Anda di halaman 1dari 33

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI ............................................................................................................ i


DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. iii
DAFTAR TABEL .................................................................................................. iv
BAB I ...................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................................. 1
1.1 LATAR BELAKANG ................................................................................... 1
1.2 RUMUSAN MASALAH .............................................................................. 2
1.3 TUJUAN MAKALAH .................................................................................. 2
BAB II ..................................................................................................................... 1
PEMBAHASAN ..................................................................................................... 1
2.1 DEFINISI VULKANISME ...................................................................... 1
2.1.1 Vulkanisme ....................................................................................... 1
2.1.2 Magmatisme ...................................................................................... 1
2.2 GEJALA VULKANISME ....................................................................... 1
2.2.1 Instrusi Magma ....................................................................................... 1
2.2.2 Ekstrusi Magma ...................................................................................... 2
2.3 DEFINISI GUNUNG API........................................................................ 3
2.4 PROSES TERBENTUKNYA GUNUNG API ........................................ 3
2.5 LINGKUNGAN TERBENTUKNYA GUNUNG API ............................ 5
2.6 BENTUK DAN STRUKTUR GUNUNG API ........................................ 7
2.6.1 Bentuk dan Struktur Gunung api ............................................................ 7
2.6.2 Kaldera .................................................................................................. 10
2.7 MATERIAL YANG DIHASILKAN GUNUNG API ........................... 11
2.8 PERSEBARAN GUNUNG API DI INDONESIA ................................ 15
2.9 MANFAAT DAN BENCANA GUNUNG API .................................... 20
2.9.1 Dampak Positif Gunung Api Terhadap Kehidupan dan Lingkungan ... 20
2.9.2 Dampak Negatif Gunung Api Terhadap Kehidupan dan Lingkungan . 21
BAB III ................................................................................................................... 1
PENUTUP ............................................................................................................... 1

i
3.1 KESIMPULAN ............................................................................................. 1
3.2 SARAN ......................................................................................................... 1
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................. 3
LAMPIRAN ............................................................................................................ 4

ii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Letusan Gunung api Krakatau ............................................................... 3


Gambar 2. Lingkungan pembentukan gunung api .................................................. 4
Gambar 3. Gunung api di lingkungan busur kepulauan .......................................... 6
Gambar 4. Gunung api di lingkungan busur benua................................................. 7
Gambar 5. Gunung api di lingkungan busur samudera ........................................... 7
Gambar 6. Gunung Rinjani ..................................................................................... 8
Gambar 7. Gunung bentuk kerucut ......................................................................... 8
Gambar 8. Gunung bentuk kubah ........................................................................... 9
Gambar 9. Gunung Merapi ..................................................................................... 9
Gambar 10. Gunung bentuk campuran ................................................................... 9
Gambar 11. Gunung Maona Loa ........................................................................... 10
Gambar 12. Gunung bentuk perisai ...................................................................... 10
Gambar 13. Gambar bentuk maar ......................................................................... 10
Gambar 14. Kaldera .............................................................................................. 11
Gambar 15. Lava ................................................................................................... 11
Gambar 16. Aliran piroklastik............................................................................... 12
Gambar 17. Jatuhan piroklastik ............................................................................ 13
Gambar 18. Lahar dingin ...................................................................................... 14

iii
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Daftar Gunung api di Sumatera .............................................................. 16


Tabel 2. Daftar Gunung api di Selat Sunda dan Jawa ........................................... 17
Tabel 3. Daftar Gunung api di Sunda Kecil .......................................................... 18
Tabel 4. Daftar Gunung api di Laut Banda ........................................................... 19
Tabel 5. Daftar Gunung api di Sulawesi dan Kepulauan Sangihe ........................ 19
Tabel 6. Daftar Gunung api di Halmahera ............................................................ 20

iv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Beberapa Gunung api di Indonesia di sepanjang Sumatera dan Jawa sudah
mulai memperlihatkan gejala keaktifannya setelah sekian lama istirahat dari
aktivitasnya. Mulai dari Gunung Talang di Sumatera Barat, Gunung Papadadayan
di Garut, Gunung Tangkubanperahu, anak Gunung Krakatau dan terakhir Gunung
Sitoli di Sumatera.
Indonesia merupakan negara yang banyak memiliki Gunung api, baik yang
aktif maupun yang tidak aktif, di darat atau di laut. Gunung api di Indonesia
terbentang dari barat ke timur dari Sumatera, Jawa sampai Laut Banda. Semua
gunung itu berada dalam satu rangkaian Busur Sunda. Selain itu, Gunung api
terdapat di Sulawesi Utara, Halmahera dan lainnya. Karena satu rangkaian,
mekanisme masing-masing gunung pun kurang lebih sam atau karakternya kurang
lebih sama juga. Mekanismenya terjadi di bawah laut. Tepatnya di lapisan
lithosfer bumi, tempat terjadinya subdaksi atau penunjaman akibat pergeseran
lempeng India-Australia, yakni tempat Indonesia dan gunung itu berada.
Disatu sisi gunung memberikan panorama keindahan bagi yang
melihatnya, selain itu udara sejuk telah memberikan kenyamanan bagi yang
tinggal di sekitar gunung tersebut. Namun di sisi lain ketika gunung itu
menumpahkan isinya sehingga menimbulkan bencana bagi daerah sekitarnya,
bahkan jika letusannya dahsyat akan banyak menelan korban jiwa, selain itu
banyak orang kehilangan harta benda yang dimilikinya akibat letusan gunung api
tersebut. Maka perlu adanya upaya untuk meminimalkan dampak dari bencana
tersebut agar bencana itu tidak terlalu banyak menelan korban.

1
1.2 RUMUSAN MASALAH
Apa yang dimaksud dengan vulkanisme dan gunung api ?
Bagaimana proses pembentukan vulkanisme dan gunung api ?
Jenis jenis, bentuk, struktur dan material yang dihasilkan gunung api
?
Apa saja jenis, bentuk dan struktur gunung api ?
Manfaat dan bencana yang diakibatkan vulkanisme ?

1.3 TUJUAN MAKALAH


Tujuan pembuatan makalah ini adalah:
Agar mahasiswa dapat mengetahui pengertian vulkanisme dan gunung
api.
Agar mahasiswa dapat mengetahui proses pembentukan vulkanisme
dan gunung api.
Agar mahasiswa dapat mengetahui jenis-jenis, bentuk, struktur dan
material yang dihasilkan gunung api.
Agar mahasiswa dapat mengetahui jenis, bentuk dan struktur gunung
api.
Agar mahasiswa dapat mengetahui manfaat dan bencana yang
ditimbulkan gunung api.

2
BAB II

PEMBAHASAN

2.1 DEFINISI VULKANISME


2.1.1 Vulkanisme
Vulkanisme adalah peristiwa yang berhubungan dengan pembentukan
gunung api, yaitu pergerakan magma dari dalam litosfer yang menyusup ke
lapisan yang lebih atas atau sampai ke permukaan bumi. Di dalam litosfer, magma
menempati suatu kantong yang dinamakan dapur magma.

2.1.2 Magmatisme
Magmatisme adalah seluruh kegiatan magma, mulai dari saat peleburan,
proses ketika magma naik ke permukaan bumi, sampai membeku membentuk
batuan. Magmatisme berada di zona penujaman atau dengan istilah zona subduksi.
Dua lempeng bertumbukan akan mengakibatkan goncangan. Magmatisme akan
menjaga keseimbangan, sehingga goncangan dapat diperkecil. Magmatisme ini
akan menghasilkan gunung berapi sehingga bumi tidak bergoyang.

2.2 GEJALA VULKANISME


2.2.1 Instrusi Magma
Aktivitas magma di dalam lapisan litosfera, memotong atau
menyisip litosfer dan tidak mencapai permukaan bumi disebut
instrusi magma. intrusi magma disebut juga plutonisme.

Bentuk-bentuk intrusi magma

1. batholit, yaitu batuan beku yang terbentuk dari dapur magma,


terjadi karena penurunan suhu yang lambat.
2. lakolit, yaitu magma yang menyusup diantara lapisan batuan yang
menyebabkan lapisan batuan diatasnya terangkat sehingga
cembung, sedangkan alasnya rata.

1
3. Sill, adalah lapisan magma tipis yang menyusup diantara lapisan
batuan diatas, datar dibagian atasanya.
4. Dike, adalah batuan dari intrusi magma yang memotong lapisan
batuan yang berbentuk pipih atau lempeng
5. Volcanic Pipe, adalah struktur geologis bawah tanah yang dibentuk oleh
letusan supersonik gunung berapi. Pipa vulkanik dipandang sebagai jenis
dari diatrema. Pipa vulkanik tersusun atas magma beku yang membentuk
kerucut kurus

2.2.2 Ekstrusi Magma


Kegiatan magma yang mencapai permukaan bumi disebut
ekstrusi magma. Ekstrusi magma merupakan kelanjutan dari intrusi
magma (plutonisme). Bahan yang dikeluarkan pada saat terjadi
proses ekstrusi magma terutama ketika terjadi letusan gunung api,
adalah dalam bentuk material padat yang disebut eflata/piroklastik dan
dalam wujud cair berupa lava dan lahar, serta dalam wujud gas
seperti belerang, nitrogen, gas asam arang dan gas uap air.

Menurut bentuknya ekstrusi magma dibedakan menjadi tiga yaitu :

1. Ekstrusi sentral, yaitu magma keluar melalui sebuah saluran


magma (pipa kawah) dan membentuk gunung-gunung dan
letaknya tersendiri. Ekstrusi melahirkan tipe letusan gunung api.
Contohnya Gunung Krakatau dan Gunung Vesuvius.
2. Ekstrusi linier, yaitu magma keluar melalui melalui retakan atau
celah yang memanjang sehingga mengakibatkan terbentuknya
deretan gunung api yang kecil-kecil disepanjang retakan itu.
Contohnya Gunung api Laki di Pulau Islandia.

2
2.3 DEFINISI GUNUNG API

Gambar 1. Letusan Gunung api Krakatau


Sumber : (http://segiempat.com/wp-content/uploads/2014/03/Foto-gunung-krakatau-oleh-unik-
SegiEmpat.jpg)

Ilmu yang secara khusus mempelajari gunung api adalah vulkanologi. Ada
beberapa ahli yang mendefinisikan gunung api. Koesoemadinata (1977)
menyatakan bahwa gunung api adalah lubang atau saluran yang menghubungkan
suatu wadah berisi bahan yang disebut magma. Suatu ketika bahan tersebut
ditempatkan melalui saluran bumi dan sering terhimpun di sekelilingnya sehingga
membangun suatu kerucut yang dinamakan kerucut gunung api.
Matahalemual (1982) menyatakan bahwa gunung api (vulkan) adalah
suatu bentuk timbulan di muka bumi, pada umunya berupa suatu kerucut raksasa,
kerucut terpacung, kubah ataupun bukit yang diakibatkan oleh penerobosan
magma ke permukaan bumi.
Jadi kesimpulannya, Gunung api adalah lubang kepundan atau rekahan
dalam kerak bumi tempat keluarnya cairan magma atau gas atau cairan lainnya ke
permukaan bumi. Material yang dierupsikan ke permukaan bumi umumnya
membentuk kerucut terpancung.

2.4 PROSES TERBENTUKNYA GUNUNG API


Planet bumi mempunyai struktur tertentu, yaitu kerak bumi, lapisan
selubung , dan inti bumi yang dapat memicu terjadinya dinamika dari bagian
dalam inti bumi yaitu tektonik dan gunung api. Tektonik gunung api merupakan
dinamika bumi utama yang menghasilkan bentukan- bentukan muka bumi makro,

3
erosi, trasportasi dan sedimentasi membentuk-bentukan muka bumi mikro,seperti
lembah-lembah dan dataran.

Sebab-sebab terjadinya gejala vulkanisma :

1. Diawali dengan proses pembentukan magma dalam litosfir, akibat


peleburan dari batuan yang sudah ada.
2. Diakhiri dengan naiknya magma melalui rekahan , patahan dan bukaan
lainnya dalam litosfir.
3. Menuju dan mencapai permukaan bumi.

Tempat-tempat keluarnya magma :

(dimana terdapat banyak rekahan dalam litosfir)

1. Tempat terjadinya interaksi lempeng litosfir; baik konvergen, divergen dan


sesar mendatar.
2. Ditempat-tempat dimana ada hot spot (tempat penggelembungan
astenosfir dalam litosfir ).

Seperti telah disinggung sebelumnya bahwa terbentuknya gunung api yaitu pada
jalur- jalur gunung api yaitu pada gambar dibawah ini.

Gambar 2. Lingkungan pembentukan gunung api


Sumber : file.upi.edu/Vulkanisme.pdf

4
1. Terbentuknya di daerah punggungan tengah samudera tempat berpisahnya
mekarnya lempeng kulit bumi yang pecah saling menjauhi.
2. Terbentuk pada pertumbukan antara lempeng benua dengan lempeng
samudera dan lempeng samudera dengan lempeng samudera.
3. Terbentuk pada titik panas tempat keluarnya magma ke permukaan (di
benua maupun di samudera).

Berdasarkan gejala terbentuknya gunung api terbagi atas dua macam, yaitu;

1. Pergerakan lempeng
2. Gaya endogen

Mengingat kembali teori tektonik lempeng, menurut teori ini bahwa kerak
bumi adalah suatu lempeng yang rigid/kaku dan bergerak satu terhadap yang
lainnya diatas suatu cairan plastis (astenosfer) seperti ban berjalan ban berjalan
conveyor belt. Lempeng-lempeng tersebut bergerak relatif 5-10 cm/ tahun, yang
masing-masing bergerak saling menjauh yang disebut divergen, saling
bertubrukan yaitu konvergen dan saling berpapasan.Dari proses tersebut maka
terbentuklah pegunungan berapi atau pegunungan tengah samudera (mid oceanic
ridge).
Selain karena pergerakan lempeng disamping itu karena adanya gaya endogen.
Ketika magma yang bersifat asam akan bergerak keatas karena lebih ringan
sedang yang bersifat basa di bagian bawah. Gerakan pemisahan magma di dalam
dapur magma tersebut akan menimbulkan gaya keatas, mendobrak batuan
penyusun kerak bumi dan apibila ada kesempatan akan muncul ke permukaan
lewat celah-celah retakan atau lewat pipa gunung api. Magma yang keluar ke
permukaan bumi dari proses ekstrusi dinamakan lava.

2.5 LINGKUNGAN TERBENTUKNYA GUNUNG API


1. Lingkungan Tipe Busur Kepulauan (Typical Island-Arc Environment)

Lingkungan dimana gunung api terdapat di bagian puncak punggungan


pegunungan yang membusur. Magma basalan dari bagian atas selubung bumi
yang terletak dibawah suatu punggungan akan naik sepanjang rekahan yang

5
memotong lapisan granit. Dan sewaktu magma menerobos lapisan tersebut akan
terjadi perubahan komposisi, disamping proses diferensiasinya sendiri berjalan
tanpa halangan berarti. Di permukaan akan terbentuk gunung api andesitan.
Contoh Gunung api tipe busur kepulauan yang ada di indonesia yaitu berada di
jalur gunung api di Lombok, Sumbawa, Flores, Alor, Wetar sampai gunung api di
tengah Laut Banda yang membentuk Busur Banda, lalu gunung- gunung api di
Sulawesi Utara, dan gunung-gunung api di Halmahera.

Gambar 3. Gunung api di lingkungan busur kepulauan


Sumber : (http://stormshadowblack21.blogspot.co.id/2014/11/teori-tektonik-lempeng.html)

2. Lingkungan Tipe Busur Benua (Typical Continental-Arc Envoronment)

Lingkungan di mana gunung api muncul dan tersebar berderet di


sepanjang puncak punggungan yang mempunyai sistem reakahan pada kerak
samudranya. Melalui rekahan yang memotong lapisan basalan, magma primer
yang basa bergenerasi ke atas dari asalnya yaitu selubung bumi yang berada di
bawah punggungan tersebut karena hampir tidak menjumpai lapisan granitan,
maka magma yang berdiferensiasi selama perjalanannya ke atas tidak mengalami
perubahan yang bersifat basalan. Contoh gunung api tipe busur benua di Indonesia
yaitu jalur gunung api di Sumatera, Jawa, Bali, Sulawesi Barat. Jalur gunung api
ini terbentuk di tepi lempeng benua Eurasia.

6
Gambar 4. Gunung api di lingkungan busur benua
Sumber : (http://yusufprdpt.blogspot.co.id/2015/09/perbedaan-busur-kepulauan-island-arc.html)

3. Lingkungan Tipe Busur Samudra (Typical Oceanic-Arc Environment)

Lingkungan di mana pada jalur pegunungan yang tak stabil


terdapat lapisan kerak granitan yang tebal. Magma yang bergenerasi dekat
dengan dasar akar pegunungan, kemudian naik secara perlahan melalui rekahan
pada kerak granitan dan muncul di permukaan sebagai gunung api andesitan dan
riolitan.

Gambar 5. Gunung api di lingkungan busur samudera


Sumber : (http://stormshadowblack21.blogspot.co.id/2014/11/teori-tektonik-lempeng.html)

2.6 BENTUK DAN STRUKTUR GUNUNG API


2.6.1 Bentuk dan Struktur Gunung api
Bentuk gunung berapi ditentukan oleh gaya erupsinya yang tergantung
dari susunan, sifat kekentalan magma, dan kadar gas yang berada dalam magma

Dua unsur utama yang dimiliki oleh setiap gunung-berapi

7
1. Kerucut gunung-berapi
a. Dibangun oleh hasil erupsi yang dikeluarkan dari kepundan
2. Kepundan
a. Bukaan dalam tubuh gunung-berapi tempat keluarnya bahan-
bahan.

Bentuk dari suatu gunungpai itu bermacam-macam, yaitu :

1. Bentuk kerucut, tersusun dari batuan hasil letusan gunung api yang
menumpuk dan sumber letusannya biasanya tidak berpindah (tetap).

Gambar 6. Gunung Rinjani


Sumber : (https://mjprastyo11.files.wordpress.com/2012/10/gunung_rinjani.jpg)

Cinder = sisa arang bara api. Merupakan struktur paling sederhana


dicirikan dengan adanya single vent (lubang saluran) tempat naiknya
magma. Berbentuk kerucut oval atau circular dan ditandai dengan adanya
crater (kawah) berbentuk seperti mangkok, gunung api yang hanya
memproduksi piroklastik.

Gambar 7. Gunung bentuk kerucut


Sumber : file.upi.edu/Vulkanisme.pdf

2. Bentuk kubah, tersusun dari batuan aliaran lava yang menumpuk karena
masih agak cair bentuknya menyerupai kubah. Terbentuk dari lava dengan
viskositas tinggi sehingga tidak bisa mengalir dan terkonsentrasi di sekitar

8
vent. Dome biasanya terbentuk di dalam crater dari composite volcano
yang besar.

Gambar 8. Gunung bentuk kubah


Sumber : file.upi.edu/Vulkanisme.pdf

3. Bentuk campuran (stratovulkano), tersusun dari batuan hasil letusan


dengan tipe letusan berubah-ubah sehingga dapat menghasilkan susunan
yang berlapis-lapis dari beberapa letusan ada yang sudah beberapa kali.

Gambar 9. Gunung Merapi


Sumber : (http://budisma.net/wp-content/uploads/2015/01/Gunung-merapi.jpg)

berbentuk kerucut runcing. Tersusun dari lapisan-lapisan hasil aliran lava,


abu volkanik, cinder, bombs. Dapat mencapai ketinggian 8.000 feet. Pada
bagian puncak terdapat crater. Banyak dijumpai di Indonesia.

Gambar 10. Gunung bentuk campuran


Sumber : file.upi.edu/Vulkanisme.pdf

4. Bentuk perisai, tersusun dari batuan aliran lava yang pada saat diendapkan
masih cair, sehingga tidak sempat membentuk suatu kerucut yang tinggi.

9
Gambar 11. Gunung Maona Loa
Sumber : (http://s17.postimg.org/ew2w0azdr/hawaii_kilauea_volcano.jpg)

berbentuk mirip perisai (shield) dengan kemiringan sangat landai.


Terbentuk oleh akumulasi aliran lava basaltik.

Gambar 12. Gunung bentuk perisai


Sumber : file.upi.edu/Vulkanisme.pdf

5. Bentuk maar adalah bentuk dari kawah yang dihasilkan dari suatu letusan
yang kuat akibat letusan freatik, yaitu letusan yang disebabkan oleh uap
dan gas sehingga terjadi letusan dari uap dan gas tadi yang cukup kuat
membentuk suatu lubang kawah.

Gambar 13. Gambar bentuk maar


Sumber : file.upi.edu/Vulkanisme.pdf

2.6.2 Kaldera
Kaldera adalah bentuk kawah yang sangat besar terjadi akibat letusan
yangg sangat besar, biasanya dengan volume hasil letusan sangat besar sehingga
membentuk suatu lubang raksasa dengan diameter > 1 km bahkan dapat mencapai
puluhan kilometer.

10
Gambar 14. Kaldera
Sumber : file.upi.edu/Vulkanisme.pdf

Ciri-ciri khasnya :

1. Terjadi pada bagian akhir dari sejarah perkembangan kegiatan gunung-


berapi setelah menjalani masa istirahat yang cukup lama
2. Bahan-bahan yang dikeluarkan pada saat pembentukan kaldera
3. Kebanyakan kaldera, terutama yang besar disertai dengan erupsi awan
panas yang berlangsung berkali-kali yang diikuti dengan amblesan-
amblesan

2.7 MATERIAL YANG DIHASILKAN GUNUNG API


1. Dari letusan gunug api maka akan menghasilkan material material yang
dibawa akibat letusan tersebut diantaranya:
Lava

Gambar 15. Lava


Sumber : http://www.cuisinestone.com/all-about-lava/

Lava merupakan magma yang keluar dari perut bumi, akibat adanya peningkatan
aktifitas vulkanik di dalam gunung api. Lava keluar dapat berupa leleran yang
mengalir menuruni lereng gunung hingga tempat yang jauh di lembah, magma
bisa juga keluar dan berdiam disekitar puncak gunung api dan membentuk kubah

11
lava (dome) sehingga gunung api tersebut kelihatan lebih tinggi (contoh pada
gunung Merapi di Jawa tengah).

Piroklastik

Piroklastik merupakan material- material yang dihasilkan oleh letusan gunung api
dan dilemparkan ke udara. Piroklastik terdapat tiga macam endapan piroklastik
yaitu:

Aliran piroklastik ( pyroclastic flow )


Aliran piroklastik disebut juga Nuees Ardentes atau awan panas
merupakan abu panas, fragmen batuan dan gas yang bergerak ke
bawah dari pusat erupsi eksplosif sebagai longsor berkecepatan
tinggi atau terjadi ketika ada bagian kubah lereng gunung api yang
roboh, menghasilkan aliran piroklastik yang suhunya bisa
mencapai 815C dan bergerak dengan kecepatan 65-100 km/jam.

Gambar 16. Aliran piroklastik

Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Aliran_piroklastik
Jatuhan piroklastik ( Pyroclastic Fall )
Jatuhan piroklastik terjadi akibat letusan gunung api eksplosif
dimana material yang ada akan dilemparkan ke udara, piroklastik
yang ada di udara kemudian jatuh ke bawah akibat gaya gravitasi.

12
Material jatuhan piroklastik adalah material yang bersifat ringan
seperti abu/pasir vulkanik ( ash ), pumice, atau scorian.

Gambar 17. Jatuhan piroklastik

Sumber : http://www.dw.com/id/sinabung-kembali-muntahkan-material-
panas/a-19283996
Surge piroklastik ( pyroclastic surge )
Surge piroklastik adalah piroklastik yang materialnya tertransport
melalui permukaan tanah tetapi terjadi proses spin atau berputar.
Kemampuan pergerakan dari surge piroklastik jauh lebih besar
daripada aliran piroklastik, surge piroklastik dapat bergerak
sampai 1050 km/jam dan sifatnya yang berputar dapat menaiki
bukit atau pegunungan tidak hanya dapet menuruni lereng seperti
aliran piroklastik.

Tephra adalah sebutan untuk semua fragmen batuan volkanik atau


lava tanpa memperhatikan ukurannya yang dilemparkan ke udara
ketika terjadi erupsi letusan gunung api atau oleh semburan gas
panas dalam kolom erupsi atau oleh semburan lava (lava fountain).

Lahar
Lahar adalah campuran antara bahan erupsi gunung api
terutama abu vulkanik dengan air yang berasal dari air hujan dan
tertampung di dalam kawah gunung api. Lahar dibagi menjadi dua

13
yaitu lahar panas dan lahar dingin Lahar disebut lahar panas jika
suhunya lebih tinggi terhadap lingkungan sekitarnya atau lahar
dingin atau lahar dingin jika suhunya sama atau lebih dingin
terhadap lingkungan sekitarnya, yaitu lahar erupsi/lahar primer dan
lahar hujan atau lahar sekunder.
Istilah lain untuk lahar adalah mudflow, lahar erupsi hanya
terjadi pada gunung apiyang memiliki danau kawah, sedangkan
lahar hujan bisa terjadi pada gunung yang memiliki danau kawah
maupun tidak.
Lahar erupsi terjadi bersamaan dengan proses terjadinya
erupsi vulkanik akibat letusan gunung api yang memiliki danau
kawah. Lahar hujan terjadi karena pengumpulan air yang tibatiba
akibat hujan yang sangat deras pada endapan abu vulkanik yang
tebal.

Gambar 18. Lahar dingin

Sumber: http://m.tempo.co/read/news/2014/02/19/058555560/Di-Kelud-Ada-50-
Juta-Meter-Kubik-Lahar-Dingin

Gas vulkanik
gas yang dikeluarkan gunung berapi pada saat meletus. 5 contoh
gas vulkanik tersebut antara lain karbon monoksida (CO), karbon

14
dioksida (CO2), hidrogen sulfida(H2S), sulfur dioksida (SO2), dan
nitrogen (NO2) yang dapat membahayakan manusia.

2.8 PERSEBARAN GUNUNG API DI INDONESIA


1. Sumatera

Nama Bentuk Tinggi Letusan terakhir (VEI)


Weh stratovulkan 617 meter (2,024 ft) Pleistosen

Seulawah Agam stratovulkan 1,810 meter (5,940 ft) 1839 (2)

Peuet Sagoe kompleks 2,801 meter (9,190 ft) 25 Desember 2000

Geureudong stratovulkan 2,885 meter (9,465 ft) 1937

Kembar perisai 2,245 meter (7,365 ft) Pleistosen

Sibayak stratovulkan 2,212 meter (7,257 ft) 1881

Sinabung stratovulkan 2,460 meter (8,070 ft) 14 November 2013

Toba supervulkan 2,157 meter (7,077 ft) 72000 SM

Helatoba-Tarutung Fumarol 1,100 meter (3,600 ft) Pleistosen

Imun Tidak diketahui 1,505 meter (4,938 ft) Tidak diketahui

Sibualbuali stratovulkan 1,819 meter (5,968 ft) Tidak diketahui

Lubukraya stratovulkan 1,862 meter (6,109 ft) Tidak diketahui

Sorikmarapi stratovulkan 2,145 meter (7,037 ft) 1986 (1)

Talakmau kompleks 2,919 meter (9,577 ft) Tidak diketahui

Sarik-Gajah kerucut Tidak diketahui Tidak diketahui

Marapi kompleks 2,891 meter (9,485 ft) 5 Agustus 2004

Singgalang Stratovulkan 2,877 meter (9,439 ft) Tidak diketahui

Tandikat stratovulkan 2,438 meter (7,999 ft) 1924 (1)

Sago Stratovulkan 2,271 meter (7,451 ft) Tidak diketahui

Talang stratovulkan 2,597 meter (8,520 ft) 12 April 2005

Kerinci stratovulkan 3,800 meter (12,500 ft) 22 Juni 2004

Hutapanjang stratovulkan 2,021 meter (6,631 ft) Tidak diketahui

Sumbing stratovulkan 2,507 meter (8,225 ft) 23 Mei 1921

Kunyit stratovulkan 2,151 meter (7,057 ft) Tidak diketahui

Pendan Tidak diketahui Tidak diketahui Tidak diketahui

Belirang-Beriti Gabungan 1,958 meter (6,424 ft) Tidak diketahui

Bukit Daun stratovulkan 2,467 meter (8,094 ft) Tidak diketahui

15
Kaba stratovulkan 1,952 meter (6,404 ft) 22 Agustus 2000

Dempo stratovulkan 3,173 meter (10,410 ft) Oktober 1994

Patah Tidak diketahui 2,817 meter (9,242 ft) Tidak diketahui

Bukit Lumut Balai stratovulkan 2,055 meter (6,742 ft) Tidak diketahui

Besar stratovulkan 1,899 meter (6,230 ft) April 1940

Ranau kaldera 1,881 meter (6,171 ft) Tidak diketahui

Sekincau Belirang kaldera 1,719 meter (5,640 ft) Tidak diketahui

Suoh kaldera 1,000 meter (3,300 ft) 10 Juli 1933

Hulubelu kaldera 1,040 meter (3,410 ft) 1836

Rajabasa stratovulkan 1,281 meter (4,203 ft) 1798


Tabel 1. Daftar Gunung api di Sumatera

Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_gunung_berapi_di_Indonesia

2. Selat Sunda dan Jawa

Nama Bentuk Tinggi Letusan terakhir (VEI)


Krakatau kaldera 813 meter (2,667 ft) 11 Januari 2011

Pulosari stratovulkan 1,346 meter (4,416 ft) Tidak diketahui

Karang stratovulkan 1,778 meter (5,833 ft) Tidak diketahui

Kiaraberes-Gagak stratovulkan 1,511 meter (4,957 ft) 6 April 1939 (1)

Perbakti stratovulkan 1,699 meter (5,574 ft) Tidak diketahui

Salak stratovulkan 2,211 meter (7,254 ft) 31 Januari 1938

Gede stratovulkan 2,958 meter (9,705 ft) 13 Maret 1957

Patuha stratovulkan 2,434 meter (7,986 ft) Tidak diketahui

Wayang-Windu kubah lava 2,182 meter (7,159 ft) Tidak diketahui

Malabar stratovulkan 2,343 meter (7,687 ft) Tidak diketahui

Tangkuban Perahu stratovulkan 2,084 meter (6,837 ft) 14 September 1983

Papandayan stratovulkan 2,665 meter (8,743 ft) 11 November 2002

Kendang stratovulkan 2,608 meter (8,556 ft) Tidak diketahui

Kamojang stratovulkan 1,730 meter (5,680 ft) Pleistosen

Guntur kompleks 2,249 meter (7,379 ft) 16 Oktober 1847

Tampomas stratovulkan 1,684 meter (5,525 ft) Tidak diketahui

Galunggung stratovulkan 2,168 meter (7,113 ft) 9 Januari 1984

16
Talagabodas stratovulkan 2,201 meter (7,221 ft) Tidak diketahui

Karaha fumarol 1,155 meter (3,789 ft) Tidak diketahui

Cereme stratovulkan 3,078 meter (10,098 ft) 1951

Slamet stratovulkan 3,432 meter (11,260 ft) 1 Mei 1999 (1)

Dieng kompleks 2,565 meter (8,415 ft) 31 Desember 1996

Sundoro stratovulkan 3,136 meter (10,289 ft) 29 Oktober 1971

Sumbing stratovulkan 3,371 meter (11,060 ft) 1730 (1)

Ungaran stratovulkan 2,050 meter (6,730 ft) Tidak diketahui

Telomoyo stratovulkan 1,894 meter (6,214 ft) Tidak diketahui

Merbabu stratovulkan 3,145 meter (10,318 ft) 1797

Merapi stratovulkan 2,968 meter (9,738 ft) 18 November 2013

Muria stratovulkan 1,625 meter (5,331 ft) 160 SM 30 tahun

Lawu stratovulkan 3,265 meter (10,712 ft) 28 November 1885

Wilis stratovulkan 2,563 meter (8,409 ft) Tidak diketahui

Kelud stratovulkan 1,731 meter (5,679 ft) 13 Februari 2014

Kawi-Butak stratovulkan 2,651 meter (8,698 ft) Tidak diketahui

Arjuno-Welirang stratovulkan 3,339 meter (10,955 ft) 15 Agustus 1952

Penanggungan stratovulkan 1,653 meter (5,423 ft) Tidak diketahui

Malang maar 680 meter (2,230 ft) Tidak diketahui

Semeru stratovulkan 3,676 meter (12,060 ft) 19672006 berkelanjutan

Tengger stratovulkan 2,329 meter (7,641 ft) 8 Juni 2004

Lamongan stratovulkan 1,651 meter (5,417 ft) 5 Februari 1898

Lurus kompleks 539 meter (1,768 ft) Tidak diketahui

Iyang-Argapura kompleks 3,088 meter (10,131 ft) Tidak diketahui

Raung stratovulkan 3,332 meter (10,932 ft) 2 Juni 2002

Ijen stratovulkan 2,799 meter (9,183 ft) 28 Juni 1999

Baluran stratovulkan 1,247 meter (4,091 ft) Tidak diketahui


Tabel 2. Daftar Gunung api di Selat Sunda dan Jawa

Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_gunung_berapi_di_Indonesia

17
3. Kepulauan Sunda Kecil

Nama Bentuk Tinggi Letusan terakhir (VEI)


Merbuk Stratovulkan 1,386 meter (4,547 ft) Tidak diketahui

Bratan kaldera 2,276 meter (7,467 ft) Tidak diketahui

Batur kaldera 1,717 meter (5,633 ft) 15 Maret 1999

Agung stratovulkan 3,142 meter (10,308 ft) 18 Februari 1963

Rinjani stratovulkan 3,726 meter (12,224 ft) 1 Oktober 2004

Tambora stratovulkan 2,722 meter (8,930 ft) 1967 20 tahun

Sangeang Api kompleks 1,949 meter (6,394 ft) 30 Juli 1985

Wai Sano kaldera 903 meter (2,963 ft) Tidak diketahui

Poco Leok Tidak diketahui 1,675 meter (5,495 ft) Tidak diketahui

Ranakah kubah lava 2,100 meter (6,900 ft) Maret 1991

Inierie stratovulkan 2,245 meter (7,365 ft) 8050 SM

Inielika kompleks 1,559 meter (5,115 ft) 11 Januari 2001

Ebulobo stratovulkan 2,124 meter (6,969 ft) 27 Februari 1969

Iya stratovulkan 637 meter (2,090 ft) 27 Januari 1969

Sukaria kaldera 1,500 meter (4,900 ft) Tidak diketahui

Ndete Napu fumarol 750 meter (2,460 ft) Tidak diketahui

Kelimutu kompleks 1,639 meter (5,377 ft) 3 Juni 1968

Paluweh stratovulkan 875 meter (2,871 ft) 3 Februari 1985

Egon stratovulkan 1,703 meter (5,587 ft) 6 Februari 2005

Ilimuda stratovulkan 1,100 meter (3,600 ft) Tidak diketahui

Lewotobi stratovulkan 1,703 meter (5,587 ft) 30 Mei 2003

Leroboleng kompleks 1,117 meter (3,665 ft) 26 Juni 2003

Riang Kotang fumarol 200 meter (660 ft) Tidak diketahui

Iliboleng stratovulkan 1,659 meter (5,443 ft) Juni 1993

Lewotolo stratovulkan 1,423 meter (4,669 ft) 15 Desember 1951

Ililabalekan stratovulkan 1,018 meter (3,340 ft) Tidak diketahui

Iliwerung kompleks 1,018 meter (3,340 ft) 22 Mei 1999

Batu Tara stratovulkan 748 meter (2,454 ft) 1847

Sirung kompleks 862 meter (2,828 ft) 1970

Yersey dasar laut 3,800 meter (-12,500 ft) Tidak diketahui

Tabel 3. Daftar Gunung api di Sunda Kecil

18
Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_gunung_berapi_di_Indonesia

4. Laut Banda

Nama Bentuk Ketinggian Letusan terakhir (VEI)


Emperor of China bawah laut 2,850 meter (9,350 ft) tidak diketahui

Nieuwerkerk bawah laut 2,285 meter (7,497 ft) tidak diketahui

Gunung api Wetar stratovulkan 282 meter (925 ft) 1699

Wurlali stratovulkan 868 meter (2,848 ft) 3 Juni 1892

Teon stratovulkan 655 meter (2,149 ft) 3 Juni 1904

Nila stratovulkan 781 meter (2,562 ft) 7 Mei 1968

Serua stratovulkan 641 meter (2,103 ft) 18 September 1921

Manuk stratovulkan 282 meter (925 ft) tidak diketahui

Banda Api kaldera 640 meter (2,100 ft) 9 Mei 1988


Tabel 4. Daftar Gunung api di Laut Banda

Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_gunung_berapi_di_Indonesia

5. Sulawesi dan Kepulauan Sangihe

Nama Bentuk Ketinggian Letusan terakhir (VEI)


Colo stratovulkan 507 meter (1,663 ft) 18 Juli 1983

Ambang kompleks 1,795 meter (5,889 ft) 1845 5 years

Soputan stratovulkan 1,784 meter (5,853 ft) 2430 10 2007

Sempu kaldera 1,549 meter (5,082 ft) tidak diketahui

Tondano kaldera 1,202 meter (3,944 ft) tidak diketahui

Lokon-Empung stratovulkan 1,580 meter (5,180 ft) 15 Juli 2011

Mahawu stratovulkan 1,324 meter (4,344 ft) 16 November 1977

Klabat stratovulkan 1,995 meter (6,545 ft) tidak diketahui

Tongkoko stratovulkan 1,149 meter (3,770 ft) 1880

Ruang stratovulkan 725 meter (2,379 ft) 25 September 2002

Karangetang stratovulkan 1,784 meter (5,853 ft) Agustus 2007

Banua Wuhu bawah laut 5 meter (16 ft) 18 Juli 1919

Awu stratovulkan 1,320 meter (4,330 ft) 2 Juni 2004

Submarine 1922 bawah laut 5,000 meter (16,000 ft) tidak diketahui

Tabel 5. Daftar Gunung api di Sulawesi dan Kepulauan Sangihe

19
Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_gunung_berapi_di_Indonesia

6. Halmahera

Nama Bentuk Ketinggian Letusan terakhir (VEI)


Tarakan kerucut piroklastik 318 meter (1,043 ft) tidak diketahui

Dukono kompleks 1,335 meter (4,380 ft) 13 Agustus 1933

Tobaru tidak diketahui 1,035 meter (3,396 ft) tidak diketahui

Ibu stratovulkan 1,325 meter (4,347 ft) Mei 2005

Gamkonora stratovulkan 1,635 meter (5,364 ft) 9 Juli 2007

Todoko-Ranu kaldera 979 meter (3,212 ft) tidak diketahui

Jailolo stratovulkan 1,130 meter (3,710 ft) tidak diketahui

Hiri stratovulkan 630 meter (2,070 ft) tidak diketahui

Gamalama stratovulkan 1,715 meter (5,627 ft) 31 Juli 2003

Tidore stratovulkan 1,730 meter (5,680 ft) tidak diketahui

Mare stratovulkan 308 meter (1,010 ft) tidak diketahui

Moti stratovulkan 950 meter (3,120 ft) tidak diketahui

Makian stratovulkan 1,357 meter (4,452 ft) 29 Juli 1988

Tigalalu stratovulkan 422 meter (1,385 ft) tidak diketahui

Amasing stratovulkan 1,030 meter (3,380 ft) tidak diketahui

Bibinoi stratovulkan 900 meter (3,000 ft) tidak diketahui


Tabel 6. Daftar Gunung api di Halmahera

Sumber : https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_gunung_berapi_di_Indonesia

2.9 MANFAAT DAN BENCANA GUNUNG API


2.9.1 Dampak Positif Gunung Api Terhadap Kehidupan dan Lingkungan
Sudah dijelaskan bahwa gunung api membentuk suatu kerucut raksasa yang
mempengaruhi keadaan cuaca dan iklim sekitarnya, sehingga membuat tanah
akan menkjadi sangat subur karen batuan dan mineral yang membentuk
komposisi tanah gunung api sangat dibutuhkan oleh tumbuh-tumbuhan selain itu
air adalah sumber kehidupan bagi semua makhluk hidup yang ada di permukaan
bumi. Bila air meresap dan mengalir kedalam tanah bersentuhan dengan sumber

20
panas dari magma maka akan terbentuklah suatu sumber mata air panas,
sedangkan pada bagian tanah yang lebih rendah sebagai mata air biasa.
Dengan banyak mata air disekitar gunung api dan lebatnya hutan dan tumbuh-
tumbuhan lainnya akan membentuk suatu lingkungan yang sejuk dan bermanfaat
bagi penduduk yang hidup disekitarnya membentuk perkebunan dan pesawahan,
akan menambah indahnya pemandangan dan bertambah segarnya udara
disekitarnya.
Maka dengan keberadaan suatu gunung api tiu akan menghasilkan hutan alam
sehingga menghasilkan hasil hutan yang melimpah, serta dengan segala isinya
berupa makhluk hidup sebagai sumber daya flora dan fauna, serta bahan
galian yang membentuk gunung api tersebut.
Selain itu, pemanfaatan sumberdaya gunung api secara langsung maupun
tidak langsung sudah dilakukan sebagian penduduk Indonesia diantaranya :

1. Pemanfaatan sumberdaya hutan industri dan perkebunan tanaman keras


dan dapat meghasilkan bahan hasil bumi.
2. Pemanfaatan bahan galian batuan dan mineral untuk bahan bangunan
atau untuk industri.
3. Pemanfaatan sumberdaya panas bumi untuk energi listrtik yang ramah
lingkungan, keperluan rumah tangga dan industri pariwisata.
4. Pemanfaatan komoditi gunung api sebagai objek wisata.

2.9.2 Dampak Negatif Gunung Api Terhadap Kehidupan dan Lingkungan


Selain memberikan pengaruh positif, letusan gunung api juga dapat
memberikan dampak negatif bagi kehidupan dan lingkungan. Beribu orang
banyak yang meninggal dan beberapa ternak mati serta beribu hektar kebun
dan sawah ladang hancur akibat letusan gunung api. Bencana dan bahaya
letusan gunung api berpengaruh secara langsung dan tidak langsung serta dapat
merusak bagi kehidupan. Bahaya langsung adalah bahaya yang diakibatkan oleh
material yang dikeluarkan secara langsung oleh gunung api itu. Daerah rawan
bencana yang akan terlanda oleh pengaruh langsung ini mencakup daerah sekitar

21
puncak (dalam kawah) dan berkembang kedaerah lainnya disekitar kawah,
dengan jangkauan yang dilanda dapat mencapai lebih dari 10 km.
Bila kawah berisi air akan membentuk danau kawah dan airnya ada yang
netral dengan derajat keasamannya 7 atau bersifat asam dengan derajat
keasamannya kurang dari 7 dan bercampur dengan air sungai, maka air sungai
tidak dapat dipergunakan untuk keperluan irigasi, minuman ternak, terlebih lagi
untuk diminum oleh manusia karena dapat merusak gigi, dimana gigi para
penduduk berwarna hitam dan patah. Hal ini disebabkan karena mengkonsumsi
air yang mengandung fluor (F) sangat tinggi dan bila kekurangan yodium akan
mengakibatkan penyakit gondok.
Sedangkan lontaran abu gunung api pada saat letusan juga mangancam
keselamatan penerbangan karena abu letusan itu mengganggu penglihatan pada
pesawat. Sebaran letusan gunung api ini akan sanagt luas dari beberapa
meter sampai ratusan kilometer serta tidak mengenal bata-batas pemerintahan.

22
BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN
Vulkanisme adalah peristiwa yang berhubungan dengan pembentukan gunung
api, yaitu pergerakan magma dari dalam litosfer yang menyusup ke lapisan yang
lebih atas atau sampai ke permukaan bumi. Magmatisme adalah seluruh kegiatan
magma, mulai dari saat peleburan, proses ketika magma naik ke permukaan
bumi, sampai membeku membentuk batuan. Magmatisme berada di zona
penujaman atau dengan istilah zona subduksi. Gunung api adalah lubang
kepundan atau rekahan dalam kerak bumi tempat keluarnya cairan magma atau
gas atau cairan lainnya ke permukaan bumi. Pembentukan Gunung api :

1. Terbentuknya di daerah punggungan tengah samudera tempat berpisahnya


mekarnya lempeng kulit bumi yang pecah saling menjauhi.
2. Terbentuk pada pertumbukan antara lempeng benua dengan lempeng
samudera dan lempeng samudera dengan lempeng samudera.
3. Terbentuk pada titik panas tempat keluarnya magma ke permukaan (di
benua maupun di samudera).

Bentuk dan struktur Gunung api antara lain : Bentuk kerucut, perisai,
stratovulkan, kubah, maar dan kaldera. Material yang dihasilkan Gunung api
antara lain : Lava, tephra, lahar, piroklastik, gas vulkanik. Gunung api di
Indonesia antara lain : Merapi, Kelud (stratovulkan), Rinjani, Sarik Gajah
(kerucut), Kembar (perisai), Bromo (kaldera). Gunung api dapat memberikan
manfaat dan juga bencana

3.2 SARAN
Untuk memperluas pengetahuan tentang vulkanisme, dan gunung api,
mahasiswa harus mempelajari dan memahami apa itu vulkanisme, bagaimana

1
vulkanisme dan gunung api terbentuk, klasifikasi vulkanisme dan gunung api.
Serta manfaat dan bencana yang ditimbulkan oleh vulkanisme.

2
DAFTAR PUSTAKA

Dr. Ir. Sumintadiredja, Prihadi, M.S., 2012, VOLKANOLOGI. Bandung.


Institut Teknologi Bandung.
Mulya,Agung.,2004.Pengantar Ilmu Kebumian.Penerbit: Pustaka Setia,
Bandung.
Munir, Moch, 1996. Geologi &Mineralogi Tanah. Penerbit : Pustaka Jaya,
Jakarta
Nursaban, Muhammad. 2012. Vulkanisme. Yogyakarta. Universitas
Negeri. Yogyakarta.
http://budisma.net/2015/01/jenis-jenis-gunung-berapi.html, Diakses pada
23 November 2016 Pukul 15.04 WIB
http://smpsma.com/pengertian-gas-vulkanik-dan-5-contoh-gas-
vulkanik.html. Diakses pada 23 November 2016 Pukul 1.,00 WIB
http://www.academia.edu/17237768/Jenis-Jenis_aliran_Piroklastik.
Diakses pada 24 November 2016 Pukul 13.18 WIB
http://www.e-jurnal.com/2013/11/perbedaan-lava-lahar-dan-magma.html.
24 November 2016 Pukul 17.20 WIB
http://www.pojokilmu.com/vulkanisme/. 24 November 2016 Pukul 20.30
WIB
http:us.geocities.com/museumgeologi. 24 November 2016 Pukul 21.00
WIB
http://usgs.volcano.si.edu/volcanoes/region06/halma/gamkonor/3704gam1
.jpg

3
LAMPIRAN

4
5