Anda di halaman 1dari 23

MAKALAH KEWIRAUSAHAAN (Entrepreneurship)

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kewirausahaan (Entrepreneurship) adalah proses mengidentifikasi,
mengembangkan, dan membawa visi ke dalam kehidupan. Visi tersebut bisa berupa ide
inovatif, peluang, cara yang lebih baik dalam menjalankan sesuatu. Hasil akhir dari
proses tersebut adalah penciptaan usaha baru yang dibentuk pada kondisi risiko atau
ketidakpastian.
Wirausaha secara historis sudah dikenal sejak diperkenalkan oleh Richard
Castillon pada tahun 1755. Beberapa istilah wirausaha seperti di Belanda
dikenadengan ondernemer,di Jerman dikenal dengan unternehmer. Pendidikan
kewirausahaan mulai dirintis sejak 1950-an di beberapa negara seperti Eropa, Amerika,
dan Kanada. Bahkan sejak 1970-an banyak universitas yang mengajarkan
kewirausahaan atau manajemen usaha kecil. Pada tahun 1980-an, hampir 500 sekolah
di Amerika Serikat memberikan pendidikan kewirausahaan. DI Indonesia,
kewirausahaan dipelajari baru terbatas pada beberapa sekolah atau perguruan tinggi
tertentu saja. Sejalan dengan perkembangan dan tantangan seperti adanya krisis
ekonomi, pemahaman kewirausahaan baik melalui pendidikan formal maupun
pelatihan-pelatihan di segala lapisan masyarakat kewirausahaan menjadi berkembang.
Orang yang melakukan kegiatan kewirausahaan disebut wirausahawan. Muncul
pertanyaan mengapa seorang wirausahawan (entrepreneur) mempunyai cara berpikir
yang berbeda dari manusia pada umumnya. Mereka mempunyai motivasi, panggilan
jiwa, persepsi dan emosi yang sangat terkait dengan nilai nilai, sikap dan perilaku
sebagai manusia unggul.
melalui makalah ini akan dibahas secara lebih detail dan jelas tentang semua
hal-hal yang berkaitan dengan kewirausahaan

B. Tujuan Penulisan Makalah


Adapun tujuan dari pembuatan makalah ini yaitu :
1. Untuk memenuhi tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia XI BB SMK NEGERI 3
KUDUS tahun ajaran 2014 / 2015.
2. Mengetahui tentang hal-hal yang berkaitan dengan dunia kewirausahaan

C. Metode Pengumpulan Data


Data penulisan makalah ini dilakukan dengan mengambil data
melalui browsing dari internet.
BAB II
PEMBAHASAN
A. PENGERTIAN KEWIRAUSAHAAN
Berasal dari kata enterpteneur yang berarti orang yang membeli barang dengan
harga pasti meskipun orang itu belum mengetahui berapa harga barang yang akan
dijual. Wirausaha sering juga disebut wiraswasta yang artinya sifat-sifat keberanian,
keutamaan, keteladanan dalam mengambil resiko yang bersumber pada kemampuan
sendiri. Meski demikian wirausaha dan wiraswasta sebenarnya memiliki arti yang
berbeda . Wiraswasta tidak memiliki visi pengembangan usaha sedangkan wirausaha
mampu terus berkembang dan mencoba usaha lainnya. Istilah lainnya yang semakna
dengan wirausaha adalah wiraswasta. Istilah wiraswasta lebih sering dipakai dan lebih
dikenal daripada wirausaha. Padahal, keduanya bermakna sama dan merupakan
padanan dari kata entrepreneur. Kata wiraswasta berasal dari gabungan wira-swa-sta
dalam bahasa sansekerta. Wira berarti utama, gagah, luhur, berani, teladan, atau
pejuang; swa berarti sendiri atau mandiri; sta berarti berdiri; swasta berarti berdiri ditas
kaki sendiri atau dengan kata lain berdiri di atas kemampuan sendiri. Sedangkan
wirausahawan mengandung arti secara harfah, wira berarti berani dan usaha berarti
daya upaya atau dengan kata lain wirausaha adalah kemampuan atau keberanian yang
dimiliki oleh seseorang untuk melihat dan menilai kesempatan bisnis, mengumpulkan
sumber daya yang dibutuhkan untuk mengambil tindakan yang tepat dan mengambil
keuntungan dalam rangka meraih kesuksesan.
Berdasarkan makna-makna tersebut, kata wiraswasta atau wirausaha berarti
pejuang yang gagah, luhur, berani dan pantas menjadi teladan di bidang usaha.
Dengan kalimat lain, wirausaha adalah orang-orang yang mempunyai sifat-sifat
kewiraswastaan atau kewira-usahaan. Ia bersikap berani unuk mengambil resiko.
Menurut Dan Steinhoff dan John F. Burgess (1993:35) wirausaha adalah orang yang
mengorganisir, mengelola dan berani menanggung resiko untuk menciptakan usaha
baru dan peluang berusaha. Secara esensi pengertian entrepreneurship adalah suatu
sikap mental, pandangan, wawasan serta pola pikir dan pola tindak seseorang terhadap
tugas-tugas yang menjadi tanggungjawabnya dan selalu berorientasi kepada
pelanggan. Atau dapat juga diartikan sebagai semua tindakan dari seseorang yang
mampu memberi nilai terhadap tugas dan tanggungjawabnya. Adapun kewirausahaan
merupakan sikap mental dan sifat jiwa yang selalu aktif dalam berusaha untuk
memajukan karya baktinya dalam rangka upaya meningkatkan pendapatan di dalam
kegiatan usahanya. Selain itu kewirausahan adalah kemampuan kreatif dan inovatif
yang dijadikan dasar, kiat, dan sumber daya untuk mencari peluang menuju sukses. Inti
dari kewirausahaan adalah kemampuan untuk menciptakan seuatu yang baru dan
berbeda (create new and different) melaui berpikir kreatif dan bertindak inovatif untuk
menciptakan peluang dalam menghadapi tantangan hidup. Pada hakekatnya
kewirausahaan adalah sifat, ciri, dan watak seseorang yang memiliki kemauan dalam
mewujudkan gagasan inovatif kedalam dunia nyata secara kreatif.
B. SEJARAH WIRAUSAHA
Wirausaha secara historis sudah dikenal sejak diperkenalkan oleh Richard
Castillon pada tahun 1755 Di luar negeri, istilah kewirausahaan telah dikenal sejak abad
16, sedangkan di Indonesia baru dikenal pada akhir abad 20 Beberapa istilah
wirausaha seperti di Belanda dikenadenganondernemer, di Jerman dikenal
dengan unternehmer Pendidikan kewirausahaan mulai dirintis sejak 1950-an di
beberapa negara seperti Eropa, Amerika, dan Kanada Bahkan sejak 1970-an banyak
universitas yang mengajarkan kewirausahaan atau manajemen usaha kecil Pada tahun
1980-an, hampir 500 sekolah di Amerika Serikat memberikan pendidikan
kewirausahaan ]DI Indonesia, kewirausahaan dipelajari baru terbatas pada beberapa
sekolah atau perguruan tinggi tertentu saja Sejalan dengan perkembangan dan
tantangan seperti adanya krisis ekonomi, pemahaman kewirausahaan baik melalui
pendidikan formal maupun pelatihan-pelatihan di segala lapisan masyarakat
kewirausahaan menjadi berkembang

C. HAKEKAT KEWIRAUSAHAAN
Dari beberapa konsep yang ada ada 6 hakekat penting kewirausahaan sebagai
berikut ( Suryana,2003 : 13), yaitu :
1. Kewirausahaan adalah suatu nilai yang diwujudkan dalam perilaku yang dijadikan
dasar sumber daya, tenaga penggerak, tujuan, siasat, kiat, proses, dan hasil bisnis
(Acmad Sanusi, 1994).
2. Kewirausahaan adalah suatu kemampuan untuk menciptakan sesuatu yang baru dan
berbeda (ability to create the new and different) (Drucker, 1959).
3. Kewirausahaan adalah suatu proses penerapan kreativitas dan inovasi dalam
memecahkan persoalan dan menemukan peluang untuk memperbaiki kehidupan
(Zimmerer. 1996).
4. Kewirausahaan adalah suatu nilai yang diperlukan untuk memulai suatu usaha (start-up
phase) dan perkembangan usaha (venture growth) (Soeharto Prawiro, 1997).
5. Kewirausahaan adalah suatu proses dalam mengerjakan sesuatu yang baru (creative),
dan sesuatu yang berbeda (inovative) yang bermanfaat memberi nilai lebih.
6. Kewirausahaan adalah usaha menciptakan nilai tambah dengan jalan
mengkombinasikan sumber-sumber melaui cara-cara baru dan berbeda untuk
memenangkan persaingan. Nilai tambah tersebut dapat diciptakan dengan cara
mengembangkan teknologi baru, menemukan pengetahuan baru, menemukan cara
baru untuk menghasilkan barang dan jasa yang baru yang lebih efisien, memperbaiki
produk dan jasa yang sudah ada, dan menemukan cara baru untuk memberikan
kepuasan kepada konsumen.

D. PROSES KEWIRUSAHAAN
Menurut Carol Noore yang dikutip oleh Bygrave, proses kewirausahaan diawali
dengan adanya inovasi Inovasi tersebut dipengeruhi oleh berbagai faktor baik yang
berasal dari pribadi maupun di luar pribadi, seperti pendidikan, sosiologi, organisasi,
kebudayaan dan lingkungan\ Faktor-faktor tersebut membentuk locus of
control, kreativitas, keinovasian, implementasi, dan pertumbuhan yang kemudian
berkembangan menjadiwirausahawan yang besar Secara internal, keinovasian
dipengaruhi oleh faktor yang bersal dari individu, seperti locus of control, toleransi, nilai-
nilai, pendidikan, pengalaman. Sedangkan faktor yang berasal dari lingkungan yang
memengaruhi diantaranya model peran, aktivitas, dan peluang Oleh karena itu, inovasi
berkembang menjadi kewirausahaan melalui proses yang dipengaruhi
lingkungan, organisasi, dan keluarga
E. CIRI - CIRI DAN KARAKTERISTIK KEWIRAUSAHAAN
Menurut Munawir Yusuf (1999)
Ciri kewirausahaan yaitu :
1. Motivasi berprestasi
2. Kemandirian
3. Kreativitas
4. Pengambilan resiko (sedang)
5. Keuletan
6. Orientasi masa depan
7. Komunikatif dan reflektif
8. Kepemimpinan
9. Locus of Control
10. Perilaku instrumental
11. Penghargaan terhadap uang.

F. SIFAT- SIFAT SEORANG WIRAUSAHA


1. Sifat-sifat seorang wirausaha adalah:
Memiliki sifat keyakinan, kemandirian, individualitas, optimisme.
Selalu berusaha untuk berprestasi, berorientasi pada laba, memiliki ketekunan dan
ketabahan, memiliki tekad yang kuat, suka bekerja keras, energik dan memiliki inisiatif.
Memiliki kemampuan mengambil risiko dan suka pada tantangan.
Bertingkah laku sebagai pemimpin, dapat bergaul dengan orang lain dan suka
terhadap saran dan kritik yang membangun.
Memiliki inovasi dan kreativitas tinggi, fleksibel, serba bisa dan memiliki jaringan bisnis
yang luas.
Memiliki persepsi dan cara pandang yang berorientasi pada masa depan.
Memiliki keyakinan bahwa hidup itu sama dengan kerja keras.

2. Sikap wirausaha
Dari daftar ciri dan sifat watak seorang wirausahawan di atas, dapat kita identifikasi
sikap seorang wirausahawan yang dapat diangkat dari kegiatannya sehari-hari, sebagai
berikut:
1) Disiplin
Dalam melaksanakan kegiatannya, seorang wirausahawan harus memiliki
kedisiplinan yang tinggi Arti dari kata disiplin itu sendiri adalah ketepatan komitmen
wirausahawan terhadap tugas dan pekerjaannya\ Ketepatan yang dimaksud bersifat
menyeluruh, yaitu ketepatan terhadap waktu, kualitas pekerjaan, sistem kerja dan
sebagainyaKetepatan terhadap waktu, dapat dibina dalam diri seseorang dengan
berusaha menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan waktu yang direncanakan Sifat
sering menunda pekerjaan dengan berbagai macam alasan, adalah kendala yang dapat
menghambat seorang wirausahawan meraih keberhasilan Kedisiplinan terhadap
komitmen akan kualitas pekerjaan dapat dibina dengan ketaatan wirausahawan akan
komitmen tersebut Wirausahawan harus taat azas Hal tersebut akan dapat tercapai jika
wirausahawan memiliki kedisiplinan yang tinggi terhadap sistem kerja yang telah
ditetapkan Ketaatan wirausahawan akan kesepakatan-kesepakatan yang dibuatnya
adalah contoh dari kedisiplinan akan kualitas pekerjaan dan sistem kerja
2) Komitmen Tinggi
Komitmen adalah kesepakatan mengenai sesuatu hal yang dibuat oleh
seseorang, baik terhadap dirinya sendiri maupun orang lainDalam melaksanakan
kegiatannya, seorang wirausahawan harus memiliki komitmen yang jelas, terarah dan
bersifat progresif (berorientasi pada kemajuan). Komitmen terhadap dirinya sendiri
dapat dibuat dengan identifikasi cita-cita, harapan dan target-target yang direncanakan
dalam hidupnya Sedangkan contoh komitmen wirausahawan terhadap orang lain
terutama konsumennya adalah pelayanan prima yang berorientasi pada kepuasan
konsumen, kualitas produk yang sesuai dengan harga produk yang ditawarkan,
penyelesaian bagi masalah konsumen, dan sebagainya.Seorang wirausahawan yang
teguh menjaga komitmennya terhadapkonsumen, akan memiliki nama baik di mata
konsumen yang akhirnya wirausahawan tersebut akan mendapatkan kepercayaan dari
konsumen, dengan dampak pembelian terus meningkat sehingga pada akhirnya
tercapai target perusahaan yaitu memperoleh laba yang diharapkan
3) Jujur
Kejujuran merupakan landasan moral yang kadang-kadang dilupakan oleh
seorang wirausahawanKejujuran dalam berperilaku bersifat kompleks Kejujuran
mengenai karakteristik produk (barang dan jasa) yang ditawarkan, kejujuran mengenai
promosi yang dilakukan, kejujuran mengenai pelayanan purnajual yang dijanjikan dan
kejujuran mengenai segala kegiatan yang terkait dengan penjualan produk yang
dilakukan olehwirausahawan Kreatif dan Inovatif
Untuk memenangkan persaingan, maka seorang wirausahawan harus memiliki
daya kreativitas yang tinggi Daya kreativitas tersebut sebaiknya dilandasi oleh cara
berpikir yang maju, penuh dengan gagasan-gagasan baru yang berbeda dengan
produk-produk yang telah ada selama ini di pasar Gagasan-gagasan yang kreatif
umumnya tidak dapat dibatasi oleh ruang, bentuk ataupun waktuJustru seringkali ide-
ide jenius yangmemberikan terobosan-terobosan baru dalam dunia usaha awalnya
adalah dilandasi oleh gagasan-gagasan kreatif yang kelihatannya mustahil
4) Mandiri
Seseorang dikatakan mandiri apabila orang tersebut dapat melakukan
keinginan dengan baik tanpa adanya ketergantungan pihak lain dalammengambil
keputusan atau bertindak, termasuk mencukupi kebutuhan hidupnya, tanpa adanya
ketergantungan dengan pihak lainKemandirian merupakan sifat mutlak yang harus
dimiliki oleh seorang wirausahawan Pada prinsipnya seorang wirausahawan harus
memiliki sikap mandiri dalam memenuhi kegiatan usahanya
5) Realistis
Seseorang dikatakan realistis bila orang tersebut mampu menggunakan
fakta/realita sebagai landasan berpikir yang rasional dalam setiap pengambilan
keputusan maupun tindakan/ perbuatannya ]Banyak seorang calon wirausahawan yang
berpotensi tinggi, namun pada akhirnya mengalami kegagalan hanya karena
wirausahawan tersebut tidak realistis, obyektif dan rasional dalam pengambilan
keputusan bisnisnya Karena itu dibutuhkan kecerdasan dalam melakukan seleksi
terhadap masukan-masukan/ sumbang saran yang ada keterkaitan erat dengan tingkat
keberhasilan usaha yang sedang dirintis
G. TAHAP-TAHAP KEWIRAUSAHAAN
Secara umum tahap-tahap melakukan wirausaha di bagi menjadi :
1) Tahap memulai
Tahap di mana seseorang yang berniat untuk melakukan usaha
mempersiapkan segala sesuatu yang diperlukan, diawali dengan melihat peluang
usaha baru yang mungkin apakah membuka usaha baru, melakukan akuisisi, atau
melakukan franchising]Tahap ini juga memilih jenis usaha yang akan dilakukan
apakah di bidang pertanian, industri, atau jasa
2) Tahap melaksanakan usaha
Dalam tahap ini seorang wirausahawan mengelola berbagai aspek yang terkait
dengan usahanya, mencakup aspek-aspek: pembiayaan, SDM, kepemilikan,
organisasi, kepemimpinan yang meliputi bagaimana mengambil risiko dan mengambil
keputusan, pemasaran, dan melakukan evaluasi
3) Tahap mempertahankan usaha
Tahap di mana wirausahawan berdasarkan hasil yang telah dicapai melakukan
analisis perkembangan yang dicapai untuk ditindaklanjuti sesuai dengan kondisi yang
dihadapi
4) Tahap mengembangkan usaha
Tahap di mana jika hasil yang diperoleh tergolong positif atau mengalami
perkembangan atau dapat bertahan maka perluasan usaha menjadi salah satu pilihan
yang mungkin diambil
H. FAKTOR-FAKTOR KEGAGALAN DALAM BERWIRAUSAHA
Menurut Zimmerer (dalam Suryana, 2003 : 44-45) ada beberapa faktor yang
menyebabkan wirausaha gagal dalam menjalankan usaha barunya:
Tidak kompeten dalam manajerial.
Tidak kompeten atau tidak memiliki kemampuan dan pengetahuan mengelola usaha
merupakan faktor penyebab utama yang membuat perusahaan kurang berhasil.
Kurang berpengalaman
baik dalam kemampuan mengkoordinasikan, keterampilan mengelola sumber daya
manusia, maupun kemampuan mengintegrasikan operasi perusahaan.
Kurang dapat mengendalikan keuangan.
Agar perusahaan dapat berhasil dengan baik, faktor yang paling utama dalam
keuangan adalah memelihara aliran kas. Mengatur pengeluaran dan penerimaan
secara cermat. Kekeliruan memelihara aliran kas menyebabkan operasional perusahan
dan mengakibatkan perusahaan tidak lancar.
Gagal dalam perencanaan.
Perencanaan merupakan titik awal dari suatu kegiatan, sekali gagal dalam
perencanaan maka akan mengalami kesulitan dalam pelaksanaan.
Lokasi yang kurang memadai.
Lokasi usaha yang strategis merupakan faktor yang menentukan keberhasilan usaha.
Lokasi yang tidak strategis dapat mengakibatkan perusahaan sukar beroperasi karena
kurang efisien.
Kurangnya pengawasan peralatan.
Pengawasan erat berhubungan dengan efisiensi dan efektivitas. Kurang pengawasan
mengakibatkan penggunaan alat tidak efisien dan tidak efektif.
Sikap yang kurang sungguh-sungguh dalam berusaha.
Sikap yang setengah-setengah terhadap usaha akan mengakibatkan usaha yang
dilakukan menjadi labil dan gagal. Dengan sikap setengah hati, kemungkinan gagal
menjadi besar.
Ketidakmampuan dalam melakukan peralihan / transisi kewirausahaan.
Wirausaha yang kurang siap menghadapi dan melakukan perubahan, tidak akan
menjadi wirausaha yang berhasil. Keberhasilan dalam berwirausaha hanya bisa
diperoleh apabila berani mengadakan perubahan dan mampu membuat peralihan
setiap waktu.

I. PERAN WIRAUSAHAAN DALAM PEREKONOMIAN NASIONAL


Seorang wirausaha berperan baik secara internal maupun eksternal. Secara
internal seorang wirausaha berperan dalam mengurangi tingkat kebergantungan
terhadap orang lain, meningkatkan kepercayaan diri, serta meningkatkan daya beli
pelakunya. Secara eksternal, seorang wirausaha berperan dalam menyediakan
lapangan kerja bagi para pencari kerja. Dengan terserapnya tenaga kerja oleh
kesempatan kerja yang disediakan oleh seorang wirausaha, tingkat pengangguran
secara nasional menjadi berkurang.
Menurunnya tingkat pengangguran berdampak terhadap naiknya pendapatan
perkapita dan daya beli masyarakat, serta tumbuhnya perekonomian secara nasional.
Selain itu, berdampak pula terhadap menurunnya tingkat kriminalitas yang biasanya
ditimbulkan oleh karena tingginya pengangguran.
Seorang wirausaha memiliki peran sangat besar dalam melakukan wirausaha.
Peran wirausaha dalam perekonomian suatu negara adalah:
Menciptakan lapangan kerja
Mengurangi pengangguran
Meningkatkan pendapatan masyarakat
Mengombinasikan faktorfaktor produksi (alam, tenaga kerja, modal dan keahlian)
Meningkatkan produktivitas nasional
BAB III
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Dari apa yang telah kami paparkan dalam pembahasan diatas, maka kami dapat
menarik kesimpulan sebagai berikut
1. kewirausahaan adalah proses menciptakan sesuatu yang lain dengan menggunakan
waktu dan kegiatan disertai modal dan resiko serta menerima balas jasa dan kepuasan
serta kebebasan pribadi. Kewirausahaan adalah suatu sikap mental, pandangan,
wawasan serta pola pikir dan pola tindak seseorang terhadap tugas-tugas yang menjadi
tanggungjawabnya dan selalu berorientasi kepada pelanggan. Atau dapat juga diartikan
sebagai semua tindakan dari seseorang yang mampu memberi nilai terhadap tugas dan
tanggungjawabnya.
2. Dari beberapa konsep yang ada ada 6 hakekat penting kewirausahaan sebagai berikut (
Suryana,2003 : 13), yaitu : nilai, kemampuan, proses penerapan kreativitas dan inovasi,
usaha, sesuatu yang baru, dan nilai tambah
3. Terdapat beberapa ciri ciri dan karakteristik kewirausahaan. Ciri-ciri seorang
wirausahaan adalah:
Motivasi berprestasi
Kemandirian
Kreativitas
Pengambilan resiko (sedang)
Keuletan
Orientasi masa depan
Komunikatif dan reflektif
Kepemimpinan
Locus of Contro
Perilaku instrumental
Penghargaan terhadap uang.
4. Sikap wirausaha diantaranya adalah sebagai berikut:
Disiplin
Komitmen Tinggi
Jujur
Kreatif dan Inovatif
Mandiri
Realistis
5. Secara umum tahap-tahap melakukan wirausaha adalah :
Tahap memulai
Tahap melaksanakan usaha
Tahap mempertahankan usaha
Tahap mengembangkan usaha
6. Ada beberapa faktor yang menyebabkan wirausaha gagal dalam menjalankan usaha
barunya yaitu :
Tidak kompeten dalam manajerial.
Gagal dalam perencanaan.
Lokasi yang kurang memadai.
Kurangnya pengawasan peralatan.
Sikap yang kurang sungguh-sungguh dalam berusaha.
Ketidakmampuan dalam melakukan peralihan/transisi kewirausahaan.
7. Seorang wirausaha memiliki peran sangat besar dalam melakukan wirausaha. Peran
wirausaha dalam perekonomian suatu negara adalah:
Menciptakan lapangan kerja
Mengurangi pengangguran
Meningkatkan pendapatan masyarakat
Mengombinasikan faktorfaktor produksi (alam, tenaga kerja, modal dan keahlian)
Meningkatkan produktivitas nasional

B. SARAN
Demikianlah makalah yang kami buat mudah mudahan apa yang saya
paparkan bisa menjadi tambahan pengetahuan bagi kita semua untuk lebih mengenal
dunia kewirausahaaan .Kami menyadari apa yang kami paparkan dalam makalah ini
tentu masih belum sesuai apa yang di harapkan,untuk itu kami berharap masukan
yang lebih banyak lagi dari guru pembimbing dan teman teman semua.
DAFTAR PUSTAKA

http://mariajhyun.blogspot.com/2013/04/makalah-kewirausahaan_6772.html
(diakses, 08 Januari 2015)

http://sintia-trijayanti.blogspot.com/2013/05/makalah-kewirausahaan_4732.html
(diakses, 08 Januari 2015)

http://id.wikipedia.org/wiki/Kewirausahaan
(diakses, 08 Januari 2015)

http://kumpulanmakalahlennii.blogspot.com/2013/04/tugas-makalah-kewirausahaan-
lenni.html
diakses, 08 Januari 2015)
KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Wr. Wb
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan
hidayah-Nya sehingga penyusun dapat menyelesaikan penyusunan makalah Bahasa
Indonesia dengan judul KEWIRAUSAHAAN. Makalah ini, disusun guna memenuhi
tugas mata pelajaran Bahasa Indonesia.
Dengan penyusunan makalah ini diharapkan agar siswa - siswi dapat lebih
meningkatkan pengetahuan tentang dunia kewirausahaan pada akhirnya diharapkan
dapat meningkatkan tambahan pengetahuan sebagai bekal nanti dalam memasuki
dunia kerja.
Penyusun menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna. Oleh karena
itu, penyusun mengharapkan kritik dan saran untuk meningkatkan kualitas makalah ini.
Wassalamualaikum Wr. Wb.

Kudus, 08 Januari 2015

Penyusun

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR................................................................................... i
DAFTAR ISI.................................................................................................. ii
BAB I.PENDAHULUAN
A. Latar Belakang.............................................................................. 1
B. Tujuan Penulisan......................................................................... 1
C. Metode Pengumpulan Data........................................................ 1
BAB II.PEMBAHASAN
A. Pengertian Kewirausahaan........................................................ 2
B. Sejarah Wirausaha....................................................................... 3
C. Hakekat Kewirausahaan............................................................. 3
D. Proses Kewirausahaan............................................................... 3
E. Ciri-ciri Dan Karektaristik Kewirausahaan............................... 4
F. Sifat-sifat seorang wirausaha..................................................... 4
G. Tahap-tahap Seorang Pengusaha............................................ 6
H. Faktor-faktor kegagalan dalam berwirausaha......................... 7
I. Peran wirausahaan Dalam Perekonomian Nasional............ 7

BAB III.PENUTUP
A. Kesimpulan.................................................................................... 10
B. Saran.............................................................................................. 10
DAFTAR PUSTAKA
Diposkan oleh joko dalank di 08.31
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest

fujiyathejava
Makalah Entrepreneur

Lanjut ke konten
Beranda
About
Makalah Entrepreneur
Posted on 17/09/2013by fujiya
BAB I
PENDAHULUAN

A.LatarBelakang
Dalam kewirausahaan, kekayaan menjadi relatif sifatnya. Ia hanya merupakan produk
bawaan (by-product) dari sebuah usaha yang berorientasi dari sebuah prestasi. Prestasi
kerja manusia yang ingin mengaktualisasikan diri dalam suatu kehidupan mandiri. Ada
pengusaha yang sudah amat sukses dan kaya, tapi tidak pernah menampilkan diri
sebagai orang yang hidup mewah, dan ada juga orang yang sebenarnya belum bisa
dikatakan kaya, namun berpenampilan begitu glamor dengan pakaian dan perhiasan
yang amat mencolok.
Maka soal kekayaan akhirnya terpulang pada masing-masing individu. Keadaan kaya
miskin, sukses gagal, naik dan jatuh merupakan keadaan yang bisa terjadi kapan saja
dalam kehidupan seorang pengusaha, tidak peduli betapapun piawainya ia. Ilmu
kewirausahaan hanya menggariskan bahwa seorang Wirausahawan yang baik adalah
sosok pengusaha yang tidak sombong pada saat jaya, dan tidak berputus asa saat jatuh.
Tidak ada satu suku katapun dari kata Wirausaha yang menunjukkan arti kearah
pengejaran uang dan harta benda, tidak pula kata wirausaha itu menunjuk pada salah
satu strata, kasta, tingkatan sosial, golongan ataupun kelompok elite tertentu. Di
Indonesia, di penghujung abad ke 20 ini kewirausahaanBOLEH dikata baru saja
diterima oleh masyarakat sebagai salah satu alternatif dalam meniti karier dan
penghidupan. Yang ada hanya pola pemikiran feodalisme, priyayiisme, serta elitisme
yang satu diantaranya sekian banyak ciri-cirinya adalah mengagungkan status sosial
sebagai pegawai, terutama pegawai negeri.
Pada era orde baru, pemerintah sadar bahwa untuk memajukan bangsa dan negara,
peran serta masyarakat swasta harus dilibatkan secara serius. Oleh sebab itu
keWirausahaan mulai dikampanyekan, dengan berbagai penekanan bahwa lowongan
kerja tidak akan mampu menampung jumlah angkatan kerja yang dari tahun ke tahun
semakin membengkak. Lebih jauh para pengusaha kecil dibina dengan harapan bisa
berkembang menjadi tonggak tumpuan ekonomi di masa datang. Pengusaha besar
diberi kemudahan, karena merekalah kini pemain-pemain utama yang mendukung
tugas pemerintah di sektor ekonomi. Sebagai negara berkembang bisa dimengerti kalau
terjadi berbagai ekses dan penyimpangan. Dengan masyarakat yang berlatar belakang
non entrepreneur serta cendrung feodalis, bangsa Indonesia tampak kurang siap di
berbagai aspek. Dalam periode transisi dari alam birokrasi ke iklim bisnis yang serba
cepat, pacuan kewirausahaan menyebakan para pengusaha Indonesia kedodoran pada
segi-segi yang amat penting, diantaranya faktor sikap mental (attitude), motivasi, etos
kerja serta kesadaran tentang pengabdian kepada bangsa dan negara.
Setiap kegiatan yang mempunyai bobot persaingan, memerlukan ketajaman naluri.
Seorang pemburu memerlukan naluri untuk bersaing dengan buruannya. Demikian
juga dalam dunia kewirausahaan. Pengusaha bersaing tidak hanya dengan perusahaan-
perusahaan pesaing, tetapi juga dengan keadaan dan situasi tertentu, seperti moneter
dan ekonomi, politik, perubahan kebijaksanaan pemerintah. Untuk dapat
mengantisipasi setiap perkembangan yang mungkin terjadi, seorang Wirausahaan perlu
melatih naluri keWirausahaannya, agar selalu siap menghadapi hal apapun dan tetap
bertahan hidup.

B. Rumusan Masalah

Untuk memberikan uraian dari penjelasan makalah ini,maka diperlukan adanya


perumusan masalah yang gunanya membatasi pembahasan agar tidak menyimpang
jauh dari topik yang telah ditentukan.

Dalam makalah ini telah dirumuskan,yaitu :

1.Pengertian Wiraswasta dan Wirausaha

2.Jenis-Jenis Kewirausahaan

3.Manfaat Kewirausahaan

4.Kelebihan Dan Kekurangan Kewirausahaan

5.Sifat-Sifat Kewirausahaan

C. Tujuan

Tujuan makalah ini dibuat guna untuk memenuhi tugas pembelajaran yang diberikan
oleh dosen dengan harapan makalah ini bermanfaat kepada para pembaca pada
umumnya.

D. Manfaat Pembahasan
Hasil dari pembuatan makalah ini,semoga dapat memberikan manfaat serta wawasan
kepada semua pihak

E. Sumber Data

Data yang diperoleh dalam pembuatan makalah ini dengan metode mencari sumber-
sumber refrensi dan mengagabungkan inti sari menjadi satu sehingga terbentuklah
makalah ini.

F. Metode Penulisan

Penulis mengumpulkan sumber-sumber refrensi sesuai dengan tema yang diangkat


kemudian penulis menulis sehingga menjadi makalah seperti ini.

Makalah ini terdiri dari 3 bab :

1.Bab Pendahuluan yang terdiri dari latar belakang,rumusan masalah tujuan


penulis,manfaat pembahasan,sumber data,metode penulisan.

2.Bab Pembahasan yang terdiri dari pengertian,jenis-


jenis,manfaat,kelebihan,kekurangan, dan sifat-sifat kewirausahaan

3.Bab Penutup yang terdiri dari kesimpulan, saran untuk penulis.

BAB II

PEMBAHASAN

A.Pengertian Wiraswasta Dan Kewirausahaan


1.Pengertian wiraswasta

Di dalam banyak literatur, antara istilah wiraswasta dengan wirausaha sering berganti
tempat alias artinya dianggap sama. Memang ada sebagian ahli membedakan
pengertian kedua istilah tersebut. Tetapi pembedaan itu, menurut hemat penulis,
tidaklah terlalu signifikan. Karena itu, demi memudahkan pembahasan, dalam tulisan
ini kedua istilah itu dianggap sama artinya. Kamus Besar Bahasa Indonesia juga tidak
membedakan arti kedua istilahtersebut.
Jika dilihat secara etimologis, istilah wiraswasta berasal dari dua kata, yakni wira dan
swasta. Wira memiliki arti berani, utama, atau perkasa. Sedangkan swasta ternyata
juga berasal dari dua kata, yakni swa dan sta. Swa artinya sendiri, dan sta, berarti
berdiri. Jadi, swasta bisa dimaknai berdiri di atas kekuatan sendiri. ( Wasty Soemanto,
1984 : 43).

Menurut literatur istilah wiraswasta = wirausaha.Pelopor wiraswasta Indonesia adalah


DR. Suparman Suhamamijaya Menekankan adanya peluang kelompok kreatif
entrepreneur Indonesia untuk mengangkat bangsa dari kemiskinan.Istilah
wiraswastawan dihubungkan dengan istilah saudagar, berasal dari bahasa sansekerta yg
memiliki pengertian :

Wiraswasta terdiri dari kata Wira, Swa, Sta.

Wira berarti manusia unggul, teladan, berbudi luhur, berjiwa besar, berani,
pahlawan/pendekar kemajuan & berwatak agung. Swa berarti sendiri, dan Sta artinya
berdiri. Saudagar, Sau adalah seribu & dagar artinya akal. Jadi artinya seribu akal.

Dengan melihat arti etimologis di atas bisa diambil pengertian wiraswasta ialah
keberanian,keutamaan,atau keperkasaan dalam berusaha dengan bersandar pada
kekuatan sendiri.
Di sini yang perlu diperjelas adalah makna kekuatan sendiri. Makna dari kekuatan
sendiri bukanlah kegiatan usaha yang dilaksanakan secara sendirian, melainkan lebih
mengacu kepada sikap mental yang tidak bergantung pada orang lain. Dalam
memecahkan masalah-masalah yang dihadapi, ia lebih mengandalkan pada kekuatan
sendiri daripada minta bantuan orang lain. Jadi, pengertian menggunakan kekuatan
sendiri bisa dikenakan pada usaha sendiri maupun bekerja sebagai karyawan.

2.Pengertian Kewirausahaan

Istilah wirausaha berasal dari kata Entrepreneur (bahasa Perancis) yang kemudian
diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dengan arti between taker atau go-between
(Perantara)

Secara Harfiah Wira artinya berani sedangkan Usaha adalah Daya Upaya
Kewirausahaan/Entrepreneurship adalah hal-hal yang berhubungan dengan keberanian
seseorang dalam menjalankan kegiatan bisnisnya

Entrepreneur/Wirausaha adalah suatu kemampuan untuk mengelola sesuatu yang ada


pada diri kita untuk dimanfaatkan dan ditingkatkan agar lebih optimal, sehingga dapat
meningkatkan taraf hidup kita.
Pengertian Menurut Para Ahli

1).Syamsudin Suryana
Wirausaha adalah seseorang yang memiliki karakteristik percaya diri, berorientasi pada
tugas dan hasil, pengambil resiko yang wajar, kepemimpinan yang lugas, kreatif
menghasilkan inovasi, serta berorientasi pada masa depan.

2).Kathleen

wirausaha adalah orang yang mengatur, menjalankan, dan menanggung risiko bagi
pekerjaan-pekerjaan yang dilakukannya dalam dunia usaha.

3).Menurut Ahli Ekonomi

wirausaha adalah: seorang/sekelompok orang yg mengorganisir faktor-faktor produksi,


alam, tenaga, modal & skill utk tujuan berproduksi

4).Menurut Ahli Psychologis

Wirausaha adalah seorang yg memiliki dorongan kekuatan dari dalam untuk


memperoleh sesuatu tujuan, suka mengadakan eksperimen atau untuk menampilkan
kebebasan dirinya di luar kekuasaan orang lain.

5).Menurut Bisnisman

wirausaha merupakan: ancaman, pesaing baru, bisa juga partner, pemasok, konsumen /
orang yg bisa diajak kerjasama.

6).Menurut Pemodal
wirausaha adalah seorang yg menciptakan kesejahteraan tetapi orang lain yg
menemukan cara baru utk menggunakan sumber daya, mengurangi pemborosan dan
menciptakan lapangan kerja.

B. Jenis-Jenis Kewirausahaan
Ada tiga jenis Wirausaha,antara lain :

1).Necessity Entrepreneur yaitu menjadi wirausaha karena terpaksa dan desakan


kebutuhan hidup.

2).Replicative Entrepreneur, yang cenderung meniru-niru bisnis yang sedang ngetren


sehingga rawan terhadap persaingan dan kejatuhan.

3).Inovative Entrepreneur, wirausaha inovatip yang terus berpikir kreatif dlm melihat
peluang dan meningkatkannya.

C. Manfaat Wirausaha
1. Kebebasan Finansial

Hal yang paling diidam-idamkan semua orang adalah kebebasan finansial. Dengan
menjadi entrepreneur maka kesempatan itu terbuka sangat lebar karena semua Anda
tentukan sendiri. Mulai dari target, cara memperoleh, kapan, hingga seberapa banyak
semuanya terserah Anda selaku pelaksananya.

2. Kebebasan Waktu

Apabila Anda menjalankan bisnis dengan tepat dan telah berhasil membangun sistem
auto pilot dalam bisnis Anda, maka kebebasan waktu niscaya dapat Anda miliki.
Jangan pernah bangga menjadi orang super sibuk, tapi berbanggalah menjadi orang
punya banyak waktu untuk berbagi ke sesama.

3. Membuka Lapangan Kerja

Ini sudah jelas,dengan Anda melakukan wirausaha pasti banyak membantu negara kita
mengurangi angka pengangguran.
4. Kemandirian

Dengan menjadi entrepreneur semua aktivitas, baik hasil maupun resikonya ada di
tangan Anda.

5. Sarana Mewujudkan Ide yang Ekstrem

Ide ide yang kita miliki dapat kita salurkan atau kita wujudkan dimana Anda selaku
pelaku usaha tersebut.

6. Solusi Anti PHK

Dengan menjadi entrepreneur tentu saja Anda tidak perlu khawatir untuk kena PHK,
kecuali tentu saja Anda mem-PHK diri Anda sendiri.

7. Kesempatan Masih Luas

Pertumbuhan penduduk di negara kita tiap tahun makin meningkat. Maka tentu saja
peluang untuk melakukan usaha kita makin besar dan luas. Yang penting kita kreatif,
mau bekerja keras, dan tidak gengsi maka sebetulnya hampir tidak ada alasan untuk
tidak bisa membuat usaha yang sukses.

8. Untuk Semua Orang dan Bisa Dipelajari

Entrepreneurship tidak identik dengan suatu suku atau ras tertentu. Dimana ada
kemauan di situ terbuka jalan yang lebar. Tetap semangat pantang menyerah.

D. Kelebihan Dan Kelemahan Wirausaha


1.Kelebihan Wirausaha

a. Terbuka peluang untuk mencapai tujuan yang dikehendaki sendiri.


b. Terbuka peluang untuk mendemonstrasikan potensi seseorang secara penuh.

c. Terbuka peluang untuk memperoleh manfaat dan keuntungan yang maksimal.


d. Terbuka peluang untuk membantu masyarakat dengan usaha-usaha konkrit.

e. Terbuka kesempatan untuk menjadi bos

2. Kelemahan Wirausaha

a. Memperoleh pendapatan yang tidak pasti, memikul berbagai resiko.

b. Bekerja keras dan waktu jam kerja panjang.


c. Kualitas kehidupannya masih rendah sampai usahanya berhasil,karena harus
berhemat.

d. Tanggung jawabnya sangat besar,banyak keputusan yang harus dibuat.

E. Sifat-Sifat Wirausaha
Sifat-Sifat yang dimiiki Entrepreneur,antara lain :

1.Percaya diri

2.Berorientasi kepada tugas dan hasil

3.Pengambil resiko

4.Kepemimpinan

5.Keorisinilan

6.Berorientasi kemasa depan

Ciri-ciri watak

Kepercayaan/keteguhan,ketidaktergantungan,
Kepribadian mantap,optimisme
Percaya Diri

Berorientasi Tugas Dan Hasil Kebutuhan/haus akan prosentasi,Berorientasi


pada laba atau hasil,tekun dan tabah,tekad,
Kerja keras,motivasi,energik,penuh inisiatif.

Mampu mengambil resiko,suka pada


tantangan
Pengambil Resiko

Mampu memimpin,dapat beragaul,tanggap


Saran dan kritik
Kepemimpinan

Inovatif,kretatif,fleksibel,banyak
Keorisinilan sumber,serba bisa,mengetahui banyak.

Berorientasi ke masa depan Pandangan ke masa depan,perseptif

Menurut Bygrave, karakteristik dari wirausahawan yg berhasil memiliki sifat 10 D, yaitu


:

1.Dream, Punya visi dan mampu mewujudkan impian

2.Decisiveness, cepat & tepat, penuh perhitungan dlm mengambil keputusan

3.Doers, tidak menunda kesempatan yang dpt dimanfaatkan

4.Determination, punya perhatian & tanggung jawab tinggi & pantang menyerah

5.Dedication, bekerja tidak mengenal waktu

6.Devotion, mencintai pekerjaan & produk yg dihasilkan

7.Details, memperhatikan faktor-faktor kritis secara rinci

8Destiny, bertanggung jawab thd nasib & tujuan yg hendak dicapai

9Dollars, tidak sangat mengutamakan mencapai kekayaan

10.Distribute, bersedia mendistribusikan kepemilikan bisnisnya.


\

BAB III

PENUTUP

A.KESIMPULAN

Menjadi seorang entrepreneur berarti secara langsung memperbaiki status ekonomi


keluraga pada khususnya dan memperbaiki ekonomi bangsanya pada umumnya karena
mengurangi angka pengangguran maupun angka kemiskinan.

Sifat-SifatEntrepreneur yang sejati yang cepat sukses yang memiliki diantaranya :

1.Percaya diri

2.Berorientasi kepada tugas dan hasil

3.Bekerja Keras

4.Pengambil resiko

5.Kepemimpinan

6.Keorisinilan

7.Berorientasi kemasa depan

B.SARAN

Demikian yang dapat kami paparkan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan
dalam makalah ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya, kerena
terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya
dengan judul makalahini.
Penulis banyak berharap para pembaca yang budiman dusi memberikan kritik dan
saran yang membangun kepada penulis demi sempurnanya makalah ini dan dan
penulisan makalah di kesempatan-kesempatan berikutnya. Semoga makalah ini
berguna bagi penulis pada khususnya juga para pembaca yang budiman pada
umumnya.

Iklan