Anda di halaman 1dari 3

Laporan Pendahuluan Hipoglikemia Pada Neonatus

LAPORAN PENDAHULUAN

HIPOGLIKEMIA

Pengertian Hipoglikemia

Hipoglikemia adalah suatu keadaan dimana kadar gula darah (glukosa) secara abnormal rendah.
Istilah hipoglikemia digunakan bila kadar gula darah bayi secara bermakna dibawah kadar rata-rata.
Dikatakan hepoglikemia bila kadar glukosa darah kurang dari 30 mg/dl pada semua neonatus tanpa
menilai masa gestasi atau ada tidaknya gejala hepoglikemia. Umumnya hepoglikemia terjadi pada
neonatus umur 12 jam. Hal ini disebabkan oleh karena bayi tidak mendapatkan lagi glukosa dari ibu,
sedangkan insulin plasma masih tinggi dengan kadar glukosa darah yang menurun.

Hipoglikemia merupakan konsentrasi glukosa dalam darah berkurangnya secara abnormal yang
dapat menimbulkan gemetaran, keringat dan sakit kepala apabila kronik dan berat, dapat
menyebabkan manifestasi susunan saraf pusat (Kamus Kedokteran Dorland:2000).

Hipoglikemia neonatorum adalah masalah pada bayi dengan kadar glukosa darah kurang dari 40
-45mg/dl (Sudarti dkk: 2010).

Keadaan dimana bila kadar gula darah bayi di bawah kadar rata-rata bayi seusia dan berat badan
aterm (2500 gr atau lebih) < 30mg/dl dalam 72 jam pertama, dan < 40mg/dl pada hari berikutnya.

Sel otak tidak mampu hidup jika kekurangan glukose. Hypoglikemi dapat terjadi berkaitan dengan
banyak penyakit, misalnya pada neonatus dengan ibu diabetes dan mengalami Hyperglikemi in utero,
atau sebagai komplikasi cidera dingin. Selama masa menggigil simpanan glikogen tubuh tidak
mencukupi, tetapi jika dihangatkan terjadi peningkatan kebutuhan glikogen. Simpanan glikogen
menurun dan cadangan tidak dapat memenuhi kebutuhan pada pemanasan.

Nilai kadar glukose darah/plasma atau serum untuk diagnosis Hipoglikemia pada berbagai kelompok
umur anak :

Kelompok Umur Glokuse <mg/dl Darah Plasma/serum

Bayi/anak

Neonatus <40 mg/100 ml <45 mg/100 ml


<20 mg/100 ml <25 mg/100 ml
* BBLR
<30 mg/100 ml <35 mg/100 ml
* BCB
<40 mg/100 ml <45 mg/100 ml
0 3 hr
3 hr

Hipoglikemia pada neonates :

1. Untuk setiap neonatus manapun, kadar glukosa <40-45mg/dL dianggap tidak normal.
2. Menurut WHO hipoglikemi adalah bila kadar glukosa/gula darah <47 mg/dL

3. Gejala sering tidak jelas/asimptomatik, semua tenaga kesehatan perlu mewaspadai


kemungkinan adanya hipoglikemia.

4. Diagnosis dini dan pengobatan yang tepat dapat mencegah konsekuensi yang serius

Etiologi Hipoglikemia

Secara garis besar hipoglikemia dibagi menjadi dua bagian besar, yaitu: kelainan yang menyebabkan
pemakaian glukosa berlebihan dan produksi glukosa kurang.

1. Kelainan yang menyebabkan pemakaian glukosa berlebihan.

Hiperinsulinisme (bayi dari ibu penderita diabetes), hipoglikemia hiperinsulinisme menetap pada bayi,
tumor yang memproduksi insulin dan child abuse. Hiperinsulinisme menyebabkan pemakaian glukosa
yang berlebihan terutama akibat rangsangan penggunaan glukosa oleh otot akibat sekresi insulin
yang menetap. Kelainan ini diketahui sebagai hipoglikemia hiperinsulin endogen menetap pada bayi
yang sebelumnya disebut sebagai nesidioblastosis.

Defek pada pelepasan glukosa (defek siklus Krebs, defek respiratory chain). Kelainan ini sangat
jarang, mengganggu pembentukan ATP dari oksidasi glukosa, disini kadar laktat sangat tinggi.

Defek pada produksi energi alternatif (defisiensi Carnitine acyl transferase. Kelainan ini mengganggu
penggunaan lemak sebagai energi, sehingga tubuh sangat tergantung hanya pada glukosa. Ini akan
menyebabkan masalah bila puasa dalam jangka lama yang seringkali berhubungan dengan penyakit
gastrointestinal. Sepsis atau penyakit dengan hipermetabolik, termasuk hipertiroidism.

2. Kelainan yang menyebabkan kurangnya produksi glukosa

3. Simpanan glukosa tidak adekuat (prematur, bayi SGA, malnutrisi, hipoglikemia ketotik).

Kelainan ini sering sebagai penyebab hipoglikemia, disamping hipoglikemia akibat pemberian insulin
pada diabetes. Hal ini dapat dibedakan dengan melihat keadaan klinis dan adanya hipoglikemia
ketotik, biasanya terjadi pada anak yang kurus, usia antara 18 bulan sampai 6 tahun, biasanya terjadi
akibat masukan makanan yang terganggu karena bermacam sebab Penelitian terakhir mekanisme
yang mendasari hipoglikemia ketotik adalah gagalnya glukoneogenesis.

1. Kelainan pada produksi glukosa hepar.

Kelainan ini menurunkan produksi glukosa melalui berbagai defek, termasuk blokade pada pelepasan
dan sintesis glukosa, atau blokade atau menghambat gluikoneogenesis. Anak yang menderita
penyakit ini akan dapat beradaptasi terhadap hipoglikemia,karena penyakitnya bersifat kronik
Kelainan hormonal (panhypopituitarisme, defisiensi hormon pertumbuhan)

1. Defisiensi kortisol dapat primer atau sekunder.


Hal ini karena hormone pertumbuhan dan kortisol berperan penting pada pembentukan energi
alternative dan merangsang produksi glukosa. Kelainan ini mudah diobati namun yang sangat penting
adalah diagnosis dini.

Patofisiologi Hipoglikemia

Hipoglikemi sering terjadi pada berat lahir rendah (BBLR), karena cadangan glukosa rendah. Pada ibu
diabetes mellitus (DM) terjadi transfer glukosa yang berlebihan pada janin sehingga respons insulin
juga meningkat pada janin. Saat lahir dimana jalur plasenta terputus maka transfer glukosa berhenti
sedangkan respon insulin masih tinggi (transient hiperinsulinism) sehingga terjadi hipoglikemi.

Hipoglikemi adalah masalah serius pada bayi baru lahir, karena dapat menimbulkan kejang yang
berakibat terjadinya hipoksi otak. Bila tidak dikelola dengan baik akan menimbulkan kerusakan pada
susunan syaraf pusat bahkan sampai kematian. Kejadian hipoglikemi lebih sering didapat pada bayi
dari ibu dengan diabetes mellitus. Glukosa merupakan sumber kalori yang penting untuk ketahanan
hidup selama proses persalinan dan hari-hari pertama pasca lahir.

Setiap stress yang terjadi mengurangi cadangan glukosa yang ada karena meningkatkan penggunaan
cadangan glukosa, misalnya pada asfiksia, hipotermi, gangguan pernafasan.

Anda mungkin juga menyukai