Anda di halaman 1dari 4

A.

Prinsip Prinsip Manajemen


1. Prinsip Ilmu Pengetahuan Menggantikan Prinsip Lama
Dalam hal ini taylor mengamati bahwa banyak kali para karyawan
tidak punya prosedur yang harus di ikuti dalam melaksanakan tugas. Pada
umumnya kryawan di pekerjakan dan ia sendirilah yang melaksanakan
pekerjaan itu dengan caranya mencobaa coba trial and errol, dalam hal ini
taylor mengadakan analisa untuk setiap pekerjaan yang telah selesai
kemudia ia mengatakan pentingnya perusahaan membuat standar yang
akan mengizinkan karyawan melaksanakan pekerjaan itu lebih efisien
2. Prinsip Lain Yang Melibatkan Hubungan Di antara Para Karyawan Dan
Pimpinan Perusahaan.
Hubungan ini perlu di buat seirama hendaklah ada usaha untuk
mengharmoniskan hubungan ini dalam banyak kasus terdapat hubungan
buruk di antara kelompok karyawan dan pimpinan perusahaan. Hubungan
yang buruk ini merupakan penghalang untuk mencapai tingkat produksi
yang lebih tinggi, jika manajemen dan karyawan berfungsi dalam satu
lingkungan kerja yang koperatif dan bukan kompetitif maka produksi akan
meningkat, biaya kerja akan menurun, dan hubungan yang lebih baik akan
tercipta di antara karyawan dan pimpinan perusahaan.
3. Konsep Kerja Sama
Konsep kerja sama ini perlu untuk membagi tugas sesuai kegiatan
masing- masing. Manajemen pun harus menyusun perencanaan, dan
pelaksanaanya adalah karyawan, kerja sama yang baik di antara karyawan
dan pimpinan mereka akan melancarkan usaha-usaha yang di buat untuk
mencapai tujuan.
4. Setiap Karyawan Dapat Menghasilkan Produk Semaksimal Mungkin
Sebagaimana yang telah dia amati dalam industri bahwa dalam
beberapa kasus banyak karyawan yang punya keterbatasan mencapai
produksi sesuai bobot yang dapat dicapai setiap hari, jika karyawaan
mengikuti instruksi ini, maka mereka pun akan sanggup memproduksi
lebih banyak dengan tenaga kerja yang lebih kecil kemudian dengan
meningkatnya produksi maka perusahaan akan beruntung , gaji karyawan
pun dapat di tingkatkan
5. Karyawan Harus Di Perkembang Supaya Memanfaatkan Potensi Mereka
Secara Optimal
Untuk mencapai tujuan ini mereka harus di latih, diajar dengan
metode yang terbaik cara melaksanakan tugas. Ini merupakan indikasi
bahwa manajemen perlu mengadakan seleksi karyawan dan
menyelenggarakan latihan buat mereka.1[1]
B. Tujuan dan sasaran manajemen
Tujuan dan sasaran manajemen dapat pula dikategorikan sebagai berikut:
1. Tujuan pemantauan (monitoring objective), digunakan bilamana suatu
dampak penting lingkungan berpotensi untuk disempurnakan, namun
karena kendala teknologi, dana, dan sumberdaya lain maka hal tersebut
belum dapat terlaksana. Sebagai contoh: memantau atau mengkaji sistem
konsumsi air.
2. Tujuan pengelolaan (management objective), digunakan bilamana suatu
dampak lingkungan telah berhasil dikendalikan atau suatu penyempurnaan
kinerja belum dapat dilaksanakan. Selain itu juga untuk memastikan
pengendalian suatu dampak lingkungan khusus secara sistematik dapat
terlaksana. Sebagai contoh: memastikan seluruh personil mendapatkan
pelatihan sehingga memahami tugas dan perannya dalam pengelolaan
dampak lingkungan.
3. Tujuan penyempurnaan (improvement objective), berkaitan dengan
program penyempurnaan pada area yang sedang melaksanakan
pengelolaan terhadap satu atau lebih dampak. Sebagai contoh: mengurangi
limbah 50% pada tahun 2000.
Tidak ada tujuan dan sasaran lingkugan yang berlaku sama bagi seluruh jenis
organisasi. Tujuan dan sasaran harus mencerminkan apa yang dilakukan oleh
organisasi, seberapa baik kinerja organisasi, dan apa yang ingin dicapai
organisasi.

1[1] Emil H. Tambunan, MA. Kunci Menuju Sukses dalam Manajemen dan Kepemimpinan. (cet.
VIII ; Bandung : Indonesia Publising House. 1991). h.21
Penetapan tujuan dan sasaran lingkungan merupakan suatu proses
transformasi dan penjabaran dari hal-hal yang bersifat umum kepada sesuatu
bentuk yang lebih jelas dan terarah. Oleh karenanya, tujuan dan sasaran
manajemen harus memuat rencana dan dimensi waktu yangrealistik.2[2]
C. Tugas dan Pekerjaan Manajemen
Dirumuskan secara singkat tugas-tugas seorang manager adalah :
1. Memimpin organisasi
2. Mengatur organisasi
3. Mengendalikan organisasi
4. Mengembangkan organisasi
5. Mengatasi berbagai masalah yg terjadi dlm organisasi
6. Menumbuhkan kepercayaan
7. Meningkatkan rasa tanggungjawab
8. Mengawasi/mengendalikan kegiatan organisasi
9. Melakukan evaluasi terhadap kegiatan yang telah dilakukan
10. Menggali dan mengembangkan potensi sumber daya
Di Bawah ini dijabarkan berbagai detail tugas-tugas khas seorang manager
pengembangan organisasi, yang biasanya dicantumkan saat pembuatan
deskripsi tugas (job description) yang bersangkutan, tugas-tugas seorang
manager yaitu :
1. Merencanakan, mengembangkan dan mengimplementasikan strategi
pengembangan organisasi (mencakup bidang-bidang tertentu yang relevan
dengan struktur organisasi dan lainnya)
2. Menetapkan dan memelihara sistem yang sesuai untuk mengukur aspek-
aspek penting kinerja organisasi
3. Memonitor, mengukur dan melaporkan tentang rencana-rencana
pengembangan organisasi dan pencapaiannya di dalam bentuk-bentuk /
format dan rentang waktu yang telah disetujui
4. Melakukan pengaturan kerja bawahan langsung (yang melakukan direct
report kepadanya)
5. Mengelola dan mengendalikan pembelanjaan per departemen sesuai
anggaran-anggaran yang sudah disetujui
6. Bertindak sebagai penghubung (liaison) dengan para manager functional /
manager department yang lain agar memahami semua aspek-aspek penting
dalam pengembangan organisasi, dan untuk memastikan mereka telah
2[2] http://catatanfhiera.blogspot.com, dikutip pada tanggal 02 Maret 2015, pukul 16.15.05 Wita
mendapatkan informasi yang tepat dan mencukupi tentang sasaran,
tujuan / obyektif dan pencapaian-pencapaian dari pengembangan
organisasi,
7. Memelihara kesadaran dan pengetahuan tentang teori pengembangan
organisasi yang up to date / sesuai zaman dan metoda-metodanya serta
menyediakan penafsiran yang pantas kepada para direktur, para manager
dan staf di dalam organisasi
8. Memastikan setiap aktivitas mempunyai benang merah serta
terintegrasikan dengan persyaratan-persyaratan organisasi (organizational
requirements) untuk bidang-bidang manajemen mutu, kesehatan dan
keselamatan kerja, syarat-syarat hukum, kebijakan-kebijakan dan tugas
umum kepedulian lingkungan.