Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM TOKSIKOLOGI

DAYA TERAPI ANTIDOTUM NATRIUM NITRIT


DAN NATRIUM THIOSULFAT

Dosen Pengampu:
Yane Dila Keswara, M.Sc.,Apt

DISUSUN OLEH
KELOMPOK B
1. Rostika I.M (20144203A)
2. M. Nur Azwadi (20144208A)
3. Masyitah Novia Y (20144192A)
4. Putri Rosita K (20144202A)
5. Rizky Maharani (20144242A)
6. Ani Nurchayati (20144249A)
7. Yuliati Lika A (20144283A)
8. Maria Theresa Baung (20144312A)
9. Anita Rorong (20144324A)
10. Ezra Desipa Sitohang (20144336A)

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS SETIA BUDI
SURAKARTA
2016
I. TUJUAN
Mahasiswa mampu memahami tujuan, sasaran, dan strategi terpi antidot
berdasarkan contoh kemampuan sodiu nitrit dan natrium tiosulfat menawar racun
sianida
II. DASAR TEORI
Tujuan terapi antidot ialah untuk membatasi intensitas efek toksik racun,
sehingga bermanfaat untuk mencegah timbulnya efek berbahaya selanjutnya. Dengan
demikian, jelas bahwa sasaran terapi antidot ialah intensitas efek toksik racun
(Donatus, 2001). Pada dasarnya dalam praktek toksikologi klinik, terapi antidot
dapat dikerjakan dengan metode yang tak khas atau yang khas. Dimaksud dengan
metode tak khas ialah metode umum yang dapat diterapkan terhadap sebagian besar
racun. Metode khas, ialah metode yang hanya digunakan bila senyawa yang
kemungkinan bertindak sebagai penyebab keracunan telah tersidik, serta zat
antidotnya ada (Donatus, 2001).
Asas umum yang mendasari terapi antidot tersebut meliputi sasaran, strategi
dasar, cara, dan pilihan terapi antidot. Sasaran terapi antidot ialah penurunan atau
penghilangan intensitas efek toksik racun. Intensitas efek ini ditunjukkan oleh
tingginya jarak antara nilai ambang toksik (KTM) dan kadar puncak racun dalam
plasma atau tempat aksi tertentu. Strategi dasar terapi antidote meliputi
penghambatan absorpsi dan distribusi (translokasi), peningkatan eliminasi, dan atau
penaikkan ambang toksik racun dalam tubuh (Donatus, 2001).
Sianida merupakan racun yang bekerja cepat, berbentuk gas tak berbau dan
tak berwarna, yaitu hidrogen sianida (HCN) atau sianogen khlorida (CNCl) atau
berbentuk kristal seperti natrium sianida (NaCN) atau potasium sianida (KCN)
(Utama, 2006).Akibat racun sianida tergantung pada jumlah paparan dan cara masuk
tubuh, lewat pernapasan atau pencernaan. Racun ini menghambat sel tubuh
mendapatkan oksigen sehingga yang paling terpengaruh adalah jantung dan otak.
Paparan dalam jumlah kecil mengakibatkan napas cepat, gelisah, pusing, lemah, sakit
kepala, mual dan muntah serta detak jantung meningkat. Paparan dalam jumlah besar
menyebabkan kejang, tekanan darah rendah, detak jantung melambat, kehilangan
kesadaran, gangguan paru serta gagal napas hingga korban meninggal (Utama,
2006).
Antidotum Sianida diklasifikasikan menjadi 3 kelompok utama sesuai dengan
meaknisme aksi utamanya, yaitu : detoksifikasi dengan sulfur untuk membentuk ion
tiosianatyang lebih tidak toksik, pembentukan methemoglobin dan kombinasi
langsung. Pengobatan pasti dari intoksikasi sianida berbeda pada beberapa negara,
tetapihanya satu metode yang disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat.
Keamanandan kemanjuran dari tiap-tiap antidotum masih menjadi perdebatan
yangsignifikan. Dan tidak terdapat konsensus antar seluruh negara untuk
pengobatanintoksikasi sianida (Meredith, 1993).
Natrium nitrit merupakan obat yang paling sering digunakan untuk keracunan
sianida. Dosis awal standart adalah 3% larutan natrium nitrit 10 ml, memerlukan
waktu kira-kira 12 menit untuk membentuk kira-kira 40% methemoglobin.
Penggunaan natrium nitrat tidak tanpa risiko karena bila berlebihan dapat
mengakibatkan methemoglobinemia yang dapat menyebabkan hipoksia atau
hipotensi, untuk itu maka jumlah methemoglobin harus dikotrol. Penggunaan
natrium nitrit tidak direkomendasikan untuk pasien yang memiliki kekurangan
glukosa-6-fosfat dehidrogenase (G6DP) dalam sel darah merahnya karena dapat
menyebabkan reaksi hemolisis yang serius (Meredith, 1993).
Sedangkan natrium nitrit bekerja dengan mekanisme penghambatan
distribusi. Natrium nitrit akan menyebabkan pembentukan methemoglobin. Natrium
nitrit akan mengoksidasi sebagian hemoglobin, sehingga di aliran darah akan
terdapat ion ferri, yang oleh ion sianida akan diikat menjadi sianmethemoglobin. Hal
ini akan menyebabkan enzim pernafasan yang terblok (tidak dapat digunakan) akan
beregenerasi lagi.
Reaksi : Nitrit+Hemoglobin Methemoglobin + Sianida

Sianmethemoglobin
Natrium tiosulfat merupakan donor sulfur yang mengkonversi sianida
menjadi bentuk yang lebih nontoksik, tiosianat, dengan enzyme sulfurtransferase,
yaitu rhodanase. Tidak seperti nitrit, tiosianat merupakan senyawa nontoksik, dan
dapat diberikan secara empiris pada keracunan sianida. Penelitian dengan hewan uji
menunjukkan kemampuan sebagai antidot yang lebih baik bila dikombinasikan
dengan hidroksokobalamin (Olson, 2007). Natrium tiosulfat merupakan komponen
kedua dari antidot sianida. Antidot ini diberikan sebanyak 50 ml dalam 25 % larutan.
Tidak ada efek samping yang ditimbulkan oleh tiosulfat, namun tiosianat
memberikan efek samping seperti gagal ginjal, nyeri perut, mual, kemerahan dan
disfungsi pada SSP (Meredith, 1993).
Natrium tiosulfat merupakan senyawa kimia yang bekerja dengan mekanisme
percepatan eliminasi. Dalam tubuh sulfur persulfida akan berikatan dengan sianida
diubah menjadi senyawa yang tidak toksik yaitu tiosianat. Kemudian tiosianat akan
diekskresikan melalui urin.
Reaksi : Na2S2O3 + CN- Na2SO3 + SCN-

III. ALAT dan BAHAN


a. Alat:
Spuit 1 ml
Jarum injeksi
Stopwatch
Bekerglass
Labu takar 10,0 ml
b. Bahan :
Larutan Natrium Nitrit 2%
Larutan Natrium Tiosulfat 25%
Larutan Kalium Sianida 1,5%
c. Hewan Uji:
d. Mencit jantan galur Wistar.
e.
IV. CARA KERJA
1. Mencit I disuntik subkutan larutan sianida 0,03 ml. Kemudian catat saat mulai
timbulnya gejala sianosis, hilang kesadaran,kejang, kegagalan pernapasan
f.
2. Mencit I disuntik larutan sianida seperti mencit I. Kemudian pada saat gejala
sianosis mulai tampak, suntik intra peritoneal dengan larutn natrium nitrit 0,03 ml.
catat saat timbulnya kejang, kegagalan pernapasan, dan timbulnya kematian
g.
3. Mencit III diperlakukan sama seperti mencit II. Bedanya penyuntikan larutan
natrium nitrit dilakukan pada saat gejala kejang mulai napak.. kemudiaan catat
saat timbulnya kematian
4. Mencit IV disuntikkan larutan sianida seperti mencit I. kemudian pada saat gejala
sianosis mulai Nampak suntik intra peritonel dengan larutan thiosulfate 0,01 ml
h.
5. Diperlakukan sama seperti mencit IV bedanya penyuntikan larutan thiosulfate
dilakukan pada saat mulai gejala kejang. Kemudian catat saat timbulnya kematian
i.
j. Catatan : gejala sianosis ditandai dengan timbulnya warna biru pada leher, mata ,
perut , pantat
k.
V. HASIL PENGAMATAN
1500 mg
l. Larutan stock sianida 1,5 % = 100 ml = 15 mg/ 1 ml
2000 mg
m. Larutan stock natrium nitrit 2 % = 100 ml = 20 mg/ 1 ml
25000 mg
n. Larutan stock thiosulfat 25 % = 100 ml = 250 mg/ 1 ml

1. Tikus 1 sebagai kontrol negatif


200 gram
o. Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 15 mg = 3 mg / 200 gram BB tikus

p. 3 x 0,14 = 0,42 mg
18 gram
q. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 0,42 mg = 0,378 mg / 20 gram BB

mencit
0,378 mg
r. Dosis yang di suntikan = 15 mg x 1 ml= 0,0252 ml

2. Tikus 2 ( segera diberikan antidotum larutan natrium nitrit 2 % )


a. Larutan sianida 1,5 %
200 gram
s. Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 15 mg = 3 mg / 200 gram BB tikus

t. 3 x 0,14 = 0,42 mg
18 gram
u. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 0,42 mg = 0,378 mg / 20 gram BB

mencit
0,378 mg
v. Dosis yang di suntikan = 15 mg x 1 ml= 0,0252 ml

b. Larutan natrium nitrit 2 %


200 gram
w. Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 20 mg = 4 mg / 200 gram BB tikus

x. 4 x 0,14 = 0,56 mg
18 gram
y. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 0,56 mg = 0,504 mg / 20 gram BB

mencit
0,504 mg
z. Dosis yang di suntikan = 20 mg x 1 ml= 0,0252 ml

3. Tikus 3 ( jika kejang diberikan antidotum larutan natrium nitrit 2% )


a. Larutan sianida 1,5 %
200 gram
aa. Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 15 mg = 3 mg / 200 gram BB tikus

ab. 3 x 0,14 = 0,42 mg


18 gram
ac. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 0,42 mg = 0,378 mg / 20 gram BB

mencit
0,378 mg
ad. Dosis yang di suntikan = 15 mg x 1 ml= 0,0252 ml

b. Larutan natrium nitrit 2


200 gram
ae. Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 20 mg = 4 mg / 200 gram BB tikus

af. 4 x 0,14 = 0,56 mg


18 gram
ag. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 0,56 mg = 0,504 mg / 20 gram BB

mencit
0,504 mg
ah. Dosis yang di suntikan = 20 mg x 1 ml= 0,0252 ml

4. Tikus 4 ( segera diberikan antidotum larutan thiosulfat 12,5 % )


a. Larutan sianida 1,5 %
200 gram
ai. Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 15 mg = 3 mg / 200 gram BB tikus

aj. 3 x 0,14 = 0,42 mg


18 gram
ak. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 0,42 mg = 0,378 mg / 20 gram BB

mencit
0,378 mg
al. Dosis yang di suntikan = 15 mg x 1 ml= 0,0252 ml

b. Larutan thiosulfat 25 %
200 gram
am.Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 125 mg = 25 mg / 200 gram BB tikus

an. 25 x 0,14 = 3,5 mg


18 gram
ao. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 3,5 mg = 3,15 mg / 20 gram BB

mencit
3,15 mg
ap. Dosis yang di suntikan = 250 mg x 1 ml= 0,0126 ml

aq.
ar.
5. Tikus 5 ( jika kejang diberikan antidotum larutan thiosulfat 12,5 % )
a. Larutan sianida 1,5 %
200 gram
as. Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 15 mg = 3 mg / 200 gram BB tikus

at. 3 x 0,14 = 0,42 mg


18 gram
au. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 0,42 mg = 0,378 mg / 20 gram BB

mencit
0,378 mg
av. Dosis yang di suntikan = 15 mg x 1 ml= 0,0252 ml

b. Larutan thiosulfat 25 %
200 gram
aw. Dosis 200 gram BB tikus = 1000 x 125 mg = 25 mg / 200 gram BB tikus

ax. 25 x 0,14 = 3,5 mg


18 gram
ay. Dosis 18 gram BB mencit = 20 gram x 3,5 mg = 3,15 mg / 20 gram BB

mencit
3,15 mg
az. Dosis yang di suntikan = 250 mg x 1 ml= 0,0126 ml

ba.
VI.

PEMBAHASAN
bb. Pada praktikum ini bertujuan untuk memahami tujuan, sasaran dan
strategi terapi antidot Natrium Nitrit dan Natrium Tiosulfat dalam menawarkan racun
sianida. Tujuan terapi antidotum sendiri ialah untuk membatasi intensitas efek toksik
racun, sehingga bermanfaat untuk mencegah timbulnya efek berbahaya selanjutnya.
Dengan demikian, jelas bahwa sasaran terapi antidot ialah penurunan atau
penghilangan intensitas efek toksik racun. Intensitas efek ini ditunjukkan oleh
tingginya jarak antara nilai ambang toksik (KTM) dan kadar puncak racun dalam
plasma atau tempat aksi tertentu.
bc. Strategi dasar terapi antidotum meliputi penghambatan absorpsi dan
distribusi (translokasi), peningkatan eliminasi dan atau penaikkan ambang toksik
racun dalam tubuh. Keberadaan racun tersebut ditentukan oleh keefektifan absorpsi,
distribusi dan eliminasinya. Jadi, pada umumnya intensitas efek toksik pada efektor
berhubungan erat dengan keberadaan racun di tempat aksi dan takaran pemejanannya.
bd. Pada praktikum kali ini zat beracun yang digunkan adalah sianida.
Keracunan sianida sendiri berarti meningkatkan keberadaan zat beracun sianida di sel
sasaran, di mana terjadi translokasi sianida dari jalan masuk ke tempat reseptornya.
Hal ini menyebabkan perubahan sianida menjadi produk aktif yang stabil, sehingga
dapat menimbulkan gejala efek toksik mulai dari jantung berdebar, hilang kesadaran,
gagal nafas, kejang bahkan sampai kematian. Akibat yang ditimbulkan oleh racun
sianida tergantung pada jumlah paparan dan rute pemejanan. Racun ini menghambat
sel tubuh mendapatkan oksigen sehingga yang paling terpengaruh adalah jantung dan
otak.
be. Dalam tubuh, kalium sianida akan bereaksi dengan sejumlah enzim
yang mengandung logam seperti enzim sitokrom oksidase. Sianida akan mengikat
bagian aktif dari enzim sitikrom oksidase sehingga mengakibatkan terhentinya
metabolisme sel secara aerobik. Metabolisme aerobik tergantung pada sistem enzim
ini, karena enzim sitokrom oksidase merupakan katalis utama yang berperan pada
penggunaan oksigen dalam jaringan.
bf. Akibatnya selain persediaan oksigen kurang, oksigen tidak bisa
digunakan oleh jaringan, dan molekul ATP tidak lagi dibentuk. Keadaan ini
mengakibatkan gejala efek toksik. Dari hasil pengamatan pada kontrol positif (sianida
0.026 mg/g BB), ketoksikan akut sianida mengakibatkan efek toksik jantung berdebar,
hilang kesadaran, kejang dan pada akhirnya efek mematikan.
bg. Ada tujuh perlakuan terhadap hewan uji (tikus) dalam percobaan
percobaan ini, antara lain :
1. Pada kelompok I mencit diberikan perlakuan dengan menyuntikan sianida
secara subcutan ,larutan antidotum setelah mencit tersebut sudah mengalami
sianosis, hilangnya kesadaran ,kejang , kegagalan pernafasan.
2. Pada kelompok II mencit diberikan perlakuan dengan menyuntikan sianida
secara subkutan dan natrium nitrit secara peritoneal yaitu pada rongga perut.
3. Pada kelompok III mencit diberikan perlakuan dengan menyuntikan sianida
secara subkutan, setelah menimbulkan gejala sianosis mencit langsung
disuntikan larutan natrium nitrit secara peritoneal yaitu pada rongga perut .
4. Pada kelompok IV mencit diberikan perlakuan dengan menyuntikan sianida
secara subkutan dan natrium thiosulfat secara peritoneal yaitu pada rongga
perut.
5. Pada kelompok V mencit diberikan perlakuan dengan menyuntikan sianida
secara subkutan , setelah menimbulkan gejala sianosis mencit langsung
disuntikan larutan natrium thiosulfat secara peritoneal yaitu pada rongga perut.
bh. Yang pada kelompok mencit tersebut kami ingin membandingkan
bagaimana kerja dari kedua antidotum (natrium tiosulfat dan natrium nitrit) sebagai
penawar racun dalam fase distribusi. Dari hasil pengamatan pada tabel diperoleh hasil
untuk kontrol negatif yaitu hanya diberikan sianida saja tanpa antidotum, dan dari
hasil pengamatan ditemukan 3 mencit mati dan 1 mencit yang masih hidup.
Seharusnya jika yang diberikan sianida saja maka persentase hewan uji untuk tetap
hidup sangatlah rendah, namun pada hasil pengamatan yang kami lakukan hasilnya
berbeda.
bi. Data selanjutnya ditemukan bahwa 4 mencit mati (semua mencit mati)
pada pemberian Na Nitrit yang diberikan langsung setelah pemberian sianida. Sedang
pada pemberian Na Nitrit yang diberikan setelah mencit mengalami kejang
didapatkan jumlah mencit yang mati sebanyak 2, dan ada 2 mencit yang masih hidup.
Hal ini menunjukan bahwa Na nitrit dapat menolong keracunan dalam fase distribusi
karena untuk menentukan perbedaan antara sianosis dan kejang sangat tipis sekali.
Sehingga sianida yang diperkirakan masih dalam tahap absobsi ternyata sudah
memasuki tahap distribusi sehingga Na Nitrit menjadi tidak berguna lagi. Pada kedua
mencit yang hidup ini hanya satu mencit yang mengalami gejala toksik berupa
kegagalan pernapasan (sesak napas) sedangkan mencit yang satunya tidak mengalami
gejala apa-apa.
bj. Pada pemberian
antidotum Na Thiosulfat yang diberikan langsung setelah pemberian sianida, hasilnya
3 mencit mati dan 1 mencit masih bertahan hidup. Pada mencit yang masih hidup
tersebut sempat mengalami gejala toksik berupa gagal pernafasan, kejang, hilang
kesadaran, namun mencit tersebut masih dapat bertahan hidup. Sedangkan pada
pemberian antidotum Na Thiosulfat yang diberikan setelah mencit mengalami kejang,
hasilnya semua mencit mati. Semakin cepat penanganan pemberian antidotum maka
akan meningkatkan prosentase kehidupan. Seharusnya pemberian antidotum sesaat
setelah terjadi keracunan lebih efektif meningkatkan prosentase kehidupan
dibandingkan dengan pemberian antidotum setelah muncul efek kejang. Namun pada
hasil praktikum kami malah pemberian antidotum yang setelah efek kejang memiliki
persentase yang jauh lebih besar dibandingkan dengan pemberian antidotum sesaat
setelah pemberian sianida.
bk. Hal yang
menyebabkan data tidak valid bisa berupa penyuntikan yang tidak tepat, pengambilan
volume yang tidak pas, penentuan gejala efek yang tidak pas serta faktor fisiologis
dan daya tahan dari hewan uji yang kita pakai itu sendiri.
bl. Kalium sianida
dosis 200 mg/Kg BB pada manusia menyebabkan keracunan akut yang berakibat
pada kematian artinya pada dosis yang sama dengan konversi berat badan mencit,
dengan dosis 0.026 mg/g BB juga menyebabkan kematian pada mencit. Dari hasil
penelitian didapatkan rata-rata waktu yang dibutuhkan dari efek ketoksikan sampai
efek mematikan mencit tanpa diberikan antidotum adalah sebesar 215 detik.
bm. Dengan adanya antidotum natrium tiosulfat, sianida akan mengikat
sianida membentuk tiosianat yaitu suatu senyawa yang tidak toksik. Selain itu,
tiosianat berbentuk ion sehingga dapat lebih mudah untuk diekskresikan. Setelah
adanya percepatan eliminasi maka waktu eliminasinya menjadi lebih cepat (kurva
eliminasi bergeser ke kiri) dan toksisitasnya juga menjadi berkurang (daerah di atas
KTM menjadi lebih kecil).
bn. Antidotum natrium nitrit bekerja dengan mekanisme hambatan
bersaing (penghambatan distribusi). Natrium nitrit menghambat distribusi sianida
dengan pembentukan produk sian methemoglobin yang kurang toksik dengan cara
hambatan bersaing proses metabolisme sianida sehingga dapat mengaktifkan kembali
aliran oksigen. Tetapi memberikan efek samping seperti gagal ginjal, nyeri perut,
mual, kemerahan dan disfungsi pada sistem saraf pusat. Penggunaan mencit dalam
praktikum kali ini harus diseragamkan, baik jenis kelaminnya maupun bobotnya,
supaya variabel-variabel yang mempengaruhi hasil dapat di kendalikan dari awal.
Hewan uji juga harus dipuasakan minimal 18 jam supaya penyerapan sianida maupun
antidotum yang diberikan dapat optimal dan tidak dipengaruhi faktor makanan.
bo.
VII. KESIMPULAN
bp. Dari praktikum yang telah dilakukan dapat disimpulkan bahwa :
Gejala-gejala keracunan sianida yang teramati pada hewan uji adalah
sianosis, gagal nafas, kejang, hilang kesadaran, mati.
Semakin cepat penanganan pemberian antidotum maka akan semakin
meningkatkan prosentase kehidupan dari hewan uji.
Antidotum Natrium nitrit lebih efektif dalam menawarkan racun sianida
dibandingkan dengan antidotum natrium tiosulfat
Natrium nitrit dapat berfungsi sebagai antidotum yang efektif pada
praktikum ini karena terdapat 2 mencit yang masih hidup meskipun telah
diberikan sianida.
VIII. DAFTAR PUSTAKA
bq. BPOM. 2014. Pedoman Uji Toksisitas Nonklinik Secara In Vivo. Peraturan
Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik indonesiaNo 7. Jakarta.
br. Depkes. 1995. Farmakope Indonesia IV. Jakarta: Depkes RI.
bs. Donatus, I.A. 2001. Toksikologi Dasar. Yogyakarta: Laboratotium
Farmakologi danToksikologi Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada
bt. Loomis, I.A., 1978, Essentiale of Toxycologi, diterjemahkan oleh Imono Argo
Donatus,Toksikologi Dasar, Edisi III, IKIP Semarang Press, Semarang.
bu. Ningsih dwi, yane DK, sunarti. 2016. Buku Petunjuk Praktikum Toksikologi.
Universitas Setia Budi.
bv.
bw.
bx.
by.
bz.