Anda di halaman 1dari 35

BAB 1.

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Indonesia merupakan negara yang kaya akan keragaman flora. Iklimnya
sangat cocok untuk tumbuh berbagai jenis tanaman. Tanaman tembakau
merupakan merupakan salah satu komoditi yang strategis dari jenis tanaman
semusim perkebunan. Tanaman ini merupakan salah satu tanaman industri di
Indonesia yang sangat membantu perekonomian rakyat dan penghasil devisa
negara. Tanaman tembakau (Nicotianae tabacum L) termasuk ke dalam genus
Nicotinae, serta familia Solanaceae. Spesies-spesies yang mempunyai nilai
ekonomis adalah Nicotianae Tabocum L dan Nicotianae Rustica. Tanaman ini
sebagai salah satu sumber devisa karena merupakan bahan baku industri rokok
yang kini berkembang pesat. Hal itu dapat dilihat dari pemasukan pendapatan
negara dari sektor industri rokok sebesar Rp. 27 triliun/tahun yang merupakan
hasil dari pembelian pita cukai rokok oleh industri rokok (Bindar, 2000).
Rokok adalah produk yang mengandung zat-zat yang bersifat adiktif
(menimbulkan kecanduan) dan apabila dikonsumsi dapat mengakibatkan bahaya
bagi kesehatan individu dan masyarakat. Dalam rokok terdapat kurang lebih 4000
macam zat kimia, antara lain nikotin yang bersifat adiktif dan tar yang bersifat
karsinogenik serta dapat mengakibatkan penyakit seperti kanker, penyakit jantung,
impotensia, penyakit darah, emfisema, bronkitis kronik, gangguan kehamilan
maupun jani (Negoro, 2000). Menurut Cadwell (2001) bahwa dalam sebatang
rokok mengandung sekitar 20,9 mg nikotin, namun hanya sekitar 2 mg nikotin
yang terikut masuk ke dalam tubuh perokok.
Risiko yang dapat ditimbulkan karena merokok sebenarnya dapat dikurangi
dengan jalan mengetahui kadar nikotin dalam rokok (Amstrong, 1984). Hal ini
agar pengguna dapat memilih rokok dengan kandungan nikotin yang sekecil
mungkin atau kandungan yang paling sedikit diantara jenis-jenis rokok. Pada saat
ini banyak produsen rokok belum mencantumkan kadar nikotin dalam
kemasannya, maka perlu dilakukan pengukuran kadar nikotin yang dalam rokok
dengan tujuan untuk mengetahui berapa kandungan nikotin yang dihasilkan oleh
asap rokok dari berbagai macam jenis rokok yang banyak beredar di pasaran.
Selain itu, pentingnya praktikum ini guna mengetahui berbagai macam jenis
rokok maupun mengukur kecepatan membara dan ketahanan abu.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dilakukannya praktikum ini sebagai berikut:
1. Untuk mengetahui berbagai macam jenis rokok.
2. Untuk menentukan kadar nikotin pada berbagai jenis rokok.
3. Untuk mengukur kecepatan membara berbagai jenis rokok.
4. Untuk mengukur ketahanan abu pada berbagai jenis rokok.
BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Rokok
Rokok adalah hasil olahan tembakau terbungkus termasuk cerutu atau
bentuk lainnya yang dihasilkan dari tanaman Nicotiana tabacum, Nicotiana rustica
dan spesies lainnya atau sintesisnya yang mengandung nikotin dan tar dengan atau
tanpa bahan tambahan. Salah satu negara di Dunia yang menghasilkan rokok
dengan bahan baku tembakau dan cengkeh hanyalah Indonesia dengan sebutan
rokok kretek dengan perbandingan tembakau dan cengkeh adalah 60:40. Jenis
pembungkus rokok beragam, ada yang menggunakan kertas, misalnya rokok
kretek dan rokok putih, daun nipah, pelepah tongkol jagung atau disebut rokok
klobot dan dengan tembakau sendiri atau disebut rokok cerutu. Lapisan
pembungkus rokok kretek dibuat dua lapis sehingga minyak cengkeh ditahan oleh
lapisan paling dalam, sedangkan pembungkus lapisan luar tidak tembus oleh
minyak cengkeh sehingga warna rokok tetap putih. Rokok biasanya terdiri dari
rokok dengan atau tanpa filter. Filter digunakan untuk menyaring bahan-bahan
yang berbahaya di dalam asap rokok yang dihisap (Sitepoe, 2000).
Rokok umumnya berupa silinder dari kertas berukuran panjang antara 70
hingga 120 mm (bervariasi tergantung negara) dengan diameter sekitar 10 mm
yang berisi daun-daun tembakau yang telah dicacah. Rokok dibakar pada salah
satu ujungnya dan dibiarkan membara agar asapnya dapat dihirup lewat mulut
pada ujung lain. Rokok biasanya dijual dalam bungkusan berbentuk kotak atau
kemasan kertas yang dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam kantong. Sejak
beberapa tahun terakhir, bungkusan-bungkusan tersebut juga umumnya disertai
pesan kesehatanyang memperingatkan perokok akan bahaya kesehatan yang dapat
ditimbulkan dari merokok, misalnya kanker paru-paru atau serangan jantung
(Wigand, 2006).

2.2 Jenis-jenis Rokok


2.2.1 Cerutu
Cerutu adalah gulungan utuh daun tembakau yang dikeringkan dan
difermentasikan, yang mirip dengan rokok dimana salah satu ujungnya dibakar
dan asapnya dihisap oleh mulut melalui ujung lainnya. Sebuah cerutu akan terlihat
dari balutan daun terluar atau pembungkus yang berasal dari bagian perkebunan
yang luas dan penentuan atas pembungkus cerutu dapat menjelaskan karakter
serta rasa termasuk dengan warnanya yang sering dipergunakan untuk
menggambarkan cerutu secara keseluruhan (Michel, 2011). Menurut Cahyono
(1998) terdapat beberapa jenis tembakau yang dapat digunakan untuk membuat
cerutu, sebagai berikut:
1. Tembakau Deli, digunakan sebagai pembungkus dalam industri cerutu. Sentra
tembakau jenis ini di Sumatra Utara (Medan / Deli).
2. Tembakau Vorstenlanden, digunakan sebagai pembalut atau pengisi cerutu.
Sentra tembakau jenis ini di Jawa (Solo dan yogya).
3. Tembakau Besuki, digunakan sebagai pembalut dan pengisi cerutu. Sentra
tembakau jenis ini di Jawa (Besuki: Jember dan Bondowoso).
Menurut Savitri (2013), jenis cerutu yang umumnya diproduksi di Indonesia
terutama wilayah Jember adalah jenis cerutu berbatang pendek (small cigar),
sedang (soft filter) dan panjang (long filter).
1. Cerutu Small Cigar
Merupakan jenis semi-cerutu dengan bentuk mirip dengan rokok kretek.
Small Cigar dibuat dengan isian tembakau rajangan voor oogst yang
kemudian dibungkus dengan daun tembakau yang telah dicetak sesuai dengan
ukuran yang ditentukan. Isian small cigar terdiri dari dua rasa saus yaitu rasa
vanila dan cengkeh.
2. Cerutu Soft Filter
Merupakan cerutu dengan isian berupa daun tembakau rajangan. Cerutu soft
filter terdiri dari tiga bagian yaitu dekblad, omblad dan filter.
3. Cerutu Long Filter
Merupakan cerutu yang dibuat menggunakan filler atau isian berupa
tembakau utuh. Daun tembakau utuh sebagai isian digulung dan dibalut
dengan omblad kemudian dibungkus dengan dekblad.
2.2.2 Sigaret Kretek Tangan (SKT)
SKT atau sigaret rokok tangan merupakan rokok yang diproduksi
menggunakan tenaga manusia. Pembuatan sigaret kretek tangan yaitu daun
tembakau dan cengkeh dimasukan pada mesin perajang, sedangkan pada
tembakau dan cengkeh rakyat diayak tterlebih dauhlu. Kemudian tembakau,
tembakau rakyat, dan cengkeh dimasukkan kedalam mesin pencampur serta
ditambahkan saos. Setelah bahan tercampur maka menjadi bahan setengah jadi
yang siap untuk dilinting menjadi rokok kretek. Tembakau yang telah dilinting
menjadi rokok, dilakukan penyortiran kemudian dioven 24 jam kemudian
dibungkus (Wigand, 2007).

2.2.3 Sigaret Kretek Mesin (SKM)


Rokok yang proses pembuatannya menggunakan mesin. Sederhananya,
material rokok dimasukkan ke dalam mesin pembuat rokok. Keluaran yang
dihasilkan mesin pembuat rokok berupa rokok batangan. Penggunaan mesin untuk
produksi rokok sangat membantu effesiensi dari pabrik rokok baik kuantitas
rokok, waktu, maupun dari segi ekonomis (Aulia. 2010). Menurut Wigand (2007),
Sigaret Kretek Mesin dapat dikategorikan ke dalam 2 jenis yaitu Sigaret Kretek
Mesin Full Flavor merupakan rokok yang dalam proses pembuatannya
ditabamhkan aroma rasa yang khas dan Sigaret Kretek Mesin Light Mild
merupakan rokok mesin yang menggunakan kadar tar dan nikotin yang rendah.
Rokok jenis ini jarang menggunakan aroma yang khas.

2.2.4 Sigaret Filter (SF)


Sigaret filter merupakan eokok yang di bagian pangkalnya terdapat gabus.
Penggunaan gabus merupakan salah satu inovasi untuk mengurangi kadar nikotin
pada rokok akan tetapi jika filter yang digunakan terlalu panjang akan
mempengaruhi daya hisap rokok (Aulia. 2010).

2.2.5 Sigaret Kretek Mesin Full Flavour (SKMFF)


SKMFF merupakan rokok yang dalam pembuatannya ditambahkan aroma
rasa khas. Aroma tersebut didapatkan karena adanya penambahan saus pada
rokok. Berbagai macam saus yang dapat diberikan seperti coklat, moccachino,
mint dan sebagainya. Contoh rokok SKMFF yaitu Gudang Garam Internasional,
Djarum Super dan lain sebagainya (Aulia. 2010).

2.2.6 Sigaret Kretek Mesin Ligh Mild (SKMLM)


SKMLM yaitu rokok yang memilki kandungan tar dan nikotin yang rendah.
Pada rokok ini, jarang digunakan penambahan saus sehingga aroma tembakau
lebih menonjol. Contoh rokok SKMLM yaitu: A mild, Clas Mild, Star Mild, U
Mild, Surya Slims dan lain sebagainya (Aulia. 2010).

2.3 Nikotin
Nikotin merupakan suatu cairan alkaloid berwarna kuning pucat hingga
coklat tua yang ditemukan dalam tanaman Solanaceae. Kadar nikotin merupakan
kunci untuk menentukan kualitas tembakau. Banyak faktor yang memengaruhi
kadar nikotin ini yaitu jenis tembakau, jenis tanah, kadar nitrogen tanah, tingkat
kematangan tembakau dan masa penguningan (Tassew, 2007). Senyawa ini
terdapat sekitar 0,6-3% dalam tembakau kering. Senyawa ini dibentuk selama
biosintesis yang berlangsung di akar dan terakumulasi di daun (Chitra dan
Sivaranjani, 2012). Keberadaan nikotina ini dapat diuji dengan menggunakan
berbagai pereaksi seperti Mayer, Dragendorf dan Wagner.
Nikotin yang merupakan alkaloid umum ditemukan dalam tumbuh-
tumbuhan. Dalam takaran rendah senyawa ini berperan sebagai insektisida. Kadar
dalam daun tembakau kering berkisar antara 2 8 %, umumnya terikat dengan
asam sitrat dan malat. Pada suhu kamar, nikotin berwujud cair seperti minyak,
mudah teroksidasi di udara menjadi berwarna coklat. Bersifat higroskopis dan
mudah teroksidasi juga membentuk garam dengan macam-macam asam. Nikotin
larut dalam alkohol, eter, minyak tanah, minyak nabati (Alaunir, 1992).
Nikotin dengan rumus molekul C10H14N2 yang mempunyai berat molekul
162,26 g/mol. Sebagai senyawa berbahan dasar nitrogen, nikotin dapat
membentuk garam dengan asam yang biasanya padat dan bersifat larut dalam air.
Nikotin mudah menembus kulit. Nikotin basa bebas akan terbakar pada suhu di
bawah titik didihnya (boiling point 247C). Oleh karena itu sebagian besar nikotin
terbakar ketika dihisap, namun sisanya yang dihirup cukup untuk memberikan
efek yang diinginkan. Kandungan nikotin daun tembakau berbeda tergantung
posisinya. Kandungan nikotin terendah pada posisi daun bawah dan semakin
keatas semakin tinggi. Pola penyebaran kandungan nikotin terendah pada daun-
daun bawah semakin ke atas posisi daun maka kandungan nikotin semakin tinggi
(Tso, 1990).
Menurut Murdiyati et.al. (1999), kandungan nikotin pada tembakau sekitar
0,5-8% dari berat kering tembakau. Biosintesis nikotin terjadi di akar kemudian
ditranslokasikan ke seluruh jaringan tanaman terutama di daun. Nikotin adalah zat
kimia yang sangat toksik. Dosis 60 mg pada orang dewasa dapat mematikan
karena paralisis pernafasan. Ketergantungan nikotin berkembang cepat karena
aktivitas sitem dopaminergik area segmental ventral oleh nikotin (sistem yang
sama dipengaruhi oleh Kokain dan Amphetamin). Perkembangan ketergantungan
dipercepat oleh faktor sosial kuat yang mendorong merokok dalam beberapa
lingkungan dan oleh karena efek kuat dari iklan rokok.

2.4 Penetapan Kadar Nikotin Metode Titrasi


Titrasi merupakan suatu proses analisis dimana suatu volum larutan standar
ditambahkan ke dalam larutan dengan tujuan mengetahui komponen yang tidak
dikenal. Larutan standar adalah larutan yang konsentrasinya sudah diketahui
secara pasti. Berdasarkan kemurniannya larutan standar dibedakan menjadi
larutan standar primer dan larutan standar sekunder. Larutan standar primer adalah
larutan standar yang dipersiapkan dengan menimbang dan melarutkan suatu zat
tertentu dengan kemurnian tinggi (konsentrasi diketahui dari massa-volum
larutan). Larutan standar sekunder adalah larutan standar yang dipersiapkan
dengan menimbang dan melarutkan suatu zat tertentu dengan kemurnian relatif
rendah sehingga konsentrasi diketahui dari hasil standardisasi (Underwood, 1999).
Standardisasi larutan merupakan proses saat konsentrasi larutan standar sekunder
ditentukan dengan tepat dengan cara mentitrasi dengan larutan standar primer
(Kenkel, 2003).
Titran atau titer adalah larutan yang digunakan untuk mentitrasi (biasanya
sudah diketahui secara pasti konsentrasinya). Dalam proses titrasi suatu zat
berfungsi sebagai titran dan yang lain sebagai titrat. Titrat adalah larutan yang
dititrasi untuk diketahui konsentrasi komponen tertentu. Titik ekivalen adalah titik
yg menyatakan banyaknya titran secara kimia setara dengan banyaknya analit.
Analit adalah spesies (atom, unsur, ion, gugus, molekul) yang dianalisis atau
ditentukan konsentrasinya atau strukturnya.
Acidimetri adalah salah satu metode penetapan kadar dengan larutan
standart asam sebagai titrannya. Prinsip penetapan kadar nikotin adalah reaksi
penetralan asam basa, nikotin (C10H14N2) yang merupakan alkaloid yang bersifat
basa lemah bereaksi dengan HCl akan mengikat satu atom H+ dan melepaskan ion
Cl-. Reaksi ini terjadi pada kisaran pH 6,0-6,2 sehingga digunakan indikator metil
merah, titik akhir titrasi diketahuo dengan terbentuknya warna merah yang
konstan. Titik akhir titrasi adalah titik pada saat titrasi diakhiri/dihentikan. Dalam
titrasi biasanya diambil sejumlah alikuot tertentu yaitu bagian dari keseluruhan
larutan yang dititrasi kemudian dilakukan proses pengenceran (Haryadi, 1990).
Pengenceran adalah proses penambahan pelarut yg tidak diikuti terjadinya reaksi
kimia sehingga berlaku hukum kekekalan mol.
Dalam analisis larutan asam dan basa, titrasi akan melibatkan pengukuran
yang seksama volume-volumenya suatu asam dan suatu basa yang tepat akan
saling menetra1kan. Reaksi penetralan atau asidimetri dan alkalimetri adalah salah
satu dari empat golongan utama dalam penggolongan reaksi dalam analisis
titrimetri. Asidi alkalimetri ini melibatkan titrasi basa bebas atau basa yang
terbentuk karena hidrolisis garam yang berasal dari asam lemah, dengan suatu
standar (asidimetri). Reaksi-reaksi ini melibatkan senyawa ion hidrogen dan ion
hidroksida untuk membentuk air (Bassett, 1994).
Analisis volumetri juga dikenal sebagai titrimetri, di mana zat dibiarkan
bereaksi dengan zat yang lain yang konsentrasinya diketahui dan dialirkan dari
buret dalam bentuk larutan. Konsentrasi larutan yang tidak diketahui (analit)
kemudian dihitung. Syaratnya adalah reaksi harus berlangsung secara cepat, reaksi
berlangsung kuantitatif dan tidak ada reaksi samping (Khopkar, 1990). Indikator
adalah zat warna larut yang perubahan warnanya tampak jelas dalam rentang pH
yang sempit. Jenis indikator yang khas adalah asam organik yang lemah yang
mempunyai warna berbeda dari basa konjugatnya. Indikator yang baik
mempunyai intensitas warna yang sedemikian rupa sehingga hanya beberapa tetes
larutan indikator encer yang harus ditambahkan ke dalam larutan yang sedang
diuji. Konsentrasi molekul indikator yang sangat rendah ini hampir tidak
berpengaruh terhadap pH larutan. Perubahan warna indikator mencerminkan
pengaruh asam dan basa lainnya yang terdapat dalam larutan (Oxtoby, 2001).
BAB 3. METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Alat dan Bahan


3.1.1 Alat
1. Alat Tulis
2. Kamera
3. Neraca analitis
4. Beaker glass
5. Gelas ukur
6. Erlenmeyer
7. Buret
8. Statis
9. Labu titrasi

3.1.2 Bahan
1. Cerutu
2. Sigaret kretek tangan
3. Sigaret kretek mesin
4. Sigaret filter
5. Sigaret kretek mesin full flavor
6. Sigaret kretek light mild
7. Metil merah
8. Petroleum ether
9. NaOH
10. Alkohol 96%
11. HCl 0,1 N
3.2 Skema Kerja dan Fungsi Perlakuan
3.2.1 Menentukan Jenis Rokok

Rokok

Pengambilan gambar

Klasifikasi seuai jenis rokok


Gambar 1. Skema Penentuan Jenis Rokok
Pada praktikum untuk menentukan macam jenis rokok, sebelumnya telah
disediakan 6 jenis rokok yang berbeda. Keenam jenis rokok tersebut diabadikan
atau difoto yang kemudian diamati. Pengamatan dilakukan dengan mengamati
karakteristik setiap sampel rokok yang bertujuan untuk mengidentifikasi atau
mengklasifikasikan keenam jenis rokok tersebut. Adapun jenis rokok yang
diklasifikasikan terdiri dari cerutu, sigaret kretek tangan, sigaret kretek mesin,
sigaret filter, SKMFF, dan SKMLM.
3.2.2 Penentuan kadar Nikotin

Gambar 2. Skema Penentuan Kadar Nikotin


Pada praktikum penentuan kadar nikotin pada jenis rokok, sebelumnya
rokok yang diujikan dilakukan pengecilan ukuran terlebih dahulu. Pengecilan
ukuran tersebut bertujuan agar saat proses ekstraksi lebih optimal. Setelah itu
ditimbang sebesar 1 gram dan dimasukkan ke dalam beaker glass. Kemudian
ditambahkan 1mL larutan NaOH 33% dalam alkohol 96% sebanyak 10mL ke
dalam beaker glass berisi isisan rokok tersebut dan dihomogenisasi agar
tercampur merata. Fungsi penambahan larutan NaOH sebagai katalisator sehingga
akan mempercepat laju reaksi reaksi kimia pada suhu tertentu, tanpa mengalami
perubahan atau terpakai oleh reaksi itu sendiri. penambahan NaOH juga dilakukan
untuk mengubah nikotin asam yang terdapat dalam tembakau rokok berubah
menjadi bentuk garamnya. Selanjutnya ditambahkan 20 mL petroleum ether yang
berfungsi sebagai pelarut organik dan untuk mengekstraksi senyawa lain
yang tidak larut dalam basa lalu ditutup menggunakan alumunium foil serta
didiamkan selama 1 jam. Pendiaman dilakukan agar nikotin yang ada pada rokok
tersebut dapat terekstrak dengan maksimal. Tahapan selanjutnya dilakukan filtrasi
untuk memisahkan antara filtrat dan ampas yang dihasilkan dari proses pendiaman
tersebut hingga diperoleh berupa cairan jernih. Cairan jernih tersebut lalu
dipanaskan hingga pelarut menguap dan tersisa nikotin hingga mencapai volume
1mL yang suhunya berkisar 29-30C. Cairan tersebut kemudian di tambahkan
10mL aquades, lalu ditambahkan pula 2-3 tetes indikator metil merah yang
berfungsi untuk menentukan titik ekivalen saat dua larutan tersebut telah
mencapai netral. Tahap lainnya yaitu dilakukan titrasi dengan HCl 0,1 N hingga
warna larutan berubah menjadi merah jambu yang mengindikasikan adanya
kandungan nikotin pada rokok yang diujikan. Setelah warna larutan berubah
selanjutnya dilakukan pengukuran volume HCl yang dititrasikan dan dilakukan
perhitungan untuk mengetahui kadar nikotin pada keenam jenis rokok yang
diujikan.
3.2.3 Kecepatan Membara

Rokok

Pengukuran Panjang

Pembakaran

Pendiaman sampai rokok mati

Pengukuran Panjang rokok akhir

Penghitungan kecepatan membara

Gambar 3. Skema Pengukuran Kecepatan Membara


Pada pengukuran kecepatan membara beberapa jenis rokok, terlebih dahulu
mempersiapkan jenis rokok yang akan diujikan. Keenam jenis rokok yang
diujikan yaitu cerutu, sigaret kretek tangan, sigaret kretek mesin, sigaret filter,
SKMFF, dan SKMLM.. Tujuan dari pengujian untuk mengetahui perbedaan
waktu kecepatan membara dari beberapa jenis yang rokok yang berbeda.
Kemudian dilakukan pengukuran panjang rokok untuk mengetahui panjang rokok
awal atau sebelum dilakukan pembakaran. Setelah itu dilakukan pembakaran dan
dilakukan pendiaman hingga rokok mati. Saat dilakukan pendiaman, hitung waktu
rokok mulai awal dinyalakan hingga rokok mati. Selanjutnya sisa puntung rokok
yang sudah mati dilakukan pengukuran panjang akhir setelah bara api mati.
Langkah terakhir yaitu dilakukan perhitungan kecepatan membara dari rokok.
3.2.4 Keteguhan Abu

Rokok

Pengukuran Panjang

Pembakaran

Hisap selama 1 menit

Pengukuran panjang akhir

Penghitungan keteguhan abu (m/s)

Gambar 4. Skema Pengukuran Ketahanan Abu


Pada praktikum untuk mengukur keteguhan abu, terlebih dahulu
menyiapkan keenam jenis rokok yang diujikan yaitu cerutu, sigaret kretek tangan,
sigaret kretek mesin, sigaret filter, SKMFF, dan SKMLM. Selanjutnya keenam
jenis rokok tersebut diukur panjang awal sebelum dibakar untuk mengetahui
ukuran panjang awal. Kemudian dilakukan pembakaran dan dihisap selama 1
menit. Rokok yang telah dihisap sesuai batas kecepatan waktu tersebut dimatikan
dan diukur panjang akhir untuk selanjutnya dilakukan perhitungan keteguhan abu
(m/s) sehingga diketahui kecepatan keteguhan abu pada keenam jenis rokok yang
diujikan.
BAB 4. HASIL PENGAMATAN DAN HASIL PERHITUNGAN

4.1 Hasil Pengamatan


4.1.1 Penentuan Jenis Rokok
No Jenis Rokok Gambar Karakteristik
.
1 Cerutu -Aroma tembakau tajam
-Pembungkusnya daun
tembakau
-Diameter pangkal : 8
mm
Stupa
Diameter ujung : 11
mm
-Isian tembakau tidak
dirajang
-Kekompakan padat
-Panjang :10,5 cm
2 Sigaret -Bentuk tidak seragam
Kretek -Aroma khas tembakau
Tangan -Kekompakan tinggi
Dji Sam Soe -Tidak ada filter
-Berisi daun tembakau
rajang dan cengkeh
- Diameter pangkal: 7
mm
Diameter ujung : 9
mm
-Panjang: 7,9 cm
3 Sigaret -Aroma tembakau
Kretek Mesin -Berisi daun tembakau
dan cengkeh
-Kekompakan rendah
-Filter : 2,7 cm
Surya -Diameter : 8 mm
-Panjang : 9,1 cm
-Pembungkus kertas
4 Sigaret Filter -Aroma tembakau
-Kekompakan sedang
-Pembungkus kertas
-Isi : tembakau rajang
Toppaz -Terdapat filter
-Diameter : 8mm
-Panjang : 8,5 cm
-Filter :2,5 cm
5 SKMFF -Aroma harum
(Sigaret -Kekompakan sedang
Kretek Mesin -Pembungkus kertas
Full Flavour) -Diameter : 8 mm
Gudang Garam Internasional
-Panjang : 8 cm
-Filter : 1,5 cm
-Isi : tembakau rajangan
6 SKMLM -Aroma khas tembakau
(Sigaret -Pembungkus kertas
Kretek Mesin -Isi : tembakau rajangan
Ligh Mild) -Diproduksi
menggunakan mesin

Class Mild -Kekompakan sedang


-Diameter 6 mm
-Panjang : 8,9 cm
-Filter = 2,9 cm
4.1.2 Penentuan Kadar Nikotin Pada Berbagai Jenis Rokok

No Jenis Rokok Merk Rokok mL HCL


1. Cerutu Stupa 3,7 mL
2. Sigaret Kretek Tangan Dji Sam Soe 1,3 mL
3. Sigaret Kretek Mesin Surya 0,6 mL
4. Sigaret Filter Toppaz 0,6 mL
5. SKMFF Gudang Garam Internasional 1 mL
6. SKMLM Class Mild 0,1 mL

4.1.3 Kecepatan Membara Pada Berbagai Jenis Rokok


No Jenis Rokok Merk Rokok Jarak Bakar Waktu
(cm) bakar (s)
1. Cerutu Stupa 0,2 108
2. Sigaret Kretek Dji Sam Soe 0,1 35
Tangan
3. Sigaret Kretek Surya 6,9 1.630
Mesin
4. Sigaret Filter Toppaz 6,9 1.533
5. SKMFF Gudang Garam 6,1 1.504
Internasional
6. SKMLM Class Mild 6,9 1.030
4.1.4 Penentuan Ketahanan Abu
No Jenis rokok Merk Rokok Panjang Panjang Waktu
. Rokok Abu Bakar
(cm) (cm) (s)
1. SKMFF Gudang Garam 8 1
Internasional
2. SKM Filter Surya Gudang Garam 9 0,7
3. Sigaret Filter Toppas 9 1,4
60
4. SKMLM Clas Mild 8,9 0,8
5. Sigaret 234 8 0,7
Kretek
6. Cerutu Stupa 10,5 1,5

4.2 Hasil Perhitungan


4.2.1 Gambar Beberapa Jenis Rokok
Tidak dilakukan perhitungan.
4.2.2 Penentuan Kadar Nikotin Pada Berbagai Jenis Rokok

No Jenis Rokok Merk Rokok % Nikotin


1 Cerutu Stupa 0,545
2 Sigaret kretek tangan Djisamsu 0,191
3 Sigaret kretek mesin Surya 0,088
4 Sigaret filter Toppas 0,088
5 SKMFF Gudang garam Internasional 0,147
6 SKMLM Class mild 0,014
4.2.3 Kecepatan Membara Pada Berbagai Jenis Rokok

No Jenis Rokok Merk Rokok Keteguhan


Abu (m/s)
1. Cerutu Stupa 1,85x10-5
2. Sigaret Kretek Tangan Dji Sam Soe 2,86x10-5
3. Sigaret Kretek Mesin Surya 4,2x10-5
4. Sigaret Filter Toppaz 4,5x10-5
5. SKMFF Gudang Garam Internasional 4,06x10-5
6. SKMLF Class Mild 6,7x10-5

4.2.4 Penentuan Ketahanan Abu


No Jenis rokok Merk Rokok Keteguhan Abu
. (cm/s)
1. SKMFF Gudang Garam Internasional 0,017
2. SKM Filter Surya Gudang Garam 0,012
3. Sigaret Filter Toppas 0,023
4. SKMLM Clas Mild 0,013
5. Sigaret Kretek 234 0,012
6. Cerutu Stupa 0,025
BAB 5. PEMBAHASAN

5.1 Penentuan Jenis Rokok


Pada praktikum untuk menentukan berbagai jenis rokok, dilakukan
pengamatan untuk mengklasifikasikan jenis-jenis rokok tersebut. Keenam jenis
rokok yang digunakan berasal dari berbagai merk yaitu Stupa, Dji Sam Soe,
Toppas, Gudang Garam Internasional, Surya, dan Class Mild. Berbagai merk
rokok tersebut diamati karakteristiknya dan disesuaikan dengan pustaka agar
dapat diidentifikasikan jenisnya.
Rokok dengan merk Stupa memiliki karakteristik yaitu aroma tembakaunya
tajam atau kuat, pembungkusnya daun tembakau, isian tembakau didalamnya
tidaklah dirajang, kekompakan padat, berdiameter pangkal 8 mm dan ujung 11
mm serta panjang rokok tersebut sebesar 10,5 cm. Berdasarkan karakteristik yang
telah diamati dan diperoleh dari pengamatan, rokok dengan merk Stupa dapat
diidentifikasikan sebagai rokok dengan jenis Cerutu. Hal ini sesuai dengan
literatur yang dapat dibuktikan karena pada rokok tersebut pembungkus dan isinya
berupa tembakau tanpa adanya tambahan lain. Menurut Michel (2011), sebuah
cerutu akan terlihat dari balutan daun terluar atau pembungkus yang berasal dari
daun tembakau utuh yang dikeringkan. Penentuan atas pembungkus cerutu dapat
menjelaskan karakter serta rasa termasuk dengan warnanya yang sering
dipergunakan untuk menggambarkan cerutu secara keseluruhan. Cerutu pada
praktikum ini tergolong dalam cerutu long filter karena menggunakan daun
tembakau utuh. Menurut Savitri (2013) Cerutu Long Filter merupakan cerutu
yang dibuat menggunakan filler atau isian berupa tembakau utuh. Daun tembakau
utuh sebagai isian digulung dan dibalut dengan omblad kemudian dibungkus
dengan dekblad.
Pada rokok dengan merk Dji Sam Soe diperoleh data pengamatan yaitu
bentuk yang tidak seragam, aroma khas tembakau, kekompakan tinggi, tidak
adanya filter, isian berupa daun tembakau rajangan dan adanya cengkeh,
berdiameter pangkal 7 mm, diameter ujung 9 mm dan panjang 7,9 cm. Rokok
dengan karakteristik tersebut dapat diklasifikasikan sebagai rokok dengan jenis
sigaret kretek tangan. Dalam segi rasa pada rokok ini sangat berat karena memiliki
throat hit yang langsung. Jenis rokok ini sangat dikenal dengan keawetan dan
kepadatan pada rokok ini tingi sehingga banyak pekerja keras yang menggunakan
rokok ini dalam pekerjaannya.
Rokok dengan merk Surya memiliki karakteristik aroma tembakau, isian
berupa daun tembakau rajangan dan cengkeh, kekompakan rendah, adanya filter
2,7 cm, berdiameter 8 mm, panjang 9,1 cm dan pembungkus berupa kertas. Selain
itu, tidak berbeda dengan SKT yang bahan pengisinya terdapat tambahan cengkeh
karena salah satu ciri khas rokok kretek adalah adanya tambahan cengkeh. Rokok
dengan jenis ini merupakan sigaret kretek mesin. Rokok dengan merk Toppaz
setelah diidentifikasikan diperoleh data pengamatan yaitu memiliki aroma
tembakau, kekompakan sedang, pembungkus berupa kertas, isian berupa
tembakau rajangan, terdapat filter 2,5 cm, berdiameter 8 mm, panjang 8,5 cm.
Berdasarkan data tersebut, rokok dengan merk Toppaz dapat diklasifikasikan
sebagai rokok dengan jenis sigaret filter. Pada rokok jenis SF ini bahan pengisinya
hanya tembakau, tidak ditambahkan cengkeh sebagai pengisinya.
Rokok merk gudang garam internasional dapat digolongkan sebagai rokok
dengan jenis SKMFF (Sigaret Kretek Mesin Full Flavour). Hal ini dapat
dibuktikan dengan karakteristik yang dapat diidentifikasi yaitu beraroma harum
(full flavour), kekompakan sedang, pembungkus berupa kertas, isian berupa
tembakau rajangan, berdiameter 8 mm, panjang 8 cm dan filter 1,5 cm. Rokok
jenis ini dikenal aroma harumnya karena adanya penambahan beberapa flavour
yang berfungsi sebagai penambah citarasa dari rokok tersebut. Rokok merk class
mild merupakan rokok dengan jenis SKMLM (Sigaret Kretek Mesin Ligh Mild).
Hal ini dapat diketahui karena pada pengamatan diperoleh data yang mencirikan
rokok merk ini beraroma khas tembakau, pembungkus berupa kertas, isian berupa
tembakau rajangan, produksi menggunakan mesin karena kekompakan yang
sedang, berdiameter 6 mm, panjang 8,9 cm dan filter 2,9 cm. SKMLM ini
memiliki keunggulan dalam kandungan nikotin dan tarnya yang rendah, meskipun
rokok ini jarang ditambahkan aroma-aroma khas untuk meningkatkan cita
rasanya.
5.2 Penentuan Kadar Nikotin Berbagai Jenis Rokok

Nikotin merupakan suatu cairan alkaloid berwarna kuning pucat hingga


coklat tua yang ditemukan dalam tanaman Solanaceae. Kadar nikotin merupakan
kunci untuk menentukan kualitas tembakau. Pada penentuan kadar nikotin dalam
praktikum ini berbagai jenis rokok yang diujikan dengan merk berbeda yaitu
Cerutu (Stupa), SKT (Djisamsoe), SKM (Surya), SF (Toppas), SKMFF (Gudang
garam Internasional), dan SKMLM (Class mild) menggunakan metode titrasi
acidimetri. Acidimetri adalah salah satu metode penetapan kadar dengan larutan
standart asam sebagai titrannya. Prinsip penetapan kadar nikotin adalah reaksi
penetralan asam basa, nikotin (C10H14N2) yang merupakan alkaloid yang bersifat
basa lemah bereaksi dengan HCl akan mengikat satu atom H+ dan melepaskan ion
Cl-. Reaksi ini terjadi pada kisaran pH 6,0-6,2 sehingga digunakan indikator metil
merah, titik akhir titrasi diketahuo dengan terbentuknya warna merah yang
konstan. Titik akhir titrasi adalah titik pada saat titrasi diakhiri atau dihentikan
(Haryadi, 1990).
Berdasarkan data pengamatan yang diperoleh dilanjutkan dengan
perhitungan untuk mengetahui kadar nikotin pada setiap jenis rokok yang
berbeda. Pada rokok jenis yang berbeda ini diperoleh data kadar nikotin untuk
masing-masing yaitu Cerutu (Stupa) sebesar 0,545%, SKT (Djisamsoe) sebesar
0,191%, SKM (Surya) sebesar 0,088%, SF (Toppas) 0,088%, SKMFF (Gudang
garam Internasional) sebesar 0,147%, dan SKMLM (Class mild) 0,014%. Data
tersebut menunjukkan bahwa semua jenis rokok yang diujikan memenuhi standar
SNI 0766-1989-A, dikarenakan kurang dari 2,0%. Kadar nikotin tertinggi terdapat
pada rokok jenis Cerutu (Stupa) sebesar 0,545%, sedangkan untuk rokok jenis
SKMLM (Class Mild) diperoleh kadar nikotin terendah sebesar 0,014%. Menurut
Tassew (2007), banyak faktor yang memengaruhi kadar nikotin ini yaitu jenis
daun tembakau, jenis tanah, kadar nitrogen tanah, tingkat kematangan tembakau
dan masa penguningan. Jadi selain itu daun tembakau yang digunakan, banyak
faktor yang juga mempengaruhi perbedaan kandungan nikotin pada setiap jenis
rokok.
Kadar nikotin tertinggi pada rokok dengan jenis cerutu (Stupa), hal ini
dikarenakan cerutu merupakan jenis rokok yang bahan pengisi dan bahan
pembungkusnya berupa daun tembakau utuh. Apabila bahan pengisis dan
pembungkus berasal dari daun nikotin maka kandungan nikotin rokok jenis
tersebut juga tinggi, karena nikotin terdapat pada daun tembakau. Menurut
Setiadji (2003), semakin tinggi kualitas rokok atau cerutu maka semakin tinggi
pula kandungan nikotinnya. Sedangkan kandungan nikotin yang paling rendah
yaitu rokok jenis SKMLM (Class Mild) sebesar 0,014%. Hal ini dikarenakan
rokok jenis SKMLM lebih unggul pada kandungan nikotin dan tarnya yang
rendah sebab dalam komposisi bahannya menggunakan tembakau dengan
ketebalan daun yang cenderung tipis. Menurut Abdullah dan Soedarmanto (1982)
pada daun tembakau yang tipis dan adanya pengurangan penggunaan pupuk yang
mengandung nitrogen saat budidaya, cenderung menghasilkan tembakau berkadar
nikotin rendah. Kandungan nikotin dapat diturunkan dengan proses denikotinasi.

5.3 Pengukuran Kecepatan Membara Berbagai Jenis Rokok

Kecepatan membara merupakan salah satu penentu mutu bakar (Burning


Qualities) yang penting dalam produk rokok. Kecepatan membara yang relatif
lambat dan kerataan membara ke segala jurusan merupakan salah satu penentu
mutu bakar yang baik. Kecepatan membara juga merupakan salah satu dari daya
bakar rokok. Daya bakar merupakan sifat yang menunjukkan kemampuan
membara daun tembakau pada rokok saat pertama disulut. Menurut Sandria
(2015), SNI untuk daya bakar digolongkan menjadi beberapa kategori, salah
satunya adalah baik, yaitu sifat tembakau yang jika disulut mempunyai kecepatan
membara yang relatif lambat dan terus menerus ke segala arah.
Berdasarkan hasil perhitungan untuk kecepatan membara pada berbagai
jenis rokok, diperoleh nilai yang berbeda. Rokok dengan jenis Cerutu (Stupa)
memiliki kecepatan membara yang paling kecil yaitu 1,85x10-5 m/s, sedangkan
kecepatan membara yang paling tinggi dimiliki oleh rokok dengan jenis SKMLM
(Class Mild) dengan kecepatan membara sebesar 6,7 x10-5 m/s. Kecepatan
pembakaran yang relatif lambat lebih dikehendaki jika dibandingkan dengan yang
cepat sehingga perlu untuk menilai kecepatan pembakaran tentang sifat tembakau
pada waktu mengalami pembakaran. Sifat pembakaran tembakau dapat bersifat
rata dan tidak rata. Sifat rata berarti bara pada tembakau menyebar secara merata,
teratur sesuai bentuk rokok lebih dikehendaki sedangkan sifat yang tidak rata
yaitu terkait dengan daya pijar yang kurang baik. Kecepatan pembakaran dapat
pula dipacu dengan memperkuat daya hisap, yang berarti menambah kesempatan
oksigen melakukan oksidasi selama proses pembakaran. Selain itu, faktor yang
mempengaruhi kecepatan pembakaran yaitu kerapatan struktur rajangan dan
lapisan rokok. Struktur kerapatan yang terlalu rapat akan membuat kecepatan
membara lebih lambat daripada yang longgar karena diantara lapisan atau
rajangan mempunyai rongga antara yang masih cukup persediaan oksigen untuk
mengadakan pembakaran (Sandria, 2015).

5.4 Pengukuran Ketahanan Abu Berbagai Jenis Rokok

Kesempurnaan dalam pembakaran rokok adalah hilangnya bahan tembakau


yang terbakar menjadi sisa pembakaran berupa abu. Pembakaran sempurna
ditandai dengan abu yang putih atau putih kelabu yang merata. Abu yang masih
mempunya bintik atau noktah hitam menandakan proses pembakaran tidak
sempurna. Warna hitam merupakan hasil sisa pembakaran berupa karbon (C) yang
masih tersisa. Abu yang dihasilkan bersifat alkalis karena di dalamnya merupakan
hasil sisa bahan organik yaitu daun tembakau dengan meninggalkan hasil sisa
berupa oksidasi unsur-unsur logam (Sandria, 2015).
Berdasarkan pengamatan yang telah dilakukan dan hasil perhitungan
keteguhan abu berbagai jenis rokok, diperoleh hasil yang berbeda-beda setiap
jenis rokok. Keteguhan abu paling tinggi dimiliki oleh rokok jenis cerutu (Stupa)
sebesar 0,025 cm/s sedangkan keteguhan abu yang terendah dimiliki oleh jenis
rokok SKM (Surya) dan SKT (Dji Sam Soe) yaitu sebesar 0,012 cm/s. Menurut
Sandria (2015), sempurnanya pembakaran dapat pula diamati dengan melihat
kekompakan abu yang dihasilkan. Abu yang cukup kompak, sehingga tidak
mudah terlepas menandakan proses pembakaran sempurna pada suhu yang
cukup. Struktur dan komposisi zat penyusun yang semakin padat dan kompak
akan semakin lama untuk menahan abu hasil pembakaran jatuh dari puntung
rokok seperti cerutu. Daya pijar atau sering disebut sifat pembakaran adalah sifat
atau keadaan berpijarnya tembakau secara terus menerus tanpa diikuti suatu nyala.
Keadaan tersebut sangat bergantung sejauh mana tembakau dapat menahan bara
(panas api) yang berpijar sesuai keadaannya. Daya pijar sering dikatakan pula
dengan kapasitas menahan api (fire holding capacity) tembakau yang dibakar.
Daya pijar sangat dipengaruhi oleh struktur, komposisi zat penyusun dan
tersedianya oksigen dalam pembakaran. Kapasitas menahan api atau daya pijar
agak panjang, relatif lama umumnya dikehendaki dan mempunyai nilai lebih baik.
BAB 6. PENUTUP

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan praktikum yang telah dilakukan, dapat disimpulkan sebagai


berikut:
1 Jenis-jenis rokok dapat dibedakan berdasarkan aroma, ada atau tidaknya
filter, bahan pembungkus dan bahan pengisi serta proses pembuatannya
menggunakan mesin atau tangan.
2 Semua jenis rokok kretek telah sesuai dengan SNI yang menetapkan bahwa
kandungan nikotin maksimum adalah sebesar 2%. Kandungan nikotin paling
tinggi yaitu pada rokok cerutu (Stupa) sebesar 0,545% dan terendah yaitu
rokok SKMLM (Class Mild) sebesar 0,014%.
3 Cerutu (Stupa) memiliki kecepatan membara yang paling kecil yaitu 1,85x10-
5
m/s, sedangkan kecepatan membara yang paling tinggi dimiliki oleh rokok
dengan jenis SKMLM (Class Mild) dengan kecepatan membara sebesar 6,7
x10-5 m/s. Kecepatan membara rokok dipengaruhi oleh komposisi dan
struktur bahan pengisi.
4 Rokok jenis cerutu (Stupa) memiliki keteguhan abu tertinggi sebesar 0,025
cm/s sedangkan keteguhan abu yang terendah dimiliki oleh jenis rokok SKM
(Surya) dan SKT (Dji Sam Soe) yaitu sebesar 0,012 cm/s. Keteguhan abu
rokok dipengaruhi pula oleh komposisi dan struktur bahan pengisinya.

6.2 Saran

Saran untuk praktikum selanjutnya agar saat pengujian kecepatan membara


dan keteguhan abu dilakukan diluar ruangan, karena asap yang dapat menganggu
sebagian praktikan selama praktikum berlangsung.
DAFTAR PUSTAKA

Abdullah, A. dan Soedarmanto. 1982. Budidaya Tembakau. Cetakan ke-2. Jakarta:


Yasaguana.

Alaunir, N. 1992. Penentuan Kadar Nikotin dalam Berbagai Merk Rokok yang
Beredar di Sumatera Barat. [Skripsi]. Padang: IKIP Padang.
Amstrong, B. K. 1984. Merokok dan Kesehatan. Jakarta: PT. Gramedia Pustaka
Utama.
Aulia, L. 2010. Stop Merokok. Yogyakarta: Gara ilmu.
Badan Standar Nasional. 1989. SNI 0766-1989-A. Rokok Kretek. Jakarta: Badan
Standar Nasional

Basset, J. 1994. Buku Ajaran Vogel Kimia Analisis Kuantitatif Anorganik Edisi
keempat. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran
Bindar, Y. 2000. Ekonomi, Rokok dan Konsekuensinya. Bandung: Institut
Teknologi Bandung.

Cahyono, B. 1998. Tembakau, Budidaya dan Analisis Usaha Tani. Yogyakarta:


Kanisius.
Caldwell, E.2001. Berhenti merokok. Terjemahan oleh Hasani, S dan Abdullah, S.
Yogyakarta: Penerbit LkiS.
Chitra S, Sivaranjani K. 2012. A comparative phytochemical analysis of tobacco
and its natural extract-an eccentric approach. International Journal of
Pharmacy and Pharmaeutical Sciences4: 1-2.

Haryadi, W. 1990. Ilmu Kimia Analitik Dasar. Jakarta: PT Gramedia Pustaka


Utama.

Kenkel, J. 2003. Analytical Chemistry for Technicians. Washington: Lewis


Publishers.

Khopkar, S. M. 1990. Konsep Dasar Kimia Analitik. Jakarta. Universitas


Indonesia Press.

Michel, A. 2011. Perancangan Ulang Identitas Visual Cerutu Lokal Ramayana,


Desain Komunikasi Visual. Jakarta: Bina Nusantara.

Murdiyati, A.S., Hartono, J., Isdijoso, dan Suwarso. 1999. Upaya Penelitian
Tembakau voor-oogst dalam Mengantisipasi Penerapan Ketentuan
Kandungan Nikotin dan Tar. Solo: Univeritas Sebelas Maret.
Negoro, S. S. 2000. Joglosemar Rokok Kretek.
http://www.joglosemar.com/health/nicotine.htm. [diakses pada 20 Maret
2017].

Negoro, S.S. 2000. Joglosemar. Rokok Kretek.

Oxtoby, D.W. 2001. Kimia Modern. Jakarta: Erlangga.

Sandria, Ari. 2015. Tembakau dan Pasca Panen. Makasar: Universitas


Hassanudin

Savitri, A. 2013. Studi Pengolahan Cerutu di Koperasi Karyawan PTPN X


(PERSERO) Candijati Arjasa Jember. Laporan Kuliah Kerja. Jember:
Universitas Jember.

Setiadji. 2003. Teknologi Pengolahan Tembakau. Jember: Universitas Jember

Sitepoe, M. 2000. Kekhususan Rokok Indonesia. Jakarta : PT Grasindo.

Susanna, Dewi. 2003. Penentuan Kadar Nikotin. Makara Kesehatan. Jakarta:


Universitas Indonesia.
Tassew Z. 2007. Levels of nicotine in Ethiopian tobacco leaves. [Disertasi]
Addis Ababa: Addis Ababa University.

Underwood, Day. 1999. Kimia Analisis Kuantitatif. Jakarta: Erlangga.

Wigand, J.S., 2006. Additives, Cigarette Design and Tobacco Product Regulation,
A Report To:WHO, Tobacco Free Initiative. Tobacco Product Regulation
Group, World Health Organization.

Windholz, M. 1976. The Merck Index, 9th ed. London: Merck and Co.Inc.
Rahway.
LAMPIRAN PERHITUNGAN

1. Perhitungan Kadar Nikotin


Rumus:
mL HCL x 0,162 x N HCL x C
Nikotin= x 100
W

a. Cerutu
1
3,7 x 0,162 x 0,1 x
11
Nikotin= x 100 =0,545 %
1

b. SKT
1
1,3 x 0,162 x 0,1 x
11
Nikotin= x 100 =0,191 %
1

c. SKM
1
0,6 x 0,162 x 0,1 x
11
Nikotin= x 100 =0,088
1

d. SF
1
0,6 x 0,162 x 0,1 x
11
Nikotin= x 100 =0,088 %
1

e. SKMFF
1
1 x 0,162 x 0,1 x
11
Nikotin= x 100 =0,147
1

f. SKMLM
1
0,1 x 0,162 x 0,1 x
11
Nikotin= x 100 =0,015
1

2. Kecepatan Membara Pada Berbagai Jenis Rokok


jarak bakar ( m ) 0.002
a. Kecepatan membara Cerutu = Waktu bakar ( s ) = 108 =

m
1,85x10-5 s

jarak bakar ( m ) 0.001


b. Kecepatan membara SKT = Waktu bakar ( s ) = 35 =

m
2,86x10-5 s

jarak bakar ( m ) 0.069


c. Kecepatan membara SKM = Waktu bakar ( s ) = 1630 =

m
4,2x10-5 s

jarak bakar ( m ) 0,069


d. Kecepatan membara SF = Waktu bakar ( s ) = 1533 =

m
-5
4,5x10 s

jarak bakar ( m ) 0.061


e. Kecepatan membara SKMFF = Waktu bakar ( s ) = 1504 =

m
-5
4,06x10 s

jarak bakar ( m) 0.069


f.
Kecepatan membara SKMLM = Waktu bakar ( s) = 1030 =

m
6,7x10-5 s

3. Penentuan Ketahanan Abu

panjang abu(cm)
x= waktu(s)

a. Gudang Garam Internasional b. Surya Gudang Garam


1 cm cm 0,7 cm
x = 60 s = 0,017 s x= 60 s = 0,012

cm
s
c. Toppas d. Clas Mild
1,4 cm cm 0,8 cm
x= 60 s = 0,023 s x= 60 s = 0,013

cm
s

e. 234 f. Stupa
0,7 cm cm 1,5 cm
x= 60 s = 0,012 s x= 60 s = 0,025

cm
s
LAMPIRAN DOKUMENTASI

No. Jenis Rokok Gambar


1 Cerutu

2 Sigaret kretek
tangan
Dji Sam Soe

3 Sigaret kretek
mesin
Surya
4 Sigaret filter
Toppaz

5 SKMFF

Gudang Garam Internasional


6 SKMLM

Class Mild
N Gambar Keterangan
o
1

Pengukuran jenis rokok

Penghisapan selama 1 menit

Pengukuran akhir