Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Seperti di ketahui manajemen pada dasarnya merupakan proses pengambilan
keputusan yang berkaitan dengan perencanaan pengorganisasian pengarahan dan
pengendalian yang dilakukan untuk mencapai tujuan organisasi. Sejalan dengan itu
maka manajemen produksi merupakan proses pengambilan keputusan didalam usaha
untuk menghasilkan barang atau jasa sehingga tepat sasaran yang berupa tepat waktu,
tepat mutu, tepat jumlah dengan biaya yang efisien, oleh karena itu manajemen
produksi mengkaji pengambilan keputusan dalam fungsi produksi, atau operasi.
Melalui kegiatan produksi atau operasi segala sumber daya masukan perusahaan
diintegrasikan untuk menghasilkan keluaran yang memiliki nilai tambah. Produk
yang dihasilkan dapat berupa barang jadi, barang setengah jadi dan jasa. Oleh karena
itu, kegiatan produksi atau operasi menjadi salah satu fungsi utama perusahaan.
Dalam penyusunan makalah ini penulis memiliiki maksud dan tujuan. Adapun
maksud penulis adalah untuk memenuhi tugas mata kuliah Manajemen produksi.
Sedangkan tujuannya, penulis berharap agar makalah ini bisa memberikan sedikit
ilmu pengetahuan mengenai Manajemen Produksi kepada para pembaca.

B. Rumusan masalah
1. Pengertian manajemen produksi
2. Ruang lingkup manajemen produksi
3. Fungsi dan tujuan manajemen produksi
BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian manajemen produksi


Manajemen berasal dari kata manage yang artinya mengatur , sedangkan menurut
Parker Follet manajemem adalah seni melaksanakan pekerjaan melalui orang lain .
menurut Peter Drucker manajemen lebih menekankan bagaimaan seorang direktur
memiliki sifat kepemimpinana yang bisa mendesain pengorganisasian dalam
mengambil keputusan atau pencapaia tujuan.
Secara umum produksi diartikan sebagai suatu kegiatan atau proses yang
mentrasformasikan masukan (input) menjadi keluaran (output). Sedangkan produksi
dalam istilah ekonomi mengacu pada segala kegiatan dalam menciptakan dan
menambah kegunaan (utility) suatu barang atau jasa yang membutuhkan faktor-faktor
produksi berupa tanah, modal, tenaga kerja, dan skills (organizational, managerial
and technical skills).
Manajemen produksi merupakan salah satu bagian di bidang manajemen yang
mempunyai peran dalam mengkoordinasikan kegiatan untuk mencapai tujuan. Untuk
mengatur kegiatan ini, perlu di buat keputusan-keputusan yang berhubungan dengan
usaha-usaha untuk mencapai tujuan agar barang dan jasa yang dihasilkan sesuai
dengan apa yang direncanakan. Dengan demikian, manajemen produksi menyangkut
pengambilan keputusan yang berhubungan dengan proses produksi untuk mencapai
tujuan organisasi atau perusahaan.
Pengertian Manajemen Produksi menurut beberapa ahli di antaranya :

1. Manajemen produksi adalah serangkaian aktivitas yang menghasilkan nilai


dalam bentuk barang dan jasa dengan mengubah input menjadi output (Heizer
dan Render, 2011:4).

2. Manajemen produksi adalah suatu ilmu yang membahas secara komprehensif


bagaimana pihak manajemen produksi perusahaan mempergunakan ilmu dan
seni yang dimiliki dengan mengarahkan dan mengatur orang-orang untuk
mencapai suatu hasil produksi yang diinginkan (Irham Fahmi, 2012:3).

Berdasarkan pengertian di atas dapat dikatakan bahwa manajemen produksi memiliki


hubungan erat dengan proses produksi yang memiliki tujuan untuk menambah nilai
guna barang maupun jasa yang dihasilkan. Untuk menghasilkan produk yang
memiliki kualitas yang baik yang sesuai dengan standar yang ditentukan, maka
perusahaan dituntut untuk lebih meningkatkan proses produksinya.

B. Ruang Lingkup Manajemen produksi


Manajemen produksi merupakan salah satu bagian dari bidang manajemen yang
mempunyai peran dalam mengkoordinasikan berbagai kegiatan untuk mencapai
tujuan. Manajemen produksi dapat diterapkan di berbagai jenis organisasi atau
perusahaan seperti industri manufaktur, perkebunan, pertanian, UKM maupun di
bidang jasa.

Manajemen produksi juga diperlukan dalam pengaturan bangunan atau ruangan,


mesin maupun peralatan, proses dalam produksi, pengaturan tenaga kerja dan
berbagai kegiatan operasi lainnya. Kegiatan produksi ini dapat dibedakan dalam dua
kelompok utama, yaitu organisasi manufaktur dan organisasi jasa.

Manajemen produksi merupakan kegiatan yang cakupanya cukup luas di mulai dari
analisis dan penetapan keputusan-keputusan sebelum dumulainya produksi.
Penambahan dan perancangan atau desain sistem produksi meliputi :
1. Seleksi dan desain hasil produksi, Kegiatan produksi harus dapat menghasilkan
produk-produk barang atau jasa dengan cara efektif dan efisien serta dengan kualitas
yang baik.
2. Seleksi dan perancangan proses serta peralatan, Setelah dilakukan seleksi terhadap
produk, kegiatan yang harus dilakukan adalah menentukan jenis proses yang akan
digunakan serta peralatanya
3. Pemilihan lokasi perusahaan serta unit produksi, Dalam pemilihan lokasi, perlu
diperhatikan factor jarak, kelancaran dan biaya pengangkutan dari bahan baku serta
biaya pengankutan barang jadi ke pasar.
4. Rancangan tata letak (lay-out) dan arus kerja atau proses, Rancangan tata letak harus
mempertimbangkan antara lain kelancaran arus kerja , optimalisasi waktu pergerakan
dalam proses , kemungkinan kerusakan yang terjadi karena pergerakan dalam proses.
5. Rancangan tugas, Rancangan tugas harus merupakan kesatuan dari human
engineering, dalam rangka menghasilkan rancangan kerja yang optimal.
6. Strategi produksi dan operasi serta pemilihan kualitas, Dalam strategi produksi dan
operasi harus terdapat pernyataan tentang maksud dan tujuan produksi dan operasi
serta misi dan kebijakan-kebijakan dasar untuk lima bidang yaitu, proses, kapasitas,
persediaan,tenaga kerja, dan mutu.

Ruang lingkup manajemen produksi memiliki tiga kategori keputusan atau kebijakan
utama yang tercakup di dalamnya, yaitu sebagai berikut:

1. Keputusan atau kebijakan mengenai desain. Desain dalam hal ini tergolong
tipe keputusan berjangka panjang, dan dalam arti yang luas meliputi
penentuan desain dari produk yang akan dihasilkan, desain atau lokasi dan
tata letak pabrik, desain atas kegiatan pengadaan masukan yang diperlukan,
desain atas metode dan teknologi pengolahan, desain atas organisasi
perusahaan, dan desain atas job description dan job specification.
2. Keputusan atau kebijakan mengenai proses transformasi (operations).
Keputusan oprasi ini berjangka pendek, berkaitan dengan keputusan taktis,
dan operasi. Di dalamnya terkait jadwal produksi, gilir kerja (Shift) dari
personal pabrik, anggaran produksi, jadwal penyerahan masukan ke subsistem
pengolahan, dan jadwal penyerahan keluaran ke pelanggan atau penyelesaian
produk.

3. Keputusan atau kebijakan perbaikan terus-menerus dari sistem operasi.


Karena sifatnya berkesinambungan (terus-menerus), maka kebijakan tersebut
bersifat rutin. Kegiatan yang terakup di dalamnya pada pokoknya meliputi
perbaikan terus-menerus dari mutu keluaran, keefektifan dan keefisienan
sistem, kapasitas dan kompetensi dari para pekerja, perawatan sarana kerja
atau mesin, serta perbaikan terus-menerus atas metode penyelesaian atau
pengerjaan produk.

C. Fungsi dan Tujuan Manajemen Produksi


Secara umum fungsi produksi terkait dengan pertanggung jawaban dalam
pengolahan dan pentransformasian masukan (input) menjadi keluaran (output) berupa
barang atau jasa yang akan memberikan hasil pendapat bagi perusahaan (Sofjan
Assauri, 2004:22).

Empat fungsi terpenting dalam fungsi produksi Menurut Sofjan Assauri (2004 : 22)
adalah:

1. Proses pengolahan, merupakan metode atau teknik yang digunakan untuk


pengolahan masukan (input).

2. Jasa-jasa penunjang, merupakan sarana yang berupa pengorganisasian yang


perlu untuk penetapan dan metode yang akan dijalankan sehingga proses
pengolahan dapat dilaksanakan secara efektif dan efisien.

3. Perencanaan, merupakan keterkaitan dan pengorganisasian dari kegiatan


produksi yang akan dilakukan dalam suatu dasar waktu atau periode tertentu.

4. Pengendalian atau pengawasan, merupakan fungsi untuk menjamin


terlaksananya kegiatan sesuai dengan yang direncanakan, sehingga maksud
dan tujuan untuk penggunaan dan pengolahan masukan (input) pada
kenyataannya dapat dilaksanakan

Tujuan Manajemen Produksi


1. Perencanaan produksi , Bertujuan agar dilakukanya persiapan yang sistematis
bagi produksi yang akan dijalankan. Keputusan yang harus dihadapi dalam
perencanaan produksi

2. Pengendalian produksi Bertujuan agar mencapai hasil yang maksimal demi


biaya seoptimal mungkin.

3. Pengawasan produksi Bertujuan agar pelaksanaan kegiatan dapat berjalan


sesuai dengan rencana.

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Manajemen berasal dari kata manage yang artinya mengatur , sedangkan menurut
Parker Follet manajemem adalah seni melaksanakan pekerjaan melalui orang lain .

manajemen produksi memiliki hubungan erat dengan proses produksi yang memiliki
tujuan untuk menambah nilai guna barang maupun jasa yang dihasilkan. Untuk
menghasilkan produk yang memiliki kualitas yang baik yang sesuai dengan standar
yang ditentukan, maka perusahaan dituntut untuk lebih meningkatkan proses
produksinya.

Ruang lingkup manajemen produksi memiliki tiga kategori keputusan atau


kebijakan utama yang tercakup di dalamnya, yaitu sebagai berikut:

1. Keputusan atau kebijakan mengenai desain.

2. Keputusan atau kebijakan mengenai proses transformasi (operations).

3. Keputusan atau kebijakan perbaikan terus-menerus dari sistem operasi.

Tujuan dan fungsi manajemen produksi

Tujuan Manajemen Produksi


1. Perencanaan produksi , Bertujuan agar dilakukanya persiapan yang sistematis
bagi produksi yang akan dijalankan. Keputusan yang harus dihadapi dalam
perencanaan produksi

2. Pengendalian produksi Bertujuan agar mencapai hasil yang maksimal demi


biaya seoptimal mungkin.

3. Pengawasan produksi Bertujuan agar pelaksanaan kegiatan dapat berjalan


sesuai dengan rencana.

Fungsi manajemen produksi

1. Proses pengolahan.

2. Jasa-jasa penunjang.

3. Perencanaan

4. Pengendalian atau pengawasan

Daftar Pustaka

http://baharuddinrofid.blogspot.co.id/2014/09/makalah-manajemen-
produksi.html

https://teresiasitumorang42.wordpress.com/2014/11/15/pengertian-ciri-
fungsi-dan-tujuan-dari-manajemen/
TUGAS MATAKULIAH MANAJEMEN PRODUKSI

MANAJEMEN PRODUKSI

DISUSUN OLEH

Nama :Reska Nada Putri


NIM :1505122119

Kelas : Akuntansi-4

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN EKONOMI

UNIVERSITAS RIAU

2016/2017