Anda di halaman 1dari 115

BILLING MANAGEMENT

B.1.1.4.111.3.M

Edisi I
April 2015
SAMBUTAN
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas
Rahmat, Taufiq dan Hidayah-Nya materi pembelajaran ini telah
berhasil disusun dengan baik dan tepat waktu.

Seiring dengan metamorfosa PLN Pusdiklat sebagai PLN


Corporate University, telah disusun sejumlah materi pembelajaran
yang sesuai dengan kebutuhan Korporat. Program pembelajaran
ini bersifat Mandatori bagi setiap pegawai sesuai tuntutan
Kebutuhan Kompetensi Jabatan (KKJ) yang sudah ditetapkan. Penyusunan materi
pembelajaran ini berbasis kepada Direktori Kompetensi PT. PLN (Persero) dan disusun
bersama dengan LSC (Learning Steering Commitee).

Dengan diimplementasikannya PLN Corporate University, diharapkan pembelajaran ini


tidak hanya menjadi milik PLN Corporate University dan Direktorat SDM, namun juga
memberikan benefit bagi Business Owner sesuai dengan salah satu tata nilai PLN
Corporate University yaitu Performing.

Akhir kata, semoga buku ini dapat bermanfaat untuk kemajuan perusahaan.

Jakarta, April 2015

Kepala,

OKTO RINALDI .S

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal
BILLING MANAGEMENT
B.1.1.4.111.3.M

TUJUAN PELAJARAN :

Setelah mengikuti pembelajaran ini, peserta mampu mampu melaksanakan rekapitulasi


pencatatan penggunaan energi listrik dan menyelesaikan persoalan pelanggan sesuai dengan
etika dan asas pelayanan sesuai standard yang berlaku di PT PLN (Persero)

Durasi : 24 JP / 3 Hari Efektif

TIM PENYUSUN :

1. Iman Faskayana (PLN Pusat)


2. Jaka Kartiwa (PLN Dis Jateng & DIY)
3. Anton Suprapto Adi (PLN Pusat)

TIM VALIDATOR

1. Novi Hadi (PLN Udiklat Tuntungan)


2. Helfberd Tampubolon (PLN Pusdiklat)
3. Wahyu Bintoro (PLN Pusdiklat
4. Hari Kaptono Adi (PLN Pusdiklat)
5. Harrison Butar Butar PLN Udiklat Tuntungan)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal


DAFTAR MATA PELAJARAN

Mata Pelajaran 1

Pengenalan Tarif Tenaga Listrik

Mata Pelajaran 2

Fungsi II Pencatatan Meter

Mata Pelajaran 3

Fungsi III Pembuatan Rekening

Mata Pelajaran 4

Analisa dan Evaluasi Billing Management

Mata Pelajaran 5

Study Kasus

Mata Pelajaran 6

Praktikum

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal


DAFTAR ISI

SAMBUTAN ............................................................................................................................................................ I

DAFTAR ISI.............................................................................................................................................................. I

DAFTAR GAMBAR ................................................................................................................................................. III

DAFTAR TABEL .......................................................................................................................................................V

1. PENGENALAN TARIF TENAGA LISTRIK ................................................................................................................ 1

1.1 PENDAHULUAN ................................................................................................................................................1


1.2 LANDASAN HUKUM .....................................................................................................................................2
1.3 DEFINISI .......................................................................................................................................................3

2. FUNGSI II PENCATATAN METER ..................................................................................................................... 7

2.1. FUNGSI II PROSES PEMBACAAN STAND METER .........................................................................................7


2.1.1. Pengertian ..........................................................................................................................................7
2.1.2. Bisnis Proses .......................................................................................................................................7
2.1.3. Tahapan pekerjaan .............................................................................................................................8
2.1.4. Mekanisme Baca Meter dengan daya < 33 kVA ...............................................................................9

3. FUNGSI III PEMBUATAN REKENING ............................................................................................................. 35

3.1. PROSES PEMBUATAN REKENING VERSI TULMAN .................................................................................................35


3.2. PERHITUNGAN REKENING LISTRIK SEKARANG (SEJAK PERMEN ESDM NO. 7 TAHUN 2010)...........................................45
3.3. PROSES PENYEMPURNAANPROSES BILLING DENGAN PENGAWASAN BERJENJANG DI AP2T ...........................................53
3.4. SOP KOREKSI REKENING ..................................................................................................................................57
3.5. MEKANISME PERCEPATAN LAPORAN KEUANGAN MELALUI PERCEPATAN LAPORAN PENJUALAN TENAGA LISTRIK (SE DIR
NO.022.E/DIR/2012) ................................................................................................................................................... 61
3.6. PENGENDALIAN..............................................................................................................................................69

4. ANALISA DAN EVALUASI BILLING MANAGEMENT ....................................................................................... 70

4.1. ANALISA DAN EVALUSI BILLING MANAGEMENT ....................................................................................................70


4.2. PERMASALAHAN .......................................................................................................................................70
4.3. MEKANISME..................................................................................................................................................71

5. STUDI KASUS .............................................................................................................................................. 75

5.1. KASUS PROSES RESTITUSI PELANGGAN BTS DIAN SWASTATIKA S IDPEL 520060959107 ..........................................75
5.2. TAGIHAN LISTRIK RP 48 JUTA, PEGAWAI PLN PEKANBARU PERNAH DOBRAK RUMAH AMSAR .......................................76
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal
5.3. KASUS METER PRABAYAR MEREK GLOMET (TERJADI PADA BEBERAPA KWHMETER ) ...................................................77
5.4. KVARH MELEDAK ..........................................................................................................................................78
5.5. AMR GAGAL DOWNLOAD ...............................................................................................................................79

6. LEMBAR PRAKTEK ....................................................................................................................................... 80

6.1. APLIKASI PEMBACA METER ..............................................................................................................................80


6.2. AP2T FUNGSI CATER ...................................................................................................................................91
6.4. AP2T PRA BAYAR ........................................................................................................................................99
6.5. P2APS CEK REKENING BARU .......................................................................................................................101

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal


DAFTAR GAMBAR

Gambar 1 Flow Proses Pembacaan Stand Meter dan Proses Rekening ................................... 7
Gambar 2 Jadwal Pembacaan Meter dan Billing ....................................................................... 8
Gambar 3 Mekanisme Baca Meter ............................................................................................ 9
Gambar 4 Flow Data Baca Meter ............................................................................................. 10
Gambar 5 Modul Stand Meter .................................................................................................. 11
Gambar 6 Download RBM melalui Aplikasi C'Mon ................................................................... 11
Gambar 7 Pelaksanaan Foto APP ........................................................................................... 13
Gambar 8 Kode Kelainan......................................................................................................... 14
Gambar 9 Monitoring DLPD ..................................................................................................... 15
Gambar 10 Menu DLPD .......................................................................................................... 16
Gambar 11 Modul Lihat DLPD ................................................................................................. 16
Gambar 12 Modul Rekap DLPD .............................................................................................. 17
Gambar 13 Modul Rekap DLPD .............................................................................................. 17
Gambar 14 Referensi pemakaian kWh rata-rata 3 (tiga) bulan ................................................ 19
Gambar 15 Monitoring Realisasi Baca Meter ........................................................................... 20
Gambar 16 Monitoring Realisasi Baca Meter ........................................................................... 20
Gambar 17 Monitoring Upload Foto ......................................................................................... 21
Gambar 18 Monitoring Kinerja Baca Meter .............................................................................. 21
Gambar 19 Monitoring Waktu Kinerja Baca Meter ................................................................... 21
Gambar 20 Struktur Kode Kedudukan ..................................................................................... 22
Gambar 21 Matriks RBM ......................................................................................................... 23
Gambar 22 Rute Baca Meter di Lapangan ............................................................................... 23
Gambar 23 Perubahan RBM Per Pelanggan ........................................................................... 24
Gambar 24 Perubahan Kode Kedudukan Per RBM ................................................................. 24
Gambar 25 Perubahan RBM per Kelompok dan Tidak Disisipkan ........................................... 25
Gambar 26 Perubahan Kelompok RBM dan disisipkan ........................................................... 26
Gambar 27 RBM Prabayar dan Paska Bayar........................................................................... 27
Gambar 28 Konfigurasi Sistem AMR ....................................................................................... 30
Gambar 29 GSM/GPRS IP STATIC ......................................................................................... 31
Gambar 30 GSM/GPRS IP DINAMIC ...................................................................................... 32
Gambar 31 Perubahan Golongan Tarif .................................................................................... 46
Gambar 32 Perubahan Batas Daya ......................................................................................... 46
Gambar 33 Biaya Beban.......................................................................................................... 47
Gambar 34 Rekening Minimum ............................................................................................... 47
Gambar 35 Proses Billing terhadap Permintaan Subsidi Listrik................................................ 54

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal iii


Gambar 36 Mekanisme Pembuatan Laporan Penjualan Tenaga Listrik di AP2T ..................... 55
Gambar 37 Alur Proses Billing dan Rekonsiliasi SOREK ......................................................... 55
Gambar 38 Mekanisme Proses Billing di AP2T ........................................................................ 56
Gambar 39 Alur Transaksi ....................................................................................................... 59
Gambar 40 Alur Transaksi Koreksi Rekening Stang Bongkar Rampung .................................. 60
Gambar 41 Mekanisme Penjualan Tenaga Listrik .................................................................... 64
Gambar 42 Mekanisme Baru Penjualan Tenaga Listrik ........................................................... 65
Gambar 43 Monitoring Periode Pembelian Token ................................................................... 71
Gambar 44 Tampilan Monitoring Periode Pembelian Token .................................................... 71
Gambar 45 Tampilan Data Detil Monitoring Periode Pembelian Token.................................... 72
Gambar 46 Monitoring Tagihan Listrik (OLAP) ........................................................................ 72
Gambar 47 Tampilan Menu Monitoring Tagihan Listrik (OLAP) ............................................... 73
Gambar 48 Data Detil Monitoring Tagihan Listrik ..................................................................... 73

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal iv


DAFTAR TABEL

Tabel 1 Kode Kelainan kWh Meter Listrik Prabayar ................................................................. 27

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal v


1. PENGENALAN TARIF TENAGA LISTRIK

1.1 Pendahuluan
Fungsi Pembacaan Meter merupakan salah satu dari tiga proses bisnis utama PT PLN
(Persero) sesuai dalam Pedoman Proses Pelayanan Pelanggan Tahun 2011 (Keputusan DIreksi
no. 1336.K/DIR/2011). Fungsi Pembacaan Meter dan Perhitungan Tagihan Listrik adalah fungsi
yang melaksanakan pelayanan kepada pelanggan berupa kegiatan pembacaan, pencatatan,
foto kounter stand meter dan perekaman angka kedudukan meter pada alat pengukur kWh, di
setiap pelanggan . Proses Pembacaan Meter berkaitan langsung dengan sumber pendapatan
perusahaan, dimana setiap kWh yang dibaca akan dikonversi menjadi rupiah tagihan listrik
pelanggan pada proses perhitungan rekening (Billing). Mengingat begitu pentingnya proses
tersebut, maka dibutuhkan akurasi data yang cukup tinggi agar tidak terjadi losses bagi
pendapatan perusahaan. Keakurasian pembacaan meter masuk ke dalam indikator Tingkat
Mutu Pelayanan dan Indikator Kepuasan Pelanggan, dimana PT PLN (Persero) harus
memberikan kompensasi biaya pemakaian tenaga listrik kepada pelanggan jika terbukti
melakukan kesalahan dalam pencatatan dan pembacaan angka kWh meter sehingga rekening
pelanggan tersebut harus dikoreksi. Keakuratan dalam pembacaan serta pencataan kWh meter
menjadi salah satu kunci dalam mewujudkan nol koreksi (zero correction) rekening listrik.

Kegiatan pembacaan stand meter bagi PLN, sebagai penerbit tagihan rekening (biller)
menjadi amat penting dari suatu rangkaian proses penghimpunan data pemakaian lisrik dari
pelanggan sampai berbentuk rekening tagihan listrik. Hal ini disebabkan karena sebagian besar
pelanggan PLN masih menggunakan pola "paska bayar".

Demikian pentingnya kegiatan Cater PLN, pihak PLN telah mengembangkan berbagai
sistem dan teknologi untuk melakukan kegiatan ini. Dari semula menggunakan sistem manual
(dicatat dalam suatu form khusus), kini telah berkembang melalui pembacaan menggunakan
smart phone.

Demikian juga dengan proses pembuatan rekening (Billing) yang perlu di-manaje dengan
baik. Seiring dengan temuan auditor terkait dengan belum adanya kendali berjenjang dalam
tahapan proses billing di AP2T, sehingga kerap terjadi lonjakan tagihan tidak wajar akibat tidak
diperhatikannya tindak lanjut dari Daftar Langganan yang Perlu Diperhatikan (DLPD)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 1


1.2 LANDASAN HUKUM
a. Tarif tenaga Listrik 2014

Telah terbit Peraturan Menteri ESDM No. 31 Tahun 2014 tanggal 5 Nopember 2014
tentang Tarif Tenaga Listrik Yang Disediakan Oleh Perusahaan Perseroan (Persero) PT
Perusahaan Listrik Negara, berlaku mulai 1 Januari 2015 dengan substansi pokok :

- Penyesuaian tarif tenaga listrik (tariff adjustment) untuk pelanggan dengan tarif :

Tarif R-1/TR, yaitu konsumen rumah tangga, daya 1.300 VA


Tarif R-1/TR , yaitu konsumen rumah tangga, daya 2.200 VA
Tarif R-2/TR, yaitu konsumen rumah tangga,daya 3.500 sd 5.500 VA
Tarif R-3/TR , yaitu konsumen rumah tangga, daya di atas 6600 VA
Tarif B-2/TR , yaitu konsumen bisnis, daya di atas 6600 VA s.d 200 kVA
Tarif B-3/TM , yaitu konsumen bisnis, daya di atas 200 kV A
Tarif P-1/TR, yaitu konsumen kantor pemerintah , daya di atas 6600 VA s.d 200 kVA Tarif
P-2/TM , yaitu konsumen kantor pemerintah, daya >200 kVA

Tarif P-3/TR , yaitu penerangan jalan umum (PJU)


Tarif 1-3/TM, yaitu konsumen industri, daya di atas 200 kVA
Tarif 1-4!TT, yaitu konsumen industri, daya 30 MVA ke atas
Tarif LITR-TM-TT, Layanan Khusus yang dipasok dengan Tegangan Rendah (TR),
atau Tegangan Menengah (TM), atau Tegangan Tinggi (TT) .

- Pencabutan Peraturan Menteri ESDM No. 09 Tahun 2014 dan Peraturan Menteri ESDM No.
19 Tahun 2014

b. SK Direksi No 021.K/0599/DIR/1995 Tanggal 23 Mei 1995 tentang Pedoman dan


Pelaksanaan Tata Usaha Langganan (TUL) tahun1994

c. SK Direksi No 1336.K/DIR/2011 Tanggal 27 September 2011 tentang Pedoman Proses


Pelayanan Pelanggan Tahun 2011

d. Surat Dirut No 3540/162/DIRUT/2014, tanggal 16 Desember 2014 perihal Implementasi


Tarif Tenaga Listrik Permen ESDM no. 31 tahun 2014

e. Surat Dirut No 0093/162/DIRUT/2015, tanggal 12 Januari 2015 perihal Penetapan


Penyesuaian Tarif Tenaga Listrik Periode Januari 2015

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 2


1.3 DEFINISI
a. Tarif Tenaga Listrik ditetapkan berdasarkan goIongan tarif, terdiri atas:

- Tarif tenaga listrik reguler; dan


- Tarif tenaga listrik prabayar.

b. Tarif tenaga listrik reguler merupakan tarif tenaga listrik yang dibayarkan setelah pemakaian
tenaga listrik oleh konsumen.

c. Tarif tenaga listrik prabayar merupakan tarif tenaga listrik yang dibayarkan sebelum
pemakaian tenaga listrik oleh konsumen.

d. Jenis Pelanggan berdasarkan cara pembacaan :

- Pelanggan Tarip Tunggal, pembacaan pemakaian kwh meter pelanggan pada


pemakaian LWBP (Lewat Waktu Beban Puncak)

- Pelanggan Tarip Ganda, pembacaan pemakaian kwh meter pelanggan pada pemakaian
LWBP (Lewat Waktu Beban Puncak) dan Waktu Beban Puncak (WBP)

- Pelanggan AMR, pembacaan pemakaian kwh meter pelanggan tarip Tunggal dan
Ganda, pada pemakaian LWBP (Lewat Waktu Beban Puncak) dan Waktu Beban
Puncak (WBP) secara otomatis dan terjadwal

e. Tarif Tenaga Listrik untuk keperluan Pelayanan Sosial, terdiri atas:

- Golongan tarif untuk keperluan pemakaian sangat kecil pada tegangan rendah,
dengan daya 220 VA (S-1/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan pelayanan sosial kecil sampai dengan sedang pada
tegangan rendah, dengan daya 450 VA sampai dengan 200 kVA (S-2/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan pelayanan sosial besar pada tegangan menengah,
dengan daya di atas 200 kVA (S-3/TM),

f. Tarif Tenaga Listrik untuk keperluan Rumah Tangga, terdiri atas:

- Golongan tarif untuk keperluan rumah tangga kecil pada tegangan rendah, dengan
daya sampai dengan 2.200 VA (R-1/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan rumah tangga menengah pada tegangan rendah, dengan
daya 3.500 VA sampai dengan 5.500 VA (R-2/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan rumah tangga besar pada tegangan rendah, dengan
daya 6.600 VA ke atas (R-3/TR)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 3


g. Tarif Tenaga Listrik untuk keperluan Bisnis, terdiri atas:

- Golongan tarif untuk keperluan bisnis kecil pada tegangan rendah, dengan daya 450 VA
sampai dengan 5.500 VA (B-1/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan bisnis menengah pada tegangan rendah, dengan daya
6.600 VA sampai dengan 200 kVA (B-2/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan bisnis besar pada tegangan menengah, dengan daya di
atas 200 kVA (B-3/TM),

h. Tarif Tenaga Listrik untuk keperluan Industri, terdiri atas:

- Golongan tarif untuk keperluan industri kecil/industri rumah tangga pada tegangan
rendah, dengan daya 450 VA sampai dengan 14 kVA (I-1/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan industri sedang pada tegangan rendah, dengan daya di
atas 14 kVA sampai dengan 200 kVA (I-2/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan industri menengah pada tegangan menengah, dengan
daya di atas 200 kVA (I-3/TM);

- Golongan tarif untuk keperluan industri besar pada tegangan tinggi, dengan daya
30.000 kVA ke atas (I-4 /TT),

i. Tarif Tenaga Listrik untuk keperluan Kantor Pemerintah dan Penerangan Jalan Umum,
terdiri atas:

- Golongan tarif untuk keperluan kantor pemerintah kecil pada tegangan rendah, dengan
daya 450 VA sampai dengan 5.500 VA (P-1/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan kantor pemerintah sedang pada tegangan rendah,
dengan daya 6.600 VA sampai dengan 200 kVA (P-1/TR);

- Golongan tarif untuk keperluan kantor pemerintah besar pada tegangan menengah,
dengan daya di atas 200 kVA (P-2/TM);

- Golongan tarif untuk keperluan penerangan jalan umum pada tegangan rendah (P-
3/TR),

j. Tarif Tenaga Listrik untuk keperluan transaksi pada tegangan menengah,dengan daya di
atas 200 kVA (T/TM) diperuntukkan bagi Perusahaan Perseroan (Persero) PT Kereta Api

k. Tenaga Listrik untuk keperluan penjualan curah pada tegangan menengah, dengan daya di
atas 200 kVA (C/TM) diperuntukkan bagi Pemegang Izin Usaha Penyediaan Tenaga Listrik,

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 4


l. Tarif Tenaga Listrik untuk keperluan Layanan Khusus pada tegangan rendah, tegangan
menengah, dan tegangan tinggi (L/TR, TM, TT), diperuntukkan hanya bagi pengguna listrik
yang memerlukan pelayanan dengan kualitas khusus dan yang karena berbagai hal tidak
termasuk dalam ketentuan golongan tarif Sosial, Rumah Tangga, Bisnis, Industri,
Pemerintah dan Penerangan Jalan Umum, Traksi, dan Curah

m. Penyesuaian Tarif Tenaga Listrik (tariff adjustment) dilaksanakan setiap bulan apabila terjadi
perubahan, baik peningkatan maupun penurunan salah satu dan/ atau beberapa faktor
yang dapat mempengaruhi biaya pokok penyediaan tenaga listrik, yaitu :

- Nilai tukar mata uang Dollar Amerika terhadap mata uang Rupiah (kurs);
- Indonesian Crude Price (ICP); dan atau
- Inflasi.
n. Yang dimaksud dengan RM (Rekening Minimum) adalah Rekening yang dikenakan kepada
pelanggan) yang perhitungan Rekeningnya lebih rendah dari RM (40 jam nyala)

o. Rekening Pecahan adalah Rekening yang :

- Diterbitkan pertama kali sejak TDL baru diberlakukan


- Mengandung pemakaian listrik dengan perhitungan 2 aturan TDL sekaligus (TDL lama
dan TDL baru), dan atau

- Karena adanya Mutasi PDL (Perubahan Data Langganan) yang berdampak pada Biaya
Beban atau Biaya Pemakaian.

Perhitungan pecahan meliputi:

- Biaya Beban (jika ada) pada pelanggan baru yang rekeningnya baru pertama kali
diterbitkan

- Pemakaian Listrik yang pembacaan meternya tidak pada tanggal 1.

p. Aplikasi Pelayanan Pelanggan Terpusat (AP2T) :

Aplikasi berbasis web, yang mempunyai manfaat :

- Proses Bisnis Pelayanan Pelanggan Menjadi Standard Dan Terpusat


- Efisiensi Biaya Operasional
- Mendukung Revenue Protection
- Mempercepat Proses Pembuatan Laporan TUL (+/- 5 Hari)
- Memperoleh Akses Informasi Dari Unit-Unit Bisnis Terkait Secara Real Time

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 5


q. Automatic Meter Reading (AMR) :

AMR atau Automatic Meter Reading adalah sistem pembacaan meter jarak jauh secara otomatis
dengan menggunakan software tertentu melalui saluran komunikasi (PSTN. GSM, PLC /
frekwensi radio) yang terpusat dan terintegrasi dari ruang kontrol

r. Listrik Pra Bayar :

Mekanisme sistem listrik pintar, pelanggan mengeluarkan uang/biaya lebih dulu untuk membeli
energi listrik yang akan dikonsumsinya. Besar energi listrik yang telah dibeli oleh pelanggan
dimasukkan ke dalam Meter Prabayar (MPB) yang terpasang dilokasi Pelanggan melalui sistem
'token' (pulsa) atau stroom.

s. P2APST (Pengelolaan dan Pengawasan Arus Pendapatan Secara Terpadu)

Adalah suatu sistem pembayaran tagihan listrik dan non-tagihan listrik melalui bank dan/atau
pihak selain bank secara online realtime per transaksi dan pelimpahan dana dilakukan dari
account bank ke account PLN.

Sistem P2APST :

- Akses Data tagihan listrik terpusat ( sebelumnya akses data billing di masing-masing
PLN Distribusi)

- Pelimpahan dana terpusat (langsung ke account Bank PLN Pusat)


- Operasional (rekonsiliasi data dan dana) terpusat.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 6


2. FUNGSI II PENCATATAN METER

2.1. FUNGSI II PROSES PEMBACAAN STAND METER


2.1.1. Pengertian

Fungsi Pembacaan MeterAdalah fungsi yang melaksanakan perencanaan, persiapan,


pelaksanaan dan pengendalian dalam kegiatan pembacaan, pencatatan dan perekaman angka
kedudukan meter alat pengukur meter kWh, meter kVArh, meter kVA Maks pada setiap
pelanggan

2.1.2. Bisnis Proses

Gambar 1 Flow Proses Pembacaan Stand Meter dan Proses Rekening

a. Pelanggan
Pelanggan Tarip Tunggal
Pelanggan Tarip Ganda
Pelanggan AMR

b. Waktu pelaksaan Pembacaan stand meater


Sesuai dengan jadwal yang diterbitkan oleh Kantor Distribusi, contoh terlampir

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 7


Gambar 2 Jadwal Pembacaan Meter dan Billing

2.1.3. Tahapan pekerjaan

a. Pelanggan Tunggal < 33 kVA

Proses pembacaan stand meter untuk pelanggan dengan daya < 33 kVA dilaksanakan oleh
vendor Manajemen Biling (Manbill), dengan tahapan :

Menyiapkan data pelanggan yang akan dibaca


Melaksanakan pembacaan dan pencatatan stand kWh meter pelanggan
Melaksanakan foto stand kWh meter pelanggan
Melaksanakan verifikasi data hasil pembacaan stand meter
Melaksanakan uji petik
Melakukan penataan data pelanggan

b. Pelanggan Tunggal > 33 kVA

Proses pembacaan stand meter untuk pelanggan dengan daya > 33 kVA dilaksanakan oleh
pegawai, dengan tahapan :

Menyiapkan data pelanggan yang akan dibaca


Melaksanakan pembacaan dan pencatatan stand kWh meter pelanggan
Entri hasil pembacaan di AP2T

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 8


Pengendalian pada AP2T monitoring DPM dan Monitoring OLAP

c. Pelanggan Ganda

Proses pembacaan stand meter untuk pelanggan tarip Ganda dilaksanakan menggunakan AMR
(Automatic Meter Readning),

d. Pelanggan AMR

Menyiapkan data pelanggan yang akan dibaca


Melaksanakan pembacaan dan pencatatan/download stand kWh meter pelanggan
Pengendalian pada AP2T monitoring DPM dan Monitoring OLAP

2.1.4. Mekanisme Baca Meter dengan daya < 33 kVA

a. Mekanisme

Gambar 3 Mekanisme Baca Meter

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 9


b. Flow Data

Gambar 4 Flow Data Baca Meter

c. Pelaksanaan Pekerjaan
Penyiapan data pelanggan
- Sesuai jadwal proses pembacaan stand meter yang dikeluarkan oleh Kantor
Distribusi, petugas rayon melakukan download Daftar Pembacaan Meter (DPM)
menggunakan
- AP2T, modul PENCATATAN METER download stand meter, pada setiap bulannya.
Untuk selanjutnya file tersebut di-kopi ke komputer lokal

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 10


Gambar 5 Modul Stand Meter

- Petugas Kantor Rayon melakukan upload DPM ke Aplikasi Back office Aplikasi Cater

Pelaksanaan pembacaan dan pencatatan stand kWh meter pelanggan (sebaiknya


dapat diakomodir, sebagai fitur Aplikasi Cater)
- Petugas Baca meter (cater) melakukan download RBM dari Back Office ke Smart
phone
- Petugas pembaca meter (cater) hanya dapat mendownload 1 (satu) RBM, untuk
pembacaan hari H +1
- Pelaksanaan download dilakukan dari jam 06.00 WIB s/d 18.00 WIB, H-1 hari
pembacaan

Gambar 6 Download RBM melalui Aplikasi C'Mon

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 11


- Pembacaan dan pencatatan/entri stand kwh meter pelanggan dapat dilakukan Per
IDPEL atau PER RBM
Metode Pembacaan/Entry Data
Online

Untuk pilihan Mode Penyimpanan On Line, hasil entri stand meter langsung
tersimpan ke data base pada aplikasi backoffice . Metode on line terdiri dari :

o Realtime, setelah pilihan ke pelanggan berikutnya data terkirim ke data


base pada aplikasi backoffice

o Upload manual (melalui smartphone), dikarenakan tidak ada/lemahnya


signal GSM, data hasil entri stand meter tersimpan pada memori di smart
phone (HP), data akan terkiirim otomatis, bila sudah ada/kuat signal GSM

Offline
Untuk pilihan Mode Penyimpanan Off Line, hasil entri stand meter tersimpan
memori di smart phone (HP). Metode off line terdiri dari :

o Upload melalui smartphone

data hasil entri stand meter tersimpan pada memori di smart phone (HP), data
akan terkirim ke data base pada aplikasi backoffice , setelah dieksekusi oleh
petugas pembaca meter (cater) pada modul aplikasi APLIKASI CATER
MOBILE

o Upload melalui BackOffice

data hasil entri stand meter tersimpan pada memori di smart phone (HP), data
dikirim, setelah dilakukan transfer data ke PC local, untuk selanjutnya di
upload ke data base aplikasi Aplikasi Cater Mobile

- Entry Melalui BackOffice (manual)


Data hasil pembacaan stand meter di lokasi pelanggan, dientri menggunakan modul
Entri Data Entri Data Stand Ini Per RBM

- Proses Stand Rata-rata


Modul ini digunakan untuk mengantisipasi bila data stand meter tidak diperoleh
dikarenakan :
Petugas pencatat stand meter (cater) tidak melaksanakan tugasnya, karena
mogok kerja
Petugas pencatat stand meter (cater) tidak dapat melaksanakan tugasnya,
karena bencana alam (misal banjir)
o Angka stand meter di-create, berdasarkan pemakaian rata-rata 3 bulan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 12


o Modul ini diaktifkan, bila ada permintaan dari unit

Foto stand kWh meter


- Sebagai bukti bahwa pencatat meter telah datang ke lokasi pelanggan dan telah
melakukan pencatatan/entri stand meter, petugas pembaca meter ditugaskan untuk
memfoto APP pelanggan

- Pelaksanaan foto APP pelanggan dikakukan menggunakan tombol AMBIL FOTO


pada aplikasi MOBILE.

Gambar 7 Pelaksanaan Foto APP

- Beberapa pilihan tipe foto :

Stand
Segel
Rumah
Kelainan

- Metode Upload Foto :


Online (Upload melalui smartphone) :
Per pelanggan
Foto di-upload ke data base aplikasi APLIKASI CATER BackOffice, dilakukan
entri stand kwh meter 1 (satu) pelanggan (sebelum pelanggan berikutnya)

Massal (semua foto)


Foto di-upload ke data base aplikasi APLIKASI CATER BackOffice, dilakukan
entri stand kwh meter 1 (satu) RBM selesai dilaksanakan

Offline (Upload melalui BackOffice)


Dilakukan di kantor , menggunakan kabel data (Sekali upload bisa banyak
foto)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 13


Selain mencatat/entri stand kwh meter, petugas cater, juga ditugaskan mencatat
kelainan APP yang diakomodir pada modul ENTRI KODE KELAINAN pada aplikasi
MOBILE.
Kode kelainan pada aplikasi

Gambar 8 Kode Kelainan

Catatan :

Untuk kode kelainan yang tidak ada dalam pilhan,bisa menggunakan


pilihan "X-Lain
Kode kelainan terdefault Z-Normal (tanpa melakukan pemilihan kode
kelainan)
Koordinat
Untuk kemudahan pencarian lokasi pelanggan, petugas cater ditugaskan untuk men-
tagging koordinat lokasi pelanggan.

Terdapat informasi sumber koordinat :

- GPS Satelit : (gps)


- BTS : (network)
- Database : (saved)

d. Verifikasi hasil pembacaan stand meter


Perhitungan Pemakaian kWH

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 14


Menghitung angka pemakaian kWh adalah tahapan lebih lanjut setelah kegiatan entry
atau upload stand meter. Sistem/aplikasi akan angka pemakaian kWh untuk setiap
pelanggan, dihitung dengan formula sebagai berikut.

Pemakaian kWh = (Angka stand meter bulan ini Angka stand meter
bulan lalu) * faktor kali

e. Validasi pemakaian kWh


Daftar pelanggan Yang Perlu Diperhatikan (DLPD)
Setelah dilakukan perhitungan pemakaian kWh, dilakukan pengecekan (validasi)
terhadap kebenaran angka pemakaian kWh tersebut sesuai dengan kriteria yang
ditetapkan oleh masing-masing unit PLN, yang disebut kriteria Daftar Pelanggan yang
Perlu Diperhatikan (DLPD).
Kriteria Daftar Pelanggan yang Perlu Diperhatikan :

- A : Belum Entry
- B : jam nyala naik 50 %
- C : kWh naik 2x
- D : stand mundur
- E : Jam nyala turun 50 %
- N : Normal

Fasilitas monitoring Daftar Pelanggan Yang Perlu Diperhatikan (DLPD) pada aplikasi
APLIKASI CATER

Gambar 9 Monitoring DLPD

Pemakaian kWh yang dinyatakan tidak normal sesuai dengan kriteria yang telah
ditetapkan, harus dilakukan penelitian lebih lanjut. Yang menjadi titik perhatian untuk
diperbaiki adalah angka stand meter bulan ini. Kesalahan angka stand meter bulan ini

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 15


mungkin karena salah baca petugas Cater atau kesalahan entri data tersebut ke dalam
sistem.

f. Pemeriksaan Pemakaian KWh

Berdasarkan hasil perhitungan pemakaian kWh yang dibuat oleh sistem/aplikasi,


koordinator catr dan petugas PLN, harus melakukan pemeriksaan atas perhitungan
tersebut, untuk melihat kewajaran pemakaiannya
Pemeriksaan dilakukan dengan menggunakan aplikasi Pembacaan Stand Meter On
Line (APLIKASI CATER), pada modul DLPD

Contoh Tampilan Menu DLPD

Gambar 10 Menu DLPD

- Tampilan Sub Menu DLPD Modul Lihat DLPD

Gambar 11 Modul Lihat DLPD

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 16


- Tampilan Sub Menu DLPD Modul Rekap DLPD

Gambar 12 Modul Rekap DLPD

- Tampilan detil, Sub Menu DLPD Modul Rekap DLPD

Gambar 13 Modul Rekap DLPD

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 17


g. Koordinator Pembaca Meter, melakukan tindak lanjut pelanggan yang terdaftar dalam
DLPD :
Memprioritaskan pengecekan untuk pelanggan-pelangan dengan jam nyala di atas 720
jam
Membandingkan angka stand meter dengan foto angka stand meter Melakukan tand
meter berdasarkan historis kWh pelanggan
Melakukan pengecekan ke lapangan, bila dianggap perlu
- Pemakaian dengan jam nyala > 720 jam, tetapi tidak ada foto angka stand meter
- Pemakaian dengan jam nyala > 720 jam, historis pemakaian fluktuatif dengan
perbedaan yang signifikan
- Laporan berulang

Mendokumentasikan hasil pengecekan ke lapangan


Melakukan koreksi stand meter berdasarkan temuan di lapangan

h. Koreksi Pemakaian KWh

Fasilitas koreksi pemakaian kWh disediakan untuk memperbaiki angka stand bulan ini
bagi pelanggan-pelanggan yang masuk kelompok kriteria tidak normal.
Informasi mengenai dilakukannya koreksi terhadap pelanggan tersebut akan tersimpan
di dalam database yang sewaktu-waktu dapat dilihat atau dilaporkan untuk keperluan
berbagai analisa dan evaluasi.

Proses koreksi pemakaian kWh ini dapat dilakukan secara partial per RBM. sehingga
terdapat cukup waktu yang panjang untuk meneliti kebenaran stand meter. Kondisi ini
apabila dijalankan dengan konsisten akan diperoleh angka-angka stand meter yang
akurat yang akan berdampak kepada mutu pelayanan yang lebih baik dalam arti yang
luas.

Perlakuan untuk pelanggan yang tidak dapat dibaca stand meternya dan atau pembaca
meter tidak dapat menyajikan foto stand meter, dilakukan dengan menggunakan
referensi pemakaian kwh rata-rata selama 3 (tiga) bulan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 18


Gambar 14 Referensi pemakaian kWh rata-rata 3 (tiga) bulan

i. Siklus proses pembacaan meter

Siklus dari proses pembacaan sampai dengan koreksi dilaksanakan sepanjang periode
baca meter dan apabila siklis kegiatan ini telah berakhir stand meter sudah siap untuk
diproses pada tahap berikutnya yaitu proses rekening listrik.

j. Disamping siklus pengelolaan stand meter seperti dijelaskan di atas, masih terdapat
fasilitas lain yaitu fasilitas yang dapat digunakan untuk mengelola stand lapor yang
disampaikan oleh pelanggan dan stand meter susulan.
k. Foto stand meter
Upload foto dapat dilakukan dengan metode

Online (Upload melalui smartphone)


- Per pelanggan
- Massal (semua foto)

Offline (Upload melalui BackOffice)


- Dilakukan di kantor
- Sekali upload bisa banyak foto

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 19


l. Pengawasan kinerja pembaca meter (cater)
Untuk mendapatkan hasil yang optimal dari proses pembacaan meter, perlu dilakukan
pengawasan/monitoring dari proses tersebut, dengan cara :

Monitoring realisasi baca meter


Dilakukan untuk memonitor jumlah pelanggan yang dibaca/belum dibaca, DLPD,
kelainan dan stand balik.
Tampilan monitoring realisasi baca meter

Gambar 15 Monitoring Realisasi Baca Meter

Monitoring metode entry


Dilakukan untuk memonitor proses pengiriman data stand meter dari lokasi pelanggan
ke server back office aplikasi Aplikasi Cater (Online, Ofline,dll)

Tampilan monitoring realisasi baca meter

Gambar 16 Monitoring Realisasi Baca Meter

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 20


Monitoring upload foto
Dilakukan untuk memonitor proses pengiriman data foto dari lokasi pelanggan ke
server back office aplikasi Aplikasi Cater (Online, Ofline,dll)

Gambar 17 Monitoring Upload Foto

Monitoring kinerja baca meter


Dilakukan untuk mengevaluasi kinerja pembaca meter

Gambar 18 Monitoring Kinerja Baca Meter

Monitoring kinerja baca meter

Gambar 19 Monitoring Waktu Kinerja Baca Meter

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 21


m. Penataan Rute Baca Meter (RBM)
Struktur Kode kedudukan
Kode kedudukan terdiri dari 12 (dua belas) digit dengan ketentuan seperti berikut

Gambar 20 Struktur Kode Kedudukan

Pelanggan Listrik Paska Bayar


- Matriks RBM
Untuk mengetahui kondisi suatu Rute Baca Meter (RBM). Data matriks RBM terisi dari
data nama RBM dan hari baca

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 22


Gambar 21 Matriks RBM

- Peta RBM
Sedangkan untuk mengetahui kondisi suatu Rute Baca Meter (RBM) di lapangan,
digunakan aplikasi APLIKASI CATER modul Peta RBM.
Contoh tampilan matriks RBM :

Gambar 22 Rute Baca Meter di Lapangan

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 23


Penataan RBM
Perubahan RBM - Per Pelanggan
untuk merubah kode kedudukan per pelanggan digunakan Aplikasi APLIKASI
CATER modul Penataan RBM - per pelanggan, contoh :

ID Pelanggan : 520020270764

Nama : SUTRISNO

Alamat : JL SOSROKARTONO - SERIPAN

Gambar 23 Perubahan RBM Per Pelanggan

Perubahan RBM - Per RBM


Untuk merubah kode kedudukan per RBM digunakan Aplikasi APLIKASI CATER
modul Penataan RBM Per RBM, contoh :

Gambar 24 Perubahan Kode Kedudukan Per RBM

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 24


Perubahan RBM - Per Kelompok
Tidak Disisipkan
Untuk merubah kode kedudukan per Kelompok dan TIDAK DILAKUKAN
SISIPAN digunakan Aplikasi APLIKASI CATER modul Penataan RBM
Perubahan Per Kelompok, dan mencetang pilihan (button) tidak disisipkan

Contoh :

RBM Sumber : ABAABCA (100 pelanggan)


RBM Tujuan : ABAABCB (150 pelanggan)
No Urut awal :1
No Urut akhir : 75

Gambar 25 Perubahan RBM per Kelompok dan Tidak Disisipkan

Disisipkan
Untuk merubah kode kedudukan per Kelompok dan DILAKUKAN SISIPAN
digunakan Aplikasi APLIKASI CATER modul Penataan RBM Perubahan Per
Kelompok, dan mencetang pilihan (button) disisipkan

Contoh :

RBM Sumber : ABAABCA (280 pelanggan)

RBM Tujuan : ABAABCB (175 pelanggan)

No Urut awal :1
Disisipkan setelah nomor : 50
No Urut akhir : 25
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 25
Gambar 26 Perubahan Kelompok RBM dan disisipkan

Kompres (mengurutkan nomor urut) RBM


Adalah proses mengurutkan nomor urut pada Kode kedudukan di satu RBM.

Proses pengurutan dapat diurutkan berdasarkan :

Per RBM
7 (tujuh) digit pertama Kode kedudukan ( contoh : ACAJRAG)

Per Cater
6 (enam) digit pertama Kode kedudukan ( contoh : ACAJRA)

Per Area
5 (lima) digit pertama Kode kedudukan ( contoh : ACAJR)

Pelanggan Listrik Pra Bayar


- Maksud Dan Tujuan
Menyusun/membentuk RBM pelanggan listrik Pra Bayar sebagai anggota RBM
yang ada (pelanggan pra bayar) serta Mekanisme Penataan Dil Listrik Pra Bayar
Penataan Pelanggan untuk pelanggan Pra Bayar, dilaksanakan sesuai dengan
ketentuan Penataan Pelanggan Paska Bayar
Pelanggan-pelanggan dalam 1 (satu) RBM :
Pelanggan Paska bayar atau
Pelanggan Pra bayar atau
Pelanggan Paska bayar dan Pra bayar

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 26


Contoh RBM, yang anggotanya terdiri dari pelanggan Pra Bayar dan Paska
Bayar

Gambar 27 RBM Prabayar dan Paska Bayar

- Pada saat pembacaan Paska Bayar :


Pelanggan yang muncul pada RBM yang bersangkutan, hanya pelanggan Paska
bayar
Ada kemungkinan , NOMOR URUT pada kode kedudukan pelanggan Paska bayar
pada satu RBM tidak berurutan (misalnya 001, 002, 004, 005, 007, dst)
Indexing (pengurutan) pelanggan per satu RBM, dilakukan untuk pelanggan pra
bayar dan paska bayar, secara keseluruhan

- Penataan DIL Pelanggan Pra Bayar :


Dilaksanakan diluar Periode (jadwal) baca pelanggan Paska Bayar
Dilakukan pencatatann/entri saldo pemakaian kWh (dilengkapi dengan foto)
Mencatat kelainan kWh meter Listrik Pra Bayar :
Tabel 1 Kode Kelainan kWh Meter Listrik Prabayar

NO KODE KELAINAN KETERANGAN


1. Z Normal
2. A Terbakar
3. B Pecah/Buram
4. C Keypad tdk berfungsi
5. D Saklar tamper tidak berfungsi
6. E Layar/LCD mati
7. F Muncul periksa

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 27


Pelanggan AMR
- Definisi AMR
AMR atau Automatic Meter Reading adalah sistem pembacaan meter jarak jauh
secara otomatis dengan menggunakan software tertentu melalui saluran komunikasi
(PSTN. GSM, PLC / frekwensi radio) yang terpusat dan terintegrasi dari ruang control.

- Tujuan AMR
Penerapan AMR merupakan suatu usaha untuk :
Menurunkan susut kWh distribusi melalui pengukuran yang akurat (Internal PLN)
Meningkatkan mutu pelayanan kepada pelanggan (Eksternal PLN)

- Keuntungan AMR
Pencatatan meter lebih akurat
Keluhan terhadap kesalahan pencatatan meter berkurang
Pencatatan meter tepat waktu sehingga proses rekening lebih cepat
Dapat memantau setiap saat pemakaian energi listrik oleh pelanggan
(pelaksanaan P2TL)
Memberikan informasi kepada pelanggan tentang data pemakaian energi listriknya.

- Pencatatan Energi
Energi listrik diterima dari PLN P3B, diukur oleh meter elektronik (ME) kelas 0,2s,
dicatat setiap tanggal 01 pukul 10.00 wib. secara manual
ME dipasang pada incoming trafo tenaga (pelanggan TT) dan outgoing trafo
tenaga 150 / 20 kV

- Pencatatan Energi
Energi listrik yang dijual kepada pelanggan diukur oleh ME kelas 1,0 (untuk
pelanggan TR), kelas 0,5s (untuk pelanggan TM) dan kelas 0,2s (untuk pelanggan
TT).
Selisih antara energi listrik yang diterima dari PLN P3B dengan energi listrik yang
dijual kepada pelanggan, setelah dikurangi pemakaian sendiri, didefinisikan
sebagai susut kWh distribusi.

- Pencatatan Energi
Data hasil pengukuran ME yang dipasang di pelanggan dapat diperoleh melalui
berbagai cara, yaitu :

Secara lokal, membaca tampilan meter (seperti MK)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 28


Secara lokal, melakukan download data melalui optical probe menggunakan
software meter
Secara remote (jarak jauh) melalui saluran komunikasi, dengan melakukan dial up
dari komputer, menggunakan software meter atau software aplikasi
Secara remote dan otomatis (tanpa dial up), sesuai jadwal yang ditetapkan.

- Perangkat Amr
Perangkat AMR terdiri dari :

Perangkat keras (hardware), seperti meter elektronik atau ME, modem, computer,
server dan media komunikasi.
Perangkat lunak (software), seperti software meter dan software aplikasi.

- Perangkat Keras AMR


Meter elektronik (ME)
Tegangan pengukuran 57,7 Volt (TM) atau 230 Volt (TR)
Tampilan / display, jelas dan mudah terbaca
Kemampuan fitur : mengukur besaran listrik seperti tegangan, arus, energi
(aktif dan reaktif), faktor daya, mampu mengukur kedip tegangan, harmonisa
Terminal I/O yang dapat dipakai untuk maksud maksud tertentu.

Modem
Dipakai sebagai penghubung antara saluran komunikasi dengan meter
elektronik / komputer.
Mempunyai tipe yang berbeda-beda sesuai dengan saluran komunikasinya
Pemasangannya bersifat internal atau eksternal
Modem internal : menyatu dengan meter, menggunakan sumber tegangan dari
meter, sumber gangguan berkurang
Modem eksternal : terpisah, sumber tegangan dari luar

Komputer
Dipakai sebagai alat untuk melakukan pemrograman dan pembacaan meter
elektronik
Saluran Komunikasi
Merupakan saluran komunikasi antara komputer dengan meter elektronik,
dapat berupa telepon PSTN, GSM atau PLC / frekwensi radio.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 29


- Perangkat Lunak AMR
Setiap meter elektronik mempunyai softwarenya masing-masing.
Software tersebut bersifat unique, hanya dapat dipakai untuk dan oleh meter yang
bersangkutan, seperti IIMS (Indigo+), Eziview (EDMI), Aimspro(actaris-SL7000),
MAP120/MAP110 (Landis+Gyr-ZMD/ZMG), Meterview (ISKRA), Elster Power
Master Unit (ELSTER), MPMS/LRU (WASION).
Untuk membaca berbagai macam merk / tipe meter dipergunakan satu software
khusus, dinamakan software aplikasi
Di PLN Disjaya, dipakai software aplikasi dengan nama AISystem, dikembangkan
oleh PT Abakus.
Di PLN Disjateng&DIY, dipakai software aplikasi dengan nama Ametys,
dikembangkan oleh PT Mecoindo

- Konfigurasi Sistem AMR


PSTN/GSM
Komunikasi menggunakan sistem CSD (Circuit Switched Data), dimana data
ditumpangkan pada sinyal voice PSTN/GSM. Komunikasi data terbentuk setelah
melakukan pemanggilan pada nomor PSTN/GSM Modem pada kWhmeter.

Gambar 28 Konfigurasi Sistem AMR

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 30


GSM/GPRS
GSM/GPRS IP STATIC (Disjateng&DIY)

Adalah komunikasi data menggunakan GPRS (General Packet Radio Service)


dilakukan melalui APN (Acces Point Name) private provider telekomunikasi.
Komunikasi ini lebih aman karena terpisah dari jaringan internet. PLN Disjateng &
DIY menggunakan provider telekomunikasi PT XL Axiata tbk.

Jaringan Private

Liesed line
10.172.67.xxx
Server with CLIENT DAN SERVER
VPN Aplication AMR AREA
Client
10.172.67.xxx VPN Setting

172.27.x.x
10.4.xx.xx

10.4.xx.xx
KANTOR DISTRIBUSI
JATENG & DIY Client
VPN Setting

MODEM GPRS IP
STATIC TERPASANG DI
METER ELEKTRONIK 10.4.xx.xx

Client
VPN Setting

10.4.xx.xx

Client
VPN Setting

10.4.xx.xx

Gambar 29 GSM/GPRS IP STATIC

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 31


GSM/GPRS IP DINAMIC (Disjateng & DIY)
Adalah komunikasi data menggunakan GPRS (General Packet Radio Service)
yang dilakukan melalui APN (Acces Point Name) public atau private. Komunikasi
GPRS ini menggunakan jaringan internet. Keuntungannya, dapat menggunakan
berbagai provider telekomunikasi untuk penyesuaian kekuatan sinyal dilokasi
pelanggan.

Internet

Gate Way / CLIENT DAN SERVER


firewall Registrasi Server
AMR Area
202.162.xxx.xx

10.4.x.xxx

10.4.x.x

KANTOR DISTRIBUSI
JATENG & DIY
MODEM GPRS IP
DINAMIC TERPASANG
DI METER PELANGGAN
10.4.x.x

10.4.x.x

10.4.x.x

Gambar 30 GSM/GPRS IP DINAMIC

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 32


- Pengembangan Sistem AMR
Integrasi dengan billing system
Keluaran AMR langsung dijadikan masukan dalam proses penerbitan rekening,
tanpa melakukan entry data lagi.
Integrasi dengan aplikasi web
Keluaran AMR dimasukkan ke dalam website PLN yang dapat diakses oleh
masing-masing pelanggan, menggunakan nomor ID Pelanggan.

- Pembacaan Secara AMR


Pembacaan secara AMR dilakukan tanpa melakukan dial up,
Pembacaan dilakukan sesuai waktu yang telah ditentukan atau di set.
Data yang dibaca merupakan data hasil pengukuran yang direkam dan disimpan
dalam memory meter, terdiri dari load profile periode 15 atau 30 menit, Billing
History, dan event list.

- Pembacaan Secara Jarak Jauh


Dilakukan dengan melakukan Dial Up (panggilan), data yang dibaca meliputi real
time dan rekaman hasil pengukuran yang lalu.

- Real Time
Data hasil pengukuran saat itu, sebagaimana dinyatakan dalam display / tampilan
meter.

- Download Data
Download data dapat dilakukan secara remote atau lokal

Data yang didownload terdiri dari data load profile, event list dan real time

- Billing / Rekening
Untuk proses penerbitan rekening diperlukan :

Data stand meter saat ini


Data stand meter bulan lalu,
Pemakaian energi (kWh) LWBP dan WBP selama satu bulan
Data kva maksimum dan waktu terjadinya
Pemakaian kvarh selama satu bulan

Data tersebut dapat diperoleh secara AMR, remote atau lokal

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 33


- Proses Upload Data Billing ke AP2T ( DISJATENG DAN DIY)
Upload data Billing AMR ke AP2T dilakukan secara otomatis sesuai scedule sebagai
berikut :

Tanggal 1 : Pukul 17.00 19.00 WIB dan pukul 22.00 24.00 WIB
Tanggal 2 : Pukul 14.00 16.00 WIB dan pukul 18.00 20.00 WIB
Tanggal 3,4,5,6,7 : 1 kali Pukul 22.00 24.00 WIB

Apabila terjadi kegagalan upload data/koneksi terputus dilakukan dengan pembacaan


manual

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 34


3. FUNGSI III PEMBUATAN REKENING

3.1. Proses Pembuatan Rekening versi TULMAN


a. Pengertian

Fungsi Pembuatan Rekening (FBR) adalah fungsi yang melaksanakan perencanaan,


persiapan, pelaksanaan dan pengendalian dalam kegiatan pembuatan rekening listrik
bulanan untuk seluruh pelanggan, sesuai jadual yang telah ditetapkan.

b. Tugas Pokok Fungsi Pembuatan Rekening

Merencanakan jadual pembuatan rekening listrik


Merencanakan jumlah pelanggan yang harus dibuat rekening listriknya
Menerima dan menindak-lanjuti Perubahan Data Pelanggan (PDL) dan angka stan
meter hasil pembacaan meter.
Melakukan pembuatan rekening listrik, daftar dan rekapitulasinya
Mencocokkan jumlah pelanggan yang dibuat rekening listriknya antara yang
direncanakan dengan yang dibuat; dan antara rekening yang dibuat dengan
daftarnya.
Mengirimkan rekening listrik dan daftarnya ke Fungsi Penagihan
Melakukan koordinasi dengan fungsi lainnya yang terkait.
Membuat laporan sesuai dengan bidangnya.

c. Perencanaan Pembuatan Rekening

Jadual Pembuatan Rekening Listrik

Pembuatan rekening listrik untuk setiap pelanggan dilaksanakan sebulan sekali.


Untuk menghindari keterlambatan pembuatan rekening listrik/penagihan, harus
disusun jadual pembuatan rekening listrik baik untuk pembuatan rekening listrik
secara parsial maupun kolektif.

Jadual pembuatan rekening listrik disusun sesuai dengan jadual perubahan data
pelanggan dan pembacaan meter serta kelompok pelanggan. Rekening listrik dibuat
setelah proses peremajaan data pelanggan dan pembacaan meter (bila ada) selesai
dilaksanakan.

Perencanaan Rekening Listrik Yang Akan Dibuat

Perencanaan jumlah pelanggan, jumlah daya tersambung dan jumlah rupiah biaya
beban yang harus dibuat rekeningnya, dimaksudkan untuk menghindari adanya
pelanggan yang tidak dibuatkan rekening listriknya, khususnya bagi pelanggan-
pelanggan yang telah dimutasikan kedalam DIL.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 35


Perencanaan pembuatan rekening listrik dilakukan dengan cara menjumlahkan
pelanggan bulan lalu ditambah dan atau dikurangi mutasi bulan ini per tarif.

d. Persiapan Pembuatan Rekening

Penerimaan Data Perubahan Data Pelanggan (TUL I-11)

Sebelum dilakukan proses lebih lanjut, Fungsi Pembuatan Rekening melakukan


pemeriksaan terhadap data perubahan data pelanggan TUL I-11 yang diterima dari
Fungsi Pelayanan Pelanggan. Untuk menjamin kebenaran data, dilakukan validasi
terhapa file DIL.

Pengolahan Perubahan Data Pelanggan

Setelah data perubahan data pelanggan diperiksa dan divalidasi, maka selanjutnya
data tersebut diolah dan digunakan untuk meremajakan Data Induk Langganan
(DIL).

Untuk memastikan data PDL sudah diproses secara keseluruhan dan benar, perlu
diadakan pengecekan laporan hasil peremajaan data induk pelanggan dengan cara :

Membandingkan apakah total pelanggan pada awal bulan ini sama dengan total
pelanggan pada akhir bulan lalu,

Membandingkan apakah total seluruh mutasi pelanggan sama dengan total


pengiriman.

Memeriksa dan mengevaluasi data PDL yang diterima telah sesuai dengan rekening
yang dibuat, diantaranya :

Tarif Pelanggan.
Daya Pelanggan.
Golongan pelanggan.
Kode Inkaso atau Kode tempat pembayaran.
Tanggal nyala pelanggan.

Penerimaan Data Angka Kedudukan Meter

Fungsi Pembuatan Rekeing melakukan pemeriksaan terhadap data-data angka


kedudukan meter yang diterima dari Fungsi Pembacaan Meter sebelum dilakukan
pengolahan lebih lanjut diantaranya :

- jumlah RBM
- jumlah pelanggan per RBM
- jumlah angka kedudukan meter per RBM.

Pengolahan Angka Kedudukan Meter


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 36
Pengolahan angka kedudukan meter dilakukan dengan meng-update data tersebut
kedalam data induk pelanggan (DIL) dengan memasukkan angka kedudukan meter
menjadi stan bulan ini dan angka stan bulan ini yang ada di DIL menjadi angka stan
bulan lalu.

e. Pelaksanaan Pembuatan Rekening

Prosedur Pembuatan Rekening Listrik


Pembuatan rekening listrik dilakukan antara lain :

Secara Manual

Pembuatan rekening listrik pada umumnya dewasa ini sudah tidak lagi
menggunakan cara manual. Semuanya sudah diperlengkapi dengan fasilitas
komputer.

Pembuatan rekening dilaksanakan secara manual prosesnya bersumber pada :

- Kartu Kontrol Jumlah Lembar Pembuatan Rekening Listrik (TUL III-01)


- Daftar Pelanggan Lampu Penerangan Jalan Umum/Lampu Lalu
Lintas/Pemberhentian Bis (TUL III-02)
- Kartu Pemakaian kWh, kVARh, kVA Maksimal (TUL II-07)
- TDL yang berlaku

Secara Komputer

Menggunakan Main Frame, Mini Computer atau Personal Computer.

Pembuatan rekening listrik yang dilaksanakan secara komputer, sumber datanya

- Daftar Induk Pelanggan (DIL)


- Daftar Pembacaan Meter (DPM)
- Daftar Pemakaian kWh (DPK) dan DPK koreksi
- Tarif Dasar Tenaga Listrik (TDL) yang berlaku

f. Perhitungan Rekening Listrik Dan Penentuan Perhitungan Waktu

Rekening listrik dibuat setiap bulan untuk perhitungan pemakaian tenaga listrik 1 bulan.
Apabila pemakaian tenaga listrik kurang dari 1 bulan,dihitung sesuai hari pemakaian
tenaga listrik. Hari/tanggal penyambungan dihitung sebagai hari/tanggal pemberian
aliran listrik.

Penyambungan Baru

Penyambungan baru merupakan jenismutasi yang menambah jumlah pelanggan


dalam DIL. Perhitungan rekening listrik dibuat berdasarkan:

DIL yang sesuai dengan statusnya.


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 37
TDL yang berlaku
Perhitungan pemakaian kWh/kVARh/kVA Maksimal
Tanggal nyala dihitung sebagi hari pertama pemberian tenaga listrik dan dalam satu
bulan dihitung menurut jumlah hari sebenarnya. Untuk perhitungan rekening listri,
satu bulan ditetapkan 30 hari.

Contoh :

Penyambungan pada tanggal:

(1) 30/4........ dihitung ......... 30-29 = 1 hari


(2) 7/10 ....... dihitung ......... 31-6 = 25 hari
(3) 31/8 ....... dihitung ......... 31-30 = 1 hari
(4) 10/2 ....... dihitung ......... 28 atau 29 9 = 19 atau 20 hari

Untuk menghitung Biaya Beban :

(1) 1/30 x Daya x Tarif Biaya Beban (Rp/kVA)


(2) 25/30 x Daya x Tarif Biaya Beban (Rp/kVA)
(3) 1/30 x Daya x Tarif Biaya Beban (Rp/kVA)
(4) 19/30 x Daya x Tarif Biaya Beban (Rp/kVA)

Berhenti sebagai Pelanggan

Berhenti sebagi pelanggan akan mengurangi jumlah pelanggan.

Rekening listrik dihitung sampai tanggal pelaksanaan penghentian penyaluran


tenaga listrik ke instalasi pelanggan.

Apabila pelanggan berhenti sebagai pelanggan PLN, maka untuk menghitung


banyaknya hari pemakaian tenaga listrik, sebagi berikut :

Bulan dihitung menurut banyaknya hari yang sebenarnya ditambah beberapa hari
(N hari), untuk persiapan dan pelaksanaan bongkar rampung oleh Seksi
Penyambungan.

Contoh :

Permintaan Penutupan :

tanggal 20/6, dihitung 20 + N hari = 20 + N hari


tanggal 31/7, dihitung 31 + N hari

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 38


Perubahan Golongan Tarif dengan Daya Tetap

Perubahan tarif atas permintaan pelanggan

Rekening listrik sampai tanggalpembayaran biaya perubahan tarif dihitung


dengan tarif lama, sedangkan mulai tanggalpembayaran biaya perubahan tarif
dihitung dengan tarif baru.

Perubahan tarif bukan atas permintaan pelanggan

Rekening listrik sampai tanggal pelaksanaan perubahan tarif (tanggal PDL)


dihitung dengan tarif lama, sedangkan mulai tanggal pelaksanaan perubahan tarif
baru dihitung dengan tarif baru.

Perubahan Daya dengan Tarif Tetap

Rekening listrik sampai tanggal pelaksanaan perubahan, dihitung dengan daya


lama, sedangkan mulai tanggal pelaksanaan perubahan daya baru dihitung dengan
daya baru.

Contoh :

(1) Tanggal 30/4........ dihitung ......... 30-29 = 1 hari


( 1 hari daya baru + 29 hari daya lama )

(2) 6/10 ....... dihitung ......... 30 - 5 = 25 hari


( 5 hari daya lama + 25 hari daya baru )

(3) 10/2 ....... dihitung ......... 30- 9 = 21 hari


( 21 hari daya baru + 9 hari daya lama )

Untuk menghitung Biaya Beban

- ( 1/30 x daya baru x tarif biaya beban daya baru ) + ( 29/30 x daya lama x tarif biaya
beban daya lama )

- ( 25/30 x daya baru x tarif biaya beban daya baru ) + ( 25/30 x daya lama x tarif
biaya beban daya lama )

- ( 21/30 x daya baru x tarif biaya beban daya baru ) + ( 9/30 x daya lama x tarif biaya
beban daya lama )

Perubahan Daya dengan Perubahan Tarif

Rekening listrik sampai tanggal pelaksanaan perubahan,dihitung dengan daya dan


tarif lama, sedangkan mulai tanggal pelaksanaan perubahan daya baru dan tarif
baru dihitung dengan daya baru dan tarif baru

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 39


Perubahan Nama

Untuk Balik Nama :

Rekening listrik dengan nama lama dihitung sampai tanggal pembayaran UJL,
sedangkan rekening listrik dengan nama baru dihitung mulai tanggalpembayaran
UJL.

Untuk Ganti Nama

Rekening listrik dihitung tidak mengalami pemecahan, jadi dihitung normal.

g. Penerimaan Daftar Pembacaan Meter

PLN Cabang yang dalam hal ini dilaksanakan oleh Seksi Administrasi Pelanggan
mengirim data stand meter seluruh hasil pencatatan oleh pembaca meter dari Fungsi
Pembacaan meter dalam bentuk DPM (TUL II-01A dan TUL II-01B) ke Fungsi
Pembuatan Rekening di kantor Wilayah /Distribusi.

h. Proses KWh

DPM (TUL II-01A dan TUL II-01B) diterima dari Fungsi Pembacaan Meter, Petugas Data
Kontrol yang ada di FPR, melakukan pemeriksaan kelengkapan data, lalu dikirim ke
Petugas Data Entry.

Petugas Data Entry merekam data stand meter dari DPM (TUL II-01A dan TUL II-01B)
kemudian mengirim seluruh hasil rekaman ke petugas Pencetakan Rekening.

Petugas Pencetakan Rekening memproses rekaman data stand meter menjadi kWh
yang dicetak dalam bentuk Daftar Pemakaian kWh (TUL II-06A dan TUL II-06B).

DPK (TUL II-06A dan TUL II-06B) dikirim kembali ke Cabang melalui Petugas Data
Kontrol.

i. Proses Koreksi DPK

Cabang yang dalam hal ini Fungsi Pembacaan Meter melakukan pemeriksaan DPK (TUL
II-06A dan TUL II-06B) dan mengoreksi data stand meternya sesuai dengan keadaan
sebenarnya.pemeriksaan dan koreksi dilakukan oleh supervisor. kemudian dikirim ke
Fungsi Pembuatan Rekening.

j. Pencetakan Rekening Listrik

Berdasarkan perhitungan rekening listrik tersebut diatas, FPR mencetak Rekening Listrik
(TUL III-03) per kode Tempat Pembayaran, per kelompok dan urut nomor kontrak.nomor
pelanggan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 40


Rekening listrik dicetak 1 (satu) lembar untuk setiap pelanggan dan diberi tanda asli
dan ada cap tanda tangan Pemimpin PT PLN (Persero) Distribusi/Wilayah. Bagi
pelanggan menghendaki tembusan, dapat dibuat sesuai kebutuhan dan diberi tanda
copy, dalam halini tidak dibubuhi captanda tangan Pemimpin PT PLN (Persero)
Distribusi/Wilayah.

(Apabila pencetakan rekening listrik dilakukan di Tempat Pembayaran / FPN,


perhitungan jumlah rupiah rekening listrik tetap dilakukan oleh FPR).

k. Daftar Rekening Listrik

Daftar rekening Listrik (TUL III-04) dibuat per kode golongan, per Tempat Pembayaran
dan per kode kelompok. Khusus palangan golongan 1 (ABRI), FPR membuat juga Daftar
Pengesahan tingkat SATKER (TUL V-08) dan daftar Pengesahan tingkat KOTAMA (TUL
V-09) sesuai kesatuan masing-masing.

l. Rekening Dan Daftar Rekening Yang Diperbaiki/Dibatalkan/Hasil Perbaikan

Rekening Listrik dan daftar Rekening Listrik yang Diperbaiki

Rekening listrik yang karena sesuatu hal terbukti salah, setelah mendapat
persetujuan dari Kepala Cabang atau pejabat yang ditunjuk dan sesuai dengan
Berita Acara Perhitungan Kembali Pemakaian kWh/kVArh/kVA maksimal (TUL II-09)
harus diperbaiki, lalu dibuatkan Daftar Rekening Listrik Yang Diperbaiki (TUL III-06A
atau TUL III-06B).

Setiap lembar rekening listrik yang diperbaiki harus dibubuhi cap/tanda Diperbaiki
dengan menunjuk nomor rekening hasil perbaikannya.

- Rekening listrik yang diperbaiki dan belum dibukukan sebagai piutang, tidak
dikirim ke fungsi Akuntansi, agar disimpan saja di FPR.

- Rekening listrik yang telah diperbaiki dan telah dibukukan sebagai piutang agar
dikirim ke Fungsi Akuntansi, beserta daftarnya dan Berita Acara Perhitungan
Kembali Pemakaian kWh/kVArh/kVA Maksimal (TUL II-09) sebagai lampiran
pembukuan, tembusan dikirim ke FBL untuk menyusun laporan piutang
pelanggan (TUL IV-04).

Rekening dan daftar Rekening Listrik hasil perbaikan

- Rekening listrik hasilperbaikan dibuat berdasar Berita Acara Perhitungan Kembali


Pemakaian kWh/kVArh/kVA Maksimal (TUL II-09) yang diterima dari FBM dan
setelah mendapat persetujuan Kepala Cabang atau pejabat yang ditunjuk. Selain
itu, dibuatkan pula Daftar Rekening Listrik Hasil Perbaikan (TUL III-06A atau TUL

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 41


III-06B), tembusan dikirim ke FBL untuk menyusun Laporan Piutang Pelanggan
(TUL IV-04).

m. Rekening dan Daftar Rekening Yang Dibatalkan

Yang dimaksud rekening listrik yang dibatalkan adalah rekening yang seharusnya tidak
terbit/ tidak dibuat, namun terlanjur terbit dan telah dibukukan sebagai piutang.

Untuk membatalkan rekening tersebut harus dibuat Pertanggungjawaban Pembatalan


Rekening Listrik (TUL III-05) yang menyebutkan antara lain alasan pembatalan dan
disetujui oleh Kepala Cabang atau pejabat yang ditunjuk.

Rekening Listrik yang dibatalkan harus dibuatkan Daftar Rekening Listrik Yang
Dibatalkan (TUL III-06 atau TUL III-06B), tembusan dikirim ke akuntansi dan FBL untuk
menyusun laporan piutang pelanggan (TUL IV-04).

n. Rekening dan Daftar Rekening Susulan

Yang dimaksud dengan rekening susulan adalah rekening listrik yang seharusnya sudah
dapat dicetak rutin oleh FPR pada suatu bulan tetapi karena sesuatu haltidak dicetak
sehingga rekening tersebut dibuat diluar sistem pembuatan rekening listrik atau dibuat
tersendiri.

Pembuatan rekening susulan (TUL III-03) disertai dengan Daftar Rekening


Susulan (TUL III-06A atau TUL III-06B) dan dilakukan sesuai dengan ketentuan
pembuatan rekening listrik, tembusan dikirim ke FBL untuk menyusun laporan
piutang pelanggan (TUL IV-04).

o. Kuitansi Tagihan Susulan dan Kuitansi Penyambungan Sementara dan daftarnya.


Yang dimaksud dengan kuitansi Tagihan Susulan adalah Kuitansi yang dibuat karena
pelanggan terkena sanksi P2TL.

Yang dimaksud Kuitansi Penyambungan Sementara adalah Kuitansi yang dibuat karena
pelanggan atau bukan pelanggan memperoleh penyambungan sementara.

Setiap terdapat Tagihan Susulan dan atau pemberian penyambungan


sementara,harus dibuatkan Kuitansi Tagihan Susulan atau Kuitansi
Penyambungan Sementara beserta daftarnya yang diterima dari FPL dan
dipergunakan oleh FPR untuk bahan menyusun Laporan Penjualan Tenaga
Listrik (TUL III-09), tembusan dikirim ke FBL untuk menyusun Laporan Piutang
Pelanggan (TUL IV-04).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 42


p. Rekapitulasi Pembuatan Rekening Listrik
Setiap pembuatan rekening listrik dan daftar rekening listrik harus dibuatkan juga
rekapitulasinya. Rekapitulasi dibuat per Cabang/Rayon / Ranting / Sub Ranting/ Kantor
Jaga, yang terdiri dari :

Rekapitulasi Pembuatan Rekening Listrik per Golongan Tarif (TUL III-07)


Rekapitulasi ini berisi kumpulan jumlah rekening listrik pr golongan tarif sesuai TDL
yang berlaku, yang digunakan sebagai bahan untuk menyusun Laporan Penjualan
Tenaga Listrik (TUL III-09) Pedesaan dan Bukan Pedesaan.

Rekapitulasi Pembuatan Rekening Listrik per Kode Golongan (TUL III-08)


Rekapitulasi ini berisi kumpulan jumlah rekening listrik yang dicetak per kode
golongan yang digunakan sebagai bahan untuk pembuatan Laporan Piutang
pelanggan (TUL IV-04), dan jurnal penjualan tenaga listrik.

Rekapitulasi Pembuatan Rekening Listrik per Kode Tempat Pembayaran


Rekapitulasi ini berisi kumpulan jumlah rekening listrik yang dicetak per kode Tempat
Pembayaran yang digunakan untuk mengetahui jumlah pelanggan dan rupiah
rekening listrik yang efektif dilayani di tiapTempat pembayaran.

Rekapitulasi Rekening Diperbaiki/Dibatalkan


Rekapitulasi ini berisi kumpulan jumlah rekening yang diperbaiki dan dibatalkan
yang dicatat per kode jenis tarif dan per kode golongan yang digunakan sebagi
bahan untukmenyusun Laporan Penjualan Tenaga Listrik (TUL III-09), dan Laporan
Piutang Pelanggan (TUL IV-04).

Rekapitulasi Rekening Susulan dan Rekening Perbaikan


Rekapitulasi pencetakan rekening susulan dan rekening hasilperbaikan dibuat per
golongan tarif,per kode golongan, per kode Tempat pembayaran yang digunakan
untuk bahan menyusun Laporan Penjualan Tenaga Listrik (TUL III-09) dan Laporan
Piutang Pelanggan (TUL IV-04).

Rekapitulasi Tagihan Susulan dan Penerangan Sementara.


Rekapitulasi tagihan susulan dan penerangan sementara dibuat per golongan tarif
yang digunakan untuk bahan menyusun Laporan Penjualan Tenaga Listrik (TUL III-
09).

Rekapitulasi Restitusi Rekening Listrik.


Rekening Listrik yang direstitusi harus dibuatkan Daftar Rekapitulasi rekening listrik
yang direstitusiuntuk bahan menyusun Laporan penjualan Tenaga Listrik (TUL III-
09).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 43


Cara Menghitung Rekening Listrik

Unsur dalam rekening listrik terdiri dari :

Biaya Beban = Daya (VA) x Tarif Biaya Beban


1000

Biaya Pemakaian :
- Biaya pelanggan tarif tunggal = (stand akhir stand lalu) x Faktor meter x
tarif biaya pemakaian Rp./kWh.
- Bila pelanggan tarif ganda =
LWBP = (stand akhir stand lalu) x Faktormeter x tarif biaya pemakaian
Rp/kWh LWBP
WBP = (stand akhir stand lalu) x Faktor meter x tarif biaya pemakaian
Rp/kWh WBP

Biaya Pemakaian Trafo = daya tersambung (kVA) x Tarif Biaya Pemakaian


Transformator
Kelebihan Pemakaian kVArh = (stand akhir kVArh stand lalu kVArh) x
Faktormeter (0.62 x Pemakaian kWh LWBP + WBP) x tarif kVArh.
Pajak Penerangan Jalan
Meterai
Sesuai ketentuan yang berlaku.

q. Laporan Pada Fungsi Pembuatan Rekening Listrik


FPR membuat Laporan Penjualan Tenaga Listrik (TUL III-09) per Cabang/ rayon/ranting.

Untukmenyusun Laporan ini diperlukan :

Rekapitulasi Pembuatan rekening Listrik per Golongan Tarif (TUL III-07)


Rekapitulasi Pembuatan rekening Listrik yang diperbaiki/ dibatalkan
Rekapitulasi Pembuatan rekening Listrik Perbaikan
Rekapitulasi Pembuatan rekening Listrik Susulan
Rekapitulasi Pembuatan Tagihan susulan dan Penerangan Sementara
Rekapitulasi Restitusi rekening Listrik

Laporan Penjualan Tenaga Listrik (TUL III-09) dibuat dalam ranglap 4, selanjutnya
didistribusikan :

Lembar asli dikirim ke PLN Wilayah /Distribusi


Tembusan kesatu untuk FBL
Tembusan kedua untuk Fungsi Akuntansi
Tembusan ketiga untuk FPR
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 44
Pembuatan laporan Penjualan tenaga listrik (TUL III-09) sbb ;

Unsur yang digunakan adalah ;

- Jumlah pelanggan
- Jumlah daya tersambung (VA)
- Jumlah kWh
- Jumlah rupiah biaya beban
- Jumlah rupiah biaya pemakaian
- Jumlah rupiah biaya kVarh
- Jumlah rupiah biaya daya maksimum
- Jumlah LPB

Data yang digunakan adalah ;

- Rekapitulasi per golongan tarif (TUL III-07)


- Rekapitulasi rekening susulan tidak terbit
- Rekapitulasi rekening batal murni
- Rekapitulasi rekening perbaikan
- Rekapitulasi pembatalan rekening karena perbaikan
- Rekapitulasi tagihan susulan
- Rekapitulasi penerangan sementara
- Rekapitulasi tagihan P2TL akibat pelanggaran

Khusus jumlah pelanggan dan jumlah VA tersambung diambil dari TUL III-07,
rekening susulan karena tidak terbit dan LPB dikurangi rekening batal murni.

Formula penyusunan laporan TUL III-09 ;


(TUL III-07) + (LPB) + (rekapitulasi rekening susulan tidak terbit) + (rekapitulasi
rekening perbaikan) + (rekapitulasi rekening tagihan susulan) + (rekapitulasi
penerangan sementara) + (rekapitulasi tagihan P2TL) (rekapitulasi rekening batal
murni) (rekapitulasi rekening pembatalan akibat perbaikan).

3.2. Perhitungan Rekening Listrik Sekarang (sejak Permen ESDM no. 7 tahun
2010)
a. Perubahan Golongan Tarif

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 45


Gambar 31 Perubahan Golongan Tarif

b. Perubahan Batas Daya

Gambar 32 Perubahan Batas Daya

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 46


c. Perubahan Perhitungan Biaya-biaya (1)

Biaya Beban

Gambar 33 Biaya Beban

Rekening Minimum

Gambar 34 Rekening Minimum


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 47
d. Komponen Rekening
BIAYA BEBAN (Abonemen)
Merupakan biaya yang besarnya tetap untuk suatu periode selama tidak ada
perubahan Tarif Dasar Listrik (TDL), dihitung berdasarkan daya tersambung dikalikan
dengan Rupiah Beban golongan tarif pemakai.

BIAYA BEBAN = DAYA TERSAMBUNG (KVA) X RUPIAH BEBAN

BIAYA PEMAKAIAN (kWh)


Merupakan biaya pemakaian energi listrik yang dihitung berdasarkan pemakaian
selama periode tertentu dan dicatat melalui kWh meter. Besar biaya pemakaian ini
bervariasi untuk setiap golongan tarif.

Rekening Minimum

Tanda*)pada kolom Biaya Beban Lampiran Permen No. 07/2010 diartikan bahwa saat
ini tidak diberlakukan lagi Perhitungan Biaya Beban, namun diganti dengan Rekening
Minimum (RM).

Yang dimaksud dengan RM adalah Rekening yang dikenakan kepada pelanggan


(sesuai aturan TARIF TENAGA LISTRIK 2010) yang perhitungan Rekeningnya lebih
rendah dari RM.

Perhitungan Rekening meliputi:

Rupiah Biaya Beban + Rupiah Blok1 + Rupiah Blok2 + Rupiah Blok3,


untuk pelanggan dengan pengukuran Meter Tunggal,

Rupiah Biaya Beban + Rupiah LWBP + Rupiah WBP + Rupiah kVArh,


untuk pelanggan dengan pengukuran Meter Ganda.

Pengaturan lebih lanjut mengenai RM adalah sebagai berikut:

Rekening Minimum (Meter Tunggal)


- Hitung RM dengan formula:
RM = 40 (Jam) * Daya (kVA) * Biaya Pemakaian

- Hitung Rupiah PTL (Rekening) dengan formula:


Pemakaian Listrik = (stand kini stand lalu) * faktor meter

Rupiah PTL = Pemakaian Listrik * Biaya Pemakaian

- Bandingkan RM dan Rupiah PTL.


Bila Rupiah PTL lebih kecil dari RM, maka berlakukan sebagai berikut :
Pemakaian Listrik = 40 * Daya (kVA)

Rupiah Pemakaian = Rupiah PTL = RM

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 48


Rupiah Biaya Beban =0

Bila keadaan sebaliknya, maka berlakukan perhitungan sebagaimana


biasanya.

Contoh : Rekening Minimum (Tarip Tunggal)


- Pelanggan dengan Golongan Tarif R1 daya 2200 VA
Meter awal : 5520 - Meter akhir : 5550

Pengaturannya adalah sebagai berikut:

Rekening = (5550-5520) * 795 = Rp. 23.850,-

RM = 40 * (2200/1000) * 795 = Rp. 69.960,-

Karena RM lebih besar dari Rekening, maka diberlakukan sebagai berikut :

Pemakaian Listrik = 40 * 2200/1000 = 88 kWh


(kWh LWBP atau kwh Blok-1)

Rupiah Pemakaian = RM = Rp. 69.960,-


(rupiah LWBP atau rupiah Blok-1)

Rupiah Biaya Beban = Rp. 0,-

Rupiah PTL = RM = Rp. 69.960,-


(rupiah Rekening)

- Pelanggan denganGolongan Tarif R1 daya 2200 VA


Meter awal : 5420 - Meter akhir : 5550

Pengaturannya adalah sebagai berikut:

Rekening = (5550-5420) * 795 = Rp. 103.350,-

RM = 40 * (2200/1000) * 795 = Rp. 69.960,-

Karena Rekening lebih besar dari RM, maka diberlakukan sebagai berikut :

Pemakaian Listrik = 5550 5420 = 130 kWh


(kWh LWBP atau kwh Blok-1)

Rupiah Pemakaian = Rp. 103.350,-


(rupiah LWBP atau rupiah Blok-1)

Rupiah Biaya Beban = Rp. 0,-

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 49


Rupiah PTL = Rp. 103.350,-
(rupiah Rekening)

Rekening Minimum (Meter Ganda)


- Hitung RM dengan formula:
RM = 40 (Jam) * Daya (kVA) * Biaya Pemakaian LWBP

- Hitung Rupiah Pemakaian LWBP, WBP dan kVArh dengan formula masing-
masing

- Hitung Rupiah PTL (Rekening) dengan formula:


Rupiah PTL = Rupiah LWBP + Rupiah WBP + Rupiah kVArh

- Bandingkan RM dan Rupiah PTL.


- Bila Rupiah PTL lebih kecil dari RM, maka berlakukan sebagai berikut :
Pemakaian Listrik = 40 * Daya (kVA)

Rupiah Pemakaian = Rupiah PTL = RM

Rupiah Biaya Beban =0

- Bila keadaan sebaliknya, maka berlakukan perhitungan sebagaimana


biasanya.

Contoh Rupiah Pemakaian Tenaga Listrik > Rekening Minimum (ekstrim,


kemungkinan terjadi sangat kecil)
Pelanggan denganGolongan Tarif I2 daya 14300 VA

kWh LWBP= 300 - WBP= 200 - kVArh= 0

Jam Nyala= 500/(14300/1000)= 35 Jam (< 40 Jam)

- Bila diberlakukan perhitungan RM, maka:

kWh untuk perhitungan RM = 40 * (14300/1000) = 572 kWh

Rekening Minimum = 572 * 800 = Rp. 457.600,-

- Bila diberlakukan perhitungan Rupiah PTL (normal), maka:

Rupiah LWBP = 300 * 800 = Rp. 240.000,-

Rupiah WBP = 200 * 1200 = Rp. 240.000,-

Rupiah PTL = Rp. 480.000,-

- Karena Rupiah PTL lebih besar dari RM, maka diberlakukan perhitungan

seperti biasanya.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 50


Contoh Rupiah Pemakaian Tenaga Listrik < Rekening Minimum
Pelanggan denganGolongan Tarif I2 daya 16500 VA

kWh LWBP= 300 WBP = 200 - kVArh= 0

Jam Nyala= 500/(16500/1000) = 30 Jam (< 40 Jam)

- Bila diberlakukan perhitungan RM, maka:

kWh untuk perhitungan RM = 40 * (14300/1000) = 660 kWh

Rekening Minimum = 660 * 800 = Rp. 528.000,-

- Bila diberlakukan perhitungan Rupiah PTL (normal), maka:

Rupiah LWBP = 300 * 800 = Rp. 240.000,-

Rupiah WBP = 200 * 1200 = Rp. 240.000,-

Rupiah PTL = Rp. 480.000,-

- Karena Rupiah PTL lebih kecil dari RM, maka diberlakukan RM:

kWh LWBP = 660 kWh

kWh WBP =0

Rupiah LWBP = Rp. 528.000,-

Rupiah WBP =0

Rupiah PTL = Rp. 528.000,-

BIAYA KELEBIHAN PEMAKAIAN kVArh (dikonsumsi oleh non rumah tangga)

Merupakan biaya yang dikenakan kepada pelanggan dengan golongan tarif S-3, B-3, I-
2, I-3, I-4, P-2, T dan C. Biaya ini dikenakan jika pemakaian kVArh dalam 1 bulan
melebihi 62% dari jumlah kWh (WBP+LWBP) yang dikonsumsi sehingga faktor daya
rata-rata kurang dari 0,85. Jika dirumuskan secara sederhana,

KVARH YANG DIBAYAR = KVARH TERPAKAI - 0,62 X TOTAL TERPAKAI

BIAYA PEMAKAIAN TRAFO (dikonsumsi oleh non rumah tangga)

Merupakan biaya yang dikenakan kepada pelanggan yang mendapat pasokan listrik
dengan menggunakan trafo milik PLN.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 51


PAJAK PENERANGAN JALAN UMUM (PPJU)

Merupakan pajak yang dipungut oleh PEMDA berdasarkan Peraturan Daerah


(PERDA) yang besarnya ditentukan oleh PERDA. Pajak ini dipungut oleh Pemerintah
Daerah (melalui PLN) dan masuk ke kas Pemda. Pajak PJU bervariasi pada setiap
daerah antara 3% sampai 10%.

PAJAK PERTAMBAHAN NILAI (PPN)

Merupakan biaya sebesar 10% dari jumlah tagihan yang dikenakan kepada konsumen
dengan golongan tarif R-3.

BIAYA MATERAI

Merupakan biaya untuk kelengkapan administrasi yang besarnya sesuai dengan


peraturan yang berlaku yaitu Rp 3.000 untuk besar tagihan antara Rp 250.000 sampai
Rp 1 Juta, sedangkan Rp 6.000,- untuk tagihan lebih besar dari Rp 1 Juta.

e. Rekening Pecahan
Rekening Pecahan adalah Rekening yang :
Diterbitkan pertama kali sejak Tarif Tenaga Listrik baru diberlakukan,
Mengandung PEMAKAIAN listrik dengan perhitungan 2 aturan Tarif Tenaga Listrik
sekaligus (Tarif Tenaga Listrik lama dan Tarif Tenaga Listrik baru),
dan atau karena adanya Mutasi PDL (Perubahan Data Langganan) yang.
berdampak pada Biaya Beban atau Biaya Pemakaian

Perhitungan pecahan meliputi:


Biaya Beban (jika ada) pada pelanggan baru yang rekeningnya baru pertama kali
diterbitkan
Pemakaian Listrik yang pembacaan meternya tidak pada tanggal 1.
Pengaturan lebih lanjut mengenai Rekening Pecahan adalah sbb:
Rekening Pecahan (Biaya Beban)
- Bagi pelanggan yang tidak mengalami mutasi, tidak ada Pecahan Biaya Beban,
karena perhitungannya berdasarkan pada bulan berjalan.

- Bagi pelanggan lama yang mengalami mutasi pada bulan berlakunya Tarif Tenaga
Listrik Baru, pecahanBiaya Beban dihitung proporsional hari dan seluruhnya
didasarkan pada aturan Tarif Tenaga yang baru (biaya beban tidak berubah).

- Bagi pelanggan baru yang tanggal nyalanya pada bulan berlakunya Tarif Tenaga
Listrik Baru, pecahan Biaya Beban dihitung 30 tanggal nyala, dengan aturan Tarif
Tenaga Listrik yang baru.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 52


- Bagi pelanggan baru yang tanggal nyalanya pada bulan berlakunya tariff Tenaga
Listrik (TTL) yang lama, pecahan
Biaya Beban dihitung sebagai berikut :

Biaya beban TTL Lama = 30 tanggal nyala, dengan aturan Tarif Tenaga
Listrik LAMA
Biaya Beban TTL baru = sebulan penuh.

Rekening Pecahan (Biaya Pemakaian)

Bagi pelanggan baru, yang Rekeningnya pertama kali diterbitkan, diberlakukan:


- Bila tanggal-nyala pada bulan berlakunya TTL baru dan tanggal-baca-meter bulan
berlakunya TTL baru, maka seluruh perhitungan pemakaian didasarkan pada aturan
bulan berlakunya TTL baru
- Bila tanggal-nyala pada bulan berlakunya TTL Lama dan tanggal-baca-meter pada
bulan berlakunya TTL baru, maka dihitung proporsional hari sebagai berikut :
pemakaian bulan berlakunya TTL Lama dihitung dengan aturan Tarif Tenaga
Listrik Lama
pemakaian bulan berlakunya TTL baru dihitung dengan aturan Tarif Tenaga Listrik
Baru

Bagi pelanggan lama yang tidak mengalami mutasi, dihitung proporsional hari.
- Pemakaian bulan berlakunya TTL lama dihitung dengan aturan Tarif Tenaga Listrik
Lama
- Pemakaian bulan berlakunya TTL Baru dihitung dengan aturan Tarif Tenaga Listrik
Baru

Bagi pelanggan yang pada Tarif Tenaga Listrik Baru diberlakukan RM, maka Rupiah
Pemakaian pada bulan berlakunya Tarif Tenaga Listrik Baru harus dibandingkan
terlebih dahulu dengan RM, kemudian diambil yang rupiahnya lebih besar.

3.3. Proses PenyempurnaanProses Billing Dengan Pengawasan Berjenjang Di


AP2T
a. Latar Belakang
Menindaklanjuti Rekomendasi KAP Deloitte, Satuan Pengawas Internal (SPI) di AP2T
terkait dengan belum adanya kendali berjenjang dalam tahapan proses billing di AP2T,
sehingga kerap terjadi lonjakan tagihan tidak wajar akibat tidak diperhatikannya tindak
lanjut dari DLPD

Surat KDIVAGA No.1170/161/DIVAGA/2014 Tanggal 12 Mei 2014 perihal antisipasi


tagihanan omaly karena rekening pecahan
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 53
b. Keterkaitan Proses Billing Terhadap Permintaan Subsidi Listrik

Gambar 35 Proses Billing terhadap Permintaan Subsidi Listrik

c. Mekanisme Pembuatan Laporan Penjualan Tenaga Listrik Di AP2T


SENo:022.E/DIR/2012 perihal Mekanisme Percepatan Laporan Keuangan Melalui
Percepatan Laporan Penjualan Tenaga Listrik yaitu:
Laporan penjualan bulan (N) = rekapitulasi tagihan (N+1) koreksi tagihan bulan (N)
+ TS bulan (N) + Pesta bulan (N) + Transaksi Prabayar bulan (N)

Laporan penjualan bulan (N) untuk pemakaian bulan (N) dengan nama tagihan
bulan (N+1) sudah harus tersedia pada tanggal 10 bulan N+1.

Apabila terjadi pemakaian kWh atau tagihan tidak wajar .koreksi atas ketidak
wajaran yang dilakukan setelahf lag DPP secara otomatis akan masuk ke laporan
bulan berikutnya.

Oleh karena itu,Unit harus memperhatikan dan menindak lanjuti DLPD termasuk
surat KDIVAGA No1170/161/DIVAGA/2014 tanggal 12 Mei 2014 perihal Antisipasi
Tagihan Anomali karena Rekening Pecahan.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 54


Gambar 36 Mekanisme Pembuatan Laporan Penjualan Tenaga Listrik di AP2T

Gambar 37 Alur Proses Billing dan Rekonsiliasi SOREK

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 55


Gambar 38 Mekanisme Proses Billing di AP2T

d. Penyempurnaan Proses Billing

Penyempurnaan DLPD
Perbaikan Prioritas DLPD Fungsi 2 dan Fungsi 3
Penyempurnaan kriteria filter cube DLPD di Fungsi 2 dan Fungsi 3
Penambahan untuk menampilkan Laporan Tindak Lanjut DLPD
Pengaturan Role Fungsi 2 dan Fungsi 3
Batasan Koreksi DLPD
Mekanisme Pemunduran (Rollback) Kode Posting dari Fungsi 3 ke Fungsi 2

Penambahan Label Warning / Peringatan DLPD


Adanyawarningpada Menu Entri Stand di Fungsi 2
Adanyawarningpada Menu Koreksi Stand di Fungsi 2
Adanyawarningsebelum dilakukan Suplai Stand Fungsi 3
Adanyawarningpada Menu Koreksi Billing di Fungsi 3
Adanyawarningsebelum dilakukan Flag DPP (Posting Billing)

Pengawasan Berjenjang
Guna mengantisipasi terjadi pemakaian atau tagihan tidak wajar dalam proses billing :

Saat flag DPP oleh user Admin F23, bila seluruh pemakaian pelanggan adalah wajar
sampai dengan 720 jam nyala, maka flag DPP dapat dilakukan langsung oleh user
Admin F23.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 56


Warning akan Muncul saat flag DPP olehu ser Admin F23, bila ada pelanggan dengan
pemakaian tidak wajar diatas 720jam, maka Admin F23 tidak dapat melakukan flag DPP
dan proses flag DPP akan naik ke Manajer Rayon.

Warning berikutnya akan Muncul saat flag DPP oleh Manajer Rayon, bila masih ada
pelanggan dengan pemakaian tidak wajar diatas 2.000 jam nyala, maka proses flag DP
Pakan naik ke Manajer Area/Cabang

Dengan adanya pengawasan berjenjang ini, maka para Manajer Rayon dan Manajer
Area harus selalu memantau AP2T saat proses billing.

e. Penyempurnaan DLPD
Perbaikan Urutan Prioritas DLPD Fungsi 2 dan Fungsi 3
kWh Maximum > 720 Jam Nyala
Stand Mundur
kWh Nol
Jam Nyala< 40Jam
Rekening Pecahan
Normal

Penyempurnaan criteria filter cube DLPD di Fungsi 2 dan Fungsi 3


Penambahan untuk menampilkan Laporan Tindak Lanjut DLPD
Menu Monitoring OLAP Fungsi 3 ditambahkan Informasi KDDK, Tanggal Cabut Pasang,
Alamat, LWBP Pakai, WBP Pakai, FKM kWh, FKMk VArh, Kogol, Kelebihan kVArh

3.4. SOP Koreksi Rekening


SOP Koreksi Rekening AP2T ini merupakan hasil penyempurnaan dengan
memperhatikan masukan dar iberbagai pihak. Diantaranya rekomendasi Badan
Pemeriksa Keuangan (BPK) RI agar PLN memperbaiki sistem koreksi pada AP2T yang
dapat mengakomodir kompensasi atas kesalahan perhitungan pemakaian tenaga listrik.
Tujuannya agar proses dan nilai koreksi rekening akuntabilitasnya dapat
dipertanggungjawabkan.

BPK RI juga merekomendasikan agar PLN memperbaiki mekanisme proses bongkar


rampung pelanggan yang menunggak sehingga kWh (stan) bongkar dapat diproses
menjadi tagihan listrik. Rekomendasi ini didasari fakta di lapangan ada pelanggan yang
masih memanfaatkan listrik PLN setelah tindakan pemutusan sementara dengan segel
(TUL VI-01) sehingga akan ada kurang tagih pemakaian kWh sisa stan bongkar saat
instalasi pelanggan dibongkar rampung (TUL VI-03). Untuk itu dalam SOP ini
disampaikan mekanisme agar penjualan pemakaian kWh stan bongkar rampung
pelanggan yang menunggak dapat diakui dan diterbitkan melalui koreksi rekening.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 57


Dengan demikian dalam SOP ini akan disajikan mekanisme Koreksi Rekening meliputi
Koreksi Rekening Piutang Lancar
Koreksi Rekening Stan Bongkar Rampung
a. Daftar Istilah

DPP : Data PiutangPelanggan


DKrP : Data Koreksi Piutang
Pending : Mekanisme pemblokiran sementara tagihan listrik pelanggan
agar tidak bisa dibayar di Payment Point
Unpending : Mekanisme membuka pemblokiran tagihan listrik pelanggan
agar bisa dibayar kembali di Payment Point

P2APST : Pengelolaan dan Pengawasan Arus Pendapatan secara


Terpusat

Role : Peran
User : Pengguna aplikasi
Piutang Lancar : Tagihan kepada pelanggan aktif atas pemakaian daya dan
energi listrik

Stan Bongkar Rampung : Stan yang di dapat pada saat proses pembongkaran kWh
meter pelanggan

b. Ketentuan Umum

Pending dilakukan oleh Roleuser AdminF456.


Koreksi dilakukan oleh Roleuser AdminF456.
Unpending dapat dilakukan oleh Role user AdminF456, jika koreksi tidak jadi dilakukan.
Koreksi Stan Lalu dilakukan oleh Role user Manager
Koreksi Rekening akan terupdate di DPP dan terkirim ke P2APST jika sudah dilakukan
Pengesahan oleh Manager.
Pengesahan Koreksi Rekening dilakukan oleh Roleuser Manager.
Untuk Koreksi Piutang Lancar, bila Koreksi Rekening disetujui oleh manager,data akan
terupdate ke DPPdan sekaligus mengirim DKrP dan Unpending tagihan ke P2APST.
Bila Manager tidak menyetujui hasil koreksi rekening, maka aplikasi akan otomatis
mengirim Unpending tagihan ke P2APST.
Untuk Koreksi Stan Bongkar Rampung dilakukan pada rekening terakhir pelanggan, bila
sudah disetujui manager, data akan terupdate di DPP, namun tidak terkirim Unpending
ke P2APST, karena selanjutnya piutang akan dipindahkan ke PRR.
Koreksi rekening idpel yang sama dapat dilakukan lebih dari 1 kali, selama belum
dilakukan pengesahan oleh Manager.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 58


Untuk rekening yang dikoreksi lebih dari satu kali, Manager memilih salah satu data
koreksi yang akan dilakukan pengesahan. Dengan demikian, data koreksi lain yang
tidak dipilihakan otomatis ditolak (flag Tidak Disetujui).
Pengesahan berhasil, maka akan merubah DPP menjadi kode gerak 12.
Untuk Pengesahan Koreksi Stan Bongkar Rampung (Kode Koreksi N), setelah proses
pengesahan dapat dilakukan proses PRR, dan dapat dilunasi pelanggan melalui menu
Pelunasan PRR pada Fungsi 1.

c. Koreksi Rekening Piutang Lancar

Alur Transaksi

Gambar 39 Alur Transaksi

d. Mekanisme Pending Tagihan

Pilih Bulan Tagihan yang akan dikoreksi


Entri idpel yang akan dilakukan koreksi
Klik Pending Request

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 59


Klik Cek Respon untuk mengetahui status pending idpel

e. MekanismeKoreksi Rekening

Entri idpelyang akan dilakukan koreksi


Lakukan perubahan padadata stan akhir. Untuk stan awal bisa dilakukan koreksi
dengan RoleUser Manager.

melakukan penghitungan berdasarkan data stan yang sudah diubah.


Tampil hasil perhitungan kWh
menyimpan hasil perhitungan koreksi.
Catatan:

Koreksi dapat dilakukan berulang ulang sebelum dilakukan pengesahan


oleh Manager. Selanjutnya idpel diproses ke Pengesahan Rekening.

f. Koreksi Rekening Stan Bongkar Rampung

Alur Transaksi

Gambar 40 Alur Transaksi Koreksi Rekening Stang Bongkar Rampung


Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 60
g. Tahapan Pelaksanaan :

Stan bongkar :
Cetak VI-01
Cetak VI-03
Eksekusi lapangan disertai pengisian data bongkar selanjutnya dilakukan
Pengesahan Koreksi Rekening.
- Pengisian Form eksekusi bongkar
- Pengisian data stan bongkar
- Validasi data > 720 Jam Nyala
Jika data pemakaian melebihi 720 Jam Nyala, harus mengisi kolom alasan.

h. PDL Mutasi N Bongkar Rampung:

Entri PDL Mutasi N


Pada tab Form Mutasi N, stan awal otomatis diambil dari data DPP yang belum lunas.
Acuan Stan Awal yang dipakai dalam perhitungan Koreksi Stan Bongkar adalah Stan
awal di rekening terakhir saat dilakukan Eksekusi Bongkar.
Stan akhir diambil dari stan yang di inputkan saat eksekusi lapangan.
Proses perhitungan
Validasi 720 jam nyala. Pada saat klik Simpan, jika pemakaian lebih dari 720 jam nyala
akan tampil validasi seperti gambar di bawah:
User harus mengisi kolom alasan untuk pemakaian lebih dari 720 jam nyala:
Peremajaan Pelanggan
Setelah dilakukan pengecekan Hasil PDL Selanjutnya dilakukan Pengesahan Koreksi
Rekening.

3.5. Mekanisme Percepatan Laporan Keuangan Melalui Percepatan Laporan Penjualan


Tenaga Listrik (SE DIR no.022.E/DIR/2012)
a. Sebagai tindaklanjut Keputusan Direksi PTPLN (Persero) No.1336.K/DIR/2011 tanggal
27 September 2011 tentang Pedoman Proses Pelayanan Pelanggan (P4}, serta
kebutuhan percepatan laporan keuangan melalui percepatan laporan penjualan
tenagalistrik, maka perlu dibuat mekanisme percepatan laporan keuangan melalui
percepatan laporan penjualan tenaga listrik.

b. Pedoman Proses Pelayanan Pelanggan (P4} merupakan bisnis proses untuk kegiatan
layanan listrik yang terdiri dari 3 (tiga) jenis kegiatan utama yaitu:
Pelayanan Pelanggan (Customer Service).
Baca Meter & Tagihan Listrik (Meter Reading & Billing).
Penagihan (Collecting).

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 61


Dalam hal Baca Meter & Tagihan Listrik serta penagihan, salah satu kegiatannya adalah
pembuatan laporan atas transaksi pelayanan pelanggan yaitu laporan penjualan dan
pelaporan piutang pelanggan.

Laporan penjualan merupakan komponen utama pembuatan laporan keuangan, dimana


keterlambatan laporan penjualan akan berdampak terhadap keterlambatan laporan
keuangan perusahaan. Oleh sebab itu perlu dibuat mekanisme pembuatan laporan yang
dapat mendukung percepatan laporan keuangan.

c. Proses Pelaporan Penjualan Dan Piutang Pelanggan

Transaksi penjualan tenaga listrik oleh PTPLN (Persero) kepada Pelanggan dituangkan
dalam laporan penjualan dan laporan piutang pelanggan.

Proses bisnis transaksi penjualan tenaga listrik yang berlaku saat ini untuk pelanggan
paska bayar sebagai berikut:

Pelanggan memakai tenaga listrik yang disalurkan oleh PLN pada bulan (N).
Dilakukan pembacaan meter atas pemakaian pelanggan pada akhir bulan (N}.
Dilakukan perhitungan tagihan listrik pada akhir bulan (N}. Ditagihkan pada bulan
(N+1) dengan nama tagihan (N+1}.
Nama laporan penjualan dan laporan piutang pelanggan bulan (N+l).
Laporan penjualan dan laporan piutang pelanggan bulan (N+l} tersedia pada bulan
(N+2}. Dengan proses bisnis sebagaimana tersebut diatas, maka laporan baru dapat
tersaji 2 (dua) bulan setelah pelanggan memakai tenaga listrik PT PLN (Persero).

d. Dampak Sistem Pelaporan Penjualan Dan Piutang Pelanggan


Dampak sistem pelaporan penjualan dan piutang pelanggan yang dilakukan saat ini
sebagaimana diuraikan diatas adalah:

Terlambat mengantisipasi/merespon perubahan konsumsi tenaga listrik baik kWh


maupun Rupiah.
Terlambat merespon terkait penggunaan bahan bakar.
Untuk mencairkan subsidi, PT PLN (Persero) menggunakan data prediksi penjualan
tenaga listrik, sehingga PT PLN (Persero) harus melakukan koreksi setelah laporan
realisasi penjualan tersedia yaitu 2 (dua) bulan berikutnya.
Laporan keuangan perusaha anter lambat kurang lebih 2 (dua) bulan

Memperhatikan dampak tersebut diatas, perlu dilakukan perubahan atas proses bisnis
yang ada saat ini, sesuai dengan kebutuhan dan keinginan untuk mempercepat laporan
penjualan tenaga listrik dan piutang pelanggan sehingga laporan keuangan perusahaan
yang merupakan potret perusahaan juga bisa lebih cepat.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 62
e. Ruang Lingkup

Ruang lingkup perubahan proses bisnis yang dimaksudkan terutama untuk menstan dari
sasi sekaligus mempercepat penyajian laporan meliputi laporan:

Laporan rekapitulasi pembuatan tagihan listrik yang biasa dikenal dengan sebutan
laporanTUL111-07
Laporan penjualan tenaga listrik yang biasa dikenal dengan sebutan laporan TUL111-09.
Laporan piutang pelanggan yang biasa dikenal dengan sebutan laporan TULIV-04.

f. Pelaporan

Penjualan Tenaga Listrik:

Penjualan tenaga listrik PT PLN (Persero) dikemas ke dalam 2 (dua) bentuk sesuai dengan
produk layanan PT PLN (Persero) yaitu layanan listrik paska bayar dan layanan listrik
prabayar.
Penjualan tenaga listrik layanan paska bayar yaitu penyerahan produk (delivery of
goods) kepada konsumen dilakukan didepan dan pembayaran atas pemakaian tenaga
listrik dilakukan kemudian.
Penjualan tenaga listrik prabayar yaitu konsumen membayar terlebih dahulu atas tenaga
listrik yangakan digunakannya.
Laporan penjualan tenaga listrik terdiri dari rekapitulasi pembuatan tagihan listrik (TUL111-07)
koreksi tagihan listrik + Tagihan Susulan + Layanan khusus sambungan
sementara/pesta + pemakaian listrik prabayar.
Piutang Pelanggan

Piutang pelanggan adalah tagihan perusahaan kepada pelanggan yang timbul karena
adanya penjualan produk atau jasa secara kredit

g. Mekanisme Pelaporan

Penjualan Tenaga Listrik


Mekanisme Saat lni

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 63


Gambar 41 Mekanisme Penjualan Tenaga Listrik

Mekanisme saat ini untuk pembuatan laporan sebagaimana digambarkan diatas, sebagai
berikut:

- Pemakaian listrik untuk layanan paska bayar bulan (N), nama tagihan (N+1)
dilaporkan sebagai Penjualan bulan (N+1) dan laporan TUL3-09 tersedia pada
tanggal 15 bulan (N+2).
- Laporan penjualan (TUL111-09) bulan (N+l) = rekapitulasi tagihan tagihan (TUL111-07) bulan
(N+1) Koreksi bulan (N+1) + Tagihan Susulan bulan (N+1) + Sambungan
sementara/pesta (N+1) + Pra Bayar transaksi bulan( N+1).

Contoh:

Pemakaian listrik untuk layanan paska bayar bulan Januari 2012, nama tagihan
Februari 2012 dilaporkan sebagai Penjualan Februari 2012 dan laporan penjualan
(TULIII-09) tersedia pada15 Maret 2012.
Laporan penjualan (TUL III-09) bulan Februari2012 = rekapitulasi tagihan tagihan (TULIII-07)
bulan Februari 2012 Koreksi bulan Februari 2012 + Tagihan Susulan bulan Februari
2012 + Sambungan sementara/pesta Februari 2012 + Pra Bayar transaksi bulan Februari
2012.

- Pengakuan pendapatan penjualan tenaga listrik untuk layanan prabayar mengikuti


Surat Keputusan Direksi No.367.K/DIR/2012.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 64


Mekanisme Baru

Gambar 42 Mekanisme Baru Penjualan Tenaga Listrik

Di dalam mekanisme baru untuk pembuatan laporan penjualan sebagaimana gambar di


ataslsebagai berikut:

- Pemakaian listrik bulan bulan (N), nama tagihan (N+1) dilaporkan sebagai penjualan
bulan (N), dan laporan tersedia pada tanggal10 bulan (N+1)
- Laporan penjualan(TULIII-09) bulan (N) = rekapitulasi atas nama tagihan bulan (N+1)
yang disebut (TULIII-07) bulan (N) Koreksi bulan (N) + Tagihan Susulan bulan (N) +
Sambungan sementara/pesta (N) + Pra Sayar transaksi bulan (N)

Contoh:

Pemakaian listrik bulan Januari 2013, nama tagihan Februari 2013 dilaporkan
sebagai penjualan Januari 2013, dan laporan tersedia pada tanggal 10 Februari
2013.

Laporan penjualan (TULIII-09) bulan Januari 2013 = rekapitulasi atas nama tagihan
Februari 2013 yang disebut (TULIII-07) bulan Januari 2013 Koreksi bulan Januari 2013
+ Tagihan Susulan bulan Januari 2013+ Sambungan sementara/pesta Januari 2013 +
Pra Bayar transaksi bulan Januari 2013.

- Pengakuan pendapatan penjualan tenaga listrik untuk layanan prabayar mengikuti Surat
Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No.367.K/DIR/2012.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 65
- Hal-hal yang perlu diperhatikan dan yang terjadi pada awal perubahan/masa
transisi:
Seluruh Proses Billing masing-masing Unit Wilayah/Distribusi sudah harus
selesai dan sudah Flagke Database Piutang Pelanggan (DPP) tanggal 4 setiap
bulannya.

Mekanisme baru dimulai dari pemakaian Januari 2013, dengan nama tagihan
Februari 2013, dilaporkans ebagai penjualan Januari*) 2013.

Pada Tahun 2013 akan keluar laporan13 bulan karena ada 2 (dua) laporan Januari
2013 yaitu laporan Rekapitulasi Tagihan listrik (TULIII-07) Januari 2013 yang keluar
di bulan Januari 2013 atas pemakaian Desember 2012 dan pada bulan Februari
2013, akan keluar laporan Rekapitulasi Tagihan listrik (TULIII-07) Januari* 1 2013
atas pemakaian Januari 2013.

Laporan Penjualan (TULIII-09) Januari 2013 = laporan Rekapitulasi Tagihan listrik


(TULIII-07) Januari 2013. Hal ini karena Koreksi Januari 2013, Tagihan Susulan
Januari 2013, Sambungan sementara/pesta Januari 2013 dan Pra Bayar transaksi
Januari 2013 sudah masuk ke Laporan Penjualan Januari 2013.

Pada bulan Februari 2013 akan keluar 3 laporan terkaitp enjualan yaitu :
Laporan Rekapitulasi Pembuatan Tagihan Listrik Januari 2013; Laporan Penjualan
Tenaga Listrik Januari 2013; Laporan Penjualan Tenaga Listrik Januari 2013.

Form laporan rekapitulasi pembuatan tagihan listrik dan laporan penjualan


sebagaimana Lampiran-1.

Piutang Pelanggan

Mekanisme Saat lni .

Laporan rekapitulasi pembuatan tagihan listrik bulan (N), masuk dilaporan piutang
pelanggan(TULIV-04) bulan (N) pada baris "Penambahan" yaitu di Rekening Berjalan.
Apabila pelanggan melunasi tagihan listriknya pada bulan (N), dilaporkan dilaporan
piutang pelanggan (TULIV-04) bulan (N) dibaris "Pengurangan" rekening berjalan.

Mekanisme Baru

- Pada bulan Februari 2013 akan keluar 2 laporan piutang pelanggan yaitu : Laporan
Piutang Pelanggan Januari 2013 dan Laporan Piutang Pelanggan Januari 2013.

- Laporan rekapitulasi pembuatan tagihan listrik bulan (N), masuk dilaporan piutang
pelanggan (TUL IV-04) bulan (N-1) sebagai Rekening baru. Pada awal

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 66


perubahan/transisi laporan piutang pelanggan bulan (N-1) sebagai berikut:

Saldo Awal:

- Rekening Saru : (A1) nilai piutangnya masih 0 ( nol)


- Rekening Berjalan : (A2) nilai piutangnya masih 0 (nol)
- Rekening Tunggakan : (A3) nilai piutangnya sebesar saldo akhir rekening berjalan
ditambah rekening tunggakan laporan piutang pelanggan
bulan (N-1).

Penambahan:

- Rekening Baru : (T1) nilai piutangnya sebesar tagihan listrik bulan (N)
- Rekening Berjalan : (T2) nilai piutangnya 0 (noI)
- Rekening tunggakan : (T3) nilai piutangnya 0 (nol)

Pengurangan:

- Rekening Baru : (Kl) nilai piutangnya masih 0 (nol)


- Rekening Berjalan : (K2) nilai piutangnya 0 (nol) karena tagihan bulan (N-1)
sudah masuk tunggakan di bulan (N)
- Rekening Tunggakan : (K3) nilai piutangnya sebesar nilai pelunasan atas saldo awal
atau saldo akhir bulan sebelumnya

SaldoAkhir:

- Rekening Baru : (SAl) = (Tl)


- Rekening Berjalan : (SA2) = 0
- Rekening Tunggakan : (K3) = (A3)+(T3)-(K3)

Laporan piutang pelanggan (TULIV-04) bulan (N) terdiri dari:

Saldo Awal :

- Rekening Baru : (Al) nilai piutang 0 (nol) karena sudah pindah ke rekening
berjalan
- Rekening Berjalan : (A2) nilai piutang sebesar saldo akhir rekening baru laporan
piutang pelanggan sebelumnya
- Rekening Tunggakan : (A3) nilai piutang sebesar saldo akhir rekening tunggakan
laporan piutang pelanggan bulan sebelumnya

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 67


Penambahan:

- Rekening Baru : (Tl) nilai piutang sebesar tagihan listrik bulan (N+l)
- Rekening Berjalan : (T2) nilai piutang 0 (nol)
- Rekening tunggakan : (T3) nilai piutang 0 (nol)

Pengurangan:

- Rekening Baru : (Kl) nilai piutang 0 (nol)


- Rekening Berjalan : (K2) nilai piutang sebesar nilai pelunasan atas tagihan
listrik bulan (N)
- Rekening Tunggakan : (K3) nilai piutang sebesar pelunasan atas saldo akhir
rekening tunggakan laporan piutang pelanggan bulan
(N-1)

Saldo Akhir:

- Rekening Baru : (SAl) = (Tl)

- Rekening Berjalan : (SA2) = (A2)-(K2)


- Rekening Tunggakan : (K3) = (A3)+(T3)-(K3)

h. Dampak Perubahan Mekanisme Pelaporan Terhadap Susut Dan Cop

Dampak Perubahan Mekanisme Pembuatan Laporan terhadap Susut.


Perubahan mekanisme baru pembuatan laporan tujuannya adalah mempercepat laporan
agar manajemen tidak kehilangan momentum dalam merespon fluktuasi penjualan dan
pemakaian bahanbakar. Namun perubahan ini ada konsekuensinya terhadap perhitungan
Susut Tahun 2013 yaitu kenaikan sebesar 0,25 %. Hal ini disebabkan karena Koreksi bulan
Januari 2013, Tagihan Susulan bulan Januari 2013, Sambungan sementara/pesta Januari
2013 dan Pra Bayar transaksi bulan Januari 2013 sudah masuk ke Laporan penjualan
Januari 2013 (Perhitungan Susut Desember 2012).

Dampak Perubahan Mekanisme Pembuatan Laporan terhadap Umur Piutang (COP).


Selain berdampak terhadap perhitungan Susut 2013, perubahan mekanisme baru untuk
pembuatan laparan juga berdampak ke pada perhitungan COP.

Apabila perhitungan COP menggunakan rumus perhitungan yang digunakan saat ini
yaitu menggunakan rata-rata saldo piutang lancer tanpa memperhitungkan piutang ragu-
ragu maka hasil simulasi dengan menggunakan data yang sama yaitu rata-rata piutang
lancer serta penjualan tenaga listrik Tahun 2011 akan terja dikenaikan COP sekitar 16
hari.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 68


Hal ini dikarenakan Saldo akhir piutang pelanggan ada unsur Rekening Baru selain
Rekening berjalandan Rekening Tunggakan. Pada mekanisme perhitungan Umur
piutang yang lama, tidak ada unsur Rekening Baru.

Rekening Baru adalah perhitungan yang harus dibayarkan pelanggan atas pemakaian
listriknya namun belum ditagihkan ke pada pelanggan

3.6. Pengendalian
Maksud pengendalian disini adalah untuk memastikan bahwa semua pelanggan telah
dibuat rekeningnya. Pengendalian dilakukan dengan cara melakukan pemeriksaan:

a. Jadual pembuatan rekening harus sesuai dengan yang direncanakan.


b. Jumlah rekapitulasi per golongan tarif harus sama dengan rekapitulsi per golongan
pelanggan
c. Jumlah lembar di AP2T harus sama dengan jumlah lembar di P2APST

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 69


4. ANALISA DAN EVALUASI BILLING MANAGEMENT

4.1. Analisa dan Evalusi Billing Management


Salah satu langkah efisiensi yang dilakukan PT PLN (Persero) adalah dengan menekan
losses seminimal mungkin, baik losses teknik maupun non teknik. Salah satu upaya
penekanan losses teknik yang dilakukan PT PLN (Persero) adalah dengan optimalisasi
pemeriksaan DLPD (Daftar Pelanggan Yang Perlu Diperhatikan) untuk pelanggan Pra
Bayar dan Paska Bayar

Pemeriksaan DLPDdilakukan dengan harapan untuk memastikan pengukuran energi


listrik di pelanggan berfungsi dengan baik dan untuk mengetahui adanya potensi
penyalahgunaan pemakaian listrik di pelanggan. Oleh karena itu diharapkan tujuan-
tujuan berikut dapat tercapai:

a. Memastikan pengukuran energi listrik di pelanggan berfungsi dengan baik.


b. Meminimalisir potensi kerugian akibat APP yang hilang/rusak/tidak berfungsi.
c. Menghindari potensi kerugian finansial akibat adanya penyimpangan/pencurian listrik.

4.2. PERMASALAHAN
a. Pembaca stand meter kesulitan melaksanakan pembacaan stand meter di lokasi
pelanggan (rumah tutup, kwh meter rusak, dll)

b. Alat Pengukur dan Pembatas (APP) merupakan seperangkat peralatan yang


digunakan untuk mengetahui besaran pemakaian energi listrik yang dipakai oleh
pelanggan. Oleh sebab itu APP harus berada dalam kondisi baik agar hasil
pengukuran energi menjadi optimal.

c. Temuan Auditor saat memeriksa ke PLN terhadap pemakaian pelanggan adalah


Pemakaian listrik pelanggan pada beberapa unit PT PLN (Persero) melebihi batas
daya terpasang sehingga perusahaan berpotensi kehilangan pendapatan penjualan
listrik.

d. Rekomendasi auditor :

Melakukan P2TL
Menagihkan kepada pelanggan yang kedapatan terbukti melakukan pelanggaran
pemakaian tenaga listrik

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 70


4.3. Mekanisme
a. Pemeriksaan DLPD dilakukan dengan terlebih dahulu mengevaluasi data pelanggan yang
termasuk kategori DLPD (Daftar Pelanggan Yang Perlu Diperhatikan) paskabayar
maupun prabayar.

Pelanggan Pra Bayar


Data dapat diakses menggunakan AP2T PELAYANAN PELANGGAN
MONITORING Monitoring periode Pembelian Token

Gambar 43 Monitoring Periode Pembelian Token

Akan tampil

Gambar 44 Tampilan Monitoring Periode Pembelian Token

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 71


Contoh data detil

Gambar 45 Tampilan Data Detil Monitoring Periode Pembelian Token

Pelanggan Paska Bayar


Data dapat diakses menggunakan AP2T PENGHITUNGAN REKENING
MONITORING Monitoring Tagihan Listrik (OLAP)

Gambar 46 Monitoring Tagihan Listrik (OLAP)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 72


Akan tampil

Gambar 47 Tampilan Menu Monitoring Tagihan Listrik (OLAP)

Contoh data detil

Gambar 48 Data Detil Monitoring Tagihan Listrik

Melakukan skala prioritas, untuk data yang dilakukan pengecekan


- kWhMaximum>720JamNyala
- StandMundur
- kWhNol
- JamNyala<40Jam
- RekeningPecahan
- Normal

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 73


b. Melakukan tindak lanjut, dari data DLPD yang dianggap anomali

Melakukan pemetaan pelanggan berdasrkan jam nyala (sampai per RBM)


Melakukan pengecekan ke lokasi pelanggan, dengan cara
Pengecekan APP pelanggan (P2TL)
Penggantian MCB yang tidak standar
Penyegelan APP
Sampling cater
Pengukuran tegangan
Sosialisasi pelanggan
Cek point pelayanan PLN dan ILP

Untuk pelanggan Pra bayar, pengecekan dapat dilakukan secara periodik, (misal 3 bulan
sekali)

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 74


5. STUDI KASUS

5.1. Kasus Proses Restitusi Pelanggan Bts Dian Swastatika S Idpel


520060959107

a. Kronologi kejadian dan dasar perhitungan perhitungan Restitusi (penjelasan dari


Manajer Rayon Rembang Bapak Jarmuji, via email tanggal 3 Desember 2014)
Pada bulan Agustus 2013 terjadi kerusakan kwh meter, dan kami telah
mengganti kwh tersebut dengan kwh meter merk SMART, namun pada
kenyataannya kwh meter tersebut malah error, Yang disebabkan karena
Counter kwh berjalan terlalu cepat, sehingga pada kondisi beban yang
sama dan pemakaiannya terlalu tinggi, namun pada kondisi tersebut pihak
BTS tetap membayar tagihan rekeningnya.
Karena pihak BTS menyanggupi pembayaran tagihan rekeningnya
sehingga kami tidak melakukan koreksi pada AP2T.

Pada bulan Juli 2014 kami kembali mengganti kwh meter tersebut, dan
setelah kami ganti pemakaian kembali normal seperti pada saat sebelum
terjadi kerusakan (Agustus 2013)

Dasar perhitungan kami adalah pemakaian rata2 sebelum terjadi kerusakan


(Desember 2013) dan setelah kami ganti kembali dengan yang baru,
sebagai dasar pengurang pemakaian kwh pada saat terjadi lonjakan
pemakaian , yaitu antara bulan Agustus 2013 sampai dengan Juli 2014,
seperti yang tertera BA kami pada poit b (terlampir)

b. Berdasarkan Berita Acara yang dibuat oleh PLN Rayon Rembang, PLN
menyanggupi untuk meresitusi (mengembalikan) tagihan Listrik, BTS DIAN
SWASTATIKA S IDPEL 520060959107, sejumlah Rp. 125.600.769,- (sebelas
bulan tagihan rekening listrik)

c. Berdasarkan email yang disampaikan oleh Bapak Suryanto (perwakilan Sart fren
pengelola BTS DIAN SWASTATIKA S ) kepada Manajer Niaga PLN
Distribusi Jawa Tengah dan DI. Yogyakarta, tertanggal 3 Desember 2014
(terlampir) , beliau menyampaikan :
Pada pertengahan Nopember 2014, mendapat informasi dari PLN Rayon
Rembang bahwa perhitungan restitusi maksimal 6 (enam) bulan
(berdasarkan SK DIR no. 163-1.K/DIR/2012) terlampir.

Sehingga besaran tagihan listrik yang akan direstitusi PLN yang semula
Rp. 125.600.769,- (11 bulan) menjadi RP. 76.103.384,-
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 75
5.2. Tagihan Listrik Rp 48 Juta, Pegawai PLN Pekanbaru Pernah Dobrak
Rumah Amsar
Pekanbaru,DRN.COM - Pekanbaru, Oknum PLN Pekanbaru pernah mendatangi
rumah Emi Amsar (40) terkait penagihan tunggakan listrik yang tak masuk akal
sebesar Rp 48 juta. Pegawai PLN dikawal pihak kepolisian sempat mendobrak rumah
pelanggannya.
"Waktu petugas P2TL bersama anggota kepolisian mendatangi rumah saya untuk
menagih tunggakan listrik yang bengkak tak masuk akal puluhan juta. Mereka emosi
dan mendobrak pintu rumah saya," kenang Amsar melihat perlakuan pegawai PLN
Pekanbaru yang tak senonoh itu.
Masih menurut Amsar, kedatangan saat itu pertengahan tahun 2014 dengan meminta
untuk dibayar tagihan Rp 39 juta dengan pekaian selama 13 bulan.
"Mereka datang dengan cara tak bersahabat, mendobrak pintu rumah seperti ingin
menangkap maling saja. Saat itu saya tanyakan surat tugas mereka, tapi tidak ada.
Kita perang mulut, sama petugas PLN. Mereka saat itu akhirnya minta maaf, karena
memang tidak ada surat tugas," kata Amsar.
Tidak hanya itu saja, petuhas PLN juga pernah datang dengan cara marah-marah
saat Amsar dan istrinya tidak di rumah. Pegawai PLN saat itu hanya bertemu dengan
anak sulungnya yang duduk dibangku SMA.
"Mana mamak (ibu) kau. Suruh bayar cepat tagihan listriknya. Atau mau listriknya
kami cabut sekarang juga," kata Amsar menirukan gaya oknum PLN tersebut.
"Anak saya saat itu menjawab. Kenapa bapak-bapak pejabat PLN ini kayak orang tak
berpendidikan. Tak ada sopan santunyan," kata Amsar. Menurut Amsar penjual ban
bekas ini, dia bukan tidak berniat membayar tagihan tersebut. Hanya saja baginya,
dengan daya 1300 VA rasanya tidak mungkin tagihan listriknya dalam sebulan ada
yang mencapai Rp12 juta.
"Jelas tak masuk akal. Tim PLN sendiri sudah pernah membawa meteran
pembanding terhadap meteran yang di rumah. Petugas mengatakan, meteran di
rumah saya ada yang rusak, sehingga bisa melambung tagihannya," kata Amsar.
Akibat persengketaan ini, sejak sebulan yang lalu, PLN memutus arus listrik ke rumah
Amsar. "Kasus ini saya laporkan ke Ombudsman berharap, bisa diselesaikan," kata
Amsar.
Masih menurut Amsar, magrib tadi dia ditemui petugas PLN Cabang Pekanbaru dan
Rayon Panam. Saat tim PLN datang, rumah Amsar dalam keadaan gelap.
"Petugas PLN yang datang memberikan kesempatan penyambungan darurat untuk
tiga hari ke depan terhitung hari ini. Selama 3 hari kita diminta bayar Rp250 ribu. Akan
dicarikan solusinya terkait tagihan listrik Rp48 juta itu. Tapi salah satu tim PLN
Cabang Pekanbaru juga bilang ke sana, tagihan itu tidak masuk akal," kata Amsar.
Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 76
Sementara itu, mantan Kepala Rayon Panam, Joy Sialoho, kepada detikcom,
mengaku persoalan itu terjadi saat dirinya masih menjabat di Rayon
Panam.(sumber:detik.com)

5.3. Kasus Meter Prabayar Merek Glomet (Terjadi Pada Beberapa Kwhmeter )
Pada pengukuran dengan menggunakan Tang Ampere, muncul arus dan tegangan
beban pelanggan yg sebenarnya, tetapi di layar meter prabayar tertera 0 (baik arus ,
tegangan dan Watt).

Kasus di atas sangat mempengaruhi losses, apalagi LPB tidak pernah dijamah oleh
rekan2 pemeliharaan

Gambar 49Pengukuran Pada kWH Meter Merk Glomet

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 77


5.4. KVARH meledak
d. Permasalahan
From: Setiawati

Sent: Kamis 03/07/2014 22:11

To: Mohammad Munief Budiman; muniefbudiman@rocketmail.com; Susiana


Mutia; Rahimuddin

Cc: Benny Marbun; maradongb@ymail.com; Dwi Kusnanto; Daniel Lestanto;


Glugut Samodro; karyani.karyani@iconpln.co.id; Ramadhan Yunior Riva'i;
Damayanti Wahyuningrum

Subject: FW: kvarh meledak

P. Munief, bu Susi dan P. Rahimuddin

Bersama ini kami informasikan, bahwa di Unit Bapak dan Ibu untuk billing Juli
2014, ada tagihan meledak dari kVArh dengan IDPEL2 sebagaimana
terlampir.

Mengingat tagihan tersebut meledak, maka untuk sementara pengiriman ke


kargo kami tahan, mohon ditindaklanjuti terlebih dahulu

Tks-Wati

e. Kondisi di lapangan
From: XXXXX

Sent: Friday, July 04, 2014 9:56 AM

To: XXXXXX

Cc: XXXXXXX

Subject: RE: kvarh meledak

Yth. Mas XXXX,

Utk id 521040523427 an GEDUNG STPN, bulan ini termasuk AMR gagal baca,
sehingga dientri manual, namun pada saat entri tertukar antara stand kVArh
dan stand total lwbp+wbp, namun saat ini statusnya sudah dilakukan koreksi
rekening sesuai BA terlampir.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 78


Demikian yg dapat kami sampaikan, atas perhatiannya kami ucapkan terima
kasih.

Salam,

PLN Rayon Sedayu

5.5. AMR Gagal Download


Setiap tanggal 1 kami dari rayon tetap melakukan pembacaan semua pelanggan
AMR secara manual karena memang ada beberapa pelanggan yang terkadang
gagal download dan jumlahnya tiap bulannya berbeda-beda.

Setelah itu kami entry stand 15:30 WIB , dan setelah kami cek awalnya DPM
semua normal

Karena ada 1 pelanggan yang perlu dipastikan kembali di lapangan , saya


melakukan flag dpp esok harinya

Dan setelah itu kami cek ternyata dari 21 pelanggan yang kami entry manual ,
ternyata 16 pelanggan ketimpah stand dari AMR dan salah satunya adalah PT.
LAKUMAS (data terlampir) dengan stand 0 dan karena saya kelupaan dan teledor
tidak monitor lagi di olapnya , saya langsung flag dpp dan alhasil ternyata muncul
Kwh Max.

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 79


6. LEMBAR PRAKTEK

6.1. Aplikasi Pembaca Meter


KURSUS MANAJEMEN BILLING

Praktek Pengoperasian Aplikasi Pembaca Meter (Cater)


POKOK BAHASAN / SUB
POKOK BAHASAN (Aplikasi disesuaikan dengan aplikasi yang diketahui
instruktur)

Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


TUJUAN POKOK BAHASAN
Mengoperasikan Aplikasi Pembaca Meter (Cater)

Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


TUJUAN SUB POKOK
melakukan monitoring dan evaluasi pelanggan, Paska Bayar
BAHASAN
dengan alat bantu Aplikasi Pembaca Meter (Cater)

KEGIATAN LANGKAH-LANGKAH

1. Persiapan Memastikan Komputer siap dioperasikan dan tidak ada


masalah dengan koneksi jaringan
Login ke Aplikasi Cater dengan menggunakan user dan
password yang telah ditetapkan

2. Penataan RBM
Untuk memonitor RBM per Hari Baca
a. Matriks RBM
Pilih Sub menu penataan RBM -> matrik RBM
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 80


b. Peta RBM Untuk menampilkan peta per RBM

Pilih Sub menu penataan RBM -> Peta RBM


Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 81


c. Perubahan Per Untuk merubah data pelanggan
perlangganan
Pilih Sub menu penataan RBM -> Perubahan Per
Pelanggan
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 82


d. Perubahan Per RBM Untuk memindahkan RBM lama ke RBM baru

Pilih Sub menu penataan RBM -> Perubahan Per RBM


Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 83


3. Entri Data Untuk merubah data IDPEL dengan KDPROSES < 3,
a. Entri Stand Ini
Digunakan bila Entri data real time (on line) menggunakan
smartphone bermasalah

Pilih Sub menu Entri Data -> Entri Stand Bulan Ini
Tampilan Aplikasi

b. Entri Stand Ini Per RBM


Untuk merubah data IDPEL per RBM sekaligus

Pilih Sub menu Entri Data -> Entri Stand Ini Per
RBM
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 84


Untuk memonitor progress baca meter
4. Monitoring dan Pencarian
Monitoring Realisasi Pilih Sub menu Monitoring dan Pencarian ->Monitoring
Baca Meter Realisasi Baca Meter
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 85


Monitoring Upload Foto Untuk memonitor baca meterberdasarkan jumlah foto
yangdiupload

Pilih Sub menu Monitoring dan Pencarian ->Monitoring


Upload Foto
Tampilan Aplikasi

untuk memonitor baca meter yangsudah / belum dibaca


Monitoring Pembaca
Meter Pilih Sub menu Monitoring dan Pencarian ->Monitoring
Pembaca Meter
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 86


Monitoring KWH & Jam Untuk memonitor baca meterdibaca berdasarkan jam nyala
Nyala
Pilih Sub menu Monitoring dan Pencarian ->Monitoring
KWH & Jam Nyala
Tampilan Aplikasi

Monitoring Kinerja Baca Untuk memonitor baca meterberdasarkan waktu


Meter untukmenyelesaikanproses pembacaan meter

Pilih Sub menu Monitoring dan Pencarian ->Monitoring


Kinerja Baca Meter
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 87


Pencarian Data Untuk mencari data pelanggan
Pelanggan
Pilih Sub menu Monitoring dan Pencarian -
>Pencarian Data PelanggTampilan Aplikasi

5. Kelainan
Untuk mencari data kelainan pada pelanggan per RBM
Kelainan Per RBM
Pilih Sub menu Kelainan ->Kelainan Per RBM
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 88


Rekap Kelainan Untuk mngetahui jumlah daftar kelainan yang terdapat pada
pelanggan
Pilih Sub menu Kelainan ->Rekap Kelainan
Tampilan Aplikasi

6. DLPD
Untuk memonitor Jumlah pelanggan pada RBM tertentu yang
DLPD Per RBM
sudah / belum dikoreksi untuk mengetahuijumlah DLPD
Pilih Sub menu DLPD ->DLPD Per RBM
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 89


Rekap DLPD Untuk mengetahui jumlah DLPD
Pilih Sub menu DLPD ->DLPD Per RBM
Tampilan Aplikasi

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 90


6.2. AP2T Fungsi Cater
KURSUS MANAJEMEN BILLING

POKOK BAHASAN / SUB


Praktek Pengoperasian AP2T FUNGSI CATER
POKOK BAHASAN

Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


TUJUAN POKOK BAHASAN
Mengoperasikan AP2T Fungsi II

TUJUAN SUB POKOK Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


BAHASAN melakukan proses stand meter dan evaluasi DLPD di AP2T

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 91


KEGIATAN LANGKAH-LANGKAH

1. Persiapan Memastikan Komputer siap dioperasikan dan tidak ada


masalah dengan koneksi jaringan
Login ke AP2T dengan menggunakan user dan password
yang telah ditetapkan

2. Flow Proses Pembacaan


stand meter di AP2T

3. Download Stand meter


Digunakan untuk mendown load baca meter untuk diserhakan
ke vendor baca meter

4. Inisialisasi Stan Meter Untuk menyiapkan data yang akan digunakan untuk proses
pencatatan meter da perhitungan rekening

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 92


5. Upload stand meter dam Digunakan untuk memasukkan stand meter secara kolektif
entri stand meter dengan cara mengupload file yang berisi data hasil
pencatatan meter

Digunakan untuk entri stand meter per pelanggan (IDPEL)


6. Entri Stand meter

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 93


Untuk mengevelausi hasil prhitungan kWh dan DLPD
7. Monitoring DPM

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 94


6.3. AP2T Fungsi Proses Rekening

KURSUS MANAJEMEN BILLING

POKOK BAHASAN / SUB


Praktek Pengoperasian AP2T FUNGSI BILLING
POKOK BAHASAN

Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


TUJUAN POKOK BAHASAN
Mengoperasikan AP2T Fungsi III

TUJUAN SUB POKOK Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


BAHASAN melakukan proses rekening dan evaluasi DLPD di AP2T

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 95


KEGIATAN LANGKAH-LANGKAH

1. Flow Proses Billing

Dilakukan setelah Data Mutasi dan DLPD di Fungsi II


2. Supply DIL
sudah valid

Berfungsi untuk mengangkat data stand dan perhitungan


3. Supply Stand kWh dari Fungsi II ke Fungsi III. Dan menutup proses
koreksi stand meter dan hitung kwH pada Fungsi II

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 96


4. Hitung DLPD Fungsi III Berguna memproses DLPD pada Fungsi III

5. Monitoring OLAP Untuk mengevaluasi DLPD

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 97


6. Proses final rekening Berfungsi untuk menghitung rupiah tagihan listrik

Dilakukan apabila hasil perhitungan rekening listrik dan


7. Flag DPP
DLPD yang dikeluarkan pada Fungsi III dan telah valid dan
sesuai. Flag DPP adalah langkah terakhir proses rekening
listrik

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 98


6.4. AP2T Pra bayar
KURSUS MANAJEMEN BILLING

POKOK BAHASAN / SUB


Praktek Pengoperasian AP2T PRA BAYAR
POKOK BAHASAN

Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


TUJUAN POKOK BAHASAN
Mengoperasikan AP2T Modul Monitoring pembelian token

Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


TUJUAN SUB POKOK
melakukan monitoring dan evaluasi pembelian token
BAHASAN
menggunakan AP2T

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 99


KEGIATAN LANGKAH-LANGKAH

1. Login Login ke AP2T, menggunakan login dan password yang


telah ditetapkan

2. Monitoring Periode Digunakan untuk memonitor pembelian token yang


Pembelian Token ditransaksikan oleh pelanggan

Klik monitoring Periode Pemeblian token, akan tampil

Untuk melihat data detil, klik pada salah satu angka rekap,
misal angka 913, akan tampill

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 100


6.5. P2APS Cek Rekening Baru
KURSUS MANAJEMEN BILLING

POKOK BAHASAN / SUB


Praktek Pengoperasian P2APST
POKOK BAHASAN

Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


TUJUAN POKOK BAHASAN
Mengoperasikan Aplikasi P2APST

Setelah menyelesaikan mata pelajaran peserta mampu


TUJUAN SUB POKOK
melakukan pengecekan rekening baru pada Aplikasi
BAHASAN
P2APST

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 101


KEGIATAN LANGKAH-LANGKAH

1. Login Login ke Aplikasi P2APST, menggunakan login dan


password yang telah ditetapkan

Digunakan untuk memonitor laporan Tagihan listrik (Taglis)


3. Executive Information
dan NonTagihan Listrik (Non Taglis)
System

Klik Executive Information System , akan tampil

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 102


Klik OK , akan tampil

Simple, Inspiring, Performing, Phenomenal 103


BILLING MANAGEMENT B.1.1.4.111.3.M
2015