Anda di halaman 1dari 107

ANALISIS SIKLUS KEGIATAN TUNNELING DEVELOPMENT

DARI PT MITRA LALUPA PERSADA, PT DARRENT SIGMA


INDONESIA, PT MEGA MUSTIKA UTAMA DI DAERAH
PENAMBANGAN CIGUHA DAN KUBANG CICAU
PT ANEKA TAMBANG UBPE PONGKOR

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN II


Diajukan untuk Memenuhi Syarat Mengikuti Mata Kuliah
Praktik Kerja Lapangan II

Oleh
AEP SAEPUL SAJURI NPM: 12051202
MUHAMMMAD AMIRUDDIN NURULLAH NPM: 12051226
RIKI ARIF IRAWAN NPM: 12051239

PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN MINERAL

POLITEKNIK GEOLOGI DAN PERTAMBANGAN AGP


BANDUNG
2014
LEMBAR PENGESAHAN

ANALISIS SIKLUS KEGIATAN TUNNELING DEVELOPMENT


DARI PT MITRA LALUPA PERSADA, PT DARRENT SIGMA
INDONESIA, PT MEGA MUSTIKA UTAMA DI DAERAH
PENAMBANGAN CIGUHA DAN KUBANG CICAU
PT ANEKA TAMBANG UBPE PONGKOR

Oleh :

AEP SAEPUL SAJURI NPM: 12051202


MUHAMMAD AMIRUDDIN NURULLAH NPM: 12051226
RIKI ARIF IRAWAN NPM: 12051239

Bandung, Desember 2014


Menyetujui,

Dosen Pembimbing Pembimbing di Lapangan

Ir. Djumara Wiradisastra, M.Si Denny Prilendi, S.T.

Mengetahui,

Direktur Politeknik Geologi dan


PertambanganAGP

Ir. Yayat Nur


i Ahmad, M.E.
SARI

PT Aneka Tambang Tbk UPBE Pongkor merupakan salah satu unit bisnis di PT

Aneka Tambang yang menghasilkan produk berupa logam emas. Kegiatan penambangan di

PT Aneka Tambang UBPE Pongkor dilakukan dengan metode Cut and Fill dan Shrinkage.

Dalam melakukan kegiatannya PT Aneka Tambang UBPE Pongkor bekerjasama dengan

beberapa mitra kerja untuk melakukan proses kerja Development.

Kegiatan Development ini merupakan kegiatan awal pada metode tambang bawah

tanah. Dalam beberapa tahun terakhir ini PT Aneka Tambang UBPE Pongkor mengalami

kekurangan dalam mencapai target produksi yang direncanakan. Sehingga perlu adanya

evaluasi kerja.

Salah satu kegiatan Development yang paling menaruh perhatian adalah kegiatan

Tunneling Development. Dimana Tunneling Development adalah pembuatan tunnel yang

bertujuan untuk membuat akses utama menuju vein letak emas berada.Mengingat kegiatan

ini kebanyakan dilakukan oleh mitra kerja,maka dari itu perlu dilakukan evaluasi sebagai

solusi dalam mengatasi tidak tercapainya target produksi.

ii
PRAKATA

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang mana atas berkat

rahmat-Nya kami di beri kemudahan dan kelancarandalam melaksanaan Praktek Kerja

Lapangan II serta penyusunan Laporan ini.

Laporan ini merupakan salah satu kegiatan akhir dalam Praktek Kerja Lapangan II pada

Program Studi Teknik Pertambangan Mineral Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP

Bandung. Praktek Kerja Lapangan ini dilakukan dengan metode pengambilan data primer

maupun sekunder serta wawancara dengan para pegawai di PT. Mitra Lalupa Persada,

PT.Darrent Sigma Indonesia, PT. Mega Mustika Utama dan PT Aneka Tambang Tbk UBPE

Pongkor selama 30 hari, yaitu mulai dari tanggal 4 Agustus sampai dengan 5 September

2014. Adapun judul laporan ini adalah Analisis Siklus Kegiatan Tunneling Development

dari PT. Mitra Lalupa Persada, PT. Darrent Sigma Indonesia, PT. Mega Mustika Utama Di

Daerah Penambangan Ciguha dan Kubang Cicau PT Aneka Tambang UBPE Pongkor, Desa

Bantar Karet, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat.

Penulis mengucapkan terima kasih atas segala bantuan yang telah diberikan baik secara

langsung maupun tidak langsung kepada:

1. Bapak Ir. Yayat Nur Ahmad, ME., sebagai Direktur Politeknik Geologi dan

Pertambangan AGP.

2. Bapak Ir. Sahruddin Sahminan, sebagai Pembantu Direktur I Bidang Akademik

Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP.

iii
3. Bapak Ir. Djumara Wiradisastra, M,Si., sebagai Ketua Program Studi Teknik

Pertambangan Mineral Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP sekaligus

sebagai Dosen Pembimbing penyusunan Laporan PKL II ini.

4. Seluruh staf dan dosen pengajar di lingkungan Politeknik Geologi dan

Pertambangan AGP.

5. Bapak Robert Nico selaku Staff Pembelajaran di PT Aneka Tambang Tbk UBPE

Pongkor.

6. Bapak Denny Prilendi, S.T.,sebagaiPembimbing di PT Aneka Tambang Tbk

UBPE Pongkor.

7. Bapak Firman, Ridwan, Awan, Yudha, Bondan, Abdullah, Elki Selaku Pengawas

Development di area Ciguha dan Kubang Cicau.

8. Seluruh Karyawan PT. Mitra Lalupa Persada, PT.Darrent Sigma Indonesia, PT.

Mega Mustika Utama Dan PT Aneka Tambang Tbk UBPE Pongkor yang telah

membantu dalam pengumpulan data lapangan.

9. Orang tua serta saudara/i yang telah mendukung kami.

10. Teman-teman sekelas dan seangkatan di Program Studi Teknik Pertambangan

Mineral yang telah mendukung jalannya Praktek Kerja Lapangan II.

iv
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan ini

baik dalam pemaparan materi maupun dalam format penulisan laporan. Oleh karena itu

dalam upaya penyempurnaan penulisan laporan yang akan datang penulis mengharapkan

kritik dan saran dari semua pihak.

Akhir kata, penyusun berharap semoga Laporan Praktik Kerja Lapangan II ini dapat

bermanfaat bagi penyusun khususnya dan pembaca pada umumya.

Bandung, Desember 2014

Tim Penulis

v
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN ..............................................................................................i

SARI ................................................................................................................................. ii

PRAKATA ...................................................................................................................... iii

DAFTAR ISI ....................................................................................................................vi

DAFTAR TABEL ............................................................................................................ x

DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................... xii

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................................xiv

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................. 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................................ 1

1.2 Maksud dan Tujuan ......................................................................................... 2

1.3 Batasan Masalah .............................................................................................. 2

1.4 Metode Penelitian ............................................................................................ 3

1.5 Sistematika Penulisan...................................................................................... 3

BAB II TINJAUAN UMUM ........................................................................................... 5

2.1 Lokasi dan Luas Kuasa Pertambangan............................................................ 5

2.2 Sejarah Singkat Perusahaan ............................................................................ 8

2.3 Kondisi Geologi .............................................................................................. 9

2.4 Kegiatan Penambangan ................................................................................. 11

2.5 Kegiatan Pengolahan Bahan Galian .............................................................. 13

2.6 Kegiatan Pegelolaan Lingkungan.................................................................. 14

vi
2.6.1 Pengelolaan Limbah ................................................................................... 14

2.6.2 Reklamasi.................................................................................................... 14

BAB III DASAR TEORI ............................................................................................... 16

3.1 Tunneling....................................................................................................... 16

3.2 Pengeboran .................................................................................................... 18

3.2.1 Klasifikasi Alat Bor .................................................................................... 19

3.2.2 Komponen Utama Alat Bor ........................................................................ 20

3.2.3 Faktor yang Mempengaruhi Pemilihan Alat Bor ........................................ 21

3.2.4 Faktor yang Mempengaruhi Unjuk Kerja Pengeboran ............................... 21

3.2.5 Pengeboran untuk Pengembangan Tambang Bawah Tanah ....................... 22

3.3 Pemuatan dan Pengangkutan ......................................................................... 23

3.4 Perkuatan ....................................................................................................... 24

3.4.1 Baut Batuan (Rock Bolt) ............................................................................. 25

3.4.1.2 Komponen yang Dapat Dikombinasikan dengan Rockbolt ...................... 26

3.4.2 Beton Semprot (Shotcrete).......................................................................... 27

3.4.2.1 Tujuan Shotcrete ....................................................................................... 28

3.4.2.2 Kelebihan dan Kekurangan dalam Pemakaian Shotcrete .................. 30

3.4.2.3 Syarat dalam Pekerjaan Shotcrete ..................................................... 30

3.5 Peledakan ...................................................................................................... 31

3.5.1 Tujuan Peledakan Tambang Bawah Tanah ................................................ 32

3.5.2 Dasar Peledakan Tanbang Bawah Tanah .................................................... 33

3.5.3 Kemajuan dan Volume Peledakan (Advance) ............................................ 34

vii
3.5.4 Sususan Lubang Tembak ............................................................................ 34

3.5.5 Urutan Penyalaan ........................................................................................ 35

3.5.6 Peralatan dalam Charging and Blasting ..................................................... 37

3.6 Efisiensi dan Efektivitas Kerja ...................................................................... 38

BAB IV HASIL PENGAMATAN DAN PENGOLAHAN DATA ............................. 39

4.1 Data Hasil Pengamatan ................................................................................. 39

4.1.1 Pengeboran Atas ......................................................................................... 39

4.1.2 Mucking Out ............................................................................................... 43

4.1.3 Pengeboran Bawah ..................................................................................... 45

4.1.4 Charging & Blasting ................................................................................... 49

4.1.5 Mucking Level ............................................................................................. 51

4.1.6 Scalling&Washing ...................................................................................... 53

4.1.7 Supporting ................................................................................................... 55

4.2 Pengolahan Data ............................................................................................ 58

4.2.1 Siklus Tunneling Development PT DARRENT SIGMA INDONESIA ..... 58

4.2.2 Siklus Tunneling Development PT MITRA LALUPA PERSADA............ 58

4.2.3 Siklus Tunneling Development PT MEGA MUSTIKA UTAMA .............. 58

4.2.4 Perbandingan Kerja Perusahan ................................................................... 59

BAB V PEMBAHASAN ................................................................................................ 63

5.1 Siklus Tunneling Development...................................................................... 63

5.1.1 Pengeboran Atas ......................................................................................... 63

5.1.2 Mucking Out ............................................................................................... 65

viii
5.1.3 Pengeboran Bawah ..................................................................................... 68

5.1.4 Charging and Blasting ................................................................................ 70

5.1.5 Mucking Level ............................................................................................. 72

5.1.6 Scalling and Washing ................................................................................. 73

5.1.7 Supporting ................................................................................................... 74

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN........................................................................ 82

6.1 Kesimpulan.................................................................................................... 82

6.2 Saran .............................................................................................................. 83

DAFTAR PUSTAKA ..................................................................................................... 84

ix
DAFTAR TABEL

Tabel 4.1 Pekerjaan Bor Atas oleh PT DSI...................................................................... 40

Tabel 4.2 Pekerjaan Bor Atas oleh PT MLP .................................................................... 41

Tabel 4.3 Pekerjaan Bor Atas oleh PT MMU .................................................................. 42

Tabel 4.4 Pekerjaan Mucking Out oleh PT DSI ............................................................... 44

Tabel 4.5 Pekerjaan Mucking Out oleh PT MLP ............................................................. 44

Tabel 4.6 Pekerjaan Mucking Out oleh PT MMU ........................................................... 45

Tabel 4.7 Pekerjaan Bor Bawah oleh PT DSI .................................................................. 46

Tabel 4.8 Pekerjaan Bor Bawah oleh PT MLP ................................................................ 47

Tabel 4.9 Pekerjaan Bor Bawah oleh PT MMU .............................................................. 48

Tabel 4.10 Pekerjaan Charging and Blasting oleh PT DSI ............................................. 50

Tabel 4.11 Pekerjaan Charging and Blasting oleh PT MLP ........................................... 51

Tabel 4.12 Pekerjaan Charging and Blasting oleh PT MMU.......................................... 51

Tabel 4.13 Pekerjaan Mucking Level oleh PT DSI .......................................................... 52

Tabel 4.14 Pekerjaan Mucking Level oleh PT MLP ........................................................ 53

Tabel 4.15 Pekerjaan Mucking Level oleh PT MMU ....................................................... 53

Tabel 4.16 Pekerjaan Scalling and Washing oleh PT DSI ............................................... 54

Tabel 4.17 Pekerjaan Scalling and Washing oleh PT MLP ............................................. 55

Tabel 4.18 Pekerjaan Scalling and Washing oleh PT MMU ........................................... 55

Tabel 4.19 Pekerjaan Supporting oleh PT DSI ................................................................ 56

Tabel 4.20 Pekerjaan Supporting oleh PT MLP .............................................................. 57

x
Tabel 4.21 Pekerjaan Supporting oleh PT MMU............................................................. 57

Tabel 4.22 Siklus Kerja Tunneling Development PT DSI ............................................... 58

Tabel 4.23 Siklus Kerja Tunneling Development PT MLP.............................................. 58

Tabel 4.24 Siklus Kerja Tunneling Development PT MMU ............................................ 58

xi
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Lokasi PT ANTAM UBPE Pongkor .............................................................. 6

Gambar 2.2 Penampang Daerah Pertambangan PT ANTAM UBPE Pongkor .................. 7

Gambar 2.3 Lokasi Portal Level 500 PT ANTAM UBPE Pongkor .................................. 7

Gambar 2.4 Tampak Atas Daerah Tambang Pongkor ..................................................... 10

Gambar 2.5 Ilustrasi Metode Cut and Fill ....................................................................... 12

Gambar 3.1 Kegiatan Pemboran di Tambang Pongkor ................................................... 19

Gambar 3.2 Peralatan LHD saat Kegiatan Mucking ........................................................ 23

Gambar 3.3 Kegiatan Pemasangan Rockbolt dengan Wiremesh ...................................... 26

Gambar 3.4 Mitra yang sedang melakukan Charging pada lubang tembak. ................... 31

Gambar 3.5 Susunan lubang tembak untuk ukuran 6x6 (kiri) dan 7x7 (kanan) .............. 35

Gambar 3.6 Urutan penyalaan pada peledakan ................................................................ 36

Gambar 3.7 Pengisian Bahan Peledak Untuk Batuan Kelas 3 dan 4 ............................... 36

Gambar 3.8 Pengisian Bahan Peledak Untuk Batuan Kelas 1 dan 2 ............................... 36

Gambar 3.9 Dynagel Dahana ........................................................................................... 37

Gambar 3.10 Non Electric (Nonel) .................................................................................. 37

Gambar 3.11 Detonating cord.......................................................................................... 37

Gambar 3.12 Electric Detonator ...................................................................................... 37

Gambar 3.13 Electric Blasting Machine .......................................................................... 37

Gambar 4.1 Kegiatan Pengeboran Atas ........................................................................... 40

Gambar 4.2 Kegiatan Mucking Out ................................................................................. 43

Gambar 4.3 Kegiatan Pengeboran Bawah ....................................................................... 45

xii
Gambar 4.4 Kegiatan Charging & Blasting..................................................................... 50

Gambar 4.5 Kegiatan Mucking Level ............................................................................... 52

Gambar 4.6 Kegiatan Scalling and Washing ................................................................... 54

Gambar 4.7 Kegiatan Supporting..................................................................................... 56

Gambar 4.8 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Pengeboran Atas ........................... 59

Gambar 4.9 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Mucking Out ................................. 59

Gambar 4.10 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Pengeboran Bawah ..................... 60

Gambar 4.11 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Charging and Blasting ................ 60

Gambar 4.12 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Mucking Level ............................. 61

Gambar 4.13 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Scalling and Washing ................. 61

Gambar 4.14 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Supporting................................... 62

xiii
DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN A FULL TIME SHIFT PT DSI .................................................................. 85

LAMPIRAN B FULL TIME SHIFT PT MLP ................................................................ 87

LAMPIRAN C FULL TIME SHIFT PT MMU ............................................................... 89

LAMPIRAN D SPESIFIKASI ALAT LHD TORO 301 DL .......................................... 91

LAMPIRAN E SPESIFIKASI ALAT JACK LEG YT24 ROCK DRILL ........................ 92

xiv
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pertambangan merupakan salah satu elemen penting yang menopang

perekonomian Negara Indonesia. Dampak positif kegiatan penambangan dapat dirasakan

langsung oleh warga sekitar daerah pertambangan, yaitu peningkatan infrastruktur dan

ekonomi warga setempat. Selain itu kegiatan pertambangan mutlak penting bagi

keberlangsungan hidup manusia.

Kegiatan kerja praktik ini dilakukan pada perusahaan PT Aneka Tambang.

Perusahaan ini merupakan BUMN (Badan Usaha Milik Negara) yang bergerak di bidang

pengelolaan berbagai jenis bahan galian seperti Emas, Nikel, Perak, Pasir Besi, Bauksit

dan lain-lain.

PT. Antam UPBE Pongkor merupakan salah satu unit bisnis di PT Aneka

Tambang yang menghasilkan produk berupa logam emas. Kegiatan penambangan di PT

Aneka Tambang UBPE Pongkor menggunakan sistem tambang bawah tanah dengan

metode Cut and Fill dan Shrinkage. Oleh karena itu, pembuatan Tunnel sangat diperlukan

sebagai akses utama menuju vein.

Dalam melakukan evaluasi kerja ini salah satu hal yang sangat penting juga adalah

evaluasi kerja untuk mitra kerja PT Aneka Tambang UBPE Pongkor. Karena diketahui

lebih dari 50% kegiatan penambangan PT Aneka Tambang UBPE Pongkor dilakukan

oleh mitra kerja, terutama dalam kegiatan Tunneling Development. Maka dari itu perlu

dilakukan pengamatan dan analisis kerja pada mitra kerja PT. Aneka Tambang UBPE

1
2

Pongkor terlebih dalam kegiatan yang berkaitan langsung dengan proses produksi yaitu

kegiatan tunneling development di area penambangan Ciguha dan Kubang Cicau PT

Aneka Tambang UBPE Pongkor.

1.2 Maksud dan Tujuan

Maksud dan Tujuan dari kegiatan kerja praktik ini adalah

1. Mengetahui siklus kerja dari Tunneling Development.

2. Menganalisis siklus kerja Tunneling Development yang dilakukan oleh PT.

MLP, PT. DSI dan PT. MMU

3. Menganalisis faktor-faktor yang menghambat proses kerja siklus.

1.3 Batasan Masalah

Pembahasan pada laporan ini dibatasi pada:

1. Lokasi yang menjadi batasan masalah adalah Tambang Ciguha dan Kubang Cicau

wilayah PT Aneka Tambang UBPE Pongkor di Desa Bantar Karet, Kec.

Nanggung, Kabupaten Bogor, Jawabarat.

2. Pengambilan data siklus kerja Tunneling Development dilakukan pada PT. MLP,

PT.DSI, PT.MMU.

3. Pengambilan data siklus kerja Tunneling Development dilakukan dengan jangka

waktu 7 - 24 Agustus 2014 dengan cara 3 Shift, yaitu pada tanggal 7-12 Agustus

Shift 1 ( 08.00-16.00 ), tanggal 13-18 Agustus Shift 2 ( 16.00-24.00 ), dan tanggal

19-24 Agustus Shift 3 ( 23.00-08.00 ).


3

1.4 Metode Penelitian

Metode pengumpulan data yang digunakan dalam pembahasan ini adalah sebagai

berikut:

a. Observasi lapangan

b. Wawancara dengan pengawas dan pekerja lapangan

c. Pengambilan data cycle time secara langsung di lapangan

d. Studi Pustaka mengenai cycle time dan produktivitas

e. Analisis data

f. Diskusi

1.5 Sistematika Penulisan

Untuk mempermudah dan memperjelas Laporan Kerja Praktik ini, maka

sistematika penulisan disusun sebagai berikut:

a. BAB I : Pendahuluan

Bab ini menjelaskan mengenai latar belakang masalah, maksud dan tujuan,

batasan masalah, metode penelitian, dan sistematika penulisan laporan.

b. BAB II : Tinjauan Umum

Bab ini menjelaskan kondisi umum dari Unit Bisnis Pertambangan Emas Pongkor

PT Aneka Tambang, dan kegiatan Tunneling Development oleh PT. MLP,

PT.DSI, PT.MMU di area penambangan Ciguha dan Kubang Cicau.

c. BAB III : Landasan Teori

Bab ini menguraikan teori dasar kegiatan tunneling development serta alat dan

bahan yang digunakan.


4

d. BAB IV : Hasil Pengamatan dan Pengolahan Data

Bab ini berisi data hasil pengamatan lapangan dan pengolahannya.

e. BAB V : Pembahasan

Bab ini menjelaskan mengenai analisis cycle time pada siklus kerja Tunneling

Development dan faktor-faktor yang mempengaruhinya.

f. BAB VI : Kesimpulan Dan Saran

Bab ini memberikan kesimpulan dan saran dari hasil analisis cycle time siklus

kerja.
BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1 Lokasi dan Luas Kuasa Pertambangan

Produksi utama komoditas emas dan perak dari PT ANTAM (Persero) Tbk. berasal

dari tambang bawah tanah Pongkor dan Cibaliung. Indikasi terdapatnya endapan emas di

Pongkor ditemukan pada tahun 1981 oleh Unit Geomin dan kemudian kegiatan produksi

dimulai pada tahun 1994. Tambang Cibaliung diakuisisi dari perusahaan Australia, Arc

Eksploration, pada tahun 2009 dan mulai beroperasi pada tahun 2010 yang dioperasikan oleh

anak perusahaan PT ANTAM (Persero) Tbk., PT Cibaliung Sumberdaya. Selain itu, PT

ANTAM (Persero) Tbk. juga memiliki 25% dari PT Nusa Halmahera Minerals yang

mengoperasikan tambang emas Gosowong, Maluku Utara. Sumberdaya dan cadangan emas

PT ANTAM (Persero) Tbk. per tanggal 31 Desember 2013 berjumlah 9 juta dmt dengan

kandungan logam emas 1,6 juta ounce, sementara PT Nusa Halmahera Minerals memiliki

cadangan dan sumberdaya emas berjumlah 9,3 juta dmt dengan kandungan logam emas 3,6

juta ounces.

Unit Bisnis Pertambangan Emas Pongkor secara administratif terletak di Gunung

Pongkor, Desa Bantar Karet, Kecamatan Nanggung, Kabupaten Bogor, Propinsi Jawa Barat

(lihat Gambar 2.1) dengan wilayah Kuasa Pertambangan Eksploitasi No. KW 98 PP

0138/Jabar seluas 6.047 hektar dan Kuasa Pertambangan Eksplorasi No. KW 96 PP

0127B/Jabar seluas 3.870 hektar. Wilayah Kuasa Pertambangan Eksplorasi ini terdiri dari

35% kawasan hutan lindung, 35% kawasan perhutani, dan sisanya merupakan lahan yang

dimiliki oleh masyarakat.

5
6

Wilayah Kuasa Pertambangan Eksploitasi secara geografis terletak pada koordinat

106 30 1 BT sampai dengan 106 35 38 BT dan 6 36 37.2 LS sampai dengan 6 48

11 LS. Daerah ini dapat ditempuh sekitar 54 kilometer ke arah barat dari Kota Bogor. Unit

Bisnis Pertambangan Emas Pongkor memiliki tiga urat emas utama yang merupakan endapan

emas-perak, yakni Ciguha, Kubang Cicau, dan Ciurug (lihat Gambar 2.2). Penambangan

pada urat Ciguha dan Kubang Cicau menggunakan metode conventional cut and fill stoping

sementara pada urat Ciurug metode penambangan yang digunakan adalah mechanized cut

and fill dengan peralatan hydraulic jumbo drill dan load haul dump.

Gambar 2.1 Lokasi PT ANTAM UBPE Pongkor


7

Gambar 2.2 Penampang Daerah Pertambangan PT ANTAM UBPE Pongkor

Ada dua akses utama yang dapat digunakan untuk memasuki wilayah tambang bawah

tanah pada Unit Bisnis Pertambangan Emas Pongkor ini, yaitu portal level 500 (lihat Gambar

2.3) yang menembus urat Ciguha, Kubang Cicau,dan Ciurug serta portal level 600 yang

menembus urat Ciurug. Kedua akses ini saling terhubung melalui ramp up atau jalan naik

spiral.

Gambar 2.3 Lokasi Portal Level 500 PT ANTAM UBPE Pongkor


8

2.2 Sejarah Singkat Perusahaan

PT. Aneka Tambang, Tbk. merupakan salah satu Badan Usaha Milik Negara

(BUMN) yang berada di bawah Kementrian Negara BUMN Republik Indonesia. PT. Aneka

Tambang, Tbk. memiliki beberapa unit produksi yang salah satu di antaranya adalah Unit

Bisnis Pertambangan Emas Pongkor (UBPE) Pongkor.

Sejarah pendirian UBPE Pongkor dimulai ketika salah satu unit kerjanya (unit geologi)

PT. Antam Tbk. memulai eksplorasi pada tahun 1974 hingga tahun 1981 di daerah Gunung

Limbung, sebelah barat Gunung Pongkor, dengan tujuan mencari cebakan bijih logam dasar

(base metal). Pada akhir tahun 1979, diperoleh data adanya mineralisasi sulfida pirit di daerah

Gunung Pongkor. Pada tahun 1981 tim unit geologi melakukan survey tinjau

(reconnaissance) ke daerah Gunung Pongkor dan menemukan urat kuarsa dengan kandungan

logam emas (Au) dengan kadar 0,2 4 ppm dan kandungan logam perak (Ag) dengan kadar

100 400 ppm di lokasi Pasir Jawa. Pada tahun 1983 sampai dengan tahun 1988 tidak

dilakukan aktivitas perusahaan di daerah Cikotok.

Pada tahun 1988 sampai 1991 dilaksanakan eksplorasi lanjutan yang lebih sistematis

dan lengkap. Ekplorasi ini berhasil menemukan beberapa lokasi daerah prospek logam. Pada

tahun 1992, selain meneruskan kegiatan eksplorasi, dilakukan studi kelayakan tambang dan

perencanaan tambang kemudian dilanjutkan dengan persiapan penambangan (Development).

Setelah melakukan studi kelayakan, PT. Aneka Tambang, Tbk. mendapatkan Kuasa

Pertambangan Eksploitasi (KP DU 893/Jabar) seluas 4058 Ha yang berada dalam wilayah

KP Eksplorasi DU 868 / Jabar seluas 8829,25 Ha. Dengan mendapatkan Kuasa

Pertambangan tersebut, pembangunan mulai dilakukan dengan membuat jalan masuk dari
9

Parempeng ke lokasi penambangan sejauh 12,5 km, pembangunan pabrik, yang dilanjutkan

dengan pembangunan tailing dam.

Kegiatan penambangan mulai berproduksi pada bulan April 1994. Pada tahun yang

sama pabrik pengolahan emas digabung menjadi satu unit produksi dengan nama Unit

Pertambangan Emas (UPE) Pongkor. Kemudian kegiatan penambangan diperluas dan

dilakukan pembangunan pabrik kedua untuk meningkatkan kapasitas produksi menjadi 5 ton

emas per tahun. Pada tanggal 1 Agustus 2000, UPE Pongkor mendapatkan Kuasa

Pertambangan eksploitasi yang baru, seluas 6.047 Ha. PT. Antam Tbk kemudian melakukan

restrukturisasi dan mengubah Unit Pertambangan Emas (UPE) Pongkor menjadi Unit Bisnis

Pertambangan Emas (UBPE) Pongkor.

UBPE Pongkor telah memiliki 3 sertifikat ISO, diantaranya ialah sertifikat ISO 9002

yang berkaitan dengan Manajemen Mutu Pengolahan Emas yang di peroleh pada tahun 2000,

sertifikat ISO 14000 yang berkaitan dengan Sistem Manajemen Lingkungan yang diperoleh

pada tahun 2001 dan pada tanggal 14 oktober 2002 sertifikat ISO 14001 berhasil didapatkan.

2.3 Kondisi Geologi

Wilayah Gunung Pongkor terletak pada sisi timur laut dari kubah Bayah. Keadaan

physiographic ini terdiri dari sabuk Paleogene sedimen pada bagian selatan yang terlapisi

oleh unit sedimen yang lebih muda, sabuk vulkanik pada bagian pusatnya, serta pada sabuk

utara terdapat batuan sedimen dari Middle Miocene sampai Pliocene yang tertutupi oleh

Pliocene dan batuan vulkanik yang lebih muda. Pengendapan Gunung Pongkor dengan

urutan batuan beku berumur Tersier, terdiri dari breksi tuf, tuf lapili dan intrusi andesit yang
10

terbentuk bersamaan dengan breksi vulkanik secara luas. Diinterpretasikan secara korelasi

stratigrafi dengan daerah Dome Bayah (Banten Selatan).

Gambar 2.4 Tampak Atas Daerah Tambang Pongkor

Intrusi andesit terlihat pada bagian timur dan bagian barat dari area Gunung Pongkor.

Berdasarkan korelasi intrusi, satuan intrusi andesit ini terkorelasi dengan Formasi Andesit

Tua, Formasi Cimapag dan Formasi Bojongmanik (terdapat disebelah utara area Gunung

Pongkor) dengan umur Miosen Tengah.Mineralisasi emas dan perak di Gunung Pongkor

ditemukan pada batuan gunung api yang disusun oleh aglomerat, tufa breksi dan lava andesit

(lihat Gambar 2.4).


11

Anomali kadar emas ditemukan dalam urat kuarsa yang berada dalam suatu zona

ubahan hidrotermal yang meliputi daerah seluas 11 km x 6 km. Pada zona ubahan ini

ditemukan urat kuarsa yang berpola saling sejajar dengan jurus umum arah Barat Laut

Tenggara.

2.4 Kegiatan Penambangan

Dilandasi dengan pemikiran proses penambangan yang ramah lingkungan dan lokasi

urat yang terletak berdekatan dengan Taman Nasional Gunung Halimun, maka sejak awal

Unit Bisnis Pertambangan Emas Pongkor menggunakan system penambangan bawah tanah

sehingga dapat meminimalisasi kerusakan lingkungan pada daerah sekitar kegiatan

penambangan. Metode yang digunakan adalah metode cut and fill (lihat Gambar 2.5). Metode

ini merupakan salah satu metode penambangan bawah tanah yang disangga. Metode ini

menggunakan sistem penyanggaan dengan material pengisi (filling material) dan juga

penyanggaan secara sistematis dengan salah satu material penyangga buatan. Bijih

ditambang dalam arah horizontal untuk tiap bloknya/per slice, dimulai dari bagian bawah

stope dan bergerak ke atas. Bijih yang sudah digali/diledakkan lalu dimuat dan

ditransportasikan keluar stope.

Ketika satu blok/slice sudah ditambang habis, volume blok yang kosong kemudian diisi

oleh waste material. Fungsi material pengisi adalah:

a. Tempat berpijak pekerja dalam melakukan pemboran dan persiapan peledakan

untuk melanjutkan penambangan blok/slice di atasnya.


12

b. Untuk menyangga batuan samping (country rock) di tempat-tempat yang bijihnya

sudah diambil.

c. Untuk menghindari terjadinya amblesan (surface subsidence).

Gambar 2.5 Ilustrasi Metode Cut and Fill


Siklus penambangan bawah tanah yang dilakukan adalah sebagai berikut:

a. Pengeboran (Drilling)

b. Peledakan (Blasting)

c. Pembersihan Asap (Smoke Clearing)

d. Penjatuhan Batu Gantung (Scalling)

e. Penyanggaan (Supporting)

f. Pemuatan (Loading)

g. Pengangkutan (Transportation)

h. Pengisian Ulang (Backfilling)


13

Selanjutnya hasil peledakan yang berupa broken ore akan dimuat ke atas lori.

Kemudian lori akan ditarik oleh Trolley (lokomotif dengan tenaga baterai atau arus DC)

menuju crushing plant area. Lalu hasil crushing dari broken oreakan diangkut dengan belt

conveyor menuju fine ore bin untuk diproses lebih lanjut sampe menghasilkan dore bullion.

2.5 Kegiatan Pengolahan Bahan Galian

Pengolahan bijih emas pada Unit Bisnis Pertambangan Emas Pongkor menggunakan

standar proses sianidasi yaitu carbon in leach yang diikuti dengan proses elution dan

electrowinning. Proses pengolahan emas pada Unit Bisnis Pertambangan Emas Pongkor

dilakukan oleh dua buah pabrik yang berbeda kapasitasnya, namun sama dalam proses

pengolahannya. Pabrik I memiliki kapasitas sebesar 500 dmt per hari, sedangkan Pabrik II

memiliki kapasitas 720 dmt per hari.

Secara umum proses pengolahan bijih emas pada Unit Bisnis Pertambangan Emas

Pongkor dikelompokkan dalam lima tahap pengolahan, yaitu:

1. Crushing Unit

2. Milling Unit

3. Leaching and Carbon in Leach

4. Gold Recovery Unit

5. Tailing Treatment and CN Detoxification


14

2.6 Kegiatan Pegelolaan Lingkungan

2.6.1 Pengelolaan Limbah

Pengelolaan limbah dilakukan untuk mengantisipasi adanya sianida yang

tersisa. Limbah dari thickener akan dipompakan ke CN Detoification dimana disana

diinjeksikan zat Na2SO3 (SMBS) untuk menurunkan kandungan CN < 6 ppm.

Selanjutnya limbah akan dipompakan ke tambang untuk material filling dan

dipompakan ke tailing dam. Perusakan limbah sianida dilakukan dengan proses

alamiah yang terjadi pada tailing dam. Sedangkan proses kimianya dilakukan di

Cyanide Destruction Plant dan IPAL Tambang. Kemungkinan CN yang masih ada

akan diantisipasi dengan perusak kimiawi yaitu dengan penambahan H2O2, CuSO4,

koagulant, dan flokulant untuk menurunkan tingkat kekeruhan sampai pada level

yang diperkenankan sesuai peraturan yang berlaku sebelum nantinya effluent akan

dilepaskan ke sungai Cikaniki.

2.6.2 Reklamasi

Penanganan lahan di permukaan dilakukan pada area-area terganggu

(disturbed land) akibat pekerjaan konstruksi, pembangunan sarana dan prasarana,

serta akibat dari kegiatan penambangan tanpa izin (PETI). Penanganan yang

dilakukan berupa program reklamasi dan revegetasi yang bekerjasama dengan

Puslitbanghut Departemen Kehutanan, Dinas PKT Kabupaten Bogor, Taman

Nasional Gunung Halimun, dan Perhutani. Reklamasi dan revegetasi ini dilakukan
15

agar keadaan alam, baik permukaan dan bawah tanah tidak rusak oleh aktivitas

penambangan yang dilakukan di Pongkor ini. Reklamasi dan revegetasi ini, salah

satunya yang paling mudah dan umum adalah dengan menanam pohon di sekitar

daerah penambangan.
BAB III
DASAR TEORI

3.1 Tunneling

Terowongan adalah lubang bukaan mendatar atau sedikit miring yang dibuat

dibawah tanah, gunung, sungai, laut, daerah pemukiman. Tujuan utama manusia

membuat terowongan tambang adalah untuk mengambil bahan galian di bawah tanah.

Terowongan tambang bawah tanah memiliki beberapa fungsi, yaitu :

a) Sebagai jalan masuk dan keluar bagi karyawan dan jalan angkut.

b) Mengangkut material hasil penambangan, system telekomunikasi, pipa air dan

pipa lumpur

c) Lubang khusus ventilasi

d) Untuk penirisan sumur dan open channel

e) Untuk keselamatan kerja (penyelamatan jika terjadi kecelakaan)

Bentuk terowongan bawah tanah pun terdiri dari berbagai macam bentuk, yaitu sebagai

berikut :

a) Bentuk Lingkaran

b) Bentuk Segi empat

c) Bentuk Travesium

d) Bentuk Tapal kuda

e) Bentuk Poligon

16
17

Tunneling adalah proses pembuatan terowongan. Siklus tunneling dilakukan

secara kontinu sampai pada lokasi yang diinginkan dan terdiri dari beberapa tahapan

sebagai berikut :

1) Pengeboran Atas

Pengboran atas dilakukan pada setengah bagian atas front yang biasanya

dilakukan pengeboran sebanyak 18 lubang untuk ukuran front 4x4m dan 24

lubang untuk front 6x4m. Dilakukan secara manual dengan menggunakan jack

leg.

2) Mucking Out

Kegiatan ini dilakukan dengan pemuatan dan pengangkutan material hasil

peledakan, material diangkut menuju tempat penampungan sementara di area

tambang bawah tanah menggunakan wheel loader.

3) Pengeboran Bawah

Pengeboran bawah dilakukan pada setangah bagian bawah front, biasanya

dilakukan pemboran sebanyak 27 lubang untuk ukuran front 4x4m dan 36 lubang

untuk ukuran front 6x4m. Dilakukan juga secara manual menggunakan jack leg.

4) Charging and Blasting

Charging adalah kegiatan pengisian bahan peledak ke dalam lubang ledak,

sedangkan Blasting adalah kegiatan peledakan itu sendiri. Dalam charging and

blasting biasanya bahan peledak power gell dan pemicu peledakan menggunakan

nonel.

5) Mucking Level

Kegiatan yang dilakukan adalah dengan memuat, mengangkut, dan meratakan

material hasil peledakan dengan membentuk level baru (biasanya setengah dari
18

tinggi front ) yang dapat digunakan sebagai pijakan untuk melakukan kegiatan

pada setengah bagian atas front kerja. Kegiatan ini juga dilakukan dengan

menggunakan wheel loader.

6) Scalling and Washing

Scalling and Washing adalah kegiatan yang dilakukan setelah dilakukan

peledakan untuk menjatuhkan batuan gantung yang dapat jatuh dan

membahayakan dengan menggunakan tongkat besi dan semprotan air bertekanan.

7) Supporting

Perkuatan atau penyanggan adalah kegiatan yang ditujukan untuk memperkuat

batuan agar dapat menyangga massa batuan itu sendiri. Kegiatan ini dilakukan

setelah kegiatan charging and blasting. Supporting dilakukan pada batuan dengan

klasifikasi tertentu, biasanya pada batuan dengan nilai RMR kelas 2 sampai 5.

Jenis perkuatan yang biasa digunakan Rockbolt, H-beam, dan Wiremesh.

3.2 Pengeboran

Dalam kegiatan penambangan, hampir seluruh kegiatan pemberaian batuan

dilakukan dengan cara peledakan, kecuali untuk penambangan batubara. Untuk

melakukan kegiatan peledakan, diawali dengan tahapan pemboran. Kegiatan pemboran

inilah yang nantinya menghasilkan lubang ledak yang digunakan untuk kegiatan

peledakan. Untuk kegiatan development tunneling, pemboran yang digunakan adalah tipe

burn cut dengan jumlah cut holes sebanyak empat buah (lihat Gambar 3.1).
19

Gambar 3.1 Kegiatan Pemboran di Tambang Pongkor

3.2.1 Klasifikasi Alat Bor

Klasifikasi alat bor berdasarkan jenis gaya yang dipergunakan untuk

memecahkan batuan pada waktu pemboran, yaitu :

1. Percussive, Batuan dipecahkan oleh tumbukan berulang kali.

a. Pneumatic rock drill

b. Down the hole drill

c. Independent-rotation drill

d. Cable/churn drill

2. Attritive, Batuan digerus oleh kekuatan abrasi

a. Diamond drill

b. Shot atau calyx drill

3. Rotative-cutting, Batuan dipotong atau diserut

a. Auger drill

4. Rotative-shearing, Batuan dipecahkan oleh kekuatan baji atau geser


20

a. Drag-bit drill

b. Rotary-percusive drill

5. Rotary-crushing, Batuan dipecahkan oleh kekuatan baji dari daya tekan

yang terus menerus

a. Heavy-rotary drill

3.2.2 Komponen Utama Alat Bor

Ada empat komponen utama dalam alat bor. Masing-masing memiliki

fungsi dan dihubungkan dengan penggunaan energi oleh sistem pemboran di

dalam melawan batuan dengan cara sebagai berikut:

1. Mesin bor, sumber energi adalah penggerak utama, mengkonversikan

energi dari bentuk asal ( fluida,elektrik, pneumatik, atau penggerak mesin

combustion ) ke energi mekanik untuk mejalankan sistem.

2. Batang bor ( rod ), mentransmisikan energi dari penggerak utama menuju

mata bor

3. Mata bor ( bit ), pengguna energi di dalam sistem pemboran, membor

batuan secara mekanik untuk bisa menembus batuan

4. Sirkulasi fluida untuk membersihkan lubang bor, mengontrol debu,

mendinginkan mata bor dan menstabilkannya.

Komponen diatas merupakan komponen utama dengan komponen

keempat adalah sebagai pendukung untuk penembusan batuan dengan

mengeluarkan cutting batuan. Mekanisme penembusan, dapat dikategorikan


21

menjadi dua golongan secara mekanik yaitu rotasi dan tumbukan atau merupakan

kombinasi keduanya rotasi dan tumbukan.

3.2.3 Faktor yang Mempengaruhi Pemilihan Alat Bor

Pemilihan suatu alat produksi harusnya melalui suatu prosedur yang telah

dicanangkan dengan baik. Hal ini merupakan persoalan rancangan rekayasa yang

sebenarnya yang memerlukan suatu pertimbangan harga. Faktor-faktor yang

mempengaruhi pemilihan bor adalah:

a. Ukuran lubang ledak

b. Kedalaman lubang ledak

c. Jenis batuan

d. Kondisi lapangan dan jalan masuk

e. Fragmentasi dan output yang dibutuhkan

f. Ekonomis

g. Pertauran yang berlaku dan harus dipatuhi

3.2.4 Faktor yang Mempengaruhi Unjuk Kerja Pengeboran

Faktor-faktor yang mempengaruhi unjuk kerja pengeboran:

1. Variabel operasi, mempengaruhi keempat komponen sistem pengeboran (

drill, rod, bit, dan fluida ). Dari variabel ini yang dapat dikontrol adalah

tenaga pemboran, energi semburan & frekuensi, kecepatan putar, daya

dorong, rancangan batang bor, sifat fluida dan laju alirnya.


22

2. Faktor lubang bor, meliputi: ukuran, panjang,diameter lubang bor,

tergantung persyaratan dari luar. Lubang bor di tambang terbuka umumnya

15-45 cm. sedangkan di tambang bawah tanah 4-17,5 cm.

3. Faktor batuan, meliputi : sifat batuan, kondisi geologi, keadaan tegangan

sekitar yang bekerja pada lubang bor ( drillability factor )

4. Faktor pelayanan, terdiri dari pekerja dan supervise, kesediaan tenaga kerja,

tempat kerja, cuaca dan lain-lain.

Untuk memilih dan mengevaluasi sistem pemboran yang optimal, ada

empat parameter yang harus diukur yaitu:

a. Energi proses dan konsumsi daya

b. Laju penetrasi

c. Lama penggunaan bit

d. Biaya ( biaya kepemilikan dan biaya operasi )

3.2.5 Pengeboran untuk Pengembangan Tambang Bawah Tanah

Pemilihan peralatan bor untuk tambang bawah tanah adalah kompleks.

Pemilihan peralatan didasarkan pada faktor-faktor yang berubah dari suatu

penggunaan yang lain. Peralatan bor untuk produksi pada tambang bawah tanah

dapat dikelompokkan menjadi tiga:

Hand held rock drills dipakai dalam operasi tambang kecil maupun besar.

Digunakan karena ringan dan serba guna.


23

Mechanized drifting jumbo dibuat dalam bermacam-macam model

disesuaikan dengan kebutuhan dalam tambang yang berbeda susunannya atau

tata ruangnya.

Production drill rigs dirancang sesuai dengan kebutuhan khusus dalam

macam-macam metode penambangan.

3.3 Pemuatan dan Pengangkutan

Material bongkahan yang berupa ore dan waste dimuat ke dalam lori dengan

menggunakan wheel loader (lihat Gambar 3.2). Sebelum dimuat kedalam lori, terlebih

dahulu kegiatan diawali dengan mucking, hauling, dan dumping material hasil peledakan

dari front penambangan menuju stockpile sementara yang masih berada dalam area

tambang bawah tanah.

Gambar 3.2 Peralatan LHD saat Kegiatan Mucking

Kemudian dari stockpile dalam tambang dimuat kedalam lori dan diangkut

menuju stockpile yang berada di luar.Kegiatan pengangkutan bertujuan untuk

mengangkut hasil material peledakan dari lokasi penambangan ke stockpile.


24

Pengangkutan broken ore keluar tambang dilakukan dengan menggunakan lori jenis

granby car dengan side dump system yang berkapasitas 33 .

3.4 Perkuatan

Setelah lubang bukaan bawah tanah digali, pada batuan yang lemah diperlukan

adanya sistem penyanggaan yang dapat membantu massa batuan menyangga dirinya

sendiri, dimana penentuan jenis penyangga yang digunakan tergantung dari klasifikasi

massa batuan pada daerah tersebut. Secara umum penyangga dapat dibagi menjadi dua

bagian :

a. Penyangga sementara

Memiliki dua tujuan utama, yaitu antara lain :

Memberikan keyakinan kondisi kerja yang aman selama proses

penggalian.

Mencegah overbreak dan memperkecil deformasi massa batuan.

b. Penyangga permanen

Penyangga yang dipasang dilubang bukaan yang akan digunakan dalam rentang

waktu yang lama atau tak terhingga. Seperti PLTA, transportasi dan lainnya.

Penyangga dapat diklasifikasikan sebagai penyangga aktif dan penyangga pasif,

yaitu:

a. Penyangga aktif Yaitu penyangga yang bersifat memperkuat batuan secara

langsung dan dapat digunakan pada bentuk geometri yang bervariasi. Penyangga

aktif ini memperkuat pada zona plastis, misalnya baut batuan ( rock bolt )
25

b. Penyangga pasif Yaitu penyangga yang mendukung batuan yang akan runtuh dan

membatasi gerakan batuan tersebut. Penyangga pasif menyangga pada fracture

zone pada dinding dan atap lubang bukaan. Bahan yang digunakan dapat dari

kayu, baja maupun shotcrete.

3.4.1 Baut Batuan (Rock Bolt)

Sistem penyanggaan dengan rockbolt adalah sistem penyanggaan yang

memelihara kesatuan antara massa batuan disekeliling lubang bukaan dengan

batuan induknya. Hal ini menghindari adanya batuan yang lepas dan deformasi

batuan pada permukaan lubang bukaan dengan memasang dan memberi tegangan

rockbolt pada kedalaman dan pola pemasangan tertentu. Untuk mencapai kondisi

seperti hal tersebut, rockbolt dipasang secepat mungkin setelah penggalian selesai

dilaksanakan untuk mencegah terjadinya korosi.

3.4.1.1 Keuntungan Pemakaian Rockbolt

Keuntungan pemakaian rockbolt sebagai penyangga bila

dibandingkan dengan pemakaian penyangga baja adalah sebagai berikut :

a. Waktu pemasangan lebih cepat.

b. Material yang dipakai lebih murah.

c. Untuk mendapatkan ukuran penampang lubang bukaan tidak perlu

dilakukan penggalian yang lebih besar dari semestinya karena rockbolt

yang terpasang hanya tersisa beberapa cm saja pada permukaan

batuannya.
26

3.4.1.2 Komponen yang Dapat Dikombinasikan dengan Rockbolt

Beberapa komponen yang dikombinasikan dengan rockbolt, antara

lain:

a. Face Plate Face Plate dirancang untuk mendistribusikan beban pada

kepala baut secara merata disekitar batuan disekelilingnya untuk

menjaga elastisitas dari sistem baut batuan, pemilihan face plate sangat

penting

b. Wire Mesh (lihat Gambar 3.3) Ada dua jenis wire mesh yang umumnya

digunakan dengan kombinasi rockbolt yaitu chailink mesh dan weld

mesh

Gambar 3.3 Kegiatan Pemasangan Rockbolt dengan Wiremesh

1. Chailink mesh umumnya digunakan pada permukaan untuk

mencegah karyawan cedera dan kerusakan peralatan dari lepasnya

serpihan pecahan batuan, tidak direkomendasikan untuk

penggabungan dengan shotcrete.


27

2. Weld mesh terdiri atas kabel baja yang diatur dengan pola segi empat

atau bujur sangkar dan dipatri pada tiap titik perpotongannya. Weld

mesh digunakan untuk memperkuat beton tembok dan lebih kaku

dari Chailink Mesh.

c. Shotcrete (beton semprot) Adalah penyemprotan beton dengan tekanan

tinggi. Shotcrete dapat membantu penyangga rock bolt dengan lebih

kuat.

d. Rock straps (tali pengikat batuan) Biasanya dibuat dengan besi baja

berukuran tebal 2/4 inci dengan lebar sekitar 4 inci dan berbagai ukuran

rock straps lainnya digunakan dimana kondisi batuan jelek dan sering

terjadi batuan lepas pada sekitar ujung baut batuan. Untuk menghalangi

terjadinya keruntuhan jenis ini, rockbolt dapat dipergunakan bersama

sama dengan rock straps untuk mendukung permukaan batuan.

3.4.2 Beton Semprot (Shotcrete)

Shotcrete adalah suatu proses dimana beton diproyeksikan atau disemprot

dibawah tekanan tinggi dengan menggunakan suatu alat bantu atau alat semprot

ke suatu permukaan untuk membentuk bentuk struktural seperti dinding, lantai

dan atap. Permukaan yang disemprot dapat berupa kayu, baja, atau permukaan

lain dimana beton dapat diproyeksikan pada permukaannya (Portland Cement

Association, n.d). Metode Shotcrete pertama kali diciptakan oleh seorang yang

berkebangsaan Amerika Serikat yang bernama Carl Ethan Akeley pada tahun

1907. Pada awalnya menggunakan sistem dry mix, seiring perkembangan waktu

muncul sistem wet mix.


28

Ada dua metode untuk mengaplikasikan shotcrete, yaitu dry mix dan wet

mix.

1. Dry mix

Campuran yang dimasukkan dalam mesin berupa campuran kering, dan

tercampur dengan air di ujung selang. Sehingga mutu dari beton yang

ditembakan sangat tergantung pada keahlian tenaga yang memegang selang,

yang mengatur jumlah air. Metode ini sangat mudah dalam perawatan mesin

shotcrete-nya karena tidak pernah terjadi blocking

2. Wet Mix

Campuran yang dimasukkan dalam mesin berupa campuran basah, sehingga

mutu beton yang ditembakkan lebih seragam. Tapi metode ini memerlukan

perawatan mesin yang tinggi, apalagi bila sampai terjadi blocking. Pada

campuran shotcrete, umumnya digunakan additive untuk mempercepat

pengeringan, dengan tujuan mempercepat pengerasan dan mengurangi

terjadinya rebound atau banyaknya bahan yang terpantul dan jatuh.

3.4.2.1 Tujuan Shotcrete

Tujuan dilakukan shotcrete adalah:

1. Sebagai konstruksi penyangga sementara tunnel sebelum di lining

concrete (temporary support)

2. Untuk mencegah pelepasan (loosening)

3. Mentranformasi batu yang kurang bagus / keras menjadi batu yang

keras

4. Melindungi terhadap kerapuhan batuan akibat perubahan suhu dan

cuaca
29

Mekanisme menempelnya beton ke dinding pertamatama partikel

shotcrete yang lebih besar membawa semen dan pasir yang halus, dengan

mengisi lalu menutup celah retakan dan bidang lipatan. Material yang

kasar akan memantul ketika di lapisan pertama. Material yang halus masuk

ke poripori dan permukaan yang retak, lapisan tersebut menyediakan

permukaan untuk menempelkan partikel besar dan membuat lapisan

menjadi tebal.

Penyanggaan sementara yang lain (kayu dan baja), cenderung

mengakibatkan loosening dan void yang timbul karena kerusakan bagian

bagian tertentu. Akan tetapi suatu lapisan tipis shotcrete yang bekerjasama

dengan rockbolt yang dipasang segera setelah penggalian, sepenuhnya

mencegah loosening dan mengubah batuan sekeliling menjadi self

supporting arch.

Menurut pengamatan, suatu lapisan shotcrete setebal 15 cm yang

digunakan pada terowongan berdiameter 10 meter dapat dengan aman

menahan beban sampai 45 ton/m2 sedangkan apabila digunakan baja yang

dipasang pada jarak 1m hanya mampu menahan 65% dari kekuatan

shotcrete tersebut.

Shotcrete menyerap tegangan tegangan tangensial yang terjadi

dan berharga maksimum dipermukaan terowongan setelah proses

penggalian. Dalam hal ini tegangan tarik akibat lentur mengecil dan

tegangan tekan diserap oleh batuan sekeliling. Kemampuan shotcrete

memperoleh kekuatannya dalam tempo yang singkat, terutama karena


30

kekuatan tarik lenturnya akan mencapai 30% - 50% dari kuat tekan setelah

1-2 hari.

3.4.2.2 Kelebihan dan Kekurangan dalam Pemakaian Shotcrete

Kelebihan pemakaian shotcrete antara lain:

a. Mempunyai kuat tekan tinggi

b. Mudah dan cepat dalam pelaksanaan konstruksi

c. Bahan bahannya mudah didapat

d. Tahan terhadap cuaca

Kekurangan pemakaian shotcrete antara lain:

a. Mempunyai kuat tarik rendah

b. Dapat hancur tiba tiba tanpa menunjukan tanda tanda terlebih

dahulu

c. Hancuran beton tidak dapat digunakan lagi

3.4.2.3 Syarat dalam Pekerjaan Shotcrete

Ada beberapa persyaratan mutlak dalam pekerjaan shotcrete yang

harus konsisten dilaksanakan untuk mendapatkan hasil yang baik, yaitu:

1. Maksimal agregat 10mm (aggregat bulat atau screening) agar tidak

terjadi blocking dalam mesin

2. Semen minimum 400 kg dalam 1m3 beton

3. Pasir beton kualitas baik, kadar lempung kurang dari 5%, gradasi dan

kekerasan butiran cukup baik

4. Tekanan angin minimal 7 bar

5. Jarak Nozzle dengan bidang yang disemprot 0.9 1.5 m dan usahakan

selalu tegak lurus


31

6. Pemakaian additive yang tepat, tidak berbahaya untuk lingkungan &

kesehatan serta tidak ada efek strength. Misalnya pemakaian

accelerator dengan aluminate based akan menyebabkan penurunan

final strength sekitar 40% dan berbahaya untuk kulit, mata dan

pernapasan.

7. Mix desain yang baik atau komposisi semen, aggregat halus dan kasar

sesuai

8. Permukaan bidang harus kasar untuk mendapatkan bonding strength

yang baik

9. Untuk slope protection, tergantung dari jenis tanah yang akan

disemprot. Misalnya pasir tidak dapat disemprot

10. Nozzleman yang berpengalaman dan didukung oleh tim yang kompak

3.5 Peledakan

Gambar 3.4 Mitra yang sedang melakukan Charging pada lubang tembak.

Charging and Blasting adalah suatu proses pengisian bahan peledak pada lubang

tembak yang kemudian akan diledakan (lihat Gambar 3.4). Charging and blasting
32

mempunyai tujuan untuk memberai atau memecahan batuan dengan menggunakan energi

yang dihasilkan dari bahan peledak, yang kemudian batuan yang hasil pemberaian tadi

akan diangkut dan terbentuk lubang bukaan baru atau biasa yang disebut dengan

kemajuan. Keberhasilan Charging and Blasting bergantung pada susunan lubang tembak,

urutan penyalaannya, dan banyaknya bahan peledak.

3.5.1 Tujuan Peledakan Tambang Bawah Tanah

Adapun Tujuannya adalah

1) Meledakan batuan untuk mendapatkan ruang yang berfungsi sebagai jalan

masuk, gudang, terowongan pipa, dan lain-lain.

2) Untuk membongkar / mengambil material (dalam kegiatan

penambangan).

Hal yang paling penting dalam kegiatan tambang bawah tanah adalah

membuat lubang-lubang buatan (terowongan). Umumnya terowongan dibuat

dengan arah mendatar, vertikal dan miring.

Tahapan tahapan pembuatan terowongan :

Pemboran

Pengisian lubang ledak

Pembersihan atap

Pemuatan dan pengangkutan

Persiapan kegiatan selanjutnya


33

Dalam melakukan kegiatan pemboran, hal yang perlu diperhatiakn adalah

lubang ledak harus di bor pada tempat yang telah di tentukan dengan kemiringan

yang tepat.

3.5.2 Dasar Peledakan Tanbang Bawah Tanah

Perbedaan yang paling mendasar antara peledakan terowongan dengan

peledakan jenjang adalah dalam peledakan terowongan, dilakukan peledakan

kearah 1 bidang bebas. Sedangakan pada peledakan jenjang dilakukan kearah 2

atau lebih bidang bebas. Selain itu ruangan untuk melakukan peledakan di

tambang bawah tanah sangat terbatas, sehingga batuan lebih sukar di ledakan dan

perlu dibuat bidang bebas kedua yang merupakan arah peledakaan selanjutnya.

Bidang bebas kedua diperoleh dengan membuat cut pada permukaan

terowongan. Cut ini berfungsi sebagai bidang bebas pada peledakan berikutnya,

yang kemudian akan diperbesar dengan dua atau lebih susunan lubang tembak

peledakan.

Tahapan pembuatan desain peledakan pada tambang bawah tanah terdiri

dari :

1. Pembuatan Cut

2. Stoping

3. Contour Hole

a. Lubang Atap

b. Lubang Dinding

c. Lubang Lantai
34

Dibuat dengan agak diserongkan keluar dari kontur untuk

menghasilkan bentuk yang direncanakan ( out look, L )

Peladakan yang terakhir adalah peledakan lubang Tummer (roof holes,

wall holes, and floor holes) yang akan menentukan bentuk dari terowongan.

3.5.3 Kemajuan dan Volume Peledakan (Advance)

Kemajuan dari tiap peledakan diasumsikan 95 % dari kedalaman lubang

sehingga bentuk persamaan dari kemajuan peledakan adalah :

l 0,95 H

Dimana :

l = Kemajuan peledakan (m)

H = Kedalaman lubang ledak (m)

Dari kemajuan peledakan dapat dihitung volume batuan yang terbongkar.

Volume Peledakan ditentukan dari:

Vp = L x l

Vp = L x H x 0,95

Dimana :

Vp = Volume peledakan

L = Luas permukaan

3.5.4 Sususan Lubang Tembak

Pada lokasi tambang PT. Antam tbk. UBPE Pongkor yang kami amati,

front berukuran 4 x 4 meter, biasanya akan diberlakukan susunan lubang tembak

yang terbagi menjadi 2 tipe, yaitu dengan tipe 6 x 6 lubang tembak dengan spasi-

burden 70 cm, dan dengan tipe 7 x 7 lubang tembak dengan spasi-burden 60 cm.
35

Pemilihan tipe lubang tembak ini didasarkan dari tipe batuannya, bila tipe

batuannya termasuk pada batuan kelas 1 dan 2, akan digunakan tipe 7 x 7 lubang

tembak dengan spasi-burden 60 cm dan bila batuan kelas 3 dan 4, akan digunakan

tipe 6 x 6 lubang tembak dengan spasi-burden 70 cm. Berikut adalah gambar dari

2 tipe susunan lubang tembak (lihat Gambar 3.5)

Gambar 3.5 Susunan lubang tembak untuk ukuran 6x6 (kiri) dan 7x7 (kanan)

3.5.5 Urutan Penyalaan

Urutan penyalaan akan mempengaruhi arah bergerak batuannya, dan

efektivitas burden atau beban yang akan diberaikan dari energi peledakan yang

dihasilkan, contoh urutan penyalaan dapat dilihat pada Gambar 3.6.

Pada contoh pola penyalaan, angka menunjukkan urutan peledakan pada

lubang tembak, batuan yang akan diledakkan pertama kali adalah batuan yang

berada pada Cut maka arah gerak batuan akan terpusat ke tengah menuju lubang

kosong.
36

Gambar 3.6 Urutan penyalaan pada peledakan

Banyaknya bahan peledak juga berpengaruh pada peledakan, karena akan

menghasilkan pada batuan kelas 3 dan 4, bahan peledak akan dimasukkan pada setengah

jarak dari kedalaman lubang tembak (lihat Gambar 3.7), sedangkan pada batuan kelas 1

dan 2, bahan peledak akan dimasukkan pada tiga perempat jarak dari kedalaman lubang

tembak (lihat Gambar 3.8).

Gambar 3.7 Pengisian Bahan Peledak Untuk Batuan Kelas 3 dan 4

Gambar 3.8 Pengisian Bahan Peledak Untuk Batuan Kelas 1 dan 2


37

3.5.6 Peralatan dalam Charging and Blasting

Gambar 3.9 Dynagel Dahana Gambar 3.12 Electric detonator

Gambar 3.13 Electric Blasting Machine


Gambar 3.10 Non electric (Nonel)

Gambar 3.11 Detonating cord

Perangkaian dalam Charging and Blasting adalah Detonator pada Nonel

akan dimasukkan dengan posisi sejajar dengan Dynagel / Bahan Peledak (Gambar

3.9), setelah semua Dynagel terpasangkan dengan nonel (Gambar 3.10) kemudian

hub pada Nonel akan dirangkai pada Detonating Cord, biasa disebut Corteks
38

(Gambar 3.11) yang akan membentuk lingkaran agar semua hub Nonel dapat

dirangkai pada Detonating Cord. Setelah itu Detonating Cord akan dililitkan pada

Detonator yang terdapat pada Electric Detonator (Gambar 3.12). Kabel Electric

Detonator akan dihubungkan pada Electric Blasting Machine (Gambar 3.13) yang

kemudian akan diledakkan.

3.6 Efisiensi dan Efektivitas Kerja

Untuk melakukan Penilaian terhadap efektivitas dan efisiensi kerja, perlu

dilakukan pengamatan terhadap pengamatan dan penilaian terhadap jam kerja yang ada

di lapangan. Dalam penilaian ini dirasakan sangat sukar karena yang ditentukan adalah

faktor manusia yang tidak dapat diukur secara tepat karena kondisinya selalu berubah-

ubah dari waktu ke waktu bergantung pada kondisi cuaca, alat, lapangan kerja dan lain-

lain. Dalam hal ini pada setiap kegiatannya maka akan di ketahui waktu jumlah jam kerja

produktif, jumlah jam kerja tersedia, dan jumlah jam berhenti. Dari pengamatan jam kerja

tersebut maka akan diolah dan didapatkan suatu komponen yang dapat memberikan

penilaian terhadap efektivitas dan efisiensi kerja tersebut. Nilai Efisiensi kerja dapat

ditentukan dengan rumus berikut :


Effisiensi kerja = x 100%

Dimana jumlah jam kerja produktif = Jam kerja tersedia jam berhenti
BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PENGOLAHAN DATA

4.1 Data Hasil Pengamatan

Adapaun hasil kegiatan pengamatan kami di lapangan yaitu meliputi : Pengeboran

Atas, Mucking Out, Pengeboran Bawah, Charging and Blasting, Muck Level, Scalling

and Washing dan Supporting. Dimana kami harus pelakukan perbandingan siklus kerja

pembuatan Tunneling para mitra PT. Antam UPBE Pongkor yang berada di wilayah

penambangan Ciguha dan Kubang Cicau. Mitra kerja PT. Antam UPBE Pongkor yang

kami amati kinerjanya dalam pembuatan Tunneling antara lain PT. Darrent Sigma Utama

(PT. DSI), PT. Mitra Lalupa Persada (PT. MLP), dan PT. Mega Mustika Utama (PT.

MMU).

4.1.1 Pengeboran Atas

Pengeboran atas adalah kegiatan membuat lubang ledak pada sebagian

front kerja bagian atas dengan memanfaatkan level baru yang dihasilkan oleh

kegiatan muck level (lihat Gambar 4.1). Pengeboran atas para mitra dilakukan

secara manual menggunakan jack leg dimana angin dan air sebagai sumber

tenaganya. Kendala yang terjadi pada kegiatan ini adalah tekanan angin & air yang

kurang, batang bor macet, kondisi front yang pengap dan panas, dan susahnya

pijakan.

39
40

Gambar 4.1 Kegiatan Pengeboran Atas

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Kegiatan pengeboran atas oleh PT. DSI dilakukan di front Ramp Up Ciguha

X-Cut 1A. Front tersebut memiliki ukuran lubang bukaan 4x4 meter sehingga

lubang ledak yang diperlukan 18 lubang. Kinerja siklus PT. DSI dalam melakukan

kegiatan pengeboran atas dapat dilihat pada Tabel 4.1.

Tabel 4.1 Pekerjaan Bor Atas oleh PT DSI


Jumlah Waktu ( Menit )
Tanggal Front Kerja Lubang Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Bor
1 4:46 4:52 0:06
2 4:52 4:57 0:05
3 4:57 5:02 0:05
4 5:02 5:06 0:04
5 5:06 5:11 0:05
Ramp Up Ciguha 6 5:11 5:18 0:07
20/08/2014
X-Cut 1A 7 5:18 5:23 0:05
8 5:23 5:29 0:06
9 5:29 5:34 0:05
10 5:34 5:44 0:10
11 5:44 5:48 0:04
12 5:48 5:53 0:05
41

13 5:53 5:59 0:06


14 5:59 6:04 0:05
15 6:04 6:11 0:07
16 6:11 6:16 0:05
17 6:16 6:20 0:04
18 6:20 6:24 0:04
Rata-rata Pengeboran Atas 0:05
Waktu Pengeboran Atas 1:38

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan pengeboran atas oleh PT. DSI dilakukan di front Ramp Down

CGT-3. Front tersebut memiliki ukuran lubang bukaan 4x4 meter sehingga lubang

ledak yang diperlukan 18 lubang. Kinerja siklus PT. MLP dalam melakukan

kegiatan pengeboran atas dapat dilihat pada Tabel 4.2.

Tabel 4.2 Pekerjaan Bor Atas oleh PT MLP


Lubang Waktu
Tanggal Front Keterangan
Bor Mulai Selesai Durasi
1 3:13:27 3:23:16 0:09:49
2 3:24:07 3:33:12 0:09:05
3 3:34:06 3:44:02 0:09:56
4 3:44:12 3:53:15 0:09:03
5 3:53:25 4:06:07 0:12:42 Ngisi Oli
6 4:06:18 4:15:39 0:09:21
Ramp Down CGT-3
Kendala
24/08/2014 Lubang Bukaan 4x4 7 4:16:24 4:27:56 0:11:32
Pijakan
18 Lubang
8 4:30:39 4:39:08 0:08:29
Kendala
9 4:40:41 4:52:21 0:11:40
Pijakan
Batang Bor
10 4:53:12 5:05:13 0:12:01
Kejepit
11 5:06:09 5:15:16 0:09:07
42

12 5:16:41 5:26:25 0:09:44


13 5:27:13 5:39:29 0:12:16 Ngisi Oli
Kendala
14 5:40:39 5:52:12 0:11:33
Pijakan
Rata Rata 0:10:27
Estimasi Waktu Bor Atas 3:08:06

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Kegiatan pengeboran atas oleh PT. DSI dilakukan di front Ramp Up 2P

KCRB I. Front tersebut memiliki ukuran lubang bukaan 4x4 meter sehingga lubang

ledak yang diperlukan 18 lubang. Kinerja siklus PT. MMU dalam melakukan

kegiatan pengeboran atas dapat dilihat pada Tabel 4.3.

Tabel 4.3 Pekerjaan Bor Atas oleh PT MMU


Lubang Waktu
Tanggal Front Keterangan
Bor Mulai Selesai Durasi
1 1:31:00 1:36:48 0:05:48 Isi Oli
2 1:36:48 1:42:15 0:05:27
3 1:42:15 1:47:39 0:05:24
4 1:47:39 1:53:24 0:05:45
5 1:53:24 1:57:38 0:04:14
Ramp Up 2P
6 1:57:38 2:03:02 0:05:24
KCRB I
8 Agustus 2014 7 2:03:02 2:09:49 0:06:47 Isi Oli
Bukaan 4 x 4
8 2:09:49 2:16:11 0:06:22
18 Lubang
9 2:16:11 2:21:13 0:05:02
10 2:21:13 2:26:47 0:05:34
11 2:26:47 2:34:21 0:07:34 Isi Oli
12 2:34:21 2:38:42 0:04:21
13 2:38:42 2:43:43 0:05:01
43

14 2:43:43 2:48:15 0:04:32


15 2:48:15 2:52:35 0:04:20
Tekanan
16 2:52:35 3:03:27 0:10:52
air kurang
Rata-rata 0:05:47
Estimasi Waktu Bor Atas 1:44:00

4.1.2 Mucking Out

Mucking out adalah kegiatan pemuatan dan pengangkutan material hasil

peledakan dari front kerja ke tempat penyimpanan sementara yang disebut muck

bay (lihat Gambar 4.2). Mucking out para mitra dilakukan dengan menggunakan

LHD di PT. MMU & PT. DSI, sedangkan PT. MLP menggunakan Wheel Loader.

Kendala yang terjadi pada kegiatan ini adalah alat yang biasanya Break Down.

Gambar 4.2 Kegiatan Mucking Out


44

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Kegiatan Mucking Out oleh PT. DSI dilakukan dengan menggunakan LHD.

Untuk front kerjanya sendiri PT. DSI di front CGRB II 536. Kinerja siklus PT. DSI

dalam melakukan kegiatan Mucking Out dapat dilihat pada Tabel 4.4.

Tabel 4.4 Pekerjaan Mucking Out oleh PT DSI


Front Waktu ( Menit )
Tanggal Keterangan
Kerja Mulai Selesai Durasi

Dengan jarak 200 M dari front


19/08/2014 CGRB II 2:00 3:00 1:00 kerja sehingga menghasilkan
16 Bucket

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan Mucking Out oleh PT. MLP dilakukan dengan menggunakan

Wheel Loader. Untuk front kerjanya sendiri PT. MLP di front Ramp Down CGT-3.

Kinerja siklus PT. MLP dalam melakukan kegiatan Mucking Out dapat dilihat pada

Tabel 4.5.

Tabel 4.5 Pekerjaan Mucking Out oleh PT MLP


Waktu
Tanggal Front Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Ramp Mucking Out Menggunakan Whell
07/08/2014 Down 12:24:16 14:53:12 2:28:56 Loader Komatsu A100,Berhenti Isi
CGT-3 Solar

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Kegiatan Mucking Out oleh PT. MMU dilakukan dengan menggunakan

LHD. Untuk front kerjanya sendiri PT. MMU di front Acces Ramp Up 536. Kinerja

siklus PT. MMU dalam melakukan kegiatan Mucking Out dapat dilihat pada Tabel

4.6.
45

Tabel 4.6 Pekerjaan Mucking Out oleh PT MMU


Waktu
Tanggal Front Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Mucking Out menggunakan
Acces Ramp Up LHD sehingga dapat
14 Agustus 2014 8:30:00 9:40:30 1:10:30
536 mengangkut lebih banyak
muatan

4.1.3 Pengeboran Bawah

Pengeboran Bawah adalah kegiatan membuat lubang ledak pada bagian

front bawah,dimana material yang sebelumnya menutupi front telah di mucking

sehingga dapat dilakukan kegiatan pengeboran bawah (lihat Gambar 4.3). Sama

seperti kegiatan pengeboran atas, pengeboran bawah juga dilakukan secara manual

menggunakan jack leg. Sama seperti kegiatan pengeboran atas, kendala yang terjadi

pada kegiatan ini yaitu batang bor yang macet, tekanan angin & air yang tidak stabil,

dan kondisi front yang panas dan pengap.

Gambar 4.3 Kegiatan Pengeboran Bawah


46

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Lokasi front kerja yang dilakukan pengamatan untuk PT. DSI yaitu di Ramp

Up Ciguha X-Cut-1A. Ukuran front kerja di PT.DSI yaitu 4x4 meter sehingga

memerlukan 23 lubang ledak. Kinerja siklus Para mitra dalam melakukan kegiatan

pemboran bawah dapat dilihat pada Tabel 4.7.

Tabel 4.7 Pekerjaan Bor Bawah oleh PT DSI


Jumlah Waktu ( Menit )
Front
Tanggal Lubang Keterangan
Kerja Mulai Selesai Durasi
Bor
1 18:01 18:10 0:09
2 18:10 18:18 0:08
3 18:18 18:29 0:11
4 18:29 18:32 0:03
5 18:32 18:37 0:05
6 18:37 18:44 0:07
7 18:44 18:49 0:05
8 18:49 18:54 0:05
9 18:54 18:58 0:04
Ramp 10 18:58 19:02 0:04
Up 11 19:02 19:06 0:04
12/08/2012 Ciguha 12 19:06 19:11 0:05
X-Cut- 13 19:11 19:15 0:04
1A 14 19:15 19:20 0:05
15 20:50 20:53 0:03
16 20:53 20:58 0:05
17 20:58 21:05 0:07
18 21:05 21:12 0:07
19 21:12 21:15 0:03
20 21:15 21:18 0:03
21 21:18 21:23 0:05
22 21:23 21:28 0:05
23 21:28 21:33 0:05
Rata-rata Pengeboran Bawah 0:05
Waktu Pengeboran Bawah 2:02
47

PT MITRA LALUPA PERSADA

Lokasi front kerja yang dilakukan pengamatan untuk PT. MLP yaitu Ramp

Down CGT-3. Ukuran front kerja di PT.MLP yaitu 4x4 meter tapi dikarenakan

pembentukan Ramp Down PT. MLP menambah sebanyak 4 lubang menjadi 27

lubang ledak. Kinerja siklus PT. MLP dalam melakukan kegiatan pengeboran

bawah dapat dilihat pada Tabel 4.8.

Tabel 4.8 Pekerjaan Bor Bawah oleh PT MLP


Jumlah
Lubang Waku
Tanggal Front Keterangan
Bor
Mulai Selesai Durasi
1 9:05:24 9:11:37 0:06:13
2 9:12:12 9:19:21 0:07:09
3 9:19:46 9:25:45 0:05:59
4 9:25:59 9:31:13 0:05:14
5 9:32:45 9:38:34 0:05:49
6 9:39:52 9:46:35 0:06:43
7 9:46:54 9:52:18 0:05:24
Ramp Down CGT-
8 9:52:44 9:59:20 0:06:36
3 Lubang Bukaan
08/08/2014 9 9:59:57 10:06:15 0:06:18
4X4 Jumlah
10 10:06:23 10:13:34 0:07:11
Lubang 27
11 10:14:10 10:20:23 0:06:13
12 10:20:48 10:26:19 0:05:31
13 10:26:41 10:32:34 0:05:53
14 10:33:12 10:39:21 0:06:09
15 10:40:07 10:47:02 0:06:55
16 10:48:24 10:56:32 0:08:08
17 10:57:12 11:03:36 0:06:24
48

18 11:04:24 11:08:23 0:03:59


19 11:08:49 11:13:45 0:04:56
20 11:14:18 11:22:22 0:08:04
21 11:23:26 11:29:56 0:06:30
22 11:30:46 11:36:57 0:06:11
23 11:37:24 11:43:17 0:05:53
Rata-Rata 0:06:14
Estimasi Waktu Bor Bawah 2:48:18

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Lokasi front kerja yang dilakukan pengamatan untuk PT. MMU yaitu Ramp

Up X-Cut Block III. Ukuran front kerja di PT.MMU yaitu 4x4 meter sehingga

memerlukan 23 lubang ledak. Kinerja siklus PT. MMU dalam melakukan kegiatan

pemboran bawah dapat dilihat pada Tabel 4.9.

Tabel 4.9 Pekerjaan Bor Bawah oleh PT MMU


Lubang Waktu
Tanggal Front Keterangan
Bor Mulai Selesai Durasi
1 9:19:00 9:23:06 0:04:06
2 9:23:06 9:25:15 0:02:09
3 9:25:15 9:29:11 0:03:56 Isi Oli
4 9:29:11 9:32:23 0:03:12
Ramp Up
Batang bor
X-Cut Block III
9 Agustus 2014 5 9:32:23 9:37:26 0:05:03 tersangkut
Bukaan 4x4
6 9:37:26 9:38:59 0:01:33
23 Lubang
7 9:38:59 9:42:04 0:03:05
8 9:42:04 9:44:50 0:02:46
9 9:44:50 9:47:23 0:02:33
10 9:47:23 9:49:54 0:02:31
49

Batang bor
11 9:49:54 9:55:30 0:05:36 tersangkut
12 9:55:30 9:57:27 0:01:57
13 9:57:27 10:00:24 0:02:57
14 10:00:24 10:02:25 0:02:01
15 10:02:25 10:05:59 0:03:34
16 10:05:59 10:07:22 0:01:23
17 10:07:22 10:11:32 0:04:10
18 10:11:32 10:15:48 0:04:16
19 10:15:48 10:19:51 0:04:03
Batang bor
20 10:19:51 10:26:29 0:06:38 tersangkut
21 10:26:29 10:31:55 0:05:26
22 10:31:55 10:36:31 0:04:36
23 10:36:31 10:44:45 0:08:14 Isi Oli
Rata-rata 0:03:44
Estimasi Waktu Bor Bawah 1:25:45

4.1.4 Charging & Blasting

Charging & Blasting adalah kegiatan pengisian bahan peledak ke lubang

ledak dan kegiatan peledakannya itu sendiri (lihat Gambar 4.4). Bahan peledak

yang digunakan hanya Super gell dan pemicunya menggunakan nonel dan blasting

machine sebagai alat meledakannya. Kendala yang biasa terjadi yaitu masih kurang

sempurnanya penyalaan sehingga ada misfire dan persiapan cukup lama, juga

kurang berkualitasnya kabel electric sehingga tidak dapat dilakukan peledakan

dengan jarak yang jauh.


50

Gambar 4.4 Kegiatan Charging & Blasting

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Front kerja yang diamati untuk PT. DSI adalah CGRB II. Kinerja siklus PT.

DSI dalam melakukan kegiatan Charging & Blasting dapat dilihat pada Tabel 4.10.

Tabel 4.10 Pekerjaan Charging and Blasting oleh PT DSI


Waktu ( Menit )
Tanggal Front Kerja Kegiatan Keterangan
Mulai Selesai Durasi
14/08/2014 CGRB II Charging 21:20 23:15 1:55

PT MITRA LALUPA PERSADA

Front kerja yang diamati untuk PT. MLP adalah Ramp Down CGT-3.

Kinerja siklus PT. MLP dalam melakukan kegiatan Charging & Blasting dapat

dilihat pada Tabel 4.11.


51

Tabel 4.11 Pekerjaan Charging and Blasting oleh PT MLP


Jumlah Charging
Front Tanggal Lubang Blasting Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Ledak
Ramp Down
CGT-3
08/08/2014 50 14:17:13 15:18:45 1:01:32 15:40:34
Lubang
Bukaan 4x4
Waktu Charging & Blasting 1:23:21

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Front kerja yang diamati untuk PT. MMU adalah Acces Ramp Up 536.

Kinerja siklus PT. MMU dalam melakukan kegiatan Charging & Blasting dapat

dilihat pada Tabel 4.12.

Tabel 4.12 Pekerjaan Charging and Blasting oleh PT MMU


Waktu
Front Tanggal Kegiatan Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Acces Charging 8:15 9:31 1:16
13 Agustus 2014
Ramp Up 536 Blasting 11:21:00 11:24:00 0:03:00
Waktu Charging and Blasting 1:19:00

4.1.5 Mucking Level

Mucking Level adalah kegiatan memuat,mengangkut,dan meratakan

material hasil peledakan untuk membuat level baru yang digunakan sebagai area

kerja pada setengah bagian atas front (lihat Gambar 4.5). Biasanya digunakan untuk

kegiatan pemboran atas, scalling & washing, dan supporting. Kendala yang biasa

terjadi yaitu alat yang breakdown, asap dan debu yang dihasilkan mengingat ini

adalah kegiatan development jadi ventilasi masih berada cukup jauh dari front kerja.
52

Gambar 4.5 Kegiatan Mucking Level

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Front kerja yang diamati untuk PT. DSI adalah CGRB II. Kinerja siklus PT.

DSI dalam melakukan kegiatan Mucking Level dapat dilihat pada Tabel 4.13.

Tabel 4.13 Pekerjaan Mucking Level oleh PT DSI


Waktu ( Menit )
Tanggal Front Kerja Kegiatan Keterangan
Mulai Selesai Durasi

Muck
15/08/2014 CGRB II 20:25 22:00 1:35
Level

PT MITRA LALUPA PERSADA

Front kerja yang diamati untuk PT. MLP adalah Ramp Down GT-3. Kinerja

siklus PT. MLP dalam melakukan kegiatan Mucking Level dapat dilihat pada Tabel

4.14.
53

Tabel 4.14 Pekerjaan Mucking Level oleh PT MLP


Waktu
Tanggal Front Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Berhenti Isi
Ramp Down CGT-3 16:47:24 17:19:47 0:32:23
18/08/2014 Solar
Lubang Bukaan 4X4
17:25:53 17:56:50 0:30:57
Waktu Muck Level 1:03:20

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Front kerja yang diamati untuk PT. MMU adalah Acces Ramp Up 536.

Kinerja siklus PT. MMU dalam melakukan kegiatan Mucking Level dapat dilihat

pada tabel 4.15.

Tabel 4.15 Pekerjaan Mucking Level oleh PT MMU


Waktu
Front Tanggal Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Access
22 Agustus 2014 12:50:00 13:08:02 0:18:02 -
Ramp Up 536

4.1.6 Scalling&Washing

Scalling & Washing adalah kegiatan menjatuhkan batuan gantung

membahayakan setelah peledakan.kegiatan ini menggunakan Scalling Bar dan

menyemprotkan air dengan tekanan tinggi (lihat Gambar 4.6). Kendala yang biasa

terjadi yaitu tekanan air yang terlalu rendah sehingga tidak dapat menjangkau

dinding front pada bagian atap.


54

Gambar 4.6 Kegiatan Scalling and Washing

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Front kerja yang diamati untuk PT. DSI adalah CGRB II. Kinerja siklus

PT.DSI dalam melakukan kegiatan Scalling & Washing dapat dilihat pada Tabel

4.16.

Tabel 4.16 Pekerjaan Scalling and Washing oleh PT DSI


Waktu ( Menit )
Tanggal Front Kerja Kegiatan Keterangan
Mulai Selesai Durasi
15/08/2014 CGRB II Washing 17:30 18:15 0:45
Scalling 18:15 19:00 0:45
Waktu Washing and Scalling 1:30

PT MITRA LALUPA PERSADA

Front kerja yang diamati adalah Ramp Down CGT-3. Kinerja siklus PT.

MLP dalam melakukan kegiatan Scalling & Washing dapat dilihat pada Tabel 4.17.
55

Tabel 4.17 Pekerjaan Scalling and Washing oleh PT MLP


Waktu
Tanggal Front Keterangan
Mulai Selesai Durasi
20/08/2014 Ramp Down CGT-3 1:47:43 2:12:34 0:24:51

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Front kerja yang diamati adalah Acces Ramp Up 536 untuk PT. MMU.

Kinerja siklus PT. MLP dalam melakukan kegiatan Scalling & Washing dapat

dilihat pada Tabel 4.18.

Tabel 4.18 Pekerjaan Scalling and Washing oleh PT MMU


Waktu
Tanggal Front Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Kegiatan scalling
Acces
23 Agustus 2014 1:33:26 1:59:52 0:26:26 menggunakan alat scalling
Ramp Up 536
bar

4.1.7 Supporting

Supporting adalah kegiatan perkuatan atau penyanggaan batuan agar dapat

menyangga batuan itu sendiri (lihat Gambar 4.7). Kegiatan ini dilakukan dengan

melihat kelas batuan,dan biasanya menggunakan Wire mesh, Weld mesh, Rock bolt,

dan H-beam. Kendala yang biasa terjadi yaitu tekanan angin yang kurang sehingga

membutuhkan waktu lebih lama pada saat melakukan pemasangan rock bolt, juga

pada front sering dijumpai muck level yang rendah sehingga menyulitkan kegiatan

supporting, selain itu juga bor rockbolt terkadang sulit menembus batuan keras.
56

Gambar 4.7 Kegiatan Supporting

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Front kerja yang diamati untuk PT. DSI adalah Ramp Up Ciguha X-Cut 1A.

Kinerja siklus PT. DSI dalam melakukan kegiatan Supporting dapat dilihat pada

Tabel 4.19.

Tabel 4.19 Pekerjaan Supporting oleh PT DSI


Waktu ( Menit )
Tanggal Front Kerja Kegiatan Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Rock Bolt,
Ramp Up
Meshing
08/08/2014 Ciguha 10:38 14:32 1:39
and
X-Cut-1A
straping
Pemasangan
14/08/2014 Vein Tengah 17:28 20:03 2:35
H-Beam
Waktu Supporting 4:14

PT MITRA LALUPA PERSADA

Front kerja yang diamati untuk PT. MLP adalah Ramp Down CGT-3.

Kinerja siklus PT. MLP dalam melakukan kegiatan Supporting dapat dilihat pada

Tabel 4.20.
57

Tabel 4.20 Pekerjaan Supporting oleh PT MLP


Waktu
Tanggal Front Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Rump Down CGT-3 Pasang Wire mesh 7 m
20/08/2014 2:21:32 5:47:32 3:26:00
Lubang Bukaan 4x4 & 17 Rock Bolt

PT MEGA MUSTIKA UTAMA


Front kerja yang diamati untuk PT. MMU adalah Ramp Up Block III.
Kinerja siklus PT. MMU dalam melakukan kegiatan Supporting dapat dilihat pada
Tabel 4.21.

Tabel 4.21 Pekerjaan Supporting oleh PT MMU


Waktu
Front Tanggal Kegiatan Keterangan
Mulai Selesai Durasi
Terdapat
kendala yaitu
tekanan angin
dan air yang
Ramp Up kurang sehingga
7 Agustus 2014 Straping 9:50:00 11:17:00 1:27:00
Block III menyebabkan
waktu
pengeboran
lebih lama dari
biasanya
Access Meshing
11 Agustus 2014 10:26:00 11:22:53 0:56:53
Ramp Up 536 Front
Access Meshing
22 Agustus 2014 2:29:08 4:10:21 1:41:13
Ramp Up 536 Roof
Ramp Up Stapling
12 Agustus 2014 10:54:10 12:03:24 1:09:14
Block III Roof
Ramp Up Stapling
12 Agutus 2014 13:16:40 14:11:37 0:54:57
Block III Wall
Ramp Up Pemasangan
19 Agustus 2014 2:10:20 4:45:28 2:35:08
Stope IV H-Beam
Waktu Supporting 8:44:25
58

4.2 Pengolahan Data

Setelah didapat data lapangan, untuk menghitung siklus tunneling perlu dilakukan

pengolahan data agar bisa didapat hasil dari pembuatan siklus tunneling yang dilakukan

oleh para mitra kerja PT. Antam UPBE Pongkor.

4.2.1 Siklus Tunneling Development PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Adapun siklus kerja Tunneling Development oleh PT. DSI dapat dilihat

pada Tabel 4.22.

Tabel 4.22 Siklus Kerja Tunneling Development PT DSI


Bor Muck Bor Muck Waktu
Siklus Charging S&W Supporting
Atas Out Bawah Level Siklus
Durasi 1:18 0:54 1:52 1:54 1:35 2:40 4:14 14:27

4.2.2 Siklus Tunneling Development PT MITRA LALUPA PERSADA

Adapun siklus kerja Tunneling Development oleh PT. MLP dapat dilihat

pada Tabel 4.23.

Tabel 4.23 Siklus Kerja Tunneling Development PT MLP


Bor Muck Bor Muck Waktu
Siklus C&B S&W Supporting
Atas Out Bawah Level Siklus
Durasi 3:08:06 2:28:56 2:48:18 1:23:21 1:03:20 0:24:51 3:26:00 14:42:52

4.2.3 Siklus Tunneling Development PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Adapun siklus kerja Tunneling Development oleh PT. MMU dapat dilihat

pada tabel 4.24.

Tabel 4.24 Siklus Kerja Tunneling Development PT MMU


Bor Muck Bor Muck Waktu
Siklus C/B S/W Supporting
Atas Out Bawah Level Siklus
Durasi 1:44:00 1:10:30 1:25:45 1:19 0:18:02 0:26:26 8:44:25 15:08:08
59

4.2.4 Perbandingan Kerja Perusahan

Adapun perbandingan kerja dari masing-masing perusahaan dapat dilihat

pada grafik sebaga berikut

Pengeboran Atas

3:21
3:08:06
2:52

2:24

1:55 1:38 1:44:00

1:26

0:57

0:28

0:00

PT DSI PT MLP PT MMU

Gambar 4.8 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Pengeboran Atas

Mucking Out

1:26
1:20:27

1:12 1:10:30
1:00
0:57

0:43

0:28

0:14

0:00

PT DSI PT MLP PT MMU

Gambar 4.9 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Mucking Out


60

Pengeboran Bawah

2:52 2:48:18

2:24
2:02
1:55

1:25:45
1:26

0:57

0:28

0:00

PT DSI PT MLP PT MMU

Gambar 4.10 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Pengeboran Bawah

Charging and Blasting


1:55
1:55

1:40

1:26 1:23:21
1:19:00

1:12

0:57

0:43

0:28

0:14

0:00

PT DSI PT MLP PT MMU

Gambar 4.11 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Charging and Blasting


61

Mucking Level

1:40 1:35

1:26

1:12
1:03:20
0:57

0:43

0:28
0:18:02
0:14

0:00

PT DSI PT MLP PT MMU

Gambar 4.12 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Mucking Level

Scalling and Washing

1:40
1:30
1:26

1:12

0:57

0:43
0:26:26
0:24:51
0:28

0:14

0:00

PT DSI PT MLP PT MMU

Gambar 4.13 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Scalling and Washing


62

Supporting

9:36
8:44:25
8:24

7:12

6:00

4:48 4:14
3:26:00
3:36

2:24

1:12

0:00

PT DSI PT MLP PT MMU

Gambar 4.14 Grafik Perbandingan Kerja Perusahaan Supporting


BAB V
PEMBAHASAN

5.1 Siklus Tunneling Development

Kegiatan Tunneling Development merupakan kegiatan pembuatan tunnel yang

ditujukan untuk akses menuju lokasi vein emas yang nantinya akan ditambang. Kegiatan

pembuatan tunnel ini kebanyakan dilakukan oleh mitra kerja PT. Antam UPBE Pongkor,

sedangkan untuk produksinya PT. Antam UPBE Pongkor memegang penuh kegiatannya

5.1.1 Pengeboran Atas

Kegiatan pengeboran atas di lakukan menggunakan alat pengeboran semi

mekanis, dengan menggunakan jack leg. Dalam kegiatan bor atas biasanya

dibutuhkan 18 lubang bor. Adapun data yang diambil dari kegiatan ini yaitu:

a. Kedalam lubang bor 140 cm

b. Panjang batang bor 160 cm

c. Spasi lubang bor 70 cm

d. Diameter lubang bor 3,2 inci

Adapun hasil dari kegiatan pengeboran atas berupa perbandingan waktu

antara mitra yaitu:

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Kegiatan pengeboran atas yang dilakukan oleh PT DARRENT SIGMA

INDONESIA secara manual dengan mengunakan jack leg dengan dioprasikan

oleh manusia. Kegiatan bor atas pada front yang berukuran 4x4 dengan jumlah

63
64

lubang bor 18 lubang. Sebelum melakukan kegiatan pengeboran atas didahului

dengan persiapan, meliputi : persiapan peralatan bor, batang bor, selang saluran

angin dan selang saluran air. Selain mempersiapkan peralatan dan melekukan

kegiatan pengeboran harus dilakukan terlebih dahulu percobaan pada jack leg

untuk mengecek tekana angin, supaya dalam kegiatan pengeboran tidak ada

kendala tekanan angin. Berdasarkan data pengolahan yang didapatkan, rata-rata

waktu yang dibutuhkan untuk satu lubang bor adalah 5 menit, dan jumlah waktu

pengeboran 18 lubang bor adalah 1 jam 38 menit.

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan pengeboran atas oleh PT Mitra Lalupa Persada dilakukan secara

manual oleh pekerja dengan bantuan alat bor berupa jack leg, dimana batang bor

yang digunakan biasanya memiliki panjang 1,6 m dengan diameter lubang bor

sebesar 0,08 m. Mata bor yang digunakan terbuat dari bahan dasar intan/diamond.

Untuk beroperasi, jack leg membutuhkan suplai angin dan air, dimana tekanan

angin yang dibutuhkan adalah sekitar 7 bar dan tekanan air sebesar 10 sampai 20

bar. Pada front Ramp Down CGT-3 1, lebar dimensi bukaan adalah 4x4 m dimana

dibutuhkan sekitar 18 lubang untuk bor atas. Waktu pemboran yang dibutuhkan

untuk satu lubang bor pada front ini adalah sekitar 10 menit 27 detik, sehingga

rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk satu siklus bor atas adalah 3 jam 8 menit

6 detik. Dalam pekerjaan pemboran sering mengalami beberapa hambatan seperti

bor sering tersangkut, muck level terlalu rendah,pijakan yang tidak stabil, jeda

pengisian oli, persiapan waktu yang cukup lama, waktu istirahat kurang
65

direncanakan dengan baik, bercanda saat bekerja, tekanan angin yang tiba-tiba

kecil.

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Bor atas yang dilakukan oleh PT Mega Mustika Utama sama dengan yang

lainnya menggunakan alat manual yaitu jack leg dengan durasi tiap satu lubang

bor yaitu rata-rata nya 5 menit 47 detik. Dalam pekerjaan pemboran atas sering

mengalami beberapa hambatan seperti drill bit yang tesangkut, hasil muck level

yang terlalu rendah dan kurang merata, serta tekanan angin yang kurang karena

terbagi ke beberapa front lain juga karena letak front yang berada di ramp up

sehingga tekanan angin berkurang.

5.1.2 Mucking Out

Mucking out adalah suatu kegiatan pengangkutan dan pemuatan material

dari front kerja menuju muck bay/penimbunan sementara dengan jarak 200 m,

alat yang digunakan LHD.

a. Faktor Pengisian Bucket ( Fill Factor)

Faktor pengisian adalah perbandingan antara kapasitas nyata muat dengan

kapasitas baku alat muat yang dinyatakan dalam persen. Semakin besar faktor

pengisian maka semakin besar pula kemampuan nyata dari alat tersebut. Faktor

pengisian mangkuk disebut juga sebagai bucket fill factor. Karakteristik

ukuran material memiliki peranan penting dalam menentukan proses

pemuatan. Produksi dari alat muat sangat dipengaruhi oleh material yang

dimuatnya. Disini dikenal istilah factor pengisian bucket (bucket fill factor)
66

yaitu perbandingan antara volume material nyata yang dimuat bucket dengan

kapasitas munjung bucket yang dinyatakan dalam persen (%). Faktor-faktor

yang mempengaruhi faktor pengisian mangkuk adalah :

1. Kandungan air, dimana semakin besar kandungan air maka semakin

besar kandungan air maka factor pengisian semakin kecil,karena terjadi

pengurangan volume material.

2. Fragmentasi material, dimana material dengan ukuran yang bagus

(fragmentasi baik) akan memiliki bucket fill factor yang tinggi sedangkan

material dengan ukuran buruk (fragmentasi besar) akan memiliki bucket

fill factor yang rendah sehingga produktifitas alat muat akan rendah.

3. Keterampilan dan kemampuan operator, dimana operator yang

berpengalaman dan terampil dapat memperbesar factor pengisian

mangkuk.

Untuk menghitung faktor pengisian digunakan persamaan sebagai berikut:


Fp = x 100%

Keterangan :

Fp= Faktor pengisian

Vb= Kapasitas nyata alat muat, m3

Vd= Kapasitas teoritis alat muat, m3

2,5
Fp = x 100%
3

= 0,83 x 100%

= 83%
67

Kb x Fp x n
b. Produksi LHD yaitu : =

33 x 0,83 x 16
= 1 jam

= 39,84

Keterangan :

Kb = Kapasitas Bucket

Fp = Fill factor

n = Jumlah Bucket

Ct= Waktu lintasan ( trip )

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Mucking Out adalah kegiatan pengangkutan dan pemuatan material hasil

peledakan dari front kerja menuju Muck Bay dengan jarak 200M yang masih

berada di dalam tambang bawah tanah. Kegiatan ini terdiri dari loading, hauling,

dan dumping. Mucking Out yang dilakukan oleh PT DARRENT SIGMA

INDONESIA dengan menggunakan alat LHD tipe Toro 301 DL yang

berkapasitas bucket 3m3 dan dikemudikan oleh seorang operator. Untuk

memindahkan seluruh material hasil peledakan rata-rata dibutuhkan waktu 1 jam,

sehingga menghasilkan 16 bucket.

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan muck out oleh PT Mitra Lalupa Persada dilakukan dengan

menggunakan wheel loader Komatsu tipe wa100 dengan kapasitas bucket sekitar

1,2 sampai 1,8 m3. Untuk front Rump Down CGT-3, akses yang ada cukup sempit
68

dengan lebar sekitar 4 meter sehingga cukup susah wheel loader untuk

bermanuver ditambah trek menanjak dari front ke muck bay. Waktu yang

dibutuhkan untuk mengisi penuh bucket adalah 1 menit, sedangkan waktu yang

dibutuhkan untuk menuju muckbay dan kembali lagi ke front adalah 4 menit. Rata-

rata total waktu yang dibutuhkan untuk melakukan satu siklus muck out pada front

Rump Down CGT-3 adalah 2 jam 28 menit 56 detik. Hambatan yang sering

ditemui pada saat melakukan pekerjaan ini adalah mesin wheel loader

bermasalah.

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Kegiatan Muck Out yang dilakukan oleh PT MEGA MUSTIKA UTAMA

menggunakan LHD. Alat LHD ini memiliki kapasitas bucket 3m sehingga dapat

memuat lebih banyak muatan. Waktu yang dihasilkan dalam kegiatan ini cukup

baik yaitu 1 jam 10 menit 30 detik, dengan jarak antara front dengan Muck Bay

200 m. Operator LHD dinilai lihai dan cepat dalam mengemudikan LHD. Tidak

ada hambatan yang berarti.

5.1.3 Pengeboran Bawah

Kegiatan pengeboran bawah di lakukan menggunakan alat pengeboran

semi mekanis, dengan menggunakan jack leg. Dalam kegiatan bor bawah biasanya

dibutuhkan 18 lubang bor. Adapun data yang diambil dari kegiatan ini yaitu:

a. Kedalam lubang bor 140 cm

b. Panjang batang bor 160 cm

c. Spasi lubang bor 70 cm


69

d. Diameter lubang bor 3,2 inci

Adapun hasil dari kegiatan pemboran bawah berupa perbandingan

waktu antara mitra yaitu:

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Sama halnya dengan pengeboran atas, pengeboran bawah dilakukan

menggunakan jack leg dan tenaga manusia. Perbedaannya, dalam kegiatan

pengeboran bawah ini dilakukan dengan membor 23 lubang bor. Lama waktu

kegiatan pemboran atas ini adalah 2 jam 2 menit, dengan rata-rata waktu untuk

pemboran satu lubang yaitu 5 menit. Hambatan yang sering ditemui dalam

kegiatan pemboran adalah batang bor yang menyangkut pada batuan dan susah

digerakan, kurangnya tekanan angin pada saat pengeboran berlangsung.

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan pengeboran bawah oleh PT Mitra Lalupa Persada memiliki

prinsip yang sama dengan kegiatan bor atasnya. Namun pada kegiatan pengeboran

bawah biasanya dibutuhkan lubang bor yang lebih banyak karena adanya cut

untuk membantu kegiatan peledakan. Untuk front Ramp Down CGT-3, lubang

yang dibutuhkan untuk bor bawah adalah 27 lubang. Waktu pemboran yang

dibutuhkan per lubang bornya adalah sekitar 6 menit 14 detik, sehingga rata-rata

waktu yang dibutuhkan oleh satu siklus pengeboran bawah adalah 2 jam 48 menit

18 detik.
70

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Pengeboran bawah sama dengan pengeboran atas dalam hal ini waktu

yang dibutuhkan untuk melakukan pemboran satu lubang relative lebih cepat

dibandingkan dengan pengeboran atas yaitu 3 menit 44 detik dengan total lama

pemboran yaitu 1 jam 25 menit 4 detik. Lokasi kegiatan pengeboran bawah yang

diamati ini adalah di ramp up block III yang memiliki kelas massa batuan kelas

IV sehingga batuan mudah rapuh.

5.1.4 Charging and Blasting

Charging adalah kegiatan pengisian bahan peledak ke dalam lubang

tembak, blasting adalah kegiatan peledakan itu sendiri. Dalam charging and

blasting biasanya digunakan diisi dengan bahan peledak dinamit atau supergel dan

pemicu peledakan menggunakan nonel.

Dalam hal ini kedalaman lubang ledak adalah 1,4m dengan spasi-burden

70 cm dan tipe susunan lubang tembak yaitu tipe 6x6 lubang tembak. Dari sini dapat

dihitung volume peledakan material yang terbongkar, dimana volume peledakan

tersebut ditentukan dengan :

Vp = L x H x 0,95

= p x l x H x 0,95

= (n 1)S x m.b x H x 0,95

= (6 1)70 cm x 6.70 cm x 140 cm x 0,95

= 5.70 cm x 420 cm x 133 cm

= 350 cm x 420 cm x 133 cm

= 19.551.000 3 = 19,551 BCM


71

Diketahui bahwa swell factor (SF) batuan andesit adalah 2 sehingga didapat

volume peledakan dalam keadaan loose adalah sebagai berikut:

Vl (loose) = Vb x SF

= 19,551 BCM x 2

= 39,102 LCM

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Charging and blasting merupakan rangkaian kegiatan peledakan dengan

diawali pengisian bahan peledak pada setiap lubang bor. Bahan peledak yang

digunakan diisikan pada 41 lubang bor, dengan adanya first cut hole empat buah

lubang dan terdapat satu buah free hole yang berada di pusat dan tidak diisi bahan

peledak. Charging oleh PT DARRENT SIGMA INDONESIA membutuhkan

waktu 1 jam 55 menit. Yang dimulai dari kegiatan pengambilan, perjalanan,

persiapan, charging, dan perangkaian kemudian dilanjutkan peledakan pada akhir

shift, yaitu setengah jam sebelum shift berakhir.

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan charging dan blasting oleh PT Mitra Lalupa Persada

dikoordinasikan oleh seorang blaster. Kegiatan charging dan blasting biasanya

dilakukan di akhir shift, yang diawali oleh pengambilan dan persiapan bahan

peledak. Bahan peledak yang digunakan adalah supergell dengan menggunakan

nonelectric detonator. Waktu yang dibutuhkan untuk melakukan kegiatan

charging dan blasting pada frontRamp Down CGT-3 adalah sekitar 1 jam 23
72

menit 21 detik. Hambatannya yaitu masih kurang sempurnanya penyalaan

sehingga ada misfire dan persiapan cukup lama.

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Pada Charging and Blasting terlihat banyak pekerja mitra yang turut

membantu sehingga waktu yang dihasilkan cepat, kendala yang terjadi adalah

kurang berkualitasnya kabel electric sehingga tidak dapat dilakukan peledakan

dengan jarak yang jauh. Total waktu yang dibutuhkan PT MMU untuk melakukan

kegiatan charging and blasting ini adalah selama 1 jam 19 menit.

5.1.5 Mucking Level

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Mucking level yaitu kegiatan merapikan dan membuat materialmenjadi

level (gundukan/tingkatan), dari hasil kegiatan peledakan dapat digunakan

sebagai pijakan berdiri nantinya untuk melakukan kegiatan bor atas, supporting

dan biasanya tinggi mucking level setengah dari tinggi tunnel tersebut. Mucking

level oleh PT DARRENT SIGMA INDONESIA membutuhkan waktu 1 jam 35

menit, Kegiatan ini menggunakan LHD.

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan muck level oleh PT Mitra Lalupa Persada menggunakan alat

yang sama dengan kegiatan muck out, yakni wheel loader Komatsu tipe wa100.

Dimensi front yang cukup sempit cukup menyusahkan wheel loader untuk

melakukan kegiatan muck level. Rata-rata waktu yang dibutuhkan untuk


73

melakukan kegiatan muck level adalah 1 jam 3 menit 20 detik.Hambatan terbesar

saat melakukan kegiatan ini adalah asap dan debu yang dihasilkan mengingat ini

adalah kegiatan development jadi ventilasi masih berada cukup jauh dari front

kerja.

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Seperti pada Muck Out atau pengangkutan batuan keluar, pada mucking

level pun waktu yang dihasilkan sangat baik, operator LHD dinilai sangat lihai

dan cepat dalam mengemudikan LHD. Sehingga dalam pekerjaan sangat cepat

hanya membutuhkan waktu selama 18 menit 2 detik, dan tidak ada ditemukannya

kesulitan yang berarti.

5.1.6 Scalling and Washing

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Scalling dan washing adalah pembersihan dan peruntuhan batuan gantung

yang disebabkan oleh kegiatan peledakan. Kegiatan ini selain pembersihan batuan

gantung, juga mengetahui rekahan-rekahan pada batuan, menghilangkan gas CO

dari hasil peledakan agar tidak berbahaya. Alat yang digunakan scalling bar yang

terbuat dari besi, air bertekanan dan menghidupkan belower. Scalling dan washing

dilakukan sebelum kegiatan supporting, terkadang saat sudah pengeboran pun

juga bisa dilakukan scalling and washing. Waktu yang dibutuhkan untuk kegiatan

ini oleh PT DARRENT SIGMA INDONESIA adalah 1 jam 30 menit.


74

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan scalling washing oleh PT Mitra Lalupa Persada dilakukan secara

manual oleh para pekerja. Kegiatan scalling dilakukan untuk menjatuhkan batuan

gantung sisa hasil peledakan dengan menggunakan scale bar. Kegiatan washing

dilakukan dengan menyemprotkan air bertekanan ke dinding front untuk

membersihkan hasil peledakan yang masih tersisa. Waktu yang dibutuhkan untuk

melakukan kegiatan scalling dan washing pada front Ramp Down CGT-3 adalah

sekitar 24 menit 51 detik dikarenakan jenis batuannya waste dan kelas batuannya

2-3 sehingga tidak banyak batuan gantung hasil peledakan.

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

PT. MMU melakukan scaling and washing hanya berselang waktu 4 menit

45 detik setelah muck level. Dalam kegiatan scalling dan washing digunakan alat

scalling bar dan juga selang air bertekanan. Waktu yang dibutuhkan untuk

scalling and washing disini adalah 26 menit 26 detik.

5.1.7 Supporting

PT DARRENT SIGMA INDONESIA

Supporting, kegiatan perkuatan dan penyanggan batuan sehingga batuan

dapat menopang massa batuan tersebut sendiri. Dalam supportingdilakukan

dengan pemasangan rockbolt, strap besi (sabuk batuan), wiremesh, dan h-beam.

Ini tergantung pada kelas jenis batuan pada front penambangan. Untuk PT

DARRENT SIGMA INDONESIA yang masuk dalam pengamatan front kegiatan

supporting dilakukan dengan pemasangan h-beam, rockbolt, strap pengaman, dan


75

wire mesh. Waku yang dibutuhkan untuk melakukan kegiatan supporting adalah

4 jam 14 menit. Dengan rician pemasangan rockbolt, wire mesh dan strap

pengaman yaitu 1 jam 39 menit dan untuk pemasangan H-Beam yaitu 2 jam 35

menit.

PT MITRA LALUPA PERSADA

Kegiatan supporting yang dilakukan oleh PT Mitra Lalupa Persada,

khususnya pada front Ramp Down CGT-3, terdiri dari 2 kegiatan yaitu

pemasangan mesh dan pemasangan strap karena kelas batuan di front ini adalah

2-3 sehingga tidak memerlukan h biem sebagai penyangga. Wiremesh yang

dipasang setiap kemajuannya memiliki panjang 10 sampai 12 m. Wiremesh yang

dipasang diperkuat dengan menggunakan 20 sampai 25 rockbolt. Strap yang

dipasang pada setiap kemajuannya adalah sebanyak 2 lembar, dengan diperkuat

oleh 10 sampai 15 rockbolt. Waktu yang dibutuhkan untuk melakukan

pemasangan mesh dan strap sekitar 3 jam 26 menit. Pada front sering dijumpai

muck level yang rendah sehingga menyulitkan kegiatan supporting, selain itu juga

bor rockbolt terkadang sulit menembus batuan keras.

PT MEGA MUSTIKA UTAMA

Pada supporting, menggunakan Strap, Mesh, dan H-Beam dengan kondisi

pengeboran yang melawan gravitasi, tekanan angin sangat berpengaruh, terbukti

untuk 1 lubang bor, jika kondisi tekanan angin kurang, dapat mencapai waktu

terlama 21 menit 37 detik. Dalam hal ini waktu yang dibutuhkan untuk

pemasangan wiremesh dan strap yaitu 4 jam 50 menit 6 detik. Dan untuk
76

pemasangan H-Beam penyangga batuan yaitu 4 jam 39 menit 19 detik. Sehingga

waktu total yang dibutuhkan untuk kegiatan supporting adalah selama 8 jam 44

menit 25 detik.

5.2 Perbandingan Siklus Kerja Setiap Perusahaan

Pada siklus tunneling development, dilakukan dari tahapan bor atas, muck out,

borbawah, charging and blasting, mucklevel, scalling and washing, supporting. Dan

berulang secara terus menerus. Pada setiap tahapn siklus yang dilakukan oleh masing-

masing perusahaan yaitu PT MLP, PT DSI, dan PT MMU memiliki catatan penting

masing-masing. Dimana setiap tahapan pekerjaan setiap perusahaan memiliki waktu yang

dapat diperbandingkan.

Bor atas

Pada kegiatan ini waktu yang dibuat oleh PT DSI dan lebih baik

dibandingkan dengan Mitra Kerja yang lain yaitu 1 jam 38 menit , sedangkan pada

PT MLP yaitu 3 jam 8 menit 6 detik dan PT MMU yaitu 1 jam 44 menit. Demikian

pula dalam waktu rata-rata pengeboran setiap lubang bor PT DSI lebih baik karena

setiap lubang bor rata-rata dibor dalam waktu 5 menit, sedangkan PT MLP 10

menit 27 detik dan PT MMU 5 menit 47 detik. Bisa lebih baik karena pada front

PT MLP yaitu berada pada ramp down yang udara cukup untuk melakukan kerja

secara nyaman, sedangkan pada PT DSI dilakukan pada udara yang relatif lebih

panas yang memungkinkan bekerja kurang nyaman, lain halnya dengan PT MMU

yang berada di Kubang Cicau sering mangalami kekurangan tekanan angin saat

akan melakukan pemboran. PT MLP lebih unggul dalam kegiatan bor atas
77

Muck Out

Kegiatan muck out yaitu pemindahan material hasil peledakan menuju

stockpile sementara atau muckbay. Waktu yang dibutuhkan PT DSI yaitu 1 jam,

PT MLP 2 jam 28 menit 56 detik dan PT MMU 1 jam 10 menit 30 detik. PT

MMU lebih cepat dalam kegiatan mucking out karena berdasarkan pengamatan

ketrampilan operator sangat baik dalam mengemudikan wheel loader, jarak

tempuh pindah juga relatif lebih dekat, dan selain itu maintenance alat yang dalam

kegiatannya jarang mengalami masalah break down pada wheel loader. Sangat

berbeda dengan tambang di Ciguha dimana alat wheel loader relatif lebih sering

mengalami breakdown dan kerusakan yang dapat menghambat proses mucking

Bor Bawah

Pada kegiatan bor bawah waktu yang dibuat oleh PT DSI yaitu 2 jam 2

menit, sedangkan pada PT MLP yaitu 2 jam 48 menit 18 detik dan PT MMU yaitu

1 jam 25 menit 45 detik. Dalam kegiatan ini PT MLP dapat menyelesaikan

pemboran dengan jumlah yang lebih banyak yaitu 27 lubang bor pada front

berukuran 4x4m, sedangkan pada PT DSI dan PT MMU front ukuran 4x4m

dengan jumlah lubang bor lebih sedikit. Setiap lubang bor rata-rata dibor dalam

waktu 6 menit 14 detik oleh PT MLP, sedangkan PT DSI 5 menit dan PT MMU

3 menit 44 detik. Bisa lebih baik karena pada front PT MMU yaitu berada pada

ramp up block III kondisi batuan lebih baik dan merupakan massa batuan kelas

IV sehingga mudah rapuh saat dibor, dan juga ketrampilan pekerja yang lebih

baik.

Charging and Blasting


78

Charging and blasting adalah kegiatan pengisian bahan peledak dan

peledakan. Dalam kegiatan ini waktu yang dibutuhkan ketiga mitra kerja relatif

berimbang yaitu 1 jam 55 menit oleh PT DSI, 1 jam 23 menit 21 detik oleh PT

MLP, dan 1 jam 19 menit oleh PT MMU. Kegiatan charging and blasting juga

biasanya dilakukan oleh banyak orang sehingga waktu yang digunakan lebih

cepat. Dalam pengamatan lapangan PT MMU saat melakukan kegiatan charging

and blasting terdapat suatu komando dan komunikasi yang baik sehingga hal ini

dapat meningkatkan kecepatan kerja.

Muck Level

Kegiatan muck level yaitu merapikan material hasil peledakan untuk

dibuat pijakan dalam kegiatan bor atas. Waktu yang dibutuhkan PT DSI yaitu 1

jam 35 menit, PT MLP 1 Jam 3 menit 20 detik dan PT MMU hanya 18 menit 2

detik. PT MMU lebih cepat dalam kegiatan mucking level, seperti halnya pada

kegiatan muck out. Karena berdasarkan pengamatan, keterampilan operator sangat

baik dalam mengemudikan wheel loader dan selain itu maintenance alat yang

dalam kegiatannya jarang mengalami masalah break down pada wheel loader.

Berbeda dengan tambang di Ciguha dimana alat wheel loader relatif lebih sering

mengalami breakdown dan kerusakan yang dapat menghambat proses mucking.

Dalam kegiatan ini PT MMU melakukan dengan lebih baik disbanding mitra kerja

yang lain.

Scalling and Washing


79

Scalling and washing, kegiatan yang bertujuan untuk menjatuhkan batuan

gantung. Pada kegiatan ini PT DSI memiliki waktu yang lebih lama dibandingkan

dengan mitra yang lainnya dalam mengerjakannya, yaitu selama 1 jam 30 menit,

sedangkan pada PT MLP dibutuhkan waktu selama 24 menit 51 detik, dan 26

menit 26 detik oleh PT MMU. Dalam hal ini kegiatan scalling and washing

berbeda kondisi pada setiap front pekerjaan shingga hasilnya pun relatif berbeda

tergantung pengamatan pekerja dan kondisi batuan di daerah kerja front.

Supporting

Supporting, kegiatan perkuatan dan penyanggan batuan. Pada kegiatan ini

PT MLP memiliki catatan waktu yang lebih baik dibandingkan mitra kerja yang

lain yaitu 3 jam 26 menit. Sedangkan PT DSI 4 jam 14 menit, dan PT MMU 8

jam 44 menit 25 detik. Kegiatan Supporting yang dilakukan oleh PT MLP

meliputi pemasangan wiremesh dan strap pengaman batuan dengan rockbolt,

sedangkan kegiatan supporting yang dilakukan PT DSI dan PT MMU selain

pemasangan wiremesh dan strap, dilakukan juga pemasangan H-Beam, hal ini

dikarenakan lokasi front PT DSI dan PT MMU berada di daerah ore pass dan

memiliki kelas massa batuan yang buruk yaitu kelas IVsehingga perlu dilakukan

pemasangan H-Beam. Kegiatan supporting pada PT MMU memiliki waktu yang

relatif sangat lama dikarenakan sering terjadinya kendala yaitu tekanan angin

yang kurang dan kondisi front di ramp up yang sangat panas.

Untuk kegiatan satu siklus tunneling development setelah di perbandingkan, PT

MMU melakukan kegiatan siklus lebih lama dibandingkan yang lain yaitu 15 jam 8 menit
80

8 detik, sedangkan PT DSI dan PT MLP relative memiliki waktu yang berimbang dan

sama yaitu 14 jam 27 menit oleh PT DSI dan oleh PT MLP adalah 14 jam 42 menit 52

detik. Dari hasil pembahasan diatas diketahui bahwa untuk kegiatan pemboran lebih baik

dan waktu yang dibutuhkan lebih sedikit oleh PT DSI, sedangkan untuk kegiatan mucking

lebih sedikit waktu yang dibutuhkan oleh PT MMU dan ini merupakan spesialisasi

operator di PT MMU. Dan untuk PT MLP melakukan kegiatan lebih baik dalam

supporting yaitu pemasangan wiremesh dan strap batuan dengan catatan waktu yang

dibutuhkan lebih sedikit. Dalam pengamatan maka kegiatan satu siklus dapat dilakukan

hanya dalam kurang lebih 3 shift kerja (1 shift = 8 jam) dimana dibutuhkan persiapan-

persiapan khusus sebelum melakukan kerja tahapan siklus. Namun kenyataannya di

lapangan kegiatan satu siklus rata-rata selesai dalam 6 shift kerja atau selama 2 hari. Dan

dalam satu siklus rata-rata hanya dapat mengerjakan satu hingga dua tahapan pekerjaan.

Ini menunjukkan bahwa mitra kerja kurang mengoptimalkan waktu kerja. Hal ini bisa

terjadi karena dimungkinkan kurangnya target capaian kegiatan, sehingga pekerja

bersantai, selain itu disiplin kerja yang kurang pada setiap diri pegawai, dan peralatan

yang sudah berumur dengan maintenance dan peremejaan yang kurang, karena di

lapangan sering ditemuipermaslahan pekerjaan yang terhambat karena alat yang rusak/

break down. Sehingga waktu yang dibutuhkan menjadi lebih lama.

Analisis waktu kerja untuk masing-masing mitra kerja dapat diketahui bahwa

didapatkan nilai effective utilization. Nilai effective utilization yang memiliki nilai paling

besar pada shift 1 adalah mitra kerja PT MLP, karena mitra kerja tersebut memiliki waktu

working dan standby yang lebih banyak. Sedangkan untuk shift 2 yang memiliki nilai

effective utilization paling besar adalah mitra kerja PT DSI. Dan untuk shift 3 yang

memiliki nilai effective utilization paling besar adalah mitra kerja PT MLP. Waktu ini
81

mengindikasikan bahwa suatu waktu yang dipergunakan untuk bekerja atau beroperasi,

kondisi fisik dan mekanis, serta berapa persen dari seluruh waktu kerja yang tersedia

dapat dipergunakan untuk kerja efektif atau efisiensi kerja. Dalam penilaian efisiensi dan

efektivitas kerja untuk mitra kerja yang diamati memiliki nilai yang baik dan hampir

sama, sehingga dapat dikatakan bahwa mitra kerja memiliki efisiensi dan efektivitas kerja

yang cukup baik.


BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan, dapat diambil beberapa kesimpulan

yaitu sebagai berikut :

1. PT. Antam UPBE Pongkor salah satu perusahaan yang menggunakan sistem

tambang bawah tanah dengan metode cut & fill dan shrinkage.

2. Kegiatan produksi sepenuhnya dipegang oleh pihak Antam sedangkan kegiatan

Development sebagian besar dipegang oleh mitra kerja Antam.

3. Mitra kerja Antam yang memegang kegiatan development antara lain PT. Darrent

Sigma Indonesia, PT. Mitra Lalupa Persada, dan PT. Mega Mustika Utama.

4. Salah satu kegiatan Development adalah Tunneling Development yaitu pembuatan

lubang masuk sebagai akses menuju vein yang akan di tambang.

5. Akses masuk terdiri dari 3 jenis,yaitu Ramp Up, Sill Drift, dan Ramp Down.

6. Siklus kegiatan Tunneling Development yang terjadi di PT ANTAM UBPE

Pongkor dilakukan melalui beberapa tahapan siklus, yaitu pengeboran atas,

mucking out, pengeboran bawah, charging and blasting, mucking level, scalling

and washing, dan supporting. Siklus tersebut dilakukan secara berkelanjutan

sampai pada lokasi yang diinginkan.

7. Dalam satu kali peledakan dengan jumlah lubang ledak 40 dan kedalaman 1,40 m

dapat dihasilkan 39,102 m.

8. Mitra kerja yang paling cepat mengerjakan siklus kerja Tunneling Development

adalah PT. DSI dengan waktu 14 jam 27 detik.

82
83

6.2 Saran

Untuk meningkatkan produktivitas penambangan melalui peningkatan kinerja mitra

dalam melakukan kegiatan Tunneling Development pada tambang Ciguha dan Kubang

Cicau, maka yang dapat dilakukan adalah :

a. Meningkatkan disiplin kerja dari pekerja tambang untuk mengoptimalkan waktu

dalam setiap shift pekerjaan

b. Memperjelas pembagian tugas kerja di lapangan sesuai dengan skill pekerja

masing- masing.

c. Melakukan maintenance dan peremajaan alat sehingga meminimalkan kejadian

pekerjaan berhenti karena kerusakan alat atau break down.

d. Pada saat pengawas mengecek keadaan lokasi front, seharusnya dapat dilakukan

bersamaan dengan waktu persiapan pekerja.

e. Jika terdapat kendala atau pada saat kegiatan, sebaiknya dicek dan diselesaikan

terlebih dahulu dan tidak memaksa untuk melanjutkan dengan kondisi berkendala.
DAFTAR PUSTAKA

Adhiria, Martriana. 2011. Kegiatan Penyanggaan Pada Tambang Bawah Tanah Dengan

Menggunakan Beton Semprot (Shotcrete) di PT Aneka Tambang Tbk. UBPE

Pongkor. Bandung: Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP

Basuki A, Sumanegara DA, Sinambela D. 1993. The Gunung Pongkor gold-silver

deposit, West Java, Indonesia. Journal of Geomechanical Exploration 50 : 371-

391

Budi. 2008. Diktat TA-2121 Sistem Penambangan. Bandung : Institut Teknologi

Bandung

Ganda Marihot. 2014. Modul Praktikum Bahan Peledak dan Teknik Peledakan. Bandung

: Institut Teknologi Bandung Sulistianto,

Hasan, Harjuni. 2008. Penggunaan Ripper Dalam Membantu Excavator Back Hoe Pada

Pengupasan Overburden Tanpa Peledakan (Blasting). Jurnal APLIKA Volume

8 Nomor 1

Kramadibrata, Suseno. 2014. Modul Praktikum Pengeboran dan Penggalian. Bandung :

Institut Teknologi Bandung Simangunsong,

Milesi JP dkk. 1998. Pongkor (West Java, Indonesia): a Pilocene supergene-enriched

epithermal Au-Ag-(Mn) deposit. Mineralium Deposita 34 : 131-149

Praseto, Briliant. 2014. Analisis Siklus Kegiatan Development Tunneling Dari Pt. Mitra

Lalupa Persada, Pt. Darrent Sigma Indonesia, Pt. Mega Mustika Utama Di

Daerah Penambangan Ciguha Dan Kubang Cicaupt. Aneka Tambang Ubpe

Pongkor. Bandung : Institut Teknologi Bandung.

84
85

LAMPIRAN A
FULL TIME SHIFT PT DSI

Waktu Setiap Shift I


Tanggal Front Kerja
Working Repair Stand by
7/8/2014 CGRB II 4:45 0:38 2:10
8/8/2014 X-Cut-1A 4:31 2:20 1:10
11/8/2014 X-Cut-1A 4:30 0:30 2:11
12/8/2014 CGRB II 4:06 0:41 1:58
12/8/2014 X-Cut-1A 5:10 0:48 1:44
Waktu Rata-rata 4:36 0:59 1:50

1 Shift 8:00:00

Effective
61.92%
Utilization

Waktu Setiap Shift II


Tanggal Front Kerja
Working Repair Standby
13/8/2014 X-Cut-1A 3:59 0:37 2:28
V-Tengah &
14/8/2014 CGRB II 6:08 0:25 1:30
15/8/2014 CGRB II 4:30 0:45 1:42
16/8/2014 CGRB II 4:34 0:53 2:10
17/8/2014 CGRB II 4:58 0:40 2:02
Waktu Rata-rata 4:49 0:40 1:58

1 Shift 8:00:00

Effective
64.66%
Utilization
86

Waktu Setiap Shift III


Tanggal Front Kerja
Working Repair Standby
X-Cut-1A &
19/8/2014 CGRB II 4:22 0:30 1:57
20/8/2014 X-Cut-1A 4:42 0:26 2:09
21/8/2014 CGRB II 1:33 0:20 5:57
22/8/2014 RM 5 4:40 0:38 1:56
23/8/2014 CGRB II 4:27 0:44 1:42
Waktu Rata-rata 3:56 0:31 2:44

1 Shift 8:00:00

Effective
54.74%
Utilization
87

LAMPIRAN B
FULL TIME SHIFT PT MLP

Waktu Rata-Rata Shift 1


Waktu
Tanggal
Working Repair Standby
07/08/2014 5:19:00 0:31:00 1:24:00
08/08/2014 5:26:00 0:39:00 1:25:00
09/08/2014 4:51:00 0:42:00 1:27:00
11/08/2014 5:23:00 0:42:00 1:23:00
12/08/2014 4:21:00 1:11:00 1:31:00
Waktu Total 25:20:00 3:45:00 7:10:00
Watu Rata-Rata 5:04:00 0:45:00 1:26:00

1 Shift 8:00:00

Effective Utilization 70%

Waktu Rata-Rata Shift 2


Waktu
Tanggal
Working Repair Standby
13/08/2014 5:15:00 0:27:00 1:26:00
14/08/2014 5:21:00 0:33:00 1:19:00
15/08/2014 3:43:00 1:24:00 2:21:00
16/08/2014 3:57:00 1:32:00 2:14:00
18/08/2014 5:04:00 0:39:00 1:10:00
Waktu Total 23:20:00 4:35:00 8:30:00
Watu Rata-Rata 4:40:00 0:55:00 1:42:00

1 Shift 8:00:00

Effective Utilization 64%


88

Waktu Rata-Rata Shift 3


Waktu
Tanggal
Working Repair Standby
19/08/2014 5:12:00 0:49:00 1:07:00
20/08/2014 4:40:00 1:26:00 1:14:00
21/08/2014 4:57:00 1:02:00 0:53:00
22/08/2014 5:18:00 0:36:00 1:17:00
23/08/2014 5:03:00 0:52:00 1:09:00
Waktu Total 25:10:00 4:45:00 5:40:00
Watu Rata-Rata 5:02:00 0:57:00 1:08:00

1 Shift 8:00:00

Effective Utilization 71%


89

LAMPIRAN C
FULL TIME SHIFT PT MMU

Waktu Rata-rata Shift 1


Waktu
Tanggal
Working Repair Standby
07/08/2014 4:46:37 0:05:00 2:31:23
08/08/2014 4:29:19 0:05:00 2:16:41
09/08/2014 4:55:52 0:00:00 2:53:43
11/08/2014 5:29:08 0:05:00 1:50:41
12/08/2014 4:34:41 0:41:13 1:52:44
Waktu Total 24:15:37 0:56:13 11:25:12
Waktu Rata-rata 4:51:07 0:11:15 2:17:02

1 Shift 8:00:00
Waktu Produktif 66%

Waktu Rata-rata Shift 2


Waktu
Tanggal
Working Repair Standby
13/08/2014 1:11:19 4:47:39 1:36:39
14/08/2014 4:52:58 0:30:00 1:48:15
15/08/2014 4:48:05 1:46:00 1:31:21
16/08/2014 4:43:36 0:39:00 2:21:30
18/08/2014 5:43:22 0:39:00 1:39:58
Waktu Total 21:19:20 8:21:39 8:57:43
Waktu Rata-rata 4:15:52 1:40:20 1:47:33

1 Shift 8:00:00
Waktu Produktif 55%
90

Waktu Rata-rata Shift 3


Waktu
Tanggal
Working Repair Standby
19/08/2014 0:04:03 0:00:00 7:55:57
20/08/2014 5:52:36 0:45:00 1:16:29
21/08/2014 5:07:35 0:33:00 2:07:00
22/08/2014 5:27:32 0:33:00 2:00:52
23/08/2014 5:08:14 0:45:00 1:16:29
Waktu Total 21:40:00 2:36:00 14:36:47
Waktu Rata-rata 4:20:00 0:31:12 2:55:21

1 Shift 8:00:00
Waktu Produktif 56%
91

LAMPIRAN D
SPESIFIKASI ALAT LHD TORO 301 DL

Merek : Toro

Model : 301 DL

Berat : 16.600 kg (36 597 lb)

Waktu Gerakan bucket :

Waktu menaikan 6,7 sec.

Waktu merendahkan 3,9 sec.

Waktu Tipping 2,0 sec.

Kecepatan maju dan mundur :

1st gear 5,0 km/h (3.1 mph)

2nd gear 10,0 km/h (6.2 mph)

3rd gear 25,0 km/h (15.5 mph)

Ukuran bucket : 3,0 m (4.0yd), luas 2100 mm (75)


92

LAMPIRAN E
SPESIFIKASI ALAT JACK LEG YT24 ROCK DRILL

Model Mesin : YT24 Rock Drill

Berat : 24 Kg

Panjang : 678 mm

Diameter Silinder : 70 mm

Piston Stroke : 70 mm

Tekanan Angin Bekerja : 0.4~0.63 Mpa

Impact Frequency : 31 HZ

Gas Consumtion : 66.7 L/S

Air Pipe Inner Dia : 19 mm

Water Pipe Inner Dia : 19 mm

Ukuran Bor : 34~42 mm

Rock Drill Hole Depth : 5000 mm