Anda di halaman 1dari 3

LO 2 MMM kelebihan dan kekurangan dari tiap tipe resin akrilik

Sumber: Annusavice, Kenneth J. 2003. Phillips: Buku Ajar Ilmu Bahan


Kedokteran Gigi .Jakarta: EGC.
Combe, EC. 1992. Sari Dental Material. Penerjemah : Slamat Tarigan.
Jakarta : Balai Pustaka
Tipe I Heat Cured Acrylic
Pengertian
Jenis resin yang membutuhkan panas untuk melaksanakan proses
polimerisasi. Pada umumnya, dipanaskan pada suhu 65 oC . Ini
adalah polimer bahan landasan gigi tiruan yang paling banyak
digunakan dewasa ini.
- Sifat - sifat:
1) Sifat Menguntungkan:
a) Estetik bagus
b) High Glass-transition Temperature
c) Mudah untuk dimanipulasi
d) Harga terjangkau
e) Hasil akhir pada permukaan terlihat bagus
2) Sifat Merugikan:
a) Monomer bebas atau formaldehid dapat menimbulkan reaksi sensitif
b) Kekuatan terhadap benturan rendah
c) Fleksibilitas rendah
d) Fatigue Life terlalu pendek
e) Radiolusen
Tipe II Self Cured Acrylic
Pengertian
Setiap resin yang dapat dipolimerisasi dengan penambahan suatu
aktivator atau katalisator tanpa menggunakan panas dari luar. Disebut
juga Chemically Activated Resin, Autopolymer Resin, Cold Curing Resin,
atau Quick Cure Resin.
Keuntungan:
Perbaikan adaptasi terhadap jaringan lunak yang terletak dibawahnya.
Menurunnya kemungkinan kerusakan pada elemen gigi protesa serta
basis protesa selama pembuatan kuvet
Berkurangnya biaya bahan
Penyederhanaan penanaman kuvet, pembukaan kuvet dan prosedur
penyelesaian
Kerugian:
Pergeseran elemen gigi protesa selama proses berlangsung
Terjebaknya udara di dalam basis protesa
Buruknya perlekatan basis protesa dengan elemen gigi resin akrilik
- Sifat sifat:
1) Sifat Menguntungkan:
a) Mudah untuk dilepas dari kuvet
b) Dimensi lebih akurat
c) Fleksibilitas lebih tinggi dibanding Heat Cured Resin
d) Distorsi lebih rendah dibanding Heat Cured Resin
2) Sifat Merugikan:
a) Cukup mahal
b) Sifat estetik kurang dibanding Heat Cured Resin
c) Terdapat peningkatan Creep
d) Terdapat peningkatan monomer bebas
e) Warna kurang stabil
f) Kurang kuat
g) Adhesi dengan gigi kurang
h) Menyebabkan iritasi

Tipe III Thermoplastic Blank or Powder


- Resin ini melunak ketika dipanaskan melebihi temperatur transisi
kaca (Tg).
- Bahan tersebut kemudian dapat dibentuk dan dengan pendinginan,
akan mengeras dalam bentuk tersebut
- Namun, pada pemanasan ulang bahan melunak kembali serta dapat
dibentuk kembali bila diperlukan sebelum mengeras begitu temperatur
menurun. Siklus ini dapat dilakukan berulang-ulang.
- Resin ini dapat dicampur dan biasanya larut dalam pelarut organik.
- Kebanyakan bahan plastik dalam kedokteran gigi termasuk kelompok
termoplastik, seperti kompoun cetak dan akrilik

Tipe IV Visible Light Cured Acrylic


Pengertian
Resin yang terpolimerisasi oleh pajanan terhadap cahaya. Resin ini
biasanya teraktivasi oleh sinar biru, dengan panjang gelombang 400-
500 nm.
1) Sifat Menguntungkan:
a) Tidak terdapat monomer metakrilat
b) Penyusutan selama polimerisasi kecil
c) Dapat dibentuk dengan baik
d) Dapat dimanipulasi dengan peralatan sederhana
e) Lebih cepat
2) Sifat Merugikan:
a) Elastik modulus kecil
b) Radiolusen
c) Kemungkinan distorsi kecil

Tipe V Microwave Cured Materials


- Keuntungan utama dari teknik ini adalah kecepatan polimerisasi yang
dicapai. Lebih cepat dibandingkan resin yang terpolimerisasi melalui
cara yang konvensional
- Selain itu, ketepatan basis protesa yang terpolimerisasi menggunakan
energi gelombang mikro setara dengan resin yang diproses
menggunakan teknik konvensional.