Anda di halaman 1dari 9

1.

Kasus
Pasien bernama Ibu Mirna mengeluhkan gejala mudah lelah, frekuensi buang air
kecil meningkat, dan haus yang berlebihan. Kadar gula darah puasanya (GDP) adalah
200 mg/dL, nilai hemoglobin terglikosilasi (A1c) adalah 8,1%, tekanan darahnya
adalah 145/90 mmHg dan kadar kolesterol low density lipoprotein (LDL) pasien
adalah 187 mg/dL. Indeks massa tubuhnya (BMI) adalah 31,9. Pasien berusia 43
tahun yang merupakan asisten administrasi dari seorang Afrika Amerika yang telah
bercerai yang menyangkal menggunakan alkohol atau tembakau dan mempunyai
gaya hidup tidak berpindah-pindah. Pasien memiliki riwayat diabetes gestational
pada kehamilan kedua dan ketiga. Ibu serta nenek dari ibu pasien mempunyai riwayat
Diabetes Mellitus (DM). Ayahnya meninggal mendadak karena infark miokard pada
usia 49 dan ibunya meninggal karena stroke massiv pada usia 76 tahun.
Ibu Mirna awalnya dianjurkan untuk memperbaiki gaya hidup dan diberi
informasi tentang penyakit, pengobatan dan komplikasi mengenai penyakitnya.
Karena perbaikan gaya hidup saja jarang mencapai atau mempertahankan tujuan
metabolik, Ibu Mirna juga diberi terapi metformin 500 mg dua kali sehari karena efek
menguntungkan pada penurunan berat badan dan dislipidemia. Setelah 3 bulan, Ibu
Mirna kembali ke klinik dengan peningkatan kadar glikemik (GDP pasien adalah
195 mg/dL dan A1c adalah 8,4% BMI 28,1 kg/m2 LDL 167 mg/dL),), kemudian
tidak ada perubahan yang signifikan pada berat badan, profil lipid atau tekanan
darahnya. Oleh karena itu, ia diberi lisinopril 20 mg/hari untuk terapi hipertensi dan
simvastatin 40 mg/hari untuk terapi hiperlipidemia. Pasien diberitahu untuk
melanjutkan terapi metformin sekaligus ditambahkan glimepiride 4 mg/hari dan
dianjurkan untuk melakukan modifikasi gaya hidup untuk mengurangi berat
badannya. Setelah dilakukan penelusuran, ternyata pasien mengaku sering lupa
meminum obat karena jadwal kerja yang padat dan sesekali mengalami gangguan
gastrointestinal (GI) (Davis, 2007).

2. Analisis Kasus
Berikut ini akan dijelaskan mengenai analisis pada kasus diatas menggunakan
metode SOAP (Subjektif, Objektif, Assesment dan Plan).
2.1 Subjektif
Nama pasien : Ibu Mirna
Jenis kelamin : Wanita
Umur : 43 tahun
Keluhan : Mudah lelah, frekuensi buang air kecil meningkat, dan haus
yang berlebihan.
Riwayat penyakit : Diabetes gestational pada kehamilan kedua dan ketiga.
Riwayat keluarga : Ibu pasien serta nenek dari ibunya mempunyai riwayat
Diabetes mellitus (DM). Ayahnya meninggal mendadak karena
infark miokard pada usia 49 dan ibunya meninggal karena
stroke massiv pada usia 76 tahun.
2.2 Objektif
a. Hasil pemeriksaan awal dan terapinya
Hasil pemeriksaan fisik
Parameter Hasil Nilai normal Keterangan
pemeriksaan (Dipiro et al., (Dipiro et al.,
2015). 2015).
Tekanan darah 145/90 mmHg 120/80 mmHg Hipertensi stage
1
BMI 31,9 kg/m2 18,5-24,9 kg/m2 Obesitas kelas 1
Hasil pemeriksaan laboratorium
Parameter Hasil Nilai normal Keterangan
pemeriksaan
Gula Darah 250 mg/dL < 110 mg/dL Diabetes mellitus
Puasa (GDP) (ACE dan
AACE); terjadi
DM jika GDP
126 mg/dL
(Dipiro et al.,
2015).
HBA1c 8,1 % < 7% (ADA, Diabetes mellitus
2016).
Low Density 187 mg/dL < 100 mg/dL Hiperlipidemia
Lipoprotein (Dipiro et al.,
(LDL) 2015).
cholesterol

Terapi I yang diberikan


Indikasi Terapi yang Rentang dosis Keterangan
diberikan terapi
Diabetes Metformin 500 mg 500 mg 2 kali Dosis sesuai
mellitus (2 kali sehari) sehari; dosis maks
2550 mg/hari

b. Hasil pemeriksaan setelah terapi I


Ibu Mirna kembali ke klinik dengan peningkatan kadar glikemik (GDP
pasien adalah 195 mg/dL dan A1c nya adalah 8,4%, LDL 167 mg/dL, BMI
sebesar 28,1 kg/m2), tidak ada perubahan yang signifikan pada berat badan,
profil lipid atau atau tekanan darahnya.
Terapi II yang diberikan
Indikasi Terapi yang Rentang dosis Keterangan
diberikan terapi
Diabetes Metformin 500 mg 500 mg 2 kali Dosis sesuai
mellitus (2 kali sehari) sehari; dosis maks
2550 mg/hari
Dosis sesuai;
Glimepirid
Dosis awal 1-2
Kontraindikasi
mg/hari;
dengan pasien
dosis maks 8
obesitas
mg/hari (DiPiro,
2008)
Dosis pemeliharaan
1-4 mg sekali
sehari (DIH, 2009)
Hipertensi Lisinopril 20 10-40 mg/hari Dosis sesuai
mg/hari (pemberian 1 kali
sehari)
Hiperlipidemia Simvastatin 40 10-20 mg/hari ; Dosis sesuai
mg/hari dosis maks 80
mg/hari (DiPiro,
2008);
40 mg satu kali
sehari saat malam
(DIH, 2009)

2.3 Drug Related Problem


Berikut ini akan dijabarkan mengenai drug related problem (DRP) yang
terjadi pada kasus pasien Ibu Mirna.
a. Indikasi yang tidak diobati
Pasien memiliki faktor risiko yang besar mengalami kardiovaskular
karena memiliki riwayat hipertensi, dislipidemia, obesitas, diabetes serta riwayat
keluarga mengalami penyakit jantung koroner.
b. Pemilihan obat yang tidak tepat
Pasien diberikan obat antidiabetes glimepirid yang merupakan
golongan sulfonilurea. Obat golongan sulfonilurea memiliki efek samping
berupa peningkatan berat badan. Di sisi lain, pasien mengalami obesitas kelas
1. Sehingga pemberian glimepirid pada pasien kurang tepat.
c. Dosis terlalu rendah
(tidak ditemukan)
d. Dosis terlalu tinggi
(Tidak ditemukan)
e. Penggunaan obat yang tidak tepat oleh pasien
Pasien mengaku bahwa sering lupa meminum obatnya karena jadwal
kerja yang sibuk. Hal ini menunjukkan ketidakpatuhan pasien terhadap
terapinya yang menyebabkan kadar glukosa darahnya mengalami
peningkatan.
f. Reaksi yang tidak diinginkan
Pasien mengatakan bahwa sesekali mengalami gangguan gastrointestinal
(GI) saat diberikan terapi metformin 500 mg dua kali sehari. Gangguan GI ini
merupakan efek samping dari metformin (DiPiro, 2008).
Pada terapi terakhir yang diberikan kepada pasien terdapat kombinasi
antara metformin dan glimepiride. Kombinasi obat ini dapat menyebabkan efek
hipoglikemi yang harus diwaspadai oleh pasien.
g. Interaksi obat
(Tidak ditemukan)
h. Pengobatan tanpa indikasi
(Tidak ditemukan)

2.4 Plan (Solusi untuk mengatasi DRP)


Berikut ini akan dijabarkan mengenai rencana terapi pasien dalam
hubungannya untuk mengatasi DRP yang terjadi pada kasus pasien tersebut.
a. Indikasi yang tidak diobati
Untuk mencegah terjadinya risiko kardiovaskular akibat riwayat keluarga,
maka harus dilakukan pencegahan dengan terapi nonfarmakologi.
b. Pemilihan obat yang tidak tepat
- Pemberian obat glimepirid pada pasien dinilai tidak tepat karena memiliki
efek samping berupa peningkatan berat badan. Di sisi lain, pasien
mengalami obesitas kelas 1. Oleh karena itu, perlu dilakukan penghentian
penggunaan glimepirid. Untuk itu, rencana pengobatan yang digunakan
adalah kombinasi metformin 500 mg 2 kali sehari dan acarbose 25 mg 3 kali
sehari.
- Kombinasi obat diberikan karena nilai HbA1C pasien diatas 7,5%
c. Penggunaan Obat yang tidak tepat oleh pasien
Pasien mengaku bahwa sering lupa untuk mengkonsumsi obatnya sehingga
tujuan terapi pada pasien ini tidak dapat tercapai terutama untuk terapi DM-nya.
Oleh sebab itu, perlu diberikan jadwal komsumsi obat serta pengingat pada telefon
genggam
Waktu Obat Keterangan
Pagi (06.00 WIB) Metformin Saat makan setelah
Acarbose suapan pertama
Lisinopril
Siang (14.00 WIB) Acarbose Saat makan setelah
suapan pertama
Malam (22.00 WIB) Metformin Saat makan setelah
Acarbose suapan pertama
Simvastatin

d. Reaksi yang tidak diinginkan


Reaksi yang tidak diinginkan ini muncul dari terapi menggunakan metformin
dan acarbose dimana pasien merasakan gangguan GI. Hal ini dapat diatasi dengan
mengkonsumsi metformin dan acarbose bersamaan dengan makanan sehingga efek
pada gangguan GI dapat berkurang (DiPiro, 2008).
3. Terapi
Berikut ini adalah terapi yang dapat diberikan kepada pasien Ibu Mirna untuk
terapi terhadap penyakit yang dialaminya.
3.1 Terapi Farmakologi
a. Metformin
Indikasi : Antidiabetes
Dosis : 500 mg, 2 kali sehari
b. Acarbose
Indikasi : Antidiabetes
Dosis : 25 mg, 3 kali sehari
c. Lisinopril
Indikasi : Antihipertensi
Dosis : 20 mg/hari
d. Simvastatin
Indikasi : Antihiperlipidemia
Dosis : 40 mg/hari

4.2 Terapi Nonfarmakologi


Selain terapi farmakologi, pasien juga disarankan untuk melakukan terapi non
farmakologi yaitu :
a. Melakukan olahraga ringan setiap hari seperti berjalan kaki selama 30-60 menit.
b. Mengkonsumsi makanan bergizi (seimbang jumlah karbohidrat, protein dan
lemak), rendah glukosa, rendah kolesterol dan rendah garam.
c. Menjaga atau mengurangi berat badan sampai berat badan optimal.
(Direktorat Bina Farmasi Komunitas Dan Klinik, 2006)

4. Komunikasi, Informasi dan Edukasi


Berikut ini adalah beberapa informasi untuk masing-masing obat yang harus
disampaikan kepada pasien ketika melakukan KIE.
a. Metformin dan acarbose
Metformin dan acarbose diminum bersamaan dengan makanan untuk
menghindari gangguan pada GI. Jika terjadi gejala hipoglikemi seperti gugup,
gelisah, denyut nadi cepat, berkeringat, kelaparan, lemas yang tidak biasa dan
kebingungan maka segera hubungi dokter.
b. Lisinopril
Lisinopril tablet 20 mg dikonsumsi satu kali sehari pada pagi hari setelah
sarapan. Obat ini akan menyebabkan batuk kering.
c. Simvastatin
Simvastatin tablet 40 mg dikonsumsi satu kali sehari pada saat malam hari
menjelang tidur.

5. Monitoring Terapi
Monitoring terapi yang dapat dilakukan pada pasien Ibu Mirna adalah sebagai
berikut.
a. Melakukan pemantauan kadar glukosa darah setiap hari untuk mencegah
terjadinya hipoglikemia.
b. Melakukan pemantauan kadar glukosa darah, kolesterol, tekanan darah dan
organ kardiovaskular setiap satu bulan sekali ke dokter.

Pustaka
American Association of Clinical Endocrinologists (AACE). 2013. AACE
Comprehensive Diabetes Management Algorithm. Endocrine Practice.19 (2) :
327-336
American Pharmacist Association. 2009. Drug Information Handbook : A
Comprehensive Resource for all Clinicians and Healthcare
Professionals.Seventh Edition. Lexi-comp : USA
Davis, S.N. 2007. Patient With New-Onset Type 2 Diabetes Mellitus. University of
Tennessee Advanced Studies in Pharmacy. 4(6) : 161-162
DiPiro, J.T., et al. 2009.Pharmacotherapy: A Pathophysiologic Approach.Seventh
Edition. Mc-Graw Hill : New York
Direktorat Bina Farmasi Komunitas Dan Klinik. 2006. Pharmaceutical Care Untuk
Penyakit Diabetes Mellitus. Jakarta : Ditjen Bina Kefarmasian Dan Alat
Kesehatan Departemen Kesehatan
WHO. 1999. Definition, Diagnosis and Classification of Diabetes Mellitus and its
Complications. Report of a WHO ConsultationPart 1: Diagnosis and
Classification of Diabetes Mellitus. Geneva : Department of
Noncommunicable Disease Surveillance Geneva