Anda di halaman 1dari 10

PERBAIKAN BODI KENDARAAN

MENGGUNAKAN PALU dan DOLLY

MAKALAH
UNTUK MEMENUHI TUGAS MATAKULIAH
Praktik Perbaikan Bodi
Yang dibina oleh Drs, Ir, Eko Edi Purwanto, S.E, M.Pd, M.M.

Disusun Oleh:
Muhammad Suryaningrat 150513607738

UNIVERSITAS NEGERI MALANG


FAKULTAS TEKNIK
JURUSAN TEKNIK MESIN
S1 PENDIDIKAN TEKNIK OTOMOTIF
Maret 2017
BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Kendaraan diciptakan sebagai alat bantu manusia dalam memenuhi
kebutuhan transportasi sehari-hari. Ketika kendaraan digunakan, sangat mungkin
terjadi kerusakan bodi yang tentunya juga tidak diinginkan. Kerusakan tersebut
ada yang bersifat kecil seperti tergores, penyok atau juga kerusakan berat seperti
rangka yang bengkok, bodi yang ringsek dan sebagainya.
Alat tangan adalah alat bantu yang sangat penting dan selalu digunakan oleh
mekanik dalam melaksanakan pekerjaan servis ketika membuka,
mengencangkan, melepaskan, merakit, maupun menyetel berbagai komponen
kendaraan. Peralatan tangan pada perbaikan bodi kendaraan yang utama palu dan
dolly. Walaupun peralatan lain banyak yang digunakan, namun seorang ahli
perbaikan bodi, haruslah menguasai ketrampilan dalam menggunakan palu dan
dolly. Untuk mempermudah pekerjaan, kemudian peralatan tangan bertambah
banyak untuk kesempurnaan dan kemudahan dalam perbaikan bodi.
Palu dan dolly merupakan peralatan yang paling sering digunakan untuk
perbaikan bodi kendaraan. Peralatan ini bisa dikatakan sebagai peralatan standar
perbaikan bodi kendaraan. Pemilihan palu dan dolly yang tepat sangat penting
dalam perbaikan bodi kendaraan, karena akan menentukan hasil akhir pekerjaan.
Untuk permukaan dengan kerusakaan yang lebar, maka menggunakan dolly yang
hampir rata. Sedangkan untuk kerusakan pada lengkungan bodi yang tajam,
menggunakan dolly yang semakin cekung.

2. Rumusan Masalah

1. Mengetahui dan memahami jenis-jenis palu


2. Mengetahui cara penggunaan palu yang benar dan aman
3. Mengetahui dan memahami jenis-jenis dolly serta teknik penggunaan On
Dolly dan Off Dolly
4. Mengetahui dan memahami jenis-jenis Spoon Dolly

3. Tujuan
1. Mampu mengetahui jenis-jenis palu
2. Mampu menggunakan palu yang benar dan aman
3. Mampu mengetahui dan memahami jenis-jenis dolly serta teknik penggunaan
On Dolly dan Off Dolly
4. Mampu mengetahui dan memahami jenis-jenis Spoon Dolly
BAB II
LANDASAN TEORI

1. Palu
Palu adalah alat bantu untuk memukul benda kerja yang aman, konstruksinya
terdiri dari kepala palu yang keras terbuat dari baja karbon (0.60-0.80%) tersedia
dalam beberapa ukuran antara 150-1500 gr, Serta gagang yang disesuaikan
dengan ukuran kepala palu. Kepala palu terdiri dari dua permukaan yang bisa
dipergunakan untuk memukul.

Gambar. Palu kepala ball-pen Gambar. Palu


kepala cross pen

Bentuk, model, dan ukuran berat palu berbeda-beda sesuai dengan


kebutuhan penggunaanya. Model dan ukuran palu dibedakan menjadi dua
kelompok, model umum dan model khusus. Model yang umum dipakai adalah
palu model ujung bulat (ball-pein), palu model ujung menyilang (cross-pein) dan
palu model ujung lurus (stright-pein).

Gambar. Palu Cakar


Gambar. Palu Martil
Palu model khusus dibuat untuk penggunaan khusus misalnya perbaikan bodi
kendaraan, untuk menempa, meratakan plat atau membentuk plat. Palu khusus
lainnya yaitu kepala palu lunak yang terbuat dari tembaga, kuningan, kaleng,
timbal, plastik, karet, kayu dan sebagainya. Digunakan untuk memukul benda-
benda yang permukaanya halus sehingga tidak rusak saat dikerjakan. Palu
khusus pekerjaan bodi mempunyai bentuk dan ukuran yang lebih beragam,
biasanya palu bentuk tertentu digunakan bersama-sama dengan dolly.

Gambar. Palu Karet Gambar. Palu


Plastik

Gambar. Palu Kayu

1. Shrinking hammer adalah palu yang digunakan khusus untuk digunakan


memukul benda kerja yang pengerjaannya menggunakan metode hot
shrinking panel.
2. Pick hammer Pick hammer adalah palu yang digunakan untuk perbaikan bodi
dengan menggunakan dolly.

3. Standar bumping hammer adalah palu yang sering digunakan pada


perbaikan bodi yang permukaannya tidak rata.

2. Cara Menggunakan Palu Yang Aman


Cara penggunaan palu adalah dengan memegang gagang pada 2/3 dari
bawah ( 4-5 cm dari bawah) agar kekuatan yang dihasilkan maksimal dan tidak
cepat lelah.

1. Hindari memukulkan satu palu dengan palu yang lainnya, permukaan palu
yang keras bisa retak dan serpihannya terbang mengenai anggota tubuh.
2. Hindari menggunakan palu yang gagangnya kendor. Kepala palu bisa
terlepas, terbang dan mengenai diri sendiri maupun teman kerja disekitar
Anda.
3. Palu selalu diperiksa untuk memastikan kepala palu-nya kencang dan
gagangnya dalam keadaan baik.
4. Bila menggunakan palu, genggamlah gagangnya dengan kuat agar tidak
terlepas.
5. Sebelum menggunakan palu, pastikan area disekitarnya aman dari
berbabagai bentuk gangguan.
6. Tempatkan palu di meja atau bangku kerja dengan baik, jangan terlalu ke
pinggir, karena kaki bisa kejatuhan palu dan mengakibatkan cedera.
7. Palu bisa melayang apabila Anda tidak menggunakannya dengan benar.

3. Dolly
Dolly adalah pasangan dari palu sebagai alas/landasan saat memukul atau
membentuk benda kerja pada pekerjaan body, terbuat dari baja karbon yang
sangat keras. Bentuk dan ukuranya disesuaikan dengan kebutuhan, bentuk
permukaan rata, menyiku, melengkung, bulat, kerucut dan sebagainya. Ada
jenis dolly duduk yang serbaguna berukuran besar dan berat untuk
membentuk plat yang lebih tebal, menekuk besi pejal, bahkan bisa untuk
menempa dan kerja bangku lainnya

Dollly untuk membentuk permukaan plat yang melengkung/cembung

4. Penggunaan palu dan dollly dalam perbaikan body kendaraan


dicontohkan seperti gambar berikut:
a. Teknik palu-on-dolly dilakukan dengan cara memukulkan palu pada
bagian plat yang terjadi kerusakan, sedangkan pada bagian bawahnya
dilandasi dengan dolly. Untuk permukaan dengan kerusakaan yang lebar,
maka menggunakan dolly yang hampir rata. Sedangkan untuk kerusakan
pada lengkungan bodi yang tajam, menggunakan dolly yang semakin
cekung.

b. Teknik palu-off-dolly yang dipalu adalah bagian diantara atau disekeliling


dari dolly yang ditempatkan pada pusat plat yang penyok, dolly hanya
sebagai penahan plat bodi saja, palu tidak langsung dipukulkan pada dolly.
5. Body Spoon
Body spoon mempunyai fungsi hampir sama dengan palu dan dolly,
sebagai alat perata bagian bodi kendaraan yang berlekuk atau bentuk-bentuk
tetentu yang tidak memungkinkan menggunakan dolly, yaitu dengan cara
dicungkil atau sebagai alas pukul pada body yang sempit. Bentuknya seperti
sendok terdiri dari batang sebagai peganganatau pengungkit dan bagian kepala
sebagai permukaan untuk mencongkel atau alas.

Gambar. Bentuk dan ukuran body spoon

BAB III
PENUTUP

I. RANGKUMAN
Palu dan dolly merupakan peralatan yang paling sering digunakan untuk
perbaikan bodi kendaraan. Dalam perbaikan bodi kendaraan ada banyak sekali
jenis palu seperti: Model yang umum dipakai adalah palu model ujung bulat (ball-
pein), palu model ujung menyilang (cross-pein), palu model ujung lurus (stright-
pein), Palu Cakar, Palu Martil, Palu kepala palu lunak yang terbuat dari tembaga,
kuningan, kaleng, timbal, plastik, karet, kayu dan sebagainya. Digunakan untuk
memukul benda-benda yang permukaanya halus sehingga tidak rusak saat
dikerjakan dan ada juga palu yang digunakan dengan perlakuan khusus yaitu
dengan dipanaskan yaitu palu jenis Shrinking hammer. Dalam perbaikan body
dengan menggunakan palu dan dolly ada teknik ON-DOLLY dan OFF-DOLLY
Teknik palu-on-dolly dilakukan dengan cara memukulkan palu pada bagian plat
yang terjadi kerusakan, sedangkan pada bagian bawahnya dilandasi dengan dolly,
dan Teknik palu-off-dolly yang dipalu adalah bagian diantara atau disekeliling
dari dolly yang ditempatkan pada pusat plat yang penyok, dolly hanya sebagai
penahan plat bodi saja, palu tidak langsung dipukulkan pada dolly. Dan ada juga
jenis Spoon dolly yang berfungsi sebagai alat perata bagian bodi kendaraan yang
berlekuk atau bentuk-bentuk tetentu yang tidak memungkinkan menggunakan
dolly, yaitu dengan cara dicungkil atau sebagai alas pukul pada body yang sempit.

II. SARAN
Dalam perbaikan bodi kendaraan palu dan dolly sering digunakan, teknik
memukul yang benar dan sesuai mempengaruhi hasil dari perbaikan bodi, sangat
di anjurkan untuk memukul bodi kendaraan dengan pelan dan teratur.