Anda di halaman 1dari 64

LAPORAN PRAKTIKUM BIOLOGI PERIKANAN

ANALISIS ASPEK BIOLOGI (PERTUMBUHAN DAN


KEBIASAAN MAKAN) IKAN LALAWAK (Barbodes sp.)

Disusun sebagai salah satu syarat untuk memenuhi tugas laporan akhir praktikum
mata kuliah Biologi Perikanan semester genap

Disusun oleh :
Naufal Trofis 230110140141
Citra Melinda Astuti 230110140160
Tiara Ghaisany 230110140178
Gerry Yosua Munthe 230110140199

Kelas :
Perikanan C/ Kelompok 10

UNIVERSITAS PADJADJARAN
FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN
PROGRAM STUDI PERIKANAN
JATINANGOR

2016
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat ALLAH SWT, atas segala
rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan
Praktikum Biologi Perikanan Analisis Aspek Biologi (Pertumbuhan dan
Kebiasaan Makan) Ikan Lalawak (Barbodes sp.) yang merupakan bagian dari
tugas praktikum mata kuliah Biologi Perikanan.
Penulis mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah
memberikan bantuan serta dukungannya dalam pembuatan dan penyusunan
laporan ini.
Dalam penyusunannya, penulis menyadari akan segala kekurangan yang ada
sehubungan dengan keterbatasan kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki oleh
penulis maka penulis mengucapkan maaf yang sebesarbesarnya apabila baik
dalam penulisan maupun penyajian makalah ini terdapat banyak kesalahan.
Dengan tangan terbuka penulis akan menerima segala saran dan kritik yang
membangun dari para pembaca.

Jatinangor, April 2016

Penulis

1
DAFTAR ISI

BAB Halaman

DAFTAR TABEL.............................................................................iv

DAFTAR GAMBAR.........................................................................v

DAFTAR LAMPIRAN....................................................................vi

I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang...........................................................................1
1.2 Tujuan Praktikum......................................................................1

II TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Profil Perairan............................................................................2
2.1.1 Sungai Cimanuk........................................................................2
2.1.2 Waduk Jatigede..........................................................................4
2.2 Ikan Lalawak.............................................................................6
2.2.1 Morfologi Ikan Lalawak............................................................6
2.2.2 Klasifikasi Ikan Lalawak...........................................................6
2.2.3 Aspek Pertumbunhan Ikan Lalawak..........................................7
2.2.4 Aspek Kebiasaan Makan Ikan Lalawak....................................8
2.3 Pertumbuhan..............................................................................9
2.3.1 Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan...................................9
2.3.2 Faktor Kondisi.........................................................................11
2.3.3 Pertumbuhan Von Bertalanffy.................................................12
2.2.4 Metode Battacharya.................................................................13
2.4 Food and Feeding Habits........................................................13
2.4.1 Indekx Preponderan.................................................................14
2.4.2 Indeks Pilihan..........................................................................14
2.4.3 Tingkat Trofik..........................................................................15

III METEDOLOGI
3.1 Waktu dan Tempat...................................................................16
3.2 Alat dan Bahan........................................................................16
3.2.1 Alat..........................................................................................16
3.2.2 Bahan.......................................................................................16
3.3 Prosedur Kerja.........................................................................16

IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil............................................................................................18
4.1.1 Hasil Pengamatan Pertumbuhan Kelompok............................18
4.1.2 Hasil Pengamatan Food and Feeding Habits Kelompok........18
4.1.3 Hasil Pengamatan Pertumbuhan Angkatan.............................19

2
4.1.4 Hasil Pengamatan Food and Feeding HabitsAngkatan..........27
4.2 Pembahasan.............................................................................31
4.2.1 Pembahasan Aspek Pertumbuhan............................................31
4.2.2 Pembahasan Aspek Food Habits.............................................33

V SIMPULAN DAN SARAN


5.1 Simpulan..................................................................................35
5.2 Saran........................................................................................35

DAFTAR PUSTAKA......................................................................36

LAMPIRAN.....................................................................................39

3
DAFTAR TABEL

Nomor Judul Halaman

1 Data Pertumbuhan Ikan Lalawak (Kelompok)...............................18


2 Data Food and Feeding Habits Ikan Lalawak (Kelompok)...........18
3 Data Pertumbuhan Ikan Lalawak (Angkatan)................................19
4 Data Distribusi Panjang Ikan Lalawak...........................................23
5 Data Kohort ke-1............................................................................24
6 Data Kohort ke-2............................................................................24
7 Data Hubungan Panjang Berat Ikan Lalawak (Angkatan).............25
8 Data Food and Feeding Habits Ikan Lalawak (Angkatan)............27
9 Data Hasil Perhitungan Indek Preponderan Ikan Lalawak.............29
10 Data Hasil Perhitungan Indeks Pilihan Ikan Lalawak....................29
11 Data Hasil Perhitungan Tingkat Trofik Ikan Lalawah....................30

4
DAFTAR GAMBAR

Nomor Judul Halaman

1 Sungai Cimanuk...............................................................................2
2 Waduk Jatigede.................................................................................4
3 Morfologi Ikan Lalawak...................................................................6
4 Pencernaan Ikan Lalawak.................................................................8
5 Grafik Distribusi Panjang Ikan Lalawak........................................24
6 Grafik Linier Panjang Berat Ikan Lalawak.....................................26
7 Grafik Hasil Perhitungan Indeks Preponderan Ikan Lalawak........29
8 Grafik Indeks Pilihan Ikan Lalawak...............................................30

5
DAFTAR LAMPIRAN

Nomor Judul Halaman

1 Alat dan Bahan.............................................................................39


2 Prosedur Kerja..............................................................................41
3 Kegiatan selama Praktikum..........................................................42
4 Perhitungan Regresi Pertumbuhan ikan Lalawak dengan
Metode Pertumbuhan Lagler........................................................
5 Perhitungan Indeks Preponderan..................................................44
6 Perhitungan Indeks Pilihan...........................................................45
7 Perhitungan Tingkat Trofik..........................................................46

6
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Biologi Perikanan adalah studi mengenai ikan sebagai
sumber daya yang dapat dimanfaatkan oleh manusia. Biologi
perikanan merupakan suatu ilmu pengetahuan yang mempelajari keadaan ikan
sejak individu ikan tersebut menetas (hadir ke alam) kemudian makan, tumbuh,
bereproduksi, dan akhirnya mengalami kematian, baik kematian secara alami
ataupun dikarenakan faktor-faktor lain.
Ikan Lalawak merupakan contoh dari spesies yang hidup di perairan
tawar seperti sungai maupun waduk. Salah satu habitat ikan Lalawak adalah
waduk Jatigede dan sungai Cimanuk. Jenis ikan ini adalah ikan konsumsi yang
ada yang bersifat herbivora dan ada yang bersifat omnivora. Pertumbuhan ikan ini
termasuk ke dalam alometrik positif. Oleh karena adanya pernyataan tersebut,
maka dari itu dilakukan praktikum untuk menganalisis aspek pertumbuhan dan
aspek kebiasaan makan dari ikan Lalawak tersebut.

1.2 Tujuan Praktikum


Tujuan dari praktikum ini diantaranya :

1. Praktikan memahami aspek pertumbuhan dari Ikan Lalawak.


2. Praktikan mengetahui food and feeding habits dari Ikan Lalawak.

1
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Profil Perairan


2.1.1. Sungai Cimanuk
DAS Cimanuk merupakan salah satu penopang utama semberdaya air di
Jawa Barat. Luas DAS Cimanuk sebesar 3.493 km2 yang terbagi menjadi tiga
bagian DAS, yaitu sub-DAS Cimanuk Hulu, sub-DAS Cimanuk Tengah dan sub-
DAS Cimanuk Hilir. Cimanuk hulu memiliki luas 145,677 Ha berada di
Kabupaten Garut dan Sumedang. Mata airnya berasal dari Situ Cipanas. DAS
Cimanuk Tengah memiliki luas 114, 477 Ha berada di Kabupaten Sumedang dan
Majalengka. DAS Cimanuk Hilir memiliki luas 81,299 Ha berada di wilayah
Indramayu (Gandasasmita 2001).

Gambar 1. Sungai Cimanuk


(sumber : daerah.sindonews.com)

Sungai sepanjang 337,67 km merupakan sungai terpanjang kedua di Jawa


Barat yang mampu menyediakan 2,2 miliar m3 air per tahun, yang sebagian besar
di digunakan untuk irigasi lahan pertanian. DAS Cimanuk terbentang dari 4
Kabupaten yakni Garut, Sumedang, Majalengka, Indramayu. Sungai Cimanuk
berhulu di kaki Gunung Papandayan di Kabupaten Garut pada ketinggian +1200
m diatas permukaan laut (dpl), mengalir kearah timur laut dan bermuara di Laut
Jawa di Kabupaten Indramayu. DAS Cimanuk berbatasan dengan Laut Jawa di
sebelah utara, DAS Ciwulan bagian selatan, DAS Citanduy dan DAS

2
3

Cisanggarung di sebelah timur dan DAS Citarum di sebelah baratnya. DAS


Cisadane.
Penggunaan lahan di DAS Cimanuk dibedakan 12 kelas penggunaan lahan
yaitu hutan primer, sekunder, kebun campuran, perkebunan, permukiman, rawa,
sawah, semak/belukar, tamak/empang, tanah terbuka, tegalan/ladang, dan badan
air. Secara spasial penggunaan lahan yang terdpat di DAS Cimanuk terlihat pada
penggunaan lahan di DAS Cimanuk sebagian besar merupakan sawah yang
mencakup kawasan seluas 128.788,84 Ha atau meliputi 33,22%. Penggunaan
lahan terbesar adalah tegalan/ladang seluas 116.960,92% atau 30,17%.
Selanjutnya kebun capuran seluas 72.533,16 atau 18.71% di DAS Cimanuk. Tensi
sumber daya air yang di DAS Cimanuk untuk air permukaan sebasar 742.000
m2/tahn dan 470 m3/tahun untuk potensi sumber daya air bawah permukaan.
Potensi sumber daya air permukaan berupa sungai, waduk, embung, dan
bendungan. Sedangkan untuk potensi sumber daya ir bawah terdiri dari air tanah
dan mata air. Jumlah waduk yang ada di DAS Cimanuk sebanyak 13, yaitu Waduk
Situ Bener, Waduk Cikajang, Waduk Garut, Waduk Cibatu, Waduk Balekambang,
Waduk Cipanas, Waduk Jatigede, Waduk Kadumalik, Waduk Pasir Kuda, Waduk
Jelegon, Waduk Urug Jaya, dan Waduk Cipelas. Daya tampung air dari waduk
yang ada mencapai 2.633,40 juta m3 (Anonim 2010).
Pemanfaatan air yang terdapat di waduk digunakan untuk mengaliri
daerah-daerah irigasi, air baku dan sebagai sumber tenaga listrik. Waduk dengan
manfaat terbesar terdapat di Waduk Jatigede dengan volume tampungan sebesar
979,5 juta m3. Waduk Jatigede mampu mengairi derah irigasi seluas 90.000 Ha
dan sebanyak 3.500 liter/detik dimanfaatkan untuk air baku. Waduk dengan
tampungan terkecil berada di Waduk Garut yaitu sebesar 100.000 m3 yang hanya
dimanfaatkan untuk pembangkit listrik sebesar 30 Gwh/tahun. Sungai Cimanuk
merupakan sungai yang potensial sebagai sumber energi karena memiliki debit air
yang cukup besar. Debit yang besar dipengaruhi oleh masukan air yang berasal
dari air hujan dan mata air. Mata air di DAS Cimanuk tersebar di bagian hulu
(Gandasasmita 2001).
4

2.1.2. Waduk Jatigede


Waduk Jatigede merupakan sebuah waduk yang sedang dibangun di
Kabupaten Sumedang. Seperti waduk lainnya, Waduk Jatigede pun memiliki
fungsi. Goldsmith (1993) menyatakan bahwa fungsi utama dari sebuah waduk
adalah untuk sarana irigasi dan pembangkit listrik tenaga air. Selain kedua fungsi
utama tadi, waduk pun berfungsi sebagai sarana budidaya perikanan air tawar,
sarana olahraga air, sarana rekreasi, dan lain sebagainya. Waduk Jatigede fungsi
utamanya adalah sebagai sarana irigasi dan pembangkit listrik tenaga air. Waduk
Jatigede dibangun dengan cara membendung aliran Sungai Cimanuk.

Gambar 2. Waduk Jatigede


(sumber : www.bbc.com)
Pembendungan ini mengakibatkan aliran air terhalang, sehingga air
terakumulasi dalam sebuah kolam yang besar. Air yang terkumpul dalam
bendungan tersebut digunakan sebagai cadangan air tawar untuk mengairi areal
pertanian di wilayah Majalengka, Indramayu, dan Cirebon. Selain berfungsi
sebagai sarana irigasi, Waduk Jatigede pun berfungsi sebagai pembangkit listrik
tenaga air. Saat ini, di wilayah itu terdapat Pembangkit Listrik Tenaga Air (PLTA)
Parakan Kondang. Dengan dibangunnya Waduk Jatigede, kapasitas pembangkit
listrik tenaga air tersebut dapat ditingkatkan.
Berdasarkan data Balai Besar Wilayah Sungai Cimanuk-Cisanggarung,
Kementrian Pekerjaan Umum-Perumahan Rakyat, empat kecamatan yang
direndam untuk kepentingan Waduk Jatigede adalah:
1. Kecamatan Jatigede 760.55 ha. Terdiri dari Desa Ciranggem, Jemah,
Mekarasih, dan Sukakersa.
5

2. Kecamatan Jatinunggal 239.89 ha. Terdiri dari Desa Pawenang dan


Simasari.
3. Kecamatan Wado 459.23 ha. Terdiri dari Desa Wado, Cisurat dan
Padajaya.
4. Kecamatan Darmaraja 1575.67 ha. Terdiri dari Desa Cibogo, Cipaku,
Jatibungur, Karangpakuan, Leuwihideung, Pakualam, Sukamenak,
Sukaratu, Tarunajaya, dan Cikeusi.
Adanya aktivitas fotosintesis-respirasi memengaruhi CO2 di permukaan,
tetapi tidak cukup signifikan karena keduanya berada cukup seimbang. Lebih
lanjut jika konsentrasi CO2 di lapisan permukaan air sangat tinggi dan jenuh, CO 2
akan terlepas ke udara. Sehingga bisa dibayangkan, jika waduk Jatigede
mempunyai luas sebesar 1.711,11 ha meliputi Desa Cijeungjing, Desa Jemah,
Desa Sukakersa, Desa Ciranggem dan Desa Mekarasih, bila telah terair semuanya,
maka CO2 yang terlepas ke udara dan menjadi penyumbang emisi gas rumah kaca
juga besar.
Selain penelitian di atas, ternyata ada tren menarik di waduk Jatigede,
yaitu peningkatan suhu air Waduk Jatigede dalam 3 bulan ini. Hal ini mungkin
tidak pernah terfikirkan karena biasanya penelitian terkonsentrasi pada degradasi
kualitas air.
Dari pemantauan di waduk Jatigede, akibat suhu waduk Jatigede yang
menghangat, maka menyebabkan meningkatnya uap di waduk Jatigede.
Penguapan di waduk Jatigede adalah sebesar 3 ml/m3. Jika volume waduk jatigede
adalah sebesar 6 milyar m3, maka penguapan waduk jatigede adalah sebesar 18
juta liter/hari. Hal ini menyebabkan penguapan di Waduk Jatigede sangat besar
yang menyebabkan hujan ekstrim dan mempengaruhi iklim yang ekstrim di
sekitarnya.
6

2.2. Ikan Lalawak


2.2.1. Morfologi Ikan Lalawak

Gambar 3. Morfologi Ikan Lalawak

Genus Barbodes mempunyai ciri-ciri morfologi mulut kecil, terminal atau


subterminal, celahnya tdak memanjang melebihi garis vertikal yang melalui
pinggiran depan mata; mempunyai bibir halus berpapila atau tidak tetapi tanpa
lipatan, bibir bagian atas terpisah dari moncong, pada ujung rahang bawah tidak
ada tonjolan. Bagian perut di depan sirip perut datar atau membulat tidak memipih
membentuk geligir tajam, jika terdapat geligir hanya di bagian belakang sirip
perut (Kottelat et al 1993 dalam Angga 2004).
Gurat sisi sempurna, tidak ada pori tambahan pada sisik sepanjang gurat
sisi. Terdapat 7-10,5 jari-jari bercabang pada sirip punggung, jari-jari terakhir sirip
punggung lemah atau keras tapi tidak bergerigi, tidak ada duri mendatar di depan
sirip punggung; 5 8,5 jari-jari bercabang pada sirip ana. Sisik dengan struktur
beberapa jari-jari sejajar atau melengkung ke jung, sedikit atau tidak ada proyeksi
jari-jari ke samping (Kottelat et al 1993 dalam Angga 2004). Ikan lalawak biasa
mempunyai bentuk tubuh agak memanjang sedang ikan lalawak jengkol
membulat.

2.2.2. Klasifikasi Ikan Lalawak


Berikut adalah klasifikasi ikan Lalawak menurut Kottelat et al (1993)
dalam Angga 2004 :
Phylum : Chordata
7

Kelas : Pisces
Ordo : Cypriniformes
Sub Ordo : Cyprinoidei
Famili : Cyprinidae
Genus : Barbodes
Spesies : Barbodes sp.

2.2.3. Aspek Pertumbunhan Ikan Lalawak


Aspek pertumbuhan dalam Ikan lalawak adalah allometrik positif dimana
pertumbuhan berat lebih cepat di bandingkan dengan pertumbuhan panjangnya
yang artinya bahwa b lebih besar dari 3. Seperti terlihat dari tabel di bawah dari
hasil penelitian aspek pertumbuhan terhadap Ikan lalawak terhadap 3 spesies yang
berbeda:

Parameter Lalawak Jengkol Lalawak Sungai Lalawak Kolam


Jumlah Ikan (ekor) 20 20 25
Berat Ikan (gram) 17,571 9,943 29,956
P. total rata-rata (mm) 98,330 93,733 129,041
Hubungan Panjang W=0,00011*L6,230 W=8,05E*L6,270 W=2,39E*L5,970
dan berat
Nilai r 0,74 0,94 0,93
Tipe Pertumbuhan Allometrik Positif Allometrik Positif Allometrik Positif

Berdasarkan hasil tabel dapat di ketahui bahwa nilai r korelasi nya di atas
0,5 yang artinya bahwa antara panjang total dan berat bobot tubuh Ikan Lalawak
dari semua spesies menunjukkan hubungan yang kuat sekali. Santoso (2003),
menyatakan bahwa angka korelasi di atas 0,5 menunjukkan korelasi yang cukup
kuat, sedangkan di bawah 0,5 korelasi lemah. Hubungan panjang total dan bobot
tubuh serta faktor kondisi suatu ikan bergantung pada makanan, umur, jenis
kelamin dan kematangan gonad (Effendi 1997). Pertumbuhan panjang ikan lalawak
jengkol, sungai dan kolam lebih cepat daripada beratnya, tetapi ikan lalawak jengkol
lebih mudah dikenal karena bentuk tubuhnya bulat seperti jengkol (Anonim 2003).
2.2.4. Aspek Kebiasaan Makan Ikan Lalawak
Berdasarkan literatur kebiasan makan dan kebiasan makan pada Ikan
Lalawak di ketahui bahwa makanan utama dari Ikan Lalawak di daerah sungai
Cikandung adalah fitoplankton dengan IP pada masing masing stasiun adalah
8

92,05, 80,30, 70,40%. Tingginya nilai IP jenis plankton dalam usus ikan di
tunjang oleh ketersediaan makanan tersebut di alam. Menurut Nikolsky (1963)
dalam Luvi (2000), urutan kebiasaan makanan ikan terdiri dari makanan utama,
pelengkap dan pengganti.
Jenis Makanan IP%
Stasiun 1 Stasiun 2 Stasiun 3
Euglanophyceae 92,05 80,30 70,40
Phytoplakton 44,32 26,52 12,80
Bacillariophyceae 5,68 21,21 9,60
Chlorophyceae 19,32 12,12 24,80
Cyanophyceae 22,73 20,45 23,20

Zooplankton 2,28 13,64 24,80


Rotifera 1,14 0.00 4,80
Protozoa 1,14 13,64 20,00
Invertebrata air 0,0 2,27 0,80
Crustacea 0,0 2,27 0,80
Lain-lain 5,68 3,79 4,00
Detritus 3,41 1,52 3,20
Tidak terdeteksi 2,27 2,27 0,80

Berdasarkan hasil analisis di atas di dapatkan bahwa jenis makanan Ikan


Lalawak berupa phtoplankton, zooplankton, invertebrata air dan lainnya (detritus).
Menutut Luvi (2000), Ikan Lalawak dari Sungai Cimanuk berdasarkan analisis isi
perutnya tergolong ikan omnivora kerena di temukan jenis organisme nabati dan
hewani.

Gambar 4. Pencernaan Ikan Lalawak

Berdasarkan analisis index of prepondence, ikan lalawak termasuk ikan


omnivora yang cenderung ke herbivora dengan makanan utamanya, adalah
fitoplankton, selanjutnya diikuti zooplankton, invertebrata air dan detritus.

2.3. Pertumbuhan
9

2.3.1. Hubungan Panjang dan Berat pada Ikan


Pengukuran panjang tubuh memberikan bukti langsung terhadap
pertumbuhan. Peningkatan ukuran panjang umumnya tetap berlangsung walaupun
ikan mungkin dalam keadaan kekurangan makanan. Panjang dapat dengan mudah
dan murah diukur di lapangan maupun laboratorium pada ikan yang masih hidup
ataupun ikan yang sudah diawetkan (Anderson and Gutreuter 1983 dalam Dina
2008). Panjang tubuh dapat diukur dalam banyak cara dan yang umum digunakan
untuk ikan adalah panjang total, panjang cagak, dan panjang baku. Panjang total
adalah panjang ikan yang diukur mulai dari ujung terdepan bagian kepala sampai
ujung terakhir bagian ekornya. Panjang cagak adalah panjang ikan yang diukur
dari ujung terdepan sampai ujung bagian luar lekukan sirip ekor, sedangkan
panjang standar atau panjang baku adalah panjang ikan yang diukur dari ujung
terdepan dari kepala sampai ujung terakhir dari tulang punggungnya atau pangkal
sirip ekor (Effendie 1997).
Menurut Fujaya (2004), pertumbuhan adalah pertambahan ukuran, baik
panjang maupun berat. Pertumbuhan dipengaruhi faktor genetik, hormon, dan
lingkungan (zat hara). Ketiga faktor tersebut bekerja saling mempengaruhi, baik
dalam arti saling menunjang maupun saling menghalangi untuk mengendalikan
perkembangan ikan.
Berat dapat di anggap sebagai suatu fungsi dari panjang, hubungan
panjang dan berat hampir mengikuti hukum kubik yaitu berat ikan sebagai
pangkat tiga dari panjangnya (Effendie 2002). Hubungan yang terdapat pada ikan
sebenarnya tidak tidak demikian karena bentuk dan panjang ikan berbeda-beda.
Ukuran ikan ditentukan berdasarkan panjang atau beratnya. Ikan yang
lebih tua, umumnya lebih panjang dan gemuk. Saat usia yang sama, ikan betina
biasanya lebih berat dari ikan jantan. Saat matang telur, ikan mengalami
penambahan berat dan volume. Setelah bertelur beratnya akan kembali turun.
Tingkat pertumbuhan ikan juga dipengaruhi oleh ketersediaan makanan
dilingkungan hidupnya (Poernomo 2002). Berikut ini adalah rumus menentukan
berat ikan:
W= a.Lb
10

dengan W=berat ikan, L=panjang ikan, a dan b=konstanta.


Rumus umum tersebut bila ditransformasikan ke dalam logaritma, maka
kita akan mendapatkan persamaan sebagai berikut: log W = log a + b log L, yaitu
persamaan linier atau persamaan garis lurus. Harga konstanta n ialah harga
pangkat yang harus cocok dari panjang ikan agar sesuai dengan berat ikan.
Teknik perhitungan panjang berat menurut Rounsefell dan Everhart (1960)
dan Lagler (1961) secara langsung adalah dengan membuat daftar tersusun dari
harga L, log L, W, log W, log L x log W, dan (log L) 2. Apabila N = jumlah ikan
yang sedang dihitung, maka untuk mencari a:

L
log

W
log L log



L
log

2



log L


log W
log a=

Untuk mencari b digunakan rumus:

a
N log

logW
b=

Kemudian harga log a dan b masukkan ke dalam rumus:


11

log W =log a+b log L

Hubungan Panjang Berat:


b = 3 (Isometrik), dimana pertumbuhan panjang dan berat seimbang

b 3 (Alometrik); b < 3 = alometrik negatif (berat < panjang)

b > 3 = alometrik positif (berat > panjang)


Menurut Effendie (1997) harga eksponen ini telah diketahui dari 398
populasi ikan berkisar 1,2-4,0. Namun, biasanya harga konstanta n berkisar dari
2,4-3,5. Bilamana harga konstanta n sama dengan 3,0 menunjukkan bahwa
pertumbuhan ikan tidak berubah bentuknya yaitu pertambahan panjang ikan
seimbang dengan pertambahan beratnya, yang disebut isometrik. Apabila harga
konstanta n lebih besar atau lebih kecil dari 3,0 dinamakan pertumbuhan
allometrik. Harga konstanta n yang kurang dari 3,0 menunjukkan keadaan ikan
yang kurus yaitu pertumbuhan panjangnya lebih cepat dari pertumbuhan beratnya,
sedangkan harga konstanta n lebih besar dari 3,0 menunjukkan ikan itu montok,
pertambahan berat lebih cepat dari pertambahan panjangnya.

2.3.2. Faktor Kondisi


Faktor kondisi tinggi pada ikan menunjukkan ikan dalam perkembangan
gonad, sedangkan faktor kondisi rendah menunjukkan ikan kurang mendapatkan
asupan makanan. Faktor kondisi juga akan berbeda tergantung jenis kelamin ikan,
musim atau lokasi penangkapan serta tingkat kematangan gonad dan kelimpahan
makanan (King 1995). Faktor kondisi dapat menunjukkan keaadaan ikan baik
dilihat dari segi kapasitas fisik untuk bertahan hidup dan reproduksi. Variasi nilai
faktor kondisi tergantung pada makanan, umur, jenis kelamin, dan kematangan
gonad (Effendie 2002). Apabila dalam suatu perairan terjadi perubahan yang
mendadak dari kondisi ikan itu situasinya lebih memungkinkan untuk cepat
diselediki. Apabila kondisinya kurang baik mungkin populasinya terlalu padat dan
sebaliknya bila kondisinya baik mungkin terjadi pengurangan populasi atau
12

tersedia makanan yang mendadak. Banyaknya faktor yang mempengaruhi


pertumbuhan diantaranya adalah rasio pemberian pakan dan berat ikan. Pakan
yang diberikan tidak dapat menunjang untuk pertumbuhan dan pemeliharaan
tubuh maka pertumbuhan akan terhambat bahkan berhenti sama sekali.
Analisis faktor kondisi dinyatakan oleh Effendie (1997) dengan
menggunakan rumus:
a. Faktor kondisi (K,) dengan pola pertumbuhan isometrik (b=3)
10 5 w
Kn
= L
3

b. Faktor kondisi relatif (K") dengan pola pertumbuhan allometrik (b 3)

W
Kn
= aLb

W : bobot ikan (gram)


L : panjang ikan (mm)
a, b : konstanta

2.3.3. Pertumbuhan Von Bertalanffy


Model pertumbuhan panjang mengikuti model Von Bertalanffy. Model
Von Bertalanffy merupakan model yang menggambarkan pertumbuhan ukuran
tubuh individu. Model Von Bertalanffy merupakan model sederhana akan tetapi
model ini sering memberikan kecocokan data empiris yang lebih baik ketika
ketersediaan nutrisi konstan (Beverton 1956).
Model Von Bertalanffy ini dinotasikan L sebagai panjang dan diasumsikan
bahwa bentuk tubuh tidak berubah selama pertumbuhan. Jika dinotasikan S
sebagai permukaan tubuh yang proporsional / sebanding dengan L2 dan V sebagai
volume yang sebanding dengan L3. Pertumbuhan tubuh sebagai akibat dari
mengkonsumsi nutrisi yang sebanding dengan permukaan tubuh (S). Tubuh
mengkonsumsi nutrisi untuk mempertahankan kelangsungan hidup dan untuk
pertumbuhan. Jumlah nutrisi yang digunakan untuk mempertahankan
13

kelangsungan hidup itu lebih besar jika dibandingkan yang digunakan untuk
pertumbuhan. Besarnya nutrisi yang dikonsumsi untuk mempertahankan
kelangsungan hidup itu sebanding dengan volume (V).
Dilakukan analisis frekuensi panjang total, pendugaan parameter
pertumbuhan dengan persamaan von Bertalanffy (Sparre & Venema 1999):
K (t )
Lt : Lw [1- exp ]
Lt : panjang ikan pada saat berumur t (mm)
Lw : panjang rnaksimum ikanyang dapat dicapai (mm)
K : koefisien pertumbuhan Von Bertalanffy
t0
: umur ikan teoritis pada saat panjangnya 0 mm

2.3.4. Metode Battacharya


Metode yang digunakan untuk mengestimasi komposisi umur berdasarkan
analisis ukuran panjang yaitu metode Bhattacharya. Metode Bhattacharya
merupakan suatu teknik memisahkan data sebaran frekuensi panjang ke dalam
beberapa distribusi normal (sebaran normal) dari distribusi total. Metode
Bhattacharya digunakan untuk ikan yang memiliki masa pemijahan panjang
(Affandi et al 2009).

2.4. Food an Feeding Habits


Food habits adalah kualitas dan kuantitas makanan yang dimakan oleh
suatu ikan. Ikan yang berhasil mendapatkan makanan sesuai dengan ukuran
mulut, setelah bertambah besar ikan itu akan merubah makanan baik dalam
ukuran dan kualitasnya (Effendie 2002). Berdasarkan kebiasaan makanannya,
ikan dapat digolongkan dalam jenis herbivora, karnivora, ataupun omnivora.
Berikut penjelasan dari ketiga golongan :
Ikan Herbivora
Ikan herbivora adalah ikan pemakan tumbuh-tumbuhan termasuk
tumbuhan yang berbentuk mikroorganisme seperti fitoplankton.
14

Ikan Karnivora

Ikan karnivora adalah ikan pemakan daging yang terdiri dari dua jenis,
yaitu karnivora biasa dan predator. Karnivora biasa adalah ikan pemakan hewa-
hewan kecil seperti zooplankton atau sisa dari hewan yang mati. Sedangkan ikan
predator adalah jenis ikan pemakan hewan yang masih hidup. Ikan jenis ini
bersifat buas sehingga tidak bisa dicampurkan dengan ikan budidaya lain.

Ikan Omnivora

Ikan omnivora adalah ikan yang mengkonsumsi makanan nabati dan


hewani.
Makanan bagi ikan dapat merupakan faktor yang menentukan populasi,
pertumbuhan, dan kondisi ikan, macam makanan satu spesies ikan tergantung
pada umur, tempat, waktu, dan alat pencernaan dari ikan itu sendiri (Effendie
1997). Pakan ikan secara ekologis merupakan hal yang utama dalam
mempengaruhi penyebaran ikan khususnya ikan air tawar (Macpherson 1981).
Dengan mengetahui makanan atau kebiasaan makan satu jenis ikan dapat dilihat
hubungan ekologi antara ikan dengan organisme lain yang ada di suatu perairan,
misalnya bentukbentuk pemangsaan, saingan, dan rantai makanan (Effendie
1997).
2.4.1. Indeks Preponderan
Menurut Nikolsky (1963) urutan kebiasaan makanan ikan dikategorikan ke
dalam tiga golongan yaitu pakan utama,pelengkap, dan tambahan. Sebagai
batasan yang dimaksud dengan pakan utama adalah jenis pakan yang mempunyai
index of preponderance lebih besar dari 25%, pakan pelengkap mempunyai index
of preponderance antara 4 - 25%, sedangkan pakan tambahan memiliki index of
preponderance kurang dari 4%.
Metode yang digunakan untuk mengetahui kebiasaan makan ikan
kombinasi antara analisis kualitatif dan kuantitatif dengan menggunakan indeks
bagian terbesar (Index of Preponderance) dari Natarajan & Jhingran dalam
15

Effendi (1979) yang merupakan gabungan dari metode frekueansi kejadian


(kualitatif) dan metode volumetrik (kuantitatif) dengan rumus sebagai berikut:
Oi x V i
Ii =
(Oi x V i) x100%

dimana Ii = indeks preponderan kelompok pakan ke-i, Oi = persentase kejadian


pakan ke-i dan Vi = persentase volume pakan ke-i.

2.4.2. Indeks Pilihan


Indeks pilihan merupakan perbandingan antara organisme pakan ikan yang
terdapat dalam lambung dengan organisme pakan ikan yang terdapat dalam
perairan. Nilai indeks pilihan ini berkisar antara +1 sampai - 1, apabila 0 < E < 1
berarti pakan digemari, dan jika nilai -1 < E < 0 berarti pakan tersebut tidak
digemari oleh ikan. Jika nilai E=0 berarti tidak ada seleksi oleh ikan terhadap
pakannya. Preferensi tiap organisme atau jenis plankton yang tedapat dalam alat
pencernaan ikan ditentukan berdasarkan indeks pilihan (indeks of electivity)
dalam Effendie (1979) sebagai berikut :
ri pi
E=
ri+ pi

Keterangan :
E = indeks pilihan
ri = jumlah relatif macam-macam organisme yang dimakan
pi = jumlah relatif macam-macam organisme dalam perairan

2.4.3. Tingkat Trofik


Tingkat trofik adalah urutan-urutan tingkat pemanfaatan makanan atau
material dan energi seperti yang tergambarkan oleh rantai makanan. Cara untuk
mengetahui tingkat trofik ikan, ditentukan berdasarkan pada hubungan antara
tingkat trofik organisme pakan dan kebiasaan makanan ikan sehingga dapat
diketahui kedudukan ikan tersebut dalam ekosistem dirumuskan sebagai berikut :
Ttp x li
TP=1+( )
100
16

Keterangan :
Tp = tingkat trofik ikan
Ttp = tingakt trofik kelompok pakan ke-p
li = indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p

kategori tingkat trofik ikan, yaitu :


tingkat trofik 2 : ikan herbvora
tingkat 2,5 : ikan omnivora
tingkat trofik 3 atau lebih : ikan karnivora
BAB III
METODOLOGI

3.1. Waktu dan Tempat


Praktikum dilaksanakan pada hari Selasa tanggal 5 April 2016 pukul 08.00
WIB yang bertempat di Laboratorium FHA Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan
Universitas Padjadjaran.

3.2. Alat dan Bahan


3.2.1. Alat
Alat-alat yang digunakan pada praktikum ini diantaranya :
1. Cawan Petri, sebagai wadah objek pengamatan.
2. Pinset, sebagai alat untuk menjepit sampel.
3. Gunting, sebagai alat untuk membedah ikan.
4. Timbangan, sebagai alat untuk mengukur bobot objek pengamatan.
5. Gelas ukur, sebagai alat untuk mengkur volume air.
6. Mikroskop, sebagai alat untuk memudahkan pengamatan.
7. Milimeter blok, sebagai alat untuk mengukur panjang usus dan ikan.
8. Sterofom, sebagai alas.

3.2.2. Bahan
Bahan-bahan yang digunakan pada praktikum ini diantaranya :

1. Ikan Lalawak, sebagai bahan yang diamati dan dianalisis pertumbuhan,


reproduksi, dan kebiasaan makanannya.

3.3. Prosedur Kerja


3.3.1. Rasio Panjang dan Berat Ikan
Ikan diambil
Ikan diukur panjangnya, baik TL (Total Length), SL (Standart Length) dan
FL (Fork length) dengan menggunakan penggaris, satuan yang digunakan
adalah milimeter.
Bobot ikan diukur dengan menggunakan timbangan, satuan yang
digunakan adalah gram.

16
17

Hasil pengamatan dicatat dalam tabel (terlampir).


Dilakukan perhitungan pola pertumbuhan berdasarkan teknik Lagler
(1961).
Nilai b diterjemahkan kedalam pola pertumbuhan.

3.3.2. Kebiasaan Makan

Ikan diambil dan dibedah dengan gunting dimulai dari bagian urogenital
melingkar menuju bagian rongga perut depan hingga isi perut dapat
terlihat.
Usus diambil lalu diukur panjangnya, usus diurut hingga keluar isi dari
usus.
Diamati dibawah mikroskop.
Dicatat pada tabel pengamatan (terlampir).

BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil

Kelompok : 10
Hari / tanggal : Selasa / 5 April 2016
Spesies : Barbodes sp. (Ikan Lalawak)
Asal : Waduk Jatigede

4.1.1. Hasil Pengamatan Pertumbuhan Kelompok


Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, didapatkan data pertumbuhan
Ikan Lalawak kelompok penyusun sebagai berikut :

Tabel 1. Data Pertumbuhan Ikan Lalawak Kelompok


Pertumbuhan
Kel- Panjang (mm) Ber
SL FL TL at
12 13
10 C 140 46
8 0

4.1.2. Hasil Pengamatan Food Habits Kelompok

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, didapatkan data food and


feeding habits Ikan Lalawak kelompok penyusun sebagai berikut :

Tabel 2. Data Food and Feeding Habbits Ikan Lalawak Kelompok


Jenis Pakan

Fitoplankton Z B B B D

10

18
19

4.1.3. Hasil Pengamatan Pertumbuhan Angkatan

Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, didapatkan data pertumbuhan


Ikan Lalawak angkatan 2014 sebagai berikut :

Tabel 3. Data Pertumbuhan Ikan Lalawak Angkatan


Pertumbuhan
Kel Nama
Panjang (mm) Berat
- Praktikan
SL FL TL (gram)
Melinda
Fauziah
1A M. Syarif 150 170 200 103
Maulana
Ahmad Resman
Delia Iga Utari
2A Cindy Senjaya 100 110 130 30
Satryo Bayuaji
Hilya Andiani
3A Freddy Aditya 150 160 170 70
Julian Alfath
4A Isnaeni Faizah
Rahayu Ardinur

Iffa 105 115 130 35
Nendra

Suhendra
M. Fauzan Al
Mubarok
5A Iis Risnawati 125 142 163 68
Bagas Jodi
Santoso
Fadhilah Rayafi
6A Mahesa Giyats 125 130 160 57
Reifolnanda
Fadilah Amelia
Despriyanto
7A 146 159 180 90
Supriadi
Deanta Faiz
Gitri Maudy
8A Prasetya Adhi 110 120 140 39
Agid Faishal
9A Fitri Rizki 130 140 155 74
Febrianty
Farras Ghaly
20

Pertumbuhan
Kel Nama
Panjang (mm) Berat
- Praktikan
SL FL TL (gram)
Mukhamad
Rifqi A.
Vidya
Yustindriarini
10
Rizky 120 130 155 49
A
Adikusuma
Tanti Yunita
Maryam
Nurlatifah
11
Ahmad 116 127 151 45
A
Fadhillah
Dita Azzohrah
Virida Martugi
H.
12 Haniyah
120 125 155 108
A Khoiriyah
Zeind
Ramadhan
Syifa Hanifah
13
M. Faisal A. 100 105 125 27
A
Anwar M. S.
Rihat
14
Tirani 94 104 120 23
A
Alif
Tri Nurhadi
15
Hapsari 110 120 140 58
A
M. Rohimda
Alya Mirza
Artiana
16
Arief 115 133 156 58
A
Hidayatullah
Helena Asut
Fikri Khairi
17
Breagitta 105 115 130 33
A
Meiti Anita
Nadia Maudina
18
Andres Erik 140 155 175 85
A
Gilang Yandika
19 Rofiah 100 114 136 35
A Khairunisa
21

Pertumbuhan
Kel Nama
Panjang (mm) Berat
- Praktikan
SL FL TL (gram)
Ahmad
Reynaldi
Yohanes Bagas
P.
Nur Anisa Diva
20
M. Triandi 95 110 126 23
A
M. Arief S.
Wulan Sutiandri
21 Septy Audiyanti
112 122 140 36
A M. Agung
Meidito
Teguh
Firmansyah
22
Nadimas 95 105 120 27
A
Sukma
Widyawati
Idzhar Syifana
R
1B 95 103 124 22
Agiandanu
Lina Aprilia
Sunendi
2B Usi Supinar 130 141 165 66
Isma Yuniar
Firdaus
Shinta Siti F
3B 173 192 233 207
Imas Siti
Zaenab
Siti Laila
Rufaidah
4B Ade Khoerul 125 136 159 57
Umam
Ulfah M
Pipit Widia
Ningsih
5B 115 124 140 39
Ilvan Aji P
Lena Lutfina
6B Imas Siti 120 135 155 56
Nurhalimah
Egi Sahril
Yunia Qonitatin
22

Pertumbuhan
Kel Nama
Panjang (mm) Berat
- Praktikan
SL FL TL (gram)
AM
Disa Nirmala
Hardiono
7B 97 105 120 26
Tondang
Zukhrufa Dewi
Gilang Fajar
8B Jian Setiawan 165 184 212 146
Asri Astuti
Christ Permana
Syifa Mauladani
9B Darajat Prasetya 100 112 127 28
W
Didi Arpindi
Novi
10 Puspitawati
95 115 130 37
B Rizki Nugraha S
Mandala E
Ayunani A
11
Indriani O A 159 173 210 122
B
Rifqi A
Ruli Aisyah
12
Adi Prasetyo 107 120 140 38
B
Eka Agustina
Ridwan Ariyo
13
Anandita R 88 97 111 21
B
Dewanto B
Neng Rima N
14 Achmad Raffi U
107 130 156 54
B Indra
Adiwiguna
Felisha Gitalasa
15 Januar Awalin H
166 180 213 138
B Gusman
Maulana
Adinda Kinasih
J
16
Deliani D 120 135 160 55
B
Freskya
Rezky Hartanto
17 Melinda Iriani 87 100 110 20
23

Pertumbuhan
Kel Nama
Panjang (mm) Berat
- Praktikan
SL FL TL (gram)
Arnesih
B Mochmmad
Elang
Tuhpatur
18 Rohmah
90 95 119 22
B Amalia Fajri R
Ahmad Abdul G
Nurhalimah
19
Egi Rhamadan 160 180 210 125
B
Agung Setiawan
Hyunananda
20 Wahyu
135 142 172 68
B Setiawan
Intan Nadifah
Ristiana Dewi
Rizki Ayu R
21
Ivan Maulana P 108 118 137 37
B
Gilang
Ramadan
Ayang Denika
22 Agnesia Amalia
140 153 178 69
B S
Annisa Putri S
Hazimah
Fikriyah
1C Sadra 120 130 155 110
Muhammad
Laily Latifah
Astri
Dinnaryanti
2C Dyara 135 150 175 74,84
Ridwantara
Helinda Utami
Muhammad
Fitri R
3C Sulastin 115 120 170 44
Akhodiah
Sukma Akbar
4C Ricky Rahmat 115 135 155 140
Salma Azka
24

Pertumbuhan
Kel Nama
Panjang (mm) Berat
- Praktikan
SL FL TL (gram)
Nita Ulfah
Miko Ku Maliki
M Ihsan
5C 120 135 160 115
Fadylah
Nurul Hidayati
Ghifar Hakim
Shelvy Vestadia
6C 165 180 200 305
Ranti
Rahmadina
Alyanisa A
7C Indra Nata 130 145 165 150
Esha Resti
Yosua Edward
Andreas
8C Sugiharta 121 137 145 53
Annisa
Nurjannah
Fakhrizal Dwi R
Yulita
9C 124 140 158 59
Rangga
Maulana
Naufal Trofis
Citra Melinda
10
Tiara Ghaisany 128 130 140 46
C
Gerry Yoshua
Munthe
Bayu Prasetya
11 Arita
100 110 130 31
C M Fauzan
Azhima
Dwi
Oktarahdiana
12
Anissa Irawati 130 144 170 61
C
Dwi Ari
Nugraha
Dedeh Priyatna
13 Sari
135 150 175 78
C Galang p Wijata
Arif Rochman
14 Mauren W 106 117 135 34
25

Pertumbuhan
Kel Nama
Panjang (mm) Berat
- Praktikan
SL FL TL (gram)
Viga Anada
C
M Ikhsan CU
Arsa Dipanoto
15
Try Setiani 132 145 165 57
C
Lutfi Rahman
Anggi Riyanto
Agung Prabowo
16 Rahmi
95 104 118 23
C Rahmawati
Salma
Khairunnisa

Berdasarkan hasil pengamatan dari yang dilakukan didapat data


angkatan 2014 tentang distribusi panjang ikan Lalawak.
Tabel 4. Data Distribusi Panjang Ikan Lalawak
No Interval TL Rata- Jumlah Persen
(mm) rata (ekor) tase
(%)
1 110-127 173,5 11 18
2 128-145 200,5 15 25
3 146-163 227,5 15 25
4 164-181 254,5 12 20
5 182-199 281,5 0 0
6 200-217 308,5 6 10
7 218-235 335,5 1 2

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat grafik


distribusi panjang total ikan Lalawak angkatan 2014 sebagai berikut :
26

Distribusi Panjang Total Ikan Lalawak


30%
25% 25%
25%
20%
20% 18%

Persentase 15%
10%
10%
5% 2%
0%
110-127 128-145 146-163 164-181 182-199
0% 200-217 218-235
Interval TL (mm)


Gambar 5. Grafik Distribusi Panjang Ikan Lalawak

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat data


angkatan 2014 tentang kohort ke-1 ikan Lalawak sebagai berikut :
Tabel 5. Data Kohort ke-1
LI - N1
N1
L2 +
110 -
16 16
130
131 -
11 11
151
152 -
21 21
172
173 -
5 5
193

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat data


angkatan 2014 tentang kohort ke-2 ikan Lalawak sebagai berikut :
Tabel 6. Data Kohort ke-2
N
LI -
2 N2
L2
+
194 -
6 6
214
215 - 1 1
27

235

28

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat data


angkatan 2014 tentang hubungan panjang berat ikan Lalawak sebagai berikut :

Tabel 7. Data Hubungan Panjang Berat Ikan Lalawak
Kel- TL Bobo Log Log (Log Log
t L (X) W(Y) L)2 L.Log W
1A 200 103 2.30 2.01 5.29 4.63
2A 113 30 2.11 1.48 4.47 3.12
3A 170 70 2.23 1.85 4.97 4.12
4A 130 35 2.11 1.54 4.47 3.26
5A 163 68 2.21 1.83 4.89 4.05
6A 160 57 2.20 1.76 4.86 3.87
7A 180 90 2.26 1.95 5.09 4.41
8A 140 39 2.15 1.59 4.61 3.41
9A 155 74 2.19 1.87 4.80 4.09
10A 155 49 2.19 1.69 4.80 3.70
11A 151 45 2.18 1.65 4.75 3.60
12A 155 108 2.19 2.03 4.80 4.45
13A 125 27 2.10 1.43 4.40 3.00
14A 120 23 2.08 1.36 4.32 2.83
15A 140 58 2.15 1.76 4.61 3.78
16A 156 58 2.19 1.76 4.81 3.87
17A 130 33 2.11 1.52 4.47 3.21
18A 175 85 2.24 1.93 5.03 4.33
19A 136 35 2.13 1.54 4.55 3.29
20A 126 23 2.10 1.36 4.41 2.86
21A 140 36 2.15 1.56 4.61 3.34
22A 120 27 2.08 1.43 4.32 2.98
1B 124 22 2.09 1.34 4.38 2.81
2B 165 66 2.22 1.82 4.92 4.03
3B 233 207 2.37 2.32 5.60 5.48
4B 159 57 2.20 1.76 4.85 3.87
5B 140 39 2.15 1.59 4.61 3.41
6B 155 56 2.19 1.75 4.80 3.83
7B 120 26 2.08 1.41 4.32 2.94
8B 212 146 2.33 2.16 5.41 5.04
9B 127 28 2.10 1.45 4.43 3.04
10B 130 27 2.11 1.43 4.47 3.03
11B 210 122 2.32 2.09 5.39 4.84
12B 140 38 2.15 1.58 4.61 3.39
13B 111 21 2.05 1.32 4.18 2.70
14B 156 54 2.19 1.73 4.81 3.80
29

Kel- TL Bobo Log Log (Log Log


t L (X) W(Y) L)2 L.Log W
15B 213 138 2.33 2.14 5.42 4.98
16B 160 55 2.20 1.74 4.86 3.84
17B 110 20 2.04 1.30 4.17 2.66
18B 119 22 2.08 1.34 4.31 2.79
19B 210 125 2.32 2.10 5.39 4.87
20B 172 68 2.24 1.83 5.00 4.10
21B 137 37 2.14 1.57 4.57 3.35
22B 178 69 2.25 1.84 5.06 4.14
1C 155 110 2.19 2.04 4.80 4.47
2C 175 74.84 2.24 1.87 5.03 4.20
3C 170 44 2.23 1.64 4.97 3.67
4C 155 140 2.19 2.15 4.80 4.70
5C 160 115 2.20 2.06 4.86 4.54
6C 200 305 2.30 1.48 5.29 3.42
7C 165 150 2.22 2.18 4.92 4.83
8C 145 53 2.16 1.72 4.67 3.73
9C 158 59 2.20 1.77 4.83 3.89
10C 140 46 2.15 1.66 4.61 3.57
11C 130 31 2.11 1.49 4.47 3.15
12C 170 61 2.23 1.79 4.97 3.98
13C 175 78 2.24 1.89 5.03 4.24
14C 135 34 2.13 1.53 4.54 3.26
15C 165 57 2.22 1.76 4.92 3.89
16C 118 23 2.07 1.36 4.29 2.82

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat grafik
hubungan panjang berat ikan Lalawak angkatan 2014 sebagai berikut :
30

Hubungan Panjang Berat Ikan Lalawak


3.00

2.50
f(x) = 3.16x - 5.15
Log Berat 2.00 R = 0.8
1.50

1.00
2.00 2.05 2.10 2.15 2.20 2.25 2.30 2.35 2.40
Log Panjang

G
ambar 6. Grafik Linier Panjang Berat Ikan Lalawak
Berdasarkan grafik regresi ikan Lalawak didapatkan nilai-nilai
sebagai berikut :
a= 5,1526
b= 3,1575
r2 =0,8005
R= 0,894


4.1.4. Hasil Pengamatan Food Habits Angkatan
Berdasarkan pengamatan yang dilakukan, didapatkan data food and
feeding habits Ikan Lalawak angkatan 2014 sebagai berikut :

Tabel 8. Data Food and Feeding Habbits Ikan Lalawak Angkatan


Jenis Pakan
K Bag
Zoo I
e Fito . Bag.
pla Bent Detri k
l plan He Tumb
nkt hos tus a
- kton wa uhan
on n
n
1
2 3
A
2
8 3 3
A
3
4 5
A 13
31

K Jenis Pakan
e Fito Zoo Bag Bag. I
Bent Detri
4l plan
pla
3 hos 2. Tumb
tus k
-
A kton nkt He uhan 15 a
5
13 5 1
A 21
6
20 1
A 8
7
4 1 11
A
8
2 8 4 1 1
A
9
3 8 4 1
A
1
0 5 6 3 22
A
1
1 7 2 1
A
1
2 1
A
1
3 22
A
1
4 17 2
A
1
5 4 1
A
1
6 10 2
A
1
7 13 2
A
1
8 15
A
1
9 1
A
2 35 2
32

K Jenis Pakan
e Fito Zoo
Bent Bag Bag. I
Detri
0l plan pla . Tumb k
hos tus
-
A kton nkt He uhan a
2
1 4 1
A
2
2 11 4
A
1
1 1
B
2
1 5
B
3
1 3 1
B
4
1 1 43
B
5
4 2 8
B
6
1 1 3
B
7
7 3
B
8
250 2 22 10
B
9
2 1 1
B
1
0 1
B
1
1 1 1
B
1
2 1 4
B
1
3 2
B
1
4 10 11
B
1 3
5
33

K Jenis Pakan
e Fito Zoo Bent Bag Bag. Detri I
B
l plan pla hos . Tumb tus k
1
6 3
B
1
7 1 1
B
1
8 2
B
1
9
B
2
0 2
B
2
1 6
B
2
2 20 2
B
1
3 7 8 6
C
2
5 1
C
3
5
C
4
3 1 2
C
5
5 4 1 7
C
6
4
C
7
20 15
C
8
3 2 10
C
9
1 4 1
C
1
0 10
C
34

Jenis Pakan
K
Zoo Bag I
e Fito Bag.
1 pla Bent . Detri k
l plan
1 4
nkt 4
hos He Tumb tus a
- kton uhan
C on wa n
1
2 6
C
1
3 1 5 1
C
1
4 4
C
1
5 1 1
C
1
6 1 4
C

35

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat data


angkatan 2014 tentang indeks of propenderan ikan Lalawak sebagai berikut:
Tabel 9. Data Indeks Propenderan Ikan Lalawak
Ju Keterangan
Kelompok mla IP
h
Fitoplankto
Pakan Utama
n 543 55.58%
Zooplankto Pakan Pelengkap
n 118 12.08%
Benthos 13 1.33% Pakan Tambahan
Bag. Hewan 86 8.80% Pakan Pelengkap
Bag. Pakan Pelengkap
Tumbuhan 92 9.42%
Detritus 124 12.69% Pakan Pelengkap
Ikan 1 0.10% Pakan Tambahan

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat diagram


nilai indeks preponderan ikan Lalawak sebagai berikut :

Indeks Preponderan
60.00% 55.58%
50.00%
40.00%
30.00%
20.00% 12.08% 12.69%
8.80% 9.42%
10.00% 1.33% 0.10%
0.00%


Gambar 7. Diagram Indeks Preponderan Ikan Lalawak

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat data nilai
indeks pilihan ikan Lalawak sebagai berikut :
36

Tabel 10. Indeks Pilihan Ikan Lalawak


r Keterangan
i
- ri
p +
Kelompok ri pi i pi E
2 Pakan Utama
Fitoplankto 0 88 0.22
n 543 343 0 6 573
Zooplankto 9 13 0.69 Pakan
n 118 21 7 9 784 Pelengkap
1 Pakan
Benthos 13 0 3 13 1 Tambahan
8 Pakan
Bag. Hewan 86 0 6 86 1 Pelengkap
Bag. 9 Pakan
Tumbuhan 92 0 2 92 1 Pelengkap
1 Pakan
12 2 Pelengkap
Detritus 124 0 4 14
Pakan
Ikan 1 0 1 1 1 Tambahan
Keterangan :
E = indeks pilihan
ri = jumlah relatif macam-macam organisme yang dimakan
pi = jumlah relatif macam-macam organisme dalam perairan

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat diagram


indeks pilihan ikan Lalawak sebagai berikut :
37

INDEKS PILIHAN
1.2 1 1 1 1 1
1
0.8 0.7
0.6
0.4 0.23
0.2
0


Gambar 8. Diagram indeks Pilihan Ikan Lalawak

Berdasarkan hasil perhitungan yang dilakukan didapat data tingkat
trofik ikan Lalawak sebagai berikut :
Tabel 11. Tingakat Trofik Ikan Lalawak

Tt Ttp*Ii/
Kelompok Ii 100 Tp
55.
58
Fitoplankton 1 % 0.5558
12.
08
Zooplankton 2 % 0.2416
1.3
Benthos 2 3% 0.0266
2.3
8.8
Bag. Hewan 0.176 51
2 0%
Bag. 9.4
Tumbuhan 1 2% 0.0942
12.
69
Detritus 2 % 0.2538
0.1
Ikan 3 0% 0.003
Total 1.351

Keterangan :
38

Tp = tingkat trofik ikan


Ttp = tingakt trofik kelompok pakan ke-p
li = indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p
4.2.Pembahasan
4.2.1. Pembahasan Aspek Pertumbuhan
Kelompok penulis yaitu kelompok 10C menggunakan sampel ikan
Lalawak dengan bobot ikan seberat 46 gram. Ikan Lalawak merupakan jenis ikan
air tawar. Sampel ikan Lalawak tersebut berasal dari Waduk Jatigede. Selain
mengukur bobot ikan, kelompok penulis juga mengukur panjang tubuh ikan
Lalawak. Panjang tubuh ikan yang yang diukur melliputi SL, FL, dan TL. Nilai
SL ikan Lalawak dari kelompok penulis (kelompok 10C) sepanjang 128 mm, nilai
FL sebesar 130 mm dan nilai TL ikan Lalawak ini sebesar 140 mm. Berdasarkan
literatur yang ada, ikan Lalawak mampu mencapai panjang maksimal 20-25 cm,
jadi ikan Lalawak kelompok 10C termasuk ikan yang berukuran kecil karena nilai
pengukuran panjangnya tidak lebih dari 20 cm.
Praktikum kali ini menggunakan ikan sebannyak 60 ekor untuk 60
kelompok dalam satu angkatan perikanan. Dilihat dari nilai panjang total tubuh
(TL) sebanyak 53 ekor ikan Lalawak termasuk ikan berukuran kecil karena
panjang total tubuhnya kurang dari 20 cm dan tujuh ekor ikan Lalawak ukuran
tubuhnya termasuk cukup panjang karena panjangnya antara 20-25 cm. Ikan
Lalawak yang paling panjang ada pada kelompok 3B dengan panjang total yaitu
23,3 cm dan bobot seberat 207 gram.
Data kohort diperoleh dari perhitungan data pertumbuhan angkatan
2014, dengan jumlah ikan Lalawak sebanyak 60 ekor. Sebanyak 53 ekor ikan
yang ada merupakan ikan yang berasal dari satu kohort yang sama dan memiliki
panjang rata-rata 158,52 cm dan sisa 7 ekor ikan lainnya merupakan ikan dengan
kohort yang sama yang memiliki panjang rata-rata 194 cm.
Berdasarkan data pertumbuhan angkatan 2014 diperoleh nilai a
sebesar 5,1526 dan nilai b sebesar 3,1575, serta untuk nilai r2 sebesar 0,8005 dan
R sebesar 0,894. Berdasarkan hasil perhitungan seperti terlihat pada Gambar 7,
bahwa antara panjang total dan bobot tubuh ikan Lalawak menunjukkan hubungan
39

yang kuat sekali, hal ini terlihat dari nilai r 2 korelasinya yang tinggi. Santoso (2003),
menyatakan bahwa angka korelasi diatas 0.5 menunjukkan korelasi yang cukup kuat,
sedangkan dibawah 0.5 korelasi lemah.
Berdasarkan data nilai b yang didapat oleh angkatan, pertumbuhan
ikan Lalawak termasuk ke dalam alometrik positif karena nilai b > 3, sehingga
pertumbuhan berat ikan lebih cepat dari panjangnya. Menurut Effendie (1997),
bilamana harga konstanta n samsa dengan 3,0 menunjukkan bahwa pertumbuhan
ikan tidak berubah bentuknya yaitu pertambahan panjang ikan seimbang dengan
pertambahan beratnya, yang disebut isometrik. Apabila harga konstanta n lebih
besar atau lebih kecil dari 3,0 dinamakan pertumbuhan alometrik. Harga konstanta
n yang kurang dari 3,0 menunjukkan keadaan ikan yang kurus yaitu pertumbuhan
panjangnya lebih cepat dari pertumbuhan beratnya, sedangkan harga konstanta n
lebih besar dari 3,0 menunjukkan ikan itu montok, berarti pertambahan berat lebih
cepat dari pertambahan panjangnya.
Data pertumbuhan tesebut berbeda dengan pendapat menurut
Surawijaya (2004), ikan Lalawak di danau Cikandung pertumbuhan termasuk
dalam alometrik positif dan menurut Luvi (2000), di Sungai Cimanuk
menunjukkan hubungan pertumbuhan isometrik. Perbedaan tersebut bisa terjadi
karena faktor lingkungan tempat ikan Lalawak tersebut tidak sama. Salah satu
faktornya yaitu dari segi makanan yang di konsumsi ikan Lalawak tersebut. Seiap
perairan memliki tingkat produktivitas yang berbeda dan jenis organisme yang
ada pun berbeda sehingga mempengaruhi jenis makanan yang di makan oleh ikan
Lalawak. Tingkat pertumbuhan ikan juga dipengaruhi oleh ketersediaan makanan
dilingkungan hidupnya (Poernomo 2002 dalam Dina 2008).
Faktor kondisi Ikan Lalawak jantan lebih kecil daripada faktor
kondisi Ikan betina. Data ini sesuai dengan penelitian Sriati (1987), yaitu faktor
kondisi Ikan Lalawak jantan di bandingan dengan Ikan betina. Ikan betina
memiliki berat yang lebih besar karena pertubuhan gonad berpengaruh pada faktor
kondisi. Faktor kondisi Ikan Lalawak betina yang lebih besar dari ikan jantan
menunjukka ikan betina memiliki kondisi yang sangat baik untuk bertahan hidup
dan proses reproduksinya. Faktor kondisi dan pola pertumbuhan yang berbeda
40

pada ikan jantan dan betina menujukkan perbedaan jenis kelamin berpengaruh
pada aspek pertumbuhan. Hubungan panjang dan total dan bobot tubuh serta
faktor kondisi suatu ikan bergantung pada makanan, umur, jenis kelamin, dan
kematangan gonad Effendie (1997).
Mengacu pada hasil penelitian Sriati (1987), dapat diasumsikan
bahwa ikan Lalawak yang diparktikumkan sebagian besar berjenis kelamin betina,
walaupun penulis tidak mengamati aspek reproduksi ikan Lalawak tersebut
dikarenakan kondisi ikan Lalawak yang sudah memasuki fase post-rigor mortis.

4.2.2. Pembahasan Aspek Food and Feeding Habits


Hasil dari pengamatan isi usus ikan Lalawak kelompok penulis
yaitu kelopok 10C ditemukan sepuluh fitoplankton. Hasil pengamatan food and
feeding habits angkatan 2014 ditemukan fitoplankton, zooplankton, benthos,
bagian hewan, bagian tumbuhan, detritus, dan ikan. Dilihat dari hasil pengamatan
angkatan, kebanyakan kelompok ditemukan fitoplankton, hanya beberapa
kelompok yang tidak ditemukan fitoplankton, sedangkan jenis pakan ikan yang
ditemukan pada hasil angkatan hanya terdapat pada kelompok 8A yaitu hanya
terdapat 1 ikan. Berdasarkan kepada jumlah variasi dari macam-macam makanan
tadi, ikan dapat dibagi menjadi euryphagic yaitu ikan pemakan bermacam-macam
makanan, stenophagic ikan pemakan makan yang macamnya sedikit atau sempit
dan monophagic ialah ikan yang makanannya terdiri dari satu macam makanan
saja (Effendie 1979).
Berdasarkan data Food and Feeding Habits angkatan 2014,
perhitungan indeks preponderan ikan Lalawak ini, didapatkan hasil bahwa
fitoplankton memiliki indeks preponderan sebesar 55,58%, zooplankton 12,08%,
benthos 1,33%, bagian hewan 8,80%, bagian tumbuhan 9,42%, detritus 12,69%,
dan ikan 0,10%. Berdasarkan kriteria indeks preponderan berikut :
Kelompok pakan utama = IP > 25%
Kelompok pakan pelengkap = 5% IP 25%
Kelompok pakan tambahan = IP < 5%
41

Menurut kategori tersebut, dapat disimpulkan bahwa fitoplankton


merupakan pakan utama ikan Lalawak dengan nilai indeks preponderan sebesar
55.58%. Zooplankton, bagian hewan, bagian tumbuhan, dan detritus merupakan
pakan pelengkap dengan nilai indeks preponderan masing-masing sebesar
12,08%, 8,80%, 9,42%, dan 12,69%, sedangkan benthos dan ikan termasuk ke
dalam pakan tambahan ikan Lalawak dengan nilai indeks preponderan masing-
masing sebesar 1,33% dan 0,10%.
Hasil perhitungan indek pilihan angkatan dari Ikan Lalawak
didapatkan nilai indeks pilihan fitoplankton sebesar 0.22573, zooplankton sebesar
0.69784, sedangkan nilai indeks pilihan benthos, bagian hewan, bagian tumbuhan,
detritus dan ikan semuanya brnilai sama yaitu 1. Hasil perhitungan indeks pilihan
membuktikan bahwa fitoplankton dan zooplankton merupakan pakan yang paling
digemari oleh ikan Lalawak sesuai dengan kategori indeks pilihan yaitu 0 < E < :
pakan digemari, -1 < E < 0 : pakan tidak digemari, E = 0 : tidak ada seleksi oleh
ikan terhadap pakannya.
Berdasarkan perhitungan tingkat trofik ikan Lalawak, diperoleh
nilai tingkat trofik ikan Lalawak sebesar 2.351. Menurut kategori tingkat trofik,
ikan Lalawak temasuk ke dalam golongan ikan herbivora karena nilai tingkat
trofiknya hanya 2.351. Hal itu bertentangan tengan pendapat Luvi (2000), bahwa
ikan lalawak tergolong ikan omnivora karena ditemukan jenis organisme nabati
dan hewani dalam isi perutnya. Begitu juga berdasarkan analisis index of
prepondence, ikan lalawak termasuk ikan omnivora yang cenderung ke herbivora
dengan makanan utamanya, adalah phytoplankton, selanjutnya diikuti
zooplankton, invertebrata air dan detritus. Perbedaan tersebut bisa terjadi karena
banyak faktor, salah satunya yaitu human error. Kesalahan saat pengamatan dan
perhitungan bisa saja menjadi penyebab tidak sesuainya hasil perhitungan dengan
literarur yang ada.

BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

5.1 Simpulan
- Hasil dari pengamatan didapat nilai SL ikan Lalawak dari kelompok penulis
(kelompok 10C) 128 mm, nilai FL 130 mm dan nilai TL 140 mm.
Pertumbuhan ikan Lalawak termasuk ke dalam allometrik positif karena
nilai b > 3, sehingga pertambahan berat lebih cepat dari pertambahan
panjangnya. Sebanyak 53 ekor ikan yang ada merupakan ikan yang berasal
dari satu kohort yang sama dan memiliki panjang rata-rata 158,52 cm dan
sisa 7 ekor ikan lainnya merupakan ikan dengan kohort yang sama yang
memiliki panjang rata-rata 194 cm.
- Ditemukan sepuluh fitoplankton dalam isi usus ikan Lalawak kelompok
10C. Hasil pengamatan feeding habits angkatan 2014 ditemukan
fitoplankton, zooplankton, benthos, bagian hewan, bagian tumbuhan,
detritus, dan ikan. Berdasarkan perhitungan indeks preponderan angkatan
didapatkan fitoplankton sebagai pakan utama dengan nilai indeks
preponderan sebesar 55,58%. Dari perhitungan indeks pilihan angkatan,
didapatkan fitoplankton sebagai pakan utama atau pakan paling digemari
ikan dengan nilai indeks pilihannya sebesar 0,225. Sedangkan tingkat trofilk
ikan Lalawak didapatkan dari perhitungan tingkat trofik angkatan sebesar
2,351 yang berarti ikan Lalawak termasuk ikan herbivora.

5.2 Saran
Praktikum selanjutnya memakai ikan yang masih segar agar hasil yang di
dapat lebih maksimal dan data yang didapat juga lebih akurat. Praktikum ini
seharusnya dikerjakan lebih teliti agar hasil yang didapatkan sesuai dengan
kondisi asli dari organisme tersebut, serta meminimalisir kesalahan pengamatan.

42
DAFTAR PUSTAKA

Affandi R., Sjafei DS, Rahardjo MF, Sulistiono. 2009. Fisiologi Ikan
Pencrnaan dan Penyerapan Makanan. IPB Press.

Alan, Angga. 2004. Studi morfologi beberapa jenis ikan lalawak (Barbades
sp) di sungai cikandung dan kolam budidaya Kecamatan Buahdau
Kabupaten Sumedang. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut
Pertanian Bogor.

Anderson, R.O. and S.J. Gutreuter.1983. Length, Weight and Associated


Structural Indices. In Fisheries Techniques, Nielsen, L.A. and D.L. Johnson,
(eds.), American Fisheries Society, Virginia. 289 298p.

Anonim. 2003. Kajian ekologi ikan lalawak (Barbodes sp). Fakultas


Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor.


. 2003. Penelusuran ragam varietas ikan lalawak (Barbodes sp). Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor dan LIPI.


. 2010. Pengelolaan Sumber Daya Wilayah Sungai Cimanuk Cisanggarung.
Menteri Dalam Negeri.

Beverton, R.J.H. dan Holt S.J. (1956), A Review of Method for Estimating
Mortality Rate in Fish Population, with Special Reference to Source Bias in
Catch Sampling, Rapp, P.V. Reun. Cons. Int. Explor. Mer 140, 67 83.

Dina R. 2008. Rencana pengelolaan sumberdaya ikan bada (Rasbora


agryrotaenia) berdasarkan analisis frekuensi panjang di Danau Maninjau,
Sumatera Barat [skripsi]. Departemen Manajemen Sumberdaya Perairan,
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, Institut Pertanian Bogor. Bogor. 76
hlm.

Effendie, M. I. 1992. Metoda Biologi Perikanan. Fakultas Perikanan dan


Ilmu Kelautan. Bagian Ichtiology. Institut Pertanian Bogor. 112 pp.

Effendie, M. I. 1979. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama.


Yogyakarta. 112 hlm.

Effendie M. I. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama.


Yogyakarta. 163 hlm.

43
Effendie M. I. 2002. Biologi Perikanan. Yayasan Pustaka Nusatama.
Yogyakarta. 163 hlm.

Fujaya, Yusinta. 2004. Fisiologi Ikan Dasar Pengembangan Teknologi


Perikanan. Rineka Putra : Jakarta.

44
45

Gandasasmita, K. 2001. Analisis Penggunaan Sawah dan Tegalan di


Daerah Aliran Sungai Cimanuk Hulu Jawa Barat [Disertasi]. Sekolah
Pascasarjana Institut Pertanian Bogor, Bogor.

Goldsmith, Edward. 1993. Dampak Sosial dan Lingkungan Bendungan


Raksasa. Yayasan Obor, Yogjakarta.

King M. 1995. Fisheries biology; assessment & management. Fishing News


Books in UK. 341 p.

Lagler KF. 1961. Freshwater fishery biology. Second edition. WM. C.


Company Publisher. Dubuque, Iowa. 421 p.

Luvi, D.M. 2000. Aspek reproduksi dan kebiasaan makanan ikan lalawak
(Barbodes balleroides) di Sungai Cimanuk, Sumedang Jawa Barat. Skripsi.
Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan, IPB. Bogor.

Macpherson, E. 1981. Resource partitioning in a Mediterranian demersal


fish community. Mar. Ecol.
Prog. Str. 39: 183-193.
Nikolsky GV. 1963. The Ecology of fishes. Academic Press. London & New
York. 203 p.

Rounsefell, George A., and W. Harry Everhart. 1953. Fishery Science Its
Methods and Applications. New York, John Wiley &Sons, Inc., pp. 265-287

Santoso S. 2003. Mengatasi berbagai masalah statistik dengan SPSS versi


11.5. Penerbit PT. Elex Media Komputindo. Jakarta.

Sparre P & Venema SC. 1999. Introduksi pengkajian stok ikan tropis bukui
manual (Edisi Terjemahan). Kerjasama Organisasi Pangan, Perserikatan
BangsaBangsa dengan Pusat Penelitian dan Pengembangan Perikanan,
Badan Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Jakarta. 438 hlm.

Sriati. 1987. Karya Ilmiah. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan-IPB.


Bogor. 72 hal

LAMPIRAN
LAMPIRAN
Lampiran 1. Alat dan Bahan

Ikan lalawak Akuades

Pinset Jarum sonde

Penggaris Pisau bedah

47
Cawan Petri Milimeter blok

Gelas Ukur Gunting

48
Lampiran 2. Prosedur Kerja

Bobot ikan ditimbang dan diukur panjang FL,


SL dan TL

Ikan dibedah hingga terlihat isi perutnya

Usus ikan dipisahkan dan dikeluarkan dari


tubuhnya

Usus ikan dipisahkan dari organ lainnya

Diukur panjang usus ikan tersebut

Isi usus ikan dikeluarkan dengan menenkan


usus dari bagian tengah ke bagian anterior

Isi usus ikan dilarutkan dengan akuades

Diamati dengan menggunakan mikroskop

49
42

Lampiran 3. Kegiatan Selama Praktikum

Ik
Ikan dibedah dari bagian urogenital an setelah dibedah

Us
us ikan Isi usus

Usus dilarutkkan dengan akuades Isi usus dihancurkan

Usus setelah dihancurkan Pengamatan food and feeding habits


43

Lampiran 4. Perhitungan Regresi Pertumbuhan Ikan Lalawak dengan


Metode Pertumbuhan Lagler

W
log l log







log L
2


L
log
(log L)2
W
log

a=
log

( 10 3 , 93 285, 62 )130,8 3 ( 227.24 )


log a=
( 60 285, 62 )171 16,04

29 685,83( 29795,46 )
log a=
( 17137,31 )171 16,04

109,62
log a=
21,27

log a=5,1526

Sehingga nilai b dapat dicari dengan cara :

a
N log

logW

b
44

10 3 , 93(60 5,1526)
b
130,83

413,09
b
130,8 3

b 3,157483 (Allometrik positif)


45

Lampiran 5. Perhitungan Indeks Preponderan

Indeks Preponderan Fitoplankton : Indeks preponderan Zooplankton :


Vi Oi Vi Oi
IPi= n
100 IPi= n
100
Vi Oi Vi Oi
i=1 i=1

1 x 543 1 x 118
= 1 x 977 100 % = 1 x 977
100 %

= 55.58% = 12.08%

Indeks Preponderan Benthos : Indeks Preponderan Bagian Hewan :


Vi Oi Vi Oi
IPi= n
100 IPi= n
100
Vi Oi Vi Oi
i=1 i=1

1 x 13 1 x 86
= 1 x 977 100 % = 1 x 977 100 %

= 1.33% = 8.80%

Indeks Preponderan Bagian Tumbuhan : Indeks Propenderan Detritus


Vi Oi Vi Oi
IPi= n
100 IPi= n
100
Vi Oi Vi Oi
i=1 i=1

1 x 92 1 x124
100 % 100 %
= 1 x 977 = 1 x 977

= 9.42% = 12.96%
46

Indeks Propenderan Ikan


Vi Oi
IPi= n
100
Vi Oi
i=1

1 x1
100 %
= 1 x 977

= 0.10%

Lampiran 6. Perhitungan Indeks Pilihan

Indeks Pilihan Fitoplankton Indeks Pilihan Fitoplankton


ri pi ri pi
E= ri+ pi E= ri+ pi

543 -343 118 - 21


= 543 +343 = 0.226 = 118 + 21 = 0.698

Indeks Pilihan Bethos Indeks Pilihan Bagian Hewan


ri pi ri pi
E= ri+ pi E= ri+ pi

13 - 0 86 - 0
= 13 + 0 =1 = 86 + 0 =1
47

Indeks Pilihan Bagian Tumbuhan Indeks Pilihan Detritus


ri pi ri pi
E= ri+ pi E= ri+ pi

92 - 0 124 - 0
= 92 + 0 =1 = 124 + 0 =1

Indeks Pilihan Ikan


ri pi
E= ri+ pi

1-0
= 1+0 =1

Lampiran 7. Perhiungan Tingkat Trofik

TP=1+ ( Ttp100li )
Keterangan :
Tp = tingkat trofik ikan
Ttp = tingkat trofik kelompok ke-p
li = indeks bagian terbesar untuk kelompok pakan ke-p

TP=1+ ( Ttp100li )
=

[(55.58 x 1) + (12.08 x 2) + (1.33 x 2) + (8.8 x 2) + (9.42 x 1) + (12.69 x 2) +(0.1x3)]


1+
100

= 2.351
48

Kategori:
tingkat trofik 1 : ikan herbivora
tingkat trofik 2,5 : ikan omnivora
tingkat trofik > 3 : ikan karnivora