Anda di halaman 1dari 6

I.

SISTEM SATU KOMPONEN

Selama ini pembahasan perubahan mutual antara tiga wujud materi difokuskan pada keadaan
cair. Dengan kata lain, perhatian telah difokuskan pada perubahan cairan dan padatan, dan antara
cairan dan gas. Dalam membahas keadaan kritis zat, akan lebih tepat menangani tiga wujud zat
secara simultan, bukan membahas dua dari tiga wujud zat.

Sistem satu komponen merupakan sistem yang paling sederhana. Sistem ini memiliki satu
komponen independent (sebagai zat murni). Keadaan kesetimbangan suatu system digambarkan
dalam diagram fasa. Pada bagian ini akan diambil diagram fasa system air, diagram fasa system
karbondioksida, dan diagram fasa belerang sebagai contohnya.

a. Diagram Fasa Sistem Air


Perhatikan diagram fasa P-T air berikut.

Gambar 1. Diagram fasa P-T air

Diagram fasa P-T air di atas merupakan salah satu contoh bentuk diagram fasa. Pada
diagram fasa P-T digambarkan fasa-fasa pada berbagai keadaan pasangan tekanan dan
temperatur. Semua titik pada daerah fasa padat menggambarkan pasangan tekanan-temperatur
dimana air ada dalam fasa padat. Demikian juga pada daerah-daerah satu fasa yang lain yaitu
fasa cair dan fasa gas.
Keadaan kesetimbangan es dengan air digambarkan oleh kurva kesetimbangan padat-cair.
Titik-titik sepanjang kurva ini menggambarkan titik beku air atau titik lebur es pada berbagai
tekanan. Suatu hal yang menarik bahwa kemiringan kurva ini adalah negative hal ini akan
dijelaskan lebih lanjut pada pembahasan persamaan Clapeyron.
Keadaan kesetimbangan air dengan uap air digambarkan oleh kurva tekanan uap. Titik-
titik sepanjang kurva ini menggambarkan titik didih air pada berbagai tekanan. Kurva
kesetimbangan air dengan uap air (kurva tekanan uap) terpotong pada titik Tc, yang terkenal
sebagai titik kritis. Di atas titik ini fasa cair dan fasa uap tidak lagi bisa dibedakan. Dengan kata
lain di atas temperature kritis uap air tidak bisa dicairkan dengan menaikkan tekanan.
Keadaan kesetimbangan es dengan uap air digambarkan oleh kurva tekanan uap dari
padatan. Titik-titik sepanjang kurva ini menggambarkan titik sublimasi es pada berbagai tekanan.
Es akan langsung berubah menjadi uap tanpa melalui keadaan cair jika dipanaskan pada keadaan
ini.
Keadaan kesetimbangan tiga fasa, yaitu es, air dan uap air digambarkan oleh titik tripel.
Titik ini merupakan pertemuan dari tiga garis atau tiga kurva yaitu kurva kesetimbangan padat-
cair, kurva tekanan uap dan kurva tekanan uap dari padatan.
Mari kita lihat bagaimana aturan fasa dapat diterapkan pada diagram fasa di atas. Untuk
system satu komponen (C=1) aturan fasanya menjadi F=3-P. jika P=1 maka F=2, jika P=2 maka
F=1, dan jika P=3 maka F=0.
Pada saat air secara keseluruhan berwujud cair atau dalam diagram fasa ada pada daerah
fasa cair, satu fasa, maka air mempunyai derajat kebebasan 2 yaitu tekanan dan temperature.
Artinya variable tekanan dan temperature keduanya merupakan variable bebas. Jika tekanan
ditentukan nilainya maka temperature masih mempunyai nilai yang bebas, demikian sebaliknya.
Jadi perilaku air dikendalikan oleh dua variable bebas, dalam hal ini tekanan dan temperature.
Dalam diagram fasa, fasa cair terletak pada suatu bidang, bukan titik atau garis.
Pada saat air berada dalam kesetimbangan dengan wujud padatnya (es), system air
(system satu komponen) sekarang mempunyai dua fasa berkesetimbangan. Dengan demikian,
derajat kebebasannya menjadi 1 yaitu tekanan atau temperature. Artinya hanya ada satu variable
bebas dalam hal ini bisa tekanan atau temperature. Jika tekanan telah ditentukan nilainya maka
temperaturnya telah pasti nilainya dan nilainya dapat ditentukan dengan menarik garis horizontal
dari nilai tekanan sampai memotong kurva kesetimbangan padat-cair. Dari perpotongan ini
didapat nilai temperature. Demikian juga sebaliknya, jika temperature telah ditentukan nilainya
maka tekanan telah memiliki nilai yang pasti dan dapat ditentukan dengan menarik garis vertical
dari nilai temperature sampai memotong kurva kesetimbangan padat-cair. Dari perpotongan ini
didapat nilai tekanan. Dalam diagram fasa, keadaan kesetimbangan dua fasa digambarkan dalam
bentuk garis.
Pada keadaan tiga fasa dalam kesetimbangan, yaitu air (cair), es (padat) dan uapnya (gas)
ada dalam kesetimbangan, system air mempunyai tiga fasa berkesetimbangan. Pada keadaan ini
derajat kebebasan system menjadi 0. Tidak ada variable bebas dalam keadaan ini. Artinya, pada
keadaan ini tekanan dan temperature sudah memiliki nilai tertentu dan pasti. Dalam diagram fasa
keadaan dimana tiga fasa ada bersama-sama dalam kesetimbangan digambarkan dengan titik
yang disebut titik tripel.
Diagram fasa dapat digunakan untuk mendeskripsikan prilaku fasa dalam suatu proses.
Untuk memahami hal ini perhatikan diagram fasa P-T air.
Jika air pada tekanan Px dan temperature Tx dipanaskan terus menerus dan tekanan
dijaga tetap, prilaku fasa yang terjadi dapat dijelaskan sebagai berikut. Pada keadaan Px dan Tx
system berada dalam keadaan padat (es). Panas akan menaikkan suhu es sampai mendekati kurva
kesetimbangan padat-cair, es mulai mencair. Pada keadaan ini es dan air dalam keadaan
berkesetimbangan. Selama masih ada es, temperature system tidak naik walaupun terus
dilakukan pemanasan. Jika semua es telah mencair maka pemanasan selanjutnya hanya
menaikkan suhu air. Disini terdapat satu fasa yaitu fasa cair. Jika pemanasan diteruskan sampai
menyentuh kurva tekanan uap maka air mulai mendidih. Disini uap mulai terbentuk dan ada dua
fasa yaitu fasa cair dan gas yang berkesetimbangan. Selama masih ada air yang
berkesetimbangan dengan uapnya, temperature system tidak akan naik walaupun terus dilakukan
pemanasan. Jika semua air telah menjadi uap maka temperature system mulai naik. Pemanasan
selanjutnya akan menaikkan suhu uap. Pada keadaan ini hanya terdapat satu fasa yaitu fasa gas.
Secara prinsip penentuan diagram fasa dapat ditentukan secara langsung, yaitu dengan
mengubah temperature sampel pada beberapa tekanan tetap atau mengubah tekanan pada
beberapa temperature tetap dimana keadaan pada saat perubahan fasa dapat diamati. Namun,
pada kenyataannya hal ini tidaklah mudah. Oleh karena itu, untuk membuat diagram fasa
dikembangkan teknik-teknik khusus. Salah satu diantaranya disebut dengan analisis temperature
(thermal analysis). Dengan cara ini sampel dipanaskan sampai melewati keadaan transisi
kemudian sampel didinginkan sampai melewati keadaan transisi dan temperaturnya diamati
sebagai fungsi waktu. Untuk zat murni pada saat perubahan fasa, temperature tidak berubah
dalam diagramnya terjadi belokan yang tajam (kurva A). untuk zat yang tidak murni, pada saat
terjadi perubahan fasa, perubahan temperature menjadi lebih lambat dan ditandai oleh perubahan
kemiringan yang tidak terlalu tajam pada diagramnya (kurva B). Jika temperature dialurkan
terhadap waktu maka akan didapat pola diagram pendinginan seperti gambar di bawah.

A B

temperatur

c
Tt
Tt
d

e
waktu

Gambar 2. Kurva pendinginan pada tekanan tetap. Untuk zat murni A untuk campuran (B)
(Atkin, 1978;196) Tt = titik transisi

Dengan ini, keadaan transisi digambarkan secara jelas dan digunakan untuk menandai
titik kesetimbangan pada diagram fasa. Cara ini biasanya digunakan untuk keadaan transisi
padat-cair. Cara lain untuk menentukan diagram fasa system satu komponen adalah cara tekanan
tinggi (ultra high pressure). Cara ini digunakan pada system yang memerlukan tekanan sangat
tinggi. Misalnya, pada diamond-envil cell.
b. Diagram Fase Sistem Karbondioksida

Gambar 3. Diagram fase sistem karbondioksida

Berdasarkan gambar di atas, menunjukkan bahwa kemiringan positif dari batas padat-
cair menandai bahwa titik leleh dari karbondioksida pada fase padat meningkat sejalan dengan
kenaikan tekanan. Gambar tersebut juga menunjukkan titik triple CO 2 di atas 1 atm, fase cair
tidak bisa berada pada tekanan atmosfer normal pada temperatur berapaun, dan fase padat akan
berubah menjadi gas tanpa melewati fase cair (yang sering disebut es kering). Untuk medapatkan
CO2 dalam bentuk cair, maka tekanan diperbesar minimal dari 5,11 atm.
c. Diagram Fase Sistem Belerang
Belerang membentuk dua fase padat yaitu S rhombis dan S monoklin. Untuk sistem satu
komponen, maksimal P = 3 untuk F = 0 hingga tidak ada kesetimbangan 4 fase.

Diagram fase belerang

P (atm)

cair uap
Rhombis
daerah S monoklin
P1 x z N Q

uap

T1 TC T2 T (oC)

Gambar 6. Diagram Fase Belerang

Dari diagram diatas dapat dijelaskan bahwa Tc merupakan temperatur kritis. Yang mana
di atas temperatur ini, fasenya tidak mungkin cair. Jika S pada tekanan P 1 dan temperatur T1
dipanaskan secara hati-hati maka titik Z berubah menjadi S m , titik N berubah menjadi Scair, dan
pada titik Q menguap. Selama transisi, pencairan, dan penguapan temperaturnya tetap. Bila
pemanasan dilakukan cepat (suhu dinaikkan) maka fase Sm akan dilampaui dan Srh langsung
berubah menjadi Scair.

Anda mungkin juga menyukai