Anda di halaman 1dari 7

Halaman 1

Vol.2, No.5, 294-297 (2013)


Laporan kasus di Kedokteran Klinis
http://dx.doi.org/10.4236/crcm.2013.25079
Pengobatan non operasi dari subdural infratentorial
empyema: Sebuah laporan kasus
Y. Sogoba 1 *, D. Kanikomo 1, O. Coulibaly 1, K. Singar 2, Y. Maiga 3, D. Samak 2, SK
Timbo 2
1 Departemen Bedah Saraf, Rumah Sakit Gabriel TOURE, Bamako, Mali; * Sesuai Penulis: sogobayoussouf@yahoo.fr
2 Departemen Telinga, Hidung dan Tenggorokan, Rumah Sakit Gabriel TOURE, Bamako, Mali
3 Departemen Neurologi, Rumah Sakit Gabriel TOURE, Bamako, Mali
Menerima Juni 2013 26; revisi 10 Juli 2013; diterima Juli 2013 19
Copyright 2013 Y. Sogoba et al. Ini adalah sebuah artikel akses terbuka didistribusikan di
bawah lisensi Creative Commons Atribusi, yang
memungkinkan penggunaan tak terbatas, distribusi, dan reproduksi dalam media apapun,
asalkan karya asli benar dikutip.
ABSTRAK
Empyemas subdural infratentorial jarang. ini
infeksi neurologis yang penting yang memerlukan imunisasi
memediasi pengobatan bedah saraf. The nonsur-
pengobatan gical empiema subdural telah
dilaporkan secara sporadis. Dalam tulisan ini penulis
melaporkan pengobatan non operasi dari kasus di-
fratentorial empiema subdural. Pasien dengan
meninggalkan otitis berulang dirawat di rumah sakit dengan gejala-
tom sakit kepala dan demam durasi 3 minggu.
Pemeriksaan mengungkapkan bahwa pasien memiliki Glas-
gow Coma Scale dari 15, demam, serebral ringan
tanda-tanda bellar, tidak ada defisit fokal, dan dukungan melimpah
puration dari telinga kiri. Sebuah kontras-ditingkatkan
CT scan menunjukkan supracerebel- infratentorial
pengumpulan cairan lar hipodens dengan periph yang
eral rim enhancement di sebelah kiri garis tengah
yang menyerupai empiema subdural. dia- rutin
Penyelidikan matological mengungkapkan polimorfik
leukositosis dan peningkatan eritrosit sedimen-
Tingkat tasi. Setelah mastoidectomy kiri dan an-
pengobatan tibiotic, pasien sembuh dengan com-
Resolusi plete dari empiema subdural pada CT
Pindai.
Kata kunci: Empiema Subdural; otitis;
Lesi infratentorial; antibiotik Terapi
1. PERKENALAN
Empiema subdural didefinisikan sebagai kumpulan nanah di
ruang preformed antara duramater kranial dan
arachnoid mater [1]. Ini adalah infeksi intrakranial serius,
dan dalam kebanyakan kasus evakuasi yang cepat dari kolektif nanah
tion diperlukan. Empyemas subdural infratentorial (IS
DES) jarang terjadi, merupakan hanya 0,6% dari semua kasus di-
Gangguan supuratif tracranial [2]. Dalam tulisan ini,
penulis melaporkan kasus ISDE berhasil diobati dengan
terapi antibiotik hanya setelah mastoidectomy kiri memiliki
telah dilakukan.
LAPORAN 2. KASUS
Wanita ini 24 tahun telah dirawat karena re- kiri
otitis kronis saat ini selama bertahun-tahun. Dia dirawat di
Telinga, Hidung, dan Tenggorokan Departemen (THT) dari Gabriel
Rumah Sakit TOURE dengan gejala sakit kepala dan demam
durasi 3 minggu. Pemeriksaan mengungkapkan bahwa pa-
rawat memiliki Glasgow Coma Scale (GCS) skor 15, fe-
ver, tanda-tanda serebelar ringan, tidak ada defisit fokal, dan berlimpah
nanah dari telinga kiri. A CT kontras ditingkatkan
memindai (Gambar 1) menunjukkan supracerebellar infratentorial
pengumpulan cairan hipodens dengan rim perangkat tambahan perifer
ment di sebelah kiri garis tengah yang menirukan subdural a
empiema. Penyelidikan hematologi rutin mengungkapkan
leukositosis polimorfik dan peningkatan eritrosit sedimen
tingkat pemikiran. Sebuah mastoidectomy meninggalkan dilakukan dan
budaya nanah adalah steril dan pasien kemudian trans-
ferred ke departemen Bedah Saraf. Sebagai lesi
dianggap cukup kecil untuk bisa menerima medis
(Sebuah)
(b)
Gambar 1. Coronal (a) dan sagital (b) kontras ditingkatkan CT
scan menunjukkan empiema subdural infratentorial.
Copyright 2013 SciRes.
AKSES TERBUKA

Halaman 2
Y. Sogoba et al. / Case Reports di Clinical Medicine 2 (2013) 294-297
295
terapi, pasien dimulai pada kursus 4 minggu
antibiotik intravena empiris termasuk genera ketiga
tion dari sefalosporin, metronidazol dan ciprofloxacin.
Pada akhir kursus ini gejala neurologis dia memiliki
kambuh. Kedua CT scan (Gambar 2) menunjukkan par- sebuah
Resolusi esensial dari empiema dan hematologi yang
penyelidikan menjadi normal. Pasien kemudian con-
terus berlanjutnya pada kursus 6-minggu antibiotik oral diikuti oleh
pemulihan yang lancar dan CT ketiga scan (Gambar 3)
menunjukkan resolusi lengkap empiema tersebut. -pasien yang
rawat habis rumah tanpa gejala.
(Sebuah)
(b)
(c)
Gambar 2. Coronal (a), sagital (b) dan aksial (c) kontras-en-
hanced CT scan menunjukkan resolusi parsial infraten- yang
empiema subdural torial setelah kursus 4 minggu intravena
antibiotik pengobatan.
(Sebuah)
(b)
Gambar 3. Axial CT scan (a) dan (b) menunjukkan kembali lengkap
solusi dari empiema subdural infratentorial setelah 10 minggu
antibiotik pengobatan.
3. DISKUSI
Empiema subdural didefinisikan sebagai kumpulan nanah di
ruang preformed antara duramater kranial dan
arachnoid mater [1]. Hal ini jarang terjadi di negara maju karena
untuk awal dan bijaksana penggunaan antibiotik. Tetap; bagaimana-
pernah, entitas penyakit yang relatif umum dalam mengembangkan
negara [3-6]. Empiema subdural merupakan kira-
-kira 20% dari semua suppurations intrakranial [7]. Meskipun
nanah dapat melokalisasi di mana saja di ruang subdural tindak
ing infeksi telinga atau sinusitis paranasal, ada kekurangan suatu
literatur mengenai lokalisasi infratentorial dari
nanah. Morgan dan Williams [8] melaporkan serangkaian tujuh
kasus fossa posterior empiema subdural yang terjadi
selama periode 30-tahun, dan Borovich dan rekan [9]
mengidentifikasi tiga kasus empiema subdural infratentorial
lebih dari 10 tahun. Kecenderungan untuk insiden lebih besar dari di-
empyema fratentorial antara pasien laki-laki diamati
oleh beberapa penulis [2,6,8,9]. Alasan untuk prepon- ini
derance antara pasien laki-laki tidak dikenal. sepuluh yang
Presidensi tidak dicatat dalam kasus kami. manifestasi klinis
adalah karena peningkatan tekanan intrakranial,-gangguan focal
gangguan-fungsi otak, dan gejala konstitusional
karena infeksi [1,6]. Penyakit ini biasanya ditandai
demam, sakit kepala, muntah, dan meningisme [2,8,9]. Sebagai
dicatat oleh Borovich dan rekan [9], dalam kasus-kasus ISDE,
kondisi klinis pasien dapat memburuk dengan cepat,
dan durasi gejala biasanya lebih pendek daripada di
kasus empiema supratentorial. Pasien kami di
kondisi neurologis yang baik dengan skor GCS 15. Dalam
sebagian besar pasien dengan ISDE, lesi berkembang
sebagai akibat dari otitis media supuratif kronis. Karena itu
sejarah otorrhea harus meminta investigasi lebih lanjut
tion bahkan ketika pasien menyajikan dengan nonspesifik
gejala. Ketiga pasien dalam seri yang dilaporkan oleh
Borovich dan rekan [9] dan 71,4% di re- seri
porting oleh Morgan dan Williams [8] memiliki ISDE sekunder
untuk sepsis otogenic kronis. Pasien kami telah meninggalkan berulang
otitis kronis selama bertahun-tahun yang mengarah ke ISDE. perpanjangan
infeksi dari telinga ke dalam kompartemen infratentorial
mungkin langsung atau tidak langsung. Perpanjangan langsung dari infeksi
oleh erosi tulang biasanya menyebabkan abscess- epidural
es dan infeksi tulang, sedangkan ekstensi tidak langsung melalui
tromboflebitis progresif darah perforasi
kapal dari telinga mukosa tengah biasanya akan menyebabkan
untuk empyemas subdural dan abses serebelum. Selain
dari sumber otic, sumber lain baik dijelaskan dalam
literatur [7,10-13], ini termasuk trauma dan ayat
sinusitis hidung. CT scan mungkin yang paling hemat biaya
modalitas pencitraan dalam empiema subdural karena yang
aksesibilitas dan sensitivitas [3,14]. Resonansi magnetis
pencitraan, jika tersedia dalam pengaturan akut, mungkin im-
penuaan modalitas pilihan karena menyediakan anatomi- yang lebih baik
cal delineasi setiap koleksi ini daripada CT
Copyright 2013 SciRes.
AKSES TERBUKA

halaman 3
Y. Sogoba et al. / Case Reports di Clinical Medicine 2 (2013) 294-297
296
scanning, dan memadai dapat menampilkan daerah lokal
infeksi meningeal [14,15].
Secara historis, faktor penentu yang paling signifikan dari out-
datang pada pasien dengan empiema subdural telah Ag
progresif penghapusan awal sumber infeksi, drain-
usia nanah dan pengobatan infeksi dengan
obat antibiotik yang tepat [7,16-19].
Tujuan dari pengobatan bedah saraf adalah untuk mengurangi
pengaruh beracun dan peradangan pada otak dan
suplai darah dan untuk mengurangi efek massa
subdural nanah dan mendapatkan pus untuk isolasi penyebab yang
organisme dan identifikasi sensitivitas antibiotik.
Bedah pengobatan dapat melibatkan drainase baik melalui duri
lubang atau kraniotomi [20]. Pemilihan prosedur memiliki
menjadi subyek banyak perdebatan. Keuntungan dari as-
piration melalui lubang beram adalah bahwa itu adalah sederhana, dan memiliki kurang
potensi morbiditas dari trauma bedah. Di sisi lain
tangan, beberapa laporan telah menganjurkan kraniotomi sebagai
prosedur pilihan karena sering diikuti oleh
insiden lebih rendah kekambuhan dan rawat inap lebih pendek
[16,19]. Pengobatan non operasi bertentangan dengan accept- yang
Aturan ed bahwa empiema subdural harus dioperasikan sebagai
Begitu diagnosis dibuat. Dua faktor utama prom-
pted kita untuk menahan pengobatan bedah saraf dari ini
sabar. Pertama, dia dalam kondisi bedah saraf yang baik
dengan skor GCS 15 dan koleksi terbatas nanah di
CT scan. Kedua, pasien kami radio klinis dan cepat
perbaikan logis memberikan argumen yang kuat untuk con
tinuing perawatan medis. Pasien harus diikuti
up erat klinis dan radiologis ketika subdural
empyema dikelola medis. The nonsurgical memperlakukan
ment empiema subdural telah dilaporkan sporadi-
Cally [21,22]. Mastoidectomy awal akan mencegah recur-
rence dari empiema dan pengembangan em lainnya
pyemas [13]. Oleh karena itu konsultasi dengan otorhinolaryn-
rekan gological dianjurkan sesegera mungkin
dalam perjalanan penyakit.
4. KESIMPULAN
Meskipun operasi dengan terapi antibiotik merupakan
andalan pengobatan em subdural infratentorial
pyema, pengobatan nonsurgical dapat dipertimbangkan dalam
pasien dalam kondisi bedah saraf yang baik dengan GCS
skor 15 dan koleksi terbatas nanah pada CT scan.
Pengobatan bedah saraf segera masih ditunjukkan dalam
orang-orang dengan gangguan kesadaran, defisit fokal utama,
atau ditandai efek massa pada CT scan.
REFERENSI
[1] Tsai, YD, Chang, WN, Shen, CC, Lin, YC, Lu, CH,
Liliang, PC, et al. (2003) nanah intrakranial: A cli-
perbandingan rmasi dari empyemas subdural dan ab- epidural
scesses. Bedah Neurologi, 59, 191-196.
doi: 10,1016 / S0090-3019 (02) 01054-6
[2] Nathoo, N., Nadvi, SS dan van Dellen, JR (1997) In-
fratentorial empyema: Analisis dari 22 kasus. bedah saraf,
41, 1263-1269. doi: 10,1097 / 00006123-199712000-00005
[3] Banerjee, AD, Pandey, P., Devi, BI, Sampath, S. dan
Chandramouli, BA (2009) Pediatric sub supratentorial
empyemas dural: Analisis retrospektif dari 65 kasus. Pe-
diatric Neurosurgery, 45, 11-18.
doi: 10,1159 / 000202619
[4] Keet, PC (1990) kranial manajemen abses intradural
dari 641 pasien selama 35 tahun 1952-1986.
British Journal of Neurosurgery, 4, 273-278.
doi: 10,3109 / 02688699008992736
[5] Nathoo, N., Nadvi, SS, van Dellen, JR dan Gouws, E.
(1999) empyemas subdural intrakranial di era com-
puted tomography: Sebuah tinjauan dari 699 kasus. bedah saraf,
44, 529-536. doi: 10,1097 / 00006123-199903000-00055
[6] Venkatesh, MS, Pandey, P., Devi, BI, Khanapure, K.,
Satish, S., Sampath, S., et al. (2006) infraten- Pediatric
torial empiema subdural: Analisis 14 kasus. jurnal
Neurosurgery, 105, 370-377.
[7] Bhandari, YS dan Sarkari, NBS (1970) em Subdural
pyema. Sebuah tinjauan dari 37 kasus. Journal of Neurosurgery,
32, 35-39. doi: 10,3171 / jns.1970.32.1.0035
[8] Morgan, DW dan Williams, B. (1985) fosa posterior
empiema subdural. Otak, 108, 983-992.
doi: 10,1093 / otak / 108.4.983
[9] Borovich, B., Johnson, E. dan Spagnuolo, E. (1990) In-
fratentorial empiema subdural: Klinis dan komputer-
Temuan tomography terwujud. Laporan dari tiga kasus. majalah
Bedah Saraf, 72, 299-301.
doi: 10,3171 / jns.1990.72.2.0299
[10] Kojima, A., Yamaguchi, N. dan Okui, S. (2004) supra
dan infratentorial empiema subdural sekunder untuk tujuh
cemia pada pasien dengan laporan liverabscess-Case. neutrofil
rologia Medico-Chirurgica (Tokyo), 44, 90-93.
doi: 10,2176 / nmc.44.90
[11] Polyzoidis, KS, Vranos, G., Exarchakos, G., Argyropou-
lou, MI, Korantzopoulos, P. dan Skevas, A. (2004) Sub
empiema dural dan abses serebelar karena kronis oti-
Media tis. International Journal of Clinical Practice, 58,
214-217. doi: 10,1111 / j.1368-5031.2004.0050.x
[12] Sahjpaul, RL dan Lee, DH (1999) infratentorial sub
empyema dural, abses hipofisis, dan gua septic
sinus thrombophlebitis sekunder untuk sinusitis paranasal:
Laporan perkara. Neurosurgery, 44, 864-866.
doi: 10,1097 / 00006123-199904000-00101
[13] Singh, B. dan Maharaj, TJ (1993) mastoidec- Radikal
tomy: Tempat Its komplikasi intrakranial otitic. jurnalis
nal dari Laryngology & Otology, 12, 1113-1118.
[14] Osman Farah, J., Kandasamy, J., Mei, P., Buxton, N. dan
Mallucci, C. (2009) empiema subdural sekunder Si-
Infeksi nus pada anak-anak. Sistem Saraf anak, 25,
199-205. doi: 10,1007 / s00381-008-0665-x
[15] Germiller, JA, Monin, DL, Sparano, AM dan Tom,
LW (2006) komplikasi intrakranial dari sinusitis di
anak-anak dan remaja dan hasil mereka. arsip
Otolaryngology-Head and Neck Surgery, 132, 969-976.
Copyright 2013 SciRes.
AKSES TERBUKA

halaman 4
Y. Sogoba et al. / Case Reports di Clinical Medicine 2 (2013) 294-297
Copyright 2013 SciRes.
AKSES TERBUKA
297
doi: 10,1001 / archotol.132.9.969
[16] Bannister, G., Williams, B. dan Smith, S. (1981) memperlakukan
ment dari empiema subdural. Journal of Neurosurgery, 55,
82-88. doi: 10,3171 / jns.1981.55.1.0082
[17] Farmer, TW dan Bijaksana, GR (1973) empiema subdural
pada bayi, anak-anak dan orang dewasa. Neurologi, 23, 254-261.
doi: 10,1212 / WNL.23.3.254
[18] Hitchcock, E. dan Andreadis, A. (1964) em Subdural
pyema: Sebuah tinjauan dari 29 kasus. Journal of Neurology, neutrofil
rosurgery & Psychiatry, 27, 422-434.
doi: 10,1136 / jnnp.27.5.422
[19] Williams, B. (1983) empiema subdural. kemajuan dan
Standar teknis di Neurosurgery, 9, 133-170.
doi: 10,1007 / 978-3-7091-7034-2_6
[20] Bok, AP dan Peter, JC (1993) empiema subdural: Burr
lubang atau kraniotomi? Sebuah ke- komputerisasi retrospektif
analisis mography era-pengobatan di 90 kasus. majalah
Bedah Saraf, 78, 574-578.
doi: 10,3171 / jns.1993.78.4.0574
[21] Mauser, HW, Ravijst, RA, Elderson, A., van Gijn, J.
dan Tulleken, CA (1985) pengobatan Nonsurgical dari sub
empiema dural. Laporan perkara. Journal of Neurosurgery, 63,
128-130. doi: 10,3171 / jns.1985.63.1.0128
[22] Rosazza, A., de Tribolet, N. dan Deonna, T. (1979) Non
pengobatan bedah empye- subdural interhemispheric
mas. Helvetica Paediatrica Acta, 34, 577-581.

Teks asli Inggris


dural empyemas: A retrospective analysis of 65 cases.
Sarankan terjemahan yang lebih baik