Anda di halaman 1dari 57

BAB II

ANALISA SITUASI

A. DATA UMUM

Nomor Kode Puskesmas : 35230201


Nama Puskesmas : Palang
Kecamatan : Palang
Kabupaten : Tuban
Propinsi : Jawa Timur
Tahun : 2016

Format 1 : DATA WILAYAH DAN FASILITAS


PELAYANAN
DATA WILAYAH DAN FASILITAS
PELAYANAN

Desa Wkt Jum


Juml
Desa Gondo Luas Jarak ke Tempuh Jumla Juml
Kel / ah
NO Terting k Wilaya Puskes ke h RT / ah
Desa Rum T SD/ S
gal Endemi h mas Puskes RW KK
ah K MI /M
s mas
14045 1,11
1 0 0
Palang Ha 500 M 5 Menit 25/7 1,100 2 2 1/1 -
Gesikharj 212845 146
2 0 0
o Ha 1 KM 5 Menit 25/9 706 7 2 1/1

3 0 0 205 Ha 1,62
Glodog 3 KM 5 Menit 12/3 1,621 1 4 2
4 Karangag 0 0 1429 Ha 1, 2,68
ung 4 KM 15 Menit 60/12 566 9 4 1/3 -

5 0 0 464 Ha
Pliwetan 5 KM 5 Menit 13/3 652 634 2 1
Leran 524990 1,59
6 0 0
Wetan Ha 4,5 KM 10 Menit 10/2 1,520 7 4 1/1 -
Leran 446175 2,07
7 0 0
Kulon Ha 3 KM 10 Menit 27/10 1750 9 3 4/1 1
Cepokorej 534449 1,36
8 0 0
o Ha 7 KM 15 Menit 23/5 1,018 7 2 2
775571
9 0 0
Wangun Ha 10 KM 15 Menit 23/5 850 948 2 2/1
115495
10 1 0
Ketambul Ha 8 KM 20 Menit 18/8 898 945 2 2
2,625,6 11,68 14,4 2 17/
1 0
TOTAL 68 236/64 1 59 7 8 1

Format 2.a :
KETENAGAAN

Yang
Status
ada Kekurang Keterang
No Jenis Ketenagaan Kepegawaia
Sekara an an
n
ng
I. Puskesmas
Induk
1 Dokter 1 2 PNS

2 Dokter Gigi 1 1 PNS

3 Sarjana Kesehatan

a. SKM 0 2 -

b. Akper 4 4 PNS
PNS,PTT,kontr
c. Akbid 12 3
ak
d. Akzi 1 1 PNS

e. S1 Perawat 2 2 PNS

4 Bidan 0 0 -
5 Perawat (SPK) 1 0 PNS

6 Perawat Gigi 0 1 PNS

7 Sanitarian (S1) 1 1 PNS

8 SPAG 0 0 -

9 Tenaga Lab 1 1 PNS

10 APOTEKER 1 1 PNS

11 Analis 0 1 -

12 ADMINISTRASI 2 2 PNS,kontrak

13 Bendaharawan 0 4 -

14 Rekam Medis 0 3 -

15 Eselon IV 2 1 PNS

16 Sopir 1 1 Kontrak

17 Penjaga Malam 1 2 Kontrak

18 Petugas Kebersihan 1 2 Kontrak

Format : 2b

KEADAAN OBAT DAN BAHAN HABIS PAKAI


DI PUSKESMAS PALANG
TAHUN 2016

JUMLAH
SATUA KE
NO NAMA OBAT TERSED PEMAKAI
N SISA T
IA AN

1 ALBENDAZOL TABLET 400 MG TAB 5,02


195
5221 6
2 ALBENDAZOL SIRUP BTL
74 5 69
3 ALLOPURINOL TABLET 100 MG TAB
1757 840 917
4 AMBROKSOL TABLET 30 MG TAB
200 50 150
5 AMINOFILLIN INJEKSI 24 MG / ML - 10 ML AMP
30 - 30
6 AMINOFILLIN TABLET 200 MG TAB
1105 1,000 105
7 AMITRIPTILIN TABLET SALUT 25 MG TAB
415 - 415
8 AMLODIPIN TABLET 10 MG TAB
937 440 497
9 AMOKSISILIN KAPLET 500 MG KAPL 9,88
8,787
18672 5

10 AMOKSISILIN KAPSUL 250 MG KAP 2,20


350
2550 0
11 AMOKSISILIN SERBUK INJEKSI 1 GRAM VIAL
10 - 10
12 AMOKSISILIN SIRUP KERING BTL
316 78 238
14 AMPISILIN SIRUP KERING 125 MG / 5 ML BTL
58 6 52
16 ANTALGIN TABLET 500 MG TAB
1290 1,070 220
18 ANTASIDA DOEN SUSPENSI BTL
168 17 151

19 ANTASIDA DOEN TABLET KOMBINASI TAB 8,36


3,166
11526 0
20 ANTI BAKTERI DOEN SALEP KOMBINASI TUB
247 13 234
21 ANTI FUNGI DOEN KOMBINASI POT
66 8 58
22 ANTI HEMORRHOID SUPPOSUTORIA SUPP
39 20 19
23 ANTI INFEKSI KRIM TUB
15 - 15
24 ANTI MIGRAIN DOEN TABLET KOMBINASI TAB
57 - 57
25 ANTI SKABIES KRIM 10 GRAM TUB
11 9 2
26 AQUA PRO INJEKSI STERIL BEBAS PIROGEN AMP
13 1 12
27 ASAM ASETIL SALISILAT TABLET 100 MG TAB
488 26 462

28 ASAM ASKORBAT TABLET 250 MG TAB 4,18


416
4596 0
29 ASAM ASKORBAT TABLET 50 MG TAB
8010 8,010 -

30 ASAM FOLAT TABLET 0,4 MG TAB 1,94


52
2000 8

31 ASAM MEFENAMAT TABLET 500 MG TAB 8,13


9,186
17318 2
32 ASAM TRANEXAMAT INJEKSI 50 MG / ML AMP
30 - 30
34 ASERING INFUS BTL
20 - 20
35 ASIKLOVIR TABLET 200 MG TAB
762 153 609
36 ASIKLOVIR TABLET 400 MG TAB
800 - 800
37 ASIKLOVIR KRIM 5 % TUB
89 84 5
38 ATROPIN SULFAT INJEKSI 0,25 MG / ML - 1 ML AMP
16 16 -

40 ATAPULGIT TABLET 600 MG TAB 1,29


70
1363 3
41 BETAHISTIN MESILAT TABLET 6 MG TAB
343 107 236
42 BETAMETASON KRIM 0,1 % TUB
84 45 39
43 BISAKODIL 10 MG SUPPOSUTORIA SUPP
53 1 52
44 BISAKODIL TABLET 5 MG TAB
170 - 170
45 CALCII GLUCONAS 100 MG/ML - 10 ML AMP
35 - 35
46 DEKSAMETASON INJEKSI 5 MG / ML - 1 ML AMP
246 15 231

47 DEKSAMETASON TABLET 0,5 MG TAB 9,74


3,991
13731 0
50 DIAZEPAM REKTAL TUB
43 - 43
51 DIAZEPAM TABLET 2 MG TAB
441 24 417
DIFENHIDRAMIN HCL INJEKSI 10 MG / ML -
52 AMP
1 ML 792 144 648
53 DIGOKSIN TABLET 0,25 MG TAB
359 30 329
54 DILTIAZEM KAPSUL 100 MG SR KAP
60 - 60
55 DILTIAZEM TABLET 30 MG TAB
100 - 100
56 DIMENHIDRINAT TABLET 50 MG TAB
602 58 544
59 EFEDRIN HCL TABLET 25 MG TAB
399 - 399
60 EPINEPRIN HCL INJEKSI 0,1 % AMP
33 - 33
62 ERITROMISIN SIRUP BTL
36 - 36
63 ETAKRIDIN LARUTAN 0,1 % BTL
19 19 -
64 ETANOL 70 % BTL
118 47 71
65 ETIL KLORIDA SEMPROT BTL
11 2 9
66 FENITOIN NATRIUM KAPSUL 100 MG KAP
520 75 445
67 FENOBARBITAL INJEKSI 50 MG / ML - 2 ML AMP
35 - 35
68 FENOBARBITAL TABLET 30 MG TAB
719 45 674
69 FENOL GLISEROL TETES TELINGA 10 % BTL
67 29 38
70 FITOMENADION INJEKSI 10 MG / ML - 1 ML AMP
1107 427 680
71 FITOMENADION TABLET SALUT 10 MG TAB
996 368 628
72 FITOMENADION INJEKSI 2 MG/ML - 1 ML AMP
447 50 397

76 FUROSEMID TABLET 40 MG TAB 1,27


1486 208 8

77 GARAM ORALIT UNTUK 200 ML AIR SAK 3,89


4181 285 6
78 GEMFIBROZIL KAPSUL 300 MG KAP
420 420
79 GENTAMISIN INJ 40 MG/ML AMP
40 40
80 GENTAMISIN TETES MATA 0,3 % BTL
62 29 33
81 GENTAMISIN SALEP KULIT 0,1 % TUB
97 31 66
82 GENTIAN VIOLET LARUTAN 1 % BTL
70 16 54

83 GLIBENKLAMID TABLET 5 MG TAB 5,85


7077 1225 2
84 GLIMEPIRIDE TABLET 2 MG TAB
802 593 209
85 GLISERIL GUAYAKOLAT TABLET 100 MG TAB 31937 3314
28,6
23
86 GLUKOSA LARUTAN INFUS 5 % STERIL BTL
37 1 36
89 GRISEOFULVIN TABLET 125 MG TAB
570 85 485
92 HALOPERIDOL TABLET 1,5 MG TAB
814 202 612

94 HIDROKLORTIAZID TABLET 25 MG TAB 1,00


1000 0
95 HIDROKORTISON KRIM 2,5 % TUB
156 71 85
97 HIOSIN BUTILBROMIDA TABLET 10 MG TAB
733 215 518
98 IBUPROFEN SIRUP BTL
42 5 37

99 IBUPROFEN TABLET 200 MG TAB 1,51


2500 990 0

100 IBUPROFEN TABLET 400 MG TAB 2,93


4087 1157 0
ISOSORBID DINITRAT TABLET
103 TAB
SUBLINGUAL 5 MG 440 440

104 KALSIUM LAKTAT TABLET 500 MG TAB 9,24


10984 1743 1

106 KAPTOPRIL TABLET 25 MG TAB 4,62


5844 1216 8
108 KETOKONAZOLE KRIM 2 % TUB
22 3 19
109 KETOKONAZOLE TABLET 200 MG TAB
852 255 597

110 KLINDAMISIN KAPSUL 300 MG KAP 1,00


1545 544 1
114 KLORAMFENIKOL SALEP MATA 1% TUB
41 13 28

116 KLORAMFENIKOL KAPSUL 250 MG KAP 1,27


1409 135 4
117 KLORAMFENIKOL SUSPENSI 125 MG/5 ML BTL
42 2 40
118 KLORAMFENIKOL TETES TELINGA 3 % BTL
67 4 63

119 KLORFENIRAMIN MALEAT TABLET 4 MG TAB 27,9


35181 7195 86
KLORPROMAZIN HCL TABLET SALUT 100
121 TAB
MG 353 25 328
123 KLOZAPIN TABLET 25 MG TAB
10 10 -
124 KODEIN HCL TABLET 10 MG TAB
261 261

125 KOTRIMOKSAZOL DEWASA TABLET TAB 2,43


3370 937 3
126 KOTRIMOKSAZOL PEDIATRIK TABLET TAB
997 348 649
KOTRIMOKSAZOL SUSPENSI 240 MG / 5
127 BTL
ML 141 56 85
129 LEVOTIROKSIN 100 MCG TAB
20 20
130 LIDOKAIN KOMPOSITUM INJEKSI AMP
681 70 611
131 LOPERAMID TABLET 2 MG TAB
732 213 519
132 LORATADIN TABLET 10 MG TAB 422 40
382
MAGNESIUM SULFAT INJEKSI / IV 20% -
133 VIAL
25 ML 63 63
MAGNESIUM SULFAT INJEKSI / IV 40% -
134 VIAL
25 ML 58 58
135 MEBENDAZOL TABLET 100 MG TAB
60 60
136 MELOKSIKAM TABLET 15 MG TAB
254 250 4
137 METFORMIN TABLET 500 MG TAB
1580 964 616
METIL ERGOMETRIN MALEAT INJEKSI
138 AMP
0,200 - 1 ML 144 5 139
METIL ERGOMETRIN MALEAT TABLET
139 TAB 1,00
0,125 MG
1050 50 0
142 METOKLOPRAMID TABLET 10 MG TAB
495 170 325

144 METRONIDAZOL TABLET 250 MG TAB 1,33


2382 1050 2
145 METRONIDAZOL TABLET 500 MG TAB
728 260 468
146 MIKONAZOL KRIM 2% TUB
88 26 62
147 MINERAL MIXTURE BOX
4 4
150 NATRIUM DIKLOFENAK 50 MG TAB
1837 1187 650
151 NATRIUM FOSFAT ENEMA TUB
20 20
152 NATRIUM FUSIDAT SALEP 20 MG / G TUB
10 10
153 NATRIUM KLORIDA LARUTAN INFUS 0,9 % BTL
76 2 74

154 NIFEDIPIN TABLET 10 MG TAB 1,36


1504 144 0
155 NIFEDIPIN TABLET 20 MG SR TAB
60 60
156 NISTATIN 100.000 IU / G TABLET VAGINA TAB
69 69
157 NISTATIN 500.000 IU TABLET SALUT TAB
467 467 -
159 NORETISTERON TABLET 5 MG TAB
170 7 163
161 OBAT ANTI TUBERKULOSIS KATEGORI 1 PKT
16 7 9
164 OBAT BATUK HITAM SIRUP BTL
111 12 99
OKSITETRASIKLIN HCL INJEKSI / IM 50
165 AMP
MG / ML - 10 ML 6 2 4
166 OKSITETRASIKLIN HCL SALEP 3 % TUB
91 14 77
167 OKSITETRASIKLIN HCL SALEP MATA 1 % TUB
22 7 15
168 OKSITOSIN INJEKSI 10 IU / ML - 1 ML AMP
742 32 710
169 OMEPRAZOLE KAPSUL 20 MG KAP
402 6 396
172 PARASETAMOL SIRUP 125 MG / 5 ML BTL
270 72 198

174 PARASETAMOL TABLET 500 MG TAB 5,86


13540 7680 0
176 PERMETRIN KRIM 5% TUB
27 6 21
180 PIRACETAM TABLET 400 MG TAB
1000 74 926
183 PIRIDOKSIN HCL TABLET 10 MG TAB 3,16
6002 2841 1
184 POLIKRESULEN BTL
23 23

185 PREDNISON TABLET 5 MG TAB 4,99


7332 2339 3
PROKAIN BENZIL PENISILLIN INJEKSI 3 JUTA
186 VIAL
UI 15 15
187 PROPILTIOURASIL TABLET 100 MG TAB
100 100
188 PROPRANOLOL TABLET 40 MG TAB
380 130 250
189 RANITIDIN INJEKSI 25 MG / ML AMP
-
190 RANITIDIN TABLET 150 MG TAB
1970 1130 840
191 RETINOL KAPSUL 100.000 IU KAP
950 950 -
192 RETINOL KAPSUL 200.000 IU KAP
57 57 -
193 RINGER LAKTAT LARUTAN INFUS STERIL BTL
105 21 84
194 RISPERIDON TABLET 2 MG TAB
445 30 415
195 SALBUTAMOL INHALASI BTL
1 1
196 SALBUTAMOL NEBUL AMP
20 20
197 SALBUTAMOL TABLET 4 MG TAB
1392 740 652
198 SALEP 2 - 4 KOMBINASI TUB
78 31 47
199 SALISIL BEDAK 2 % KTK
30 7 23
201 SEFADROKSIL KAPSUL 500 MG KAP
820 106 714
207 SETIRIZIN TABLET 10 MG TAB
485 10 475

208 SIANOKOBALAMIN INJEKSI 500 MCG / ML AMP 1,09


1255 164 1

209 SIMETIDIN TABLET 200 MG TAB 2,91


4019 1102 7

210 SIMVASTATIN TABLET 10 MG TAB 3,15


4681 1528 3

211 SIPROFLOKSASIN TABLET 500 MG TAB 1,64


1871 228 3
212 SPIRONOLAKTON TABLET 25 MG TAB
22 22
SULFASETAMID NATRIUM TETES MATA 15
213 BTL
% 202 101 101

214 TABLET TAMBAH DARAH KOMBINASI TAB 4,91


5914 1000 4
216 TETRASIKLIN HCL KAPSUL 250 MG KAP
852 90 762

218 TIAMIN HCL MONONITRAT TABLET 50 MG TAB 29,9


33237 3250 87
219 TRIFLUOPERAZIN TABLET 5 MG TAB
866 30 836

220 TRIHEKSIFENIDIL HCL TABLET 2 MG TAB 2,35


2392 40 2
221 VITAMIN B KOMPLEKS TABLET TAB 5,98
10339 4355 4
223 YODIUM POVIDON LARUTAN 10 % 30 ML BTL
81 4 77
YODIUM POVIDON LARUTAN 10 % 300
224 BTL
ML 1 1

225 ZINK TABLET 20 MG TAB 3,47


3985 510 5
B. OBAT PERAWATAN GIGI
-
227 AIR RAKSA DENTAL USE BTL
2 2
229 EUGENOL CAIRAN BTL
1 1
230 GLASS LONOMER CEMENT ( GC IX ) BTL
8 1 7
233 MUMMIFIYING PASTA BTL
1 1
237 TRIKRESOLFORMALIN CAIRAN BTL
2 2
C. BAHAN KIMIA
-
240 AQUADES STERIL BTL
55 3 52
255 BORAKS TEST PKT
1 1
273 ENZYMATIC CLEANER PKT
25 25
274 ETANOL 96 % BTL
1 1
279 FORMALDEHIDA TEST (100 TEST) KIT
1 1
284 IODINA TEST SET
2 2
292 LARUTAN DESINFEKTAN 500 ML BTL
1 1 -
308 LISOL BTL
5 5
316 PERHIDROL ( H2O2) 3 % BTL
4 4
320 RHODAMIN B TEST KIT PKT
1 1
325 TEST HAMIL URINE / HCG TEST TEST
500 50 450
344 ALAT SUNTIK SEKALI PAKAI 1 ML SET
857 91 766
345 ALAT SUNTIK SEKALI PAKAI 10 ML SET
118 118

346 ALAT SUNTIK SEKALI PAKAI 3 ML SET 1,78


2383 602 1

347 ALAT SUNTIK SEKALI PAKAI 5 ML SET 1,13


1188 55 3
348 ALAT SUNTIK SEKALI PAKAI 20 ML
50 2 48

349 ALKOHOL SWAB KTK 1,03


1163 125 8
350 BIST MESS BJ
40 40
351 BLOOD LANCET 21 G KTK
5 5
SACHE
356 CATGUT PLAIN/ BENANG BEDAH NO. 3/0
T 101 3 98
SACHE
357 CATGUT CHROMIC NO. 3/0
T 66 2 64
359 DISPOSIBLE TEST STRIP ASAM URAT TEST
18 2 16
360 DISPOSIBLE TEST STRIP GLUKOSA TEST
50 3 47
361 DISPOSIBLE TEST STRIP HB TEST
6 2 4
362 DISPOSIBLE TEST STRIP KOLESTEROL TEST
47 16 31
364 FOLLEY CATHETER NO. 16 / 18 SET
31 4 27
366 INFUSION SET ANAK SET
47 1 46
367 INFUSION SET DEWASA SET
115 14 101
368 IV CATHETER NO. 18 SET
90 17 73
369 IV CATHETER NO. 20 SET
50 50
370 IV CATHETER NO. 22 SET
27 27
371 IV CATHETER NO. 24 SET
20 20
373 JARUM JAHIT / BEDAH NO. 9 S/D 14 BJ
53 53
374 KAPAS BERLEMAK 500 GRAM ROL
6 6
375 KAPAS PEMBALUT / ABSORBEN 250 GRAM ROL
18 1 17
377 KASA KOMPRES 40/40 STERIL ROL
31 2 29
378 KASA PEMBALUT 2 M X 80 CM ROL
21 1 20
380 KASA PEMBALUT HIDROFIL 4 M X 10 CM ROL
2 2
381 KASA PEMBALUT HIDROFIL 4 M X 15 CM ROL
150 150
382 KASA PEMBALUT HIDROFIL 4 M X 3 CM ROL
25 25
383 KASA PEMBALUT HIDROFIL 4 M X 5 CM ROL
2 2

386 MASKER SET 1,09


1215 119 6
387 MASKER NEBUL SET
3 3
394 PEMBALUT GIPS ROL
2 2
395 PLESTER 5 YARD X 2 INCH ROL
18 18
SARUNG TANGAN KEBIDANAN
398 PSG
( PANJANG ) 509 36 473
400 SARUNG TANGAN NON STERIL PSG
174 130 44

401 SARUNG TANGAN STERIL PSG 2,50


2600 95 5
SACHE
404 SILK / BENANG SUTERA NO. 3/0
T 220 16 204
405 SLIM ZUIKER SET
34 7 27

407 UNDERPAD LBR 2,78


2905 117 8
408 URINE BAG STERIL LBR
10 10
419 MB DEWASA
TAB 3 3
422 PB ANAK
TAB 3 3
423 BCG 20 DOSIS
VIAL 5 5
424 CAMPAK 10 DOSIS
VIAL 12 12
425 DPT-HB-HiB 5 DOSIS
VIAL 20 20
426 DT 10 DOSIS
VIAL 7 7
427 HEPATITIS B
VIAL 40 40
431 Td 10 DOSIS
VIAL 20 20
432 TT 10 DOSIS
VIAL 5 5

form. 2c
KEADAAN PERALATAN KESEHATAN
DI PUSKESMAS PALANG

TAHUN 2016

KONDISI
JUMLA
No Alat KET
H TIDAK
BERFUNGSI
BERFUNGSI
Kit Bidan
1 Doppler 1 Buah V
Set Obstetri & Ginekologi V
9 Gunting Benang 1 Buah V
10 Gunting Episiotomi 1 Buah V
11 Gunting Iris Lengkung 1 Buah V
12 Gunting Operasi Lurus 1 Buah V
13 Gunting Tali Pusar 1 Buah V
14 Klem Fenster/ Klem Ovum 1 Buah V
15 Klem Kasa/ Korentang 1 Buah V
16 Klem Kelly/ Klem Kocher Lurus 1 Buah V
19 Klem Mosquito Halsted Lurus 2 Buah V
21 Lampu Periksa Halogen 1 Buah V
23 Meja Instrumen 2 Buah V
26 Pinset Jaringan (Sirurgis) 3 Buah V
28 Pinset Kassa (Anatomis) 3 Buah V
31 Setengan Kocher 1 Buah V
34 Spekulum (Sims) Besar 2 Buah V
35 Spekulum (Sims) Kecil 2 Buah V
36 Spekulum (Sims) Medium 1 Buah V
Set Insersi dan Ekstraksi AKDR
1 Aligator Ekstraktor AKDR 2 Buah V
Set Laboratorium
1 Beker, gelas 1 Buah V
2 Corong kaca 5 cm 2 Buah V
11 Pipet tetes (pipet pastier) 10 Buah V
13 Sentrifuse listrik 1 Buah V
15 Tabung reaksi (12 mm) 10 V
Set Kesehatan Gigi & Mulut V
Bor intan kontra angle hand piece conventional
5 2 set V 1 RUSAK
(kecepatan rendah) (round, inverted dan fissure)
6 Ekskavator berujung dua (kecil) 4 Buah V
Kursi gigi 2 Buah V
Set Tindakan Medis / Gawat Darurat V
8 Gunting bedah standar, lengkung 2 Buah V
Gunting bedah standar, lengkung, ujung tajam /
9 2 Buah V
tajam
Gunting bedah standar, lengkung ujung tumpul /
11 2 Buah V
tumpul
12 Gunting bedah standar, lurus ujung tumpul/tumpul 2 Buah V
23 Klem arteri 14 cm (kocher) 2 Buah V
Klem arteri, 12 cm lurus, dengan gigi 1 x 2
25 2 Buah V
(Halstead-Mosquito)
27 Korentang, lengkung, penjepit alat steril (23cm) 1 Buah V
42 Kalpel, tangkai pisau operasi 1 Buah V
45 Stand lamp untuk tindakan 1 Buah V
Sudip lidah logam / Spatula lidah logam panjang
46 2 Buah V
12 cm
Sudip lidah logam / Spatula lidah logam panjang
47 2 Buah V
16,5 cm

Format 2.d
PEMBIAYAAN KESEHATAN DI PUSKESMAS PALANG
TAHUN 2016

No Sumber Biaya PAGU REALISASI

1 PAD

a. Retribusi
170,497,350 170,497,350
b.Jampersal
1,020,000 1,020,000

2 APBD Kab ( Operasional )


378,546,600 343,501,644
3 APBD Povinsi

4 APBN

a. JKN
1,870,061,706 1,399,832,009
5 DANA DAK

a. BOK
308,152,000 304,069,000
JUMLAH
2,728,277,656 2,218,920,003

Format 2.e
KEADAAN SARANA DAN PRASARANA KESEHATAN
DI PUSKESMAS PALANG
TAHUN 2016
Kondisi
N Jenis Sarana /
Jumlah Rusak Rusak Rusak
o Prasarana
Ringan Sedang Berat
I Sarana Kesehatan
1. Pusk. Pembantu 3 - 3 -
2. Polindes 7 6 - -
3. Rumdin Dokter 1 - - -
4. Rumdin Perawat - - - -
5. Rumdin Bidan - - - -
6. Pusling R-4 1 - - -
7. Ambulan 1 1 - -
8. Sepeda Motor 13 - 11 2
9.Sepeda Bidan

II Sarana Penunjang

Format 3 : Peran Serta


Masyarakat

Jumlah
Jumlah Kader Jumlah Dukun
No Kelurahan / Desa Posyand
Dilati
u
Dilatih Aktif % h Aktif
1 Palang 4 16 16 100 1 1
2 Gesikharjo 5 21 21 100 1 1
3 Glodog 5 25 25 100 2 2
4 Karangagung 6 26 26 100 1 1
5 Pliwetan 2 11 11 100 1 1
6 Leran Wetan 4 20 20 100 2 2
7 Leran Kulon 7 31 31 100 2 2
8 Cepokorejo 4 20 20 100 2 2
9 Wangun 3 11 11 100 1 1
10 Ketambul 4 20 20 100 1 1

TOTAL 44 201 201 100 14 14


Format 4 : Penduduk dan Sasaran
Program

Jumlah Penduduk Sasaran P

Kel / Anak Usia Sekolah


No KK Bayi Bali Bali SMP SMA
Desa Bumi Buli SD/
L P Misk 0-1 ta ta PUS /MT /MA Pet Nelay
l n MI/K
in th 1-3 3-5 Kela Kela ani an
ls 1
s1 s1

1895 1963 76 55 145 102 820 60 58 99 66 45 1 1376


1 Palang

1736 1797 292 60 120 120 750 67 63 88 521 598 785 350
2 Gesikharjo

2,118 2,194 159 74 171 221 916 78 73 1,675 1,032 750 170 718
3 Glodog

Karangagu 4,616 4,780 1462 150 300 300 2,001 166 158 182 76 38 33 2,231
4 ng

1,132 1,173 225 33 148 36 488 38 35 32 182 378 174 158


5 Pliwetan

Leran 2,537 2,627 369 75 333 82 1098 81 79 79 32 639 959 35


6 Wetan

Leran 3,103 3,212 348 110 297 220 1344 116 113 115 113 117 1,072 20
7 Kulon

1,662 1,721 340 57 110 106 718 62 60 2,008 640 341 860 186
8 Cepokorejo
117
1484 1537 359 48 100 95 640 53 51 35 488 307 4
9 Wangun 1

1295 1338 279 49 170 41 558 55 52 54 14 - 111 -


10 Ketambul

2157 2234 533


TOTAL 8 2 3909 711 1894 1323 9333 776 742 4367 3164 3213 6 5078

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA : PALANG
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 124 99 2
2 SD/MI 244 225 1/1 2 2 2
3 SLTP/MTs 126 138 -/1 1 1 1
4 SLTA/MA 62 88 -/1 1 1 1
5 PT - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA :
GESIKHARJO
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l
1 TK 105 122 2
2 SD/MI 268 250 2/1 3 6 3
3 SLTP/MTs - - - -
4 SLTA/MA - - - -
5 PT - - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA : GLODOG
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 89 72 3
2 SD/MI 210 161 1/1 4 2 2
3 SLTP/MTs - - - - -
4 SLTA/MA 117 132 1/- 2 2 1
5 PT - - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA :
KARANGAGUNG
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 179 167 5
2 SD/MI 561 547 1/3 4 4 4
3 SLTP/MTs 94 89 -/2 2 2 2
4 SLTA/MA 40 47 2/- 2 2 2
5 PT - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA : PLIWETAN
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 38 48 2
2 SD/MI 92 82 1/- 1 1 1
3 SLTP/MTs - - - -
4 SLTA/MA - - - -
5 PT - - - -
Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA : LERAN
WETAN
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 220 164 4
2 SD/MI 239 198 1/1 2 2 2
3 SLTP/MTs -/1 1 1 1
4 SLTA/MA - - -
5 PT - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA : LERAN
KULON
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 108 105 3 - - -
2 SD/MI 255 272 4/1 5 10 5
3 SLTP/MTs 624 730 1/- 1/- 20 1
4 SLTA/MA - - -
5 PT - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA :
CEPOKOREJO
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 46 59 2
2 SD/MI 109 110 2/- 2 2 2
3 SLTP/MTs - - -
4 SLTA/MA - - -
5 PT - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA : WANGUN
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 50 49 2
2 SD/MI 133 116 2/1 3 3 3
3 SLTP/MTs - - -
4 SLTA/MA - - -
5 PT - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH
DESA :
KETAMBUL
Jumlah Siswa Kade
Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o UKS gan
Laki- Peremp Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 48 36 2
2 SD/MI 149 136 1/1 2 2 2
3 SLTP/MTs 26 23 -/1 1 1 1
4 SLTA/MA - - - - - -
5 PT - - - - - -

Format 5 : DATA
SEKOLAH

Jumlah Siswa Kade


Juma r
N Guru Keteran
Sekolah h Jumlah UKS/
o Laki- Peremp UKS gan
Sekol Sekolah Dokci
laki uan ah UKS l

1 TK 1007 921 30 - - -

2 SD/MI 2260 2097 26 26 26 26

3 SLTP/MTs 926 1052 6 6 6 6

4 SLTA/MA 219 267 4 4 4 4

5 PT - - -
Format 6 : DATA KESEHATAN
LINGKUNGAN

Jumlah Rumah TPM TTU T

N Kelurahan
Ruma Memenu Memenu M
o / Desa Diperiks Diperiks Diperiks Diperiks
h % hi % hi %
a a a a
Sehat Syarat Syarat S

958 623 65 7 5 71 7 3 43 0
1 Palang

1149 988 86 10 8 80 8 5 62.5 0


2 Gesikharjo
1807 1590 88 5 4 80 6 2 33.3 0
3 Glodog
Karangagu 1528 1330 87 5 4 80 5 2 40 0
4 ng
1306 1110 85 4 3 75 7 4 57 0
5 Pliwetan
Leran 2772 2214 79 7 5 71 8 5 62.5 0
6 Wetan
Leran 33.
539 334 62 3 1 3 2 66.6 0
7 Kulon 3

1179 967 82 5 2 40 5 3 60 0
8 Cepokorejo
752 564 75 4 2 50 4 2 50 0
9 Wangun
33.
793 508 64 3 1 4 2 50 0
10 Ketambul 3

12783 10228 80 53 35 66 57 30 52.6 0

B.DATA KHUSUS

Format 7 : Data
Kematian

Jenis Kelamin Ke
Penyebab
No
Kematian Laki-laki Perempuan Bayi 0-1 th Balita
1 Kelainan bawaan 1 2 3 -
2 Asfiksi 2 1 3 -
3 BBLR 1 1 2 -
4 Pneumonia 1 1 -
5 Perdarahan otak - 1 - -
6 Usia lanjut 140 141 - -
5 5 9 0
Jumlah

Format 8 : DATA
KUNJUNGAN

Jumlah Kunjungan
No BULAN Laki-laki Perempuan
Baru Lama Baru Lam
1 Januari 970 1012 998 10
2 Februari 864 885 664 11
3 Maret 634 934 834 11
4 April 713 869 696 93
5 Mei 633 897 654 99
6 Juni 895 1050 1094 12
7 Juli 767 869 968 10
8 Agustus 659 986 835 15
9 September 603 956 570 12
10 Oktober 944 956 964 10
11 November 986 1023 1114 13
12 Desember 891 899 769 77

9559 11336 10160 134


Jumlah

Format 9 : Sepuluh Penyakit


Terbanyak

N Jumlah
Nama Penyakit Total
o Laki-laki Perempuan

1 penyakit rongga mulut 1622 1630 3252

penyakit akut saluran


2 1443 1442 2885
pernafasan atas

peny. Sistem otot dan jaringan


3 1241 859 2100
pengikat
4 DM 772 782 1554

5 Gastritis 652 576 1228

6 HT 549 559 1108

7 penyakit kulit infeksi 580 577 1157

8 diare 393 351 744

9 penyakit kulit alergi 273 269 542

10 TB Paru 284 253 537

JUMLAH 7809 7298 15107

Format 10 : KEJADIAN LUAR


BIASA (KLB)

JUMLAH MENINGG TINDAK


NO JENIS KLB LOKASI
KASUS AL LANJUT

1 Diare - - - -

2 DBD - - - -

3 Campak - - - -

4 Polio - - - -

5 Rabies - - - -

- - - -
JUMLAH
PENILAIAN KINERJA PUSKESMAS ( PKP ) TAHUN 2016

5
4 TB PARU
4.91
43920 49 116.6
4.1 Penemuan Penderita baru BTA (+) X 42
Orang 90% 1,07/1.000x jml pddk 7
Proporsi Pasien TB Paru BTA Positif diantara suspek
4.2 48.0
TB 49
% 157 mengacu pada DO dan perhitungan indikator toleransi 24 6
Angka keberhasilan pengobatan pasien baru BTA 58.9
4.3
positif % 49 90% X pend TBC baru BTA (+) th 2016 44 26 6

Angka kesalahan Laboratorium (untuk PPm &


4.4 % 0 mengacu pada DO dan perhitungan indikator toleransi 0% 0 -
PRM)*) --> toleransi <5%
FROM 12 : Hasil Survei
HASIL

NO KEGIATAN LOKASI UPAYA


KESEHATAN MASALAH PENYEBAB RTL

1 SURVEY SMD PALANG Akses Masih banyaknya responden yang - Responden Merasa - Pertemuan penyuluhan
Pelayanan Dan belum memiliki jaminan kesehatan keberatan untuk jaminan kesehatan bagi
pembiayaan sebesar 47% mengikuti BPJS mandiri masyarakat
Kesehatan - Pendataan ulang masyarakat
miskin
- Membuat usulan jaminan
kesehatan bagi masyarakat
miskin

SURVEY SMD GESIKHARJO Akses Masih banyaknya responden yang - Masyarakat masih - Pertemuan penyuluhan
Pelayanan Dan belum memiliki jaminan kesehatan menganggap jaminan kesehatan bagi
pembiayaan sebesar 35,6% (tahun lalu 43,15%) pengurusan SKTM masyarakat
Kesehatan mudah - Pendataan ulang masyarakat
- Merasa keberatan untuk miskin
mengikuti BPJS mandiri - Membuat usulan jaminan
kesehatan bagi masyarakat
miskin
-

SURVEY SMD GLODOG Akses Banyak yang belum punya jaminan - Kurangnya pemahaman - Pertemuan Penyuluhan
Pelayanan Dan kesehatan sekitar 25 % tentang jaminan Jaminan Kesehatan
pembiayaan kesehatan - Pengadaan BPJS mandiri
Kesehatan - Mengikuti asuransi lain spt
prudential, bumi putera dll
- Mengusulkan Jamkesmas bagi
masyarakat miskin
- Desa akan melakukan
penyaringan data setiap 6
bulan untuk menkaver
masyarakat yang tidak mampu

SURVEY SMD KARANGAGUNG Akses - 9,1% responden bila sakit - Kuarangnya - Sosialisasi pelayanan
Pelayanan Dan berobat ke tradisional pemahamam kesehatan terdekat
pembiayaan (dukun/alternative) dan 0,6% masyarakat tentang
Kesehatan diobati sendiri pelayanan kesehatan
- Masih banyaknya responden - Kurangnya pemahaman - Sosialisasi pelayanan
yang tidak memiliki jaminan tentang jaminan kepersertaan bpjs kesehatan
kesehatan sebanyak 59,3% kesehatan mandiri.
SURVEY SMD PLIWETAN Akses Banyak yang belum punya jaminan Adanya kebijakan - Pertemuan Penyuluhan
Pelayanan Dan kesehatan sebesar 61 % pemerintah tentang peserta Jaminan Kesehatan (BPJS
pembiayaan jamkesmas lebih selektif Mandiri,Prudensial,
Kesehatan - Bumi Putera)
- Pendataan ulang Masyarakat
Miskin
- Pembentukan tim validasi
masyarakat miskin
- Mengusulkan Jamkesmas
bagi masyarakat miskin
- Menyediakan anggaran dari
dana desa untuk jaminan
kesehatan bagi masyarakat
miskin
- Memberikan santunan
masyarakat miskin yang sakit
SURVEY SMD LERAN WETAN Akses Masih ada warga yang belum Adanya kebijakan - Memberikan penyuluhan
Pelayanan Dan mempunyai jaminan kesehatan 21 pemerintah tentang peserta tentang jaminan kesehatan
pembiayaan %, jamkesda 75% jamkesmas lebih selektif - Pendataan ulang masyarakat
Kesehatan miskin
- Pembentukan tim validasi
masyarakat miskin
- Mendatangkan petugas BPJS,

SURVEY SMD LERAN KULON Akses - Masih banyaknya responden - Masyarakat masih - Pertemuan penyuluhan
Pelayanan Dan yang belum memiliki jaminan menganggap jaminan kesehatan bagi
pembiayaan kesehatan sebesar 45,39% pengurusan SKTM masyarakat
Kesehatan - Jaminan kesehatan dari mudah - Pendataan ulang masyarakat
pemerintah tidak sesuai - Merasa keberatan untuk miskin
dengan sasaran mengikuti BPJS mandiri - Membuat usulan jaminan
kesehatan bagi masyarakat
miskin
SURVEY SMD CEPOKOREJO Akses Banyak yang belum punya jaminan Kurangnya pemahaman - Bimbingan teknis Tentang
Pelayanan Dan kesehatan (51,5%) tentang jaminan kesehatan Jaminan Kesehatan oleh tim
pembiayaan BPJS
Kesehatan - Membentuk tim validasi desa
untuk masyarakat miskin
- Memberikan santunan pada
masyarakat miskin
- Mengusulkan Pemberian
jaminan kesehatan bagi
masyarakat miskin yang belum
mempunyai jaminan
kesehatan
SURVEY SMD WANGUN Akses Masih banyaknya responden yang - Masyarakat masih - Pertemuan penyuluhan
Pelayanan Dan belum memiliki jaminan kesehatan menganggap jaminan kesehatan bagi
pembiayaan sebesar 35,6% (tahun lalu 43,15%) pengurusan SKTM masyarakat
Kesehatan mudah - Pendataan ulang masyarakat
- Merasa keberatan untuk miskin
mengikuti BPJS mandiri - Membuat usulan jaminan
kesehatan bagi masyarakat
miskin
SURVEY SMD KETAMBUL Akses Banyak yang belum punya jaminan Masyarakat belum - Pertemuan Penyuluhan
Pelayanan Dan kesehatan sekitar 60 % mrngetahui tentang BPJS pentingnya Jaminan
pembiayaan mandiri Kesehatan
Kesehatan - Pendataan ulang Masyarakat
Miskin
2 SURVEY SMD PALANG Kesehatan Ibu - Masih adanya gangguan - Belum memahami - Pelaksanaan kelas ibu hamil
Dan Anak, KB, kehamilan pada kehamilan tentang kehamilan - Pelaksanaan kelas ibu balita
Gizi Dan terakhir sebesar 13,2% resiko tinggi. - Kemitraan bidan dan dukun
Immunisasi - Masih adanya rumah ibu hamil - Belum mengetahui bayi
yang belum ditempeli stiker P4K tentang manfaat kelas - Penempelan stiker P4K
sebesar 37,9 %. ibu hamil / kelas ibu - Pemantauan kesehatan bayi,
- Masih rendahnya bayi yang tdk balita abal dan apras
mendapatkan ASI eksklusif - Belum mengetahui - Penyuluhan MKJP
sebesar 51,9 % manfaat stiker P4K - Pendampingan KP ASI
- Masih tingginya PUS yang - Banyak ibu yang bekerja - Penyuluhan tentang Deteksi
menggunakan KB Hormonal
di pabrik Dini kanker serviks
dan tidak menggunakan KB
- Kurang mengetahui
apapun sebesar 29,3 %
manfaat / pentingnya
- Masih banyaknya keluarga yang
ASI
belum mengenal tentang
- Masih takut
pemeriksaan IVA dan Pap
menggunakan MKJP
Smear sebesar 72,9 %
terutama IUD
- Takut terjadi efek
samping dari
penggunaan MKJP
terutama IUD
- Belum mengetahui
bahaya dari kanker
serviks
- Takut melakukan
pemeriksaan pap smear
SURVEY SMD GESIKHARJO Kesehatan Ibu - Masih adanya gangguan - Belum memahami - Pelaksanaan kelas ibu hamil
Dan Anak, KB, kehamilan pada kehamilan tentang kehamilan - Pelaksanaan kelas ibu balita
Gizi Dan terakhir sebesar 8,3% resiko tinggi. - Kemitraan bidan dan dukun
Immunisasi - Masih adanya rumah ibu hamil - Belum mengetahui bayi
yang belum ditempeli stiker P4K tentang manfaat kelas - Penempelan stiker P4K
sebesar 16,7%. ibu hamil / kelas ibu - Pemantauan kesehatan bayi,
balita abal dan apras
- Penyuluhan MKJP

SURVEY SMD GESIKHARJO Kesehatan Ibu - Masih rendahnya bayi yang tdk - Belum mengetahui - Pendampingan KP ASI
Dan Anak, KB, mendapatkan ASI eksklusif manfaat stiker P4K - Penyuluhan tentang Deteksi
Gizi Dan sebesar 41,4% (tahun lalu - Banyak ibu yang bekerja Dini kanker serviks
Immunisasi 51,43%). di pabrik
- Masih tingginya PUS yang - Kurang mengetahui
menggunakan KB Hormonal manfaat / pentingnya
dan tidak menggunakan KB ASI
apapun sebesar 81,9% (tahun - Masih takut
lalu 86,46%) menggunakan MKJP
- Masih banyaknya keluarga yang terutama IUD
belum mengenal tentang - Takut terjadi efek
pemeriksaan IVA dan Pap samping dari
Smear sebesar 37,6% penggunaan MKJP
terutama IUD
- Belum mengetahui
bahaya dari kanker
serviks
- Takut melakukan
pemeriksaan pap smear
SURVEY SMD GLODOG Kesehatan Ibu - Masih adanya bayi yang diberi - Kurang pengetahuan ibu Pelaksanaan kelas ibu hamil
Dan Anak, KB, makan pada usia kurang dari 6 tentang ASI Eksklusif Pelaksanaan kelas ibu balita
Gizi Dan bulan - Belum memahami Rajin ikut posyandu
Immunisasi - Masih adanya gangguan pada tentang kehamilan
ibu yang hamil (emesis, kaki resiko tinggi.
bengkak) 28 %
SURVEY SMD KARANGAGUNG Kesehatan Ibu - Masih adanya ibu hamil yang - Kurangnya pengetahuan - Pelaksanaan kelas ibu hamil
Dan Anak, KB, memeriksakan kehamilannya ibu hamil tentang - Pelaksanaan ANC terpadu
Gizi Dan sebanyak 1-3 kali sebanyak pentingnya ANC - Penempelan stiker P4K
Immunisasi 8,5% - Kurangnya deteksi dini dengan melibatkan kader
- Adanya ibu hamil yang oleh ibu hamil kesehatan
mengalami gangguan pada - Kurangnya peran kader - Pemberian PMT pada bumil
kehamilannya sebanyak 22,9% dalam pennempelan - Pelaksanaan kelas ibu balita
stiker P4K
SURVEY SMD KARANGAGUNG Kesehatan Ibu - Masih adanya ibu hamil yang - Kurangnya pengetahuan Penyuluhan tentang imunisasi
Dan Anak, KB, rumahnya tidak /belum di ibu hamil tentang gizi Pelaksanaan ibu balita
Gizi Dan tempeli stiker P4K selama kehamilan Mengaktifkan posyandu agar ibu
- Masih adanya bayi yang lahir - Kurangnya pengetahuan aktif dalam mengikuti posyandu.
Immunisasi
dengan berat badan kurang dari ibu balita tentang Pelaksanaan ibu balita
2500 gram (BBLR) sebanyak mangfaat imunisasi Pemberian PMT pada bayi BGM
4,9% pada balita Mengaktfkan KP ASI
- Masih adanya anak yang tidak - Banyak ibu balita yang Melakukan penyuluhan tentang
lengkap imunisasi sesuai punya aktifitas kerja metode kontrasepsi jangka panjang (
usianya sebanyak 20,6% pada jam posyandu MKJP )
- Masih adanya BALITA yang di - Kurangnya pengetahuan Melakukan Penyuluhan IVA / PAP
timbang ke Posyandu hanya 1-7 ibu balita tentang gizi SMEAR
kali dalam satu tahun sebanyak pada saat kehamilanya.
22,9% - Kurangnya pengetahuan
- Masih adanya Balita dengan ibu tentang ASI
status gizi kurang/BGM/Buruk ESKLUSI
- Masih adanya bayi yang tidak - Ibu sibuk berkerja
mendapat ASI Eklusif sebanyak - Kurangnya pengetahuan
36,3% PUS tentang KB MKJP
- Masih adanya PUS yang tidak - Kurangnya pengetahuan
mengunakan Kb sebanyak ibu tentang IVA / PAP
48,5% dan PUS yang SMEAR
megunakan kontrasepsi
hormonal sebanyak 38,2%
- Masih bnyaknya responden
yang tidak mengenal
pemeriksaan IVA/PAP SMEAR
sebanyak 80,2%
SURVEY SMD PLIWETAN Kesehatan Ibu - Masih adanya ibu hamil yang - Kurang pengetahuan - Pelaksanaan kelas ibu hamil
Dan Anak, KB, memiliki resiko pada dan pemahaman ibu - Pertemuan P4K
Gizi Dan kehamilannya 15% tentang kehamilan - ( program perencanaan
Immunisasi - Masih adanya bayi yang tidak di Resiko Tinggi, ASI persalinan dan komplikasi )
berkan ASI Ekslusif 27% Eksklusif, Imunisasi dan dengan stiker
alat Kontrasepsi - Pelaksanaan kelas ibu balita
-
SURVEY SMD PLIWETAN Kesehatan Ibu - Masih adanya bayi yang status - - Penggerakan pengumpulan
Dan Anak, KB, imunisasi tidak lengkap 3% DASOLIN
Gizi Dan - Banyak yang belum /tidak - Pemberian Penyuluhan
Immunisasi menggunakan kontrasepsi manfaat ASI Eksklusif pada
apapun 37% bayi
- Penyuluhan manfaat Imunisasi
pada ibu balita
- Penyuluhan manfaat KB MKJP
-
SURVEY SMD LERAN WETAN Kesehatan Ibu - Ibu hamil belum menempel - Kurangnya pengetahuan - Pertemuan P4K( program
Dan Anak, KB, stiker P4K 58.8% dan pemahaman ibu perencanaan persalinan dan
Gizi Dan - Jumlah bayi yang tidak ASI tentang kehamilan komplikasi ) dengan stiker
Immunisasi Eksklusif 40% Resiko Tinggi, ASI - Pelaksanaan program yang
- PUS yang belum ber KB 38% Eksklusif, alat berkesinambungan ( kelas ibu
dan yang Non Hormonal 16 % kontrasepsi dan manfaat hamil kelas balita KP ASI )
- Masih ada warga yang belum PAP Smear - Penyuluhan manfaat KB MKJP
- Pembelian ambulan desa
mengenal IVA / PAP Smear

SURVEY SMD LERAN KULON Kesehatan Ibu - Masih adanya gangguan - Belum memahami - Pelaksanaan kelas ibu hamil
Dan Anak, KB, kehamilan pada kehamilan tentang kehamilan - Pelaksanaan kelas ibu balita
Gizi Dan terakhir sebesar 8% resiko tinggi. - Kemitraan bidan dan dukun
Immunisasi - Masih rendahnya bayi yang tdk - Belum mengetahui bayi
mendapatkan ASI eksklusif tentang manfaat kelas - Pemantauan kesehatan bayi,
sebesar 41,4% ibu hamil / kelas ibu abal dan apras
- Masih tingginya PUS yang balita - Penyuluhan MKJP
menggunakan KB Hormonal - Banyak ibu yang bekerja - Pendampingan KP ASI
dan tidak menggunakan KB
apapun sebesar 87,33% di pabrik - Penyuluhan tentang Deteksi
- Masih banyaknya keluarga yang - Kurang mengetahui Dini kanker serviks
belum mengenal tentang manfaat / pentingnya
pemeriksaan IVA dan Pap ASI
Smear sebesar 73,41 - Masih takut
menggunakan MKJP
terutama IUD

SURVEY SMD LERAN KULON Kesehatan Ibu - - Takut terjadi efek -


Dan Anak, KB, samping dari
Gizi Dan penggunaan MKJP
Immunisasi terutama IUD
- Belum mengetahui
bahaya dari kanker
serviks
- Takut melakukan
pemeriksaan pap smear

SURVEY SMD CEPOKOREJO Kesehatan Ibu - Masih banyak yang belum - Kurang mengetahui - Pelaksanaan Kelas Ibu Hamil
Dan Anak, KB, mengerti / menerapkan ASI manfaat / pentingnya - Pelaksanaan Kelas Ibu Balita
Gizi Dan eksklusif (52,5%) ASI - Pertemuan KP-ASI
Immunisasi - Masih banyak yang - Takut terjadi efek - Pertemuan Sosialisasi tentang
menggunakan KB hormonal MKJP
samping dari
(45,1%) - Meningkatkan peran serta
penggunaan MKJP
PKBD dan Sub PKBD
terutama IUD - Penyuluhan tentang
pemberian ASI eksklusif
- Pengadaan mobil siaga desa

SURVEY SMD WANGUN Kesehatan Ibu - Masih adanya gangguan - Belum memahami - Pelaksanaan kelas ibu hamil
Dan Anak, KB, kehamilan pada kehamilan tentang kehamilan - Pelaksanaan kelas ibu balita
Gizi Dan terakhir sebesar 8,3% resiko tinggi. - Kemitraan bidan dan dukun
Immunisasi - Masih adanya rumah ibu hamil - Belum mengetahui bayi
yang belum ditempeli stiker P4K tentang manfaat kelas - Penempelan stiker P4K
sebesar 16,7%. ibu hamil / kelas ibu - Pemantauan kesehatan bayi,
- Masih rendahnya bayi yang tdk balita abal dan apras
mendapatkan ASI eksklusif - Belum mengetahui - Penyuluhan MKJP
sebesar 41,4% (tahun lalu manfaat stiker P4K
51,43%). - Banyak ibu yang bekerja
di pabrik

SURVEY SMD WANGUN Kesehatan Ibu - Masih tingginya PUS yang - Kurang mengetahui - Pendampingan KP ASI
Dan Anak, KB, menggunakan KB Hormonal manfaat / pentingnya - Penyuluhan tentang Deteksi
Gizi Dan dan tidak menggunakan KB ASI Dini kanker serviks
Immunisasi apapun sebesar 81,9% (tahun - Masih takut
lalu 86,46%) menggunakan MKJP
- Masih banyaknya keluarga yang terutama IUD
belum mengenal tentang - Takut terjadi efek
pemeriksaan IVA dan Pap samping dari
Smear sebesar 37,6% penggunaan MKJP
terutama IUD
- Belum mengetahui
bahaya dari kanker
serviks
- Takut melakukan
pemeriksaan pap smear
SURVEY SMD KETAMBUL Kesehatan Ibu - Masih adanya ibu hamil yang - Kuranya penetahuan - Pelaksanaan kelas ibu hamil
Dan Anak, KB, memiliki resiko pada tentang kehamilan - Pelaksanaan kelas ibu balita
Gizi Dan kehamilannya 12% - Banyak ibu yang bekerja - Pemberian PMT pada
Immunisasi - Masih adanya bayi yang tidak sehingga tidak datang Posyandu Balita
ke posyandu - Pertemuan P4K ( program
melakukan penimbangan ke
Posyandu 2% - Kurangnya pengetahuan perencanaan persalinan dan
- Masih ada masyarakat yang masyakat tentang komplikasi ) dengan stiker
pentingya garam - Penyuluhan tentang garam
tidak mengkonsumsi garam
zodium
beryodium 4% berzodiyum dan Banyak
petani garam
3 SURVEY SMD PALANG Kesehatan - Tidak tersedianya sarana - Membuang limbah - Survey PHBS
Lingkungan pembuangan limbah dapur atau dapur secara terbuka - Penyuluhan tentang PHBS
dibuang secara terbuka (44,8%) dianggap hal yang
biasa.

SURVEY SMD PALANG Kesehatan - Kandang ternak yang jadi satu / - Belum mengetahui - Penyuluhan tentang cuci
Lingkungan menempel dengan rumah bahaya pencemaran tangan yang benar
(11,6%) lingkungan - Memanfaatkan lahan untuk
- Tidak mempunyai TOGA (95%) - Hewan ternak dianggap menanam TOGA
sebagai barang
berharga (rojo koyo)
- Belum mengetahui
manfaat dari TOGA
SURVEY SMD GESIKHARJO Kesehatan - Tidak tersedianya sarana - Membuang limbah - Survey PHBS
Lingkungan pembuangan limbah dapur atau dapur secara terbuka - Penyuluhan tentang PHBS
dibuang secara terbuka (68,4%) dianggap hal yang - Penyuluhan tentang cuci
- Kandang ternak yang jadi satu / biasa. tangan yang benar
menempel dengan rumah - Belum mengetahui - Memanfaatkan lahan untuk
(37,6%) bahaya pencemaran menanam TOGA
- Tidak mempunyai TOGA lingkungan
(79,7%) - Hewan ternak dianggap
sebagai barang
berharga (rojo koyo)
- Belum mengetahui
manfaat dari TOGA

SURVEY SMD GLODOG Kesehatan Kurangnya kesadaran warga untuk Kurangnya pengetahuan Penyuluhan pentingnya membuka
Lingkungan membuka pintu jendela sehingga tentang PHBS jendela dan ventilasi setiap pagi
ventilasi udara kurang
SURVEY SMD KARANGAGUNG Kesehatan - Masih adanya responden yang - Tidak tersedianya - Penyuluhan tentang STOP
Lingkungan membuang kotoran di jamban umum BABS
sungai,laut,sembarang tempat - Kurangnya pengetahuan - Pembuatan jamban atau WC
sebanyak 29,7 % ibu tentang PHBS umum
- Tidak tersedianya tempat - Tidak tersedianya - Melakukan pembuatan depo
pembuangan sampah tempat sampah yang sampah
sebanyak 24,8% sesuai standart - Penyuluhan tentang PHBS
- Masih banyaknya responden - Kurangnya pengetahuan
yang tidak mempunyai kandang tentang PHBS
ternak sebesar 88,5% - Hunian padat

SURVEY SMD PLIWETAN Kesehatan - Masih ada masyarakat yang - Kurangnya pengetahuan - Penyuluhan pentingnya
Lingkungan tidak mengkonsumsi garam dan pemahaman konsumsi garam beryodium
beryodium 12% masyarakat tentang - Usulan pembuatan tempat
- Masih adanya sarana pentingnya garam pembuangan sampah
pembuangan kotoran yang beryodium - Penyuluhan PHBS
- Tidak ada lahan untuk - Usulan pembuatan saluran
tidak memenuhi syarat 32%
- Tidak tersedianya tempat pembuangan kotoran pembuangan limbah
- Kurangnya kesadaran - Memberikan penyuluhan
pembuangan sampah 28 %
masyarakat tentang tentang pentingnya tanaman
- Masih adanya jendela tidak ada
pentingnya ventilasi obat keluarga
lubang angin sebesar 20% - Gerakan menanam TOGA
- Masih adanya warga yang rumah
- Adanya saluran setiap rumah 3-5 jenis
membuang limbah kamar tanaman di tanam dalam pot
pembuangan limbah
mandi ke sungai dan selokan - Menyediakan pot untuk warga
yang alirannya
79% desa
tersumbat karena
- Masih adanya masyarakat - PKK membuat tanaman
sampah
yang tidak memiliki TOGA TOGA sebagai percontohan
- Tidak adanya
sebesar 92% bagi masyarakat
pekarangan yg dipakai
untuk menanam TOGA

SURVEY SMD LERAN WETAN Kesehatan - Kepemilikan jamban masih - Kemampuan dan - Pembuatan jamban umum
Lingkungan menumpang 5,1 keterbatasan tempat - Usulan pembuatan jamban
- Pembuangan sampah - Kurang pengetahuan bagi yang punya lahan
( tersedia tidak tertutp 81 % tentang PHBS - Penyuluhan pengetahuan
tidak tersedia 3 % ) tentang syarat pembuatan
jamban
- Penyuluhan PHBS dan
menggerakkan peran aktif
kader PHBS dan karang
taruna
SURVEY SMD LERAN KULON Kesehatan Tidak tersedianya sarana - Membuang limbah - Survey PHBS
Lingkungan pembuangan limbah dapur atau dapur secara terbuka - Penyuluhan tentang PHBS
dibuang secara terbuka (33,33) dianggap hal yang - Memanfaatkan lahan untuk
Kandang ternak yang jadi satu / biasa. menanam TOGA
menempel dengan rumah (23%) - Belum mengetahui - Pengadaan polibek
Tidak mempunyai TOGA (77,21%) bahaya pencemaran
lingkungan
- Hewan ternak dianggap
sebagai barang
berharga (rojo koyo)
- Belum mengetahui
manfaat dari TOGA
SURVEY SMD CEPOKOREJO Kesehatan - Pembuangan sampah ditempat - Kemampuan dan - Dibuatkan tempat sampah
Lingkungan terbuka (97,5%) keterbatasan tempat yang tertutup
- Tidak mempunyai Toga (62,7%) - Kurang pengetahuan - Mengelola sampah menjadi
tentang PHBS kompos.
- Belum mengetahui - Memanfaatkan lahan untuk
manfaat dari TOGA ditanami TOGA
- Penyuluhan tentang PHBS
SURVEY SMD WANGUN Kesehatan Tidak tersedianya sarana - Membuang limbah - Survey PHBS
Lingkungan pembuangan limbah dapur atau dapur secara terbuka - Penyuluhan tentang PHBS
dibuang secara terbuka (68,4%) dianggap hal yang - Penyuluhan tentang cuci
Kandang ternak yang jadi satu / biasa. tangan yang benar
menempel dengan rumah (37,6%) - Belum mengetahui - Memanfaatkan lahan untuk
Tidak mempunyai TOGA (79,7%) bahaya pencemaran menanam TOGA
lingkungan
- Hewan ternak dianggap
sebagai barang
berharga (rojo koyo)
- Belum mengetahui
manfaat dari TOGA
SURVEY SMD KETAMBUL Kesehatan - Masih adanya sarana - Kurangya pengetahuan - Pendataan Sarana Air Bersih
Lingkungan pembuangan masyarakt tentang - Pertemuan Kader Survey
- kotoran yang tidak memenuhi kesehatan lingkungan PHBS ( perilaku hidup bersih
syarat 5% dan sehat)
- Masih adanya warga yang tidak - Pelaksanaan Survey PHBS
memiliki kamar mandi 1% - Melakukan Penyuluhan
- Masih adanya warga yang Perilaku Hidup Bersih dan
membuang limbah kamar mandi Sehat
ke sungai dan selokan 25% - Pelaksanaan UPAYA
- Tidak tersedianya tempat KESEHATAN Pemberantasan
pembuangan sampah 10 % Sarang Nyamuk
- Pelaksanaan Fogging
- Masih aanya jendela yang tidak
ada lubang angin 9%
4 SURVEY SMD PALANG Perilaku - Kebiasaan merokok (81,2%) - Belum mengetahui - Penyuluhan tentang PHBS
Anggota - Tidak melakukan cuci tangan bahaya / akibat - Penyuluhan tentang cuci tangan
Keluarga dengan sabun sebelum makan / merokok yang benar
setelah BAB sebesar 45,3 % - Belum mengetahui - Meningkatkan peran kader
- Kebiasaan minum pentingnya cuci tangan Jumantik
miras/narkoba 25,4% sebelum makan /
- Kebiasaan tidak melakukan setelah BAB
PSN 1 minggu sekali 49,2 % - Belum mengetahui
bahaya penggunaan
miras / narkoba
- Belum mengetahui
pentingnya melakukan
PSN
-
SURVEY SMD GESIKHARJO Perilaku - Kebiasaan merokok (74,4%) - Belum mengetahui - Penyuluhan tentang PHBS
Anggota - Tidak melakukan cuci tangan bahaya / akibat - Penyuluhan tentang cuci tangan
Keluarga dengan sabun sebelum makan / merokok yang benar
setelah BAB sebesar 11,3%

SURVEY SMD GESIKHARJO Perilaku - Kebiasaan minum - Belum mengetahui - Meningkatkan peran kader
Anggota miras/narkoba (21,1%) pentingnya cuci tangan Jumantik
Keluarga - Kebiasaan tidak melakukan sebelum makan /
PSN 1 minggu sekali (60,9%) setelah BAB
- Belum mengetahui
bahaya penggunaan
miras / narkoba
- Belum mengetahui
pentingnya melakukan
PSN

SURVEY SMD GLODOG Perilaku - Kebisaanmerokokanggotakeluar - Belum mengetahui - MelakukanPenyuluhanPerilaku


Anggota ga76% bahaya / akibat HidupBersihdanSehat
Keluarga - Masih kurangnya warga yang merokok - Disedikan tempat khusus
tidak memiliki tananman obat - Belum mengetahui merokok ditempat umum atau
82% manfaat dari TOGA dirumah
- Masih banyaknya warga yang - Kurangnya kesadaran - Memberikan penyuluhan
mengomsumsi napsa dan miras tentang bahaya rokok tentang pentinya tanaman obat
- Mengusulkan kepada PKK
14% ,miras dan narkoba
Desa (Pokja ) pengadaan bibit
tanaman obat yang terjangkau
( seperti kunyit, kencur, jeruk
nipis, pace dll) dan dibagikan
kepada warga secara gratis.
- Penyuluhan bahaya napza
- Peran
keluarga/sekolah/tpq/pihak
desa/puskesmas/kepolisian
- Mendorong anak-anak untuk
melakukan kegitan yang positif
seperti mengaji, UPAYA
KESEHATAN keagamaan.
Terutama orang tua harus
menjadi rool model bagi anak

SURVEY SMD GLODOG Perilaku - Mendukung adanya gerakan


Anggota 1821 yaitu UPAYA
Keluarga KESEHATAN anak dan ortu
diwajibkan mematikan hp dan
tv. Anak diwajibkan membaca
buku yang bermanfaat
- Membuat bimbingan belajar
secara kelompok ditangani
oleh desa

SURVEY SMD KARANGAGUNG Perilaku - Masih banyaknya anggota - Kurangnya pengetahuan - Penyuluhan Tentang PHBS
Anggota keluarga responden yang masyarakat tentang - Penyuluhan Tentang Cuci
Keluarga merokok sebanyak 57,8% bahaya merokok Tangan
- Masih adanya anggota keluarga - Penyuluhan Tentang Miras
yang tidak terbiasa cuci tangan - Kurangnya pengetahuan Atau Napsa
sebelum makan sebesar 16,4% tentang PHBS - PENYULUHAN Tentang psn
- Masih adanya anggota keluarga - Kurangnya dan mengaktifkan kader
yang minum miras/narkoba pengetahuan jumantik
sebnyak 10,5% masyarakat tentang - Pemantauan depo air isi ulang
- masih adanya responden yang NAPSA secara berkala
tidak melakukan PSN sebanyak - Kurangnya pengetahuan - Koordinasi dengan pihak
22% masyarakat tentang terkait
- Masih adanya responden yang PSN ( EMCL ) dengan pembuatan
biasa minum dengan air yang - Kurangnya pemantauan jamban umum
tidak di masak lebih dahulu di depot air minum isi - Penyuluhan tentang cuci
sebanyak 49,5 % ulang tangan
- Masih adanya anggota keluarga - Tidak tersedianya - Penyuluhan tentang PHBS
yang tida biasa BAB di jamban jamban umum atau WC - Melakukan pembuatan depo
sebanyak 18,4% umum sampah
- 18,1% anggota keluarga tidak - Kurangnya pengetahuan
terbiasa cuci tangan dengan masyarakat tentang
sabun setelah BAB PHBS
- 24,8% anggota keluarga - Tidak tersedianya
membuang sampah tidak pada sampah sesuai standart
tempatnya

SURVEY SMD PLIWETAN Perilaku - Masih adanya keluarga yang - Kurangnya kesadaran - Melakukan Penyuluhan
Anggota merokok di rumah tentang bahaya rokok Perilaku Hidup Bersih dan
Keluarga - Masih adanya keluarga yang ,miras dan narkoba Sehat
minum miras/narkoba - Penyuluhan NAPZA di
posyandu Remaja
- Koordinasi dengan
keluarga,sekolah,guru
mengaji,pihak
desa,puskesmas dan
kepolisian untuk
menanggulangi narkoba pada
remaja
- Membuat PERDES larangan
merokok di TTU ( masjid dll )
- Pembuatan Stiker atau leaflet
tentang bahaya merokok
SURVEY SMD LERAN WETAN Perilaku - Masih adanya keluarga yang - Kurangnya kesadaran - Melakukan Penyuluhan
Anggota merokok 63,24 % tentang bahaya rokok Perilaku Hidup Bersih dan
Keluarga - Masih adanya keluarga yang ,miras dan narkoba Sehat dan menggerakkan
- Kurangnya pengetahuan
minum miras/narkoba 13 % tentang PHBS peran aktif kader PHBS
- Masih ada keluarga minum air - Penyuluhan NAPZA di
tidak dimasak lebih dahulu 42 % posyandu Remaja
- Jumlah keluarga yang tidak - Koordinasi dengan
melakukan aktifitas fisik / olah keluarga,sekolah,guru
raga 73,5 % mengaji,pihak
desa,puskesmas dan
kepolisian untuk
menanggulangi narkoba pada
remaja
- Pembuatan Stiker atau leaflet
tentang bahaya merokok
SURVEY SMD LERAN KULON Perilaku - Kebiasaan merokok (62,86%) - Belum mengetahui - Penyuluhan tentang PHBS
Anggota - Kebiasaan tidak melakukan bahaya / akibat - Meningkatkan peran kader
Keluarga PSN 1 minggu sekali (27%) merokok Jumantik
- Belum mengetahui - Penyuluhan bahaya merokok
pentingnya melakukan (Pembuatan leaflet di tempat
PSN umum)

SURVEY SMD CEPOKOREJO Perilaku - Merokok (69,6%) - - Memberikan penyuluhan


Anggota - Masih adanya anggota keluarga tentang bahaya merokok
Keluarga yang minum miras/narkoba (7,8 - Memberikan penyuluhan
%) NAPZA di posyandu remaja
- Kurang olahraga 30 menit tiap - Koordinasi dengan pihak
hari(85,3%) orang tua,guru (guru mengaji
dan guru sekolah) dan polisi
untuk menangani masalah
narkoba
- meningkatkan pengetahuan
tentang pentingnya olah raga
bagi kesehatan
SURVEY SMD WANGUN Perilaku - Kebiasaan merokok (74,4%) - Belum mengetahui - Penyuluhan tentang PHBS
Anggota - Tidak melakukan cuci tangan bahaya / akibat - Penyuluhan tentang cuci
Keluarga dengan sabun sebelum makan / merokok tangan yang benar
setelah BAB sebesar 11,3% - Belum mengetahui - Meningkatkan peran kader
- Kebiasaan minum pentingnya cuci tangan Jumantik
miras/narkoba (21,1%) sebelum makan /
- Kebiasaan tidak melakukan setelah BAB
PSN 1 minggu sekali (60,9%) - Belum mengetahui
bahaya penggunaan
miras / narkoba
- Belum mengetahui
pentingnya melakukan
PSN
SURVEY SMD KETAMBUL Perilaku - Membuang sampah tidak pada - Kurangnya kesadaran - Melakukan Penyuluhan
Anggota tempatnya 4% masyarakat tentang Perilaku Hidup Bersih dan
Keluarga - Masih banyak anggota keluarga hidup bersih dan sehat Sehat
yang merokok 56%
- Masih banyak masyarakat yang
konsumsi miras 5%

5 SURVEY SMD PALANG Program P2P / - Masih banyak terdapat kasus2 - Belum menerapkan pola - Penyuluhan tentang penyakit
Surveilans penyakit : hidup yang bersih dan tidak menular dan penyakit
- Hipertensi sebesar 4 % sehat menular
- Pegel Linu sebesar 18,9 %
- Maag sebesar 16,9 %
- TBC sebesar 0,1%
- Asma sebesar 6,7 %
SURVEY SMD GESIKHARJO Program P2P / - Masih banyak terdapat kasus2 - Belum menerapkan pola - Penyuluhan tentang penyakit
Surveilans penyakit : hidup yang bersih dan tidak menular dan penyakit
- Hipertensi sebesar 12% sehat menular
- DM/Kencing manis sebesar 6%
- Kusta sebesar 0,8%
- TBC sebesar 0,8%
- Asma sebesar 7,5%
SURVEY SMD GLODOG Program P2P / - Masih banyaknya warga yang - Belum menerapkan pola - Penyuluhan tentang
Surveilans menderita penyakit seperti. hidup yang bersih dan pentingnya Pola makan dan
- Diabetes melitus 13% sehat gaya hidup sehat, rajin brosing
- Maag 22% artikel kesehatan di internet
- Pegel linu 29% - Bagi penderita disrankan
- Asma 7% berobat secara teratur agar
- Batuk pilek 11%
- Gatal-gatal 7% tidak terjadi komplikasi
- Olahraga minimal 30 menit
- Hipertensi 4%
- TBC 2% sehari (lari-lari, jalan kaki,
- Cacar Air 2% bersepeda)

SURVEY SMD GLODOG Program P2P / - Cacar Air 2% - Belum menerapkan pola - Kerjasama antara pihak desa,
Surveilans hidup yang bersih dan bidan desa dokter puskesmas
sehat untuk membuatkan artikel
kesehatan terutama tentang
penyakit-penyakit yang sering
diderita masyarakat kemudian
dibagikan kepada masyarakat
sebagai pengetahuan
SURVEY SMD KARANGAGUNG Program P2P / - Batuk pilek merupakan penyakit - Kurangnya pengetahuan - Penyuluhan Tentang PHBS
Surveilans tertinggi yaitu sebanyak 40,44% masyarakat tentang - Penyuluhan tentang penyakit
- Masih banyaknya penderiat PHBS tidak menular ( PTM )
pegal linu sebesar 31,4% - Kurangnya pengetahuan - Penyuluhan tentang DBD dan
- Masih adanya kasus DBD masyarakat tentang mengaktifkan kader jumantik
sebesar 0,3% PTM - Penyuluhan tentang penyakit
- Masih adanya penderita kusta - Kurangnya pengetahuan kusta, melakukan screning di
senbanyak 1,96% tentang PSN , DBD. SD, MI, SMP , SMA
- Masih adanya penderita TB - Pemantauan jentik - Penyuluhan tentang TB
sebesar 1,5% kurang. - Melakukan screning di sekolah
- Masih adanya penderita Diare - Kurangnya Pengetahuan - Penyuluhan tentang diare
sebesar 1,5% tentang deteksi dini
KUSTA.
- Kurangnya pengetahuan
tentang deteksi dini TB.
- Kurangnya pengetahuan
tentang diare.
SURVEY SMD PLIWETAN Program P2P / - Masih adanya masyarakat yang - Kurangnya pengetahuan - Penyuluhan tentang penyakit
Surveilans menderita penyakit : masyarakat tentang menular dan tidak menular
- Kusta penularan penyakit - Penderita di anjurkan berobat
- Diare menular, pencegahan teratur di polindes/puskesmas
- Hipertensi dan pengobatan
- DM
- TBC

SURVEY SMD LERAN WETAN Program P2P / - Masih adanya masyarakat yang - Kurangnya pengetahuan - Penyuluhan tentang penyakit
Surveilans menderita penyakit : masyarakat tentang menular dan tidak menular
- Diare penularan penyakit - Penderita di anjurkan berobat
- Hipertensi menular, pencegahan teratur di polindes/puskesmas
- DM dan pengobatan
- TBC
SURVEY SMD LERAN KULON Program P2P / - Masih banyak terdapat kasus2 - Belum menerapkan pola - Penyuluhan tentang penyakit
Surveilans penyakit : hidup yang bersih dan tidak menular dan penyakit
- DM/Kencing manis sebesar sehat menular
4,21%
- Kusta sebesar 0,84%
- TBC sebesar 0,8%
- Asma sebesar 3,79%
SURVEY SMD CEPOKOREJO Program P2P / - Dalam 3 bulan terakhir banyak - Belum menerapkan pola - Pelaksanaan survey PHBS
Surveilans yang terserang batuk pilek hidup yang bersih dan - Penyuluhan tentang Dropplet
(61,7%) sehat Infection
- Penyuluhan tentang penyakit
menular secara kelompok dan
perorangan kepada
masyarakat
- Mengusulkan pelatihan
memandikan jenazah bagi
petugas penanganan kematian
karena berhubungan dengan
penyakit menular
-
SURVEY SMD WANGUN Program P2P / - Masih banyak terdapat kasus2 - Belum menerapkan pola - Penyuluhan tentang penyakit
Surveilans penyakit : hidup yang bersih dan tidak menular dan penyakit
- Hipertensi sebesar 12% sehat menular
- DM/Kencing manis sebesar 6%
- Kusta sebesar 0,8%
- TBC sebesar 0,8%
- Asma sebesar 7,5%

SURVEY SMD KETAMBUL TIDAK ADA - -

FROM 12 : Hasil Survei


HASIL

NO KEGIATAN LOKASI UPAYA


KESEHATAN IDENTIFIKASI MASALAH PENYEBAB RTL

2. SURVEY PALANG PROMKES Dari 300 responden yang Mengetahui tingkat Survey PHBS
KEBUTUHAN GESIKHARJO mengetahui tentang PHBS 92%, dan kesadaran masyarakat
DAN GLODOG yang tidak mengetahui PHBS 8% terhadap PHBS
HARAPAN KARANGAGUNG
PLIWETAN
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY PROMKES Dari 300 responden yang bisa Mengetahui tingkat Survey PHBS
KEBUTUHAN menyebutkan 10 indikator PHBS pengetahuan masyarakat
DAN 55%, dan yang tidak bisa tentang 10 indikator PHBS
HARAPAN menyebutkan 10 indikator PHBS
45%

SURVEY PROMKES Dari 300 responden yang disurvei, Meningkatkan pengetahuan Sosialisasi indikator rumah tangga
KEBUTUHAN yang perlu sosialisasi indikator indicator rumah tangga sehat
DAN rumah tangga sehat 96% dan yang sehat Survey PHBS
HARAPAN tidak perlu sosialisasi indikator
rumah tangga sehat 4%

SURVEY PROMKES Dari 300 responden yang disurvei, Meningkatkan pengetahuan Penyuluhan Kesehatan Lingkungan
KEBUTUHAN yang pernah mengikuti penyuluhan masyarakat dalam
DAN tentang kesehatan di desa sebesar kesehatan
HARAPAN 81%, dan yang tidak pernah
mengikuti penyuluhan tentang
kesehatan di desa sebesar 19%

SURVEY PALANG PROMKES Dari 300 responden yang disurvei, Meningkatkan pengetahuan Penyuluhan Kesehatan Lingkungan
KEBUTUHAN GESIKHARJO yang memerlukan penyuluhan masyarakat dalam
DAN GLODOG tentang kesehatan di desa sebesar kesehatan
HARAPAN KARANGAGUNG 88%, dan yang tidak perlu sebesar
PLIWETAN 12%
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY PROMKES Dari 300 responden yang Perlu dukungan Desa Pertemuan Kader Desa Siaga
KEBUTUHAN mendengar tentang desa siaga dalam kesiapan
DAN sebesar 75% dan yang tidak pernah menghadapi masalah
HARAPAN mendengar tentang desa siaga kesehatan
sebesar 25%
SURVEY PROMKES Dari survei yang dilkakukan manfaan Perlu dukungan Desa Pertemuan Kader Desa Siaga
KEBUTUHAN desa siaga sudah dirasakan sebesar dalam kesiapan
DAN 60% dan yang belum sebesar 40% menghadapi masalah
HARAPAN kesehatan
SURVEY PROMKES Dari 300 responden yang sudah Tumbuh kembang Balita Taman Posyandu
KEBUTUHAN pernah ke taman posyandu sebesar perlu di pantau secara
DAN 73% dan yang belum pernah 27% komperhensif mulai
HARAPAN kegiatan BKB, Paud dan
Posyandu

SURVEY PROMKES Dari 300 responden yang perlu Tumbuh kembang Balita Taman Posyandu
KEBUTUHAN pengembangan taman posyandu perlu di pantau secara
DAN dipuskesmas palang sebesar 83% komperhensif mulai
HARAPAN dan yang tidak perlu 17% kegiatan BKB, Paud dan
Posyandu

SURVEY PALANG PROMKES Dari 300 responden yang sudah ke Kesadaran tentang Posyandu Balita
KEBUTUHAN GESIKHARJO posyandu balita sebesar 91% ,dan kesehatan Balita pada Refreshing Kader Posyandu
DAN GLODOG yang belum ke posyandu balita masyarakat cukup tinggi
HARAPAN KARANGAGUNG sebesar 9%
PLIWETAN
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY PROMKES Dari survei yang dilakukan perlu Kesadaran tentang Posyandu Balita
KEBUTUHAN diadakan posyandu balita sebesar kesehatan Balita pada Refreshing Kader Posyandu
DAN 97% dan tidak perlu diadakan masyarakat cukup tinggi
HARAPAN posyandu 3%
SURVEY PALANG KESLING Dari survei yang dilakukan Mengetahui tempat tingga Pertemuan orientasi natural leader
KEBUTUHAN GESIKHARJO lingkungan tempat tinggal yang yang memenuhi syarat STBM
DAN GLODOG sudah memenuhi syarat kesehatan kesehatan
HARAPAN KARANGAGUNG sebesar 56% dan yang belum
PLIWETAN sebesar 44%
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY KESLING Dari survei yang dilakukan rumah Mengetahui rumah yang Pertemuan orientasi natural leader
KEBUTUHAN sudah memenuhi syarat kesehatan memenuhi syarat STBM
DAN sebesar 64% dan yang belum ada kesehatan
HARAPAN 36%
SURVEY PALANG KESLING Dari 300 responden yang di survei Menjamin tersedianya air Pengambilan sampel air bersih
KEBUTUHAN GESIKHARJO kebutuhan air bersih tercukupi bersih yang memenuhi
DAN GLODOG sebesar 87% dan yang tidak syarat kesehatan
HARAPAN KARANGAGUNG tercukupi ada 13%
PLIWETAN
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei Menjamin tersedianya air Pengambilan sampel air bersih
KEBUTUHAN yang memenuhi kebutuhan air dari bersih yang memenuhi
DAN PDAM sebesar 96% sedangkan dari syarat kesehatan
HARAPAN Air sumber/perpipaan ada 4%

SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei Menjamin tersedianya air Pengiriman sampel air bersih
KEBUTUHAN yang perlu ada pengawasan air bersih yang memenuhi
DAN bersih oleh petugas kesehatan syarat kesehatan
HARAPAN sebesar 93% dan yang tidak perlu
pengawasan air bersih oleh petugas
kesehatan sebesar 7%

SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei Permasalahan Pemicu STBM/STOP BABS
KEBUTUHAN mengatakan bahwa pembuangan pembuangan sampah
DAN sampah sembarangan dimasyarakat menjadi
HARAPAN menyebabkan penyakit yaitu masalah kesehatan
sebesar 95% dan yang menyatakan
pembuangan sampah sembarangan
tidak menyebabkan penyakit
sebesar 5%

SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei Permasalahan Pemicu STBM/STOP BABS
KEBUTUHAN mengatakan bahwa pembuangan pembuangan sampah
DAN sampah didesa menjadi masalah dimasyarakat menjadi
HARAPAN kesehatan sebesar 95% dan masalah kesehatan
pembuangan sampah didesa tidak
menjadi masalah kesehatan
sebesar 5%
SURVEY PALANG KESLING Dari 300 responden yang di survei Masih adanya masyarakat Pemicu STBM/STOP BABS
KEBUTUHAN GESIKHARJO mengatakan bahwa ketersedian yang membuang BAB
DAN GLODOG jamban yang memenuhi syarat sembarangan
HARAPAN KARANGAGUNG kesehatan sebesar 79% sedangkan
PLIWETAN ketersedian jamban yang tidak
LERAN WETAN memenuhi syarat kesehatan sebesar
LERAN KULON 21%
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL

SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei, Masih adanya masyarakat Pemicu STBM/STOP BABS
KEBUTUHAN jamban yang memenuhi syarat yang tidak memiliki jamban
DAN kesehatan sebesar 81% sedangkan sehat
HARAPAN yang tidak memenuhi syarat
kesehatan sebesar 19%

SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei, Masih adanya masyarakat Pemicu STBM/STOP BABS
KEBUTUHAN BAB dijamban keluarga sebesar yang membuang BAB
DAN 86% dan yang masih membuang sembarangan
HARAPAN BAB di sungai sebesar 18%

SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei, Menjamin TPM yang sehat Inspeksi kesehatan lingkungan di
KEBUTUHAN Ada rumah makan/ warung desa di tengah masyarakat TPM
DAN sebesar 98% dan tidak ada rumah
HARAPAN makan/ warung desa sebesar 2%
SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei Menjamin TPM yang sehat Inspeksi kesehatan lingkungan di
KEBUTUHAN yang perlu ada pemantauan di tengah masyarakat TPM
DAN kesehatan dirumah makan/warung
HARAPAN sebesar 96% sedangkan yang tidak
perlu ada pemantauan kesehatan
dirumah makan/warung sebesar 4%

SURVEY PALANG KESLING Dari 300 responden yang di survei Mengetahui tingkat Sosialisasi program kesehatan
KEBUTUHAN GESIKHARJO yang perlu ada sosialisasi tentang pengetahuan masyarakat lingkungan
DAN GLODOG pentingnya kesehatan lingkungan tentang kesehtan
HARAPAN KARANGAGUNG yaitu sebesar 97% sedangkan yang lingkungan
PLIWETAN tidak perlu ada sosialisasi tentang
LERAN WETAN pentingnya kesehatan lingkungan
LERAN KULON yaitu sebesar 3%
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY KESLING Dari 300 responden yang di survei Mengetahui tingkat Sosialisasi program kesehatan
KEBUTUHAN yang pernah mengetahui tentang pengetahuan masyarakat lingkungan
DAN penyakit akibat lingkungan yang tentang kesehtan
HARAPAN tidak memenuhi syarat kesehatan lingkungan
sebesar 85% dan yang tidak pernah
mengetahui tentang penyakit akibat
lingkungan yang tidak memenuhi
syarat kesehatan sebesar 15%
SURVEY PALANG KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Mengetahui sasaran sosialisasi kegiatan program KIA-KB
KEBUTUHAN GESIKHARJO tahu dan pernah mendengar/menjadi program KIA-KB
DAN GLODOG sasaran program KIA-KB sebesar
HARAPAN KARANGAGUNG 92% dan yang tidak tahu dan tidak
PLIWETAN pernah mendengar/menjadi sasaran
LERAN WETAN program KIA-KB sebesar 8%
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Masih dibutuhkan deteksi - Pemeriksaan ibu hamil
KEBUTUHAN yang membutuhkan pelayanan resiko tinggi pada ibu hamil - Pemantauan ibu hamil resiko
DAN pemeriksaan kehamilan sebesar tinggi
HARAPAN 84%

SURVEY PALANG KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei - Meningkatkan - Kelas ibu hamil
KEBUTUHAN GESIKHARJO yang membutuhkan pelaksanaan pengetahuan ibu hamil
DAN GLODOG kelas ibu hamil dan kelas ibu balita dalam perawatan diri
HARAPAN KARANGAGUNG sebesar 79% selama kehamilan
PLIWETAN - Meningkatkan
LERAN WETAN pengetahuan ibu balita - Kelas ibu Balita
LERAN KULON dalam melakukan
CEPOKOREJO perawatan anak balita
WANGUN sehari-hari
KETAMBUL

SURVEY KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Mengetahui tumbuh dan Pemantauan tumbuh kembang bayi,
KEBUTUHAN yang membutuhkan pemantauan kembang anak balita abal, dan apras
DAN tumbuh kembang bayi,abal dan melalui pemantauan yang
HARAPAN apras di posyandu sebesar 85%, dilakukan di posyandu
sedangkan

SURVEY KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Mengetahui tingkat Kunjungan Rumah Kesehatan
KEBUTUHAN yang membutuhkan kunjungan pengetahuan ibu dalam Neonatal (bayi 0-7 hari)
DAN rumah neonatal (bayi 0-7 hari) perawatan bayi sehari-hari
HARAPAN sebesar 73%

SURVEY KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Masih adanya peran dukun Kunjungan rumah Bufas dan Buteki
KEBUTUHAN yang membutuhkan kunjungan dalam proses pertolongan
DAN rumah bufas dan buteki sebesar persalinan dan perawatan
HARAPAN 74% bayi

SURVEY KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Kesadaran masyarakat Pemeriksaan PAP Smear dan
KEBUTUHAN yang membutuhkan Penyuluhan tentang penyakit kanker Deteksi Dini tanda-tanda Kanker
DAN deteksi dini ksnker mulut rahim dan cukup tinggi (IVA)
HARAPAN kanker payudara pada kelompok
sasaran sebesar 73%

SURVEY PALANG KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Meningkatakan kesehatan Pijat Bayi
KEBUTUHAN GESIKHARJO yang membutuhkan Pelayanan pijat bayi balita
DAN GLODOG bayi sehat sebesar 46%
HARAPAN KARANGAGUNG
PLIWETAN
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Kesadaran masyarakat Konseling KIE KB MKJP pada
KEBUTUHAN yang membutuhkan Konseling/KIE tentang KB cukup tinggi kelompok sasaran
DAN KB MKJP pada kelompok sasaran
HARAPAN sebesar 68%

SURVEY KIA-KB Dari 300 responden yang disurvei Mengetahui pengetahuan sosialisasi kegiatan program KIA-KB
KEBUTUHAN yang perlu sosialisasi program KIA- masyarakat tentang
DAN KB sebesar 100% program Kia-KB
HARAPAN
SURVEY PALANG GIZI Dari 300 responden yang disurvei Meningkatkan Kesadaran Sosialisasi Kegiatan Program Gizi
KEBUTUHAN GESIKHARJO mengetahui tentang pengetahuan Gizi di masyarakat
DAN GLODOG tentang gizi sebesar 87% dan yang
HARAPAN KARANGAGUNG tidak mengetahui tentang
PLIWETAN pengetahuan tentang gizi sebesar
LERAN WETAN 13%
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Meningkatkan Kesadaran Sosialisasi Kegiatan Program Gizi
KEBUTUHAN perlu adanya penyuluhan sebesar Gizi di masyarakat
DAN 97% dan yang tidak perlu adanya
HARAPAN penyuluhan sebesar 3%
SURVEY PALANG GIZI Dari 300 responden yang disurvei Meningkatkan pengetahuan Penyuluhan gizi masyarakat
KEBUTUHAN GESIKHARJO perlu adanya Penyuluhan gizi masyarakat tentang gizi
DAN GLODOG masyarakat sebesar 80%
HARAPAN KARANGAGUNG
PLIWETAN
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Meningkatkan pengetahuan Penyuluhan gizi masyarakat
KEBUTUHAN perlu adanya Upaya peningkatan gizi masyarakat tentang gizi
DAN masyarakat sebesar 79%
HARAPAN
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Masih adanya penyakit Monitoring garam beryodium tingkat
KEBUTUHAN perlu adanya Pemantauan garam hipertyroid masyarakat
DAN beryodium sebesar 78%
HARAPAN
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Deteksi Dini adanya GAKY Monitoring garam beryodium tingkat
KEBUTUHAN perlu adanya Deteksi dini GAKY di masyarakat masyarakat
DAN dengan palpasi bumil dan neonatus
HARAPAN sebesar 72%
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Adanya balita BGM/Gizi PMT Penyuluhan
KEBUTUHAN perlu adanya Pemberian makanan Buruk PMT Pemulihan di Posyandu
DAN tambahan (PMT) Pemulihan pada
HARAPAN balita gizi buruk dan PMT
penyuluhan pada semua balita di
posyandu sebesar 63%

SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Masih ditemukan adanya PMT pemulihan pada bumil KEK
KEBUTUHAN perlu adanya PMT pemulihan pada bumil KEK
DAN bumil sebesar 71%
HARAPAN
SURVEY PALANG GIZI Dari 300 responden yang disurvei Perlunya pelayanan dan Distribusi Fe ( Tablet Tambah
KEBUTUHAN GESIKHARJO perlu adanya Pendistribusian FE pemantauan kesehatan ibu Darah )
DAN GLODOG pada bumil dan bufas sebesar 70% hamil
HARAPAN KARANGAGUNG
PLIWETAN
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Perlunya pelayanan dan Distribusi Kapsul Vit A
KEBUTUHAN perlu adanya Distribusi vit A pada pemantauan tumbuh
DAN bayi 6-11 bln,balita dan bufas kembang balita
HARAPAN sebesar 74%

SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Memantau kesehatan anak - Pemberian obat cacing
KEBUTUHAN perlu adanya Pemberian obat cacing sekolah dan mencegah
DAN dalam rangka PMT anak sekolah penyakit cacingan
HARAPAN sebesar 72%

SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Memantau kesehatan bayi, - PSG
KEBUTUHAN perlu adanya Sistem kewaspadaan balita dan anak prasekolah - Survey Kadarzi
DAN pangan dan gizi balita posyandu
HARAPAN pemantauan konsumsi gizi,
pemantauan tinggi badan anak baru
masuk sekolah (PSG-AS),
Pendataan kadarzi sebesar 66%
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Upaya peningkatan gizi Konseling Gizi dan Klinik Gizi
KEBUTUHAN perlu adanya Pelayanan konseling masyarakat
DAN gizi dan klinik gizi sebesar 71%
HARAPAN
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Untuk mengetahui cakupan Survei Data keluarga sadar gizi
KEBUTUHAN perlu adanya Survey keluarga sadar kadarzi di masyarakat ( kadarzi )
DAN gizi (kadarzi) sebesar 71%
HARAPAN
SURVEY PALANG GIZI Dari 300 responden yang disurvei Untuk mengetahui masih Pemantauan Status Gizi ( PSG )
KEBUTUHAN GESIKHARJO perlu adanya Penilaian status gizi ada anak BGM/Gizi Buruk Balita dan Bulan timbang
DAN GLODOG balita sebesar 68%
HARAPAN KARANGAGUNG
PLIWETAN
LERAN WETAN
LERAN KULON
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY GIZI Dari 300 responden yang disurvei Meningkatkan cakupan ASI Kelompok pendamping ASI
KEBUTUHAN perlu adanya Kelompok pendamping Ekslusif
DAN ASI (KP-ASI) sebesar 73%
HARAPAN
5 SURVEY PALANG P2P Dari 300 responden yang di survei Mengetahui sasaran Sosialisasi Kegiatan Progrma P2P
KEBUTUHAN GESIKHARJO yang tahu/pernah mendenga/ program P2P
DAN GLODOG menjadi sasaran
HARAPAN KARANGAGUNG programpencegahan dan
PLIWETAN pemberantasan penyakit sebesar
LERAN WETAN 84% dan yang tidak tahu sebesar
LERAN KULON 16%
CEPOKOREJO
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY P2P Dari 300 responden yang disurvei - Masih ditemukan Survei Kontak Kusta di Masyarakat
KEBUTUHAN perlu adanya pencarian kasus penderita kusta di
DAN penderita secara aktif (pelacakan masyarakat
HARAPAN kasus, kunjungan rumah, pelacakan Kontak tracing
kontak ) sebesar 76% - Masih di temukan
adanya penderita TB
mangkir di Masyarakat

SURVEY PALANG P2P Dari 300 responden yang disurvei - Masih di temukan Pelacakan Penderita Mangkir
KEBUTUHAN GESIKHARJO perlu adanya pelacakan kasus adanya penderita TB
DAN GLODOG mangkir (TB, KUSTA) sebesar 79% mangkir di Masyarakat
HARAPAN KARANGAGUNG - Masih adanya Survei Kontak Kusta di Masyarakat
PLIWETAN masyarakat penderita
LERAN WETAN penyakit Kusta tidak
LERAN KULON mau memeriksakan diri
CEPOKOREJO ke Puskesmas
WANGUN
KETAMBUL

SURVEY P2P Dari 300 responden yang disurvei Angka bebas jentik masih - Pertemuan Pembentukan
KEBUTUHAN perlu adanya Pemeriksaan jentik rendah (belum mencapai Kader Jumantik
DAN berkala (PJB) dirumah atau TTU target 90%) - Abatisasi selektif oleh kader
HARAPAN sebesar 75% - PSN

SURVEY P2P Dari 300 responden yang disurvei Meningkatkan Pengetahuan Sosialisasi Kegiatan program P2P
KEBUTUHAN perlu adanya Penyuluhan kepada masyarakat dengan
DAN masyarakat melalui kegiatan yang kegiatan P2P
HARAPAN ada di desa sebesar 70%

SURVEY P2P Dari 300 responden yang disurvei - Masih di temukan - DOTS TB (Pemeriksaaan dan
KEBUTUHAN perlu adanya Melaksanaan adanya penderita TB di Pengobatan TB)
DAN pencegahan dan pemberantasan Masyarakat
HARAPAN penyakit yang ada di desa sebesar - Pengendalian - Kegiatan Pengembangan
74% pemantauan dan Paguyuban Penyakit Kronis
informasi bagi penderita
penyakit kronis di
masyarakat (TB, Kusta,
DM, Hipertensi)

SURVEY P2P Dari 300 responden yang disurvei Mengetahui penyebaran Survei Epidemiologi
KEBUTUHAN perlu adanya pelacakan dalam penyakit di masyarakat
DAN uapaya menanggulangan KLB
HARAPAN sebesar 71%

SURVEY PALANG P2P Dari 300 responden yang disurvei Meningkatkan Kesehatan Sosialisasi Kegiatan Program P2P
KEBUTUHAN GESIKHARJO yang perlu sosialisasi tentang Masyarakat
DAN GLODOG program pencegahan dan
HARAPAN KARANGAGUNG pe,mberantasan penyakit sebesar
PLIWETAN 91% dan yang tidak perlu sosialisasi
LERAN WETAN tentang program pencegahan dan
LERAN KULON pe,mberantasan penyakit sebesar
CEPOKOREJO 9%
WANGUN
KETAMBUL
SURVEY P2P Dari 300 responden yang disurvei Meningkatkan Kegiatan Sosialisasi Kegiatan Program P2P
KEBUTUHAN yang sudah mengikuti program Program P2P
DAN pencegahan dan pemberantasan
HARAPAN sesuai dan memenuhi kebutuhan
dan harapan sebesar 70% dan yang
belum ada 30%
SURVEY P2P Dari 300 responden yang disurvei Pengendalian pemantauan Kegiatan Pengembangan
KEBUTUHAN yang perlu ada pembentukan dan informasi bagi Paguyuban Penyakit Kronis
DAN paguyupan penderita HIV/AIDS TB, penderita penyakit kronis di
HARAPAN Kusta sebesar 90% dan yang tidak masyarakat (TB, Kusta,
perlu ada 10% DM, Hipertensi)