Anda di halaman 1dari 10

Jawaban Soal Genap Bab 2 Suwardjono

2. Berikan beberapa contoh asersi.


Jawaban :
a. Beberapa jenis burung tidak dapat terbang.
b. Tidak semua handphone lenovo memiliki layar 4 inchi.
c. Semua pegawai Kementerian Keuangan memakai baju batik pada
hari jumat.
4. Apa yang dimaksud bahwa penalaran merupakan suatu bentuk
bukti? Berilah suatu contoh situasi yang menunjukkan bahwa
penalaran merupakan suatu bukti.
Jawaban :
Tiga konsep penting reasoning / penalaran adalah
a. Asersi yaitu suatu pernyataan (biasanya positif) yang menegaskan
bahwa sesuatu (contoh teori) adalah benar.
b. Keyakinan adalah tingkat kebersediaan (willingness) untuk
menerima bahwa suatu pernyataan atau asersi tentang suatu
fenomena atau gejala (alam atau sosial) adalah benar.
c. Argumen merupakan serangkaian asersi beserta keterkaitan
(artikulasi) dan inferensi atau penyimpulan yang digunakan untuk
mendukung suatu keyakinan.

Struktur penalaran menggambarkan hubungan ketiga konsep tersebut


dalam menghasilkan daya dukung atau bukti rasional terhadap
keyakinan tentang suatu pernyataan. Suatu argumen akan menjadi
unsur penting sebagai bukti yang masuk akal.

Contoh situasi bahwa penalaran merupakan suatu bukti.i

Argumen sebagai suatu bukti keyakinan


bahwa pernyataan benar

(1)Semua X adalah Z
(2)Y bukan X membentuk, memelihara, mengubah Y
bukan Z
(3)Y bukan Z
6. Dapatkah seseorang memegang keyakinan yang kuat terhadap
suatu asersi yang salah atau sebaliknya menyangkal suatu
asersi yang benar? Berikan contoh.
Jawaban:
Dapat, hal ini karena keyakinan berupa plausibilitas pendapat yang tidak bisa ditentukan,
suatu hal yang benar bagi seseorang bisa menjadi salah bagi orang lain.
Contoh : Bentuk bumi ini datar, bukannya bulat. Keyakinan ini diperoleh melalui
argumen-argumen dan dapat dibantah terlepas apakah argumen tersebut benar atau salah
8. Berikan beberapa contoh cara menyatakan asersi dalam strukturnya bukan
maknanya.
Semua ikan berkembang biak dengan bertelur
Ikan Lumba-lumba berkembang biak dengan melahirkan
Ikan Lumba-lumba bukanlah ikan (secara struktur benar, tetapi secara makna salah)
10. Berilah bontoh-contoh asersi yang menunjukkan hubungan inklusi, eksklusi, dan
saling isi dan gambarkan dengan diagram asersi-asersi tersebut.
Asersi Inklusi : Semua mahasiswa STAN mengendarai motor.
Asersi Eksklusi : mahasiswa STAN tidak mengendarai motor.
Asersi Saling Isi : Beberapa mahasiswa mahasiswa STAN mengendarai motor.

Asersi Eksklusi Asersi Inklusi


Mahasiswa Pengendara Pengendara Motor
STAN Motor
Mahasiswa STAN

Asersi Saling Isi

Mahasiswa Pengendara
STAN Motor

12. Bedakan makna nir dan non sebagai proleksem serta berilah beberapa contoh
penggunaan kedua proleksem tersebut secara benar dalam istilah akuntansi.
Nir artinya tanpa dan tidak harus bersifat komplementer
Contoh : nirguna(useless)
Non artinya bukan dan bersifat komplementer, lebih bermakna sebagai suatu orientasi.
Contoh : non-profit
14. Jelaskan apakah makna asersi-asersi berikut sama atau berbeda antara satu dan
lainnya. Bila perlu gambarkan secara diagramatik asersi tersebut.
(1)Semua Mahasiswa adalah anggota Koperasi Serba Usaha

Anggota KSU

Mahasiswa
(2) Semua anggota Koperasi Serba Usaha adalah mahasiswa.

Mahasiswa

Anggota KSU
(3) Tidak satu pun mahasiswa adalah anggota Koperasi Serba Usaha.

Asersi Eksklusi

Mahasiswa Anggota KSU

(4) Tidak satu pun anggota Koperasi Serba Usaha adalah mahasiswa.

Asersi Eksklusi

Anggota Mahasiswa

KSU

(5) Beberapa mahasiswa adalah anggota Koperasi Serba Usaha.

Asersi Saling Isi

Mahasiswa Anggota KSU

(6) Tidak semua mahasiswa adalah anggota Koperasi Serba Usaha

Asersi Saling Isi


Anggota KSU

Mahasiswa
Asersi 1) jelas berbeda bentuk dengan asersi 3). Demikian juga asersi 1) jelas
berbeda dengan asersi 2). Kesalahan menginterprestasikan asersi 1) sama dengan
asersi 2) disebut dengan kesalahan konversi premis (premis conversion errror).
Asersi 3) mempunyai makna yang sama dengan asersi 4) karena kalau asersi yang
satu benar, maka tidak mungkin asersi yangg lain salah. Dalam hal ini asersi yang satu
merupakan implikasi asersi yang lain. Bila asersi 3) benar , maka dengan sendirinya
asersi 4) juga benar.
Dalam percakapan sehari-hari, asersi 5) sering disamakan dengan asersi 6) dan dapat
saling tukar penggunaan. Artinya dianggap bila asersi 5) benar, maka dengan
sendirinya asersi 6) juga benar. Interpretasi yang lebih teliti secara logis dapat
menunjukkaan perbedaan makna kedua asersi tersebut. Asersi 5) menegaskan bahwa
terdapat beberapa mahasiswa yangg juga merupakan anggota Koperasi Serba Usaha
tetapi tidak mementingkan apakah terdapat beberapa mahasiswa yang bukan
anggotaKoperasi Serba Usaha. Dapat saja beberapa mahasiswa yang bukan anggota
Koperasi Serba Usaha tidak ada. Di pihak lain asersi 6), mengandung penegasan
bahwa terdapat beberapa mahasiswa yang bukan anggota Koperasi Serba Usaha tetapi
tidak mementingkan informasi bahwa beberapa anggota Koperasi Serba Usaha
bukanlah mahasiswa. Asersi ini biasanya merupakan penyangkalan terhadap asersi
semua mahasiswa adalah anggota Koperasi Serba Usaha. Kedua asersi dapat
berbeda karena kalau asersi 5) benar maka tidak dengan sendirinya asersi 6) juga
benar. Jadi, makna beberapa dan tidak semua dapat berarti dua hal yang sama atau
berbeda tergantung pada konteks yang dibahas atau informasi yaangg tersedia.
16. Sebut dan jelaskan jenis tingkatan asersi dan berikan contoh untuk masing-masing.
Asumsi adalah asersi yang diyakini benar meskipun orang tidak dapat mengajukan
atau menunjukkan bukti tentang kebenaranya secara meyakinkan atau asersi yang
orang bersedia umtuk menerima sebagai benar untuk keperluan diskusi atau debat.
Contoh : asumsi masa manfaat gedung adalah 25 tahun.
Hipotesis adalah asersi yang kebenarannya belum atau tidak diketahui tetapi diyakini
bahwa asersi tersebut dapat diuji kebenarannya.
Contoh : Pengaruh Harga Cabai terhadap permintaan Cabai.
Pernyataan Fakta adalah asersi yang bukti tentang kebenarannya diyakini sangat
kuat atau bahkan tidak dapat dibantah.
Contoh : Matahari terbit dari arah timur.
18. Sebut dan jelaskan sifat-sifat keyakinan. Mengapa mengubah suatu keyakinan
melalui argumen merupakan suatu proses yang tidak mudah dan kompleks.
Sifat-sifat keyakinan:
Keadabenaran ; Suatu asersi harus ada benarnya (plausible).
Bukan Pendapat ; Harus dapat dibuktikan secara objektif apakah salah atau benar dan
diharapkan menghasilkan kesepakatan oleh setiap orang yang mengevaluasinya atas
dasar objektif.
Bertingkat ; Tidak bersifat mutlak tetapi bergradasi mulai dari sangat meragukan
sampai sangat meyakinkan.
Berbias ; Dipengaruhi oleh preferensi, keinginan, dan kepentingan pribadi yang
karena sesuatu hal perlu dipertahankan.
Bermuatan Nilai ; Orang melekatkan nilai terhadap suatu keyakinan.
Berkekuatan ; Memiliki tingkat kepercayaan yang dilekatkan seseorang pada
kebenaran suatu asersi.
Veridikal ; Memiliki tingkat kesesuaian keyakinan dengan realitas.
Berketertempaan ; Mudah-tidaknya suatu keyakinan diubah dengan adanya informasi
yang relevan.

Mengubah keyakinan melalui argumen merupakan suatu proses yang TIDAK


MUDAH atau KOMPLEKS karena pengubahan tersebut menyangkut dua hal yang
berkaitan yaitu manusia yang meyakini dan asrsi yang menjadi objek keyakinan.
Manusia tidak selalu rasional dan bersedia beragrgumen sementara itu tidak semua
asersi dapat ditentukan kebenarannya secara objektif dan tuntas.

20. Jelaskan apakah pernyataan berikut merupakan keyakinan atau pendapat.


1) Sepakbola lebih mengasyikkan daripada badminton. = pendapat
2) Sungai Nil adalah sungai terpanjang di dunia. = keyakinan
3) Pisang lebih banyak mengandung potasium daripada pepaya. = keyakinan
4) Merokok dapat menyebabkan kanker. = keyakinan
5) Susu lebih banyak mengandung nutrisi daripada kopi. = keyakinan
6) Teori akunansi adalah pelajaran yang sangat sulit dan membossankan. = pendapat
7) Es krim rasa coklat lebih enak daripada rasa vanila. = pendapat
8) Informasi aliran kas bermanfaat bagi infestor. = pendapat
9) Kolesterol adalah penyebab utama gangguan jantung. = keyakinan
10) Istilah estat real lebih tepat daripada real estat. = pendapat
11) Menjadi auditor lebih memberi tantangan daripada menjadi pengacara. = argumen
12) Ada makhluk hidup di Planet Mars. = pendapat

Pendapat dan keyakinan saling bertolak belakang. Bahkan salah satu unsur dari
keyakinan adalah bukan pendapat yang artinya harus dapat dibuktikan secara objektif
apakah salah atau benar dan diharapkan menghasilkan kesepakatan oleh setiap orang
yang mengevaluasinya atas dasar objektif.

22. Apakah yang dimaksud dengan prinsip interpretasi terdukung (principle of


charitable interpretation) dalam suatu argumen dan berilah beberapa contoh.
Prinsip interpretasi terdukung (principle of charitable interpretation) adalah prinsip yang
menyatakan bahwa bila terdapat lebih dari satu interpretasi terhadap suatu argumen,
argumen harus diinterpretasi sehingga premis-premis yang terbentuk memberi dukungan
yang paling kuat terhadap konklusi yang dihasilkan. Dengan kata lain, argumen yang
dipilih adalah argumen yang plausibilitasnya paling tinggi atau yang paling masuk akal
(valid) dalam konteks yang dibahas.
Contoh : Doni harus membayar hutang di warung. Doni berjanji kepada pemilik warung
untuk membayar hutangnya. Jika berjanji harus ditepati.

Interpretasi 1
Premis (1) : Jika berjanji maka harus ditepati.
Premis (2) : Doni berjanji kepada pemilik warung untuk membayar hutangnya.
Konklusi : Doni harus membayar hutangnya
Interpretasi 2
Premis (1) : Doni harus membayar hutangnya.
Premis (2) : Doni berjanji kepada pemilik warung untuk membayar hutangnya.
Konklusi : Doni berjanji maka harus ditepati.
Interpretasi 3
Premis (1) : Doni harus membayar hutangnya.
Premis (2) : Doni berjanji maka harus ditepati.
Konklusi : Doni berjanji kepada pemilik warung untuk membayar hutangnya.
Atas dasar prinsip interpretasi terdukung dan syarat validitas argumen, interpretasi 2 dan
3 dapat dianalisis bahwa keduanya kurang valid dibanding interpretasi 1.
24. Apakah syarat-syarat (kriteria) validitas suatu argumen deduktif ?

o Kedua premis benar


o Premis minor menegaskan anteseden (pola modes ponens)
o Premis minor menyangkal konsekuen (pola modus tollens)
o Konklusi mengikuti semua premis
26. Dalam argumen deduktif, apakah premis yang benar dapat menghasilkan konklusi
yang salah?
Jawaban:
Bisa, hal tersebut dapat saja terjadi jika premis minor menegaskan konsekuen bukan
menegaskan anteseden. Bila dipandang sebagai argumen, penalaran tidak dapat diterima
(tidak valid) karena tidak lengkapnya premis major.
Contoh :
Premis major : Semua ikan bertelur
Premis minor : Ikan lele bertelur
Konklusi : Ikan lele adalah ikan
28. Berilah beberapa contoh pernyataan dalam akuntansi yang dapat dikatakan sebagai hasil
penalaran induktif.
Jawaban:
o Perusahaan terbuka memilih metode akuntansi yang cenderung
menaikkan jumlah laba.
o Perusahaan yang melakukan finansial engineering melaporkan
CALK dengan jumlah halaman yang banyak.
o Perusahaan dengan DER tinggi melaporkan interest expense lebih
tinggi dibanding perusahaan sejenis.
30. Berilah suatu contoh argumen dengan analogi dalam akuntansi.
Seorang pengendara dapat sampai tujuan dengan lancar apabila mengendarai dengan
hati-hati Begitu pula, seorang akuntan harus teliti, cermat, dan ulet untuk membuat
laporan keuangan dengan baik,benar, dan akurat.
32. Jelaskan kaidah Mill untuk mengidentifikasi adanya kausalitas antara dua faktor.
Kaidah Mil digunakan untuk menyatakan adanya hubungan kausalitas, dimana untuk
mengujinya Mil menyatakan bahwa ada tiga kaidah (seluruhnya dinyatakan sebagai
Kaidah Mil):
Kaidah Kecocokan Menyatakan bahwa jika dua kasus (atau lebih) dalam suatu
fenomena mempunyai satu dan hanya satu kondisi atau faktor yang sama (A),
maka kondisi tersebut dapat menjadi penyebab timbulnya gejala (B).
Kaidah Kecocokan Negatif Menyatakan bahwa jika tiadanya suatu faktor (A),
berkaitan dengan tiadanya gejala (B), maka ada bukti bahwa hubungan faktor dan
gejala tersebut bersifat kausal.
Kaidah Perbedaan Menyatakan jika terdapat dua kasus atau lebih dalam suatu
fenomena, dan dalam salah satu kasus suatu gejala (B) muncul sementara kasus
lainnya tidak, dan jika faktor tertentu (A) terjadi ketika gejala tersebut (B)
muncul, maka dapat dikatakan bahwa terdapat hubungan kausal antara faktor (A)
dan gejala (B) tersebut.

Agar hubungan kausalitas antara dua faktor (A dan B) terbukti maka harus memenuhi
kriteria berikut:

A dan B bervariasi bersama, bila A berubah, B juga berubah.


Perubahan A terjadi sebelum atau mendahului perubahan B terjadi.
Tidak ada faktor lain selain A yang mempengaruhi perubahan B.
34. Jelaskan pengertian kecohan (fallacy) dalam berargumen. Mengapa argumen yang
tidak valid (cacat) kadang-kadang dapat meyakinkan dan dianut orang banyak?
Jawaban:
Kecohan (fallacy) adalah argumen yang dapat membujuk meskipun penalarannya
mengandung cacat. Kecohan dapat terjadi akibat stratagem (akal bulus) atau akibat salah
logika.
Argumen yang tidak valid (cacat) kadang-kadang dapat meyakinkan dan dianut orang
banyak karena manusia lebih terbujuk atau terkecoh oleh emosi atau kepentingan pribadi
yang ingin menang sendiri daripada logika. Dengan kata lain, keyakinan tidak selalu
diperoleh melalui argumen logis atau akal sehat.
36. Sebut dan jelaskan serta berilah contoh berbagai jenis stratagem (sedapat-
dapatnya dalam bidang akuntansi)
Stratagem adalah pendekatan atau cara-cara untuk mempengaruhi keyakinan orang
dengan cara selain mengajukan argumen yang valid atau masuk akal.
Jenis Stratagem :
Persuasi Tak langsung yaitu Meyakinkan seseorang melalui cara-cara yang sama
sekali tidak berkaitan dengan validitas argumen.
Contoh : Presiden Jokowi mengajak seluruh WNI baik orang pribadi maupun badan
untuk mengikuti Tax Amnesty, jika tidak akan dikenakan sanksi 200%.
Membidik Orangnya yaitu Melemahkan atau menjatuhkan suatu posisi atau
pernyataan dengan cara menghubungkan pernyataan atau argumen yang diajukan
seseorang dengan pribadi orang tersebut.
Contoh : Seorang akuntan yang tidak mengikuti standar akuntansi adalah orang yang
tidak loyal dan tidak profesional.
Menyampingkan Masalah yakni Mengajukan argumen yang tidak bertumpu pada
masalah pokok atau dengan cara mengalihkan masalah ke masalah lain yang tidak
bertautan
Contoh : Pembenahan istilah akuntansi tidak perlu dilakukan sepanjang kita mengerti
apa yang dimaksudkan.
Misrepresentasi yaitu Menyanggah atau menjatuhkan posisi lawan dengan cara
memutarbalikkan atau menyembunyikan fakta baik secara halus maupun terang-
terangan.
Contoh : Memperpanjang kontrak atas leasing mesin pabrik tiap 2 tahun sekali selama
8 tahun dari masa manfaat mesin yang 10 tahun agar pencatatan yang sebelumnya
finansial lease menjadi operating lease.
Imbauan Cacah ; Digunakan untuk mendukung suatu posisi dengan menunjukkan
bahwa banyak orang melakukan apa yang dikandung posisi tersebut.
Contoh : Seseorang mengambil petty cash untuk kepentingan pribadi pada saat dtanya
mengapa melakukan hal tersebut, ia beralasan bahwa banyak bendahara yang
melakukan hal serupa.
Imbauan Autoritas ; Mirip dengan Imbauan Cacah kecuali bahwa banyaknya orang
atau popularitas diganti dengan autoritas.
Contoh : Seseorang akademisi ditanya mengapa dia memakai istilah beban bukan
biaya untuk padan kata expense. Lalu dia menjawab karena peraturan IAI (Ikatan
Akuntan Indonesia) tanpa mempersoalkan apakah istilah tersebut layak atau tidak.
Padahal dia tahu bahwa istilah beban tidak valid.
Imbauan Tradisi ; Dilakukan semata-mata karena memang begitulah cara yang telah
lama dikerjakan orang.
Contoh : Seorang akuntan menerapkan metode depresiasi garis lurus terhadap semua
aset perusahaan karena memang itulah yang telah dilakukan perusahaan dari dulu.
Dilema Semu ; Taktik seseorang untuk mengaburkan argumen dengan cara
menyajikan gagasannya dan satu alternatif lain kemudian mengkarakterisasi alternatif
lain sangat jelek.
Contoh : Perusahaan B memilih metode depresiasi dengan Garis Lurus atau Saldo
Menurun, tetapi Saldo Menurun tidak praktis/sulit diterapkan untuk perusahaan
sehingga konklusinya memakai Garis Lurus.
Imbauan Emosi ; Melakukan persuasi dengan membangkitkan emosi objek penerima
sehingga objek tidak dapat memakai nalar dengan baik dapat terjadi karena belas
kasih atau tekanan/kekuasaan sehingga objek penerima harus menerima argumennya.
Contoh : Seorang auditor internal harus tutup mulut akibat adanya fraud pada laporan
keuangan, karena ia akan diancam dengan
38. Evaluasilah penyimpulan deduktif berikut ini:
Premis major : Semua burung mempunyai bulu.
Premis minor : kucing mempunyai bulu.
Konklusi : Kucing adalah burung.
Konklusi diatas salah karena premis minor menegaskan konsekuen bukan menegaskan
anteseden. Bila dipandang sebagai argumen, penalaran di atas tidak dapat diterima (tidak
valid) karena tidak lengkapnya premis major.memang benar bahwa semua burung
mempunyai bulu tetapi tidak berarti bahwa binatang lain tidak ada yang mempunyai
bulu.
40. Bagaimana pendapat anda tentang prisip penilaian plausibilitas asersi yang
berbunyi: Serahkan saja pada ahlinya. Apa kelemahan prinsip ini?
Tidak memiliki/mengungkapkan argumen yang valid.
Keahlian bisa saja berbeda atau tidak sesuai dengan pernyataan yang diajukan.
Tidak ada yang benar-benar ahli dalam segala bidang.
42. Evaluasilah kecohan (fallacy) yang terkandung dalam pernyataan-pernyatan
berikut:
Karena saya berada di Amerika, daging ayam yang disembelih tanpa
mengikuti rukun agama adalah halal. (Imbauan Cacah)
Dia pasti kaya karena dia seorang pejabat. (Membidik Orangnya)
Dia pasti rajin belajar Akuntansi Pengantar karena dia mendapat nilai
A untuk mata Kuliah tersebut. (Membidik Orangnya)
Dalam pembentukan istilah tidak perlu kita memperhatikan kaidah
bahasa karena dalam komunikasi yang penting adalah orang tahu
maksudnya. (Menyampingkan Masalah)
Sekarang ini adalah jaman globalisasi. Oleh karena itu, kita harus
mampu berbahasa Inggris. Tanpa kemampuan berbahasa Inggris kita
tidak akan mampu mengglobal. (Dilema Semu)
Walaupun dia telah terbukti sebagai koruptor, dia tetap dapat menjadi
presiden karena tidak ada seorangpun yang sempurna. (Imbauan
Cacah)
44. Sebut dan jelaskan berbagai aspek manusia yang dapat menjadi penghalang
terjadinya argumen yang sehat.
Penjelasan Sederhana ; Seringkali orang puas dengan penjelasan sederhana yang
pertama ditawarkan sehingga dia tidak lagi berupaya untuk mengevaluasi secara
seksama kelayakan penjelasan tersebut dan membandingkannya dengan penjelasan
alternatif.
Kepentingan Mengalahkan Nalar ; Kepentingan sering memaksa orang untuk
memihak suatu posisi meskipun posisi tersebut sangat lemah dari segi argumen.
Sindroma Tes Klinis ; Seseorang mengetahui bahwa argumen dan pandangannya
sebenarnya tidak valid lagi karena adanya pandangan baru tetapi tidak berani
mengakui pandangan baru tersebut karena terlanjur menyebarkan pandangan
lamanya.
Mentalitas Djoko Tingkir ; Menyembunyikan apa yang sebenarnya valid semata-
mata untuk menghormati kolega senior atau untuk melindungi diri dari tekanan
senior sehingga argumen yang lema harus dimenangkan dan dilestarikan semata-
mata karena kekuasaan.
Merasionalkan Daripada Menalar ; Apabila orang terlanjur mengambil posisi dan
ternyata posisi tersebut salah atau lemah, ada kalanya orang berusaha untuk mencari-
cari justifikasi untuk membenarkan posisinya.
Persistensi ; Orang sering berpegang teguh atau persisten terhadap keyakinannya
meskipun terdapat argumen yang kuat bahwa keyakinan tersebut sebenarnya salah
sehingga dia seharusnya melepaskan keyakinan tersebut.