Anda di halaman 1dari 1

Pectus carinatum (PC) adalah kondisi anak umum ditandai dengan pertumbuhan

berlebih abnormal kartilago kosta, yang menghasilkan tonjolan sternum dan


berdekatan kartilago kosta (Gambar 1). Dalam kami Dada Dinding Cacat Klinik,
konsultasi untuk PC lebih sering daripada untuk pectus excavatum, seperti yang
diamati pada Gambar 2. PC yang diamati lebih sering pada laki-laki daripada
perempuan (4:1 ratio) dan dapat terjadi dalam hubungan dengan Marfan syndrome,
scoliosis (15%), dan gangguan jaringan ikat lainnya. Penyebab PC tidak diketahui,
namun mungkin terkait genetik mengingat sering terjadinya di families.1

Pectus carinatum, atau tonjolan deformitas dada, terjadi lebih jarang dari pectus
excavatum. Ini terdiri dari sekitar 15% pasien dengan dinding dada cacat [36].
Menonjol mungkin dalam manubrium sternum [37], yang disebut deformitas
chondromanubrial atau bpigeon breast.Q yang paling umum tonjolan terjadi di
bawah atau badan sternum (gladiol), dan disebut chondrogladiolar atau bchicken
breast.Q tonjolan mungkin unilateral, bilateral, atau campuran [38]. Sekitar 80%
dari pasien adalah laki-laki. Meskipun etiologi tidak diketahui [39], komponen
genetik penyebab disarankan oleh sekitar 25% pasien dengan riwayat keluarga
dinding dada cacat [36]. Pectus carinatum telah dilaporkan terjadi setelah
pengobatan untuk pectus ekskavatum [40].

Bentuk normal dada dapat diamati dengan diameter anterior dan lateral views,
dimana rasio diameter antara anterior dan pengukuran lateral yang harus lebih dari
1.0. Namun, dalam kasus COPD, rasio ini mungkin kurang dari 1,0 dan bentuk
disebut barrel chest (Jardins & Tietsort, 1997). Pada COPD, dada barel ditampilkan
hanya dari perangkap udara intrapulmonary atau emfisema, yang menekan
diafragma ke bawah dan intercostal luar dalam posisi dipersingkat. Pemendekan
panjang otot sebelum inspirasi menyebabkan kekuatan kontraktil cukup. Sesak
napas dan penurunan dada Ekspansi dapat diamati secara klinis. Akhirnya, dyspnea
agresif dan ventilasi rendah menginduksi deconditioning fisik melalui latihan kinerja
rendah (Celli, 2000). Intensitas dyspnea yang paling mudah diukur dengan
menggunakan Brog dimodifikasi (0-10) kategori rasio skala (Borg, 1982). Alat ini
juga dalam mengevaluasi protokol lain seperti Medis