Anda di halaman 1dari 5

NAMA : IKE TRISIA

NIM : 145020301111011
KELAS : TEORI AKUNTANSI - CA

RINGKASAN MATERI KULIAH

TEORI AKUNTANSI KEUANGAN

APAKAH TEORI?

Peneliti Akuntansi Hendriksen (. 1970, p 1) mendefinisikan teori sebagai:

Sebuah seperangkat prinsip hipotetis, konseptual dan pragmatis membentuk generalframework


acuan untuk bidang penyelidikan.

Definisi yang diberikan oleh Hendriksen sangat mirip dengan definisi Standar Akuntansi
Keuangan Dewan AS Proyek Kerangka Konseptual mereka yang didefinisikan sebagai 'sistem
yang koheren dari tujuan yang saling berkaitan dan fundamental yang dapat menyebabkan
standar yang konsisten' (FASB, 1976). Penggunaan kata 'koheren' dalam tiga hal di atas empat
definisi teori menarik dan mencerminkan pandangan bahwa komponen dari teori (mungkin
termasuk asumsi tentang perilaku manusia) dilakukan secara logika dalam menggabungkan
bersama-sama untuk memberikan penjelasan atau bimbingan sehubungan fenomena tertentu
suatu definisi konsisten dengan perspektif bahwa teori-teori tidak

Seperti yang akan kita lihat, beberapa teori akuntansi dikembangkan atas dasar
pengamatan terakhir (berdasarkan empiris) beberapa dikembangkan lebih lanjut untuk direview
sehingga menghasilkan prediksi kemungkinan kejadian (Dan terkadang untuk memberikan
penjelasan mengapa peristiwa terjadi). Artinya, teori-teori tertentu dapat dihasilkan dan
kemudian didukung dengan melakukan berbagai pengamatan fenomena yang terjadi sebenarnya.
Karena akuntansi adalah kegiatan manusia (Anda tidak dapat memiliki 'akuntansi' tanpa
akuntan), teori akuntansi keuangan (dan ada banyak) akan mempertimbangkan hal-hal seperti
perilaku masyarakat dan / atau kebutuhan masyarakat dalam hal informasi akuntansi keuangan,
atau alasan mengapa orang dalam organisasi mungkin memilih untuk memberikan informasi
khusus untuk review kelompok stakeholder tertentu.

Sebagai contoh, kita pertimbangkan, antara lain, teori-teori yang:

Prescribe how, berdasarkan perspektif tertentu peran akuntansi, aset harus dihargai untuk
tujuan pelaporan eksternal
Predict bahwa manajer dibayar bonus atas dasar langkah-langkah seperti laba akan
berusaha untuk mengadopsi metode akuntansi yang mengarah ke peningkatan laba yang
dilaporkan
Seek to explain, bagaimana latar belakang budaya individu akan berdampak pada jenis
informasi akuntansi bahwa individu berusaha untuk memberikan kepada orang-orang di
luar organisasi
Prescribe, informasi akuntansi yang harus disediakan untuk kelas tertentu pemangku
kepentingan atas dasar informasi mereka dirasakan perlu
Predict, bahwa kekuatan relatif dari kelompok pemangku kepentingan tertentu (dengan
'kekuatan' sering beingdefined dalam hal kontrol kelompok atas sumber daya yang
langka) akan menentukan apakah thatgroup menerima informasi akuntansi itu keinginan
Predict, bahwa organisasi berusaha untuk dirasakan oleh masyarakat sebagai
sah dan informasi thataccounting dapat digunakan sebagai sarana untuk mendapatkan,
mempertahankan atau mendapatkan kembali thelegitimacy untuk organisasi

MENGAPA TEORI AKUNTANSI PENTING UNTUK DIPELAJARI MAHASISWA

Sebagai mahasiswa akuntansi keuangan Anda akan diminta untuk belajar bagaimana
membangun dan membaca keuangan disusun sesuai dengan berbagai standar akuntansi dan
persyaratan dan professional hukum lainnya. Semakin baik Anda memahami praktik akuntansi
dalam berbagai kegiatan maka lebih efektif.. Teori akuntansi bertujuan untuk memberikan
koheren dan sistematis kerangka untuk diinvestigasi, pemahaman dan / atau mengembangkan
berbagai praktik akuntansi, evaluasi praktik akuntansi individu cenderung jauh lebih efektif di
mana praktek evaluasi memiliki pemahaman yang menyeluruh tentang teori akuntansi.

Ini adalah alasan utama mengapa penting bagi Anda untuk belajar dan memahami
theories.As akuntansi hasil dari belajar berbagai teori akuntansi keuangan dalam buku ini, Anda
akan mengekspos berbagai masalah termasuk:

bagaimana berbagai elemen akuntansi harus diukur;


apa yang memotivasi manajer untuk memberikan jenis informasi tertentu akuntansi;
apa yang memotivasi manajer untuk memilih metode akuntansi tertentu dalam preferensi
untuk orang lain;
apa yang memotivasi individu untuk mendukung dan mungkin melobi regulator untuk
beberapa accountingmethods dalam preferensi untuk orang lain;
apa implikasi untuk jenis tertentu dari organisasi dan pemangku kepentingan mereka jika
bukan metode akuntansi yang dipilih atau diamanatkan dalam preferensi untuk metode
lain;
bagaimana dan mengapa pasar modal bereaksi terhadap informasi akuntansi tertentu;
apakah ada 'ukuran sejati' dari income

TINJAUAN SINGKAT TEORI AKUNTANSI

Ada banyak teori akuntansi keuangan. Artinya, tidak ada teori yang diterima secara
universal akuntansi keuangan atau, memang, setiap perspektif universal disepakati tentang
bagaimana teori akuntansi harus dikembangkan karena peneliti yang berbeda memiliki perspektif
yang berbeda dari peran teori akuntansi dan apa tujuan utamanya, peran dan ruang lingkup
financial accounting seharusnya. Sebagai contoh, beberapa peneliti percaya bahwa peran utama
teori akuntansi harus menjelaskan dan meramalkan khususnya terkait akuntansi fenomena
(misalnya, untuk menjelaskan mengapa beberapa akuntan mengadopsi satu metode akuntansi
tertentu, sementara memilih lainnya untuk mengadopsi pendekatan alternatif), sedangkan peneliti
lain percaya bahwa peran teori akuntansi adalah untuk menentukan(sebagai lawan
menggambarkan) Pendekatan khusus untuk akuntansi (misalnya, berdasarkan perspektif tentang
peran akuntansi, ada teori bahwa aset prescribesthat harus dihargai atas dasar nilai pasar daripada
biaya historis). perkembangan awal teori akuntansi bergantung pada proses induksi, yaitu, devel-
ngunan ide atau teori melalui observasi.

Menurut Chalmers (. 1982, p 4) kondisi umum yang ideal akan ada sebelum teori dapat
dikembangkan melalui pengamatan berikut:

1.jumlah observasi membentuk dasar dari generalisasi harus besar;

2.pengamatan harus diulang di bawah berbagai kondisi;

3.tidak ada observasi diterima harus bertentangan dengan hukum universal yang berasal

Sebuah teori positif dimulai dengan beberapa asumsi (s) dan, melalui deduksi logis,
beberapa kemungkinan prediksi (s) dibuat dengan berbagai macam hal. Dalam ilmu ekonomi,
teori positif harga bisa menghasilkan prediksi itu, apabila kondisi telah terpenuhi, maka dengan
cepat kenaikan harga akan diamati. Demikian pula, teori positif akuntansi dapat menghasilkan
prediksi yang, jika kondisi tertentu terpenuhi, praktik maka particular akuntansi akan diamati.

Seperti disebutkan di atas, teori positif dapat awalnya dikembangkan melalui beberapa
bentuk deduktif (logis) penalaran. Keberhasilan mereka dalam menjelaskan atau memprediksi
fenomena tertentu thentypically akan dinilai berdasarkan pengamatan-yang, mengamati
bagaimana teori ini dengan fakta-fakta yang diamati. Secara empiris (observasi) teori
berdasarkan dapat terus tobe diuji dan mungkin disempurnakan melalui pengamatan lebih lanjut,
mungkin dalam pengaturan orgeographical kelembagaan yang berbeda, dan banyak penelitian
yang dipublikasikan dilakukan untuk melihat apakah particularresults dapat direplikasi dalam
pengaturan yang berbeda, sehingga meningkatkan generalisability dari teori yang dimaksud

Artinya, asumsi dibuat bahwa akuntan (dan, pada kenyataannya, semua individu) yang
terutama dimotivasi oleh kepentingan diri sendiri (terikat maksimalisasi kekayaan), dan bahwa
metode particularaccounting dipilih (di mana alternatif yang tersedia) akan tergantung pada
certainconsiderations, seperti:
apakah akuntan dihargai dalam hal sistem bonus berbasis akuntansi (misalnya, apakah
mereka menerima bonus terikat keuntungan dilaporkan);
apakah organisasi tempat mereka bekerja dekat dengan melanggar perjanjian akuntansi-
baseddebt dinegosiasikan (seperti kendala debt-to-asset);
apakah organisasi yang mempekerjakan mereka tunduk pada pengawasan politik dari
berbagai kelompok eksternal, seperti pemerintah, kelompok karyawan atau kelompok-
kelompok lingkungan
Seperti disebutkan di atas, teori normatif akuntansi belum tentu didasarkan pada
observationand karena itu tidak dapat (atau tidak harus) dievaluasi apakah mereka
mencerminkan accountingpractice sebenarnya.

EVALUASI TEORI AKUNTANSI

Dalam proses belajar akuntansi, siswa biasanya akan terkena berbagai teori akuntansi,
dan menemani penelitian dan argumen yang mencoba baik untuk mendukung atau rejectthe teori
tertentu dalam pertanyaan. Dalam usaha ini siswa studi harus mempertimbangkan meritof yang
argumen dan metode penelitian yang digunakan. Apa yang banyak siswa menemukan menarik
adalah thatmany peneliti tampaknya mengadopsi salah satu teori akuntansi dan sesudahnya
mengadopsi berbagai strategi (termasuk kecaman yang jelas dari teori-teori alternatif) dalam
upaya untuk mendukung perspektif ownresearch dan teoretis mereka.

Dalam memberikan argumen terhadap keabsahan Teori Akuntansi Positif, lawan


menggunakan istilah dan deskripsi seperti:

itu adalah gerakan filosofis mati (Christenson, 1983, hal 7.);


telah disediakan tidak ada prestasi (Sterling, 1990, hal 97.);
itu dirusak oleh kelalaian, inkonsistensi dan paradoks (Chambers, 1993, hal 1.);
itu angkuh diktator (Sterling, 1990, hal 121.);
itu kosong dan biasa (Sterling, 1990, hal 130.);
itu mirip dengan industri rumahan (Sterling, 1990, hal. 132)

BAGAIMANA MEMBUKTIKAN SEBUAH TEORI?

Pertama tentang apakah kita bisa membuktikan teori benar tergantung pada bagaimana
pembangunan satu viewsthe pemikiran ilmiah. Ketika datang ke teori akuntansi yang mungkin,
misalnya, mempertimbangkan bagaimana orang bereaksi terhadap angka akuntansi tertentu, atau
mungkin mempertimbangkan mengapa akuntan akan memilih metode akuntansi tertentu dalam
preferensi untuk orang lain-weneed lagi untuk menghargai bahwa akuntansi keuangan adalah
kegiatan manusia (kita tidak bisa haveaccounting tanpa akuntan) dan bahwa akal sehat akan
mendikte bahwa tidak semua orang willreact dalam cara yang mirip dengan angka akuntansi.
Oleh karena itu, logika mungkin menunjukkan bahwa teori akuntansi keuangan (dan karena itu
teori yang menjelaskan perilaku manusia dalam hubungannya toaccounting angka) tidak akan
memberikan prediksi yang sempurna dari perilaku dalam semua kasus (dan inthis penjelasan kita
berbicara tentang positif teori-teori yang berusaha untuk menjelaskan andpredict fenomena
tertentu)

MENGEVALUASI PERTIMBANGAN TEORI DARI LOGIC DAN BUKTI


Sepanjang buku ini kita membahas berbagai teori akuntansi keuangan. Apabila
diperlukan, kami juga melakukan evaluasi terhadap teori. Kami mempertimbangkan isu-isu
seperti apakah argumen yang mendukung teori ini (atau setidaknya tampaknya) logis dan / atau
masuk akal dalam hal asumsi sentral (jika ada) yang sedang dibuat. Jika memungkinkan,
argumen atau teori harus brokendown menjadi tempat utama untuk melihat apakah argumen,
dalam bentuk yang disederhanakan, Indoesia. Apa yang kita tekankan adalah bahwa kita / Anda
harus mempertanyakan teori bahwa kita / Anda terkena-tidak hanya menerima mereka.
Penerimaan teori dan hipotesis terkait (seperti yang ditunjukkan sebelumnya, hipotesis dapat
digambarkan sebagai prediksi biasanya dinyatakan dalam bentuk relationshipbetween satu atau
lebih variabel) harus terikat apakah kita menerima logika argumen, theunderlying asumsi dan
setiap pendukung bukti.

Jika kita menerima asumsi berbasis ekonomi atau premis peneliti seperti Wattsand
Zimmerman bahwa:
kepentingan terkait dengan kekayaan memotivasi maksimalisasi
semua keputusan oleh individu, ditambah jika kami menerima tempat berikut (yang
mungkin kami mengkonfirmasi melalui pengamatan langsung orthrough penelitian yang
dilakukan oleh orang lain) bahwa:
Manajer X dibayar atas dasar keuntungan dilaporkan (misalnya, ia / dia diberi bonus
fiveper persen dari keuntungan); dan
metode akuntansi Y merupakan metode yang tersedia akuntansi yang akan meningkatkan
profitsrelative dilaporkan ke metode lain, kemudian kita mungkin menerima prediksi
bahwa, semua hal lain dianggap sama: Manajer X akan mengadopsi metode akuntansi Y.

Thouless (1974) menjelaskan berbagai pendekatan untuk identifyinglogical kelemahan dalam


argumen dan dia juga mengidentifikasi 38 'trik tidak jujur dalam argumen' bahwa beberapa
penulis gunakan untuk mendukung argumen mereka. Beberapa 'trik' dia mengacu adalah:

penggunaan kata-kata emosional kencang; membuat pernyataan yang 'semua' tersirat tapi
'beberapa' benar;
penghindaran sanggahan suara argumen dengan menggunakan formula canggih;
pengalihan ke pertanyaan lain, untuk isu sampingan, atau dengan keberatan tidak relevan;
penggunaan argumen dari bentuk logis tidak sehat dan perubahan makna istilah selama
argumen
saran oleh penegasan berulang;prestise oleh mandat palsu; banding ke otoritas belaka;
dan Argumen oleh hanya analogi.