Anda di halaman 1dari 131

PROPOSAL

KEMAMPUAN SISWA SMP KALIMANTAN TIMUR DALAM


MENYELESAIKAN SOAL MATEMATIKA MODEL PISA DAN TIMSS

Oleh:
ANWARIL HAMIDY
NIM. 15709251018

Pembimbing: Dr. Jailani, M.Pd.

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA


PROGRAM PASCASARJANA
UNIVERSITAS NEGERI YOGYAKARTA
2016
LEMBAR PERSETUJUAN

KEMAMPUAN SISWA SMP KALIMANTAN TIMUR DALAM


MENYELESAIKAN SOAL MATEMATIKA MODEL PISA DAN TIMSS

ANWARIL HAMIDY
NIM. 15709251018

Tesis ini ditulis untuk memenuhi sebagian persyaratan untuk mendapatkan gelar

Magister Pendidikan Program Studi Pendidikan Matematika

Menyetujui untuk diajukan pada seminar proposal tesis

Pembimbing,

Dr. Jailani, M.Pd.


NIP. 19591127 198601 1 002

ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i

LEMBAR PERSETUJUAN ............................................................................ ii

DAFTAR ISI ................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL ........................................................................................... v

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah ........................................................................ 1

B. Identifikasi Masalah ............................................................................... 10

C. Batasan Masalah .................................................................................... 11

D. Rumusan Masalah .................................................................................. 11

E. Tujuan Penelitian ................................................................................... 12

F. Manfaat Penelitian ................................................................................. 12

BAB II KAJIAN PUSTAKA

A. Kajian Teori ........................................................................................... 14

1. Kemampuan Matematika Siswa SMP Berdasarkan

Kurikulum Pendidikan Indonesia ..................................................... 14

a. Perkembangan Kognitif Siswa SMP ............................................ 14

b. Standar Kompetensi Matematika Siswa SMP

dalam Kurikulum Pendidikan Indonesia ...................................... 15

c. Contoh Soal Matematika SMP dalam Ujian Nasional ................. 22

2. Kemampuan Matematika Siswa SMP yang diujikan PISA .............. 23

iii
a. Tentang Penelitian PISA .............................................................. 23

b. Framework Soal Matematika PISA ............................................. 27

c. Contoh Soal Matematika PISA .................................................... 40

3. Kemampuan Matematika Siswa SMP yang Diujikan TIMSS .......... 44

a. Tentang TIMSS ............................................................................ 44

b. Framework Soal Matematika TIMSS .......................................... 47

c. Contoh Soal Matematika TIMSS ................................................. 58

4. Perbandingan Standar Kemampuan Matematika SMP pada

Kurikulum 2013, PISA dan TIMSS .................................................. 60

B. Kajian Penelitian yang Relevan ............................................................. 64

C. Kerangka Pikir ....................................................................................... 67

D. Pertanyaan Penelitian ............................................................................. 69

BAB III METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian ...................................................................................... 71

B. Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................ 71

C. Populasi dan Sampel Penelitian ............................................................. 71

D. Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data ............................................ 74

E. Validitas dan Reliabilitas Instrumen ...................................................... 75

F. Teknik Analisis Data ............................................................................. 77

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................... 80

LAMPIRAN .................................................................................................... 86

iv
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Peringkat Prestasi Matematika Siswa Indonesia

pada PISA, TIMSS, IMO dan IMC .................................................. 4

Tabel 2. Persentase Siswa DIY (Soal Model PISA) dan

Indonesia (Soal PISA 2009 dan PISA 2012) yang

Menjawab Benar pada Tiap Level Soal PISA .................................. 5

Tabel 3a. Persentase Siswa DIY (Soal Model TIMSS)

dan Indonesia (Soal TIMSS 2011) yang

Menjawab Benar Berdasarkan Domain Konten ............................... 6

Tabel 3b. Persentase Siswa DIY (Soal Model TIMSS) dan

Indonesia (Soal TIMSS 2011) yang Menjawab Benar

Berdasarkan Domain Kognitif .......................................................... 6

Tabel 4. Standar Kompetensi Matematika Siswa SMP

pada Kurikulum 2013 ....................................................................... 20

Tabel 5. Kompetensi Matematika pada PISA dan Kaitannya

dengan Domain Proses ...................................................................... 33

Tabel 6. Kompetensi Domain Bilangan .......................................................... 49

Tabel 7. Kompetensi Domain Aljabar ............................................................ 50

Tabel 8. Kompetensi Domain Geometri ......................................................... 52

Tabel 9. Kompetensi Domain Data dan Peluang ............................................ 54

Tabel 10. Perbandingan Standar Kemampuan Siswa SMP

Berdasarkan K-13, PISA dan TIMSS ............................................... 60

v
Tabel 11. Kriteria Penentuan Level Sekolah (Subgrup) ................................. 73

Tabel 12a. Proporsi Soal PISA Berdasarkan Domain Konten ........................ 74

Tabel 12b. Proporsi Soal PISA Berdasarkan Domain Proses ......................... 74

Tabel 12c. Proporsi Soal PISA Berdasarkan Domain Konteks ...................... 75

Tabel 13a. Proporsi Soal TIMSS Berdasarkan Domain Konten ..................... 75

Tabel 13b. Proporsi Soal TIMSS Berdasarkan Domain Kognitif ................... 75

Tabel 14. Kriteria Kemampuan Siswa Berdasarkan Skor ............................... 77

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Grafik Pengunjung Perpustakaan .................................................. 8

Gambar 2. Hubungan antara Domain Proses,

Konten dan Konteks dalam Literasi Matematika ......................... 40

Gambar 3. Grafik Penjualan Kaset Per Bulan ................................................. 41

Gambar 4. Pola Pohon Apel dan Trembesi ..................................................... 43

Gambar 5. Kerangka Berpikir ......................................................................... 69

vii
LAMPIRAN

Lampiran 1 Data Jumlah Siswa SMP Kalimantan Timur

Tahun 2015/2016 ....................................................................... 87

Lampiran 2 Instrumen Penelitian

a. Kisi-Kisi Instrumen Soal Matematika Model PISA ................................ 88

b. Kisi-Kisi Instrumen Soal Matematika Model TIMSS ............................. 102

viii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Globalisasi di abad 21 telah menciptakan persaingan kerja yang makin

terbuka lebar. Pada konteks Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), setiap

masyarakat di wilayah ASEAN memiliki kesempatan yang sama untuk bekerja di

Indonesia. Sebagaimana penjelasan Kemendagri (2015) bahwa terdapat empat pilar

MEA, yaitu kawasan ekonomi berdaya saing tinggi, pertumbuhan ekonomi yang

merata, integrasi ke perekonomian global dan menjadikan ASEAN sebagai pasar

tunggal dan kesatuan basis prosuksi melalui barang dan jasa, investasi, modal dan

tenaga kerja terampil. Arus bebas tenaga kerja ini menuntut masyarakat Indonesia

untuk memiliki kompetensi yang berbeda dengan kompetensi pada abad

sebelumnya agar siap bersaing secara sehat. Shute & Becker (2010) menjelaskan

bahwa dalam menghadapi isu di abad 21, manusia dituntut memiliki kemampuan

berpikir kritis, berpikir kreatif dan kolaboratif serta mampu berkomunikasi secara

efektif agar dapat menjadi solusi sekaligus mampu bertahan hidup. Hal ini

merupakan tantangan bagi pendidikan abad ini dalam mempersiapkan generasi

bangsa.

Pendidikan abad 21 tidak cukup hanya memberikan akses informasi kepada

peserta didik. Pendidikan dituntut untuk membentuk generasi yang mampu

bertindak secara efektif dalam menghadapi perubahan dunia yang begitu cepat dan

kompleks (Heppell, Chapman, Millwod, Constable & Furness, 2004). Pendidikan


harus memberikan suatu pengalaman yang baru, ide yang unik dan kreatif serta

mengembangkan sikap kolaboratif sebagai bekal bagi peserta didik dalam

menghadapi kehidupan di dunia kerja, bermasyarakat dan kehidupan sehari-hari

(Kuhlthau, Maniotes & Caspari, 2007). The Partnership for 21st Century Skills

(P21) (2011) menjelaskan bahwa pembelajaran harus fokus dalam mengembangkan

4C`s sebagai kompetensi yang dimiliki dalam menghadapi lingkungan abad 21,

yaitu creativity, critical thinking, communication, dan collaboration. Hal ini

berdampak kepada perubahan kurikulum pendidikan dalam rangka

mengakomodasi kompetensi-kompetensi abad 21 ke setiap mata pelajaran di

sekolah, tak terkecuali Matematika.

Matematika merupakan satu di antara bidang pengetahuan yang memiliki

peran sentral dalam membentuk kompetensi-kompetensi tersebut. Organisation for

Economic Co-operation and Development (2013) menjelaskan bahwa Matematika

merupakan alat yang penting bagi remaja dalam menghadapi isu dan permasalahan

baik dalam lingkup pribadi, pekerjaan, masyarakat, maupun ilmiah di kehidupan

sehari-hari mereka. Hal ini sejalan dengan visi Matematika sekolah yang

dikembangkan NCTM (2000: 5) bahwa,

In this changing world, those who understand and can do mathematics will
have significantly enhanced opportunities and options for shaping their
futures. Mathematical competence opens doors to productive futures. A lack
of mathematical competence keeps those doors closed.

Oleh karena itu, kemampuan Matematika merupakan kompetensi yang penting

dalam kehidupan sehari-hari sehingga peningkatannya menjadi salah satu

pertimbangan dalam merumuskan kebijakan pendidikan di abad 21.

2
Landasan empiris dari perubahan kurikulum pendidikan Indonesia menjadi

Kurikulum 2013 diantaranya adalah kemampuan literasi siswa yang rendah pada

aspek membaca, Matematika dan IPA jika dibandingkan dengan benchmark pada

studi internasional (Kemendikbud, 2012). Hasil penelitian Programme for

International Student Assessment (PISA) yang telah diikuti Indonesia sejak tahun

2000 menunjukkan bahwa rata-rata skor literasi Matematika anak Indonesia pada

usia kisaran 15 tahun masih di bawah standar internasional dan cenderung tidak

mengalami peningkatan yang signifikan (Balitbang Kemendikbud, 2011a). Hal ini

menyebabkan literasi Matematika anak Indonesia menempati peringkat yang

rendah. Penelitian PISA tahun 2012 menunjukkan bahwa siswa Indonesia

memperoleh nilai rata-rata skor Matematika sebesar 375 dan menempati peringkat

64 dari 65 negara peserta studi PISA (OECD, 2014).

Selain PISA, hasil penelitian Trends in International Mathematics and

Science Study (TIMSS) juga menunjukkan hal yang serupa, yakni kemampuan

Matematika siswa Indonesia kelas VIII tergolong rendah dan tidak mengalami

peningkatan signifikan sejak tahun 1999 hingga 2007 (Balitbang Kemendikbud,

2011b). Studi TIMSS tahun 2011 menunjukkan bahwa siswa Indonesia

memperoleh skor rata-rata prestasi sebesar 386 dan menempati peringkat 38 dari

42 negara peserta (Mullis, Martin, Foy, & Arora, 2012). Skor tersebut masih berada

di bawah skor rata-rata prestasi matematika internasional, yakni 500.

Rendahnya literasi dan prestasi Matematika siswa Indonesia dalam PISA

dan TIMSS tersebut berbanding terbalik dengan prestasi gemilang yang diraih

siswa Indonesia di kompetisi matematika tingkat internasional. Pada International

3
Mathematics Olympiad (IMO) tahun 2015, Indonesia berhasil meraih dua medali

perak dan empat medali perunggu serta menempati peringkat 29 dari 104 negara

peserta (Dolinar, 2015). Hasil yang lebih membanggakan diraih delegasi Indonesia

pada IMO tahun 2016, yakni meraih tiga medali perak dan tiga medali perunggu

serta menempati peringkat 20 dari 109 negara peserta (Dolinar, 2016). Artinya,

kemampuan siswa-siswa terbaik Indonesia sangat baik dalam menyelesaikan soal

olimpiade yang termasuk soal level tinggi dan mampu bersaing dengan siswa-siswa

terbaik dari 109 negara lainnya, yang lebih banyak daripada jumlah negara peserta

PISA maupun TIMSS.

Tabel 1. Peringkat Prestasi Matematika Siswa Indonesia pada PISA, TIMSS,


IMO dan IMC
Tahun PISA TIMSS IMO Perolehan IMC
(Persentil) (Persentil) (Persentil) Medali (Persentil)
1999/ 39 dari 41 34 dari 38 51 dari 81 2 perunggu -
2000 (95,12) (89,47) (62, 96)
2003 38 dari 40 35 dari 46 37 dari 82 2 perunggu -
(95) (76,09) (45,12)
2006/ 50 dari 57 36 dari 49 52 dari 93 1 perak 56 dari 60
2007 (87,72) (73,47) (55,91) (93,33)
2009 61 dari 65 - 43 dari 104 4 perunggu 44 dari 65
(93,85) (41,35) (67,69)
2011/ 64 dari 65 38 dari 42 35 dari 100 1 perak, 30 dari 68
2012 (98,46) (90,48) (35) 3 perunggu (44,11)
(Sumber: Kemendikbud, 2011; OECD, 2014; Mullis et al, 2012; Dolinar & IMC)

Selain itu, sekolah yang menjadi sampel pada penelitian PISA dan TIMSS

masih terbatas pada wilayah dan strata sekolah tertentu. Wulandari & Jailani (2015)

menemukan bahwa sampel sekolah yang digunakan pada penelitian PISA di

Indonesia menggunakan sekolah-sekolah dengan kategori rendah. Pusztai &

Bacskai (2015) juga berpendapat bahwa database PISA memiliki gambaran yang

tidak terstruktur sehingga belum mewakili semua tipe sekolah. Hal ini berdampak

4
kepada seleksi sekolah yang bias sehingga berpengaruh terhadap penskoran dan

ranking (Tienken, 2014). Artinya, hasil penelitian PISA dan TIMSS belum

mencerminkan karakteristik sebenarnya dari kemampuan Matematika siswa

Indonesia. Gambaran kemampuan Matematika siswa yang representatif merupakan

hal yang penting sebagai bentuk evaluasi secara tidak langsung terhadap

implementasi kurikulum 2013 dan pertimbangan penentuan kebijakan pendidikan

yang tepat. Oleh karena itu, perlu upaya pemetaan secara detail di setiap wilayah

sehingga hasilnya menjadi lebih representatif.

Upaya pemetaan kemampuan Matematika siswa dalam menyelesaikan soal

PISA dan TIMSS mulai dilakukan oleh Wulandari (2015), yakni populasi penelitian

adalah siswa di wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta yang merupakan representasi

dari Indonesia bagian barat. Hasil penelitian tersebut menunjukkan bahwa

kemampuan siswa DIY dalam menyelesaikan soal Matematika model PISA lebih

tinggi daripada kemampuan Matematika siswa Indonesia pada PISA. Hal tersebut

ditunjukkan dengan persentase siswa DIY yang mengerjakan soal dengan benar

pada tiap level yang lebih tinggi daripada siswa Indonesia pada PISA 2009 dan

2012.

Tabel 2. Persentase Siswa DIY (Soal Model PISA) dan Indonesia (Soal PISA
2009 dan PISA 2012) yang Menjawab Benar pada Tiap Level Soal PISA
Level DIY Indonesia
Model PISA PISA 2009 PISA 2012
1 76% 56,4% 57.7%
2 51% 23,3% 24,3%
3 33% 6,4% 7,5%
4 12% 1% 1,8%
5 8% 0,1% 0,3%
6 4% 0% 0%
(Sumber: Wulandari: 2015; OECD: 2010; OECD: 2014)

5
Hasil yang serupa juga diperoleh pada penelitian TIMSS, yakni kemampuan

siswa DIY dalam menyelesaikan soal Matematika model TIMSS lebih tinggi

daripada kemampuan siswa Indonesia pada TIMSS. Hal tersebut ditunjukkan

dengan persentase jawaban benar dari siswa DIY pada tiap domain yang lebih

tinggi daripada siswa Indonesia pada TIMSS 2011.

Tabel 3a. Persentase Siswa DIY (Soal Model TIMSS) dan Indonesia
(Soal TIMSS 2011) yang Menjawab Benar Berdasarkan Domain Konten
Domain Konten DIY Indonesia
Bilangan 60% 24%
Aljabar 35% 22%
Geometri 39% 24%
Data & Peluang 40% 29%

Tabel 3b. Persentase Siswa DIY (Soal Model TIMSS) dan Indonesia (Soal
TIMSS 2011) yang Menjawab Benar Berdasarkan Domain Kognitif
Domain Kognitif DIY Indonesia
Knowing 58% 31%
Applying 40% 23%
Reasoning 27% 17%
(Sumber: Wulandari: 2015 & Mullis et al: 2012)

Namun, Kalimantan Timur sebagai representasi dari Indonesia bagian

tengah merupakan salah satu daerah yang belum pernah menjadi sampel untuk

kedua penelitian internasional tersebut maupun penelitian survei tentang

kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal Matematika model PISA dan TIMSS.

Padahal kemampuan siswa Indonesia dalam menyelesaikan soal Matematika PISA

dan TIMSS seharusnya merepresentasikan kemampuan siswa dari tiap wilayah,

tidak hanya pulau Jawa atau Indonesia bagian barat. Oleh karena itu, perlu

dilakukan penelitian terhadap kemampuan siswa di Kalimantan Timur dalam

menyelesaikan soal Matematika model PISA dan TIMSS.

6
Di sisi lain, penggunaan permasalahan yang memiliki karakter seperti soal

PISA ataupun TIMSS dalam proses pembelajaran Matematika masih dinilai kurang

(Wardhani & Rumiati, 2011; Ahyan, Zulkardi & Darmawijoyo, 2014), sehingga

siswa kurang terlatih dalam menyelesaikan soal yang kontekstual dan menuntut

untuk berpikir dari tingkat rendah hingga tinggi sebagaimana karakter soal PISA

dan TIMSS. Padahal karakteristik pembelajaran yang dirumuskan dalam kurikulum

2013 mencakup aktivitas mengingat, memahami, menerapkan, menganalisis,

mengevaluasi, mencipta dalam berbagai konteks kehidupan yang merupakan

karakter dari soal PISA dan TIMSS (Kemendikbud, 2016c). Oleh karena itu, proses

pembelajaran Matematika perlu mengakomodir dan mengembangkan kemampuan-

kemampuan yang diujikan pada penelitian PISA dan TIMSS.

Upaya tersebut mulai direalisasikan dengan dimuatnya soal-soal model

TIMSS dan PISA pada soal Ujian Nasional. Nizam menjelaskan bahwa ada sekitar

5-10% soal Ujian Nasional 2016 bercirikan soal PISA (Wiwoho, 2015). Beberapa

contoh pada soal UN Matematika SMP 2016 adalah sebagai berikut.

Nomor 28
Panjang sisi-sisi segitiga adalah p, q dan r, dengan p > q > r. Pernyataan yang
paling benar adalah ...
a. p + q < r
b. r + q > p
c. p q > r
d. r > p +q

Nomor 37 Pengunjung Perpustakaan


Suatu hari Ani menemukan sobekan koran yang memuat data pengunjung
perpustakaan berupa gambar diagram batang sebagai berikut.

7
Gambar 1. Grafik Pengunjung Perpustakaan
Rata-rata pengunjung 41 orang selama lima hari
Informasi yang ada pada koran tersebut menunjukkan data pengunjung
perpustakaan selama 5 hari. Ani penasaran tentang banyak pengunjung pada hari
Rabu. Tolong bantu Ani, berapa banyak pengunjung pada hari Rabu?
a. 55 orang
b. 60 orang
c. 65 orang
d. 70 orang
(Sumber: Paket Soal UN Berbasis Kertas Provinsi Kalimantan Timur, 2016)

Soal nomor 28 tidak hanya mengukur pemahaman siswa terhadap konsep segitiga,

namun juga kemampuan justifikasi siswa dalam menentukan pernyataan yang benar

berdasarkan informasi yang tersedia. Soal nomor 37 lebih menitikberatkan dari

konteks kehidupan sehari-hari siswa. Selain itu, soal nomor 37 menuntut siswa

untuk menginterpretasikan grafik yang tersedia kemudian menggunakannya untuk

menemukan solusi dari permasalahan. Kedua soal tersebut memiliki tingkat

kesulitan lebih tinggi daripada soal UN biasanya. Tingkat kesulitan soal Ujian

Nasional yang meningkat dari tahun sebelumnya ini berdampak pada penurunan

hasil UN secara nasional, yakni dari 56,28 pada tahun 2015 menjadi 50,24 pada

tahun 2016 (Kemdikbud, 2016; Kemdikbud, 2015). Hal ini menunjukkan bahwa

8
siswa masih belum menguasai soal PISA dan TIMSS. Oleh karena itu, penggunaan

soal-soal Matematika model PISA dan TIMSS dalam perlu ditingkatkan dalam

proses pembelajaran agar siswa lebih siap dalam menghadapi Ujian Nasional.

Penelitian terhadap kemampuan menyelesaikan soal Matematika model

PISA dan TIMSS juga merupakan tolok ukur kesiapan generasi bangsa menghadapi

globalisasi. Berdasarkan frameworks penelitian PISA, sampel penelitian

merupakan anak yang berusia kisaran 15 tahun, karena pada usia tersebut anak telah

berada di penghujung usia wajib belajarnya bagi kebanyakan negara OECD

(OECD, 2013). Adapun penelitian TIMSS menggunakan sampel siswa SMP kelas

VIII, yang merupakan akhir dari pendidikan menengah bagi kebanyakan negara

peserta TIMSS (Mullis, Martin, Ruddock, OSullivan & Preuschoff, 2009). Hal ini

juga sejalan dengan teori perkembangan kognitif Piaget bahwa anak pada usia 14

atau 15 tahun berada tahap operasional konkrit, dimana anak-anak mampu berpikir

logis dan abstrak, mampu mengajukan hipotesis dan menggunakannya dalam

memecahkan masalah kehidupan (Hergenhahn & Olson, 2012). Kemampuan

berpikir tersebut diperlukan dalam menyelesaikan soal model PISA dan TIMSS

yang mencakup kemampuan berpikir tingkat tinggi. Dengan demikian, penelitian

ini ditujukan kepada segmentasi siswa SMP kelas VIII dan IX yang memiliki usia

kisaran 14-16 tahun sehingga dapat menjadi gambaran atas kualitas generasi masa

depan serta menjadi pertimbangan dalam mengambil kebijakan terhadap kurikulum

pendidikan di Kalimantan Timur secara khusus, dan di Indonesia secara umum.

Oleh karena itu, berdasarkan beberapa rasionalisasi yang disertai data dan

fakta pendukung di atas, perlu dilakukan penelitian tentang kemampuan siswa SMP

9
di Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal Matematika model PISA dan

TIMSS sebagai upaya untuk memetakan kemampuan Matematika siswa SMP di

Kalimantan Timur. Diharapkan hasil penelitian ini dapat menjadi sumber informasi

tentang peta kemampuan Matematika siswa di setiap daerah dan pertimbangan bagi

pemerintah dalam mengambil kebijakan strategis untuk meningkatkan kualitas

output dari pendidikan.

B. Identifikasi Masalah

Berdasarkan latar belakang, terdapat beberapa masalah yang diidentifikasi

sebagai berikut.

1. Rendahnya kemampuan literasi Matematika siswa Indonesia pada studi PISA

yang masih dipertanyakan.

2. Rendahnya prestasi Matematika siswa Indonesia pada studi TIMSS yang masih

dipertanyakan.

3. Rendahnya peringkat prestasi Matematika siswa Indonesia pada kedua survei

Matematika internasional (PISA dan TIMSS) berbanding terbalik dengan

prestasi positif siswa Indonesia pada kompetisi Matematika di tingkat

internasional.

4. Sampel sekolah yang digunakan pada penelitian PISA di Indonesia

menggunakan sekolah-sekolah dengan kategori rendah sehingga hasilnya

belum mencerminkan karakteristik sebenarnya dari kemampuan Matematika

siswa Indonesia.

10
5. Belum adanya pemetaan kemampuan Matematika siswa dalam menyelesaikan

soal model PISA dan TIMSS di Kalimantan Timur.

6. Masih kurangnya penggunaan dan pengembangan soal-soal model TIMSS dan

PISA dalam proses pembelajaran Matematika.

7. Soal Ujian Nasional yang mulai memuat soal dengan tingkat kesulitan tinggi

dan bercirikan soal model PISA dan TIMSS berdampak pada menurunnya hasil

Ujian Nasional.

C. Pembatasan Masalah

Berdasarkan latar belakang dan sejumlah permasalahan yang diidentifikasi,

penelitian dibatasi pada cakupan siswa kelas VIII dan IX SMP Kalimantan Timur.

Penelitian ini fokus mengukur kemampuan siswa SMP dalam menyelesaikan soal

Matematika model PISA berdasarkan domain proses, konten dan konteks; dan

TIMSS berdasarkan domain konten dan kognitif.

D. Rumusan Masalah

Rumusan penelitian ini adalah sebagai berikut.

1. Bagaimana kemampuan siswa SMP Kalimantan Timur dalam menyelesaikan

soal Matematika model PISA?

2. Bagaimana kemampuan siswa SMP Kalimantan Timur dalam menyelesaikan

soal Matematika model TIMSS?

3. Aspek apa saja yang dominan dan lemah dari kemampuan siswa SMP

Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal Matematika model PISA?

11
4. Aspek apa saja yang dominan dan lemah dari kemampuan siswa SMP

Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal Matematika model TIMSS?

E. Tujuan Penelitian

Tujuan dari penelitian ini adalah sebagai berikut.

1. Mendeskripsikan kemampuan siswa SMP Kalimantan Timur dalam

menyelesaikan soal Matematika model PISA.

2. Mendeskripsikan kemampuan siswa SMP Kalimantan Timur dalam

menyelesaikan soal Matematika model TIMSS.

3. Mendeskripsikan aspek apa saja yang dominan dan lemah dari kemampuan

siswa SMP Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal Matematika model

PISA.

4. Mendeskripsikan aspek apa saja yang dominan dan lemah dari kemampuan

siswa SMP Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal Matematika model

TIMSS.

F. Manfaat Penelitian

Manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah sebagai berikut.

1. Manfaat Teoritis

Memperkaya wawasan peneliti, siswa, guru, pemerhati dan pemegang

kebijakan pendidikan tentang survei PISA dan TIMSS serta memberikan

gambaran kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal Matematika pada

PISA dan TIMSS khususnya di Kalimantan Timur.

12
2. Manfaat Praktis

a. Bagi Pemerhati dan Pemegang Kebijakan Pendidikan

Referensi dalam menentukan kebijakan strategis bagi kemajuan

pendidikan di Kalimantan Timur secara khusus, Indonesia secara umum.

b. Bagi Guru

Sarana evaluasi dan penilaian terhadap proses pembelajaran yang telah

dilakukan sekaligus sumber inovasi dalam mengembangkan kegiatan

belajar mengajar yang mengakomodir literasi dan prestasi Matematika.

c. Bagi Siswa

Sarana latihan soal bagi siswa SMP kelas VIII dan IX dalam menghadapi

Ujian Nasional yang akan datang.

13
BAB II

KAJIAN PUSTAKA

A. Kajian Teori

1. Kemampuan Matematika Siswa SMP Berdasarkan Kurikulum Pendidikan

Indonesia

a. Perkembangan Kognitif Siswa SMP

Ketika memasuki masa remaja, siswa akan mengalami perubahan fisik,

emosional dan intelektual. Pada masa tersebut, siswa akan mulai memantapkan

konsepsinya tentang pelajaran Matematika, meliputi kompetensi, sikap, minat dan

motivasi (NCTM, 2000). Konsepsi-konsepsi yang terbentuk dalam diri siswa akan

memengaruhi bagaimana pendekatan siswa terhadap Matematika pada tahun

terakhirnya, yang pada akhinya akan berpengaruh pula pada kehidupannya.

Sehingga usia tersebut merupakan usia yang krusial dalam membentuk sikap dan

pengetahuan siswa terhadap Matematika. Oleh karena itu, masa sekolah menengah

merupakan titik tolak perkembangan kognitif siswa yang signifikan.

Proses dan produk dari Matematika merupakan fokus utama dari aktivitas

Matematika. Keduanya merupakan alat Matematika dan dasar dalam pembelajaran

Matematika (Watson & Winbourne, 2008). Stech (2008) menjelaskan bahwa

mempelajari Matematika artinya melakukan sesuatu dengan Matematika, seperti

mencipta, memproduksi, dan menjadikan konsep dan prosedur Matematika sebagai

alat pemecahan masalah, yang meliputi aktivitas seperti menghapal definisi, latihan

rutin dan membentuk gabungan beberapa operasi matematis, hingga merumuskan


hipotesis suatu permasalahan tertentu. Oleh karena itu, pembelajaran Matematika

tidak cukup hanya melatih kemampuan komputasi atau berhitung, tetapi juga

membentuk keterampilan matematis dalam menyelesaikan permasalahan dalam

kehidupan sehari-hari. Hal ini memerlukan proses pembelajaran yang melibatkan

siswa dalam menyelesaikan masalah secara aktif.

Selain itu, NCTM (2000) menjelaskan bahwa pembelajaran Matematika

bagi siswa kelas menengah sebaiknya melibatkan mereka secara rutin dalam

aktivitas yang erat kaitannya dalam meningkatkan kemampuan menemukan dan

menentukan struktur, menduga dan melakukan verifikasi, berpikir hipotetik,

memahami sebab akibat, serta abstraksi dan generalisasi. Hal ini sejalan dengan

perkembangan kognitif Piaget bahwa siswa tingkat menengah pertama (usia 11

hingga 15 tahun) telah mampu berpikir abstrak, logis, serta menyusun hipotesis

untuk menyelesaikan permasalahan kehidupan (Hergenhahn & Olson, 2012). Oleh

karena itu, pembelajaran Matematika di SMP perlu dirancang sedemikian rupa agar

sesuai dengan perkembangan kognitif siswa sehingga mampu mencapai

kemampuan standar secara optimal.

b. Standar Kompetensi Matematika Siswa SMP dalam Kurikulum Pendidikan

Indonesia

Kurikulum merupakan faktor penting yang memengaruhi kemampuan

Matematika siswa. Anderson & Krathwohl (2001) menjelaskan bahwa terdapat

banyak bukti yang menunjukkan bahwa guru dalam menentukan apa yang akan

mereka sampaikan dan cara penyampaiannya di kelas mengacu kepada kurikulum.

Sehingga perubahan kurikulum berpengaruh terhadap apa saja dan bagaimana

15
kemampuan yang dimiliki oleh siswa. Hal ini sejalan dengan penjelasan NCTM

(2000: 14) bahwa A school mathematics curriculum is a strong determinant of

what students have an opportunity to learn and what they do learn. Oleh karena

itu, mengamati dan mendeskripsikan kemampuan Matematika siswa yang beragam

di berbagai negara tidak terlepas dari mengkaji tentang kurikulum dan standar

kompetensi yang ditetapkan oleh negara tersebut.

Standar kemampuan Matematika siswa di Indonesia diatur dalam kurikulum

yang telah mengalami perubahan dalam satu dekade terakhir, yakni dari Kurikulum

Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) menjadi Kurikulum 2013 (K-13). Standar

kemampuan siswa pada KTSP dijelaskan dalam Standar Isi yang diatur

Permendiknas tahun 2006 nomor 22. Matematika sebagai salah satu mata pelajaran

yang diberikan kepada semua siswa di setiap tingkat pendidikan dasar dan

menengah bertujuan untuk membekali siswa kemampuan berpikir logis, analitis,

sistematis, kritis, dan kreatif, serta kemampuan bekerjasama. Selain itu,

Matematika juga bertujuan untuk mengembangkan kemampuan menggunakan

matematika dalam pemecahan masalah dan mengkomunikasikan ide atau gagasan

dengan menggunakan simbol, tabel, diagram, dan media lain. Pendekatan

pemecahan masalah tersebut mencakup bentuk masalah tertutup dengan solusi

tunggal, masalah terbuka dengan solusi tidak tunggal, dan masalah dengan berbagai

cara penyelesaian. Kemampuan pemecahan masalah dikembangkan sejalan dengan

keterampilan memahami masalah, membuat model matematika, menyelesaikan

masalah, dan menafsirkan solusinya. Secara rinci, lampiran Permendiknas tahun

16
2006 nomor 22 menjelaskan bahwa Matematika bertujuan agar siswa memiliki

kemampuan sebagai berikut (Kemendiknas, 2006a).

1) Memahami konsep matematika, menjelaskan keterkaitan antarkonsep dan

mengaplikasikan konsep atau algoritma, secara luwes, akurat, efisien, dan

tepat, dalam pemecahan masalah

2) Menggunakan penalaran pada pola dan sifat, melakukan manipulasi

matematika dalam membuat generalisasi, menyusun bukti, atau

menjelaskan gagasan dan pernyataan matematika.

3) Memecahkan masalah yang meliputi kemampuan memahami masalah,

merancang model matematika, menyelesaikan model dan menafsirkan

solusi yang diperoleh

4) Mengomunikasikan gagasan dengan simbol, tabel, diagram, atau media lain

untuk memperjelas keadaan atau masalah

5) Memiliki sikap menghargai kegunaan matematika dalam kehidupan, yaitu

memiliki rasa ingin tahu, perhatian, dan minat dalam mempelajari

matematika, serta sikap ulet dan percaya diri dalam pemecahan masalah.

Ruang lingkup materi yang dipelajari siswa dalam mengembangkan kemampuan

tersebut antara lain 1) Bilangan; 2) Aljabar; 3) Geometri dan Pengukuran; dan 4)

Statistika dan Peluang (Kemendiknas, 2006a).

Selanjutnya, berdasarkan standar kemampuan tersebut disusun standar

kompetensi lulusan siswa yang dijelaskan dalam Permendiknas tahun 2006 nomor

23 sebagai berikut (Kemendiknas, 2006b).

17
1) Memahami konsep bilangan real, operasi hitung dan sifat-sifatnya

(komutatif, asosiatif, distributif), barisan bilangan sederhana (barisan

aritmetika dan sifatsifatnya), serta penggunaannya dalam pemecahan

masalah

2) Memahami konsep aljabar meliputi: bentuk aljabar dan unsur-unsurnya,

persamaan dan pertidaksamaan linear serta penyelesaiannya, himpunan dan

operasinya, relasi, fungsi dan grafiknya, sistem persamaan linear dan

penyelesaiannya, serta menggunakannya dalam pemecahan masalah

3) Memahami bangun-bangun geometri, unsur-unsur dan sifat-sifatnya,

ukuran dan pengukurannya, meliputi: hubungan antar garis, sudut (melukis

sudut dan membagi sudut), segitiga (termasuk melukis segitiga) dan segi

empat, teorema Pythagoras, lingkaran (garis singgung sekutu, lingkaran luar

dan lingkaran dalam segitiga dan melukisnya), kubus, balok, prisma, limas

dan jaringjaringnya, kesebangunan dan kongruensi, tabung, kerucut, bola,

serta menggunakannya dalam pemecahan masalah

4) Memahami konsep data, pengumpulan dan penyajian data (dengan tabel,

gambar, diagram, grafik), rentangan data, rerata hitung, modus dan median,

serta menerapkannya dalam pemecahan masalah

5) Memahami konsep ruang sampel dan peluang kejadian, serta

memanfaatkan dalam pemecahan masalah

6) Memiliki sikap menghargai matematika dan kegunaannya dalam kehidupan

7) Memiliki kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif,

serta mempunyai kemampuan bekerja sama

18
Berbeda dengan KTSP, K-13 menetapkan kualifikasi kemampuan yang

mesti dicapai oleh siswa pada setiap satuan pendidikan terlebih dahulu sebelum

merumuskan standar kemampuan siswa, yakni diatur dalam Permendikbud tahun

2016 nomor 20 tentang Standar Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan

Menengah. Selain itu, standar kompetensi lulusan siswa tidak dominan pada aspek

kognitif saja, tetapi meliputi aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan

(Kemendikbud, 2016a). Pada ranah pengetahuan, standar kompetensi lulusan

kurikulum 2013 merujuk pada Bloom Taxonomy yang dikembangkan lebih lanjut

oleh Anderson dan Krathwohl. Ranah pengetahuan tersebut meliputi pengetahuan

faktual, konseptual, prosedural dan metakognitif yang dijelaskan sebagai berikut

(Anderson & Krathwohl, 2001).

1) Pengetahuan faktual merupakan pengetahuan dasar yang mesti dimiliki

siswa untuk mengenal dan menyelesaikan suatu masalah. Hal ini meliputi

pemahaman terhadap istilah dan pemahaman terhadap detail dan unsur yang

lebih spesifik.

2) Pengetahuan konseptual adalah hubungan antara pengetahuan dasar dalam

struktur yang lebih besar sehingga dapat difungsikan secara bersama. Hal

ini meliputi kemampuan klasifikasi dan kategori; pemahaman terhadap

prinsip dan generalisasi; serta pemahaman terhadap teori, model dan

struktur.

3) Pengetahuan prosedural berkaitan dengan bagaimana seseorang melakukan

metode penemuan, dan kriteria yang diperlukan dalam menggunakan suatu

skill, algoritma, teknik maupun metode. Hal ini meliputi keterampilan

19
dalam melakukan algoritma tertentu, pemahaman terhadap teknik dan

metode yang spesifik, serta kemampuan menentukan prosedur yang tepat.

4) Metakognitif adalah pengetahuan sebagai bentuk kesadaran kognitif atau

pengetahuan dalam memahami pikiran sendiri dan orang lain. Hal ini

meliputi pemahaman strategis, kontektualisasi, dan kesadaran terhadap

kemampuan pribadi.

Selanjutnya ranah pengetahuan tersebut akan dikembangkan dalam

beberapa isu pada tingkat teknis dan spesifik sederhana, yaitu 1) ilmu pengetahuan,

2) teknologi, 3) seni, dan 4) budaya. Selain itu, siswa diharapkan mampu

mengaitkan ranah pengetahuan tersebut dalam konteks diri sendiri, keluarga,

sekolah, masyarakat dan lingkungan alam sekitar, bangsa, negara, dan kawasan

regional (Kemendikbud, 2016a). Adapun standar kompetensi yang mesti dicapai

oleh siswa SMP di Indonesia telah diatur dalam lampiran Permendikbud tahun 2016

nomor 021 sebagai berikut.

Tabel 4. Standar Kompetensi Matematika Siswa SMP pada Kurikulum 2013


Kompetensi Ruang Lingkup
Materi
a. Memiliki kemampuan mengkomunikasikan gagasan a. Bilangan
Matematika dengan jelas. Rasional.
b. Mengidentifikasi pola dan menggunakannya untuk b. Aljabar
menduga perumuman/aturan umum dan memberikan (pengenalan).
prediksi c. Geometri
c. Memahami konsep bilangan rasional dilengkapi (termasuk
operasi dan urutan. transformasi dan
d. Memberi estimasi penyelesaian masalah dan bangun tidak
membandingkannya dengan hasil perhitungan. beraturan).
e. Memberi estimasi dengan menggunakan perhitungan d. Statistika dan
mental dan sifat-sifat aljabar. Peluang
f. Memahami operasi pangkat, akar, bilangan dan (termasuk
kaitannya dengan konsep urutan. metode statistik
g. Menjelaskan dan memvisualisasikan pecahan yang sederhana).
ekuivalen. e. Himpunan.

20
Kompetensi Ruang
Lingkup
Materi
h. Visualisasi dan deskripsi proporsi persentase, rasio,
dan laju.
i. Mengidentifikasi kecenderungan dan menyajikannya
dalam aturan bilangan (barisan dan deret) atau relasi
lainnya.
j. Menggunakan simbol dalam pemodelan,
mengidentifikasi informasi, menggunakan strategi lain
bila tidak berhasil.
k. Menggunakan simbol dalam pemodelan,
mengidentifikasi informasi, memilih strategi yang
paling efektif.
l. Mengenal bentuk aljabar sederhana (linear, kuadrat).
m. Mengenal dan berbagai manipulasi/transformasi
aljabar (mengkuadratkan dan memfaktorkan) dan
menggunakannya dalam penyelesaian masalah seperti
persamaan dan pertidaksamaan.
n. Memanfaatkan interpretasi geometri fungsi kuadrat
dalam menyelesaikan persamaan.
o. Menggunakan konsep diskriminan dalam
mengidentifikasi eksistensi solusi dan interpretasi
geometrisnya.
p. Memahami bangun datar berdasarkan sifat-sifat atau
fitur- fitur (banyak sisi, keteraturan, ukuran), dan
transformasi yang menghubungkannya.
q. Mengelompokkan bangun datar menurut
kesebangunan dan/atau kekongruenan.
r. Membandingkan, memberi interpretasi berbagai
metoda penyajian data.
s. Membandingkan, memberi interpretasi berbagai
metoda penyajian termasuk penyajian data yang
disertai statistik deskriptif.
t. Memahami konsep peluang empirik dan teoritik
u. Memahami konsep himpunan dan operasinya serta
fungsi dan menyajikan (diagram, tabel, grafik).
(Sumber: Kemendikbud, 2016b)

Standar kompetensi tersebut menjadi acuan penilaian dalam setiap proses

pembelajaran berdasarkan tingkatan kelasnya. Untuk skala nasional, evaluasi

terhadap ketercapaian standar kompetensi dilakukan pada Ujian Nasional.

21
c. Contoh Soal Matematika SMP dalam Ujian Nasional

Berikut adalah contoh soal Ujian Nasional SMP pada mata pelajaran

Matematika.

Soal nomor 3
Pehatikan tabel harga perlengkapan kantor di toko SEHATI berikut:
Jenis Harga Diskon
Flashdisk 1 buah Rp240.000 15%
CD-RW 1 kotak Rp180.000 20%
Kertas 1 rim Rp30.000 10%
Uang yang harus dibayar ibu Emi untuk membeli 2 buah Flashdisk, 3 kotak CD-
RW dan 6 rim kertas adalah ...
a. Rp1.200.000,00
b. Rp1.112.000,00
c. Rp1.102.000,00
d. Rp1.002.000,00

Soal nomor 12
Diketahui barisan bilangan 2, 4, 8, 16, ...
Rumus suku ke-n barisan tersebut adalah ...
a. 2n+1
b. 2n-1
c. 2n
d. 22n-1

Soal nomor 22
Keliling sebidang tanah yang berbentuk persegipanjang adalah 64 m. Jika
panjangnya lebih 12 m dari lebarnya, maka panjang dan lebar tanah tersebut
adalah...
a. 14 m dan 10 m
b. 16 m dan 12 m
c. 20 m dan 12 m
d. 22 m dan 10 m
(Sumber: Paket Soal UN Berbasis Kertas Provinsi Kalimantan Timur, 2016)

Soal nomor 3 termasuk dalam lingkup materi bilangan rasional, yakni

deskripsi proporsi dari persentase. Soal tersebut menuntut pemahaman faktual dan

konseptual siswa terkait konsep diskon dan bilangan pecahan dalam bentuk persen

yang dikemas dalam konteks masyarakat. Soal nomor 12 termasuk dalam lingkup

materi aljabar, yakni mengidentifikasi pola dan menggunakannya untuk menduga

22
perumuman/aturan umum. Siswa memerlukan pemahaman konseptual berupa

generalisasi dalam menyelesaikan soal tersebut. Soal nomor 22 merupakan soal

dalam konteks lingkungan sekitar yang berkaitan dengan materi geometri dan

aljabar. Siswa memerlukan pemahaman konseptual dan prosedural dalam

memodelkan permasalahan sehingga dapat menyelesaikan permasalahan

berdasarkan konsep keliling persegipanjang secara tepat.

2. Kemampuan Matematika Siswa SMP yang Diujikan PISA

a. Tentang Penelitian PISA

PISA merupakan singkatan dari Programme for International Student

Assessment, penelitian skala internasional yang mengukur kemampuan siswa

secara berkala dalam siklus tiga tahun oleh Organisation for Economic Co-

operation and Development (OECD). OECD merupakan organisasi bersama antar

pemerintahan negara yang memiliki kepentingan dalam penentuan kebijakan

sebagai tujuan utama (Wu, 2010). Fokus penelitian PISA adalah mengukur

kemampuan membaca, Matematika dan Sains pada anak usia 15 tahun (Ahyan,

Zulkardi & Darmawijoyo, 2014). Ketiga kemampuan yang dikaji oleh PISA

merupakan kompetensi yang penting bagi kehidupan masyarakat pasca pendidikan

formal.

Tujuan utama penelitian PISA adalah untuk mengetahui kompetensi anak

usia 15 tahun yang berperan signifikan bagi masa depan, khususnya berkaitan

dengan dunia kerja dan kehidupan bermasyarakat. Wu (2010) menjelaskan bahwa

penelitian PISA fokus menjawab pertanyaan kemampuan apa yang seseorang

mesti miliki untuk berperan secara konstruktif di masyarakat? Dalam konteks

23
pekerjaan, Pusztai & Bacskai (2015) menjelaskan bahwa PISA bertujuan untuk

menilai kompetensi siswa dalam menerapkan pengetahuan dan keterampilan

mereka pada konteks dunia kerja dan menyajikan hasilnya dalam bentuk yang dapat

dikomparasikan dengan negara-negara lainnya. Wijaya et al (2014) menjelaskan

bahwa tujuan PISA beririsan dengan tujuan pembelajaran Matematika, yakni

memberikan gambaran tentang kemampuan siswa dalam menerapkan matematika

dalam berbagai situasi. Dengan demikian, penelitian PISA dalam konteks

kemampuan Matematika bertujuan memprediksi kemampuan siswa untuk

menerapkan konsep-konsep Matematika dalam menyelesaikan permasalahan di

masyarakat.

PISA sebagai penelitian survey terhadap kemampuan siswa berskala

internasional, memiliki karakteristik yang berbeda dengan penelitian yang sejenis

lainnya. Stacey (2011) menjelaskan karakteristik penelitian PISA adalah sebagai

berikut.

1) Berorientasi terhadap kebijakan dengan memberikan informasi tentang

kebijakan dan praktik pendidikan, meskipun tidak mengukur keberhasilan

kurikulum pendidikan secara langsung. Pengukuran kemampuan siswa

tetap sejalan dengan karakteristik siswa dan sekolah sehingga hasil yang

diperoleh tetap memiliki asosiasi dengan keberhasilan pendidikan. Hal ini

terbukti dari hasil penelitian Schleicher bahwa hasil analisis PISA

merupakan prediktor kesuksesan anak usia 15 tahun yang lebih baik

daripada hasil Matematika siswa di sekolah, sehingga penelitian PISA

menjadi faktor yang berpengaruh dalam reformasi dan penentuan kebijakan

24
pendidikan (Wijaya, Heuvel-Panhuizen, Doorman & Robitzsch, 2014).

Selain itu, Rico juga menjelaskan bahwa meskipun PISA tidak berkaitan

dengan kurikulum pada suatu bidang studi, tetapi memberi bentuk terhadap

struktur kurikulum secara koheren dan tepat (Saenz, 2008). Artinya, PISA

berperan dalam mengukur kebermanfaatan pengetahuan Matematika yang

merupakan tujuan dari kurikulum.

2) Konsep literasi yang menjadi dasar penilaian kemampuan membaca,

matematika dan sains. Literasi matematika dalam PISA berkaitan dengan

kompetensi siswa dalam menganalisa, menalar, dan mengkomunikasikan

secara efektif rumusan, penyelesaian, dan penafsiran masalah dalam

berbagai situasi (Saenz, 2008). Artinya PISA merupakan penilaian terhadap

penerapan secara luas konsep Matematika yang siswa pelajari di sekolah

(kontekstual, konseptual, dan prosedural) dalam berbagai situasi

permasalahan. Pendekatan PISA yang lebih luas dalam mengukur

pengetahuan, keterampilan dan sikap mencerminkan pergeseran tertentu

pada prioritas pendidikan, yakni dari pendekatan berbasis sekolah kepada

penggunaan pengetahuan dalam menyelesaikan tugas dan tantangan yang

siswa hadapi di luar sekolah, baik itu dalam kehidupan sehari-hari dan dunia

kerja.

3) Memiliki relevansi dengan pembelajaran sepanjang hayat. Artinya, survei

ini menitikberatkan kepada kemampuan proses, pemahaman konsep dan

kemampuan untuk menggunakannya dalam situasi yang beragam. Oleh

25
karena itu, penelitian PISA juga mengumpulkan data dan informasi tentang

motivasi, sikap dan strategi belajar;

4) Bersifat rutin yang memungkinkan setiap negara peserta memonitor

perkembangan pendidikan dan membandingkannya dengan negara lain.

Tiap siklus 3 tahun, PISA memiliki fokus domain yang akan dikaji secara

mendalam. Pada tahun 2000 dan 2009, fokusan utama adalah kemampuan

membaca. Pada tahun 2006 dan 2015, fokusan utama adalah kemampuan

Sains. Pada tahun 2003 dan 2012, fokusan utama adalah kemampuan

Matematika. Dua domain lainnya yang termasuk dalam PISA 2012 adalah

kemampuan pemecahan masalah dan literasi finansial. Keduanya tidak

diikuti oleh seluruh negara disebabkan karena masalah teknis dan bersifat

opsional.

5) Keluasan penelitian, dimana 60 negara menjadi peserta penelitian PISA

2009 yang menjadi representasi 90% perekonomian dunia. Sehingga

peringkat dan skor PISA merupakan representasi dari kualitas pendidikan

suatu negara, mengukur kesiapan masyarakat usia 15 tahun untuk bersaing

dalam ekonomi global secara kuanitatif dan memprediksi tingkat

kesejahteraan ekonomi suatu negara di masa depan (Tienken, 2014).

PISA menggunakan soal tes dengan beberapa bentuk butir soal. Shiel,

Pelkins, Close & Odham (2007) menjelaskan bentuk-bentuk butir soal PISA

sebagai berikut.

1) Traditional multiple-choice items. Siswa memilih salah satu jawaban dari

beberapa pilihan majemuk

26
2) Complex multiple-choice items. Siswa memilih beberapa pilihan jawaban

dari serangkaian butir soal.

3) Closed-constructed response items. Siswa menuliskan jawaban berupa

angka atau bentuk lainnya dan diberi skor dengan kriteria yang tepat.

4) Short-response items. Siswa memberikan jawaban berbentuk penjelasan

singkat sehingga memiliki beberapa alternatif jawaban.

5) Open-constructed response items. Siswa memberikan jawaban yang cukup

panjang sehingga memiliki rentang skor tertentu.

Stacey (2011) menjelaskan bahwa butir soal PISA disusun dalam beberapa tema

yang menggambarkan situasi atau permasalahan dunia nyata. Setiap tema dalam

soal Matematika biasanya diawali dengan deskripsi situasi yang berkaitan dengan

dunia nyata, gambar dan simbol, kemudian serangkaian pertanyaan yang menuntut

individu menggunakan informasi yang tersedia untuk menjawabnya, baik

menghitung maupun menafsirkan.

b. Framework Soal Matematika PISA

Framework pengembangan soal PISA yang mengukur kemampuan

Matematika menggunakan istilah literacy. Edo, Hartono & Putri (2013)

merumuskan struktur dari framework Matematika PISA dalam bentuk matematis,

yaitu ML + 3Cs. ML merupakan singkatan dari mathematical literacy, dan 3Cs

yang mewakili tiga domain yaitu content, contexts dan competencies. OECD (2013:

25) mendefinisikan literasi Matematika sebagai berikut.

Mathematical literacy is an individuals capacity to formulate, employ, and


interpret mathematics in a variety of contexts. It includes reasoning
mathematically and using mathematical concepts, procedures, facts and
tools to describe, explain and predict phenomena. It assists individuals to

27
recognise the role that mathematics plays in the world and to make the well-
founded judgments and decisions needed by constructive, engaged and
reflective citizens.

Berdasarkan definisi dari literasi tersebut, fokus penilaian PISA adalah akumulasi

dari pengetahuan matematika anak usia 15 tahun yang mampu digunakan dalam

berbagai kondisi serta mencerminkan proses formulasi, penerapan konsep dan

interpretasi solusi dari permasalahan. Konsep literacy tersebut menitikberatkan

kepada kapasitas siswa dalam menerapkan pengetahuan dan keterampilan

matematika serta kemampuan menganalisa, menalar dan berkomunikasi (seperti

mengajukan, menyelesaikan dan menginterpretasikan permasalahan) secara efektif

pada situasi yang beragam dalam kehidupan. Di satu sisi, kehidupan manusia

sehari-hari memerlukan literasi Matematika dengan tingkat yang berbeda

berdasarkan pekerjaan dan lingkungan sekitar. Stacey (2011) menjelaskan bahwa

literasi Matematika tidak hanya digambarkan sebagai kemampuan tingkat dasar

yang digunakan dalam aktivitas Matematika sederhana seperti berbelanja, tetapi

juga kemampuan menggunakan Matematika dalam dunia kerja pada tingkat yang

lebih sulit. Oleh karena itu, literasi Matematika mencakup berbagai kemampuan

berpikir tingkat rendah, tetapi juga kemampuan berpikir tingkat tinggi.

Konsep literasi Matematika dibangun berdasarkan tiga domain utama yang

saling berhubungan satu sama lain sehingga seorang siswa dipandang sebagai

problem solver, yaitu domain proses, konten, dan konteks. Domain proses

mendeskripsikan bagaimana individu menghubungkan suatu masalah dengan

konsep matematika sehingga dapat menyelesaikan masalah tersebut (Stacey, 2011).

Artinya, domain proses merupakan proses matematisasi permasalahan yang

28
kontekstual sehingga dapat diselesaikan. Ahyan, Zulkardi & Darmawijoyo (2014)

menjelaskan bahwa matematisasi memiliki lima aspek utama: 1) Diawali dengan

permasalahan dalam kehidupan nyata; 2) Mengorganisasikan permasalahan

tersebut berdasarkan konsep matematika; 3) Mentransformasikan permasalahan

nyata menjadi permasalahan matematika secara bertahap melalui proses asumsi,

generalisasi, atau formalisasi; 4) Menyelesaikan permasalahan matematika; 5)

Menginterpretasikan penyelesaian matematika ke kehidupan nyata. Proses

matematisasi ini juga berkaitan dengan pemodelan Matematika, dimana proses

matematisasi diawali dengan permasalahan dunia nyata, berakhir dengan

penyelesaian yang sesuai dengan dunia nyata, dan melalui beberapa tahapan

(Wijaya et al, 2014). Pertama, menyusun suatu model yang memudahkan dalam

memahami permasalahan dunia nyata. Selanjutnya mengembangkan model

tersebut sehingga sesuai dengan konteks melalui proses simplifikasi dan

strukturisasi. Kemudian menyusun model Matematika melalui proses matematisasi

model sebelumnya. Selanjutnya, melakukan prosedur Matematika terhadap model

Matematika yang telah disusun untuk memperoleh penyelesaian. Solusi yang

diperoleh selanjutnya diinterpretasi dan divalidasi dalam konteks dunia nyata.

Dalam literasi Matematika, proses matematisasi tersebut dibagi menjadi tiga proses

utama dalam memecahkan masalah Matematika, yaitu formulate, employ, dan

interpret.

Proses formulate merujuk kepada kemampuan individu dalam mengenali

dan mengidentifikasi peluang untuk menggunakan Matematika dan menyajikan

struktur Matematika terhadap permasalahan kontekstual yang dihadapi. Proses ini

29
mentranslasikan permasalahan dari setting kehidupan sehari-hari kepada struktur

dan representasi Matematika secara khusus. Proses menformulasikan situasi secara

matematis berarti menentukan letak esensial matematika dari situasi tersebut

sehingga dapat dianalisis, disusun dan diselesaikan. Proses tersebut memerlukan

kemampuan pemahaman dan penalaran terhadap batasan dan asumsi dari suatu

permasalahan (Edo, Hartono & Putri, 2013). Proses ini meliputi aktivitas sebagai

berikut (OECD, 2013).

1) Mengidentifikasi aspek Matematika dari suatu masalah kehidupan nyata

dan mengidentifikasi variabel yang berperan signifikan

2) Mengenali struktur Matematika (keteraturan, hubungan, dan pola) pada

suatu masalah atau situasi

3) Menyederhanakan suatu situasi atau masalah sehingga memungkinkan

untuk dianalisis secara matematis

4) Mengidentifikasi batasan dan asumsi pemodelan Matematika dan

penyederhanaan dari suatu konteks

5) Menyajikan situasi secara matematis dengan menggunakan variabel,

simbol, diagram, dan model yang tepat.

6) Menyajikan suatu masalah dengan cara yang berbeda, termasuk

mengaturnya berdasarkan konsep Matematika dan membuat asumsi yang

tepat

7) Memahami dan menjelaskan hubungan antara bahasa konteks dari suatu

masalah dan bahasa formal simbolik yang diperlukan untuk menyajikannya

secara matematis.

30
8) Mentranslasi suatu masalah ke bahasa Matematika atau suatu representasi

9) Mengenali aspek dari suatu masalah yang berkorespondensi dengan

masalah yang diketahui atau dengan konsep, fakta, atau prosedur

Matematika

10) Menggunakan teknologi untuk menggambarkan suatu hubungan matematis

yang melekat pada permasalahan kontekstual

Proses employ merujuk kepada kemampuan individu dalam menerapkan

konsep, fakta, prosedur dan penalaran Matematika untuk menyelesaikan

permasalahan yang telah diformulasikan untuk memperoleh solusi matematis.

Proses ini menuntut siswa untuk mengerjakan model dari situasi permasalahan

melalui kegiatan menyusun aturan, mengidentifikasi hubungan antar entitas

matematika dan membuat argumen secara matematis (Edo, Hartono & Putri, 2013).

Proses ini meliputi aktivitas sebagai berikut (OECD, 2013).

1) Merencanakan dan mengimplementasikan strategi dalam mencari solusi

matematis

2) Menggunakan alat Matematika, seperti teknologi untuk memperoleh solusi

3) Menerapkan fakta, aturan, algoritma, dan struktur Matematika ketika

mencari solusi

4) Memanipulasi bilangan, grafik dan data statistik, persamaan dan bentuk

aljabar, dan representasi geometris.

5) Membuat diagram, grafik, dan konstruksi matematis serta mengekstrak

informasi darinya

31
6) Menggunakan dan mengganti antara representasi yang berbeda dalam

proses memperoleh solusi

7) Membuat generalisasi berdasarkan hasil penerapan prosedur matematis

untuk memperoleh solusi

8) Merefleksikan argumen matematis serta menjelaskan dan menjustifikasi

hasil matematis.

Selanjutnya, proses interpret merujuk kepada kemampuan individu dalam

merefleksi solusi, hasil, dan kesimpulan Matematika serta menginterpretasikannya

dalam permasalahan di kehidupan sehari-hari. Proses ini mentranslasikan kembali

solusi Matematika kepada masalah konteks masalah dan menentukan apakah hasil

yang diperoleh masuk akal terhadap konteks. Proses ini meliputi kegiatan

menginterpretasikan dan mengevaluasi model matematika, kemudian

mengkonstruk dan mengkomunikasikan penjelasan dan argumen yang sesuai

dengan konteks permasalahan sehingga mencerminkan kesesuaian antara proses

pemodelan dan penyelesaian yang diperoleh (Edo, Hartono & Putri, 2013). Proses

ini meliputi aktivitas sebagai berikut (OECD, 2013).

1) Menginterpretasikan kembali hasil Matematika kepada konteks kehidupan

nyata.

2) Mengevaluasi kesesuaian antara solusi Matematika terhadap konteks

permasalahan.

3) Memahami pengaruh kehidupan nyata terhadap hasil dan perhitungan dari

prosedur dan model Matematika untuk membuat penilaian kontekstual

apakah hasil yang diperoleh perlu disesuaikan atau dapat diterapkan.

32
4) Menjelaskan alasan mengapa hasil atau kesimpulan sesuai atau tidak sesuai

dengan konteks permasalahan.

5) Memahami keluasan dan batasan konsep dan solusi Matematika.

6) Mengkritisi dan mengidentifikasi keterbatasan model yang digunakan untuk

menyelesaikan masalah.

Penerapan ketiga proses tersebut (formulate, employ, interpret) memerlukan

kompetensi Matematik yang spesifik dan mendasar dengan bentuk dan derajat yang

beragam. Framework penilaian PISA merumuskan tujuh kompetensi Matematika

yang bersesuaian dengan ketiga proses pemecahan masalah dalam literasi

Matematika.

Tabel 5. Kompetensi Matematika pada PISA dan Kaitannya dengan Domain


Proses
Formulate Employ Intepret
Menggunakan Menggunakan alat Mengetahui dan Menggunakan alat
alat Matematika untuk mampu menggunakan Matematika untuk
Matematika mengenali struktur berbagai alat secara memastikan
Matematika atau tepat untuk membantu kelayakan dan
menggambarkan dalam menjalankan keterbatasan dari
hubungan matematis proses dan prosedur solusi Matematika
dalam menentukan terhadap konteks
solusi masalah masalah
Komunikasi Membaca, Menyampaikan suatu Mengonstruk dan
memecahkan kode, solusi, menunjukkan mengkomunikasikan
memahami cara kerja dalam penjelasan dan
pernyataan, mencapai suatu solusi argumen pada
pertanyaan, tugas, dan/atau merangkum konteks masalah
object, gambar, atau dan menampilkan
animasi untuk hasil Matematika
membentuk model
dari situasi
Matematisasi Mengidentifikasi Menggunakan Memahami keluasan
variabel dan struktur pemahaman terhadap dan batasan solusi
Matematika yang konteks sebagai Matematika sebagai
terdapat pada panduan dan konsekuensi dari
permasalahan di dunia memudahkan proses model Matematika
penyelesaian masalah yang digunakan

33
Formulate Employ Intepret
Representasi Menciptakan Memahami, Menginterpretasikan
representasi menghubungkan dan hasil Matematika
Matematika menggunakan dalam berbagai
berdasarkan informasi berbagai representasi format yang
kehidupan sehari-hari ketika berinteraksi berkaitan dengan
dengan suatu masalah situasi dan
penggunaannya;
membandingkan dan
mengevaluasi dua
atau tiga lebih
representasi
kaitannya dengan
situasi
Merencanakan Memilih dan Mengaktifkan Merencanakan dan
strategi merencanakan strategi mekanisme kontrol melaksanakan
untuk membentuk yang efektif dan strategi dalam
kerangka berkelanjutan terhadap menginterpretasikan,
permasalahan langkah-langkah mengevaluasi, dan
kontekstual penyelesaian, menvalidasi solusi
penarikan kesimpulan Matematika terhadap
dan generalisasi konteks
permasalahan
(Sumber: OECD, 2013: 32)

Permasalahan yang akan diselesaikan dengan ketiga proses tersebut tidak

cukup hanya dengan berbekal tujuh kompetensi di atas, mengingat pemecahan

masalah dan interpretasinya akan berhadapan dengan berbagai situasi.

Permasalahan yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari pada dasarnya memiliki

ciri sebagaimana sifat dari fenomena Matematika yang mendasar (de Lange, 2006).

Berdasarkan esensi Matematika yang terdapat pada setiap fenomena, OECD (2013)

merumuskan konten Matematika antara lain quantity; change and relationships;

space and shape; uncertainty and data.

1) Perubahan dan hubungan (Change and relationship)

Setiap fenomena alam merupakan bentuk dari perubahan, dan dunia di

sekitar manusia merupakan hubungan antara fenomena temporer dan permanen

34
yang dapat diamati, seperti perkembangan organisme, siklus musim, arus

pasang surut, siklus pengangguran, perubahan cuaca, dan sebagainya. de Lange

(2006) menjelaskan bahwa beberapa proses perubahan tersebut dapat

dimodelkan secara langsung dengan fungsi matematika, baik linier,

eksponensial, periodik atau logistik, diskrit ataupun kontinyu. Adapun

hubungan matematis yang sering muncul berupa persamaan atau

pertaksamaan. Keterhubungan memiliki representasi yang beragam meliputi

simbol, aljabar, grafik, tabel dan geometri sehingga diperlukan kemampuan

mentranslasikan keterhubungan tersebut antar representasi untuk menentukan

model yang tepat dengan situasi permasalahan Oleh karena itu, kemampuan

berpikir fungsional, yakni kemampuan berpikir tentang aturan dan

keterhubungan, merupakan salah satu tujuan pembelajaran Matematika yang

fundamental untuk dicapai (de Lange, 2006).

2) Ruang dan bentuk (Space and shape)

Pola selalu dijumpai dalam kehidupan sehari-hari, baik berupa kata-kata

yang diucapkan, musik, video, rambu lalu lintas, arsitektur bangunan hingga

seni. Graunbaum menjelaskan bahwa bentuk (shapes) dapat dipandang sebagai

suatu pola, dan pola geomteri merupakan model untuk menyederhanakan

berbagai jenis fenomena yang ada dalam kehidupan sehari-hari sehingga

mempelajarinya menjadi hal yang penting (de Lange, 2006). Freudenthal

menyatakan bahwa mempelajari bentuk berkaitan erat dengan konsep

memahami ruang, yakni belajar untuk memahami, menggali dan

menyelesaikannya sehingga lebih memahami ruang dimana kita tinggal (de

35
Lange, 2006). Di dalam PISA, kemampuan ini mencakup sekumpulan konsep

dan keterampilan yang dikembangkan dari topik geometri tradisional,

visualisasi spasial, pengukuran dan aljabar (OECD, 2013). Selain itu,

diperlukan juga pemahaman terkait hubungan antara bentuk dan gambar

(representasi visual) seperti bentuk kota sesungguhnya dengan foto kota

tersebut atau petanya; pemahaman tentang bagaimana obyek tiga dimensi dapat

dprepresentasikan dalam dua dimensi; bagaimana bayangan dapat di bentuk

dan diinterpretasikan; serta apa itu perspekti dan bagaimana fungsinya (de

Lange, 2006).

3) Kuantitas (Quantity)

Istilah kuantitas sangat erat kaitannya antara aspek Matematika dan

kehidupan sehari-hari. Konten ini meliputi aspek pemahaman terhadap ukuran

relatif, mengenal pola bilangan dan kemampuan untuk menggunakan bilangan

untuk merepresentasikan sifat dari obyek dunia nyata yang dapat diukur

(OECD, 2013). Selain itu, konten ini juga berkaitan dengan memproses dan

memahami bilangan yang disajikan dalam berbagai cara. De Lange (2006)

menjelaskan bahwa kemampuan yang penting dimiliki dalam menyelesaikan

soal konten quantity adalah quantitative reasoning (penalaran kuantitas), yang

mencakup kemampuan mengembangkan dan menggunakan number sense,

menyajikan bilangan dalam berbagai cara, memahami makna operasi bilangan,

memiliki intuisi besaran suatu bilangan, menulis dan memahami perhitungan

yang efektif dan efisien dan mengestimasi.

36
4) Ketidakpastian dan data (Uncertainty and data)

Informasi yang beredar di masyarakat merupakan data yang melimpah dan

tak jarang disajikan secara ilmiah, akurat serta dengan derajat kepastian

tertentu. Namun dalam kehidupan sehari-hari manusia sering menghadapi hasil

pemilu yang belum pasti, runtuhnya jembatan, persediaan sembako yang

langka, perkiraan cuaca yang tak reliabel, prediksi pertumbuhan penduduk

yang kurang tepat, model ekonomi yang tidak sesuai, dan masih banyak lagi

hal yang menunjukkan ketidakpastian di dunia. Ketidakpastian tersebut terbagi

terkait dengan dua topik, yaitu data dan peluang, yang merupakan subyek

matematika pada statistika dan peluang (de Lange, 2006). Sehingga konten

ketidakpastian merupakah jantung dari analisis Matematika dimana teori

peluang dan statistik merupakan teknik representasi data yang disusun untuk

mengatasi ketidakpastian tersebut. De Lange (2006) menjelaskan bahwa

kemampuan matematika yang penting dalam menyelesaikan konten ini

meliputi pengumpulan data, analisis data, tampilan dan visualisasi data, serta

peluang dan penarikan kesimpulan. Selain itu, OECD (2013) menjelaskan

bahwa pemahaman tentang ketidakpastian dan data meliputi kemampuan

mengenali letak variasi dalam suatu proses, memiliki sense kuantifikasi yang

bervariasi, mengetahui ketidakpastian dan kesalahan dari suatu pengukuran

dan mengetahui suatu peluang.

Selain domain literasi dan konten, soal PISA juga menekankan kepada

kemampuan penerapan kedua domain tersebut dalam berbagai konteks kehidupan.

Domain konteks dalam soal PISA mengukur kemampuan siswa dalam memahami

37
esensi suatu permasalahan dan menentukan strategi yang sesuai dengan konteks

tersebut. Kemampuan ini penting dimiliki oleh generasi abad 21 ketika mereka

menghadapi berbagai permasalahan yang kompleks. Sehingga penilaian PISA

menggunakan soal Matematika yang memuat beragam konteks untuk mengukur

kemampuan literasi Matematika. Stacey (2011) menjelaskan bahwa konteks dalam

soal PISA meliputi personal, occupational, societal, dan scientific.

1) Pribadi. Permasalahan yang diklasifikasikan sebagai konteks pribadi

adalah permasalahan yang melibatkan dirinya sendiri, keluarganya, atau

teman sekelompoknya. Contohnya seperti konteks menyiapkan makanan,

berbelanja, kesehatan, olahraga dan keuangan pribadi.

2) Pekerjaan. Permasalahan ini fokus terhadap permasalahan yang berkaitan

dengan dunia kerja. Konteks pekerjaan berkaitan dengan level tingkat

kesulitan pekerjaan, mulai dari yang tidak memerlukan skill tertentu

hingga ke level profesional. Hal ini meliputi aktivitas mengukur,

menghitung biaya pengeluaran, memesan bahan bangunan, dan desain

arsitektur.

3) Sosial. Permasalahan termasuk dalam konteks sosial adalah permasalahan

yang fokus terhadap permasalahan komunitas, baik pada tingkat lokal,

regional, nasional maupun internasional. Contohnya adalah sistem

pemilihan umum, transportasi publik, pemerintahan, kebijakan publik,

periklanan, statistik dan ekonomi nasional.

4) Ilmiah. Konteks ilmiah berkaitan dengan penerapan Matematika dalam

ilmu pengetahuan alam dan teknologi. Contohnya adalah permasalahan

38
terkait cuaca, lingkungan, luar angkasa, genetik, pengukuran dan

Matematika itu sendiri.

Konsep literasi Matematika sebagai landasan teori dalam mengembangkan

instrumen survei PISA terdiri dari komponen proses, konten dan konteks yang

saling berhubungan sehingga dapat mengukur kesiapan siswa di berbagai negara

dalam menerapkan pengetahuan Matematika yang mereka miliki pada situasi yang

baru dan beragam. Literasi Matematika menekankan pada pemecahan masalah

yang bersifat kontekstual. Artinya permasalahan berasal dari kehidupan sehari-hari

yang memuat fenomena Matematika, dimana PISA mengidentifikasi empat

kategori yang tercipta, yaitu kuantitas, ketidakpastian dan data, perubahan dan

hubungan, serta ruang dan bentuk. Untuk menyelesaikan permasalahan yang

kontekstual, seseorang perlu memiliki bekal pengetahuan dan keterampilan

Matematika yang beragam seperti komunikasi matematis, perencanaan strategi,

penalaran dan argumentasi, dan sebagainya. Kemampuan Matematika tersebut

kemudian diterapkan untuk memecahkan masalah melalui proses merumuskan

masalah ke dalam model Matematika, menyelesaikan model Matematika, dan

menginterpretasikan hasil ke dalam konteks serta mengevaluasinya. Konstruksi

dan hubungan antara domain ditunjukkan pada gambar berikut.

39
Permasalahan Kontekstual
Konten Matematika: Kuantitas, Ketidakpastian dan data, Perubahan dan
hubungan, Ruang dan bentuk
Konteks Dunia Nyata: Personal, Sosial, Pekerjaan, dan Ilmiah
Berpikir dan Bertindak Matematis
Kemampuan Dasar Matematika: Komunikasi, Representasi, Perencanaan
Strategi, Matematisasi, Penalaran dan argumen, Penggunaan bahasa
formal, simbolik dan teknik, Penggunaan alat Matematika

Permasalahan Permasalahan
kontekstual Merumuskan matematis

Menyelesaikan
Evaluasi

Hasil dalam Menginterpretasikan Hasil


konteks Matematika

Gambar 2. Hubungan antara Domain Proses, Konten dan Konteks dalam


Literasi Matematika
(Sumber: OECD, 2013: 26)

c. Contoh Soal Matematika PISA

Berikut ini merupakan contoh butir soal PISA yang mengilustrasikan tipe

soal, domain proses, konten dan konteks.

Penjualan Kaset
Pada bulan Januari, band SO7 dan Padi mengeluarkan album terbaru. Disusul
album band DMasiv dan Ungu pada bulan berikutnya. Grafik berikut menunjukkan
penjualan kaset mereka dari bulan Januari hingga Juni (Gambar 3).

Pertanyaan 1
Berapa banyak kaset band Ungu yang terjual pada bulan April?
a. 250
b. 500
c. 1000
d. 1270

40
Pertanyaan 2
Pada bulan apa, untuk pertama kalinya kaset band DMasiv terjual lebih banyak
daripada band Padi?
a. Tidak ada
b. Maret
c. April
d. Mei

Penjualan Kaset Per Bulan


2250

2000
Jumlah kaset yang terjual per bulan

1750

1500

SO7
1250
PADI
1000 D'MASIV
UNGU
750

500

250

0
Jan Feb Mar April Mei Juni

Gambar 3. Grafik Penjualan Kaset Per Bulan


(Di adaptasi dari: OECD, 2013: 46)

Pertanyaan 3
Tim penjualan kaset band Padi merasa khawatir karena angka penjualan kaset
mereka menurun dari bulan Februari hingga Juni.
Berapa perkiraan jumlah penjualan kaset mereka pada bulan Juli jika penurunan
terus terjadi?
a. 70
b. 370
c. 670
d. 1340 (Di adaptasi dari: OECD, 2013)

41
Ketiga butir soal disajikan dalam bentuk pilihan ganda dengan satu topik tertentu,

yaitu grafik penjualan kaset. Ketiganya merupakan contoh soal dari domain konten

ketidakpastian dan data, dimana siswa diminta untuk membaca,

menginterpretasikan dan menggunakan grafik yang disajikan untuk melakukan

estimasi atau perkiraan. Adapun dari segi domain konteks, ketiga soal tersebut

termasuk dalam konteks sosial karena data yang disajikan adalah informasi umum

tentang penjualan kaset musik yang dapat diperoleh dengan mudah di koran,

majalah maupun halaman website. Berdasarkan domain prosesnya, pertanyaan 1

dan 2 merupakan bentuk dari interpretasi, penerapan dan evaluasi hasil Matematika

(interpret), dimana pertanyaan melibatkan proses interpretasi informasi berbentuk

Matematika ke dalam konteks yang disajikan. Sedangkan pertanyaan ketiga

merupakan bentuk dari penggunaan fakta, konsep, prosedur dan penalaran

Matematika (employ), karena fokus terhadap penerapan pengetahuan prosedural

untuk mengubah representasi matematis sehingga diperoleh kesimpulan. Contoh

soal PISA lainnya adalah sebagai berikut.

PIZZA
Sebuah Toko Pizza menyajikan dua pilihan pizza dengan ketebalan yang sama
namun berbeda dalam ukuran. Pizza yang kecil memiliki diameter 30 cm dan
harganya 30.000 rupiah dan pizza yang besar memiliki diameter 40 cm dengan
harga 40.000 rupiah. Pizza manakah yang lebih murah. Berikan alasannya.
(Diadaptasi dari: OECD, 2013)

Soal dengan topik Pizza di atas menuntut siswa mampu menghitung ukuran pizza

berdasarkan informasi dari soal, lalu menentukan ukuran Pizza per 1000 rupiah atau

harga setiap cm2 dari Pizza sehingga dapat menentukan Pizza yang lebih murah.

Dengan demikian, soal ini mencakup domain konten tentang perubahan dan

42
hubungan serta ruang dan bentuk yang diproses dengan menerapkan konsep, fakta

dan penalaran Matematika (employ). Selain itu, soal ini termasuk soal dalam

konteks personal, yakni permasalahan tersebut sering dihadapi dalam hal keperluan

pribadi. Contoh soal lainnya adalah sebagai berikut.

APEL
Seorang petani menanam pohon apel dengan pola persegi dan untuk melindungi
pohon-pohon tersebut dari angin, dia juga menanam pohon trembesi di sekitar
kebun.
Berikut ini merupakan gambar dari pola pohon apel dan pohon trembesi untuk
setiap (n) baris pohon apel

Pohon trembesi
Pohon apel

Gambar 4. Pola Pohon Apel dan Trembesi


(Sumber: OECD, 2006: 11)

Lengkapilah tabel berikut


N Banyaknya pohon Apel Banyaknya pohon Trembesi
1 1 8
2 4
3
4
5
(Diadaptasi dari: OECD, 2006)

Soal di atas bertujuan untuk mengukur kemampuan siswa dalam menemukan pola

dan keteraturan pada informasi yang kontekstual. Masalah yang disajikan termasuk

dalam konteks pekerjaan seorang petani dengan konten berupa perubahan dan

hubungan.

43
Konser Musik
Pada suatu konser musik, sebuah lapangan berukuran persegi panjang berukuran
100m x 50m disediakan untuk penonton. Tiket konser telah habis terjual dan
lapangan telah terisi penuh oleh penonton yang berdiri.
Manakah estimasi yang paling tepat untuk menjelaskan jumlah penonton yang hadir
pada konser tersebut?
a. 2000
b. 5000
c. 20.000
d. 50.000
e. 100.000
(Diadaptasi dari: OECD, 2013)

Soal di atas menggunakan ketiga domain proses dalam menyelesaikannya. Tetapi

domain proses yang paling utama adalah menformulasikan situasi secara

matematis, dimana siswa perlu memahami informasi kontekstual yang disediakan

(ukuran lapangan, tiket yang terjual habis dan posisi penonton yang berdiri) lalu

mengubahnya ke dalam bentuk Matematika yang diperlukan. Selain itu, diperlukan

kemampuan mengestimasi informasi yang belum lengkap secara rasional

berdasarkan konteks kehidupan sehari-hari, yakni luas daerah yang ditempati

seorang penonton. Selanjutnya melakukan operasi Matematika untuk memperoleh

estimasi dari luas sekelompok penonton yang berdiri dan membandingkannya.

Akhirnya hasil Matematika yang diperoleh perlu diinterpretasikan dan dievaluasi

berdasarkan kesesuaian dengan konteks masalah. Soal di atas melibatkan konten

ruang dan bentuk serta kuantitas dalam konteks kehidupan masyarakat.

3. Kemampuan Matematika Siswa SMP yang Diujikan TIMSS

a. Tentang TIMSS

Trends in International Mathematics and Science (TIMSS) merupakan studi

internasional yang mengukur prestasi siswa kelas IV SD dan VIII SMP pada bidang

Matematika dan Sains. Penelitian ini diselenggarakan setiap empat tahun sekali di

44
bawah koordinasi The International Association for Evaluation of Education (IEA)

(Yilmaz & Hanci, 2015). IEA merupakan asosiasi dari berbagai organisasi

penelitian yang memiliki perhatian terhadap penelitian pendidikan (Wu, 2010).

Tujuan dari TIMSS adalah untuk memberikan informasi tentang kebijakan

pendidikan dari setiap negara partisipan. Yilmaz & Hanci (2015) menjelaskan

bahwa penelitian TIMSS mengumpulkan data komparatif tentang sistem

pendidikan negara sehingga memberikan kontribusi terhadap pengembangan

pendidikan di bidang matematika dan sains. Hal yang sama diungkapkan oleh

Martin & Mullis (2006) bahwa TIMSS dirancang untuk mengumpulkan informasi

yang dapat digunakan untuk meningkatkan pembelajaran Matematika dan sains di

seluruh dunia. TIMSS melalui pengumpulan data prestasi siswa pada bidang

Matematika dan sains, memberikan informasi tentang trend perkembangan

pendidikan dari waktu ke waktu. Pemantauan secara berkala terhadap

perkembangan pendidikan suatu negara memberikan informasi yang penting bagi

pengembangan kebijakan pendidikan., meningkatkan akuntabilitas masyarakat dan

mengidentifikasi peningkatan maupun penurunan prestasi.

Penting bagi suatu negara memantau kesuksesan pembelajaran Matematika

dan sains dalam situasi persaingan global saat ini. TIMSS merupakan sarana yang

mengakomodir kebutuhan tersebut dengan jaminan validitas dan reliabilitas

terhadap kualitas. Penelitian TIMSS dirancang untuk menilai prestasi siswa dalam

bidang Matematika dan sains dalam konteks kurikulum nasional, praktik

pengajaran dan lingkungan sosial siswa (Howie & Plomp, 2006), sehingga

diperoleh informasi tentang hubungan antara prestasi siswa terhadap apa yang

45
mereka pelajari di sekolah (Wu, 2010). TIMSS menyediakan informasi yang

komprehensif tentang konsep, proses dan sikap siswa terhadap matematika dan

sains. TIMSS juga menyajikan perbandingan prestasi siswa antar negara dalam

kurun waktu tertentu (Martin & Mullis, 2006). Dengan demikian negara dapat

mengetahui kekuatan dan kelemahan siswa dalam proses pembelajaran dengan

tetap mempertimbangkan kesesuaian standar nilai dan hubungannya dengan

kondisi tiap negara. Selain itu, TIMSS juga memberikan perbandingan antara

variabel-variabel kebijakan yang berkaitan kurikulum dan pengajaran melalui

pemberian angket (Martin & Mullis, 2006). Informasi tersebut memberikan

gambaran terhadap apa yang siswa pelajari dalam matematika dan sains serta

faktor-faktor utama yang memengaruhinya. Informasi tersebut bermanfaat bagi

negara untuk menentukan isu kebijakan yang tepat. Hasil penelitian Yilmaz &

Hanci (2015) menjelaskan bahwa terdapat hubungan yang erat antara nilai TIMSS

dengan kesuksesan suatu sekolah. Oleh karena itu, penelitian TIMSS menyediakan

informasi yang berharga bagi suatu negara dalam hal memonitor dan mengevaluasi

pembelajaran Matematika dan Sains dari waktu ke waktu pada setiap tingkatan.

Populasi penelitian TIMSS adalah siswa kelas IV dan kelas VIII SMP.

Martin & Mullis (2006) menjelaskan bahwa penentuan populasi berdasarkan

tingkatan pendidikan memberikan keuntungan bahwa setiap siswa mendapatkan

muatan pembelajaran yang sama, meskipun rata-rata usia siswa pada kelas tertentu

tidak sama di setiap negara disebabkan syarat masuk sekolah dan mekanisme

pendaftaran sekolah yang berbeda-beda. Selain itu, penentuan populasi berdasarkan

tingkatan pendidikan memungkinkan pengambilan sampel secara per kelas

46
sehingga memudahkan dalam hal administrasi baik terhadap guru maupun siswa.

Hal ini memberikan kemudahan dalam penelitian TIMSS mengingat tujuannya

untuk memberikan informasi penting tentang kurikulum dan pembelajaran.

Penelitian TIMSS dilaksanakan dalam beberapa sesi yang berbeda. Peserta

mengerjakan 20-25 pertanyaan pada setiap sesi. Siswa kelas 4 SD diberikan waktu

selama 36 menit untuk menjawab pertanyaan pada setiap sesi, sedangkan siswa

kelas VIII SMP diberikan waktu 45 menit. Soal yang dikerjakan siswa memuat tiga

tipe kognitif, yaitu knowing, applying dan reasoning (Yilmaz, Koparan & Hanci,

2016).

b. Framework Soal Matematika TIMSS

Model kurikulum TIMSS memiliki tiga aspek, yaitu the intended

curriculum, the implemented curriculum dan the achieved curriculum (Martin &

Mullis, 2006). The intended curriculum merupakan pengetahuan matematika dan

sains yang masyarakat inginkan untuk siswa mempelajarinya dan bagaimana sistem

pendidikan mengaturnya sehingga menfasilitasi pembelajaran tersebut. The

implemented curriculum merupakan pembelajaran yang sebenarnya terjadi di kelas,

siapa yang mengajar dan bagaimana pengajarannya. The achieved curriculum

merupakan capaian kompetensi yang siswa raih dari apa yang mereka telah pelajari

dan tentang pandangan mereka terhadap apa yang mereka telah pelajari. Capaian

kompetensi tersebut diukur dengan soal TIMSS yang memiliki framework tertentu.

Penilaian prestasi Matematika siswa oleh TIMSS dirancang berdasarkan

suatu frameworks. Framework TIMSS tidak sepenuhnya menyesuaikan dengan

kurikulum suatu negara. Framework TIMSS juga dirancang berdasarkan arah

47
pendidikan Matematika di masa depan (Wu, 2010). Frameworks penilaian tersebut

terbagi menjadi dua dimensi utama, yaitu dimensi konten dan dimensi kognitif

(Mullis et al, 2009). Dimensi konten merupakan kumpulan materi Matematika yang

dinilai dalam TIMSS. Dimensi konten pada siswa kelas IV SD berbeda dengan

kelas VIII SMP berdasarkan keluasan materi yang telah diajarkan di kelas. Pada

siswa kelas VIII SMP, dimensi konten Matematika meliputi bilangan, aljabar,

geometri, data dan peluang.

1) Bilangan

Matematika merupakan seni dalam membuat dan menginterpretasikan

model numerik pada proses berhitung (Adams & Hamm, 2010). Penjumlahan,

pengurangan, perkalian, dan pembagian merupakan contoh dari perhitungan

atau kalkulasi peluang aritmatika. Kecakapan tersebut perlu ditingkatkan

dengan konsep bilangan cacah yang lebih kompleks dan prosedur yang

menambah wawasan terhadap bilangan rasional, seperti konsep pecahan,

desimal dan bilangan bulat. Pecahan dan desimal merupakah konsep yang

penting dalam kehidupan sehari-hari dan memerlukan pemahaman tentang

kuantitas untuk dapat mengoperasikannya. Bilangan rasional memiliki

beberapa bentuk seperti rasio, proporsi dan persen. Suatu bilangan rasional

dapat direpresentasikan dalam banyak simbol tertulis yang berbeda-beda dan

siswa perlu mengenali perbedaan masing-masing interpretasi, membangun

keterhubungan di antaranya, dan bernalar menggunakannya (Mullis et al,

2009). NCTM (2000) merumuskan kompetensi siswa SMP dalam materi

bilangan sebagai berikut.

48
Tabel 6. Kompetensi Domain Bilangan
Standar Rincian
Kompetensi
Memahami konsep 1. Mampu membandingkan dan mengurutkan
bilangan, cara-cara bilangan pecahan, desimal, dan persen secara
menyajikan efisien dan mampu meletakkan bilangan
bilangan, hubungan tersebut pada garis bilangan dengan perkiraan
antar bilangan dan yang tepat
sistem bilangan. 2. Mampu mengembangkan pengertian dari persen
yang lebih dari 100 dan kurang dari 1
3. Memahami dan mampu menggunakan rasio dan
proporsi untuk menyajikan hubungan kuantitatif
4. Mampu mengembangkan pemahaman tentang
bilangan besar, mengenali dan menggunakan
secara tepat notasi pada eksponen, saintifik dan
kalkulator
5. Mampu menggunakan faktor, perkalian,
faktorisasi prima dan bilangan relatif prima
dalam menyelesaikan permasalahan
6. Mampu mengembangkan, menyajikan dan
membandingkan kuantitas dari bilangan bulat
Memahami 1. Memahami pengertian dan pengaruh operasi
pengertian operasi aritmatika dengan pecahan, desimal dan bilangan
dan bagaimana bulat
hubungannya satu 2. Menggunakan sifat asosiatif dan komutatif pada
sama lain. penjumlahan dan perkalian, sifat distributif pada
perkalian suatu penjumlahan untuk
menyederhanakan perhitungan bilangang bulat,
pecahan dan desimal.
3. Memahami dan menggunakan hubungan invers
penjumlahan dan pengurangan, perkalian dan
pembagian, perpangkatan dan penarikan akar
pangkat untuk menyederhanakan perhitungan
dan menyelesaikan permasalahan

Mampu menghitung 1. Memilih metode dan sarana yang tepat dalam


dengan mahir dan menghitung dengan pecahan dan desimal yang
membuat estimasi berkaitan dengan perhitungan, estimasi,
yang rasional penggunaan komputer atau kalkulator, dan
manual sesuai dengan situasi, lalu menerapkan
metode yang dipilih.
2. Mampu mengembangkan dan menganalisa
algoritma perhitungan dengan pecahan, desimal,
dan bilangan bulat serta mampu mengembangkan
kemahiran dalam penggunaannya

49
Standar Rincian
Kompetensi
3. Mampu mengembangkan dan menggunakan
strategi dalam mengestimasi hasil perhitungan
bilangan rasional dan menjustifikasi kebenaran
hasil tersebut.
4. Mampu mengembangkan, menganalisa, dan
menjelaskan metode dalam pemecahan masalah
yang melibatkan proporsional, seperti penskalaan
dan menemukan perbandingan yang setara

2) Aljabar

Aljabar merupakan sesuatu yang lekat dalam kehidupan sehari-hari.

Kemampuan aljabar diperlukan untuk memahami dan menggunakan rumus

dan lambang, serta untuk menginterpretasi dan mengevaluasinya dalam

kehidupan nyata menggunakan komputer dan kalkulator jika diperlukan

(Hudson, 2008). Dengan aljabar, suatu pola dapat dinyatakan dalam suatu

rumus sehingga perhitungan tidak perlu dilakukan berulang-ulang dan

generalisasi dapat dilakukan. Permasalahan dalam kehidupan nyata yang

dihadapi oleh siswa dapat diselesaikan dengan model aljabar dan dijelaskan

keterhubungannya dengan konsep aljabar. NCTM (2000) merumuskan

kompetensi siswa SMP dalam materi aljabar sebagai berikut.

Tabel 7. Kompetensi Domain Aljabar


Standar Rincian
Kompetensi
Memahami pola, 1. Mampu menyajikan, menganalisa, dan
hubungan, dan menggeneralisir berbagai pola dengan
fungsi menggunakan tabel, grafik, kata-kata dan jika
mungkin menggunakan aturan simbolik
2. Mampu menghubungkan dan membandingkan dua
representasi yang berbeda untuk menyatakan
kterehubungan

50
Standar Rincian
Kompetensi
3. Mampu mengidentifikasi fungsi sebagai fungsi
linier atau non linier dan mampu membedakan
sifat-sifatnya berdasarkan tabel, grafik dan
persamaan
Mampu 1. Mampu mengembangkan konsep awal
menyajikan dan pemahaman dari penggunaan variabel yang
menganalisa situasi berbeda
dan struktur 2. Mampu menggali hubungan antara bentuk
matematis dengan simbolik dan grafik garis lurus serta memahami
menggunakan makna dari perpotongan dan kemiringan garis.
simbol aljabar 3. Mampu menggunakan simbol aljabar untuk
menyajikan situasi dan menyelesaikan suatu
masalah, khususnya yang memiliki hubungan
secara linier
4. Mampu mengenali dan membangun bentuk yang
senilai dari bentu aljabar sederhana dan mampu
menyelesaikan persamaan linier.
Mampu Mampu membuat model dan menyelesaikan
menggunakan permasalahan kontekstual menggunakan berbagai
model matematis representasi seperti tabel. Grafik dan persamaan
untuk menyajikan
dan memahami
hubungan
kuantitatif
Mampu Mampu menggunakan grafik untuk menganalisa
menganalisa perubahan alami suatu kuantitas dalam hubungan
perubahan dari yang linier
berbagai konten

3) Geometri

Siswa kelas VIII SMP seharusnya mampu menganalisa sifat dan

karakteristik suatu gambar dimensi dan tiga serta mampu melakukan

pengukuran geometris (keliling, luas permukaan, dan volume) sebagai bentuk

perluasan dari materi ketika kelas IV SD. Selain itu, siswa kelas VIII SMP juga

dituntut mampu menyelesaikan masalah dan memberikan penjelasan

berdasarkan pada hubungan geometris. Kompetensi yang dinilai oleh TIMMS

51
pada konten geometri terbagi menjadi tiga topik sebagai berikut. NCTM (2000)

merumuskan kompetensi siswa SMP dalam materi geometri sebagai berikut.

Tabel 8. Kompetensi Domain Geometri


Standar Rincian
Kompetensi
Mampu menganalisa 1. Mampu mendskripsikan, mengelompokkan, dan
karakteristik dan memahami hubungan antar objek bidang datar
sifat dari geometri dan ruang secara tepat berdasarkan sifat-sifatnya
bidang datar dan 2. Memahami hubungan antar sudut, sisi, keliling,
ruang dan luas daerah dan volume dari objek yang sebangun
mengembangkan 3. Mampu mencipta dan mengkritisi argumen
argumen matematis induktif dan deduktif yang terkait gagasan
tentang hubungan geometri dan hubungannya, seperti kongruensi,
geomteris kesebangunan, dan hubungan Phytagoras
Mampu menetapkan 1. Mampu menggunakan koordinat geometri untuk
lokasi dan menyajikan dan menguji sifat dari bangun datar
mendeskripsikan 2. Mampu menggunakan koordinat geometri untuk
hubungan spasial menguji bentuk geometri yang khusus seperti
menggunakan segibanyak beraturan atau bangun yang memiliki
koordinat geometri sepasang sisi yang sejajar atau berpotongan
dan sistem
representasi lainnya
Mampu menerapkan 1. Mampu mendeskripsikan ukuran, posisi, dan arah
transformasi dan dari suatu bentuk geomteri menggunakan
menggunakan transformasi informasl seperti membalik,
prinsip simetris memutar, dan sebagainya
untuk menganalisa 2. Mampu menguji kekongruenan, kesebangunan,
suatu situasi dan sifat simetri lipat maupun putar dari suatu
matematis objek menggunakan transformasi
Mampu 1. Mampu melukis objek geometri dengan sifat
menggunakan tertentu seperti panjang rusuk atau ukuran
visualisasi, sudutnya
penalaran spasial, 2. Mampu menggunakan representasi dua dimensi
dan pemodelan dari objek tiga dimensi untuk menvisualisasikan
geometri dalam dan menyelesaikan permasalahan yang melibatkan
menyelesaiakan luas permukaan dan volume
masalah 3. Mampu menggunakan alat visual seperti jaring-
jaring untuk menyajikan dan menyelesaikan
masalah
4. Mampu menggunakan model geometri untuk
menyajikan dan menjelaskan hubungan numerik
dan aljabar

52
Standar Rincian
Kompetensi
5. Mampu mengenali dan menerepkan gagasan
geometri dan hubungannya di luar lingkungan
kelas Matematik seperti pada kelas seni, sains atau
kehidupan sehari-hari
Memahami sifat- 1. Memahami sistem pengukuran metrik dan umum
sifat pengukuran 2. Memahami hubungan antar unit dan mampu
objek serta unit, mengonversi dari satu unit ke unit lainnya dalam
sistem dan proses sistem yang sama
pengukuran 3. Memahami, memilih dan menggunakan ukuran
dan tipe yang tepat dalam mengukur sudut,
keliling, luas daerah, luas permukaan, dan volume
Mampu menerapkan 1. Mampu menggunakan standar pengukuran dalam
teknik, alat dan memilih metode estimasi pengukuran yang tepat
rumus yang tepat 2. Mampu memilih dan menerapkan teknik dan alat
dalam menentukan untuk menemukan panjang sisi, luas daerah,
hasil pengukuran volume dan sudut secara akurat berdasarkan
tingkat presisi yang tepat
3. Mampu mengembangkan dan menggunakan
rumus untuk menentukan keliling lingkaran dan
luas daerah dari segitiga, jajargenjang, trapesium,
dan lingkaran serta mampu mengembangkan
strategi dalam menemukan luas daerah dari bentuk
geometri yang lebih kompleks
4. Mampu menyelesaikan permasalahan yang
berkaitan dengan rasio dan proporsi
5. Mampu menyelesaikan permasalahan yang
berkaitan dengan peningkatan dan turunan
pengukuran seperti kecepatan dan kepadatan

4) Data dan Peluang

Kemampuan ini diperlukan untuk mengolah dan menginterpretasikan data,

grafik dan diagram serta mengevaluasinya secara kritis (Hudson, 2008).

Kemampuan Matematika siswa kelas VIII SMP pada materi data meliputi

kemampuan membaca dan mengekstrak informasi penting dari berbagai

tampilan visual grafik, familiar dengan distribusi data seperti rerata, median dan

modus, serta memahami hubungan antara distribusi data dengan bentuk grafik.

Selain itu, siswa diharapkan telah memiliki pemahaman awal tentang konsep

53
peluang. Kompetensi yang dinilai oleh TIMMS pada konten geometri terbagi

menjadi tiga topik sebagai berikut. NCTM (2000) merumuskan kompetensi

siswa SMP dalam materi data dan peluang sebagai berikut.

Tabel 9. Kompetensi Domain Data dan Peluang


Standar Kompetensi Rincian
Mampu merumuskan 1. Mampu merumuskan pertanyaan, desain
pertanyaan yang penelitian, dan mengumpulkan data tentang suatu
berkaitan dengan data karakteristik dari dua populasi atau karakteristik
serta mampu yang berbeda dari satu populasi
mengumpulkan, 2. Mampu memilih, mencipta, dan menggunakan
mengatur, dan representasi data secara grafis dengan tepat,
menampilkan data termasuk histogram, box plot dan scatterplot
yang relevan untuk
menjawabnya
Mampu memilih dan 1. Mampu menemukan, menggunakan dan
menggunakan metode menginterpretasikan dari pemusatan dan
statistik yang tepat penyebaran data meliputi rerata dan jarak
untuk menganalisis interquartil
data 2. Mampu mendiskusikan dan memahami
korespondensi antara kumpulan data dan
representasi grafisnya khusus histogram, diagram
batang dan daun, box plot dan scatterplot
Mampu 1. Mampu menggunakan pengamatan tentan
mengembangkan dan perbedaan antara dua atau lebih sampel untuk
mengevaluasi membuat dugaan tentang populasi dari sampel
kesimpulan dan yang diambil
prediksi berdasarkan 2. Mampu membuat dugaan tentang kemungkinan
data hubungan antara dua karakteristik dari suatu
sampel berdasarkan scatterplot
3. Mampu menggunakan dugaan untuk
merumuskan pertanyaan baru dan merencakan
penelitian untuk menjawabnya
Memahami dan 1. Memahami dan menggunakan istilah yang tepat
menerapkan konsep untuk mendeskripsikan kejadian kompelen dan
dasar dari peluang eksklusif
2. Mampu menggunakan proporsionalitas dan dasar
pemahaman tentang peluang untuk membuat dan
menguji dugaan dari hasil suatu eksperimen dan
simulasi
3. Mampu menghitung peluang suatu kejadian
sederhana, menggunakan metode diagram pohon
dan sebagainya

54
Prestasi Matematika siswa versi TIMSS tidak hanya dinilai berdasarkan

kemampuan siswa mengenali semua domain konten di atas dengan baik, tetapi

siswa juga perlu menunjukkan suatu keterampilan dalam proses berpikir. Hal ini

dikarenakan soal-soal matematika yang dikembangkan oleh TIMSS menuntut

peserta didik untuk berpikir tingkat rendah sampai tingkat tinggi (Budiman &

Jailani, 2014). Bahkan, hasil kajian Tajudin & Chinnappan (2016) menunjukkan

hubungan yang signifikan antara kemampuan berpikir tingkat tinggi dengan

kemampuan penyelesaian soal TIMSS. Oleh karena itu, domain kognitif memiliki

peran yang krusial dalam pengembangan penilaian TIMSS. Domain kognitif

tersebut terdiri dari tiga komponen, yaitu mengetahui (knowing), menerapkan

(applying), dan menalar (reasoning) dimana ketiganya diperlukan dalam

memecahkan masalah Matematika. Mullis et al (2009) menjelaskan komponen

domain kognitif tersebut sebagai berikut.

1) Mengetahui (Knowing)

Kemampuan menerapkan Matematika dan penalaran terhadap situasi

Matematika bergantung kepada pemahaman terhadap konsep Matematika dan

kemahiran siswa menggunakan keterampilan Matematika. Pengetahuan

memungkinkan siswa untuk memanggil kembali dan memperluas konsep yang

telah ia pahami sehingga kesempatan ia untuk terlibat dalam situasi pemecahan

masalah yang lebih luas menjadi besar. Tanpa adanya pengetahuan dasar yang

memudahkan siswa untuk memanggil kembali fakta, prosedur, bilangan,

simbol dan hubungan spasial, tidak mungkin ia mampu berpikir matematis

secara tepat. Kompetensi dari domain kognitif knowing adalah 1) Recall,

55
memanggil kembali definisi, istilah, sifat bilangan dan geometri serta notasi;

2) Recognize, mengenali objek Matematika seperti bentuk geometri, bilangan,

bentuk aljabar dan kuantitas. Mengenali entitas yang senilai secara matematis;

3) Compute, melakukan prosedur operasi bilangan cacah, pecahan, desimal dan

bilangan bulat. Melakukan prosedur aljabar biasa; 4) Retrieve, memperoleh

informasi dari grafik, tabel dan sumber lainnya. Membaca skala sederhana; 5)

Measure, menggunakan instrumen pengukuran dan menentukan unit

pengukuran yang tepat; dan 6) Classify/Order, mengelompokkan objek, bentuk

geometri, bilangan dan aljabar berdasarkan sifat yang sama; membuat

keputusan yang tepat terkait keanggotan suatu himpunan; mengurutkan objek

dan bilangan berdasarkan sifatnya.

2) Menerapkan (Applying).

Penerapan Matematika mencakup konteks tertentu, dimana fakta,

prosedur, dan konsep Matematika serta permasalahan mesti menjadi hal yang

familiar bagi siswa. Sejumlah pengetahuan Matematika tersebut diterapkan

untuk membentuk representasi Matematika. Representasi tersebut membentuk

inti dari berpikir dan komunikasi matematis dan kemampuan membentuk

representasi yang setara merupakan hal yang fundamental untuk berhasil

menyelesaikan permasalahan Matematika. Pemecahan masalah merupakan

aktivitas utama dari domain penerapan (applying) pada soal-soal rutin dan

familiar. Permasalahan tersebut dapat berupa situasi dalam kehidupan nyata

atau pertanyaan Matematika murni. Kompetensi dari domain kognitif applying

adalah 1) Select, memilih operasi, metode dan strategi pemecahan masalah

56
yang tepat; 2) Represent, menampilkan informasi dan data Matematika dalam

bentuk diagram, tabel atau grafik dan membuat representasi yang sama dengan

relasi atau entitas Matematika yang diketahui; 3) Model, membentuk model

yang tepat, seperti persamaan, gambar geometri atau diagram untuk

menyelesaikan permasalahan rutin; 4) Implement, menjalankan sekumpulan

prosedur Matematika; dan 5) Solve routine problems, menyelesaikan

permasalahan standar yang sering ditemui dalam pembelajaran, dapat berupa

permasalahan dalam kehidupan nyata maupun Matematika murni.

3) Menalar (Reasoning).

Penalaran Matematika meliputi kemampuan berpikir logis dan sistematis,

kemampuan mengamati dan membuat dugaan, serta membuat deduksi logis

berdasarkan asumsi dan aturan tertentu, lalu menjustifikasinya. Termasuk di

dalamnya menalar secara intuitif dan induktif berdasarkan pola dan keteraturan

yang digunakan untuk dapat sampai pada solusi permasalahan yang baru atau

tidak familiar. Tipe permasalahan ini mencakup proses transfer pengetahuan dan

keterampilan pada situasi yang baru. Kompetensi dari domain kognitif reasoning

adalah 1) Analyze, menentukan, mendeskripsikan atau menggunakan hubungan

antara variabel atau objek Matematika pada suatu situasi permasalahan, dan

membuat kesimpulan yang valid berdasarkan informasi yang diberikan; 2)

Generalize/specialize, menggunakan hasil berpikir matematis dan pemecahan

masalah untuk menyatakan hasil dalam bentuk lebih umum agar dapat

diterapkan lebih luas; 3) Integrate/Synthesize, membuat koneksi antara unsur

pengetahuan yang berbeda dengan representasinya dan membuat hubungan antar

57
ide Matematika. Mengombinasikan fakta, prosedur, dan konsep untuk

memperoleh hasil serta mengombinasikan hasil-hasil tersebut untuk

memperoleh hasil yang lebih luas; 4) Justify, memberikan justifikasi berdasarkan

hasil dan sifat Matematika yang diketahui; dan 5) Solve non routine problems,

kemampuan menyelesaikan permasalahan Matematika yang belum pernah siswa

temui dalam pembelajaran, serta kemampuan menerapkan fakta, konsep dan

prosedur Matematika dalam menyelesaikan masalah dalam konteks yang lebih

kompleks atau tidak familiar.

TIMSS memuat soal berbentuk pilihan ganda dan uraian singkat.

Pengembangan soal TIMSS tidak membatasi format soal hanya berupa pilihan

ganda, tetapi juga penilaian berbentuk unjuk kerja maupun autentik berupa soal

pemecahan masalah maupun penemuan (Howie & Plomp, 2006). Dengan

demikian, rubrik penilaian juga dikembangkan untuk setiap bentuk soal.

c. Contoh Soal Matematika TIMSS

Contoh soal TIMMS yang menilai prestasi Matematika siswa kelas VIII

SMP adalah sebagai berikut.

Pertanyaan 1
Azwar dan Anwar membagi uang sebesar Rp560.000,- di antara mereka berdua.
3
Jika Anwar mendapatkan 8 dari uang tersebut, berapa banyak uang yang didapatkan
Azwar?
Jawaban: ______________________

Pertanyaan 2
Terdapat sebanyak m laki-laki dan n perempuan dalam sebuah pawai. Setiap orang
membawa dua balon. Bentuk aljabar manakah yang menunjukkan banyaknya balon
yang dibawa pada pawai tersebut?
a. 2 (m + n)
b. 2 + (m + n)
c. 2m + n
d. m + 2n

58
Pertanyaan 3
Perhatikan gambar segitiga ABC
C

Diketahui AC = BC
Panjang AB dua kali panjang CX
Berapakah ukuran sudut B?
A B
X
Jawaban: __________________________ (Diadaptasi dari: IEA, 2013)

Ketiga contoh di atas merupakan representasi dari kemampuan Matematika siswa

kelas VIII SMP yang dinilai oleh TIMSS, baik dari domain konten maupun domain

kognitif. Pertanyaan 1 berbentuk isian singkat dengan domain konten berupa materi

bilangan, yaitu topik tentang pecahan dan desimal. Soal ini memerlukan

kemampuan kognitif siswa berupa penerapan (applying) konsep pecahan pada

masalah kontekstual yaitu pembagian uang. Pertanyaan 2 berbentuk pilihan ganda

dengan domain konten berupa materi aljabar, yaitu bentuk aljabar. Soal ini

tergolong mudah karena hanya memerlukan pemahaman (knowing) tentang notasi

bentuk aljabar yang sesuai dengan situasi permasalahan. Pertanyaan 3 berbentuk

isian singkat dengan domain konten berupa materi geometri, yaitu tentang bentuk

geometri. Pertanyaan ini termasuk soal non rutin, sehingga dalam

menyelesaikannya diperlukan penalaran (reasoning) berupa sintesis terhadap

informasi-informasi yang diketahui dari pertanyaan untuk memperoleh kesimpulan

yang tepat.

59
4. Perbandingan Standar Kemampuan Matematika SMP pada Kurikulum 2013,

PISA dan TIMSS

Carnoy, Khavenson, Loyalka, Schmidt & Zakharov (2016) menjelaskan

bahwa penggunaan hasil PISA dan TIMSS sebagai landasan dalam memberikan

rekomendasi terhadap kebijakan pendidikan semakin meningkat. Begitu pula

pendidikan di Indonesia, standar kompetensi Matematika bagi siswa SMP

Indonesia yang diatur dalam kurikulum 2013 tidak terlepas dari pengaruh hasil

penelitian PISA dan TIMSS. Hal ini sebagaimana yang telah dijelaskan pada

landasan empiris terkait penyempurnaan kurikulum pendidikan (Kemendikbud,

2012). Namun, penelitian PISA dan TIMSS memiliki standar kompetensi

Matematika tertentu yang telah ditetapkan sebagi acuan dalam menyusun butir soal.

Berikut ditampilkan tabel perbandingan standar kemampuan siswa berdasarkan

Kurikulum 2013, penelitian PISA dan TIMSS.

Tabel 10. Perbandingan Standar Kemampuan Siswa SMP Berdasarkan


K-13, PISA dan TIMSS
Aspek K-13 PISA TIMSS
Penyelenggara Kemendikbud OECD IEA
Tujuan Sebagai pedoman Untuk Meningkatkan
penyelenggaraan mengetahui pembelajaran
kegiatan pembelajaran kemampuan Matematika dan Sains
untuk mencapai tujuan Matematika dengan menyediakan
pendidikan tertentu anak usia 15 data tentang prestasi
tahun dan siswa yang berkaitan
memprediksi dengan tipe
kesuksesannya kurikulum, praktik
di masa depan mengajar dan
lingkungan
pembelajaran.
Penilaian Ujian Nasional setiap Studi PISA Studi TIMSS dalam
tahun bagi siswa kelas dalam siklus 3 siklus 4 tahunan bagi
IX tahunan bagi siswa kelas VIII SMP
anak usia sekitar
15 tahun

60
K-13 PISA TIMSS
Format Butir Pilihan ganda Pilihan ganda, Pilihan ganda, isian
Soal isian singkat dan singkat dan uraian
uraian
Domain Proses Pengetahuan faktual, Formulate; Knowing;
Kognitif konseptual, Employ; Applying;
prosedural, dan Interpret Reasoning
metakognitif Didukung
dengan
kemampuan
komunikasi,
representasi,
perencanaan
strategi,
matematisasi,
penalaran dan
argumen,
penggunaan
bahasa formal,
simbolik dan
teknik; serta
penggunaan alat
Matematika
Domain Konten Bilangan rasional; Kuantitas;
Bilangan;
Aljabar (pengenalan); Ketidakpastian
Aljabar;
Geometri (termasuk dan data;Geometri;
transformasi dan Perubahan dan
Data dan peluang
bangun tidak hubungan;
beraturan); Ruang dan
Statistika dan Peluang bentuk
(termasuk metode
statistik sederhana);
Himpunan.
Domain Konteks Ilmu pengetahuan; Personal; -
Teknologi; Masyarakat;
Seni; Pekerjaan;
Budaya. Ilmiah
Diri sendiri, keluarga,
sekolah, masyarakat
dan lingkungan alam
sekitar, bangsa,
negara, dan kawasan
regional.
(Sumber: Kemendikbud, 2012, 2016a, 2016b; OECD, 2013; Mullis et al, 2009)

61
Tujuan penelitian PISA, sebagaimana dijelaskan OECD (2013)

menunjukkan bahwa literasi Matematika PISA tidak berkaitan kurikulum sekolah

sehingga soal PISA pun tidak berdasarkan kompetensi pada kurikulum sekolah,

tetapi lebih menekankan soal dalam konteks kehidupan nyata. Hal ini berbeda

dengan penelitian TIMSS yang bertujuan untuk mengevaluasi efektivitas

kurikulum pendidikan (Mullis et al, 2009). Meskipun soal Matematika PISA tidak

berkaitan dengan kurikulum sekolah, namun konsep literasi Matematika masih

berkaitan dengan beberapa konsep pendidikan Matematika (Stacey, 2011). Pada

kurikulum 2013, terdapat beberapa kompetensi yang masih relevan dengan

kompetensi yang ditetapkan oleh PISA. Diantaranya adalah kemampuan

menggunakan simbol dalam pemodelan, mengidentifikasi informasi, memilih

strategi yang paling efektif. Kemampuan ini merupakan bagian dari proses

pemodelan Matematika atau matematisasi dalam literasi Matematika. Selain itu,

skor TIMSS and PISA memberikan gambaran tentang pemahaman siswa dalam

satu waktu, yakni siswa kelas VIII SMP dan siswa usia 15 tahun, dimana hasil

tersebut dipengaruhi oleh faktor manajemen sekolah, pembelajaran di kelas, hingga

latar belakang pendidikan orangtua (Carnoy et al, 2016). Artinya kedua penelitian

ini baik secara langsung maupun tidak, memberikan informasi terkait kurikulum

pendidikan suatu negara.

Proses kognitif pada kurikulum 2013, PISA dan TIMSS juga memiliki

karakteristik yang saling beririsan. Soal PISA mengukur kemampuan berpikir logis

dan penerapan konsep Matematika dalam permasalahan kehidupan sehari-hari

(Masters, 2005), yang dibagi menjadi tiga proses utama, yaitu formulate, employ

62
dan interpret (OECD, 2013). Tiga proses tersebut beririsan dengan dimensi

pengetahuan pada kurikulum 2013. Proses formulate yang merujuk kepada aktivitas

mengenali, mengidentifikasi serta menyajikan struktur Matematika dari

permasalahan kontekstual memerlukan pemahaman faktual dan konseptual. Proses

employ yang merujuk pada aktivitas menjalankan perhitungan matematis terhadap

suatu model Matematika memerlukan pemahaman prosedural dalam menentukan

strategi penyelesaian yang efektif. Proses interpret yang merujuk pada aktivitas

interpretasi dan validasi solusi terhadap permasalahan kontekstual berkaitan erat

dengan kemampuan metakognitif, yakni kemampuan mengevaluasi jalan

pikirannya sendiri maupun orang lain. Domain kognitif TIMSS yang meliputi

knowing, applying dan reasoning juga berkaitan dengan dimensi pengetahuan pada

kurikulum 2013. Masters (2005) menjelaskan bahwa TIMSS mengukur

pemahaman faktual dan prosedural pada pembelajaran Matematika di sekolah.

Materi Matematika pada kurikulum 2013 dan TIMSS memiliki cakupan

yang sama. Berbeda dengan materi PISA yang menggunakan pembagian yang lebih

umum untuk menggambarkan karakter permasalahan yang berkaitan dengan

Matematika, yaitu perubahan dan hubungan; ruang dan bentuk; kuantitas;

ketidakpastian dan data (OECD, 2013). Pembagian tersebut merupakan pondasi

bagi sejumlah materi Matematika pada kurikulum 2013 dan TIMSS. Misalnya

adalah domain ketidakpastian dan data yang meliputi materi statistik dan peluang

serta domain ruang dan bentuk yang meliputi materi geometri dan pengukuran.

Kompetensi Matematika pada kurikulum 2013 juga diharapkan mampu

dikaitkan dalam isu ilmu pengetahuan, teknologi, seni dan budaya pada lingkup

63
pribadi, keluarga, sekolah, masyarakat, lingkungan alam, negara dan regional

(Permenkdikbud, 2016a). Konteks tersebut lebih luas dan sedikit berbeda dengan

PISA yang menekankan literasi Matematika pada konteks pribadi, pekerjaan,

masyarakat dan ilmiah (OECD, 2013). Sedangkan prestasi Matematika TIMSS

tidak menekankan kepada kemampuan Matematika secara kontekstual.

Perbandingan di atas menunjukkan bahwa kemampuan Matematika

berdasarkan Kurikulum 2013, PISA dan TIMSS secara teoritis memiliki irisan dan

keterkaitan satu sama lain. Di satu sisi, kemampuan Matematika siswa Indonesia

pada PISA dan TIMSS yang tergolong rendah masih perlu diteliti secara detail per

wilayah. Selain itu, masih terdapat perbedaan yang cukup besar antara kurikulum

Indonesia dengan soal yang diujikan pada PISA (Zulkardi, 2015). Sebagian besar

soal Ujian Nasional termasuk kategori soal PISA level yang rendah dan sedang.

Oleh karena itu, perlu dilakukan penelitian kemampuan siswa dalam menyelesaikan

soal Matematika model PISA dan TIMSS di wilayah-wilayah Indonesia, salah

satunya Kalimantan Timur.

B. Kajian Penelitian yang Relevan

Beberapa penelitian yang relevan dengan penelitian yang akan dilakukan

adalah sebagai berikut.

1. Penelitian Yilmaz, Koparan & Hanci (2016) yang berjudul Determination of

the Relationship between 8th Grade Students Learning Styles and TIMSS

Mathematics Achievement. Di antara hasil penelitiannya adalah kemampuan

Matematika siswa kelas VIII di Bayburt, Turki dalam menyelesaikan soal

64
TIMSS 2011 tergolong rendah dan berada di bawah rata-rata internasional.

Hasil penelitian ini mirip dengan hasil TIMSS 2011 Turki yang sebenarnya.

Selain itu tidak terdapat perbedaan yang signifikan antara gaya belajar dengan

prestasi Matematika dalam menyelesaikan soal TIMSS.

2. Penelitian Wulandari (2015) yang berjudul Kemampuan Matematika Siswa

SMP dan SMA di Daerah Istimewa Yogyakarta dalam Menyelesaikan Soal

Model TIMSS dan PISA. Di antara hasil penelitian ini adalah kemampuan

siswa SMP kelas VIII di DIY dalam menyelesaikan soal model TIMSS lebih

tinggi dari siswa Indonesia pada TIMSS 2011, meskipun masih tergolong

kategori rendah. Siswa SMP kelas VIII DIY lemah dalam menyelesaikan soal

pada domain konten aljabar, geometri, data dan peluang; serta pada domain

kognitif penerapan dan penalaran. Kemampuan siswa usia 15 tahun di SMP

dan SMA DIY dalam menyelesaikan soal model PISA lebih tinggi dari siswa

Indonesia pada PISA 2012, meskipun masih tergolong kategori rendah. Siswa

usia 15 tahun DIY lemah dalam menyelesaikan soal pada domain proses

menformulasikan dan menginterpretasikan; serta kebanyakan siswa berada

pada level 1.

3. Penelitian Wijaya, Heuvel-Panhuizen, Doorman & Robitzsch (2014) yang

berjudul Difficulties in Solving Context-Based PISA Mathematics Tasks: An

Analysis of Students Errors. Di antara hasil penelitiannya adalah kemampuan

Matematika siswa kelas IX SMP dan X SMA di DIY dalam menyelesaikan

soal model PISA lebih baik daripada siswa Indonesia pada PISA 2003.

Rendahnya kemampuan siswa menyelesaikan soal model PISA disebabkan

65
oleh rendahnya kemampuan dalam merumuskan masalah ke dalam model

Matematika dan melakukan prosedur matematis dalam menyelesaikan soal

kontekstual.

4. Penelitian Edo, Hartono & Putri (2013) yang berjudul Investigating Secondary

School Students Difficulties in Modeling Problems PISA-Model Level 5 And

6. Di antara hasil penelitiannya adalah siswa mengalami kesulitan

menyelesaikan soal model PISA level 5 dan 6 dalam hal: a) Memformulasikan

situasi secara matematis, seperti merepresentasikan suatu situasi secara

matematis dan mengenali struktur Matematika pada suatu masalah; b)

Mengevaluasi kelayakan suatu solusi Matematika terhadap konteks masalah

dalam kehidupan nyata. Namun siswa tidak mengalami kendala dalam

menyelesaikan soal yang telah mereka konstruk.

5. Penelitian Gregory & Bankov (2006) yang berjudul Exploring the Change in

Bulgarian Eighth-grade Mathematics Performance from TIMSS 1995 to

TIMSS 1999. Dari penelitian ini ditemukan penyebab dari rendahnya prestasi

Matematika siswa kelas VIII di Bulgaria adalah adanya ketidaksesuaian antara

kurikulum penilaian TIMSS dengan kurikulum kelas VIII di Bulgaria. Banyak

topik dari domain kognitif TIMSS 1995 dan 1999 yang telah diajarkan pada

kelas yang lebih awal daripada kelas VIII sehingga pengetahuan siswa pada

topik tersebut telah menghilang.

6. Penelitian Ogura (2006) yang berjudul Background to Japanese

StudentsAchievement in Science and Mathematic. Di antara hasil

penelitiannya adalah prestasi siswa kelas VII dan VIII Jepang pada TIMSS

66
1995 di sekolah negeri baik di kota dan pedesaan relatif sama meskipun

motivasi siswa beragam.

C. Kerangka Pikir

Matematika merupakan ilmu pengetahuan yang erat dalam kehidupan

manusia dan memiliki peranan yang penting dalam perkembangan peradaban

manusia, sehingga pembelajaran Matematika seharusnya mempersiapkan siswa

dalam menghadapi tantangan di masa depan. Landasan empiris perubahan

kurikulum pendidikan Indonesia menjadi kurikulum 2013 adalah rendahnya

kemampuan Matematika dan Sains siswa dalam penilaian internasional, seperti

PISA dan TIMSS. Hasil penelitian PISA dari tahun 2000 hingga 2012 menunjukkan

tidak adanya peningkatan signifikan terhadap kemampuan Matematika siswa

Indonesia, bahkan cenderung mengalami penurunan. Kemampuan literasi

Matematika siswa Indonesia pada PISA 2012 tergolong rendah. Hal yang sama juga

ditunjukkan pada hasil TIMSS dari tahun 1999 hingga 2007, yakni kemampuan

Matematika siswa tergolong rendah dan tidak mengalami peningkatan yang

signifikan. Hal ini berbanding terbalik dengan prestasi gemilang yang diraih siswa

Indonesia pada kompetisi Matematika tingkat internasional. Siswa Indonesia

menempati peringkat 20 pada International Mathematics Olympiad (IMO) dari 109

negara yang berpartisipasi. Prestasi tersebut menunjukkan bahwa siswa Indonesia

memiliki kemampuan yang baik dalam menyelesaikan soal olimpiade yang

termasuk soal dengan tingkat kesulitan tinggi serta mampu bersaing dengan 109

negara lainnya.

67
Selain itu, sampel penelitian PISA dan TIMSS masih terbatas pada wilayah

dan strata sekolah tertentu sehingga belum mencerminkan karakteristik sebenarnya

dari kemampuan Matematika siswa Indonesia. Kalimantan Timur sebagai

representasi dari Indonesia bagian tengah merupakan salah satu daerah yang belum

pernah menjadi sampel untuk kedua penelitian internasional tersebut. Pemetaan ini

penting karena selain memberikan gambaran yang lebih representatif tentang

kemampuan Matematika siswa di setiap daerah, juga memberikan evaluasi secara

tidak langsung terhadap implementasi kurikulum 2013. Oleh karena itu, perlu

adanya penelitian terhadap kemampuan siswa SMP di Kalimantan Timur dalam

menyelesaikan soal Matematika model PISA dan TIMSS.

Kemampuan Matematika siswa SMP bergantung kepada kurikulum

pembelajaran Matematika yang diberlakukan. Kurikulum pembelajaran

Matematika di Indonesia meliputi standar proses pembelajaran dan standar isi yang

harus dicapai oleh siswa. Standar isi dalam mata pelajaran Matematika memiliki

kualifikasi berupa kompetensi Matematika yang meliputi ranah sikap, pengetahuan

dan keterampilan yang dikaitkan dalam isu dan konteks tertentu. Kurikulum PISA

menitikberatkan kepada kemampuan siswa usia 15 tahun dalam menghasilkan suatu

pengetahuan tertentu dan menerapkan pengetahuan yang mereka miliki dalam

situasi yang baru, yang disebut dengan literasi Matematika. Literasi Matematika

diukur berdasarkan tiga domain utama yaitu domain proses, konten dan konteks.

Sedangkan TIMSS menitikberatkan kepada efektivitas kurikulum Matematika

sekolah ditinjau dari prestasi Matematika siswa kelas IV SD dan VIII SMP. Prestasi

Matematika siswa terbagi menjadi dua dimensi, yaitu dimensi konten dan dimensi

68
kognitif. Berdasarkan komponen dari literasi Matematika dan prestasi Matematika

tersebut, penelitian ini dirancang untuk mengukur kemampuan siswa SMP

Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal Matematika model PISA dan TIMSS

ditinjau dari masing-masing domain di dalamnya.

PRESTASI MATEMATIKA SISWA INDONESIA

KURIKULUM TIMSS DAN PRESTASI OLIMPIADE


2013 PISA RENDAH MATEMATIKA POSITIF

SAMPEL SEKOLAH KEMAMPUAN SISWA


KATEGORI RENDAH MENYELESAIKAN SOAL
MODEL PISA DAN TIMSS
DI DIY LEBIH BAIK

KEMAMPUAN SISWA
KALIMANTAN TIMUR?

KOMPETENSI
FRAMEWORK FRAMEWORK
MATEMATIKA
TIMSS PISA
INDONESIA

Gambar 5. Kerangka Berpikir

D. Pertanyaan Penelitian

1. Bagaimana kemampuan siswa kelas IX pada SMP level tinggi sedang, dan

rendah di Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal Matematika model

PISA?

69
2. Bagaimana kemampuan siswa kelas IX SMP di Kalimantan Timur dalam

menyelesaikan soal Matematika model PISA ditinjau dari domain proses,

konten dan konteks?

3. Bagaimana kemampuan siswa kelas VIII pada SMP level tinggi sedang,

dan rendah di Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal Matematika

model TIMSS?

4. Bagaimana kemampuan siswa kelas VIII SMP di Kalimantan Timur dalam

menyelesaikan soal Matematika model TIMSS ditinjau dari domain

konten dan kognitif?

70
BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian

Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif berupa survei yang bertujuan

untuk mengumpulkan informasi tentang karakteristik suatu populasi berdasarkan

temuan-temuan yang diperoleh dari sampel (Ary, Jacobs, Sorensen & Razavieh,

2010). Di dunia pendidikan, penelitian survei sangat membantu dalam membentuk

kebijakan pendidikan untuk meningkatkan kondisi yang telah ada (Gall & Borg,

2003). Penelitian ini bersifat dekriptif (Cohen, Manion & Morrison, 2007), yakni

penelitian ini mendeksripsikan kemampuan siswa Kalimantan Timur dalam

menyelesaikan soal Matematika model PISA dan TIMSS ditinjau dari beberapa

domain, sehingga tipe pengukuran yang digunakan adalah tes kemampuan siswa.

B. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian dilaksanakan di provinsi Kalimantan Timur selama bulan Januari

hingga Maret 2017. Kalimantan Timur merupakan provinsi di wilayah Indonesia

tengah yang memiliki 10 kabupaten/kota dan 571 SMP, baik yang berstatus negeri

maupun swasta (Kemendikbud Provinsi Kaltim, 2016).

C. Populasi dan Sampel Penelitian

Populasi penelitian untuk kemampuan siswa SMP dalam menyelesaikan

soal Matematika model PISA adalah seluruh siswa SMP kelas IX di Kalimantan
Timur yang sebanyak 48.008 siswa (Kemendikbud Provinsi Kaltim, 2016). Siswa

kelas IX dipilih karena rata-rata usia mereka sesuai dengan kriteria populasi PISA,

yaitu anak usia 15 tahun. Hal ini berdasarkan syarat usia anak masuk sekolah yang

serendah-rendahnya adalah enam tahun sehingga usia siswa kelas IX adalah sekitar

15 tahun. Selain itu, penelitian ini dapat menjadi sarana latihan bagi siswa kelas IX

dalam menghadapi Ujian Nasional. Populasi penelitian untuk kemampuan siswa

SMP dalam menyelesaikan soal Matematika model TIMSS adalah seluruh siswa

SMP kelas VIII di Kalimantan Timur yang sebanyak 51.052 siswa (Kemendikbud

Provinsi Kaltim, 2016). Siswa kelas VIII dipilih berdasarkan kriteria populasi

TIMSS.

Ukuran populasi yang sangat besar memerlukan sampel penelitian. Sudman

menjelaskan bahwa ukuran sampel penelitian yang diambil dari populasi

menggunakan prinsip dasar dari penelitian kuantitatif, yaitu 100 sampel pada

masing-masing subgrup (Gall & Borg, 2003). Penelitian ini menggunakan kriteria

subgrup berupa level sekolah berdasarkan hasil Ujian Nasional 2016 pada mata

pelajaran Matematika, yakni level tinggi, sedang dan rendah. Dengan demikian,

sampel penelitian kemampuan siswa SMP dalam menyelesaikan soal Matematika

model PISA dan TIMSS masing-masing adalah 300 siswa kelas IX dan 300 siswa

kelas VIII SMP di Kalimantan Timur.

Sampel ditentukan dengan tiga tahapan dan menggunakan teknik yang

berbeda. Tahap pertama menggunakan nonproportional stratified sampling, yakni

penentuan sampel berdasarkan beberapa subgrup pada populasi yang mewakili

sampel secara tepat (Ball & Borg, 2003). Subgrup berupa level sekolah berdasarkan

72
hasil Ujian Nasional 2016 sekolah pada mata pelajaran Matematika yaitu level

tinggi, sedang dan rendah. Tahap kedua adalah menentukan sekolah yang menjadi

sampel dari masing-masing subgrup dengan teknik convenience sampling (Ball &

Borg, 2003), yakni pada setiap level diambil tiga sekolah di Kalimantan Timur yang

mampu diakses oleh peneliti. Teknik yang kedua dipilih dengan pertimbangan daya

jangkau, biaya operasional dan keterbatasan waktu yang dimiliki oleh peneliti.

Namun, karakteristik sampel memiliki derajat kesamaan yang tinggi dengan

karakteristik populasi untuk menjamin validitas populasi dan penarikan

kesimpulan. Tahap ketiga menggunakan teknik cluster sampling (Ball & Borg,

2003), yakni diambil satu kelas sebagai sampel secara acak pada masing-masing

sekolah yang telah terpilih sebelumnya. Langkah-langkah penentuan sampel dalam

penelitian ini dijelaskan sebagai berikut.

1. Mendata seluruh SMP Kalimantan Timur baik yang negeri maupun swasta.

2. Menentukan kategori subgrup sekolah (X) berdasarkan rerata () dan

simpangan baku (s) nilai UN mata pelajaran Matematika pada tahun 2016.

Tabel 11. Kriteria Penentuan Level Sekolah (Subgrup)


Interval Kriteria

+ 0,5 Tinggi
0,5 < + 0,5 Sedang
< 0,5 Rendah
(Sumber: Ebel & Frisbie, 1991)

3. Mengelompokkan SMP berdasarkan kriteria subgrup (level sekolah).

4. Memilih tiga SMP pada masing-masing subgrup yang mampu diakses oleh

peneliti.

5. Mengambil secara acak satu kelas dari SMP yang terpilih.

6. Mengambil seluruh siswa pada kelas sampel sebagai subjek penelitian.

73
D. Teknik dan Instrumen Pengumpulan Data

Pengumpulan data pada penelitian ini menggunakan instrumen tes tertulis

berupa soal Matematika model PISA dan TIMSS. Soal model PISA yang dibuat

sebanyak satu paket yang berisi 13 butir soal (OECD, 2014), sedangkan soal model

TIMSS sebanyak 28 butir soal (Mullis et. al, 2009). Masing-masing instrumen tes

dikerjakan oleh siswa selama 45 menit. Jawaban siswa kemudian dikumpulkan,

direkap dan diberi skor berdasarkan pedoman penskoran yang telah dibuat

sebelumnya. Khusus untuk soal Matematika model PISA, siswa diminta untuk

mencantumkan tanggal lahir mereka untuk menunjukkan kesesuaian sampel

dengan kriteria populasi penelitian PISA.

Instrumen tes dikembangkan oleh peneliti berdasarkan frameworks dari

PISA dan TIMSS di mana butir soal berbentuk pilihan ganda, isian singkat atau

uraian. Instrumen tes untuk mengukur kemampuan menyelesaikan soal Matematika

model PISA berdasarkan framework literasi Matematika yang mencakup domain

konten, konteks, dan proses dengan proporsi sebagai berikut.

Tabel 12a. Proporsi Soal PISA Berdasarkan Domain Konten


Domain Konten Persentase (%)
Quantity 25
Change and relationship 25
Space and shape 25
Uncertainty and data 25

Tabel 12b. Proporsi Soal PISA Berdasarkan Domain Proses


Domain Proses Persentase (%)
Formulate 25
Employ 50
Interpret 25

74
Tabel 12c. Proporsi Soal PISA Berdasarkan Domain Konteks
Domain Konteks Persentase (%)
Personal 25
Occupational 25
Societal 25
Scientific 25
(Sumber: OECD, 2013: 38-39)

Instrumen untuk mengukur kemampuan menyelesaikan soal model TIMSS

berdasarkan domain kognitif dan konten dengan proporsi sebagai berikut.

Tabel 13a. Proporsi Soal TIMSS Berdasarkan Domain Konten


Domain Konten Persentase (%)
Number 30
Algebra 30
Geometry 20
Data and chance 20

Tabel 13b. Proporsi Soal TIMSS Berdasarkan Domain Kognitif


Domain Kognitif Persentase (%)
Knowing 35
Applying 40
Reasoning 25
(Sumber: Mullis et al, 2009: 20)

E. Validitas dan Reliabilitas Instrumen

Validitas instrumen perlu diketahui sebagai pertimbangan apakah instrumen

yang dibuat layak digunakan untuk mengukur kemampuan siswa atau tidak.

Validitas suatu instrumen tes ditunjukkan dengan bukti validitas, di antaranya

adalah validitas isi. Validitas isi merupakan bukti penting yang pertama dan utama

bagi suatu instrumen tes (Allen & Yen, 1979). Validitas isi dibuktikan melalui

penilaian pakar di bidang instrumen yang dikembangkan. Penilaian terhadap

instrumen meliputi aspek kesesuaian dengan kisi-kisi soal, keterwakilan dari setiap

domain, keterbacaan, redaksi soal dan distraktor (untuk soal pilihan ganda). Pada

75
penelitian ini, instrumen akan dinilai, diberikan saran dan komentar oleh dua orang

dosen pascasarjana prodi Pendidikan Matematika Universitas Negeri Yogyakarta

sebagai perbaikan berdasarkan kriteria penilaian. Untuk memudahkan proses

validasi, peneliti menyusun lembar validasi instrumen tes.

Selain validitas, suatu tes juga harus reliabel, artinya pengukuran

memberikan hasil yang konsisten atau ajeg (Allen & Yen, 1979). Estimasi

reliabilitas dilakukan untuk mengetahui tingkat keajegan instrumen sehingga

kesalahan dalam pengukuran dapat diminimalisir. Reliabilitas skor yang dihasilkan

instrumen pada penelitian ini diestimasi dengan koefisien Alpha Cronbach, yaitu

2 2
=1
= [ ][ ]
1 2

Keterangan:
= koefisien estimasi reliabilitas
= skor amatan
2 = varian populasi X
2 = varian popolasi dari komponen ke-i, Yi
= banyaknya komponen yang dikombinasikan ke bentuk X
(Sumber: Allen & Yen, 1979: 83)

Standar minimal estimasi reliabilitas pada instrumen ini adalah 0.80 (Reynolds,

Livingston & Willson, 2010). Estimasi reliabilitas diperoleh dengan melakukan uji

coba instrumen kemudian menganalisisnya program SPSS.

76
F. Teknik Analisis Data

Data yang diperoleh berupa skor siswa dalam menyelesaikan soal model

PISA dan TIMSS. Data dideskripsikan menggunakan statistik deskriptif meliputi,

rerata, simpangan baku, skor maksimum dan skor minimum. Selanjutnya,

dilakukan perhitungan persentase menjawab benar dengan menggunakan rumus


= 100%

Keterangan:
P: persentasi menjawab benar
: jumlah skor jawaban siswa yang benar
: skor total

Selain itu, kemampuan Matematika siswa dalam menyelesaikan soal model

PISA dan TIMSS baik secara keseluruhan maupun berdasarkan domain yang

terdapat pada PISA dan TIMSS dikonversi berdasarkan kriteria yang dirumuskan

oleh Ebel & Frisbie (1991) sebagai berikut.

Tabel 14. Kriteria Kemampuan Siswa Berdasarkan Skor


Interval Skor Kriteria
+ 1,5 < Sangat Tinggi
+ 0,5 < + 1,5 Tinggi
0,5 < + 0,5 Sedang
1,5 < 0,5 Rendah
1,5 Sangat Rendah
Keterangan:
1
= rata-rata skor ideal = 2 (skor maksimum ideal + skor minimum ideal)
1
= simpangan baku ideal = 6 (skor maksimum ideal skor minimum ideal)
= skor empiris
(Sumber: Ebel & Frisbie, 1991: 280)

Persentase menjawab benar dan kriteria kemampuan siswa digunakan untuk

mendeskripsikan kemampuan Matematika siswa dalam menyelesaikan soal model

PISA dan TIMSS dengan rincian sebagai berikut.

77
1. Kemampuan Matematika siswa Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal

model PISA dan TIMSS secara keseluruhan.

2. Kemampuan Matematika siswa Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal

model PISA dan TIMSS berdasarkan level sekolah (tinggi, sedang dan rendah).

3. Kemampuan Matematika siswa Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal

model PISA dan TIMSS berdasarkan domain pada standar PISA (proses,

konten dan konteks) dan TIMSS (konten dan kognitif), dibandingkan dengan

kemampuan siswa Indonesia berdasarkan PISA 2012 dan TIMSS 2011 dan

rata-rata kemampuan internasional.

4. Kemampuan Matematika siswa Kalimantan Timur dalam menyelesaikan soal

model PISA dan TIMSS berdasarkan level sekolah (tinggi, sedang dan rendah)

ditinjau dari domain pada standar PISA dan TIMSS.

Selanjutnya dilakukan analisis statistik inferensial untuk menggeneralisir

hasil temuan pada sampel kepada populasi dengan terlebih dahulu dilakukan uji

normalitas data. Uji normalitas dilakukan dengan menggunakan statistik skewness,

di mana suatu data berdistribusi normal jika nilai statistik skewness berada dalam

rentang 2,58 (Ghozali, 2013). Jika data telah berdistribusi normal selanjutnya

dilakukan uji z dengan rumus sebagai berikut.

0
=

Keterangan:
: nilai rata-rata sampel
0 : nilai yang dihipotesiskan
s : simpangan baku sampel
n : ukuran sampel
(Sumber: Walpole, 1992: 305)

78
Hipotesis penelitian adalah sebagai berikut.

H0 : tidak terdapat perbedaan antara kemampuan rata-rata sampel dengan

kemampuan rata-rata populasi

H1 : terdapat perbedaan antara kemampuan rata-rata sampel dengan

kemampuan rata-rata populasi

Perhitungan uji z dilakukan dengan menggunakan bantuan SPPS dengan kriteria 0


1
ditolak jika nilai 2 sig(2 tailed) kurang dari (0,05).

79
DAFTAR PUSTAKA

Adams, D. & Hamm, M. (2010). Demystify math, science, and technology.


Plymouth: Rowman & Littlefield Education.

Ahyan, S., Zulkardi & Darmawijoyo. (2014). Developing mathematics problems


based on pisa level. IndoMS Journal Mathematics Education, 5(1), 47-56.

Allen, M.J. & Yen, W.M. (1979). Introduction to measurement theory. California:
Wadsworth, Inc.

Anderson, L. W. & Krathwohl, D. R (Eds.). (2001). A taxonomy for learning,


teaching and assessing: a revision of Blooms taxonomy of educational
objectives. New York, NY: David McKay Companny, Inc.

Ary, D., Jacobs, L. C., Sorensen, C. et al. (2010). Introduction to research in


education (8th ed.). Belmont, CA: Wadsworth.

Balitbang Kemendikbud. (2011a). Survei internasional PISA. Diambil pada tanggal


23 Juli 2016, dari http://litbang.kemdikbud.go.id/index.php/survei-
internasional-pisa/tentang-pisa

Balitbang Kemendikbud. (2011b). Survei internasional TIMSS. Diambil pada


tanggal 23 Juli 2016, dari http://litbang.kemdikbud.go.id/index.php/survei-
internasional-timss/tentang-timss

Budiman, A. & Jailani. (2014). Pengembangan instrumen asesmen higher order


thinking skill (HOTS) pada mata pelajaran matematika SMP kelas VIII
semester 1. Jurnal Riset Pendidikan Matematika, 1, 139-151.

Carnoy, M., Khavenson, T., Loyalka, P., et al. (2016). Revisiting the relationship
between international assessment outcomes and educational production:
evidence from a longitudinal PISA-TIMSS sample. American Educational
Research Journal, 20(10), 1-32, DOI: 10.3102/000283121665318.

Cohen, L., Manion, L. & Morrison, K. (2007). Research methods in education (6th
ed.). New York, NY: Routledge.

De Lange, J. (2006). Mathematical literacy for living from OECD-PISA


perspective. Tsukuba Journal of Educational Study in Mathematics, 25, 13-
35.
Dolinar, G. (2015). 56th IMO 2015: country result. Diambil pada 26 Juli 2016, dari
https://www.imo-
official.org/year_country_r.aspx?year=2015&column=total&order=desc

Dolinar, G. (2016). 57th IMO 2016: country result. Diambil pada 26 Juli 2016, dari
https://www.imo-
official.org/year_country_r.aspx?year=2016&column=total&order=desc

Ebel, R. L. & Frisbie, D. A. (1991). Essentials of educational measurement.


Englewood Cliffs, NJ: Prentice-Hall, Inc.

Edo, S. I., Hartono, Y. & Putri, R. I. I. (2013). Investigating secondary school


students difficulties in modeling problems PISA-model level 5 and 6.
IndoMS Journal Mathematics Education, 4, 41-58.

Fizriyani, W. (10 Juni 2016). Nilai matematika paling turun pada UN 2016.
Republika. Diambil pada 29 Juli 2016 dari
http://m.republika.co.id/berita/pendidikan/eduaction/16/06/10/o8k0jf284-
nilai-matematika-paling-turun-pada-un-2016

Gall, M. D., Gall, J.P., & Borg, W.R. (2003). Educational research: an introduction
(7th ed.). Boston, MA: Pearson Education, Inc.

Gregory, K. D. & Bankov, K. (2006). Exploring the change in Bulgarian eighth-


grade Mathematics performance from TIMSS 1995 to TIMSS 1999. Dalam
S. J. Howie & T. Plomp (Eds.), Contexts of Learning Mathematics and
Science (pp. 245-264). New York, NY: Routledge.

Heppel, S., Chapman, C., Millwood, R., Constable, M. & Furness, J. (2004). 21st
century school: learning environments of the future. London: CABE &
RIBA.

Hergenhahn, B. R. & Olson, M. H. (2012). Teori belajar. (Terjemahan Triwibowo


B.S.). Boston: Pearson Education. (Buku asli diterbitkan tahun 2009)

Howie, S. J. & Plomp, T. (2006). Lessons from cross-national research on context


and achievement: Hunting and fishing in the TIMSS landscape. Dalam S. J.
Howie & T. Plomp (Eds.), Contexts of learning mathematics and science
Lessons learned from TIMSS (pp. 17-30). New York, NY: Routledge.

Hudson, B. (2008). Learning mathematically as social practice in a workplace


setting. Dalam A. Watson & P. Winbourne (Eds.), New Directions for
Situated Cognition in Mathematics Education (pp. 287-302). New York,
NY: Springer Science+Business Media, LLC.

81
IEA. (2013). Released mathematics items. Chestnut Hill, MA: TIMSS & PIRLS
International Study Center.

International Mathematics Competition. (2016). Result international mathematics


competition 2007-2012. London: University College London.
Diambil pada 28 September 2016, dari http://www.imc-
math.org.uk/index.php?year=2016&item=info

Kemendagri. (4 Januari 2015). Peluang dan Tantangan Indonesia: Pasar Bebas


ASEAN. Warta Ekspor, 8-10

Kemendikbud. (2012). Dokumen kurikulum 2013.

Kemendikbud. (2016a). Permendikbud Nomor 20, Tahun 2016, tentang Standar


Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah.

Kemendikbud. (2016b). Permendikbud Nomor 21, Tahun 2016, tentang Standar Isi
Pendidikan Dasar dan Menengah.

Kemendiknas. (2006a). Permendiknas Nomor 22, Tahun 2006, tentang Standar Isi
Pendidikan Dasar dan Menengah.

Kemendiknas. (2006b). Permendiknas Nomor 23, Tahun 2006, tentang Standar


Kompetensi Lulusan Pendidikan Dasar dan Menengah.

Kuhlthau, C. C., Maniotes, L. K. & Caspari, A. K. (2007). Guided inquiry: learning


in the 21st century school. Westport, CT: Libraries Unlimited, Inc.

Martin, M. O., & Mullis, I. V. (2006). TIMSS: Purpose and design. Dalam S. J.
Howie & T. Plomp (Eds.), Contexts of learning mathematics and science
Lessons learned from TIMSS (pp. 17-30). New York, NY: Routledge.

Masters, G. (2005). Achievement studies: from PISA and TIMSS. Research


Developments, 13, 1-5.

Mullis, I. V. S., Martin, M. O., Foy, P. et al. (2012). TIMSS 2011 international
result in mathematics. Chestnut Hill, MA: TIMSS & PIRLS International
Study Center.

Mullis, I. V. S., Martin, M. O., Ruddock, G. J. et al. (2009). TIMSS 2011 sssessment
frameworks. Chestnut Hill, MA: TIMSS & PIRLS International Study
Center.

NCTM. (2000). Principles and standards for school mathematics. Reston, VA:
NCTM, Inc.

82
Nidya Ferry Wulandari. (2015). Kemampuan matematika siswa SMP dan SMA di
daerah istimewa yogyakarta dalam menyelesaikan soal model PISA dan
TIMSS. Tesis magister, tidak diterbitkan, Universitas Negeri Yogyakarta,
Yogyakarta.

Nidya Ferry Wulandari & Jailani. (Mei 2015). Indonesian students mathematics
problem solving skill in PISA and TIMSS. Makalah disajikan dalam
International Conference On Research, di Universitas Negeri Yogyakarta.

OECD. (2006). PISA released items Mathematics. Paris: OECD Publishing.

OECD. (2013). PISA 2012 assessment and analytical framework: mathematics,


reading, science, problem solving and financial literacy. Paris: OECD
Publishing.

OECD. (2014). PISA 2012 result: what students know and can do-student
performance in mathematics, reading and science (volume I) (Rev. ed.).
Paris: OECD Publishing.

Ogura, Y. (2006). Background to Japanese studentsachievement in Science and


Mathematics. Dalam S. J. Howie & T. Plomp (Eds.), Contexts of Learning
Mathematics and Science (pp. 313-334). New York, NY: Routledge.

Pusztai, G & Bacskai, K. (2015). Parochial schools and pisa effectiveness in three
central european countries. Social Analysis, 5, 145-161.

Reynolds, C. R., Livingston, R. B. & Willson, V. (2010). Measurement and


assessment in education (2nd eds.). Boston, MA: Pearson Education, Inc.

Saenz, C. (2008). The role of contextual, conceptual and procedural knowledge in


activating mathematical competencies (PISA), Education Student
Mathematics, 71, 123-143, DOI: 10.1007/s10649-008-9167-8.

Shiel, G., Perkins, R., Close, S., & Oldham, E. (2007). PISA mathematics: A
teacher's guide. Dublin, Ireland: Department of Education and Science.

Shute, V. J. & Becker, B. J. (2010). Prelude: Assessment for the 21st century.
Dalam V. J. Shute & B. J. Becker (Eds.), Innovative Assessment for the 21st
Century (pp. 1-12). New York, NY: Springer Science+Business Media,
LLC.

Stacey, K. (2011). The PISA view of Mathematical literacy in Indonesia. IndoMS


Journal Mathematics Education, 2(2), 95-126.

83
Stech, S. (2008). School mathematics as a developmental activity. Dalam A.
Watson & P. Winbourne (Eds.), New Directions for Situated Cognition in
Mathematics Education (pp. 13-30). New York, NY: Springer
Science+Business Media, LLC.

Tajudin, N. M. & Chinnappan, M. (2016). The link between higher order thinking
skills, representation and concepts in enhancing TIMSS task. International
Journal of Instruction, 9(2), 199-214, DOI: 10.12973/iji.2016.9214a.
Diambil pada 19 September 2016 dari http://www.e-
iji.net/dosyalar/iji_2016_2_14.pdf

Tienken, C. (2014). PISA problems. AASA Journal of Scholarship and Practice,


10, 4-18.

Walpole, R. E. (1992). Pengantar statistika. (Terjemahan Bambang Sumantri).


London: Macmillan Publisher.

Wardhani, S. & Rumiati. (2011). Instrumen penilaian hasil belajar matematika


SMP: belajar dari PISA dan TIMSS. Yogyakarta: PPPPTK Matematika.

Watson, A. & Winbourne, P. (2008). Introduction. Dalam A. Watson & P.


Winbourne (Eds.), New Directions for Situated Cognition in Mathematics
Education (pp. 1-12). New York, NY: Springer Science+Business Media,
LLC.

Wijaya, A., Heuvel-Panhuizen, M. V., Doorman, M. et al. (2014). Difficulties in


solving context-based PISA mathematics tasks: an analysis of students
errors. The Mathematics Enthusiast, 11, 555-584.

Wiwoho, L. H. (25 Januari 2015). Mulai 2016, UN pakai sistem komputer. Kompas.
Diambil pada 29 Juli 2016 dari
http://edukasi.kompas.com/read/2015/01/25/08000091/Mulai.2016.UN.Pa
kai.Sistem.Komputer

Wu, M. (2010). Comparing the similarities and differences of PISA 2003 and
TIMSS, OECD Education Working Papers, 32, OECD Publishing.
http://dx.doi.org/10.1787/5km4psnm13nx-en

Yilmaz, G. K. & Hanci, A. (2015). Examination of the 8th grade students' TIMSS
mathematics success in terms of different variables. International Journal
of Mathematical Education in Science and Technology, DOI:
10.1080/0020739X.2015.1102977. Diambil pada tanggal 1 Agustus 2016,
dari http://dx.doi.org/10.1080/0020739X.2015.1102977

84
Yilmaz, G. K., Koparan, T. & Hanci, A. (2016). Determination of the relationship
between 8th grade students learning styles and TIMSS mathematics
achievement. Journal of Bayburt Education Faculty, 11, 35-58.

Zulkardi. (2015). PISAs inuence on thought and action in mathematics education.


Dalam Stacey, K. & Turner, R. (Eds.). Assessing Mathematical Literacy
(286-290). New York, NY: Springer International Publishing Switzerland.
DOI 10.1007/978-3-319-10121-7_15

85
LAMPIRAN
Lampiran 1 Data Jumlah Siswa SMP Kalimantan Timur Tahun 2015/2016

Peserta Didik
No Kabupaten / Kota Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3 TOTAL
L P JML L P JML L P JML L P JML
1 Kota Samarinda 5.981 5.751
11.732 5.748 5.630 11.378 5.346 5.456 10.802 17.075 16.837 33.912
2 Kota Bontang 1.432 1.379
2.811 1.458 1.359 2.817 1.335 1.303 2.638 4.225 4.041 8.266
3 Kota Balikpapan 5.025 4.617
9.642 4.742 4.525 9.267 4.566 4.429 8.995 14.333 13.571 27.904
4 Kabupaten Paser 2.139 1.960
4.099 1.967 1.745 3.712 1.759 1.649 3.408 5.865 5.354 11.219
Kabupaten Penajam
5 1.221 1.157
2.378 1.187 1.103 2.290 1.029 1.043 2.072 3.437 3.303 6.740
Paser Utara
Kabupaten Kutai
6 5.337 4.854
10.191 4.972 4.857 9.829 4.639 4.597 9.236 14.948 14.308 29.256
Kartanegara
7 Kabupaten Kutai Timur 2.718 2.577
5.295 2.421 2.304 4.725 2.312 2.194 4.506 7.451 7.075 14.526
8 Kabupaten Kutai Barat 1.547 1.380
2.927 1.456 1.424 2.880 1.240 1.375 2.615 4.243 4.179 8.422
9 Kabupaten Berau 1.968 1.801
3.769 1.802 1.809 3.611 1.660 1.551 3.211 5.430 5.161 10.591
Kabupaten Mahakam
10 304 315
619 285 258 543 261 264 525 850 837 1.687
Ulu
KALIMANTAN TIMUR 27.672 25.791 53.463
26.038 25.014 51.052 24.147 23.861 48.008 77.857 74.666 152.523
Sumber Data: http://query.data.kemdikbud.go.id/
Data DAPODIK per 04 Juli 2016

87
Lampiran 2 Instrumen Penelitian
a. Kisi-Kisi Soal Matematika Model PISA
Distribusi Butir Soal Matematika Model PISA

Konteks
Konten Proses Personal Occupational Societal Scientific
Formulate 1 11
Change &
Relationship Employ 8 12
Interpret
Formulate 4
Space & Shape Employ 13
Interpret 5
Formulate
Quantity Employ 2
Interpret 3 9
Formulate
Uncertainty &
Data Employ 6 10
Interpret 7

88
Deskripsi Indikator Berdasarkan Distribusi Butir Soal
Butir Domain Konten, Proses Bentuk
Deskripsi Indikator
Soal dan Konteks Soal
Change & Relationship, Mengubah permasalahan kehidupan sehari-hari yang berkaitan dengan pola linier ke Pilihan
1 dalam bentuk matematika Ganda
Formulate, Personal
Menerapkan sifat persamaan untuk mengestimasi suatu solusi permasalahan dalam Uraian
2 Quantity, Employ, Personal kehidupan sehari-hari
Menjelaskan alasan suatu estimasi sesuai atau tidak dalam kehidupan sehari-hari Uraian
3 Quantity, Interpret, Personal

Space & Shape, Formulate, Menentukan bentuk segiempat istimewa yang sesuai dengan ciri-ciri yang diberikan Isian
4 singkat
Occupational
Space & Shape, Interpret, Mengevaluasi kesesuaian antara solusi Matematika terkait luas bangun datar terhadap Uraian
5 konteks permasalahan
Occupational
Uncertainty & Data, Employ, Menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan peluang empirik suatu kejadian Isian
6 singkat
Occupational
Uncertainty & Data, Menjelaskan kesesuaian penyelesaian masalah yang berkaitan dengan peluang empirik Uraian
7 suatu kejadian
Interpret, Occupational
Change & Relationship, Menyelesaikan persamaan linier yang berkaitan dalam kehidupan sehari-hari Pilihan
8 Ganda
Employ, Societal
9 Quantity, Interpret, Societal Menginterpretasikan penyelesaian Matematika kepada konteks masyarakat Uraian

Uncertainty & Data, Employ, Menyajikan situasi dalam kehidupan sehar-hari menggunakan grafik yang tepat dalam Uraian
10 konteks masyarakat
Societal
Change & Relationship, Menyajikan situasi secara matematis dengan menggunakan model matematika yang tepat Isian
11 terkait hubungan dalam konteks ilmiah singkat
Formulate, Scientific

89
Change & Relationship, Menentukan penyelesaian dari suatu hubungan dalam konteks ilmiah Uraian
12
Employ, Scientific
Space & Shape, Employ, Menerapkan rumus tabung untuk mencari solusi terkait geometri dalam konteks ilmiah Pilihan
13 Ganda
Scientific

90
Kisi-Kisi Soal Matematika Model PISA

Satuan Pendidikan : SMP/MTs Jumlah Soal : 13


Mata Pelajaran : Matematika Alokasi Waktu : 40 menit
Kelas/Semester : IX Bentuk Soal : Pilihan Ganda, Isian Singkat, Uraian
Penyusun : Anwaril Hamidy

Indikator Nomor Soal Kunci Jawaban/Rubrik


Soal Penskoran
Mengubah permasalahan 1 Unit 1 Membaca Buku A. Pengecoh. Siswa keliru
kehidupan sehari-hari yang Fajar membaca buku dengan tebal 426 halaman. Pada dalam menentukan banyak
berkaitan dengan pola linier hari pertama ia membaca 19 halaman dan pada hari-hari halaman bacaan yang
ke dalam bentuk matematika berikutnya ia membaca 3 halaman. berulang
B. Jawaban. Misal banyaknya
Soal 1 halaman yang telah dibaca
Bentuk Matematika yang menunjukkan banyaknya = p dan banyaknya hari = n
halaman yang Fajar baca pada hari-hari berikutnya maka = 19 + 3
adalah .... C. Pengecoh. Siswa mengira
A. = 19 + 3 bahwa yang ditentukan
B. = 19 + 3 adalah sisa halaman yang
C. = 426 19 + 3 belum dibaca
D. = 426 19 + 3 D. Pengecoh. Siswa mengira
bahwa yang ditentukan
adalah sisa halaman yang
belum dibaca

91
Skor:
1 untuk opsi B
0 untuk opsi lainnya atau
tidak menjawab
Menerapkan rumus deret 2 Soal 2 = 19 + 3
aritmatika untuk Berapa minggu yang Fajar perlukan untuk membaca 426 = 19 + 3
mengestimasi suatu solusi buku tersebut hingga selesai? Tunjukkan cara 426 19 = 3
permasalahan dalam pengerjaannya. 407 = 3
kehidupan sehari-hari 407
=
3
135,67 =
135,67
Dalam minggu, = 7 =
19,38 20
Atau
= 135,67 136
136
Dalam minggu, = =
7
19,42 20
Jadi, Fajar memerlukan
waktu sekitar 20 minggu
untuk selesai membaca buku
tersebut

Skor
2 untuk jawaban dan cara
pengerjaan yang sesuai
1 untuk jawaban atau cara
yang keliru

92
0 untuk jawaban dan cara
yang keliru atau tidak
menjawab
Menjelaskan alasan suatu 3 Soal 3 Dengan menggunakan
solusi terkait perbandingan Fajar harus membaca buku hingga selesai selama 1 perbandingan terbalik
berbalik nilai apakah sesuai bulan, sehingga Fajar memutuskan untuk membaca 10 3
atau tidak dalam kehidupan halaman setiap hari. Apakah keputusan Fajar sudah =
10 20
sehari-hari tepat? Jelaskan alasanmu. =6
JIka membaca 10 halaman
perhari, diperlukan waktu
sekitar 6 minggu (lebih dari
satu bulan) untuk
menyelesaikannya
Atau,
3 4
=
20
= 15
Jika harus menyelesaikan
dalam waktu 1 bulan (4
minggu), maka Fajar harus
membaca sekitar 15 halaman
per hari (lebih dari 10
halaman)
Atau,
Dengan menggunakan bentuk
linier
19 + 10, untuk n = 30 maka
19 + 300 = 319 < 426

93
Jadi, jika Fajar membaca 10
halaman per hari selama 1
bulan belum cukup
memenuhi 426 halaman.

Skor
2 untuk jawaban dan alasan
yang tepat
1 untuk jawaban atau alasan
yang keliru
0 untuk jawaban dan alasan
yang keliru atau tidak
menjawab
Menentukan bentuk 4 Unit 2 Kotak Penyimpanan Bentuk segiempat yang
segiempat istimewa yang Seorang tukang kayu diminta membuat tempat dibentuk dari dua pasang
sesuai dengan ciri-ciri yang penyimpanan telur dari dua pasang papan berikut. garis yang sama panjang
diberikan adalah persegi panjang,
jajargenjang atau layang-
layang.

Skor
1 untuk jawaban persegi
panjang, jajargenjang atau
Soal 4 layang-layang
Bentuk segimpat yang tepat bagi tempat penyimpanan 0 untuk jawaban lainnya atau
agar luasnya maksimal adalah .... tidak menjawab
Mengevaluasi kesesuaian 5 Soal 5 Luas maksimal telur = 2
antara solusi Matematika Perhatikan gambar berikut

94
terkait luas bangun datar 22 3 2
terhadap konteks = ( ) = 7,07
7 2
permasalahan Luas maksimal sebuah telur
7, 07 cm2
3 cm Luas tempat penyimpanan =
pxl
= 5030
= 1500
Luas tempat penyimpanan
1500 cm2
Jika panjang pasangan papan masing-masing adalah 50
Sehingga banyak telur yang
cm dan 30 cm. Apakah tempat penyimpanan yang
dapat ditampung adalah
dibuat cukup menampung 200 butir telur? Jelaskan
1500
alasanmu. = 212,16
7,07
Jadi, tempat penyimpanan
tersebut dapat menampung
200 butir telur

Skor
2 untuk jawaban dan alasan
yang benar
1 untuk jawaban atau alasan
yang salah
0 untuk jawaban dan alasan
yang salah atau tidak
menjawab

95
Menyelesaikan masalah yang 6 Unit 3 Pertandingan Sepak Bola Timnas Indonesia lolos ke-16
berkaitan dengan peluang Timnas Indonesia akan menghadapi laga penting besar dengan kondisi menang
empirik suatu kejadian menghadapi timnas Malaysia agar bisa lolos ke 16 besar. (W) melawan timnas
Pelatih timnas Indonesia mencatat hasil enam Malaysia. Berdasarkan head
pertandingan terakhir kedua timnas sebagai berikut to head tersebut maka dapat
ditentukan peluang
empirisnya sebagai berikut.
4 2
() = =
6 3
Jadi peluang timnas Prancis
lolos ke-16 besar adalah 0,67
atau 67%
Soal 6
Berdasarkan informasi di atas, peluang timnas Indonesia Skor
untuk lolos ke 16 besar (jika untuk dapat lolos ke-16 1 untuk jawaban benar
besar timnas Indonesia harus menang) adalah .... 2 untuk jawaban salah atau
tidak menjawab
Menjelaskan kesesuaian 7 Soal 7 Evan 0,8
penyelesaian masalah yang Pada pertengahan pertandingan Indonesia vs Malaysia, Irfan 0,83
berkaitan dengan peluang timnas Indonesia mendapatkan kesempatan tendangan Andik 0,8
empirik suatu kejadian penalti. Berikut beberapa pemain timnas beserta hasil Boaz 0,75
latihan tendangan penalti. Zulham 0,7
Nama Pemain Banyak Latihan Tendangan
Tendangan Penalti yang Sehingga, keputusan pelatih
Penalti Berhasil kurang/tidak tepat karena
Evan Dimas 10 8 yang berpeluang berhasil
Irfan Bachdim 12 10 mencetak gol dari tendanga
Andik V. 15 12 penalti adalah Irfan Bachdim

96
Boaz Salossa 20 15
Zulham 10 7 Skor
Zamrun 2 untuk jawaban dan alasan
Pelatih timnas memutuskan untuk menunjuk Andik yang benar
sebagai penendang penalti. Apakah keputusannya tepat? 1 untuk jawaban atau alasan
Jelaskan yang salah
0 untuk jawaban dan alasan
yang salah atau tidak
menjawab
Menyelesaikan persamaan 8 Unit 4 Pendapatan Kota A. Pengecoh. Siswa keliru
linier yang berkaitan dalam Pada tahun 2016, pendapatan kota A sekitar 400 miliar dalam menggunakan
kehidupan sehari-hari rupiah dan diperkirakan meningkat sebanyak 10% dari informasi.
jumlah wirausaha. Pada tahun yang sama, pendapatan 15
kota B sekitar 375 miliar rupiah dan diperkirakan 400 + > 410
100
meningkat sebanyak 15% dari jumlah wirausaha. B. Kunci Jawaban.
15
Soal 8 375 + > 410
100
Pendapatan kota B mencapai lebih dari 410 miliar 15
> 35
rupiah ketika jumlah wirausahanya ... orang. 100
A. Lebih dari 67 > 233,33
B. Lebih dari 234 C. Pengecoh. Siswa keliru
C. Lebih dari 350 dalam menggunakan
D. Lebih dari 5234 informasi
10
375 + > 410
100
D. Pengecoh. Siswa keliru
dalam proses penyelesaian

97
15
375 + > 410
100
15
> 785
100
> 5233,33

Skor
1 untuk pilihan B
0 untuk pilihan lainnya atau
tidak menjawab
Menginterpretasikan 9 Soal 9 15
penyelesaian Matematika Apakah mungkin pendapatan kota A sama dengan 375 + = 400
100
kepada konteks masyarakat pendapatan kota B? Jelaskan alasanmu 10
+
100
5
= 25
100
= 500
Jadi, pendapatan kota A akan
sama dengan pendapatan kota
B jika jumlah wirausahanya
sekitar 500 orang

Skor
1 untuk jawaban benar
0 untuk jawaban kurang tepat
atau salah atau tidak
menjawab

98
Menyajikan situasi dalam 10 Soal 10 Terlampir
kehidupan sehar-hari Buatlah grafik peningkatan pendapatan kota A dan kota Skor
menggunakan grafik yang B berdasarkan jumlah wirausahanya. 2 untuk grafik yang
tepat dalam konteks menunjukkan perpotongan
masyarakat kedua persamaan
1 untuk grafik yang tidak
menunjukkan perpotongan
kedua persamaan
0 untuk grafik yang salah
atau tidak menjawab
Menyajikan situasi secara 11 Unit 5 Umur Kuda vs Umur Manusia Misal umur kuda = k
matematis dengan Kebanyakan hewan memiliki pertumbuhan umur yang Misal umur manusia = m
menggunakan model lebih cepat daripada manusia. Tabel berikut k = 2m
matematika yang tepat terkait menunjukkan kesetaraan umur antara kuda dan manusia.
hubungan dalam konteks Umur kuda 0 1 2 3 4 5 Skor
ilmiah Umur 0 3 6 9 12 15 1 untuk jawaban benar
manusia 0 untuk jawaban salah atau
tidak menjawab
Soal 11
Persamaan yang menjelaskan hubungan antara umur
manusia dan umur kuda adalah ....
Menentukan penyelesaian 12 Tentukan umur kuda yang setara dengan manusia yang Dari persamaan k = 2m, jika
dari suatu hubungan dalam berumur 16 tahun. umur manusia 16 tahun maka
konteks ilmiah k = 2 (16)
k = 32
Jadi, umur kuda yang setara
dengan manusia berumur 16
tahun adalah 32 tahun

99
Menerapkan rumus tabung 13 Unit 6 Mesin Kendaraan A. Pengecoh. Siswa keliru
untuk mencari solusi terkait Pada suatu mesin otomotif, sebuah piston bergerak menggunakan informasi
geometri dalam konteks dalam silinder. Ruang gerak piston tersebut disebut soal yakni terbalik antara
ilmiah displacement. ukuran diameter dan tinggi
22 3 2
= ( ) 3,5
7 2
= 24,75
B. Kunci jawaban
22 3,5 2
= ( ) 3
7 2
= 28,88
C. Pengecoh. Siswa keliru
menggunakan informasi
Soal 13
soal yakni terbalik antara
Suatu kendaraan memiliki ukuran stroke 3,5 inchi dan
ukuran diameter dan tinggi
bore 3 inchi. Volume dari displacement adalah ... inchi3 22 2
A. 24,75 = 3 3,5 = 99
B. 28,88 7
D. Pengecoh. Siswa keliru
C. 99,00 menggunakan informasi
D. 115,50 soal yakni mengira ukuran
bore adalah jari-jari
22
= 3,52 3 = 115,5
7

100
Jawaban soal nomor 10

Chart Title
600

500

400

300

200

100

0
0 100 200 300 400 500 600 700 800 900 1000

Kota A Kota B

101
b. Kisi-Kisi Soal Matematika Model TIMSS
Distribusi Butir Soal Matematika Model TIMSS

Kognitif
Konten Topik Utama Knowing Applying Reasoning
Bilangan Cacah 1 2
Number Pecahan, Desimal dan Bilangan Bulat 3 4
Rasio, Proporsi dan Persen 5 6 7
Bentuk dan Operasi Aljabar 8 9 10
Algebra Persamaan dan Pertaksamaan 11 12
Relasi dan Fungsi 13 14 15
Bentuk Geometri 16 17 18
Geometri Pengukuran Geometri 19 20
Lokasi dan Perpindahan 21 22
Karakteristik Data 23 24
Data &
Interpretasi Data 25 26
Chance
Peluan 27 28

102
Deskripsi Indikator Berdasarkan Distribusi Butir Soal
Butir Topik Utama dan Kognitif Deskripsi Indikator Bentuk
Soal Soal
1 Bilangan Cacah, Knowing Menyatakan suatu bilangan dalam bentuk perkalian bilangan prima Pilihan
Ganda
2 Bilangan Cacah, Applying Menggunakan sifat perpangkatan dalam mengubah perkalian bilangan Isian
bulat besar ke bentuk bilangan berpangkat. Singkat
3 Pecahan, Desimal, Bilangan Menentukan langkah yang tepat dalam operasi bilangan pecahan Pilihan
Bulat, Applying Ganda
4 Pecahan, Desimal, Bilangan Menentukan pola yang tepat berdasarkan informasi terkait operasi Isian
Bulat, Reasoning bilangan bulat Singkat
5 Rasio, Proporsi, Persen, Menentukan proporsi dan persentasi dari suatu situasi Isian
Knowing singkat
6 Rasio, Proporsi, Persen, Menggunakan konsep persentase dalam menentukan bagian dari suatu Isian
Applying keseluruhan Singkat
7 Rasio, Proporsi, Persen, Menentukan kebenaran suatu penyelesaian terkait persentase beserta Uraian
Reasoning alasannya
8 Bentuk dan Operasi Aljabar, Menyatakan suatu situasi ke dalam bentuk aljabar Pilihan
Knowing Ganda
9 Bentuk dan Operasi Aljabar, Menggunakan sifat operasi bentuk aljabar dalam menyelesaikan suatu Uraian
Applying masalah
10 Bentuk dan Operasi Aljabar, Menggunakan beberapa konsep Matematika dalam menyelesaikan Uraian
Reasoning masalah terkait bentuk aljabar
11 Persamaan dan Pertaksamaan, Menyelesaikan suatu pertidaksamaan linier satu variabel Pilihan
Knowing ganda

103
12 Persamaan dan Pertaksamaan, Menyelesaikan pertidaksamaan linier satu variabel yang berkaitan Isian
Applying dengan kehidupan sehari-hari singkat
13 Relasi dan Fungsi, Knowing Menentukan nilai suatu fungsi Isian
Singkat
14 Relasi dan Fungsi, Applying Menentukan persamaan yang tepat dari pasangan penyelesaian yang Pilihan
diketahui Ganda
15 Relasi dan Fungsi, Reasoning Menganalisis bentuk grafik fungsi kuadrat Uraian
16 Bentuk Geometri, Knowing Menyebutkan bidang datar berdasarkan sifat-sifat yang diketahui Isian
Singkat
17 Bentuk Geometri, Applying Melukis bangun datar pada bidang lukis berpetak Uraian
18 Bentuk Geometri, Reasoning Menentukan ukuran sudut pusat berdasarkan sudut-sudut keliling yang Uraian
menghadap busur yang sama
19 Pengukuran Geometri, Menentukan panjang diagonal ruang suatu bangun ruang Isian
Applying Singkat
20 Pengukuran Geometri, Menyelesaikan permasalahan yang berkaitan dengan volume bangun Pilihan
Reasoning ruang Ganda
21 Lokasi dan Perpindahan, Menentukan letak titik koordinat Isian
Knowing Singkat
22 Lokasi dan Perpindahan, Menyelesaikan masalah yang menyertakan titik pada bidang Cartesius Uraian
Applying
23 Karakteristik Data, Knowing Membaca informasi dari suatu jenis tampilan data visual Isian
Singkat
24 Karakteristik Data, Applying Membuat representasi data visual berdasarkan informasi yang Isian
disediakan singkat
25 Interpretasi Data, Knowing Menggunakan rerata, median, modus, atau range untuk memecahkan Isian
masalah singkat

104
26 Interpretasi Data, Reasoning Memprediksi suatu kejadian berdasarkan informasi pada grafik Pilihan
Ganda
27 Peluang, Knowing Menentukan peluang kejadian secara verbal berdasarkan informasi Pilihan
Ganda
28 Peluang, Applying Menentukan peluang suatu kejadian yang dilakukan secara acak Isian
Singkat

105
Kisi-Kisi Soal Matematika Model TIMSS

Satuan Pendidikan : SMP/MTs Jumlah Soal : 28


Mata Pelajaran : Matematika Alokasi Waktu : 40 menit
Kelas/Semester : VIII Bentuk Soal : Pilihan Ganda, Isian Singkat, Uraian
Penyusun : Anwaril Hamidy

Indikator Nomor Soal Kunci Jawaban/Rubrik Penskoran


Soal
Menyatakan suatu 1 Bentuk perkalian bilangan prima dari 378 adalah.... A. Kunci jawaban
bilangan dalam bentuk B. Pengecoh. Siswa menganggap 9
A. 2 x 3 x 3 x 3 x 7 termasuk bilangan prima
perkalian bilangan prima
B. 2 x 3 x 9 x 7 C. Pengecoh. Siswa tidak dapat
membedakan perkalian bilangan
C. 6 x 9 x 21 prima dan yang bukan
D. Siswa menganggap 27 termasuk
D. 2 x 27 x 7 bilangan prima
Menggunakan sifat 2 Perhatikan tabel berikut 2187: 27 = 37 : 33
perpangkatan dalam
mengubah perkalian 31 32 33 34 35 36 37 = 373
bilangan bulat besar ke 3 9 27 81 243 729 2187 = 34
bentuk bilangan
berpangkat.

106
Hasi operasi dari 2187: 27 adalah....
Menentukan langkah yang 3 Langkah yang tepat dalam menentukan hasil dari A. Pengecoh. Siswa tidak
tepat dalam operasi 1 1 menggunakan FPB dari 12 dan 4
adalah....
4 12 B. Pengecoh. Siswa tidak
bilangan pecahan
124 menggunakan FPB dari 12 dan 4
A. 124 C. Pengecoh. Siswa keliru mengalikan
412 pembilang ketika menyamakan
B. 124 penyebut
121 D. Kunci jawaban
C. 12
31
D. 12

Menentukan pola yang 4 Perhatikan operasi bilangan bulat berikut Pola yang terbentuk adalah
tepat berdasarkan
a. 11 (4 1) = 3 1 (4 ) untuk = 1,2,3,
informasi terkait operasi
bilangan bulat b. 12 (4 2) = 2 e. 15 (4 5) = 1
c. 13 (4 3) = 1
d. 14 (4 4) = 0
Operasi bilangan selanjutnya adalah....
Menentukan proporsi dan 5 Umar, Usman dan Ali mengikuti latihan memanah. Usman
persentasi dari suatu Lengkapilah tabel persentase keberhasilan
situasi memanah mereka bertiga 100% = 60%
30

107
Nama Banyak Banyaknya Persentase = 18
memanah yang tepat keberhasilan
sasaran Ali

Umar 20 10 50% 6
100% =
24
Usman 30 60%
25% =
Ali 24 6

Menggunakan konsep 6 Perhatikan gambar berikut Banyak siswa hobi membaca = b


persentase dalam
27
menentukan bagian dari Hobi = 300 = 81
suatu keseluruhan 100
Memancing
10% Jadi, banyak siswa yang hobi
Bertualang membaca adalah 81 orang
10%

Sepakbola
33%

Menulis
20%

Membaca
27%

108
Gambar diatas merupakan persentase dari hobi
siswa. Jika banyaknya siswa seluruhnya adalah 300
orang, banyak siswa yang hobi membaca adalah....
Menentukan kebenaran 7 Fatih dan Zaid ingin menentukan persentase diskon Perhitungan Zaid yang benar
suatu penyelesaian terkait suatu harga, dimana harga awalnya Rp30.000 dan
selisih harga
persentase beserta harga setelah mendapat diskon adalah Rp20.000. Diskon (%) =
alasannya Berikut adalah cara perhitungan mereka berdua harga awal

Perhitungan Fatih
Selisih harga
30.000 20.000 = 10.000
Persentase diskon
10.000
100%
20.000
Perhitungan Zaid
Selisih harga
30.000 20.000 = 10.000
Persentase diskon
10.000
100%
30.000

109
Siapakah yang benar cara perhitungannya?
Jelaskan alasanmu.
Menyatakan suatu situasi 8 Farid menambahkan 19 buku ke dalam A. Pengecoh. Siswa menganggap
ke dalam bentuk aljabar perpustakaan pribadinya sehingga total buku yang jumlah buku Farid sebelumnya
ia koleksi lebih dari 100. Pertidaksamaan yang adalah 100
menunjukkan banyaknya koleksi buku Farid B. Kunci jawaban. Jika s adalah
sekarang adalah.... banyak buku Farid semula dan
penambahan 19 buku membuat
A. > 100 + 19 C. < 100 19 banyaknya menjadi lebih dari 100,
maka pertidaksamaan yang tepat
B. + 19 > 100 D. 19 > 100 adalah + 19 > 100
C. Pengecoh. Siswa menganggap soal
mencari penyelesaian
D. Pengecoh. Siswa keliru membaca
operasi verbal
Menggunakan sifat operasi 9 Diketahui + = 7,5. 2 + 2 3 = 2( + ) 3
bentuk aljabar dalam = 2(7,5) 3
Tentukan nilai dari 2 + 2 3
menyelesaikan suatu = 15 3 = 12
masalah
Menggunakan beberapa 10 Perhatikan gambar persegi tersebut. L persegi = K persegi
konsep Matematika dalam
m 2 = 4
menyelesaikan masalah
terkait bentuk aljabar 2 4 = 0
( 4) = 0

110
Jika m merupakan bilangan bulat positif, tentukan 4 = 0 atau = 0
nilai m sehingga luas persegi sama dengan
=4
kelilingnya.
Menyelesaikan suatu 11 2 A. Pengecoh.
Penyelesaian dari 3 + 5 22 adalah ....
pertidaksamaan linier satu 2
83 79 + 5 22
variabel A. C. 3
2 2 2
22 5
B.
81
D.
61 3
2 3 2
27
3
83

3

B. Kunci Jawaban.
2
+ 5 22
3
2
22 5
3
2
27
3
3
27
2
81

2

C. Pengecoh.
2
+ 5 22
3

111
2
22 + 5
3
3
17
2
61

2

D. Pengecoh.
2
+ 5 22
3
2
22 5
3
2
27 +
3
79

2

Menyelesaikan 12 Fatih sedang mengikuti ujian masuk SMA yang Skor bagian kedua = p
pertidaksamaan linier satu terdiri dari dua bagian. Pada bagian pertama Fatih
56 + 100
variabel yang berkaitan mendapatkan skor 56. Jika total skor minimal agar
dengan kehidupan sehari- lulus adalah 100, maka skor yang harus diperoleh 100 56
hari Fatih pada bagian kedua adalah....
44
Jadi, skor bagian kedua adalah
minimal 44

112
Menentukan nilai suatu 13 Diketahui fungsi () = 20
2 12
. Nilai fungsi 2 12
fungsi 6 () = 20 .
f untuk m = -2 adalah.... 6
22 12
(2) = 20 .
6(2)
58
(2) =
3
Menentukan persamaan 14 Diketahui pasangan bilangan (0,2) dan (-2,8) D
yang tepat dari pasangan
Fungsi f(x,y) yang memenuhi pasangan bilangan
penyelesaian yang
tersebut adalah....
diketahui
a. 8 + 2 4 = 0
b. + 2 14 = 0
c. 5 + 2 = 0
d. 3 + 2 = 0

113
Menganalisis bentuk 15 Lukislah grafik fungsi () = 2 . Bagaimana
grafik fungsi kuadrat 1
bentuk grafik jika () = 2 2 dan () = 2 ?

Menyebutkan bidang datar 16 Segitiga yang besar salah satu sudutnya lebih dari Segitiga tumpul samakaki
berdasarkan sifat-sifat 90o dan sisi-sisi yang mengapitnya sama panjang
yang diketahui disebut....

114
Melukis bangun datar pada 17 Setiap petak pada gambar dibawah ini berukuran 1
bidang lukis berpetak x 1 satuan panjang. Lukislah jajargenjang yang
luasnya 12 satuan luas.

115
Menentukan ukuran sudut 18 Jawaban:
pusat berdasarkan sudut-
Ukuran sudut setiap sudut keliling
sudut keliling yang
yang menghadap busur yang sama
menghadap busur yang
adalah sama besar. Sehingga,
sama
= = =
=
+ + +
= 88
+ + + = 88
4 = 88

Jika + + + = 88. = 22
Tentukan
Jadi, = 2 = 2 =
2(22) = 44
Menentukan panjang 19 Perhatikan gambar berikut 261
diagonal ruang suatu
bangun ruang
8 cm

6 cm
12 cm

116
Panjang diagonal persegi panjang tersebut
adalah....
Menyelesaikan 20 Bilal memiliki kardus berukuran 8 m3. Ia ingin A
permasalahan yang menyimpan buku-bukunya berukuran 4cm x 6cm x
berkaitan dengan volume 3cm. Banyak buku yang dapat dimuat dalam
bangun ruang kardus adalah....
A. 111
B. 112
C. 711
D. 712
Menentukan letak titik 21 Perhatikan gambar berikut (G,4)
koordinat

117
Jika koordinat suatu tempat ditunjukkan dengan
(Huruf, Angka), maka koordinat kota Samarinda
pada peta adalah....
Menyelesaikan masalah 22 Perhatikan gambar berikut 7 satuan luas
yang menyertakan titik
pada bidang Cartesius

118
Tentukan luas trapesium OABC
Membaca informasi dari 23 Perhatikan grafik berikut 2014
suatu jenis tampilan data
visual Jumlah Kendaraan Bermotor
1200
1000
800
600
400
200
0
2012 2013 2014 2015 2016

X Y Z

119
Kota X, Y, dan Z memiliki kendaraan motor yang
relatif sama banyak pada tahun....
Membuat representasi data 24 Dari 150 lulusan suatu SMP, 70 orang melanjutkan
visual berdasarkan ke SMA, 30 orang melanjutkan ke SMK Pilihan SMA
informasi yang disediakan Multimedia, 20 orang melanjutkan ke SMK
Kesehatan, 25 orang melanjutkan ke Pondok
Pesantren dan sisanya melanjutkan ke SMK
Pariwisata. Buatlah diagram lingkaran dari
informasi tersebut.

SMA SMK Multimedia


SMK Kesehatan SMK Pariwisata
Ponpes

120
Menggunakan rerata, 25 Dari empat bilangan diketahui bilangan yang 1 1 + 2 2 + +
=
median, modus, atau range terkecil adalah 30 dan yang terbesar 58. Rataan 1 + 2 + +
untuk memecahkan hitung keempat bilangan itu tidak mungkin kurang
masalah dari ... dan lebih dari ... 1 = 30, 2 = 30, 3 = 30,
4 = 58
= 37

1 = 30, 2 = 58, 3 = 58,


4 = 58
= 51
Rataan hitung keempat bilangan itu
tidak mungkin < 37 dan >51
Memprediksi suatu 26 Perhatikan grafik berikut. 2018
kejadian berdasarkan
informasi pada grafik

121
Pendapatan Kota (Miliar Rupiah)
440

420

400

380

360

340
2013 2014 2015 2016

Kota A Kota B

Grafik tersebut menunjukkan pertumbuhan


pendapatan kota A dan kota B. Kedua kota tersebut
diperkirakan akan memiliki pendapatan yang sama
pada tahun....
Menentukan peluang 27 Berdasarkan hasil pemilihan ketua OSIS diperoleh C
kejadian secara verbal informasi persentase suara dari masing-masing
berdasarkan informasi calon adalah sebagai berikut

Muhammad Ikram 80%


Ahmad Muzakki 17%

122
Tidak memilih 3%
Total siswa: 500 orang

Jika salah satu siswa ditanya siapakah yang dia


pilih sebagai ketua OSIS, maka....
A. Tidak mungkin menjawab Ahmad Muzakki
B. Pasti menjawab Muhammad Ikram
C. Kecil kemungkinan tidak memilih
D. Kemungkinan besar Ahmad Muzakki
Menentukan peluang suatu 28 Di dalam sebuah tas terdapat 3 pulpen merah, 2 7
kejadian yang dilakukan pulpen biru, dan 7 pulpen hitam. Jika diambil 72
secara acak sebuah pulpen secara acak dari tas tersebut.
Peluang yang terambil pulpen hitam dan biru
adalah.....

123

Anda mungkin juga menyukai