Anda di halaman 1dari 23

MATRIKS

A. PENGERTIAN MATRIKS
1. Definisi Matriks
Matriks adalah suatu himpunan bilangan atau variabel yang disusun dalam

bentuk baris dan kolom (lajur) dalam bentuk persegi panjang yang di

tempatkan di antara dua tanda kurung biasa ( ) atau siku [ ].

Baris sebuah matriks adalah susunan bilangan-bilangan yang mendatar

dalam matriks.

Kolom sebuah matriks adalah susunan bilangan-bilangan yang tegak dalam

matriks.

Suatu matriks dilambangkan dengan sebuah huruf kapital A, B, C dst.

Secara umum matriks dapat ditulis sebagai berikut :

Keterangan :

a = Notasi matriks

i j = Ordo matriks

i = Banyak baris

j = Banyak kolom

Contoh Soal 1:

1 2 3 Ordo matriks adalah 3 3
A33 5 7 6 1 adalah elemen baris ke-1 kolom ke-1
5 adalah elemen baris ke-2 kolom ke-1
3 8 2
3 adalah elemen baris ke-1 kolom ke-3

2. Jenis-jenis Matriks
1. Matriks Persegi
Yaitu matriks yang banyaknya baris sama dengan banyaknya kolom. (m =

n)

1 2
A22
2 3
Contoh :

2. Matriks Baris

Yaitu matriks yang mempunyai elemen satu baris


A 1 3 5 7
Contoh :

3. Matriks Kolom

Yaitu matriks yang mempunyai elemen satu kolom

1
A 3
5
Contoh :

4. Matriks Nol

Yaitu matriks yang seluruh elemennya adalah 0

0 0
A
0 0 B 0
Contoh :

5. Matriks Identitas / Satuan

Yaitu matriks bujur sangkar yang elemen pada diagonal utamanya adalah 1

(satu), sedangkan elemen lainnya 0 (nol).

1 0 0
1 0 B 0 1 0
A
0 1 0 0 1
Contoh :

6. Matriks Diagonal

Yaitu matriks bujur sangkar yang semua elemen diluar diagonal utamanya

adalah 0 (nol)
1 0 0
2 0 B 0 2 0
A
0 1 0 0 3
Contoh :

Matriks sama : matriks A = matriks B, maka elemen yang seletak sama.

a b p q
c d r s a p, b q, c r , d s

=

7. Matriks Skalar

Matriks Skalar adalah matriks yang elemen-elemen diagonal utamanya

sama, sedangkan elemen di luar elemen diagonalnya bernilai nol.

2 0 0
4 0 B 0 2 0
A
0 4 0 0 2
Contoh :

8. Matriks Segitiga Atas

Matriks segitiga atas adalah matriks persegi yang elemen-elemen di

bawah diagonal utamanya bernilai nol.

Contoh :

1 2 4
0 1 4

0 0 6

9. Matriks Segitiga Bawah

Matriks segitiga bawah adalah matriks persegi yang elemen-elemen di atas

diagonal utamanya bernilai nol.

2 0 0
D 2 1 0
4 5 4
3. Kesamaan Matriks
Dua matriks dikatakan sama jika dan hanya jika keduanya memiliki ordo yang

sama dan elemen-elemen yang seletak (bersesuaian) pada kedua matriks

tersebut sama.

Contoh Soal 1:

1 2 1 3 1 2
A B C
3 4 3 4 3 4
Diketahui matriks

Tentukan:

a. Apakah matriks A = B?

b. Apakah matriks A = C?

Jawab:

a. Matriks A matriks B karena ada satu elemen matriks A dan B yang

seletak tidak memiliki nilai yang sama, yaitu 2 3.

b. Matriks A = matriks B, karena anggota pada matriks A sama dan seletak

dengan anggota pada matriks B

Contoh Soal 2:
Diketahui matriks-matriks berikut.
2 7 2 7
A B
5 4 x 2y
. Jika A = B, tentukan nilai x dan y.
Jawab:
Dengan menggunakan konsep kesamaan dua matriks maka diperoleh:
x = 5 dan 2y = 4
y=2
Jadi, nilai x = 5 dan y = 2
4. Transpose Matriks

Adalah matriks baru yang merupakan hasil pertukaran baris dan kolom

Tranpose matriks di notasikan At (dibaca: A transpose).

Sehingga tranpose matriks A adalah At

a1 b1
a a2 a3 A a2
t
b2
A 1
b1 b2 b3 a3 b3
Jika , maka

Jika matriks A berordo m n maka transpos A memiliki ordo n m.

Secara Umum bisa dituliskan :

Am n At nm
, maka

Contoh Soal:

2 7 2 1
A22 At 22
1 4 7 4
1. maka

6 2
6 0 3
t
B 32 0 6
B 2 3
2 6 1 3 1
2. maka

TUGAS SISWA : KESATU

2 8 3 4
1 1 0 5

7 6 2 0
1. Diketahui matriks A = . Tentukan :

a) Ordo matriks A

b) Elemen kolom ke-4

c) Elemen yang terletak pada baris ke-2 dan kolom ke-3


d) Ordo matriks At dari matriks A

1 1 2 4
0 1 1 3

2 1 1 0

3 1 2 5
2. Diketahui matriks B = . Tentukanlah:

a) banyaknya baris dan kolom

b) elemen-elemen pada setiap baris

c) elemen-elemen pada setiap kolom

d) letak elemen-elemen berikut:

(i) - 2 (iii) 4

(ii) - 3 (iv) 5

3. Buatlah :

a. Matriks kolom

b. Matriks segitiga atas

c. Matriks segitiga bawah

d. Matriks diagonal utama



e. Matriks identitas berordo 3 3

4. Tentukan matriks transpose dari :

4 2
3 0
4 1 3
a. A = c. B =
6
1
2 3 1
3 4 2 0

b. C = d. D =
a b
5. Tentukan nilai dan dari matriks berikut :

0 4 0 4
a 3b 5 15

a.
a 6 7
8 8

b.

2a 1 10 1
3 3b 3 12

c.
p x
6. Tentukanlah dan , jika At = B.

8 1 2p 0
A B
0 6 1 p x
a. dan

1 6 1 3 p
A B
8 2 x2p 2
b. dan

B. OPERASI ALJABAR MATRIKS


1. Operasi Penjumlahan

Operasi Penjumlahan pada matriks hanya dapat dilakukan apabila

matriks matriksnya mempunyai ordo sama.

a1 a2 b1 b2
A B
a3 a4 b3 b4

a1 a2 b1 b2 a1 b1 a2 b2
A B
a3 a4 b3 b4 a3 b3 a4 b4

Contoh Soal 1:

3 5 11 3
7 2 7 9

Diketahui matriks A = , matriks B = . Hitung A + B!

Jawab:
3 5 11 3 3 11 5 (3) 14 2
7 2 7 9 7 (7)
2 9 0 11

A+B=

2. Operasi Pengurangan

Pengurangan dua matriks harus memiliki ordo sama

a1 a2 b1 b2
A B
a3 a4 b3 b4
,

a1 a2 b1 b2 a1 b1 a2 b2
A B
a3 a4 b3 b4 a3 b3 a4 b4

Contoh Soal 2:

4 0 6 4
3 6 2 4

Diketahui A = ; B= . Hitung A B!

Jawab:

4 0 6 4 4 6 0 4 10 4
3 6 2 4 3 2 6 4 1 2

AB= = =

Contoh Soal 3 :

4 6 2 4
A
1 4 3 1
Tentukan matriks A dari persamaan matriks berikut

Jawab:

2 4 4 6 24 46 2 2
3 1 1 4 3 1 1 ( 4) 2 5

A= = =

Sifat-sifat Penjumlahan dan Pengurangan Matriks

Misalkan A, B, dan C matriks-matriks dengan ordo sama maka berlaku

sifat-sifat berikut:
1. A + B = B + A (Komutatif )

2. A + (B + C) = (A + B) + C (Asosiatif )

3. A B B A (Anti Komutatif )

TUGAS SISWA : KEDUA

1. Diketahui matriks :

1 2 0 1
3 2 3 3

B= C= . Hitung :

a. B + C
b. Bt + C

2. Diketahui matriks-matriks berikut.

1 2 3 4 5 5
A 2 1 B 2 1 C 2 3
4 1 6 3 1 4
; ; dan

Tentukanlah:

a. A+B c. A + (B + C)

b. A + Bt d. (A + Bt) + C

3. Tentukan hasil penjumlahan dari matriks berikut :

0 5 6 8 1 4
4 4 7 4 3 2

a. b.

4. Tentukan hasil penjumlahan dari matriks berikut :

4 0 5 4 x y 4x 4 y
3 1 0 3 x 3 y 3x y

a. b.

5 3 c b 14 14

2 a d 4 2 2
5. Diketahui penjumlahan matriks : + = .

Nilai a, b, c, dan d berturut-turut adalah .......


3. Operasi Perkalian Bilangan Real dengan Matriks

Jika A sebuah matriks dan k bilangan real maka hasil kali kA adalah

matriks yang diperoleh dengan mengalikan masing-masing elemen

matriks A dengan k.

a1 a 2 K a1 K a2
K
a3 a 4 K a3 K a 4

Contoh Soal :

6 0
3 7

Jika diketahui K = 4 dan matriks A = . Hitung K A !

Jawab :

6 0 4 6 40 24 0
4

3 7 4( 3) 47 12 28
K A=

Sifat-Sifat Perkalian Skalar

Misalkan a dan b skalar, D dan H matriks sebarang dengan ordo sama,

maka berlaku sifat-sifat sebagai berikut

1. aD + aH = a(D + H)

2. aD + bD = (a + b)D

3. a(bD) = (ab)D

4. Operasi Perkalian Matriks dengan Matriks

Perkalian matriks A dan B dituliskan AB terdefinisi hanya jika

banyaknya baris matriks B sama dengan banyaknya kolom

matriks A.
Amn Bn p C m p
Matriks
Ordo hasil perkalian

b1 b2
b b4
a1 a2 3
1. Jika matriks A1 2 = dan matriks B2 2 =

b1 b2
a1 a2
A B b3 b4
Maka =
a1 b1 a 2 b3 a1 b2 a 2 b4

a1 a2 b1 b2
a a 4 b b
3 3 4
2. Jika matriks A2 2 = dan matriks B2 2 =

a1 a2 b1 b2
a a 4 b4
3 b3
Maka A B=

a1 b1 a 2 b3 a1 b2 a 2 b4
a b a b a b a4 b
3 1 4 3 3 2 4
=

Contoh soal 1:

1 2
3 1
2 3
Diketahui matriks A = ,B= . Hitung A B !

Jawab :

1 2
2 3 3 1
A B=
2(1) (3)3 2 2 (3)1
=
2 9 4 3 11 1
= =

Contoh Soal 2 :
2 4 6 2
3 6 3 1

A= ,B= , hitung A B !

Jawab:

2 4 6 2
3 6
3 1
A B=

2 6 43 2 2 41
3 6 63 3 2 61

=

12 12 4 4
18 18 6 6

=

24 8
36 12

=

5. Perpangkatan Matriks Persegi

Misalkan A adalah matriks persegi dengan ordo n n maka bentuk

pangkat dari matriks A didefinisikan sebagai berikut.

A2 = A A

A3 = A A A

An = A A A ... A

Contoh soal:

2 4
3 6

JIka A = , hitung A2 !

Jawab:

2 4 2 4
3 6 3 6

A2 =
2.2 4.3 2.4 4.6
3.2 6.3 3.4 6.6

=

4 12 8 24
6 18 12 36

=

16 32
24 48

=

Jika setiap matriks berikut dapat dioperasikan di mana a adalah konstanta,


maka berlaku sifat-sifat berikut.
P+Q=Q+P
(P + Q) + R = P + (Q + R)
P(Q+ R) = PQ + PR
(P + Q)R = PR + QR
P(Q - R) = PQ - PR
(P - Q)R = PQ - QR
a(P + Q) = aP + aQ
a(P - Q) = aP - aQ
(a + b)P = aP + bP
(a - b)P = aP - bP
(ab)P = a(bP)
a(PQ) = (aP)Q = P(aQ)
(PQ)R = P(QR)

TUGAS SISWA : KETIGA

1. Tentukan hasil perkalian dari :


3 4

4 3
a. 2 = d. -5 =

2 3 1 6 3

1 4 3 4 9
b. 4 = e. =

1 1
2a 12
2a 1 1 2
b
2 b 3 3
c. 3 = f. -6 =

3 1 0 4
4 2 1 4

2. Jika A = , dan B =

Hitung :

a. A B

b. 2(A + B)

3. Jika M matriks berordo 2 2, tentukan M dari persamaan berikut :

5 1 1 4
2M
10 0 2 3
a.

4 7 16 10
3M
2 6 4 0
b.

4 8 a b
12 16 2 c d

4. Tentukan a, b, c, dan d dari persamaan berikut .

5. Tentukan hasil perkalian dari matriks matriks berikut :

4 4
2 4 3 a 3 2a
a. d.
4 5 2
0 1 4

2 3 1 1 2 2 4 1 1
b. e.

2 3
0 4
3 0 3
1 2 2 1 2

c.

Sifat sifat tranpose matriks

Beberapa sifat matriks adalah sebagai berikut.


1. (A+B)t = At + Bt
2. (At)t = A
t
3. (cA) = cAt dengan c adalah konstanta
4. (AB)t = BtAt
Contoh Soal :

2 3 2 5
4 1 1 3

Jika matriks A = dan B = . Tunjukkan bahwa :

a. (At)t = A

b. (A + B)t

c. (A B)t = Bt At
Jawab:

2 4
3 1

a. At =

2 3
4 1

(At)t =

Jadi (At)t = A

2 3 2 5 2 1 2 1
4 1 1 3 5 3
5 3
b. A + B = A t + Bt =

4 8 4 5
5 2 8 2

= =

4 5
8 2

(A + B)t =

Jadi, (A + B)t = At + Bt

2 3 2 5 2 1 2 4
4 1 1 3 5 3
3 1
c. A B = Bt At =

2 2 31 25 33 2 2 13 2 4 1(1)
4 2 ( 1)1 45 ( 1)1 5 2 33 5 4 3 (1)

= =

4 3 10 9 4 3 8 1
8 1 20 3 10 9 20 3

= =

7 19 7 7
7 17 19 17

= =
7 7
19 17

(A B)t =

Jadi, (A B)t = Bt At

TUGAS SISWA : KEEMPAT

4 6 4 0 3 1
1 2 2 1 2 4

Jika A = ,B= dan C = . Tentukan :

1. (At)t

2. (Bt)t

3. (A + B)t

4. (A B)t

5. (A C)t
. DETERMINAN DAN INVERS MATRIKS
1. Determinan Matriks

Determinan matriks A didefinisikan sebagai selisih antara perkalian

elemen-elemen pada diagonal utama dengan perkalian elemen-elemen

pada diagonal sekunder.

Determinan dari matriks A dinotasikan dengan det A atau |A|.

Nilai dari determinan suatu matriks berupa bilangan real.

a. Determinan matriks berordo dua

Diagonal sekunder
a b a d b c
A22
c d det A = |A|=
Diagonal utama maka

Contoh :

2 3
4 6

Jika matriks A = cari determinan matriks A !

Jawab:
a d b c 26 3 4
det A = |A|= = = 12 12 = 0

b. Determinan matriks berordo tiga menggunakan aturan Sarus

a11 a12 a13


a a23
21 a22
A33 a31 a32 a33
= _ _ _

a11 a12 a13 a11 a12


a a22 a23 a21 a22
21
a31 a32 a33 a31 a32
det A =|A|=

+ + +
a11 a12 a 33 a12 a 23 a 31 a13 a 21 a32 a 31 a 22 a13 a 32 a 23 a11 a 33 a 21 a12
det A=|A|=

Contoh Soal :

2 1 4
A 4 2 1
5 1 3
Tentukan determinan matriks .

Jawab:
_
2 1 4 2 1
A 4 2 1 4 2
5 1 3 5 1
det
+

2 23 115 4 41 52 4 112 3 41
det A =

= 12 + 5 + 16 40 2 12

= -21

Contoh 3:

2a 10 4
3 a

Diketahui matriks A = .
a
Hitunglah nilai-nilai yang memenuhi det A = 0.

Jawab:

det A = 0
2a 10 4
3 a
det A =
((2 a 10) a ) (3 4)

= 2a 2 10a + 12

Oleh karena det A = 0 maka


2a 2 10a + 12 0

a 2 5a + 6 0

(a 3)( a 2) 0

a a
2 = 0 atau 3=0
a a
=2 =3
a
Jadi, nilai yang memenuhi adalah 2 dan 3.

2. Invers Matriks

Jika A sebuah matriks maka invers matriks A adalah A1 dan A A1

= I, dimana I adalah matriks identitas.

Berikut ini adalah syarat suatu matriks A mempunyai invers.

Jika |A| = 0, maka matriks A tidak mempunyai invers. Oleh karena

itu, dikatakan matriks A sebagai matriks singular.

Jika |A| 0, maka matriks A mempunyai invers. Oleh karena itu,

dikatakan matriks A sebagai matriks nonsingular.

a b
c d

Misalkan matriks A = invers dari A adalah A1 , yaitu

1 d b

ad bc c a dengan det A 0
A1 =
Contoh Soal :

2 7
1 4

Diketahui matriks A =

1 d b
ad bc c a
Maka invers matriks A A1 =

1 4 7
2 4 7 1 1 2
=

1 4 7
8 7 1 2
=

1 4 7
1 1 2
=

4 7
1 2

=
Sifat-Sifat Invers suatu Matriks
Misalkan A dan B adalah matriks sebarang yang memiliki invers, AB
dan BA juga memiliki invers maka berlaku hubungan berikut.
1 1 1
1. (AB) =B A
1 1 1
2. (BA) =A B

Persamaan Matriks

Penyelesaian persamaan matriks AX = B ditentukan oleh X =A1 . B

1
Penyelesaian persamaan matriks XA=B ditentukan oleh X =B . A

Contoh Soal:
Jika [ ][ ]
P. 6 7 = 2 3
8 9 4 5 , maka P = .

Jawab:

8 9[ ][ ]
P. 6 7 = 2 3
4 5
P . A =B
P=B . A1

[ ]
2 3 .
1
[ ] 9 7
4 5 6.97.8 8 6

[ ][ ]
1 2 3 9 7
2 4 5 8 6

[
1 6 4
2 4 2 ]
[ 3 2
2 1 ]

TUGAS SISWA : KELIMA

1. Tentukan determinan matriks berordo 2x2 berikut :

4 3 5 2
2 0 3 4

a. B = d. C =

0 1 1 0
3 4 0 1

b. P = e. F =

4 2 4 6
4 1 2 3

c. N = f. R =

12a 9
2a 1

2. Bila matriks R = , hitunglah determinan matriks R.

3. Tentukan determinan matriks berordo 3x3 berikut :


1 0 1 2 1 0
2 2 4 3 2 0

0 3 3 4 3 1
a. A = c. D =

0 0 0 2 1 3
2 3 4 4 2 5

5 4 2 6 3 1
b. M = d. E =

4. Tentukanlah nilai x dari setiap persamaan berikut.


2x 3 6 x 0
6 0
1 5 6 5 x
a. d.

5. Tentukan matriks invers dari setiap matriks berikut :

2 3 12 5
3 5 7 3

a. A = d. B =

1 0 1 2 6 4
0 1 4 17 0 7

b. C = e. N = P=

8 5
3 2

c. R =

5 x x 9 x

5 3 x 7 4
6. Diketahui A= dan B= , jika determinan A dan

determinan B sama, maka harga x yang memenuhi adalah ....

2 3 10 12

1 2 9 1
7. Diketahui matriks X= dengan X matriks persegi

berordo 2. Matriks X adalah ....

Anda mungkin juga menyukai