Anda di halaman 1dari 17

Mechanics of materials |1

BAB I
TEGANGAN DAN
REGANGAN
M. SHOFIUL AMIN, ST.,MT
Mechanics of materials |2

I. TEGANGAN DAN REGANGAN

TUJUAN : Menjelaskan tentang tegangan dan regangan serta menghitung


tegangan, regangan, modulus elastisitas, tegangan geser dan
regangan geser.

I.1 Pendahuluan
Pada semua konstruksi teknik, bagian-bagian suatu bangunan haruslah diberi
ukuran fisik tertentu. Bagian struktur tersebut haruslah dihitung dengan tepat
untuk dapat menahan gaya-gaya sesungguhnya atau yang mungkin dibebankan
kepadanya. Untuk mengetahui dan menghitung hal tersebut perlu mengetahui
metoda-metoda analisis tentang kekuatan (strength), kekakuan (stiffness) dan
kestabilan (stability) yang kesemuanya dibahas dalam Mekanika Teknik 2 atau
membahas Mekanika Bahan.

Tujuan utama mekanika bahan adalah untuk menentukan tegangan (stress),


regangan (strain) dan peralihan (displacement) pada struktur dan komponen-
komponennya akibat beban-beban yang bekerja pada konstruksi tersebut.

I.2 Metode Irisan

F3 F4 F3 F4

(c)
F1 F2 F1 F2
(a) (b)

Bila gaya bekerja pada benda seperti terlihat pada gambar I.1a memenuhi

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


Mechanics of materials |3

persamaan kesetimbangan statis dan semuanya terlihat dalam diagram benda


bebas. Gambar I.1b dan gambar I.1c dimana bidang ABCD memisahkan benda
menjadi 2 bagian yang berlainan. Metode ini disebut Metode Irisan.

Gambar I.1 Metode Irisan


Kesimpulannya :
Gaya-gaya luar terpakai pada sebuah sisi potongan tertentu haruslah diimbangi
oleh gaya-gaya dalam potongan tersebut.

I.3 Tegangan (Stress)


Suatu gaya dalam yang bekerja pada luas kecil tak berhingga akan terdiri dari
bermacam-macam besaran gaya dan arah. Gaya-gaya dalam ini merupakan vektor
yang bertahan dalam keseimbangan akibat gaya luar yang bekerja. Gaya dalam
yang bekerja pada suatu luasan kecil tak berhingga dari suatu potongan disebut
dengan Tegangan.

Dalam praktek keteknikan, tegangan selalu diuraikan menjadi 2 arah yaitu :


a. Arah tegak lurus bidang potongan disebut Tegangan Normal (Normal Stress).
b. Arah sejajar bidang potongan disebut Tegangan Geser (Shearing Stress).

Secara matematis didefinisikan sebagai berikut :


F
= lim Dimana : = Tegangan Normal
A0 A

F = Gaya yang bekerja tegak lurus


potongan

A = Luas penampang

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


Mechanics of materials |4

V
= lim Dimana : = Tegangan Geser
A0 A

V = Gaya yang bekerja sejajar potongan

A = Luas penampang

Bila F menekan bidang potongan, maka tegangan () disebut Tegangan Normal


Tekan (Compressive Stress), dan bila F menarik bidang potongan, maka tegangan
() disebut Tegangan Normal Tarik (Tensile Stress).

Satuan tegangan dalam Satuan Internasional (SI) dinyatakan dalam N/m 2 atau Pa
(Pascal), ton/m2, kg/cm2. Satuan tegangan tidak diharuskan dinyatakan dalam SI,
kadang-kadang dijumpai dalam satuan N/mm2 atau sama dengan MPa (Mega
Pascal).

I.3.1 Tegangan Normal (Normal Stress)


Tegangan Normal adalah tegangan yang bekerja tegak lurus dalam bidang
potongan.

Tegangan normal terdiri dari :


a. Tegangan Normal Tarik (Tensile Stress).
b. Tegangan Normal Tekan (Compressive Stress).

Gaya F
Tegangan = atau =
Luas penampang A

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


Mechanics of materials |5

P P
s

(b) (d) (f)


a a a
s
P=s .A s
Sumbu X
Batang P
P
(h)
a s
s =P/A
Y
A

s
(a)
(c) (e) (g)
P

s
P P

Gambar I.2 Analisa tegangan normal sebuah benda

I.3.2 Tegangan Geser (Shearing Stress)


Tegangan Geser adalah tegangan yang bekerja sejajar dalam bidang potongan.

Gaya tersebut menimbulkan tegangan pada benda yang bersangkutan.

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


Mechanics of materials |6

P P

V=P

P (b)
(a)

P P

V=P/2
V=P2
P2 (b)
P2
(a)

Gambar I.3 Analisa tegangan geser sebuah benda

I.4 Contoh Soal Tegangan


1. Suatu pondasi dibebani muatan P = 32 ton, adapun luas permukaan pondasi
80 cm x 80 cm. Berapa tegangan yang terjadi pada permukaan pondasi ?
Penyelesaian :
Tegangan yang terjadi :
Gaya F 32000 kg
Tegangan = - atau = - = - = -5
Luas penampang A 80x80 cm 2

Catatan : Tanda negatif (-) dikarenakan arah beban menekan pondasi.

2. Suatu batang dengan penampang 10 cm x 20 cm memikul beban P=2 ton


seperti tergambar. Hitunglah tegangan yang terjadi ?

2 ton 2 ton 20 cm

10 cm
Penyelesaian :
Tegangan yang terjadi :
Gaya F 2000 kg
Tegangan = + atau = + = + = +10 2
Luas penampang A 10x20 cm

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


Mechanics of materials |7

Catatan : Tanda positif (+) dikarenakan arah beban menarik batang (menjauhi
batang).

3. Suatu batang dengan penampang 10 cm x 20 cm mempunyai tegangan


sebesar = 2 t/m2. Hitunglah beban (F) yang terjadi ?

F (ton) F (ton) 20 cm

10 cm

Penyelesaian :
Beban (F) yang terjadi :
1000
2. =0,2
= 2 t/m2 = 10000 kg/cm2

Gaya F
Tegangan = + atau = +
Luas penampang A

kg F
0,2 = +
cm
2
10x20

F = 0,2x10x20 = 40 kg

4. Landasan beton yang terlihat dalam gambar dibawah dibebani pada atasnya
dengan sebuah beban yang terdistribusi secara merata dari 20 kN/m 2.
Selidikilah keadaan tegangan pada tingkat 1 m di atas dasar. Gaya gravitasi
yang terbentuk oleh beton adalah 25 kN/m3.

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


Mechanics of materials |8

P=5 kN

W1

Fa

q=20 kN/m2 irisan a-a

Fa
a a

W W2

Pandangan samping
R R

Penyelesaian :
Berat struktur sendiri disertakan dalam perhitungan :
W = luas trapesium x lebar x berat jenis beton
= .(a + b).t.l.beton

= { .(0,5+ 1,5) .2 } .0,5.25

= 25 kN

Gaya terpakai total :


P = q x luas permukaan atas
= 20.(0,5.0,5)

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


Mechanics of materials |9

= 5 kN

Dari Fy=0 , reaksi pada dasar :

R = W + P = 25 + 5 = 30 kN

Dengan menggunakan bagian yang atas dari landasan sebagai benda bebas,
maka landasan tersebut di atas potongan adalah :
W1 = luas trapesium x lebar x berat jenis beton

= { .(0,5+ 1).1 } .0,5.25

= 9,375 kN

Dari Fy=0 , gaya pada potongan :

Fa = P + W1 = 5 + 9,375 = 14,375 kN

Tegangan normal pada tingkat a-a adalah


F a 14,375
a = = =28,75 kN/ m 2
A 0,5.1

I.5 Tegangan Ijin


Dalam pengujian terdapat gaya yang menahan agar tidak pecah/retak bahannya
terhadap beban tegangan tarik ataupun tegangan tekan. Beban atau gaya yang
menahan tersebut dinamakan beban ultimate (Pult) (Ultimate load).

Dengan membagi beban ultimate dengan luas penampang contoh semula, kita

memperoleh kekuatan ultimate (Ultimate strength) atau tegangan ultimate ( ult )

(Ultimate stress).

Tegangan ijin adalah tegangan yang didasarkan kekuatan bahan pada tingkat
tertentu untuk mendesain suatu struktur.

Tegangan ijin tentunya lebih rendah dari pada tegangan ultimate. Hal ini

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


M e c h a n i c s o f m a t e r i a l s | 10

dikarenakan bahwa dalam merencanakan suatu struktur tentunya tidak direncakan


terjadinya keruntuhan pada struktur, hingga diperlukan faktor keamanan. Faktor
keamanan sangat diperlukan karena :
a. Tidak semua produk bahan mempunyai kemampuan tegangan seperti yang
diharapkan.
b. Besarnya beban yang bekerja pada suatu struktur bangunan jarang diketahui
secara pasti.

Faktor keamanan, FS :
beban ultimate
FS = beban ijin

Untuk baja : FS = 2 untuk muatan statis


FS > 2 untuk muatan bergerak
Tegangan ijin :
ult
=
FS

I.6 Contoh Soal Tegangan Ijin


1. Suatu besi baja D16 dari hasil pengujian mempunyai tegangan ultimate 4000
kg/cm2, tetapi tegangan ijin yang digunakan untuk mendesain suatu struktur
hanya sekitar 1600 kg/cm2. Berapakah besar beban ultimate (P ult) dan beban
ijin (Pijin) serta besar faktor keamanananya.
Penyelesaian :
Pult
ult =
A

Pult
4000=
1
. .1,62
4

1 2
Beban ultimate, Pult = 4000. 4 . . 1,6

= 8042,477 kg

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


M e c h a n i c s o f m a t e r i a l s | 11

P ijin
ijin =
A

P ijin
1600=
1
. . 1,62
4

1 2
Beban ijin, Pijin = 1600. 4 . . 1,6

= 3216,991 kg

Faktor keamanan, FS :
beban ultimate
FS = beban ijin

8042,477
FS = 3216,991 = 2,5

I.7 Regangan (Deformasi/Perubahan Bentuk)


Regangan adalah perbandingan antara perpanjangan total () dengan panjang
awal yang ditinjau (o).

= o dimana : = perpanjangan

o = panjang awal
= regangan/strain

I.8 Hubungan Tegangan dan Regangan


Bila suatu gaya yang bekerja pada suatu batang, maka akan terjadi perubahan
bentuk dari batang tersebut. Gaya tarik yang bekerja pada suatu batang akan

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


M e c h a n i c s o f m a t e r i a l s | 12

mengakibatkan perpanjangan batang tersebut. Sedangkan perubahan bentuk arah


lebar dan tinggi batang akan memendek atau penampangnya menjadi kecil.

Sebaliknya bila suatu batang ditekan, perpendekan akan terjadi pada arah panjang
batang. Sedangkan arah lebar dan tinggi akan memanjang atau luas
penampangnya menjadi besar.

Tetapi bila gaya-gaya tersebut dihilangkan dan batang dapat kembali ke keadaan
semula makan dikatakan bahwa kondisi tersebut berada di daerah elastis
(misalnya per atau pegas yang bila ditarik kemudian kita lepaskan, maka per atau
pegas tersebut dapat kembali ke keadaan semula).

Gaya (F) Gaya (F)

Bersifat elastis

Perubahan bentuk () Perubahan bentuk ()


plastis

Gambar I.4 Hubungan Gaya (F) dengan Perubahan Bentuk ()

Bila beban ditingkatkan maka perubahan bentuknya tidak meningkat sebanding


dengan penambahan beban. Pada daerah ini struktur dalam dari bahan akan
berubahn bentuk secara tetap/permanen. Bila gaya dihilangkan, batang tidak dapat
kembali ke keadaan semula.

Untuk mengetahui sifat fisis suatu bahan sering digunakan hubungan antara
tegangan dan regangan.

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


M e c h a n i c s o f m a t e r i a l s | 13

Gambar I.5 Diagram Tegangan dan Regangan

Pada diagram tegangan dan regangan, dalam kondisi elastis adalah linier atau
dengan kata lain : Tegangan berbanding lurus dengan regangannya, yang
tentunya mempunyai tetapan pembanding tertentu. Tetapan pembanding ini
disebut dengan E.

E disebut Modulus Elastisitas (Elastic Modulus). Modulus elastisitas ditafsirkan


sebagai kemiringan (slope) dan garis lurus yang ditarik dari titik asal kea rah titik
A pada diagram . Secara fisis E menyatakan kekakuan terhadap beban yang
diberikan kepada bahan. Nilai E merupakan suatu sifat yang pasti dari suatu
bahan.

Tabel I.1 Sifat Fisik Bahan


Modulus
Batas Leleh Tegangan Patah
Bahan Elastisitas
6 2
(kg/cm2) (kg/cm2)
10 (kg/cm )
Baja 2,1 2,2 2000 3000 3700 5800
Baja Nikel 2,0 2,1 3000 3800 5600 7000
Tarik: 1200 3200
Aluminium 0,7 -
Tekan: 7000 8500
Tembaga 1,15 - 2000 2300
Gelas 0,7 - 250

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


M e c h a n i c s o f m a t e r i a l s | 14

Tarik: 750 1000


Kayu 0,09 0,02 -
Tekan: 250 630
Tarik: 25
Beton 0,20 0,35 -
Tekan: 100 600

Pada kondisi ini berlaku hukum Hooke :



= E. atau E = dimana : = tegangan

E = modulus elatisitas

E.1

= regangan

Gambar I.6 Hubungan Tegangan dan Regangan

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


M e c h a n i c s o f m a t e r i a l s | 15

Dengan memperhatikan gambar I.6 didapat :



= E.1 = E


E= = tg

l
=
Dimana diketahui juga : lo

Sehingga deformasi/perubahan panjang () :


= . o
P
= E . o = A

P . o
= A . E

Bila terjadi perpendekan maka perubahan tersebut diberi notasi negatif (-),
sedangkan bila terjadi perpanjangan, perubahannya diberi notasi positif (+).

I.9 Contoh Soal Hubungan Tegangan dan Regangan


1. Berapa besar gaya tarik batang silindris ( 5 cm) bila perpanjangan spesifik
= 0,70.10-3; E = 2,1.106 kg/cm2.
Penyelesaian :

= E 0,70.10-3 = 2,1.106

= 0,70.10-3 x 2,1.106
= 1470 kg/cm2
P 1 1
A = .. 2 = ..5 2 = 19,635 cm2
= A 4 4

P
1470 = 19,635 P=1470.19,635 = 28863,45 kg = 28,863 ton

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


M e c h a n i c s o f m a t e r i a l s | 16

2. Suatu batang seperti tergambar diberi beban tarik 250 kg. Batang tersebut
terbuat dari baja dengan modulus elastisitas E = 2,1x106 kg/cm2 sedangkan luas
penampang A = 50 mm2, panjang batang bajanya adalah 100 cm. Berapa besar
regangan yang terjadi dan berapa besar perubahan panjangnya?

100 cm

P=250 kg
s == e. .EE

Penyelesaian :
P 250
= A = 50. 102

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III


M e c h a n i c s o f m a t e r i a l s | 17

= 500 kg/cm2
500 -4
= = =2,381.10
Regangan; E 2,1. 10 6 (berarti pada tiap-tiap

bagian akan berdeformasi


2,381.10-4 kali)
Perubahan panjang; = . o = 2,381.10-4.100 = 0,0238 cm

3. Berapa besar gaya maksimum yang dapat dipikul batang baja diameter 5 cm,
bila panjang batangnya adalah 4 m sedangkan perpanjangan yang boleh terjadi
maksimal 2 cm. (E = 2,1x106 kg/cm2)
Penyelesaian :
= . o = . E
P
= E . o = A

P . o
= A . E

Pmaks . 400
2. (14 .. 5 ) .( 2,1.10 )
2 6

2=
{( 1
4 )
. .5 2 . ( 2,1. 106 ) } Pmaks =
400
=

2061670,179 kg = 2061,67 ton

Jadi Pmaks = 2061,67 ton

PROGRAM STUDI TEKNIK SIPIL D-III

Anda mungkin juga menyukai