Anda di halaman 1dari 3

KERANGKA NO DOKUMEN :

TANGGAL TERBIT :
ACUAN
PELAKSANAAN NOMOR REVISI :
PELAYANAN HALAMAN :
KESEHATAN
REPRODUKSI TERPADU
(PKRT)
Ditetapkan
PUSKESMAS Kepala UPF CICALENGKA
CICALENGKA DTP DTP

drg.Nurtiana
NIP 19760810 200801 2
010

KERANGKA ACUAN PELAKSANAAN PELAYANAN KESEHATAN REPRODUKSI


TERPADU (PKRT)

1. LATAR BELAKANG

Kesehatan reproduksi dalam udang undang Nomor 36 tahun 2009 didefinsikan Sebagai
kegiatan sejahtera fisik, mental dan social secara utuh, tidak semata mata bebas dari penyakit
atau kecacatan dalam semua hal yang berkaitan sistim reproduksi, secara fungsi dan prosesnya
baik pada laki laki mau pun perempuan hasil rekomendasi loka karya nasional kesehatan
reproduksi I dan II dijakarta pada tahub 1996 dan 2003 disepakati bahwa untuk dapat
memberikan pelayanan yang sesuai dengan kebutuhan sasaran dan terpenuhinya hak reproduksi,
maka pelayanan kesehatan reproduksi harus dilaksanakan reproduksi harus dilaksanakan secara
terpadu.

Loka karya nasional merekomendasikan bahwa pelayanan kesehatan reproduksi terpadu


(PKRT) dilaksankan melalui pelayanan kesehatan reproduksi etensial (PKRE) dan pelayanan
kesehatan reproduksi komperhensif (PKRK) PKRE mencangkup empat kompponen/program
yaitu kesehatan ibu dan anak, keluarga berencana, eksehatan reproduksi remaja serta pencegahan
dan penanggulangan HIV/AIDS

2. TUJUAN PELAYANAN KESEHATAN REPRODUKSI TERPADU (PKRT)

A. UMUM
Sebagai acuan dalam pelaksanaan pelayanan kesehatan reproduksi terpadu pelayanan
kesehatan dasar

B. KHUSUS
1. Terlaksananya pelayanan kesehatan reproduksi yang terpadu
2. Terlaksananya pencatatan dan pelaporan pelayanan kesehatan reproduksi terpadu
3. Terlaksanaya pembinaan , monitoring dan evaluasi pelayanan kesehatan
reproduksi terpadu
4. Tercapaianya indicator kinerja pelayanan kesehatan reproduksi terpadu
PELAKSANAAN
PELAYANAN KESEHATAN REPRODUKSI TERPADU

Dalam Melaksanakan Pelayanan Kesehatan Reproduksi Terpadu (PKRT), Perlu


Dilakukan Tahapan Tahapan Kegiatan Yang Meliputi Perencanaan, Pelaksanaan Serta
Pemantauan Dan Penilaian

Bagan 1 : tahapan kegiatan pelayanan kesehatan reproduksi terpadu

PEMANTAUAN dan
PERENCANAAN PELAKSANAAN
PENILAIAN
PERSIAPAN PENERAPAN PENCATATAN dan
1. Sosialisasi kesehatan Penyesuaian protap PKRT PELAPORAN
reproduksi terpadu dan untuk pelayanan : 1. Keterpaduan
pembentukan tim 1. Kesehatan ibu dan pelayanan
PKRT anak 2. Hasil pelayanan
2. Kajian program 2. Keluarga berencana 3. Indicator keterpaduan
pelayanan yang 3. Kesehatan reproduksi pelayanan
termasuk PKRT remaja
3. Kajian pelayanan 4. Pencegahan dan
klinis peanggulangan IMS,
4. Kajian manejemen HIV dan AIDS
data penyusaian alur, 5. Kesehtan reproduksi
pelayanan klinis, usia lanjut
manajemen data dan 6. Kesehatan reproduksi
logistic paket PKRT lainnya

A. PERENCANAAN
1. Persiapan pelaksanaan PKRT
Agar dapat terlaksana dipuskesmas, maka sangat diperlukan persiapan pelaksanaan
yang dilakukan untuk mencapai 3 tujuan
1) Petugas kesehatan memahami konsep dasar PKRT
2) Petugas kesehatan dapat melaksanakan kegiatan oprasional PKRT dengan benar
secara teknis
3) Petugas kesehatan dapat memberikan PKRT yang efisean, efektif dan berkualitas
semua pelayanan diperoleh( one stop service)
Lima langkah penting dalam persiapan PKRT, yaitu :
1. Sosialisasi kesehatan reproduksi dan pembentukan tim PKRT
2. Kajian atas kesesuaian pelayanan klinis dengan protap PKRT
3. Kajian atas kesesuaian pelayanan klinis dengan protap
4. Jakian atas manajemen data PKRT
5. Penyeseuaian alur pelayanan klinis, manajemne data dari logitik PKRT
B. PELAKSANAAN
PENERAPAN
Penerapan PKRT dimulai dengan menyesuaiakan kegiatan rutin puskesmas untuk
mencapai tujuan sekali datang semua pelayanan diperoleh ( one stop service)
penyesuaian ini didasarkan pada hasil kajian atas program, pelayanan klinis, manajemen
data, logistik dan pelatihan staf. Dengan penerapan PKRT ini, diharapkan seluruh klien
yang datang kepuskesmas akan dilayani secara terpadu sesuai protap yang
mengintegrasikan semua aspek kesehatan reproduksi dalam pelayanan tiap program
kesehatan yang ada.

C. PEMANTAUAN DAN PENILAIANAN


Pelaksanaan PKRT perlu dipantau dan dievaluasi secara berkala. Banyak indicator
yang dapat digunakan dalam memantau kemajuan program kesehatan reproduksi,
namun perlu dipilih beberapa indicator yang dipandang strategis dalam
menggambarkan keadaan tiga aspek penting dalam pemantauan dan penilaian
PKRT dipuskesmas yaitu
1. Keterpaduan pelayanan
2. Hasil pelayanan
3. Indicator keterpaduan pelayanan
D. PENUTUP
Demikian kerangka acuan ini dibuat sebagai laporan kegiatan program PKRT

Mengetahui
KEPALA PUSKESMAS CICALENGKA DTP

drg.Nurtiana
NIP.197608102008012010

Anda mungkin juga menyukai