Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN TAHUNAN

PROGRAM KESORGA

TAHUN 2016

Di susun oleh:
Wulan indriyati

UPT PUSKESMAS PABUARAN


Jln. Pangeran Sutajaya No.196
TAHUN 2016
LAPORAN TAHUNAN PROGRAM KESORGA
UPT PUSKESMAS PABUARAN KECAMATAN PABUARAN
KABUPATEN CIREBON
TAHUN 2016

Cirebon, 29 Desember 2016


Mengetahui,
Kepala UPT Puskesmas Pabuaran Koordinator Program

ENDANG SUGIATI WULAN INDRIYATI


NIP. 19650829198686032007
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG


Pembangunan kesehatan bertujuan meningkatkan kesadaran, kemauan dan
kemampuan hidup sehat bagi setiap orang agar terwujud derajat kesehatan masyarakat
yang optimal. Keberhasilan pembangunan kesehatan mempunyai perna penting dalam
meningkatkan mutu dan daya saing sumber daya manusia Indonesia. Untuk mencapai
tujuan pembangunan kesehatan tersebut diselenggarakan berbagai upaya kesehatan secara
menyeluruh, berjenjang dan terpadu.
Upaya kesehatan olah raga adalah salah satu upaya kesehatan yang bertujuan
untuk meningkatkan derajat kesehatan dan kebugaran jasmani melalui aktivitas fisik dan
atau olah raga. Dalam rencana pembangunan kesehatan menuju Indonesia Sehat 2010,
program kesehatan olah raga merupakan salah satu program dari pokok program perilaku
hidup sehat dan pemberdayaan masyarakat. Kesehatan olah raga telah ditetapkan sebagai
salah satu indikator keberhasilan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Aktivitas
fisik dan atau olah raga dapat memberikan dampak positif bila dilakukan secara baik,
benar, terukur dan teratur. Sebaliknya bila dilakukan tidak sesuai dengan kaidah tersebut
dapat menimbulkan gangguan kesehatan atau cedera yang mungkin akan berakibat fatal.
Saat ini di Indonesia sebagian besar masyarakat di perkotaan maupun pedesaan
sudah melakukan kegiatan aktivitas fisik dan atau olah raga, baik olah raga kelompok
atau perorangan. Hal ini terlihat dari banyaknya jumlah pengunjung yang memanfaatkan
sarana olah raga terutama pada hari libur. Selain itu terlihat minat masyarakat dalam
memanfaatkan berbagai peralatan sederhana maupun modern untuk menunjang kegiatan
olah raga baik di pusat kebugaran jasmani (fitness center) maupun di rumah tangga,
namun proses dan hasilnya belum sesuai dengan yang diharapkan.
Di sisi lain peningkatan penyakit tidak menular sangat erat kaitannya dengan
perubahan perilaku dan gaya hidup, seperti pola makan tidak seimbang, kurang
melakukan aktivitas fisik dan merokok yang merupakan salah satu dampak negatif dari
perkembangan IPTEK di berbagai bidang.
Data SKRT Tahun 2001 menunjukkan 61% penduduk Indonesia tidak aktif dalam
melakukan aktivitas fisik di mana persentase perempuan yang tidak aktif (73%) lebih
tinggi dari pada laki-laki (63%), baik di setiap kelompok umur ataupun di perkotaan.
Hasil survei Departemen Kesehatan Tahun 2002 pada Pegawai Negeri Sipil (PNS) Kantor
Dinas Kesehatan dan Pemerintah Daerah Provinsi di Sumatera Selatan, DKI Jakarta,
Jawa Barat dan Bali pada komponen daya tahan jantung-paru (Cardio Respiratory
Endurance/CRE) menunjukkan 73% dengan tingat kebugaran jasmani yang kurang dan
kurang sekali. Selain itu pada Susenas 2003, dilaporkan bahwa 74% penduduk usia 10
tahun ke atas kurang gerak dalam perjalanan, 81% kurang gerak dalam waktu senggang
dan 14% kurang gerak dalam pekerjaan. Hasil penelitian Dede Kusmana Tahun 2002
memperlihatkan bahwa orang yang mempunyai gaya hidup seperti tidak merokok,
berolah raga secara teratur dan melakukan kerja fisik, ternyata berpeluang lima kali lebih
tinggi terhindar dari penyakit jantung dan stroke dari pada yang bergaya hidup
sebaliknya.
Dari data-data di atas, upaya kesehatan olah raga mempunyai peran penting dalam
mencegah dan menanggulangi keadaan tersebut. Upaya kesehatan olah raga dapat
dilaksanakan di berbagai institusi pelayanan kesehatan seperti Puskesmas, Balai
Kesehatan Olah raga Masyarakat (BKOM), Rumah Sakit dan Institusi Kesehatan lain
baik pemerintah maupun swasta. Pada tahun 1995 telah diterbitkan Petunjuk Pelaksanaan
Upaya Kesehatan Olah Raga untuk digunakan sebagai bahan rujukan dalam
melaksanakan pelayanan kesehatan olah raga di puskesmas. Terjadinya perubahan sistem
ketatanegaraan di Indonesia mengakibatkan perubahan kebijakan-kebijakan termasuk di
Departemen Kesehatan, yaitu reformasi di bidang kesehatan. Sejalan dengan itu disusun
Kebijakan Dasar Puskesmas, dimana visi pembangunan kesehatan yang diselenggarakan
oleh Puskesmas adalah tercapainya Kecamatan Sehat menuju terwujudnya Indonesia
Sehat 2010.
Untuk tercapainya visi pembangunan kesehatan melalui Puskesmas tersebut,
Puskesmas bertanggung jawab menyelenggarakan upaya kesehatan perorangan dan upaya
kesehatan masyarakat serta merupakan pelayanan kesehatan tingkat pertama. Upaya
kesehatan Puskesmas dikelompokkan menjadi upaya kesehatan wajib dan upaya
kesehatan pengembangan.
Puskesmas memiliki beberapa program pokok dan adapula program tambahan.
Salah satu program tambahan tersebut adalah Upaya Kesehatan Olahraga (UKO). Upaya
Kesehatan Olahraga sendiri merupakan suatu upaya yang memanfaatkan aktivitas fisik
dan atau olahraga untuk meningkatkan derajat kesehatan. Aktivitas fisik dan atau olah
raga merupakan sebagian kebutuhan pokok dalam kehidupan sehari-hari karena dapat
meningkatkan kebugaran yang diperlukan dalam melakukan tugasnya. Tujuannya adalah
untuk meningkatkan pengetahuan tentang kesehatan olahraga di tingkat pelayanan
kesehatan dasar. Sehingga masyarakat terhindar dari berbagai penyakit tidak menular
dan dapat meningkatkan derajat kesehatan, kebugaran serta produktifitas kerja.
1.2 TUJUAN
1.2.1 Tujuan Umum
Menunjang upaya peningkatan derajat kesehatan dan kualitas hidup, melalui latihan
fisik dan untuk untuk menunjang terwujudnya kecamatan sehat
1.2.2 Tujuan Khusus
1. Mengembangkankan upaya peningkatan derajat kesehatan melalui latihan
fisik.
2. Membantu upaya peningkatan kesegaran jasmani yang mempunyai
pengaruh langsung terhadap produktifitas kerja.
3. Membantu peningkatan upaya olahraga produktifitas, olahraga prestasi,
olahraga masyarakat dan olahraga tradisional.
4. Meningkatnya kemampuan tenaga kesehatan di Puskesmas dalam
menyelenggarakan upaya kesehatan olah raga.
5. Meningkatnya kemitraan melalui kerja sama lintas program, lintas sektor,
dunia usaha/swasta, LSM, organisasi profesi dan media massa.
6. Meningkatnya jangkauan, cakupan dan mutu pelayanan kesehatan olah raga
di Puskesmas.
7. Meningkatnya pemberdayaan masyarakat dalam upaya kesehatan olah raga.

1.3 RUANG LINGKUP


Kesehatan olah raga meliputi pelayanan kesehatan pada kegiatan olah raga dan
pemanfaatan olah raga untuk meningkatkan derajat kesehatan dan kebugaran jasmani yang
diselenggarakan secara terpadu dan menyeluruh melalui pendekatan promotif, preventif,
kuratif dan rehabilitatif.
1. Pendekatan promotif diharapkan dapat meningkatkan kebugaran jasmani dan daya tahan
tubuh terhadap penyakit.
2. Pendekatan preventif diharapkan dapat mencegah timbulnya penyakit atau penyulit
akibat kurang gerak serta memperlambat proses penuaan.
3. Pendekatan kuratif diharapkan dapat memberikan alternatif untuk upaya penyembuhan
penyakit (exercise is medicine).
4. Pendekatan rehabilitatif diharapkan dapat memulihkan gangguan fungsi tubuh akibat
penyakit dan kecacatan

1.4 SASARAN
Masyarakat pada umumnya, serta kelompok-kelompok olahraga yang ada di wilayah kerja.
Serta kelompok olahraga berdasarkan kondisi khusus dan kelompok/ individu latihan fisik
untuk kelompok khusus

1.4 KEGIATAN
Kegiatan Kesorga di Puskesmas Pabuaran antara lain :
1. Promotif
Pendataan kelompok olahraga.
2. Preventif
Pembinaan kelompok olahraga.
3. Kuratif
Konsultasi individu tentang kesehatan olahraga.
Pembentukan kelompok olahraga berdasarkan kondisi khusus misal senam lansia.
4. Rehabilitatif
BAB II
ANALISIS SITUASI

11.1. DATA UMUM

1. Geografi

Puskesmas Pabuaran merupakan puskesmas yang terletak di wilayah timur dari


Kabupaten Cirebon. Lokasinya bertempat di Desa Pabuaran Lor, Kecamatan Pabuaran
Kabupaten Cirebon.

Gambar 2.1
Peta Wilayah Kerja UPT Puskesmas Pabuaran

Sumber : TU PKM Pabuaran Tahun 2016

Batas-batas wilayah kerja Puskesmas Pabuaran sebagai berikut :


Sebelah Timur : berbatasan dengan Kecamatan Ciledug
Sebelah Utara : berbatasan dengan kecamatan Babakan
Sebelah Barat : berbatasan dengan Kecamatan Waled dan
Sebelah Selatan : berbatasan dengan kecamatan Pasaleman.

Puskesmas Pabuaran mulai berdiri 25 Desember 2004 dan mulai beroperasi pada
tahun 2005, dengan luas wilayah 8,96 km2 yang terdiri dari 7 desa, 58 RW dan 198 RT.
Tiap desa dapat dijangkau dengan kendaraan roda 2 atau atau roda 4,jalan beraspal.
Mata pencaharian penduduk sebagian besar bertani, nelayan dan dagang..Jarak tempuh
dari Puskesmas ke Kabupaten 60 menit. Kondisi fisik Puskesmas Pabuaran saat inI
masih baik tetapi dengan gedung yang kecil sangat kurang memadai untuk kegiatan
pelayanan dalam gedung,masih banyak kurang ruangan untuk pelayanan.

2. Demografi

Jumlah penduduk 36.245 jiwa, terdiri dari 17,274 jiwa laki laki dan 18.971 jiwa
perempuan. Data tentang situasi umum dan selengkapnya seperti tercantum di bawah
ini.
Tabel 2.1
Data Kependuduk berdasarkan jenis kelamin
Tahun 2016

PENDUDUK
PENDUDUK
MISKIN
KELURAHAN / JUMLAH
NO
DESA KK LAKI-
PEREMPUAN JUMLAH KK Jiwa
LAKI

1 Sukadana 1,376 2,353 2,594 4,947 1,276 4947

2 Pabuaran Kidul 1,731 2,355 2,484 4,839 1,731 4839

Pabuaran
3 1,677 2,248 3,078 5,326 1,677 5326
Wetan
4 Pabuaran lor 2,458 4,088 4,297 8,385 2,458 8385

5 Jatirenggang 1,282 1,982 2,123 4,105 1,082 4105

6 Hulubanteng 1,619 1,945 2,275 4,220 1,619 4220

7 Hulubantenglor 1,220 2,303 2,120 4,423 1,220 4423

JUMLAH 11,363 17,274 18,971 36,245 11,063 36245


Sumber:TU PKM Pabuaran 2016

Tabel 2.2
Data penduduk berdasarkan usia
Tahun 2016

Bayi dan PUS USILA


BAY BALI BALI PER
NO DESA BUM BULI LAK
I 0- TA 1- TA 3-5 PUS EMP
IL N I2
1 Th 3 Th Th UAN
1 SUKADANA 108 395 300 894 122 108 259 404 663
PABUARAN
2 119 406 325 1212 135 119 679 585 1264
KIDUL
3 PABUARAN WTN 111 489 368 1071 127 110 784 826 1610
4 PABUARAN LOR 175 738 424 1767 196 174 764 799 1563
5 JATIRENGGANG 74 287 203 720 85 73 356 371 727
6 HULUBANTENG 96 446 338 1035 113 96 402 435 837
HULUBANTENG
7 89 375 246 822 102 88 416 433 849
LOR
JUMLAH 772 3136 2204 7521 880 768 3660 3853 7513

Tabel 2.4
Data penduduk berdasarkan usia produktif
Tahun 2016

USIA PRODUKTIF
NO DESA NELA PEDAGAN PEG.SWA
PETANI PERAJIN BURUH PNS
YAN G STA LAIN
1 SUKADANA 65 75 102 47 60 2055
PABUARAN
2
KIDUL 220 70 365 78 70 1690
3 PABUARAN WTN 205 71 203 77 75 2506
4 PABUARAN LOR 340 100 204 42 55 3491
5 JATIRENGGANG 950 106 95 13 29 1304
6 HULUBANTENG 501 82 298 28 79 2210
HULUBANTENG
7
LOR 135 100 75 42 99 2280
JUMLAH 2416 0 604 1342 327 467 15536 0
Sumber:TU PKM Pabuaran 2016

3. Organisasi

Gambar 2.2
Struktur Organisasi UPT Puskesmas Pabuaran
Struktur Organisasi Puskesmas sesuai dengan Perbup no. 18 tahun 2013.
BAB III
PENGELOLAAN KEGIATAN KESORGA

Penerapan proses keperawatan dalam pelaksanaan kesorga merupakan bagian dari


pengelolaan Puskesmas, yang dalam pelaksanaannya dapat diterapkan pada sasaran individu,
keluarga, kelompok, maupun masyarakat dalam wilayah kerja Puskesmas Pabuaran.
Sebagai gambaran umum, tahapan pelayanan kesorga yang sudah berjalan di Puskesmas
Pabuaran adalah sebagai berikut :
1. Peningkatan (Promotif)
Upaya kesehatan olahraga merupakan salah satu cara memadukan latihan, gizi
yang baik, perhatian terhadap aspek faal, psikologis, dan lain-lain yang dapat memastikan
keberhasilan peningkatan kesegaran jasmani. Dengan latihan yang benar, didapat
peningkatan derajat kesehatna tubuh perorangan, maupun kesehatna masyarakat.
2. Pencegahan (Preventif)
Seperti kita ketahui struktur dan kapasitas organ tubuh tergantung kepada
besarnya rangsangan yang diterima.Proses penuan diandai dengan perubahan fisik secara
organik maupun fungsional tubuh. Dari penelitian-penelitian ternyata fungsi alat tubuh
meningkat, mencapai puncaknya, pada beberapa saat menetap dan kemudian akan
menurun sedikit demi sedikit dengan bertambahnya umur. Latihan fisik ternyata dapat
menghambat kemunduran-kemunduran yang diakibatkan bertambahnya umur. Hal ini
berarti bahwa umur harapan hidup dapat lebih tinggi bila upaya kesehatan olahraga juga
mencakup golongan usia dewasa.
Kehamilan, persalinan dan nifas suatu proses normal yang terjadi dalam siklus
kehidupan wanita. Latihan fisik secara teratur sejak sebelum hamil, dalam masa
kehamilan akan memperbaiki sistem pernafasan, peningkatan kerja jantung, otot-otot
menjadi lebih kuat dan persendian menjadi lebih stabil. Latihan fisik dalam masa
kehamilan akan memperbaiki pula kesehatan janin karena oksigenisasi dalam tubuh ibu
lebih lancar. Latihan fisik setelah kehamilan akan bermanfaat kerena mengurangi
jaringan lemak, memperbaki kelemahan otot pinggul dan dinding perut, menghilangkan
kerutan-kerutan kulit dan menurunkan berat badan. Latihan-latihan ini harus disertai
dengan gizi yang baik, dengan demikian upaya kesehatan olahraga bagi golongan wanita
hamil akan mengurangi angka kematian ibu dalam masa kehamilan dan masa nifas serta
menurunkan angka kematian bayi karena bayi telah dipersiapkan semenjak janin. Hal ini
berarti bahwa derajat kesehatan masyarakat dapat ditingkatkan melalui upaya kesehatan
olahraga. Atas dasar inilah kesehatan olahraga dapat berperan sebagai pencegahan, untuk
itu perlu penyebaran megenai manfaat upaya kesehatan olahraga melalui penyuluhan atau
pendidikan pada kesempatan lokakarya, ceramah langsung pada masyarakat umum
maupun melalui organisasi yang ada dalam masyarakat.
3. Pengobatan (Kuratif)
Penyakit-penyakit yang dapat disembuhkan atau dikurangi dengan olahraga
adalah kelemahan /kelainan sirkulasi darah, infusiensi koroner, keadaan setelah infark
jantung, kelainan pembuluh darah tepi, diabetes melitus, phlebitis, thrombophlebitis dan
osteoporosis.
4. Rehabilitatif (Pemulihan)
Untuk membantu para penderita cacat tubuh dengan memberikan latihan fisik
(fisioterapi) yang biasanya berbentuk latihan penguatan otot dan memperkuat organ-
organ lain. Disini penting sekali peranan para ahli fisioterapi karena pengobatan
berlangsung lama dan tidak boleh dilupakan peraan alat-alat bantu, misalnya : tongkat,
penyangga dan lain-lain.
5. Menunjang peningkatan prestasi keolahragaan
Tiap kegiatan fisik akan memberikan perubahan fisiologis sesuai dengan beban
yang diberikan pada tubuh, terutama perubahan pada sistem kardivaskuler-respirasi.
Latihan fisik yang dilakukan sedini mungkin akan merangsang koordinasi gerak motorik
bagi anak, sehingga pada usia remaja koordinasi anggota gerak tubuh lebih baik.
Pada masa pertumbuhan terjadi penambahan besar dan massa daipada jaringan
tubuh dan perrtumbuhan akan berjalan terus sampai usia 20 tahun. Kemampuan tubuh
untuk meningkatkan kesegaran jasmani dengan latihan olahraga dimulai usia 5-20 tahun
dan akan menurun setelah usia 20 tahun. Upaya meningkatkan kesehatan jasmani bagi
golongan usia prasekolah sampai purbetas sangat tepat bila dilakukan sedini mungkin
sehingga pada masa produktif telah dicapai tingkat kesegaran jasmani yang lebih tinggi.
BAB IV
ANALISIS CAKUPAN KEGIATAN KESORGA

N UPAYA KEGIATAN SUB SASARAN PELAKSANA


O KESEHATA KEGIATAN/RINCI
N AN KEGIATAN

1. Promotif Pendataan Mendata kelompok Kelompok Pemegang


kelompok olahraga di wilayah olahraga di program dan
olahraga kerja Puskesmas wilayah kerja mengajak
pabuaran Puskesmas karyawan
pabuaran Puskesmas
pabuaran

2. Preventif Pembinaan Mendata kelompok Kelompok Pemegang


kelompok olahraga olahraga di program dan
olahraga wilayah kerja mengajak
Puskesmas karyawan
Pabuaran Puskesmas
pabuaran

3. Kuratif Konsultasi & 1. Konsultasi Masyarakat Pemegang


pembentuka olahraga umum dan lansia program dan
n kelompok 2. Pembentukan mengajak
kelompok
olahraga karyawan
olahraga
berdasarkan Puskesmas
kondisi khusus pabuaran
(lansia)
4. Rehabilitativ Pembentuka Terapi latihan pada Masyarakat Pemegang
e n kelompok kelompok post umum post program dan
latihan fisik stroke stroke mengajak
untuk karyawan
kelompok Puskesmas
khusus pabuaran, serta
Fisioterapi
1. ANALISIS KAGIATAN

2. ANALISIS KELENGKAPAN LAPORAN


Lengkap dan Tepat dilaporkan.

3. CAKUPAN KEGIATAN
Cakupan kegiatan Keperkom Tahun 2016 adalah sebagai berikut :

CAKUPAN PEMBINAAN KELOMPOK OLAHRAGA

No Desa Jumlah
1 Pabuaran Lor 30
2 Pabuaran Wetan 30
3 Pabuaran Kidul 30
4 Hulubanteng 30
5 Sukadana 30
6 Hulubanteng Lor 30
7 Jatirenggang 30
TOTAL 228

BULAN
NO KEGIATAN FE AG SE OK NO
JAN B MAR APR MEI JUN JUL S P T V
1 SosialisasiTesKebugaran 1
PengukuranKebugaranJasmani 27 13 18 27
2
anaksekolah 160 160 5 3 1 4
PengukuranKebugaranJasmani
3
Calon Jemaah Haji 25
KlubOlahraga yang dibina 3 2 3 2 2 2 2 3 2 2 3
4 KlubOlahragProlanis 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7 7
PenyuluhanKesehatanolahrag
5
a 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2
6 KonsultasiKesehatanolaheraga 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30 30
Analisis Data : Pembinaan kelompok olahraga dalam kelompok Prolanis sebanyak 30
orang dalam tiap desa, dilaksanakan 1 kali dalam 1 bulan.

Analisis data :

Sosialisasi tes kebugaran pada 16 guru sekolah dan 1 UPT pendidikan di wilayah kerja
Puskemas pabuaran dilakukan 1 kali pada bulan Januari 2016.
Pengukuran kebugaran jamaah haji sebanyak 25 orang pada bulan mei 2016
Pelaksanaan pengukuran kebugaran jasmani anak sekolah dilaksanakan sebanyak 2
periode dalam satu tahun setiap 6 bulan. Melibatkan 16 sekolah SD dan MI.

Tes Kebugaran Jasmani Anak Sekolah (SD) Semester I th 2016

Tanggal Hasil
Pelaksa Mengik Tdk
No aan Sekolah uti Menikuti
15 Baik
1 Maret16 Pab.Lor I 67 3
16 Baik
2 Maret16 Pab.Lor II 27 0
17 Baik
3 Maret16 Pab.Lor III 16 4
18 Baik
4 Maret16 Pab. Wetan I 32 0
19 Baik
5 Maret16 Pab. Wetan II 18 1
Baik
6 11 April16 Pab.Wetan III 50 0
Baik
7 3 Mei 16 Sukadana 40 0
Baik
8 12 April16 Pab.Kidul I 62 0
Baik
9 13 April16 Pab. Kidul II 50 0
Baik
10 14 April16 Jatirenggang I 25 0
Baik
11 15 April16 Jatirenggang II 28 0
Baik
12 4 Mei16 Hulubanteng I 23 0
Baik
13 9 Mei16 Hulubanteng II 28 0
Baik
14 10 Mei16 Hulubanteng Lor I 27 0
Baik
15 11 Mei16 Hulu Banteng Lor II 19 0
Baik
16 12 Mei16 MI Hulubanteng 43 0
Baik
TOTAL 555 8

Analisis : Sebanyak 555 siswa/i dari 16 sekolah mengikuti tes kebugaran jasmani dalam
2016 semester I dengan hasil Baik.
Tes Kebugaran Jasmani Anak Sekolah (SD) Semester II th 2016

Tanggal Hasil
Pelaksa Mengik Tdk
No aan Sekolah uti Menikuti
Baik
1 17-9-16 Pab.Lor I 71 3
Baik
2 19-9-16 Pab.Lor II 21 0
Baik
3 24-9-16 Pab.Lor III 15 0
Baik
4 6-9-16 Pab. Wetan I 45 0
Baik
5 16-9-16 Pab. Wetan II 19 0
Baik
6 29-10-16 Pab.Wetan III 42 3
Baik
7 28-10-16 Sukadana 50 5
Baik
8 26-10-16 Pab.Kidul I 54 5
Baik
9 27-10-16 Pab. Kidul II 57 11
Baik
10 15-10-16 Jatirenggang I 42 1
Baik
11 19-10-16 Jatirenggang II 51 5
Baik
12 24-8-16 Hulubanteng I 29 0
Baik
13 25-8-16 Hulubanteng II 34 0
Baik
14 22-8-16 Hulubanteng Lor I 21 0
Baik
15 23-8-16 Hulu Banteng Lor II 19 0
Baik
16 26-8-16 MI Hulubanteng 34 0
Baik
TOTAL 604 30

Analisis Data: Pada Pelaksanaan tes kebugaran jasmani anak sekolah pada semester II di
ikuti oleh 604 siswa/I dari 16 sekolah dengan hasil baik.

4. ANALISIS MASALAH
Total cakupan Puskesmas pada semua kasus masih belum mencapai target.

5. PENYEBAB MASALAH
Tenaga dan waktu yang terbatas
Luas wilayah yang tidak seimbang dengan petugas kesorga
Kurangnya Pengetahuan dan Ketrampilan petugas dalam melakukan kegiatan olahraga
kusus
Kurangnya motivasi peserta olehraga
Kurangnya Koordinasi Petugas dengan unit terkait pelaksanaan olahraga
BAB V
PENUTUP

I. KESIMPULAN
a. Pada umumnya kegiatan Program Kesehatan olah raga di Puskesmas Pabuaran sudah
dilaksanakan sejak Tahun 2015, dan pada Tahun 2016
b. Cakupan Kegiatan Kesorga pada Tahun 2016 masih belum mencapai target yang
ditentukan. Dikarenakan Tenaga dan waktu yang terbatas dan Luas wilayah yang tidak
seimbang dengan petugas kesorga
II. SARAN
a) Diperlukan pembinaan kepada petugas secara lebih intensif dan berkesinambungan serta
evaluasi hasil pelaksanaan program secara periodik.
b) Diperlukan subsidi sarana prasarana yang dibutuhkan untuk menunjang kegiatan program
Kesorga.
PENUTUP

Laporan Tahunan ini diharapkan dapat memberikan gambaran tentang kegiatan Kesorga
yang telah dilaksanakan oleh Puskesmas Pabuaran selama tahun 2016. Dan untuk tercapainya
kegiatan Kesorga yang lebih baik, diperlukan adanya kerjasama, keterpaduan, dukungan baik
lintas program, lintas sektor serta masyarakat untuk mewujudkan pelayanan kesehatan yang
bermutu dan profesional.

Mengetahui,
Kepala UPT Puskesmas Pabuaran Koordinator Program

ENDANG SUGIATI WULAN INDRIYATI


NIP. 19650829198686032007

Anda mungkin juga menyukai