagai interaksi sosial
yang mengandung norma dan nilai tertentu yang sudah mapan (termasuk sistem
dan struktur sosial) sesuai dengan proses dinamika sosial suatu kelompok
masyarakat, yang diperkirakan akan mengalami perubahan mendasar akibat
suatu rencana usaha dan atau kegiatan.
Batas sosial ini sangat penting bagi pihak-pihak yang terlibat dalam studi
ANDAL, mengingat adanya kelompok-kelompok masyarakat yang kehidupan
sosial ekonomi dan budayanya akan mengalami perubahan mendasar akibat
aktifitas usaha dan atau kegiatan. Batas sosial kegiatan pembangunan
perkebunan kelapa sawit adalah Kampung Sungai Cambai dan Kampung
Sungai Sidang.
Batas Administratif
Yang dimaksud batas administratif adalah ruang dimana masyarakat dapat
secara leluasa melakukan kegiatan sosial ekonomi dan sosial budaya sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku dalam ruang tersebut.
Secara administrasi lokasi wilayah studi termasuk wilayah Kampung Sungai
Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu
Utara, Kabupaten Mesuji, Provinsi Lampung.
Batasan Ruang Lingkup Wilayah Studi ANDAL
Yang dimaksud dengan Batasan Ruang Lingkup Wilayah Studi ANDAL adalah
kesatuan dari keempat wilayah di atas, namun penentuannya disesuaikan
dengan kemampuan pelaksana yang biasanya memiliki keterbatasan sumber
data, seperti waktu, dana, tenaga, teknik dan metode telaahan.
Dengan demikian, ruang lingkup wilayah studi memang bertitik tolak pada ruang
bagi rencana usaha dan atau kegiatan, kemudian diperluas ke ruang ekosistem,
ruang sosial dan ruang administratif yang lebih luas.

c. Batas Waktu Kajian ANDAL


Batasan waktu kajian adalah batas waktu kajian yang akan digunakan dalam
melakukan prakiraan dan evaluasi dampak dalam kajian ANDAL. Batas waktu
tersebut minimal dilakukan selama umur rencana usaha dan/atau kegiatan
berlangsung. Penentuan batas waktu kajian ini selanjutnya digunakan sebagai
dasar untuk melakukan penentuan perubahan rona lingkungan tanpa adanya
rencana usaha dan/atau kegiatan atau dengan adanya rencana usaha dan/atau
kegiatan.

Tabel 4.3. Batas Waktu Kajian Perubahan


No
Tahun Ke
Uraian
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10-29 30
1. TAHAP PRA KONSTRUKSI
a. Pengurusan Perijinan
b. Sosialisasi/Konsultasi Public
c. Pembebasan Lahan
2. TAHAP KONSTRUKSI
Mobilisasi Alat Berat, Material dan
a.
Tenaga Kerja
b. Pembukaan Lahan
Pembangunan Fasilitas
c.
Perusahaan
No
Tahun Ke
Uraian
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10-29 30
d. Pembuatan Drainase
e. Konservasi Tanah dan Air
f. Penataan Afdeling dan Blok Kebun
g. Pengadaan Bibit dan Penanaman
h. Penanaman
Pemeliharaan Tanaman Belum
i.
Menghasilkan (TBM)
j. Pengadaan Tenaga Kerja
k. Pemberdayaan Masyarakat (CSR)
Pembangunan Pabrik Minyak Sawit
l.
dan Fasilitas Penunjang
3. TAHAP OPERASI
a. Pemanenan (TBS)
b. Pengangkutan
c. Pengolahan TBS
d. Pengolahan Limbah
Pemeliharaan Tanaman
e.
Menghasilkan
4. TAHAP PASCA OPERASI
a. Perpanjangan HGU Perkebunan
b. Peremajaan Tanaman (Replinting)

Adapun Peta Batas Wilayah Studi dapat dilihat pada Gambar Peta 4.2.
Gambar Peta 4.2. Peta Batas Wilayah Studi
BAB V
PRAKIRAAN DAMPAK PENTING

5.1. PRAKIRAAN BESARAN DAMPAK PENTING


Prakiraan besaran dampak (magnitude) terhadap komponen lingkungan hidup
yang berpotensi terkena dampak dari kegiatan perkebunan dan PMS dilakukan
untuk mengetahui apakah suatu dampak lingkungan tersebut berdampak
sangat kecil (1), ke cil (2), seda ng (3 ) dan be sar (4 ) dengan cara menilai
berapa besar perubahan skala kualitas lingkungan dari kondisi yang akan
datang dengan adanya proyek dengan kondisi yang akan datang tanpa adanya
proyek, atau Besaran Dampak (Magnitude) = (EQ DP - EQ TP).
Kriteria Skala Kualitas Lingkungan yang digunakan pada Tabel 5.1.

Tabel 5.1. Skala Kualitas Lingkungan


Kualitas Lingkungan Skala Kualitas Lingkungan
Sangat Jelek 1
Jelek 2
Sedang 3
Baik 4
Sangat Baik 5

Selisih nilai dari skala kualitas lingkungan tersebut di atas, baik nilai positif maupun
negatif adalah merupakan besaran dampak. Nilai besaran dampak ditetapkan dari satu
(1) sampai dengan empat (4) sepert pada Tabel 5.2.

Tabel 5.2. Besaran Dampak Lingkungan


Besarnya Perubahan
Dampak Lingkungan
Kualitas lingkungan
1 Sangat Kecil
2 Kecil
3 Sedang
4 Besar

Untuk melihat mekanisme aliran dampak pada berbagai komponen lingkungan hidup
yang meliputi dampak penting dikelompokkan menjadi beberapa kelompok
menurut keterkaitan satu sama lainnya, seperti :
ANDAL Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak Sawit
PT. PRIMA ALUMGA

Pengelompokan dampak penting berdasarkan keterkaitannya :


a. Kelompok dampak primer atau langsung terhadap komponen fisik-kimia saja
adalah :
1) Kualitas udara (Emisi gas, kebauan, kebisingan dan debu).
2) Erosi tanah
b. Kelompok dampak terhadap komponen fisik-kimia yang menimbulkan dampak
lanjutan terhadap komponen fisik-kimia lainnya, adalah :
1) Laju erosi tanah dapat menyebabkan dampak lanjutan terhadap kesuburan
tanah.
2) Laju erosi tanah yang dapat menyebabkan dampak lanjutan terhadap
kualitas air permukaan dan sedimentasi.
c. Kelompok dampak primer atau langsung terhadap komponen biologi, adalah :
1) Flora/Vegetasi
2) Satwaliar
d. Kelompok dampak primer atau langsung terhadap komponen fisik-kimia yang
menimbulkan dampak lanjutan terhadap komponen sosial, adalah:
1) Perubahan kualitas udara berupa debu, emisi gas, kebauan, kebisingan
yang dapat menyebabkan dampak lanjutan terhadap kesehatan
masyarakat.
2) Peningkatan kebisingan, emisi gas, kebauan yang dapat menyebabkan
dampak lanjutan terhadap kesehatan kerja.
3) Penurunan kualitas air permukaan yang dapat menyebabkan dampak
lanjutan terhadap kesehatan masyarakat.
e. Kelompok dampak primer atau langsung terhadap komponen sosial, adalah:
1) Pertumbuhan Penduduk
2) Tingkat Pendapatan Masyarakat
3) Kesempatan Kerja
4) Peluang Usaha
5) Fasilitas Sosial
f. Kelompok dampak komponen sosial yang saling berinteraksi dengan
komponen sosial lainnya, adalah :
1) Pertumbuhan penduduk yang dapat menimbulkan dampak lanjutan
terhadap persepsi dan sikap masyarakat serta konflik sosial.
2) Peningkatan pendapatan karyawan yang dapat menyebabkan dampak
lanjutan berupa terbukanya peluang usaha.
3) Terbukanya kesempatan kerja yang dapat menimbulkan dampak lanjutan
terhadap peningkatan pendapatan karyawan serta persepsi dan sikap
positif masyarakat.
4) Terbukanya peluang usaha yang dapat menimbulkan dampak lanjutan
terhadap peningkatan pendapatan masyarakat.
5) Peningkatan/perbaikan fasilitas sosial, pendidikan dan kesehatan yang
dapat menyebabkan dampak lanjutan terhadap sikap dan persepsi positif
masyarakat.
Pengelompokan dampak penting berdasarkan kepentingannya :
a. Kelompok komponen lingkungan Fisik dan Kimia
1) Emisi gas
2) Kebauan.

V-2
3) Kebisingan.
4) Pertikel debu
5) Erosi tanah
6) Kesuburan tanah.
7) Kualitas air permukaan.
b. Kelompok komponen lingkungan Biologi
1) Vegetasi
2) Satwa Liar
3) Biota Perairan
c. Kelompok komponen Sosial ekonomi dan budaya
1) Mobilitas dan Pertumbuhan Penduduk
2) Tingkat pendapatan
3) Kesempatan Kerja dan Berusaha
4) Peningkatan Fasilitas Sosial, Pendidikan dan Kesehatan.
5) Konflik sosial
6) Persepsi dan sikap masyarakat
d. Kelompok komponen Kesehatan lingkungan dan kesehatan masyarakat
1) Penurunan kesehatan masyarakat
2) Peningkatan sumberdaya kesehatan

Berikut ini diuraikan secara rinci mengenai prakiraan besaran dampak terhadap
komponen lingkungan hidup sebagai akibat dari kegiatan perkebunan kelapa sawit
dan pabrik minyak sawit PT. Prima Alumga.

A. KOMPONEN FISIK KIMIA


1. Iklim Mikro (Suhu Udara dan Kelembaban)
TAHAP KONSTRUKSI
1. Pembukaan Lahan
Rona awal iklim mikro di lokasi studi adalah suhu udara berkisar antara
0 0
31 C 32 C termasuk dalam kualitas lingkungan Baik (Skala 4) dan
kelembaban udara berkisar antara 79% - 86% termasuk kualitas Baik
(Skala 4). Kegiatan pembukaan lahan dengan menebang vegetasi penutup
lahan diprakirakan akan berdampak terhadap perubahan iklim mikro
0
sehingga suhu udara meningkat menjadi 37 C (Jelek/Skala 2) dan
kelembaban udara menjadi di atas 90% (kualitas Jelek/Skala2).
Perubahan iklim mikro yang diakibatkan oleh pembukaan lahan akan terjadi
besaran dampak yaitu untuk suhu udara adalah -2 (negatif kecil) dan
kelembaban udara adalah -2 (negatif kecil).

2. Kualitas Udara
a. (Emisi Gas, Partikel Debu dan Kebauan)
TAHAP KONSTRUKS I
1. Mobilisasi Alat Berat, Material dan Tenaga Kerja
Kondisi parameter kualitas udara (SO2, NO2, CO) tergolong Sangat Baik
(Skala 5). Kegiatan mobilisasi akan digunakan kendaraan truk, sehingga
diprakirakan akan terjadi perubahan kualitas udara menjadi Sedang (Skala
3), sehingga terjadi besaran dampak -2 (negatif kecil).
Kadar partikel debu di udara termasuk Sangat Baik (Skala 5). Lalulalangnya
kendaraan mobilisasi akan meningkatkan partikel debu sehingga terjadi
perubahan menjadi Jelek (skala 2), besaran dampak yang terjadi adalah -2
(negatif kecil).
2. Pembukaan Lahan
Kondisi parameter kualitas udara (SO2, NO2, CO) tergolong kategori
Sangat Baik (skala 5).
Pembukaan lahan akan menggunakan alat berat, sehingga nilai emisi gas
di kawasan kebun diprakirakan akan meningkat sampai kualitas lingkungan
sedang (skala 3). Perubahan emisi gas yang ditimbulkan oleh pembukaan
lahan diprakirakan Kecil dengan besaran dampak -2.
Nilai rona awal partikel debu di kebun termasuk sangat baik (skala 5). Pada
pembukaaan lahan digunakan alat berat, sehingga partikel debu di
kawasan kebun yang dibuka diprakirakan akan meningkat, sehinggat terjadi
perubahan kualitas lingkungan menjadi Sedang (skala 3). Perubahan
partikel debu yang ditimbulkan oleh kegiatan pembukaan lahan diprakirakan
Kecil dengan besaran dampak -2.
3. Pembangunan Pabrik Minyak Sawit dan Fasilitas Penunjang
Nilai rona awal emisi gas di rencana lokasi PMS untuk SO2, NO2 dan CO
3 3
masing-masing adalah 0,0413 mg/Nm , 0,0315 mg/Nm dan 1,2358
3
mg/Nm termasuk kualitas lingkungan Sangat Baik (Skala 5).
Dalam kegiatan ini akan digunakan kendaraan roda empat/truk/alat berat,
sehingga nilai emisi gas di kawasan PMS diprakirakan akan meningkat
sampai kualitas lingkungan sedang (Skala 3). Perubahan emisi gas yang
ditimbulkan oleh kegiatan pembangunan PMS dan fasilitas penunjangnya
diprakirakan kecil dengan besaran dampak -2.
3
Nilai rona awal partikel debu di rencana lokasi PMS adalah 0,1389 mg/Nm
termasuk Sangat Baik (Skala 5). Pada kegiatan ini, karena digunakan
kendaraan roda empat/truk/alat berat, sehingga partikel debu di
diprakirakan akan meningkat sampai kualitas lingkungan Sedang (Skala 3).
Perubahan partikel debu yang ditimbulkan oleh kegiatan ini diprakirakan
kecil dengan Besaran Dampak -2.

TAHAP OPERASI
1. Pengangkutan TBS
Nilai rona awal emisi gas di jalan untuk SO2, NO2 dan CO serta kualitas
3 3
lingkungan masing-masing adalah 0,0413 mg/Nm , 0,0315 mg/Nm dan
3
1,2358 mg/Nm termasuk Sangat Baik (Skala 5) atau rata-rata kualitas
lingkungan untuk emisi gas termasuk Sangat Baik (Skala 5).
Pengangkutan TBS yang menggunakan truk, sehingga nilai emisi gas di
kawasan yang dilalui diprakirakan akan meningkat sampai kualitas
lingkungan Sedang (Skala 3). Perubahan emisi gas yang ditimbulkan oleh
kegiatan pemanenan dan pengangkutan TBS ke PMS diprakirakan kecil
dengan Besaran Dampak -2.
2. Pengolahan TBS (Oprasional PMS)
Nilai rona awal emisi gas di rencana lokasi PMS untuk SO2, NO2 dan CO
3 3
masing-masing adalah 0,0413 mg/Nm , 0,0315 mg/Nm dan 1,2358
3
mg/Nm termasuk kualitas lingkungan Sangat Baik (Skala 5).
Dalam pengolahan TBS (tahap oprasional PMS) diprakirakan akan terjadi
peningkatan nilai emisi gas pada kawasan PMS sampai kualitas lingkungan
Sedang (skala 3). Perubahan emisi gas yang timbul diprakirakan kecil
dengan besaran dampak -2.
Nilai rona awal kebauan di lokasi PMS, untuk Ammonia (NH3) 0,0007
3
mg/Nm termasuk kualitas lingkungan Sangat Baik (Skala 5).
Pada proses pengolahan TBS antara lain dari penumpukan TBS kelapa
sawit, perebusan, pencucian, sterilisasi, pemurnian, dll., diprakirakan akan
menimbulkan kebauan sampai kualitas lingkungan Jelek (skala 2).
Perubahan kebauan yang ditimbulkan oleh kegiatan ini diprakirakan
Sedang dengan besaran dampak -3.
3
Nilai rona awal partikel debu di rencana lokasi PMS adalah 0,1389 mg/Nm
termasuk Sangat Baik (Skala 5). Pada pengolahan TBS diprakirakan akan
terjadi peningkatan partikel debu yang berasal dari cerobong asap
generator set dan sisa pembakaran janjang kosong sampai kualitas
lingkungan sedang (skala 3). Perubahan partikel debu yang ditimbulkan
oleh kegiatan ini diprakirakan kecil dengan besaran dampak -2.

b. Kebisingan
TAHAP KONSTRUKS I
1. Mobilsasi Alat Berat, Material dan Tenaga Kerja
Tingkat kebisingan sebelum ada mobilisasi alat berat, material dan tenaga
kerja pada jalan kebun adalah 49,4 dBA termasuk kualitas lingkungan
Sangat Baik (Skala 5) dan pemukiman adalah 53,2 dBA termasuk kualitas
lingkungan Sedang (Skala 3).
Tingkat kebisingan diprakirakan akan meningkat pada saat kegiatan ini
berjalan terutama pada lintasan jalan angkut mobilisasi hingga mencapai 88
dB pada jarak 50 feet (Skala 2) pada kebisingan sesaat.
Besaran dampak kebisingan diprakirakan tidak banyak berubah, bila jenis
alat angkutan yang digunakan sama. Namun intensitas kebisingan akan
meningkat seiring bertambahnya intensitas mobilisasi alat berat dan
pengangkutan material, sehingga Besaran Dampak diprakirakan -3.
2. Pembukaan Lahan
Tingkat kebisingan sebelum pembukaan lahan pada lokasi kebun adalah
49,4 dBA termasuk kualitas lingkungan Sangat Baik (Skala 5) dan
pemukiman adalah 53,2 dBA termasuk kualitas lingkungan Sedang (Skala
3).
Tingkat kebisingan diprakirakan akan meningkat pada saat kegiatan ini
berjalan terutama pada lokasi kebun hingga mencapai 88 dB pada jarak 50
feet/setara 15 meter pada kebisingan sesaat pada suatu waktu, sehingga
akan terjadi perubahan kualitas lingkungan menjadi Sedang (Skala 3)
dengan Besaran Dampak -2. Sedangkan pada kawasan pemukiman tidak
terlalu banyak terkena dampak kebisingan karena lokasi kegiatan
pembukaan lahan dan pemulkiman berjarak lebih dari 50 feet, sehingga
Besaran Dampak adalah -1.
3. Pembangunan Pabrik dan Fasilitas Penunjang
Nilai kebisingan sebelum kegiatan pembangunan PMS pada rencana lokasi
PMS adalah 49,4 dBA yang termasuk kualitas lingkungan Sangat Baik
(Skala 5) dan pada pemukiman adalah 53,2 dBA yang termasuk kualitas
lingkungan Sedang (Skala 3).
Pada saat kegiatan ini berjalan diprakirakan akan terjadi peningkatan
kebisingan menjadi Sedang, khususnya pada lokasi PMS dengan besaran
dampak -2. Sedangkan pada pemukiman diprakirakan tidak terlalu terkena
dampak kebisingan mengingat lokasi PMS dan pemukiman berjarak lebih
dari 50 meter, dengan Besaran Dampak -1.

TAHAP OPERASI
1. Pengangkutan TBS
Pengangkutan TBS dapat menimbulkan kebisingan di sepanjang jalan yang
dilalui oleh kendaraan pengangkutan TBS. Rona awal kebisingan di lokasi
pada jalan kebun adalah 49,4 dBA termasuk kualitas lingkungan Sangat
Baik (Skala 5)
Tingkat kebisingan diprakirakan akan meningkat pada saat kegiatan ini
berjalan terutama pada lintasan jalan kebun (pengangkutan TBS), hingga
mencapai 88 dB pada jarak 50 feet/15 meter dan kualitas lingkungan turun
menjadi Sedang (Skala 3) dan terjadi Besaran Dampak -2.
2. Pengolahan TBS/Oprasional PMS
Nilai kebisingan sebelum kegiatan oprasional PMS pada rencana lokasi
PMS adalah 49,4 dBA yang termasuk kualitas lingkungan Sangat Baik
(Skala 5) dan pada pemukiman adalah 53,2 dBA yang termasuk kualitas
lingkungan Sedang (Skala 3).
Pada saat kegiatan ini berjalan diprakirakan akan terjadi peningkatan
kebisingan khususnya pada lokasi PMS sehingga terjadi penurunan kualitas
lingkungan menjadi Sedang (Skala 3), dengan demikian terjadi Besaran
Dampak -2. Sedangkan pada pemukiman diprakirakan tidak terlalu terkena
dampak kebisingan mengingat lokasi PMS dan pemukiman berjarak lebih
dari 50 meter, dengan Besaran Dampak -1.

3. Tanah
a. Erosi dan Sedimentasi
TAHAP KONSTRUKS I
1. Pembukaan Lahan
Dampak terjadinya erosi dan sedimentasi pada dasarnya adalah dampak
lanjutan dari hilangnya vegetasi akibat kegiatan pembukaan lahan.
Jika dilihat dari kondisi rona lingkungan hidup awal dimana nilai potensi
erosi aktual adalah 1,98 - 3,16 ton/ha/tahun yang termasuk Tingkat Bahaya
Erosi (TBE) Rendah atau kualitas lingkungan Sangat Baik (Skala 5). Jika
diasumsikan ketika ada kegiatan pembukaan lahan maka untuk nilai C
tanah kosong yang tidak diolah adalah 0,95 dan LS adalah 0,8 maka nilai
erosi actual diprakirakan meningkat menjadi 20,00 ton/ha/tahun yang
termasuk kualitas lingkungan Jelek (Skala 2). Dengan kondis ini maka
terjadi Besaran Dampak -3.
2. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan umum
Dampak terjadinya erosi dan sedimentasi pada dasarnya adalah dampak
lanjutan dari hilangnya vegetasi penutup lahan pada saat penyiapan lahan
pembangunan fasilitas perusahaan dan umum.
Jika dilihat dari kondisi rona lingkungan hidup awal dimana nilai erosi
sekitar 1,98 - 3,16 ton/ha/tahun atau dengan TBE termasuk Rendah,
termasuk kualitas lingkungan Sangat Biak (Skala 5). Jika diasumsikan
bahwa dengan adanya kegiatan pembangunan fasilitas perusahaan dan
umum maka untuk nilai C tanah kosong yang tidak diolah = 0,95 dan LS =
0,8 sehingga tingkat bahaya erosinya (TBE) rata-ratanya
diprakirakan menjadi 20,00 ton/ha/tahun termasuk keriteria Baik (Skala 4).
Terjadi perubahan dengan Besaran Dampak Sangat Keci (-1), tetapi secara
nilai aktual ada peningkatan erosi dan berpotensi terjadi akumulasi dari
erosi akibat pembukaan lahan, sehingga kegiatan sumber dampaknya
tetap perlu dikelola karena berpotensi terjadi akumulasi dampak
lanjutan terhadap perubahan kualitas air sungai.
3. Pembuatan Drainase
Pembangunan saluran drainase di sisi kiri kanan jalan kebun diprakirakan
akan berdampak terhadap berkurangnya nilai TBE dan sedimentasi yang
berasal dari kegiatan pembukaan lahan dan pembangunan fasilitas
perusahaan. Dari sisi skala kualitas tidak ada perubahan atau tetap dalam
kriteria Sangat Baik (skala 5).
4. Konservasi Tanah dan Air
Dampak berkurangnya tingkat bahaya erosi diakibatkan oleh kegiatan
konservasi tanah dan air dengan penanaman dan pembuatan teras pada
lahan bertopografi miring, maka akan menyebabkan semakin berkurangya
debit aliran permukaan yang pada akhirnya akan berimplikasi pada
semakin berkurangnya erosi. Jika dilihat erosi yang terjadi pada tanah
yang tidak dikelola sebesar 1,98 - 3,16 ton/ha/tahun atau dengan TBE
tergolong Rendah termasuk kualitas Sangat Biak (Skala 5) dan
dengan adanya konservasi tanah dan air setelah pembukaan lahan, maka
akan menjadi 9,13 ton/ha/tahun termasuk kriteria Sangat Kecil (Skala
5). Dari prakiraan ini, secara aktual terjadi perbaikan tingkat bahaya erosi
sehingga perlu dikelola/dikembangkan agar dampak lanjutan juga dapat
memperbaiki kualitas air sungai.
5. Penanaman
Kegiatan penanaman kelapa sawit akan berdampak memperkecil potensi
TBE. Dari nilai rona awal erosi sebelum kegiatan adalah sebesar 1,98 -
3,16 ton/ha/th dengan kriteria Rendah atau Sangat Baik (Skala 5) dan
potensi nilai erosi ketika sudah dilakukan pembukaan lahan sebesar 20,00
ton/ha/tahun yang masih termasuk Sangat Ringan (Skala 5), kemudian
potensi nilai erosi setelah dilakukan penaman akan berkurang menjadi 8,12
ton/ha/tahun yang juga termasuk kriteria sangat ringan (skala 5). Secara
kualitas lingkungan perubahan dampak adalah nol (0) atau tidak terjadi
perubahan kualitas lingkungan. Namun demikian, secara aktual berpotensi
terjadi penurunan erosi, sehingga kegiatan penanaman sebagai sumber
dampak positif perlu dikelola/dimaksimalkan karena dampak lanjutannya
memperbaiki kualitas air sungai.
6. Pembangunan Pabrik dan Fasilitas Penunjang
Dampak terjadinya erosi dan sedimentasi pada dasarnya adalah dampak
lanjutan dari hilangnya vegetasi penutup lahan pada saat penyiapan lahan
pembangunan PMS dan fasilitas penunjangnya.
Jika dilihat dari kondisi rona lingkungan hidup awal dimana erosi rata--
ratanya adalah sebesar 1,98 - 3,16 ton/ha/th dengan kriteria Rendah atau
Sangat Baik (Skala 5). Dan jika diasumsikan bahwa dengan adanya
kegiatan ini maka tingkat bahaya erosinya menjadi 20,0 ton/ha/tahun
termasuk keriteria sangat ringan (Skala 5), dengan nilai besaran dampak nol
(0). Dengan kondisi kualitas lingkungan tidak ada perubahan dampak,
tetapi secara aktual ada peningkatan erosi, maka kegiatan sumber
dampaknya tetap perlu dikelola karena berpotensi terjadi akumulasi
dampak lanjutan dari kegiatan pembukaan lahan terhadap perubahan
kualitas air sungai.

b. Kesuburan Tanah
TAHAP KONSTRUKSI

1. Pembukaan Lahan
Dampak kesuburan tanah merupakan dampak lanjutan dari hilangnya
vegetasi penutup tanah penyumbang bahan organic, akibat dari kegiatan
pembukaan lahan.
Berdasarkan hasil penilaian tingkat kesuburan tanah yang golong
rendah atau termasuk kualitas lingkungan Jelek (Skala 2), dimana kondisi ini
akan diperburuk ketika dilakukan pembukaan lahan karena selain hilangnya
vegetasi sumber bahan organik juga akan terjadi pengikisan lapisan top soil
oleh aliran permukaan serta terjadi pemadatan tanah oleh alat-alat berat.
Sehingga prakiraan dampak yang terjadi saat pembukaan lahan adalah
kualitas kesuburan tanah menjadi Sangat Jelek (Skala 1) dengan Besaran
Dampak termasuk Sangat Kecil (Skala -1).
2. Konservasi Tanah dan Air
Kegiatan konservasi tanah dan air dimaksudkan antara lain untuk
mengendalikan laju aliran permukaan yang akan berdampak lanjutan
terhadap menekan laju pengikisan top soil sehingga diharapkan
kualitas kesuburan tanah yang sudah tergolong Jelek (skala 2) diharapkan
terjadi perbaikan kualitas kesuburan tanah kearah sedang (skala 3), dengan
selisih besaran dampak tergolong sangat kecil (skala +1).
3. Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan
Kegiatan yang diprakirakan akan memberikan dampak terhadap kesuburan
tanah adalah pemupukan.
Berdasarkan tingkat kesuburan tanah yang tergolong Jelek (Skala 2), pada
kegiatan ini akan terjadi perbaikan kesuburan tanah menjadi Baik (skala 4),
dengan selisih besaran dampak tergolong Kecil (Skala +2).

TAHAP OPERASI
1. Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan
Pemeliharaan TM (lanjutan dari pemeliharaan TBM) berupa pemberian
pupuk diprakirakan dapat meningkatkan kesuburan tanah. Pada rona awal,
tingkat kesuburan tanah tergolong Jelek (skala 2) akan terjadi perubahan
kualitas tanah menjadi Sangat Baik (skala 5), dengan besaran dampak
tergolong Sedang (skala +3).

4. Hidrologi
a. Kualitas Air Sungai
TAHAP KONSTRUKS I
1. Pembukaan Lahan
Pembukaan lahan mengakibatkan terbukanya lahan sehingga berdampak
terhadap peningkatan debit aliran permukaan dan erosi yang pada ahirnya
akan masuk ke badan sungai dan merubah kualitas airnya. Data rona awal
kualiatas air (sungai) rata-rata tergolong Baik (skala 4) diprakirakan akan
berubah menjadi Jelek (skala 2) dengan besaran dampak Kecil (skala -2).
2. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan umum
Dampak perubahan kualitas air sungai pada dasarnya adalah dampak
lanjutan dari hilangnya vegetasi penutup lahan yang akan meningkatkan
debit aliran permukaan dan erosi akibat kegiatan penyiapan lahan dalam
pembangunan fasilitas perusahaan dan umum.
Jika dilihat data rona awal kualitas air sungai dimana tergolong Sangat Baik
(Skala 5), maka dampak dari kegiatan ini akan merubah menjadi Sedang
(Skala 3) dengan Besaran Dampak Kecil (Skala -2).
3. Pembuatan Drainase
Seluran drainase yang akan dibuat pada sisi kiri kanan sepanjang jalan
kebun diprakirakan akan berdampak pada menekan laju aliran permukaan
dan erosi yang pada ahirnya akan memperkecil penurunan kualitas air
sungai penerima, sehingga perubahan dari kualitas lingkungan sungai dari
Sangat Baik (Skala 5) berubah menjadi Sedang (skala 3) dengan Besaran
Dampak Kecil (Skala -1).
4. Konservasi Tanah dan Air
Kegiatan konservasi tanah dan air dimaksudkan untuk mengendalikan erosi
dan memelihara kawasan sempadan sungai yang ada di lokasi tapak
proyek, sehingga dapat meminimalkan dampak negatif terhadap kualitas
air. Kegiatan ini diprakirakan akan memberikan dampak positif terhadap
kualitas air dari kualitas lingkungan Jelek (skala 2) pada saat pembukaan
lahan menjadi kualitas lingkungan Baik (Skala 4) pada saat konservasi
tanah, sehingga Besaran Dampak dari kegiatan konservasi tanah dan air
adalah Kecil ( Skala +2).
5. Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan
Kegiatan pemeliharaan tanaman yang diprakirakan dapat menurunkan
kualitas air adalah jika terjadi penggunaan bahan kimia dalam luasan lahan
yang besar untuk pengendalian hama, penyakit dan gulma, sehingga
diprakirakan rona awal kualitas air yang termasuk Sangat Baik (Skala 5)
akan berubah menjadi Jelek (Skala 2), dengan Besaran Dampaknya
termasuk Kecil (Skala -2).
6. Pembangunan Pabrik dan Fasilias Penunjang
Dalam kegiatan penyiapan lahan pembangunan PMS dan fasilitas nya akan
berdampak terhadap kualitas air sungai (dampak lanjutan dari hilangnya
vegetasi penutup lahan, erosi dan sedimentasi). Setelah kegiatan ini,
kondisi rona awal kualitas air sungai yang tergolong Sangat Baik (Skala 4)
diprakirakan akan berubah menjadi Sedang (Skala 3), dengan Besaran
Dampak yang terjadi Kecil (Skala -2).

TAHAP OPERASI
1. Pengolahan TBS dan Pengolahan Limbah
Dalam pengolahan TBS kapasitas 45 Ton TBS/jam dihasilkan limbah
cair
3
384 m /hari. Limbah cair akan dialirkan ke kolam IPAL untuk diproses
sebelum dimanfaatkan ke kebun sebagai pupuk melalui Aplikasi
Lahan. Meski limbah cair tersebut berpotensi mempengaruhi kualitas air
sungai yang
ada di sekitar PMS, namun diprakirakan potensi dampaknya sangat
kecil
karena adanya penerapan Aplikasi Lahan, sehingga rona awal kualitas air
sungai yang termasuk Sangat Baik (Skala 5) hanya akan berubah menjadi
Sedang (Skala 3) dengan Besaran Dampak Kecil (Skala -2).
2. Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan
Kegiatan pemeliharaan tanaman yang diprakirakan dapat menurunkan
kualitas air jika terjadi penggunaan bahan kimia dalam pengendalian hama,
penyakit dan gulma pada lahan yang luas, sehingga diprakirakan
terjadi perubahan dari rona awal kualitas air yang termasuk Sangat Baik
(Skala 5) akan berubah menjadi Jelek (Skala 2), dengan besaran
dampaknya Besar (Skala -4).

B. BIOLOGI
1. Vegetasi
a. Keanekaragaman Jenis Flora
TAHAP KONSTRUKSI
1. Pembukaan Lahan
Kegiatan pembukaan lahan akan berdampak terhadap hilangnya vegetasi.
Setelah kegiatan ini berjalan, kondisi rona awal vegetasi yang semula
tergolong Baik (Skala 4) diprakirakan akan berubah menjadi Sangat Jelek
(Skala 1), besaran dampak tergolong Sedang (Skala -3).
2. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan umum
Dampak berupa hilangnya vegetasi yang bersumber dari kegiatan
penyiapan lahan untuk pembangunan fasilitas perusahaan. Luas penyiapan
lahan untuk fasilitas-fasilitas perusahaan relatif tidak luas sehingga
dampaknyapun tidak besar, sehingga perubahan dari rona awal vegetasi
yang Baik (Skala 4) akan berubah menjadi Kecil (Skala 2) dengan Besaran
Dampak Kecil (Skala -2).

2. Satwa Liar
b. Keanekaragaman Jenis Satwaliar
TAHAP KONSTRUKS I
1. Pembukaan Lahan
Akibat gangguan dari kegiatan pembukaan lahan berpotensi menimbulkan
dampak berupa migrasinya satwaliar yang hidup pada areal yang dibuka.
Dalam rencana pembukaan lahan yang dilakukan secara bertahap dan
vegetasi pada kawasan sempadan sungai tetap dipertahankan sehingga
diprakirakan dalam areal perkebunan masih ada tempat untuk satwa liar,
sehingga besaran dampak yang timbul tidak terlalu besar. Rona awal
kualitas lingkungan satwaliar yang tergolong Sedang (skala 3) diprakirakan
hanya akan berubah menjadi Kecil (skala 2), dengan besaran dampak
termasuk Sangat Kecil (skala -1).
2. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan umum
Dampak berupa bermigrasinya satwaliar bersumber dari kegiatan
penyiapan lahan. Luas penyiapan lahan untuk fasilitas-fasilitas perusahaan
relatif tidak luas sehingga dampaknyapun tidak besar, sehingga perubahan
dari rona awal fauna darat yang Sedang (skala 3) hanya akan berubah
menjadi kecil (skala 2) dengan besaran dampak Sangat Kecil (skala -1).
3. Penanaman Kelapa Sawit
Penanaman kelapa sawit akan menciptakan ekosistem yang mendukung
habitat satwaliar, sehingga berpotensi menimbulkan dampak berupa
kembalinya satwa liar yang sempat bermigrasi. Rona awal kualitas
lingkungan satwaliar yang tergolong Sedang (skala 3), kemudian pada saat
pembukaan lahan berubah menjadi Kecil (skala 2), dan pada saat
penanaman kelapa sawit diprakirakan akan terjadi pemulihan kualitas
komponen lingkungan satwaliar menjadi Baik (skala 4), sehingga hanya
terjadi besaran dampak tergolong Sangat Kecil (skala +1).

1. Biota Air
a. Jenis dan Kelimpahan
T AHAP KO NSTRUKS I
1. Pembukaan Lahan
Pembukaan lahan mengakibatkan terbukanya lahan sehingga berdampak
terhadap peningkatan debit aliran permukaan dan erosi yang pada ahirnya
akan masuk ke badan sungai dan mempengaruhi kehidupan biota perairan.
Data rata-rata rona awal plankton dan benthos tergolong Sangat Baik
(Skala 5), dan setelah dilakukan pembukaan lahan diprakirakan terjadi
perubahan kualitas menjadi Sedang (skala 3) atau dengan besaran dampak
kecil (Skala -2).
2. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan Umum.
Dampak terjadinya erosi dan sedimentasi pada dasarnya adalah dampak
lanjutan dari hilangnya vegetasi penutup yang akan meningkatkan debit
aliran permukaan akibat kegiatan pembangunan fasilitas perusahaan dan
umum.
Data rata-rata rona awal plankton dan benthos tergolong Sangat Baik
(Skala 5), dan setelah dilakukan pembukaan lahan diprakirakan terjadi
perubahan kualitas menjadi Sedang (skala 3) atau dengan besran dampak
kecil (Skala -2).
3. Konservasi Tanah dan Air
Kegiatan konservasi tanah dan air dengan penanaman dan pembuatan
teras pada lahan bertopografi miring, maka akan menyebabkan semakin
berkurangya debit aliran permukaan yang pada akhirnya akan berimplikasi
berkurangnya potensi terganggunya biota perairan. Kualitas lingkungan
Plankton dan Benthos termsuk Sangat Baik (Skala 5) dan dengan adanya
konservasi tanah dan air diharapkan akan tetap terjaga kualitas
lingkungannya sehingga besaran dampak yang terjadi adalah nol.

C. SOSIAL EKONOMI BUDAYA


a. Mobilitas & Pertumbuhan Penduduk
TAHAP KONSTRUKSI
1. Mobilisasi tenaga kerja
Jumlah penduduk di Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur
dan Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara termasuk kecil sehingga
secara kualitas lingkungan tergolong Baik (Skala 4).
Setelah kegiatan mobilisasi tenaga kerja, diprakiran akan terjadi
pertambahan jumlah penduduk sehingga diprakirakan akan terjadi
penurunan kualitas lingkungan menjadi Sedang (Skala 3), dengan besaran
dampak sangat kecil (skala -1).
2. Pengadaan Tenaga Kerja
Pertumbuhan penduduk Kampung-Kampung studi yang termasuk kualitas
lingkungan Baik (skala 4), diprakirakan tidak akan banyak perubahan ketika
dilakukan pengadaan tenaga kerja karena sebagian besar tenaga kerja
diprioritaskan berasal dari kampung studi sehingga besara dampak yang
berpotensi terjadi hanya sedang (Skala 3) atau besran dampak sangat kecil
(Skala -1).
b. Tingkat Pendapatan
TAHAP KONSTRUKS I
1. Mobilisasi alat berat, material dan tenaga kerja
Dalam kegiatan mobilisasi ini, akan ditawarkan kepada masyarakat sekitar
yang mampu menyediakan jasa transportnya, sehingga diharapkan terjadi
peningkatan pendapatan. Dari rona lingkungan awal pendapatan
masyarakat yang tergolong kualitas lingkungan Baik (Skala 4) akan terjadi
peningkatan kualitas lingkungan untuk pendapatan masyarakat menjadi
Sangat Baik (Skala 5) sehingga terjadi dampak dengan besaran sangat
kecil (skala +1).
2. Pembukaan Lahan
Tenaga kerja dalam kegiatan pembukaan lahan diprioritaskan berasal
berasal dari masyarakat sekitar sehingga akan terjadi peningkatan
pendapatan. Dari rona lingkungan awal tingkat pendapatan masyarakat
yang tergolong kualitas lingkungan Baik (skala 4) akan menjadi Sangat Baik
(skala 5), dengan besaran dampak sangat kecil (skala +1).
3. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan Umum
Dalam pembangunan fasilitas perusahaan dan fasilitas umum akan
dilibatkan tenaga kerja dari masyarakat sekitar. Dari kegiatan ini mereka
akan mendapatkan upah yang diharapkan dapat memperbaiki
kesejahteraannya sehingga terjadi perbaikan kualitas lingkungan tingkat
pendapatan dari Baik (skala 4) menjadi sangat baik (skala 5), dengan
besaran dampak sangat kecil (skala +1).
4. Pengadaan Bibit
Kegiatan pengadaan bibit kelapa sawit berupa penyiapan lahan, pengisian
tanah polibag, penyemaian, pemeliharaan semai/bibit, dan lain-lain.
Kegiatan ini akan menggunakan banyak tenaga kerja tetapi dalam kurun
waktu yang relatif tidak lama, sehingga dampak yang terjadi dari kualitas
lingkungan pendapatan mayarakat yang tergolong Baik (skala 4) akan
mengalami perbaikan menjadi Sangat Baik (skala 5) dengan besaran
dampak sangat kecil (skala +1)
5. Penanaman Kelapa sawit
Kegiatan penanaman kelapa sawit akan melibatkan banyak tenaga kerja
dan berjalan dalam kurun waktu relatif lama sehingga akan menimbulkan
dampak terhadap peningkatan pendapatan masyarakat.
Rona lingkungan hidup pendapatan mayarakat yang golong Baik (skala 4)
akan mengalami peningkatan menjadi Sangat Baik (skala 5) dengan
besaran dampak sangat kecil (skala +1)
6. Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan
Penggunaan tenaga kerja untuk pemeliharaan tanaman dalam jumlah yang
banyak dan waktu yang lama dapat meningkatkan pendapatan masyarakat.
Rona awal pendapatan masyarakat di kampung studi termasuk Baik (skala
4), dengan kegiatan ini diprakirakan akan terjadi perbaikan tingkat
pendapatan menjadi Sangat Baik (skala 5) dengan besaran dampak
tergolong sangat kecil (skala +1).
7. Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (Program CSR)
Komponen kegiatan program CSR yang dapat meningkatkan pendapatan
adalah berasal dari kegiatan pembinaan dan pelatihan.
Kegiatan ini diprakirakan akan menimbulkan dampak peningkatan
pendapatan tetapi dalam jumlah manusia yang terkena dampak relatif tidak
banyak sehingga peningkatan dari rona awal yang termasuk Baik (skala 4),
mengalami peningkatan yaitu menjadi Sangat Baik (skala 5) dengan
besaran dampak tergolong sangat kecil (skala +1).
8. Pembangunan Pabrik dan Fasilitasnya
Kegiatan ini melibatkan tenaga kerja dalam jumlah sedikit dan dalam waktu
tidak lama sehingga dampak terhadap peningkatan pendapatan yang dari
rona lingkungan awal yang tergolong Baik (skala 4) akan menjadi Sangat
Baik (skala 5) dengan besaran dampak sangat kecil (skala +1).

TAHAP OPERASI
1. Pemanenan dan Pengangkutan TBS
Keterlibatan masyarakat sebagai pelaksana pemanenan TBS, secara
langsung akan meningkatkan pendapatan masyarakat tersebut.
Rona awal pendapatan masyarakat di kampung studi termasuk Baik
(skala
4), dengan kegiatan ini diprakirakan akan terjadi perbaikan tingkat
pendapatan menjadi sangat baik (skala 5) dengan besaran dampak
tergolong sanga t kecil (skala +1).
Aktifitas pengangkutan TBS dengan komponen kerja pengangkutan
dengan truk dan muat/bongkar ke dan dari truk akan menggunakan
banyak tenaga kerja dan berjalan dalam waktu yang lama sehingga
diprakirakan akan menimbulkan dampak peningkatan pendapatan.
Rona awal pendapatan masyarakat di kampung studi termasuk Baik
(skala
4), dengan kegiatan ini diprakirakan akan terjadi perbaikan tingkat
pendapatan menjadi Sangat Baik (skala 5) dengan besaran dampak
tergolong sangat kecil (skala +1).
2. Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan
Tenaga kerja pemeliharaan tanaman berasal dari kampung sekitar lokasi
perkebunan. Keterlibatan masyarakat sebagai pelaksana pemeliharaan
TM secara langsung akan meningkatkan pendapatan masyarakat
tersebut.
Rona awal pendapatan masyarakat di kampung studi termasuk Baik
(skala
4), dengan kegiatan ini diprakirakan akan terjadi perbaikan
tingkat
pendapatan menjadi Sangat Baik (skala 5) dengan besaran dampak
tergolong sangat kecil (skala +1).

TAHAP OPERASI
1. Peremajaan tanaman
Kegiatan peremajaan tanaman dengan komponen kegiatan berupa
penumbangan tanaman sawit tidak produktif, pembersihan lahan,
penanaman kelapa sawit baru, dan lain-lain akan melibatkan banyak
tenaga kerja yang berasal dari kampung sekitar sehingga diprakirakan
akan terjadi dampak berupa peningkatan pendapatan.
Rona awal pendapatan masyarakat kampung sekitar termasuk Baik (skala
4),
dengan kegiatan ini diprakirakan akan terjadi perbaikan menjadi sangat baik
(skala 5). Dengan demikian besaran dampak yang terajdi adalah
sangat kecil (skala +1).

c. Kesempatan Kerja dan Berusaha


TAHAP KONSTRUKSI
1. Mobilisasi alat berat, material dan tenaga kerja
Kegiatan mobilisasi ini akan terbuka kesempatan kerja dan berusaha
kepada masyarakat sekitar berupa penyediaan sarana mobilisasi (alat
angkutan). Kesempatan kerja dan berusaha adalah termasuk kualitas
lingkungan sedang (skala 3), dari aktifitas mobilasis ini prakirakan akan
meningkatkan kualitas lingkungan menjadi baik (skala 4 ) sehingg terjadi
perubahan dengan besaran dampak sangat kecil (skala +1).
2. Pembukaan Lahan
Kegiatan pembukaan lahan terdiri dari penebangan pohon, pemotongan,
pencincangan, pemindahan, pembersihan, dan lain-lain terhadap areal
rencana perkebunan. Untuk itu, melibatkan banyak tenaga kerja, sehingga
diprakirakan kegiatan ini akan menimbulkan dampak dari kualitas
lingkungan sedang (skala 3) menjadi sangat baik (skala 5) dengan besaran
dampak kecil (skala +2).
3. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan umum
Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan umum melibatkan tenaga kerja
dari masyarakat di sekitar areal. Sehingga diprakirakan kegiatan ini akan
menimbulkan dampak dari kualitas lingkungan sedang (skala 3) menjadi
baik (skala 4) dengan besaran dampak sangat kecil (skala +1).
4. Pembuatan drainase
Pembangunan saluran drainase pada sisi kanan-kiri sepanjang jalan kebun
akan melibatkan tenaga kerja dalam jumlah banyak yang berasal dari
masyarakat di sekitar areal. Sehingga diprakirakan kegiatan ini akan
menimbulkan dampak dari kualitas lingkungan sedang (skala 3) menjadi
baik (skala 4) dengan besaran dampak sangat kecil (skala +1).
5. Konservasi tanah dan air
Kegiatan ini terdiri dari sub kegiatan penanaman kacangan penutup tanah,
perawatan tanaman kacangan, pembangunan teras sering, dan lain-lain.
Untuk itu, dibutuhkan banyak tenaga, sehingga diprakirakan kegiatan ini
akan menimbulkan dampak dari kualitas lingkungan sedang (skala 3)
menjadi baik (skala 4) dengan besaran dampak sangat kecil (skala +1).
6. Pengadaan Bibit/Pembibitan
Kegiatan pengadaan bibit berupa penyiapan persemaian, penyiapan tanah,
pengisian polibag, penaman benih/semai, pemeliharaan semai/bibit, dan
lain-lain. Bagi masyarakat di sekitar lokasi perkebunan, berpeluang untuk
menjadi tenaga kerja untu kegiatan tersebut sehingga diprakirakan akan
terjadi perbaikan kualitas lingkungan dari sedang (skala 3) menjadi sangat
baik (skala 5) sehingga terjadi perbaikan dengan besaran dampak kecil
(skala +2).
7. Penanaman
Kegiatan penanaman kelapa sawit dalam jumlah dan luasan yang besar
merupakan peluang kerja bagi masyarakat sekitar, sehingga kegiatan ini
diprakirakan akan meningkatkan kualitas lingkungan kesempatan kerja dari
sedang (skala 3) menjadi sangat baik (skala 5) dengan besaran dampak
kecil (skala +2).
8. Pemeliharaan Tanaman Belum Menghasilkan
Kegiatan pemeliharaan tanaman belum menghasilkan memerlukan banyak
tenaga kerja. Kondisi ini merupakan peluang kerja bagi masyarakat sekitar
areal perkebunan. Kondisi kualitas lingkungan kesempata kerja dari sedang
(skala 3) diprakirakan akan menjadi sangat baik (skala 5) sehingga terjadi
besaran dampak kecil (skala +2).
9. Pembangunan Pabrik dan Fasilitas Penunjang
Kegiatan ini dilibatkan pihak kedua sebagai pelaksana pembangunan
karena memliki sepesifikasi tekhnis khusus. Namun demikian, dalam
pelaksanaanya dibutuhkan banyak tenaga kerja non tehnis, sehingga
kondis ini merupakan peluang kerja bagi masyarakat sekitar. Kondis
kualitas lingkunga dari sedang (skala 3) diprakirakan akan mebaik mejadi
baik (skala 4) dengan besaran dampak sangat kecil (skala +1).

TAHAP OPERASI
1. Pemanenan dan Pengangkutan TBS
Kegiatan pemanenan memerlukan banyak tenaga kerja. Selaian
itu, keperluan peralatan seperti gerobak, eggrek dan lainnya dapat
memberikan peluang usaha bagi masyarakat setempat untuk menyediakan
peralatan tersebut. Sehingga kondisi dapat dimanfaat oleh masyarakat
sekitar. Dengan demikan akan terjadi perbaikan kualitas lingkungan dari
sedang (skala 3) menjadi sangat baik (skala 5 ) dengan besaran dampak
sangat kecil (skala
+2).
Kegiatan pengangkutan TBS memerlukan tenaga kerja muat dan bongkar
serta peralatan. Keperluan peralatan pengangkutan tersebut dapat
memberikan peluang usaha bagi masyarakat setempat untuk menyediakan
peralatan yang diperlukan oleh perusahaan, kondisi dapat dimanfaat oleh
masyarakat sekitar. Dengan demikan akan terjadi perbaikan kualitas
lingkungan dari sedang (sakal 3) menjadi baik (skala 4), dengan besaran
dampak sangat kecil (skala +1).
2. Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan
Kegiatan pemeliharaan tanaman menghasilkan merupakan lanjutan dari
pemeliharaan tanaman menghasilkan, dengan kondisi lingkungan yang
tergaolong sedang (skala 3) akan terjadi perbaikan menjadi sangat
baik (skala 5) dengan besaran dampak kecil (skala +2).

TAHAP PASCA OPERASI


1. Peremajaan Tanaman (Replanting)
Kegiatan peremajaan tanaman dilakukan setelah tanaman berumur 26
tahun. Sebelum dilakukan penanaman ulang, tanaman kelapa sawit yang
tidak produktif ditumbang. Kegiatan penumbangan tanaman atau
pembukaan lahan umumnya dikerjakan oleh rekanan kerja dan hal ini akan
memberikan peluang bagi masyarakat untuk dapat berusaha sebagai
rekanan kerja dalam peremajaan tanaman. Selain itu pemanfaatan pohon
sawit sebagai bahan baku indsutri kayu, akan memberikan paluang
berusaha dalam pengangkutan bahan baku pohon sawit ke industri
pengelolaan serta usaha lain yang terkait dengan kegiatan tersebut. Dengan
demikian akan terjadi perubahan kualitas lingkungan dari sedang (skala 3)
akan terjadi perbaikan menjadi sangat baik (skala 5) dengan besaran
dampak kecil (skala +2).

e. Fasilitas Sosial, Ekonomi dan Kesehatan


TAHAP KONSTRUKSI
1. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan Umum
Adanya rencana pembangunan fasilitas seperti jalan, pendidikan, dan lain-
lain yang diharapkan dapat dimanfaatkan oleh masyarakat sekitar. Dengan
adanya rencana tersebut diprakirakan akan terjadi perbaikan dari kondisi
kualitas lingkungannya yang termasuk Baik (skala 4) akan menjadi sangat
baik (skala 5) dengan besaran dampak sangat kecil (skala +1).
2. Pemberdayaan Masyarakat (CSR)
Program Corporate Social Responsibility =CSR yang direncanakan adalah
berupa bangunan baru dan atau perbaikan sarana yang sudah ada
misalnya sarana ibadah, kesehatan, olah raga dan lainnya. Bantuan
tersebut secara langsung akan meningkatkan fasilitas/sarana umum yang
ada di sekitar lokasi perkebunan, sehingga akan terjadi perbaikan kualitas
lingkungan dari Baik (skala 4) menjadi sangat baik (skala 5) dengan
besaran dampak sangat kecil (skala +1).

f. Konflik Sosial
TAHAP PRA KONSTRUKSI
1. Pembebasan Lahan
Pembebasan lahan dapat berupa taliasih dan atau dengan program
kemitraan (plasma) atas lahan yang dimiliki dan/atau biasa dikelola
sebagi
sumber mata pencaharian berpotensi menimbulkan keresahan di tengah
masyarakat sekitar apabila penanganannya tidak transparan dan
memuaskan masyarakat pemilik/pengelola lahan. Kegiatan ini berpotensi
merubah kondisi kualitas lingkungan sangat baik (skala 5) menjadi Sangat
Jelek (skala 1) dengan besaran dampak Besar (skala -4).

TAHAP KONSTRUKSI
1. Pengadaan Tenaga Kerja
Dalam kegiatan perkebunan ini akan direkrut banyak tenaga kerja
yang berasal dari masyarakat sekitar areal. Dalam pelaksanaanya akan
berkoordinasi dengan aparat pemerintahan kampung, kecamatan dan dinas
tenaga kerja di wilayah Kabupaten Mesuji. Namun demikian, kegiatan ini
berpotensi menimbulkan konflik sosial bilamana dalam pelaksanaanya tidak
transparan sehingga berpotensi terjadi perubahan kualitas lingkungan dari
sangat baik (skala 5) menjadi Sangat Jelek (skala 1) dengan besaran
dampak Besar (skala -4).

g. Persepsi dan Sikap Masyarakat


TAHAP PRA KONSTRUKSI
1. Pengurusan Perijinan
Kelengkapan perijinan/aspek legalitas kegiatan perkebunan ini akan
berdampak terhadap adanya kepastian kegiatan di tengah masyarakat. Jika
hal ini kurang mendapatkan perhatian maka diprakirakan akan timbul
penolakan dari masyarakat. Dari hasil sosialisasi dan survey diketahui
bahwa kualitas lingkungan persepsi dan sikap masyarakat termasuk Sangat
Baik (skala 5), kemudian jika aspek legalitas kurang lengkap, maka
dihawatirkan akan terjadi perubahan sikap menjadi sedang (skala 3) dengan
besaran dampak kecil (skala -2).
2. Sosialisasi/Konsultasi Publik
Kegiatan sosialisasi berupa pemberian informasi dan menghimpun masukan
kepada dan dari masyarakat sekitar terkait dengan kegiatan perkebunan ini
berpotensi menimbulkan dampak berupa timbulnya persepsi dan sikap yang
mendukung atau sebaliknya atas rencana perkebunan kelapa sawit ini.
Secara kualitas lingkungan, persepsi dan sikap masyarakat yang tergolong
Sangat Baik (skala 5) berpotensi terjadi perubahan menjadi Sedang (Skala
3) dengan besaran dampak kecil (skala 2).

TAHAP KONSTRUKSI
1. Pengadaan Tenaga Kerja
Dalam kegiatan perkebunan ini akan direkrut banyak tenaga kerja
yang berasal dari masyarakat sekitar areal. Dalam pelaksanaanya,
berpotensi menimbulkan penolakan dari masyarakat jika tidak dilakukan
secara transparan dan sistem pengupahan tidak sesuai dengan UMP. Jika
hal itu terjadi, maka kualitas lingkungan yang sudah Sangat Baik (skala
5) berpotensi berubah menjadi Jelek (skala 2) dengan besaran dampak
sedang (skala -3).
2. Tanggung Jawab Soisal Perusahaan (Program CSR)
Bantuan (Corporate Social Responsibility =CSR) dapat berupa bantuan fisik
dan non fisik. Bantuan fisik CSR misalnya berupa bantuan renovasi
sarana
pendidikan, kesehatan, ibadah dan lainnya. Bantuan CSR tersebut secara
langsung akan meningkatkan fasilitas/sarana umum yang ada di sekitar
lokasi perkebunan. Secara kualitas lingkungan, persepsi dan sikap
masyarakat yang sudah sangat baik (skala 5) diprakirakan akan semakin
mendapat dukungan dari masyarakat sekitar. Meski kualitas lingkungan
tidak mengalami perubahan artinya tetap Sangat Baik (Skala 5) tetapi
dari sisi hubungan sosial antara pemrakarsa dan masyarakat sekitar akan
menjadi semakin baik.

D. Kesehatan Masyarakat
a. Kesehatan Masyrakat
TAHAP KONSTRUKS I

1. Pembukaan Lahan
Kegiatan pembukaan lahan dengan dampak hilangnya vegetasi yang
berfungsi sebaga sumber oksigen dan penahan laju erosi berpotensi
menimbulkan dampak lanjutan berupa menurunnya kualitas udara dan
kualitas air berpotensi menimbulkan gangguan terhadap kesehatan
masyarakat. Kualitas lingkungan kesehatan masyarakat yang tergolong
sangat baik (skala 5) diprakirakan akan menurun menjadi sedang (skala 3)
dengan besaran dampak keci (skala -2).
2. Pembibitan Kelapa sawit
Kegiatan pembibitan antara lain pemeliharaan dengan menggunakan bahan
kimia seperti insektisida, fungisida, dan lain-lain. Penggunaan bahan kimia
tersebut berpotensi menimbulkan gangguan kesehatan masyarakat
(pekerja). Kondisi lingkungan kesehatan masyarakat yang termasuk Sangat
Baik (skala 5) berpotensi terjadi penururnan menjadi sedang (skala 3)
dengan besaran dampak kecil (skala -2).
3. Pembangunan Jaringan Jalan
Untuk menunjang kegiatan perkebunan ini akan dibangun jaringan jalan
kebun. Untuk pembangunannya dilibatkan banyak tenaga kerja dan dalam
waktu tidak lama. Sehingga diprakirakan kondisi kualitas lingkungan yang
termasuk sangat baik (skala 5), berpotensi sedikit menurun menjadi baik
(skala 4) dengan besaran dampak sangat kecil (skala -1).
4. Pemeliharaan Tanaman Menghasilkan
Kegiatan pemeliharaan tanaman menghasilkan diprakirakan dapat
menimbulkan gangguan K3 adalah pengendalian hama, penyakit dan
gulma. Kondisi lingkungan kesehatan masyarakat yang termasuk Sangat
Baik (skala 5) berpotensi terjadi penururnan menjadi sedang (skala 3)
dengan besaran dampak kecil (skala -2).
5. Pemanenan Kelapa sawit
Kegiatan pemanenan TBS dimula tahun ke-5, memerlukan peralatan seperti
gerobak, eggrek dan lainnya dan berjalan dalam waktu lama dan terus
menerus sehingga berpotensi menimbulkan penurunan kesehatan
masyarakat pekerja panen. Dengan demikan akan terjadi penurunan
kualitas lingkungan kesehatan masyarakat dari Sangat Saik (skala 5)
menjadi Sedang (skala 3 ) dengan besaran dampak kecil (skala -2).
TAHAP OPERASI
1. Pengangkutan TBS
Pengangkutan TBS dari tempat pengumpulan hasil (TPH) ke PMS
dengan truk berpotensi meningkatkan gas emisi dan partikel debu di
udara sehingga berpotensi menimbulkan dampak terhadap gangguan
kesehatan masyarakat. Kondisi kualitas lingkungan kesehatan
masyarakat yang termasuk sangat baik (skala 5) diprakirakan akan
berubah menjadi sedang (skala 3) dengan besaran dampak kecil (skala -
2).
2. Pengolahan TBS dan Pengolahan Limbah
Kegiatan pengolahan TBS dan pengolahan limbah (oprasional PMS)
berpotensi meningkatkan emisi gas di udara yang kemudian akan
menurunkan kualitas udara, yang berpotensi menimbulkan gangguan
terhadap kesehatan masyarakat.
Kondisi kualitas lingkungan kesehatan masyarakat yang termasuk angat
baik (skala 5) diprakirakan akan berubah menjadi sedang (skala 3) dengan
besran dampak kecil (skala -2).

b. Peningkatan Sumberdaya Kesehatan


TAHAP KONSTRUKS I

1. Pembangunan Fasilitas Perusahaan dan Umum


Adanya penambahan sarana dan prasarana kesehatan yang dibangun oleh
perusahaan (Pembangunan Fasilitas perusahaan dan umum) yang
kemudian juga dapat dimanfaatkan oleh tenaga kerja misalnya
pemeriksaan darah yang antara lain mencakup pemeriksaan
cholinesterase, dan fasilitas ini juga untuk melayani masyarakat sekitar
diprakirakan akan memperbaiki kualitas lingkungan sumber daya kesehatan
yang rata-rata tergolong Baik (skala 4) sehingga diprakirakan terjadi
perbaikan kualitas lingkungan menjadi Sangat Baik (skala 5) dengan
besaran dampak sangat kecil (skala +1).
2. Tanggung Jawab Sosial Perusahaan (Program CSR)
Bantuan dalam program Corporate Social Responsibility =CSR dapat
berupa bantuan fisik dan non fisik. Bantuan fisik CSR adalah berupa
bantuan renovasi dan penambahan sarana prasarana kesehatan. Bantuan
CSR tersebut secara langsung akan meningkatkan fasilitas/sarana umum
yang ada di sekitar lokasi perkebunan, sehingga akan terjadi perbaikan
kualitas lingkunga dari Baik (skala 4) menjadi sangat baik (skala 5) dengan
besaran dampak sangat kecil (skala +1)
TABEl 5.3. MATRIKS PRAKIRAAN BESARAN DAMPAK
5.2. PRAKIRAAN SIFAT PENTING
DAMPAK
Setelah dilakukan prakiraan besaran dampak, kemudian ditentukan sif at pen t ing
da mpa knya (importance), apakah suatu dampak lingkungan pen ting atau
tidak pen ting dengan mengacu pada Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 2012
tentang Izin Lingkungan.
Pedoman Umum Mengenai Ukuran Dampak Penting, yaitu :
1). Jumlah Manusia Yang Akan Terkena Dampak.
2). Luas Wilayah Persebaran Dampak.
3). Intensitas dan Lamanya Dampak Berlangsung.
4). Banyaknya komponen lingkungan lainnya yang terkena dampak.
5). Sifat kumulatif dampak.
6). Berbalik (reversible) atau tidak berbaliknya (irreversible) dampak.

Penentuan sifat penting dampak dilakukan terhadap setiap kegiatan yang diprakirakan
menimbulkan dampak terhadap komponen lingkungan hidup. Penentuan sifat penting
dampak seperti diuraikan di bawah ini dan hasilnya disajikan pada Tabel 5.4. Matriks
Sifat Penting dampak.

Uraian prakiraan sifat dampak di atas, telah dirangkum dalam Tabel 5. 4. berikut
:
Tabel 5.4. Matrik Sifat Penting Dampak
BAB VI
EVALUASI DAMPAK PENTING

6.1. TELAAHAN TERHADAP DAMPAK PENTING


Berdasarkan hasil Evaluasi Dampak dimana dihasilkan keputusan berupa
Dampak Penting (yang dilanjutkan dalam Rencana Pengelolaan Lingkungan
Hidup /RKL dan Rencana Pengelolaan Lingkungan Hidup / RPL atau Dampak
Tidak Penting (yang tidak dilanjutkan dalam Rencana Pengelolaan Lingkungan
Hidup / RKL dan Rencana Pemantauan Lingkungan Hidup / RPL) dengan metode
Matriks Sederhana sebagaimana hasilnya disajikan pada Tabel 6.1.
Atas hasil tersebut maka dapat diuraikan mengenai komponen-komponen
lingkungan hidup yang terkena dampak penting sebagai berikut :
a. Komponen Fisik-Kimia
Keputusan dampak penting (penting dikelola) untuk Komponen Fisik-Kimia adalah
sbb :
1. Komponen lingkungan fisik-kimia yang akan terkena dampak yaitu : iklim
mikro, kualitas udara, kebisingan, erosi dan sedimentasi, kesuburan tanah,
dan kualitas air permukaan
2. Evaluasi secara lebih mendalam terhadap komponen/parameter fisik-kimia
yang akan terkena dampak yaitu :
a). Iklim mikro
Kegiatan pembukaan lahan (tahap konstruksi) memberikan kontribusi
negatif terhadap iklim mikro dengan besaran dampak 2 (kecil).
b). Kualitas udara
Tahap kegiatan konstruksi dengan jenis kegiatan mobilisasi, pembukaan
lahan, pembangunan PMS dan fasilitas penunjangnya memberikan
kontribusi negatif terhadap kualitas udara, dengan besaran dampak dari
pembukaan lahan dan pembangunan PMS masing-masing skala 2 (kecil).
Tahap kegiatan operasi dengan jenis kegiatan pengangkutan TBS dan
pengolahan TBS memberikan kontribusi negatif terhadap kualitas
udara, dengan besaran dampak dari pengangkutan TBS adalah 2 (kecil)
dan pengolahan TBS adalah 2 (kecil).
c). Kebisingan
Tahap konstruksi : Jenis kegiatan pembukaan lahan memberikan
kontribusi negatif terhadap kebisingan dengan besaran dampak 2 (kecil);
Jenis kegiatan pembangunan PMS dan fasilitas penunjangnya memberikan
kontribusi negatif terhadap kebisingan dengan besaran dampak 2 (kecil);
Tahap Oprasi : Jenis kegiatan pengangkutan TBS memberikan kontribusi
negatif terhadap kebisingan dengan besaran dampak 3 (sedangl), Jenis
kegiatan pengolahan TBS memberikan kontribusi negatif terhadap
kebisingan dengan besaran dampak 2 (kecil).

VI - 1
ANDAL Perkebunan Kelapa Sawit dan Pabrik Minyak Sawit
PT. PRIMA ALUMGA

d). Erosi dan sedimentasi


Tahap konstruksi : Jenis kegiatan pembangunan fasilitas drainase,
konservasi tanah dan air, penanaman dapat dikategorikan tidak ada
dampak terhadap erosi dan sedimentasi. Sedangkan jenis kegiatan
pembukaan lahan dan pembangunan fasilitas perusahaan memberikan
kontribusi negatif dengan besaran dampak 1 (sangat kecil).
e). Kesuburan tanah
Tahap konstruksi : Jenis kegiatan pembukaan lahan memberikan
kontribusi negatif dengan besaran dampak 1 (sangat kecil). Konservasi
tanah dan air memberikan kontribusi positif terhadap kesuburan tanah
dengan besaran dampak 1 (sangat keci); Jenis kegiatan pemeliharaan
TBM memberikan kontribusi positif terhadap kesuburan tanah dengan
besaran dampak 2 (kecil).
Tahap Oprasi : Jenis kegiatan pemeliharaan TM memberikan kontribusi
positif terhadap kesuburan tanah dengan besaran dampak 3 (sedang).

b. Komponen biologi
Keputusan dampak penting (penting untuk dikelola) untuk Komponen Biologi sbb :
1. Komponen lingkungan biologi yang akan terkena dampak yaitu : Flora darat,
satwaliar dan biota perairan.
2. Evaluasi secara lebih mendalam terhadap komponen/parameter fisik-kimia yang
akan terkena dampak yaitu :
a). Kanekaragaman Jenis Flora
Tahap konstruksi : Jenis kegiatan pembukaan lahan memberikan
kontribusi negatif terhadap vegetasi penutup tanah dengan besaran
dampak 3 (sedang); kegiatan pembangunan fasilitas perusahaan
memberikan kontribusi negatif terhadap vegetasi penutup tanah
dengan besaran dampak 2 (kecil); Jenis kegiatan penanaman kelapa
sawit memberikan kontribusi positif terhadap vegetasi dengan
besaran dampak 2 (kecil).
b). Keanekaragaman Jenis Satwaliar
Jenis kegiatan pembukaan lahan, pembangunan fasilitas perusahan dan
penaman (Tahap Konstruksi) masing-masing memberikan kontribusi
negatif terhadap keberadaan satwaliar dengan besaran dampak 1
(sangat kecil).
c). Biota Perairan
Jenis kegiatan pembukaan lahan dan pembangunan fasilitas perusahan
(Tahap Konstruksi) masing-masing memberikan kontribusi negatif
terhadap kehidupan biota perairan dengan besaran dampak 2 kecil).

c. Komponen Sosekbudkesmas
Keputusan dampak penting (penting dikelola) untuk Komponen sosial, ekonomi,
budaya dan kesehatan masyarakat adalah sebagai berikut :
1. Komponen lingkungan sosekbudkesmas yang akan terkena dampak yaitu :
pertumbuhan penduduk, tingkat pendapatan masyarakat, kesempatan kerja
dan berusaha, fasilitas sosial dan kesehatan, konflik sosial, persepsi dan sikap
masyarakat, keselamatan dan kesehatan kerja, kesehatan masyarakat dan
sumberdaya kesehatan.
2. Evaluasi secara lebih mendalam terhadap komponen/parameter
sosekbudkesmas yang akan terkena dampak yaitu :
a). Pertumbuhan penduduk
Jenis kegiatan mobilisasi tenaga kerja dan pengadaan tenaga kerja (Tahap
konstruksi) memberikan kontribusi negatif terhadap pertumbuhan
penduduk masing-masing dengan besaran dampak 2 (kecil) dan 1
(sangat kecil).

b). Tingkat pendapatan masyarakat


Tahap Konstruksi. Jenis-jenis kegiatan yang memberikan kontribusi
positif terhadap tingkat pendapatan masyarakat adalah mobilisasi alat
berat dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); pembukaan lahan
memberikan kontribusi positif dengan besaran dampak 1 (sangat kecil);
pembangunan fasilitas perusahaan dan umum memberikan konstribusi
positif dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan pengadaan bibit
dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan penanaman dengan
besaran dampak +2 (kecil); kegiatan pemeliharaan TM & TBM dengan
besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan pembangunan PMS dan fasilitas
penunjangnya dengan besaran dampak 1 (sangat kecil).
Tahap Oprasi : Jenis-jenis kegiatan yang memberikan kontribusi positif
terhadap tingkat pendapatan masyarakat adalah kegiatan pemanenan TBS
dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan pemeliharaan TM
dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan pengolahan TBS dengan
besaran dampak 1 sangat kecil); kegiatan peremajaan tanaman dengan
besaran dampak 1 (sangat kecil).
Tahap Pasca Oprasi : Jenis-jenis kegiatan yang memberikan kontribusi
positif terhadap tingkat pendapatan masyarakat adalah kegiatan peremajaan
tanaman (replanting) dengan besaran dampak 1 (sangat kecil).
c). Kesempatan kerja dan berusaha
Tahap Konstruksi. Jenis-jenis kegiatan yang memberikan kontribusi
positif terhadap kesempatan kerja dan berusaha adalah mobilisasi
dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); pembukaan lahan dengan
besaran dampak 2 (kecil); pembangunan fasilitas perusahaan dan umum
dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan pembangunan
drainase dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan konservasi
tanah dan air dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan
penanaman kelapa sawit dengan besaran dampak 2 (kecil); kegiatan
pemeliharaan TBM dan TM dengan besaran dampak 2 (kecil); kegiatan
pembangunan PMS dan sarana penunjang dengan besaran dampak 1
(sangat kecil).
Tahap Operasi : Jenis-jenis kegiatan yang memberikan kontribusi positif
terhadap kesempatan kerja dan berusaha adalah kegiatan pemanenan TBS
dengan besaran dampak 1 (sangat kecil); kegiatan pengangkutan TBS
dengan besaran dampak 2 (kecil); kegiatan pengolahan TBS dengan
besaran dampak 2 (kecil); kegiatan peremajaan tanaman dengan besaran
dampak 2 (kecil).
d). Fasilitas sosial dan kesehatan
Jenis kegiatan pembangunan fasilitas perusahaan dan fasilitas umu serta
program CSR (Tahap Konstruksi) memberikan kontribusi positif terhadap
fasilitas sosial dan kesehatan dengan besaran dampak 1 (sangat kecil).
e). Konflik sosial
Jenis kegiatan pembebasan lahan (Tahap Pra Konstruksi) memberikan
kontribusi negatif terhadap konflik sosial dengan besaran dampak 4
(besarl) dan Jenis kegiatan pengadaan tenaga kerja (Tahap Konstruksi)
memberikan kontribusi negatif terhadap konflik sosial dengan besaran
dampak 4 (besar).
f). Persepsi dan sikap masyarakat
Jenis kegiatan perijinan dan sosialisasi (Tahap Pra Konstruksi) berpotensi
memberikan kontribusi negatif terhadap persepsi dan sikap masyarakat
dengan besaran dampak masing-masing 2 (kecil);
Jenis-jenis kegiatan (Tahap Konstruksi) yang berkontribusi negatif terhadap
persepsi dan sikap masyarakat adalah kegiatan pengadaan tenaga kerja
dengan besaran dampak 3 (sedang).
g). Kesehatan masyarakat
Jenis kegiatan (Tahap Konstruksi) pembukaan lahan memberikan
kontribusi negatif terhadap kesehatan masyarakat dengan besaran
dampak 2 (kecil); sedangkan jenis kegiatan (Tahap Oprerasi) yang
memberikan kontribusi negatif terhadap kesehatan masyarakat adalah
pengangkutan TBS dan pengolahan TBS dengan besaran dampak 2 (kecil).
h). Sumberdaya kesehatan
Jenis kegiatan (Tahap Konstruksi) berupa pembangunan fasilitas
perusahaan dan umum dan tanggung jawab sosial perusahaan (program
CSR) memberikan kontribusi positif terhadap sumberdaya kesehatan
dengan besaran dampak 1 sangat (kecil).
Tabel 6.1. MATRIKS EVALUASI DAMPAK
Pemilihan Alternatif
Terbaik
Jika dilihat dari potensi ketersediaan dan kecukupan suplai air untuk kegiatan
oprasional PMS, maka lokasi PMS ditetapkan pada di tengah-tengah kebun dan juga
terdapat anak sungai Mesuji. Dari sisi potensi dampak yang akan ditimbulkannya, untuk
antisipasi telah diuraikan upaya-upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan pada
dokumen RKL dan RPL.

6.2. Telaahan Sebagai Dasar


Pengelolaan
Berdasarkan hasil evaluasi dan telaahan terhadap dampak penting maka dapat
disimpulkan berdasarkan prioritasnya (Sosekbudkesmas, biologi dan fisik
kimia) dampak-dampak penting yang perlu dikelola dan dipantau lebih lanjut adalah :
Komponen Sosekbudkesmas :
1. Pertumbuhan penduduk
Ciri dampak : Dampak lanjutan, berlangsung selama tahap
konstruksi, oprasi dan pasca oprasi, sebaran dampak lokal
dan regional.
Besaran dampak : negatif kecil
Tolok ukur dampak : jumlah penduduk
lokal. Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan
Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara
2. Pendapatan masyarakat
Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap konstruksi
dan oprasi, sebaran dampak lokal dan regional.
Besaran dampak : negatif kecil - sedang
Tolok ukur dampak : jumlah pendapatan
perbulan/KK. Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan
Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara

3. Kesempatan kerja dan berusaha


Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap
konstruksi sampai oprasi, sebaran dampak lokal dan
regional
Besaran dampak : positif sangat kecil - kecil
Tolok ukur dampak : tingkat
pengangguran. Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan
Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara

4. Fasilitas sosial dan kesehatan


Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap
konstruksi, sebaran dampak lokal dan regional
Besaran dampak : positif sedang
Tolok ukur dampak : Jumlah fasilitas sosial dan kesehatan
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan
Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara

5. Konflik sosial
Ciri dampak : Dampak lanjutan, berlangsung selama tahap pra
konstruksi, sebaran dampak lokal dan regional
Besaran dampak : negatif kecil
Tolok ukur dampak : Ada atau tidak adanya penolakan dari masyarakat
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan
Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara
6. Persepsi dan sikap masyarakat
Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap pra
konstruksi sampai pasca operasi, sebaran dampak lokal
dan regional
Besaran dampak : negatif kecil - besar
Tolok ukur dampak : Timbulnya penolakan atau dukungan masyarakat
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan
Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara
7. Kesehatan masyarakat
Ciri dampak : Dampak lanjutan, berlangsung selama tahap konstruksi
dan oprasi.
Besaran dampak : negatif kecil
Tolok ukur dampak : Jumlah penderita suatu jenis penyakit
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan
Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara
8. Sumberdaya kesehatan
Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap
konstruksi, sebaran dampak lokal
Besaran dampak : positif kecil
Tolok ukur dampak : Jumlah sarana dan prasarana kesehatan
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kampung Sungai Cambai Kecamatan Mesuji Timur dan
Sungai Sidang Kecamatan Rawa Jitu Utara

Komponen Biologi :
1. Keanekaragaman Jenis Flora
Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap
konstruksi, sebaran dampak lokal
Besaran dampak : negatif sedang - besar
Tolok ukur dampak : Penurunan jumlah dan populasi vegetasi serta luas
daerah yang terdegradasi vegetasinya
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Areal kerja perkebunan PT. PRIMA ALUMGA

Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Areal kerja perkebunan PT. PRIMA ALUMGA
2. Keanekaragaman Jenis Fauna

Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama konstruksi,


tahap sebaran dampak lokal
Besaran dampak : negatif kecil
Tolok ukur dampak : Penurunan jumlah populasi dan jenis satwaliar.
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Areal kerja perkebunan PT. PRIMA ALUMGA

Komponen Fisik-Kimia :
1. Iklim mikro
Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap
konstruksi, sebaran dampak lokal
Besaran dampak : negatif sedang - besar
Tolok ukur dampak : Perubahan suhu udara dan kelembaban
udara. Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Areal kerja perkebunan PT. PRIMA ALUMGA
2. Kualitas udara
Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap
konstruksi sampai operasi, sebaran dampak lokal dan
regional
Besaran dampak : negatif kecil
Tolok ukur dampak : PP No. 41/1999
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Pemukiman, PMS dan, Jalan Kebun

3. Kebisingan
Ciri dampak : Dampak primer, berlangsung selama tahap konstruksi
dan operasi, sebaran dampak lokal dan regional
Besaran dampak : negatif kecil - sedang
Tolok ukur dampak : PP No. 41/1999
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Pemukiman, PMS dan, Jalan Kebun

4. Erosi dan sedimentasi


Ciri dampak : Dampak lanjutan, berlangsung selama tahap
konstruksi, sebaran dampak lokal dan regional
Besaran dampak : negatif kecil - besar
Tolok ukur dampak : Toleransi Tingkat Bahaya Erosi
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Kawasan lereng dan Sungai Buaya, Sungai Sidang dan
Sungai Mesuji

5. Kesuburan tanah
Ciri dampak : Dampak lanjutan, berlangsung selama tahap
konstruksi, sebaran dampak lokal.
Besaran dampak : posistif kecil
Tolok ukur dampak : Kriteria sifat tanah PPT
Bogor. Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Areal tanaman kelapa sawit PT. PRIMA ALUMGA

6. Kualitas air
Ciri dampak : Dampak lanjutan, berlangsung selama tahap
konstruksi sampai operasi, sebaran dampak lokal dan
regional.
Besaran dampak : positif sangat kecil - sedang
Tolok ukur dampak : PP No. 82/2001
Lokasi pengelolaan
dan pemantauan : Sungai Buaya, Sungai Sidang dan Sungai Mesuji

Dengan upaya-upaya pengelolaan dan pemantauan lingkungan yang akan dilakukan


oleh PT. PRIMA ALUMGA terhadap dampak-dampak penting tersebut diatas (yang
akan dituangkan secara rinci pada dokumen RKL dan RPL), maka diharapkan dampak
negatif penting yang terjadi dapat ditekan seminimal mungkin dan dampak positif
penting yang timbul dapat dikembangkan.

6.3. Rekomendasi Penilaian Kelayakan


Lingkungan
Berdasarkan hasil evaluasi dampak dan arahan pengelolaan dan pemantauan
lingkungan hidup, maka dapat dikatakan bahwa Kegiatan Perkebunan Kelapa Sawit
dan Pabrik Minyak kelapa sawit PT. PRIMA ALUMGA dapat dikatakan "Layak Secara
Lingkungan Hidup" yaitu dengan melakukan upaya-upaya pengelolaan dampak
lingkungan hidup seperti yang tertuang dalam dokumen RKL dan melakukan upaya-
upaya pemantauan lingkungan hidup seperti yang tertuang dalam dokumen RPL
dengan pendekatan Teknologi, Institusi, Sosial Ekonomi, sehingga dampak negatif
yang timbul dapat ditekan seminimal mungkin dan dampak positif yang timbul dapat
ditingkatkan atau dikembangkan.
DAFTAR PUSTAKA

Anonimous,1978. Pedoman Pengelolaan Satwa Langka, Jilid I (Mamalia, Reptilia


dan Ampibhia ) . Dit.PHPA, Ditjend Kehutanan.Bogor.

_, 2002. Himpunan Peraturan Perundang-Undangan di Bidang Pengelolaan


Lingkungan Hidup dan Pengendalian Dampak Lingkungan Era Otonomi
Daerah. Kementerian Lingkungan Hidup. Jakarta.

Arsyad, S. 1989. Konservasi Tanah dan Air. IPB Press.Bogor

Alikodra,H.S. 1990. Pengelolaan Satwa Liar. Pusat Antar Universitas Ilmu Hayat
Institut Pertanian Bogor.

Abdulah,TS.1993. Survai Tanah dan Evaluasi Lahan. Penebar Swadaya. Jakarta

Bittner, Alfred (ed).1988. Menuju Kelestarian Hutan.Yayasan Obor Indonesia.


Jakarta.

Brower, J.E.N.J.Zar.1997. Field Laboratory Netfods for General Ecology. W.C Brow
Company Publication Dobuque.Iowa.

Canter, L.W. 1979. Enviromental Impacts Assesment. McGraw-Hill Book


Company.New York.

Fandeli, C. 1995. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Prinsip Dasar dan


Penetapan Dalam Pembangunan. Edisi Revisi.Liberty . Yogyakarta.

Fardiaz, S. 1992. Polusi Air dan Udara. Kanisius. Jakarta.

Sajogyo dan Sajogyo P.1983. Sosiologi Pedesaan. Gajah Mada University Press.
Yogyakarta.

Sarief,E.S. 1988. Konservasi Tanah dan Air.Cetakan Ketiga. Pustaka Buana.

Soemarwoto,O. 1989. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan.UGM-


Press.Yogyakarta.

Suratmo, F.G. 1989. Analisis Mengenai Dampak Lingkungan. Gajah Mada


University Press. Yogyakarta.

Samingan, T. 1990. Dasar-Dasar Ekologi. Buku II Cetakan Ketiga. Lab.Ekologi.


FMIPA-IPB. Bogor

Tunggal, A. J. 2001. Peraturan Perundang-Undangan Lingkungan


Hidup.Harvarindo.Jakarta

Wisnubroto,S,dkk.1983.Asas-Asas Metereologi Pertanian. Ghalia Indonesia. Jakarta.