Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN

I.I Latar Belakang Masalah

Prosedur penilaian risiko bertujuan untuk mengidentifikasi dan menilai risiko salah saji
material dalam laporan keuangan.Tujuan ini dapat dicapai melalui pemahaman mengenai
entitas dan lingkungannya,termasuk pemahaman mengenai pengendalian intern dari entitas
tersebut. Prosedur penilaian risiko memberikan bukti audit untuk mendukung penilaian risiko
pada tingkat laporan keuangan dan pada tingkat asersi.Namun,bukti itu saja tidak cukup,bukti
prosedur penilaian risiko harus dilengkapi dengan prosedur audit lanjutan yang merupakan
tanggapan atas risiko yang diidentifikasi, seperi pengujian pengendalian dan/atau prosedur
substantif.

Auditor wajib melakukan prosedur penilaian resiko untuk mengidentifikasi dan menilai
risiko salah saji material pada tingkat laporan keuangan dan pada tingkat asersi.Pemahaman
entitas merupakan upaya yang berkesinambungan dan proses dan proses yang dinamis dalam
mengumpulkan dan menganalisis informasi selama audit berlangsung.

Auditor menggunakan kearifan profesionalnya untuk menentukan prosedur penilaian


risiko yang harus dilaksanakannya,dan seberapa dalam ia perlu memahami entitas itu.Auditor
perlu melaksanakan prosedur penilaian risiko yang cukup untuk mengidentifikasi risiko
bisnis dan risiko kecurangan yang bisa berdampak pada salah saji material.Auditor
menyelidiki dengan seksama keadaan yang menimbulkan keraguan tentang kemampuan
entitas melanjutkan usahanya.Ketika melaksanakan prosedur penilaian risiko,auditor wajib
mempertimbangkan apakah ada peristiwa atau kondisi yang membuat kemampuan entitas
untuk mempertahankan bisnisnya diragukan.

I.2 Rumusan Masalah

1. Bagaimana pertimbangan tentang prosedur penilaian risiko?

2. Bagimana pentingnya prosedur penilain risiko atas laporan keuangan?

I.3 Tujuan Makalah

1. Pertimbangan tentang prosedur penilain risiko

2. Pentingnya prosedur penilain risiko atas laporan keuangan


BAB II

PEMBAHASAN

Pertimbangan Awal tentang Prosedur Penilaian Audit

Ketika melaksanakan prosedur penilaian resiko dan kegiatan terkait untuk memperoleh
pemahaman mengenai entitas dan lingkungannya,termasuk pengendalian internalnya.Auditor
wajib melaksanakan prosedur untuk memperoleh informasi yang akan digunakan untuk
mengidentifikasi risiko salah saji karena kecurangan.Untuk memperoleh pemahaman
mengenai entitas dan lingkungannya,auditor wajib memperoleh pemahaman mengenai hal hal
berikut :

1. Ketentuan mengenai estimasi akuntansi, termasuk pengungkapannya sesuai kerangka


pelaporan keuangan yg diterapkan.

2. Bagaimana manajemen mengidentifikasi transaksi, peristiwa, dan keadaan yg


mungkin membutuhkan estimasi akuntansi yang akan dimasukan atau diungkapkan
dalam laporan keuangan. Auditor wajib menanyakan kepada manajemen tentang
perubahan keadaan yang mungkin memerlukan estimasi akuntansi baru atau
memerlukan revisi atas estimasi akuntansi yang ada.

3. Bagaimana manajemen membuat estimasi akuntansi dan pemahaman tentang data


yang digunakan sebagai dasar, termasuk :

4. metode atau model yang digunakan untuk membuat estimasi akuntansi

5. pengendalian yang relevan

6. apakah manajemen menggunakan tenaga ahli

7. asumsi yang mendasari estimasi akuntansi

8. apakah ada perubahan atau seharusnya ada perubahan dari tahun lalu dalam membuat
estimasi akuntansi

Penilaian Resiko
1. Menilai Risiko Yang Dapat Diterima ( Acceptable Audit Risk)
Auditor harus memutuskan risiko audit yang dapat diterima yang tepat bagi suatu audit
selama perencanaan audit. Pertama, auditor memutuskan risiko risiko penugasan. Risiko
penugasan (engagement risk) adalah risiko bahwa auditor atau organisasi yang membawahi
auditor akan menderita kerugian setelah selesainya audit, walaupun laporan audit sudah
benar. Untuk menilai risiko audit yang dapat diterima, auditor harus menilai setiap faktor
yang mempengaruhi risiko audit yang dapat diterima Faktor faktor utama yang
mempengaruhi resiko penugasan dan mempengaruhi resiko yang audit yang dapat diterima
antara lain:
a. Derajat ketergantungan pemakai eksternal pada laporan keuangan
b. Kemungkinan klien mengalami kesulitan keuangan
c. Integritas manajemen
Metode yang digunakan menilai risiko audit yang dapat diterima
a. Derajat ketergantungan pemakai eksternal pada laporan keuangan
- Menelaah laporan keuangan
- Membaca notulen rapat dewan direksi unruk menentukan rencana masa depan
- Membahas rencana pembiayaan dengan manajemen.
b. Kemungkinan klien mengalami kesulitan
- Menganalisis keuangan laporan keuangan dan menggunakan prosedur analitis
lainnya
- Menelaah laporan arus kas historis dan proyeksi, untuk mempelajari arus kas
masuk dan keluar
c. Integritas manajemen
- Menganalisa prosedur penerimaan klien dan kelanjutan klien.
- Menelaah laporan arus kas historis dan proyeksi, untuk mempelajari arus kas
masuk dan keluar
d. Integritas manajemen
- Menganalisa prosedur penerimaan klien dan kelanjutan klien.

2. Menilai Resiko Bawaan (Inheren Risk)


Auditor melakukan penilaian risiko inheren selama tahap perencanaan dan memperbaharui
penilaian tersebut selama audit berlangsung. Auditor harus mengevaluasi informasi yang
mempengaruhi risiko inheren serta memutuskan faktor risiko inheren yang tepat bagi setiap
tujuan audit. Faktor faktor yang mempengaruhi risiko inheren :
a. Sifat bisnis klien
Risiko inheren untuk akun tertentu dipengaruhi oleh sifat bisnis klien. Pemahaman
auditor atas bisnis klien akan membantu menilai risiko inheren ini.
b. Hasil audit sebelumnya
Salah saji yang ditemukan dalam audit tahun sebelumnya dapat ditemukan lagi
dalam audit tahun berjalan. Oleh karena itu auditor tidak boleh mengabaikan hasil
audit tahun sebelumnya selama mengembangkan proses audit di tahun berjalan.
c. Penugasan awal vs penugasan berulang
Auditor akan memperoleh pengalaman dan pengetahuan tentang kemungkinan
salah saji setelah mengaudit klien selama beberapa tahun. Auditor menetapkan
risiko inheren yang tinggi pada tahun pertama audit dan mengurangi tinggkat
risikonya pada tahun berikutnya karena telah semakin memahami klien.
d. Pihak pihak yang terkait
Pihak yang terkait yaitu perusahaan induk dengan perusahaan anak, serta
manajemen dan entitas perusahaan. Risiko inheren atas transaksi pihak yang
terkait ini sangat tinggi karena kemungkinan salah saji yang lebih besar.
e. Transaksi non rutin
Transaksi yang tidak biasa bagi klien lebih besar resikonya dibandingkan transaksi
rutin karen pengalaman untuk transaksi non rutin masih sedikit.
f. Pertimbangan yang diperlukan untuk mencatat saldo akun dan transaksi dengan
tepat
Auditor harus memperbesar risiko inheren karena banyak akun memerlukan
estimasi dan banyak pertimbangan manajemen.
3. Menilai Risiko Deteksi (Detection Risk)
Para auditor menetapkan tingkat risiko deteksi yang dapat diterima (risiko deteksi yang
direncanakan) yang mempengaruhi tes-tes substantif yang mereka lakukan.
a. Jika tingkat risiko deteksi yang direncanakan rendah, maka auditor akan
mengumpulkan bukti sebanyak mungkin untuk menurunkan risiko kesalahan saji .
b. Tingkat risiko deteksi yang direncanakan tinggi maka auditor mengurangi
pengumpulan bukti .

4. Menilai Resiko Pengendalian (Control Risk)


Auditor harusmemahami perancangan dan pengimplementasian pengendalian internal untuk
melakukan penilaian pendahuluan atas risiko pengendalian. Setelah memahami pengendalian
internal, auditor dapat membuat penilaian pendahuluan atas risiko pengendalian sebagai
bagian dari penilaian risiko secara keseluruhan. Penilaian ini merupakan ukuran ekspektasi
auditor bahwa pengendalian internal akan mencegah salah saji material atau mendeteksi dan
mengoreksinya jika terjadi.
Banyak auditor menggunakan matriks risiko pengendalian (control risk matrix) untuk
membantu proses penilaian risiko pengendalian. Tujuannya adalah menyediakan cara yang
mudah untuk mengatur penilaian risiko pengendalian bagi setiap tujuan audit.
Langkah langkah dalam penilaian risiko pengendalian:
Mengidentifikasi tujuan audit
Mengidentifikasi pengendalian yang ada
Menghubungkan pengendalian dengan tujuan audit
Mengidentifikasi dan mengevaluasi defisiensi pengendalian, defisiensi yang
signifikan dan kelemahan yang material
Menghubungkan defisiensi yang signifikan dan kelemahan yang material
dengan tujuan audit terkait.
Menilai risiko pengendalian untuk setiap tujuan audit.

5. Menilai Risiko Kecurangan


Dalam menilai risiko kecurangan, SAS 99 memberikan pedoman bagi auditor. Auditor harus
mempertahankan sikap skeptisisme profesional ketika memepertimbangkan serangkaian
informasi termasuk faktor faktor risiko kecurangan, untuk dapat mengidentifikasi dan
menanggapi risiko kecurangan
a. Skeptisisme professional
Selama penugasan, bahwa tim auditor harus mempertahankan sikap dan
pikiran yang selalu mempertanyakan.
b. Evaluasi kritis atas bukti
Auditor harus menyelidiki secara mendalam permasalahan dan kemungkinan
kesalahan salah saji yang material karen kecurangan.
c. Komunikasi di antara tim audit
Diantara auditor dapat saling bertukar pendapat terutama dengan yang telah
berpengalaman mengenai penilaian risiko kecurangan, dan bagaimana
kecurangan kecurangan itu biasanya terjadi dalam organisasi atau entitas yang
diaudit.
d. Mengajukan pertanyaan kepada manajemen
Untuk menilai risiko kecurangan, auditor dapat menanyakan beberapa
pertanyaan secara langsung kepada manajemen ataupun pihak lain dalam
organisasi, sehingga terbuka kesempatan datangnya informasi yang dalam
kondisi lain tidak diungkapkan oleh manajemen ataupun pihak lain dalam
organisasi.
e. Prosedur analitis
Auditor harus melakukan prosedur analitis selama tahapan perencanaan audit
dan penyelesaian audit untuk membantu mengidentifikasi kecurangan
kecurangan.
f. Faktor faktor risiko
Untuk menilai resiko kecurangan, kondisi yang harus diperhatikan adalah
adanya faktor faktor risiko kecurangan (segitiga kecurangan/ fraud triangle),
yaitu adanya tekanan, kesempatan, dan rasionalisasi.

Bukti Audit

Mulyadi (2002 : 74) mendefinisikan bukti audit sebagai : Segala informasi yang
mendukung angka angka atau informasi lain yang disajikan dalam laporan keuangan, yang
dapat digunakan oleh auditor sebagai dasar untuk menyatakan pendapatnya.
Arens, Elder dan Beasley (2008 : 225) mendefinisikan bukti audit sebagai setiap
informasi yang digunakan oleh auditor untuk menentukan apakah informasi yang diaudit
telah dinyatakan sesuai dengan kriteria yang ditetapkan.

Jadi dapat disimpulkan bahwa bukti audit adalah segala informasi yang mendukung
angka-angka atau informasi lain yang disajikan dalam laporan keuangan, yang dapat
digunakan oleh auditor sebagai dasar yang layak untuk menyatakan pendapatnya maka perlu
didukung bukti audit yang telah memenuhi kriteria antara lain :

Cukup

Kecukupan pembuktian ditentukan oleh sejauh mana semua bukti telah


dikumpulkan telah meyakini auditor untuk mengambil suatu kesimpulan audit atas
proses pengujian yang dilakukan

Relevan

Bukti yang relevan adalah bukti yang sesuai dengan tujuan dan ruang lingkup
audit.

Kompeten

Bukti kompeten adalah bukti yang dapat dipercaya sepenuhnya atau didukung oleh
bukti lainnya

Selain itu, berikut ini adalah jenis-jenis bukti audit:

Bukti Fisik

Bukti fisik terdiri atas bukti yang diperoleh dari pengamatan, perhitungan dan
inspeksi seperti foto, grafik dan bagan

Bukti Dokumen

Bukti ini terdiri atas berbagai dokumen seperti cek, faktur, dan catatan pengiriman
barang

Bukti Kesaksian

Bukti kesaksia adalah bukti pernyataan tertulis dan lisan dari auditor dan pihak
lainnya.

Bukti Anlitis

Bukti analitis adalah bukti yang diperoleh dari perbandingan antara berbagai data,
kebijakan dan prosedur

Berikut ini adalah sumber sumber bukti audit :


Internal

Bukti yang berasal dari dan tetap berada pada auditor

Internai-Eksternal

Bukti yang berasal dari lingkungan internal tetapi juga melibatkan proses yang
dilakukan oleh pihak internal seperti bukti pengirirman barang yang ditanda tangani
oleh penerima barang

Eksternal-Internal

Bukti yang berasal dari pihak eksternal kemudian diproses oleh pihak internal
seperti faktur dari pemasok

Eksternal

Bukti yang dibuat oleh pihak eksternal dan disampaikan langsung kepada auditor
seperti konfirmasi piutang oleh pembeli yang diberikan langsung kepada auditor

Prosedur Penilaian Risiko

ISA 31. 5

Auditor Wajib melakukan prosedur penilaian resiko untuk mengidentifikasi dan


menilai risiko salah saji yang material pada tingkat laporan keuangan dan pada tingkat
laporan keuangan dan pada tingkat asersi. Prosedur penilaian risiko itu sendiri tidak
memberikan bukti bukti audit yang cukup dan tepat sebagai dasar pemberian opini audit.

ISA 315.11

Auditor wajib memperoleh pemahaman mengenai berikut ini:

Industri terkait, ketentaun perundang-undangan dan faktor eksternal lainnya

Sifat entitas, termasuk, operasinya, struktur kepemilikan dan governacenya

Penilaian dan penerapan kebijakan akuntansi

Tujuan dan strategi entitas dan risiko bisnis yang terkait

Pengkuran dan review kinerja keuangan entitas

ISA 315.12

Auditor wajib memperoleh pemahaman mengenai pengendalian internal yang relevan


terhadap auditnya. Meskipun kebanyakan pengendalian yang relevan dengan audit, sangat
berhubungan dengan pelaporan keuangan, namun tidak semua pengendalian yang
berhubungan dengan audit adalah relevan dengan audit

Tinjauan Umum

Tujuan dari prosedur penilaian risiko adalah mengidentifikasi dan menilai risiko salah
saji yang material dalam laporan keuangan. Tujuan ini dapat dicapai melalui pemahaman
mengenai entitas dan lingkungannya, termasuk pemahaman mengenai pengendalian dari
entitas tersebut. Bukti yang diperoleh dari prosedur penilaiaan risiko harus dilengkapi
dilengkapi dengan prsedur audit lanjutan yang merupakan tanggapan atas risiko yang
diidentifikasi , seperti pengujian penegndalian dan/ atau prosedur substantif

ISA 316.6

Prosedur dan penilain risiko meliputi:

1. Prosedur menanyakan kepada manajemen dan pihak lain (inquiries of


management and others)

Auditor wajib menanyakan kepada manajemen tentang:

Penilaian oleh manajemen tentang risiko salah saji material dalam laporan
keuangan karena kecurangan, termasuk sifat,luas dan berapa seringnya
penilaian tersebut dilakukan.

Proses yang dilakukan manajemen untuk mengidentifikasi dan menanggapi


risiko kecurangandalam entitas itu.

Komunikasi manajemen dengan TCWG mengenai proses yang dilakukan


manajemen untuk mengidentifikasi dan menanggapi risiko kecurangan dalam
entitas itu.

Komunikasi manajemen dengan karyawan tentang pandangan manajemen


mengenai praktik praktik bisnis dan perilaku etis.

2. Pengamatan dan inspeksi (observation and inspection)

Observasi atau pengamatan dan Inspeksi (oservation and inspection) mempunyai


dua fungsi :

Mendukung prosedur inquiries (bertanya) kepada manajemen dan pihak-


pihak lain

Menyediakan informasi tambahan mengenai entitas dan lingkungannya


Prosedur Potensi Penerapannya

Observasi Pertimbangan untuk mengamati:


Bagaimana entitas beroperasi dan dikelola
Bangunan pabrik, dan fasilitas lain yang digunakan dan dimiliki
entitas
Gaya kepemimpinan manajemen
Pelaksanaan berbagai prosedur pengendalian internal
Kepatuhan terhadap kebijakan utama
Inspeksi Pertimbangan untuk menginspeksi dokumen seperti :
Rencana bisnis strategi dan proposal bisnis
Kajian industri dan laporan median mengenai entitas
Kontrak dan komitmen besar
Ketentuan perundangan dan korespondensi dengan regulator
Korespondensi dengan pengacara bankir dan pemangku
kepentingan lain
Kebijakan dan catatan akuntansi
Buku pedoman pengendalian internal

3. Prosedur Analitical (analytical procedures)

Prosedur analitikal sebagai prosedur penilaian risiko membantu mengidentifikasi


hal-hal yang mempunyai implikasi terhadap laporan keuangan dan
audit.Disamping sebagai prosedur penilaian risiko,prosedur analitikal juga dapat
digunakan sebagai prosedur audit selanjutnya dalam:
Memperoleh bukti mengenai asersi laporan keuangan.
Melakukan review menyeluruh atas laporan keuangan pada atau menjelang
akhir audit

Hasil prosedur analitikal dibandingkan dengan informasi yang dikumpulkan


untuk:

Mengidentifikasi risiko salah saji yang material mengenai asersi yang


terkandung dalam unsur-unsur laporan keuangan yang signifikan
Membantu merancang sifat, waktu dan luasnya prosedur audit selanjutnya

Sumber Lain Mengenai Risiko


Sumber Penjelasan
Prosedur Ini adalah prosedur yang dilakukan sebelum audit dimulai, yakni
menerima/melanjutkan untuk memutuskan apakah KAP akan menerima atau
klien meneruskan audit untuk entitas yang sudah menjadi kliennya
tahu lalu.
Penugasan masa lalu Pengalaman dari penugasan audit atau penugasan lain di entitas
tersebut pada masa lalu, bisa dimanfaatkan untuk menilai risiko
tahun ini.

Informasi eksternal Inquiries pada pengacara atau ahli penilaian yang


digunakan entitas
Review atas laporan yang dibuat bank atau lembaga
pemeringkat (rating agencies)
Informasi mengenai industri yang bersangkutan dan
keadaan ekonomi
Diskusi tim audit Diskusi tim audit (termasuk engagement partner-nya) mengenai
kerawanan laporan keuangan entitas tersebut terhadap risiko-
risiko tertentu

BAB III

PENUTUP
Prosedur penilaian risiko akan memberikan bukti audit untuk mendukung penilaian
risiko pada tingkat laporan keuangan namun, bukti itu saja tidak cukup. Bukti dari prosedur
penilaian risiko harus dilengkapi dengan prosedur audit lanjutan yang merupakan tanggapan
atas risiko yang diidentifikasi, seperti pengeujian pengendalian dan prosedur substansif.

Terdapat prosedur penilaian resiko, yaitu Prosedur menanyakan kepada manajemen dan
pihak lain (inquiries of management and others),pengamatan dan inspeksi (observation and
inspection),prosedur analitikal (analytical procedures).

Memperoleh pemahaman mengenai entitas dan lingkungannya, termasuk pengendalian


internalnya. wajib melaksanakan prosedur untuk memperoleh informasi yang akan digunakan
untuk mengidentifikasi risiko salah saji karena kecurangan.

BAB IV

CONTOH KASUS
Didirikan pada tahun 1966, PT Kalbe Farma Tbk. (Perseroan atau Kalbe) telah jauh
berkembang dari awal mulanya sebagai usaha farmasi yang dikelola di garasi rumah
pendirinya di wilayah Jakarta Utara. Selama lebih dari 40 tahun sejarah Perseroan,
pengembangan usaha telah gencar dilakukan melalui akuisisi strategis terhadap perusahaan-
perusahaan farmasi lainnya, membangun merek-merek produk yang unggul dan menjangkau
pasar internasional dalam rangka transformasi Kalbe menjadi perusahaan produk kesehatan
serta nutrisi yang terintegrasi dengan daya inovasi, strategi pemasaran, pengembangan merek,
distribusi, kekuatan keuangan, keahlian riset dan pengembangan serta produksi yang sulit
ditandingi dalam mewujudkan misinya untuk meningkatkan kesehatan untuk kehidupan yang
lebih baik. Grup Kalbe telah menangani portofolio merek yang handal dan beragam untuk
produk obat resep, obat bebas, minuman energi dan nutrisi, yang dilengkapi dengan kekuatan
bisnis usaha kemasan dan distribusi yang menjangkau lebih dari 1 juta outlet.

Perseroan telah berhasil memposisikan merek-mereknya sebagai pemimpin di dalam


masing-masing kategori terapi dan segmen industri tidak hanya di Indonesia namun juga di
berbagai pasar internasional, dengan produk-produk kesehatan dan obat-obatan yang telah
senantiasa menjadi andalan keluarga seperti Promag, Mixagrip, Woods, Komix, Prenagen
dan Extra Joss. Lebih jauh, pembinaan dan pengembangan aliansi dengan mitra kerja
internasional telah mendorong pengembangan usaha Kalbe di pasarinternasional dan
partisipasi dalam proyek-proyek riset dan pengembangan yang canggih serta memberi
kontribusi dalam penemuan terbaru di dalam bidang kesehatan dan farmasi termasuk riset sel
punca dan kanker.

Pelaksanaan konsolidasi Grup pada tahun 2005 telah memperkuat kemampuan


produksi, pemasaran dan keuangan Perseroan sehingga meningkatkan kapabilitas dalam
rangka memperluas usaha Kalbe baik di tingkat lokal maupun internasional. Saat ini, Kalbe
adalah salah satu perusahaan farmasi terbesar di Asia Tenggara yang sahamnya telah dicatat
di bursa efek dengan nilai kapitalisasi pasar di atas US$ 1 miliar dan penjualan melebihi Rp 7
triliun. Posisi kas yang sangat baik saat ini juga memberikan fleksibilitas yang luas dalam
pengembangan usaha Kalbe di masa mendatang.
Prosedur Penilaian Risiko

Prosedur Menanyakan kepada Manajemen

a. Risiko Kompetisi Bisnis

Wawancara Keterangan

Bagaimana PT Kalbe Farma melakukan kompetisi bisnis dalam


bidang farmasi?

Bagaimana metode promosi dan pemasaran yang dilakukan?

Apakah metode promosi dan pemasaran dilakukan sendiri oleh


pihak PT Kalbe Farma?

Apakah PT Kalbe Farma memiliki kriteria khusus dalam x


memilih vendor untuk melakukan promosi dan pemasaran?

Apakah PT Kalbe Farma memiliki agenda untuk melakukan x


evaluasi mengenai perubahan permintaan pasar?

Apakah PT Kalbe Farma selalu melakukan evaluasi siklus hidup x


untuk setiap produk yg dihasilkan?

Apakah PT Kalbe Farma selalu mengikuti perkembangan


mengenai pesaing pasarnya?

Apakah PT Kalbe Farma selalu maintenance pihak ketiganya?

Bagaimana cara PT Kalbe Farma untuk maintenance pihak


ketiganya?
b. Risiko Keuangan

Wawancara Keterangan

Bagaimana manajemen Kalbe Farma menghadapi resiko


sistematis dalam keuangan perusahaan?

Bagaimana PT Kalbe Farma mengantisipasi adanya fluktuasi


mata uang akibat bahan baku yang sebagian besar merupakan
bahan impor?

Bagaimana perusahaan mengatasi dampak biaya produksi yang


melebihi standar yang sudah ditetapkan?

c. Risiko Hukum dan Regulasi

Wawancara Keterangan

Bagaimana Kalbe Farma menegakkan aturan hukum dan


regulasi dalam perusahaannya?

Bagaimana Kalbe Farma menangani risiko hukum dan regulasi


dalam operasinya?

d. Risiko Reputasi

Wawancara Keterangan
Bagaiman Kalbe Farma menjaga reputasi perusahaan di depan
klien dan konsumen?

Bagaimana Kalbe Farma mengatasi resiko reputasi


perusahaan?

e. Risiko Sumber Daya Manusia

Wawancara Keterangan

Apa yang dilakukan perusahaan untuk menangani tingkat


tenaga kerja yang kurang professional?
Bagaimana cara untuk meningkatkan kualitas Sumber Daya
Manusia pada perusahaan tersebut?

Apakah karyawan melaksanakan tugas sesuai wewenang dan x


tanggungjawab yang telah diatur di SOP?

Apakah perusahaan telah melakukan pemantauan terhadap x


kinerja karyawan?
f. Risiko Interupsi Bisnis

Wawancara Keterangan

Apa strategi perusahaan untuk mengantisipasi resiko bersifat


tidak terduga?

Bagaimana perusahaan mengatasi risiko bersifat tidak terduga?

Bagaimana PT Kalbe dapat menstabilkan persediaan dan


material promo di tiap cabang perusahaan?

g. Risiko Informasi Perusahaan

Wawancara Keterangan

Bagaimana Kalbe Farma melindungi data/informasi


pentingnya?

Bagaimana Kalbe Farma meningkatkan tekonolgi informasi


dalam perusahaannya?

Adakah tingkatan jabatan tertentu untuk dapat mengakses x


informasi keuangan?

Apakah system informasi yang dibutuhkan sudah sesuai dengan x


kebutuhan PT Kalbe Farma sekarang?

Bagaimana sistem informasi akuntansi dan standar x


pengendalian manajemen yang digunakan oleh PT Kalbe
Farma?

KESIMPULAN

Prosedur penilaian risiko yang kami lakukan yaitu prosedur wawancara mengenai 7 risiko
yang telah dibahas diatas kemudian prosedur observasi dan inspeksi yaitu mencari bukti yang
lebih akurat serta berdasarkan data annual report PT KALBE FARMA. Dari penilaian risiko
yang kami lakukan pada PT KALBE FARMA kita memperoleh risiko signifikan yaitu risiko
keuangan, risiko sumber daya manusia dan risiko informasi perusahaan.
DAFTAR PUSTAKA

Buku Audit Berbasis ISA Theodorus M. Tuankotta

https://www.scribd.com/doc/220419667/Prosedur-Dan-Penilaian-Resiko

http://www.slideshare.net/inapurmini/audit-berpeduli-risiko

http://keepcopying.blogspot.co.id/2014/01/materialitas-dan-risiko-audit-dan.html

http://kurniawanbudi04.wordpress.com/2013/01/14/perencanaan-audit/

http://srhyebiru.blogspot.com/2014/01/materialitas-dan-risiko-audit-dan.html

http://tensilatif31.blogspot.com/2012/07/resiko-audit.html

http://nobel22.blogspot.co.id/2014/06/prosedur-penilaian-risiko.html

https://prasetyayosef.wordpress.com/pengauditan/prosedur-penilaian-risiko-terhadap-
audit-laporan-keuangan-makalah/

http://okta-wiskey.blogspot.co.id/2015/12/v-behaviorurldefaultvmlo.html#