Anda di halaman 1dari 5

KELOMPOK 1

1. Apa yang dimaksud dengan Good Corporate Governance?


2. Bagaimana awal mula munculnya praktek GCG di Indonesia?
3. Berikan alasan mengapa penerapan GCG perlu dilakukan di perusahaan di Indonesia?
4. Adakah kelemahan dari penerapan GCG itu sendiri?
5. Sebutkan contoh nyata penerapan GCG di suatu perusahaan.

KELOMPOK 2

1. jelaskab apa yang kalin ketahui tentang agenchy teori dan solosi memperkecil timbulnya
agenchy theory
2. diindonesia timbul dengan istilah code for GCG apaka itu sebenarnya? dan apakah code
for GCG termasuk alasan menerapkan cg di dalam suatu perusahaan
3. apa yang menyebabkan timbulnya agenchy problem
4. jelaskan apa itu agency cost dan timbulnya agency cost
5. diantara CG dan public governancemana yang lebih menjadi prioritas area penegakan
governance di Indonesia saat ini?

KELOMPOK 3

Soal
1. Sebut dan jelaskan prinsip-prinsip menurut OECD!
2. Sebutkan batasan-batasan pada perusahaan dalam pengungkapan transparansi
3. Apa saja hak pemegang saham baik pemegang saham minoritas dan mayoritas?
4. Berikan tanggapanmu mengenai perlakuan yang adil terhadap para pemegang saham?
5. Apa yang terjadi jika suatu perusahaan tidak menerapkan prinsip-prinsip GCG?
Jawaban:
1. Prinsip-Prinsip corporate governance yang diterbitkan OECD itu mencakup hal-hal sebagi
berikut;
Landasan hukum yang diperlukan untuk menjamin penerapan good corporate governance
secara efektif (ensuring the basis for an effective corporate governance framework),
Hak pemegang saham dan fungsi pokok kepemilikan perusahaan (the rights of shareholders
and key owrnership functions)
Perlakukan yang adil terhadap para pemegang saham (the equitable treatment of
shareholders),
Peranan pengungkapan informasi perusahaan secara transparan, dan
Tanggung jawab Dewan Pengurus (the responsilities of the Board)

Landasan hukum. Menurut OECD apabila pemerintah suatu Negara menginginkan prinsip-
prinsip good corporate governance diterapkan secara efektif di negaranya, mereka wajib
membangun landasan hukum yang memmungkinkan hal itu terjadi. Landasan hukum tersebut
antara lain berupa penciptaan (a) undang-undang tentang perseroan terbatas, (b) Undang-
undang perburuhan, (c) Undang-undang tentang kredit perbankan.
Hak pemegang saham mempunyai hak-hak tertentu. OECD menyarankan hal-hak tersbut
dilindungi, baik secar hukum maupun oleh masing-masing perusahaan. Sebagai contoh hak
pemegang saham perusahaan publik adalah menjual kembali atau memindah tangankan
saham yang mereka miliki.
Perlakukan yang adil terhadap pemegang saham. Perusahaan wajib menjamin perlakukan adil
terhadap semua pemegang saham perusahaan, termasuk pemegang saham minoritas dan
pemegang saham asing.
Peranan the stakeholders, OECD juga menyarankan adanya perlindungan hak dan
kepentingan anggota the stakeholders non pemegang saham.
Prinsip pengungkapan informasi secara transparan. Prinsip good corporate governance lain
yang disosialisasikan OECD kepada Negara-negara anggota dan non-anggota adalah
pengungkapan informasi secara transparan. dapat memengaruhi kelangsungan hidup
perusahaan.
Tanggung jawab Dewan Pengurus. Organisasi Dewan Pengurus atau Board of Directors di
banyak Negara terdiri dari dua lapis. Di Indonesia lapis pertama disebut dengan Dewan
Komisaris, sedangkan lapis kedua disebut Direksi. Lapis pertama Board of operasi Directord
berfungsi sebagai pengarah dan pengawas jalannya operasi bisnis dan kinerja Direksi.
Sedangkan fungsi kedua Board of Directors adalah mengelola harta, utang, dan kegiatan
bisnis perusahaan sehari-hari.
2. Perusahaan ataupun organisasi harus transparan meliputi
- Tujuan, sifat dan kegiatannya
- Cara bagaimana sebuah keputusan perushaan terbut, diimplementasikan, dan
dipertanggungjawabkan
- Standar dan kriteria perusahaan dalam mengevaluasi kinerja yang berkaitan dengan sosial
tanggungjawab
- Sumber keuangannya
- Identitas para pemangku kepentingan
3. Hak Pemegang Saham antara lain digolongkan menjadi dua
Hak yang berkaitan dengan kepemilikan perusahaan antara lain; Mendapat jaminan saham
merreka terdaftarkan lembaga pemerintah yang berwenang, Hak memindahtangankan saham
perusahaan yang dimiliki mereka, menghadiri rapat umum pemegang saham, mendapat
pembagian dividen, hak mengajukan suara baik pemegang saham minoritas maupun
mayoritas
4. Perlakuan yang adil untuk para pemegang saham yakni Perusahaan wajib menjamin
perlakukan adil terhadap semua pemegang saham perusahaan, termasuk pemegang saham
minoritas dan pemegang saham asing. Pemegang jenis saham yang sama (misalnya saham
biasa) wajib mendapatkan jaminan memperoleh perlakuan yang sama
5. Yang terjadi jika suatu perusahaan tidak menerapkan prinsip-prinsip dari GCG yakni bisa
menyebabkan kehancuran perusahaan tersebut sebagai contoh prinsip pengungkapan
informasi yang seharusnya diungkapkan secara transparan. Jika perusahaan tidak menerapkan
prinsip tersebut bisa terjadi kecurangan yang dilakukan oleh internal perusahaan dan
memanipulasi laporan keuangan untuk keuntungan pribadi sehingga hal tersebut dapat
merugikan para stakeholder.

KELOMPOK 4

1. Cg di Amrik dan England


- sistem pengelolaan perusahaan apa yg diterapkan amerika sblm adanya revolusi cg oleh
arthur levitt?

Jawaban :
Sistem outsider atau arms length yang berarti investor ataupun pemegang saham
menyerahkan pengelolaan perusahaan sepenuhnya kepada pengurus perusahaan dan mereka
sangat jarang mencampuri dan ikut serta dalam pelaksanaan bisnis.

2. Soal: GCG di dunia mengeluarian kebijakan dan inisiatif-inisiatif lembaga internasional


terhadap corporate governance menekankan pentingnya cakupan corporate governance, apa
makna dari pernyaraan tersebut? Jelaskan!

Jawaban: makna dari penyataan tersebut adalah corporate governance tidak lagi hanya
memfokuskan pada kepentingan pemegang saham saja, tetapi juga kepentingan seluruh
pemangku (stakeholder) yg ada di perusahaan termasuk para agen yg menjalankan
perusahaan
3. Soal : mengapa gcg baru dilakukan pada saat revolusi industri di inggris?

Jawaban : karena pada saat itu gcg tidak diperhitungkan, oleh karena itu terjadi kesenjangan
dan ketidak adilan pada pekerja industri di inggris
Seperti upsh yang sangat rendah, kekerasan pekerja dll.
Baru setelah itu gcg mnjafi topik dunia, maka gcg wajib diterapkan di perusahan" agar tidak
terjadi kekerasan pekerja dan memanajemen persahaan mnjafi lbih baik

4. Soal: jelaskan secara singkat perkembangan gcg di indonesia

Mulai diterapkan oleh BUMN setelah krisis ekonomi yang menerjang indonesia kemudian
karena dianggap perlu maka perusahaan2 noj bumn pun menerapkan gcg. Kemudian
munculan kebijakan yang menyebabkan perusahaan wajib mengimplementasikan gcg

5. Soal: mengapa akhirnya asia memutuskan untuk menerapkan gcg? Apa alasan asia
akhirnya mengimplementasikan gcg dan mengapa gcg dipanfang penting untuk
diimplementasikan?

Karna krisis yang dihadapi negara asia saat itu

KELOMPOK 5

1. Dari 3 kepemilikan terdapat masalah gcg, jelaskan kesulitan yang dihadapi dari masing-
masing masalah tersebut!

2.Bagaimana cara mengatasi agar suatu perusahaan BUMN dapat terjauh dari pengaruh
negatif dari kepemilikan pemerintah terhadap kinerja perusahaan?

3. Apakah kinerja perusahaan mempengaruhi struktur kepemilikan di perusahaan?

4. Jelaskan mengapa kepemilikan manajerial dapat mengurangi agency problem!


5. Mengapa kepemilikan institusional dikatakan bisa meningkatkan pengawasan yang lebih
optimal?

JAWABAN: