Anda di halaman 1dari 46

TUGAS KHUSUS PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER

PREFORMULASI TABLET TRAMADOL


DI LEMBAGA FARMASI TNI ANGKATAN LAUT
DRS. MOCHAMAD KAMAL, JAKARTA PUSAT

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat


Memperoleh gelar Apoteker (Apt)
Program Studi Profesi Apoteker

Disusun Oleh :
Henny Puspitasari, S.Farm 1543700313
Desiyanti, S.Farm 1543700331
Desi Rika Silambi, S.Farm 1543700403
Lidia Sukmawardani 1543700405
Tiyas Darmayanti, S.Farm 1543700309
Imelda Payungalo, S.Farm 1543700404

FAKULTAS FARMASI
PROGRAM STUDI PROFESI APOTEKER
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945
2017

i
HALAMAN PENGESAHAN

TUGAS KHUSUS PRAKTEK KERJA PROFESI APOTEKER


PREFORMULASI TABLET TRAMADOL
DI LEMBAGA FARMASI TNI ANGKATAN LAUT
DRS. MOCHAMAD KAMAL, JAKARTA PUSAT

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat


Memperoleh gelar Apoteker (Apt)
Program Studi Profesi Apoteker

Disusun Oleh :
Henny Puspitasari, S.Farm 1543700313
Desiyanti, S.Farm 1543700331
Desi Rika Silambi, S.Farm 1543700403
Lidia Sukmawardani 1543700405
Tiyas Darmayanti, S.Farm 1543700309
Imelda Payungalo, S.Farm 1543700404

Telah disetujui oleh :


Pembimbing Fakultas Pembimbing PKPA
Universitas 17 Agustus 1945 LAFIAL Drs. Mochamad Kamal

Drs. Wahyudi Uun Hidayat, M.Sc., Apt. Ningsih Rezeki, S.Farm., Apt.
Kapten Laut (K/W) NRP 18914/P

Mengetahui
A.n Ketua Program Studi Profesi Apoteker
Universitas 17 Agustus 1945, Jakarta

Okpri Meila, M.Farm., Apt.

ii
PROFESI APOTEKER
UNIVERSITAS 17 AGUSTUS 1945 JAKARTA
SURAT PERNYATAAN

Yang bertanda tangan di bawah ini :


1. Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini adalah asli dan belum pernah
diajukan untuk mendapatkan gelar akademik Apoteker, baik di Universitas
17 Agustus 1945 Jakarta maupun di Universitas lain. .
2. Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker ini murni gagasan, rumusan dan
penilaian tim penyusun, tanpa bantuan pihak lain, kecuali tim
pembimbing.
3. Dalam Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker tidak terdapat karya atau
pendapat yang telah ditulis dengan jelas dicantumkan sebagai acuan dalam
naskah dengan disebutkan dan atau dipublikasikan orang lain, kecuali
secara tertulis dengan jelas dicantumkan sebagai acuan dalam naskah
dengan disebutkan nama pengarang serta dicantumkan dalam daftar
pustaka.
4. Pernyataan ini kami buat dengan sesungguhnya, apa bila dikemudian hari
terdapat penyimpangan dan ketidakbenaran dalam pernyataan ini, maka
tim penyusunan bersedia menerima sanksi akademik berupa pencabutan
gelar serta sanksi lainnya sesuai peraturan perundang-undangan dan norma
akademik berlaku di Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta.

Jakarta, Maret 2017


Yang membuat pernyataan

Penulis

iii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan hanya kepada Tuhan yang Maha Esa
atas segala berkat dan kasih sayang yang di berika kepada penyusun sehingga
dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA) di
Lembaga Farmasi Angkatan Laut (LAFIAL) Drs. Mochamad Kamal yang telah
dilaksanakan pada tanggal 05-20 September 2016. Laporan Praktek Kerja Profesi
Apoteker ini disusun sebagai salah satu syarat untuk menyelesaikan Progam
Profesi Apoteker di Jurusan Farmasi Universitas 17 Agustus 1645 Jakarta.
Dalam melaksanakan Praktek Kerja Profesi Apoteker penyusun
mendapatkan banyak bantuan, berupa bimbingan maupun informasi dan berbagai
pihak, penyusun ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada:
1. Dr. Hasan Rahmat. M,DEA., Apt, selaku Dekan Fakultas Farmasi Universitas
17 Agustus 1945 Jakarta.
2. Ibu Okpri Meila, M.Farm., Apt, selaku Ketua Program Studi Profesi
Apoteker di Fakultas Farmasi Universitas 17 Agustus 1945.
3. Drs. Wahyudi Uun Hidayat, M.Sc., Apt, selaku pembimbing Praktek Kerja
Profesi Apoteker Universitas 17 Agustus 1945 Jakarta,
4. Kepala Lembaga Farmasi Angkatan Laut Drs. Mochamad Kamal, Kolonel
Laut (K) Drs. Taufik Riyadi, M.Si., Apt. Yang telah memberikan kesempatan
pelaksanaan Praktek Kerja Profesi Apoteker (PKPA)
5. Kepala Bagian Material Kesehatan Lembaga Farmasi Angkatan Laut Drs.
Mochamad Kamal Jakarta, Letnan Kolonel Laut (K) Drs. Riswandi, Apt.
6. Kepala Bagian Diklitbang Lembaga Farmasi Angkatan Laut Drs. Mochamad
Kamal Jakarta, Letnan Kolonel Laut (K) Drs. Tri Maryanto, Apt.
7. Kepala Bagian Produksi Lembaga Farmasi Angkatan Laut Drs. Mochamad
Kamal Jakarta, Letnan Kolonel Laut (K) Drs. Arsyadi, M.Si., Apt.
8. Kepala Bagian Pengawasan Mutu Lembaga Farmasi Angkatan Laut Drs.
Mochamad Kamal Jakarta, Ibu Hendrika DMP, S.Si., M.Si., Apt
9. Para Pembimbing lapangan di Lembaga Farmasi Angkatan Laut Drs.
Mochamad Kamal Jakarta.

iv
10. Bapak Dadang Mulya Santosa, M.Farm., Apt dan Ibu Ningsih Rejeki,
S.Farm., Apt selaku pembimbing PKPA di Lafial.
11. Ibu Andriningrum S, S. Farm., Apt, Ibu Asih Kusumawati, Ibu Rochmiati,
Bapak Didik Suharto serta seluruh staf dan karyawan Lembaga Farmasi
Angkatan Laut Drs. Mochamad Kamal Jakarta yang telah memberikan
bantuan dan perhatian selama pelaksanaan Kerja Praktek Profesi Apoteker
ini.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan dan penyusunan Laporan
ini masih terdapat banyak kekurangan. Oleh karena itu kritik dan saran yang
membangun sangat penulis harapkan. Semoga Laporan hasil PKPA ini dapat
bermanfaat bagi semua pihak, terutama rekan-rekan seprofesi dan pihak lain
yang membutuhkan.

Jakarta, Maret 2017

Penulis

v
DAFTAR ISI
Halaman
COVER ......................................................................................................... i
HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... ii
SURAT PERNYATAAN PROFESI ............................................................ iii
KATA PENGANTAR ................................................................................... iv
DAFTAR ISI .................................................................................................. vi
DAFTAR TABEL ......................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. ix
BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... 1
A. Latar Belakang ........................................................................... 1
B. Tujuan ........................................................................................ 2
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................... 3
A. Tablet ........................................................................................ 3
B. Keuntungan dan Kerugian Tablet ............................................. 3
C. Metode Pembuatan Tablet ........................................................ 6
1. Kempa Langsung ................................................................ 6
2. Granulasi Kering ................................................................. 7
3. Granulasi Basah .................................................................. 8
D. Kriteria Umum Dalam Mendesain Sediaan Tablet ................... 8
E. Pemilihan Eksipien ................................................................... 9
1. Eksipien Untuk Kempa/Cetak Langsung ............................ 9
2. Pengisi, Pengikat, Desintegran untuk Tempa Langsung .... 10
F. Evaluasi Granul ........................................................................ 15
1. Penetapan Kadar Lembab ................................................... 15
2. Uji Waktu Alir .................................................................... 15
3. Uji Kompresibilitas ............................................................. 16
G. Evaluasi Tablet ......................................................................... 16
1. Uji Visual ............................................................................ 17
2. Uji Keragaman Bobot ......................................................... 17
3. Uji Keseragaman Ukuran ................................................... 17

vi
4. Uji Kekerasan Tablet .......................................................... 18
5. Uji Keregasan Tablet .......................................................... 18
H. Masalah-Masalah Dalam Pembuatan Tablet ............................ 18
1. Variasi Bobot ...................................................................... 18
2. Penempelan (Binding) ........................................................ 19
3. Terbelah (Capping) ............................................................. 19
4. Retak (Cracking) ................................................................. 19
5. Sticking ............................................................................... 19
6. Picking ................................................................................ 20
7. Mottling .............................................................................. 20
I. Sifat Fisika Kimia Zat Aktif ..................................................... 20
BAB III. TINJAUAN KHUSUS .................................................................. 22
A. Alat ............................................................................................. 22
B. Bahan ......................................................................................... 22
C. Uraian Bahan ............................................................................. 22
1. Tramadol HCL .................................................................... 22
2. Mikrokristalin Selulosa ....................................................... 23
3. Mg Stearat ........................................................................... 24
4. Aerosil ................................................................................. 25
5. Primojel ............................................................................... 26
6. Talkum ................................................................................ 26
7. Laktosa Spray-Dried ........................................................... 27
D. Formulasi Tablet Tramadol ....................................................... 27
E. Perhitungan Per Tablet ............................................................... 28
F. Prosedur Kerja ........................................................................... 28
G. Alasan Penambahan Bahan ........................................................ 30
BAB IV. PEMBAHASAN ............................................................................ 32
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ..................................................... 35
A. Kesimpulan ............................................................................... 35
B. Saran ......................................................................................... 35
DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 36

vii
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 2.1 Syarat Waktu Alir ......................................................................... 16
Tabel 2.2 Kompresibiltas dan daya alir ........................................................ 16
Tabel 2.3 Syarat keragaman bobot ............................................................... 17
Tabel 3.1 Persentase bahan yang digunakan ................................................ 27

viii
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran Kemasan Sediaan T-Mal ....................................................... 37

ix
BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Industri farmasi merupakan salah satu tempat Apoteker melakukan
pekerjaan kefarmasian terutama menyangkut pembuatan, pengendalian mutu
sediaan farmasi, pengadaan, penyimpanan, pendistribusian dan
pengembanganobat. Untuk menghasilkan produk obat yang bermutu, aman
dan berkhasiat diperlukan suatu tahap kegiatan yang sesuai CPOB yang
meliputi perencanaan, pengendalian dan pemantauan bahan awal, proses
pembuatan sertapengawasan terhadap mutu, peralatan yang digunakan,
bangunan, hygiene, sanitasi serta personalia yang terlibat di setiap proses
produksi.
Industri farmasi menurut Surat Keputusan Menteri Kesehatan
No. 1799/Menkes/XII/2010 adalah badan usaha yang memiliki izin dari
Mentri Kesehatan untuk melakukan kegiatan pembuatan obat atau bahanobat.
Pembuatan obat adalah seluruh tahapan kegiatan dalam menghasilkan obat
yang meliputi pengadaan bahan awal dan bahan pengemas, produksi,
pengemasan, pengawasan mutu, dan pemastian mutu sampai diperoleh obat
untuk didistribusikan.
Industri farmasi dibagi dalam dua kelompok yaitu industri padat
modal dan industri padat karya. Industri padat modal adalah industri yang
menggunakan mesin-mesin produksi dalam jumlah yang lebih besar daripada
jumlah tenaga kerjanya, sedangkan industri padat karya
lebih banyak menggunakan tenaga manusia dari pada tenaga mesin.
Tramadol adalah salah satu obat jeni obat pereda sakit yang kuat
yang digunakan untuk menangani rasa sakit tingkat sedang hingga berat.
Tramadol bekerja dengan dua mekanisme, pertama, dengan mengikat secara
stereospesifik reseptor -opioid doi sistem saraf pusat untuk mengeblok
sensasi nyeri dan respon terhadap nyeri (inflamasi). Kedua, menghambat
pelepasan neurotransmitter, serotonin dan norepinephrine dari sistem saraf

1
aferen yang sensitif terhadap rangsang yang berakibat terhambatnya implus
nyeri.
Tramadol cepat dan hampir sepenuhnya diserap setelah pemberian oral;
berarti bioavailibilitas absolut adalah sekitar 75%. Bioavailibilat dari 200 mg
tablet lepas lambat adalah 85-90% dari tablet konvensional yang diberikan
pada dosis harian yang setara 950 mg setiap 6 jam). Konsentrasi plasma
puncak tramadol dan metabolit aktf, O-desmethyltramadol (M1), biasanya
terjadi dalam waktu 2 dan 3 jam, secara berurutan. Setelah pemberian sebagai
tablet konvensional, konsentrasi puncak tertunda, terjadi dalam waktu 12
daan 15 jam, secara berurutan. Onset analgesia terjadi dalam 1 jam dan efek
puncak terjadi dalam 2-4 jam. Durasi analgesia setelah dosis oral tunggal
yaitu 3-6 jam.
Sifat fisikokimia tramadol yaitu serbuk Kristal berwarna putih, mudah
larut dalam air dan metil alcohol, sukar larut dalam aseton, selain itu tramadol
memiliki sifat kompresibilitas yang baik sehingga dapat dibuat tablet dengan
metode kempa langsung. Titik didih tramadol 1800 - 1830 C; pH : 5,0 6,2;
bobot molekul : 299,8

B. Tujuan
Tujuan dariPreformulasi tablet Tramadol ini adalah :
a. Untuk mengetahui data ilmiah mengenai sifat fisika-kimia bahan baku
obat tramadol beserta eksipiennya.
b. Untuk mengetahui apakah tablet tramadol dapat dibuat dengan metode
kempa langsung berdasarkan data ilmiah yang sudah diperoleh.

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Tablet
Tablet dapat didefinisikan sebagai sediaan solid yang mengandung satu
atau lebih zat aktif dengan atau tanpa berbagai eksipien (yang meningkatkan
mutu sediaan tablet, kelancaran sifat aliran bebas, sifat kohesivitas, kecepatan
disintegrasi, dan sifat anti lekat) dan dibuat dengan mengempa campuran
serbuk dalam mesin tablet(FI III, 1979).

B. Keuntungan dan Kerugian Tablet


Tablet ini memiliki bebarapa keuntungan yang meliputi (Lachman, 1994):
a) Tablet merupakan bentuk sediaan yang utuh menawarkan kemampuan
terbaik dari semua bentuk sediaan oral ketepatan ukuran serta variabilitas
kandungan yang paling rendah.
b) Tablet merupakan bentuk sediaan yang ongkos pembuatannya paling
rendah.
c) Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang paling ringan dan paling
kompak.
d) Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang paling mudah dan mudah
untuk dikemas dan dikirim.
e) Pemberian tanda pengenal produk pada tablet yang paling mudah dan
murah; tidak memerlukan langkah pekerjaan tambahan bila
menggunakan permukaan pencetakan yang bermonogram atau berhiasan
timbul.
f) Tablet paling mudah ditelan serta paling kemungkinan pecah/hancurnya
tablet tidak segera terjadi.
g) Tablet bisa dijadikan produk dengan profil pelepasan khusus, seperti
pelepasan di usus atau produk lepas lambat.
h) Tablet merupakan bentuk sediaan oral yang memiliki sifat pencampuran
kimia, mekanik dan stabilitas mikrobiologi yang baik.

3
Adapun Kerugian tablet yaitu (Lachman, 1994):
a) Beberapa obat tidak dapat dikempa menjadi padat dan kompak;
tergantung pada keadaan amorfnya, flokulasi atau rendahnya berat jenis.
b) Obat yang sukar dibasahkan, lama melarut, dosisnya cukupan atau tinggi,
absorpsi optimumnya tinggi melalui cerna atau setiap kombinasi dari
sifat diatas, akan sukar tidak mungkin diformulasi dan di fabrikasi dalam
bentuk tablet yang masih menghasilkan bioavailabilitas obat cukup.
c) Obat yang rasanya pahit, obat dengan bau yang tidak dapat dihilangkan
atau obat yang peka terhadap oksigen atau lembab perlu pengkapsulan
atau penyelubung dulu sebelum dikempa (bila mungkin) atau
memerlukan penyalutan dulu.

Komposisi sediaan tablet meliputi (Howard, A, 1989)


a. Zat berkhasiat
Bahan-bahan berkhasiat keras. Umumnya terdapat dalam dosis kecil
sehingga perlu zat tambahan. Untuk formula yang baik perlu
memperhatikan sifat fisika dan kimia obat, sifat farmakokinetiknya dan
bioavailabilitasnya.
b. Pengisi (filler)
Pengisi adalah bahan tambahan yang diperlukan sebagai pemenuhan bulk
atau massa tablet, khususnya untuk bahan berkhasiat dengan dosis kecil
selain menimbulkan kesulitan dalam penanganan, juga mengandung
resiko berbahaya pada penggunaanya akibat masalah keseragaman dosis.
c. Pengikat (binder)
Pengikat merupakan bahan tambahan yang diperlukan untuk memberikan
sifat kohesif terhadap granul sehingga dapat membentuk struktur yang
kompak setelah pencetakan. Bahan pengikat menyatukan partikel
kedalam butiran granulat. Pemilihan pengikat tergantung daya kohesi
atau ikat yang diinginkan untuk membentuk granul dan kompatibilitas
dengan bahan lainnya. Bahan pengikat dapat ditambahkan dalam bentuk
kering, pasta (mucilage), cairan atau larutan. Pembasah atau pelarut yang

4
umum digunakan adalah air, pelarut organik seperti alkohol untuk
penggunaan pengikat PVP (polivinil pirolidon).
d. Penghancur (disintegran)
Bahan penghancur ditambahkan untuk memudahkan menghancurkan
sediaan ketika terjadi kontak dengan cairan saluran cerna. Dapat
berfungsi menarik air kedalam tablet mengembang dan menyebabkan
tablet pecah menjadi bagian-bagian. Syarat suatu bahan dapat digunakan
sebagai penghancur antara lain memungkinkan terjadinya proses
kapilarisasi cairan, mudah mengembang dan meningkatkan kemampuan
pembasahan tablet.
Zat penghancur yang biasa digunakan adalah amilum dan derivat-
derivatnya, tanah liat, selulosa dan derivat-derivatnya, alginat dan
derivatnya, PVP berikatan silang, veegum 3-6%, bentonit 2-5%, aerosil
2-5%, aerosil 1-2%, asam basa organik, NaHCO3, dan Na2CO3.
e. Pelicin ( lubrikan )
Pelicin berfungsi untuk mengurangi gesekan logam-logam dan gesekan
antara ruang cetak dengan sisi tablet, terutama pada proses ejeksi tablet.
Contoh pelicin yang sering digunakan adalah talk, Ca/Mg stearat, asam
stearat, paraffin, pati, PEG dan stearil atau setil alcohol.
f. Pelincir (glidant)
Pelincir berfungsi untuk memperbaiki sifat alir granul dan serbuk massa
granul, mengurangi penyimpangan bobot granul. Contohnya talk, Ca/Mg
stearat, aerosil, PEG dan untuk mencegah melekatnya granul pada alat
pencetak digunakan antidherent seperti amilum, talk dan mg stearat.
g. Zat tambahan lain
Zat tambahan yang ditambahkan pada proses pembuatan granul bertujuan
untuk meningkatkan penampilan tablet secara fisik sehingga memenuhi
nilai estetika, menyenangkan pasien, menutupi bau dan rasa obat yang
tidak menyenangkan. Zat tambahan ini dapat berupa zat pewarna,
pengharum dan pemanis yang memenuhi syarat sebagai bahan aditif pada
makanan. Zat tambahan lain yang juga berfungsi sebagai adsorben

5
misalnya aerosil yang dapat menyerap uap air atau air. Penambahan
aerosil biasanya pada bahan berkhasiat yang sangat labil terhadap
pengaruh udara dan air.

C. Metode Pembuatan Tablet


1. Kempa Langsung
Istilah kempa langsung telah lama digunakan digunakan untuk
memperkenalkan pengempaan senyawa kristalin tunggal (biasanya garam
anorganik dengan struktur kristal bubuk, seperti natrium klorida, natrium
bromida, dan kalium bromida) menjadi suatu padatan tanpa penambahan
zat-zat lain. Sekarang istilah kempa langsung digunakan untuk
menyatakan proses ketika tablet dikempa langsung dari campuran serbuk
zat aktif dan eksipien yang sesuai (termasuk pengisi, disintegran, dan
lubrikan), yang akan mengalir dengan seragam kelubang kempa dan
membentuk suatu padatan yang kokoh(Siregar, 2007).
Pengisian yang dapat langsung dikompresi adalah zat netral yang
dapat dikompakkan dengan sedikit kesukaran dan dapat dikempa walau
sejumlah obat dicampur. Kapasitas kempa tetap, dipertahankan pada saat
bahan tablet lain yang perlu untuk pengaliran, disintegran dan sebagainya
dicampurkan ke dalamnya. Zat pembawa dan bahan-bahan dikempa
langsung, disamping baik alirannya dan kompresibilitas, juga harus inert,
tidak berasa, dapat dikerjakan kembali, bila pecah dan murah(Lachman,
1994).
Kempa langsung akan memerlukan lagi penambahan sejumlah
besar pengisi untuk mempermudah pengempaan, tetapi mengakibatkan
tablet menjadi tidak layak karena akan menghasilkan peningkatan ukuran
tablet. Kesederhanaan proses kempa langsung jelas. Akan tetapi,
kesederhanaan ini menyebabkan banyak kegagalan awal dalam
mengganti dari granulasi basah menjadi kempa langsung (Siregar, 2007).
Metode kempa langsung yaitu pencetakan bahan obat dan bahan
tambahan yang berbentuk serbuk tanpa proses pengolahan awal atau

6
granulasi. Kempa langsung membangkitkan gaya ikatan diantara partikel
sehingga tablet memiliki kekompakan yang cukup. ( Voight, 1984).
Metode ini digunakan untuk bahan yang memiliki sifat mudah mengalir
sebagaimana juga sifat-sifat kohesifnya yang memungkinkan untuk di
kompresi dalam mesin tablet tanpa memerlukan granulasi basah atau
kering, (Ansel, 1989). Kempa langsung tidak dapat dilakukan pada zat
aktif dengan dosis kecil, zat aktif dengan masalah pemisahan dan
keseragaman kandungan, zat aktif yang memiliki sifat alir buruk, (
Lieberman, 1989).
Kelebihan dari kempa langsung adalah hanya melibatkan
pencampuran kering, ekonomis, lebih efisien waktu dan energi,
pemrosesan tanpa memerlukan lembab dan panas, disintegran dapat
berfungsi secara optimum, permasalah stabilitas kimia tablet kempa
langsung lebih sedikit. Sedangkan kekurangan dari kempa langsung
adalah dosis zat aktif yang kecil menyebabkan bahan tidak homogen atau
tak tercampurkan, pengisi dan pengikat pada tablet cetak langsung harus
memiliki sifat kompresibilitas dan fluiditas, campuran kempa langsung
mudah tidak bercampur dalam tahap-tahap perlakuan pasca
pencampuran, ( siregar dan wikarsa, 2010).

2. Granulasi Kering
Granulasi adalah suatu proses pembesaran ukuran ketika partikel-
partikel kecil dibentuk menjadi gumpalan (aglomerat) yang lebih besar,
kuat secara fisik, kuat secara fisik, sedangkan partikel-partikel orisinil
masih dapat diidentifikasi. Tujuan metode granulasi kering adalah untuk
memperoleh granul yang dapat mengalir bebas untuk pembuatan tablet
(Siregar, 2007).
Granulasi kering dilakukan apabila zat aktif tidak mungkin
digranulasi basah karena tidak stabil atau peka terhadap panas dan/atau
lembab atau juga tidak mungkin dikempa langsung menjadi tablet karena

7
zat aktif tidak dapat mengalir bebas, dan/atau dosis efektif zat aktif
terlalu besar untuk kempa langsung.
Granulasi kering dilakukan pada campuran seluruh ingredient
dalam suatu formulasi tablet tanpa menggunakan cairan penggranulasi.
Granulasi kering dibuat dengan mengempa langsung seluruh campuran
ingredient formulasi dengan tekanan tinggi menggunakan suatu mesin
pembuat bongkah (slugging machine) atau mesin kompaktor (Siregar,
2007).

3. Granulasi Basah
Granulasi basah adalah proses menambahkan cairan pada suatu
serbuk atau campuran serbuk dalam suatu wadah yang dilengkapi dengan
pengadukan yang akan menghasilkan aglomerasi atau granul.
Kemungkinan pembasahan serbuk dengan beraneka ragam cairan, yang
juga dapat bertindak sebagai suatu pembawa bahan tertentu, sehingga
meningkatkan karakteristik dan sifat-sifat fisik granulasi yang baik dan
mempunyai banyak keuntungan.Dalam granulasi basah, sifat kohesif
pengikat cair yang disiapkan, biasanya cukup untuk menghasilkan ikatan
dengan zat tambahan yang minimal.Alasan utama memilih menggunakan
granulasi basah untuk memastikan keseragaman kandungan tablet
denganmendispersikan dosis kecil zat aktif dan/atau zat tambahan
pewarna dengan melarutkannya dalam pengikat cair(Siregar, 2007).

D. Kriteria umum dalam mendesain sediaan tablet :


1. Disolusi obat optimal sesuai dengan ketentuan spesifikasi/farmakope.
2. Ketersediaan hayati sesuai dengan tujuan penggunaan (pelepasan segera
atau modifikasi).
3. Ketelitian dan keseragaman kandungan obat dalam setiap takaran.
4. Stabilitas; termasuk stabilitas bahan aktif; formulasi tablet secara
menyeluruh, waktu hancur, kecepatan dan jumlah bahan aktif terdisolusi
dari tablet untuk jangka tunda.

8
5. Penerimaan pasien, sedapat mungkin produk-jadi harus berpenampilan
menarik, termasuk warna, ukuran, rasa, dan lain sebagainya sehingga
secara maksimal dapat diterima pasien dan mendorong pasien untuk
mengikuti ketentuan penggunaan obat.
6. Manufakrutabilitas; rancangan formulasi memungkinkan untuk
memproduksi bet obat secara efisien, ekonomis, praktis selama produksi,
dan reprodusibel.

Sifat tablet yang dihasilkan dievaluasi secara fisika, kimia, dan biologi
(mikrobiologi, biofarmasi). Eksipien sangat menentukan dalam mendesain
bentuk sediaan tablet. Konsep baru adalah eksipien sama pentingnya dengan
bahan aktif.
Pemilihan eksipien bertujuan untuk :
1. Meningkatkan stabilitas (antioksidan, aksober uv).
2. Mengoptimalkan atau memodifikasi pelepasan obat (desintegran, poimer
hidrofilik, bahan pembasah, polimer biodegradable).
3. Memberikan fungsi esensial dalam teknologi manufaktur (pengikat,
glidant, lubrikan).
4. Meningkatkan penerimaan pasien, missal dengan penambahan rasa.
5. Membantu identifikasi produk (zat warna).

E. Pemilihan Eksipien
1. Eksipien untuk kempa/cetak langsung
Pemilihan eksipien haruslah berdasarkan pertimbangan persyaratan
fungsional untuk menghasilkan tablet kempa/cetak langsung pada skala
industry (komersial). Persyaratan dasar fungsional adalah dapat dikempa
(compaction), sifat aliran baik (flowability), lubrikani, disintegrasi, dan
disolusi.
Dalam pemilihan eksipien untuk kempa langsung perlu
diperhatikan faktor-faktor berikut ini :

9
1. Keterkempaan tinggi (high compactibility).
2. Sifat aliran baik.
3. Sifat ketercampuran, tanpa pemisahan potensial BA dan eksipien
(ketidaksempurnaan campuran)
4. Sensitivitas rendah terhadap lubrikan pada pengempaan dan
stabilitas yang baik.
5. Peningkatan disintegrasi dan disolusi tablet.
6. Tidak mengganggu ketersediaan hayati bahan aktif.
7. Reprodusibilitas antarbet baik ditinjau dari sifat fisika maupun sifat
fisiko mekanikal.

2. Pengisi, pengikat, dan desintegran untuk kempa langsung


Kemajuan pesat kempa langsung dipicu oleh penemuan eksipien
mikrokristalin selulosa (Avicel PH mikrokristalin cellulose (MCC))
walaupun laktosa kering beku sudah ditemukan satu tahun
sebelumnya.keduanya sering digunakan dalam bentuk campuran dalam
fomulasi tablet kempa langsung. Untuk meningkatkan fungsionalitas
amilum (pati), diintroduksi amilum pregelatinasi sebagai pengisi
pengikat dan penghancur.
Eksipien organic seperti kalsium fosfat dibase dihidrat
(encompres), kalsium sulfat dihidrat (compactrol), dan tri kalsium fosfat
(Tritab), merupakan eksipien kempa langsung yang harus digunakan
dengan hati-hati karena berpotensi memperlambat disolusi bahan aktif in
vitro setelah tablet menua (aging).
Senyawa selulosa
Selulosa merupakan eksipien dengan kerangka utama yang
banyak digunakan dalam produk yang diperdagangkan. Derajat
farmasetik selulosa diperoleh baik secara proses mekanik maupun
kimia, ataupun kombinasi keduanya. Selulosa murni dapat diperoleh
secara mekanik atau melalui perlakuan tambahan dengan

10
penambahan asam hidroklorida. Serbuk yang dihasilkan berupa
serbuk selulosa atau selulosa mikrokristalin.
Serbuk selulosa memperlihatkan keterkempaan yang rendah
dibandingkan dengan selulosa mikrokristal dan umumnya tidak
digunakan dalam formulasi kempa langsung.
Laktosa
Merupakan dishakarida alam dari susu yang mengandung lebih
kurang 4,6% laktosa, setara dengan lebih kurang 38% kandungan
padat kering. Laktosa berada dalam 2 bentuk isomer, laktosa dan
laktosa , dapat berbentuk Kristal atau amorf.Laktosa kristalin
berada dalam bentuk monohidrat dan anhidrat.Bentuk amorf murni
laktosa tidak ada dalam perdagangan.
Laktosa kering beku monohidrat, diciptakan khusus untuk
kempa langsung, sesuai untuk bahan aktif yang tidak dapat dikempa
dengan baik.Digunakan dalam konsentri 15%, mengandung 10-20%
laktosa amorf, dan 80-90% laktosa monohidrat.Keterkempaan
tidak dipengaruhi oleh kelembapan dan sensitivitas terhadap lubrikan
terutama alkali stearate pada pengempaan rendah.
Gula Lain
a) Gula kempa (Compressible sugar)
Kristal kasar sukrosa mngalir dengan baik melalui hopper atu
lubang halus akan tetapi sifat kempa buruk. Untuk mengatasi
masalah ini, sukrosa dimodifikasi agar supaya lebih mudah
dikempa.Bentuk modifikasi ini dikenal sebagai gula kempa
(Compressible Sugar NF).Produk terdiri atas sukrosa yang
mengandung amylum, malto dekstrin, atau gula invert.
Keterkempaan gula ini bergantung pula pada kandungan
kelembapan (kesetimbangan kandungan kelembapan optimum
0,4%). Karena kelarutan sukrosa tinggi, tablet tidak hancur, akan
tetapi gula melarut membebaskan bahan aktif.

11
b) Dekstrosa
Dekstrosa tersedia dalam bentuk anhidrat dan monohidrat, sifat
keteerkempaan dekstrosa anhidrat buruk. Campuran 50:50
dekstrosa anhidrat dan monohidrat menghasilkan tablet yang
lunak (soft).
c) Dekstrat (Dextrates)
Dekstrat merupakan campuran yang dimusrnikan sebagai hasil
hidrolisis enzimatik amilum, mengandung antara 93-00%
dekstrose, baik dalam bentuk hidrat atau anhidrat.Karena rasa
amnis dan panas pelarutan negatif, direkomendasikan untuk tablet
kemut (chewable).
Amilum dan turunan amilum
Amilum berfungsi sebagai bahan penghancur, pengikat, dan
atau pengisis bergantung pada tipenya.Sumber amilum dapat berasal
dari singkong, jagung, gandum, kentang dan beras.Amilum
dimodifikasi baik secara parsial maupun penuh dari biji secara
mekanik atau kimia.Turunan amilum yang sudah diesterifikasi
dikenal sebagai amilum karboksimeti, amilum hidroksimetil dan
amilum granul atau aglomerat.
Garam Organik
a) Kalsium fosfat dibase
Yang paling umum untuk kempa langsung sebagai pengikat dan
pengisi adalah kalsium fosfat dibase dihidrat.Selain itu,
digunakan pula senyawa anhidratnya. Dengan catatan bahan aktif
yang digunakan adalah bahan aktif dengan kelarutan dalam air
terbatas karena selanjutnya akan memperlambat disolusi.
Kalsium fosfat dibase dihidrat sedikit agak bersifat alkalis.Oleh
sebab itu, jarang digunakan untuk bahan aktif yang peka terhadap
pH di atas 7. Kalsium fosfat dibase dihidrat merupakan eksipien

12
yang bersifat abrasive sehingga akan mempengaruhi usia pakai
mesin tablet.
b) Kalsium fosfat tribase
Produk komersial ini yang terdiri atas hidroksipatit
Ca5(OH)(p\PO4)3, juga biasanya (tetapi kurang tepat) dinyatakan
sebagai trikalsium base Ca3(PO4)2Ca(OH)2, atau kalsiumfosfat
tribase, merupakan campuran bervariasi dari kalsium dan
fosfat.Digunakan sebagai pengisi, pengikat rdalam tablet kempa
langsung, dan sebagai pengisi dalam granulasi basah.
Kekurangan dari kalsium fosfat tribase ini adalah
kecenderungannya melengket pada lumping dan alu (punch dan
die). Untuk mengatasi hal ini ditambahkan lubrikan atau atau
antiadheren lebih tinggi (besar).Kalsium fosfat tribase ini
kehilangan sifat keterkempaannya jika dicampur dengan Mg
stearate.sensitivitas terhadap lubrikan ini lebih besar dari kalsium
fosfat. Efek lain yang agak mengganggu adalah pengaruh
terhadap disolusi terutama sesudah aging tablet.
c) Kalsium sulfat
Kalsium sulfat dihidrat yang diproses secara khusus (terre alba)
dengan nama dagang Compractol adalah pengisi yang tidak
mahal. Tablet dengan Compractolakan menurun kekerasannya
jika disimpan pada kondisi dipercepat, akan tetapi tidak ada
pengaruhnya pada waktu hancur atau waktu disolusi obat.
Senyawa Poliol
Dalam poliol ini termasuk sorbitol, manitol, dan xillitol.Secara
kimiawi, sorbitol adalah isomer dari manitol.Perbedaan signifikan
antara manitol dan sorbitol adalah sifat higroskopisitasnya.Sorbitol
bersifat higroskopis sedangkan manitol nonhigroskopis.Kelarutan air
sorbitol lebih tinggi dari manitol.

13
a) Manitol
Ada 4-polimorfisme dari manitol yaitubentuk alfa, beta, gamma,
dan bentuk belum teridentifikasi.Pada saat mengalami
pengempaan, tidak terlihat adanyatransisi polimorfisme.Aliran
dan karakteristik pengempaan serbuk manitol buruk.Bentuk
granul untuk kempa langsung tersedia secara komersial dan
menunjukkan sifat aliran dan sifat pengempaan yang baik.
b) Sorbitol
Secara kimiawi, sorbitol terkait dekat dengan glukosa, yang dapat
diperoleh dari milum atau sukrosa.Sorbitol derajat farmastik
tersedia dalam berbagai bentuk fisik.Empat bentuk kristalin dari
bentuk polimorfisme sorbitol sudah dikarakterisasi, seperti halnya
bentuk anhidrat. Higroskopisitas sorbitol membatasi
penggunaanya dalam tablet.
c) Xylitol
Xylitol digunakan sebagai pemanis nonkariogenik dalam tablet,
sirup, dan penyalutan. Digunakan pula sebagai alternative
pengganti sukrosa dalam produk makanan dan konfeksionari.
Eksipien yang sudah dikompresi
Eksipien koproses tidak begitu popular karena tersedia dalam
perbandingan tetap.Dalam pemilihan eksipien untuk pengembangan
formulasi sediaan farmasi harus fleksibel.
a) Ludipress
Suatu produk yang mengandung 93,4% laktosa monohidrat
sebagai pengisi, 3% povidon sebagai pengikat, dan 3,4%
krospovidon sebagai penghancur.
b) Cellactose
Suatu produk yang terdiri dari 75% laktosa monohidrat dan
25% laktosa.Sifat keterkempaan dan alirnya lebih ungguk dari
campuran fisik laktosa aglomerat (tablettose) dengan serbuk
sellulosa (Elcerna P100) atau Avicel PH 102.

14
c) Pharmatose DCL
Suatu produk yang mengandung 95% laktosa anhidrat dan 5%
laktitol. Menurut pustaka Pharmatose DCL 40 menunjukkan
keunggulan dalam potensial dilusi dan produk berbasis laktosa
lain yang tersedia.

F. Evaluasi Granul
Parameter yang diamati adalah kadar lembab,uji sifat alir dan uji
kompresibilitas.
1. Penetapan Kadar Lembab
Lembab di dalam zat padat dinyatakan berdasarkan berat basah
atau berat kering. Berdasarkan berat basah, kandungan air dari suatu
bahan dihitung sebagai persen berat dari bahan basah, sedangkan
berdasarkan berat kering, air dinyatakan sebagai persen berat dari bahan
kering. Di bidang farmasi, istilah susut saat pengeringan umumnya
disebut LOD (loss on drying), yaitu suatu pernyataan kadar lembab
berdasarkan berat basah. LOD dari suatu zat padat basah sering
ditentukan dengan menggunakan neraca lembab, yang mempunyai
sumber panas untuk pemanasan cepat dan skala kalibrasi dalam % LOD.
Suatu Sampel yang telah ditimbang diletakkan pada neraca dan dibiarkan
kering sampai beratnya konstan. Air yang hilang karena penguapan
dibaca langsung pada skala LOD %. Dianggap tidak ada bahan lain yang
menguap(9). Granul sebanyak 5 gram dimasukkan kedalam lemari
pengering sampai bobot konstan.

2. Uji Waktu Alir


Granul ditempatkan pada corong alat uji waktu alir dalam keadaan
tertutup.Penutup corong dibuka sehingga granul keluar dan ditampung
pada bidang datar.waktu alir di catat menggunakan stopwatch sebanyak 3
kali. Syarat waktu alir adalah 100 gram/10 detik merupakan batas yang
masih memberikan laju alir baik.

15
Tabel 2.1. Syarat waktu alir
Nilai (g/detik) Gambaran alir
>10.0 Mengalir bebas
4.0-10.0 Mudah mengalir
1.6-4.0 Kohesif
<1,6 Sangat kohesif

3. Uji Kompresibilitas
Pengukuran dari suatu serbuk yang bebas mengalir adalah
kompresibilitas. Granul sebanyak 100ml dimasukkan kedalam gelas ukur
dari alat jouling volumeter catat volume, kemudian granul dimampatkan
sebanyak 500 kali ketukan dengan alat uji, dicatat volume uji sebelum
dimampatkan (P1) dan volume setelah dimampatkan dengan pengetukan
500 kali (P0). Dihitung dari kerapatan serbuk dengan persamaan(28) :

Tabel 2.2. Kompresibiltas dan daya alir (flowablity)(30)


Kompresibilitas Daya alir
5-15 % Baik sekali
12-16 % Baik
18-21 % Sedang dapat lewat
23-35 % Buruk
33-38 % Sangat buruk
>40 Sangat buruk sekali

G. Evaluasi Tablet
Evaluasi terhadap sediaan tablet meliputi: uji visual tablet, uji
keragaman bobot, uji keseragaman ukuran, uji kekerasan tablet, uji
kerenyahan tablet, uji bioadhesif, uji wash off, uji penetapan kadar dan uji
disolusi.

16
1. Uji Visual
Dilakukan pengamatan terhadap penampilan umum fisik tablet
yaitu bentuk, teksturpermukaan, warna tablet, ada tidaknya bau dan ada
tidaknya rasa dari tablet.

2. Uji Keragaman bobot


Tablet tidak bersalut harus memenuhi syarat keragaman
bobot yang ditetapkan sebagai berikut : timbang 20 tablet, dihitung bobot
rata-rata tiap tablet. Jika ditimbang mutu permutu, tidak boleh lebih dari
2 tablet yang masing-masing bobotnya menyimpang dari bobot rata-
ratanya lebih besar dari harga yang ditetapkan kolom A, dan tidak satu
tablet pun yang bobotnya menyimpang dari bobot rata-ratanya lebih dari
harga yang ditetapkan kolom B, jika tidak mencukupi 20 tablet, dapat
digunakan 10 tablet; tidak satu tabletpun yang bobotnya menyimpang
lebih besar dari bobot rata-rata yang ditetapkan kolom A dan tidak satu
tabletpun yang bobotnya menyimpang lebih besar dari bobot rata-rata
yang ditetapkan kolom B.

Tabel 2.3. Syarat keragaman bobot


Bobot rata-rata Penyimpangan bobot rata-rata
A B
25 mg atau kurang 15% 30%
26 mg sampai dengan 150mg 10% 20%
151 mg sampai dengan 300mg 7,5% 15%
Lebih dari 300mg 5% 10%

3. Uji Keseragaman Ukuran


Untuk mendapatkan tablet yang seragam tebalnya selama produksi
dan di antara produksi untuk formula yang sama, harus dilakukan
pengawasan supaya volume bahan yang diisikan dan tekanan yang
diberikan tetap sama.

17
Dilakukan pengukuran terhadap tablet, diameter dan tebal tablet
dengan menggunakan jangka sorong(28). Syarat : kecuali dinyatakan lain,
tablet tidak lebih dari 3 kali dan tidak kurang dari 1 1/3 tebal tablet.

4. Uji Kekerasan Tablet


Pengujian kekerasan tablet dengan alat yang bernama pengetesan
kekerasan hardness tester.Dalam alat logam kecil diletakan sebuah tablet
dan tekanannya diatur sedemikian rupa, sehingga tablet stabil
ditempatnya dan jarum petunjuk berada pada skala 0. Besarnya tekanan
dibaca langsung pada skala(18).Persyaratan kekerasan tablet adalah
ukuran yang didapat untuk tablet biasa minimal 4 kg/cm2.

5. Uji Keregasan Tablet


Alat penguji friabilitas adalah friabilator. Memperlakukan sejumlah
tablet terhadap gabungan pengaruh goresan dan guncangan dengan
memakai sejenis kotak plastik yang berputar dengan kecepatan 25 rpm
selama 4 menit dengan menjatuhkan tablet sejauh enam inci pada setiap
putaran.
Persyaratan :Kehilangan berat lebih kecil dari 0,5%sampai 1%
masih dapat dibenarkan.Bila terlihat adanya capping pada uji keregasan,
tablet itu tidak boleh dijual, berapapun persentase kehilangannya.
Perhitungan : % Loss = Initial weight Final weight X 100

Initial weight

H. Masalah-masalah dalam Pembuatan Tablet


1. Variasi Bobot
Faktor yang mempengaruhi variasi bobot dari suatu tablet adalah
keseragaman dari ukuran dan bentuk dari granul yang dibuat dalam
proses granulasi. Penyebab variasi bobot terlalu besar yaitu sifat alir
granul yang jelek, terjadi pemisahan granul karena kurang meratanya
cairan pengikat pada waktu proses granulasi atau kekeringan granul yang

18
tidak merata dan adanya perbedaan ukuran, pada penempatan dengan
mesin rotary, serta adanya variasi bobot tablet juga disebabkan karena
pemasangan punch yang kurang tepat.

2. Penempelan (Binding)
Kerusakan pada tablet menempel di dinding punch dikarenakan
adanya ketidaksesuaian pada pengaturan pencetakan dan dapat juga
disebabkan oleh granul yang terlalu lembab atau dapat juga disebabkan
kurang atau tidak cocoknya akanpenambahan suatu bahan pelincir atau
anti lengket.

3. Terbelah (Capping)
Kerusakan pada tablet dimana terbelahnya lapisan atas dan bawah
tablet sebagian atau menyeluruh yang disebabkan karena granul yang
terlalu kering. Hal ini dapat diatasi dengan cara menambah air pada
granul yang terlalu kering kembali. Selain itu ada faktor lainpenyebab
capping yaitu kurangnya pengikat, terlalu banyak fines dari granul
ataupun karena bentuk tablet yang bervariasi.

4. Retak (Cracking)
Kerusakan pada tablet dimana granul yang terlalu lembab yang
dapat diatasi dengan pengeringan kembali dari granulat, ketidaksesuaian
penggunaan lubrikan yang dapat diatasi dengan mengganti lubrikan,
secara faktor mekanik yang terjadi akibat ketidaksesuaian punch.

5. Sticking
Kerusakan pada tablet dimana ada sebagian masa tablet yang
melekat pada stempel, dapat disebabkan oleh beberapa faktor misalnya
pengaruh dari lingkungan yang diatasi dengan mengeringkan granul atau
memperbaiki kondisi udara diruangan, penurunan titik lebur yang
diperbaiki dengan perbaikan granulat sesuai komposisi, penurunan

19
kohesi komposisi tunggal diperbaiki dengan perbaikan granulat sesuai
komposisi, penurunan kohesi komposisi tunggal diperbaiki dengan
menaikan tekanan sedikit demi sedikit.

6. Picking
Kerusakan pada tablet dimana terjadi penempelan sebagian kecil
dari permukaan tablet, penyebab picking adalah granulat yang lembab,
terlalu banyak fines, kurangnya bahan antiadheren, penandaan yang
terlalu rapat serta punch yang permukaannya rusak.

7. Mottling
Keadaan dimana distribusi warna tablet tidak merata dengan
terdapatnya bagian-bagian terang dan gelappada permukaan yang
seragam. Penyebab mottling ialah berbedanya warna obat dengan bahan
penambah atau bila hasil uraian obatnya berwarna yang dapat diatasi
dengan pemberian zat warna dengan pencampuran yang merata dan
homogeny(Lachman, 1994).

I. Sifat fisika kimia zat Aktif

Nama Kimia : ()cis-2[(dimetilamino)metil]- 1-(3


metoksifenil sikloheksanol) hidroklorida.
Rumus kimia : C16H25NO2
Bobot Molekul : 299,8

20
Pemerian : Serbuk kristal putih, berasa pahit dan tidak
berbau.
Kelarutan : Mudah larut dalam air dan metanol, sangat
sedikit larut dalam pelarut eter.
Titik Didih : 180 - 183 C.
pH : 5,0 6,2
Bioavaibilitas oral : 68-90% (Refarmed, Certificate of Analysis)
Indikasi : analgetik atau antinyeri. Tramadol HCl
mempunyai waktu paro eliminasi sekitar
5,5 jam,diberikan dengan dosis 100 mg,
stabil dalam air dan etanol
Harga pKa : 9,14
log koefisien partisi (logP) : Sebesar 1,35 (Anonim, 2004).

21
BAB III
TINJAUAN KHUSUS
PEMBUATAN SEDIAAN TABLET TRAMADOL

A. Alat
Alat-alat yang digunakan yaitu :
Alat penyalut, Ayakan, Beaker glass, Disintegrator Friability tester,
Gelas Ukur Neraca, Analitik Pemanas Listrik, Perkamen Neraca Analitik,
Ticknnes tester Flowability tester, Monsanto Hardness tester, Friabilator,
Disentegran tester.

B. Bahan
Bahan-bahan yang digunakan yaitu :
Aerosil, Amylum, Aquadest, Microcrystalline celullose (Avicel 102) ,
Lactosa Methyl hidroxypropiyl cellulosa (HPMC), Magnesium stearat ,
Sodium Starch Glycolate (Primogel), Talk, Tramadol HCl, NaCL 0,1 N.

C. Uraian Bahan
1. Tramadol HCL

Nama Kimia : ()cis-2[(dimetilamino)metil]- 1-(3


metoksifenil sikloheksanol)
hidroklorida.
Rumus kimia : C16H25NO2

22
Bobot Molekul : 299,8
Pemerian : Serbuk kristal putih, berasa pahit
dan tidak berbau.
Kelarutan : Mudah larut dalam air dan metanol,
sangat sedikit larut dalam pelarut
eter.
Titik Didih : 180 - 183 C.
pH : 5,0 6,2

2. Mikrokristalin Selulosa (Excipient, 2009: 129)

Nama resmi : CELLULOSE MICROCRYSTALINE


Nama lain : Microcrystalline Cellulose; Cellets; Celex;
cellulose gel; hellulosum microcristallinum;
Celphere; Ceolus KG; crystalline cellulose; E460;
Emcocel; Ethispheres; Fibrocel; MCC Sanaq;
Pharmacel; Tabulose; Vivapur; avicel PH
Rumus molekul : C6H10O5
pH : 5.07.5
Range : 1-5%
Titik lebur : 260-2700C
BM : 36000
Pemerian : Putih, tidak berbau, tidak berasa, kristal bubuk
terdiri dari partikel berpori. Ini tersedia secara
komersialdalam ukuran partikel yang berbeda dan

23
nilai kelembaban yang memiliki berbedasifat dan
aplikasi.
Kelarutan : Sedikit larut dalam larutan natrium hidroksida5 %
b/v, praktis tidak larut dalam air, asam encer, dan
pelarutorganik
Inkompatabilitas : Tidak kompatibel dengan agen oksidator kuat.
Stabilitas : Stabil terhadapbahanhidroskopik
Penyimpanan : Harus disimpan dalam wadah tertutup baik dalam
sejuk dan kering.
Khasiat : Sebagaipengikat

3. Mg Stearat (Excipients, 2009 : 404)


Nama Resmi : Magnesium Stearat
Berat Molekul : 591.24
Rumus Molekul : C36H70MgO4
Titik Lebur : 117C-150C
Pemerian : Serbuk putih terang, tidak berasa, bulk
yang memiliki BJ rendah
Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air, dalam etanol
95% dan eter, sedikit larut dalam benzene
hangat dan etanol 95% hangat.
Khasiat : Lubrikan
Range : 0,25-0,5%
In kompabilitas :Asam kuat, basa kuat dengan garam besi.
Hindari pencampuran dengan bahan
pengoksidasi kuat.

24
4. Aerosil (Handbook of Pharmaceutical Excipients hal.185 FI IV hal
1197)

Nama Resmi : Colloidal Silicon Dioxide


Rumus Molekul : SiO2
BM : 60,8
Pemerian : Terhidrat sebagian, amorf, terdapat dalam bentuk
granul seperti kaca dengan berbagai ukuran
Ukuran Partikel : 7 16 nm
Kelarutan : Praktis tidak larut dalam solven organik, air, &
asam kecuali HCl, larut dalam larutan panas alkali
hidroksidaMembentuk dispersi koloid dengan iar.
Untuk aerosil,kelarutan dalam air 150 mg/L suhu
250
Titik Leleh : 16000C
Berat Jenis : 0,029 0,042 g/cm3
pH : 3,8 4,2
Stabilitas : Higroskopis, menyerap banyak air tanpa menjadi
cair. Bila pH lebih besar dari 7,5 viskositas akan
berkurang, dan di atas 10,7 kemampuan akan
hilang.
Kegunaan : Adsorben, suspending agent, anticaking agent,
glidant,zat peningkat viskositas
Inkompatibilitas : Dengan dietilstilbestrol
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik.
Konsentrasi : 2,0 10,0%

25
5. Primojel (Excipient,2009 : 663)
Nama Resmi : Sodium Starch Glycolate
Nama lain :Carboxymethyl starch, sodium salt;
carboxymethylamylumnatricum; Explosol;
Explotab; Glycolys; Primojel; starch
carboxymethyl ether, sodium salt; Tablo;
Vivastar P.
Pemerian : Serbukputihatauhampirputih,
bebasmengalirdansangathigroskopis.
Kelarutan : Tidaklarutdalammetilenclorida
Khasiat : Zatpenghancur
Range : 2-8%
Incompabilitas : DenganAsamasorbat

6. Talkum ( FIEdisi III, hal. 391 danEffionora, 2012)


Nama Resmi : TALCUM
Nama Lain : Talk
pH : 7-10% untuk 20% w/v larutan terdispersi
Pemerian : Serbuk hablur sangat halus, mudah melekat
pada kulit, bebas dari butiran, warna
putih/putih kelabu.
Kelarutan : Praktis tidak larut dalam larutan asam dan
basa, pelarut organik, serta air
Penyimpanan :Dalam wadah tertutup rapat dan di simpan
pada tempat yang dingin dan kering
Khasiat : Sebagai glidant
Incompabilitas : Talk dapat bereaksi dengan senyawa
ammonium kuartener
Range : 1-10%

26
7. Laktosa Spray-Dried ( FI Edisi IV, hal.489 )
Nama Lain : Flow Lac 90; Flow Lac 100; Lactopress
Spray-Dried;Lactopress Spray-Dried 250;
NF Lactose315; NF Lactose316 Fast
Flo; SuperTab 11SD; SuperTab 14SD.
Pemerian : Serbuk atau massa hablur, keras, putih atau
putih krem, tidak berbau dan sedikit
manis, stabil di udara tapi mudah
menyerap bau.
Kelarutan : Mudah (pelan) larut dalam air, dan lebih
mudah larut dalam air mendidih, sangat
sukar larut dalam etanol tidak larut dalam
kloroform dan eter.
Khasiat : Sebagai pengisi untuk tablet kempa
langsung.
Penyimpanan : Dalamwadahtertutupbaik.

D. Formulasi Tablet tramadol


Tabel 3.1. Persentase bahan yang digunakan
Bahan Fungsi Persentase Satu Satu Bets
(%) tablet 100.000
(200 tablet
mg)
Tramadol Zat aktif 25 % 50 mg 5 Kg
Lactosa spried dried ad Pengisi 51,7 % 103,4 10,34 Kg
400 mg
Avicel 102 Pengikat 5% 10 mg 1Kg
Primogel Penghancur 8% 16 mg 1,6 Kg
Talk Glidant 5% 10 mg 1 Kg
Aerosil Antiadherent 5 % 10 mg 1 Kg
Magnesium stearat Lubrikan 0,3 % 0,6 mg 60 g

27
E. Perhitungan PerTablet
Zat aktif
Tramadol = Tiap tablet mengandung 50 mg
Zat tambahan
3
- Avicel = 100x 200 mg = 6 mg
0,3
- Mg Stearat = 100x 200 mg = 0,6 mg
5
- Aerosil = 100x 200 mg = 10 mg
8
- Primogel = 100x 200 mg = 16 mg
5
- Talk = 100x 200 mg = 10 mg
51,7
- Laktosa = x 200 mg = 103,4 mg
100

F. Prosedur kerja
Prosedur Pembuatan
1. Ditimbang bahan-bahan sesuai kebutuhan.
2. Bahan-bahan dicampur Tramadol dan Avicel pH 102 selama 15 menit
hingga homogen, kemudian ditambahkan mg stearat dan talk, dicampur
homogen.
3. Dilakukan evaluasi terhadap massa cetak, sebagaimana evaluasi yang
dilakukan pada granul.
4. Massa cetak dikempa dengan menggunakan punch yang sesuai dengan
bobot tablet yang telah ditentukan.
5. Dilakukan evaluasi terhadap tablet yang diperoleh.

Cara Kerja Evaluasi Massa Cetak


1. Pengujian Kandungan Lembab Massa CetakSejumlah 2 gram zat (bahan)
ditimbang, kemudian dimasukkan ke alat moisture balance yang
sebelumnya telah dibersihkan dan ditara dahulu. Bahan yang telah
dimasukkan ke alat diratakan dengan cara digoyang-goyang. Setelah rata,
tutup alat dan dicatat bobot awal dari zat. Lalu tekan Start dan ditunggu

28
hingga angka yang tertera tepat pada suhu 70oC. Catat nilai LOD yang
dihasilkan.
2. Pengujian Kemampuan AlirSebanyak 100 gram serbuk ditimbang,
kemudian dimasukkan kedalam corong glass untuk diuji laju alirnya.
Lalu, tutup lubang bawah corong dibuka, serbuk akan turun ke bawah,
waktunya dicatat, diameter dan tingginya diukur.
3. Pengujian Kompresibilitas25 gram sampel ditimbang seksama dengan
menggunakan timbangan, lalu sampel yang sudah ditimbang dimasukkan
secara hati hati kedalam labu ukur 100 ml, lalu diratakan. Tinggi awal
dari sampel dicatat, kemudia dilakukan pengetukan secara bertahap
hingga diperoleh volume mampat, tinggi akhir sampel dicatat kembali.
4. Pengujian Kadar Bahan Antara (Uji Homogenitas)
a. Larutan Standar
Timbang 100 mg Amoksisilin BPFI. Masukan dalam labu takar
100 ml.
Tambahkan larutan HCl 0,1 N hingga labu takar kemudian
sonikasi selama 15 menit dan tambahkan kembali larutan HCl 0,1
N hingga tanda batas.
Pipet 1 ml dan dimasukan pada labu 50 ml.
Tambahkan larutan HCl 0,1 N hingga tanda batas
Lakukan penetapan kadar menggunakan spektrofotometer dengan
panjang gelombang 273 nm
b. Larutan Sampel
Timbang campuran serbuk 121,81 mg. Masukan dalam labu
takar 100 ml.
Tambahkan larutan HCl 0,1 N hingga labu takar kemudian
sonikasi selama 15 menit dan tambahkan kembali larutan HCl 0,1
N hingga tanda batas.
Saring larutan.
Pipet 1 ml dan dimasukan pada labu 50 ml.
Tambahkan larutan HCl 0,1 N hingga tanda batas

29
Lakukan penetapan kadar menggunakan spektrofotometer
dengan panjang gelombang 273 nm

G. Alasan Penambahan Bahan


a. Avicel PH 102 (pengikat)
- PH 102 mampu berdispersi dengan mudah ke dalam massa serta
memiliki daya kohesi yang baik dalam membentuk granul dan
kompatibilitas dengan bahan lainnya.
- Avicel ph 102 memiliki sifat alir dan kompresibilitas yang baik.
b. Primogel
- Sodium starch glycolate memiliki daya mengembang yang baik dalam
air (300 kali dalam air)
- Keefektifan sodium strach glycolate sebagai disintegrant tidak di
pengaruhi oleh adanya eksipien lain yang bersifat hidrofobik seperti
lubrikan.
- Sodiun strach glycolate memiliki sifat alir dan kompresibilitas yang
baik.
c. Magnesium Stearat (pelincir)
- Magnesium Stearat umunya dipakai sebagai pelincir pada pembuatan
sediaan padat untuk memudahkan mengalirnya bahan obat masuk
kedalam mesin pencetak. Sifat magnesium yang hidrofobik dapat
memperlambat disolusi pada obat dengan bentuk sediaan padat,
sedapat mungkin digunakan kosentrasi yang kecil dalam formulasi
(Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi, hal 227).
- Konsentrasi Magnesium stearate sebagai pelincir adalah 0,25-2 %
(Handbook of Pharmaceutical Excipient 6 Th Edition, hal 404).
d. Talk (pelincir)
- Talk dapat meningkatkan aliran serbuk atau granul dengan jalan
mengurangi gesekan antra partikel-partikel.

30
e. Laktosa (Pengisi)
- Bahan pengisi yang baik sifat kompresibilitas dan laju alir yang sangat
baik. Cocok digunakan pada metode kompresi langsung dan granulasi,
harganya murah dibandingkan pengisi yang lain dan bahan baku
mudah didapat.

31
BAB IV
PEMBAHASAN

Lafial adalah salah satu unit pelaksana teknis Dinas Kesehatan Angkatan
Laut (Diskesal).yang berkedudukan langsung dibawah Kepala Dinas Kesehatan
TNI AL. Lafial mempunyai tugas pokok dalam memproduksi obat-obatan,
khususnya untuk anggota TNI Angkatan Laut beserta keluarganya dan instansi
lain yang terkait. Produksi yang dilaksanakan Lafial menggunakan dana APBN
dan 2% dari gaji masing-masing anggota TNI AL, oleh sebab itu Lafial
merupakan industri farmasi yang tidak berorientasi pasar. Obat-obatan yang
diproduksi Lafial merupakan me tooproduct yaitu dengan mencontoh sediaan
yang telah beredar di pasaran. Denganketerbatasan yang ada, Lafial sebagai
lembaga farmasi yang tetap berusaha untuk melaksanakan seluruh kegiatan
produksinya yang berpedoman pada CPOB, akan tetapi minimnya dana yang
tersedia menjadi kendala tersendiri sehingga sampai sekarang penerapan CPOB
belum terlaksana secara optimal.
Namun, semenjak adanya sistem Badan Penyelenggara jaminan Sosial
(BPJS), maka Lafial hanya memproduksi untuk kebutuhan Perbekalan TNI AL
saja, tidak didistribusikan ke Rumah Sakit milik TNI AL. Dengan adanya sistem
Badan Penyelenggara jaminan Sosial (BPJS) ini maka Lafial sekarang sedang
melaksanakan penerapan CPOB secara optimal, agar kegiatan produksinya
kembali berjalan, dan bisa bekerjasama dengan ` Penyelenggara jaminan Sosial
(BPJS) dalam pendistribusian obat ke rumah sakit TNI AL.
Tramadol adalah analgesik kuat yang bekerja pada reseptor opiat.Tramadol
mengikat secara stereospesifik pada reseptor di system saraf purat sehinga
memblok sensasi rasa nyeri dan respon terhadap nyeri.Disamping itu tramadol
menghambat pelepasan neurotransmitter dari saraf aferen yang sensitive terhadap
rangsang, akibatnya impuls nyeri terhambat.
Tramadol cepat dan hampir sepenuhnya diserap setelah pemberian oral;
berarti bioavailibilitas absolut adalah sekitar 75%. Bioavailibilat dari 200 mg
tablet lepas lambat adalah 85-90% dari tablet konvensional yang diberikan pada

32
dosis harian yang setara 950 mg setiap 6 jam). Konsentrasi plasma puncak
tramadol dan metabolit aktf, O-desmethyltramadol (M1), biasanya terjadi dalam
waktu 2 dan 3 jam, secara berurutan. Setelah pemberian sebagai tablet
konvensional, konsentrasi puncak tertunda, terjadi dalam waktu 12 daan 15 jam,
secara berurutan. Onset analgesia terjadi dalam 1 jam dan efek puncak terjadi
dalam 2-4 jam. Durasi analgesia setelah dosis oral tunggal yaitu 3-6 jam.
Sifat fisikokimia tramadol yaitu serbuk Kristal berwarna putih, mudah larut
dalam air dan metil alcohol, sukar larut dalam aseton, selain itu tramadol memiliki
sifat kompresibilitas yang baik sehingga dapat dibuat tablet dengan metode kempa
langsung. Titik didih tramadol 1800 - 1830 C; pH : 5,0 6,2; bobot molekul :
299,8
Istilah kempa langsung digunakan untuk menyatakan proses ketika tablet
dikempa langsung dari campuran serbuk zat aktif dan eksipien yang sesuai
(termasuk pengisi, disintegran, dan lubrikan), yang akan mengalir dengan seragam
ke dalam lubang kempa dan membentuk suatu padatan yang kokoh. Tidak ada
prosedur praperlakuan granulasi basah atau kering yang diperlukan pada
campuran serbuk (Siregar dan Wikarsa, 2010).Metode ini digunakan pada
keadaan dosis efektif terlalu tinggi untuk pencetakan langsung, obatnya peka
terhadap pemanasan, kelembaban, atau keduanya (Lachman, et al., 1994).Setelah
penimbangan dan pencampuran bahan, serbuk di slugg atau dikompresi menjadi
tablet yang besar dan datar dengan garis tengah sekitar 1 inci.Kempaan harus
cukup keras agar ketika dipecahkan tidak menimbulkan serbuk yang
berceceran.Tablet kempaan ini dipecahkan dengan tangan atau alat dan diayak
dengan lubang yang diinginkan, pelicin ditambahkan dan tablet dikempa (Ansel,
1989).
Zat berkhasiat, pengisi dan penghancur dicampur homogen, lalu dibasahi
dengan larutan pengikat, bila perlu ditambahkan pewarna.Diayak menjadi granul
dan dikeringkan dalam lemari pengering pada suhu 40-50C. Setelah kering
diayak lagi untuk memperoleh granul dengan ukuran yang diperlukan dan
ditambahkan bahan pelicin dan dicetak dengan mesin tablet (Anief, 1994).
Alasan pemilihan Laktosa yaitu Laktosa merupakan bahan pengisi yang

33
baik, Sifat kompresibilitas dan laju alir yang sangat baik, Cocok digunakan pada
metode kompresi langsung dan granulasi, Harganya murah dibandingkan pengisi
yang lain selain itu bahan baku mudah didapat
Alasan pemilihan Primojel yaitu Sifat kompresibilitas yang baik, Memiliki
daya mengembang yang baik dalam air yaitu 200-300%, Primojel termasuk
superdisentegran dan bahan baku mudah didapat.
Alasan pemilihan Amylum Maydis yaitu bahan baku mudah didapat dan
termasuk penghancur yang baik selain itu juga harganya relatif murah.
Alasan pemilihan Talk, karena Talk berfungsi sebagai pemacu aliran serbuk
atau granul dan mencegah pelekatan pada permukaan (antiadheren).
Alasan pemilihan Magnesium stearat karena dapat mengurangi gesekan
antara partikel-partikel dan dapat meningkatkan aliran.

34
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Berdasarkan studi preformulasi dapat disimpulkan bahwa zat aktif
tramadol dapat dibuat menjadi sediaan tablet dengan metode kempa langsung.
B. Saran
Penulis menyarankan untuk melanjutkan ke tahap berikutnya seperti
formulasi dan tahap produksi sehingga dapat diperoleh sediaan yang
diharapkan.

35
DAFTAR PUSTAKA

Ansel, Howard C. (1989). Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi Edisi 4. Jakarta :


Penerbit UI Press.
Anwar, Effionora. (2009). Eksipien Dalam Sediaan Farmasi. Jakarta : Penerbit
Dian Rakyat.
Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan. (1979).Farmakope Indonesia
edisi III.Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

Direktorat Jenderal Pengawasan Obat dan Makanan. (1995).Farmakope Indonesia


edisi IV.Jakarta : Departemen Kesehatan Republik Indonesia.

Lachman, L, Herbert, A.L dan Joseph, L. K. (1994). Teori dan Praktek Industri
Farmasi, edisi 3. Terj. Siti Suyatmi.Jakarta : Penerbit UI Press.
Siregar, Charles, J. P. (2010). Teknologi Farmasi Sediaan Tablet.Jakarta : EGC.

36
LAMPIRAN

Gambar 1.Kemasan Sediaan T-Mal

37