Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN PENDAHULUAN

SELULITIS DI INSTALASI BEDAH SENTRAL


RSUD PELEM
PARE

OLEH

BRIAN BRAMMAD PRIAMBODO


NIM 130146014

PROGRAM D IV KEPERAWATAN PERIOPERATIF


POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTERIAN KESEHATAN
MALANG

2017

A. KONSEP DASAR
1. Pengertian
Selulitis adalah suatu infeksi yang menyerang kulit dan jaringan
subkutan. Tempat yang paling sering terkena adalah ekstremitas, tetapi
juga dapat terjadi di kulit kepala, kepala, dan leher (Cecily, Lynn Betz.,
2009).
Selulitis merupakan infeksi bakteri pada jaringan subkutan yang
pada orang-orang dengan imunitas normal, biasanya disebabkan oleh
Streptococcus pyrogenes (Graham & Robin., 2005).
Selulitis adalah infeksi lapisan dermis atau subkutis oleh bakteri.
Selulitis biasanya terjadi setelah luka, gigitan di kulit atau karbunkel
atau furunkel yang tidak teratasi (Corwin, Elizabeth J., 2009).
2. Etiologi
Organisme penyebab selulitis adalah Staphylococcus aureus,
streptokokus grup A, dan Streptococcus pneumoniae (Cecily, Lynn
Betz., 2009). Organisme penyebab bisa masuk ke dalam kulit melalui
lecet-lecet ringan atau retakan kulit pada jari kaki yang terkena tinea
pedis, dan pada banyak kasus, ulkus pada tungkai merupakan pintu
masuk bakteri. Faktor predisposisi yang sering adalah edema tungkai,
dan selulitis banyak didapatkan pada orang tua yang sering mengalami
edema tungkai yang berasal dari jantung, vena dan limfe (Graham &
Robin., 2005).
3. Klasifikasi
Selulitis dapat digolongkan menjadi:
a Selulitis Sirkumskripta Serous Akut
Selulitis yang terbatas pada daerah tertentu yaitu satu atau
dua spasia fasial, yang tidak jelas batasnya. Infeksi bakteri
mengandung serous, konsistensinya sangat lunak dan spongius.
Penamaannya berdasarkan ruang anatomi atau spasia yang
terlibat.

b Selulitis Sirkumskripta Supurartif Akut


Prosesnya hampir sama dengan selulitis sirkumskripta
serous akut, hanya infeksi bakteri tersebut juga mengandung
suppurasi yang purulen. Penamaan berdasarkan spasia yang
dikenainya. Jika terbentuk eksudat yang purulen,
mengindikasikan tubuh bertendensi membatasi penyebaran
infeksi dan mekanisme resistensi lokal tubuh dalam mengontrol
infeksi.

Sedangkan Benni et all 1999 dibedakan menjadi:


a Selulitis Difus Akut
Dibagi lagi menjadi beberapa kelas, yaitu:
a Ludwigs Angina
b Selulitis yang berasal dari inframylohyoid
c Selulitis Senators Difus Peripharingeal
d Selulitis Fasialis Difus
e Fascitis Necrotizing dan gambaran atypical lainnya
b Selulitis Kronis
Selulitis kronis adalah suatu proses infeksi yang berjalan lambat
karena terbatasnya virulensi bakteri yang berasal dari fokus gigi.
Biasanya terjadi pada pasien dengan selulitis sirkumskripta yang
tidak mendapatkan perawatan yang adekuat atau tanpa drainase.
Selulitis difus yang paling sering dijumpai adalah Phlegmone / Angina
Ludwigs . Angina Ludwigs merupakan suatu selulitis difus yang
mengenai spasia sublingual, submental dan submandibular bilateral,
kadang-kadang sampai mengenai spasia pharingeal (Berini, Bresco &
Gray, 1999 ; Topazian, 2002). Selulitis dimulai dari dasar mulut.
Seringkali bilateral, tetapi bila hanya mengenai satu sisi/ unilateral
disebut Pseudophlegmon.

4. Faktor Risiko
1. Usia
Semakin tua usia, keefektifan sistem sirkulasi dalam
menghantarkan darah berkurang pada bagian tubuh tertentu. Sehingga
abrasi kulit potensi mengalami infeksi seperti selulitis pada bagian yang
sirkulasi darahnya kurang.
2. Melemahnya sistem immun (Immunodeficiency)
Dengan sistem imun yang lemah maka semakin mempermudah
terjadinya infeksi. Contoh pada penderita leukemia lymphotik kronis
dan infeksi HIV.
3. Diabetes mellitus
Tidak hanya gula darah meningkat dalam darah namun juga
mengurangi sistem immun tubuh dan menambah resiko infeksi.
Diabetes mengurangi sirkulasi darah pada ekstremitas bawah dan
potensial membuat luka pada kaki dan menjadi jalan masuk bagi
bakteri.
4. Cacar dan ruam saraf
Karena penyakit ini menimbulkan luka terbuka yang dapat
menjadi jalan masuk bakteri.
5. Pembangkakan kronis pada lengan dan tungkai (lymphedema)
Pembengkakan jaringan membuat kulit terbuka dan menjadi jalan
masuk bagi bakteri.
6. Gigitan & sengat serangga, hewan, atau gigitan manusia
7. Malnutrisi
Sedangkan lingkungan tropis, panas, banyak debu dan kotoran,
mempermudah timbulnya penyakit ini.

Kurang terpajan informasi tentang penyakit, penatalaksanaan

8. Pathway
Defisiensi Pengetahuan

Kerusa

Risiko Infeksi Trauma Jar


9. Manifestasi Klinis
Tempat infeksi ditandai dengan pembengkakan dengan batas tidak tegas
disertai nyeri tekan dan hangat. Infeksi dapat meluas ke jaringan yang
lebih dalam atau menyebar secara sistemik.
1. Reaksi lokal
a. Lesi dengan batas tidak jelas
b. Area selulit biasanya nyeri, merah, dan hangat
c. Jaringan mengeras
2. Reaksi sistemik
a. Demam
b. Malaise menggigil
c. Garis merah sepanjang jalur drainase limfatik
d. Kelenjar getah bening membesar dan nyeri
(Cecily, Lynn Betz., 2009)
Daerah yang terkena menjadi eritema, terasa panas dan bengkak
serta terdapat lepuhan-lepuhan dan daerah nekrosis. Pasien menjadi
demam dan merasa tidak enak badan. Bisa terjadi kekakuan, dan pada
orang tua dapat terjadi penurunan kesadaran (Graham & Robin., 2005).
Gambaran klinis dari selulitis antara lain: daerah kemerahan yang
bengkak di kulit serta terasa hangat dan nyeri bila dipegang. Pus serosa
atau purulen dapat ditemukan. Serta demam (Corwin, Elizabeth J., 2009).
Menurut Mansjoer (2000) manifestasi klinis selulitis adalah
kerusakan kronik pada kulit sistem vena dan limfatik pada kedua
ekstremitas,kelainan kulit berupa infiltrat difus subkutan, eritema lokal,
nyeri yang cepat menyebar dan infiltratif ke jaringan dibawahnya,
bengkak, merah, hangat, dan nyeri tekan, supurasi, dan lekositosis.
10. Pemeriksaan Penunjang
1. Hitung darah lengkap (CBC): leukosit meningkat
2. Kultur darah : positif, Kultur aspirat jaringan : positif
- Kultur darah, dilaksanakan bila infeksi tergeneralisasi telah diduga
- Mengkultur dan membuat apusan Gram, dilakukan secara terbatas pada
daerah penampakan luka namun sangat membantu pada area abses atau
terdapat bula.
- Pemeriksaan laboratorium tidak dilaksanakan apabila penderita belum
memenuhi beberapa kriteria; seperti area kulit yang terkena kecil, tidak
tersasa sakit, tidak ada tanda sistemik (demam, dingin, dehidrasi,
takipnea, takikardia, hipotensi), dan tidak ada faktor resiko.
3. Pemeriksaan radiografi sinus- paranasal (selulitis periorbital):
opasifikasi sinus
4. CT Scan orbita dan sinus paranasal : untuk mengesampingkan
terkenanya orbita
(Cecily, Lynn Betz., 2009)

11. Penatalaksanaan
1. Air dan sabun serta antibiotik topikal
2. Mungkin diperlukan kompres hangat dan insisi lesi
3. Antibiotik sistemik
(Corwin, Elizabeth J., 2009)
Perawatan lebih lajut bagi pasien rawat inap:
1. Beberapa pasien membutuhkan terapi antibiotik intravenous. Diberikan
penicillin atau obat sejenis penicillin (misalnya cloxacillin)
2. Jika infeksinya ringan, diberikan sediaan per-oral (ditelan).
3. Biasanya sebelum diberikan sediaan per-oral, terlebih dahulu diberikan
suntikan antibiotik jika: penderita berusia lanjut, selulitis menyebar
dengan segera ke bagian tubuh lainnya, demam tinggi.
4. Jika selulitis menyerang tungkai, sebaiknya tungkai dibiarkan dalam
posisi terangkat dan dikompresdingin untuk mengurangi nyeri dan
pembengkakan.
5. Pelepasan antibiotic parenteral pada pasien rawat jalan menunjukan
bahwa dia telah sembuh dari infeksi
6. Insisi dan drainase pada keadaan terbentuk abses.

Incisi drainase merupakan saah satu tindakan dalam ilmu bedah yang
bertujuan untuk mengeluarkan abses atau pus dari jaringan lunak akibat
proses infeksi. Tindakan ini dilakukan pertama dengan melakukan
tindakan anestesi lokal, aspirasi pus pada daerah pembengkakan
kemudian kemudian dilakukan tindakan incise drainase dan
pemasangan drain.
Perawatan lebih lanjut bagi pasien rawat jalan : perlindungan penyakit
cellulites bagi pasien rawat jalan dapat dilakukan dengan cara memberikan
erythromycin atau oral penicillin dua kali sehari atau intramuscular
benzathine penicillin.
12. Komplikasi
1. Gangguan sistemik, septikemia
2. Osteomielitis
3. Artritis septik
4. Hilangnya ketajaman penglihatan (selulitis orbital)
5. Potensial abses otak (selulitis orbital, periorbital)
(Cecily, Lynn Betz., 2009)
B. KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN
1. Pengkajian
Pengkajian perioperatif terdiri dari 3 bagian pengkajian yaitu :
A. Pengkajian Pre Operasi
1) Identitas pasien
Jenis kelamin :
Riwayat Keperawatan
a) Keluhan utama : keluhan utama yang paling sering muncul
pada pasien adanya benjolan pada permukaan kulit.
b) Riwayat Penyakit sekarang
Berkaitan dengan perjalanan penyakit pasien yang sekarang.
c) Riwayat penyakit dahulu
Penderia kista ateroma sebelumnya kemungkinan pernah
menderita.
d) Riwayat penyakit keluarga
Orang dengan riwayat keluarga kista atheroma bisa
mempunyai resiko lebih besar dibandingn dengan tanpa
riwayat keluarga.
2) Pemeriksaan fisik
a. Inspeksi : Mengkaji tingkat kesadaran, perhatikan ada
tidaknya benjolan, awasi tanda infeksi (merah, bengkak, panas,
nyeri, berubah bentuk)
b. Palpasi : Turgor kulit elastis, palpasi daerah benjolan
biasanya terdapat nyeri
c. Auskultasi : Bising usus jumlah normalnya +12-16, bunyi nafas
vesikuler, bunyi jantung sonor.
d. Perkusi : bunyi perut thympani, tidak terjadi distensi
abdomen.
B. Pengkajian intra Operasi
1) Pernapasan (B1: Breath)
Pada pembiusan dengan general anestesi, pernapasan pasien
dengan pentilator dan pemberian oksigen. Pada pembiusan dengan
SAB, pasien bisa napas spontan.
2) Cardiovaskuler (B2 : Blood)
Peningkatan tekanan darah dan denyut nadi bisa terjadi karena
proses pembedahan (nyeri), resiko terjadi perdarahan. Observasi
vital sign setiap 15 menit.
3) Persarafan (B3 : Brain)
Pasien dalam keadaan tidak sadar jika dilakukan general anestesi,
sadar jika pembiusan dengan SAB. Pada mulanya, timbul demam
ringan, yang semakin lama cenderung meninggi.
4) Per kemihan - eliminasi (B4 : Bladder)
Urine normal lewat kateter.
5) Pencernaan - Eliminasi Alvi (B5: Bowel)
BAB normal
6) Tulang otot integumen (B6 : Bone)
Pada saat intra operatif kekuatan tulang, otot dan integumen
0 (nol), tidak jarang pasien dapt menggerakkan anggota tubuh pada
saat intra operasi karena efek dari obat anestesi berkurang.
C. Pengkajian pasca operasi
1) Pernapasan (B1: Breath)
Pernapasan perlahan spontan, terjadi penyumbatan jalan nafas
dngan secret atau lendir
2) Cardiovaskuler (B2 : Blood)
Peningkatan tekanan darah dan denyut nadi bisa terjadi karena
proses pembedahan (nyeri). Observasi vital sign setiap 15 menit di
ruang pemulihan.
3) Persarafan (B3 : Brain)
Pada pasca operasi pasien perlahan disadarkan oleh petugas
anestesi hingga sadar penuh. Pada mulanya timbul demam ringan,
yang semakin lama cenderung meninggi.
4) Per kemihan - eliminasi (B4 : Bladder)
Buang air kecil tidak ada masalah.
5) Pencernaan - Eliminasi Alvi (B5: Bowel)
Biasanya terjadi mual, muntah.
6) Tulang otot integumen (B6 : Bone)
Kekuatan otot perlahan akan kembali normal
2. Diagnosa Keperawatan
Diagnosa keperawatan yang muncul pada keperawatan pre operatif,
intra operatif, post operatif : (Doenges M,E, 1999)
a) Diagnosa keperawatan pre operatif
1. Ansietas berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang
tindakan operasi
Hasilnya yang diterapkan : pasien melaporkan takut dan ansietas
menurun sampai tingkat dapat ditangani
N Intervensi Rasional
O
1 Tinjau ulang keadaan penyakit Memberikan pengetahuan pada
dan harapan masa depan pasien / keluarga yang dapat
memilih berdasarkan infornasi
2 Observasi tingkah laku yang Ansietas ringan dapat ditunjukan
menunjukkan tingkat ansietas dengan peka rangsang dan
insomnia. Ansietas berat yang
berkembang ke dalam keadaan
panik dapat menimbulkan
perasaan terancam dan terror
3 Kaji pengetahuan pasien Memberikan dasar yang lebih
mengenai prosedur pembedahan lanjut
dan kemungkinan hasil akhir
pembedahan.
4 Dorong pasien untuk Verbalisasi respon sering
mengutarakan dengan kata-kata diperlukan untuk mengkaji
reaksi , perasaan dan pemahan pasien terhadap hal-hal
ketakutannya. tersebut dan pemecahannya
5 Dorong pasien untuk membagi Memudahkan pasien dan

perasaanya denagn pasangannya. pasanagnya untuk menerima


dukungan bersama dan
mengurangi perasaan terisolasi
satu sama lain.
6 Berikan lingkungan perhatian, Penerimaan dan motivasi dari
keterebukaan dan penerimaan orang terdekat meberikan poin
privasi untuk pasien atau orang penuh untuk menjalani
terdekat, anjurkan bahwa orang kehidupan selanjutnya yang
terdekat selalu ada. lebih baik
2. Defisit pengetahuan mengenai prosedur dan protocol praoperatif
dan harapan pasca operatif.
Hasil yang diharapkan : meningkatan pengetahuan tentang
persiapan praoperatif dan harapan pasca operatif
NO
Intervensi Rasional

1 Berikan informasi kepada pasien Membina hubungan saling


yang dapat dipercaya dan percaya
diperkuat dengan informasi yang
diberikan

2 Jelaskan tujuan dan persiapan Memberikan informasi untuk


untuk diagnostic penatalaksanaan diagnostic
selanjutnya

Menganjurkan pasien untuk rileks Suasana rileks sangat


3
selama masa transformasi keunit dibutuhkan karena apabila

operasi. pasien cemas akan


berpenagruh pada hasil akhir
pembedahan
b) Diagnosa keperawatan Intra operatif
1. Resiko tinggi terjadi ketidak efektifan kebersihan jalan nafas
berhubungan dengan obstruksi trakea, pembengkakan ,
pendarahan dan spasme laryngeal.
Hasil yang diharapkan : mempertahankan jalan nafas pasien
dengan mencegah aspirasi

N Intervensi
( kolaborasi dengan tim Rasional
O anastesi)
1 Pantau frekuensi pernafasan, Penafasan secara normal, kadang-
kedalaman dan kerja nafas kadang cepat, tetapi
berkembangnya distress pada
pernafasan merupakan indikasi
kompresi trakea karena edema
atau pendarahan
2 Auskultasi suara nafas, catat Auskultasi suara nafas, catat
adanya suara ronchi adanya suara rinchi.Ronchi
merupakan indikasi adanya
obstruksi spasme laryngeal yang
membutuhkan evaluasi dan
intervensi segera
3 Kaji adanya dispneu,stidor dan Indikator obstruksi trakea atau
sianosis, perhatikan kualitas spasme laring yang mebutuhkan
suara evaluasi dan intervensi segera
4 Pertahankan alat intubasi di Terkenanya jalan nafas dapat
dekat pasien menciptakan suasana yang
mengancam kehidupan yang
memerlukan tindakan darurat
5 Pantau perubahan TTV, Bermanfaat dalam mengevaluasi
terutama peningkatan nadi dan nyeri, menentukan pilihan
penurunan TD atau pernafasan intervensi, menentukan efektifitas
cepat dan dalam terapi

2. Resiko tinggi kekurangan cairan berhubungan dengan pendarahan


Hasil yang diharapkan : mempertahankan keseimbangan cairan,
adekuat yang dibuktikan dengan tanda vital stabil, nadi perifer
normal, turgor kulit baik dan membran mukosa lembab
N Intervensi Rasional
O
1 Kolaborasi dengan anastesi : Membandingkan keluaran actual dan
awasi pemasukan dan yang diantisipasi membantu dalam
pengeluaran evaluasi stastis atau kerusakan ginjal
2 Awasi TTV, turgor kulit dan Sebagai indicator hidrasi atau
membran mukosa volume sirkulasi dan kebutuhan
intervensi
3 Berikan cairan IV Untuk mempertahankan volume
sirkulasi

3. Potensial injury (ketinggalan instrument,kassa dan injury kulit)


berhubungan dengan tindakan operasi, pemasangan arde yang
tidak kuat
Hasil yang diharapkan : Injury tidak terjadi
N Intervensi Rasional
O
1 Pertahankan keadaan Untuk mempertahankan keadaan
asepsis selama asepsis selama operasi berlangsung
pembedahan
2 Atur posisi yang sesuai Posisi yang sesuai diperlukan untuk
untuk pasien memudahkan pembedahan dan
menjamin keamanan fisiologis pasien,
posisi yang diberikan pada saat
pembedahan disesuaikan dengan
kondisi pasien
3 Bantu penutupan luka Untuk mencegah kontaminasi luka,
operasi mengabsorbsi drainage, dan
membantu penutupan insisis, jika
penyembuhan luka terjadi tanpa
komplikasi, jahitan bisa dibuka
biasanya selama 7-10 hari tergantung
letak lukanya
4 Monitor terjadinya Monitoring keadaan hipothermi
hipotermi diperlukan untuk mencegah terjadinya
komplikasi berupa kerusakan system
syaraf pusat atau bahkan kematian.
Monitoring secara kontinyu
diperlukan untuk menentukan
tindakan pencegahan dan penanganan
sedini mungkin sehingga tidak
menimbulkan komplikasi yang dapat
merugikan pasien
5 Siapkan kamar bedah 1.beberapa jenis pembedahan tertentu
yang sesuai dengan akan dilaksanakan pada ruangan
operasi pasien Hernia atau kamar bedah tertentu
inguinalis lateral. 2.Parawat sirkuler melakukan
persiapan tempat operasi sesuai
prosedur yang biasa dan jenis
pembedahan yang akan
dilaksanakan.Tim bedah harus
diberitahau jika terjadi kelainan
kulit yang menjadi kontraindikasi
pembedahan
3.Perawat sirkuler memeriksa
kebersihan dan kerapian ruang
operasi sebelum pembedahan
perawat sirkuler juga harus
memastikan bahwa peralatan telah
siap dan dapat digunakan . Apabila
prosedur ini tidak dilaksanakan,
maka dapat menyebabkan
penundaan/kesulitan dalam
pembedahan
6 Siapkan sarana Sarana pendukung seperti kateter
pendukung pembedahan urine lengkap, alat penghisap lengkap
dalam kondisi siap pakai
7 Siapkan alat hemsotatis Alat hemostatis merupakan fondasi
dan cadangan alat dalam dari tindakan operasi untuk mencegah
kondisi siap pakai terjadinya pendarahan serius akibat
kerusakan pembuluh darah arteri.
Perawat memeriksa kemampuan alat
tersebut untuk menghindari cidera
akibat pendarahan intra operatif
8 Siapkan meja dan asesori Meja bedah akan disiapkan perawat
pelengkap sesuai dengan sirkuler dan disesuaikan dengan jenis
jenis pembedahan pembedahan. Perawat sirkulasi
mempersiapkan aksesori tambahan
meja bedah agar dalam pegaturan
posisi dapat efektif dan efisien
9 Bantu ahli bedah pada Membantu ahli bedah pada saat
saat dimulainya inisisi dimulainya inisisi
10 Hitung jumlah instrument Perhitungan jumlah instrument dan
dan kassa kassa disaksikan oleh semua tim
operasi. Kesesuaian antara jumlah
penggunaan instrument dan kassa
sebelum dan sesudah operasi sangat
berperan penting untuk menghindari
terjadinya tertinggalnya instrument
selama tindakan intraoperatif
c) Diagnose keperawatan post operatif
1. Nyeri berhubungan dengan luka insisi pasca operasi & trauma
jaringan
Hasil yang diharapkan : Nyeri hilang, klien mampu mengontrol
nyeri.
N Intervensi Rasional
O
1 Observasi reaksi Untuk mengetahui skala nyeri
nonverbal dari ketidak sehingga intervensi lebih tepat
nyamanan
2 Gunakan teknik Agar klien merasa nyaman dan tidak
komunikasi teraputik memperburuk suasana hati
3 Berikan posisi nyaman Untuk mengurangi faktor pencetus
rasa nyeri
4 Ajarkan teknik relaksasi Teknik relaksasi nafas dalam dapat
nafas dalam merilekskan otot-otot sehingga
mengurangi rasa nyeri
5 Kolaborasi dengan tim Analgesik membantu menredakan
medis dalam pemberian sensasi nyeri pada pasien
analgesic
2. Resiko infeksi berhubungan dengan prosedur invasif, kateter dan
trauma jaringan
Hasil yang diharapkan : pasien mencapai waktu penyembuhan dan
tidak mengalami infeksi
N Intervensi Rasional
O
1 Kolaborasi dengan Pasien yang mengalami perubahan
anasthesi : Awasi tanda tanda vital beresiko untuk syok bedah
vital atau septic sehubungan dengan
manipulasi atau instrumentasi
2 Observasi dan drainage Adanya drain dapat meningkatkan
luka resiko infeksi yang diindikasikan
dengan eritema dan drainage purulen
3 Pantau suhu tubuh dan Mencegah terjadinya infeksi
frekuensi nadi,
perubahan jenis atau
peningkatan area
kemerahan dan nyeri
tekan disekitar tempat
operasi
4 Kolaborasi dengan tim Antibiotik mencegah terjadinya
medis dalam pemberian infeksi luka pada pasien
antibiotic
5 Kaji ulang identitas dan 1. Perawat ruang operasi memeriksa
pemeriksaan diagnostik kembali riwayat kesehatan, hasil
pemeriksaan.
2. Riwayat kesehatan yang
mempunyai resiko penurunan
imunitas
3. Hasil pemeriksaan darah albumin
untuk menentukan aktifitas agen
obat dan pertumbuhan jaringan
luka
6 Siapkan sarana scrub Sarana scrub meliputi cairan antiseptic
, cuci tangan pada tempatnya, gaun
yang terdiri dari gaun kedap air dan
baju bedah steril, duk tertutup, dalam
kondisi lengkap dan siap pakai
7 Periksa adanya Manajemen instrument dari perawat
perubahan dalam status scrub sebelum pembedahan
mental dan sensori disesuaikan dengan jenis pembedahan.
Sebagai antisipasi jika diperlukan
instrument tambahan, perawat
mempersiapkan alat cadangan dalam
suatu tromol steril yang akan
memudahkan pengambilan apabila
diperlukan tambahan alat instrument
8 Lakukan manajemen Manajemen asepsis selalu
asepsis prabedah berhubungan dengan pembedahan dan
perawatan perioperatif. Asepsis
prabedah meliputi tehnik
aseptik/pelaksanaan scrubing cuci
tangan
9 Lakukan manajemen 1. Manajemen asepsis dilakukan untuk
asepsis intra operasi menghindari kontak dengan zona
steril, pemakaian sarung tangan,
persiapan kulit, pemasangan duk,
penyerahan alat yang diperlukan
petugas scrub dengan perawat
sirkulasi
10 Jaga kesterilan alat yang Kesterilan alat untuk operasi
digunakan untuk operasi dilakukan dengan pengecekan
indikator steril dan tanggal pensterilan
alat serta menjaga alat-alat untuk
operasi supaya tidak terkontaminasi
11 Lakukan penutupan luka Penutupan luka bertujuan untuk
pembedahan menurunkan resiko infeksi. Perawat
biasanya memasang sufratul, menutup
dengan kassa steril dan difiksasi
dengan hepafik
12 Kolaborasi dengan tim Melakukan kolaborasi dengan tim
medis medis mengenai pemberian obat
antibiotic dan tata cara perawatan luka
post operasi

DAFTAR PUSTAKA

Arif, Mansjoer, dkk. (2000). Kapita Selekta Kedokteran, Edisi 3. Medica.


Aesculpalus, FKUI, Jakarta.

Brunner & Suddarth. (2002). Buku Ajar : Keperawatan Medikal Bedah. EGC:
Jakarta

Cecily, Lynn Betz.(2009).Buku Saku Keperawatan Pediatri. Jakarta: EGC.

Corwin, Elizabeth J. (2009). Patofisiologi: Buku Saku. Jakarta: EGC.


Doengoes, Marilynn E. (2000). Rencana Asuhan Keperawatan : Pedoman untuk
Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan pasien. Penerbit Buku
Kedokteran, EGC: Jakarta

Graham & Robin. (2005). Dermatologi:Catatan Kuliah. Jakarta: Erlangga.