Anda di halaman 1dari 5

KERANGKA ACUAN

MANAJEMEN TERPADU BALITA SAKIT

UPT PUSKESMAS DTP BEBER


Jl. Jendral Sudirman No.53 Desa Beber KM 13 Cirebon Telp.0232-8895252
Hotline SMS : 087713313312 E-mail: pkmbeber@yahoo.com Situs Web. www.pkmbeber.cirebonkab.go.id
KERANGKA ACUAN
KEGIATAN PELAYANAN MANAJEMEN TERPADU
BALITA SAKIT
UPT PUSKESMAS DTP BEBER
TAHUN 2016

A. PENDAHULUAN
Pusat Kesehatan Masyarakat sebagai salah satu jenis fasilitas
pelayanan kesehatan tingkat pertama memiliki peran penting dalam
sistem kesehatan nasional, khususnya subsistem upaya kesehatan;
penyelenggaraan Pusat Kesehatan Masyarakat perlu ditata ulang
meningkatkan aksebilitas, keterjangkauan, dan kualitas pelayanan dalam
rangka meningkatkan derajat masyarakat serta mensukseskan program
jaminan sosial bidang kesehatan.
Kemajuan suatu wilayah/daerah dapat dilihat dari 3 indikator,
anatara lain Pendidikan, Kesehatan, dan Ekonomi. Dimana ketiga faktor
tadi merupakan suatu upaya dalam rangka meningkatkan IPM (Indeks
Pembangunan Masyarakat).
Pembangunan kesehatan yang merupakan salah satu indikator
untuk meningkatkan IPM, maka harus mempunyai Visi dan Misi serta
strategi yang jelas dan terarah. Salah satu sasarannya adalah
meningkatkan perencanaan dan sistem informasi kesehatan yang seluas-
luasnya yang dapat diakses oleh masyarakat, sehingga tujuan
pembangunan kesehatan dapat tercapai.

B. LATAR BELAKANG
Dengan adanya Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan, Peraturan Pemerintah Nomor 46 Tahun 2014 tentang Sistem
Informasi Kesehatan dan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 14 Tahun
2014 Tentang Pusat Kesehatan Masyarakat, bahwa Puskesmas merupakan
salah satu unit fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar secara terpadu. Pelayanan
terpadu meliputi program promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif.
Oleh karena itu puskesmas sebagai institusi fasilitas kesehatan
terdepan harus senantiasa ditingkatkan baik sumber daya manusia
maupun sarana dan prasarananya sehingga dalam memberikan pelayanan
kesehatan terhadap masyarakat dapat meningkat secara optimal.
Disamping itu pula bahwa program kegiatan puskesmas perlu disusun
dengan baik mulai persiapan, perencanaan, pelaksanaan dan monitoring
serta evaluasi yang berkesinambungan.
Dengan demikian setiap program kegiatan Puskesmas diharapkan
dapat berjalan dengan baik, dapat dilaksanakan secara terukur dengan
adanya indikator tertentu, keterjangkauan dan disesuaikan dengan
kemampuan sumber daya manusia yang ada serta disesuaikan dengan
ketersediaan sarana dan prasarana yang ada.
WHO dan UNICEF mengembangkan suatu paket pegangan klasifikasi
dan terapi komprehensif, memadukan intervensi yang terpisah-pisah
menjadi satu paket terpadu yaitu paket Manajemen Terpadu Balita Sakit
(MTBS) yang merupakan suatu pendekatan keterpaduan dalam
tatalaksana balita sakit yang datang berobat kefasilitas kesehatan dasar
yang meliputi upaya kuratif terhadap penyakit pneumonia, diare, demam,
campak, malaria, infeksi telinga, malnutrisi dan upaya promotif dan
preventif yang meliputi imunisasi, pemberian vitamin A dan konseling
pemberian makan anak.

C. MAKSUD DAN TUJUAN


Maksud dan tujuan dibuatnya suatu kerangka acuan dalam setiap
pelaksanaan kegiatan sebuah program yaitu agar pelaksanaan kegiatan
tersebut dapat berjalan sesuai rencana sehingga dapat terukur, terjangkau
dan dapat dievaluasi.
1. Tujuan Umum
a. Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat yang optimal dan
mandiri dengan memberikan pelayanan kesehatan yang sebaik-
baiknya.
b. Menurunkan angka kesakitan bayi dan balita serta menekan
morbiditas karena penyakit tersebut.
2. Tujuan Khusus
a. Adanya manajemen yang baik dalam penyelenggaraan pelayanan
kesehatan terhadap bayi dan balita sakit sesuai SPO yang ada.
b. Pelayanan kesehatan dapat disesuaikan dengan kebutuhan yang
ada.
c. Masyarakat dapat mengakses pelayanan kesehatan dengan mudah
dan terjangkau.
d. Adanya peningkatan kualitas sumber daya manusia untuk
mengembangkan profesionalisme dan proporsionalitas dalam
memberikan pelayanan kesehatan kepada balita sakit.
e. Agar semua tenaga kesehatan meliputi perawat , bidan dan dokter
mampu menangani bayi dan balita sakit yang berkunjung kefasilitas
kesehatan sesuai dengan tatalaksana MTBS.
f. Mengetahui jumlah balita sakit yang datang berkunjung dan
ditangani sesuai dengan tatalaksana MTBS.
g. Agar dapat mempersiapkan sarana dan prasarana dalam rangka
meningkatkan kualitas pelayanan kesehatan balita.

D. KEGIATAN POKOK
Untuk mencapai suatu tujuan yang telah ditentukan baik secara
umum maupun secara khusus perlu adanya langkah-langkah kongkrit
yang harus dilaksanakan, oleh karena itu perlu disusun secara sistematis
yaitu :
1. Melakukan persiapan-persiapan yang diperlukan
2. Melakukan perencanaan diantaranya :
a. Inventarisasi kebutuhan
b. Pelaksana dan penanggung jawabnya
c. Waktu dan tempatnya kegiatan akan dilaksanakan
d. Indikator yang harus dicapai
3. Pelaksanaan
Setelah perencanaan dibuat maka selanjutnya mulai pelaksanaan
yaitu dengan melakukan :
a. Membentuk tim kerja
b. Mengadakan pertemuan tim kerja guna membahas pelaksanaan
rencana yang sudah disusun bersama.
c. Pelaksanaan :
Menyusun SPO MTBS
Menyusun langkah-langkah kegiatan pelayanan MTBS
Melakukan pelayanan balita sakit sesuai tatalaksana MTBS

E. SASARAN
Sasaran yang ingin dicapai dalam kegiatan ini adalah :
1. Meningkatnya kemampuan SDM Puskesmas baik skill maupun
pengetahuan dalam hal pelayanan kesehatan terhadap balita sakit.
2. Terbentuknya SPO dalam bekerja.
3. Pelayanan balita sakit sesuai tatalaksana MTBS.
4. Tim kerja puskesmas.
5. Terselenggaranya dokumen pendukung/referensi.

F. JADWAL PELAKSANAAN

NO WAKTU KEGIATAN TUJUAN INDIKATOR


1 Setiap hari Melakukan Terlaksanannya - Seluruh
kerja pelayanan pada pelayanan balita sakit
balita sakit yang terpadu dapat
berkunjung khususnya dilayani
kefasilitas upaya kuratif sesuai
kesehatan sesuai terhadap tatalaksana
dengan penyakit MTBS.
tatalaksana MTBS. pneumonia, - Menurunkan
diare, campak, jumlah angka
malaria, infeksi kesakitan dan
telinga, dan kematian
malnutrisi. pada balita
serta
menekan
morbiditas
karena
penyakit
tersebut.
2 Setiap hari Melakukan Terlakasananya Keluarga paham
kerja tindakan upaya promotif tentang
difasilitas dan preventif. bagaimana
kesehatan seperti melakukan
pemberian oralit, penanganan
tablet zinc, dan
vitamin A, pencegahan
imunisasi, cara terhadap
pemberian obat penyakit yang
dirumah dan sering terjadi
konseling pada balita.
pemberian makan
dan ASI pada
bayi.

G. EVALUASI
Setiap kegiatan yang dilaksanakan perlu adanya evaluasi agar dapat
dilihat keberhasilan maupun kekurangannya serta dapat membuat
rencana tindak lanjutnya.

Mengetahui,
Kepala UPT Puskesmas DTP Beber Kordinator Pelaksana MTBS

Drs. Haeria, SKM., MKM Rini Mairida Pasaribu, S.Kep


NIP.196412131988031006

Anda mungkin juga menyukai