Anda di halaman 1dari 21

MAKALAH MANAJEMEN PELAYANAN KESEHATAN

RUMAH SAKIT

Kelompok 1:

Dilla Fadhila G1B008117 Nia Atiniah G1B012043


Fajarwati G1B011020 Agustin Citriya S G1B012049
Rica Cahyani G1B012003 Shella Puspawinaya G1B012057
Lenny Rachmawati G1B012008 Faza Khairani B G1B012062
Leti Siana G1B012016 Drestanta D G1B012068
Sahida Woro P G1B012021 Wiji Prasetyo A G1B012082
Heryansyah G1B012025 Widya Nevri N G1B012090
Tri Wahyuningsih G1B012032 Isni Kurnia Dewi G1B012094
Putri Puspitasari G1B012037 Linggih Indriyani G1B012097

UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN
JURUSAN KESEHATAN MASYARAKAT
PURWOKERTO

2014
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah


Pelayanan di bidang kesehatan merupakan salah satu bentuk pelayanan
yang paling banyak dibutuhkan oleh masyarakat. Kristiadi (1994) menyatakan
bahwa tugas pemerintah yang paling dominan adalah menyediakan barang-
barang publik (public utility) dan memberikan pelayanan (public service)
misalnya dalam bidang pendidikan, kesejahteraan sosial, kesehatan,
perkembangan perlindungan tenagakerja, pertanian, keamanan dan
sebagainya. Tidak mengherankan apabila bidang kesehatan perlu untuk selalu
dibenahi agar bisa memberikan pelayanan kesehatan yang terbaik untuk
masyarakat. Pelayanan kesehatan yang dimaksud tentunya adalah pelayanan
yang cepat, tepat, murah dan ramah. Mengingat bahwa sebuah negara akan
bisa menjalankan pembangunan dengan baik apabila didukung oleh
masyarakat yang sehat secara jasmani dan rohani.
Berangkat dari kesadaran tersebut, rumah sakit yang ada di Indonesia
baik milik pemerintah maupun swasta, selalu berupaya untuk memberikan
pelayanan yang terbaik kepada pasien dan keluarganya. Baik melalui
penyediaan peralatan, pengobatan, tenaga medis yang berkualitas sampai pada
fasilitas pendukung lainnya seperti tempat penginapan, kantin, ruang tunggu,
apotik dan sebagainya. Dengan demikian masyarakat benar-benar memperoleh
pelayanan kesehatan yang cepat dan tepat. Rumah sakit sebagai salah satu
fasilitas pelayanan kesehatan memiliki peran yang sangat strategis dalam
upaya mempercepat peningkatan derajat kesehatan masyarakat (Aditama,
2006).
Masalah manajemen atau pelayanan di rumah sakit pada akhir-akhir
ini memang banyak menjadi bahan pembahasan di lingkungan masyarakat.
Sering sekali masyarakat yang menggunakan fasilitas ini mengalami kesulitan
dalam memenuhi berbagai persyaratan agar dapat memperoleh layanan
kesehatan yang diinginkan. Sebenarnya perbaikan terhadap mutu rumah sakit
baik dari layanan administrasi maupun medis memang benar-benar mutlak
dibutuhkan. Bukan saja karena banyaknya keluhan-keluhan masyarakat yang
merasa kecewa dengan pelayanan rumah sakit, baik dari segi mutu,
kemudahan prosedur administrasi, tarif, dan juga dengan adanya
perkembangan zaman yang sudah mendesak untuk melakukan perbaikan-
perbaikan. Jolly dan Gerbaud (1992) menyebutkan bahwa pasien yang dirawat
di rumah sakit bukan saja mengharapkan pelayanan medis dan keperawatan
yang baik, makanan yang enak serta utamanya adanya hubungan baik antara
staf rumah sakit dengan para pasien.

B. Identifakasi Masalah
1. Apakah definisi dari rumah sakit?
2. Jelaskan jenis-jenis rumah sakit yang ada di Indonesia?
3. Bagaimanakah manajamen pelayanan rumah sakit?
4. Jelaskan struktur organisasi rumah sakit umum di Indonesia?
5. Bagaimana faktor-faktor yang mempengaruhi demand terhadap pelayanan
kesehatan dan rumah sakit?

C. Tujuan
1. Mengetahui pengertian dari rumah sakit.
2. Mengetahui dan memahami jenis-jenis rumah sakit yang ada di Indonesia.
3. Mengetahui dan memahami manajemen pelayanan rumah sakit.
4. Mengetahui dan memahami struktur organisasi rumah sakit umum di
Indonesia.
5. Mengetahui dan memahami faktor-faktor yang mempengaruhi demand
terhadap pelayanan kesehatan dan rumah sakit.

D. Manfaat
1. Pemerintah dan rumah sakit
Meningkatkan kualitas manajemen pelayanan rumah sakit di Indonesia
Dapat menenerapkan kebijakan manajemen pelayanan rumah sakit di
Indonesia dengan baik dan tepat.
2. Masyarakat
Meningkatkan derajat kesehatan masyarakat.
Mendapatkan pelayanan rumah sakit sesuai dengan standar pelayanan
kesehatan.
BAB II

ISI

A. Pengertian Rumah Sakit


Upaya kesehatan adalah setiap kegiatan untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan yang bertujuan untuk mewujudkan derajat kesehatan
yang optimal bagi masyarakat dan tempat yang digunakan untuk
menyelenggarakannya disebut sarana kesehatan. Sarana kesehatan berfungsi
melakukan upaya kesehatan dasar, kesehatan rujukan dan atau upaya
kesehatan penunjang. Upaya kesehatan diselenggarakan dengan pendekatan
pemeliharaan, peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit
(preventif), penyembuhan penyakit (kuratif) dan pemulihan kesehatan
(rehabilitatif) yang diselenggarakan secara menyeluruh, terpadu dan
berkesinambungan (Siregar, 2004).
Menurut undang-undang tentang rumah sakit dijelaskan bahwa rumah
sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan pelayanan
kesehatan perorangan secara paripurna yang menyediakan pelayanan rawat
inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Rumah Sakit diselenggarakan berasaskan
Pancasila dan didasarkan kepada nilai kemanusiaan, etika dan profesionalitas,
manfaat, keadilan, persamaan hak dan anti diskriminasi, pemerataan,
perlindungan dan keselamatan pasien, serta mempunyai fungsi sosial.
(Depkes, 2009).
Pada umumnya tugas rumah sakit adalah menyediakan keperluan
untuk pemeliharaan dan pemulihan kesehatan. Menurut Keputusan Menteri
Kesehatan RI No: 983/Menkes/SK/XI/1992, tugas rumah sakit umum adalah
melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil guna dengan
mengutamakan upaya penyembuhan dan pemeliharaan yang dilaksanakan
secara serasi dan terpadu dengan upaya peningkatan dan pencegahan serta
melaksanakan rujukan. Rumah sakit mempunyai beberapa fungsi, yaitu
menyelenggarakan pelayanan medik, pelayanan penunjang medik dan non
medik, pelayanan dan asuhan keperawatan, pendidikan dan pelatihan,
penelitian dan pengembangan, pelayanan rujukan upaya kesehatan,
administrasi umum dan keuangan (Siregar, 2004).

B. Jenis-jenis Rumah Sakit yang ada di Indonesia


Di Indonesia dikenal tiga jenis RS sesuai dengan kepemilikan, jenis
pelayanan dan kelasnya.
1. Berdasarkan kepemilikannya, dibedakan tiga macam RS
RS Pemerintah (RS Pusat, RS Provinsi, RS Kabupaten)
RS BUMN/ABRI
RS Swasta yang menggunakan dana investasi dari sumber dalam
negeri (PMDN) dan sumber luar negeri (PMA).
2. Berdasarkan jenis pelayanan
RS Umum
RS Jiwa
RS Khusus (mata, paru, kusta, rehabilitasi, jantung, kangker, dan
sebagainya).
3. Berdasarakan kelasnya
RS kelas A
RS kelas A tersedia pelayanan spesialistik yang luas termasuk
subspesialistik
RS kelas B (pendidikan dan nonpendidikan)
RS kelas B mempunyai pelayanan minimal sebelas spesialistik dan
subspesialistik terdaftar.
RS kelas C
RS kelas C mempunyai minimal empat spesialistik dasar (bedah,
penyakit dalam, kebidanan, dan anak).
RS kelas D (Kepmenkes No.51 Menkes/SK/II/1979).
Di RS kelas D hanya terdapat pelayanan medis dasar Pemerintah sudah
meningkatkan status semua RS Kabupaten menjadi kelas C (Munijaya,
2004).
Keputusan menteri kesehatan NO. 134 Menkes/SK/IV/78 th. 1978
tentang susunan organisasi dan tata kerja Rumah Sakit Umum di Indonesia
antara lain:
Pasal 1 :
Rumah sakit umum adalah organisasi di lingkungan Departemen
Kesehatan yang berada di bawah dan bertanggungjawab langsung kepada
Dirjen Pelayanan Medik
Pasal 2 :
Rumah sakit umum mempunyai tugas melaksanakan pelayanan kesehatan
(caring) dan penyembuhan (curing) penderita serta pemulihan keadaan
cacat badan dan jiwa (rehabilitation).
Pasal 3 :
Untuk menyelenggarakan tugas tersebut Rumah Sakit mempunyai fungsi :
a. Melaksanakan usaha pelayanan medik
b. Melaksanakan usaha rehabilitasi medik
c. Usaha pencegahan komplikasi penyakit dan peningkatan pemulihan
kesehatan
d. Melaksanakan usaha perawatan
e. Melakasanakan usaha pendidikan dan latihan medis dan paramedic
f. Melaksanakan sistem rujukan
g. Sebagai tempat penelitian
Pasal 4 :
a. Rumah Sakit Umum yang dimaksud dalam keputusan ini adalah RS
kelas A, kelas B, kelas C
b. Rumah Sakit Umum kelas A adalah RSU yang melaksanakan
pelayanan kesehatan yang spesialistik dan subspesialistik yang luas.
c. Rumah Sakit Umum kelas B adalah RSU yang melaksanakan
pelayanan kesehatan yang spesialistik yang luas.
d. Rumah Sakit Umum kelas A adalah RSU yang melaksanakan
pelayanan kesehatan yang spesialistik paling sedikit 4 spesialis dasar
yaitu Penyakit Dalam, Penyakit Bedah, Penyakit kebidanan /
kandungan, dan kesehatan anak (Munijaya, 2004).
C. Manajemen Pelayanan Rumah Sakit
Selain masalah-masalah manajemen, rumah sakit kita juga menghadapi
masalah-masalah yang lebih mendasar, yaitu aspek-aspek filosofi. Apakah RS
harus tetap merupakan instansi sosial yang non-profit making atau
diperbolehkan profit making? Dalam Majalah Manajemen (No. 4, Mei 1981)
telah dikemukakan sebuah artikel: Organisasi Rumah Sakit Mengapa Kurang
Efektif? Artikel tersebut ditulis oleh J. Sadiman, dan mengemukakan aspek-
aspek hubungan antara pengurus/yayasan yang memiliki rumah sakit dengan
direksi rumah sakit serta kemungkinan adanya kekaburan mengenai
menejemen organisasi rumah sakit. Masalah manajemen rumah sakit pada
akhir-akhir ini memang banyak disorok. Tidak saja atas keluhan-keluhan
masyarakat yang merasa kecewa dengan pelayanan rumah sakit, baik dari segi
mutu, kemudahan, dan tarif, tetapi juga perkembangan zaman yang memang
sudah mendesak ke arah perbaikan-perbaikan itu (Sulastomo, 2000).
Setidak-tidaknya ada beberapa alasan untuk meningkatkan
kemampuan manajemen rumah sakit :
1. Perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran yang cepat.
Dalam 10-20 tahun terakhir, ilmu kedokteran (termasuk di
Indonesia) telah berkembang tidak saja ke tingkat spesialis dalam bidang-
bidang ilmu kedokteran, tetapi sudah ke superspesialisasi. Selain dengan
ini, teknologi yang dipergunakan juga semakin meningkat. Bisa dipahami
bahwa investasi dalam dunia kedokteran dan rumah sakit akan semakin
mahal (termasuk human invesment-nya). Karena itu, manajemen rumah
sakit yang tidak baik akan menimbulkan pelayanan kesehatan yang
semakin mahal atau sebaliknya, bahwa rumah sakit tidak dapat berjalan
dan bangkrut. Dalam hal ini perlu disadari bahwa dengan perkembangan
tersebut, pelayanan rumah sakit pada dasarnya memang cenderung
menjadi mahal.
2. Demand masyarakat yang semakin meningkat dan meluas.
Masyarakat tidak saja menghendaki mutu pelayanan kedokteran
yang baik, tetapi juga semakin meluas. Masalah-masalah yang dahulu
belum termasuk bidang kedokteran sekarang menjadi tugas bidang
kedokteran. Terjadi apa yang disebut proses medicalization. Dapat
dipengerti bahwa karenanya beban rumah sakit akan semakin berat.
3. Dengan semakin luasnya bidang kegiatan rumah sakit, semakin diperlukan
unsur-unsur penunjang medis yang semakin luas pula, misalnya: masalah-
masalah administrasi, pengelolaan keuangan,hubungan masyarakat dan
bahkan aspek-aspek hukum/legalitas. Belum lagi kehendak pasien yang
menghendaki unsur penunjang non-medis yang semakin meningkat sesuai
dengan kebutuhan manusia masa kini. Makin lama makin dirasakan
perlunya pengingkatan pengelolaan rumah sakit secara professional
(Sulastomo, 2000).

Rumah sakit di Indonesia untuk sebagian besar (70%) dimiliki oleh


Pemerintah. Sebagian rumah sakit swasta didirikan oleh lembaga-
lembaga/yayasan,khususnya dengan latar belakang keagamaan atau lembaga-
lembaga sosial lainnya, yang biasanya diprakarsai oleh kalangan masyarakat
atau orang-orang yang terhormat. Sudah tentu, rumah sakit seperti ini
membawa missi sosial dan karena itu tidak profit making. Mungkin karena
sifat non-profit making inilah, ada kesan bahwa rumah sakit seperti ini
dikelola asal jalan dan semata-mata mengutamakan pelayanan medis pasien-
pasien yang dirawat. Kerugian yang ada biasanya akan ditangani lembaga-
lembaga keagamaan/sosial yang bersangkutan, dari donasi/sumbangan yang
diperolehnya (Sulastomo, 2000).
Baru pada akhir-akhir ini, terutama pada sekitar tahun 1975, muncul
rumah sakit swasta di kota-kota besar, yang dikelola dengan motivasi yang
agak berlainan. Meskipun rumah sakit ini tidak secara berteras terang
merupakan lembaga yang profit making, akhirnya toh tidak dapat
disembunyikan bahwa rumah sakit ini mempunyai kemampuan finansial yang
kuat tentunya sulit untuk menyatakan bahwa rumah sakit ini mempunyai
kemampuan finansial yang kuat yang tentunya sulit untuk menyatakan bahwa
rumah sakit ini adalah non-profit making dan sosial semata-mata. Fenomena
ini telah menumbuhkan polemik baru dari segi filosofi, yaitu apakah rumah
sakit dimungkinkan dikelola secara bisnis dalam arti menjadi suatu instansi
yang profit making? Polimik ini sudah tentu menyangkut landasan
kenegaraan/falsafah kenegaraan kita, yaitu Pancasila dan UUD 1945
(Sulastomo, 2000).
Meskipun demikian, dalam perkembangan dewasa ini, rumah sakit toh
tidak mungkin dikelola semata-mata sosial. Dalam keadaan sekarang, hamir
seluruh rumah sakit swasta menghadapi realita kehidupan yang semakin
meterialistis. Rumah sakit harus membayar teknologi kedokteran, listrik, air,
dapur dan bahkan imbalan jasa dokter dan paramedis dengan mengikuti harga
pasar. Dalam keadaan inilah, dari segi manajemen, rumah sakit yang selama
ini memang lebih mementingkan aspek sosial, seolah-olah ketinggalan
kereta. Tidak terlepas dalam hubungan ini adalah rumah sakit pemerintah di
mana meskipun seluruh biaya eksploitasi/personel/gedung dan lain sebagainya
ditanggung oleh pemerintah (secara teoritis), keperluan mengelola rumah sakit
sesuai dengan prinsip-prinsip manajemen adalah sangat mutlak (Sulastomo,
2000).
Pengelolaan rumah sakit sehari-hari menjadi wewenang dan tugas
dereksi rumah sakit sendiri. Pada dasarnya, betapapun (mungkin)
kebijaksanaan yang diberikan oleh pengurus yayasan/pemiklik rumah sakit
mungkin sudah baik, citra rumah sakit akan terbebtuk oleh pelaksanaan tugas
sehari-hari (Sulastomo, 2000).
Seperti dikatakan di atas, masalah-masalah ini ,menjadi semakin
kompleks. Pelayanan administrasi/penunjang/hubungan masyarakat dan
aspek-aspek hukum/peraturan rumah sakit semakin luas. Hal ini memerlukan
penanganan manajemen secara lebih profesional. Hospital managemen telah
berkembang menjadi ilmu yang tersendiri. Sebaliknya, ada anggapan bahwa
dokter-dokter (secara profesional) sayang apabila menangani masalah-masalah
yang nonmedis (Sulastomo, 2000).
Masalah itu perlu dikemukakan, karena peranan dokter adalah sangat
kuat dan pengelolaan rumah sakit di Indonesia dewasa ini, yang dengan
sendirinya mempengaruhi jalannya organisasi-organisasi rumah sakit, yaitu
penyelenggaraan organisasi diagnostik, therapy, perawatan pasien,
penyediaan/logistik, administrasi/keuangan, rumah tangga, perlengkapan dan
lain sebagainya (Sulastomo, 2000).
Tentunya akan sangat ideal, apabila seorang direktur adalah seorang
dokter yang telah memperoleh pendidikan dalam Hospital Management.
Tidak berlebihan bahwa para manager rumah sakit di Indonesia telah banyak
belajar dari pengalaman, namun dalam menghadapi perumahsakitan yang
semakin kompleks, masalah ini perlu dipecahkan,m sehingga kemampuan
rumah sakit menyelenggarakan rumah sakit itu dapat ditingkatkan (Sulastomo,
2000).

D. Struktur Organisasi Rumah Sakit Umum Di Indonesia


Dengan memperhatikan uraian di atas jelaslah bahwa ada tiga bahan
yang semestinya sangat penting dengan tugas dan wewenang yang cukup
jelas, yaitu:
1. Pemilik Rumah Sakit/Yayasan/Governing Board.
2. Direksi Rumah Sakit.
3. Staf Kedokteran (medical staff)
Ketiga badan ini, sesuai dengan fungsi dan wewenangnya, saling
mengisi dan mengontrol, sehingga tercapai keseimbangan untuk mengarahkan
tujuan dan hendak dicapai oleh rumah sakit itu. Tetapi, khusus di Indonesia,
ketiga badan ini pada umumnya masih sering terjadi semacam conflict of
interest dari masisng-masing anggota badan tersebut, karena dari segi
personalia sering tidak dapat dipisahkan tugas seorang dokter yang menjadi
direksi rumah sakit yang sekaligus merawat pasien (Sulastomo, 2000).
Tahap sekarang masalah ini memang (dalam batas-batas tertentu) tidak
dapat dihindari, karena peranan yang besar dari para dokter dalam badan-
badan tersebut. Masalah ini dalam tahap pertama tentunya dapat dikurangi
dengan suatu job discription yang sejelas-jelasnya. Di masa depan, dengan
perkembangan rumah sakit yang semakin kompleks, tentunya dianjurkan
adanya pemisahan yang jelas. Dalam hubungan ini, untuk kemudahan
komunikasi, ketiga badan ini dapat membentuk semacam Badan
Musyawarah yang merumuskan dan menampung permasalahan-
permasalahan yang ada, sebelum diputus oleh yayasan/Governing
Board/pemilik rumah sakit (Sulastomo, 2000).
Untuk Rumah Sakit Umum Kelas A, susunan organisasinya diatur
sesuai dengan SK Menkes No. 543/VI/1994 adalah sebagai berikut :
a. Direktur
b. Wakil direktur terdiri dari:
1. Wadir Pelayanan Medik dan Keperawatan
2. Wadir Penunjang Medik dan Instalasi
3. Wadir Umum dan Keuangan
4. Wadir Komite Medik

Tiap-tiap wadir diberikan tanggung jawab dan wewenang mengatur


beberapa bidang/ bagian pelayanan dan keperawatan dan instalasi. Instalasi
RS diberikan tugas untuk menyiapkan fasilitas agar pelayanan medis dan
keperawatan dapat terlakasana dengan baik.
Instalasi RS dipimpin oleh seorang kepala yang diberikan jabatan
nonstruktural. Beberapa jenis instalasi RS yang ada pada RS kelas A adalah
instalasi rawat jalan, rawat darurat, rawat inap, rawat intensif, bedah sentral,
farmasi, patologi anatomi, patologi klinik, gizi, laboratorium, perpustakaan,
pemeliharaan sarana rumah sakit(PSRS), pemulasaran jenazah, sterilisasi
sentral, pengamanan dan ketertiban lingkungan dan binatu (Munijaya, 2004).
Komite medik (KM) juga diberikan jabatan nonsturktural yang
fungsinya menghimpun anggota yang terdiri dari para kepala staf medik
fungsional (SMF). KM diberikan dua tugas utama yaitu menyusun standar
pelayanan medis dan memberikan pertimbangan kepada direktur dalam hal :
1. Pembinaan, pengawasan dan penilaian mutu pelayanan mutu pelayanan
medis, hak-hak klinis khusus kepada SMF, program pelayanan medis,
pendidikan dan pelatihan (diklat), serta penelitian dan pengembangan
(litbang)
2. Pembinaan tenaga medis dan bertanggung jawab terhadap pelaksanaan
etika profesi (Munijaya, 2004).
Semua kepala SMF diangkat oleh Dirjen Yan. Medik Depkes RI
berdasarkan usulan dari direktur RS. Dengan mengkaji struktur orgaisasi dan
tugas-tugas pokok RS, dapat dibayangkan bahwa manajemen sebuah RS
hampir mirip dengan manajemen hotel. Yang berbeda, tujuan mereka yang
berkunjung dan jenis pelayanannya. Masyarakat yang berkunjung ke RS
bertujuan untuk memperoleh pelayanan medis karena kejadian sakit yang
dideritanya, sedangkan mereka yang berkunjung ke hotel adalah untuk
bersenang-senang (Munijaya, 2004).
Pembentukan KM di RS sangat diperlukan untuk membantu tugas-tugas
direktur RS dalam menjaga mutu dan etika pelayanan RS. KM dibentuk
berdasarka SK Dirjen Yan. Medik Depkes RI sesuai dengan usul Direktur RS.
Masa kerja Wadir KM adalah tiga tahun. Dibawah wadir KM terdapat panitia
infeksi nosokomial, panitia rekam medis, farmasi dan terapi, audit medik, dan
etika (Munijaya, 2004).
SMF yang menggantikan UPF (Unit Pelaksanaan Fungsional) terdiri
dari dokter umum, dokter gigi, dokter spesialis, dan dokter subspesialis.
Mereka mempunyai tugas pokok menegakkan diagnosis, memberikan
pengobatan, pencegahan penyakit, peningkatan dan pemulihan kesehatan,
penyuluhan, pelatihan dan penelitian pengembangan pelayanan medis. Untuk
RS kelas A, jumlah SMF yang dimiliki minimal 15 buah yaitu (1) Bedah (2)
Kesehatan Anak (3) Kebidanan dan Penyakit Kandungan (4) Penyakit Dalam
(5) Penyakit Saraf (6) Penyakit Kulit dan kelamin (7) THT (8) Gigi dan Mulut
(9) Mata (10) Radiologi (11) Patologi Klinik (12) Patologi Anatomi (13)
Kedoteran Kehakiman (14) Rehabilitasi Medik (15)Anestesi (Munijaya,
2004).
Masing-masing Wadir juga dilengkapi sekertariat khusus dan bidang-
bidang yang dibagi lagi menjadi subbagian dan seksi (sesuai dengan SK
Menkes No. 134). Susunan organisasi RSU kelas B hampir sama dengan kelas
A, bedanya hanya terletak pada jumlah dan jenis masing-mamsing SMF.
Untuk RSU kelas B tidak ada subspesialisnya (Munijaya, 2004).
Susunan organisasi RS kelas C dan D lebih sederhana jika dibandingkan
dengan kelas A dan kelas B. Disini tidak ada wakil direktur, tetapi dilengkapi
dengan staf khusus yang mengurusi administrasi. Kondisi ini berpengaruh
pada jenis pelayanan medis dan jumlah staf profesional (medis dan paramedic)
yang dipekerjakan pada tiap-tiap RS ini. Secara umum, jenis kebutuhan
masyarakat akan pelayanan kesehatan juga akan ikut menentukan peningkatan
kelas sebuah RS di suatu wilayah, terutama yang berlokasi di ibu kota provinsi
(Munijaya, 2004).

E. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Demand Terhadap Pelayanan


Kesehatan Dan Rumah Sakit

Menurut Fuchs (1998), Dunlop dan Zubkoff (1981) faktor-faktor yang


mempengaruhi demand pelayanan kesehatan antara lain: kebutuhan berbasis
pada aspek fisiologis; penilaian pribadi akan status kesehatannya; variabel-
variabel ekonomi seperti tarif, ada tidaknya sistem asuransi dan penghasilan;
variabel-variabel demografis dan organisasi. Disamping faktor-faktor tersebut
terdapat faktor lain misalnya, pengiklanan, pengaruh jumlah dokter dan
fasilitas pelayanan kesehatan dan pengaruh inflasi. Faktor-faktor ini satu sama
lain saling terkait secara kompleks (Trisnantoro, 2006).

Kebutuhan Berbasis Fisiologis


Kebutuhan berbasis pada aspek fisiologis menekankan pentingnya
keputusan petugas medis yang menentukan perlu tidaknya seseorang
mendapat pelayanan medis. Keputusan petugas medis ini akan mempengaruhi
penilaian seseorang akan status kesehatannya. Berdasarkan situasi ini maka
demand pelayanan kesehatan dapat ditingkatkan atau dikurangi. Faktor-faktor
ini dapat diwakilkan dalam pola epidemiologi yang seharusnya diukur
berdasarkan kebutuhan masyarakat. Akan tetapi, data epidemiologi yang ada
sebagian besar menggambarkan puncak gunung es yaitu demand, bukan
kebutuhan (needs).

Penilaian Pribadi akan Status Kesehatan


Secara sosio-antropologis, penilaian pribadi akan status kesehatan
dipengaruhi oleh kepercayaan, budaya dan norma-norma sosial di masyarakat.
Indonesia sebagai negara Timur sejak dahulu telah mempunyai pengobatan
alternatif dalam bentuk pelayanan dukun ataupun tatib. Pelayanan ini sudah
berumur ratusan tahun sehingga dapat dilihat bahwa demand terhadap
pelayanan pengobatan alternatif ada dalam masyarakat. Sebagai contoh, untuk
berbagai masalah kesehatan jiwa peranan dukun masih besar. Disamping itu,
masalah persepsi mengenai risiko sakit merupakan hal yang penting. Sebagian
masyarakat sangat memperhatinkan status kesehatannya, sebagian lain tidak
memperhatikannya.

Variabel-Variabel Ekonomi Tarif


Hubungan tarif dengan demand terhadap pelayanan kesehatan adalah
negatif. Semakin tinggi tarif maka demand akan menjadi semakin rendah.
Sangat penting untuk dicatat bahwa hubungan negatif ini secara khusus
terlihat pada keadaan pasien yang mempunyai pilihan. Pada pelayanan rumah
sakit, tingkat demand pasien sangat dipengaruhi oleh keputusan dokter.
Keputusan dari dokter mempengaruhi length of stay, jenis pekerjaan,
keharusan untuk operasi dan berbagai tindakan medik lainnya. Pada keadaan
yang membutuhkan penanganan medis segera, maka faktor tarif mungkin
tidak berperan dalam mempengaruhi demand, sehingga elastisitas harga
bersifat inelastik. Sebagai contoh, operasi segera akibat kecelakaan lalu lintas.
Apabila tidak ditolong segera, maka korban dapat meninggal atau cacat
seumur hidup.

Masalah tarif rumah sakit merupakan hal yang kontroversial. Pernyataan


normatif di masyarakat memang mengharapkan bahwa tarif rumah sakit harus
rendah agar masyarakat miskin mendapat akses. Akan tetapi tarif yang rendah
dengan subsidi yang tidak cukup dapat menyebabkan mutu pelayanan turun
bagi orang miskin dan hal ini menjadi masalah besar dalam manajemen rumah
sakit.

Penghasilan Masyarakat
Kenaikan penghasilan keluarga akan meningkatkan demand untuk
pelayanan kesehatan yang sebagian besar merupakan barang normal. Akan
tetapi, ada pula sebagian pelayanan kesehatan yang bersifat barang inferior,
yaitu adanya kenaikan penghasilan masyarakat justru menyebabkan
penurunan konsumsi. Hal ini terjadi pada rumah sakit pemerintah di berbagai
kota dan kabupaten. Ada pula kecenderungan mereka yang berpenghasilan
tinggi tidak menyukai pelayanan kesehatan yang menghabiskan waktu
banyak. Hal ini diantisipasi oleh rumah sakit-rumah sakit yang menginginkan
pasien dari golongan mampu. Masa tunggu dan antrian untuk mendapatkan
pelayanan medis harus dikurangi dengan menyediakan pelayanan rawat jalan
dengan perjanjian misalnya. Faktor penghasilan masyarakat dan selera mereka
merupakan bagian penting dalam analisis demand untuk keperluan pemasaran
rumah sakit.

Asuransi Kesehatan dan Jaminan Kesehatan


Pada negara-negara maju, faktor asuransi kesehatan menjadi penting
dalam hal demand pelayanan kesehatan. Sebagai contoh, di Amerika Serikat
masyarakat tidak membayar langsung ke pelayanan kesehatan, tetapi melalui
sistem asuransi kesehatan. Di samping itu, dikenal pula program pemerintah
dalam bentuk jaminan kesehatan untuk masyarakat miskin dan orang tua.
Program pemerintah ini sering disebut sebagai asuransi sosial. Adanya
asuransi kesehatan dan jaminan kesehatan dapat meningkatkan demand
terhadap pelayanan kesehatan. Dengan demikian, hubungan asuransi
kesehatan dengan demand terhadap pelayanan kesehatan bersifat positif.
Asuransi kesehatan bersifat mengurangi efek faktor tarif sebagai hambatan
untuk mendapatkan pelayanan kesehatan pada saat sakit. Dengan demikian,
semakin banyak penduduk yang tercakup oleh asuransi kesehatan maka
demand akan pelayanan kesehatan (termasuk rumah sakit) menjadi semakin
tinggi. Peningkatan demand ini dipengaruhi pula oleh faktor moral hazard.
Seseorang yang tercakup oleh asuransi kesehatan akan terdorong
menggunakan pelayanan kesehatan sebanyak-banyaknya.

Variabel- Variabel Demografis dan Umur


Faktor umur sangat mempengaruhi demand terhadap pelayanan
preventif dan kuratif. Semakin tua seseorang sendiri meningkat demandnya
terhadap pelayanan kuratif. Sementara itu, demand terhadap pelayanan
kesehatan preventif menurun. Dengan kata lain, semakin mendekati saat
kematian, seseorang merasa bahwa keuntungan dari pelayanan kesehatan
preventif akan lebih kecil dibandingkan deangan saat masih muda. Fenomena
ini terlihat pada pola demografi di negara maju yang berubah menjadi
masyarakat tua. Pengeluaran untuk pelayanan kesehatan menjadi sangat
tinggi.

Jenis Kelamin
Penelitian di Amerika Serikat menunjukan bahwa demand terhadap
pelayanan kesehatan oleh wanita ternyata lebih tinggi dibanding dengan laki-
laki. Hasil ini sesuai dengan dua perkiraan. Pertama, wanita memiliki
insidensi penyakit yang lebih tinggi dibanding dengan laki-laki. Kedua, karena
angka kerja wanita lebih rendah maka kesediaan meluangkan waktu untuk
pelayan\an kesehatan lebih besar dibanding dengan laki-laki. Aakan tetapi,
pada kassus-kasus yang bersifat darurat perbedaan antara wanita dan laki-laki
tidaklah nyata.

Pendidikan
Seseorang dengan pendidikan tinggi cenderung memiliki demand yang
lebih tinggi. Pendidikan yang lebih tinggi cenderung meningkatkan kesadaran
akan status kesehatan, dan konsekuensinya untuk menggunakan pelayanan
kesehatan.

Faktor-Faktor Lain
Berbagai faktor lain yang mempengaruhi demand pelayanan
kesehatan, yaitu pengiklanan, tersedianya dokter dan fasilitas pelayana
kesehatan, serta inflasi. Iklan merupakan faktor yang sangat lazim digunakan
dalam bisnis komoditas ekonomi untuk meningkatkan demand. Akan tetapi,
sektor pelayanan kesehatan secara tradisional dilarang karena bertentangan
dengan etika dokter dan apabila akan diberikan maka dalam bentuk informasi
mengenai pelayanan rumah sakit. Patut dicatat bahwa pelayanan kesehatan
tradisional seperti para tabib, dukun, dan pengobatan alternatif sudah lazim
melakukan iklan di surat kabar dan majalah. Berbagai rumah ssakit di
Indonesia telah memperhatikan faktor pengiklanan sebagai salah satu cara
peningkatan demand.
Tersedianya dokter dan fasilitas pelayanan kesehatan merupakan
faktor lain yang meningkatkn demand. Fuchs (1998) menyatakan bahwa pada
asumsi semua faktor lain tetap, kenaikan jumlah dokter spesialis bedah
sebesar 10% akan meningkatkan jumlah operasi sebesar 3%. Kehadiran dokter
gigi akan meningkatkan demand untuk pelayanan kesehatan mulut.
Keberadaan dokter spesialis THT akan meniongkatkan demand untuk operaasi
Tonsilektomi. Kehadiran dokter spesialis kebidanan dan penyakit kandungan
dengan peralata operasi akan meningkatkan demand untuk pelayana bedah
caesar.

Efek inflasi terhadap demand terjaadi melalui perubahan-perubahan


pada tarif pelayanan rumah sakit, jumlah relatif pendapatan keluarga, dan
asuransi kesehatan. Faktor ini haarus diperhatikan oleh rumah sakit karena
pada saat inflasi tinggi, ataupun pada resesi ekonomi, demand terhadap
pelayanan kesehatan akan dapat terpengaruh. Pada saat krisis ekonomi di
Indonesia, tercatat berbagai rumah sakit di Yogyakarta tidak mengalami
penurunan demand. Justru bangsal-bangsal VIP tidak menurun penghuninya,
bahkan menunjukan kecenderungan naik. Sal;ah satu dugaan adalah pasien
kaya yang biasa pergi ke Jakarta atau Singapura, mengubah perilakunya
untuk mencari penyembuhan pada rumah sakit di Yogyakarta. Ketika kasus
SARS merebak di Singapura, pengamatan menunjukan bahwa BOR kelas VIP
di sebuah kota besar di Indonesia ternyata meningkat. Ada kemungkinan
penduduk Indonesia yang demand mencari pengobatan biasa kle Singapura,
kemudian mengubahnya ke Indonesia akibat takut terkena SARS (Trisnantoro,
2006).
BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan
Rumah sakit sebagai salah satu fasilitas pelayanan kesehatan memiliki
peran yang sangat strategis dalam upaya mempercepat peningkatan derajat
kesehatan masyarakat. Rumah sakit adalah institusi pelayanan kesehatan yang
menyelenggarakan pelayanan kesehatan perorangan secara paripurna yang
menyediakan pelayanan rawat inap, rawat jalan, dan gawat darurat. Rumah
sakit mempunyai beberapa fungsi, yaitu menyelenggarakan pelayanan medik,
pelayanan penunjang medik dan non medik, pelayanan dan asuhan
keperawatan, pendidikan dan pelatihan, penelitian dan pengembangan,
pelayanan rujukan upaya kesehatan, administrasi umum dan keuangan.
Di Indonesia dikenal tiga jenis RS sesuai dengan kepemilikan, jenis
pelayanan dan kelasnya. Kemampuan manajemen rumah sakit perlu
ditingkatkan dengan alasan: perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran
yang cepat, Demand masyarakat yang semakin meningkat dan meluas, dan
semakin luasnya bidang kegiatan rumah sakit, semakin diperlukan unsur-
unsur penunjang medis yang semakin luas pula, misalnya: masalah-masalah
administrasi, pengelolaan keuangan, hubungan masyarakat dan bahkan aspek-
aspek hukum/legalitas. Dari segi manajemen, rumah sakit yang selama ini
memang lebih mementingkan aspek sosial, seolah-olah ketinggalan kereta.
Tidak terlepas dalam hubungan ini adalah rumah sakit pemerintah di mana
meskipun seluruh biaya eksploitasi/personel/gedung dan lain sebagainya
ditanggung oleh pemerintah (secara teoritis), keperluan mengelola rumah sakit
sesuai dengan prinsip-prinsip manajemen adalah sangat mutlak.
Ada tiga bahan yang semestinya sangat penting dengan tugas dan
wewenang yang cukup jelas dalam struktur organisasi rumah sakit umum di
Indonesia, yaitu: Pemilik Rumah Sakit/Yayasan/Governing Board, Direksi
Rumah Sakit dan Staf Kedokteran (medical staff. Ketiga badan ini, sesuai
dengan fungsi dan wewenangnya, saling mengisi dan mengontrol, sehingga
tercapai keseimbangan untuk mengarahkan tujuan dan hendak dicapai oleh
rumah sakit itu.
Faktor-faktor yang mempengaruhi demand pelayanan kesehatan antara
lain: kebutuhan berbasis pada aspek fisiologis; penilaian pribadi akan status
kesehatannya; variabel-variabel ekonomi seperti tarif, ada tidaknya sistem
asuransi dan penghasilan; variabel-variabel demografis dan organisasi.
Disamping faktor-faktor tersebut terdapat faktor lain misalnya, pengiklanan,
pengaruh jumlah dokter dan fasilitas pelayanan kesehatan dan pengaruh
inflasi. Faktor-faktor ini satu sama lain saling terkait secara kompleks.

B. Saran
Perbaikan terhadap mutu rumah sakit baik dari layanan administrasi
maupun medis. Rumah sakit-rumah sakit yang ada di Indonesia baik milik
pemerintah maupun swasta, diharapkan memberikan pelayanan yang lebih
baik dari sebelumnya kepada pasien dan keluarganya. Baik melalui
penyediaan peralatan pengobatan, tenaga medis yang berkualitas sampai pada
fasilitas pendukung lainnya seperti tempat penginapan, kantin, ruang tunggu,
apotik dan sebagainya. Dengan demikian masyarakat benar-benar memperoleh
pelayanan kesehatan yang cepat dan tepat.
DAFTAR PUSTAKA

Aditama, Tjandra Yoga. 2006. Manajemen Administrasi Rumah Sakit. Jakarta:


Penerbit Universitas Indonesia.
Depkes RI, 2009. UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 44
TAHUN 2009 TENTANG RUMAH SAKIT

Jolly D. danGerbaud I. 1992. Hospital of Tomorrow. Geneva: WHO.


Kristiadi. 1994. Administrasi /Manajemen Pembangunan (Kumpulan Tulisan),
Subbagian Tata Usaha Ketua LAN RI. Jakarta
Munijaya, A.A. Gde. 2004. Manajemen Kesehatan. Jakarta: Penerbit Buku
Kedokteran EGC.

Siregar, Charles. JP., 2004. Farmasi Rumah Sakit Teori dan Penerapan. Cetakan
I. Jakarta: Penerbit EGC
Sulastomo. 2000. Manajemen Kesehatan. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama
Trisnantoro, Laksono. 2006. Memahami Penggunaan Ilmu Ekonomi dalam
Manajemen Rumah Sakit. Yogyakarta : UGM