Anda di halaman 1dari 15

I.

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Pemanfaatan sumber daya alam di Indonesia oleh pemerintah secara
terus menerus bertujuan mengakatkan kesejahteraan rakyat di seluruh
wilayah republik Indonesia. Wilayah Indonesia yang terdiri dari ribuan
pulau yang dihubungkan oleh lautan secara geografis sangat memerlukan
kebijakan yang baik agar pembangunan di segala bidang dapat merata dan
berkelanjutan (Susanto 2010).
Saat ini luas lahan lebak di Indonesia diperkirakan mencapai 13,28
juta ha yang terdiri atas lebak dangkal 4.167 juta ha, lebak tengahan 6.075
juta ha, dan lebak dalam3.038 juta ha, tersebar di Sumatera, Papua dan
kalimantan. Lahan tersebut belum diusahakan secara maksimal untuk usaha
pertanian, padahal dengan menerapkan teknologi penataan lahan serta
pengolahan lahan dan komoditas pertanian secara terpadu, lahan lebak dapat
dijadikan sebagai salah satu andalan sumber pertumbuhan agribisnis dan
ketahanan pangan nasional.
Penyebaran lahan lebak menempati posisi peralihan diantara daratan
dan sistem perairan, yaitu antara lahan kering dan sungai/danau, atau antara
daratan dan lautan, oleh sebab itu sepanjang tahun atau dalam waktu
beberapa bulan dalam setahun selalu jenuh air (water logged), mempunyai
air tanah dangkal, atau tergenang. Lahan lebak terdapat di cekungan, depresi
atau bagian-bagian terendah di pelimbahan dan penyebar di dataran rendah
sampai tinggi.
Berkurangnya lahan subur untuk usaha pertanian serta meningkatnya
kebutuhan pangan nasional terutama beras akibat pertambahan jumlah
penduduk menyebabkan pilihan pemenuhan kebutuhan pangan diarahkan
pada pemanfaatan lahan lebak, untuk kepentingan pertanian. Penggunaan
lahan lebak untuk pertanian dengan semestinya dan dilakukan secara efisien.
Dengan kata lain, pemanfaatan lahan lebak dengan tidak semestinya akan
menyebabkan kehilangan salah satu sumberdaya yang berharga,
dikarenakan lahan lebak merupakan lahan merginal dan merupakan
sumberdaya yang tidak dapat diperbaharui. Pemanfaatan lahan lebak
sebagai areal produksi pertanian khususnya tanaman pangan merupakan
alternatif yang sangat tepat, mengingat arealnya yang sangat luas
pemanfaatannya belum dilakukan secara intensif dan ekstensif.
B. Tujuan
Untuk mengetahui pengelolaan dengan ameliorasi dan proses
terbentuk lahan dan penyebab kerusakan terhadap tanah aluvial di lahan
rawa lebak.

II. PEMBAHASAN
A. Tanah Aluvial
Tanah Aluvial pada proses pembentukannya sangat tergantung dari
bahan induk asal tanah dan topografi, punya tingkat kesuburan yang
bervariasi dari rendah sampai tinggi, tekstur dari sedang hingga kasar, serta
kandungan bahan organik dari rendah sampai tinggi dan pH tanah berkisar
masam, netral, sampai alkalin, kejenuhan basa dan kapasitas tukar kation
juga bervariasi karena tergantung dari bahan induk (Hardjowigeno 1985).
pH yang sangat rendah yaitu kurang dari 4, sehingga sulit untuk
dibudidayakan. Aluvial yang bermasalah adalah sulfaquepts yang
mengandung horizon sulfuric (cat clay) yang sangat masam (Munir 1996).
Tanah Aluvial memperlihatkan awal perkembangan biasanya lembab
atau basa selama 90 hari berturut-turut. Umumnya mempunyai lapisan
kambik, karena tanah ini belum berkembang lanjut dan kebanyakan tanah
ini cukup subur. Alluvial merupakan tanah-tanah yang memiliki epipedon
dan okrik, horizon albik (Hardjowigeno 1995).
Akumulasi besi sulfide dan oksidanya penting pada sejumlah besar
tanah Alluvial. Bakteri memerlukan bahan organic dan merupakan obligat
anaerob. Bakteri ini aktif mulai dari 0-700 C, pH hingga 5 sampai 9 dan
konsentrasi NaCl 12% (Lopulisa 2004).
Tanah endapan aluvial atau koluvial muda atau agak muda dengan
tanapa atau perkembangan prifil lemah. Sifat tanah alufial sangat beragam
tergantung sifat bahan asal yang diendapkan. Penyebarannya tidak
terpengaruhi oleh iklim maupun ketingian (Hardjowigeno 1993).
Tanah Aluvial yang dipersawahan akan berbeda sifat morfologisnya
dengan tanah yang tidak dipersawahan. Perbedaan yang sangat nyata dapat
dijumpai pada epipedonnya, dimana pada epipedon yang tidak pernah
dipersawahan berstruktur granular dan warna coklat tua (10 YR 4/3).
Sedangkan epipedon tanah Aluvial yang dipersawahan tidak berstruktur dan
berwarna berubah menjadi kelabu (10 YR5/1) (Munir 1984).
Sarief (1987) menyatakan bahwa tanah Aluvial berwarna kelabu
sampai kecoklat-coklatan. Tekstur tanahnya liat atau liat berpasir,
mempunyai konsistensi keras waktu kering dan teguh pada waktu lembab.
Kandungan unsur haranya relatif kaya dan banyak tergantung pada bahan
induknya. Reaksi tanahnya dari asam, netral sampai basa. Berdsarkan bahan
induknya terdapat tanah Aluvial pasir, lempung, kapur, basa, asam dan lain-
lain (Darmawijaya 1990).
Tanah Aluvial memiliki kemantapan agregat tanah yang didalamnya
terdapat banyak bahan organik sekitar setengah dari kapasitas tukar kation
(KTK) berasal dari bahan bahan sumber hara tanaman. Disamping itu bahan
organik adalah sumber energi dari sebagian besar organisme tanah. Dalam
memainkan peranannya bahan organik sangat dibutuhkan oleh sumber dan
susunanya (Hakim dkk 1986).
Tanah Aluvial mengalami pencucian selama bertahun-tahun tanah ini
ditandai dengan kandungan bahan organik yang tinggi. Vegetasi kebanyakan
lumut yang tumbuh rendah. Tumbuhan tumbuh dengan lambat, tetapi suatu
lahan yang rendah menghambat dekomposisi bahan organik sehingga
menghasilkan tanah yang mengandung bahan organik dan KTK yang tinggi
(Foth 1994).
Tanah Aluvial berwarna kelabu muda bersifat fisik keras dan pijal jika
kering dan lekat jika basah. Kaya akan fosfor yang mudah larut dalam sitrat
2% mengandung 5% CO2 dan tepung kapur yang halus dan juga berstruktur
pejal yang dalam keadaan kering dapat pecah menjadi fragmen berbetuk
persegi sedang sifat kimiawinya sama dengan bahan asalnya (Munir 1996).
Kadar fosfor Aluvial ditentukan oleh banyak atau sedikitnya cadangan
mineral yang megandung fosfor dan tingkat pelapukannya. Permasalahan
fosfor ini meliputi beberapa hal yaitu peredaran fosfor di dalam tanah,
bentuk-bentuk fosfor tanah, dan ketersediaan fosfor (Pairunan dkk 1997).
Status kesuburan Aluvial amat tergantung dengan bahan induk dan
iklim. Suatu kecenderungan memperlihatkan bahwa di daerah beriklim basa
P dan K relative rendah dan pH lebih rendah dari 6,5. Daerah-daerah dengan
curah hujan rendah di dapat kandungan P dan K lebih tinggi dan netral
(Hakim dkk 1986).
B. Lahan Rawa Lebak
Lahan rawa lebak mempunyai ciri yang sangat khas, pada musim
hujan terjadi genangan air yang melimpah dalam variasi kurun waktu yang
cukup lama. Genangan air dapat kurang dari satu bulan sampai enam bulan
atau lebih, dengan ketinggian genangan 50-100 cm. Air yang menggenang
tersebut bukan merupakan limpasan air pasang, tetapi berasal dari limpasan
air permukaan yang terakumulasi di wilayah tersebut karena topografinya
yang lebih rendah dan drainasinya jelek. Kondisi genangan air sangat
dipengaruhi oleh curah hujan, baik di daerah tersebut maupun wilayah
sekitarnya serta daerah hulu (Ismail et al. 1993).
Menurut Widjaja Adhi et al. (1992), berdasar lama dan ketinggian
maksimum genangan air, lahan lebak dapat dikelompokkan dalam tiga
kategori besar yaitu :
a. Lebak dangkal, yaitu daerah yang dicirikan dengan ketinggian genangan
air permukaan pada musim hujan di bawah atau sama dengan 50 cm,
lama genangan 1-3 bulan, katagori ini menempati luas 4,168 juta ha.
b. Lebak tengahan, dicirikan dengan ketinggian genagan air permukaan
pada musim hujan diatas 50 cm-100 cm, dengan lama genangan lebih 3
bulan - 6 bulan, menempati luas 6,076 juta ha.
c. Lebak dalam, dicirikan dengan ketinggian genangan air pada musim
hujan di atas 100 cm, dengan lama genangan lebih dari 6 bulan,
menempati luas 3.038 juta ha.
Namun demikian berdasarkan pengalaman dan pengamatan selama
melaksanakan kegiatan penelitian di berbagai wilayah lahan lebak, ketiga
katagori tersebut ternyata belum dapat diterapkan pada seluruh kondisi
lebak yang ada, sehingga memunginkan untuk dilengkapi dan
disempurnakan. Diantaranya adalah kondisi lahan lebak yang mempunyai
ciri periode lama genangannya 10-15 hari, dengan ketinggian genangan 30-
50 cm kemudian terjadi (flushing) dan beberapa waktu kemudian genangan
air naik kembali akibat curah hujan diwilayah sekitarnya, tetapi secara
komulatif periode lama genangan tersebut dapat mencapai 4 bulan, wilayah
lebak dengan kondisi genangan demikian disebut sebagai dangkal
fluktuatif . Lahan lebak dengan ciri tersebut banyak terdapat di wilayah
lebak Sumatera Barat, Bengkulu dan berapa wilayah lainnya
(Ar-Riza dan Alihamsyah 2004).
Berdasar jenis tanahnya lahan lebak dapat dibedakan menjadi tanah
bergambut seluas 4,99 juta hektar dan tidak bergambut/mineral seluas 8,292
juta hektar, data yang dipaparkan ini adalah data yang cukup lama. Menurut
pengamatan, lahan rawa lebak di wilayah Kalimantan dan Sumatera
kondisinya telah banyak berubah. Wilayah lebak yang dahulunya termasuk
kategori bergambut telah banyak yang berubah menjadi tidak bergambut,
yang dahulunya lebak dangkal telah banyak berubah menjadi seperti lahan
tadah hujan. Hal tersebut terjadi karena adanya reklamasi lahan dengan
pembuatan saluran-saluran drainase intensif terbuka. Oleh karenanya
pemetaan kembali merupakan hal yang sangat penting dilakukan, agar
potensi lebak yang sebenarnya diketahui. Secara alami dan terus menerus,
lahan lebak umumnya mendapat endapan lumpur dari daerah di atasnya
terutama daerah pinggiran sungai besar, sehingga walaupun kesuburan tanah
umumnya tergolong sedang, tetapi keragamannya sangat tinggi antar
wilayah ataupun antar lokasi.
C. Terbentuk dan Penyebab Kerusakan Lahan
USDA, tanah hidrik adalah tanah yang terbentuk dibawah keadaan
jenuh, banjir, atau tergenang yang berlangsung cukup lama selama musim
tumbuh sehingga menimbulkan keadaan anaerob dibagian atas tanah. Ciri-
ciri pokok tanah hidrik adalah:
1. hasil bentukan keadaan jenuh dan anaerobiosis
2. air tanah sangat dangkal yang menimbulkan keadaan air tergenang
3. mengandung bahan sulfidik yang apabila mengalami oksidasi
Sehubungan dengan peningkatan drainase akan menghasilkan bahan
sulfat rnasarn yang rnenyebabkan pH tanah menjadi rendah. Anaerobiosis
dan air tergenang membuat bagian atas tanah berkadar bahan organik tinggi,
termasuk pembentukan epipedon umbrik atau lapisan gambut,
memunculkan tampakan redoksimorfik berupa warna berbecak atau warna
glei dengan kroma rendah, pengumpulan oksida Fe atau Mn, dan perubahan
warna karena penyingkapan (exposure) terhadap atmosfir (Fe2+ teroksidasi
menjadi Fe3+), serta menebarkan bau H2S.
Kegagalan pertanaman dan kerusakan lingkungan pada lahan rawa
bertanah sulfat masam karena adanya proses oksidasi pirit yang dapat terjadi
akibat drainase berlebihan (overdrained), dan pada lahan rawa bertanah
gambut karena terputusnya siklus hara setelah penebangan hutan dan
lemahnya daya dukung hara dari bahan gambut. Disamping itu juga masalah
kering tak balik (irreversible drying) dari bahan gambut serta kesalahan
pengelolaan air (Hardjoamidjojo 1999).
Lahan sulfat masam di daerah rawa yang mengalami drainase berlebih
(over drain) akan mengakibatkan pirit teroksidasi. Kondisi ini
mengakibatkan tingkat kemasaman tanah meningkat. Roroson, juga
Bloomfield dan Coulter dalam Dent (1986) mengungkapkan bahwa
pengaruh langsung dari tanah sulfat masam di drainase adalah kemasaman
tanah, keracunan alumunium, mangan, ion-ion hidrogen, rendahnya
ketersediaan fosfat, rendahnya basa-basa, defisiensi unsur hara maupun
kegaraman. Defisiensi unsur hara terjadi karena pH rendah mencapai pH
kurang dari 4 sehingga konsentrasi alumunium terlarut naik dan dapat
menghambat ketersediaan fosfat (P), kalium (K), kalsium (Ca) maupun
magnesium (Mg).
Pada lahan yang memiliki tingkat kemasaman tinggi, tanaman padi
dan palawija tidak dapat tumbuh dengan baik, sehingga seringkali menjadi
lahan tidur (Sutikno et al. 1997). Tanaman padi varietas IR-42 yang ditanam
pada tanah SMA di Karang Agung Ulu (Sumsel) menghasilkan gabah kering
giling 4,32 ton/ha dengan persentase gabah hampa 30,97% (Sri Ratmini et
al. 2000). Sedangkan tanaman kedelai yang juga ditanam pada lahan SMA
di Basarang (Kalteng) pada akhir musim hujan menghasilkan biji kedelai
0,28 t/ha (Aribawa et al. 1997).
D. Ameliorasi dan Pemupukan
Tanah aluvial yang mengandung pirit dalam dan dangkal maupun
aluvial bersulfat sebaiknya dijadikan lahan sawah, karena lebih murah dan
aman untuk pertanaman. Namun, sering dengan adanya saluran primer,
sekunder, dan tersier, lahan ini menjadi lahan yang bertipe luapan pasang C
atau D, sehingga seringkali tanahnya pecah-pecah membentuk bongkahan.
Oleh karena itu, diperlukan:
1. Pemberian amelioran
Amelioran adalah bahan untuk memperbaiki sifat fisik dan kimia
tanah. Amelioran dapat berupa bahan organik atau anorganik. Amelioran
dapat meningkatkan pH gambut dan memiliki kandungan unsur hara
yang lengkap bagi kebutuhan tanaman (Nakertrans 2007).
2. Pemupukan
Untuk meningkatkan pH dan status hara perlu dilakukan dalam
upaya pengelolan sulfat masam, sehingga tanaman dapat berkembang.
Bahan ameliorasi berupa kapur, pupuk kandang dan air laut dapat
digukan sebagai ameliorasi. Kapur mempenagruhi pertumbuhan tanaman
dengan dua cara yaitu peningkatan ketresediaan unsur Ca dan perbaikan
ketersediaan unsur-unsur hara lain yang tergantung pada pH tanah.
Peningkatan ketersediaan Ca dan pH tanah menyebabkan tanaman dapat
berkembang. (Aribawa et al. 1997).
Pupuk kandang merupakan sumber hara mikro dan sumber hara
makro, sehingga perananya sangat penting dalam peningkatan kesuburan
tanah dan menekan kelarutan Al dan menigkatkan KTK tanah .
Sedangkan air laut dapat berfungsi sebagai amelioran karena air laut
mempunyai daya penukar yang sangat besar Al 3+ dan Fe3+ yang berada
dikompleks pertukaran dapat diganti dengan Na+ , Ca2+ atau Mg2+ dari air
yang ditambahkan . Oleh karena itu air laut denan kosentrasi tertentu
dapat berperan sebagai ion exchanger atau sebagai bahan amelioran.
(Maas et al. 1999).
Penggunaan pupuk organik seperti pupuk kandang akan
meningkatkan kemasaman tanah. Oleh karena itu pemberian pupuk
kandang harus dengan pemberian kapur (Hakim, 2006). Menurut
Novizan (2007) pemberian pupuk kandang berfungsi sebagai perekat
butir-butir tanah pada lahan gambut sehingga struktur lahan menjadi
lebih baik.

E. Permasalahan Dalam Pengembagan Lahan Rawa Lebak

1. Kondisi Lahan
Kondisi dan karakteristik fisik lahan pasang surut merupakan
lahan yang tidak normal karena banyak faktor pembatas, diantaranya:
a. Kondisi Gambut
Umumnya kondisi gambut tebal hingga kedalaman 3 5 m
dimana nilai keasaman sangat tinggi (pH<4) sehingga unsur hara yang
merupakan faktor penting dalam pertumbuhan tanaman sangat minim
atau terbatas.
b. Kondisi Pirit
Umumnya kondisi pirit adalah dangkal sehingga jika teroksidasi
dengan udara akan menjadi racun bagi tanaman
c. Salinitas/ Intrusi Air Laut
Perilaku pasang surut air laut berdampak pada masuknya air asin
di lahan, terutama di daerah pesisir atau berdekatan dengan laut/selat.
d. Hidrotopografi Lahan
Secara umum, kondisi hidrotopografi lahan Tipe C dan D
dimana air saluran/parit tidak dapat menggenangi lahan tetapi sebatas
membasahi permukaan lahan usaha. Kondisi topografi umumnya
adalah datar sehingga pada musim kemarau, air sungai turun dan
tanaman banyak yang mati. Pada musim hujan jika terjadi banjir, air
sungai naik menggenangi lahan.
2. SDA dan SDM
Permasalahan yang terkait dengan ketenagakerjaan dan sumber daya
manusia di daerah rawa yang menonjol diantaranya adalah:
a. Rendahnya tingkat pengetahuan dan keterampilan.
b. Terbatasnya ketersediaan tenaga kerja untuk pertanian.
3. Teknologi Budidaya
Produksi pertanian masih rendah, hal ini disebabkan beberapa hal
diantaranya adalah sebagai berikut:
a. Sistem tata air yang masih sederhana.
b. Tidak adanya O&P jaringan yang memadai.
c. Sistem dan pola bercocok tanam yang sederhana.
d. Tingginya harga saprodi dan rendahnya daya beli masyarakat petani.
e. Rendahnya harga komoditas pangan.
f. Faktor alam/cuaca yang kurang mendukung, misalnya curah hujan
yang rendah.
F. Teknologi Konservasi Lahan Rawa
Konservasi lahan rawa mencakup kegiatan perlindungan,
pengawetan dan peningkatan fungsi dan manfaat. Oleh karena itu,
berdasarkan fungsinya lahan rawa dibedakan menjadi tiga kawasan, yaitu
(1) kawasan lindung, (2) kawasan pengawetan, dan (3) kawasan reklamasi
untuk peningkatan fungsi dan manfaat. Kawasan lindung dan pengawetan
disebut juga kawasan non-reklamasi atau non-budidya, sedangkan kawasan
reklamasi disebut juga kawasan budidaya. Pengelolaan lahan rawa menjaga
keseimbangan antara kawasan budidaya dan non-budidaya serta kelestarian
sumberdaya alam rawa (Widjaja-Adhi, 1997).
1. Kawasan non reklamasi
Kawasan non reklamasi adalah lahan-lahan yang relatif belum
terganggu oleh tindakan manusia, terdiri atas lahan gambut sangat dalam
(> 3 m) dengan vegetasi alami. Menurut Widjaja-Adhi (1997), lahan
tersebut dapat dijadikan kawasan konservasi dengan berbagai tujuan,
antara lain : (a) sebagai kawasan tampung hujan, (b) sebagai kawasan
untuk perlindungan hewan dan tanaman langka, dan (c) untuk keperluan
penelitian masa depan yang melibatkan ekosistem gambut di lahan rawa
pasang surut.
Kawasan tampung hujan merupakan daerah penyangga yang
berfungsi sebagai penampung dan pendistribusian air untuk keperluan
irigasi di musim kemarau untuk sawah-sawah di sekelilingnya. Hutan
suaka alam praktis bisa dikembangkan di kawasan ini, karena umumnya
masih memiliki vegetasi alami dan sebagai tempat hewan-hewan langka
hidup dan berkembang biak.
Di bawah lapisan gambut umumnya adalah tanah sulfat masam
potensial, yaitu tanah sulfat masam yang belum mengalami pemasaman
karena terpeliharanya kondisi reduksi. Konservasi lahan gambut
sekaligus menghindari munculnya tanah sulfat masam di permukaan, dan
menghindari degradasi lahan akibat pemasaman tanah.
2. Kawasan reklamasi
Lahan-lahan di kawasan ini umumnya telah mengalami
degradasi yang sebagian besar disebabkan oleh proses pemasaman.
Penyebab lain dari penurunan produktivitas lahan di kawasan ini antara
lain adalah penurunan permukaan tanah (subsidence), genangan (water
logging), polusi lingkungan perairan oleh asam-asam organik dan
anorganik serta unsur beracun seperti besi (Fe2+), dan keracunan
(toxicity) oleh unsur bersifat racun bagi tanaman. Untuk tidak terjadi
proses degradasi yang berkelanjutan, maka lahan-lahan di kawasan ini
perlu tindakan konservasi.
Kawasan ini dicirikan dengan telah dibangunnya jaringan
irigasi/drainase. Untuk lahan dengan tanah sulfat masam,
mempertahankan tinggi muka air di atas lapisan pint merupakan strategi
yang bisa dilakukan untuk mempertahankan tanah dalam kondisi
tereduksi dan mencegah terjadinya pemasaman akibat oksidasi pirit.
Pengelolaan air sekaligus clapat difungsikan sebagai tindakan konservasi
tanah.
Untuk menghindari kerusakan lahan yang berkelanjutan, sistem
pengelolaan lahan harus didasarkan pada tipologi lahan dan tipe luapan.
Pada dasamya sawah merupakan alternatif yang sangat memungkinkan
untuk mempertahankan tanah dalam kondisi tergenang dan reduktif.
Namun demikian, bervariasinya tipologi lahan pada setiap kawasan
dengan tipe luapan yang berbeda berimplikasi pada pola pengelolaan
yang berbeda. Widjaja-Adhi ef al. (1992) mengetengahkan afternatif
sistem pengelolaan rawa pasang surut berdasarkan tipologi lahan dan tipe
luapan
III. KESIMPULAN

Dari pembahasan diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa:


A. Tanah aluvial adalah tanah yang memilki pH rendah kurang dari 4, bahan
induk asal tanah dan topografi, punya tingkat kesuburan yang bervariasi dari
rendah sampai tinggi, tekstur dari sedang hingga kasar, serta kandungan
bahan organik. Alluvial yang bermasalah adalah sulfaquepts yang
mengandung horizon sulfuric ( cat clay ) yang sangat masam.
B. Lahan rawa lebak mempunyai ciri yang sangat khas, pada musim hujan
terjadi genangan air yang melimpah dalam variasi kurun waktu yang cukup
lama, berdasar lama dan ketinggian maksimum genangan air, lahan lebak
dapat dikelompokkan dalam tigakategori besar yaitu :Lebak dangkal, Lebak
tengahan dan Lebak dalam.
C. Penyebab dari kerusakan adalah hasil bentukan keadaan jenuh dan
anaerobiosis, air tanah sangat dangkal yang menimbulkan keadaan air
tergenang dan mengandung bahan sulfidik yang apabila mengalami
oksidasi. Hal ini apa bila ter reduksi dapa menyebakan degardasi tanah atau
kerusakan tanah
D. Untuk meningkatkan pH dan sataus hara perlu dilakukan dalam upaya
pengelolan sulfat masam, sehingga tanaman dapat berkembang. Bahan
ameliorasi berupa kapur, pupuk kandang.
E. Permasalahan lahan rawa lebak yaitu kondisi lahan, SDM dan SDA,
teknologi budidaya
F. Cara konservasi lahan rawa dibedakan menjadi 2 yaitu konservasi kawasan
non reklamasi dan konservasi kawasan reklamasi

DAFTAR PUSTAKA

Aribawa IB, A Supardi, M Al Jabri, dan IPG Widjaja Adhi 1997. Rehabilitasi
lahan tidur pasang surut jenis sulfat masam di Basarang, Kuala Kapuas,
Kalteng. Hlm 155-161 dalam Prosiding Pertemuan Pembahasan dan
Komunikasi Hasil Penelitian Tanah dan Agroklimat Bidang Kimia dan
Biologi Tanah. Cisarua, Bogor, 4-6 Maret 1997.
Halim A 2001. Kendali Levei Air Otomatis. Laporan Tugas Akhir. Fakultas
Teknologi Pertanian IPB. Bogor.
Hardjoamidjojo S 1999. Kajian Tanah Gambut untuk Lahan Pertanian. Makalah
suplemen dalam rangka penelitian RUT-VII: Pengembangan Sistem Tata Air
Terkendali untuk Pertanian Lahan Gambut.
Pusat Penelitian Tanah dan Agroklimat 1998. Pengembangan dan Pengelolaan
Lahan Rawa. Laporan Juli 1998 untuk Tim PLBT.
Sartohadi J 2002. Prosiding Simposium Nasional Pencegahan Bencana Alam:
Daerah Rawan Bencana Longsor dan Erosi di Daerah Istimewa Yogyakarta-
Tinjauan Geomorfologi-Tanah.
Makalah
Pengelolaan Tanah Rawa Lebak

Disusun Oleh:
Beatrice C (H07110 )
Destyana P (H0711031)
Dhika Sri A (H0711032)
Dian Avianto (H0711034)
Dian Susanti (H0711035)

Mata Kuliah Pengelolaan Tanah

FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
2013